P. 1
Kewirausahaan Sosial - Menemukan Kita Dalam Keterasingan Aku

Kewirausahaan Sosial - Menemukan Kita Dalam Keterasingan Aku

|Views: 460|Likes:
Published by buletin_ekonomi

More info:

Published by: buletin_ekonomi on Mar 28, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/27/2012

pdf

text

original

KEWIRAUSAHAAN SOSIAL:  MENEMUKAN KITA DALAM KETERASINGAN AKU Istilah   wirausaha   sangat   akrab   di   telinga   kita.

  Istilah   ini   merujuk   pada   seseorang   yang  menjalankan   kegiatan   tertentu   untuk   mendapatkan   hasil/laba.   Orang   menjual   pulsa   kepada   teman­ temannya bisa disebut sebagai wirausaha. Orang membuka jasa tambal ban juga disebut wirausaha. Pak  Ciputra yang memiliki dan mendirikan Ciputra Group dengan juga dijuluki sebagai wirausaha. Salah  kaprah? Bukan!!  Diskusi tentang entrepreneur bukan baru saja dimulai. Sudah sejak awal abad 18 orang mulai  memperbincangkannya.   Richard   Cantillon   adalah   salah   satunya.   (Say,   1803)   (Knight,   1921)  (Schumpeter,   1934)   (Kirzner,   1973),   (Gartner,   1988)   adalah   para   penulis   yang   juga   mencoba  memahaminya. Setiap penulis memiliki sudut pandang yang berbeda ataupun penekanan yang berbeda  untuk   memahami   fenomena   kewirausahaan   Dari   pemahaman   mereka,   wirausaha   dapat   dimaknai  sebagai  seseorang yang mampu melihat peluang untuk membawa visi ke dalam kehidupan dan  mengeksploitasi peluang itu dengan menyatukan/mengkombinasikan semua sumber daya secara  inovatif. Boone dan Kurtz lebih tegas mendefinisikan bisnis sebagai semua kegiatan untuk mendapatkan  profit/laba dengan menyediakan barang dan jasa yang dibutuhkan ke dalam suatu sistem perekonomian.  Profit   bagi   Boone   dan   Kurtz   tidak   harus   berarti   uang.   Mereka   mengartikan   profit   sebagai   bentuk  penghargaan karena keberanian seseorang untuk mengambil resiko mengkombinasikan sumber daya  tertentu untuk menghasilkan barang dan jasa yang mampu memberikan kepuasan kepada konsumen.  Artinya   profit   yang   diterima   oleh   seseorang   karena   keberaniannya   mengambil   resiko   dapat   berarti  kepuasan pribadi atau kebanggaan. Dari sinilah kemudian pemisahan kewirausahaan. Kewirausahaan  bisnis/commercial/tradisional   dibedakan   secara   tegas   dari   kewirausahaan   sosial.   Dave   Robert   dan  Christine   Woods   (Changing   the   world   on   a   shoestring:   The   concept   of   social   entrepreneurship,  Business Review, Autumn 2005) menyatakan perbedaan keduanya dari aspek motivasi melakukannya.  Social Entrepreneurs are motivated to address a social need, commercial entrepreneurs a financial  need.  Wirausaha sosial termotivasi untuk menyelesaikan masalah sosial sementara wirausaha bisnis  termotivasi oleh kebutuhan finansial.  Wirausaha sosial selalu berangkat dari kemandekan sosial sebagai sumber keprihatinan. Semakin  tinggi   kemandekan   sosial   di   dalam   sebuah  masyarakat,   maka   semakin   tinggi   pula   kebutuhan   akan  wirausaha sosial di dalamnya. Kita sebagai sebuah bangsa telah mengalami disorientasi budaya sejak  diperkenalkannya idiologi kapitalisme yang diusung dalam konteks pembangunan pada tahun  1967.  Investor­investor   asing,   utamanya   dari   Amerika,   berbondong­bondong   berinvestasi   di   Indonesia.  Pembangunan   dengan   triloginya   pertumbuhan,   stabilitas,   dan   pemerataan.   Wirausaha   bisnis  berkembang dengan sangat pesat. Semangat individualistik menginfeksi dan menguat hampir di setiap  lini kehidupan masyarakat kita. Dulu kita yang sangat akrab dengan kebersamaan, gotong royong, dan  sayuk rukun, sekarang  terbiasa hidup dengan pola hidup yang ”aku­sentris”. Saat membangun rumah,  kita lebih suka dengan menggunakan developer daripada bergotong royong, Pas punya hajat, kita lebih  suka   menggunakan   jasa   boga   (catering)   daripada   melibatkan   tetangga.   Kita   lebih   suka   tinggal   di  perumahan yang tidak harus mengenali tetangga daripada tinggal di kampung yang banyak kegiatan  sosialnya. Masing­masing dari kita telah menjadi pulau­pulau terpisah yang tidak terhubungkan satu  sama lain. Situasi inilah yang berpotensi menjadi sumber kemandekan sosial di dalam masyarakat kita. Adalah   Wirausaha   sosial   yang   menjadi   jawaban   ketika   keterasingan   aku   semakin   menguat.  Kemandean­kemandegan   sosial   yang   terjadi   karena   keterasingan   aku   membutuhkan   intervensi   dari  individu­individu  yang  memiliki  orientasi   sosial.  Dalam   konteks   sekarang,  kita   bisa  mulai   melihat 

