P. 1
Pertumbuhan Fungi 3

Pertumbuhan Fungi 3

|Views: 504|Likes:
Published by edosoviandre

More info:

Published by: edosoviandre on Mar 29, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/26/2012

pdf

text

original

Bab 3

PERTUMBUHAN FUNGI

Pertumbuhan apikal
Pertumbuhan apikal merupakan bagian terpenting bagi fungi. Dan karakter pertumbuhan apikal ini merupakan faktor penting bagi fungi terutama sebagai dekomposer dan parasit. Pertumbuhan apikal pada hifa mempunyai kecepatan tumbuh + 40 /menit (pada Neurospora crassa), sitoplasma mengalir ke ujung. Material pertumbuhan disuplai oleh hifa di belakang pucuk tepatnya di daerah atau zona pertumbuhan perifer. Zona pertumbuhan perifer  zona sepanjang hifa yang diperlukan untuk menjaga agar laju perluasan maksimum tetap terjadi pada ujung hifa.

• Mekanisme pertumbuhan apikal adalah
merupakan fungsi kesetimbangan antara proses lisis dan sintesis pada dinding ujung yang mengarah pada dua mekanisme, yaitu: 1) perluasan secara plastis bagian apikal dan 2) pengerasan bagian di belakang pucuk.

Pada pertumbuhan apikal diketahui ada banyak gelembung/vesikel yang mengumpul pada bagian tersebut. Diduga vesikel-vesikel tersebut berasal dari badan golgi yang berada di bagian sub apikal (belakang pucuk) yang kemudian ditransfer ke bagian apikal dan menyatu dengan membran plasma untuk melepas kandungannya yang diperlukan bagi pertumbuhan dinding. Gelembung-gelembung tersebut diduga berisi material untuk keperluan sintesis, diantaranya adalah: 1. Enzim-enzim yang mempunyai kemampuan mematahkan ikatan material dinding dan memungkinkan dinding untuk meregang karena adanya tekanan turgor dari dalam. 2. Material-material baru dinding sel dan enzim-enzim pensintesa dinding yang dimaksudkan untuk pembentukan dinding baru (khitin sintase, glukan sintetase, mannoprotein) 3. Material untuk menambah luas permukaan plasmalemma baru dengan adanya penambahan membran-membran dari gelembung.

Faktor yang mendorong terjadinya pertumbuhan apikal ?
 Beberapa studi menunjukkan bahwa sitoskeleton mempunyai peran

utama dalam pertumbuhan apikal yaitu pada saat sitoskeleton berinteraksi dengan motor protein (mysosin) dan kalsium. Motor protein mampu mendorong vesikel ke bagian apikal sedang kalsium dapat menyebabkan kontraksi actin yang pada gilirannya

menyebabkan melarnya membran. Bagian apikal dapat terdorong maju oleh adanya polimerisasi actin, protoplasma akan mengalir ke depan dengan bantuan motor protein yang berinteraksi dengan komponenkomponen sitoskeleton. Komponen-komponen sitoskeleton juga menyebabkan vesikel-vesikel tertransfer ke ujung.

Bagaimana bagian ujung bisa terbentuk ?
Studi perkecambahan spora. Pada perkecambahan spora  terjadi penggelembungan karena adanya hidrasi, kemudian makin membesar karena adanya aktivitas metabolisme. Hasilnya adalah adanya penambahan material baru pada bagian permukaan sel. Akhirnya terbentuklah buluh kecambah hifa muda dari suatu titik tertentu pada permukaan sel. perkecambahan spora.ppt

Dalam pertumbuhannya fungi juga menunjukkan fenomena tropisme baik yang terjadi pada perkecambahan spora maupun pertumbuhan hifanya. Tropisme  respon arah pertumbuhan yang terjadi sebagai tanggapan organisme terhadap rangsangan dari luar. Contoh tropisme pada spora adalah pada saat jumlah spora begitu besar sehingga spora tersusun rapat antara satu dengan lainnya. Bagian yang akan tumbuh adalah bagian yang tidak berlekatan dengan spora tetangganya. Kondisi yang terjadi jika ujung kecambah hifa muncul dari tempat yang jauh dari bagian spora yang bersentuhan disebut dengan autotropisme negatif. spore autotropism.ppt

Tropisme pada hifa.
Untuk pertumbuhannya fungi membutuhkan nutrien-nutrien organik, namun menariknya adalah tropisme pada hifa hampir tidak tergantung pada kebutuhan nutrien (hanya pada oomycota tropisme dipengaruhi nutrien). Jika tropisme terjadi karena pengaruh nutrien maka hifa akan membentuk percabangan yang mengarah pada sumber nutrien. Sementara itu faktor yang menyebabkan terjadinya tropisme lebih banyak disebabkan oleh faktor non-nutrien seperti adanya metabolit volatil (aldehid, metanol atau alkohol).

