February 2016

Free Issue 73

The Portrait of
Beautiful Indonesia
Bali

Taman Nusa, the Indonesia Miniature

Yogyakarta

The Sacred Borobudur and Mount Merapi

Bandung

Thrilling Look Out at Tebing Keraton

Embracing the Future of
Indonesia Tourism

Suite 10, Level 1
17 Carrington road Box Hill 3128
F +613 9890 9899
E info@armultifinance.com.au
W www.armultifinance.com.au

WE WILL FIND THE BEST SUITED LOAN FOR YOU

CALL US FOR A FREE

CONSULTATION

• Home loan/investment loan

• Non-Resident lending (foreign investor/income)

Free converyancing for first home buyers.

• Refinance

• Self-Employed & Low Doc

• Business/Commercial loan
• Multi Unit development
• Construction loan

Andyputra Tjandra Wisata
M: +61450 420 908
E: andyputra@armultifinance.com.au

“Experience does matter”
Lending Specialist & Property Development Services
Pengalaman adalah keunggulan kami! Dengan pengalaman lebih dari 20 tahun dibidang property, banking
and finance, kami memberikan jasa konsultasi dan pengelolaan Property Development serta mencarikan
pembiayaan yang terbaik sesuai dengan kebutuhan & kemampuan anda.
Hubungin kami segera untuk dapatkan “Free Consultation” dan “Free Conveyancing*” di 0433558858
Overseas Income
Construction Loans
Debt Consolidation

Home Loans
Investment Loans
Lo Doc & No Doc

Business Loans
Refinance
Bad Credit History

Commercial Loans
First Home Buyer
Non-Conforming Loans
Moses Paramon
CRN 397 336

We are MFAA approved broker!

Original

Original

Mobile 0433 55 88 58
Fax 03 9888 8893
Email mosesparamon@yahoo.com
ABN 87 670248513

“Full Member” 16701

Our lenders ...

4/9 Greenwood Street
Burwood Victoria 3125

Proposed

Proposed

... and many more lenders ...

10

6

14

Daftar Isi
5
6
10
12

LAPORAN UTAMA
14 Seharian Berkeliling Indonesia di Taman Nusa
16 Apa Kata Mereka Tentang Taman Nusa
17 Tempat Dolan Asik di Bali
18 Pesona Keanggunan Yogyakarta
20 Wisata Asik di Bumi Parahyangan

17

20

40
4

EVENT CALENDAR
SPECIAL EVENT The Sparkling New Year’s Eve in Mebourne
SPECIAL EVENT Australia Day di Melbourne
OPINI NUIM Sang Ketua DPR

ozip.com.au

18

22 FEATURE Menikmati Pempek di Kampungnya
24 CELOTEH EDITOR Bangsa yang Humoris, Pemaaf,
dan Mudah Lupa
25 PRESS RELEASE 11th Indonesian Film Festival
28 BAHASA Tua, matang, bijak, what’s in a word?
30 FEATURE Marina Hamardian:
Don't Waste Your Cancer
32 FEATURE Restoran Indonesia Tetap Bertahan di
Tengah Himpitan Bisnis Kuliner Adelaide
34 BUSINESS Dukungan Bagi Si Kecil
36 TRAVEL Catatan Harian Wisata Indonesia
2016: Menyambut Masa Depan Pariwisata Indonesia
38 KABAR JAKARTA Komunitas Pecinta Gedung Jakarta
40 FOOD REVIEW Bakmie Kitchen
42 PROFILE Melissa Joan Mauro , Atlet Menembak Junior DKI:
Belajar Sabar Dan Konsistensi Dari menembak
44 MOTIVASI Semua Perlu Proses, Semua Butuh
Diperjuangkan
45 BEAUTY Detox Dan Kecantikan Kulit
50 FASHION Travel Tips by Our Bloggers
55 FOOD Kuliner Cihuy di Bogor

32

50

55

EVENT CALENDAR

What’s On

F1 at Fed Square

White Night Melbourne

Location: Federation Square, Melbourne, VIC
Price: Free

Location: The event covers city streets, parklands, laneways, public spaces and cultural
institutions of Melbourne's CBD.
Price: Free

20/02/2016 to 28/02/2016 (11am - 7pm)

Bring the whole family along to witness the impressive F1 display at White Night followed by the
F1 at Fed Square activation.
Have your photo taken as a F1 Driver and star on
the cover of the official AusGP magazine, check
out the Disney Lightning McQueen car display
and purchase your tickets to the 2016 Formula
1 Australian Grand Prix. There'll be something for
everyone so join in the action and experience F1.
For real.

20/02/2016 (7pm - 7am)

White Night Melbourne is the city as you know it,
turned on its head in a dusk til dawn celebration
of culture and creativity. White Night Melbourne
is a rare opportunity to experience the city in a
different light. The event transforms the impossible into the possible through installation, lighting, exhibitions, street performances, film, music, dance and interactive events taking place
in the streets and laneways, parklands, public
spaces and cultural institutions of Melbourne.
The event is all about your own experience, no
two journeys will be the same.

Melbourne Japanese Summer
Festival 2016

28/02/2016 (noon - 6pm)
Location: Federation Square, Melbourne, VIC

The 2016 Melbourne Japanese Summer Festival
is a family-friendly event bringing a vibrant taste
of Japan to Melbourne with spectacular cultural
demonstrations.
Held every summer, the festival honours the tradition of the 'Bon Matsuri', a festival held in Japan to give thanks to one's ancestors. Immerse
yourself in a jam-packed day of all things Japanese: indulge in food and beverage delights by
the River Terrace, join one of the many familyfriendly activities, including origami classes, or
take part in the cultural highlight of the day, the
'Bon' dance, where everyone is welcome to participate.

Chinese New Year Festival 2016
06/02/2016 to 21/02/2016 (noon - late)

Location: Chinatown, 22 Cohen Place , Melbourne VIC 3000
Firecrackers, feasts and fiery dragons are among some of the many Asian cultural delights set to mark
the beginning of the new lunar year at the inaugural Chinese New Year Melbourne Festival, running
from 6-21 February 2016. Unifying the city's Year of the Monkey celebrations and presenting a cohesive cultural experience for locals and visitors alike, the Chinese New Year Melbourne Festival will offer
16 days of vibrant festivities bursting with cultural events, markets, tours, entertainment and more.
Melbourne will come alive with spectacular lighting installations, cultural performances, food experiences and public activities designed to encourage people from different cultural backgrounds come
together to celebrate. The Festival's lighting installations include a large Phoenix at Docklands, the
Monkey Arch Corridor at Queensbridge Square, a Windmill Corridor along Sandridge Bridge and Chinese Zodiac Lanterns at Southbank.

SPECIAL EVENT

The Sparkling New Year’s Eve in Mebourne

T

ahun 2015 telah berlalu dan menyisakan banyak kenangan, entah
yang manis ataupun pahit. Tahun 2016 telah menanti untuk disambut dengan semangat tinggi dan penuh kegembiraan.

Berikut ini foto-foto yang berhasil kami abadikan, indah dan kemilaunya
perayaan pergantian tahun yang disaksikan oleh ribuan mata Melbournians
yang selalu antusias, di sekitar Federation Square.
Gegap gempita suara music yang rancak, mengajak semua bergoyang
dan bernyanyi bersama, canda tawa diselingi dengan berbagai hidangan
dan minuman yang menghangatkan malam, dan puncaknya adalah nyala
fireworks yang megah dan selalu dinanti-nantikan. Hanya satu kata yang
bisa mendeskripsikan: Indah.
Happy New Year 2016, Melbourne! May the New Year bring us success,
happiness, prosperity and lots of love!
Text : Katrini Nathisarasia
Photo: Windu Kuntoro

COVER STORY

We offer a big variety of other tours.
Please come in and talk to our friendly
consultants.

2016 New Year Special

Purchase any Extragreen products and get an opportunity to win:
1. iPhone 16 GB - $1079*
(2 winners, total value $2158)
2. 2 nights Dockland
Apartment Accommodation - $500
(2 winners, total value $1000)
3. Tasmania 5 Days Guided Cruise Tour - $759*
4. VIP Phillip Island Experience - $490*
5. Sydney/Canberra 4 Days Tour - $353*

6. Sovereign Hill family pass - 132*
(5 winners, total value $660)
7. Global Ballooning - Yarra Valley
midweek hot air balloon fly * - $365*
8. 3 days Melbourne Day Tour - $140*
9. Eureka Tower family pass - $100*
10. Melbourne Zoo family pass - $100*
11. Werribee Zoo family pass - $100*
12. Healesville Zoo family pass - $100*

Purchase any Extragreen products and receive

+

or

Free 2016
Calendar

or

Free Red
e
Pocket Evelop

Free Travel
Pillow

Whilst Stocks Last

We do Visa Application to any countries
*Conditions Apply

Melboure

Theme Park Tickets

AIRFARE !!

From

$357*

From

Melbourne to Jakarta

From

(return)

$359*

From

Unlimited Entry Valid until 2016 June

+

$359*
$250*
$359*

Hamilton Island + Cairns 7 Day Tour

Sydney+Canberra+Hamilton Island 7 Day Tour

$865*

Fraser Island 3/4 Day Tour

Gold Coast + Hamilton Island 7 Day Tour

$979*

Tangalooma 2 Day Tour

$ 490*
pp

(one night Tangalooma Resort)

Daily Breakfast
Coach & Ferry transportation
Professional Tour Guide

(Not on Tangalooma)

GST

Ayers Rock & Uluru

4 DAYS TOUR
$1079*

$645

From

SOUTH ISLAND

*

6 DAYS TOUR

pp

Twin Share

4 Star Accommodation Daily Breakfast
Sightseeing Transfers Skyline buffet

$260*

4 Days Fully Guided Tour

From

Daily Departure
3 nights accommodation
(one night on Fraser Island)
Daily Breakfast
1 Dinner (Day 2) & 1 Lunch (Day 3)
on Fraser Island
Coach & Ferry transportation
Professional tour guide GST

$ 660*
pp

Price Includes
Accommodation at 4.5 Star
Desert Garden Hotel Breakfast
Admission to all sight seeing
Wine & Nibbles, Coffee/Tea
Professional Tour Guide

pp

Twin Share

4 Star Accommodation Daily Breakfast
Sightseeing Transfers

Promo special

Ocean Road
Day Tour
FREE Great

*Condition Apply

untuk pelajar-pelajar.

Buy 2 Get 1 Free

Tunjukkan kartu pelajar kepada staff kami dan akan kami
berikan harga special untuk produk-produk Extragreen.

Melbourne One Day Tour

*Condition Apply

Departure
y
Every Saturda

$538

From

$1033*
From

★ Christchurch ★ Timaru ★ Lake Te Anau
★ Dunedin ★ Milford Sound ★ Queenstown
★ Cromwell ★ Mount Cook National Park

★ Auckland ★ Taupo ★ Rotorua
★ Skyline Gondola

fr$549*

Daily Departure

2 Days Fully Guided Tour

NEW ZEALAND
NORTH ISLAND

Hamilton Island

From

+

$250*

1 Feb - 31 Mar 2016

$580*

4 Days Fully Guided Tour

+

Package 2

Extragreen &
Queensland Tourism Offer
Best Promotional Tours to

Daily Departure
3 night accommodation

Package 1

+

2 Feb - 3 Apr 2016

20 Feb - 30 Sep 2016

Hamilton Island 4 Day Tour

$88

Theme Park Package

20 Feb - 30 Sep 2016

1 Feb - 31 Mar 2016

The Best Tour
in the World

$69

Theme Park Package

Special Price

Gold Coast

2 Feb - 3 Apr 2016

(return)

From

$19 $99
50

Special Price

Sydney

*All Prices Excluding Taxes

Melbourne to Denpasar
From

Package

$2XX*

STUDENT SPECIALS
Lowest Price
Guarantee

fr

*pp

$285*

From

pp

Sydney, Canberra 4 Days Tour

Tasmania
3/4/5 Days Tour
Accommodations

Price Includes

Daily breakfasts*
Coach transportation & sightseeing
Airport Transfer

3 nights accommodation
(1 night in Canberra & 2 nights in Sydney)
3 breakfasts* Coach transportation & sightseeing

$380*

From

pp

and Alicia
China, Singapore and
Malaysia Office

Melbourne City

260 Swanston St,
Melbourne VIC 3000
Tel: 03 9623 9900

extragreenholidays

Box Hill

Glen Waverley

5 Market St,
Boxhill VIC 3128
Tel: 03 9899 2788

ExtragreenLtd#

Free call from Hong Kong: 3500 2143

Shop 2B IKON,
39 Kingsway,
Glen Waverley
VIC 3150
Tel: 03 9561 0311
ibooking-extragreen

Free call from China: 9504 038 2643

Sydney City

Shop G1B
Citymark Building,
683 - 689 George St
NSW 2000
Tel: 02 8324 5628

Eastwood

Gold Coast

Shop 47,
Eastwood Shopping Ctr,
160 Rowe St,
Eastwood NSW 2122
Tel: 02 8026 7010

extragreenholidays

Outbound Dep: 9623 9911

extragreen

Brisbane

Shop2,
12 Elkhorn Avenue,
Surfers Paradise
QLD 4217
Tel: 07 5538 0725

1010670567

Domestic Dep: 1300 006 888

Shop A,
9 Lewina Street,
Sunnybank
QLD 4109
Tel: 07 3105 1450

Shenzhen
+86 755 2224 9332
Beijing
+86 135 2288 2454
+86 10 8460 8802
Malaysia
+60 8824 0305
Singapore
+65 6534 0818

1296239900

*Conditions Apply

E-mail: enquiries@extragreen.com.au

Extragreen Holidays

1196239900

Forsper Victoria Pty Ltd
P.O.Box 3211
Wheelers Hill, VIC 3150
t. 61 3 9780 7677
info@ozip.com.au | www.ozip.com.au
EXECUTIVE EDITOR
EDITOR
ASSISTANT EDITOR
MARKETING/SALES
DESIGNERS
ADMINISTRATION
JOURNALISTS

PHOTOGRAPHERS

Lydia Johan
Katrini Nathisarasia
Tim Flicker
Windu Kuntoro
Dewi Ratih Naim
Widi Baskoro
Patricia Vonny
Inez Johan
Katrini Nathisarasia
Ketut Efrata
Windu Kuntoro
Rio S. Migang
Fiyona Alidjurnawan
Windu Kuntoro
Ineke Iswardojo
Steven Tandijaya

Advertorial and Sales Related Enquiries
Lydia
Phone: 0430 933 778
E-mail: lydia@ozip.com.au
Windu Kuntoro
Phone: 0433 452 234
E-mail: adsales@ozip.com.au
Dewi Ratih Naim
Phone: 0433 676 553
E-mail: adsales@ozip.com.au
Articles Related and General Enquiries
Katrini Nathisarasia
E-mail: ozipeditor@gmail.com
Design Contributors:
Adela Saputra
Column Contributors:
Adrian Pranata | Andrie Wongso | Jane Lim
Dewi Anggraeni | Nuim Khaiyath | Priscilla Handoko
Yapit Japoetra | Hendrarto Darudoyo | Bintang Marisi
Patricia Dara | Maria Serenade Sinurat | Illian Deta Arta Sari
Deasi Widya | Santi Whiteside | Fiyona Alidjurnawan
Photographers (Contributors):
Andrew S | Andreas Budiman | Widi Baskoro | Priscillia Lucky
The views and reviews expressed in this publication are not
necessarily those of the OZIP Magazine and the publisher,
nor do we endorse the advertisements or the contents.
Any materials (statements, views, opinions, articles, photographs,
advertisements) supplied to OZIP magazine by any contributor
or advertiser are at their own risk or responsibility and do not
necessarily represent the views of the publisher,
OZIP magazine and its staff. As we accept no liability for any
inaccuracy, misstatement, misrepresentations or omissions.
No part of this publication can be produced in whole part or
part without permission of OZIP.

FROM THE
EDITOR
Basa-Basi Redaksi
Pembaca tercinta,
Tahun 2016 sudah menanti antusiasme kita untuk menjadi insan yang lebih baik, dengan
menghasilkan karya-karya yang lebih bermanfaat. Cukup rasanya “summer break”
memberi kita kesempatan untuk bernafas sejenak dari kepenatan, sekaligus relaksasi untuk
menikmati hasil kerja keras kita di setahun kemarin. Banyak yang menghabiskan waktu
libur musim panas tersebut dengan bepergian, baik di sekitar Melbourne saja, menjelajah
wilayah lain di Australia, ke luar negeri yang dalam hal ini termasuk Pulang Kampung; pulang
ke Indonesia.
Edisi ini adalah semacam edisi catatan perjalanan kami selama pulang kampung tersebut.
Banyak tempat-tempat wisata baru, ataupun tempat wisata lama yang tetap menarik
untuk dikunjungi ulang. Setiap kunjungan memiliki kesan yang tidak sama dari waktu ke
waktu, sekalipun kita mengunjungi obyek yang sama. Keelokan Indonesia kami tampilkan
di edisi ini sebagai “oleh-oleh” sekaligus obat kangen. Tak hanya obyek wisata, kamipun
juga menampilkan kekayaan kuliner, budaya, hingga ulasan tentang masa depan pariwisata
Indonesia.
Kami ingin mengajak pembaca untuk memulai tahun 2016 dengan langkah yang ringan,
sembari melihat banyak hal indah dan menyenangkan. Semoga edisi ini dapat membawa
keceriaan warna hari Anda, yang bisa dibaca santai sambil minum teh, atau bercengkrama
bersama keluarga. Siapa tau bisa menjadi inspirasi bagi Anda untuk menyiapkan pulang
kampung di liburan berikutnya.
Akhir kata, kami harap apa yang kami sajikan di edisi ini dapat memberi manfaat sekaligus
penyemangat bagi semua pembaca OZIP tercinta.

DISTRIBUTION POINTS

VICTORIA: ABBOTSFORD: Ying Thai Rest | BRUNSWICK: Mix Groceries
| CARLTON: Killiney Kopitiam, Es Teler 77 | CARNEGIE: Kimchi Grandma
Rest | CAULFIELD: Nusantara Rest, Caulfield Grocery | IPC Church |
CHADSTONE: Bamboe Café & Rest | CITY: KJRI Melbourne, Mid City
Internet, Es Teler 77, Laguna Oriental Market, Nelayan Indo Rest, Kantor
Garuda Indonesia, Blok M Express, Shalom Rest, Bali Bagus Rest,
Extragreen, Batavia Café | CLAYTON: Hui Li Asian Groceries, Warung Gudeg,
Dapur Indo, Pondok Bamboe Noodle House, Hongkong Supermarket
| DONCASTER : Bakmie Kitchen | FOOTSCRAY: KFL Groceries GLEN
WAVERLEY: Kimchi Hut | GEELONG: Geelong International Fellowship
| Indonesian Association of Geelong | HAWTHORN: Indomart, Laguna,
Nelayan Rest, Wantilan Bali | LAVERTON: QC Groceries | MT WAVERLEY:
Alfamart NORTHCOTE: Yuni’s Kitchen | POINT COOK: Glory Asian
Grocery, Point Cook Town Center | SOUTH MELBOURNE: Garamerica
Rest, Meetbowl Rest, Ayam Penyet Ny. Ria | RESERVOIR: Broadway Asian
Toko
SYDNEY: CITY: Shalom Indo Rest, Garuda Indonesia | KINGSFORD:
White Lotus Grocery, Shalom Indo Rest, Ayam Goreng 99, Rest Indorasa
| MAROUBRA: KJRI Sydney, Mie Kocok Bandung Rest | RANDWICK:
Randwick Oriental Supermarket
CANBERRA: Indonesian Embassy
ADELAIDE: CITY: 5EBI Radio Station, Pondok Daun, Radio Indonesia,
SPT Tax Office | SOUTH ADELAIDE: Bakulan Indonesian/Asian Groceries |
ROSE PARK Café Gembira | ST.MARYS Bakulan

Cover: Ineke Iswardojo

SPECIAL EVENT

Australia Day di Melbourne
Tak salah Kota Melbourne disebut sebagai Liveable City in the World, ini terbukti bukan hanya dalam penataan dan fasilitas kotanya saja tetapi juga dari
harmony komunitasnya yang beragam. Lebih dari 500 etnik, budaya dan agama
hadir didalam beragam populasi yang berbeda, bisa dikatakan bahwa semua
penduduk dengan latar belakang negara dan agama ada di kota Melbourne. Keberagaman ini menjadi suatu keunggulan budaya bermasyarakat yang sampai
sejauh ini tidak pernah terdengar adanya konflik didalam kehidupan berbangsa.
Inilah suatu kenyamanan ketika kita hidup dan tinggal didalam ruang yang besar, Australia.
Sejarah Australia Day berawal dari tibanya koloni dari armada kerajaan Inggris di Sydney pada 26 Januari
1788. Pada awalnya hanya beberapa negara bagian yang memperingati sebagai hari raya, lalu mulai menjadi
hari libur pada tahun 1818. Ditahun 1935, semua negara bagian memperingatinya dan semenjak tahun 1946
dilakukan penyeragaman pada hari Senin yang paling dekat dengan tanggal 26 Januari.
Di kota Melbourne, perayaan ini selalu diperingati secara sederhana akan tetapi kemeriahan akan perayaan
begitu istimewa dalam menyatukan seluruh bangsa. Terlihat dari antusiasnya peserta parade dan besarnya jumlah pengunjung ketika menghadiri pusat kota. Para pengunjung yang memadati sepanjang jalan
Swanston hingga ke St Kilda Road biasanya mulai memadati sebelum parade dimulai. Senin 26 Januari 2016,
panggung upacara ditempatkan di Balaikota Melbourne dengan dihadiri para petinggi setempat seperti
Gubernur Jenderal Victoria Linda Dessau, Victoria Premier Daniel Andrews dan Melbourne Mayor Robert
Doyle. Hadir pula para konsul dari Konsulat negara negara asing yang berkedudukan di kota Melbourne dan
sebagian kecil tentara Australia dari setiap angkatan.
Dari pihak pemerintah Indonesia, Dewi Wahab selaku Konsul Jenderal terlihat dengan para konsul konsul negara lain duduk di kursi undangan. Sedangkan masyarakat Indonesia yang terdiri dari beragam usia
ikut turun dalam barisan parade dan sebagian ikut menonton dari kanan kiri pagar pembatas parade yang
dimulai dari Bourke Street hingga Shrine Remembrance di St Kilda Road.
Banyak yang bisa ditiru dalam kehidupan kesukuan dan agama yang berbeda di Australia, mudah mudahan
juga bisa menularkan kerukunan dinegara negara lain seperti halnya mewujudkan harmony dan diversity di
Indonesia.

