P. 1
MAKALAH SYARAF

MAKALAH SYARAF

|Views: 2,976|Likes:
Published by hunaepi

More info:

Published by: hunaepi on Apr 04, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/20/2015

pdf

text

original

Program Studi Pendidikan Sains Pascasarjana Universitas Surabaya

PENDAHULUAN

A. Latar belakang Sistem saraf analog dengan jaringan telepon, persambungan saraf yang rumit sama seperti sistem kabel, dan otak berfungsi sebagai stasiun kontrol pusat yang begitu kompleks. Dengan mempelajari struktur dan fungsinya, maka banyak hal yang dapat kita pelajari mengenai mekanisme sistem saraf. Dasar fungsional sistem saraf adalah kombinasi sinyal listrik dan kimiawi yang membuat sel-sel saraf atau neuron mampu berkomunikasi satu sama lain. Sistem saraf merupakan jaringan kerja pensinyalan dengan cabang-cabang yang membawa informasi secara lansung ke dan dari target khusus. Saraf dihususkan untuk trasmisi inplus dengan cepat secepat 150 m/detik (lebih dari 330 mil per jam). Akibatnya informasi dapat merambat dari otak manusia ke lengan atau sebaliknya hanya dalam tempo beberapa milidetik. Secara umum sistem saraf mempunyai tiga fungsi yang saling tumpang tindih :input sensoris, integraasi dan output motoris. Input adalah penghantaran atau konduksi sinyal dari reseptor sensoris, misalnya sel-sel pendeteksi cahaya pada mata, ke pusat integrasi Integrasi . adalah proses penerjemahan informasi yang berasal dari stimulasi reseptor sensoris oleh lingkungan, kemudian dihubungkan dengan respon tubuh yang sesuai. Sebagian besar integrasi dilakukan dalam Sistem Saraf Pusat (SSP) atau Central Nervous System (CNS), yaitu otak dan sumsum tulang belakang. Sedangkan autput motoris adalah penghantaran sinyal dari pusat integrasi yaitu SSP ke sel-sel efektor, sel-sel otot atau sel-sel kelenjar yang mengaktualisasikan respon tubuh terhadap stimulus tersebut. Sinyal tersebut dihantarkan oleh saraf (nerve), berkas mirip tali yang berasal dari penjuluran neuron yang terbungkus dengan ketat dalam jaringan ikat (Campbell, 2004). Manusia dapat merespon atau merasakan panas yang di timbulkan api, manusia dapat merasakan dingin, manusia dapat berfikir, manusia dapat mengingat sesuatu yang pernah dialami dll. Hal ini sangat terkait dengan kinerja dari saraf.

Makalah SISTEM SARAF

Page 1

Program Studi Pendidikan Sains Pascasarjana Universitas Surabaya

TINJAUAN PUSTAKA 1. Definisi Saraf Sel saraf, atau neuron, adalah satuan anatomis dan fungsional independent dengan ciri morfologis majemuk. Mereka berperan pada penerimaan, penghantaran dan pemrosesan rangsang; pencetus aktivitas sel tertentu; dan pelepas neurotransmitter dan molekul molekul penyampai informasi lainnya. Saraf merupakan Susunan saraf manusia merupakan bagian tubuh yang paling kompleks dan dibentuk oleh lebih dari 100 juta sel saraf (neuron), dan didukung oleh sel-sel glia yang jumlahnya lebih banyak. Rata-rata setiap neuron memiliki sekurang-kurangnya seribu hubungan dengan neuron lain, membentuk suatu system komunikasi yang kompleks. Neuron mengadakan komunikasi yang cepat antara kelompok-kelompok sel yang diatur secara serial, sehingga memungkinkan penghantaran informasi yang cepat melewati jarak yang jauh. 2. Struktur dan Sistem Kerja Saraf Sebuah neuron mempunyai badan sel (cell body) atau perikarion, yang relative besar yang mengandung nucleus dan berbagai ragam organel seluler lainnya. Merupakan pusat trofik untuk seluruh sel saraf dan juga peka terhadap rangsang. Neuron memiliki penjuluran mirip serat yang disebut prosesus, sehingga sel mampu mencapai jarak yang jauh untukmenghantarkan pesan. Ada dua jenis penjuluran neural yang umum: dendrit, yang merupakan juluran-juluran panjang dikhususkan untuk menerima stimulus dari lingkungan, dari sel apitelial sensoris, atau dari neuron lain dan kemudian mengirimkan sinyal dari ujungnya ke seluruh bagian lain neuron; dan akson, yang merupakan juluran tunggal yang dikhususkan untuk membangkitkan atau menghantar implus saraf ke sel lain melalui ujung neuron. Akson juga dapat menerima informasi dari neuron lain; informasi ini terutama mengubah penghantaran potensial aksi ke neurom lain. Bagian distal akson umumnya bercabang dan membentuk cabang-cabang terminal. Setiap cabang ini berakhir pada sel berikutnya berupa pelebaran yang disebut pentol akhir (bouton), yang membentuk struktur yang disebut sinaps. Sinaps meneruskan informasi kepada sel berikut dalamsirkuit.

