P. 1
INTERAKSI SOSIAL

INTERAKSI SOSIAL

5.0

|Views: 1,442|Likes:
Published by bedilanguage
interaksi sosial, sosiologi
interaksi sosial, sosiologi

More info:

Published by: bedilanguage on Mar 18, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF or read online from Scribd
See more
See less

12/03/2013

INTERAKSI SOSIAL

A. PENDAHULUAN Agar dapat berkembang dengan baik, manusia memerlukan interaksi dengan sesamanya. Keterlambatan dalam proses interaksi sosial, akan membuat seseorang tidak mampu berkembang sebagaimana layaknya manusia.

B. INTERAKSI SOSIAL Dalam hidup bermasyarakat, kita selalu berinteraksi dengan orang lain, baik secara sadar maupun tidak. Salah satu contoh interaksi sederhana yang sering sekali terjadi antara anggota masyarakat adalah berpapasan ketika sedang berjalan di trotoar atau jalan. Soerjono Soekanto (1990 : 67) walaupun orang-orag yang bertemu di jalan tidak saling berbicara atau tidak saling menukar tanda-tanda, interaksi sosial telah terjadi. Karena masing-masing sadar akan adanya pihak lain yang menyebabkan perubahan-perubahan dalam perasaan maupun syaraf orang-orang yang bersangkutan, yang disebabkan oleh misalnya bau keringat, minyak wangi, suara berjalan dan sebagainya. Erving Goffman (sebagaimana dikutip Giddens (1994 : 89) berpendapat bahwa dalam kejadian di atas telah terjadi “civil inattention” (ketidakpedulian damai atau ketidakpedulian yang sopan), yang sebenarnya berbeda dengan mengabaikan sama sekali orang lain karena masing-masing individu sadar akan kehadiran orang lain, tetapi menghindari gerakan atau bahasa tubuh yang mungkin dianggap mengganggu.

1. Pengertian Interaksi Sosial Macionis (1997 : 149) mendefinisikan interaksi sosial sebagai proses bertindak (aksi) dan memblas tindakan (reaksi) yang dilakukan seseorang dalam hubungannya dengan orang lain. Broom & Selznic (1961 : 11) menyebut interaksi sosial sebagai proses bertindak yang dilandasi oleh kesadaran adanya orang lain dan proses menyesuaikan respon (tindakan balasan) sesuai dengan tindakan orang lain.

2. Proses Terjadinya Interaksi Sosial Interaksi sosial terjadi karena adanya dua pihak yang saling kontak dan melakukan komunikasi. Secara harfiah, kontak berarti “bersama-sama menyentuh”. Dalam sosiologi, istilah kontak diartikan sebagai “hubungan dengan orang lain”. Komunikasi adalah proses penyampaian pesan dari seseorang kepada orang lain melalui berbagai sarana komunikasi. Sarana utama dalam komunikasi antarmanusia adalah bahasa. Komunikasi menggunakan bahasa disebut komunikasi verbal. Selain menggunakan bahasa komunikasi juga dapat dilakukan dengan menggunakan ekspresi wajah (tertawa, menangis, tersenyum, cemberut, mengerenyit, mengerling) dan gerakan tubuh (menggelengkan kepala, mengangguk, membungkuk, mengangkat bahu, menarik napas panjang, melambaikan tangan, menggerakkan ibu jari atau telunjuk).

3. Faktor-faktor Pendorong Terjadi Interaksi Sosial Faktor dari dalam diri seseorang a. Dorongan kodrati sebagai makhluk sosial Pada hakekatnya, manusia adalah makhluk pribadi dan sekaligus makhluk sosial. Menurut Howard Gardner, setiap manusia memiliki potensi kecerdasan antarpribadi, yaitu kecerdasan dalam mengelola hubungan dengan orang lain. b. Dorongan untuk memenuhi kebutuhan Kebutuhan akan rasa aman, kasih sayang, diterima, dihargai dan lain sebagainya jelas memerlukan orang lain sebagai sumber pemenuhannya. c. Dorongan untuk mengembangkan diri dan mempengaruhi orang lain Manusia juga memiliki potensi dan kehendak untuk mengembangkan diri sendiri dan sesamanya. Upaya pengembangan pribadi tersebut antara lain dilakukan dengan melakukan imitasi dan identifikasi. Dalam rangka imitasi dan identifikasi itulah seseorang didorong untuk melakukan interaksi sosial. • Imitasi adalah tindakan seseorang meniru sikap, penampilan, gaya hidup dan bahkan segala sesuatu yang dimiliki orang lain. Misalnya, imitasi seorang remaja terhadap artis idolanya. Imitasi dapat mendorong seseorang untuk mematuhi kaidah-kaidah dan nilai-nilai yang berlaku. Hal itu ditentukan oleh figur yang diimitasi oleh seseorang. Imitasi juga dapat melemahkan atau bahkan mematikan pengembangan daya kreasi seseorang. • Identifikasi adalah usaha seseorang untuk menjadi sama dengan orang lain. Dalam identifikasi terjadi proses pembentukan kepribadian. Identifikasi mengakibatkan terjadinya pengaruh-pengaruh yang lebih mendalam ketimbang proses imitasi.