Tulisan dan Foto: Windu Kuntoro

10

ozip.com.au

ozip.com.au

11

Akan halnya Peter Slipper memang menjadi sasaran pihak oposisi (Partai
Liberal) waktu itu karena dianggap memberikan dukungan kepada pemerintah
(minoritas) Partai Buruh yang kelebihan suaranya dalam parlemen sangat
secuil. Dia dianggap pengkhianat. Sebagaimana pernah diucapkan pujangga
Inggris William Blake: “Lebih mudah memaafkan musuh daripada sahabat.”
Akhirnya Peter Slipper berhadapan dengan pengadilan,dan dalam banding
berhasil menggugurkan hukuman sebelumnya berupa kerja bakti 300 jam,
denda dan membayar kembali biaya taksi yang pernah dibayarkan negara
untuknya. Artinya ia dinyatakan bebas.
Namun yang menarik adalah bahwa perkara ini sampai ke ranah hukum dan
diproses sesuai undang-undang secara transparan. Apa pun, Peter Slipper
dicopot dari jabatan yang sangat berharkat itu, meski akhirnya dinyatakan tidak
bersalah oleh pengadilan.
Demikian juga dengan mantan ketua parlemen Australia masa siding 20132015, Bronwyn Bishop.

Sang Ketua DPR
Konon seseorang yang jahat masih ada baiknya, sementara seseorang yang
sudah tidak punya malu, sama sekali tidak ada baiknya.
Orang Inggris berkeyakinan, “Seseorang yang masih tidak kuasa mencegah
mukanya merah padam (blushing) niscaya masih berbudi pekerti.”
Dalam Islam perdebatan masih suka berkecamuk antara “Takut pada Allah”
dan “Malu pada Allah” – mana yang seharusnya lebih tepat? Wallahu a’lam.
Apa pun, nampak-nampaknya di kalangan pejabat-pejabat Indonesia yang
terjerat oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan yang telah nyaris
terbukti atau mengakui kesalahannya dalam kasus-kasus lain, terkesan seolah
bangga dengan perbuatan mereka itu. Coba perhatikan begitu banyak di antara
mereka yang tersenyum lebar ketika digiring oleh aparat ketika keluar dari
gedung KPK atau akan memasuki gedung tersebut dengan mengenakan rompi
tersangka KPK. Seakan dijerat oleh KPK adalah suatu kehormatan besar. Atau
mereka adalah orang yang bernyali bukan cengeng.
Sebagaimana diketahui salah satu kasus yang banyak sekali menarik perhatian
masyarakat Indonesia di penghujung tahun 2015 adalah kasus “papa minta
saham” yang melibatkan, antara lain Ketua Dewan Perwakilan Rakyat R.I. Setya
Novanto yang diduga telah melakukan permufakatan jahat ketika ia bersama
pengusaha minyak Muhammad Riza Chalid menemui pimpinan perusahaan
pertambangan Amerika yang beroperasi di Papua Freeport McMoran, Ma’roef
Syamsuddin.
Akhirnya sebelum sempat dihukum oleh Mahkamah Kehormatan Dewan
(DPR) Setya Novanto mengundurkan diri (kata orang Inggris “lompat sebelum
didorong) sebagai Ketua DPR dan langsung diangkat sebagai Ketua Fraksi Partai
Golkar dalam DPR oleh Pak Ketua Golkar Abu Rizal Bakrie. Ini bukan kasus “from
the frying pan into the fire” melainkan “dari “satu kemuliaan ke kemuliaan lain” –
luar biasa. Mungkin inilah yang suka disebut “the proceeds of crime” – laba dari
kejahatan. Atau seperti yang kini beredar di sosmed Indonesia: “Di Tiongkok
koruptor dipotong lehernya; di Arab Saudi dipotong tangannya, di Indonesia?
Dipotong masa tahanannya!” Namun sementara kalangan menyimpulkan
bahwa Setya Novanto pada hakikatnya adalah “martrir/domba yang
dikorbankan” demi selamatnya pemain-pemain tingkat tinggi lainnya dalam
kasus “papa minta saham”. Wallahu a’lam.
Sebagai pembanding, perkenankan penulis mengenang kembali apa yang
pernah menimpa dua orang ketua parlemen Australia selama kurun waktu 5
tahun terakhir.
Yang pertama menyangkut Ketua Parlemen Australia Peter Slipper (masa
sidang 2011-2012). Peter Slipper yang awalnya dari Partai Liberal, kemudian
“membelot” menjadi Independen dan direkayasa oleh pemerintah Partai
Buruh waktu itu hingga bersedia menduduki kursi Ketua Parlemen Australia
– suatu jabatan yang sangat tinggi martabatnya dalam percaturan politik di
Austrralia.
Ia akhirnya terjungkal, antara lain karena dituding terlibat skandal seks (mencoba
membujuk pembantunya, juga seorang lelaki, untuk berselingkuh dengannya)
dan skandal menyalahgunakan alokasi biaya perjalanan dengan taksi berjumlah
hampir seribu dolar.
Kemudian Bronwyn Bishop (masa sidang 2013-2015) dari Partai Liberal
yang dituding “kurang etis” karena mencarter helicopter untuk menempuh
perjalanan antara Melbourne dan Geelong (sekitar 60 kilometer) yang biasanya
dapat ditempuh dengan mobil dalam jangka waktu satu jam.

12

ozip.com.au

Perempuan yang penataan rambutnya sering dijadikan olok-olok di Australia
ini terkenal sangat berpihak kepada pemerintah dalam parlemen – suatu hal
yang sebenarnya harus dihindarinya selaku ketua yang harus memimpin dan
menertibkan sidang parlemen yang di Australia ini memang terkenal sangat
hiruk pikuk. Hampir 390 orang anggota fraksi oposisi (Partai Buruh) pernah
diusirnya dari sidang karena “merecok”, meski telah berulang kali diperingatkan.
Sementara terhadap fraksi pemerintah ia lebih toleran.
Akhirnya, sebuah koran Melbourne mengungkapkan bahwa sang ketua
(Bronwyn Bishop) pernah mencarter helicopter untuk menempuh perjalanan
dari Melbourne ke Geelong dengan biaya yang menjadi tanggungan negara
sebesar $5.227. Berkobarlah hiruk pikuk bukan saja dalam media melainkan
juga dalam masyarakat. Lebih banyak yang marah dan kecewa ketimbang
yang mendukung dan membenarkan. Awalnya Perdana Menteri (waktu itu)
Tony Abbot mencoba melindungi sang ketua yang memang merupakan orang
pilihannya. Namun ia kemudian dinasihati oleh media dan banyak kalangan
agar mendesak Bronwyn Bishop supaya mengundurkan diri, karena kehirukpikukan tentang kasus itu mengalihkan perhatian rakyat dari kerja pemerintah
yang sebenarnya jauh lebih penting.
Awalnya baik Perdana Menteri maupun sang ketua terus gigih mempertahankan
sikap dan kedudukan Bronwyn Bishop, dengan mengemukakan bahwa biaya
carter helikopter itu sudah dikembalikan dari koceknya sendiri ke kas negara, plus
denda (sejenis bunga), dan pernyataan menyesal. Bukankah ini menunjukkan
‘itikad baiknya? Media Australia tidak terbujuk dan terus membahas ketidakpantasan perbuatannya menghamburkan uang rakyat dengan seenaknya dan
sekadar membayar kembali biaya carter itu saja tidak menghapuskan cacat
etika yang telah dilakukannya. Seorang ketua parlemen Australia harus “above
board” – murni laksana salju yang baru turun dari langit. Begitu kira-kira. Ia pun
akhirnya mundur teratur. Dan namanya pun lenyap laksana ditelan bumi. Kalau
pun diingat maka lebih mungkin secara negatif. Dalam kasus-kasus seperti ini
biasanya bagi yang terlibat “sakitna tidak seberapa, maluna itu.” Kalau masih
punya malu.
Sebaliknya PM Australia sekarang ini, Malcolm Bligh Turnbull, yang diketahui
memiliki kekayaan ratusan juta dolar (yang diperolehnya ketika menjadi bankir),
cenderung, kalau memungkinkan, naik angkutan umum apabila melakukan
perjalanan dalam kota di Australia.
Sangat beruntung Setya Novanto adalah (mantan) Yang Mulia Ketua DPR
RI – bukan mantan ketua parlemen Australia. Sekadar sebagai catatan
kita: menurut keluarga Setya Novanto, nilai tagihan listrik rumah mereka di
Kebayoran Baru sebulan adalah sekitar 30-juta rupiah. Dan jam tangan Setya
Novanto diperkirakan bernilai di atas 2-miliar rupiah (Mantan Panglima TNI
Jen. (P) Moeldoko pernah dijepret wartawan foto koran Singapura The Straits
Times, memakai jam tangan bernilai di atas 1-miliar rupiah). Presiden Amerika
Obama dan Presiden Prancis Hollande masing-masing punya jam tangan yang
harganya tidak sampai 3-juta rupiah. Siapa bilang Indonesia miskin? Mungkin
banyak rakyatnya memang miskin tetapi jelas para pemimpinnya kaya raya.
Hebat Pak (mantan) Ketua! (Dan juga hebat Pak Jenderal (Purnawirawan)!
Beruntung “kita adalah bangsa yang besar” – hingga segala keanehankeanehan yang menjadi ciri banyak pejabat/pemimpin kita bisa ditampung
dengan mudah oleh rakyat, ditelan, tetapi tidak dicerna, dan kemudian dalam
sekejap mata dilupakan. Dan mereka kemudian dipilih kembali.
Wah! Wah! Wallahu a’lam.

Nuim Khaiyath
Writer

LAPORAN UTAMA

Seharian Berkeliling Indonesia
di Taman Nusa

Gerbang Taman Nusa

H

alo lagi pembaca Ozip yang setia, kali ini saya ingin mengajak
Anda berkeliling Indonesia dalam waktu sehari. Tidak percaya?
Yuk, kita sama-sama ke Taman Nusa – Indonesian Cultural
Heritage Center yang berada di Gianyar, Bali.
Perjalanan ditempuh sekitar satu jam dari Kuta dan setibanya di sana
saya disambut hangat oleh Bapak James Soma selaku Manajer Seni
dan Budaya Taman Nusa. Beliau menjelaskan perihal Taman Nusa
yang pada dasarnya adalah sebuah taman wisata budaya warisan
tradisi Nusantara, dari Sabang sampai Merauke.
“Taman Nusa main product-nya memang rumah tradisional dari 34
provinsi, berisi sekitar 71 rumah yang mewakili setiap daerah, budaya
dan etnis. Di rumah-rumah itu ada penjelasan tertulis. Di beberapa
tempat ada pengrajin, sanggar, atau orang yang berasal dari daerah
tersebut. Kita juga menyediakan Guide untuk menjelaskan bila ada
pertanyaan”, papar Pak James.
“Jadi kalau orang datang ke Taman Nusa, ia akan berjalan-jalan santai
sambil merasakan nuansa kampung / desa di Nusantara; ada kampung Makasar, Ambon, Papua, Jawa. Nah rasa itu yang ingin kita sampaikan kepada pengunjung sehingga mereka mengenali apa itu Indonesia. Dan betapa kayanya budaya Indonesia.” lanjutnya.
Memang tidak main-main, saya kagum melihat rumah-rumah adat
tersebut berdiri dengan megah dan cantiknya di atas lahan seluas 15
hektar. Dilengkapi dengan pemandangan nan indah dari pegunungan
Gianyar serta aliran Sungai Melangit dibawahnya, semuanya menciptakan keharuan, kerinduan serta kebanggaan saya akan Indonesia.

14

ozip.com.au

Setiap rumah memiliki ciri khas
tersendiri, serta cerita dan sejarah
yang menarik. “Umi” atau rumah
dari Kerajaan Amarasi - Nusa Tenggara Timur misalnya, dibangun
selama 6 bulan oleh Robert Usnifit untuk kompleks Taman Nusa.
Terdapat ukiran-ukiran berbahan
kayu mahogani menghiasi pintu
depan rumah Amarasi. Tampak
patung-patung yang belum selesai dan serbuk kayu berserakan
disekitar tempat ia duduk. Pria ramah yang berasal dari Kupang ini
menjelaskan bahwa miniatur patung yang sedang dibuatnya itu dikenal dengan sebutan aitos sebagai
simbol penjaga rumah kediaman.
Gagasan Bapak Ir. Santoso Senangsyah selaku pendiri dan pemilik Taman Nusa yang berawal dari keprihatinan Beliau akan nasib bangsa
dan generasi muda memang patut mendapat acungan jempol. Untuk
menjaga keaslian dan keotentikan rumah, Pak Santoso tidak segan
membeli dan mengirim rumah-rumah adat tersebut langsung ke Bali.
Sebut saja rumah adat Banua Mbaso dari Palu, Sulawesi Tengah atau
rumah Gadang Sumatera Barat yang umurnya sudah lebih dari seratus tahun.
Di setiap kampung terdapat Guide yang dengan ramah menceritakan

keunikan setiap rumah adat dan tidak ketinggalan pengunjung pun
bisa menikmati sekaligus berpartisipasi dalam pertunjukan tarian
dan musik tradisional seperti Kolintang dan Rindik.
Fasilitas pendukung yang lengkap seperti lokasi kamar kecil yang
strategis, 7 kafetaria yang tersebar di area kompleks sebagai tempat melepas lelah dan dahaga ditambah layanan buggy bagi pengunjung yang ingin mengistirahatkan kaki mereka barang sejenak
menambah nilai plus Taman Nusa. Apalagi makanan yang lezat
dapat disantap di restoran Dapur Nusantara dan Royal Sidan.
Perancangan design Taman Nusa memudahkan pengunjung untuk
mengikuti urutan riwayat Indonesia. Saya berkesimpulan seharian
berjalan-jalan di Taman Nusa layaknya seperti naik mesin waktu.
Hal ini pun dibenarkan oleh Pak James. “Taman Nusa mengikuti
kronologis sejarah mulai dari Introduction ke jaman Megalitikum
untuk mengingatkan kita bahwa nenek moyang kita adalah primitif
yang belajar dan merespon alam. Ada jaman sejarah yaitu Borobudur kemudian masuk ke Taman Budaya. Diteruskan dengan Gajah
Mada untuk mengingatkan kembali tentang arti dan pentingnya
persatuan dan kesatuan. Lalu ada Kemerdekaan Indonesia sebagai
starting point bangsa kita, dan akhirnya Museum.”
Museum yang dimaksud meliputi tiga bagian utama yaitu museum
etnis, wayang dan kain. Eni Astuti seorang staf museum menerangkan keistimewaan masing-masing bagian dan terus terang saja saya
terkesima dengan materi yang dikoleksi. Pernahkah Anda mendengar tentang sulam Kalengkong? Kain menawan yang berbahan
dasar timah ini harus disulam pada saat cuaca dingin supaya timah
tidak lekas meleleh dan melukai sang penenun. Selain koleksi etnis
dari berbagai daerah, terdapat beragam jenis wayang dari Jawa
Barat sampai Bali.
Saya tertegun saat Eni menunjukkan dua jenis wayang yang sudah
langka. Dibandingkan dengan wayang kulit yang begitu populer,
keberadaan wayang rumput dan wayang beber (kemasan) sudah
amat sangat jarang. Wayang rumput atau yang dikenal dengan wayang
suket memang terbuat dari rumput, relatif lebih mudah rusak dan
sering dibuat oleh para ayah untuk mendongeng kepada putraputrinya. Almarhum Slamet Gundolo lah yang rajin mendalang dengan wayang suket ini.
Wayang beber memiliki keunikan tersendiri karena satu adegan dilukis diatas kain katun dan diperlukan lebih dari 100 scrolls untuk
menceritakan satu dongeng. Amatlah jarang wayang beber dipentaskan dan jika ada lembaran wayang kuno yang exist pun langsung
dijadikan barang antik koleksi pribadi.
Terus terang saja saya jadi prihatin, bisa-bisa keberadaan wayang rumput dan wayang beber ini akan hilang lantaran kurang
mendapatkan kesadaran, perhatian dan apresiasi dari masyarakat.
Bagian terakhir museum yaitu kain-kain koleksi Pak Santoso. Warna
warni batik, tenun dan songket dengan motif yang jelita tampak
indah dipamerkan. Eni menambahkan bahwa dalam jangka panjang museum batik akan diperluas lagi. Perpustakaan digital pun
akan dibuat di dalam gedung yang berbentuk sapu lidi, simbol dari
persatuan dan kesatuan. Nantinya diharapkan Taman Nusa bisa
menjadi tempat belajar dan pusat penelitian bagi periset lokal dan
mancanegara.
Taman Nusa mengajarkan banyak hal yang tadinya tidak terpikirkan
oleh saya. Siapa sangka yang tadinya hanya sekedar ingin melongok Indonesia di Taman Nusa bisa muncul perasaan
kagum dan haru. Tidak ada yang menyangka bahwa upaya, kerja keras dan jerih payah Pak Santoso bisa “berbicara banyak” tentang keindahan dan kekayaan budaya Indonesia.
Dengan langkah ringan saya pun keluar dari pintu Taman Nusa dengan perasaan yang lebih kaya dari hari kemarin. Tak
ada salahnya pembaca Ozip menjadikan Taman Nusa sebagai destinasi utama kunjungan Anda ke Bali berikutnya.
Tulisan dan foto oleh: Ineke Iswardojo

LAPORAN UTAMA

Apa Kata Mereka
tentang Taman Nusa?

Alexander and Lilia Naydenov, Bulgaria
Alexander:
“This is our first time for us to visit Bali and we
are very excited. I think Taman Nusa is very well
organised, we have a very nice guide and a helpful map of the place. We were very well introduced to the place. Every place needs some
advertisement in order for the tourists to know
and I am glad that our guide was quiet persistent for us to come and visit.”
Lilia:
“Our local guide highly recommended Taman
Nusa but because we never heard about this
place before we were a little bit sceptical. He
was quiet persistent so we decided to come
and visit. We are happy to come because even
though we have been to many miniature places
around Europe, I think this one is the best. We
are so happy to see replicas of Indonesia because we have never been to other island so it is
a great chance to see everything in a very short
time.”

Fournaire Edith dan Maitrejean Chantal,
France
Edith:
“Taman Nusa is very nice and interesting. It is
a very big cultural thing of Indonesia and I like
that. 15 days staying in Bali and we rent a car
and we drive to Taman Nusa.”
Chantal:
“We saw this place in the picture and we decide to go. Even though it is a little bit difficult
to find but it is very nice here and of course
we will recommend this place to many of our
friends.”

Sebastian, Melbourne
“Taman Nusa is a great attraction for tourists.
You can come to Indonesia without actually
having to visit all islands. The highlight was
when I played rindik (Balinese instrument,
red). I was given the opportunity to play as
well as listen to it. The food at Nusa Café was
amazing, love it!”

Debora Margareth, Chara Bernike, Yosha Verdana, Deviana Marcelina (Bali)
Debora:
“Miniatur adat budaya Indonesia bisa dilihat disini. Kalau mau ke masing-masing
daerah pasti akan memakan biaya yang
cukup besar dan waktu.”
Chara :
“Aku datang ke Taman Nusa buat hiburan. Sekalian liburan pengen lihat-lihat
juga, baru tau juga jadi kesini.
Fiona, Melbourne
“I found it very well structured and easy to navigate. It had many facilities which I could rest at
and absorbs the scenery. I was very impressed
looking at the art work displayed as well as the
architecture knowing that some of the houses
were built by a single person by hand. Learning about the culture and traditions were also
very rewarding and being Indonesian, yet living
in Melbourne I found it very beneficial to understand my roots.

Yosha :
“Kalo aku pribadi karena cinta Indonesia
aku pengen tahu dari ujung ke ujung kayak
gimana.”
Deviana:
“Taman Nusa bagus tempatnya. Kita bela-belain naik motor sekitar satu jam dari
rumah”

Reported and photo taken by: Ineke Iswardojo

16

ozip.com.au

LAPORAN UTAMA

Tempat Dolan Asik di Bali
Jatiluwih Rice Terrace
Sejauh mata memandang
pesawahan di Jatiluwih ini
pasti bikin hati dan pikiran
segar. Cukup membanggakan
karena sistem perairan sawah
masyarakat Bali yang terkenal
dengan Subak ini ditetapkan
menjadi warisan budaya dunia
oleh UNESCO. Wisatawan dapat
mengikuti jalur trekking yang
jelas dan mudah dilalui. Siap
sediakan kamera anda saat
berkunjung!

Odyssey Submarine

Café Pomegranate Ubud

Sudah pernah naik kapal
selam? Kalian bisa ikut merasakan pengalaman super unik
ini di Bali. Dengan mengeluarkan kocek Rp.550.000 untuk
dewasa atau Rp. 380.000
untuk anak di bawah 12 tahun,
wisatawan akan diajak awak
Odyssey untuk melihat keindahan pemandangan laut,
ikan hias, terumbu karang dan
biota laut lainnya sedalam 120
feet dibawah permukaan laut.
Harga sudah termasuk hotel
transfer pulang pergi, welcome drink, makan siang buffet dan sertifikat dari Odyssey.

Café ini bukan sekedar café
biasa. Terletak di Jalan Subak
Sok Wayah pengunjung harus
berjalan kaki atau naik ojek melalui gang kecil. Berjalan melalui
area persawahan dan melewati
banyak art galleries, kalian bisa
menikmati pemandangan
indah. Menikmati suasana café
yang santai sambil bersantap di
tengah sawah selagi senja benarbenar super romantis.

Nyang Nyang Beach, Uluwatu
Pantai yang cocok sekali bagi wisatawan yang senang akan
tantangan. Bagaimana tidak? Untuk menuju pantai, beach
goers harus turun melalui tangga yang terjal ditepi tebing
kurang lebih 600 undak-undakan. Pantai ini bisa dibilang
terpecil, jauh dari keramaian dan Anda akan dapat menikmati keindahan pantai Bali dengan santai dan tenang. Full
privacy indeed.

