P. 1
Ayu Yang Ayu

Ayu Yang Ayu

|Views: 26,759|Likes:
Published by matlae

More info:

Published by: matlae on Apr 16, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/01/2015

pdf

text

original

AYU YANG AYU Sesekali duduk di rumah seorang diri, terutamanya ketika suami aku dan anak-anak

keluar bersiar-siar di taman, aku teringat sejarah silamku. Kisah kelakuan ku yang tidak akan aku lupakan. Aku adalah anak keluarga petani. Aku anak yang ke tiga. Kakakku yang sulong kini mengajar di Johor. Kedua, abang aku yang kini seorang kontraktor di Kedah. Adikku yang bongsu pula kini bekerja sendiri dengan membuka kedai menjahit pakaian di bandar T, salah satu bandar yang paling dekat dengan rumah aku di kampung, cuma 15 minit perjalanan kalau naik motor. Arwah bapak ku meninggal akibat kemalangan di ladang ketika aku tingkatan 2. Tinggal mak yang jaga aku dan adik. Nasib baik time tu kakak dah mengajar dan abangku baru mula bekerja, so, dapatlah dia orang bantu mak tentang perbelanjaan persekolahan kami berdua. Pendapatan mak mengerjakan ladang yang sekangkang kera dan menjual sayur-sayuran hasil tanaman hanya cukup untuk menampung bekalan makanan dan keperluan asas kami bertiga. Rumah yang arwah bapak tinggalkan tak lah sebesar mana. Cuma rumah papan dengan rekaan melayu yang masih utuh menjadi tempat kami sekeluarga berlindung dari panas dan hujan. Tiga bilik, satu dapur berserta ruang makan dan ruang tamu. Hanya itu sahaja. Manakala tandas dan bilik airnya pula bersebalahan dan keduaduanya berada di luar belakang rumah. Cukuplah pengenalan tentang latar belakangku. Apa yang aku ingin paparkan adalah kisah sejarahku yang paling tidak dapat aku lupakan. Kalian boleh panggil aku Ayu. Sepanjang aku bersekolah, aku tidak terlalu memikirkan sangat tentang keinginan seksual. Apa yang aku rasakan adalah menjalani kehidupan normal tanpa bercirikan soal seksual. Lebih-lebih lagi keluarga kami memang agak tertutup soal seks nih. Maklumlah, adat orang melayu. Benda-benda yang sensitive tak boleh bincang terangan. Tetapi, ketika aku tamat persekolahan, erti seks sudah mula aku kenali dan nikmati. Segalanya selepas kehadiran sepupuku, Adi. Adi adalah anak saudara mak aku. Ketika aku tamat spm, dia bertugas sebagai seorang arkitek. Masih belum kawin ketika itu. Umurnya ketika itu 26 tahun manakala aku 18 tahun. Dia mendapat tugasan untuk projek pembangunan yang dijalankan di Bandar T. Oleh itu dia menginap di rumah aku. Memang kebetulan pejabat cawangan syarikatnya bertugas ada di Bandar T. Oleh itu dia menetap di rumah keluargaku dalam jangka masa yang agak lama. Adi memang seorang lelaki yang hensem. Aku sendiri jatuh hati kepada dia. Malah kadang kala kami bergurau bersama. Namun tidak sampai lagi kepada yang lebih berat. Tetapi, sejak aku jatuh cinta kepadanya, secara automatik naluri seks ku seperti terbuka belenggunya. Selalu aku mengangankan aku baring dalam pelukannya, merasai kehangatan tubuhnya sambil menikmati tubuhku dibelai manja olehnya. Kadangkala terbawa-bawa ke dalam mimpi. Apabila Adi keluar bertugas, tinggal aku seorang diri di rumah menjadi suri rumah sementara kerana belum ada tawaran kerja. Mak aku pula biasanya akan ke ladang pada waktu pagi dan pulang ketika hampir tengahari dan petangnya pula akan ke pekan kampung menjual hasil kebun. Adikku pada waktu pagi akan kesekolah dan pada petangnya membantu emakku di pasar. Aku dirumah akan menyediakan makanan, mencuci pakaian dan membersihkan rumah. Pakaian Adi biasanya akulah yang cuci. Dan perkara tersebut aku amat minati kerana dengan itulah aku dapat masuk ke dalam biliknya bagi mengutip pakaiannya yang kotor sambil menikmati aroma bau bilik seorang lelaki yang aku minati. Kemaruk aku dengannya membuatkan aku kadang kala mencium seluar dalamnya yang ingin ku basuh. Pernah juga aku sorokkan seluar dalamnya dan menyimpannya di bawah bantal. Buat teman tidur, aku cium sebelum tidur dan selepas bangun tidur. Adi aku lihat, dia juga seperti menyukai aku. Cuma mungkin belum sampai masanya atau mungkin dia malu untuk menyatakan kepada aku. Tapi dari gerak gerinya yang aku perhatikan, memang aku yakin dia juga meminati ku. Kadang kala ketika kami bersama-sama menonton televisyen, aku seringkali mencuri pandangnya dan dia kelihatan lebih gemar menatap diriku berbanding televisyen. Ketika aku lalu di hadapannya, aku seringkali terdengar dia menarik nafas dengan agak dalam, seolah-olah dia ingin menghidu aroma dari tubuhku. Dia juga gemar menyelak langsir bilikku dan melihat apakah yang aku sedang lakukan. Memang aku sengaja tak tutup pintu, sekurang-kurangnya happy aku bila rasa diri seperti dihargai oleh lelaki yang aku minati. Dia gemar mengambil berat akan aku. Setiap yang aku lakukan pasti ingin dia kongsi bersama. Aku masih teringat, pada satu malam. Adi tidur dengan terlupa untuk menutup pintu dan lampu. Kepenatan agaknya. Memandangkan bilik mak dan aku dah gelap pasal mak dan adik dah tidur, tetapi hanya bilik Adi yang masih terang, aku pun terus kebiliknya selepas selesai menonton tv. Aku lihat adi sedang terlentang tidur tidak sedarkan diri dengan seluar pendek dan t-shirt. Timbul rasa kesian, terus aku masuk menuju ke katilnya dengan niat hendak menyelimutkannya. Sewaktu aku hendak menyelimutkan nya, mataku tertarik dengan bonjolan di kelengkangnya. Tiba-tiba sahaja aku berdebar dan rasa ingin tahu menyelubungi diriku. Perlahan-lahan aku pegang kerana ingin tahu bagaimanakah rasanya yang dikatakan zakar lelaki. Agak besar, pejal tetapi seperti tertidur. Aku sentuh dan usap-usap dengan berhati-hati. Tiba-tiba bonjolan yang aku usap itu semakin keras dan membolehkan aku memegangnya dengan lembut. Satu perubahan yang amat ketara bila saiz dan kekerasannya semakin bertambah dan mengembang. Satu perasaan yang aneh tiba-tiba tumbuh di naluri keperempuanku. Aku semakin taksub untuk cuba memegangnya, malah ingin melihatnya dengan mata kepalaku sendiri. Rasa jakun mula memetik suis seksualku. Perlahan-lahan aku menarik seluar pendeknya yang besar itu ke atas dan dari celah kaki seluarnya yang aku selak, sedikit-demi sedikit batangnya melihat dunia luar. Bermula dengan kepalanya dan kemudiannya batangnya. Aku hanya dapat melihat setengah sahaja batang Adi lantaran seluar pendeknya yang aku selak sudah sampai ke tahap