Selain mengembangkan diri sendiri, masnusia juga mempunyai kepedulian terhadap orang lain. Oleh karena itu, seseorang mungkin memberikan sugesti, motivasi dan simpati kepada orang lain. • Sugesti adalah pandangan atau pengaruh yang diberikan oleh seseorang kepada orang lain sehingga orang lain itu menuruti isi pandangan atau pengaruh tersebut. Sugesti lazimnya berkonotasi negatif karena mampu mendorong orang untuk bertindak secara emosional dan tak rasional. • Motivasi adalah pandangan atau pengaruh yang diberikan oleh seseorang kepada orang lain sehingga orang itu menuruti isi pandangan atau pengaruh tersebut secara kritis dan bertanggung jawab. Dengan demikian, motivasi lebih berkonotasi positif. • Simpati adalah perasaan tertarik kepada pihak lain yang mendorong keinginan untuk memahami dan bekerja dengan pihak lain.

Faktor dari individu Interaksi sosial selalu terjadi karena ada aksi dan reaksi diantara pihak-pihak yang terlibat didalamnya.

4. Bentuk-bentuk Interaksi Sosial Proses sosial adalah perilaku berulang yang dipergunakan oleh seseorang dalam berinteraksi dengan orang lain (interaksi sosial). Horton (1983 : 74) menyebutkan ada 5 (lima) kemungkinan bentuk proses sosial :

Kerja Sama (Cooperation) Kerjasama adalah usaha bersama antar manusia untuk mencapai tujuan bersama. Suatu bentuk interaksi sosial individu-individu atau kelompok-kelompok berusaha saling menolong untuk mencapai tujuan bersama atau mengoordinasikan kegiatan mereka guna mencapai tujuan bersama.

Persaingan/Kompetensi (Competition) Persaingan adalah usaha untuk melakukan sesuatu secara lebih baik dibandingkan orang atau kelompok lain dalam mencapai tujuan. a. Terjadinya persaingan Apabila pemenuhan kebutuhan dan keinginan orang/kelompok tidak cocok dengan kebutuhan atau keinginan orang/kelompok lain. Persaingan hanya akan muncul apabila : • • Sesuatu dibutuhkan dan diinginkan oleh dua atau lebih pihak Tersedia dalam jumlah yang terbatas sehingga tak semua kebutuhan dan keinginan dapat dipenuhi. b. Mengurangi atau menghilangkan persaingan Diferensiasi adalah proses menciptakan hal-hal yang berlainan sehingga mendorong orang atau kelompok untuk menginginkan hal yang berbeda daripada hal yang sama. c. Akibat suatu persaingan Pribadi yang dihasilkan dari persaingan adalah pribadi yang “tegaan”, rakus, tidak sensitif pada orang lain, cemas, dan ketakutan. Secara sosial, persaingan

berfungsi sebagai sarana mengalokasikan hal-hal yang langka. Persaingan juga dapat mendorong inovasi dan perubahan sosial.