Babi Guling Bundaran Renon
Berlokasi di Jalan Raya Puputan, Denpasar babi guling Renon memang lain daripada tempat babi guling lainnya. Sup yang rasanya
mirip dengan soto sangat pas dinikmati dengan campuran ayam
sisit, sate, telur, kacang, jerohan dan sang juara babi guling. Kulit
babi yang gurih dan renyah ini yang tidak saya dapatkan di tempattempat popular lainnya. Harus dicoba tentunya, hidangan ini
sedap sekali.
Foto dan Teks : Ineke Iswardojo

ozip.com.au

17

LAPORAN UTAMA

Pesona Keanggunan Yogyakarta

L

iburan kali ini kami memutuskan untuk pulang kampung. Saya
menganggap pulang kampung adalah perjalanan kembali ke
“akar”. Tinggal selama hampir 2 tahun di Melbourne yang nyaman dengan warga yang multiculture, tidak membuat panggilan untuk
menengok kampung halaman terhenti begitu saja.

Borobudur banyak perubahan. Tampak lebih teratur dan bersih. Lebih
siap untuk menyambut kunjungan turis-turis mancanegara. Informasiinformasi juga bisa kita dapatkan dengan mudah, dari buku saku ataupun dengan menggunakan Guide yang menguasai berbagai macam
Bahasa asing. Hanya saja akses dari gerbang masuk ke Candi lumayan
jauh. Untungnya ada “shuttle train”. Dengan merogoh kocek Rp. 15.000/
orang, kita tidak perlu berjalan jauh menuju Candi. Sayangnya kereta
itu hanya berjalan one-way. Pada saat pulang kami harus berjalan, dan
sengaja dilewatkan di lorong panjang tempat pedagang-pedagang berjualan souvenir. Paham sih tujuannya untuk memudahkan turis mencari cenderamata, sekaligus meningkatkan penjualan dan pendapatan
pedagang di sekitar. Hanya moga-moga saja ini tidak memberatkan bagi
kaum manula atau penyandang cacat, mengingat jalan yang ditempuh
cukup jauh (dan panas) sampai dengan kita mencapai pintu keluar.
Beralih ke Keraton Yogyakarta. Tidak banyak perubahan. Sayang berkesan kurang terawat dan kurang bersih. Debu-debu dibiarkan menempel
di benda-benda antik bersejarah, pun begitu dengan lantai-lantainya.
Biaya masuk ke Keraton memang tidak mahal, dan sebenarnya kalau
dinaikkan demi meningkatkan kebersihan Keraton tidak akan menjadi
masalah bagi wisatawan yang memang berniat untuk mengulik Keraton
dengan suasana yang nyaman.

Apalagi bagi anak-anak. Di sekolah mereka terpapar informasi-informasi tentang Indonesia. Tentang obyek wisata dan budayanya terutama.
Dulu saat mereka bersekolah di Indonesia, rasanya tidak terlalu excited
untuk tahu lebih detail tentang obyek wisata, sejarah dan peninggalannya, nilai-nilai budaya Timur, dan sebagainya.
Kami menggunakan kesempatan liburan musim panas ini benar-benar
untuk “kembali ke kampung”, kembali ke asal.
Sebenarnya tujuan utama kami adalah tujuan-tujuan yang klasik saja.
Sebut saja Candi Borobudur, Keraton Yogyakarta, Taman Sari, Lava
Tour di sekitar Gunung Merapi, mengunjungi pusat kerajinan batik, menikmati suasana Malioboro, dan tentu saja memperkenalkan kuliner
khas Yogya kepada anak-anak.
Bedanya, kali ini kami (dan anak-anak) lebih siap dengan referensi dan
catatan-catatan lebih dulu. Apa itu Borobudur, bagaimana sejarahnya?
Apa yang menarik tentang Keraton dan kehidupan kerajaan di sana?
Mengapa Taman Sari seolah Istana cantik yang sengaja disembunyikan
di bawah tanah? Bagaimana situasi di sekitar Merapi saat erupsi terjadi?
Dan masih banyak lagi.
Borobudur. Tetap berdiri anggun dan tegak. Megah. Buat kami itu
adalah cerminan dan gambaran nyata kebesaran Tuhan Yang Maha
Agung. Bagaimana kami menikmati setiap detail (sekalipun cuaca sedang sangat panas menyengat kala itu), membayangkan bagaimana
proses merancang hingga membangun. Sudah pasti tidak ada alat-alat
angkut dan alat bantu kerja secanggih sekarang.

18

ozip.com.au

Saya pribadi selalu lebih suka suka Taman Sari, atau lengkapnya Istana
Air Taman Sari. Istana yang sarat keindahan yang misterius. Lorong-lorong dan bangunannya menjadikan Taman Sari seolah punya rahasia
abadi. Sejarahnya, Pangeran Mangkubumi (Sri Sultan Hamengku Buwono I) membangun keraton sebagai pusat pemerintahan Kesultanan
Ngayogyakarta Hadiningrat. Sultan Hamengku Buwono I membangun

keraton sebagai sumbu imajiner yang membentang antara Gunung
Merapi dan Pantai Parangtritis. Titik yang menjadi acuan pembangunan
keraton adalah umbul (mata air). Untuk menghormati jasa istri-istri Sultan, Beliau membangun istana di umbul yang teletak 500m di selatan
keraton. Istana yang dikelilingi segaran (danau buatan) dan bunga-bunga
wangi yang sengaja ditanam di pulau buatan, yang disebut dengan Taman Sari.
Di tempat tersebut terdapat beberapa tempat bersejarah lain seperti
Sumur Gumuling dan Gedung Kenongo. Tetapi untuk menuju tempat
itu Anda harus melewati Tajug (lorong). Lorong bawah tanah yang lebar
ini memang untuk berjaga-jaga apabila keraton dalam keadaan genting
( jalan darurat/rahasia). Ruang rahasiapun banyak tersembunyi di tempat ini. Yang pasti bangunan ini didesain sedemikian artistik dengan
memiliki sisi akustik yang baik.
Pemandangan penuh pesona yang apik tersebut makin sempurna
karena dipadukan dengan tembok-tembok bergaya campuran Eropa,
Hindu, Jawa dan Cina yang menjadikan Taman Sari tidak akan terlupakan.
Ingin perjalanan dan tujuan yang lebih seru? Coba saja Merapi Lava
Tour. Tour dengan menggunakan Jeep (atau bisa juga menggunakan
motor trail bila mau) adalah salah satu tujuan wisata di Yogyakarta
yang paling digemari. Rute yang “eksotis”, melewati daerah bekas terkena dasyatnya erupsi Gunung Merapi di tahun 2010, begitu menggoda
adrenaline. Dengan membayar biaya mulai dari Rp. 350.000 untuk 4
orang penumpang dewasa, dan lama perjalanan sekitar 2 jam, Lava
Tour ini bisa dipastikan akan menjadi pengalaman yang tak terlupakan.

Guide sekaligus pengemudi Jeep yang ramah, menjelaskan kepada
kami tentang tempat-tempat yang mempunyai nilai histori khusus sehubungan dengan erupsi Gunung Merapi. Sebut saja Kali Kuning, Desa
Petung, Batu Alien, makam massal korban Merapi, bungker tempat
menyelamatkan diri, hingga hamparan material erupsi Merapi di Kaliadem. Tak lupa Museum “Sisa Hartaku” yang sesungguhnya merupakan
rumah yang hancur terkena erupsi dan lahar panas. Namun bendabenda yang tertinggal masih dibiarkan sesuai saat erupsi terjadi. Motor,
hewan ternak, radio, jam dinding, TV, perkakas dapur, hingga mainan
anak-anak. Meninggalkan kesan miris dan sedih mengingat bagaimana
perjuangan penduduk sekitar saat bencana menimpa mereka.
Oh ya, kunjungan ke Yogya tak afdol rasanya bila tidak mengunjungi
pusat pengrajin batik Yogya, dan juga mencoba kuliner lokal seperti Mie
Jawa, Gudeg, Wedang Ronde, Sate Klatak, dan sebagainya.
Intinya perjalanan kami di Yogyakarta selama 3 hari tidaklah cukup.
Masih banyak tempat-tempat menarik yang wajib dikunjungi. Pantaipantai indah di pesisir laut selatan seperti Pantai Sundak dan Pantai
Indrayanti, wisata menelusuri gua sekaligus cave tubing di Gua Pindul
Gunungkidul, menikmati Kalibaru yang menyajikan pemandangan yang
menakjubkan, hingga kembali memahami akar dengan menyaksikan
Sendratari Ramayana termegah di Asia dengan latar belakang Candi
Prambanan.
Bagi kami, Yogya tidak pernah kehilangan pesona keanggunannya. Sekalipun bangunan-bangunan modern seperti Mall dan Hotel bermunculan di sana sini, keorisinilan budaya dan suasana nyaman Yogyakarta
tak akan tergantikan.
Text dan photo : Katrini Nathisarasia

ozip.com.au

19

LAPORAN UTAMA

Wisata Asik di Bumi Parahyangan

M

endengar kata Bandung
spontan yang terlintas
adalah kota yang sejuk,
sarat dengan Factory Outlets
yang menggoda, kaya tempat
makan yang asik, mojang Priangan
yang geulis dan gaya, tujuan wisata favorit yang selalu ramai (dan
macet) di saat liburan.
Bandung kini makin berkembang
pesat. Selain semakin bersih,
cantik, dan tertata, Bandung juga
makin kaya dengan berbagai kelas fasilitas akomodasi, mulai dari
penginapan sederhana berkonsep Bed & Breakfast hingga
hotel-hotel mewah berbintang
lima dengan berbagai style. Yang
sudah pasti banyak yang menganggap Bandung adalah surga belanja. Pasar pusat grosir murah meriah seperti Pasar Baru, konon menjadi tujuan wisata turis-turis asing
terutama dari Singapore, Malaysia dan Cina. Penerbangan direct dari
Bandung ke Singapore dan Kuala Lumpur pun makin laris manis.
Geliat pesona wisata Bandung seolah tidak pernah berhenti. Hasil
searching dari internet dan banyak mendapat referensi dari berbagai
social media, membuat saya menetapkan Tebing Keraton, Dusun
Bambu, Lawangwangi Creative Space, dan Stone Garden Padalarang
menjadi tempat tujuan saya kali ini. 3 hari 2 malam saya pikir akan cukup untuk mengobati penasaran terhadap keunggulan tempat-tempat wisata tersebut.
Terus terang yang paling menggoda minat saya adalah Tebing Keraton. Kerap saya menemukan foto-foto selfie “nekat” di ujung tebing
yang mengambil lokasi di pucuk bebatuan Tebing Keraton. Bertempat di Dago (Patahan Lembang), tempat wisata ini tidaklah besar.

Hanya saja pemandangan
yang disajikan luar biasa
indah. Untuk menuju ke
Tebing Keraton, Anda bisa
menggunakan mobil atau
motor pribadi, tetapi harus
berhenti di Lembur Kuring
Kampung Sekelojang. Mobil
atau motor bisa diparkir di
situ, dan untuk melanjutkan
perjalanan hingga sampai
ke Tebing Keraton kita harus
menggunakan Ojek. Harga
ojek Rp. 50.000/motor untuk Pulang Pergi, atau Rp.
30.000/motor untuk sekali
jalan. Dengan biaya masuk
sebesar Rp. 11.000/kepala,
pemandangan yang didapat
selama di sana tidaklah
mengecewakan. Hanya saja,
lagi-lagi masalah klasik di Indonesia adalah sampah.
Heran rasanya melihat
begitu sulitnya mengajak
masyarakat untuk tertib
membuang sampah di tempat yang telah disediakan.
Seringkali keindahan-keindahan tempat wisata jadi
ternoda hanya karena sampah-sampah yang tak perlu
dan mengganggu pandangan mata.
Untungnya Tebing Keraton memang menyajikan sesuatu yang berbeda. Yang paling kekinian adalah “Selfie Menantang Maut”. Selfie
yang dilakukan dengan nekat dan penuh risiko di luar pagar pengaman
tebing. Banyak anak muda melompati pagar pembatas dan selfie di
tumpukan batu dengan berbagai gaya. Terlihat keren, tapi bagi saya
sangat mengerikan dan menyeramkan, haha.
Tempat wisata lain yang tidak kalah menarik adalah Dusun Bambu.
Dusun Bambu ini lebih cocok untuk dinikmati bersama keluarga. Fasilitas-fasilitas restaurant, tempat bermain anak-anak, cottage di tepian
danau, dan aktivitas-aktivitas seperti mengendarai ATV, panahan, flying fox, dan sebagainya, sangat pas untuk dinikmati bersama dengan
keluarga tercinta.
Anak-anak tampak sangat menikmati wahana Rabbit Wonderland.
Rumah-rumah kelinci ditata cantik, dilengkapi dengan labyrinth,
memfasilitasi anak-anak untuk bermain dengan berbagai bentuk
kelinci yang sehat dan lucu. Sayuran dan wortel sengaja disediakan
untuk memberi makan kelinci. Untuk menikmati wahana Rabbit Wonderland, setiap anak dikenakan biaya Rp. 30,000. Harga yang pantas
untuk mendapat pengalaman yang menyenangkan di sana.
Dusun Bambu juga menyediakan berbagai pilihan restaurant. Ada
Pasar Khatulistiwa Food Hall (banyak menyediakan makanan lokal/
tradisional), Burangrang Resto yang lebih formal, Purbasari resto yang
berkonsep lesehan di pondok-pondok bambu yang terletak di pinggiran danau, hingga Lutung Kasarung, yaitu resto yang terletak di atas
pohon.
Bagi Anda yang ingin menginap, Dusun Bambu mempunyai fasilitas
Sayang Heulang, premium camp concept, yang biasa disebut juga
dengan Glamping alias Glamour Camping (tidur menggunakan tenda
tapi dengan fasilitas bintang 5), dan juga Kampung Layung yang berupa villa/cottage bergaya tradisional Sunda. Dengan pemandangan

20

ozip.com.au

yang indah dan udara yang masih sangat segar, bisa dipastikan
menginap di Dusun Bambu akan menjadi pengalaman yang
mengesankan.
Keesokannya saya memutuskan untuk menikmati siang di
Lawangwangi Creative Space. Bertempat di Dago Giri - Mekarwangi, tempat ini merupakan gabungan dari Art Gallery,
Design Space, sekaligus Café. Kesan modern yang hangat
menyambut kedatangan kami di sana. Lawangwangi Art Gallery mempunyai jadwal pameran seni kontemporer setiap bulannya dengan menghadirkan artist beskala nasional maupun
internasional. Tujuan didirikannya art gallery ini salah satunya
adalah untuk memberi kesempatan seniman-seniman muda
yang mempunyai potensi untuk berkembang agar dapat
mempromosikan hasil karyanya.
Di lantai atas, Lawangwangi Café tidak hanya menghadirkan konsep design modern minimalis yang apik, tetapi juga
pemandangan yang breathtaking. Yang paling popular
adalah adanya jembatan yang menuju suatu look out spot.
Spot itulah yang sangat digandrungi sebagai tempat berfoto.
Selanjutnya dalam perjalanan pulang dari Bandung menuju
Jakarta, kami menyempatkan diri untuk mampir ke Stone
Garden di Citatah-Padaralang yang menjadi primadona geowisata baru. Lagi-lagi bagi pecinta fotografi mungkin tempat
ini akan menjadi tujuan destinasi utama.
Apa yang tersirat pertama kali melihat tempat ini? Seperti
The Flinstones yang berada di kota batu dan berasa di zaman
purba. Batu-batu yang tersusun rapi, ada juga yang tersusun
berantakan, tetapi masih membentuk suatu koloni bebatuan
yang indah. Kita bisa melihat tekstur bebatuan yang ada di
sana berbeda dengan bebatuan yang sering kita temui. Ada
yang berlubang lubang yang berasal dari fosil kerang laut. Di
tengah wisata Stone Garden terdapat satu gubuk yang berfungsi untuk tempat peristirahatan, namun di atas sana tidak
ada orang yang berjualan sama sekali. Jadi jangan lupa membawa bekal makanan dan minuman.
Saat jalan-jalan, jika beruntung, Anda akan menemukan batuan dengan cetakan karang, kerang laut, atau fosil tumbuhan laut. Konon berjuta-juta tahun yang lalu tempat ini adalah
dasar lautan yang karena keadaan alam lautan tersebut menjadi terangkat dan menjadi pegunungan batu yang sangat indah seperti sekarang.
Seperti namanya Stone Garden, taman ini memang tidak dipenuhi bunga-bunga indah seperti mawar, bunga matahari
atau bunga-bunga lainnya. Hamparan tanah yang dihiasi oleh
formasi batuan tak beraturan yang indah dan membentuk taman alam yang memberi sensasi yang berbeda. Dan Bandung
menjadi semakin lengkap dengan makin banyaknya varian
tempat tujuan wisatanya.
Bila ada kesempatan pulang, jangan lupa mampir ke Bandung.
Kota kecil yang selalu mempunyai banyak sajian tempat-tempat attractive dan selalu kekinian.
Katrini Nathisarasia
ozip.com.au

21

FEATURE

Menikmati Pempek di
Kampungnya

M

akan pempek tak lengkap tanpa Cuko. Cuko
di sini sebutan yang cukup popular bagi masyarakat Palembang untuk menyebut kuah
pempek yang pedas campuran dari gula aren dan
asam jawa yang berwarna kecoklatan pekat. Kalau
di kota selain Palembang biasanya cuko dicampur
dengan kecap. Nah menyebut makanan fenomenal
khas wong kito ini tak lengkap rasanya bila tak mampir ke Palembang.
Awal tahun ini, saya beruntung bisa pulang kampung
dan seperti biasa menu pempek menjadi makanan
wajib. Tempat yang mantap buat menikmati pempek di Palembang adalah Kampung Pempek di Jalan
Mujahidin yang tak jauh dari Jembatan Ampera. Lokasinya persis didepan kantor Walikota Palembang,
dan kalau ke kampung pempek ini disarankan tak
membawa kendaraan. Jalanannnya cukup kecil dan
ramai sekali, banyak orang menggunakan lokasi jalan
ini untuk menuju ke pasar 26 ilir yang berada di ujung
jalan.
Disebut Kampung Pempek karena hampir semua rumah di sepanjang jalan ini menjual pempek secara berjejeran. Mereka berjualan dengan
menggunakan kedai sederhana sampai restoran. Satu sama lain saling bertetangga dan tak pernah sepi pengunjung. Sekarang jalan ini telah
dipoles menjadi salah satu objek wisata bagi pendatang yang ingin mencicipi pempek kampung tanpa merek.
Untuk mencari tahu rasa per masing-masing kedai cobalah datangi satu persatu kedai yang berdekatan. Cukup beli satu porsi atau secukupnya
biasanya terdiri 5 buah jenis pempek, dan bandingkan rasanya dengan kedai sebelahnya. Semuanya enak dan lezat dengan rasa ikan yang bervariasi serta tak boros di dompet karena hargannya yang cukup murah. Kabarnya, banyak pempek yang bermerek ternyata berasal dari kampung pempek ini lho.
Ada berbagai jenis ikan yang dijadikan olahan pempek. Untuk tahu jenis ikan yang dipakai, pembeli tinggal tanya ke
penjualnya. Biasanya mereka tak segan untuk memberitahu. Mulai dari ikan belida yang sangat langka dan mahal, ikan
tenggiri yang lumayan sering dipakai hingga ikan kakap, ikan
gabus dan ikan Sungai Musi lainnya.
Buat yang penasaran, sebenarnya pempek itu ada berapa
jenis sih? Ada banyak varian pempek yang wajib diketahui mulai dari Pempek Lenjer yang bentuk lonjong panjang
sekitar 30cm, pempek adaan bulat yang kaya rasa bawang
gurih, pempek kulit yang berwarna hitam pekat, pempek
isi telur, pempek isi tahu, pempek pistel isi kates (pepaya),
pempek keriting dan tentunya pempek kapal selam yang
cukup terkenal.

22

ozip.com.au

Kampung pempek dahulunya merupakan
perkampungan warga Palembang biasa. Awalnya jalan ini digunakan sebagai penghubung
warga sekitar untuk pergi pulang ke pasar. Di sini
masih berjejer puluhan rumah panggung khas
Palembang yang terbuat dari kayu jati berumur
ratusan tahun. Nah, seiring waktu rumah bagian
bawah panggung dimanfaatkan pemiliknya untuk membuka usaha.
Setahu saya memang pempek buatan warga 26
ilir ini salah satu yang terkenal enak dan “maknyus” serta tak kalah dengan pempek yang sudah bermerek. Berawal dari Pasar Beduk yang
diadakan selama Ramadhan, pemilik rumah di
jalan tersebut menjual anek pempek di depan
rumahnya. Sedikit demi sedikit warga menjual
pempek tak hanya di bulan Ramadhan saja,
melainkan sepanjang tahun. Warga Palembang
pun kini punya alternative baru makan pempek
langsung di rumah penjualnya sembari melihat
proses pembuatan pempek, memasak dan
menggorengnya langsung di depan mata.
Banyaknya warga Palembang dan wisatawan yang berdatangan membuat kawasan ini menjadi sangat terkenal. Untungnya pemerintah Kota Palembang langsung tanggap dan akhirnya tahun 2015 memutuskan kawasan ini menjadi salah satu destinasi wisata kuliner di Palembang. Walaupun belum
begitu apik penataannya, Kampung Pempek ini menjadi bukti perhatian Pemerintah Kota untuk menjadikan kawasan ini sebagai objek wisata yang sekaligus mengupayakan peningkatan kesejahteraan
warganya.
Makan pempek Palembang diyakini tak akan pernah puas dan bosan. Apalagi, pempek ini menjadi
menu wajib yang ada di hampir semua rumah warga Palembang. Mereka biasanya memiliki stok pempek di kulkas untuk disantap sebagai makanan sehari-hari, dan bisa dijadikan masakan olahan lain
seperti laksan, burgo, tekwan, model atau cukup dicocol dengan cuko saja. Jadi jangan heran kalau
sedang menginap atau main dirumah teman/saudara, biasanya mereka tak perlu repot, cukup menyajikan sarapan dengan pempek. Enak juga loh. Coba deh….

