P. 1
Gugusan Peribahasa PMR

Gugusan Peribahasa PMR

|Views: 5,776|Likes:
Published by TanAngGaik
Malay proverbs in Form 1,2,3 text books
Malay proverbs in Form 1,2,3 text books

More info:

Published by: TanAngGaik on Apr 04, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/08/2015

pdf

text

original

TAG Hua Lian April 06

Gugusan Peribahasa dan Kata Hikmat dalam Sukatan Pelajaran Bahasa Melayu PMR

Tingkatan 1
Bil. Unit / Halama n Unit 1 Hlm. 2 Hlm. 3 Hlm. 3 Hlm. 3 Hlm.3 Hlm.7 Hlm.7 Hlm.7 Hlm.7 Peribahasa / Kata Hikmat Maksud

1 2 3 4 5 6 7 8 9

Bagai aur dengan tebing Saling membantu (perumpamaan) Menerima kunjungan atau Tangan terbuka (simpulan bahasa) pandangan dengan sukacita Tempat jatuh lagi dikenang, inikan Asal tempat seseorang pula tempat bermain (pepatah) memang sukar dilupakan Besar hati (simpulan bahasa) (a) berasa bangga (b) sombong Buah tangan (simpulan bahasa) Hadiah untuk orang yang diziarahi Bulat hati (simpulan bahasa) Azam yang serius Ringan mulut (simpulan bahasa) Suka bercakap Tajam akal (simpulan bahasa) Pintar, cerdas Ambil berat (simpulan bahasa) Memberikan perhatian yang serius --Berbesar / Besar hati (simpulan bahasa) Bagai / Seperti cincin dengan permata (perumpamaan) (a) berasa bangga (b) sombong

10

Unit 2 Unit 3 Hlm. 17 Unit 4 Hlm. 30 Hlm. 30 Hlm. 30

11 12 13

14 15 16 17

Hlm. 30 Hlm. 30 Hlm. 30 Hlm. 30

Pasangan suami isteri atau pengantin yang sama cantik dan sama padan Hilang arah tuju, Bagai / Laksana layang-layang putus bergantung pada nasib tali semata-mata (perumpamaan) (a) Anak menurut baka ibu Bagaimana acuan begitulah kuihnya bapanya (pepatah) (b) Sesuatu itu menurut asalnya Tidak dapat bercampur Bagai / Laksana minyak dengan air (perumpamaan) Becok, banyak bercakap Bagai murai dicabut ekor Tangkas (perumpamaan) Pergerakan yang cepat dan Bagai pucuk dilancarkan cekap (perumpamaan) Seperti lipas kudung (perumpamaan) ----Sagu hati (simpulan bahasa) Putus asa (simpulan bahasa) Berpeluk tubuh (simpulan bahasa) Hadiah tanda penghargaan Kecewa Malas berusaha

18 19 20

Unit 5 Unit 6 Unit 7 Hlm. 51 Hlm. 54 Hlm. 54

1

TAG Hua Lian April 06

21 22 23 24

Hlm. 54 Hlm. 54 Hlm. 54 Hlm. 54 Unit 8 Hlm. 65 Hlm. 65 Hlm. 65 Hlm. 65 Hlm. 65 Hlm. 65 Unit 9 Unit 10 Hlm. 81

Hancur hati (simpulan bahasa) Tali barut (simpulan bahasa) Bagai anjing buruk kepala (perumpamaan) Mencari /Cari akal (simpulan bahasa)

Sangat sedih Orang yang menjadi suruhan pihak tertentu dalam usaha mendapatkan rahsia Orang yang sangat dibenci oleh masyarakat Berikhtiar untuk mengatasi sesuatu masalah

25 26 27 28 29 30

Baik berjagung-jagung sementara padi belum masak (bidalan)