contoh­contoh   hebat   mereka,   Penerima   penghargaan   dalam   kategori   yang   lain   diantaranya   Anton  Setiawan   dari   PT   Tunas   Ridean   Tbk,   penerima   penghargaan   "The   Lifetime   Achievement   Award",  Herman   Moeliana   dari   PT   United   Chemical   Group   penerima   "The   Industry   and   Manufacturing  Entrepreneur of the Year", Asep Sulaiman Sabanda dari PT Santika Duta Nusantara sebagai penerima  "The Young Entrepreneur of the Year", Sudiarso Prasetio dari PT Pamapersada Nusantara penerima  penghargaan   "The   special   award   for   inspirational   Leadership".  Simak   pula   gelar­gelar   Heros   yang  dibuat oleh Kick Andy, Pejuang Lingkungan, Pejuang Pendidikan, Pejuang Kesehatan dan Pejuang Seni  dan   Budaya.   Ashoka   Fellowship   menawarkan   dukungan   dan   komunitas   untuk   pengembangan  Wirausaha Sosial.  Indonesia   membutuhkan   orang­orang   yang   peka   terhadap   kemandegan   sosial   di   dalam  lingkungannya. Negeri ini merindukan orang­orang yang mampu dan mau mengorientasikan dirinya  untuk   kepentingan orang banyak.  Beranikah kita menjadi volunteer bagi pengembangan Wirausaha  Sosial? 

