P. 1
Karya Ilmiah 'Berpikir Positif'

Karya Ilmiah 'Berpikir Positif'

|Views: 1,857|Likes:
Published by Rafi
Karya Ilmiah dengan tema Berpikir Positif.
Karya Ilmiah dengan tema Berpikir Positif.

More info:

Published by: Rafi on Mar 29, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/19/2012

pdf

text

original

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan penulisan karya ilmiah Pengaruh Berpikir Positif Pada Siswa Kelas XI IPA dan IPS SMAN 68. Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah mendorong siswa kelas XI SMAN 68 untuk terus optimis dalam belajar agar prestasinya meningkat. Selain itu, tujuan karya ilmiah ini untuk melengkapi tugas bahasa Indonesia kelas XI semester genap tahun pembelajaran 2009/2010. Banyak pihak yang berperan serta dalam penulisan karya ilmiah ini. Oleh karena itu, penulis berterima kasih sebesar-besarnya kepada : 1. 2. 3. 4. 5. Allah SWT. Drs. Pono Fadullah, M. Hum. Selaku kepala sekolah SMAN 68. Dra. Laela Firdaus, selaku guru pembimbing bahasa Indonesia. Orang tua penulis yang telah mendukung dan memotivasi penulis. Teman-teman penulis yang telah mendukung penulis.

i

Penulis berharap karya ilmiah ini dapat meningkatkan ketertarikan siswa terhadap menggambar. Penulis menyadari bahwa karya ilmiah ini jauh dari sempurna. Oleh karena itu, penulis menerima kritik dan saran yang positif dan membangun untuk penyempurnaan karya ilmiah berikutnya. Semoga karya ilmiah in dapat bermanfaat bagi kita semua. Amin.

Jakarta, 29 Maret 2010

Rizka Rafika

ii

DAFTAR ISI

Kata Pengantar ............................................................................................................i Daftar Isi ....................................................................................................................iii I. A. B. C. D. Pendahuluan .......................................................................................................1 Latar Belakang ...............................................................................................1 Rumusan Masalah ..........................................................................................2 Tujuan Penulisan ............................................................................................3 Metode Pengumpulan Data ............................................................................3 II. A. B. Pengenalan Berpikir Positif ................................................................................4 Pengertian Berpikir Positif .............................................................................4 Hukum yang Berlaku dalam Berpikir Positif..................................................5 1. Hukum Tarik-menarik ..................................................................................5 2. Hukum Pygmalion ........................................................................................6 C. Cara - cara Berpikir Positif..............................................................................9 1. Periksa diri Anda ..........................................................................................9 2. Ikuti Gaya Hidup Sehat ................................................................................9 3. Nikmati Pekerjaan.........................................................................................9 4. Cari Teman yang Positif ...............................................................................9 5. Hadapi dan Terima .......................................................................................10 6. Miliki Rasa Humor .......................................................................................10 7. Catat Hal Baik ..............................................................................................10 8. Aturan Sederhana .........................................................................................10 D. Ciri-ciri Orang yang Berpikiran Posititf .........................................................10 1. Melihat Masalah Sebagai Tantangan.............................................................10 2. Menikmati Hidup ..........................................................................................11 3. Terbuka Untuk Menerima Saran dan Ide ......................................................11 4. Mengenyahkan Pikiran Negatif .....................................................................11 5. Mensyukuri Apa yang Dimiliki ....................................................................11

iii

6. Tidak Mendengarkan Gosip yang Tak Menentu ...........................................11 7. Tidak Membuat Alasan, tapi Langsung Bertindak ........................................11 8. Menggunakan Bahasa Positif...................... ...................................................11 9. Peduli pada Citra Diri...................... ..............................................................12 10. Menggunakan Bahasa Tubuh yang Positif...................... ..............................12 E. Manfaat Berpikir Positif...................................................................................12 1. Health ............................................................................................................12 2. Feeling of success ..........................................................................................13 3. Optimism.........................................................................................................13 4. Positive emotions ...........................................................................................13 5. Positive response to failures ...........................................................................13 6. Self-confidence ...............................................................................................13 7. Positive self image .........................................................................................14 8. Every cloud has a silver lining .......................................................................14 9. Creative ..........................................................................................................14 10. Persistency ........................................................................................................14 11. Positive relationships .................................................................................14 III. Proses Penelitian ................................................................................................15 A. Proses Kegiatan Angket Siswa-Siswi Kelas XI SMAN 68 ............................15 1. 2. 3. 4. B. Tingkat Tingkat Pengenalan Siswa-Siswi SMAN Siswa-Siswi 68 terhadap SMAN Optimisme.................15 Optimisme 68...................................................15 Tingkat Manfaat yang Diperoleh dari Optimisme Siswa-Siswi SMAN Manfaat Optimisme bagi Siswa-Siswi SMAN 68..............................................................................................................16 68.........................................16 Analisis Angket ...........................................................................................17 1. 2. Tingkat Tingkat Pengenalan Optimisme Siswa-Siswi SMAN 68 SMAN terhadap 68 Optimisme.................17 Siswa-Siswi .................................................17

iv

3. 4.