Konflik/Pertentangan (Conflict) Konflik adalah proses dimana orang atau kelompok berusaha memperoleh sesuatu (imbalan tertentu) dengan cara melemahkan atu menghilangkan pesaing atau kompetitor lain, bukan hanya mencoba tampil lebih baik seperti dalam kompetisi. a. Terjadinya konflik Konflik antarpribadi bersifat personal, sedang konflik antarkelompok bersifat impersonal. Artinya, dalam konflik antarkelompok, sasaran konflik bukan masingmasing individu anggota kelompok melainkan kelompok sebagai keseluruhan. b. Akibat konflik Akibat negatif akan melahirkan kepribadian yang membenci musuh, kejam, “tegaan”, dan sulit memahami. Sementara akibat positif misalnya bersedia berkorban demi kelompok dan meningkatkan kesatuan atau solidaritas kelompok. c. Fungsi konflik Secara sosial, konflik dapat berfungsi : • • Merumuskan dan menyelesaikan persoalan Meningkatkan kesatuan, solidaritas dan kehendak untuk berkorban bagi kelompok (bagi masing-masing kelompok yang berkonflik) • Mempercepat perubahan sosial.

Akomodasi (Accommodation) Akomodasi adalah proses mencapai persetujuan sementara di antara pihakpihak yang sedang atau mempunyai potensi untuk berkonflik. a. Pengalihan sasaran (Displacement) Displacement adalah penyelesaian konflik dengan cara menggantikannya dengan konflik lain. Displacement tidak memecahkan konflik lama, hanya memindahkan kemarahan seseorang kedalam konflik baru sehngga konflik lama tak muncul lagi. b. Subordinasi Subordinasi adalah bentuk akomodasi dimana pihak yang lemah menerima kehendak pihak yang kuat. c. Kompromi Kompromi adalah proses penyelesaian masalah dimana kedua belah pihak saling memberikan konsesi (persetujuan tertentu atau saling memberi dan saling menerima) sehingga masing-masing pihak berada dalam kedudukan yang seimbang. Kompromi diupayakan melalui mediasi, konsiliasi dan arbitrase (perantara). Mediasi dan konsiliasi bermakna sama, yaitu upaya pihak ketiga untuk menolong para pihak (yang berkonflik) mencapai suatu persetujuan. Sedang dalam arbitrase, pihak penengah membuat keputusan yang disetujui oleh para pihak yang berkonflik. d. Toleransi Toleransi adalah bentuk akomodasi dimana para pihak setuju untuk berinteraksi secara damai tanpa penyelesaian persoalan atau perbedaan diantara mereka.

e. Prosedur penyelesaian konflik yang melembaga Dalam masyarakat modern, sistem peradilan berfungsi sebagai wahana penyelesaian konflik secara melembaga.

Asimilasi (Assimilation) Asimilasi adalah proses peleburan beberapa kebudayaan menjadi satu, sehingga akar konflik yang bersumber pada perbedaan kebudayaan terhapus.

C. INTERAKSI SOSIAL DAN POLA KETERATURAN SOSIAL 1. Intitusi atau Lembaga Sosial Pengertian Institusi sosial istilah bahasa Inggris “social institution”. (a) Serangkaian nilai dan norma sosial, serta (b) Bentuk dan susunan sosial. Soerjono Soekanto, lebih suka menerjemahkan istilah social institution sebagai lembaga kemasyarakatan atau lembaga sosial. Alasannya karena “pengertian lembaga lebih menunjuk pada sesuatu bentuk, sekaligus juga mengandung pengertian yang abstrak perihal adanya norma-norma dan peraturan-peraturan tertentu yang menjadi ciri lembaga tersebut. Koentjaraningrat, dilain pihak, lebih mengutamakan aspek sistem norma dari institusi sosial. Ia menejemahkan kata institusi sebagai pranata. Suatu sistem tata kelakuan dan hubungan yang berpusat pada aktivitas-aktivitas untuk memenuhi kompleks-kompleks kebutuhan khusus dalam kehidupan masyarakat. Horton & Hunt (1983 : 41) juga mendefinisikan institusi sosial sebagai sistem terorganisir dari norma-norma sosial dan hubungan-hubungan yang menyatukan

nilai-nilai dan prosedur-prosedur tertentu dalam rangka memenuhi kebutuhan dasar masyarakat.

Proses terbentuknya institusi sosial Melalui proses pemecahan masalah bersama, secara bertahap muncul pola perilaku baku dan berkembang pula nilai dan norma dari perilaku tersebut. Proses berkembangnya pola-pola kelakuan yang dibakukan dan yang dipersatukan dengan struktur normatif masyarakat disebut sebagai proses pelembagaan atau

institusionalisasi.