Pengertian dan Teori Kewirausahaan Budi Hermana

Ketika   mata   kiri   melirik   ke  SAP   online  dan   mata   kanan   ke  kalendar   akademik,   …..waduh   cilaka  ternyata jatah ngajar sebelum UTS tinggal satu kali pertemuan lagi. Padahal materi yang diberikan  masih   lumayan   banyak.   Saya   pun   buru­buru   berburu   bahan   ajar   terburu   eh   terbaru,   atau   setidak­ tidaknya me­review kembali beberapa bahan ajar yang sudah diunggah ke staffsiteku. Tulisan ini akan  memaparkan   tentang   sejarah   teori   kewirausahaan,   yang   konsepnya   sudah   disebut­sebut   dari   zaman  “baheula”, diantaranya oleh Jean Baptista Say dan Richard Cantillon pada awal abad ke­18. Pengertian Kewirausahaan Istilah entrepreneur pertama kali diperkenalkan pada awal abad ke­18 oleh ekonom Perancis, Richard  Cantillon. Menurutnya, entrepreneur adalah “agent who buys means of production at certain prices in  order to combine them”. Dalam waktu yang tidak terlalu lama, ekonom Perancis lainnya­ Jean Baptista  Say menambahkan definisi Cantillon dengan konsep entrepreneur sebagai pemimpin. Say menyatakan  bahwa   entrepreneur   adalah   seseorang   yang   membawa   orang   lain   bersama­sama   untuk   membangun  sebuah organ produktif. Pengertian   kewirausahaan   relatif   berbeda­beda   antar   para   ahli/sumber   acuan   dengan   titik   berat  perhatian atau penekanan yang berbeda­beda, diantaranya adalah penciptaan organisasi baru (Gartner,  1988), menjalankan kombinasi (kegiatan) yang baru (Schumpeter, 1934), ekplorasi berbagai peluang  (Kirzner, 1973), menghadapi ketidakpastian (Knight, 1921), dan mendapatkan secara bersama faktor­ faktor   produksi   (Say,   1803).   Beberapa   definisi   tentang   kewirausahaan   tersebut   diantaranya   adalah  sebagai berikut: Jean Baptista Say (1816): Seorang wirausahawan adalah agen yang  menyatukan berbagai alat­alat  produksi dan menemukan nilai dari produksinya. Frank   Knight   (1921):   Wirausahawan  mencoba   untuk   memprediksi   dan   menyikapi   perubahan  pasar. Definisi ini menekankan pada peranan wirausahawan dalam menghadapi ketidakpastian pada  dinamika   pasar.   Seorang   worausahawan   disyaratkan   untuk   melaksanakan   fungsi­fungsi   manajerial  mendasar seperti pengarahan dan pengawasan. Joseph   Schumpeter   (1934):   Wirausahawan   adalah   seorang   inovator   yang  mengimplementasikan  perubahan­perubahan   di   dalam   pasar   melalui   kombinasi­kombinasi   baru.  Kombinasi   baru  tersebut   bisa   dalam   bentuk   (1)   memperkenalkan   produk   baru   atau   dengan   kualitas   baru,   (2)  memperkenalkan metoda produksi baru, (3) membuka pasar yang baru (new market), (4) Memperoleh  sumber pasokan baru dari bahan atau komponen baru, atau (5) menjalankan organisasi baru pada suatu  industri. Schumpeter mengkaitkan wirausaha dengan konsep inovasi yang diterapkan dalam konteks  bisnis serta mengkaitkannya dengan kombinasi sumber daya. Penrose (1963): Kegiatan kewirausahaan mencakup  indentifikasi peluang­peluang di dalam sistem  ekonomi. Kapasitas atau kemampuan manajerial berbeda dengan kapasitas kewirausahaan. Harvey   Leibenstein   (1968,   1979):   Kewirausahaan   mencakup   kegiatan­kegiatann   yang   dibutuhkan  untuk   menciptakan  atau  melaksanakan  perusahaan  pada saat semua pasar belum terbentuk  atau   belum   teridentifikasi   dengan   jelas,   atau   komponen   fungsi   produksinya   belum   diketahui 

