P. 1
Pengukuran Derajat Keasaman Dengan pHmeter

Pengukuran Derajat Keasaman Dengan pHmeter

|Views: 3,957|Likes:
Published by andronic_damanik

More info:

Published by: andronic_damanik on Mar 22, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/28/2013

pdf

text

original

LAPORAN PENGUKURAN DERAJAT KEASAMAN DENGAN PH METER BAB I PENDAHULUAN 1.

1 Latar Belakang Jenis – jenis tanah di Indonesia memiliki keanakaragaman sifat fisik maupun sifat kimia. Sifat fisik itu sendiri adalah sifat yang bertanggung jawab atas peredaran udara, bahan, air dan zat terlarut melalui tanah. Sifat ini sangat beranekaragam dalam tanah tropika termasuk beberapa yang tidak dikenal diwilayah iklim sedang. Beberapa sifat fisik tanah antara lain adalah kadar air, kadar pori, kepadatan relative, permeabilitas, pembagian butir dan sebagainya. Sedangkan sifta kimia itu sendiri dapat diartikan sebagai keseluruhan reaksi fisiokimia dan kimia yang berlangsung antar penyusun tanah dan antara penyusun tanah dan bahan yang ditambahkan kepada tanah in situ (Bolt dan Bruggenwart, 1978). Faktor semua reaksi kimia yang berlangsung dalam tanah berentangan sangat lebar, antara yang sangat singkat berhitungan dengan menit dan yang luar biasa lama berhitungan abad. Reaksi kimia tanah merupakan parameter tanah yang dikendalikan oleh sifat-sifat elektrokimia koloid – koloid tanah. Yang mengunjuk pada keasaman dan kebasaan tanah. Dimana hal tersebut dapat kita ketahui dari nilai pH tanah. Oleh karena itu, dalam praktikum kali ini, dilakukan percobaan yang bertujuan untuk mengukur derajat keasaman tanah dengan menggunakan pH meter. 1.2 Tujuan Praktikum Adapun tujuan dilakukannya praktikum pada kali ini adalah : 1) Mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi terhadap derajat keasaman tanah. 2) Mengetahui pengaruh pH terhadap kesuburan tanah.

3) Dapat menentukan jenis tanah yang cocok untuk pertanian, berdasarkan nilai pH tanah. 1.3 Kegunaan Praktikum 1) 2) 3) Mahasiswa mengetahui alat yang digunakan untuk mengukur derajat keasaman tanah. Mahasiswa dapat menentukan sifat tanah berdasarkan nilai Mahasiswa mampu mengetahui cara mengatasi masalah pH yang diperoleh. tanah, bila tanahnya terlalu asam ataupun basa, sehingga cocok digunakan untuk pertanian. BAB II TINJAUAN PUSTAKA Reaksi tanah menunjukkan sifat keasaman dan kebasaan tanah yang dinyatakan dengan nilai pH. (Menurut Kartasapoetra dan Sutedjo, 1985) pH tanah adalah suatu ukuran aktivitas ion hydrogen dalam larutan air tanah dan dipakai sebagai ukuran keasaman tanah. Sebetulnya keasaman dan kebasaan tanah merupakan pencerminan kadar, baik ion H+ maupun ion OH-. Kadar ion H+ biasanya dinyatakan dalam besaran pH, yaitu log negative H+, yang kadar H+ dinyatakan dalam satuan g per liter. Didalam tanah selain ion H+ ditemukan pula ion OH-, yang jumlahnya berbanding terbalik dengan banyaknya H+. Pada tanah – tanah yang asam, jumlah ion H+ lebih tinggi dari pada jumlah ion OH-. Sedangkan pada tanah alkalis, kandungan OH- lebih banyak dibandingkan ion H+. Bila kandungan OH- sama dengan H+ maka tanah bereaksi netral, yaitu mempunyai pH = 7. (Menurut Hardjowigeno, 1995) hubungan konsentrasi ion H+ dan ion OHdapat dilihat dari grafik dibawah ini :

Asam

pH 7

Basa

Nilai pH berkisar dari 0 – 14. Dengan pH 7 disebut netral sedang pH kurang dari 7 disebut asam, dan pH lebih dari 7 disebut alkalis. Besaran nilai pH tersebut didasarkan atas besarnya konstanta disosiasi air murni, yaitu: HOH H+ + OHPenentuan nilai pH dapat dikerjakan secara elektrometrik dan kalorimetrik. Baik dilaboratorium maupun dilapangan. Elektrometrik reaksi tanah ditentukan antara lain dengan pH meter, sedangkan kalorimetrik dapat dikerjakan dengan kertas pH dan larutan pH universal. Biasanya nilai pH yang lebih besar dari 7 menunjukkan adanya karbonat – karbonat Ca atau Mg yang bebas, tanah yang mempunyai lebih tinggi dari 8,5 hampir selalu mengundang sejumlah Na yang dapat ditukarkan. H+ + OH- = 1.10-14 = konstan