Siklus hidup sel yeast.
 Secara mendasar proses pertumbuhan yeast adalah tidak

berbeda dengan pertumbuhan hifa. Pertumbuhan yeast terlokalisasi di daerah pertunasan, hal ini mirip dengan mekanisme pertumbuhan yang terjadi pada bagian apikal hifa. Siklus hidup yeast dibedakan atas empat fase, yaitu G1 (gap pertama), S (sintesis DNA), G2 (gap ke dua) dan M (mitosis). Setiap kali satu siklus terselesaikan maka akan tumbuh satu tunas.  Pada fase G1 ada tahapan penting yang disebut “start”. Pada tahapan ini sel akan berintegrasi dengan informasi dari dalam sel dan dari tanda-tanda lingkungan untuk memutuskan apakah sel ini akan memasuki fase stasioner ataukah menjalani proses reproduksi seksual. Selama G1 ini sel melakukan akumulasi nutrien dan mensintesis komponen-komponen sel. yeast cell cycle.ppt

Percabangan pada fungi.
 Pada hifa menunjukkan adanya dominansi

apikal.  Terjadi percabangan menyebar antar hifa  polanya adalah dengan menjaga jarak dan mengisi ruang. Beberapa fungi menunjukkan adanya tropisme.  Kerapatan percabangan  dipengaruhi oleh kadar nutrien dari medium. Umumnya mengikuti kurva linear tetapi dengan penambahan nutrien akan menambah percabangan.

Miselium mempunyai siklus duplikasi (sama dengan sel yeast)  yaitu suatu bentuk hubungan antara jumlah sitoplasma, pembelahan inti dan percabangan. Artinya setiap ujung apikal mempunyai jumlah kritis volume sitoplasma tertentu (unit)  pembelahan inti dan pembentukan septa akan terjadi jika jumlah unitnya menjadi berlipat. Contoh: pada percabangan Basidiobolus ranarum. Pada saat sintesis sitoplasma telah mencapai volume yang cukup, nukleus yang besar akan membelah dan sebuah septa/sekat akan terbentuk sehingga membentuk dua sel. Ujung sel yang baru selanjutnya tumbuh dan mengulang lagi proses seperti sebelumnya, sehingga pada akhirnya setelah septa terbentuk sempurna maka percabangan baru juga akan terbentuk. duplication cycle.ppt Peristiwa siklus duplikasi ini dapat dihitung dengan menghitung unit pertumbuhan hifa (G) (a hyphal growth unit) dengan rumusan sebagai berikut: Panjang total dari miselium G= -----------------------------------------Jumlah ujung hifa

Pertumbuhan kinetik Pertumbuhan dapat didefinisikan sebagai penambahan jumlah sel atau biomasa yang berurutan dan teratur seiring dengan waktu. Pertumbuhan meliputi jumlah sel, berat kering, kandungan protein, kandungan asam nukleat dan seterusnya. Beberapa fase pertumbuhan pada yeast adalah fase lag, pertumbuhan eksponensial atau logaritmik, fase penurunan, fase stasioner dan fase autolisis atau kematian. Selama fase pertumbuhan eksponensial satu sel akan menghasilkan dua sel pada satuan waktu tertentu. kinetic growth.ppt

Laju pertumbuhan spesifik ()  adalah laju pertumbuhan selama fase eksponensial. Selanjutnya nilai  dapat dihitung berdasar persamaan berikut: (log 10 Nt – log 10 N0)  = ------------------------------- 2,303 (t – t0) Contoh: jika N0 = 103 sel/ml dan Nt = 105 sel/ml dan t = 4 jam , maka ( 5 – 3) 2,303 2,303  = ----------------------- = ------------- = 1,15/jam 4 2 Dari perhitungan ini kita tahu bahwa mean doubling time atau waktu generasi (g) atau waktu yang diperlukan untuk sebuah penggandaan/duplikasi lotgaritmik alami adalah: loge 2 g = -------------µ 0,693 0.693 g = ------------------ = -------------- = 0,60 jam  1,15

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->