maksimum, jika aku paksa menyelaknya lagi, aku bimbang tekanan yang aku beri mampu membuatnya terjaga. Dalam keadaan itu, aku berkali-kali menelan air liur. Mataku menjamah setiap inci lekuk dan permukaan kepala batangnya yang kembang berkilat itu. Timbul persoalan bagaimanakah rasanya permukaan kulitnya itu, lantas aku menyentuhnya lembut. Di saat jariku menyentuh kulit zakarnya, kelihatan batangnya seolah bergerak mengembang semakin pesat membuatkannya semakin keras dan ini membuatkan ku semakin ingin menyentuhnya. Dengan perlahan-lahan aku memegangnya, aku usap-usap dan aku kocok-kocok lembut batangnya. Naluri ingin tahuku telah membuatkan naluri seks ku semakin meningkat. Dapat aku rasakan sedikit kesengalan yang enak di kelengkangku, tanda ghairahku meningkat disamping nafasku yang tak menentu di hidungku yang semakin sempit. Air berahi mula melicinkan cipapku membuatkan aku seperti ingin mencium kepala zakarnya yang besar berkilat itu. Keberahianku tiba-tiba mati apabila Adi menggerakkan tubuhnya, menukar posisi kaki. Kelam kabut aku lepaskan zakarnya dan segera aku selimutkannya, tutup lampu biliknya dan segera berlalu dari situ. Di bilik, kelihatan adikku sudah pun tidur berdengkur membelakangiku. Aku terasa kehangatan batangnya seolaholah masih melekat di tapak tanganku. Aku cium tapak tanganku, bau jantan menusuk hidung membangkitkan seleraku. Aku terlena hingga ke pagi… Aku masih teringat, pada satu pagi Ahad, Adi tidak bekerja. Dia membawa ku ke Bandar T untuk mencari barang keperluan dan barang-barang masak. Ibuku dan adikku berehat dirumah sambil mengemas halaman rumah. Sepanjang perjalanan, aku perhatikan matanya asyik menjeling memerhatikan peha gebuku yang berbalut kain baju kurung satin berwarna kuning. Bonjolon di kelengkangnya juga kelihatan berkembang membonjol di seluarnya. Ketika di pasar dan pasaraya, berkali-kali dia menyentuhkan bonjolan itu di punggung dan pinggulku. Kelihatan raut wajahnya seperti tiada apa-apa yang berlaku namun aku tahu di sebaliknya. Setibanya di rumah, aku terus menukar baju. Aku tanggalkan baju kurungku dan aku sarungkan baju t-shirt. Tetapi masih memakai kain satinku itu. Aku sedar, kain yang ku pakai agak licin hingga membuatkan jalur seluar dalamku di punggung jelas kelihatan. Ini membuatkan Adi kelihatan tidak senang duduk. Terus terang, ketika itulah aku yakin, Adi juga ingin memilikiku. Pada hari itu Adi rajin menolong kami di dapur. Aku tahu sebabnya. Kerana ingin melihat punggung ku yang bulat dan bergegar setiap kali aku melangkah dan peha gebuku yang kelihatan montok di balut kain satin kuning itu. Pada waktu petang kami bertiga mengerjakan kebun sayur dibelakang rumah. Ketika itu Adi sudah pun keluar berjumpa rakannya untuk mengambil pelan pembinaan katanya. Selesai sahaja mengerjakan kebun, aku orang pertama masuk kerumah sementara mak dan adikku duduk di pangkin luar rumah mengambil angin petang. Apabila aku masuk ke rumah, aku terkejut kerana ternampak kelibat orang keluar dari bilikku. Aku terus menuju ke bilikku dan kelihatan tiada sebarang tanda pencerobohan, lantas aku terus ke ruang tamu. Kelihatan Adi sedang berdiri di beranda sambil mengeluarkan rokok dari poket seluarnya. Oh, rupanya dia dah balik, aku rasa tadi Adi masuk ke bilikku, aku terus meninggalkannya dan masuk kembali kebilikku. Aku rasa pasti ada sesuatu yang membuatkannya menyelinap masuk ke bilikku. Sedang aku memeriksa, kedengaran suara gelak ketawa mak dan adikku diikuti suara Adi. Pasti mereka sedang berbual rancak di pangkin. Aku teruskan memeriksa bilikku. Ketika itu, aku langsung tidak memikirkan apakah Adi mencuri duit atau barang berhargaku, tetapi fikiranku lebih tertumpu kepada seluar dalamnya. Aku bimbang dia mengetahui bahawa aku menyimpan seluar dalamnya. Aku selak bantal, kelihatan seluar dalam Adi masih kemas di dalam sarung bantalku. Kelihatan seperti tidak dicuit. Kemudian aku teringat kain satin kuning yang aku pakai pada paginya. Terus aku menuju ke bakul pakaian yang hendak dicuci. Kelihatan longgokan pakaian yang ingin ku cuci memenuhi hampir setengah muatan bakul. Aku selak sehelai demi sehelai dan aku menjumpai kain yang ku maksudkan. Aku tarik keluar dan aku amat terkejut apabila mendapati ada kesan tompokan yang masih basah dan berlendir. Aku ingin tahu, apakah jenis cairan yang membasahi kain satinku itu, lalu aku menghidunya. Bau itu sungguh pelik, tidak pernah aku bau cairan seperti itu sebelum ini. Sedikit hanyir dan pahit baunya namun agak sedap bagiku. Macam bau getah sayur-sayuran yang baru di potong pun ada. Terus aku mengesyaki itu adalah air mani. Apa yang aku tahu, lelaki mampu memuaskan nafsunya hanya dengan mengeluarkan air mani. Aku juga cukup yakin kerana sepanjang aku memakai kain itu sebelum aku bertukar kepada seluar track, Adi kelihatan tidak senang duduk. Aku letakkan kembali kain itu didalam bakul dan terus ke dapur untuk minum air bagi meredakan perasaanku yang tidak menentu. Aku berdebar selepas menghidu aroma cairan itu. Gelora tiba-tiba bangkit selepas aku tiba-tiba terbayangkan batangnya yang keras itu berada di dalam genggamanku tempohari. Aku terasa seperti semakin hanyut di dalam gelombang yang aku tak dapat nak tafsirkan. Rasa cinta bangkit menggetarkan jiwaku. Selepas hampir 1 bulan Adi tinggal bersama keluargaku, aku masih lagi menunggu bilakah masanya Adi hendak meluahkan kata-kata cintanya kepadaku. Saban hari aku menunggu dan mencuba berbagai cara untuk menarik perhatiannya, seperti membuatkannya air ketika dia pulang dari kerja, bergurau senda di pangkin sambil main dam, memakai baju t-shirt tanpa bercoli dan bermacammacam lagi. Malah, aku pernah sengaja mencicirkan kain satin yang pernah menjadi mangsa air maninya tempohari di dalam biliknya. Ketika itu aku masuk ke biliknya sambil membawa bakul yang sarat dengan pakaian yang hendak dicuci dengan tujuan ingin mengambil pakaiannya yang kotor. Aku mencuci agak awal pada hari itu. Ketika aku masuk ke biliknya, dia kelihatan sedang bersikat di hadapan cermin, bersiap hendak ke tempat kerja. Ketika memasukkan pakaiannya ke dalam bakul yang ku bawa, aku sengaja

tinggalkan kain tersebut di atas lantai, kelihatan seperti kain itu tercicir dari muatan bakul yang ku bawa. Tapi sebenarnya kain itu sudah pun dicuci dan masih bersih. Selepas memasukkan pakaian kotor ke dalam mesin basuh, aku kembali ke bilikku dan kelihatan Adi sudah pun memandu keretanya meninggalkan rumah. Segera aku ke biliknya, aku lihat kain yang ku tinggalkan di atas lantai tadi sudah tiada. Aku pun mencari di dalam biliknya dan aku menjumpainya berlipat kemas di dalam almarinya. Aku biarkan kain itu dan ingin melihat, apakah nasib kain ku nanti. Esoknya, ketika aku bersendirian di rumah, aku masuk ke biliknya dan ku buka almarinya, kelihatan kainku sudah sedikit renyuk. Aku ambil dan ku lihat ada tompok air maninya yang sudah kering di kainku. Aku tersenyum sendirian. Dalam fikiranku, Adi memang benarbenar berahi kepada ku. Selepas itu, hari demi hari aku melihat perkembangan rancanganku. Aku lihat semakin lama kain itu berada bersamanya, semakin banyak tompok cairan yang sudah kering di kainku. Sehinggalah satu hari aku terlihat kelibat kain satinku itu di dalam bakul pakai kotor di dalam bilikku. Tidak aku perasaan pula bila dia letakkannya. Aku segera periksa, aku amat terkejut apabila mendapati kainku sudah dipenuhi dengan tompokan air maninya yang kering. Aku hidu sedalam-dalamnya kainku itu. Bau yang agak hamis itu menerbitkan gelora dan secara spontan aku terbaring di atas katil dengan kain itu berada mukaku sambil tanganku memainkan lurah cipapku. Sentuhan jariku di biji kelentitku membuatkan aku hilang kawalan. Semakin aku gosok, semakin berahi aku rasakan. Terus sahaja aku mengangankan Adi menggomoliku dan berasmara denganku. Aku tidak pasti, berapa lama aku berada dalam keadaan mengkhayalkan itu, apa yang aku ingat adalah aku mengalami puncak yang tidak pernah aku alami. Tubuhku mengejang dan menggigil kecil sekejap. Kelengkangku terasa seperti sengal kenikmatan dan terasa ingin menelan batangnya yang pernah aku pegang dulu. Akhirnya, nafas yang sempit dihidungku beransur reda, gelora nafsuku juga turut reda. Aku dapati cipapku mengalirkan cairan yang amat licin, sama seperti ketika aku pertama kali memegang batangnya tempohari. Kain batik yang ku pakai kelihatan basah lecun di bahagian punggungku. Oh, ketika itu baru ku sedar, inikah nikmatnya seks? Kenapa dari dulu tidak ku nikmati perasaan yang amat indah itu? Adakah aku akan lebih menikmatinya jika orang yang ku puja itu melakukannya bersamaku? Oh, bagaimanakah rasanya nanti……. Ketika hari Krismas, adikku cuti dan begitu juga dengan Adi. Pada hari itu, adikku membantu ibuku dipasar sementara aku seperti biasa di rumah. Aku rasa inilah masanya aku hendak mencuba nasib mengorat Adi. Aku ambil kesempatan yang ada itu dengan cuba membuatnya berahi kepadaku. Ketika aku mencuci pakaian, Adi masih lagi tidur dan aku tahu dia akan terjaga ketika aku masih lagi mencuci. Oleh sebab itu aku mengambil peluang untuk menggunakan bilik air di luar rumah untuk mencuci pakaian yang hanya boleh dicuci dengan tangan selepas meletakkan yang lainnya di dalam mesin basuh. Aku sengaja berkemban dan tidak memakai sebarang coli serta seluar dalam. Biar payu daraku yang mengkar dan bulat membusung ni membuai di balik kain batikku, biar bahuku yang putih licin ini menjadi tatapan, biar betis ku yang bunting padi ini terpamer dari kain yang ku pakai singkat kerana sarung batikku itu aku kembankan di atas dadaku. Sedang aku mencuci perlahan-lahan di dalam bilik air, tetiba Adi masuk dan dia kelihatan terkejut apabila mendapati aku sedang mencangkung mencuci pakaian sambil berkemban dihadapannya. “Lama lagi tak Ayu mencuci?” Tanya Adi sambil menuju ke tempayan di sebelahku. “Sikit lagi je, tapi belum bilas lagi. Tak pelah, abang mandilah” kataku dengan harapan agar nafsunya membuakbuak melihat pameran separa-seksi yang ku lakukan. Adi terus menyangkut tualanya di ampaian dan terserlah bonjolan batangnya mencanak tegak di balik seluar pendek yang dipakai. Itulah kali pertama aku lihat bagai mana batang lelaki stim gila ketika masih di dalam seluar yang longgar. Kelihatan seperti ada gunung yang tumpul menonjol seluarnya kehadapan. Berkali-kali aku menelan air liur. Aku sendiri pun tak tahu kenapa aku menelan air liur. Rasanya macam sedap je kalau aku dapat cium atau nyonyot kepala batangnya yang comel itu. Adi perasan dengan perbezaan perlakuanku yang lebih tertumpu di bonjolan kelengkangnya berbanding basuhan di hadapan mataku. Kemudian dengan selamba Adi menggosok giginya sambil sekali sekali dia menggenggam zakarnya dari dalam seluar dan mengocoknya keluar masuk dengan sekejap. Aku tergamam dengan perlakuannya di hadapanku itu. Segera aku cuba mengalihkan pandangan ke tempat lain tetapi gagal. Tarikan yang mengundang gelora keperempuanan ku membuatkan nafasku turun naik agak pantas. Walau pun dia berlagak seolah tidak menghiraukanku, namun aku tahu, dia juga sebenarnya cuba untuk memancingku. Aku mencuci pakaian ku sambil mata ku terus mencuri pandang tiangnya yang tak kunjung turun itu. Rasa seperti hendak sahaja aku pergi dapatkannya, pegang, usap, cium dan nyonyot batangnya sambil dia memainkan kelengkangku seperti yang ku lakukan sendirian tempohari. Tetapi perasaan malu membuatkan aku menahan gelora yang semakin menenggelamkan kewarasanku itu. Adi kemudiannya menyiram air ke tubuhnya dan terus membasahi seluar pendeknya hingga bentuk batangnya jelas sekali kelihatan. Pada ketika itulah, aku sudah lupa segalanya, lupa kepada pakaian yang belum di bilas, lupa kepada segala-segalanya. Perhatianku tertumpu kepada batang zakarnya yang masih lagi tetap utuh keras di dalam seluarnya. Aku terdiam dan kaku sambil mataku memerhatikan seluruh pelusuk tubuh Adi, terutamanya kelengkangnya. Aku seolah berada di dalam mimpi, melihat tubuh jejaka pujaan yang aku berahikan di hadapan mata dalam keadaan yang serba memberahikan. Adi sedar dengan perubahan sikapku. Perlahan dia meletakkan gayung di dalam tempayan dan terus berdiri mengadap aku yang masih mencangkung di hadapannya. Dia semakin hampir kepadaku dan akhirnya dia berhenti apabila bonjolan di kelengkangnya itu benar-benar hampir dengan hidungku. Aku tergamam dan