sepenuhnya. Israel Kirzner (1979): Wirausahawan mengenali dan bertindak terhadap peluang pasar.  Entrepreneurship Center at Miami University of Ohio: Kewirausahaan sebagai proses mengidentifikasi,  mengembangkaan,   dan   membawa   visi   ke  dalam   kehidupan.   Visi   tersebut   bisa   berupa   ide   inovatif,  peluang, cara yang lebih baik dalam menjalankan sesuatu. Hasila akhir dari proses tersebut adalah  penciptaan usaha baru yang dibentuk pada kondisi resiko atau ketidakpastian. Salah satu kesimpulan  yang   bisa   ditarik  dari  berbagai pengertian  tersebut adalah  bahwa kewirausahaan  dipandang  sebagai   fungsi yang mencakup  eksploitasi peluang­peluang yang muncul  di pasar. Eksploitasi  tersebut  sebagian besar berhubungan dengan pengarahan dan atau kombinasi input yang produktif.  Seorang wirausahawan selalu diharuskan menghadapi resiko atau peluang yang muncul, serta sering  dikaitkan dengan tindakan yang kreatif dan innovatif. Selain itu, seorang wirausahawan menjalankan  peranan manajerial dalam kegiatannya, tetapi manajemen rutin pada operasi yang sedang berjalan tidak  digolongkan sebagai kewirausahaan. Seorang individu mungkin menunjukkan fungsi kewirausahaan  ketika   membentuk   sebuah   organisasi,   tetapi   selanjutnya   menjalankan   fungsi   manajerial   tanpa  menjalankan fungsi kewirausahaannya. Jadi kewirausahaan bisa bersifat sementara atau kondisional. Mardi: WIRAUSAHA adalah seseorang yang mampu melihat peluang untuk membawa visi ke  dalam   kehidupan   dan   mengeksploitasi   peluang   itu   dengan   menyatukan/mengkombinasikan  semua sumber daya secara inovatif.  Definisi ini nanti bersifat netral baru setelah mendapatkan kejelasan visi yang yang dibawanya,  kita baru bisa menyebutkan inilah wirausaha bisnis dan itulah wirausaha sosial.

Teori Kewirausahaan Sebelum   memaparkan   teori   kewirausahaan,   terlebih   dahulu   saya   mengulas   pengertian   “teori”.  Maksudnya   sekalian   menyegarkan   ingatan   saya   sendiri   sih,   kan   semester   ini   mengajar   metodologi  penelitian   juga   hehehe.   Kita   biasanya   menggunakan   teori   untuk   menjelaskan   sebuah   fenomena.  Fenomena yang akan dijelaskan disini adalah kehadiran entrepreneurship yang mempunyai kontribusi  besar dalam pengembangan ekonomi. Teori tersebut terdiri dari konsep dan konstruk, nah lho apa ya  beda kedua istilah tersebut? :). Teori adalah “sekumpulan konstruk (konsep), definisi, dan proposisi  yang saling berhubungan” yang menunjukkan pandangan sistematis terhadap sebuah fenomena dengan  merinci hubungan antar variabel, dengan tujuan untuk menerangkan dan memprediksi fenomena. Mari  kita lihat beberapa teori yang menjelaskan dan memprediksi fenomena mengenai kewirausahaan. Neo Klasik, teori ini memandang perusahaan sebagai sebuah istilag teknologis, dimana manajemen  (individu­individu)   hanya   mengetahui   biaya   dan   penerimaan   perusahaan   dan   sekedar   melakukan  kalkulasi matematis untuk menentukan nilai optimal dari variabel keputusan. Hmmm, jadi individu  hanya   bertindak   sebagai   “kalkulator   pasif”   yang   kontribusinya   relatif   kecil   terhadap   perusahaan.  Kasihan   bener   ya   tapi   Masa   sih?   ……   Jadi   pendekatan   neoklasik   tidak   cukup   mampu   untuk  menjelaskan isu mengenai kewirausahaan. Kata Grebel dkk, “There is no space for an entrepreneur in  neoclassical theory”. Nah loh, jadi dimana letak teori kewirausahaannya dong? Tapi sebagai titik awal  masih bermanfaat juga kok. Kan konsep perusahaan (the firm) yang dijelaskan dalam Neo Klasik masih  mengakui juga keberadaan pihak manajemen atau individu­individu. Dan individu inilah yang nantinya 

