P. 1
Peradaban Lembah Sungai Eufrat Dan Tigris (17ager)

Peradaban Lembah Sungai Eufrat Dan Tigris (17ager)

|Views: 5,014|Likes:
Published by sidikue

More info:

Published by: sidikue on Apr 11, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/10/2012

pdf

text

original

PERADABAN LEMBAH SUNGAI EUFRAT DAN TIGRIS

Setelah mempelajari kegiatan belajar 3 modul 4 ini Anda dapat: 1. menjelaskan peradaban bangsa Sumeria; 2. menjelaskan peradaban bangsa Akadia; 3. menjelaskan peradaban bangsa Babilonia; 4. menjelaskan peradaban bangsa Assyria; dan 5. menjelaskan peradaban bangsa Babilonia Baru. Pokok-pokok materi yang anda dapat pelajari dari bagian modul ini meliputi: 1. Peradaban bangsa Sumeria. 2. Peradaban bangsa Akadia. 3. Peradaban bangsa Babilonia. 4. Peradaban bangsa Assyria. 5. Peradaban bangsa Babilonia Baru. Pernahkah Anda mendengar kata Mesopotamia? Apakah arti Mesopotamia? Pada kegiatan belajar 3 ini Anda akan belajar mengenai peradaban Mesopotamia. Untuk memperjelas pemahaman Anda simaklah gambar 13. di bawah ini.

Daerah Mesopotamia sekarang meliputi negara Irak. Mesopotamia terletak di antara dua aliran sungai yaitu sungai Eufrat dan Tigris. Daerah di sekitar kedua sungai itu tanahnya sangat subur dan bentuknya melengkung seperti bulan sabit sehingga sejarawan dari Amerika Serikat yaitu Breasted menyebut Mesopotamia dengan ungkapan ³The Fertile Crescent Moon´ (daerah bulan sabit yang subur)

Gambar 13. Peta Peradaban Mesopotamia. Sejarawan Yunani kuno yang bernama Herodotus menyebut Mesopotamia sebagai ³Tanah surga yang cantik jelita´. Keadaan tanah yang subur serta sungai-sungai yang dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan merupakan faktor pendukung bagi tumbuhnya peradaban suatu bangsa. Karena letaknya pada suatu dataran yang luas tanpa pertahanan alam yang memadai maka perkembangan Mesopotamia menjadi sasaran perebutan bangsa-bangsa di sekitarnya untuk mendiami daerah tersebut. Bangsabangsa yang pernah mengembangkan peradabannya di

Mesopotamia adalah Sumeria, Akkadia, Babilonia, Assyria dan Babilonia Baru. Untuk lebih jelasnya bacalah uraian di bawah ini dengan teliti. Sumeria (± 3000 SM) Bangsa Sumeria adalah bangsa yang pertama mendiami Mesopotamia. Mula-mula daerah tersebut berupa rawarawa. Setelah dikeringkan daerah tersebut menjadi pemukiman yang dihuni oleh kelompok masyarakat yang teratur. Kota yang dihuni tertua adalah Ur dan kemudian Sumer.
1 Bagaimanakah kehidupan masyarakat Sumeria? . Bangsa Sumeria mengembangkan kehidupannya dengan mengusahakan pertanian. Untuk mengairi tanah pertaniannya dibuatlah saluran air dari kedua sungai itu. Pengolahan tanah dilakukan dengan membajak menggunakan tenaga hewan yaitu keledai dan lembu. Untuk mengangkut hasil panen dan keperluan yang lain mereka membuat kereta atau gerobak yang diberi roda. Hasil utama pertanian ini adalah gandum kemudian jemawut dan jelai. Konon bangsa Sumeria adalah bangsa yang mengenal roda dan gandum yang pertama kali di dunia. Selain kegiatan pertanian, apakah ada kegiatan lain yang dilakukan bangsa Sumeria untuk memenuhi kebutuhannya? Hubungan perdagangan kemungkinan telah dijalin dengan negara lain misalnya masyarakat lembah sungai Indus. Tuliskan pada titik-titik di bawah ini bukti/kemungkinan yang mendukung hal itu. ........................................................................................................ ........................... ........................................................................................................ ........................... Tentu Anda masih ingat ada pendapat yang menyatakan adanya hubungan dagang antara Mesopotamia dengan masyarakat lembah Indus adalah ditemukannya meterai tanah liat di India yang sejenis dengan Mesopotamia. Dugaan para ahli bahwa bangsa Sumeria adalah pedagang, berdasarkan

temuan berupa ribuan meterai tanah liat yang antara lain berisi perjanjian dagang, perhitungan pesanan barang-barang. Kehidupan suatu bangsa tidak mungkin berjalan dengan baik tanpa dipimpin oleh pemerintahan yang teratur. Pemerintahan bangsa Sumeria Anda dapat ketahui sebagai berikut. 2 Sistem pemerintahan . Bangsa Sumeria mengembangkan pemerintahan yang berpusat di kota Ur dekat muara sungai Eufrat. Para penguasa memiliki kekuasaan yang sangat besar. Selain sebagai kepala pemerintahan, Raja juga sebagai kepala agama sehingga raja disebut Patesi (Pendeta Raja). Raja bertanggungjawab terhadap kehidupan masyarakat baik lahir maupun batin. Raja harus mampu mengatur kehidupan ekonomi, keamanan atau ketentraman, hukum dan peradilan serta kehidupan keagamaan. Salah seorang patesi bernama Ur Nanshe. Ia adalah Raja yang membangun kota Lagash sekitar tahun 2500 SM. Tindakan Ur Nanshe diikuti oleh Patesi (Raja) Gudea yang memerintah kira-kira tahun 2400 SM. Dialah yang menjadikan kota Lagash jadi kota yang paling berarti di Sumeria. Perhatikan gambar tokoh Raja Gudea di bawah ini.