terdiam. Aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan. Rasa malu dan mahu silih berganti dalam mindaku. Adi kemudian melorotkan seluarnya yang basah itu ke bawah lalu terus menanggalkannya. Kini terpacaklah batangnya yang aku idamkan selama ini di hadapan mataku tanpa halangan. Baru dapat ku lihat rupa sebenar batangnya. Keras berurat dengan kepalanya yang kembang berkilat. Aku menelan air liur dan gelora nafsuku sudah tidak terbendung. Adi tiba-tiba memintaku membuka mulut, seperti kerbau dicucuk hidungnya, aku terus menurut tanpa bantahan. Aku seolah terpukau oleh nafsuku sendiri. Segala yang ku lakukan atas kerelaanku. Aku melahap setengah batangnya dan menyonyot kepala batangnya. Oh, aku rasa impianku menjadi kenyataan. Aku menyonyot dan menghisap batang Adi semahu hatiku namun aku sedar Adi terasa kurang selesa, maklumlah, aku baru pertama kali melahap zakar lelaki pada waktu itu. Hentam sahaja lah, yang penting impian aku tercapai. Adi kemudian memegang kepalaku dan dia terus menghayun zakarnya keluar masuk mulutku. Aku terasa sedikit kesukaran untuk bernafas namun perkara itu membuatkan nafsuku semakin memuncak walau pun aku hampir-hampir termuntah. Adi kemudian mengeluarkan batangnya dari mulutku. Dia menarik tanganku supaya berdiri menghampirinya. Selepas aku berdiri merapati tubuhnya yang bogel itu, Adi terus mengucup bibirku dan memainkan lidahnya ke dalam mulutku. Oh, aku terasa seperti berkhayal. Tangan Adi meraba seluruh pelusuk tubuhku. Punggungku di ramas-ramasnya. Kemudian Adi menyiram seluruh tubuhku, aku kemudiannya basah kuyup. Kain batik kembanku basah dan terus melekat ke tubuhku, mempamerkan bentuk tubuhku kepada Adi dengan lebih jelas. Adi galak melihat dan mengucup seluruh tubuhku. Puting tetekku yang mengeras di dalam kemban di hisapnya walau pun kain batik ku yang basah itu masih membalut tubuhku. Tangan Adi menyelak kainku ke atas dan terus menyerang kelengkangku, aku dapat merasakan Adi menggentel biji kelentitku yang semakin mengembang itu. Aku kegelinjangan kenikmatan. Berahiku yang meluap-luap mendorongku untuk terus merelakan kenikmatan yang aku alami. Ketika itu aku langsung tidak memikirkan akibat dan kesan dari perbuatan kami itu. Apa yang aku fikirkan adalah, sedap, sedap dan sedap… Adi memintaku berbaring terlentang di atas timbunan kain di atas lantai yang menunggu untuk di bilas. Aku menurut. Adi baring di atas ku tanpa menindihku. Hanya geselan kepala zakarnya yang dapat aku rasakan di kelentitku. Aku meluaskan kelengkangku, aku ingin nikmati kenikmatan baru yang Adi berikan. Aku buang jauh-jauh segala ketakutan dan kerisauan. Aku ingin menikmati asmara bersama jejaka yang ku puja. Aku rela Adi meneruskan sesuatu yang belum pernah aku nikmati. Dan akhirnya aku merasakan sedikit demi sedikit kehangatan dari zakar Adi menyelinap masuk ke dalam lurah berahiku. Aku sedar Adi memasukkan batangnya perlahan-lahan. Aku menjerit kecil menahan kesakitan. Terasa pedih lubukku di cerobohi batang Adi yang keras dan besar itu. Aku melebarkan lagi kelengkangku agar batangnya dapat masuk dengan lebih mudah dan berharap semoga kesakitan itu bertukar menjadi satu kenikmatan. Setelah agak lama Adi menghayun batangnya keluar masuk lubuk birahku, aku terasa sedikit demi sedikit kenikmatan mula bangkit dari geselan batangnya di dalam cipapku yang licin dan lecun itu. Kenikmatan semakin aku rasai apabila Adi mengucup leher dan telingaku. Aku semakin kerasukan nafsu. Adi menujahku tanpa henti namun pergerakannya yang berirama sekejap laju dan sekejap perlahan membuatkan aku merengek minta di setubuhi sepuas hatinya. “Ohhh …. Sedapnya banggg…. Sedapnyaaa….” Rengekku perlahan. Kemudian Adi menghentikan hayunannya. Dia berdiri dan menarik tanganku supaya turut sama berdiri. Kemudian dia memintaku membelakanginya dan menyuruh aku berpaut pada tepi mulut tempayan. Kemudian dia menyiram tubuhku sekali lagi. Adi memelukku dari belakang dan menggeselkan zakarnya turun naik di punggungku yang masih beralaskan kemban batik yang basah itu. Tangannya kemudian melingkar ke hadapan menuju ke dadaku. Aku sangkakan dia hendak membuka simpulan kain kembanku, rupanya dia hendak meraba dan mengusap buah dadaku yang membusung itu. Aku rasa nikmat di uli seperti itu. Tubuhku di peluk dengan buah dadaku diramas lembut dan lurah punggungku digeselkan dengan zakar kerasnya. Oh, aku memadu asmara dengan jejaka pujaanku itu semahu hatiku. Aku mahu dia menikmati tubuhku semahu hatinya. Aku mahu dia menjadi milikku. Aku ingin menjadi miliknya. Aku menolak punggungku kebelakang supaya zakarnya semakin kuat menekan alur punggungku. Nafas Adi semakin tidak keruan, segera Adi menyelak kainku dan terserlahlah punggungku yang bulat dan lebar itu menjadi tatapannya. Adi meramas punggungku geram sambil menyiram air ke punggungku dan mencibukkan cipap dan bontotku. Aku lihat, air yang turun dari kelengkangku tidak jernih. Seperti ternoda dengan warna darah. Ahh… Aku sudah hilang daraku… Dia terus berlutut di belakang ku dan terus menjilat alur punggungku. Terasa lidahnya seperti mengorek lubang duburku, oh, aku kegelian kenikmatan. Gelora nafsuku semakin tidak tertahan. Aku mendesah menahan nafsu yang semakin bergelora. Adi sedar dengan ‘keseksaan’ yang aku alami. Terus dia kembali berdiri dan memelukku dan ketika itu aku merasakan zakarnya yang hangat itu kembali menyentuh pintu lubuk berahiku. Adi menekan zakarnya memasuki cipapku sambil memelukku dari belakang. Aku yang masih berkemban itu menikmati tusukan yang dilakukan. Setelah dia menenggelamkan seluruh zakarnya, dia terus memaut pinggangku dan meneruskan hayunannya. Aku berasa sungguh berahi ketika itu. Hilang perasaan maluku. Aku hanya merasai kenikmatan dibedal dalam keadaan masih berkemban kain batik yang basah lecun itu. Sementara Adi, berbogel dan menikmati lubuk nikmatku dari belakang melalui kain ku yang diselakkan ke atas. “ooohhh abangggg Adiiiii… Ayu tak tahannn bangggg” rintihku kenikmatan apabila aku mula merasai perasaan seperti ingin mencapai kemuncak kenikmatan. “Ayuuu… abang juga dah tak .. boleh tahanlah sayanggg….” Katanya dalam suara yang sedikit menggeletar. Tiba-tiba sahaja dia