Membuat kerja sambilan sementara mendapat pekerjaan yang tetap Alah bisa, tegal biasa (bidalan) Pekerjaan yang sukar akan menjadi senang jika dilakukan selalu. Indah khabar daripada rupa Keadaan sesuatu yang (pepatah) tidak sama dengan yang digambarkan Sesudah terkena sesuatu Sudah terhantuk, baru terngadah musibah atau muslihat (pepatah) barulah teringat Orang yang bijaksana Jauhari juga yang mengenal sahaja yang mengetahui manikam (pepatah) kelebihan sesuatu ilmu Pekerjaan yang dilakukan Ukur baju di badan sendiri (pepatah) mestilah berpadanan dengan keupayaan sendiri --Bagaimana acuan begitulah kuihnya; (a) Anak menurut baka ibu bagaimana contoh begitulah bapanya gubahannya (pepatah) (b) Sesuatu itu menurut asalnya Baik membawa resmi padi daripada Lebih baik merendah diri membawa resmi lalang (bidalan) daripada menyombong Diam-diam ubi berisi; diam-diam besi Diam orang yang berilmu berkarat (pepatah) dia berfikir manakala diam orang yang bodoh sia-sia Harimau mati meninggalkan belang; sahaja manusia mati meninggalkan nama Selepas mati, yang (pepatah) dikenang Hendak seribu daya; tak hendak ialah nama baik atau buruk seribu dalih (pepatah) seseorang Pelbagai usaha akan dicurahkan jika Membuka / Buka mata (simpulan mempunyai azam; bahasa) pelbagai alasan pula akan diberikan jika tidak sudi Sedar daripada kelalaian Alang-alang mandi, biar basah (pepatah) Sesuatu pekerjaan yang dilakukan hendaklah dilakukan sehingga selesai Walaupun muda atau kecil

31

32 33 34 35

Hlm. 81 Hlm. 81 Hlm. 81 Hlm. 81

36

Hlm. 81

37 38

Unit 11 Hlm. 86 Hlm. 86

2

TAG Hua Lian April 06

Kecil-kecil cili api (pepatah) 39 40 41 42 43 44 Hlm. 86 Alah bisa, tegal biasa (bidalan) Hlm. 86 Besar hati (simpulan bahasa) Hlm. 86 Hlm. 86 Hlm. 86 Hlm. 86 Ambil langkah (simpulan bahasa) Asam garam (simpulan bahasa) Buah fikiran (simpulan bahasa) Ada hati (simpulan bahasa)

45 46

Hlm. 86 Dalam tangan (simpulan bahasa) Hlm. 86 Buah mulut (simpulan bahasa) Unit 12 Hlm. 91 Hlm. 97 Hlm. 97

tetapi berani Pekerjaan yang sukar akan menjadi senang jika dilakukan selalu. (a) berasa bangga (b) sombong Memulakan tindakan (a) pengalaman hidup (b) bahan-bahan masakan Pendapat (a) Menyimpan perasaan terhadap seseorang (b) Bercita-cita melakukan sesuatu Berada dalam kekuasaan seseorang atau sesuatu Bahan perbualan

47 48 49

50 51 52 53

Hlm. 97 Hlm. 97 Hlm. 98 Hlm. 98

54

Unit 13 Unit 14 Unit 15 Hlm. 116

Umpama / Ibarat telur sesangkak, Orang yang semuafakat itu pecah satu pecah semua akan sehidup semati tanpa (perumpamaan) mengubah kesetiaannya Lebih baik mati daripada Biar putih tulang, jangan putih mata menyerah kalah (bidalan) Jika tidak memiliki Kalau kail panjang sejengkal, lautan keupayaan yang dalam jangan diduga (bidalan) secukupnya, jangan lakukan pekerjaan yang tidak terdaya Kecil jangan disangka anak, besar Umur seseorang bukanlah jangan disangka bapa (pepatah) kayu pengukur pengetahuan atau Nasi sudah menjadi bubur (pepatah) kebolehannya Sesuatu yang sudah terlanjur dan tidak dapat Kalau / Jika tidak dipecahkan ruyung, dibetulkan lagi manakan dapat sagunya (pepatah) Sesuatu keinginan tidak akan tercapai tanpa usaha Manis jangan terus ditelan; pahit yang bersungguh-sungguh jangan terus dibuang / Sedap manis Jangan segera menerima jangan ditelan; pahit jangan sesuatu yang sedap atau dimuntahkan (pepatah) kelihatan baik sehingga menolak sesuatu yang tidak sedap atau kelihatan buruk ----Hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih (pepatah) Hidup segan, mati tak mahu (pepatah) Pelbagai usaha akan dicurahkan jika mempunyai azam; pelbagai alasan pula akan diberikan jika tidak sudi Hidup melarat

55 56

Hlm.