berperan sebagai entrepreneur atau intrapreneur, yang akan dijelaskan pada teori­teori selanjutnya. Schumpeter’s   entrepreneur,   kajian   schumpeter   lebih   banyak   dipengaruhi   oleh   kajian   kritisnya  terhadap   teori keseimbangan (equilibrium theory)­nya Walras. Waduh…. harus  mengulang   kembali  berbagai teori­teori ekonomi nih hehehe. Menurut beliau, untuk mencapai keseimbangan diperlukan  tindakan dan keputusan aktor (pelaku) ekonomi yang harus berulang­ulang dengan “cara yang sama”  sampai mencapai keseimbangan. Jadi kata kuncinya “berulang dengan cara yang sama”, yang menurut  Schumpeter disebut “situasi statis”, dan situasi tersebut tidak akan membawa perubahan. Hmmm agak  jelimet   juga   nih.   Saya   mencoba   membuat   interpretasi   lain   terhadap   pernyataan   teoritis   tersebut,  “Orang­orang yang statis atau bertindak seperti kebanyakan orang tidak akan membawa perubahan“.  Schumpeter   berupaya   melakukan   investigasi   terhadap   dinamika   di   balik   perubahan   ekonomi   yang  diamatinya secara empiris. Singkat cerita, akhirnya beliau menemukan unsur eksplanatory­nya yang  disebut   “inovasi“.   Dan   aktor   ekonomi   yang   membawa   inovasi   tersebut   disebut  entrepeneur.   Jadi  entrepreneur adalah pelaku ekonomi yang inovatif yang akan membuat perubahan. Hmmmm, begitulah  “warisan” dari Om Schumpeter hehehe. Austrian School, Mengutip Adaman dan Devine (2000), masalah ekonomi mencakup mobilisasi sosial  dari pengetahuan yang tersembunyi (belum diketahui umum) yang terfragmentasi dan tersebar melalui  interaksi dari kegiatan para entrepreneur yang bersiang. Hmmmmmm…… tambah bingung nih. Ada  dua konsep utama disini yaitu pengetahuan tersembunyi (orang lain belum tahu) yang dikaji oleh Hayek  dan   kewirausahaan   oleh   Mises.   Intinya   mobilisasi   sosial   dari   pengetahuan   tersebut   terjadi   melalui  tindakan   entrepreneural.   Dan   seorang   entrepreneur   akan   mengarahkan   usahanya   untuk   mencapai  potensi keuntungan dan dengan demikian mereka mengetahui apa yang mungkin atau tidak mungkin  mereka lakukan. Oooohhh begitu toh, jadi artinya seorang entrepreneur itu harus selalu mengetahui  pengetahuan  (atau informasi) baru (dimana orang banyak belum mengetahuinya). Dan pengetahuan  atau   informasi baru  tersebut dimanfaatkan  untuk memperoleh  keuntungan.  Wah beda­beda  tipis   ya  dengan   schumpeter   dengan   konsep   inovasinya.   Kan   dengan   inovasi   juga   kita   bisa   mendapatkan  pengetahuan, informasi, bahkan teknologi baru. Penemuan   pengetahuan   tersembunyi   merupakan   proses   perubahan   yang   berkelanjutan.   Dan   proses  inilah   yang   merupakan   titik   awal   dari   pendekatan   Austrian   terhadap   kewirausahaan.   Ketika   dunia  dipenuhi ketidakpastian, proses tersebut kadang mengalami sukses dan gagal (hmmm memang begitu  adanya ya hehehe). Namun seorang entrepreneur selalu berusaha memperbaiki kesalahannya. Wah kalo  begitu sih, ternyata orang tua Saya sudah memahami Austrian Sholl ini dong. Buktinya mereka sering  berkata:”Kegagalan itu adalah sukses yang tertunda”, “Belajarlah dari kesalahan”, atau “Hanya keledai  lah   yang   terperosok   dua   kali”   hehehe.   Kasihan   bener   ya   keledai   Padahal   “keledai”   yang  berjumpalitan beberapa kali (gagal dan gagal lagi) akhirnya bisa juga menemukan kesuksesan, itulah  seorang entrepreneur. Kirzerian   Entrepreneur,   Kirzer   memakai   pandangannya   Misesian   tentang   “human   action”   dalam  menganalisis peranan entrepreneural. Singkat kata, unsur entrepreneur dalam pengambilan keputusan  manusia dikemukan oleh Om Kirzer ini lho. Wah beliau ini pasti setuju deh dengan jargon “the man  behind   the   gun”   ya   hehehe.   Menurut   beliau,   “knowing   where   to   look   knowledge”.   Dan   dengan  memanfaatkan pengetahuan yang superior inilah seorang entrepreneur bisa menghasilkan keuntungan.  Petuah lain dari beliau adalah “This insight is simply that for any entrepreneurial discovery creativity is never enough: it is necessary to recognize one’s own creativity“. Sebenarnya   masih   banyak   sih   “petuah­petuah”   beliau   ini,   terutama   dikaitkan   dengan   teori­teori  ekonomi sebelumnya, termasuk tanggapannya terhadap teori keseimbangan dari neo klasik. Tapi cukup 