(Menurut Notohadiprawiro, 1985) tanah dapat dipilahkan berdasarkan reaksi tanah atau pH sebagai berikut: Reaksi Tanah Luar biasa asam Sangat Asam Asam Agak Asam Agak basa Basa Sangat basa Luar biasa Asam pH <4 4,0 – 5,0 5,0 – 6,0 6,0 – 7,0 7,0 – 8,0 8,0 – 9,0 9,0 – 10 > 10

Walaupun demikian pH tanah umumnya berkisar dari 3,0 – 9,0. Di Indonesia umumnya tanah bereaksi asam dengan pH 6,0 – 6,5 sering dikatakan cukup netral, meskipun masih agak asam. Tanah permukaan dikawasan kering dicirikan oleh pH 7,0 sampai 9,0. Disini sebagian basa ada yang membentuk garam yang mengendap berupa CaCO3, Na2CO3 dan NaCl. Garam – garam ini menjadi cadangan kation basa yang dapat mempertahankan kejenuhan basa tinggi pada kompleks jerapan. Keasaman atau kebasaan tanah bersumber dari sejumlah senyawa. Air adalah sumber kecil ion H karena disosiasi molekul H2O lemah. Sumber – sumber besar adalah asam – asam organic dan anorganik. Proses yang menghasilkan ion H+ adalah respirasi akar dan jasad penghuni tanah, perombakan bahan organic, pelarutan CO2 udara dalam lengas tanah, hidrolisis Al, nitrifikasi, oksidasi N2, oksidasi S, dan pelarutan, serta penguraian pupuk kimia. Sedangkan sumber – sumber kebasaan adalah garam – garam basa, amonifikasi, dan hasil batuan basa, ultrabasa. (Menurut Hardjawigeno, 1995) pentingnya mengetahui pH adalah : 1. Menentukan mudah tidaknya unsure-unsur hara diserap tanaman. Pada umumnya unsure hara mudah diserap tanaman pada pH sekitar 7 atau pH netral. Karena pada pH tersebut kebanyakan unsure hara mudah larut dalam air. Pada tanah masam unsure P tidak dapat diserap tanaman karena diikat atau difiksasi oleh unsure Al. Sedangkan pada tanah alkalis unsure P juga tidak dapat diserap tanaman karena difiksasi oleh Ca.

2. -

Menunjukkan kemungkinan adanya unsure-unsur beracun. Pada reaksi tanah asam, unsure-unsur juga menjadi

mudah larut, sehingga ditemukan unsure mikro dalam jumlah yang banyak. Sedangkan kebutuhan tanaman akan unsure mikro sangatlah sedikit. Pada tanah-tanah rawa, pH yang terlalu rendah (sangat asam) menunjukkan kandungan sulfat yang tinggi, yang juga merupakan racun bagi tanaman. bagi tanaman. 3. Mempengaruhi perkembangan mikroorganisme Bakteri berkembang baik pada pH 5,5 atau lebih, Tanah yang terlalu basa juga sering mengandung banyak garam-garam yang terlalau tinggi, yang juga dapat menjadi racun

sedangkan pada pH kurang dari 5,5 perkembangannya sangat terhambat. Untuk mengubah pH tanah dapat dilakukan dengan cara : 1. 2. Tanah yang terlalu asam dapat dinaikkan pHnya dengan menambah unsure kapur didalamnya. Tanah yang terlalu basa dapat diturunkan pHnya dengan menambahkan unsure belerang kedalamnya. BAB III METODE PRAKTIKUM 3.1 Alat dan Bahan Alat yang digunakan dalam praktikum adalah : 1) pH meter Alat yang berfungsi untuk mengukur derajat keasaman tanah. 2) Stopwatch Alat yang berfungsi untuk mengukur waktu. 3) Cangkul

Alat yang berfungsi untuk menggali tanah. Bahan yang dipergunakan dalam praktikum adalah: Tanah.