Tingkat Manfaat yang Diperoleh dari Optimisme Siswa-Siswi SMAN Manfaat yang Diperoleh dari Optimisme

68...............................................................................................................18 Siswa...........................................18 IV. Hasil Penelitian ................................................................................................20 A. B. C. V. A. B. A. B. Tingkat Tingkat Manfaat Pengenalan Siswa-Siswi SMAN Siswa-Siswi Diperoleh dari 68 terhadap SMAN Optimisme Optimisme.................20 Optimisme yang 68.................................................20 Siswa...........................................21 Upaya Meningkatkan Keoptimisan Siswa .........................................................22 Mengenal Manfaat dari Berpikiran Positif ...................................................22 Mengenal Cara-cara Berpikir Positif............................................................24 VI. Penutup ...........................................................................................................27 Kesimpulan ................................................................................................27 Saran ................................................................................................................27 Daftar Pustaka ................................................................................................................28

v

BAB I PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang Manusia merupakan makhluk hidup yang memiliki kemampuan paling baik. Salah satu kemampuan manusia yang tidak dimiliki oleh makhluk hidup yang lain adalah kemampuan untuk berpikir. Dari berbagai kemampuan yang ada pada manusia, berpikir merupakan kemampuan yang memegang peranan penting dalam menentukan hidupnya. Namun demikian tidak setiap orang mampu mengoptimalkan peran kemampuan ini. Salah satu usaha yang mestinya dilakukan agar pikiran bisa berperan secara baik adalah belajar untuk berpikir positif. Dalam diri seseorang terdapat dua sisi yaitu berpikir positif dan negatif. Berpikir positif adalah meletakkan semua hal yang terjadi pada diri sendiri maupun hubungan dengan orang lain. Mengapa beripikir positif itu hebat? Berpikir positif memiliki dampak dan pengaruh besar dalam kehidupan seseorang. Saat kita mulai berpikir positif, kekuatan besar datang mengimbangi cara berpikir kita untuk tetap melakukan hal-hal baik dengan cara yang baik. Dengan berpikir positif, kita akan terhindar dari dampak kehidupan yang buruk. Sudah tidak diragukan lagi bahwa hanya dengan berpikir positif badan kita menjadi sehat, tidak sakit-sakitan, atau bahkan sukses dalam bisnis. Memang dengan berpikir positif urat-urat saraf kita menjadi tidak tegang, sehingga pikiran menjadi jernih, mudah memutuskan hal-hal yang penting. Lain halnya dengan berpikir negatif. Hanya dengan membiarkan pikiran negatif melintasi benak kita, badan kita akan menjadi tidak sehat, pola berpikir kita akan rusak, sehingga mengakibatkan kita menderita secara fisik dan emosional. Sudah banyak contoh penerapan berpikir positif yang dapat kita lihat dalam kehidupan sehari-hari. Hasil dari berpikir positif tersebut juga telah dapat kita rasakan sampai sekarang. Namun demikian, masih banyak orang yang lebih memilih untuk berpikir negatif dibanding positif. Mereka tidak menyadari bahwa

1

dengan berpikiran negatif, masalah akan semakin menumpuk, dan jalan keluar untuk masalah-masalah tersebut malah menjadi semakin tertutup. Sebagian besar orang masih belum mengetahui, atau belum mempercayai adanya kekuatan dalam diri mereka yang dapat mengubah kualitas hidup mereka, yang disebut sebagai kekuatan berpikir positif. Di SMAN 68, terutama kelas XI, mayoritas siswa-siswi masih memelihara sifat pesimisme dalam diri mereka. Mereka tidak berani mengubah pola pikir mereka menjadi lebih positif. Keluh kesah terhadap segala hal, baik dari yang kecil sampai besar, selalu mereka lontarkan setiap hari tanpa secercah harapan untuk menyelesaikannya. Mimpi dan cita-cita mereka telah larut dalam pikiran-pikiran negatif dalam benak mereka.

B.

Rumusan Masalah 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Apakah siswa-siswi kelas XI SMAN 68 mengetahui pengertian dari berpikir positif? Apa yang membuat siswa-siswi kelas XI SMAN 68 lebih memilih berpikir negatif dibanding positif? Dalam bidang apa sajakah siswa-siswi kelas XI SMAN 68 menerapkan pola berpikir positif mereka? Apa pengaruh dari berpikir positif bagi siswa-siswi kelas XI SMAN 68 yang sudah menerapkannya? Apa pengaruh dari berpikir negatif bagi siswa-siswi kelas XI SMAN 68 yang sudah menerapkannya? Seberapa besar pengaruh optimisme pada kehidupan siswa-siswi kelas XI SMAN 68? Seberapa besar pengaruh pesimisme pada kehidupan siswa-siswi kelas XI SMAN 68? Apakah siswa-siswi kelas XI SMAN 68 mengetahui manfaat dari berpikir positif?

2

9.

Apakah siswa-siswi kelas XI SMAN 68 mengetahui dampak dari berpikir negatif?

10. Apa sajakah upaya-upaya untuk meningkatkan optimisme pada siswa-siswi kelas XI SMAN 68? C. Tujuan Penulisan Karya ilmiah ini bertujuan, untuk mendorong siswa-siswi kelas XI SMAN 68 untuk terus optimis dalam bersikap agar kualitas hidupnya meningkat. D. Metode Pengumpulan Data Metode yang diambil untuk mengumpulkan data adalah: 1. Metode angket 2. Metode kepustakaan Buku 1: The Secret Buku 2: The Secret for Teens Buku 3: 5 Aturan Pikiran

3

BAB II PENGENALAN BERPIKIR POSITIF

A.

Pengertian Berpikir Positif Berpikir positif merupakan suatu kesatuan yang terdiri dari tiga komponen, yaitu muatan pikiran, penggunaan pikiran, dan pengawasan pikiran. 1. Muatan Pikiran Berpikir positif merupakan usaha mengisi pikiran dengan berbagai hal yang positif atau muatan yang positif. Adapun yang dimaksud dengan muatan positif untuk pikiran adalah berbagai bentuk pemikiran yang menurut Ubaedy (2007: 13), memiliki kriteria: a. benar (tak melanggar nilai-nilai kebenaran), b. baik ( bagi diri sendiri, orang lain, dan lingkungan), dan c. bermanfaat (menghasilkan sesuatu yang berguna). 2. Penggunaan Pikiran Memasukkan muatan positif pada ruang pikiran merupakan tindakan positif namun tindakan tersebut berada pada tingkatan yang masih rendah jika muatan positif tersebut tidak diwujudkan dalam tindakan nyata. Oleh karena itu isi muatan yang positif tersebut perlu diaktualisasikan ke dalam tindakan agar ada dampak yang ditimbulkan. 3. Pengawasan Pikiran Dimensi ke tiga dari berpikir positif adalah pengawasan pikiran. Aktivitas ini mencakup usaha untuk mengetahui muatan apa saja yang dimasukkan ke ruang pikiran dan bagaimana pikiran bekerja. Jika diketahui terdapat hal-hal yang negatif