Asril Wardhani
Blog: asrilwardhani.wordpress.com
IG:@asriel1606

ozip.com.au

23

CELOTEH EDITOR

Bangsa yang Humoris,
Pemaaf, dan Mudah Lupa

K

amis, 14 Januari 2016 lalu, saat terjadi serangkaian ledakan
bom dan penembakan di kawasan Thamrin Jakarta, kebetulan
saya sedang tidak jauh dari lokasi kejadian. Di tengah antrian
di salah satu bank di Sudirman, saya mendadak menerima text dari
kerabat, agar saya tidak melanjutkan perjalanan ke Thamrin dikarenakan jalanan sedang diblokir, akibat adanya pengeboman.
Begitu selesai urusan di bank, saya langsung menuju mobil. Di dalam
mobil saya termenung, muram. Sambil berguman kecil ke Pak Supir,
“Pak, cari puteran. Jangan lewat Thamrin. Ada bom”. Si Supir pun
kaget sambil istighfar, dan berucap lirih “Kalau dipikir apa yang salah
dengan Indonesia ya, Bu? Cobaan bertubi-tubi banget”. Dan kamipun lebih banyak terdiam selama perjalanan. Mobil, motor, angkutan
umum stuck di jalanan, akibat salah satu sisi jalan protokol ditutup.
Kejadian itu sekitar pukul 11 siang. Hingga pukul 12 siang banyak message masuk melalui messangers, berita bahwa ada ledakan-ledakan
susulan di sana sini. Bahwa teroris sedang menembak asal kesana
kemari sambil menaiki motor trail (sumpah saya kebayang tegangnya film-film action), jangan lewat jalan sana, lewat saja jalan sini, dan
sebagainya. Kabar-kabar yang membuat makin ciut. Dan selanjutnya
kita paham bahwa semua hanya hoax ☹
Pukul 1 siang. Hashtag-hashtag bermunculan. Berlomba-lomba
design-design ciamik berseliweran di berbagai social media; Facebook, Instagram, Twitter, Path. Dengan hashtag #kamitidaktakut
atau #prayforjakarta. Wow, tampak sekali ide-ide kreatif, designerdesigner grafis yang bisa berpikir dan bekerja sangat cepat berlomba-lomba meng-upload berbagai logo yang meng-encourage warga
Jakarta untuk tetap berdiri tegak berani melawan segala bentuk kelaliman. Kreatifitas yang tak terbendung dari situasi yang (harusnya)
tegang dan unpredictable.
Nah, bersamaan dengan itu. Selisih 2 jam saja dari kejadian. Tang ting
tang tung di smartphone. Meme – meme plesetan, dagelan-dagelan
seputar bom, foto – foto yang lebih berkesan lucu daripada menggambarkan situasi tegang atau haru, meluncur deras tanpa diminta.

“...Belum genap 12 jam
saja. Bangsa ini kembali
ceria penuh suka cita...”
Foto tukang sate yang tetap keukeuh menerima order dari Mas-Mas
dan Mbak-Mbak yang menyaksikan pertistiwa yang harusnya “horror”
tersebut, seolah sedang menyaksikan shooting sinetron saja. Fotofoto selfie (kalau ini ga terlalu kaget). Hingga foto anggota polisi dari
balik tank baja sedang belanja manisan mangga. Gleg.
Saya jadi tidak yakin akan apa yang saya rasakan. Gloomy, muram,
mendadak hilang. Otot dan kerut murung di wajah mendadak kendor
lagi. Situasi seolah berkata, “Hey, sudah bubar. Move on. Mari bercanda daripada muram”. Guyonan-guyonan, meme-meme, foto-

24

ozip.com.au

foto lucu, jujur ada sebagian yang membuat saya tersenyum. Kecut.
Pikiran saya tetap “menangisi” korban (yang jumlah korban dan siapa
korbannya beritanya simpang siur juga bak jalanan simpang lima
yang macet), bagaimana perasaan keluarga korban, bagaimana yang
masih terluka apakah tertolong, dan sebagainya.
Hingga akhirnya saya memutuskan berhenti di kantor salah satu
teman lama. Suasana hiruk pikuk di kantor tersebut, penuh canda
mencandai apa yang baru saja terjadi. Apa yang dunia sebut sebagai
“terrorist attack”, tersisa menjadi bahan becandaan semata. Pikiran
saya tetap gamang, tapi mulai bisa relax cengar-cengir. Sampai akhirnya kami memesan Soto Mie lewat abang-abang Gojek yang ceria.
Saya sempat bertanya: “Bang, ga takut apa? Jalanan kaya gimana?”
Dijawab, “Biasa aja Bu. Lha mau ngapain lagi. Lebih serem kalau kena
razia kali.” Enteng, tenang, sambil cengengesan.
Well. Dan menjelang sore menuju malam. Social media penuh dengan celoteh dan foto-foto Polisi Ganteng (yang ternyata juga hoax
aja, saudara-saudara! Haha)! Bahwa polisinya udah ganteng, pake
sepatu Gucci, tas merk Coach, dan macho, dan ini dan anu. Hashtaghashtag kembali bertebaran. #kaminaksir #polisiganteng #ganolakditembak polisi, dan masih banyak lagi kicau-kicau centil hingga larut
malam.
Mau nengok ke lapak online shop besoknya? Yak, sudah mulai bertaburan buka PO (Purchase Order) sepatu Gucci dan tas Coach original hingga KW ala Polisi Ganteng. Astaga! Saya cuma bisa ngakak.
Satire comedy level Dewa ini sih. Belum genap 12 jam saja. Bangsa
ini kembali ceria penuh suka cita. Mall-mall normal, back in business.
Canda ria di sana sini. Terbersit harapan di hati saya semoga pembuat rusuh, apapunlah disebutnya, merasa kapok, useless, kesel,
gagal, dan cuma mampu gigit-gigit bantal sambil garuk-garuk aspal.
Lha gimana engga? Serangan bom dan tembakan sana sini, efeknya
hanya sekejap. Bangsa ini terlalu periang, dengan sense of humour
yang tinggi, pemaaf dan sangat mudah lupa. Walau masih tersisa senyum miris, pelan-pelan menjadi seringai lebar dan tawa. Dalam hati
saya berkata, “Oh, saya yang over-sensitive dan thinking too much”.
Life goes on. However, foto Mas Polisi jajan mangga, jujur sempat
membuat saya craving for it like ngidam, haha.
God bless Indonesia! ☺
Katrini Nathisarasia
Editor

I

Indonesia Film Festival 2016
Short Film Competition

ndonesian Film Festival kembali hadir di Melbourne untuk menghibur penonton dengan pilihan film yang menampilkan keindahan Indonesia. Indonesian Film Festival (IFF)
adalah acara tahunan yang diadakan dengan kolaborasi bersama asosiasi mahasiswa
Indonesia di Melbourne Univesity yang dinamakan Perhimpunan Pelajar Indonesia Australia (PPIA) Melbourne University. Festival yang copuler ini pertama kali didirikan pada
2006 dengan tujuan untuk membimbing kebudayaan perfilman dan untuk memperkenalkan dan mempromosikan kebudayaan Indonesia kepada warga Australia yang mempunyai budaya yang beragam. IFF berikutnya akan diadakan pada April 2016, dengan
tema “Exploring the Wonders of Indonesia”.
Short Film Competition (SFC) adalah bagian dari festival yang meriah ini. Kompetisi ini
memberikan kesempatan bagi produser film yang antusias, dari profesional ke para amatir, untuk mengambil bagian dari pertukaran kebudayaan melalui film pendek. Tahun
lalu kompetisi ini meraih kesuksesan yang luar biasa, dengan lebih dari 100 peserta dari
seluruh dunia. Dewan juri terdiri dari berbagai akademisi budaya layar dan pembuat film
profesional, seperti Gaston Soehadi, Putranama Tuta dan Titien Wattimena. Banyaknya
peserta adalah bukti akan perlunya penyaluran bakat kreatif, dengan bukti bahwa Indonesia memiliki perkembangan kebudayaan perfilman yang kuat. Pemenang dari kompetisi ini mempromosikan kebudayaan dan kualitas tertinggi pembuatan film. Film pendek
terbaik dianugrahkan kepada ‘Sowan’ oleh Bobby Prasetyo Retnadi, yang meliputi topik
sensitif di sejarah Indonesia tentang pembantaian secara nasional para terduga komunis di tahun 1965. Bersamaan dengan pilihan pakar perfilma serta pilihan para penonton
yang disebut ‘People’s Choice Award’, dimana film yang paling disukai dipilih melalui like
Facebook. Film ‘Most Favourite’ dimenangkan oleh Naya Anindita dengan judul ‘Anna
and Ballerina’, yang menggambarkan hubungan yang rumit antara ballerina yang bercitacita tinggi dengan ayahnya.
Dalam rangka melanjutkan tradisi dari kesuksesan tahun-tahun yang lalu, kami mengundang semua perbuat film dari amatir sampai profesional dari seluruh dunia untuk berpartisipasi dalam acara Short Film Competition oleh Indonesian Film Festival. Kompetisi
ini terbuka bagi semua peserta dari manapun, selama anda mempunyai minat terhadap pembuatan film dan menjelajahi kebudayaan Indonesia. Dengan SFC tahun 2016 ini
bertema ‘Unlabelled’, peserta dapat mebagikan sudut pandang kreatif atas keragaman
budaya Indonesia. Kriteria kelayakan dan proses penilaian tidak terbatas kepada kualitas film yang profesional, dan tujuan kami adalah untuk menginspirasi semua tingkatan
pembuat film, selama film sejalan dengan misi Indonesian Film Festival yang mempromosikan kebudayaan dan keajaiban dari Indonesia.
Film yang diterima akan di nilai oleh dewan juri yang ahli dalam bidangnya untuk ‘Best
Short Film’ dan juara 2, dengan hadiah $1000 dan $500 masing-masing. Film yang diterima akan juga di nilai oleh penonton umum untuk kategori ‘People’s Choice Award’ dimana hadiah akan menunggu. Kompetisi akan berakhir tanggal 20 Februari. Persyaratan,
kondisi, registrasi dan penyerahan pendaftaran melalui website kami:
www.iffaustralia.com

FINANCE

Sumbangan (Donations)

B

agi wajib pajak yang sering ataupun pernah melakukan sumbangan, mungkin artikel ini dapat memberikan informasi yang cukup berguna dimana sumbangan yang telah dilakukan tersebut
mungkin dapat diklaim sebagai pengurang pajak (tax deduction) pada
saat pelaporan pajak (tax return).
Untuk donatur yang memberikan sumbangan baik berupa uang ataupun dalam bentuk barang kepada organisasi yang merupakan Deductible
Gift Recipient (DGR), maka sumbangan atau hadiah yang anda telah
berikan tersebut nantinya dapat anda klaim sebagai pengurang pajak pada saat anda melakukan tax return. Donatur bisa merupakan
seorang individu, perusahaan, ataupun wajib pajak lainnya.
Anda dapat mengklaim sumbangan sebagai pengurang pajak, jika
memenuhi syarat-syarat sebagai berikut :
1 . Disumbangkan ke Deductible Gift Recipient ( DGR )
DGR merupakan sebuah organisasi yang berhak menerima hadiah
pengurang pajak penghasilan. Organisasi dapat dikatakan DGR apabila :
• disahkan/mendapat persetujuan dari Australian Taxation Office
• tercantum namanya dalam hukum pajak.
Terdapat dua jenis DGR yang sah :
• Sebuah organisasi yang disahkan secara keseluruhan, sebagai contohnya: rumah sakit umum atau universitas pemerintah .
• Sebuah organisasi yang disahkan untuk pengoperasian dana contohnya, sebuah sekolah yang diberikan kewenangan mencari dana
pembangunan atau pengurus daerah (local council) atas pencarian
dana untuk perpustakaan umum .
2 . Merupakan hadiah uang atau jenis properti tertentu
Berikut ini merupakan beberapa jenis hadiah yang dapat dijadikan
pengurang pajak yang telah ditetapkan oleh hukum pajak :
- Uang
- Properti ( termasuk saham ) yang Anda beli selama 12 bulan sebelum menyumbangkannya sebagai hadiah ( terlepas dari nilainya)
- Penjualan saham di luar kegiatan bisnis Anda
3 . Benar merupakan hadiah
Semua hadiah yang diberikan harus memiliki karakteristik sebagai
berikut :
• benar terdapat transfer uang atau properti
• transfer dilakukan secara sukarela
• transfer dilakukan untuk kebaikan atau amal
• tidak ada manfaat atau keuntungan materi yang diterima oleh si pendonor.
4 . Sesuai dengan persyaratan atas hadiah
Untuk beberapa DGR tertentu, mereka menerapkan persyaratan ekstra yang mempengaruhi hadiah tax deductible yang dapat diterima.
Jumlah sumbangan yang dapat diklaim tergantung dari jenis sumbangan tersebut. Untuk sumbangan berupa uang maka bergantung dari
besarnya sumbangan atau hadiah tersebut tetapi jumlahnya harus
sebesar $2 atau lebih. Sedangkan untuk sumbangan berupa properti

26

ozip.com.au

terdapat aturan yang berbeda, tergantung pada jenis properti dan
nilainya.
Namun demikian anda tidak dapat mengklaim suatu hadiah atau sumbangan yang memberikan keuntungan pribadi bagi anda.
Berikut ini merupakan beberapa contoh sumbangan atau hadiah yang
tidak dapat diklaim :
• undian,
• barang-barang seperti cokelat dan pulpen,
• biaya menghadiri makan malam penggalangan dana,
• biaya keanggotaan,
• pembayaran di mana anda dan si penerima sumbangan mengetahui
kalau pembayaran tersebut nantinya akan digunakan untuk memberikan manfaat bagi anda.
Anda perlu menyimpan catatan dari semua sumbangan atau hadiah
jika anda ingin mengklaimnya sebagai pengurang pajak dalam tax return anda, karena catatan tersebut nantinya merupakan bukti jika
sewaktu-waktu anda terkena pemeriksaan oleh kantor pajak.
DGRs tidak diharuskan oleh hukum pajak untuk memberikan tanda
terima atas sumbangan atau hadiah yang diterima, namun demikian
jika mereka memberikan tanda terima, maka harus mencantumkan :
• tanda terima merupakan untuk hadiah
• nama dana atau lembaga yang menerima hadiah
• ABN dari DGR yang bersangkutan ( jika ada).
Selain itu sebagai bukti untuk mengklaim pengurang pajak maka tanda
terima juga mencantumkan informasi dibawah ini :
• nama donor
• tanggal hadiah itu diterima oleh DGR
• jumlah/besarnya hadiah jika sumbangan berupa uang
• penjelasan mengenai hadiah, jika sumbangan berupa properti.
Source : Australian Taxation Office
The Materials are provided for general information purposes
only and are not intended as professional advice and should not
be substituted for, or replace, such professional advice.

BAHASA

TUA, MATANG, BIJAK,
WHAT'S IN A WORD?

P

ada era abad ke duapuluh satu ini, di mana dunia sudah jauh
lebih terbuka, dan budaya-budaya yang dulu tidak pernah bersentuhan kini mulai rancu, muncullah ke permukaan, persamaan temperamen kolektif dari budaya-budaya ini. Namun tidak berarti sudah tidak ada lagi perbedaan temperamen dari satu budaya ke
budaya lain. Di samping itu, banyak dari persamaan itu bukan akibat
dari kontak antar-budaya semata, tapi kemungkinan besar memang
ada sejumlah sifat manusiawi yang inheren.

‘Aiiih, Mbak Dewiii! Kok makin seger ajaaa! Apa sih rahasianya?’
Terus-terang, saya kebingungan, karena dalam perjalanan ke situ saya
terjebak macet, sehingga saya memutuskan berjalan kaki, untung arthritis saya tidak sedang kumat. Namun setiba di kantor, saya sudah
siap untuk menghempaskan diri ke kursi yang terdekat. Peluh membasahi seluruh tubuh saya, dari ujung rambut ke kuku kaki. Lalu tibatiba ada yang mengatakan saya makin segar! Segala-gala jadi terasa
surreal.

Tua, matang, bijak, what’s in a word?
Memasuki tahun baru, lagi-lagi kita diingatkan bahwa waktu meluncur maju, bukan mundur. Kendati ulang tahun kita belum tiba, secara
mental kita sudah siap-siap menambah satu tahun pada usia kita.
Namun sepertinya yang kegirangan pada situasi ini cuma anak-anak
di bawah umur 10 tahun, karena sesudah itu sebagian besar dari kita
rupanya takut sekali pada ide bertambah tua. Iiih, akhirnya keluar juga
dari mulut saya, dan melompat dari ketikan jari-jari saya, kata itu: TUA.
Saya tidak ingat, kapan persisnya saya tidak lagi mendengar kata itu digunakan untuk arti harfiahnya, sebelum disamar dengan kata-kata lain
yang maksudnya ‘tua’. Kini kita lebih sering membaca atau mendengar, ‘kelompok lanjut usia’ ketimbang ‘kelompok tua’. Seorang sahabat
mengaku, dia tidak pernah mengaku sudah tua, melainkan sudah ‘lebih
matang.’ Meski sahabat ini memang lebih matang, masalahnya tidak
semua orang yang lebih tua bertambah matang, dan sebaliknya, tidak
semua orang yang matang mental dan batinnya, sudah tua.
Begitu kuat rasa takut akan konsep tua, kita bukan saja menghindari
penggunaan kata ‘tua’, tapi juga berusaha tidak menggunakan kata
‘muda’ dalam bahasa yang dipakai untuk seseorang di atas limapuluh
tahun. Mungkin karena ‘muda’ adalah lawan kata ‘tua’, kalau berbicara
dengan orang yang sudah melampaui setengah baya, gunakan kata
lain, yang efemistik. Sekarang ini siapa, kecuali yang masih kuno bahasanya, mengatakan ‘awet muda’? ‘Awet muda’ implikasinya ‘sudah
tua’ tapi berhasil menyembunyikan ketuaan ini. Jadi sebaiknya gunakan kata yang sama sekali berbeda.
Kira-kira sepuluh tahun silam, saya baru ngeh beberapa waktu kemudian bahwa saya mendengar seseorang mengatakan saya awet muda.
Waktu itu saya baru melangkah masuk ke kantor majalah Tempo di Jakarta.

28

ozip.com.au

Karena kata ‘jompo’ jelas-jelas berkaitan dengan konsep ‘tua’, barangkali ungkapan ‘rumah jompo’ akan diubah menjadi ‘rumah lansia
(lanjut usia)’ atau, ‘rumah tuna-seger’? Atau lebih baik lagi, ‘rumah
bersenang-senang sesudah bertahun-tahun kerja keras?’ Apa saja,
asal menjauhi bau kata ‘tua’.
Sentimen takut tua ini termasuk baru dalam budaya Indonesia. Dalam
budaya Barat, konsep ini sudah lama berakar. Orang dewasa tidak suka
ditanya usianya kalau-kalau itu bukan saja memberitahu si penanya,
tapi juga mengingatkan si empunya usia, bahwa dia sedang berselancar bebas ke arah senjakala mayapada. Seseorang tidak dikatakan ‘old
but healthy’ tetapi ‘well-preserved’. Memangnya jahe, apa? Seseorang
yang sedang linglung, dikatakan mengalami ‘senior moments’ bukan
‘getting old’ atau, amit-amit, ‘going gaa gaa’.
Nah, itu dia barangkali! Kita takut tua, karena tidak jauh di bawah sadar
kita, kita takut kehilangan kendali atas prilaku kita sendiri, sehingga memalukan orang-orang yang terdekat dengan kita, alias pasangan (yang
mungkin belum separah kita), anak-anak, dan cucu-cucu. Namun tidakkah upaya kita justru harus pada cara-cara mempertahankan kemampuan mental dan fisik, ketimbang semantik? Dengan demikian
kita tidak cepat pikun.
Nah, eh, kita sedang membahas apa ya?