sudahlah, toh mata kuliah entrepreneurship tidak akan terlalu berat di teori kok. Nanti mahasiswa pada  protes lagi, “Pak kok belajar teori mulu nih, kapan kita bisa berlatih menjadi seorang entrepreneur  nih!!”. Makanya di kelas kita  lebih banyak berlatih bagaimana membuat proposal bisnis serta berlatih  kreaivitas   dan   inovasi   melalui   penggunaan   teknologi   informasi   dan   komunikasi   (disain   brosur,   e­ marketing,   teknik   presentasi,   dll).  Lagian,   teori­teori   di   atas   lebih   banyak   dikaitkan   dengan   teori  ekonomi. Teori Entrepreneur dari perspektif individu  Berikutnya saya tetap “maksa” untuk mengulas teori kewirausahaan dari perspektif individunya. Toh  kuliah kewirausahaan di perguruan tinggi tidak hanya “melulu” soal praktek berwirausaha. Masa sih  semua mahasiswa yang ikut kuliah kewirausahaan akhirnya menjadi entrepreneur semua (syukur juga  sih  kalo  memang iya). Bisa saja sebagian diantaranya menjadi peneliti tentang kewirausahaan  atau  pengamat kewirausahaan hehehe. Jadi dengan sangat menyesal saya akan mencoba mengulas beberapa  teori atau model yang dihubungkan dengan karakteristik individu seorang entrepreneur. Beberapa di  antaranya adalah (1) life path change, (2) Goal Directed Behaviour, dan (3) Outcome expectancy. Kenapa   hanya  tiga   teori   atau   model   tersebut?   Memang  ketiga  model  itulah   yang  tercantum   dalam  Satuan Acara Perkuliahan untuk Mata Kuliah Kewirausahaan. Sebagai dosen yang (masih berusaha)  baik, saya kan harus  manut  kan  dengan rambu­rambu dari universitas hehehe. < Tapi sekarang saya  mau ngopi dulu ah, dah cape juga nih nulisnya> Wirausahawan Sosial Kompas, Jumat, 19 Maret 2010 | 05:57 WIB Oleh ANDREAS MARYOTO Mungkinkah   sebuah   entitas   bisnis   bervisi   sosial?  Bukankah   pebisnis   hanya   sekadar   mengejar  keuntungan? Atau sebaliknya, hanya yayasankah yang bisa bergerak dalam usaha­ usaha menangani  masalah sosial?  Pertanyaan sejenis sudah sering bermunculan tetapi tak terjawab dengan tuntas. Wirausahawan sosial  menjadi makhluk baru yang perlu dilihat. Ya, wirausahawan sosial memang makhluk baru di Indonesia. Ketika Kompas diundang oleh British  Council   untuk   melihat  lembaga­lembaga  terkait   kewirausahawan  sosial  di   Inggris,   yang  muncul   di  benak   hanyalah   perusahaan   dan   yayasan.   Perusahaan   adalah   entitas   bisnis   yang   berusaha  memaksimalkan keuntungan, sedangkan yayasan bergerak lebih banyak usaha sosial tetapi tak boleh  mengejar keuntungan. Di antara perusahaan dan yayasan ada wirausaha sosial. Sebenarnya wirausaha sosial (social enterprise)  sudah muncul di dalam buku­buku teks kuliah pada tahun 1960­an sampai 1970­an. Baru kemudian  pada   1980­an   hingga   1990­an   wirausaha   sosial   menyebar   dan   berkembang.   Di   Inggris,   salah   satu  penggerak waktu itu adalah Bill Drayton, yang mendirikan wirausaha sosial bernama Ashoka. ”Kami mendefinisikan wirausaha sosial sebagai entitas bisnis yang tujuan utamanya bersifat sosial.  Keuntungan yang didapat dari usahanya dinvestasikan kembali untuk mencapai tujuan sosial itu atau  untuk   kepentingan   sosial.   Kewirausahaan   sosial   lebih   dari   sekadar   didorong   oleh   keinginan   untuk  memaksimalkan profit bagi pemegang saham atau pemilik,” kata Manajer Promosi Wirausaha Sosial  dan Kebudayaan Kantor Kementerian Urusan Sektor Ketiga Tamsyn Roberts.