4

ikut masuk ke ruang pikiran maka perlu dilakukan tindakan berupa mengeluarkan hal-hal yang negatif tersebut dengan menggantinya dengan yang positif. Demikian pula jika ternyata teridentifikasi bahwa pikiran bekerja tidak semestinya maka dilakukan usaha untuk memperbaiki kelemahan atau kesalahan tersebut. Berpikir positif bukan merupakan tujuan melainkan suatu jalan untuk mencapai tujuan. Menjadikan berpikir positif sebagai tujuan memang membawa manfaat tetapi manfaat tersebut belumlah seberapa jika dibandingkan dengan manfaat yang didapat jika berpikir positif dijadikan sebagai suatu jalan. Bertolak belakang dengan optimisme, pandangan pesimistis akan menganggap kegagalan dari sisi yang buruk. Umumnya seorang pesimis sering kali menyalahkan diri sendiri atas kesengsaraannya. Ia menganggap bahwa kemalangan bersifat permanen dan hal itu terjadi karena sudah nasib, kebodohan, ketidakmampuan, atau kejelekannya. Akibatnya, ia pasrah dan tidak mau berup

B. 1.

Hukum yang Berlaku dalam Berpikir Positif

Hukum Tarik-Menarik Hukum tarik-menarik mengatakan bahwa kemiripan menarik kemiripan, jadi ketika Anda memikirkan suatu pikiran, Anda juga menarik pikiran-pikiran serupa ke diri Anda. Segala sesuatu yang datang ke dalam hidup Anda ditarik oleh Anda ke dalam hidup Anda. Dan segala sesuatu itu tertarik ke Anda oleh citra-citra yang Anda pelihara daam benak; oleh apa yang Anda pikirkan. Apa pun yang berlangsung dalam benak, Anda menariknya ke diri Anda. Guru-guru besar yang pernah hidup mengatakan kepada kita bahwa hukum tarik-menarik adalah hukum yang paling kuat di Semesta. Berbagai agama, seperti Hindu, tradisi-tradisi Hermetik, Buddha, Yahudi, Kristen, dan Islam, serta peradaban, seperti Babilonia dan Mesir kuno, menyampaikannya melalui tulisan-tulisan dan kisah-kisah. Tercatat di sepanjang zaman dalam segala bentuknya, hukum ini dapat ditemukan dalam tulisan-tulisan kuno sepanjang abad. Hukum ini terukir dalam batu di tahun 3000 SM.

5

Ini adalah hukum yang menentukan keutuhan keteraturan Semesta, setiap saat dari hidup Anda, dan setiap hal yang Anda alami dalam hidup. Tidak menjadi soal siapa Anda atau di mana Anda berada, hukum tarik-menarik membentuk seluruh pengalaman hidup, dan hukum yang sangat berdaya ini melakukannya melalui pikiran-pikiran Anda. Andalah yang mewujudkan hukum tarik-menarik ini, dan Anda melakukannya melalui pikiran-pikiran Anda. Orang-orang yang menarik kekayaan ke dalam hidupnya telah menggunakan hukum ini, terlepas dari apakah disadari atau tidak disadari. Mereka memikirkan pikiran-pikiran tentang kelimpahan dan kekayaan, dan mereka tidak membolehkan pikiran-pikiran yang sebaliknya memasuki benak mereka. Pikiran utama mereka adalah kekayaan. Mereka hanya mengenal kekayaan, dan tidak ada hal lain yang mengada dalam benaknya. Terlepas dari apakah mereka menyadarinya atau tidak, pikiran utama tentang kekayaanlah yang mendatangkan kekayaan pada mereka. Inilah tindakan hukum tarik menarik 2. Hukum Pygmalion Pygmalion adalah seorang pemuda yang berbakat seni memahat. Ia sungguh piawai dalam memahat patung. Karya ukiran tangannya sungguh bagus.Tetapi bukan kecakapannya itu menjadikan ia dikenal dan isenangi teman dan tetangganya. Pygmalion dikenal sebagai orang yang suka berpikiran positif. Ia memandang segala sesuatu dari sudut yang baik. Apabila lapangan di tengah kota becek, orangorang mengomel. Tetapi Pygmalion berkata, "Untunglah, lapangan yang lain tidak sebecek ini." Ketika ada seorang pembeli patung ngotot menawar-nawar harga, kawankawan Pygmalion berbisik, "Kikir betul orang itu." Tetapi Pygmalion berkata, "Mungkin orang itu perlu mengeluarkan uang untuk urusan lain yang lebih perlu". Ketika anak-anak mencuri apel dikebunnya, Pygmalion tidak mengumpat. Ia malah merasa iba, "Kasihan, anak-anak itu kurang mendapat pendidikan dan makanan yang cukup di rumahnya."