mengeluarkan batangnya dari cipapku dan dia terus menyelitkan batangnya di lurah bontotku dan serentak dengan itulah aku rasakan zakarnya berdenyut-denyut dan kehangatan tiba-tiba menyelaputi punggungku. Aku toleh ke belakang, dapat ku lihat batangnya memuntahkan cairan yang aku percaya adalah air maninya di atas punggungku. Kelihatan warnanya yang putih kekeruhan bertaburan dengan banyak sekali dan mengalir ke pehaku. Itulah kali pertama aku melihat air mani lelaki dalam keadaan sebenar. Bau yang aku dapat hidu pada ketika itu adalah sama dengan bau cairan yang masih basah di kainku tempohari. Kemudian dia mengelap zakarnya menggunakan kain batik yang ku pakai dan dia terus menurunkan kain yang di selaknya tadi kebawah, menutup punggungku yang berselaput dengan air maninya. Kemudian dia memalingkan tubuhku mengadapnya dan terus dia memelukku dan mengucup bibirku lembut. Aku membalas kucupannya dan aku memeluknya dengan perasaan yang amat sukar aku fahami. Kemudian dia melepaskan pelukan, menyambung mandinya dan terus berlalu keluar dari bilik air. Sebelum dia keluar, dia sempat berpaling kepadaku dan melemparkan senyuman penuh makna kepadaku sambil menyebut, “I love you.. Ayu…” Aku rasa bagai nak pengsan. Itulah ayat yang aku tunggu-tunggu selama ini. Aku tidak menyesal walau pun kegadisan ku diragut. Malah, aku menikmatinya walau pun belum sampai ke kemuncak segala kenikmatanku. Aku berdiri kelesuan dan kegembiraan dengan kain kembanku yang basah menutupi punggungku yang masih diselaputi air maninya. Baru ku tahu, kenapa Adi berani menyetubuhiku. Selang dua hari selepas kejadian itu, Adi mengajak aku bersiar-siar di taman tasik di Bandar T. Di sana, Adi meluahkan rasa cintanya dan rasa berahinya kepadaku. Dia akui, telah mengotorkan kain satin baju kurungku dengan air maninya dan dia juga akui dia tidak dapat menghakis perasaan cintanya kepadaku. Namun kerana terlalu segan dengan mak ku, dia cuba pendam perasaannya, maklumlah.. menumpang di rumah orang katanya. Aku juga mengambil peluang itu untuk meluahkan rasa cinta kepadanya. Adi kelihatan gembira setelah aku meyakinkannya bahawa dia tidak bertepuk sebelah tangan. Namun, ada berita yang aku tidak ingin dengar keluar dari mulut Adi. Berita yang benar-benar aku tidak harapkan. Adi memberitahu, bahawa dia akan kembali ke ibu kota pada minggu hadapannya. Aku seperti tidak dapat menerima kata-katanya. Tanpa berkata apa-apa, aku sebak sendirian. Aku cuba tahan air mataku dari jatuh namun gagal. Orang yang aku cintai sudah di hadapan mata, sudah di terima cintanya namun, aku akan sendirian lagi. Adi faham perasaanku, dia cuba menenangkanku. Aku jatuh dalam dakapannya. Air mataku membasahi dadanya yang bidang. Suara Adi juga bergetar, aku tahu, dia juga sedih tetapi apakan daya, dia hanya makan gaji…. Sehari sebelum Adi berangkat, aku benar-benar seperti dihantui perasaan aneh. Aku asyik terbayang zakar Adi dan aku terasa sungguh bernafsu. Ikan yang ku masak hangus pun tak ku sedari. Aku betul-betul rasa buntu. Sejak persetubuhan kami hari itu, kami tidak melakukannya lagi. Malah kami seperti semakin malu sesama sendiri. Tetapi setelah terasa bahawa aku akan bersendirian selepas pemergiannya, nafsu meronta-ronta minta dipuaskan. Sekali pun cukuplah. Dan keinginan ku itu telah mendorong aku untuk pergi lebih berani bersama Adi. Pada malamnya, ketika semua orang tidur. Aku perlahan-lahan masuk ke bilik Adi. Disebalik kesamaran cahaya dari lampu jalan, dapatku lihat dia tidur dengan hanya berseluar pendek sahaja. Terus aku duduk di sebelahnya, membelai pipi dan rambutnya. Kelihatan dia tidak sedar akan kehadiran ku. Nafsuku mendorong untuk memegang batangnya yang ku gilakan. Tanpa ragu-ragu, aku selak seluar pendeknya ke bawah dan kelihatan batangnya yang besar itu lembik seperti tidak bermaya. Aku cium dan aku nyonyot kepala batangnya. Kemudian aku masukkan batangnya yang masih lembik itu ke dalam mulutku. Aku hisap dengan penuh perasaan dan penuh keberahian. Sedikit demi sedikit aku rasakan batang Adi mengembang dan mengeras di dalam mulutku. Aku lajukan hisapanku keluar masuk. Tiba-tiba Adi seperti tersentak dan terjaga. Mulamula dia kelihatan agak terkejut tetapi setelah aku berbisik bahawa akulah yang melakukannya, dia kelihatan tenang dan terus mengucup dahiku. “Kenapa tak kejut Adi tadi sayang” katanya “Kesian, Adi tengah tidur, tak nak kacau” kataku sambil tanganku merocoh batangnya. “Ohh, jadi ini bukan dikira kacau lah ye?” tanyanya sambil mengusap pipiku lembut. Aku hanya tersenyum. Kemudian dia mengucup bibirku dan mengelus seluruh tubuhku. Ohh, aku rasa sungguh bahagia sekali. Kemudian dia menanggalkan seluarnya dan memintaku supaya menanggalkan baju t yang ku pakai. Aku pun menanggalkan baju t dan tanganku juga ingin terus membuka simpulan kain batikku. Tetapi tiba-tiba Adi melarang. “Sayang, jangan buka kain. Abang stim tengok sayang pakai kain batik.” Pintanya. Aku pun menurut dan terus rebah di dadanya. Aku kucup dadanya sambil tanganku tak henti-henti merocoh batangnya lembut. Adi selesa dengan perlakuanku itu. “Abang, Ayu nak abang punya” pintaku Adi pun mengangguk. Apa lagi, aku terus menuju ke batangnya yang keras itu dan ku hisap semahu hatiku bagaikan tiada hari esok. Adi mendengus kenikmatan akibat hisapan dan jilatan mulutku di batangnya. Kemudian aku rasakan nafsuku benar-benar seperti terangsang. Aku benar-benar bernafsu tatkala zakarnya yang keras itu memenuhi mulutku. Aku kemudian terasa seperti ingin dijilat dan dihisap begitu juga. Tanpa segan silu, aku terus bangun dan menyelak kainku lalu duduk di atas mukanya. Adi tidak membantah. Cipapku di hisap dan di jilat semahu hatinya. Berdecup-decup bunyi mulutnya di cipapku. Hisapanku di zakarnya juga semakin laju. Aku terasa seperti ingin menelannya. Aku geram benar dengan batangnya. Nafsuku semakin tidak dapat di kawal. Aku akhirnya sampai ke kemuncak dan aku tidak sedar, muka Adi sudah penuh dan basah dengan lendirku. Aku menggigil kenikmatan dengan zakarnya masih berada di dalam mulutku. Ohh.. memang dahsyat time tu aku rasakan. “Sayang, banyaknya air sayang.. Basah muka abanggg.. “kata Adi sambil mengelap mukanya

dengan kain batik yang ku pakai. Ketika itu aku masih lagi berada di atas badannya, melayan nafsuku yang baru lepas dipuaskan sementara batangnya masih lagi berada di dalam genggamanku. Aku terus bangun dan baring memeluknya. Adi juga memelukku. Sesekali tangannya bermain di buah dadaku. Putingku digentelnya dan di elus lembut. Kemudian tangannya turun ke pinggangku dan meramas-ramas pinggulku lembut. Pelipat pehaku yang tembam dan masih berbalut kain batik itu diramasnya. Makin lama makin kuat dan aku sedar, nafsunya sudah semakin bangkit. Sambil aku mengusap-usap batangnya yang semakin keras itu, aku berfikir dan mencari apakah bahagian tubuhku yang paling diinginkannya. Kerana aku ingin dia benar-benar puas sebagai hadiah perpisahan. Aku juga ingin dia ingat diriku sampai bila-bila bahawa aku juga mencintainya sepenuh jiwa ragaku. Lantas aku teringat, sewaktu di pasar dahulu dia asyik mengambil kesempatan menggeselkan batangnya di punggung dan pinggulku. Kemudian ketika kami berasmara di bilik air tempohari, ketika dia membalunku dari belakang, dia tidak tahan. Lebih-lebih lagi, dia gemar menggeselkan batangnya dengan lurah punggungku. Ya! Punggungku yang bulat dan besar ini adalah sasaran utamanya. Tetapi bagai mana caranya nak aku beri? Aku takut nanti dia kata aku miang dan kuat seks pula. Lebih baik jika aku tanyakannya.. “Abang, Ayu nak tanya sikit boleh tak?” tanyaku. “Tanya banyak pun boleh sayang. Apa dia?” Tanya dia pula. “Emmm…. Abang suka Ayu kan?” “Ye sayang… kenapa?” “Errr…Dalam banyak bahagian tubuh Ayu, abang paling suka yang mana satu?” tanyaku malu-malu.. “Abang suka semua..” katanya bersahaja “Alah abang niii.. mesti ada salah satu yang abang paling paling suka kan? Cakaplah sayanggg…” pintaku manja. “Emmm.. Abang suka bontot, peha dan tetek Ayu…” katanya pendek Kami terdiam seketika. Tiada kata-kata antara kami. Dia seolah malu dengan pengakuannya. Dan aku seolah bangga dengan kata-katanya membuatkan aku tidak tahu apa yang aku nak buat. “Sayang, kenapa sayang tanya soalan tu..” tanya Adi setelah kami terdiam membisu. “Errr… tak de apa-apa lah banggg..” kataku sambil melancapkan batangnya yang semakin mengeras selepas diajukan soalan tadi. Aku pun bangun dan menariknya untuk bangun juga. Adi pun bangun dan meraba punggungku yang masih sendat berkain batik. Di ramas-ramas penuh geram. Aku biarkan. Kemudian dia menyuruhku menonggeng di atas katil. Aku menurut dan rasanya aku tidak perlu offer dia untuk menikmati punggungku kerana dia kini yang menginginkannya. Aku pun menonggeng di atas katil dan membiarkan punggungku yang ketat berbalut kain batik menjadi tatapannya. Kemudian aku merasakan hembusan nafasnya di punggungku seterusnya dia meletakkan mukanya di celah pungungku dan menciumi bau punggungku semahu hatinya. Kain ku diselakkan ke atas dan terserlah punggungku yang bulat dan montok itu menjadi tatapannya. Aku biarkan, malah aku semakin melentikkan punggungku. Sengaja aku menggoda supaya dia semakin tidak keruan. Malah, aku sendiri juga semakin tidak keruan. Kemudian aku dapat rasakan lidahnya menjilat kelengkangku. Habis lubang bontot dan cipapku silih berganti menikmati jilatannya. Ohhh.. sedapnya.. Aku berahi.. Kemudian aku merasakan jilatannya berhenti dan seterusnya aku dapat rasakan kehangatan batangnya mencecah cipapku. Segera aku kepit batangnya di celah kelengkangku dengan peha ku. Kemudian dia menolak batangnya dan menarik kembali ke belakang. Aku melihat ke bawah dan dari kesamaran cahaya, dapat ku lihat kepala batangnya keluar masuk dari peha yang ku kepit. Oh, panjangnya… Kemudian dia terus mengeluarkan batangnya dari kepitan pehaku dan terus menuju ke lubuk berahiku. Di tekannya sedikit demi sedikit hinggalah hilang semuanya ditelan lubuk berahiku. Dapat ku rasakan bulu-bulunya menyentuh punggungku. Aku rasa kenikmatan, dasar rahimku disondol-sondol kepala tumpulnya yang keras mengembang. Aku tiba-tiba mengecutkan rahimku secara spontan akibat terdorong oleh kenikmatan. “Oohhhh….” Terdengar keluhan nikmat dari mulut Adi. Baru aku sedari, rupanya itulah yang dinamakan kemutan. Aku semakin seronok, kerana hasil kemutan itu, Adi mendapat lebih nikmat dan aku juga turut merasai kenikmatannya. Adi kemudian terus menujah perlahan liang senggamaku dan sekali-sekali dia menghentak dasar rahimku lembut membuatkan aku berasa sedikit senak. Namun ianya menikmatkan dan membuatkan aku melupakan senak yang ku rasakan. “ooohhh Abang Adi… sedapnyaaaa…” kataku sambil menoleh dan melihatnya yang sedang enak menghenjut lubuk berahiku. Adi tidak banyak bercakap. Dia nampak cool. Tangannya meramas-ramas punggungku dan mengusap punggung serta pinggangku. Sekali-sekali ketika dia mengusap punggungku yang sedang lentik menonggeng itu, tujahannya semakin laju dan semakin keras, namun kemudian dia akan melepaskan sentuhan tangan di tubuhku dan serentak itu hayunannya kembali perlahan. Aku seperti berada di khayalan. Menyerahkan punggungku yang memang tonggek itu untuk menjadi bahan pemuas nafsu lelaki pujaanku. Aku sudah tidak hirau segalanya. Tanganku meramas buah dadaku sambil belahan cipapku enak menerima tusukan berahi dari belakang. Kenikmatan yang aku rasakan membuatkan nafasku semakin laju. Dapat aku rasakan denyutan jantungku semakin laju dan pehaku seolah seperti ingin mengejang. Ianya tidak menyakitkan, malah amat sedap sekali. Aku layan perasaan itu kerana ingin menikmatinya. Ohh.. memang benar, aku ingin klimaks lagi. Ohhh.. aku semakin melentikkan punggungku membuatkan batang Adi pergi semakin jaun ke dalam dan menghenyak dasar rahimku semahu hatinya. Aku hilang pertimbangan. Seluruh nafas seolah terkumpul di kepala. Rahimku semakin mengejung dan seperti tertahan-tahan sesuatu yang bakal meletup. Akhirnya aku mencapai kemuncak segala kenikmatan. Adi menyedarinya, dia terus membenamkan batangnya sedalam-dalamnya tanpa menariknya keluar. Kemudian dia memelukku dari belakang dan mengucup tengkukku. Ohh.. aku rasa sungguh bahagia. Kenikmatan mendorong aku mengemut batang Adi yang keras di dalam cipapku. Adi menekan-nekan kedalam tanpa ada tanda-tanda ingin mengeluarkannya. Aku suka dengan caranya