Penulis : Dewi Anggraeni

Yapit Japoetra – MARN 0213101 - YNJ Migration Consultants
Visa PR Untuk Orang Tua Anda

Banyak yang sering menanyakan kepada saya, apakah mereka
bisa mensponsori orang tua mereka untuk mendapatkan PR
Australia. Di artikel ini kita akan membahas tentang contributory
parent visa.
Untuk mendapatkan visa ini , syarat-syarat yang mesti dipenuhi
oleh orang tua anda:
1. Orang tua anda harus memenuhi balance of family test,
artinya minimum 50% dari anak orang tua anda adalah PR
atau warganegara Australia yang tinggal menetap di Australia
ATAU jumlah anak yang udah PR atau warganegara Australia
yang tinggal menetap di Australia adalah lebih banyak dari
negara manapun.
2. Orang tua anda biasanya harus disponsori oleh anaknya yang
sudah ‘settled’ (biasanya tinggal minimum 2 tahun) di Australia.
3. Memenuhi test kesehatan.
4. Memenuhi test karakter.
5. Tidak mempunyai hutang dengan pemerintah Australia atau
telah membuat perjanjian untuk membayar hutang kepada
pemerintah Australia (jika ada).
6. Harus menandatangani pernyataan bahwa mereka akan
menghormati nilai kehidupan masyarakat Australia dan
menaati hukum Australia.
7. Assurance of Support (AOS) sudah diterima. Untuk AOS ada
bond yang harus dibayar $ 10,000 untuk orang pertama, dan
$4,000 untuk orang berikutnya nyang berusia 18 tahun ke
atas.
8. Telah membayar 2nd Visa Application charge sebesar
$43,600 per orang tua

Jika 2nd Visa application charge terlalu mahal untuk anda,
anda bisa membayarnya dua kali dengan memasukkan aplikasi
Contibutory Parent (Temporary) visa dulu untuk dua tahun
pertama dan kemudian baru ganti ke Contibutory Parents
(Residence) visa. Dengan demikian pembayaran 2nd Visa
application charge bisa menjadi dua kali, yaitu $ 29,130 sebelum
mendapatkan Temporary Contributory Parents visa dan $19,420
sebelum mendapatkan permanent visa.
Artikel ini ditulis hanya sebagai informasi umum yang dan bukan
sebagai pengganti nasihat keimigrasian bersadarkan informasi
yang ada sampai 27 Januari 2016. Jika anda membutuhkan
informasi yang akurat tentang kemungkinan anda mendapatkan
PR Australia, anda bisa menghubungi Yapit Japoetra MARN
0213101 (YNJ Migration Consultants) di (03) 9650 0895 atau
agen-agen imigrasi terdaftar lainnya.
Yapit Japoetra (MARN 0213101) adalah agen imigrasi
terdaftar asal Indonesia yang memiliki lebih dari 13 tahun
pengalaman dalam hukum imigrasi dan dapat membantu
anda dalam proses aplikasi atau memberikan nasehat
tentang bagaimana mendapatkan permanent resident
dan visa lainnya di Australia. Untuk informasi lebih lanjut,
hubungi Yapit Japoetra di YNJ Migration Consultants di (03)
9650 0895 atau email yapit@tpg.com.au.

ozip.com.au

29

FEATURE

DON’T WASTE YOUR CANCER
Oleh: Marina Hamadian

Tahun 2015 merupakan tahun yang sangat istimewa bagi saya, bukan
saja karena saya genap berusia 50 tahun dan dilimpahi berkat kasih
melalui anak-anak, keluarga dan saudara-saudara seiman di GRII Melbourne; bukan saja karena berkat pekerjaan dengan berlimpah; tetapi
karena saya diberikan kesempatan istimewa oleh Tuhan untuk berhadapan dengan kanker.
Kanker!
Suatu kata yang menakutkan bagi siapa saja. Kanker adalah pertumbuhan sel-sel tubuh yang tidak terkontrol. Mereka terus bermultiplikasi,
menginvasi dan membunuh sel-sel sekitarnya. Hasil akhir gangguan ini
adalah kematian, kecuali kalau sel-sel ini dapat dibasmi atau dikontrol.
Tidak pernah terlintas dalam pikiran saya kalau saya akan didiagnosa
kanker. Selain tidak mempunyai riwayat kanker dalam keluarga, sebagai
seorang dokter, saya mengerti bagaimana menjaga kesehatan tubuh
sebaik mungkin dengan rutin berolah raga, memakan 5 macam buah
dan sayuran setiap hari, tidur yang cukup, tidak merokok, dan sebagainya.
Namun hasil screening tanggal 1 November 2015 menyatakan saya
mengidap invasive breast cancer, kanker payudara yang sudah menyebar ke sel-sel sekitarnya di payudara. Dua hal yang ditakutkan penderita
kanker adalah kematian dan perpisahan dengan orang-orang yang
dikasihi.
Sepanjang tahun 2015, saya beberapa kali diberi kesempatan membawakan renungan di Persekutuan Doa tentang melatih diri dalam
kesucian, dan salah satu hal yang perlu dilakukan adalah sering memikirkan tentang kematian. Saya membawakan renungan khotbah
yang pernah disampaikan Charles Spurgeon tentang kematian di tahun
1500-an, bagaimana untuk orang-orang yang tidak percaya kepada
Kristus, mereka akan menghindari sedapat mungkin dari kematian, bahkan berkata tentang kematianpun tabu; sementara anak-anak Tuhan
menanti-nantikannya, karena mereka percaya apa yang Alkitab katakan
tentang surga, betapa indahnya tempat yang Tuhan Yesus sediakan
bagi anak-anakNya.
Apakah sekarang saya mempercayai apa yang saya bawakan
dalam renungan itu?
Saya sungguh-sungguh percaya dan merasa terhormat, melalui kanker
ini, Tuhan memberikan kesempatan bagi saya untuk melihat sebenarbenarnya apa yang ada di dalam hati saya. Apakah saya mengasihi
Tuhan sendiri atau saya sebenarnya mengasihi IA karena berkat-berkatNya dalam kehidupan saya? Apakah saya betul=betul mengasihiNya
semata-mata dan bukan mengasihiNya karena ingin memperoleh
anugerahNya yang berlimpah?
Saya bersyukur akan keselamatan kekal yang Tuhan anugerahkan bagi
saya yang percaya kepada Tuhan Yesus dan bagaimana Tuhan membentuk saya melalui firmanNya yang dibawakan Pdt. Budy Setiawan di
GRII Melbourne, sehingga saya terus mempunyai hati yang bersyukur
untuk apapun yang Tuhan anugerahkan dalam kehidupan saya.
Saya sungguh bersyukur dengan diagnosa kanker ganas yang Tuhan
designed untuk saya. Saat saya mengetahuinya, apakah hati saya
masih tetap bersyukur dan mempercayaiNya? Saya bersaksi hari ini
betapa privilegednya saya, bagaimana Tuhan menyertai, memimpin
dan menyatakan kasihNya kepada saya melalui keluarga dan saudarasaudara seiman di GRII Melbourne yang terus mendoakan saya. Bukan
hanya mendoakan tetapi secara nyata mendampingi saya, bahkan rela
mengambil cuti saat saya dioperasi dan dirawat di rumah sakit.
Tanpa kanker, saya tidak akan pernah benar-benar merasakan
betapa baiknya Tuhan
Betapa saudara-saudara seiman yang Tuhan anugerahkan dalam
kehidupan saya rela mengorbankan waktu, uang, dan tenaga untuk
mendoakan dan mendampingi saya. Mereka berkumpul mendoakan
untuk menguatkan saya pada malam sebelum operasi. Apakah saya
kuatir? It’s a miracle betapa Tuhan menganugerahkan saya most of the
time pikiran yang tenang, saya percaya akan kebaikan Tuhan dan bahwa
Tuhan tidak akan mengijinkan sesuatu untuk menyakiti anak-anakNya,
tetapi semua yang Tuhan ijinkan adalah untuk kebaikan anak-anakNya.

30

ozip.com.au

Apakah segala sesuatu berjalan tanpa penderitaan?
Tidak, bahkan saudara-saudara seiman turut merasakan bagaimana
menakutkan perjalanannya, acap kali saya takut akan rasa sakit, takut
akan tindakan-tindakan medis yang akan saya jalani. Tetapi Tuhan
menyatakan berulang-ulang bahwa saya tidak sendirian. Bagaimana
penyertaan Tuhan dinyatakan melalui saudara-saudara seiman di GRII
Melbourne.
Pada hari saya dioperasi, kalau pasien-pasien lain datang sendirian,
saya ditemani orang sekampung, yaitu keluarga dan saudara-saudara
seiman. Kalau di Jakarta saya memiliki hampir 100 sepupu dan pada
saat dulu dioperasi tulang belakang, sepuluhan orang akan muncul setiap hari, maka di Melbourne Tuhan menganugerahkan saudara-saudara seiman, yang peduli, by being there mereka menyatakan kami turut
merasakan dan menanggung penderitaan apapun yang kamu alami.
Satu yang sakit, semua turut merasakan, satu yang bersukacita, semua
turut bersyukur kepada Tuhan. Mereka menangis bersama saya dan
saat operasi berjalan dengan baik, mereka turut bersyukur kepada
Tuhan bersama saya.
Betapa indahnya persekutuan yang Tuhan anugerahkan
Saya kembali diuji, apakah saya bersandar hanya kepada Tuhan saja?
Saya mengingat pergumulan saya saat akan disuntik bahan radionuklir
dekat tempat kanker di payudara beberapa jam sebelum operasi, untuk
melihat kelenjar getah bening mana yang terlibat sehingga dapat diangkat untuk diperiksa apakah kanker sudah menyebar atau tidak.
Hampir setiap pasien yang mengalaminya akan mengatakan betapa
sakitnya suntikan itu, bahkan sakit melahirkan mereka katakan tidak ada
apa-apanya. Bagaimana saya melewatinya? Ibu Emylia, istri Pak Steve
Siahay, menyatakan bahwa ia siap menemani saya untuk memegang
tangan saya dan menyenandung lagu-lagu pujian saat saya melewatinya. Tapi apa yang terjadi tidak seperti yang saya perkirakan. Berdua
kami pergi ke bagian radionuklir, namun perawat tidak mengijinkan saya
ditemani seorangpun karena ada kejadian dimana anggota keluarga
pasien mencegah petugas memberikan suntikan itu.
Saya pun mencoba bargain dengan sang perawat untuk mengurangi
rasa sakit yang akan saya alami, apakah bisa diberikan suntikan anestesi
setempat, namun sang perawat menolak karena akan mempengaruhi
lokasi suntikan. Sekali lagi saya meminta agar dioles salep anestetik untuk mengurangi rasa sakit, tetap tidak diperbolehkan juga karena akan
mempengaruhi tempat suntikan. Sakitnya seperti apa? Seperti daging
kita ditusuk bahkan seperti diiris-iris pisau.
Saat kita berdoa, bukan berarti Tuhan akan mengambil rasa sakit itu
Kita tetap merasakannya, tapi Tuhan memberikan kekuatan sehingga
kita dapat melaluinya. Saya bersyukur diberi kesempatan oleh Tuhan
untuk merasakan beberapa detik bagaimana rasanya ditusuk dibandingkan dengan Tuhan Yesus yang berjam-jam dipaku di kayu salib.
Bapak Steve Siahay mengirimi saya buku John Piper berjudul Don’t
waste your cancer (red. Jangan Sia-siakan Kanker Anda). Buku itu ditulisnya saat didiagnosa dengan kanker prostat. Saya mengutip cuplikan
yang John Piper kemukakan agar tidak menyia-nyiakan kanker.
We waste our cancer if we do not believe it is designed for us by
God
Kita menyia-nyiakan kanker kalau kita tidak percaya bahwa kanker
direncanakan Tuhan untuk kita. Saya percaya bahwa kanker saya
adalah sesuatu yang direncanakan Tuhan. Tuhan mengetahui saat selsel berkembang menjadi kanker, Ia dapat menghentikannya, atau tidak.
Bila Ia tdk menghentikannya, Ia mempunyai tujuan. Tujuan Tuhan dengan kanker atau penyakit dan kesulitan apapun yang kita hadapi bukan
didasarkan pada apakah kita sembuh atau tidak, kesulitan berlalu atau
tidak, bukan sekedar hidup atau mati.
TujuanNya adalah supaya kita membawa kemuliaan bagi namaNya melalui respon kita
Saya teringat bagaimana seorang saudara saya di Indonesia menyuruh
saya berdoa kepada Tuhan setiap jam 3 pagi untuk meminta penyembuhan. Saya katakan kepadanya bukan kesembuhan yang merupakan

prioritas kita. Yang seharusnya kita doakan adalah memohon supaya
apa yang Tuhan rencanakan melalui kejadian ini terlaksana. Kita
mungkin tidak mengerti apa yang Tuhan rencanakan tapi yang kita
yakini adalah bahwa Tuhan yang berdaulat mempunyai rencana yang
indah bagi kita.
We waste our cancer if we believe it is a curse and not a gift
Kita menyia-nyiakan kanker bila kita percaya bahwa kanker adalah
suatu kutukan dan bukannya suatu anugerah. Mazmur 84:11 mengatakan Tuhan tidak akan menahan apa yang baik bagi anak-anakNya,
Ia selalu merencanakan yang terbaik. Roma 8:28 — Allah turut bekerja
dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka
yang mengasihi Dia. Segala sesuatu itu termasuk kanker. Semua yang
Tuhan ijinkan terjadi dalam hidup kita adalah untuk kebaikan anakanakNya semata-mata.
We waste our cancer if we spend too much time reading about
cancer and not enough time reading about God
Kita menyia-nyiakan kanker kalau kita menghabiskan waktu membaca segala hal tentang kanker dan tidak menyempatkan waktu untuk
membaca tentang Tuhan. Kebanyakan penderita kanker akan membaca segala artikel dan pengobatan yang aneh-aneh untuk kanker.
Mencari segala macam metode penyembuhan dan bukannya datang
mendekatkan diri kepada Tuhan untuk semakin mengenalNya serta
membaca buku-buku yang membuat kita lebih memahami Tuhan
pencipta kita.
We waste our cancer if we let it drive us into solitude instead of
deepen our relationships with manifest affection
Kita menyia-nyiakan kanker kalau itu membuat kita menyendiri dan
bukannya memperdalam hubungan kita dengan orang-orang lain. Dicatat dalam Filipi 2:26-27 bagaimana Epaphroditus menjadi sakit dan
nyaris mati. Rasul Paulus menulis kepada jemaat di Filipi bagaimana
Epaphroditus rindu dengan jemaat Filipi dan hatinya menjadi susah
karena jemaat Filipi mendengar ia sakit. Ini adalah hati yang Tuhan
inginkan melalui kanker, hati yang peduli terhadap orang lain.
That is the kind of heart God is aiming to create cancer, a deeply
affectionate, caring heart for people.
Saya sering mendengar bagaimana orang-orang yang begitu mengetahui mereka menderita kanker, langsung menyalahkan Tuhan,
mengapa saya? Langsung depresi, menjauhkan diri dari orang-orang,
dan begitu ketakutan untuk mati. Then you’re wasting your cancer.
We waste our cancer if we fail to use it as a means of witness to the
truth and glory of Christ, kita menyia-nyiakan kanker kalau kita gagal
memakainya sebagai alat untuk menyaksikan kebenaran dan kemuliaan Kristus yang sangat mengasihi jiwa kita.
Bersyukurlah!
Bersyukur kepada Tuhan, operasi saya berjalan dengan begitu mulus,
kanker beserta dengan seluruh payudara kiri sudah diangkat, saya
tidak perlu kemoterapi karena kanker belum terlihat menyebar ke
tempat lain. Saya pun akan terus dipantau untuk melihat kemungkinan apabila ada penyebaran.
Akhir kata, saya kutip kata-kata dari John Piper, kanker tidak sia-sia
bila disembuhkan Tuhan. Kita berdoa meminta penyembuhan Tuhan
apakah melalui mujizat maupun tindakan medis. Tuhan dimuliakan,
dan karena itu mengapa kanker ada. Namun penyembuhan bukanlah rencana Tuhan untuk setiap orang. Suatu hari kita merasa diri
sehat, hari berikutnya kita mendapati bahwa kita kena sakit penyakit.
Namun bahwa Tuhan mengetahuinya, Ia peduli dan Ia berdaulat, itu
cukup. But that God knows, and cares, and rules, is enough. Segala
puji, syukur, hormat dan kemuliaan bagi Tuhan.

*dr. Marina Hamadian
Dokter umum dan Master Bio Medicine, bekerja
sebagai Clinical Operations Senior Project Manager – PV/MR International Centre for Therapeutic Research Australia and New Zealand, Servier
Laboratories Australia. Aktif melayani sebagai
pianis di Gereja Reformed Injili Indonesia (GRII)
Melbourne.
*Dituliskan berdasarkan pengalaman dan pergumulan rohani pribadi penulis.

FEATURE

Ketut Kitchen yang sudah tutup
Bali Corner, Salah sa
tu yang pernah
meramaikan kuliner
Indonesia di Melbou
rne

Pondok Daun restaurant
Indonesia yang bertahan di
Adelaide
Pondok Bali ya
sukses

g
ng sempat mendulan

De Sate

yang pe

rnah had

ir di Ade

laide

K

eindahan budaya
Indonesia di
Adelaide yang
dapat dirasakan langsung
adalah melalui indera
perasa lidah; masakan yang
sangat menggoda rasa
dan mengobati rasa rindu
akan Tanah Air. Di negara
rantau seperti di Australia,
makanan cita rasa rumahan
ditemukan dengan mudah
di restoran Indonesia. Meski
jumlah restoran Indonesia
tidak sebanyak restoran
Asia lainnya, hanya dalam
hitungan jari, restoranrestoran ini berkontribusi
dalam mendukung dan
mengangkat keindahan
budaya Indonesia melalui
aspek kuliner.
Pada tahun 2015 jumlah
restoran Indonesia di
Adelaide terbilang banyak bila dibandingkan pada tahun-tahun
sebelumnya. Restoran juga tersebar di beberapa lokasi yang berbeda.
Namun memasuki tahun 2016 ini, terlihat penurunan drastis
jumlah restoran Indonesia di Adelaide. Laiknya kehidupan di hutan,
persaingan usaha restoran tidak semudah yang dibayangkan.
Tahun lalu komunitas Indonesia mungkin bisa berbangga hati
memiliki beberapa alternatif pilihan restoran Indonesia, yang berdiri
gagah dan ramah menyambut para pengunjungnya yang rindu akan
rasa khas makanan rumahan tanah air. Beberapa pilihan diantaranya
adalah Café Gembira, De Sate, Ketut’s Kitchen, Pondok Bali, Pondok
Daun dan Bali Corner. Namun di awal tahun ini, pilihan semakin jauh
berkurang seiring kuatnya persaingan usaha makanan. Dalam kurun
dua tahun terakhir, setidaknya empat warung makan Indonesia
gulung tikar. Dua diantaranya berlokasi di tengah kota, yaitu Bali
Corner yang berlokasi di area Central Market dan Pondok Bali di
Pultney street. Dua lainnya adalah De Sate di Magil road dan Ketut’s
Kitchen di O’connell street, North Adelaide.
Pemilik restoran De Sate Astari Kusumawardani menyatakan bahwa
tantangan untuk menjalankan usaha rumah makan sangat terasa
di proses awal. “Menjalankan usaha rumah makan memberikan
peluang dan tantangan tersendiri. Terutama saat pertama kali buka.
Proses dan aturannya berbeda dengan di Indonesia. Meski sudah
memberikan promo diskon untuk kalangan pelajar setiap Selasa dan
Kamis, tantangan untuk mempertahankan pelanggan sangat berat,”
ungkap Astari yang akrab di panggil Ai.

Senyum dan tawa Ukar cukup menggambarkan cerita sukses Asian
Kitchen. Banyaknya pengunjung yang menyukai citarasa masakan
the Ukars, membuat dapur selalu riuh dengan harmoni dentingan
penggorengan dan spatula. Namun sayang, kegembiraan hanya
berlangsung sesaat. Banyaknya pelanggan yang beralih ke Asian
Kitchen membuat tetangga pesaing di area yang sama gulung tikar.
Hal yang seharusnya menjadi keuntungan, malah menyeret the Ukars
melakukan hal yang sama dikarenakan ketidaksanggupan keharusan
untuk membayar sewa seluruh lokasi.
Setelah berlayar dan singgah di berbagai jenis restoran di beberapa
lokasi di Adelaide selama lebih dari 30 tahun, Ukar akhirnya
mendapatkan kesempatan untuk kembali berlabuh membuka usaha
sendiri di wilayah Rose Park, tidak jauh dari tengah kota Adelaide.
Berlokasi dekat dengan pusat kota dan dalam gedung akomodasi
Bradford Lodge, Café Gembira banyak mendapatkan pengunjung rutin.
Hal ini juga menjadi faktor pendukung rumah makan ini tetap bertahan.
Ukar berharap dalam beberapa tahun ke depan ia dapat membuka
restoran di tengah kota dengan nama yang sama, Café Gembira.

Salah satu budaya yang banyak
dinikmati adalah dalam bentuk
kuliner. Kunjungan komunitas
Indonesia untuk menikmati masakan
rumahan khas tanah air di restoran
Indonesia, merupakan bentuk
sokongan tersendiri terhadap
budaya Indonesia.
Jumlah komunitas Indonesia di Adelaide secara statistik tidak
sebanyak di negara bagian lain di Australia. Namun, banyak cara
untuk tetap mempertahankan keindahan budaya Indonesia di negara
asing. Salah satu budaya yang banyak dinikmati adalah dalam bentuk
kuliner. Kunjungan komunitas Indonesia untuk menikmati masakan
rumahan khas tanah air di restoran Indonesia, merupakan bentuk
sokongan tersendiri terhadap budaya Indonesia. Terlebih bila setiap
orang Indonesia mengajak dan mengenalkan beragam jenis masakan
ke rekan atau teman dari budaya lain, maka pengenalan akan budaya
makanan tanah air dapat berdiri semakin kuat untuk bersaing bahkan
menyebar lebih luas. Mari dukung dan tingkatkan kesadaran berbudaya
dengan bangga mengkonsumsi dan mengenalkan masakan Indonesia.
Bintang Butar-Butar

Café Gembira yang digawangi oleh duet pasangan suami istri
(pasutri) the Ukars, nampaknya memiliki situasi yang berbeda.
Dengan pengalaman lebih dari setengah abad memasak, duo Chef
pasutri ini nampaknya menjadi salah satu faktor Café Gembira
bertahan di tengah himpitan kompetisi bisnis kuliner di Adelaide.
The Ukars memulai bisnis kuliner sejak tahun 1965 di salah satu
terminal di Bandung. Warung makan, Ukar menyebutnya dalam
wawancara dengan Ozip bersama Bintang Butar-Butar. Meski
mendirikan bisnis restoran bersama, Ukar menyatakan sang istri
memainkan peran lebih besar ketimbang dirinya. Saat itu, pria yang
selalu berpenampilan sederhana ini, memiliki pekerjaan utama di
bidang otomotif. Ukar juga bekerja dengan perusahaan otomotif
Australia, Holden, di Surabaya. Pekerjaan ini jugalah yang akhirnya
mengantarkan the Ukars bermigrasi ke dan menetap di Australia
pada tahun 1973.
Hanya berselang dua minggu, the Ukars mendapatkan
kewarganegaraan Australia. “Saat itu, proses imigrasi tidak sesulit
sekarang. Kami mendapat kewarganegaraan Australia hanya dalam
waktu dua minggu,” tambah Ukar. Menggunakan kesempatan yang
ada, the Ukars memulai membuka dapur masak sejak tahun 1980 di
Up Market dengan nama Asian Kitchen di Hindley street.