3

TAG Hua Lian April 06

117 Hlm. 121 57 58 59 Hlm. 121 60 Hlm. 121 61 Hlm. 121 Hlm. 121

Hlm. 121 Unit 16 Unit 17 Hlm. 131 Unit 18 Unit 19 Hlm. 150 Unit 20 Hlm. 153 Unit 21 Hlm. 159 Hlm. 159 Hlm. 159 Hlm. 159 Hlm. 162 Hlm. 162

Bersatu teguh, bercerai roboh (kata Perpaduan akan hikmat) menjadikan kita kuat manakala bercerai-berai akan menjadikan kita Berkatalah benar walaupun pahit lemah (kata hikmat) Berterus terang demi kebenaran walaupun Kebudayaan sendi perpaduan (kata mungkin menyakiti hati hikmat) seseorang Kebudayaan menjadi Hidup itu satu perlumbaan (kata sandaran bagi hikmat) menyatupadukan sesuatu bangsa Dalam kehidupan seharian, pelbagai pancaroba perlu Tangan yang menghayun buaian kita hadapi untuk mampu menggoncang dunia (kata mencapai sesuatu hikmat) matlamat Wanita mampu menyumbangkan tenaga Muafakat membawa berkat (kata dan idea untuk hikmat) membangunkan negara Persetujuan bersama akan menghasilkan kerja yang baik

--Baik hati (simpulan bahasa) --Geli hati (simpulan bahasa) Meninggal dunia (simpulan bahasa) Berpeluk tubuh (simpulan bahasa) Tulang empat kerat (simpulan bahasa) Bergadai nyawa (simpulan bahasa) Bermandi keringat (simpulan bahasa) Sayangkan anak tangan-tangankan, sayangkan isteri tinggal-tinggalkan (pepatah) Bagai purnama empat belas (perumpamaan) Melentur buluh biarlah dari rebungnya (pepatah) Lucu Mati Tidak mahu menghulurkan bantuan Tenaga fizikal Sanggup mati untuk sesuatu (a) bekerja dengan sepenuh tenaga (b) berpeluh banyak Anak isteri yang dimanjakan akan mengada-ada Wajah wanita yang sangat ayu Suka membantu orang lain

62

63 64 65 66 67 68 69 70 71 72

4

TAG Hua Lian April 06

73 Hlm. 162 Hlm. 162 Hlm. 163 Unit 22 Unit 23 Unit 24 Unit 25 Hlm. 195 Berakit-rakit ke hulu, berenangrenang ke tepian; bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian (pepatah)

Mendidik anak hendaklah dari kecil lagi kerana apabila sudah besar, susah untuk diasuh lagi Menempuh kesusahan dahulu sebelum mendapat kesenangan

------Sekutu bertambah mutu (kata hikmat) Bekerjasama antara satu sama lain semasa melakukan sesuatu pekerjaan akan menghasilkan kejayaan yang cemerlang Melakukan kerja dengan bertangguh akan merugikan diri sendiri Dengan kesihatan yang baik, seseorang itu mampu mengemukakan fikiran yang bernas Ilmu pengetahuan dapat ditingkatkan melalui pembacaan Masa sangat berharga Janji mesti ditunaikan Kata-kata yang menyinggung hati seseorang

74

75 Hlm. 195 76 Hlm. 195 77 Membaca itu jambatan ilmu (kata hikmat) 78 79 80 Hlm. 195 Hlm. 195 Hlm. 195 Hlm. 195 81 Unit 26 Hlm. 200 Unit 27 Tingkatan 2 Bil 1 2 Unit / Halaman Unit 1 Hlm. 4 Hlm. 9 Peribahasa / Kata Hikmat Sehari selembar benang, lama-lama menjadi kain (bidalan) Ringan tulang, berat perut (pepatah) Masa itu emas (kata hikmat) Kata dikota (kata hikmat) Kata-kata lebih tajam daripada mata pedang (kata hikmat) Otak yang cerdas ada pada badan yang sihat (kata hikmat) Bertangguh itu pencuri masa (kata hikmat)

Bagai bulan dipagar bintang (perumpamaan) ---

Kecantikan seseorang bertambah apabila diapit oleh orang yang cantik

Maksud Tekun dan usaha dapat membuahkan hasil Rajin berusaha akan mendatangkan rezeki

5

TAG Hua Lian April 06

3 4 5 6

Hlm. 9 Hlm. 9 Hlm. 9 Hlm. 9

Buah hati (simpulan bahasa) Kalau / Jika tidak dipecahkan ruyung, manakan dapat sagunya (pepatah) Genggam bara api biar sampai jadi arang (bidalan) Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal jalan (pepatah)