Makalah SISTEM SARAF

Page 2

Program Studi Pendidikan Sains Pascasarjana Universitas Surabaya

Neuron dan julurannya mempunyai bentuk dan ukuran yang sangat berfariasi Berdasarkan ukuran dan bentuk julurannya neuron dapat dibagi menjadi: neuronmultipolar, yang memiliki lebi dari 2 juluran, satu adalah akson dan lainnya adalah dendrite; neuron bipolar, dengan satu akson dan satu dendrite; dan neuron pseudounipolar, yang memiliki satu juluran dekat perikarion yang bercabang menjadi 2 cabang. Julu itu berbentuk huruf T, ran dengan satu cabang meluas ke ujung perifer dan satu agi kea rah susunan saraf pusat. Pada l neuron pseudounipolar, rangsangan yang diambil oleh dendrit lansung menuju akson terminal tanpa melewati perikario. Dibawa ini merupakan gambar bentuk dari sel saraf atau neuron adapun gambar sebgai berikut;

Sumber Campbell reece mitchell, 2004

Sumber Biology Living

£

Makalah

EM SARAF

Pag 3

¤

¡¢¡ 

Program Studi Pendidikan Sains Pascasarjana Universitas Surabaya

Bagian-bagian sel saraf 1. Badan sel, berwarna kelabu mengandung nucleus, nucleolus, RE, sitoplasma (neuroplasma) dan selaput plasma, badan sel berfungsi meneruskan implus ke akson dan sebagai tempat metabolisme cell 2. Dendrit ; menghantarkan ransangan (implus) dari luar sel saraf menuju ke badan sel saraf 3. Neurit ; menghantarkan ransangan (implus) dari badan sel saraf menuju ke luar badan sel saraf 4. Sinapsis; tempat pertemuan ujung akson sel saraf dengan ujung dendrit sel saraf lainnya, sehingga merupakan tempat perpindahan implus menuju sel saraf lainnya 5. Selubung myelin pembungkus akson, yang terbentuk dari fosfolipid, berfungsi melindungi akson, memberi makan akson, dan sebagai isolator. 6. Nodus ranvier, bagian dari akson yang tidak terbungkus selubung myelin dan berfungsi sebagai mempercepat penghantar implus 7. Sel schwann¶s, termasuk kelompok sel neuroglia, yang berfungsi membentuk selubung myelin Jaringan saraf tersebar di seluruh tubuh berupa jalinan komunikasi terpadu. Secara anatomis, susunan saraf dibagi dalam susunan saraf pusat yang terdiri atas otak d medulla an spinalis; dan susunan saraf tepi yang terdiri atas serat saraf dan kumpulan kecil sel-sel saraf yang disebut ganglion saraf. Secara struktural, jaringan saraf terdiri atas dua golongan sel: sel saraf, atau neuron, yang biasanya memiliki juluran-juluran panjang; dan beberapa jenis sel glia, yang memiliki juluran-juluran pendek, yang menunjang dan melindungi neuron dan berperan serta dalam aktivitas neural, nutrisi neural, dan proses pertahanan dari susunan saraf pusat. Neuron berespon terhadap perubahan (stimulus) lingkungan dengan mengubah perbedaan potensial yang ada antara permukaan luar dan dalam dari membrane. Sel-sel dengan sifat ini (misalnya Neuron, sel otot, beberapa sel kelenjar) disebut dapat dirangsang (excitable) atau dapat diganggu (irritable). Neuron segera bereaksi terhadap stimulus dan modifikasi potensial listrik dapat terbatas pada tempat yang mnerima stimulus atau dapat disebarkan ke seluruh bagian neuron oleh membrane. Penyebaran ini disebut potensial aksi atau implus saraf, mampu melintasi jarak yang jauh; implus saraf meneruskan informasi ke neuron lain, otot dan kelenjar.