Ibu Ukar di balik su

kses Cafe Gembira

ozip.com.au

33

BUSINESS

Dukungan Bagi Si Kecil

Text For Photos

Seorang konsul ekonomi Indonesia yang sempat bertugas di Australia
belum lama berselang pernah melontarkan gagasan untuk membentuk wadah bagi usaha-usaha kuliner nusantara di Australia. Berdasarkan pengamatan, jumlah warung makan atau restoran yang menjual
masakan Indonesia memang semakin bertambah di Melbourne, Victoria, dan ibu kota-ibu kota negara bagian lain, terlebih lagi di Sydney.
Sebelum ini, salah satu pengusaha kecil Indonesia disini pernah pula
mengajak untuk membuat hal serupa, yakni sebuah perhimpunan
usaha-usaha kecil masyarakat Indonesia di Australia atau, setidaknya,
di Melbourne.
Usaha-usaha milik warga asal Indonesia di Australia tentu saja bukan
cuma kuliner dan tidak hanya berskala kecil. Jenisnya beragam dan
ukurannya pun jelas ada yang menengah dan besar. Bisnis-bisnis kecil
mereka yang bertebaran di sejumlah daerah merupakan bagian dari
usaha kecil Australia yang, menurut Bank Sentral Australia, jumlah keseluruhannya mencapai sekitar 97 persen alias mayoritas dari total
bisnis yang aktif (sebanyak 2,1 juta lebih) di negeri kangguru. Jumlah
bisnis yang aktif ini menunjukkan peningkatan dibanding sebelumnya.
Menilik angka-angka ini, usaha-usaha kecil tidak pelak berperan amat
penting dalam kemakmuran perekonomian Australia. Namun, tingkat
survival usaha-usaha kecil ini ternyata sangatlah rendah. Pada umumnya, begitu banyak usaha kecil yang baru mulai berjalan di Australia
rawan berhenti beroperasi dalam tahun-tahun pertama. Berdasarkan
data Biro Statistik Australia, lebih dari 60 persen usaha kecil yang baru
beroperasi tidak mampu bertahan dalam tiga tahun pertama.
Sesuai definisi pemerintah, yang dimaksudkan dengan usaha kecil
adalah bisnis dengan karyawan kurang dari 20 orang. Hampir separuh
dari total tenaga kerja berkiprah di usaha-usaha kecil. Dari laporan yag
tersedia, dalam kurun waktu 2007-2011, 60 persen sole proprietor
(tanpa karyawan) gagal bertahan. 40 persen dari usaha-usaha kecil
dengan karyawan 1-4 orang berhenti beroperasi. 35 persen dari bisnisbisnis kecil berkaryawan 5-19 orang tidak dapat melanjutkan usaha.
40 persen usaha-usaha kecil tidak dapat menghasilkan keuntungan.
Yang pasti, bukan hanya usaha-usaha kecil yang berkemungkinan
tutup, bisnis-bisnis menengah dan besar pun dapat berhenti beroperasi lagi. Bahkan perusahaan sekelas konglomerat tidak luput dari kemungkinan tersebut, yakni gulung tikar. Bagi si kecil, banyak penyebab

34

ozip.com.au

mengapa gagal bertahan. Mulai dari perencanaan yang kurang atau
sama sekali tidak matang, minimnya permodalan, hingga kurangnya
pendidikan atau pelatihan. Di tengah kondisi perekonomian yang lesu,
usaha kecil adalah yang pertama terkena imbasnya.

“.... pemerintah RI melalui perwakilan-perwakilannya juga
dapat berperan untuk mendukung
usaha-usaha kecil yang dimiliki
oleh para warga Indonesia di
Australia ...”
Sebagaimana pemerintah (pusat dan daerah-daerah) Australia yang
memberikan dukungan dalam beragam bentuk kepada usaha-usaha
kecil, pemerintah RI melalui perwakilan-perwakilannya juga dapat
berperan untuk mendukung usaha-usaha kecil yang dimiliki oleh para
warga Indonesia di Australia. Selain dapat mempromosikan Indonesia
melalui kuliner, misalnya, tumbuhnya usaha-usaha kecil ini lebih jauh
dapat turut menyemarakkan hubungan bisnis pada tingkatan masyarakat antar kedua negara. Pembentukan wadah bagi usaha-usaha
kuliner ataupun skala kecil milik masyarakat Indonesia yang digagas
oleh pihak pemerintah atau kalangan pebisnis boleh jadi merupakan
salah satu dari sekian langkah awal ke arah itu.

Hendrarto Darudoyo
Peneliti dan Penulis

Foto bersama BKS Victoria dan KJRI Melbourne

P

erhelatan tahunan berupa Perayaan Natal yang diselenggarakan awal Desember 2015 oleh
Badan Kerjasama Umat Kristiani di Victoria (BKS) bersama KJRI Melbourne berlangsung penuh
kekeluargaan dan meriah.

Suasana perayaan Natal

Kali ini Bethany International Church (BIC) yang berlokasi di City Road, South Melbourne ditunjuk
sebagai tuan rumah. Mengusung tema “Makna Natal Bagi Manusia”, sebagaimana tahun-tahun
sebelumnya, perayaan natal bersama ini melibatkan jemaat dari berbagai gereja sekota Melbourne.
Masing-masing mempersembahkan drama, lagu-lagu pujian dalam vokal grup, paduan suara
maupun solo, pembacaan Alkitab, renungan dan doa.
Dalam sambutannya, Konjen KJRI Melbourne ibu Dewi Savitri Wahab menyampaikan apresiasinya
kepada BKS atas kerukunan umat beragama yang telah terjalin baik selama ini dan terus mendorong
peran aktif para jemaat dan gereja untuk menggiatkan perdamaian dengan umat lainnya.

Doa bersama

Pada sesi khotbah, Pendeta Daniel Prajogo dari BIC mengingatkan kembali akan pengorbanan
Kristus Sang Juruselamat yang hadir dalam dunia untuk taat memikul salib, mengerjakan kehendak
Bapa-Nya dan menyelamatkan manusia berdosa. Oleh karena itu, umat Kristiani diharapkan untuk
meneladani kasih dan pengorbanan Yesus dan mengerjakan amanat agung-Nya.
Pada sesi doa penutup yang dibawakan oleh Pendeta Barnabas Sudirgo Ong, salah seorang pendiri
dan penggagas berdirinya BKS. Panitia penyelenggara memberikan kejutan kecil pada pendeta
sepuh tersebut karena bertepatan ulang tahunnya yang ke-70. Tak lupa pula sesi penutupan acara
diisi dengan perkenalan dan foto bersama para panitia penyelenggara, para pengurus baru BKS
2015, pengurus-pengurus lama beserta para undangan. Santap malam bersama menu-menu khas
Indonesia menjadi penutup di hari spesial tersebut.

Foto pendiri BKS

Text dan photo: Rio S. Migang

PROFILE

Melissa Joan Mauro, gadis belia nan semampai ini menyapa saya
dengan ramah malam hari itu. Putri kedua dari tiga bersaudara, anak
pasangan Agus Antares Mauro dan Yenny Anita betul-betul menarik
perhatian saya. Bagaimana tidak? Lahir 3 Juni 2002 silam, tinggi
Melissa sudah mencapai 173cm. Dan yang mengagumkan lagi Melissa
sudah tidak asing dalam hal tembak menembak dengan senjata angin.
Terpesona rasanya mengenal dara yang memilih olah raga menembak
sebagai olah raga yang digeluti. Unik, terkesan “tough” dan mungkin
tidak banyak digemari kaum hawa ini lah yang menggugah saya untuk
bercakap-cakap dengan atlet menembak asal DKI ini.
O : Bisa diceritakan awal mula ikutan olah raga menembak?
M : Sebelum menembak saya ikutan wushu sejak K2 (TK Besar-red)
selama 7 tahun bareng dengan kakak. Kendalanya adalah badan saya
yang cenderung besar dan ditambah persaingan ketat antara kami.
Jadi sekitar Maret 2013 Daddy yang mengenalkan olah raga menembak.
Saya suka menembak karena luasnya kesempatan, jangka waktu karier
yang cukup lama dan juga merupakan olah raga individu.
O : Apa peralatan khusus yang kamu pakai selagi menembak?
M : Senapan angin Feinwerkbau 800X, kacamata menembak untuk
mengeker, jaket dan sepatu khusus. Jaket dikenakan supaya lebih
diam/stabil.
O : Apa yang harus diperhatikan sebelum menembak?
M : Sebelum mulai harus stretching dahulu meliputi kepala, tangan,
badan dan kaki. Setelah jaket dikenakan harus visualisasi (mental
training) sambil membayangkan bagaimana kita menembak.
Tujuannya adalah untuk mengumpulkan konsentrasi.

O : Seberapa berat sebuah senjata angin (riffle)?
M : Kira kira 4-5 kilogram.
O : Ada latihan khusus sebelum lomba?
M : Core exercise is a must untuk menembak. Latihan fisik saya kombinasi
dengan wushu dan cross fit. Ditambah setelah latihan menembak kalau
kalah game kita ada hukuman sit up dan push up.
O : Sekali training berapa lama?
M : Bisa 2-3 jam, 3-4 kali seminggu. Kalau mau tanding latihan tiap hari.
O : Kapan memulai lomba menembak?
M : Saya mulai latihan nembak sejak Mei 2013, pertama kali ikutan
tanding untuk Jakarta Anniversary di bulan Agustus di tahun yang sama.
Dan sejak itu setiap dua tiga bulan sekali saya ikut tanding di Jakarta juga
ke berbagai daerah di Indonesia.
O : Latihan intensif sebelum pertandingan?
M : 2 minggu sebelumnya dan frekwensi latihan tiap hari.
O : Bagaimana menyeimbangkan waktu antara studi, latihan, tanding?
M : Latihan biasanya seusai sekolah, dan saya buat PR setelah selesai
latihan. Kalau ada ulangan belajarnya di sekolah atau pagi hari. Seminggu
bolos latihan kalau ada ujian akhir.
O : Prestasi apa saja yang sudah pernah diraih?
M : Juara 3 Lely Sampoerno Cup, Peringkat 1 dan 2 kejuaraan menembak
akhir tahun, Juara 1 kejuaraan bulanan (Agustus), Juara 3 kejuaraan
bulanan (September), Juara 1 dan 2 kejuaraan bulanan (Oktober).

enembak

m
Kejuaraan

36

ozip.com.au

O: Ada pengalaman lucu selama tanding?
M : Waktu awal-awal bertanding suka lupa senjata masih di koper hahaha
O : Kalau bertanding berangkat dengan siapa?
M : Biasa dengan tim DKI

O : Goal jangka pendek dan jangka panjang?
M : Jangka pendek saya targetkan PON, jangka panjang Olimpiade
O : Tantangan yang dihadapi?
M : Waktu 2014 saya masih belum punya goals. Jadi buat saya latihan
itu cukup membosankan dan ditambah kalau latihan saya sendirian.
Jadi sebelum latihan saya ngambek dulu. Nah karena sekarang ada
PON, latihan jadi lebih semangat.
O : Kegiatan mengisi waktu luang?
M : Biasa melukis
O : Tips bagi orang-orang yang baru atau ingin belajar
menembak?
M : Harus sabar dan konsisten. Sampai sekarang challenge saya adalah
menata emosi disaat pertandingan. Kalau lihat scorenya jelek suka
terbawa emosi sendiri. Pelajaran berharga yang saya dapatkan adalah
untuk tidak terpengaruh akan score yang didapatkan selagi proses
pertandingan dan sekarang saya lebih bisa menyemangati diri sendiri
untuk memberikan yang terbaik.

auro

Melissa M

Demikian bincang-bincang Ozip dengan Melissa, semoga suatu hari
nanti pembaca akan mendengar namanya mengharumkan bangsa
Indonesia di ajang internasional.

Interview by: Ineke Iswardojo
Photo: Dokumen Pribadi

Melissa bersam

a keluarga

KabarJakarta

Komunitas Pecinta Gedung Jakarta

Bagi komunitas ini, Jakarta yang terkesan
semrawut dan tidak bersahabat justru terbalik.
Berdasarkan pengalaman mereka, Jakarta itu
sangat indah dan memiliki pemandangan yang
tak kalah indah dengan kota besar di dunia.
38

ozip.com.au

2h

S

sudah beroperasi sulit dalam mendapatkan izin karena sudah diawasi
kamera CCTV disetiap sudut dan seringkali setelah mendaki tangga
ratusan lantai pintu sudah terkunci rapat dan tidak bisa dibuka.

Hal inilah yang kemudian membuat beberapa orang akhirnya
memutuskan untuk bergabung dalam komunitas skyscraper city dan
sebagainya. Mereka tidak hanya menyukai gedung pencakar langit
namun lebih dari itu ingin merasakan berada diatas ketinggian gedung
tersebut.

Lain halnya dengan Usman melalui akun instagram @oesman13 dia
lebih memilih memotret gedung-gedung tinggi dari perspektif mata
awam. Usman lebih suka garis-garis simetris yang muncul disetiap
karya aristektur bangunan yang dihasilkan. Objeknya tidak terbatas
pada bangunan tinggi namun lebih bangunan lainnya yang dia temui
sekitar Jakarta. Misalnya Jembatan Layang, Halte Busway dan hal-hal
simetris lainnya yang ia suka. Baginya untuk mendapatkan keindahan
sebuah bangunan tidak harus memotret utuh. Ada beberapa sisi
bangunan yang kadangkala tidak nampak oleh mata yang harus dia
bagikan.

Berbagai cara ditempuh untuk dapat merasakan sensasi memanjat
gedung –gedung tertinggi di Jakarta. Sebagai Contoh Arief N Iffandy yang
rela memanjat gedung setinggi 100 meter dan kemudian mengabadikan
momen tersebut dalam akun instagramnya
@arieffandy.

Ada beberapa orang lainnya juga yang cukup mencintai kehidupan
kota dan merekamnya dalam berbagai aktivitas kehidupan Ibukota.
Coba cek akun Instagram La Ode Kevin Hanindra Pratama melalui
@laodekevinhp. Yang mengabadikan berbagai aktivitas warga kota
dalam satu frame yang begitu enak dilihat.

Saat dihubungi melalui email, arief mengaku justru dia menikmati
adrenalin saat berada diatas atap gedung tanpa rasa takut. Dia mengaku
pernah memanjat gedung pencakar langit tertinggi di di Jakarta dan
melihat sunrise muncul. Ternyata memang betul kita bisa melihat
beberapa aksi dari pemuda asal Bukitinggi ini mengeksplorasi gedunggedung tinggi di Jakarta.

Inilah sebagian kecil potret berbagai aktivitas anak muda yang ada di
Jakarta. Bagi sebagian orang Jakarta dianggap sebagai kota yang tak
ramah, sangat sibuk, macet dan semrawut dimana-mana. Namun
dimata mereka Jakarta lah yang telah memberi inspirasi untuk
merekam segala hal yang membuat indah dimata mereka.

Melihat aksinya di beberapa foto saya yakin membuat otot lutut
Anda lemas. Bagaimana mungkin aksi nekat yang dilakukannya tanpa
pengaman sedikitpun hanya bermodal kekuatan kaki dan tangan.
Menyaksikan daratan dibawah sana yang sangat jauh dan sangat sulit
membayangkan jika terjatuh dari atap gedung.

Foto :
Instragram: @arieffandy

emakin banyaknya gedung pencakar langit yang bermunculan di
Jakarta dan beberapa kota besar Indonesia. Ternyata mengundang
beberapa anak muda untuk mulai mencintai dan tertarik untuk
turut serta mengabadikannya. Fenomena ini tentu saja dampak dari
fenomena dan realitas kehidupan di kota besar. Dimana jiwa petualang
masih terus ada namun terbatas dengan rutinitas pekerjaan dan waktu
luang yang sedikit. Serta sulitnya mencari lokasi untuk menyalurkan hobi
di tengah belantara hutan beton Ibukota.

Tentu saja hobi ini tidak bisa dilakukan oleh semua orang. Selain
butuh keberanian dan modal nekat. Ada resiko yang harus ditanggung
akibatnya. Seperti masalah perizinan yang tidak gampang diperoleh
bahkan harus kucing-kucingan dengan pihak keamanan gedung sampai
resiko jatuh ataupun hal lainnya yang membahayakan.

Asril Wardhani
Blog: asrilwardhani.wordpress.com
IG:@asriel1606

Namun bagi Arief dan kawan-kawan hal tersebut sudah diukur sebatas
kemampuan yang bisa mereka lakukan. Arief sendiri selalu ditentang
sama keluarganya terkait hobi ekstrimnya ini. Orangtuanya khawatir
bila kejadian yang tak terduga bakal menimpa anaknya. Namun hal itu
tak membuat Arief mundur bahkan semakin lama keinginan untuk
menyaksikan Jakarta dari puncak gedung tinggi semakin besar.
Bagi komunitas ini, Jakarta yang terkesan semrawut dan tidak bersahabat
justru terbalik. Berdasarkan pengalaman mereka, Jakarta itu sangat
indah dan memiliki pemandangan yang tak kalah indah dengan kota
besar di dunia. Diatas puncak gedung tinggi mereka bisa merasakan
ketenangan jauh dari kebisingan deru suara kehidupan ibukota.
Yang mereka saksikan justru Jakarta memberi pesan damai bagi semua
yang bermukim di bawah. Berbagai konflik yang terjadi di bawah sana
tak mereka temukan ketika berada diatas gedung tinggi. Selain hobi
memanjat gedung ternyata mereka juga hobi fotografi. Tak jarang setiap
mereka berhasil memanjat satu gedung tinggi maka sebuah foto yang
sangat indah mereka bagikan melalui akun Instagram.
Selain Arief ternyata ada beberapa nama lainnya yang menyukai
tantangan memanjat gedung tinggi yaitu Bagas Satriadi dengan akunnya
@bagasatriadi yang pernah dimarahi satpam karena mengambil
gambar tanpa izin. Baginya bolak balik tertangkap security gedung tak
membuatnya kapok. Bahkan dijadikan bagian dari risiko dan tantangan
yang harus ditempuh demi kegemaran memandang Jakarta dari atap
gedung. Selama ini memang kesulitan terbesar bagi
seorang pemanjat gedung atau ada yang menyebutnya Spiderman atau
Superman adalah susahnya mendapat izin dari pihak pengelola gedung.
Bahkan ada yang kucing-kucingan sampai memakai pakaian pekerja
bangunan kemudian memberikan “uang rokok” demi bisa mencapai
atap gedung. Namun bagi mereka lebih memilih gedung yang baru
dikontruksi ketimbang yang sudah jadi. Karena lebih gampang dalam
berurusan dengan sekuriti dan pekerja gedung. Sedangkan gedung yang
ozip.com.au

39

FOOD REVIEW

Bakmie Kitchen

Rasa Mie Tanah Air
di Melbourne

M

ie adalah salah satu masakan
yang menjadi favorit di Indonesia. Kesederhanaan mie membuat makanan ini sangat disukai dan
digemari. Terutama di kota Medan, mie
keriting Siantar sering menjadi sarapan lengkap dengan telur kecap yang
kerap disebut ‘LorNui’. Pasangan Alvin Widjaja dan Fony Setiono, pendiri Bakmie Kitchen memberi
kesempatan bagi warga Indonesia yang tinggal di Melbourne untuk memenuhi rasa rindunya pada
bakmi dengan menyajikan bakmi yang menggunakan resep keluarga asli Siantar. Terletak di Doncaster East, Bakmie Kitchen bisa ditempuh hanya 15 - 20 menit dari CBD dengan kendaraan pribadi
ataupun public transportation. Bakmie Kitchen menyajikan beberapa jenis bakmi dan juga hidangan utama seperti kwetiau, bihun, nasi goreng hingga sup kambing. Namun jika kesana, hidangan
mie nya yang paling wajib dicoba.
Mie yang berjenis keriting ini dibuat setiap hari home-made dengan bahan yang berkualitas. Bakmi keriting ini memiliki rasa yang khas, mie-nya mempunyai karakter yang kenyal dan gurih. Untuk
membuat mie andalannya yaitu mie Siantar, mie dipadukan dengan daging kecap, chasiu (BBQ
pork), choi sam, toge dan juga lor nui (telur kecap), ini membuat rasanya menjadi sangat khas. Bak
Pok (pork crackle) juga disediakan secara gratis untuk menambah selera. Perbedaan dengan bakmi
Lot adalah adanya suwiran ayam. Untuk yang ingin mencicipi mie ataupun kwetiau goreng, dapat
menikmati kwetiau beras yang dipadukan dengan lap tjong (sosis babi), udang, bakso ikan, dan telur.
Bagi yang menginginkan hidangan non-babi, bisa meminta orderan khusus. Minyak dan dagingya
akan diganti menggunakan minyak bawang atau ayam. Jangan lupa juga untuk menambahkan cabai
cair dan cabai acar yang disediakan untuk para pelanggan yang menyukai rasa pedas.
Bagi para pecinta mie, wajib mencoba Bakmie Kitchen untuk melepas rindu pada makanan favorit
di Indonesia ini. Rasanya bisa dibandingkan dan tidak kalah enaknya dengan bakmi yang biasa didapat di Tanah Air.
Penulis: Fiyona Alidjurnawan
Photo: Windu Kuntoro

Address: 76 Renshaw Street, Doncaster East, VIC 3109
Phone Number: 0385900694
Hours:
Monday: Close
Tuesday- Friday: 12-3 pm, 5.30-9 pm
Saturday & Sunday 11.30-9 pm
Price Range: $7-13

40

ozip.com.au

Novita, connecting you to finance
Connect Finance is pleased to welcome Novita to our
team. Speaking fluent Indonesian, Mandarin and English,
Novita has 9 years’ experience with one of Australia’s
major banks. Novita would be pleased to assist you with:
Home loans

Refinancing

Property investment loans

Business loans

Finance for property through
self-managed superannuation fund

Overseas lending

Call Novita today on 0430 174 050 or email novita@connectfinance.net.au
our services are completely complementary to you.
308 Russell Street, Melbourne Victoria Australia 3000 P +61 3 8616 8388 F +61 3 8616 8389 E info@connectfinance.net.au W www.connectfinance.net.au
This ad does not consider your individual situation and financial needs, nor does it constitute financial advice. Before acting on any information contained on this ad Connect Finance recommends you consider the
appropriateness of your circumstances and seek independent financial advice. Connect Finance Pty Ltd Australian Credit Licence 436610 ABN 52 474 013 425

The Buying Process
In recent years we have seen the popularity of overseas investors investing in Australian properties, looking for good returns and stability that
may not be available in their own country.
Australia’s property market has a proven record of stable prices and good rental income.
The buying process:
Step 1: Apply for a loan – Obtain a Pre-approval
Our team in Connect Finance can assist you with the home and investment loan process.
Documents required:
1. Identification – Passport, Driving Licence & Identification Card
2. Proof of income documents, talk to Connect Finance for full details for your personal situation.
Most banks will lend up to 70% of the purchase price or valuation.
Step 2: Looking for a property to buy with FIRB approval
All non-resident and temporary residents are legally required to obtain Foreign Investment Review Board (FIRB) approval when buying a property in Australia. You can visit www.firb.gov.au for more details.
You will only require obtaining FIRB approval once you have found a property. Refer to FIRB for the types of properties you can purchase, and
for the types that are normally approved.
The process to obtain FIRB approval usually takes up to two weeks, you must meet their conditions, refer to website. It is best to obtain FIRB
approval prior to signing a contract, also seek your Solicitors advice.
Step 3: Signing contract and loan approval.
It is recommended that you have your contract review by the solicitor/conveyancer before signing.
Once you have found a property and signed the contract, forward to us for formal loan approval.
Normally, you are required to make a 10% deposit once you have exchanged the contract.
We have contact with solicitors/conveyancer, tax accountants and migration agent that we can refer you to.
Talk to Connect Finance for all matters in regards your finance requirements.