Kekasih Sesuatu keinginan tidak akan tercapai tanpa usaha yang bersungguh-sungguh Melakukan sesuatu pekerjaan biarlah sempurna Kalau sudah terlanjur dalam membuat sesuatu yang tidak baik, biarlah dibuat sehingga memperoleh hasilnya Mula menjalankan sesuatu tindakan Menunjukkan tanda tentang sesuatu Berfikiran dangkal Bergaduh dengan tidak bercakap antara satu sama lain Percaya bahawa orang lain berniat baik Gadis yang mendahului kakaknya bernikah Mengubah fikiran Bertungkus lumus melakukan sesuatu Tempat sementara menanti peluang yang lebih baik Orang yang dengan tibatiba diminta menggantikan tugas orang lain Melakukan sesuatu tanpa diteliti terlebih dahulu (a) Sabar (b) Berasa senang hati Ketandusan idea Kedekut Tidak mengikut kebiasaan Kekasih Mengamalkan rasuah Setiap tempat mempunyai adat resam yang tersendiri Dua pihak yang setaraf dan sepadan Persetujuan bersama akan menghasilkan kerja yang baik Perpaduan akan menjadikan kita kuat manakala bercerai-berai akan menjadikan kita lemah

7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27

Unit 2 Hlm. 16 Hlm. 17 Hlm. 18 Hlm. 18 Hlm. 18 Hlm. 18 Hlm. 18 Hlm. 18 Hlm. 18

Membuka /Buka langkah (simpulan bahasa) Bawa alamat (simpulan bahasa) Singkat akal (simpulan bahasa) Perang dingin (simpulan bahasa) Baik sangka (simpulan bahasa) Langkah bendul (simpulan bahasa) Berbalik / Balik hati (simpulan bahasa) Membanting tulang (simpulan bahasa) Batu loncatan (simpulan bahasa)

Hlm. 18 Bidan terjun (simpulan bahasa) Hlm. 18 Tangkap maut (simpulan bahasa) Hlm. 18 Lapang dada (simpulan bahasa) Hlm. Hlm. Hlm. Hlm. Hlm. Hlm. 18 18 18 18 18 18 Mati kutu (simpulan bahasa) Tangkai jering (simpulan bahasa) Salah adat (simpulan bahasa) Jantung hati (simpulan bahasa) Tumbuk rusuk (simpulan bahasa) Lain lubuk, lain ikannya (pepatah) Berdiri sama tinggi, duduk sama rendah (pepatah) Muafakat membawa berkat (kata hikmat) Bersatu teguh bercerai roboh (kata hikmat)

Hlm. 18 Hlm. 18 Hlm. 18

6

TAG Hua Lian April 06

Unit 3 28 Unit 4 Hlm. 32 Unit 5 Hlm. 45 Hlm. 46 Hlm. 46 Hlm. 46

--Lain lubuk lain ikannya (pepatah) Setiap tempat mempunyai adat resam yang tersendiri Dua pihak yang setaraf dan sepadan Persetujuan bersama akan menghasilkan kerja yang baik Sikap mementingkan diri sendiri Perpaduan akan menjadikan kita kuat manakala bercerai-berai akan menjadikan kita lemah Tidak putus-putus

29 30 31 32

Berdiri sama tinggi, duduk sama rendah (pepatah) Muafakat membawa berkat (pepatah) Seperti / Bagai enau dalam belukar melepaskan pucuk masing-masing (perumpamaan) Bersatu teguh bercerai roboh (kata hikmat)

33

Unit 6 Hlm. 54 Unit 7 Unit 8 Hlm. 83 Hlm. 83 Hlm. 83 Hlm. 83

Tali arus (simpulan bahasa) --Alah membeli, menang memakai (bidalan) Alang-alang mandi biar basah (bidalan) Biar titik, jangan tumpah (bidalan) Indah khabar daripada rupa (pepatah)

34 35 36 37 38 39 40 41

Hlm. 83 Hlm. 83 Hlm. 83 Hlm. 83 Malu bertanya sesat jalan, malu berdayung perahu hanyut (pepatah) Jauhari jua yang mengenal manikam (pepatah) Sudah terhantuk baru terngadah (pepatah) Berjagung-jagung sementara menunggu padi masak (bidalan)

Biar sesuatu barang yang dibeli itu sedikit mahal tetapi tahan lama Melakukan sesuatu pekerjaan biarkan sempurna Biar rugi sedikit, jangan rugi banyak Keadaan sesuatu yang tidak sama dengan yang digambarkan Kalau malas berusaha tentu tidak akan mendapat kejayaan Orang yang bijaksana sahaja yang mengetahui kelebihan sesuatu ilmu Sesudah terkena sesuatu musibah atau muslihat barulah teringat Membuat kerja sambilan sementara mendapat pekerjaan yang tetap Menyatakan rasa terima kasih dan berbesar hati kerana nasihat atau pertolongan orang lain Tidak sombong

42

Unit 9 Hlm. 86

Kecil tapak tangan, nyiru ditadahkan (pepatah) Merendah diri (simpulan bahasa)