6

Itulah pola pandang Pygmalion. Ia tidak melihat suatu keadaan dari segi buruk, melainkan justru dari segi baik. Ia tidak pernah berpikir buruk tentang orang lain; sebaliknya, ia mencoba membayangkan hal-hal baik dibalik perbuatan buruk orang lain. Pada suatu hari Pygmalion mengukir sebuah patung wanita dari kayu yang sangat halus. Patung itu berukuran manusia sungguhan. Ketika sudah rampung, patung itu tampak seperti manusia betul. Wajah patung itu tersenyum manis menawan, tubuhnya elok menarik. Kawan-kawan Pygmalion berkata, "Ah,sebagus- bagusnya patung, itu cuma patung, bukan isterimu." Tetapi Pygmalion memperlakukan patung itu sebagai manusia betul. Berkalikali patung itu ditatapnya dan dielusnya. Para dewa yang ada di Gunung Olympus memperhatikan dan menghargai sikap Pygmalion, lalu mereka memutuskan unt uk memberi anugerah kepada Pygmalion, yaitu mengubah patung itu menjadi manusia betul.. Begitulah, Pygmalion hidup berbahagia dengan isterinya itu yang konon adalah wanita tercantik di seluruh negeri Yunani. Nama Pygmalion dikenang hingga kini unt uk mengambarkan dampak pola berpikir yang positif. Kalau kita berpikir positif tentang suatu keadaan atau seseorang, seringkali hasilnya betul-betul menjadi positif. Misalnya, jika kita bersikap ramah terhadap seseorang, maka orang itupun akan menjadi ramah terhadap kita. Jika kita memperlakukan anak kita sebagai anak yang cerdas, akhirnya dia betul-betul menjadi cerdas. Jika kita yakin bahwa upaya kita akan berhasil, besar sekali kemungkinan upaya dapat merupakan separuh keberhasilan. Dampak pola berpikir positif itu disebut dampak Pygmalion. Pikiran kita memang seringkali mempunyai dampak fulfilling prophecy atau ramalan tergenapi, baik positif maupun negatif. Kalau kita menganggap tetangga kita judes sehingga kita tidak mau bergaul dengan dia, maka akhirnya dia betulbetul menjadi judes. Kalau kita mencurigai dan menganggap anak kita tidak jujur, akhirnya ia betul-betul menjadi tidak jujur. Kalau kita sudah putus asa dan merasa tidak sanggup pada awal suatu usaha, besar sekali kemungkinannya kita betul-betul akan gagal.

7

Pola pikir Pygmalion adalah berpikir, menduga dan berharap hanya yang baik tentang suatu keadaan atau seseorang. Bayangkan, bagaimana besar dampaknya bila kita berpola pikir positif seperti itu. Kita tidak akan berprasangka bur uk tentang orang lain. Kita tidak menggunjingkan desas-desus yang jelek tentang orang lain. Kita tidak menduga-duga yang jahat tentang orang lain. Kalau kita berpikir buruk tentang orang lain, selalu ada saja bahan untuk menduga hal-hal yang buruk . Jika ada seorang kawan memberi hadiah kepada kita, jelas itu adalah perbuatan baik. Tetapi jika kita berpikir buruk ,kita akan menjadi curiga, "Barangkali ia sedang mencoba membujuk ," atau kita mengomel, "Ah, hadiahnya cuma barang murah." Yang rugi dari pola pikir seperti itu adalah diri kita sendiri. Kita menjadi mudah curiga. Kita menjadi tidak bahagia. Sebaliknya, kalau kita berpikir positif, kita akan menikmati hadiah itu dengan rasa gembira dan syukur, "Ia begitu murah hati. Walaupun ia sibuk , ia ingat untuk memberi kepada kita." Warna hidup memang tergantung dari warna kaca mata yang kita pakai. Kalau kita memakai kaca mata kelabu, segala sesuatu akan tampak kelabu. Hidup menjadi kelabu dan suram. Tetapi kalau kita memakai kaca mata yang terang, segala sesuatu akan tampak cerah. Kaca mata yang berprasangka atau benci akan menjadikan hidup kita penuh rasa curiga dan dendam. Tetapi kaca mata yang damai akan menjadikan hidup kita damai. Hidup akan menjadi baik kalau kita memandangnya dari segi yang baik. Berpikir baik tentang diri sendiri. Berpikir baik tentang orang lain. Berpikir baik tentang keadaan. Berpikir baik tentang Tuhan. Dampak berpikir baik seperti itu akan kita rasakan.. Keluarga menjadi hangat. Kawan menjadi bisa dipercaya. Tetangga menjadi akrab. Pekerjaan menjadi menyenangkan. Dunia menjadi ramah. Hidup menjadi indah. Seperti Pygmalion.

8

C.

Cara-cara Berpikir Positif Jika Anda sering berpikir secara negatif terhadap orang lain ataupun terhadap situasi yang berat, bukan berarti Anda tidak dapat berpikir positif. Anda dapat mengubah cara berpikir negatif menjadi positif. Tidaklah sulit untuk melakukannya, namun membutuhkan waktu dan latihan untuk membuat kebiasaan baru ini. Berikut ini beberapa cara untuk lebih optimistis dan memiliki pikiran dan sikap yang positif.

1.

Periksa diri Anda Sewaktu Anda berpikir bahwa Anda tidak akan bisa menikmati suatu peristiwa buruk atau tidak akan sukses melakukan suatu tugas, segera singkirkan pikiran itu. Berfokuslah pada hal positif yang akan dihasilkan. Lakukan pemeriksaan secara berulang. Jika pikiran negatif lebih banyak, maka segera alihkan dengan pikiran positif. 2. Ikuti gaya hidup sehat Berolahraga tiga kali sehari dapat mengubah suasana hati menjadi positif dan mengurangi stres. Pola makan yang sehat juga mempengaruhi pikiran dan tubuh. Serta coba mengelola stres Anda. 3. Nikmati pekerjaan Berupayalah menikmati pekerjaan Anda. Tidak soal pekerjaan Anda, carilah aspek-aspek yang menyenangkan Anda. 4. Cari teman yang positif Carilah teman-teman yang memandang kehidupan dengan positif. Orangorang demikian adalah orang yang optimis dan selalu mendukung Anda dengan memberi saran yang baik. Sebaliknya jika Anda dikelilingi oleh orang-orang pesimis, akan meningkatkan stres Anda bahkan membuat Anda ragu untuk mengelola stres dengan cara yang sehat.

9

5. Hadapi dan terima Hadapilah situasi yang dapat Anda kendalikan; berupayalah menerima situasi yang tidak dapat Anda kendalikan. 6. Miliki rasa humor Cobalah untuk tersenyum dan tertawa khususnya saat menghadapi saat yang sangat sulit. Carilah kejadian yang mengundang tawa dalam kegiatan sehari-hari. Rasa humor yang baik membantu seseorang memiliki pikiran, emosi, dan perilaku yang lebih positif. 7. Catat hal baik Setiap hari, catatlah tiga hal baik yang Anda alami. 8. Aturan sederhana Jangan katakan apapun kepada diri Anda sesuatu yang tidak ingin Anda katakan ke orang lain.