TRAVEL

CATATAN HARIAN WISATA INDONESIA

2016: MENYAMBUT MASA DEPAN
PARIWISATA INDONESIA

T

ahun 2016 dibuka dengan peristiwa
terorisme di Jakarta. Sebagaimana
yang penulis paparkan dalam artikel
refleksi menutup 2015 sebelumnya, faktorfaktor yang berkaitan dengan isu keamanan
sangat sensitif dan akan berdampak besar
pada minat wisatawan mancanegara. Walaupun belum ada data resmi yang dirilis
pemerintah RI, namun keluhan para pengusaha hotel di Bali terhadap banyaknya
pembatalan secara tiba-tiba paska bom
Thamrin merupakan salah satu indikator
dampak tersebut.
Namun peristiwa tersebut sifatnya sementara dan parsial terutama untuk Bali, sebagaimana tagar yang menjadi trending masyarakat #kamitidaktakut, pihak pemerintah
maupun pelaku usaha pariwisata tetap melangkah maju.
Pada pertemuan pariwisata negara-negara
ASEAN dalam ASEAN Travel Forum (ATF)
2016, dicapai satu kesepakatan penting
bahwa ASEAN telah memiliki 3 negara partner baru untuk pariwisata, yaitu Jepang, Korea Selatan dan China. Bentuk kerjasamanya
secara konkrit adalah dibangunnya ASEAN
Korean Center dan ASEAN Japan Center.
ASEAN beserta ke-3 negara tersebut juga
sepakat menjalin kerjasama pengembangan produk, pemasaran dan pengembangan ESDM di bidang pariwisata.
Di dalam negeri, paket deregulasi yang
dikeluarkan oleh Kementrian Koordinator Maritim dan Sumber Daya untuk sektor
pariwisata pada bulan Oktober tahun lalu,
pemerintah RI memberikan fasilitas bebas
visa kunjungan (BVK) bagi 47 (empat puluh
tujuh) negara dan hasilnya langsung terasa
dimana kurang dari dua (2) bulan terjadi
peningkatan arus kunjungan wisatawan
mancanegara hingga 19,7%, melampaui rata-rata kenaikan yang berkisar hanya 8-9%.
Melihat sentimen positif tersebut, pertengahan Desember 2015 kembali diberikan BVK bagi 84 negara lain sehingga total
negara yang mendapat bebas visa di 2015
menjadi 174 negara dengan target pencapaian tahun 2019 kunjungan wisatawan dapat
melampaui angka 20 juta kunjungan dan
devisa diperkirakan mencapai US$20 miliar
dan peningkatan 7-9% tenaga kerja di sektor
pariwisata (Sumber: Centre for Economic
and Democracy Studies).
Tentu saja pemberian bebas visa kepada
banyak negara tersebut artinya turunnya
potensi penerimaan visa sekitar US$ 500
juta, namun “kerugian” tersebut tak seber-

42

ozip.com.au

apa dibandingkan besarnya potensi penerimaan yang dicapai sektor pariwisata dan
dampak langsung yang luar biasa pada masyarakat lokal.
Dukungan dari Kementrian Perhubungan juga sangat penting, disosialisasikannya 90
titik jalur masuk dan keluar wilayah NKRI selain Batam, Jakarta dan Denpasar. Serta kemudahan bagi berlabuhnya kapal-kapal yacht dan cruise untuk mendukung Indoensia
sebagai jantung dari segitiga karang dunia (coral triangle) yang sekretariatnya berada
di Manado, Indonesia. Telah sejalan dengan visi presiden Jokowi menjadikan Indonesia
sebagai poros maritim dunia.
Pemerintah bersama asosiasi usaha wisata, biro perjalanan dan komunitas pariwisata
pun secara intensif dan terfokus telah turut memperkuat desain masterplan, membangun branding, implementasi infrastruktur dan intensifikasi event secara rutin berskala internasional di 10 destinasi baru yang diprioritaskan untuk mengganti Bali. Ke
sepuluh destinasi utama tersebut antara lain Danau Toba (Sumatera Utara), Raja Ampat (Papua), Bromo (Jawa Timur), Mandalika (Nusa Tenggara Barat), Morotai (Maluku),
Tanjung Lesung (Banten), Labuhan Bajo (Flores, NTT), Kepulauan Seribu (DKI Jakarta),
Wakatobi (Sulawesi Tenggara), Belitung (Babel) dan Yogyakarta.
Bagi kebanyakan orang Indonesia, ke sepuluh destinasi di atas tentu sudah sangat
dikenal dalam lingkup domestik. Namun tahukah pembaca bila ada banyak lagi destinasi alam di tingkat lokal yang tak kalah keren walau sebagian besar masih dikelola
seadanya dan bila ada tiket masuknya sangat murah bahkan gratis?
Mungkin sebagian orang menyebutnya tempat rekreasi
wong ndeso (red.rakyat biasa), namun setelah melihat
langsung baru nyadar kalau itu adalah permata tersembunyi di sekitar kita yang kelak mungkin akan mendunia. Ambil contoh Seruni di Cisarua Bogor, Bukit Selong,
Danau Sembalun, Danau Makalehi di Sulawesi Utara,
Pucok Krueng di Aceh, Pulau Kenawa, Gili Laba dan Pulau Padar di Flores, Air Terjun Cikasodi Sukabumi, Air
Terjun Madakaripura di Probolinggo, Kalibiru di Yogyakarta, Pantai Gatra, Bukit Teletubbies Bromo di Malang,
Air Terjun Sanghyang Taraje di Garut, Grafika Cikole
Lembang di Bandung, Danau Kaolin di Belitung, Pantai
Ora, Sawai dan Pulau Babua di Maluku, dan masih banyak
lagi ragam destinasi lainnya yang berbasis budaya, destinasi berbasis kuliner hingga destinasi berbasis satwa
eksotik.
Menyambut 2016, mari kita gemakan keindahan Indonesia.

Rio S. Migang
Praktisi dan Pemerhati Perencanaan Kawasan Wisata
Email: rio@eco-plan.com.au
Sumber foto:
www.facebook.com/yukngadem/

ozip.com.au

43

MOTIVASI

Semua Perlu Proses,
Semua Butuh Diperjuangkan
Rencana biasa akan jadi luar biasa jika mewujud nyata.
Sebaliknya, rencana hebat hanya akan sia-sia jika kita hanya mewacanakan saja.

D

unia bergerak sangat cepat. Pengaruh teknologi begitu mendominasi. Berita yang baru saja tampil di pagi hari, bisa jadi segera
basi saat sore hari. Isu yang biasanya bertahan lama, kini banyak ditimpa isu lain yang tampil lebih mengena. Inilah era di mana kita
dimanjakan oleh beragam informasi yang dengam mudah kita dapat
sehari-hari. Tinggal klik, tinggal tekan tuts di keyboard, bahkan tinggal
memberikan perintah suara di gadget smartphone yang makin canggih, berita terdepan segera tersaji.
Bukan itu saja. Melakukan apa pun, kini bisa dilakukan hanya dengan
gerakan jemari, atau bahkan jempol saja. Transaksi bank, beli barang,
hingga membayar pengacara. Semua seolah dipermudah dengan kemajuan teknologi komunikasi. Duduk manis di belakang layar komputer atau sembari bergerak aktif memegang sabak-e (tablet), kita sudah
bisa berkeliling dunia melakukan banyak hal.
Dengan kondisi tersebut, tak heran jika kecepatan kerja pun meningkat. Jika dulu mengirim surat harus via pos dan butuh beberapa hari,
kini sekali klik sudah bisa lintas negeri. Jika dulu mengirim laporan video harus dikirim langsung, kini via satelit, kita bisa mengunggah berita
kapan dan di mana saja dengan mudahnya.
Semua berkembang dengan cepat dan pesat. Maka, mereka yang berjalan lambat, hanya akan jadi penonton atau sekadar penikmat, bukan
yang mampu meraih keuntungan maksimal dari perubahan yang terjadi.
Tapi, apakah semua lantas bisa dengan mudahnya diselesaikan dengan beragam teknologi yang muncul? Lantas, apakah semua harus
bisa terselesaikan dengan cepat dan melahirkan budaya serbainstan?
Bagi saya pribadi, tak ada yang bersifat instan. Semua butuh proses
dan diperjuangkan. Bahkan, teknologi secanggih apa pun, tak tercipta
dalam satu dua hari. Untuk itu, bagi yang masih merasa tertinggal atau
keteteran, jangan berkecil hati. Ibarat pepatah bijak, jangan takut berjalan lambat, tapi takutlah jika diam tak melakukan apa-apa. Lambat
di sini bisa diartikan proses sedang berjalan, di mana bisa jadi butuh
pematangan yang perlu waktu untuk tumbuh dan berkembang.
Coba simak cerita berikut:
Alkisah, ada dua orang pemuda yang bersahabat. Mereka sepakat untuk membangun jembatan agar mempermudah perjalanan mereka
ke kota menuju desa. Sebab, selama ini, dari rumah mereka di sebuah
pelosok hutan, orang memang sangat jarang pergi ke kota karena harus memutar mengelilingi sungai yang cukup jauh jaraknya.
Saat mengutarakan maksudnya ke pemuka desa, niatan mereka pun
disetujui. Namun, untuk menjalankan rencana tersebut, pemuka desa
menyebut dirinya akan mencari bantuan dana ke pemerintah kota
agar dibangunkan jembatan. Mendengar hal tersebut, kedua pemuda
tersebut tak setuju. Bagi mereka, desa itu harus segera memiliki jembatan yang dibuat dengan swadaya masyarakatnya sendiri. Namun,
dengan alasan harus ada dana yang cukup besar untuk membangun
jembatan, pemuka desa tetap bersikeras membangun jembatan
setelah disetujui dan diberi dana oleh pemerintah kota.
Karena tak ada kata sepakat, maka kedua pemuda itu pun kembali ke
rumah masing-masing. Mereka sendiri yakin, bahwa jembatan bisa
segera dibangun jika semua bahu-membahu saling bantu. Maka, sembari mengumpulkan dukungan, mereka pun setiap hari rajin mengumpulkan kayu, bambu, dan ranting sebagai bahan dasar membangun

44

ozip.com.au

jembatan. Makin lama, makin banyak orang yang mulai membantu
mereka. Maka, berawal dari sebuah rakit kecil yang mereka bangun,
pelan-pelan mereka terus mengumpulkan kayu yang bisa dipakai
membangun jembatan. Makin hari, kayu yang terkumpul makin banyak. Dan, melihat perkembangan yang bagus, makin banyak pula
yang membantu mereka.

“...orang yang mau bergerak, berjuang, meski terkesan lambat, jauh
lebih baik daripada yang hanya berpangku tangan menunggu bantuan.”
Sementara, sang pemuka desa rupanya tak segera mendapat persetujuan dari pemerintah kota untuk membangun jembatan di desanya. Mendengar berita itu, kedua pemuda tadi mengatakan kepada
pemuka desa untuk bergabung dengan mereka, daripada sekadar
menanti bantuan yang tak pasti. Namun sekali lagi sang pemuka tetap
tak mau bergabung.
Begitulah, lama-kelamaan, dengan makin banyaknya bantuan dan
makin menggunung kayu dan bambu yang terkumpul, rangkaian
dasar jembatan pun berhasil dibuat. Rakit kecil yang berhasil mereka
pasang untuk menyeberangkan orang pun difungsikan sebagai rakit
untuk meletakkan beragam rangkaian kayu yang diikat erat sehingga
mampu menjangkau antar pinggir sungai. Dan, dengan bergotong royong,
akhirnya jembatan itu mulai terbangun. Dari jembatan yang kecil, lamakelamaan, karena makin banyak bantuan yang diberikan, jembatan
itu makin kokoh oleh kayu dan makin besar hingga bisa dilalui orang
banyak. Beberapa tahun kemudian, jembatan itu pun selesai dengan
kokohnya, berkat inisiatif dua pemuda. Sementara, sang pemuka desa
akhirnya merasa bersalah, karena dulu tidak memberikan bantuan,
tapi malah mengharap bantuan yang tak kunjung tiba.
Kisah tersebut menggambarkan bahwa orang yang mau bergerak,
berjuang, meski terkesan lambat, jauh lebih baik daripada yang hanya
berpangku tangan menunggu bantuan. Karena itu, di tengah kemajuan
teknologi yang serbacanggih, mari kita biasakan untuk terus berkarya.
Jangan hanya menunggu atau mencari-cari peluang, tanpa berusaha
mewujudkannya.
Meski kecil, atau bahkan mungkin belum punya dampak sama sekali,
setiap langkah akan mengantarkan kita lebih dekat pada tujuan. Bukankah perjalanan ribuan mil semua berawal dari satu langkah? Mari,
terus berkarya, mencoba, dan melangkah, maka akan makin banyak
pencapaian yang bisa kita raih dalam kehidupan.
Salam sukses, Luar Biasa!!
Andrie Wongso

Motivator No. 1 Indonesia
Dapatkan cerita dan artikel motivasinya di
www.AndrieWongso.com

BEAUTY

Detox dan Kecantikan Kulit

Detox dan
Kecantikan Kulit

D

etox merupakan jenis perawatan kulit yang berperan menjernihkan, menghaluskan serta peremajaan kulit

Sistem detox adalah merupakan pembuangan racun atau toxin.
Beberapa manfaat detox antara lain:
1. Mengurangi penuaan dini dan peremajaan. Detox dapat
mengeluarkan toxin sehingga kulit terlihat lebih cerah dan
memacu peremajaan collagen
2. Mengurangi flek, salah satu penyebab flek hitam adalah toxin
dan bakteri yang melekat diwajah, perawatan detox dapat
membantu menyamarkan flek hitam, kecuali flek yang
disebabkan kerusakan karena sinar matahari
3. Mengurangi jerawat karena perawatan detox dapat meng-
eliminasi bakteri yang mengakibatkan jerawat
4. Mempercerah kulit muka
Detox dapat dilakukan dengan cara perawatan muka dengan bahan
yang sifatnya detox misalkan dengan herbal facial, green peel ataupun
kombinasi perawatan dengan microdermabrasion dan masker khusus untuk detox

Bagi orang yang memiliki kulit sensitive, perawatan detox harus sangat
hati2, selalu konsultasi dengan ahli kulit atau dermatologist sebelum
melakukan perawatan yang sifatnya detox.
Selain perawatan dari luar, detox dengan juice juga membatu menjernihkan kulit. Menambahkan bahan-bahan didalam juice yang sangat bermanfaat untuk detox, antara lain dengan menambahkan :
1. Chia Seed, merupakan biji-bijian dari jenis tanaman mint, sangat
bermanfaat untuk kesehatan otak, jantung dan juga kaya akan serat,
vitamin dan mineral, juga sebagai antioksidant, tambahkan 3sdm
kedalam juice.
2. Minyak kelapa, meningkatkan metabolisme. Tambahkan 1sdm ke
dalam juice
3. Flax Seed, kaya akan asam lemak yang penting untuk fungsi otak,
kesehatan persendian, dan juga kecantikan. Serat yang terkandung
dalam flaxseed mampu menyingkirkan racun dari tubuh, tambah kan 1 sendok makan flaxseed kedalam juice
4. Goji Berry, mengandung anti oksidant dan kaya akan nutrisi, lebih
dari 20 jenis vitamin dan mineral , berfungsi melawan virus dan
menyeimbangkan hormone, tambahkan ½ cup goji berry kedalam
juice
5. Spirulina, merupakan tumbuhan sejenis ganggang yang sangat
bermanfaat untuk kesehatan, tambahkan 2 atau 3 sdt kedalam
juice.
Dengan kombinasi perawatan rutin detox facial dan konsumsi juice
buah yang ditambahkan dengan bahan-bahan seperti tersebut diatas, kulit akan terjaga kecantikannya dan cerah. Prinsip inner health
adalah yang terpenting untuk perawatan kulit, terutama yang menyukai
program detox.

Yanti (Jane Lim)
Beauty Therapist & Paramedical Aesthetics
Cantique Skin & Beauty Clinic

ozip.com.au

45

Bukan Satu Jalan Ke Muenchen (Part III)

Tata tertib makan di restoran Thailand
Puaskan lidah dan mata di Dallmayr
Tiap-tiap bangsa punya makanan khasnya – dan Indonesia beruntung
punya banyak makanan khas, karena Indonesia memang terdiri dari
berbagai jenis bangsa (suku).
Salah satu hidangan Jerman yang sangat terkenal – meski bagi lidah
orang asing mungkin kurang lezat – adalah sauerkraut, yang bahan
utamanya adalah kubis.
Sauerkraut pada dasarnya adalah asinan, sebagaimana halnya dengan asinan Korea kimchi. Bagi orang Jerman hidangan belum sempurna apabila sauerkraut belum tampil, mungkin sama seperti sambal
bagi orang Indonesia.
Kalau kita ke Indonesia, misalnya, biar di mana pun kita berada niscaya
ada restoran Padang – yang nota bene adalah bagian dari Indonesia.
Namun di kota Muenchen (Jerman) lebih mudah mencari restoran
Turki atau restoran Thailand daripada mencari restoran Jerman. Alhasil kalau anda ke Jerman dan “kebelet” kepingin mencicipi sauerkraut
maka cara termudah adalah mencarinya di supermarket, dalam botol
atau dalam kaleng.
Di berbagai pusat yang ramai dikunjungi baik oleh warga setempat
mau pun wisatawan asing, seperti alun-alun Marienplatz di Muenchen,
maka berbagai restoran yang terdapat di tempat itu lebih populer hidangan makanan Italianya, seperti pizza dan spaghetti, daripada hidangan Jerman.
Kalau di banyak negara Barat lainnya restoran Tionghoa terkesan sangat dominan, maka di Muenchen, kasat mata, jarang-jarang tampak
restoran Tionghoa. Mungkin saja penulis kurang memperhatikan.
Di beberapa pusat pertokoan terdapat restoran Thailand, yang
makanannya ternyata disukai oleh penduduk setempat, karena kebanyakan yang mendatanginya, begitu pengamatan kami, adalah warga setempat, sementara “warung Indonesia” agak payah ditemukan.
Ada pelajaran yang kami tarik dari pengalaman makan di restoran
Thailand di Muenchen. Awalnya kami sangka suatu ketentuan aneh

46

ozip.com.au

yang harus dipatuhi kalau makan di restoran Thailand hanya berlaku
di restoran yang pertama kami kunjungi, di stasiun pusat kereta api
Muenchen Hauptbahnhof.
Bak kata petuah orang tua-tua kita “di mana bumi dipijak di situ langit dijunjung” ada baiknya memperhatikan segala sesuatu apabila kita
berada di tempat asing, sebab belum tentu semua budaya toleran
terhadap “ketidak-tahuan” kita.
Setelah memperhatikan apa yang dilakukan setiap pengunjung di
rumah makan Thailand itu selesai menyantap hidangan, kami pun
berlagak seperti sudah paham mengenai tata tertib yang harus dilakukan, setelah perut kenyang dan segera akan angkat kaki. Kami pun
menyontoh apa yang dilakukan tamu-tamu restoran lainnya.
Awalnya kami mengira bahwa ketentuan itu hanya berlaku di restoran
itu saja. Ternyata tidak.
Ketika dapat kesempatan makan di restoran Thailand yang lain,
kami dengan awas memperhatikan apakah tata cara yang berlaku
di restoran Thailand yang pertama kami kunjungi itu juga berlaku di
restoran yang satu ini?
Ternyata sami mawon.
Begitu selesai makan setiap pengunjung mengangkat piring/sendok/
garpu dan langsung ke bagian belakang restoran di mana ada sema-

Tidak sedikit pengunjung yang mendatangi Dallmayr bukan hanya sekadar untuk mencicipi hidangan makanannya dan meneguk minumannya, melainkan
membeli oleh-oleh untuk dibawa pulang, mungkin untuk kerabat dan/atau sahabat di kampung halaman.
Salah satu cindramata yang populer dari Dallmayr adalah bubuk atau biji
kopinya (Prodomo Ground Coffee).
Kalau anda lebih suka di alam lepas yang terbuka, maka pusat kota Muenchen
juga menyuguhkan hiburan musik khas Jerman yang dipersembahkan oleh
band-band setempat yang para anggotanya mengenakan pakaian tradisional
Jerman – untuk lelaki celana pendek – ada yang terbuat dari kulit dengan
braces, serta topi dan perempuannya dengan busana yang tidak kalah semaraknya.
cam jendela untuk meletakkan piring kotor, agar memudahkan pencuci piring untuk langsung membersihkannya .

Bisa saja beli makanan “take away” dan nongkrong menyaksikan dan menikmati hiburan lagu-lagu rakyat Jerman.

Mungkin kebiasaan ini dikarenakan restoran-restoran tersebut tidak
punya pelayan, jadi tamu yang harus ikut meringankan beban karyawan/wati restoran lainnya yang hanya bertugas menerima pesanan,
menerima bayaran dan kemudian setelah makanan siap dimasak memanggil pemesannya.

Ternyata di antara restoran-restoran yang disenangi pengunjung asing adalah
rumah makan Vietnam.