43

Hlm. 86

7

TAG Hua Lian April 06

44

Hlm. 87

Jauh berjalan luas pandangan (pepatah)

45 46

Hlm. 93 Hlm. 93 Seperti aur dengan tebing (perumpamaan) Bagai ayam disambar helang (perumpamaan)

Jika kita banyak merantau banyaklah perkara yang dapat kita lihat, begitu juga orang yang telah lama hidup banyaklah pengalamannya Orang atau masyarakat yang hidup bantumembantu Mati tanpa sakit

47

Unit 10 Hlm. 102 Menara gading (simpulan bahasa)

48 49

Hlm. 102 Umpama / Seperti menatang minyak yang penuh (perumpamaan) Hlm. 105 Seperti lintah menghisap darah (perumpamaan) Hlm. 105 Seperti harimau menyembunyikan belangnya (perumpamaan) Hlm. 105 Seperti embun di hujung rumput (perumpamaan) Hlm. 105 Ibarat burung, mata lepas badan terkurung (perumpamaan) Hlm. 105 Seperti hujan jatuh ke pasir (perumpamaan)

50 51 52 53

(a) Kedudukan yang tinggi dan terpisah daripada masyarakat (b) Universiti Sangat dikasihi dan dijaga dengan baik (a) Mengenakan faedah pinjaman yang terlalu tinggi (b) Menipu dengan cara lembut Orang yang tidak menunjukkan kehebatannya Kasih sayang yang tidak kekal Dipelihara dengan baik tetapi tidak mempunyai kebebasan Perbuatan yang sia-sia

54 55 56 57 58

Unit 11 Hlm. 107 Kalau tak berada-ada, tak kan tempua bersarang rendah / Kalau ada-berada, tak kan tempua bersarang (pepatah) Hlm. 108 Bagai cendawan tumbuh selepas hujan (perumpamaan) Hlm. 108 Seperti api di dalam sekam (perumpamaan) Hlm. 109 Biar putih tulang, jangan putih mata (bidalan) Hlm. 109 Alang-alang mandi biar basah, alangalang berdakwat biarlah hitam (bidalan) Unit 12 --Unit 13 Hlm. 131 Berat sama dipikul, ringan sama dijinjing (pepatah)

Setiap kejadian meninggalkan kesannya Terlalu banyak pada sesuatu masa Kejahatan yang tersembunyi Lebih baik mati daripada menyerah kalah Melakukan sesuatu pekerjaan biarlah sempurna

59

Sama-sama menikmati kesenangan atau

8

TAG Hua Lian April 06

60 61 62

Hlm. 131 Ke bukit sama didaki, ke lurah sama dituruni, ke laut sama direnangi (perbilangan) Hlm. 131 Dapat sama laba, cicir sama rugi (perbilangan) Hlm. 131 Rupa tak dapat diubah, perangai dapat diubah (perbilangan) Hlm. 131 Hidup dikandung badan, mati dikandung tanah (perbilangan)

63

64 65

Hlm. 131 Kecil jangan disangka anak, besar jangan disangka bapa (pepatah) Hlm. 131 Merajuk pada yang kasih, manja pada yang sayang, meminta pada yang ada (perbilangan)

menghadapi kesusahan Sama-sama menikmati kesenangan atau menghadapi kesusahan Sama-sama menikmati kesenangan atau menghadapi kesusahan Sukar untuk mengubah sesuatu yang telah ditetapkan tetapi tabiat seseorang masih dapat diubah Selama masih hidup, seseorang mestilah menurut peraturan dan undang-undang yang ada, sesudah mati terserahlah kepada Tuhan Umur seseorang bukanlah kayu pengukur pengetahuan atau kebolehannya Melakukan sesuatu hendaklah kena pada tempatnya

66

Unit 14 --Unit 15 --Unit 16 Hlm. 162 Kurang / Kecil tapak tangan nyiru kami tadahkan (pepatah) Unit 17 --Unit 18 Hlm. 171 Ringan tulang (simpulan bahasa)

Menyatakan rasa terima kasih dan berbesar hati kerana nasihat atau pertolongan orang lain Rajin bekerja