D.

Ciri-ciri Orang yang Berpikiran Positif Jika kita membaca buku-buku motivasi, maka salah satu topik bahasannya biasanya adalah agar selalu berpikir positif. Sudahkah anda termasuk orang yang selalu berpikir positif? Berikut ciri-ciri orang yang berpikir positif : 1. Melihat masalah sebagai tantangan Orang yang berpikir positif tak pernah gentar menghadapi masalah. Mereka memandang masalah sebagai tantangan yang harus dijalani. Bandingkan dengan orang yang melihat masalah sebagai cobaan hidup yang terlalu berat, mereka selalu mengangggap hidupnya paling sengsara di dunia.

10

2.

Menikmati hidup Pemikiran positif akan membuat seseorang menerima keadaannya dengan besar hati, mereka lebih bisa menikmati hidup. Tapi, menerima keadaan bukan berarti mereka tak berusaha untuk mencapai hidup terbaik.

3.

Terbuka untuk menerima saran dan ide Karena dengan begitu, boleh jadi ada hal-hal baru yang akan membuat segala sesuatu lebih baik.

4.

Mengenyahkan pikiran negatif segera setelah pikiran itu terlintas di benak Memelihara pikiran negatif lama-lama bisa diibaratkan membangunkan singa tidur. Disangka tidak apa-apa, ternyata malah bisa menimbulkan masalah.

5.

Mensyukuri apa yang dimiliki Dan bukannya berkeluh kesah tentang apa-apa yang tidak dipunyainya.

6.

Tidak mendengarkan gosip yang tak menentu Sudah pasti, gosip berkawan baik dengan pikiran negatif. Karena itu, mendengarkan omongan yang tak ada juntrungannya adalah perilaku yang dijauhi si pemikir positif.

7.

Tidak membuat alasan, tapi langsung mengambil tindakan Mereka jelas bukan penganut No action, Talk only

8.

Menggunakan bahasa positif

11

Maksudnya, kalimat-kalimat yang bernadakan optimisme misal “semuanya pasti ada jalan keluarnya” atau “aku bersyukur atas segala karuniaNya, semoga esok akan lebih baik lagi” dsb. 9. Peduli pada citra diri Menghormati dirinya sendiri dengan selalu merawat diri, menjaga kesehatan dan penampilan agar tampak positif bagi diri sendiri maupun lingkungan. 10. Menggunakan bahasa tubuh yang positif Diantaranya adalah senyum, berjalan dengan langkah tegap. Mereka juga berbicara dengan intonasi yang bersahabat dan antusias.

E.

Manfaat Berpikir Positif Kebiasaan berpikir positif merupakan sikap dan tindakan yang mendatangkan

manfaat besar individu yang bersangkutan, yaitu berkenaan dengan : health, feeling of success, optimism, positive emotions, positive response to failures, self-confidence, positive self image, every cloud has a silver lining, creative, persistency, positive relationships 1. Health Seringkali keluhan atau rasa sakit seseorang, secara organis tidak dapat didentifikasi oleh dokter. Dan ternyata keluhan dan rasa sakit tersebut tidak dirasakan lagi setelah orang yang bersangkutan mengganti isi pikirannya yang negatif dengan yang positif.

12

2. Feeling of success Orang yang berpikir positif pada saat dirinya menghadapi suatu tugas merasa yakin bahwa dirinya akan berhasil dalam melakukan tugas tersebut. Perasaan bahwa dirinya berhasil selanjutnya menjadi motivator internal bagi dirinya.

3. Optimism Bersikap positif terhadap suatu tugas yang harus dilakukan merupakan awal berkembangnya optimism. Optimisme merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi keberhasilan seseorang.

4. Positive emotions Perasaan seseorang dipengaruhi oleh pikirannya. Jika ruang pikiran bersisi hal-hal yang positif, maka perasaan yang dialami juga merupakan perasaan positif.

5. Positive response to failures Kebiasaan berpikir positif dapat membuat seseorang tegar dalam menghadapi kegagalan. Dengan adanya pikiran yang positif seseorang akan mampu mengembangkan pandangan bahwa kegagalan bukan akhir dari segalanya dan bahwa masih ada kesempatan untuk meraih keberhasilan.

6. Self-confidence Kebiasaan berpikir positif juga berperanan penting dalam pengembangan kepribadian yaitu rasa percaya diri. Berpikir positif tentang dirinya berarti melatih dirinya untuk memiliki rasa percaya diri.

13

7. Positive self image Aspek kepribadian lainnya yang juga dipengaruhi oleh pola piker seseorang adalah citra diri (self image). Jika seseorang ruang pikirannya diisi oleh hal-hal yang positif maka dirinya akan memiliki gambaran diri yang positif pula.

8. Every cloud has a silver lining Bahwa setiap kejadian, seburuk apapun kejadian tersebut pasti ada hikmahnya. Demikian sikap atau anggapan orang yang terbiasa berpikir positif. Sikap atau anggapan demikian diperlukan agar mereka yang menghadapi masalah bisa terhindar dari stres dan depresi.

9. Creative Daya kreatif seseorang berhubungan erat dengan isi pikirannya. Bahwa isi pikiran yang positif dapat memunculkan ide-ide yang brilian.

10. Persistency Kebiasaan berpikir positif berpengaruh pada kesuksesan. Orang yang terbiasa berpikir positif akan selalu tekun dan tegar dalam menghadapi tugastugas dengan berbagai permasalahan yang ada.

11. Positive relationships Dalam menghadapi orang lain dan situasi sosial, pikiran positif sangat diperlukan. Dengan adanya pikiran yang positif maka akan terjadi hubungan sosial yang positif pula.

14

BAB III PROSES PENELITIAN

A.