yang melayan aku tatkala kemuncak. Setelah beberapa minit, aku mula reda. Aku selesa dengan zakar Adi yang di rendam di dalam lubuk berahiku. Kemudian aku memintanya meneruskan kerana aku ingin menikmatinya sepuas hatiku. Aku juga hendak dia puas. Aku tidak kisah jika perbuatan kami itu membuahkan hasil, aku tidak kisah dengan risikonya. Segalanya demi cinta. Kemudian Adi mengeluarkan batangnya yang berlumuran dengan lendirku. Aku ternanti-nanti apakah tindakan seterusnya. Aku masih lagi menonggeng di atas katil, mempamerkan punggungku untuk santapannya dengan rela dan sepenuh hati. Kemudian Adi melekapkan batangnya di lurah punggungku dan dia terus memelukku sambil berbisik, “Sayang, abang nak bontot sayang…. Boleh ye?” Tanya Adi perlahan. “Abang Adi, kat situ tak boleh.” Kataku. “Kalau macam tu tak pelah..” katanya sambil melepaskan pelukan dan terus berdiri. Dari suaranya kedengaran seperti tidak berpuas hati dengan jawapanku. Aku takut dia kecil hati. Lagi pun, bukankah aku ingin memberinya hadiah perpisahan. Apa salahnya. Aku berbisik di dalam hati. Aku toleh ke belakang, aku lihat Adi masih berdiri di belakang ku melihat punggungku sambil melancapkan batangnya yang terpacak itu. Lantas aku bangun dan berdiri memeluknya. Lalu aku berkata kepadanya, “Baiklah sayangg, malam ni Ayu serahkan segalanya untuk abang sebagai hadiah perpisahan kita. Semoga abang takkan lupakan Ayu….” kataku lembut. Mendengar kata-kata ku, Adi berasa sungguh gembira. Dia terus memelukku. Kami berkucupan dalam keadaan yang sungguh mengghairahkan. Dia yang berbogel memeluk tubuhku yang hanya berkain batik, tanpa baju atau coli membaluti tubuhku. Kemudian dia memintaku berlutut di atas lantai dan menahan tubuhku di atas katil dengan siku. Dalam keadaan ku yang begitu, aku yakin ia sungguh seksi untuk memberikannya kepuasan yang paling maksimum. Aku bergaya menonggeng di sisi katil. Di selaknya kain aku ke atas, mempamerkan punggungku menjadi sasaran. Kemudian dia membasahkan batangnya dengan lendir di cipapku. Selepas itu, aku dapat rasakan kepala zakarnya sedikit demi sedikit menekan pintu masuk lubang larangan ku iaitu, lubang duburku. Aku terasa sedikit pedih. Namun aku cuba sesuaikan dengan tekanan yang dilakukan membuatkan sedikit kepalanya sudah mulai masuk. Dan akhirnya seluruh batangnya hilang dalam lubang duburku. Kesakitan yang aku alami memang hebat. Namun kenikmatan tetap terasa, lebih-lebih lagi bila terasa denyutan batangnya yang berada di dalam lubang bontotku. Adi terus menarik batangnya keluar perlahan-lahan dan kemudian dia menyorongnya masuk kembali. Perlakuannya itu menerbitkan rasa kesakitan dan kepedihan yang memang hebat. Aku merayu kepadanya supaya menghentikan namun tidak diendahkan. Malah dia semakin enak membedal lubang bontotku. Aku sudah tidak berdaya, aku hanya mampu membiarkan lubang duburku menjadi pemuas batang Adi. Agak lama juga Adi menghentam lubang bontotku. Lubang duburku yang pada mulanya begitu sempit akhirnya sudah mampu mengembang mengikut saiz zakar Adi. Aku juga sudah mula merasai kenikmatan walau pun senaknya masih belum hilang. Kepedihan mula terhakis sedikit demi sedikit, diganti dengan rasa kegelian yang menikmatkan. Macam itu rupanya rasa bontot kena jolok. Sedap juga, malah aku rasa seperti menikmati tujahan batang Adi yang semakin mengembang itu. “Ayu sayanggg… sedapnya bontot Ayuuuu.. “ Adi merintih kenikmatan. “Abangggg… Ayu dah rasa sedaplahh abanggg. dalam lagi banggg…” pintaku setelah menikmati kenikmatan lubang bontot di bedal Adi. Adi semakin melajukan hayunan. Sekali-sekala hayunan Adi hilang kawalan. Dan aku rasa dia seperti lain macam. Mungkin dia dah nak klimaks. “Ayuuu… abang nak sampaiii… Abang cintakan ayuuu….” Katanya.. “Ohhh… Ayuuu… bontot tonggekk… Ayuu bontot besarrrr… abang stimlah sayanggg….” Rintihnya lagi. Dan akhirnya, Adi membenamkan batangnya kedalam bontotku sedalam-dalamnya. Dapat aku rasakan batangnya yang semakin mengembang itu berdenyut-denyut dengan agak kuat. Dapat juga aku rasakan kehangatan air maninya memancut-mancut memenuhi lubang duburku. Aku merelakan. Aku membiarkan. Selepas Adi puas, dia pun mengeluarkan batangnya yang masih lagi keras dari dalam dubur ku. Dia menarik ku untuk baring bersamanya di atas katil dan aku menurut sahaja. Kami tidur bersama laksana suami isteri yang dilanda kerinduan. Dan pada subuhnya, aku terjaga setelah mendengar tarhim dari surau. Aku segera bangun dan menuju ke bilikku meninggalkan Adi lena sendirian. Sebelum aku keluar dari biliknya, aku terlihat kelibat beg pakaiannya yang sudah siap di kemas dan berisi pakaiannya untuk bertolak. Lalu aku mendapat idea untuk memberikannya cenderahati sebagai tanda cinta ku kepadanya. Segera aku buka almari di dalam bilikku perlahan-lahan, bimbang adikku terjaga dari tidurnya. Kemudian aku masuk ke dalam bilik Adi dan aku letakkan elok-elok cenderahati ku ke dalam begnya, dengan harapan.. Cintanya kepada ku tidak akan padam… Sebelum Adi bertolak, terasa sedih aku rasakan, namun dia berjanji bahawa jika ada masa terluang dia akan datang menjenguk kami. Aku berharap semoga janjinya itu dikotakan. Kemudian selepas bersalaman dengan ku, dia berbisik kepada ku dan berterima kasih atas ‘hadiah’ yang ku berikan kepadanya. Malah dia meminta ku membuka almarinya kerana dia juga ada hadiah yang ingin diberikan kepadaku. Aku berasa teramat-amat sedih ditinggalkan kekasih yang baru ku cintai. Kemudian, setelah dia meninggalkan kami segera aku menuju kebiliknya selepas melihat mak dan adikku pergi ke dapur. Aku buka almari Adi dan ku lihat ada ‘hadiah’ yang di tinggalkan untukku. Sehelai seluar dalam terlipat rapi di atas rak almari tersebut. Segera ku ambil dan ku hidu sedalamdalamnya. Serta merta bau kelakiannya menerjah sanubariku. Ternyata ianya belum dicuci. Tiba-tiba aku berasa sungguh malu dengan diriku sendiri. Nampaknya, Adi tahu aku mencuri seluar dalamnya sebelum ini. Hi hi hi.. Tak pelah, dia pun bukan orang lain dalam hidupku sekarang.. Semoga Adi gembira dengan hadiah pemberianku. Sekeping gambar aku yang sedang duduk bersimpuh di pangkin dengan memakai