Definisi Dengan   definisi   seperti   itu,   sebenarnya   di   Indonesia   sudah   terdapat   wirausaha   sosial,   seperti   Bina  Swadaya.   Lembaga  ini   mencari   keuntungan   melalui   beberapa   unit   bisnisnya,  tetapi   keuntungan   itu  diinvestasikan kembali untuk membantu masyarakat kecil dan juga petani. Ada juga beberapa lembaga dengan cara mengajukan berbagai proyek ke perusahaan­perusahaan untuk  mengerjakan   sejumlah   proyek   yang   bersifat   sosial,   seperti   pendidikan   dan   perbaikan   lingkungan.  Lembaga ini mengambil keuntungan dari proyek­proyek yang dikerjakan, tetapi keuntungan itu untuk  diinvestasikan kembali bagi tujuan sosialnya. Ada pula yayasan atau lembaga swadaya masyarakat yang juga mengelola unit usaha. Keuntungan yang  didapat dari usaha itu digunakan untuk kegiatan sosial mereka. Mereka terbantu dengan keberadaan  unit usaha ini karena menjadikan mereka tidak tergantung sepenuhnya kepada penyandang dana. Namun   berbeda   dengan   Indonesia,   di   Inggris   lembaga­lembaga   wirausaha   sosial   itu   mendapat  pengakuan pemerintah. Di samping perusahaan dan yayasan, Pemerintah Inggris mengakui keberadaan  wirausaha sosial itu. Bahkan, pengakuan itu diwujudkan dalam bentuk keberadaan Kementerian Urusan  Sektor   Ketiga   yang   di   dalamnya   mengurus   wirausaha   sosial.   Penyebutan   sektor   ketiga   untuk  memperlihatkan keberadaan lembaga yang berada di antara pemerintah dan swasta. Pengakuan itu juga diwujudkan dalam bentuk penggelontoran dana­dana yang diperebutkan berbagai  wirausaha sosial melalui berbagai proyek yang diusulkan oleh lembaga wirausaha sosial. Meski dana  tersebut tidak hanya murni dari pemerintah, pemerintah berhak mengecek manfaat penerima dana itu.  Hal ini untuk menjamin dana tersebut tidak disalahgunakan oleh penerima. Wirausahawan   sosial   yang   mendapat   dana   kemudian   mengerjakan   proyek   yang   sudah   tentu   harus  bermanfaat bagi masyarakat, seperti penciptaan lapangan pekerjaan, pengurangan jumlah warga yang  tidak memiliki rumah, dan perbaikan lingkungan. Pemerintah kemudian akan mengaudit dana­dana  yang   disalurkan   itu.   Pemerintah   mengecek   manfaat   yang   diterima   oleh   masyarakat   yang   menjadi  subyek dalam proyek­proyek itu. ”Dana utama kami berasal dari Millenium Award Trust, sebuah warisan bernilai 100 juta poundsterling  dari   The   Milenium   Commission,”   kata   Direktur   Pengembangan   UnLtd   Zulfiqar   Ahmed,   sebuah  lembaga wirausaha sosial yang mengerjakan berbagai proyek dari dana itu. Pengakuan keberadaan wirausaha sosial oleh pemerintah Inggris dilakukan karena pada kenyataannya  lembaga   tersebut   mampu   memenuhi   kebutuhan   masyarakat   dengan   menjawab   berbagai   tantangan  masalah sosial dan lingkungan. Wirausaha sosial juga diyakini mendorong hal­hal yang bersifat etis  dalam bisnis, memperbaiki pelayanan publik, dan pada kenyataannya wirausaha sosial menciptakan  wirausahawan­wirausahawan baru untuk menyelesaikan masalah­masalah masyarakat. Pengakuan Sebagai   wujud   pengakuan   itu,   kantor   Kementerian   Urusan   Sektor   Ketiga   mengadakan   berbagai  kegiatan untuk mendorong kinerja wirausaha sosial. Mereka memberi penghargaan, memberi akses  yang lebih besar dalam hal pembiayaan, dan dukungan bisnis bagi lembaga wirausaha sosial. Perkembangan lembaga wirausaha sosial di Inggris telah melahirkan pula lembaga­lembaga konsultasi,  pengembangan studi tentang wirausaha sosial di sejumlah perguruan tinggi, bahkan hingga lembaga 