Proses Kegiatan Angket Siswa-Siswi Kelas XI SMAN 68 Proses penelitian ini dilakukan dengan cara menyebarkan 30 angket kepada siswa dan siswi kelas XI di SMAN 68 Jakarta secara acak. Angket disebar melalui media cetak. Peserta angket terdiri dari siswa-siswi kelas XI IPA dan IPS. Angket tersebut terdiri dari analisis tingkat pengenalan siswa mengenai optimisme, tingkat optimisme siswa, manfaat yang diperoleh dari optimisme siswa, dan banyaknya pengaruh dari optimisme yang telah dirasakan oleh siswa . Berikut adalah contoh angketnya.

Kelas

:

Jenis Kelamin : P / L 1. a. b. c. 2. Apakah Anda mengetahui pengertian dari berpikir positif/optimisme? Ya Tidak Ragu-ragu Bila ya, apakah pengertiannya menurut pandangan Anda? (bila Anda menjawab

tidak/ragu-ragu, langsung ke nomor 3) ______________________________________________________________________ __________________________________________________________________ 3. a. b. Apakah Anda sudah menerapkan optimisme dalam kehidupan Anda? Sudah Belum

15

4. a. b. c. d. 5.

Bila sudah, dalam hal apa saja Anda menerapkan optimisme tersebut? (boleh lebih Kesehatan Pendidikan Pekerjaan Lain-lain __________________________________________ Bila belum, alasan apa yang menahan Anda untuk berbuat demikian?

dari 1)

______________________________________________________________________ ______________________________________________________________________ __________________________________________________________________ 6. a. b. c. 7. a. b. c. 8. a. b. 9. a. b. Seberapa besar pengaruh optimisme pada kehidupan Anda? Sangat besar Cukup besar Kurang besar Seberapa besar pengaruh pesimisme pada kehidupan Anda? Sangat besar Cukup besar Kurang besar Apakah pola berpikir positif telah membantu Anda menyelesaikan masalah dalam Ya Tidak Apakah pola berpikir negatif telah membantu Anda menyelesaikan masalah dalam Ya Tidak

kehidupan Anda?

kehidupan Anda?

16

10. Apa saja akibat yang telah Anda rasakan setelah Anda mencoba untuk berpikiran positif? ______________________________________________________________________ ______________________________________________________________________ ______________________________________________________________________ Terima kasih telah mengisi angket ini

B.

Analisis Angket 1. Angket Tingkat Pengenalan Siswa-Siswi SMAN 68 terhadap Optimisme Berikut adalah hasil angket tingkat keoptimisan siswa-siswi kelas XI SMAN 68. No 1 Opsi Ya Tidak Ragu-ragu Jumlah Responden IIIII IIIII IIIII IIIII IIII IIIII I

Pertanyaan nomor 2 mendapat beragam jawaban dari responden, namun intinya sama, dan dapat disimpulkan bahwa yang menjawab pertanyaan tersebut sudah mengenal apa arti dari berpikir positif.

2. Angket Tingkat Optimisme Siswa-Siswi SMAN 68 Berikut adalah hasil angket tingkat optimisme siswa-siswi SMAN 68.

No 3

Opsi Sudah

Jumlah Responden IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII

17

IIIII 4 Belum Kesehatan Pendidikan Pekerjaan Lain-lain IIIII IIIII III IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII I III IIIII IIIII III

Keterangan untuk opsi ‘lain-lain’ pada pertanyaan nomor 4 : Mayoritas murid menjawab demikian karena berkaitan dengan hal kesenangan, seperti bermain. 3. Angket Tingkat Manfaat yang Diperoleh dari Optimisme Siswa Berikut adalah hasil angket tingkat manfaat yang diperoleh dari optimisme siswa-siswi kelas XI SMAN 68. No 6 7 8 9 Opsi Sangat Besar Cukup Besar Kurang Besar Sangat Besar Cukup Besar Kurang Besar Ya Tidak Ya Tidak Jumlah Responden IIIII II IIIII IIIII II IIIII IIIII I IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII II III IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII

4. Angket Manfaat Optimisme bagi Siswa-Siswi SMAN 68 Berikut adalah hasil angket manfaat optimisme bagi siswa-siswi SMAN 68. Ada pada pertanyaan no. 10. Mayoritas sudah mengetahui apa saja manfaat dari berpikir positif, seperti yang telah dijelaskan dalam bab 2 subbab

18

BAB IV HASIL PENELITIAN

A.

Hasil Angket Tingkat Keoptimisan Siswa-Siswi Kelas XI SMAN 68 Berdasarkan analisis yang mendalam, dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : • 24 responden sudah mengenal arti dari berpikir positif, 6 responden masih ragu-ragu, dan 0 responden tidak mengetahui pengertiannya. Mayoritas siswa-siswi kelas XI SMAN 68 sudah mengetahui pengertian dari berpikir positif.

B.

Hasil Angket Tingkat Optimisme Siswa-Siswi SMAN 68 Berdasarkan analisis yang mendalam, dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : • • Seluruh responden telah menerapkan optimisme dalam kehidupan sehari13 responden menerapkannya dalam bidang kesehatan. 26 responden hari. menerapkannya dalam bidang pendidikan. 3 responden menerapkannya dalam bidang pekerjaan. 13 responden menerapkan dalam bidang lainnya. Mayoritas menerapkan optimisme mereka dalam bidang pendidikan. • Dari 4 orang yang mengatakan bahwa ia tidak bisa menggambar alasannya adalah bahwa gambarnya sering dibilang tidak bagus, gambarnya dibilang biasa saja, tidak mendapat pujian, dan memang tidak suka menggambar.

C.