baju-t dan berkain batik serta sehelai kain satin baju kurung kuning ku yang menjadi mangsa nafsunya tempohari. Adi.. semoga cinta kau tidak pernah berubah kepadaku… Aku kemudian mendapat pekerjaan di sebuah syarikat pembangunan sebagai seorang kerani di Bandar T. Aku setiap hari berulang alik pergi kerja menaiki bas. Memang itulah rutin hidupku. Setelah hampir 2 bulan aku bertugas di pejabat itu, aku mula rapat dengan seorang eksekutif yang sudah pun beristeri. Din namanya. Orangnya bolehlah dikatakan hensem namun pintu hatiku langsung tidak terbuka untuknya, walau pun dia cuba berkali-kali untuk menggodaku dan mengajakku keluar bersamanya. Namun kisah pada satu hari yang bersejarah itu telah membuatkan persepsi ku kepadanya berubah bila pada hari itu, ketika waktu pejabat sudah tamat. Aku seperti biasa turun dari pejabat dan hendak menuju ke perhentian bas yang terletak kira-kira 100 meter dari pejabatku. Namun ketika itu hujan turun dengan sungguh lebat. Setelah menunggu hampir setengah jam, tiada tanda-tanda hujan akan berhenti, malah semakin lebat. Bas yang sepatutnya aku naiki sudah pun kelihatan melewati jalan itu. Tetapi apakan daya, jarak jalan raya dengan pejabat aku agak jauh, malah hujan semakin lebat. Payung tiada pula tu. Hendak menunggu bas yang seterusnya biasanya akan mengambil masa sejam. Oleh itu aku mengambil keputusan untuk naik kembali ke pejabat sementara menanti hujan teduh. Setibanya aku di pejabat, aku lihat semua orang sudah pulang. Hanya yang tinggal mak cik cleaner. “Hai Ayu.. tak balik lagi ke?” tanya makcik cleaner. Zabedah namanya. “Belum lagilah mak Bedah. Hujan lebat sangat. Payung takde pulak tu. Bas dah terlepas pulak. Kena tunggu lagi sejam lah baru bas tu ada balik.” Terangku. “Oohh.. kesian. Tak pelah. Ayu tunggulah dulu kat sini. Mak cik nak tumpangkan pun mak cik naik motor je. Baju hujan dan topi keledar pun cuma ada satu je. Lagi pun masih ada lagi orang yang belum balik. Tapi mak cik tak tahu pulak siapa. Ayu tunggu lah hujan reda sikit baru balik. Mak cik balik dulu tau.” Pesan mak cik Bedah panjang lebar. Aku hanya mengangguk sambil tersenyum memandang kelibat mak bedah hilang dari pandangan menuju ke luar bangunan pejabat, dan tinggallah aku seorang diri di pejabat. Tiba-tiba ada seorang menegurku, “Ehh, Ayu rupanya. Kenapa tak balik lagi?” Din tiba-tiba muncul keluar dan menyapaku. “Hujan lah Din. Nak balik tak boleh. Bus stop jauh.” Ceritaku ringkas. “Ohh, kesian.. Tak pelah saya hantar Ayu balik. Jom” ajaknya. “Errr.. tak pelah Din, Kejap lagi hujan redalah tu.” Kataku menolak pelawaannya. “Janganlah macam tu.. Cuba tengok kat luar tu.. ada ke petanda hujan nak berhenti? Makin lebat adalah. Sampai bila Ayu nak tunggu kat ofis ni. Saya nak balik ni…. ” terangnya. Melihat cuaca di luar, memang benar juga katanya. Hujan semakin lebat. Malah dia juga ingin balik dan dia jugalah yang memegang kunci pejabat. Nak tak nak aku terpaksa akur juga dengan ajakannya. Di dalam keretanya, aku hanya diam tidak berkata apa-apa. Hanya suara dj radio memecah kebosanan. Tiba-tiba dia bersuara kepadaku. “Ayu, kejap lagi ada cerita bestlah. Cuba tengok tu.” Katanya sambil menunjuk ke papan iklan besar yang terletak di persimpangan lampu isyarat. Dalam kesamaran hujan yang lebat, aku lihat dari cermin hadapan keretanya dan terpapar iklan wayang gambar yang aku dah lupa apa tajuknya. Dari gambar iklannya seperti best ceritanya. Lebihlebih lagi, aku tidak pernah menonton wayang. “Jom, saya belanja. Lepas habis je saya hantar lah awak balik.” Pelawanya sekali lagi. Aku terdiam tidak memberi jawapan. Hendak kata ya, dia tu suami orang. Nanti apa kata orang, terutama mak aku. Hendak dikata tidak, memang best rasanya cerita itu. “Jangan risau, isteri saya balik kampung dengan anak-anak. Dia takkan tahu. Tentang keluarga awak, bila kita sampai rumah Ayu nanti saya akan terangkan yang Ayu kena buat overtime” katanya cuba meyakinkan ku, seolah tahu apa yang bermain difikiranku. “Oklah, tapi lepas habis cerita tu janji hantar Ayu balik tau.” Pintaku. “Ok, saya janji” jawabnya ringkas sambil terus memandu keretanya menuju ke panggung wayang. Di panggung wayang, kelihatan tidak ramai orang yang menonton. Mungkin kerana hari bekerja dan tambahan pula hujan lebat diluar. Din memilih tempat duduk paling tepi dan kelihatan tiada orang yang duduk berhampiran kami. Semuanya agak jauh. Katanya di situ line clear. Namun aku masih tidak memahami kata-katanya. Setelah cerita dimulakan, suasana agak gelap. Hanya layar besar dihadapan memberikan cahaya yang tidak seberapa kepada seluruh panggung. Ceritanya memang best dan aku terus khusyuk memahami jalan ceritanya. Tiba-tiba Din berbisik kepadaku. “Ayu dah ada teman lelaki ye?” tanyanya “Iye, kenapa?” jawabku ringkas. “Tak takut ke kalau dia tahu kita tengok wayang sama-sama?” “Dia tak ada kat sini, di KL.” “Jauh tu.. tak ada terfikir nak cari lain ke?” Tanya Din lagi. “Malas lah.. “ “Awak percaya kat dia ke? Manalah tahu kat sana tu sosial sangat” Aku terdiam, memang betul katanya. Namun aku tetap yakin Adi tak akan melupakanku. “Bukan apa, saya tengok Ayu ni cantik. Serba serbi lengkap. Tapi masih kesunyian sendiri” katanya dengan suara yang sedikit menggeletar. Aku dapati suaranya ada kelainan, aku cuba lihat apa yang dilakukannya. Dari kesamaran cahaya aku lihat Din sedang menggenggam batangnya yang sedia keras. Aku tidak perasan bila dia keluarkan batangnya dari seluarnya. Perasaanku tiba-tiba menjadi aneh. Kerinduan kepada batang lelaki tiba-tiba menerjah sanubariku. Aku terpaku sambil menelan air liur melihat Din melancap disebelah sambil matanya tak hentihenti menjamah seluruh tubuhku. Din sedar aku terpaku melihatnya memegang batangnya sendiri. Tanpa rasa malu, dia menarik tanganku menyentuh batangnya. Aku pula secara tidak sedar memegang batangnya dan merasai kehangatan batang lelaki yang selalu aku rindukan itu. Saiznya tidak lah sebesar batang Adi, tapi bolehlah buat hilang rindu. Lantas aku kocok-kocok lembut batangnya dan terdengar rintihan kecil Din. Nafas Din semakin laju. Tubuhnya juga semakin mengejang dan serentak itu, berdas-das air mani di pancutkan membasahi seluar dan kemejanya, manakala selebihnya meleleh di tanganku. Aku