67 68

69 70 71 72 73 74 75 76 77

Hlm. 172 Bagaimana acuan begitulah kuihnya (a) Anak menurut baka ibu (pepatah) bapanya (b) Sesuatu itu menurut asalnya Hlm. 173 Buah fikiran (simpulan bahasa) Pendapat Hlm. 173 Buah mulut (simpulan bahasa) Bahan perbualan Hlm. 173 Durian runtuh (simpulan bahasa) Keuntungan atau pemberian yang banyak dengan tidak disangkaHlm. 173 Jinak-jinak merpati (simpulan bahasa) sangka Orang yang kelihatan manja dan mudah dipujuk Hlm. 173 Lintah darat (simpulan bahasa) tetapi sebenarnya tidak Orang kaya yang menindas Hlm. 173 Pening-pening lalat (simpulan bahasa) orang biasa Hlm. 173 Tangkai jering (simpulan bahasa) Berasa pening sedikit Hlm. 173 Bau-bau bacang (simpulan bahasa) Kedekut Hlm. 173 Bunga dedap (simpulan bahasa) Ikatan persaudaraan yang

9

TAG Hua Lian April 06

78 79 80

Hlm. 173 Tidur-tidur ayam (simpulan bahasa) Hlm. 173 Diam-diam ubi (simpulan bahasa) Hlm. 173 Kera sumbang (simpulan bahasa)

jauh Cantik tetapi buruk budi bahasa Tidur yang tidak lena Pendiam tetapi berfikiran atau berpengetahuan Orang yang takut atau tidak suka bergaul dengan orang lain (a) Tawar hati (b) Marah dan tersinggung

81

Unit 19 --Unit 20 Hlm. 211 Kecil hati (simpulan bahasa) Unit 21 Unit 22 Unit 23 Unit 24 Hlm.232 Hlm.232 ------Orang mengantuk disorongkan bantal (pepatah) Kalau takut dilambung ombak jangan berumah di tepi pantai (pepatah)

82 83

Mendapat sesuatu yang sangat diingini Kalau takut susah lebih baik jangan buat sesuatu pekerjaan yang sukar

Tingkatan 3 Bil Unit / Halama n Unit 1 Hlm. 2 Hlm. 2 Hlm. 3 Hlm. 12 Hlm. 16 Hlm. 18 Peribahasa / Kata Hikmat Maksud

1 2 3 4 5 6

Membuka mata (simpulan bahasa) Di mana ada kemahuan, di situ ada jalan (pepatah) Lipas kudung (simpulan bahasa) Buah tangan (simpulan bahasa) Usaha tangga kejayaan (kata hikmat) Air terjun (simpulan bahasa)

Sedar daripada kelalaian Berbekalkan azam, kejayaan dapat diperoleh Orang yang cekap Hadiah untuk orang yang diziarahi Kesungguhan dan kerajinan dapat menghasilkan kejayaan Air yang mengalir dan jatuh di lereng gunung Negara tempat kelahiran Mempunyai cara untuk melakukan sesuatu Berpindah tempat Menyertai sesuatu Mendapat faedah daripada sesuatu keadaan Orang yang dilatih

7 8 9 10 11 12

Unit 2 Hlm. 26 Hlm. 36 Hlm. 36 Hlm. 36 Hlm. 36 Hlm. 36

Tanah air (simpulan bahasa) Ada jalan (simpulan bahasa) Beralih angin (simpulan bahasa) Ambil bahagian (simpulan bahasa) Ambil kesempatan (simpulan bahasa) Anak didik (simpulan bahasa)

Unit 3 Unit 4

---

10

TAG Hua Lian April 06

13 14 15

Hlm. 58 Hlm. 59 Hlm. 59

Lidah buaya (simpulan bahasa) Putus asa (simpulan bahasa) Hendak seribu daya, tidak / tak hendak seribu dalih (pepatah) Yatim piatu (simpulan bahasa) Belum duduk, sudah berlunjur (bidalan) Biar jatuh terletak, jangan jatuh terhempas (bidalan) Tahi lalat (simpulan bahasa) Perempuan perasaan, lelaki pemalu / Perempuan serasan, lali-laki semalu (pepatah) Rumah tangga (simpulan bahasa) Meninggal dunia (simpulan bahasa) Hendak seribu daya; tidak hendak seribu dalih (pepatah)

16 17 18 19 20 21 22

Hlm. 63 Hlm. 63 Hlm. 63 Hlm. 63 Hlm. 63 Hlm. 65 Hlm. 70 Unit 5 Hlm. 71 Hlm. 75

(a) Pokok aloe vera (b) Kuat makan Kecewa Pelbagai usaha akan dicurahkan jika mempunyai azam; pelbagai alasan pula akan diberikan jika tidak sudi Anak yang kematian ibu bapa Melakukan sesuatu tanpa menurut peraturan Meletakkan jawatan lebih baik daripada dipecat Bintik hitam pada badan atau pakaian Setiap golongan manusia mempunyai pegangan hidup sendiri Kehidupan berkeluarga Mati