Hasil Angket Tingkat Manfaat yang Diperoleh dari Optimisme Siswa Berdasarkan analisis yang mendalam, dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : • 11 responden telah merasakan manfaat yang sangat besar dari berpikir positif. 12 responden telah merasakan manfaat yang cukup besar dari berpikir

19

positif. 7 responden telah merasakan manfaat yang kurang besar dari berpikir positif. • 5 responden telah merasakan manfaat yang sangat besar dari berpikir negatif. 10 responden telah merasakan manfaat yang cukup besar dari berpikir negatif. 15 responden telah merasakan manfaat yang kurang besar dari berpikir negatif. • 27 responden merasa dapat menyelesaikan masalahnya dengan berpikir positif. 3 responden merasa tidak dapat menyelesaikan masalahnya dengan berpikir positif. D. Hasil Angket Manfaat Optimisme bagi Siswa-Siswi SMAN 68 Berdasarkan analisis yang telah dilakukan, sebagian besar siswa telah mengetahui apa saja manfaat yang mereka peroleh dari berpikir positif.

20

BAB V UPAYA MENINGKATKAN KEOPTIMISAN SISWA

A.

Mengenal Manfaat dari Berpikir Positif Sangat penting bagi siswa untuk mengetahui terlebih dahulu manfaat dari berpikir positif agar mereka dapat mengembangkan pola berpikir optimis mereka secara lebih dalam. Bila mereka telah mengenal manfaat dari optimisme, otomatis mereka akan mau mencoba untuk menerapkannya dalam kehidupan mereka masing-masing. Berikut adalah manfaat dari berpikir positif berdasarkan hasil angket: • • • • • Menyelesaikan masalah yang ada Meringankan beban hidup Membuat hidup lebih tenang Menghapus hal-hal negatif yang menghantui pikiran Dengan berpikir positif, kita dapat lebih menghargai hidup

B.

Mengenal Cara-Cara Berpikir Positif Mengapa kita harus berpikir positif? Mungkin hal ini tidak lagi rahasia. Kita perlu

berpikir positif agar mendapatkan hasil yang positif? Mengapa bisa demikian? Bepikir positif membuat kita fokus pada hal-hal yang positif. Seperti juga pengalaman masa kecil penulis ketika menghilangkan kejenuhan dalam perjalanan dari

21

Jakarta ke Bandung. Bersama anak-anak lain di dalam mobil, kami berlomba menemukan mobil berwarna merah. Siapa yang terlebih dulu melihat mobil merah, ia bisa menepuk punggung lawannya. Yang menang adalah yang paling banyak menepuk punggung lawannya. Ternyata sepanjang jalan, banyak sekali ditemui mobil warna merah, sehingga kamipun tidak merasa bosan dan tak terasa sudah tiba di tempat tujuan. Pelajaran yang bisa diambil disini, jika kita berpikir positif, kita akan termotivasi untuk menemukan hal-hal yang positif dalam hidup ini. Mungkin saja ada hal-hal lain yang tidak positif, walaupun hal itu harus kita alami juga, tetapi kita tidak akan putus asa, karena fokus perhatian kita jauh melampaui hal-hal yang negatif tersebut kepada hal-hal positif dibalik yang nonpositif. Coba perhatikan dua ucapan di bawah ini. Keduanya mengekspresikan ketidakhadiran pada sebuah acara pertemuan yang diusulkan. “Maaf pak, besok saya tidak bisa ikut menghadiri pertemuan dengan Anda, karena sudah ada acara lain yang sudah terjadwal. Apakah pertemuan bisa kita jadwal ulang?” “Pak, saya bisa menyediakan waktu khusus untuk pertemuan dengan bapak, pada hari Rabu atau Jum’at. Bagaimana dengan Bapak? Apakah bapak bisa bertemu hari Rabu atau Jum’at?” Ucapan pertama terlihat lebih fokus pada diri sendiri, dan menomorduakan orang lain. Sedangkan ungkapan kedua terdengar lebih positif, karena lebih fokus perhatian pada lawan bicara, sehingga lawan bicara lebih merasa dihargai. Hasilnya, tentunya lebih positif yang kedua. Jadi, dengan berpikir positif, kita juga terdorong untuk berbicara positif. Kita termotivasi untuk tulus menyampaikan dan mengekspresikan emosi positif kita pada orang-orang sekitar, sehingga merekapun merasa nyaman berada didekat kita karena terhibur dengan kata-kata positif tersebut. Berpikir positif juga membantu kita untuk mensortir segala sesuatu yang kita dengar atau membantu kita menyimak segala sesuatu yang kita dengan dengan lebih positif.

22

Coba perhatikan dua komentar berikut mengenai sebuah kuliah yang baru saja dihadiri. “Ah, sekolah tadi sama sekali tidak menyenangkan, tidak bermanfaat, dan membosankan.” “Sekolah tadi mengajarkan saya mengenai hal-hal penting untuk menjadi pembicara yang menarik.” Dengan berpikir positif, kita bisa melihat kesempatan dalam kesempitan, kita bisa menyimpulkan hal positif dari apapun yang kita dengar. Mendengarkan kritikan dan ejekan, bisa memotivasi kita untuk mengevaluasi dan memperbaiki diri. Mendengar pujian juga memotivasi kita untuk lebih meningkatkan diri. Mendengar penyampaian masalah, kita terpacu untuk melihat kesempatan emas dibalik masalah tersebut. Tentunya apa yang kita pikirkan itulah yang kita jalankan. Jika kita fokuskan pikiran kita untuk pergi ke Surabaya, maka kita akan tiba di Surabaya. Jika kita fokuskan pikiran kita untuk menyelesaikan sebuah pekerjaan, maka kita akan mengerahkan seluruh upaya untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut, dan pekerjaan tersebut pasti akan terselesaikan. Demikian pula jika kita memikirkan hal-hal yang positif, maka kita akan terdorong untuk melakukan hal-hal yang positif, sehingga kita juga pasti akan mendapatkan hal-hal yang positif. Seorang wanita yang berasal dari keluarga yang hidup kurang, sejak remaja ingin menjadi dokter, akhirnya karena ia berpikir ia bisa, berbagai kendala dan kegagalan bukan dianggap sebagai kegagalan, karena pikirannya melampaui kegagalan dan masalah, sehingga akhirnya iapun dapat meraih cita-citanya, walaupun ia harus melewati jalan dan perjuangan panjang untuk mewujudkan citacitanya tersebut. Ternyata berpikir positif juga mendorong kita untuk berpikir alternatif. Karena fokus kita pada hal-hal yang positif, maka jika perjalanan kita terhalang oleh hal-hal yang non-positif, kita bisa berpikir panjang untuk memutar otak

23

menemukan ide-ide baru, alternatif baru untuk melompati masalah atau tantangan yang menghadang. Jadi, seperti kata pepatah, jika tidak ada rotan, akarpun jadi. Jika satu cara tidak bisa, pasti ada cara lain untuk sukses.