Makalah SISTEM SARAF

Page 4

Program Studi Pendidikan Sains Pascasarjana Universitas Surabaya

Hampir semua neuron dalam tubuh adalah multipolar. Neuron bipolar ditemukan dalam ganglion koklearis dan vestibularis selain dalam retina dan mukosa olfaktorius. Neuron pseudounipolar terdapat dalam ganglion spinal, yang merupakan ganglion sensoris dalam akar dorsal nervus spinalis; mereka juga ditemukan dalam hampir semua ganglion cranial. Neuron dapat pula digolongkan berdasarkan peran fungsionalnya. Neuron motoris (eferen) mengendalikan organ efektor seperti seret otot dan kelenjar eksokrin dan endokrin. Neuron sensoris (aferen) terlibat daam penerimaan stimulus sensoris dari lingkungan dan dari dalam tubuh. Interneuron mengadakan hubungan sesama neuron, membentuk rantai atau sirkuit fungsional kompleks (seperti pada retina).

Dalam susunan saraf pusat, badan sel-sel saraf hanya terdapat dalam substansi kelabu. Substansi putih mengandung juluran-juluran neuron tanpa perikarion. Dalam susunan saraf tepi ditemukan perikarion dalam ganglion dan dalam beberapa daerah sensoris (misalnya mukosa olfaktoris). Badan Sel atau Perikarion. Perikarion adalah bagian neuron yang mengandung inti dan sitoplasma di sekelilingnya, tidak termasuk juluran-juluran sel. Ia terutama merupakan pusat trofik, ia juga memiliki kemampuan reseptif. Perikarion kebanyakan neuron menerima sejumlah besar ujung saraf yang membawa stimulus pembangkit atau penghambat yang timbul dalam sel-sel saraf lain.

Sel saraf pada umumnya memiliki inti yang bulat, amat besar, eukromatik (pucat) dengan anak inti yang jelas. Sel saraf binukleus tampak pada ganglion simpatis dan sensoris. Kromatinnya halus merata, hal ini mencerminkan aktivitas sel-selnya yang besar. Perikarion banyak mengandung reticulum endoplasma kasar yang berkembang baik, tersusun berupa argegat dari sisterna parallel. Dalam sitoplasma diantara sisterna terdapat banyak poliribosom, hal ini memberi kesan bahwa sel-sel ini membuat protein structural dan protein untuk ditransport. Keduanya tampak sebagai daerah bergranul basofilik yang disebut badan niss l. Jumlah badan niss l berfariasi sesuai jenis neuron dan keadaan fungsinya. Banyak terdapat terutama dalam sel saraf besar seperti neuron motoris. Kompleks golgi hanya terdapat pada perikarion dan terdiri atas deretan sisterna licin dan parallel di sekitar tepian inti. Di dalam neuron juga terdapat mitokondria, terutama banyak terdapat dalam terminal akson.

Makalah SISTEM SARAF

Page 5

Program Studi Pendidikan Sains Pascasarjana Universitas Surabaya

Neurofilamen (filament menengah dengan garis tengah 10 nm), banyak terdapat dalam perikarion dan juluran sel. Dendrit dan Akson

Dendrit (Yn. Dendron, pohon) biasanya pendek dan bercabang-cabang seperti pohon. Kebanyakan sel saraf memiliki banyak dendrite, yang sangat memperluas daerah reseptif sel. Percabangan dendrite memungkinkan sebuah neuron untuk menerima dan memadukan sejumlah besar terminal akson dari sel-sel saraf lain.

Komposisi sitoplasma dendrit serupa dengan yang terdapat pada perikarion. Bedanya, pada dendrit tidak ditemukan kompleks golgi.