23 24

25 26 27 28 29

Hlm. 75 Hlm. 76 Hlm. 76 Hlm. 76 Hlm. 86

Pelbagai usaha akan dicurahkan jika mempunyai azam; Jika ada kemenyan sebesar lutut pun, pelbagai alasan pula jika tidak dibakar tidak akan berbau / Kebolehan yang dimiliki Kemenyan sebesar lutut; jika tidak oleh seseorang jika tidak dibakar, manakan berbau (pepatah) digunakan tidak akan Gembala diberi keris (pepatah) mendatangkan faedah Orang yang mendapat Condong ditumpil, lemah dianduh sesuatu yang tidak (pepatah) berguna baginya Memberikan pertolongan Arang habis, besi binasa (pepatah) kepada orang yang berada Bagai air mencari jenisnya dalam kesusahan (perumpamaan) Pekerjaan yang sia-sia Hendak belajar berenang dapatkan Berusaha untuk mencari itik, hendak belajar memanjat ilmu dengan tidak dapatkan tupai (bidalan) berhenti-henti Apabila hendak mempelajari sesuatu, belajarlah daripada orang yang mahir dalam bidang itu Pandang ringan (simpulan bahasa) Menabur budi (simpulan bahasa) Berhutang nyawa (simpulan bahasa) Buah pinggang (simpulan bahasa) Seperti menatang minyak yang penuh (perumpamaan) Hitam manis (simpulan bahasa) Tidak mengambil berat Banyak berbuat baik Pernah diselamatkan daripada mati Ginjal Sangat dikasihi dan dijaga dengan baik Walaupun hitam tetapi cantik

30 31 32 33 34 35 36

Unit 6 Hlm. 98 Hlm.100 Hlm.101 Unit 7 Hlm.118 Hlm.119 Hlm.119 Hlm.119

11

TAG Hua Lian April 06

Betapa / Berapa berat mata memandang, berat lagi bahu memikul (pepatah) 37 38 Hlm.119 Hlm.120 Besar pasak daripada tiang, besar sendal daripada gelegar (pepatah) Yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran (pepatah) Membuka pekung di dada (pepatah) Suci hati (simpulan bahasa) Bapa kandung (simpulan bahasa) Bendera putih (simpulan bahasa) Kacang hantu (simpulan bahasa) Jalan buntu (simpulan bahasa) Merah padam (simpulan bahasa) Sambil berdiang nasi masak, sambil berdendang biduk hilir (pepatah) Ke sungai sambil mandi (pepatah) Sambil menyelam minum air (pepatah) Belayar sambil memapan, merapat sambil belayar (pepatah) Berkayuh sambil bertimba (simpulan bahasa) Sambil berdendang , biduk hilir (pepatah) Sekali membuka pura, dua tiga hutang terbayar (pepatah) Carik-carik bulu ayam, lama-lama bercantum juga (pepatah) Ikan pulang ke lubuk (pepatah) Yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran (pepatah) 56 57 58 59 Hlm.156 Belut kena ranjau (simpulan bahasa) Hlm.156 Hlm.156 Hlm.161 Orang memberi kita merasa (pepatah) Alang-alang berminyak, biar licin (pepatah)

39 40 41

Hlm.120 Hlm. 120 Hlm. 120 Unit 8 Hlm. 120 Hlm.137 Hlm.137 Hlm.137 Unit 9 Hlm.156 Hlm.156 Hlm.156 Hlm.156 Hlm.156 Hlm.156 Hlm.156 Hlm.156 Hlm.156 Hlm.156

Berapa susah kita melihat seseorang itu menanggung kesusahan, susah lagi orang yang mengalaminya Perbelanjaan lebih banyak daripada pendapatan Mengharapkan sesuatu yang belum tentu diperoleh, barang yang sedia ada dihabiskan atau dibuang Mendedahkan aib diri sendiri Ikhlas Bapa sebenar Menyerah kalah Pengganggu Tidak ada penyelesaian Sangat marah Dengan satu tindakan, dua tiga tujuan tercapai Dengan satu tindakan, dua tiga tujuan tercapai Dengan satu tindakan, dua tiga tujuan tercapai Dengan satu tindakan, dua tiga tujuan tercapai Dengan satu tindakan, dua tiga tujuan tercapai Dengan satu tindakan, dua tiga tujuan tercapai Adik-beradik yang bergaduh akan berbaik semula Setelah balik dari merantau, seseorang itu tidak mahu ke mana-mana lagi Mengharapkan sesuatu yang belum tentu diperoleh, barang yang sedia ada dihabiskan atau dibuang Orang sepandai mana pun akan melakukan kesilapan juga Kalau orang lain telah berbudi kepada kita, kita harus membalasnya dengan baik Sesuatu pekerjaan yang dilakukan hendaklah