3.2 Pelaksanaan Praktikum 1. Menentukan tiga buah titik pengukuran. 2. Menggali tanah pada disetiap titik pengukuran. 3. Menancapkan pH meter pada setiap titik yang telah digali. 4. Mengusahakan agar pH meter tetap tertancap ditanah selama 10 menit. 5. Mencatat data yang terlihat pada pH meter. 6. Melakukan pelaksanaan praktikum pada point 2 sampai 5 pada titik – titik pengukuran selanjutnya. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Praktikum Hasil Praktikum pada kali ini, diperoleh data mengenai nilai pH dan kadar air pada setiap pengukuran. Titik Pengukuran 1 2 3 4.2 Pembahasan Pengukuran pH meter yang dilakukan pada tiga titik memiliki kadar air dan Ph yang berbeda yang diukur dalam waktu 10 menit. pH pada titik 1 adalah 6,8 dengan kadar air 12 % pH 6,8 7 6,9 Kadar Air % 12 11 10

pH pada titik 2 adalah 7 dengan kadar air 11 % pH pada titik 3 adalah 6,9 dengan kadar air 10 % pH tanah pada titik 1,2 dan 3 memiliki derajat yang netral, tanah tersebut tidak bersifat asam dan tidak bersifat basa. Karena harga pH tanah itu sekitar 4,0 – 10,0. Menurut Kartasapoetra dan Sutedjo, klasifikasi pH adalah sebagai berikut: Reaksi Tanah Sangat asam Asam sekali Agak Asam Sedikit Asam Kurang Asam Netral Sedikit Alkalis atau basa Agak Alkalis atau basa Sangat Alkalis pH <4,5 4,6 – 5,0 5,1 – 5,5 5,6 – 6,0 6,1 – 6,5 6,6 – 7,5 7,6 – 8,0 8,1 - 9,0 > 9,0

Maka jelas kita perhatikan bahwa ketiga titik yang diuji derajat keasaman bersifat netral. Dimana harga pH adalah log dari harga kebalikan konsentrasi ion hydrogen. Dalam air terjadi disosiasi H+ + OH- menjadi (H2O → H+ + OH- ). Bila kita mengambil suatu titik dari 3 hasil pengamatan itu, diperoleh harga rata-rata 6,9 dan tanah tersebut berada dalam kondisi netral. Menurut Sarfuddin Sarief, jenis tanah pada kondisi ini memiliki kadar unsur hara yang terkandung cukup tinggi, tetapi tergantung pada bahan induknya. Tanah jenis ini disebut juga tanah kapur merah atau red lateric limestone soil, bahan induknya adalah batu kapur dan batu endapan. Daya menahan airnya sedang begitu juga dengan nilai permeabilitasnya. Kita ketahui bahwa reaksi tanah sangat mempengaruhi ketersediaan unsur hara bagi tanaman. Pada reaksi tanah yang netral, yaitu pH 6,6 – 7,5 maka unsur hara tersedia dalam jumlah yang banyak. pH tanah juga mempunyai pengaruh langsung ataupun tidak langsung terhadap tanaman. Tanaman langsung dapat tumbuh dengan baik antara pH 5,0 – 8,0. Pada pH yang kita peroleh pada tanah ini yaitu 6,9 artinya tanah jenis ini masih terdapat unsure-unsur yang diperlukan dan mudah diserap bagi tanaman. Hal ini terjadi karena pada pH tersebut merupakan pH yang tanah yang mendekati nilai normal atau netral.

Dimana, pada pH netral banyak unsure hara mudah larut dalam air. Pada tanah yang mempunyai derajat keasamanyang tinggi atau ada yang rendah, unsure yang mempunyai pH 6,9 ini, unsure-unsur yang tersedia pada tanah ini adalah unsure k, Na, Ca dan Mn. BAB V KESIMPULAN 1. 2. 3. pH tanah pada titik 1,2,3 memiliki derajat yang netral, dimana tanah tersebut tidak bersifat asam dan tidak bersifat basa. pH tanah adalah log dari harga kebalikan konsentrasi ion hydrogen dan dalam air terjadi disosiasi. Jenis tanah pada keadaan netral, kadar kadar unsure hara pada umumnya tinggi, tetapi banyak bergantung pada bahan induknya, dan tanah jenis ini termasuk tanah kapur merah, yang bahan induknya adalah batu kapur, batuan endapan. 4. 5. 6. Pada pH tanah netral berkisar antara 6,6 – 7,5 unsur yang tersedia adalah K, Mg. Ca dan Mn. Tanah yang terlalu asam dapat dinaikkan pHnya dengan menambah unsure kapur didalamnya. Tanah yang terlalu basa dapat diturunkan pHnya dengan menambahkan unsure belerang kedalamnya.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->