Neuron pada umumnya hanya memiliki satu akson, beberapa bahkan tidak memiliki akson, hanya sedikit. Akson adalah juluran silindris dengan panjang dan garis tengah bervariasi sesuai jenis neuronnya. Akson umumnya sangat panjang. Semua akson bermula dari daerah berbentuk pyramid yang disebut akson hilok yang keluar dari perikarion. Membrane plasma akson disebut aksolema (Yn. Akson+elema, selubung), yang berisi aksoplasma. Pergerakan Molekuler. Di sepanjang akson terdapat transport dua arah molekul kecil dan besar. Transport tersebut yaitu: a. Aliran Anteregrad Makromolekul dan organel-organel disintesis pada perikarion dan ditransport secara berkesinambungan di sepanjang akson sampai bagian terminal. Aliran ini terdapat dalam tiga kecepatan yang berbeda. Aliran lambat (beberapa mm per hari) mentranspor protein dan mikrofilamen. Aliran sedang mentransport mitokondria, dan aliran cepat (100 kali lebih cepat) mentransport bahan-bahan yang terkandung dalam vesikel yang diperlukan pada terminal akson selama transmisi neuron. b. Aliran Retrograd Secara simultan, aliran yang mentransport sejumlah molekul, termasuk materi yang diambil lewat endositosis (termasuk virus-virus dan toksin), berlangsung dalam arah yang berlawanan. Protein yang berhubungan dengan aliran akson yaitu dynein, suatu protein dengan aktivitas ATPase yang berada dalam mikrotubul (berhubungan dengan aliran retrograd); dan kinesin, suatu mikrotubul yang diaktifkan oleh ATPase, yang bila berkontak dengan vesikel dapat meningkatkan aliran anterograd dalam akson. Hubungan Sinaps Sinaps berasal dari bahasa Yunani synapsis yang artinya penyatuan adalah tempat neuronneuron saling berkontak atau antara neuron dan sel efektor lainnya (otot dan sel kelenjar). Sinaps sangat berperan pada penghantaran satu arah dari implus saraf. Hampir semua sinaps menghantarkan implus lewat pelepasan neurotransmitter pada terminal akson, berupa substansi kimiawi yang menginduksi perpindahan implus saraf ke neuron lainnya atau ke
Makalah SISTEM SARAF Page 6

Program Studi Pendidikan Sains Pascasarjana Universitas Surabaya

sebelah sel efektor. Sinaps dibentuk oleh suatu terminal akson (terminal prasinaps) yang menghantarkan implus, bagian lain tempat implus baru dibentuk (terminal pascasinaps) dan suatu celah sempit intraseluler yang disebut celah sinaps . Sinaps berdasarkan perhubungannya dapat dibedakan menjadi: sinaps aksosomatik, bila akson membentuk sinaps dengan sel tubuh; aksodendritik, bila akson membentuk sinaps dengan dendrite; aksoaksonik, bila akson membentuk sinaps dengan sesama akson Sinaps terdiri atas dua jenis: Sinaps listrik dan sinaps kimiawi

Sinaps Listrik Sinaps listrik memungkinkan potensial aksi merambat secara langsung dari sel presinaps ke sel pascasinaps. Sel-sel itu dihubungkan oleh persambungan longgar, yaitu saluran antar sel yang mengalirkan ion potensial aksi lokal agar mengalir antar neuron. Hal ini memungkinkan implus merambat dari satu neuron ke neuron lain tanpa penundaan dan tanpa kehilangan kekuatan sinyal. Senapsis listrik dalam SSP vertebrata menyelaraskan aktivitas neuron yang bertanggung jawab atas semua pergerakan yang cepat dan has

Sinaps Kimiawi Pada sinaps kimiawi, sebuah ce;ah sempit, celah sinaptik (synaptic cleft), memisahkan sel prasinaptik dari sel pascasinaptik. Adanya celah tersebut menyebabkan sel sel tidak dapat dikopel secara elektrik, dan potensial aksi yang terjadi pada sel prasinaptik tidak dapat dirambatkan secara langsung ke membran sel pascasinaptk. Karnanya, maka terjadilah suatu rangkaian kejadian yang mengubah sinyal listrik potensial aksi yang tiba di terminal sinaptik menjadi sinyak kimiawi yang mengalir melewati sinapsis, kemudian sinyal kimiawi tersebut diubah kembali menjadi sinyal listrik pada sel pascasinaptik.Hampir semua sinaps merupakan sinaps kimiawi dan menghantarkan implus saraf melalui neurotransmitter. Sangat sedikit sinaps menghantarkan implus melalui hubungan celah (gap junction) yang melewati membrane pre- dan pasca sinaps, sinaps listrik, ion-ion melewati hubungan celah dengan bebas dan menghantarkan implus saraf secara langsung. Sinaps memiliki struktur yang kaku, hal ini disebabkan karena membran plasma pada daerah pre dan pasca sinaps diperkuat dan tmpak lebih tebal dari membrane yang berdekatan dengan sinaps. Pada beberapa keadaan membrane pre- dan pasca sinaps diikat oleh jembatan pada tempat sinaps. Terminal prasinaps selalu mengandung vesikel-vesikel sinaps dan banyak mitokondria. Mitokondria berfungsi menyediakan energi untuk aktivitas sinaps. Vesikel mengandung neurotransmitter. Sel-sel Pendukung (Glia)
Makalah SISTEM SARAF Page 7