42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55

12

TAG Hua Lian April 06

Ambil / Mengambil tahu (simpulan bahasa) Unit 10 Unit 11 Hlm.176 Hlm.179 Unit 12 Hlm.196 Hlm.196 Hlm.196 --Sampai hati (simpulan bahasa) Putus asa (simpulan bahasa) Enggang lalu ranting patah (pepatah) Seperti aur ditarik songsang (perumpamaan) Kalau tidak kerana angin tidak akan pokok bergoyang / kalau tiada angin bertiup, tak kan pokok bergoyang (pepatah) Bagai kerakap tumbuh di batu, hidup segan mati tak mahu (perumpamaan) Kalau tiada rotan akar pun berguna (pepatah) Ular menyusur akar tidak akan hilang bisanya (pepatah)

dilakukan sehingga selesai Peduli

60 61 62 63 64

Tergamak Kecewa Orang yang jahat selalu dituduh apabila terjadi sesuatu musibah Banyak masalah yang dihadapi Jika sesuatu perkara tidak berlaku, tidak mungkin orang bercakap tentang perkara itu Hidup melarat Sebelum ada yang baik, yang kurang baik boleh digunakan Kemuliaan seseorang yang berpankat tidak hilang jika bergaul dengan orang biasa Anak sendiri yang melanggar adat adat mesti dihukum dalam menegakkan adat Perkahwinan yang mebabitkan orang yang terdiri daripada kaum atau agama lain (a) Mendapat keuntungan tanpa bekerja kuat (b) Negara-negara di sebelah barat Negara-negara di timur Bernasib baik Tidak bernasib baik Tidak lekas marah Pendiam Cepat memahami sesuatu Pendiam tetapi berfikiran atau berpengetahuan Tidur yang tidak lena

65 66 67

Hlm.196 Hlm.196 Hlm.196

68 69

Unit 13 Hlm. 205 Hlm. 205

Biar mati anak jangan mati adat (bidalan) Kahwin campur (simpulan bahasa) Atas angin (simpulan bahasa)

70 Hlm. 213 71 72 73 74 75 76 77 78 Bawah angin (simpulan bahasa) Langkah kanan (simpulan bahasa) Langkah kiri (simpulan bahasa) Lembut hati (simpulan bahasa) Berat mulut (simpulan bahasa) Otak cair (simpulan bahasa) Diam-diam ubi (simpulan bahasa) Tidur ayam (simpulan bahasa)

Hlm. 213 Hlm. 213 Hlm. 213 Hlm. 213 Hlm. 213 Hlm. 213 Hlm.

13

TAG Hua Lian April 06

213 Hlm. 213 79 80 81 82 83 84 Unit 14 Hlm. 218 Unit 15 Hlm. 235 Hlm. 236 Hlm. 235 Hlm. 235 Hlm. 235 Unit 16 Hlm. 246 Hlm. 250 Hlm. 252 Hlm. 252 Hlm. 252 Hlm. 253 Hlm. 253 Hlm. 255 Disediakan Oleh Pn.Tan Ang Gaik, Ketua Panitia Bahasa Melayu, SMK Hua Lian, Taiping Tanah air (simpulan bahasa) Buka mata (simpulan bahasa) Beri jalan (simpulan bahasa) Dalam tangan (simpulan bahasa) Makan angin (simpulan bahasa) Ayam tambatan (simpulan bahasa) Negara tempat kelahiran Sedar daripada kelalaian Memberikan pendapat untuk menyelesaikan masalah Berada dalam kekuasaan seseorang atau sesuatu Bersiar-siar Orang yang menjadi harapan bagi sesuatu pasukan

85 86 87 88 89 90 91 92

Jauh di mata, dekat di hati (pepatah) Ayam di kepuk mati kelaparan, itik di air mati kehausan (pepatah) Anak angkat (simpulan bahasa) Keluarga angkat (simpulan bahasa) Buat helah (simpulan bahasa) Air mata (simpulan bahasa) Anak tunggal (simpulan bahasa) Rumah tangga (simpulan bahasa)

Walaupun berjauhan tetapi sentiasa dikenang Melarat di tempat makmur Anak orang yang dipelihara sebagai anak sendiri Orang yang dianggap sebagai keluarga sendiri Memberikan alasan yang diada-adakan Air yang keluar daripada mata apabila menangis Satu-satunya anak Kehidupan berkeluarga

14

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->