Gambar 14. Patung Raja Gudea.
Jika disebutkan raja adalah juga sebagai kepala agama lalu bagaimanakah sistem kepercayaan bangsa Sumeria? Simaklah uraian berikut ini.

3 Sistem kepercayaan . Kepercayaan bangsa Sumeria bersifat Polytheisme. Mereka percaya dan menyembah banyak dewa. Salah satu dewa utama adalah Marduk. Selain itu ada dewa-dewa yang menguasai alam, yang mereka sembah yakni Enlil (Dewa bumi), Ea (Dewa air), Anu (Dewa langit), Sin (Dewa bulan), Samas (Dewa matahari) dan Ereskigal (Dewa kematian). Kepercayaan bangsa Sumeria ini terus berkembang dan dianut oleh masyarakat yang tinggal di daerah Mesopotamia. Setelah membaca sistem kepercayaan bangsa Sumeria, Anda dapat mempelajari peninggalan budayanya dari uraian di bawah ini. Peradaban bangsa Sumeria yang telah tinggi dapat diketahui melalui peninggalan budayanya sebagai berikut. a. Bangunan Pada umumnya ditemukan kuil untuk pemujaan yang disebut ziggurat. Ziggurat berasal dari kata zagaru yang artinya bangunan tinggi seperti gunung karena merupakan menara bertingkat yang makin lama makin kecil (perhatikan gambar 15).

Gambar 15. Ziggurat
Bahan bangunan di Mesopotamia pada umumnya terbuat dari tanah liat yang dijemur. Dengan memperhatikan ziggurat, ingatkah Anda akan bangunan megalith di Indonesia yang berfungsi sebagai tempat pemujaan? Tentu Anda ingat, bangunan itu adalah punden berundak.

b. Tulisan Tulisan bangsa Sumeria disebut tulisan paku (cunei form). Mereka menggunakan ± 350 tanda gambar dan setiap gambar merupakan satu suku kata. Huruf-huruf itu dituliskan pada papan tanah liat yang digoresi/ditulisi

menggunakan karang yang keras dan berujung tajam. Mengapa tulisan itu disebut tulisan paku? Disebut demikian karena huruf itu berbentuk seperti paku atau baji (perhatikan gambar 16).

Gambar 16. Tulisan Paku.
Huruf paku sudah dikenal sejak tahun 3000 SM digunakan untuk mencatat hasil panen, harta benda serta urusan perdagangan. Huruf paku disebarkan oleh bangsa Funisia di sekitar Laut Tengah. Bangsa Yunani mengambil dan mengembangkan menjadi huruf Alfa, Beta dan Gama. Kemudian bangsa Romawi mengembangkan menjadi huruf Latin. Sampai di sini apakah Anda sudah paham? Jika sudah paham cobalah tuliskan kembali beberapa pengertian di bawah ini dengan mengisi titiktitik di sebelahnya. 1. Bangsa yang menduduki Mesopotamia pertama kali adalah .... 2. Bangsa Sumeria dalam mengembangkan perekonomiannya melalui kegiatan.... 3. Raja Sumeria bergelar ... artinya .... 4. Dewa utama yang disembah bangsa Sumeria adalah .... 5. Apakah ziggurat itu? 6. Tulisan bangsa Sumeria adalah .... Setelah selesai Anda mengerjakannya cobalah cocokkan dengan keterangan di bawah ini. 1. Sumeria. 2. Pertanian, peternakan, perdagangan. 3. Patesi = raja adalah kepala pemerintahan dan agama. 4. Marduk. 5. Bangunan menara bertingkat, sebagai kuil pemujaan kepada dewa, terbuat dari batu bata.

6. Paku. Tidak sulit bukan? Pada uraian selanjutnya, Anda dapat mempelajari kepandaian bangsa Sumeria di bidang pengetahuan. c. Pengetahuan Bangsa Sumeria memberikan sumbangan yang penting bagi dunia dalam bidang matematika. Mereka mengembangkan hitungan dengan dasar 60 (disebut sixagesimal) Penemuan mereka tentang hitungan lingkaran adalah 360o, satu jam adalah 60 menit, 1 menit adalah 60 detik masih kita gunakan sampai sekarang. Pengetahuan di atas menjadi dasar untuk penghitungan waktu untuk satu hari adalah 24 jam, satu bulan adalah 30 hari, satu tahun adalah 12 bulan. Penghitungan waktu disebut dengan sistem penanggalan yang nanti dikembangkan oleh bangsa Babilonia. Penghitungan kalender Babilonia berdasarkan pada peredaran Bulan (disebut sistem lunar atau kalender Komariah).

Sebagai kesimpulan mengenai peradaban Sumeria, berikut ini akan disajikan dalam bentuk tabel sebagai berikut: Tabel 6. Peradaban Sumeria.

Demikian uraian mengenai peradaban Sumeria. Sejak tahun 2800 SM daerah Mesopotamia dikuasai oleh bangsa Akkadia. Simaklah uraiannya di bawah ini.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->