Program Studi Pendidikan Sains Pascasarjana Universitas Surabaya

Sel-sel glia memegang peranan sangat penting dalam menunjang neuron. Sel ini sangat penting bagi integritas struktur system saraf dan bagi fungsi normal neuron. Jumlahnya melebihi neuron mulai dari sepuluh kali sampai lima puluh kali lebih banyak dari pada neuron. Sel-sel glia mengelilingi perikarion, akson dan dendrite, selain itu mereka juga terdapat pada ruang interseluler. Sel-sel glia menyediakan lingkungan mikro yang sesuai untuk aktivitas neuron. Sel-sel glia dapat digolongkan menurut asal dan fungsinya antara lain : a. Oligodendrosit Oligodendrosit (oligos, kecil + dendron + kytos, sel) menghasilkan selubung myelin yang membentuk penyekat listrik dari neuron pada susunan saraf pusat. Sel-sel ini memiliki sedikit juluran yang membungkus akson, membentuk suatu selubung myelin. b. Sel Sekwan Memiliki fungsi yang sama seperti oligodendrosir namun berlokasi di sekitar akson pada susunan saraf perifer. Suatu sel sekwan membentuk myelin di sekeliling satu akson, hal ini berbeda dengan oligodendrosit yang dapat bercabang dan melayani lebih dari satu neuron dan julurannya. Jadi oligodendrosit (dalam SSP) dan sel schwan (dalam SST) membentuk selubung myelin yang menginsulasi daerah sekitar akson. c. Astrosit Astrosit (astron, bintang + kytos) merupakan sel dengan bentuk seperti bintang kerena memiliki juluran yang memancar. Sel ini mempunyai banyak filament yang terbuat dari protein asam fibriler glia yang memperkuat strukturnya. Astrosit mengikat neuron pada kapiler dan pada pia meter (jaringan ikat tipis yang membungkus SSP). Astrosit dengan beberapa juluran panjang disebut astrosit fibrosa dan berlokasi di substansia putih (white metter), dan astrosit protoplasmatis, dengan banyak cabang-cabang pendek ditemukan dalam substansi kelabu. Astrosit berpartisipasi dalam pengendalian lingkungan ionic dan kimiawi neuron. d. Sel epidermis Sel ini merupakan sel epitel kolumner rendah bersilia yang melapisi rongga-rongga pada susunan saraf pusat. e. Mikroglia Mikroglia (micros, kecil + glia) adalah sel kecil yang bentuknya memanjang dengan juluran-juluran pendek yang ireguler. Inti selnya panjang dan padat, berbeda dengan inti
Makalah SISTEM SARAF Page 8

Program Studi Pendidikan Sains Pascasarjana Universitas Surabaya

sel-sel glia lainnya yang berbentuk bulat. Mikroglia, sel fagosit yang mewakili susunan fagosit mononukleus pada jaringan saraf, berasal dari sel prekusor dalam sumsum tulang. Dalam proses inflamasi dan proses pembentukan SSP orang dewasa, mereka juga menghasilkan dan melepaskan radikal protease dan oksidatif netral. Bila diaktifkan, mikroglia berperan sebagai sel pengenal antigen (antigen presenting cell). Susunan Saraf Pusat Susunan saraf pada manusia meliputi saraf pusat dan saraf tepi. Saraf pusat meliputi otak (esopalon) dan sumsum tulang belakang (Medula spinalis). Saraf tepi meliputi saraf sadar dan saraf tak sadar. Otak Otak dilindungi oleh tulang-tulang tengkorak serta lapisan pelindung berupa selaput maninges. Meninges memiliki beberapa lapisan, dimulai dari lapisan paling luar berturut-turut antara lain terdapat dura meter, araknoid dan pia meter. Araknoid dan piameter saling melekat dan seringkali dipandang sebagai satu membrane yang disebut pia-akarnoid. Berikut akan dijelaskan secara detil satu-persatu.
y

Dura Meter Merupakan meninges luar yang terdiri atas jaringan ikat padat yang berhubungan langsung dengan periostium tengkorak. Dura meter yang membungkus medulla spinalis dipisahkan dari periostium vertebra oleh ruang epidural, yang mengandung vena yang berdinding tipis, jaringan ikat longgar dan jaringan lemak. Durameter dipisahkan dari araknoid oleh celah sempit yang disebut ruang subdural. Epitel gepeng selapis melapisi permukaan dalam dan luar dura meter pada medulla spinalis.

y

Araknoid

Makalah SISTEM SARAF

Page 9

Program Studi Pendidikan Sains Pascasarjana Universitas Surabaya

Araknoid bentuknya mirip sarang laba-laba dan terdapat cairan serebrospinalis. Fungsi selaput araknoid sebagai bantalan untuk melindungi otak dari bahaya kerusakan mekank seperti benturan
y

Pia Meter Lapisan yang terdekat dengan permukaan otak dan terdapat banyak pembuluh darah. Pembuluh darah membawa darah untuk mensuplai kebutuhan oksigen dari sari makanan bagi sel otak serta mengangkut sisa metabolisme sel.

