P. 1
skripsi akuntansi

skripsi akuntansi

|Views: 1,395|Likes:
Published by Muhammad Nur

More info:

Published by: Muhammad Nur on Mar 27, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/10/2013

pdf

text

original

Laporan keuangan merupakan alat yang sangat penting untuk mendapatkan

informasi sehubungan dengan posisi keuangan dan hasil-hasil yang dicapai oleh

7

perusahaan. Data keuangan tersebut akan lebih berarti jika diperbandingkan dan

dianalisis lebih lanjut sehingga dapat diperoleh data yang dapat mendukung

keputusan yang diambil. Menurut Statement of Financial Accounting Concept No. 1,

tujuan dan manfaat laporan keuangan adalah:

1)

Pelaporan keuangan harus menyajikan informasi yang dapat

membantu investor, kreditor dan pengguna lainnya yang potensial dalam

membuat keputusan lain yang sejenis secara rasional.

2)

Pelaporan keuangan harus menyajikan informasi yang dapat

membantu investor, kreditor, dan pengguna lain yang potensial dalam

memperkirakan jumlah waktu dan ketidakpastian penerimaan kas di masa

yang akan datang yang berasal dari pembagian deviden ataupun

pembayaran bunga dan pendapatan dari penjualan.

3)

Pelaporan keuangan harus menyajikan informasi tentang sumber

daya ekonomi perusahaan. Klaim atas sumber daya kepada perusahaan

atau pemilik modal.

4)

Pelaporan keuangan harus menyajikan informasi tentang prestasi

perusahaan selama satu periode. Investor dan kreditor sering

menggunakan informasi masa lalu untuk membantu menaksir prospek

perusahaan.

Menurut PSAK (2004) pihak-pihak yang memanfaatkan laporan keuangan

adalah (IAI,2004) :

8

1)

Investor. Penanam modal berisiko dan penasehat mereka

berkepentingan dengan risiko yang melekat serta hasil pengembangan

dari investasi yang mereka lakukan. Mereka membutuhkan informasi

untuk membantu menentukan apakah harus membeli, menahan atau

menjual investasi tersebut. Pemegang saham juga tertarik pada informasi

yang memungkinkan mereka untuk menilai kemampuan perusahaan

untuk membayar dividen.

2)

Karyawan. Karyawan dan kelompok-kelompok yang mewakili

mereka tertarik pada informasi mengenai stabilitas dan profitabilitas

perusahaan. Mereka juga tertarik dengan informasi yang memungkinkan

mereka untuk menilai kemampuan perusahaan dalam memberikan balas

jasa, manfaat pensiun dan kesempatan kerja.

3)

Pemberi pinjaman. Pemberi pinjaman tertarik dengan informasi

keuangan yang memungkinkan mereka untuk memutuskan apakah

pinjaman serta bunganya dapat dibayar pada saat jatuh tempo.

4)

Pemasok dan kreditor usaha lainnya. Pemasok dan kreditor

usaha lainnya tertarik dengan informasi yang memungkinkan mereka

untuk memutuskan apakah jumlah yang terhutang akan dibayar pada saat

jatuh tempo. Kreditor usaha berkepentingan pada perusahaan dalam

tenggang waktu yang lebih pendek daripada pemberi pinjaman kecuali

9

kalau sebagai pelanggan utama mereka tergantung pada kelangsungan

hidup perusahaan.

5)

Pelanggan. Para pelanggan berkepentingan dengan informasi

mengenai kelangsungan hidup perusahaan terutama kalau mereka terlibat

dalam perjanjian jangka panjang dengan, atau tergantung pada

perusahaan.

6)

Pemerintah. Pemerintah dan berbagai lembaga yang berada di

bawah kekuasaanya berkepentingan dengan alokasi sumber daya dan

karena ini berkepentingan dengan aktivitas perusahaan, mereka

menetapkan kebijakan pajak dan sebagai dasar untuk menyusun statistik

pendapatan nasional dan statistik lainnya.