yang menyediakan jasa fasilitas rapat dan pertemuan untuk sektor ketiga. Hal lain yang menarik adalah lembaga wirausaha sosial memberi peluang untuk sejumlah sukarelawan  aktif bergerak di dalam lembaga itu. Meskipun lembaga wirausaha sosial merupakan lembaga bisnis  tetapi dengan tujuan­tujuan yang bersifat sosial, lembaga ini memberi peluang bagi sukarelawan untuk  terlibat. Yang   mungkin   menjadi   pertanyaan   adalah,   bagaimana   dengan   pengelolaan   karyawan   di   lembaga  wirausaha sosial. Apakah karena bertujuan sosial, kemudian mereka bisa digaji seadanya? ”Kami juga digaji layak. Kami digaji dengan patokan gaji untuk mereka yang bekerja di pelayanan  publik. Kalau kami menjabat sebagai manajer, gajinya akan distandarkan dengan gaji manajer untuk  lembaga   pelayanan   publik.   Hal   yang   sama   kalau   kami   menjabat   sebagai   direktur,”   kata   Direktur  Komunikasi   dan   Kebijakan   School   for   Social   Enterprise   Nick   Temple   berkisah   tentang   gaji   yang  didapat di dalam lembaganya. Perkembangan lembaga wirausaha sosial ini juga mulai menyebar ke luar Inggris. Beberapa negara di  Asia juga mulai mengembangkan lembaga wirausaha sosial, seperti Thailand, Jepang, Vietnam, dan  Filipina.   Sebenarnya   lembaga   wirausaha   sosial   sudah   ada   di   hampir   banyak   negara.   Hanya   saja  pengakuan dari pemerintah belum ada. Thailand mungkin lebih beruntung. Sejumlah pihak, mulai dari lembaga pemerintah, media, lembaga  swadaya masyarakat, pengusaha swasta, hingga pasar modal, pernah berkumpul untuk membicarakan  tentang   keberadaan   lembaga   wirausaha   sosial.   Bahkan,   mereka   telah   membuat   peta   jalan   bagi  pengakuan lembaga wirausaha sosial. Di Indonesia sebenarnya sudah lama lembaga­lembaga wirausaha sosial bermunculan. Sama dengan di  beberapa negara di Asia pengakuan tentang lembaga itu belum ada. Pemerintah masih melihat hanya  perusahaan   dan yayasan sesuai dengan  hukum yang ada.  Meskipun demikian, wirausahawan   sosial  telah melangkah.

Oleh: Venantius Mardi Widyadmono, S.E., M.B.A.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->