Sumsum Tulang Belakang Sum-sum tulang (Medula spinalis) belakang terdapat di dalam tulang belakang yang menonjol berbentuk sayap punggung (tanduk dorsal) dan sayap perut (tanduk pentral). Materi sumsum tulang belakang pada bagian dalam terdapat materi kelabu berbentuk seperti sayap kupu-kupu dan bagian luarnya berupa materi berwarna putih. Medula spinalis berfungsi sebagai pusat saraf yang meneruskan implus ke otak dan sebagai pusat gerak refleks. Ransangan implus sensorik yang mengenai organ reseptor merambat melalui tanduk dorsal menuju sumsum tulang belakang dan menjadi implus motorik. Kemudian implus keluar dari sumsum tulang belakang melalui tanduk ventral menuju efektor. Pada tanduk dorsal terdapat badan sel sraf penghubung (asosiasi konektor) yang akan menerima implus dari sel saraf sensorik dan akan menghantarkannya ke sel saraf motorik. Susunan Saraf Tepi Komponen utama dari SST adalah serabut saraf, ganglia, dan ujung saraf. Serabut saraf merupakan kumpulan serat saraf yang dikelilingi oleh serangkaian selubung jaringan ikat. Berikut Serat Saraf Serat saraf terdiri atas akson yang dibungkus oleh selubung khusus yang berasal dari ectoderm. Gabungan serat saraf membentuk berbagai lintas pada otak, medulla spinalis, dan saraf tepi. Serat saraf pada SSP dan SST memiliki perbedaan pada selubung pembungkusnya. Kebanyakan akson pada jaringan saraf dewasa dibungkus oleh satu atau banyak lipatan sel penyelubung. Pada serat saraf tepi sel penyelubung itu adalah sel schwan, sedangkan pada serat akan dijelaskan secara terperinci.

Makalah SISTEM SARAF

Page 10

Program Studi Pendidikan Sains Pascasarjana Universitas Surabaya

saraf pusat adalah oligodendrosit. Serat saraf tanpa myelin umumnya aksonnya bergaris tengah kecil. Sedangkan serat dengan myelin aksonnya lebih tebal dan dibungkus oleh makin banyak lapisan pembungkus kosentris yang membentuk selubung myelin. Saraf tepi terdiri dari sistem saraf sadar dan saraf tak sadar atau saraf otonom. Sistem saraf sadar berfungsi untuk mengontrol kegiatan tubu yang cara kerjanya diatur oleh otak. Sedangkan saraf otonom berfungsi untuk mengontrol kegiatan tubuh yang carakerjanya tidak adapat diatur otak, seperti sekresi keringat, deyut jantung dan gerak saluran pencernaan. PENUTUP A. Kesimpulan System saraf merupakan sistem kontrol yang memiliki fungsi sebagai penerima dan penghantar ransangan keseluruh bagian tubuh, serta memberikan tanggapan terhadap ransangan tersebut. Sel syaraf yang menerima ransangan disebut dengan receptor, sedangkan sel syaraf yang menerima hasil tanggapan dari otak disebut efektor. Struktur sel saraf meliputi, badan sel, dendrit, akson, selubung myelin, nodus ranvier, dan sel schwann¶s masing-masing bagian atau struktur ini memiliki fungsi-masing masing. Jenis-jenis sel syaraf atau neuron dibedakan berdasarkan fungsinya yaitu; 1. Sel syaraf sensorik 2. Sel syaraf motorik 3. Sel syaraf konektor Sedangkan berdasarkan bentuknya, sel saraf dibedakan menjadi, neuron multipolar, neuron unipolar dan neuron bipolar. Mekanisme penghantar implus atau ransangan melalui dua cara yaitu, penghantar ransangan melalui akson dan penghantar ransangan melalui sinapsis.

Makalah SISTEM SARAF

Page 11

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->