7)

Masyarakat. Perusahaan mempengaruhi anggota masyarakat

dalam berbagai cara. Misalnya, perusahaan dapat memberikan kontribusi

berarti pada perekonomian nasional, termasuk jumlah orang yang

dipekerjakan dan perlindungan kepada penanam modal domestik.

Laporan keuangan dapat membantu masyarakat dengan menyediakan

informasi kecenderungan (trend) dan perkembangan terakhir

kemakmuran perusahaan serta rangkaian aktivitasnya.

2.4

Studi Kandungan Informasi Atas Laba

10

Laporan keuangan merupakan bahasa bisnis sebagai alat komunikasi oleh

pihak internal yaitu manajemen dengan pihak eksternal seperti kreditor, investor dan

pemerintah. Seluruh bagian laporan keuangan seperti neraca, laporan laba rugi,

laporan perubahan ekuitas atau perubahan laba ditahan, laporan arus kas dan catatan

laporan keuangan perusahaan merupakan bagian penting dari laporan keuangan

perusahaan. Laporan keuangan tidak dirancang untuk mengukur nilai suatu

perusahaan secara langsung tetapi informasi yang disediakan dimaksudkan untuk

mengestimasi nilai perusahaan oleh pihak-pihak yang membutuhkannya.

Laporan keuangan juga merupakan produk dari akuntansi yang menyajikan

data-data kuantitatif keuangan atas semua transaksi-transaksi yang telah

dilaksanakan oleh suatu perusahaan untuk suatu peride tertentu. Laporan keuangan

dibuat untuk mempertanggungjawabkan atas aktifitas perusahaan terhadap pemilik

dan juga membebankan informasi mengenai posisi perusahaan terhadap pihak-pihak

yang berkepentingan (Muhammad Yusuf dan Soraya, 2004). Laporan keuangan ini

disusun oleh manajemen, sehingga dapat disimpulkan bahwa laporan keuangan juga

menunjukkan kinerja manajemen dan merupakan sumber dalam mengevaluasi

performance kinerja manajemen. Salah satu parameter yang digunakan untuk

mengukur kinerja tersebut adalah laba.

Informasi laba merupakan komponen laporan keuangan perusahan yang

bertujuan selain untuk menilai kinerja manajemen, juga untuk membantu

mengestimasi kemempuan laba yang representatif dalam jangka panjang,

11

meramalkan laba, menaksir resiko dalam berinvestasi atau kredit, memprediksi arus

kas masa depan serta memiliki pengaruh besar bagi penggunanya dalam

pengambilan suatu keputusan. Sebagaimana disebutkan dalam Statement of Finansial

Accounting Consept (SFAC) nomor 1 bahwa informasi laba pada umumnya

merupakan perhatian utama dalam menaksir kinerja atau pertanggungjawaban

manajemen dan informasi laba membantu pemilik atau pihak lain melakukan

penaksiran atas earning power perusahaan dimasa yang akan datang (Januar dan Sri,

2002).

Informasi laba sebagaimana dinyatakan dalam Statement of Financial

Accounting Consepts (SFAC) nomor 2 merupakan unsur utama dalam laporan

keuangan dan sangat penting bagi pihak-pihak yang menggunakannya karena

memiliki nilai prediktif (FASB, 1980). Menurut PSAK Nomor 1 informasi laba

diperlukan untuk menilai perubahan potensi sumber daya ekonomis yang mungkin

dapat dikendalikan di masa depan, menghasilkan arus kas dari sumber daya yang

ada, dan untuk perumusan pertimbangan tentang efektivitas perusahaan dalam

memanfaatkan tambahan sumber daya (IAI, 2004). Bagi pemilik saham dan atau

investor, laba berarti peningkatan nilai ekonomis (wealth) yang akan diterima,

melalui pembagian dividen.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->