Semoga saja tata cara ini tidak ikut-ikutan diterapkan oleh Warung Nelayan atau Nusantara atau Dapur Indo.
Bagaimana kalau sekiranya ketika hendak diantarkan ke bagian pencuci di bagian belakang piring terjatuh dan pecah? Apakah yang membawanya yang harus membayar ganti rugi untuk piring itu? Sayang hal
ini tidak dapat ditanyakan kepada “manajer” restoran Thailand yang
kami kunjungi karena kesulitan bahasa.
Di restoran Turki (yang begitu menjamur) yang sempat saya kunjungi,
habis makan piring ditingalkan saja di meja, meski ketika memesan tidak ada pelayan yang mengantarkannya ke meja.
Ternyata makanan Afghan juga disenangi oleh banyak warga Jerman.
Ketika kami bersama beberapa kawan dari Indonesia berkunjung ke
sana, banyak wajah-wajah Jerman terlihat sedang asyik menyantap
hidangan dari negara yang seakan tidak pernah berhenti bergolak itu.
Salah satu tempat makan yang ternyata sangat populer di Muenchen
adalah “Orlando”.
Di restoran ini, kalau ingin ke “belakang” (sebenarnya tempatnya di bagian bawah) harus siap-siap dengan uang receh, karena ada seorang
nenek yang siap menyodorkan piring yang biasanya sudah ada isinya
untuk menampung “ongkos” ke belakang yang harus dibayar.
Di restoran Orlando, pelayan akan mendatangi meja anda untuk mencatat pesanan dan kemudian menghidangkannya, dan habis makan
tidak usah payah-payah mengantarkan piring ke belakang.
Syukur keharusan ini tidak berlaku di Dallmayr.
Meski mengaku hanya sebagai sebuah “delicatessen”, Dallmayr pada
hakikatnya lebih menyerupai sebuah “mahligai” – terletak di pusat
kota, tidak jauh dari Marienplatz.
Arsitekturnya yang megah dan agung menyejukkan perasaan. Begitu
kaki dilangkahkan ke dalam, maka terbentanglah suatu pemandangan
yang sangat mengasyikkan. Hiasan dan penataan gedung ini memang
dimaksudkan laksana perangkap bagi yang memasukinya. Kita pindah
dari satu ke lain bagian, sambil mengagumi peragaan dagangan yang
menggiurkan: kopi, coklat aneka jenis, kua-kue yang aneka ragam, keju
aneka bentuk dan daging-daging olahan yang niscaya dapat memuaskan selera mereka yang memang suka makanan seperti ini.
Tapi yang tidak kalah mengesankan adalah restoran yang terletak di
lantai dua yang dapat dicapai dengan lift. Duduk di “warung” ini pandangan dapat dilepaskan ke arah taman dan alun-alun, sementara
para pelayan dengan seragam menarik siap mencatat pesanan sesuai
menu yang merupakan perpaduan antara hidangan lokal dan makanan impor yang sudah mashur – seperti pizza.

Alhasil benar-benar “tepuk dada tanya selera”. Selamat bersantap.#
Nuim Khaiyath

Grand Opening
Southbank Grand Apartments
20 hingga 28 Februari 2016

Satu lagi proyek apartemen Central Equity yang diselesaikan sesuai dengan yang dijanjikan

D

ari 20 hingga 28 Februari, developer hunian paling berpengalaman di Southbank; Central Equity akan mengadakan grand
opening untuk Southbank Grand, gedung apartemen yang baru
saja diselesaikan perusahaan ini.
Southbank Grand adalah pengembangan terbaru di pojok City Road
dan Power Street, Southbank, hanya beberapa menit dari CBD dan
banyak atraksi favorit dalam kota Melbourne lainnya.
Selama periode Grand Opening, pengunjung akan dapat merasakan
kehidupan dalam kota dan melihat apartemen-apartemen display di
lantai 37. Akan ada penyedia KPR yang turut hadir untuk mendiskusikan pilihan-pilihan finansial dan juga kopi dan makanan gratis.
Tersedia pilihan terbatas apartemen dengan satu, dua dan tiga kamar
tidur untuk dibeli dan disewakan dan siap ditinggali. Semuanya memiliki
ruang tengah yang lapang dengan jendela dari atap hingga lantai berlapis ganda menuju balkoni atau teras dengan banyak cahaya, udara
segar dan pemandangan kota.
Dapur bergaya dengan bench-top batu komposit, lemari berkualitas,
splashback kaca, keran dari Jerman. Dapur juga mengedepankan peralatan-peralatan Eropa, termasuk oven dan kompor gas dengan range
hood.

Semua apartemen juga siap dihubungkan dengan Foxtel dan layanan
broadband.
Foyer masuk memiliki area untuk menunggu yang dirancang secara elegan dengan layanan concierge yang tersedia untuk membantu penghuni untuk keperluan sehari-hari.
Southbank Grand terletak di lokasi ideal yang tidak jauh dari CBD dan
banyak fitur-fitur gaya hidup terbaik yang ditawarkan Melbourne. Ruah
bagi pusat kesenian, hiburan, taman-taman, insitusi-institusi kebudayaan terbaik, tidak mengejutkan Southbank sekarang menjadi lokasi
yang diinginkan untuk dihuni dengan populasi yang berkembang dengan cepat dan dinamis. Area kesenian, Crown Entertainment Centre,
Royal Botanic Gardens, Federation Square dan restoran-restoran dan
kafe-kafe terbaik semua sangat dekat.
South Melbourne dengan pasar ikoniknya, pusat perbelanjaan dan
restoran-restoran bergaya juga tidak jauh dengan berjalan kaki. Southbank sangat dekat dengan sekolah-sekolah terbaik Melbourne dan institusi pendidikan lainnya. Pilihan transportasi lokal termasuk tram, bus
dan koneksi rel yang baik.

Kamar mandi dengan dinding dan lantai berkeramik dengan kaca besar,
lemari kilap dan meja rias dari batu komposit. Mesin cuci dan pengering
juga termasuk.

Pengunjung juga bias melihat proyek apartemen off the plan terbaru
untuk 2016. Apartemen baru tersedia mulai dari $439,000 dan pembeli
awal dapat menghemat hingga $53,000 dalam Stamp Duty pemerintah. Gedung apartemen baru ini mengedepankan apartemen modern
yang lapang dan juga fasilitas mewah untuk penghuni termasuk klub
residen di lantai 41 dengan berbagai fasilitas.

Kolam renang air hangat dalam ruangan, gym dengan berbagai peralatan dan area BBQ berlanskap tersedia untuk kenyamanan penghuni.
Keamanan gedung juga terjamin dengan pintu masuk gedung tanpa
kunci, video intercom dan penjaga keamanan dalam gedung 24 jam.

Informasi lebih lanjut tentang Southbank Grand dan proyek off-theplan terbaru untuk 2016 dari Central Equity bias didapatkan dari
www.southbankgrand.com.au atau 9278 8888. Pengunjung juga
bisa melihat display baru di 151 City Road, Southbank.

48

ozip.com.au

Classified Ad Package
for 6 months or 12 months
Contact :
Windu Kuntoro 0433 452 234
Melissa 0430 629 459
Dewi Ratih Naim 0433 676 553
Email adsales@ozip.com.au

50

ozip.com.au

AIRLINES & TRAVEL AGENTS

FINANCES & MORTGAGES

ORGANISATIONS

RESTAURANTS

GARUDA INDONESIA
A Lev 1, 30 Collins St, Melb VIC 3000
T 1300 365 330
F 1300 365 364

SEA Accountant
Registered Tax Agent & Public Accountant
T 03 9974 2833 M 04 3437 8718
E virdaersan@tpg.com.au

GRAND TOFU
314 Race Course Road, Flemington
(03) 9376 0168

EXTRAGREEN
City Head Office / T 9623 9900
A 260 Swanston St, Melb VIC 3000
Glen Waverley / T 9561 0311
A Shop 3, 53 Kingsway, Glen Waverley VIC 3150
Box Hill / T 9899 2788
A 537 Station St Box Hill 3128
W www.extragreen.com
E enquiries@extragreen.com.au

AR HOMELOANS
2 EDINBURGH ST, CLAYTON VIC 3168
T +613 8510 9847
M 0450 420 908 and 0401 255 655
F +613 9478 0195

IKAWIRIA INC
(IKATAN WARGA INDONESIA DI VICTORIA)
PO BOX 479, Glen Waverley, VIC 3150
T 9803 8388
F 9802 6996

EXTRA TRAVEL
4 Ashburn Grove
Ashburton VIC 3147
T 9885 0008
E info@extratravel.com.au
W www.extratravel.com.au

COMMUNITY NETWORK
T 9679 9672
F 9679 9684
M 0405 282 261
E robert_prasetyo@yahoo.com.au
YC FINANCES
T 9830 8010
F 9830 8381
W www.ycfinance.com.au
E info@ycfinance.com.au

PERHIMPUNAN PELAJAR INDONESIA AUSTRALIA
(PPIA) Cab. Victoria
W www.ppia-vic.org
PERWIRA INC.
(Perhimpunan Warga Indonesia di Victoria Inc)
PO BOX 71, Nunawading 3131
T 9701 5238
W www.perwira.com.au
E info@perwira.com.au

REAL ESTATES

FREIGHT

PENTA PROPERTIES
A Level 3 / 480 Collins Street, Melbourne, VIC 3000
P 03 8610 6952
E info@pentaproperties.com.au
W www.pentaproperties.com.au

CANTIQUE SKIN & BEAUTY CLINIC
A 15 Buckingham Dr. Rowville VIC 3178
T 9755 6846
M 0413 770 929

ALTRANS INDO CARGO
A 19 Cresswell Avenue, Williams Landing, VIC 3027
M 0401 586 721 / 0408 334 418 (Indria)
P/F (03) 8360 9848
W www.altransindocargo.com.au
E info@altransindocargo.com.au

CASA REAL ESTATE
A Suite 15 A&C, Ground Floor 566 St.Kilda Rd, Melb
VIC 3004
M 0422 234 725 (Mario Setiawan)
M 0423 801 300 (Ferdi Setiawan)
W www.casarealestate.com.au

CHURCHES/FELLOWSHIPS

UNIAIR CARGO AUSTRALIA - MELBOURNE
A Unit 6 / 25 Osarry St, Mascot, NSW 2020
M 0402 689 100 (Inge)
W www.uniaircargo.com.au
E melbourne@uniaircargo.com.au

iPROPERTY
Gus Koesasih
A Suite 307/227 Colliins St., Melbourne VIC 3000
T 9639 9280
M 0430 888 838

BEAUTY SALON

Camberwell Indonesian Congregation
St.John’s Anglican Church
Kebaktian Minggu jam 3 sore
552 Burke Rd, Camberwell Vic 3124
Pdt. Kuncoro Rusman
M 0408 570 967

LOCKSMITHS
INDONESIAN EMBASSY

KEDUTAAN BESAR RI UTK AUSTRALIA
END-TIME CHURCH OF CHRIST
A Cnr. Willesdan Rd & Warrigal Rd, Oakleigh VIC 3166 A 8 Darwin Avenue, Yarralumia, ACT 2600
T 02 6250 8600
M 0402 124 037
W www.kbri-canberra.org.au
Emmanuel Baptist Church
KONSULAT JENDERAL RI UNTUK VICTORIA
Kebaktian Minggu: 10.30 am - 12.30 pm
& TASMANIA
524-530 Elizabeth St., Melbourne
A 72 Queens Road, Melbourne, VIC 3004
Sony: 0425840823 Elvi: 0413557202
T 03 9525 2755
4:00pm - 5:30pm : 2 Lum Road, Wheelers Hill
W www.kjri-melbourne.org
Pdt. Victor Liu: 0416621226
ENSAMPLE CHURCH
- GEREJA KELUARGA KRISTEN INDONESIA Sunday Service: 11am
80 Ross Street, Port Melbourne VIC 3207
Contact: Ruth (0430155765), Siti (0432290722)

KONSULAT JENDERAL RI UNTUK NSW
A 236-238 Maroubra Rd, Maroubra, NSW 2035
T 02 9344 9933
W www.kjri-sydney.org

GEREJA BETHANY INTERNATIONAL
A 29-37 Ballantyne Street, South Melbourne
T 03 9699 9077
W www.bethanymelb.org.au

MIGRATION AGENTS

GEREJA REFORMED INJILI INDONESIA MELBOURNE
54 Lygon St, Carlton, Minggu 5pm
Pdt. Budy Setiawan, M.Div (0433 944 584)
www.griimelbourne.org
INDONESIAN CHRISTIAN CHURCH (ICC)
Kebaktian pagi Bahasa Indonesia: Minggu, 10.30.am
Werner Brodback Hall
156 Collin St, VIC 3000
M 0402 310 402
W www.icc-melbourne.org
INDONESIAN PRAISE CENTRE (IPC)
A 514 Dandenong Rd, Caulfield North 3161
Melway Ref 59B10
Pendeta: Rev Agus Budiman
M 0405 757 580
W www.ipc-online.net
KELUARGA KATOLIK INDONESIA
Gereja St. Joseph
Setiap minggu kedua 11.00am
A 95 Strokes St, Port Melb, VIC 3207
Gereja St. Pascal
Setiap minggu keempat 11.00am
A 98-100 Albion Rd, Box Hill 3128
M 0405 282 261 (Heru)
Melbourne Praise Centre
1536 Malvern Road
Glen Iris VIC 3146
www.melbournepraisecentre.org.au
PLACE OF JOY (POJ)
Sunday 11.00am Victoria University
Conference Room Lv 12
A 300 Flinders St, Melb, VIC 3000
M 0431 155 886 (Pastor Yuwandi)
W www.placeofjoymelbourne.org
REPLIQUE INDONESIAN CHURCH
Sunday Service: 10.30am
58 Franklin Street, Melbourne CBD
www.repliqueministry.org
SIDANG BAPTIS INDONESIA
(Indonesian Baptist Congregation)
A 517 Whitehorse Rd, Surrey Hills VIC 3127
W www.sbimelbourne.org.au
E bpi@sbimelbourne.org.au

ozip.com.au

KILLINEY KOPI TIAM
114 Lgon St., Carlton
(03) 9650 9980
BAMBOE Cafe & Restaurant
643 Warrigal Rd, Chadstone
(03) 9568 5311 / (03) 9568 5377
Shalom Indo Restaurant
474 Little Lonsdale St.
Melbourne VIC 3000
Ph 9600 0802
Thaiger Rabbit
391 Victoria St.
Abbotsford, VIC 3067
(03) 9077 5891
Pondok Bamboe Kuning
354 Clayton Road, Clayton, VIC 3168
(03) 9544 2466
Nelayan Indonesian Restaurant
265 Swanston St, Melbourne VIC 3000
(03) 9663 5886
768 Glenferrie Rd, Hawthorn, VIC 3122
(03) 9819 3115

TRANSLATORS
DR. RON WITTON (Indonesia-Inggris)
A: 22 Moore St, Austinmer, NSW 2515
M: 0409399 752
E: rwitton44@gmail.com
Web: http://ronwitton.blogspot.com.au/
EXPRESS TRANSLATION - SEHARI JADI
Ratri Kumudawati - NAATI accreditation Level 3
1 Ironbank Grove
Bella Vista (Sydney) NSW 2153
M 0414 957 181
E: indooz@iinet.net.au

EDUCATION AGENT
NEXT LINK
Level 3, Suite 312/343 Little Collins Street
Melbourne VIC 3000 Australia
T 03 9077 6622
E info@nlstudy.com.au

DENTIST
Dr. Salim Sjaifuddin
1122 Burke Rd, Balwyn North VIC 3104
T 9859 3533
W www.beautifulsmile.com.au
E info@beautifulsmile.com.au
The Dental Suites
Dr Donny Mandrawa
Balwyn, ph 98579966
Point Cook, ph: 9395 8388

SOLA GRACIA MIGRATION
A Level 24, 570 Bourke Street, Melbourne VIC 3000
A 12 Vineyard Road, Wantirna South VIC 3152
T 03 8658 5966 / 8658 5968
M 0423 093 668
E solagracia@ozemail.com.au
YNJ MIGRATION CONSULTANT
Suite 905, Level 9, 227 Collins Street
Melbourne Victoria 3000
T 9650 0895
M 0430 588 899
E yapit@tpg.com.au
MIGRASI AUSTRALIA
G10A/838 Collins Street
Melbourne VIC 3008
T 0430 882 324
E migration@migrasiaustralia.com
JKN MIGRATION CONSULTANT
Level 3, Suite 312/343 Little Collins Street
Melbourne VIC 3000 Australia
T 03 9008 9696
M 0404 284 500
E jimmy@jknmigration.com.au

MOSQUE
A 660 Sydney Rd, Brunswick 3056
Melway Ref:29H6
T 9386 8423
A 19 Michael St, Brunswick 3056
Melway Ref: 29G9
T 9387 8783 / 9387 1700
A 31 Nicholson St, Coburg 3058
Melway Ref: 29K4
T 9386 5324
M 0438 194 640
A 201 Sayers Rd, Truganina 3030
Melway Ref: 203C7
T 9369 6010
A 320-324 Huntingdale Rd, Huntingdale 3167
Melway Ref: 69J10-J11
T 9543 8037
M 0409 313 786

WANTED

INDECENT EXPOSUREY

Robert MCCURDY

CLAYTON – MONDAY, 26 OCTOBER 2015
Police are searching for a man
who was allegedly seen to expose
and touch himself inappropriately
on a train in Clayton on Monday,
26 October 2015.

DOB: 18 Sep 1980
HEIGHT: 172cm
BUILD: Medium
EYES: Blue
HAIR: Brown
COMPLEXION: Fair

The man boarded the train,
heading towards Pakenham, at
Southern Cross Station just before
11am.

Robert MCCURDY is wanted in
relation to an alleged serious assault
that occurred in Broadmeadows in
December 2015.

A female passenger allegedly
observed the man touching himself inappropriately and exposing
himself, under a see-through,
orange, plastic poncho, when she
got off the train at Clayton.

He is also wanted in relation to
burglary and theft.
MCCURDY has three warrants out for
his arrest.
Police believe he is currently in the
North-West area of Melbourne.

The man got off the train at Berwick.
Police have released CCTV images of a man they believe may be able to
assist in their inquiries.

A Hudson Circuit, Meadow Heights 3048
Melway Ref: 179H12

He is described as Caucasian in his late 20s and a large build.
He was wearing black tracksuit pants, grey zip up jacket, carrying an
Adidas backpack and an orange poncho.

A 66-68 Jeffcott St, West Melb 3003
Melway Ref: 2EK2 43E7
T 9328 2067 / 9328 2382

(Reference number: CSV 0397)

A 90 Cramer St, Preston 3072
Melway Re: 18D12
T 9470 5936 / 9470 2424

52

JULIUS LOCKSMITH AND HANDYMAN
24 hours service, MLAA member
Free quote, Lock out
T 9530 9326
M 0407 543 798 (Julius)

WARUNG GUDEG
276 Clayton Rd, Clayton VIC 3168
(03) 9558 6409

Soto Mie

Soto Kuning

S

iapa yang ngga tau kalau Bogor, si Kota Hujan, sangat terkenal
dengan wisata kulinernya yang menggoda? Hawa yang sejuk,
dan kerap diguyur hujan, membuat perut sering “kukuruyuk”
sekalipun belum jatuh di jam makan. Efek “lapar mata” dan berlanjut
menjadi lapar beneran, membuat ingin terus mencicipi ragam
kekayaan kulinernya.
Sebut saja mulai dari kudapan kecil yang sudah sangat popular,
Roti Unyil Venus yang terletak di Jl. Padjajaran. Roti berukuran mungil
dengan aneka pilihan rasa tersebut termasuk tidak termakan zaman.
Mulai dulu hingga sekarang tetap saja ramai. Yang baru “happening”
belakangan yakni aneka olahan yang berasal dari Talas Bogor, seperti
Lapis atau Roll Talas, juga menjadi jajanan favorit. Tak afdol rasanya
setelah mengunjungi Bogor tidak membawa oleh-oleh berupa Lapis
atau Roll Talas yang tersedia dalam berbagai pilihan rasa seperti
tiramisu, keju, strawberry, mocca, atau yang original.
JL. Padjajaran memang marak dengan berbagai pilihan kuliner.
Tempat-tempat wisata kuliner popular lain di Bogor seperti Surya
Kancana, Bogor Permai, Taman Kencana, dan lain – lain menghadirkan
berbagai hidangan tradisional maupun yang lebih modern. Memang
di akhir pekan, tempat-tempat tersebut selalu ramai dikunjungi warga

Es Sekoteng

lokal hingga pendatang, bahkan terkadang sampai macet. Tapi itu tak
menyurutkan niat untuk menikmati berbagai macam pilihan jajanan.
OZIP sengaja memilih hidangan-hidangan khas tradisional Bogor.
Kapan lagi bisa menikmati sajian asli Indonesia dari tempat asalnya.
Rasa yang otentik, penjual yang ramah, suasana ramai yang hiruk pikuk
yang kerap dimeriahkan nyanyian pengamen jalanan, menambah
nikmatnya penjelajahan kuliner kami. Tak kurang Tauge Goreng,
Siomay, Soto Kuning, Soto Mie, dan diselingi minuman segar seperti
Es Sekoteng, Es Cincau Hijau, hingga hidangan penutup yang manis
legit Gemblong, melengkapi rasa kangen kami terhadap sejuta rasa
manis-asam-asin-pedas nya kuliner Bogor.
Bagi yang belum berkesempatan langsung menikmati hidanganhidangan tersebut, jangan khawatir, cari saja resep-resepnya
lewat internet. Rasa mungkin tak bisa persis sama, tapi setidaknya
mengurangi rasa penasaran kita sekaligus obat rindu akan kekayaan
kuliner Indonesia.
Text dan photo : Katrini Nathisarasia

Cincau Ijo

Siomay
Gemblong

Tauge goreng
Lapis Talas
Roti Unyil
ozip.com.au

53

The Leading OZ Indo Post Magazine invites creative and enthusiastic people
to fill the following positions :
• Journalist
- Bachelor in Journalism/
Mass Communications/
Public Relation is an advantage
- Having experience in writing
- English proficiency
• Photographer
- Having experience in photo shoots,
photo editing, covering shows and events

• Marketing Staff
- Graduated from Business/
Management/ Marketing is advantage
- Good communication and
interpersonal skill
- Good in selling/negotiating
- English proficiency

Send your Resume to:
editor@ozip.com.au or
Lydia@ozip.com .au

Dentist

Dr. Salim Sjaifuddin
1122 Burke Road
Balwyn North VIC 3104

Melway reference (Mel 45K3)

Ph. 9859 3533
info@beautifulsmile.com.au
www.beautifulsmile.com.au

Advertise Here!
Melbourne
contact - Lydia
mobile - 0430 933 778

Brisbane
contact - Aland
mobile - 0403 730 858

contact - Windu
mobile - 0433 452 234

Adelaide
contact - Bintang
mobile - 0431 563 249

email - adsales@ozip.com.au

54

ozip.com.au

$6.5
$19.5
H A L A L

$13.5

$9.9

$9.8

MELBOURNE CBD
Shop 11/108 Bourke Street, Melbourne
Open 7 Days: 11am to 10pm
9663 5818

$13.5

114 Lygon Street, Carlton
Tues - Fri: 11.30am to 10pm
Sat & Sun: 11am till 10pm
9650 9880

www.killiney-kopitiam.com.au

ABBOTSFORD
Shop 3/409 Victoria Street
Open 7 Days: Mon to Sun
8528 5778