lap lelehan air maninya di tanganku di kusyen dan aku beritahunya bahawa aku ingin pulang walau pun cerita belum habis ditayangkan. Dia pun menurut selepas selesai membersihkan baju dan seluarnya. Di dalam kereta, Din mengambil kesempatan memegang pehaku. Aku tidak menolak malah membiarkan. Kemudian dia berhenti di tepi jalan. “ Kenapa berhenti di sini. Kan gelap ni. Kena tangkap nanti.” Kataku “Ayu, dah lama saya perhatikan Ayu. Saya dah lama berahi dengan Ayu. Saya benar-benar idamkan Ayu untuk jadi isteri kedua saya. Sudikah Ayu terima lamaran saya?” tanya Din kepadaku. “Saya tak nak, kenapa saya yang jadi pilihan?” tanyaku pula. “Ayu baik, sopan dan cantik pula tu. Lebih-lebih lagi Ayu ada harta paling bernilai.” Katanya lagi. “Harta paling bernilai? Apa dia?” tanyaku kehairanan. “Ayu memiliki tubuh yang cantik. Walau pun Ayu slim dan ramping, tetapi punggung Ayu sungguh cantik.” Terangnya. Nampaknya, ketika itu aku rasakan, memang punggung aku yang tonggek dan besar ini menjadi perhatian lelaki. Aku rasa aku boleh gunakan harta bernilai aku itu untuk mendapatkan batangnya. Kemudian aku berkata. “Baiklah, secara terus terang saya akui saya tidak mahu menjadi isteri awak. Tetapi awak boleh benarkan saya melancapkan awak jika awak mahu dan saya tidak mahu sebarang hubungan seks yang berlebihan. Cukup sekadar melancapkan awak. Itu sahaja.” Kataku tegas. Wajah Din pada mulanya kelihatan sugul, namun seketika kemudian dia kelihatan kembali ceria dan tersenyum. “Ok, saya setuju. Boleh Ayu buatkan sekali lagi sebelum saya teruskan hantar Ayu balik?” Pintanya. Tanpa banyak kata, aku terus meramas batangnya yang telah keras di dalam seluar. Kemudian aku keluarkan batangnya dan aku terus lancapkan batangnya perlahan-lahan. Din kelihatan menggeliat kenikmatan ketika batangnya sedang enak di belasah oleh genggaman tanganku. Aku kocok batangnya turun naik. Mata Din pula tak berkelip menjamah seluruh tubuhku sambil tangannya merayap di pehaku dan cuba menyelak kainku. Segera aku hentikan lancapan lalu aku tepis tangannya dan aku terus berdiam diri memeluk tubuhku sambil memandang ke luar tingkap kereta. “Ayu kenapa berhenti…” tanyanya. “Ayu dah cakap, Ayu tak nak yang lebih-lebih. Cukup sekadar lancap sahaja, tapi awak cuba selak kain saya. Sudah.. Hantar saya balik atau saya turun disini.” Kataku mengugutnya. “Ok ok oklah… Saya janji tak buat lebih. Saya pegang Ayu je. Tapi tolonglah habiskan, masih keras ni..” pintanya meminta simpati. “Janji. Jika awak tak tunai janji, saya akan lapor pada polis.” Ugutku lagi. “Ok, saya janji.” Katanya lagi. Aku kemudiannya menyambung melancapkan batangnya. Dia kelihatan hanya meramas-ramas pehaku sambil menikmati batangnya dilancapkan olehku dengan penuh nikmat. Berahiku juga sungguh meningkat. Aku lancapkan batangnya bersungguh-sungguh dan sekali-sekala aku mainkan kepala batangnya hingga dia kelihatan menggigil kenikmatan. Kenikmatan yang dirasainya hasil sentuhan tanganku benar-benar membuatkan dirinya separuh sedar. Secara spontan dia melingkari tangannya di bahuku dan menarikku supaya lebih rapat kepadanya sambil dia mengiringkan badannya lebih rapat kepadaku. Aku terus merapatkan badanku kepadanya sehingga kepalaku yang betudung itu berada di bawah dagunya. Sesekali dia mencium kepalaku yang bertudung itu dan tangan kirinya meramas-ramas punggung tonggekku yang digeraminya itu. “Ohhh Ayuuuu… Sedapnyaaaa… Bontot Ayu cantiklahhh…. “ Din merintih kenikmatan. Batangnya yang aku lancapkan itu semakin rapat di pehaku. Dari kesamaran lampu meter dan jam keretanya, dapat ku lihat air mazinya sudah sedikit membasahi skirt yang ku pakai. “Ayu laju lagi sayanggg… laju lagiii…” pintanya yang sudah hampir klimaks. “ Din, tengok Ayu lancapkan ni.. “ pintaku sambil terus melajukan lagi lancapan sambil memintanya melihat batangnya yang sedia memuntahkan benihnya. Dengan penuh kenikmatan, Din terus melihat batangnya yang sedang aku lancapkan itu berada rapat di pehaku yang gebu itu. Air mazinya yang membasahi skirtku serta merta membuatkan nafsunya tidak terkawal dan serentak itu, tubuhnya mengejang dan batangnya pun berdenyut-denyut memuntahkan air maninya terus ke atas pehaku. Di puncak kenikmatan itu, matanya terus memandang pehaku yang di hujani ledakan benihnya yang sedikit berkurangan berbanding ketika di panggung wayang tadi. “Oooohhh Ayuuuu…. Sedapnya pancut kat skirt Ayuuu… Sedap sayanggg.. “rintihnya kenikmatan. Setelah habis air maninya aku perah, dia pun beransur reda dan melepaskan pelukannya dan kami pun kembali duduk di tempat masing-masing. Segera Din menyimpan batangnya ke dalam seluarnya sementara aku membersihkan air maninya di atas pehaku. Habis bertompok skirt ku. Nasib baik kat luar masih hujan, jadi boleh jadi alasan air hujan jika ada sesiapa yang mempersoalkan kesan itu. Selepas itu Din menghantarku pulang dan setibanya di rumah, Din menipu makku dan memberitahu bahawa projek baru sedah masuk dan sebab itulah aku, dia dan beberapa orang kerani lain terpaksa kerja overtime. Pada malam itu, aku tidur dengan agak lena. Dibuai mimpi setelah keinginanku menikmati batang lelaki berjaya aku lunaskan. Selepas dari kejadian itu, aku selalu menjadi pemuas nafsu Din di pejabat. Namun dia tidak dapat lagi menghantar ku pulang kerana aku benar-benar menolak setiap pelawaannya. Hanya di pejabat sahajalah aku selalu menjadi tukang lancapnya yang setia. Setiap hari aku akan bazirkan air maninya tidak kira dimana yang berkesempatan. Namun tempat yang menjadi lokasi tetap adalah di dalam pejabatnya. Aku selalu masuk di pejabatnya jika dia memanggilku dengan alasan supaya menyerahkan beberapa dokumen kepadanya dan ketika itulah dia akan mengambil kesempatan menggunakan khidmat ku selaku tukang lancapnya. Pada mulanya hanya peha dan celah punggungku yang menjadi sasaran tembakan air maninya. Terutamanya jika aku memakai baju kurung kerana baju kurung yang ku pakai agak labuh dan mampu menyembunyikan kesan tompokan air maninya yang membasahi kainku. Jika aku memakai baju kebaya yang sendat dan singkat, dia akan memancutkan benihnya di leher ku kerana aku mampu menyembunyikan air maninya yang berselaput di leherku dengan tudung yang ku pakai. Namun setelah berkali-kali air maninya terlepas ke mukaku, aku semakin berahi dan

semakin ketagih melakukan yang agak melampau. Aku akhirnya dengan sendiri offer mulutku menghisap batangnya dan seringkali aku meneguk setiap titik benih yang dilepaskan ke dalam mulut ku. Hasil khidmat peribadiku itu mendapat hasil kerana setiap keluar gaji, pasti dia akan memberikan aku tips di antara RM200 hingga RM300 sebulan. Perkara itu membuatkan aku semakin menyukai melakukan perkhidmatan handjob dan blowjob itu. Jika bukan dia yang mahu, aku akan sendirinya akan datang kepadanya dan aku sendiri akan melakukannya tanpa disuruh, segalanya atas kehendak diriku. Namun, keghairahan ku melakukan perkhidmatan terkutuk itu bukanlah suatu kepuasan sebenar. Aku hanya melakukannya di pejabat dan tidak lebih dari itu. Hanya Adi sahajalah harapan dan cintaku yang sebenarnya. Kadangkala, ketika aku memuaskan batang Din, aku selalu membayangkan aku sedang mengerjakan batang Adi. Oh, Adi.. aku benar-benar merinduimu ketika itu… “Ayu masuk pejabat saya kejap.” Terdengar suara Din dari paging phone. Aku tahu pasti dia nak perkhidmatan ku lagi. Aku pun terus masuk ke pejabatnya bersama beberapa fail sebagai mengaburi mata staff yang lain. Di dalam pejabat Din, aku lihat, dia sedang sibuk melihat buku yang mengandungi beberapa carta prestasi syarikat. Kemudian dia mengalihkan pandangan melihatku yang telah masuk ke pajabatnya. “Ayu, sini kejap sayang..” pinta Din dengan manja. Aku terus menuju kepadanya dan berdiri di sebelahnya. Melihat aku sedia berdiri disebelahnya, Din segera memusingkan kerusinya lalu duduk berhadapan dengan aku yang masih berdiri. “Pintu dah kunci?” Tanya Din kepadaku. “Sudah.. Kenapa? Nak ke?” Tanya ku terus terang. Din diam. Hanya matanya yang memerhati setiap pelusuk tubuhku. Kemudian dia memegang pinggangku lalu dia memusingkan badanku membuatkan aku membelakanginya. Tiba-tiba aku terasa punggungku di kucupinya. Aku toleh ke belakang, aku lihat mukanya sudah pun rapat ke celah punggungku. Kemudian aku toleh ke bawah. Kelihatan, dia sedang mengeluarkan batangnya dari zip seluar yang sudah terbuka. Aku segera berpaling dan terus berlutut di celah kakinya. Aku lurut batangnya lembut dan setelah melihatkan batangnya keras sekerasnya, aku terus menyumbat batangnya ke dalam mulutku. Aku hisap batang Din semahu hatiku. Lidahku bermain-main di kepala batangnya dan sesekali aku menggigit kepalanya yang kembang berkilat itu. Din menggeliat kenikmatan. Kemudian dia menolak kepalaku. Terlepas batangnya dari mulutku dan terlihat air liurku berlendir menyelaputi seluruh batangnya. Lalu dia bangun dari kerusi dan menarik tanganku supaya bangun. Dia pun memimpin aku ke tepi meja dan dia menyuruh aku berdiri memegang tepi mejanya. Aku menurut. Perbuatanku itu telah membuatkan punggungku yang masih tertutup baju kurung menjadi tatapannya. Kemudian aku merasakan dia meletakkan batangnya di celah punggungku. Terasa kehangatan batangnya bergesel-gesel dengan lurah bontotku walau pun bontotku berlapik kain dan baju kurung. Kemudian dia menyelak baju kurungku ke atas dan punggungku kini terpamer hanya berbalut kain sutera yang nipis. Aku yakin, dia pasti dapat melihat seluar dalamku kerana kain sutera yang ku pakai itu agak nipis. Tiba-tiba aku merasakan air maninya berdas-das menyembur punggungku. Aku toleh kebelakang, ak lihat dia sedang mengurut batangnya yang keras berkilat. Terdapat saki baki air maninya di hujung batangnya. Dapat aku lihat punggungku basah dengan tompokan demi tompokan air maninya. Terasa kehangatan benihnya itu menembusi kain dan seluar dalam yang ku pakai. Setelah puas memuntahkan benihnya, Din terus memelukku. Batangnya yang masih keras itu di letakkan di celahan punggungku sekali lagi. “Ayu, Din tak tahanlah tadi.. Please sayang… Sudilah jadi isteri kedua saya…” rayu Din kepadaku. “Tak boleh Din. Saya tak suka jadi isteri kedua awak.” Terangku. “Baiklah, saya akan ceraikan isteri saya. Setuju tak sayang… “ rayunya lagi. “Tak mahu, saya tak mahu dan tak mahu… jangan paksa saya.” Kataku sambil melepaskan pelukannya dan berjalan menuju ke pintu sambil membetulkan pakaian. Aku tinggalkan dia sendirian. Memang dia dah gilakan aku sangat. Mesti nak bontot aku tu. Hai, lelaki… Dah ada bini pun masih tak tahan dengan orang lain. Selepas aku keluar dari bilik Din, aku terus menuju ke meja aku. Aku termenung sekejap. Kemudian aku fikir, cuma ada satu jalan sahaja untuk keluar dari risiko ini. Itu lah jalan yang paling selamat atau rumah tangga salah seorang pegawai syarikat ini akan musnah. Pada malamnya, aku, mak dan adik makan malam bersama. “Ayu, kenapa kau berhenti kerja?” Tanya mak. “Susahlah mak, kerja teruk tapi elaun tak de. Tak berbaloi dengan gaji. Setakat 2 hingga 3 bulan boleh tahan mak.. tapi nak teruskan lagi rasanya sia-sia lah mak.” Aku membohongi mak. “Ala kak, kawin je dengan abang Adi. Habis cerita. Dia kan gaji besar.” Adikku tibatiba menyampuk. “Hiss kau ni, pandai pandai je bagi cadangan. Ingat kawin ni macam pergi pasar ye?” kataku sambil mencubit peha adikku. Kami bertiga ketawa dan kemudian terdiam seketika. Tiba-tiba mak bersuara. “Adi tak ada kirim surat ke Ayu?” Tanya mak ingin tahu. “Tak de lah mak. Kenapa tetiba mak tanya Ayu pulak?” Tanya ku pula. “ Yelah, manalah tahu entah-entah nak tanya berita kita kat sini, lagi pun mak tengok Adi tu macam suka je kat kau. Kau pun mak tengok macam mesra dengan si Adi tu. Ada apaapa ke?” mak ku pula yang nak masuk jarum. “ Tak ada apa-apalah mak. Kami cuma rapat sikit pasal dia tu sporting dan suka ambik tahu pasal Ayu…. “kataku. “Tapi akak suka dia kan?” adikku tiba-tiba menyampuk lagi. “Adikkkk!” kataku sambil mencubit peha adik sekali lagi. Sekali lagi ketawa kami anak beranak berderai memenuhi ruang dapur. Hampir seminggu aku hanya duduk di rumah. Rutin asalku kembali ke zaman ketika aku masih menganggur. Cuma pada hari itu aku agak malas sikit. Tidur lambat malam semalamnya. Semuanya gara-gara melancap berlebihan sampai 2 kali aku klimaks. Seluar dalam Adi sudah tentu jadi mangsa. Memang aku bayangkan dia. Lagi pun aku malam tadi tidur di bilik yang Adi guna dulu. Jadi tak ada masalah kalau aku nak melancap sampai pagi sekali pun sebab adikku sudah tidur dibilikku.