Fungsi institusi sosial Fungsi manifes adalah fungsi yang jelas, tampak, disengaja dan diakui. Sedangan fungsi laten adalah fungsi yang tidak tampak, tidak disengaja dan mungkin tidak diakui.

2. Kelompok Sosial Pengertian Kerumunan adalah kumpulan orang yang bersifat sementara yang mungkin saling berinteraksi atau tidak sama sekali. Kelompok adalah sejumlah orang yang memiliki norma, nilai dan harapan yang sama, yang secara sengaja dan teratur saling berinteraksi. Anggota kelompok adalah orang yang memiliki kepentingan yang sama dan memiliki beberapa landasan interaksi yang sama.

Kelompok dapat terdiri atas dua orang (dyad/duo), tiga orang (tryad/trio), empat orang (kwartet) dan seterusnya sampai puluhan atau bahkan ribuan orang.

Jenis-jenis Kelompok Berdasarkan jumlah anggota, sifat hubungan antaranggota, dan tujuannya, kelompok yang ada dalam masyarakat dapat dibedakan menjadi : a. Kelompok primer Kelompok primer adalah kelompok yang jumlah aggotanya sedikit, walaupun tidak setiap kelompok yang anggotanya sedikit adalah kelompok primer. Hubungan antaranggota bersifat personal (saling kenal secara pribadi) dan mendalam, diwarnai oleh kerjasama, sering bertatap muka dalam waktu lama, sehingga terbangun keterlibatan perasaan yang dalam. Tujuan berkelompok adalah membangun hubungan personal itu sendiri. Contoh kelompok primer adalah keluarga dan kelompok teman sepermainan. b. Kelompok sekunder Kelompok sekunder adalah kelompok yang jumlah anggotanya banyak, bersifat impersonal (tidak saling kenal secara pribadi), lebih diwarnai oleh kompetisi, jarang bertatap muka dalam waktu lama, sehingga tidak terbangun hubungan yang emosional. Tujuan kelompok adalah untuk mencapai tujuan tertentu. Hubungan dalam kelompok sekunder bersifat formal, impersonal, parsial dan dilandaskan pada kemanfaatan kelompok semata. Contoh kelompok sekunder adalah organisasi buruh, universitas, sekolah dan lain-lain.

Sementara itu, berdasarkan cara pandang seseorang terhadap berbagai kelompok yang melingkupi hidupnya, kelompok dibedakan menjadi : a. In-group Semua kelompok dimana seseorang merasa menjadi anggotanya dan

mengharapkan pengakuan, kesetiaan dan pertolongan. b. Out-group Semua kelompok dimana seseorang merasa bukan sebagai anggotanya dan mungkin akan menunjukkan permusuhan, kompetensi damai atau sekedar merasa berbeda. In-group dan out-group terpisahkan dalam hubungan permusuhan.

Proses Terbentuknya Kelompok Kelompok akan terbentuk apabila ada motivasi atau keinginan untuk membentuk kelompok dan ada kemampuan dari para anggotanya untuk mewujudkan kehendak membentuk kelompok itu. Kelompok dapat juga terbentuk melalui proses transformasi suatu kategori sosial menjadi kelompok sosial.

Fungsi Kelompok Kelompok primer berfungsi sebagai sarana pembentukan kepribadian. Kelompok primer adalah sumber utama bagi keamanan emosi dan psikologis seseorang, sekaligus merupakan tempat belajar tentang cara berinteraksi, saling memberi dan menerima dalam bekerja dan bermain bersama.

Kelompok sekunder juga berperan bagi perkembangan kepribadian seseorang. Kelompok sekunder lebih menonjol fungsinya sebagai sarana efektif pencapaian tujuan seseorang.

3. Organisasi Sosial Pengertian Organisasi (sering disebut juga sebagai organisasi formal atau resmi) adalah kelompok yang dibentuk dengan tujuan khusus dan ditata sedemikian rupa untuk mencapai suatu bentuk yang lebih efisien.

Jenis-jenis Organisasi Sosial a. Organisasi utilitarian Organisasi utilitarian adalah organisasi yang menyediakan imbalan materi pada para anggotanya. b. Organisasi normatif Organisasi normatif adalah organisasi yang dibentuk untuk mewujudkan tujuan-tujuan yang secara normatif dianggap baik oleh para anggotanya. c. Organisasi pemaksa Organisasi pemaksa adalah organisasi yang berfungsi untuk melaksanakan wewenang pemaksaan pada para anggotanya.