Setelah kita mengenal kekuatan berpikir positif, lalu bagaimana caranya kita mulai berpikir positif. 1. Self-Talk. Rahasia yang pertama ini diungkapkan oleh Joel Chue, seorang penulis buku `Secrets to unlocking your real potentials. Menurut Joel, di awal hari, sebelum kita memulai berbagai kegiatan kita atau bahkan di hari sebelumnya, kita perlu berkata pada diri kita bahwa hari ini kita akan berpikir positif, bertindak positif, berkata positif, dan meraih hal-hal yang positif. Lalu, kita putar `film kegiatan kita’ di hari itu, dan mencoba mencari celah mengenai hal-hal positif apa yang bisa kita terapkan hari itu. Biasa menjadi luar biasa. Kalau rahasia yang satu ini sudah diungkapkan oleh Howard Schultz yang berhasil menjadikan kedai kopi biasa menjadi luar biasa, bahkan menjadi menggurita di seluruh dunia. Jadi, jika Anda bosan dengan hal-hal yang biasa, coba jadikan luar biasa dengan cara yang berbeda atau untuk tujuan yang berbeda, sehingga hasilnya juga akan secara signifikan berbeda. 2. Melihat Kedepan. Banyak orang yang menjadi putus asa karena mereka hanya memfokuskan pikiran dan pandangan mereka pada hal-hal yang berada di depan mata mereka saja. Mereka tidak mau menunggu atau mencoba untuk melihat dari sudut pandang yang berbeda untuk mendapat pandangan yang berbeda, atau melihat dengan lebih luas, sehingga bisa melihat secara lebih lengkap apa yang sedang terjadi, bukan hanya apa yang berada di hadapan mereka.

24

Jika seorang buta hanya memegang ekor gajah yang kecil, maka ia berpikir bahwa yang dihadapannya adalah binatang kecil. Tetapi jika ia mau menganalisa dengan lebih menyeluruh, maka ia bisa menemukan bahwa yang ia hadapai adalah binatang yang besar, yang ada dihadapannya hanyalah sebagian kecil dari tubuh binatang tersebut, yaitu, ekornya yang kecil. Demikian juga dengan kita. Seringkali kita terpana pada kesulitan kecil, kita tidak mau melihat `hadiah’ dibalik kesulitan yang sudah menunggu kita. Dengan berpikir positif, kita akan termotivasi untuk melihat jauh kedepan, sehingga kesulitan hari ini tidak akan menjadi batu sandungan bagi kita untuk maju. 3. Berpikir Mungkin. Kata `mungkin’ ternyata memiliki kekuatan dahsyat. Dengan berpikir mungkin, kita akan terdorong untuk mencoba, mencari alternatif solusi, dan mencari dukungan yang diperlukan, menggunakan alat atau fasilitas yang bisa kita manfaatkan untuk mewujudkannya. Nah, berpikir mungkin, membuat kita untuk berpikir positif atau berpikir sukses, karena segala sesuatu bisa diraih. Dulu orang akan terbahak jika ada yang menyampaikan ide manusia untuk mendarat di bulan. Tetapi, saat ini, hal itu sudah bukan hal yang mengherankan lagi. Hal ini terjadi karena ada orang-orang yang berpikir `mungkin’, lalu mencari cara dan mencoba berbagai cara agar kemungkinan tersebut bisa diwujudkan. Bagaimana dengan Anda, apakah saat ini mengubah hidup Anda menjadi lebih baik? Maka yang perlu Anda lakukan adalah berpikir lebih baik, atau berpikir positif.

25

BAB VI PENUTUP

A.

Kesimpulan Berdasarkan penelitian yang dilakukan diperoleh hasil sebagai berilut. 1. 2. 3. 4. 5. positif. Siswa-Siswi kelas XI SMAN 68 sebagian besar sudah Siswa-Siswi kelas XI SMAN 68 sebagian besar sudah Siswa-Siswi kelas XI SMAN 68 sebagian besar sudah Siswa-Siswi kelas XI SMAN 68 umumnya lebih memilih Mayoritas Siswa-Siswi kelas XI SMAN 68 berpikiran mengetahui pengertian dari berpikir positif. menerapkan optimisme dalam kehidupan mereka. merasakan manfaat dari berpikir positif. berpikir positif dibanding negatif.

B.

Saran Meskipun sebagian besar responden sudah berpikiran optimis, namun masih ada beberapa di antara mereka yang lebih memilih untuk bersikap negatif dibandingkan positif. Perlu disadari bahwa pesimisme tidak akan membuahkan apapun selain masalah baru. Tak ada salahnya kita mencoba untuk terus berpikiran positif. Dengan berpikiran positif, masalah akan terselesaikan, hidup menjadi lebih tenteram, dan pikiran pun terasa lebih damai.

26

DAFTAR PUSTAKA

Byrne, Rhonda. 2008. The Secret. Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama Harrington, Paul. 2009. The Secret to Teen Power. London : A CBS Company Olivia, Femi. 2009. Visual Thinking. Jakarta: PT Elex Media Komputindo. http://younone.wordpress.com http://www.dakiunta.com/ http://bk3sjatim.org http://www.mail-archive.com

27

KEOPTIMISAN SISWA-SISWI KELAS XI SMAN 68

Rizka Rafika 12122 XI IPA 4

Sekolah Menengah Atas Negeri 68 Jl. Salemba Raya No.18 Jakarta Pusat Tahun Pemebelajaran 2009-2010

28

29

30

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->