Pentingnya Organisasi Sosial Salah satu organisasi yang penting dalam kehidupan masyarakat modern adalah birokrasi. Birokrasi adalah model organisasi yang dirancang secara rasional

untuk mengerjakan tugas-tugas yang kompleks secara efisien. Organisasi birokrasi ditandai oleh hal-hal berikut ini : a. Spesialisasi. Setiap tugas dalam birokrasi dilaukan oleh petugas yang dipersiapkan dan diberi tugas untuk itu. b. Hierarki jabatan. Dalam birokrasi, jabtan-jabatan ditata dalam satu jenjang hierarki tertentu. Setiap orang berda dalam pengawasan atasannya dan sekaligus juga melakukan pengawasan terhadap bawahannya. c. Peraturan dan ketentuan. Kinerja birokrasi diatur melalui serangkaian aturan dan ketentuan yang dirancang secara rasional. d. Kompetensi teknis. Organisasi birokrasi mensyaratkan agar setiap pegawai atau pejabatnya memiliki kompetensi teknis sehingga mampu melaksanakan tugastugasnya secara optimal dan efisien. e. Impersonal. Organisasi birokrasi menegakkan aturan tanpa pandang bulu, sehingga mendorong perlakuan yang sama kepada semua orang yang ada didalamnya maupun yang dilayaninya. f. Komunikasi resmi dan tertulis. Birokrasi tidak mengandalkan pada komunikasi lisan dan informal, melainkan lebih mengandalkan komunikasi resmi dan tertulis melalui memo dan laporan.

D. INTERAKSI SOSIAL DAN DINAMIKA KEHIDUPAN SOSIAL 1. Perubahan Sosial Akibat Interaksi Sosial Perubahan sosial adalah perubahan pada struktur dan hubungan sosial. Proses perubahan sosial mempunyai empat karakteristik atau ciri-ciri, antara lain sebagai berikut :

a. Perubahan sosial terjadi dmana-mana, meskipun tingkat perubahan bervariasi dari satu tempat dengan tempat lainnya. b. Perubahan sosial kadang dilakukan dengan sengaja, namun lebih sering terjadi secara tak terencana. c. Perubahan sosial sering munculkan kontroversi. d. Beberapa perubahan sosial lebih berdampak dibanding yang lain. Macionis (1997 : 639) menyebut lima faktor penyebab perubahan sosial, yaitu kebudayaan, konflik, ide-ide/gagasan, lingkungan alam dan demografi

(kependudukan). Sementara itu Horton & Hunt (1987 : 518-524) menyebutkan tujuh fktor yang mempengaruhi tingkat perubahan sosial, yaitu lingkungan alam, perubahan penduduk, kontak dan isolasi, struktur sosial, nilai dan sikap, kebutuhan masyarakat dan basis kebudayaan.

2. Kerjasama dan Perubahan Sosial Kerjasama adalah interaksi sosial ketika orang atau kelompok berusaha saling menolong untuk mencapai tujuan bersama atau mengkoordinasikan kegiatan mereka guna mencapai tujuan bersama. Kerjasama antarindividu yang terarah pada tejadinya perubahan sosial, misalnya tampak jelas dari berbagai kerjasama yang dilakukan oleh para perintis atau antarpara ahli.

3. Kompetisi dan Perubahan Sosial Perubahan sosial juga bisa terjadi melalui interaksi sosial dalam bentuk kompetisi (Lauer, 2001 : 284). Kompetisi adalah usaha-usaha untuk mencapai suatu

tujuan dengan menggunakan cara yang lebih baik dibandingkan orang atau kelompok lain.

4. Konflik dan Perubahan Sosial Konflik juga bisa menyebabkan terjadinya perubahan sosial. Konflik berpengaruh efektif terhadap terjadinya perubahan sosial (Lauer, 2001 : 287). Menurut Karl Marx, konflik antarkelas merupakan mesin penggerak kemajuan masyarakat. Hubungan antara konflik dan perubahan sosial bersifat timbal balik. Dalam arti umumnya konflik akan menimbulkan perubahan sosial. Konflik merupakan alat untuk mencapai tujuan/kepentingan tertentu (Coser, 1956).

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->