Rasa mengantuk ku mendorong aku untuk tidur siang pada hari itu. Aku sedar-sedar je apabila aku terdengar suara orang memberi salam. Dengan mata yang agak kelat aku gagahkan jua bangun dari katil menuju ke ruang tamu. Jam di dinding baru pukul 11.00 pagi. Mak balik dalam 12.30 nanti manakala adik pula pukul 1.30 nanti baru sampai rumah. Aku selak langsir tingkap dan mengintai ke luar rumah melalui tingkap yang terbuka. Aku nampak kelibat lelaki berdiri membelakangiku. Nampak macam kenal. Serta merta jantungku berdebar kencang…….. Aku buka pintu hadapan rumah. Tercegat seorang lelaki berdiri membelakangiku. Nampaknya dia sedang khusyuk memerhati pokok bunga orkid yang cantik di dalam pasu. Kemudian aku berjalan menuruni tangga menuju ke arahnya. Oleh kerana tapak kaki ku bergesel dengan lantai yang ku pijak, dia pun menyedari kehadiranku lalu menoleh aku di belakangnya. Rasa bagai hendak gugur jantung aku pada ketika itu. Adi, orang yang aku rindukan kini berada di depan mata. Dia tersenyum memandang ku dan terus menuju ke arahku yang kaku memandangnya dengan perasaan penuh debaran. “Apa khabar? Kenapa senyap je? Tak suka saya datang ye?” katanya sambil menghulurkan tangan. Aku tak banyak bicara, aku capai tangannya, aku salam dan aku kucup tangannya. Adi sedikit tergamam dengan kelakuanku. Kemudian aku terus menarik tangannya dan membawanya naik ke dalam rumah. Bila kami berdua masuk, aku terus tutup pintu dan seterusnya mendapatkannya yang masih tercegat memerhatiku. “Kenapa Ayu nih? Lain macam je?” Tanya Adi seperti kehairanan. Aku tak banyak cakap, terus aku peluk Adi di situ juga. Aku dakap erat-erat sambil air mataku menitis membasahi dadanya. “Kenapa Adi dah lama tak hubungi Ayu? Jangankan surat, telefon pun tidak. Kenapa?.. Adi ada yang lain ye kat KL?” tanyaku dalam sebak. “Tak ada lah sayang… Cuma Ayu sahaja yang Adi nak. Ayu ada segala yang Adi mahukan… Janganlah macam tu sayang…” kata Adi sambil memelukku yang tersedu dalam pelukannya. “Mana mak? Adik masih belum balik sekolah lagi ke?” Tanya Adi sambil matanya melihat sekeliling. “Mak belum balik lagi… Errr.. Adi.. Cepatnya dah keras…” kataku setelah merasakan bonjolan di kelengkangnya menyentuh perutku keras. “Rindulah sayang… “ katanya sambil kedua-dua tangannya meraba-raba pinggang dan punggungku yang berkain batik itu. “Ayu juga rindukan Adi…” jawabku lalu menekan batangnya yang semakin keras di dalam seluarnya itu semakin rapat ke perutku. Adi memegang daguku dan mendongakkan aku ke atas. Terlihat wajahnya yang aku rindukan. Perlahan-lahan dia mendekatkan bibirnya ke bibir ku dan akhirnya kami berkucupan penuh rasa kerinduan, penuh rasa berahi. Adi melepaskan kucupannya. Mulutnya beralih pula ke leher dan telingaku. Ohh.. nikmatnya. Aku berasmara hanya dalam keadaan berdiri. Aku semakin lemah dan terus hanyut dalam pelukannya. Kemudian Adi menyelak baju t ku ke atas. Terpampang buah dadaku tanpa balutan coli. Memang aku tidak memakai coli pada hari itu. Juga seluar dalam. Adi terus menyonyot dan menghisap kedua puting buah dadaku silih berganti, kanan dan kiri. Aku semakin hanyut. Aku menikmati rasa yang jelas sekali mengasyikkan tatkala mulutnya menghisap tetekku. Aku tarik kepalanya supaya dia semakin rapat.. supaya hisapannya semakin kuat. Ohh.. aku benar-benar hanyut dalam kerinduan. Dalam kenikmatan itu, perlahan-lahan aku membuka seluar Adi dan seterusnya mengeluarkan batangnya yang aku rindu-rindukan itu. Aku kocok batangnya membuatkan Adi yang masih terbongkokbongkok itu sedikit keresahan. Adi melepaskan hisapan di tetekku. Lantas aku berlutut di hadapannya dan tanpa banyak bicara aku suap kepala zakarnya ke dalam mulutku. Aku sedut kepala zakar Adi sedalamdalamnya. Kemudian aku hisap dan mengolom seluruh batangnya ke dalam mulutku, keluar dan masuk. Agak lama juga aku menghisap batangnya. Memang aku rindu sangat kepada batangnya. Setelah mulutku penat, aku keluarkan batangnya dan aku lancapkan batangnya laju-laju diiringi bunyi decupan yang amat lucah, hasil air liur ku dan air mazinya yang menyelaputi seluruh batangnya. “Oooohhhh Ayuu… sedapnyaaaa…. “ Adi semakin tak tahan dengan lancapan yang aku lakukan. Semakin laju aku lancapkan batangnya, semakin kuat erangan Adi. Sekali sekala aku mainkan kepala zakarnya dengan tapak tanganku, membuatkan Adi sedikit menggigil kegelian. Aku lihat, kepala zakarnya semakin kembang dan berkilat. Malah, lubang kencingnya juga semakin terbuka. Aku tahu, benih Adi akan keluar tak lama lagi. Menyedari perkara perubahan itu, aku terus memasukkan zakar Adi ke dalam mulutku. Aku hisap dengan penuh nafsu sambil lidahku bermain-main dengan batangnya yang semakin mengejang di dalam mulutku. “Ayuuu.. Adi dah tak tahan sayanggggg…… “ rintih Adi kenikmatan. Habis sahaja dia berkata, batangnya terus meletup dan memancutkan berdas-das air mani yang terus menerus menerjah kerongkongku. Tubuh Adi terkejangkejang sambil tangannya menarik kepalaku supaya menelan batangnya sedalam-dalamnya. Adi mengerang penuh nikmat. Batangnya yang masih berdenyut di dalam mulutku itu mengeluarkan benihnya yang pekat dan payau dan akhirnya denyutannya reda, begitu juga dengan pancutannya. Namun aku masih lagi menghisap batangnya kerana air maninya yang tidak sempat ku telan telah pun terkumpul hingga memenuhi mulutku. Sedikit air maninya yang telah bercampur dengan air liurku berjujuran menitik dari mulut terus ke atas pehaku lalu membasahi kain batik yang ku pakai. Adi cuba menarik batangnya keluar dari mulutku namun segera ku tahan dengan menarik punggungnya ke hadapan. Aku terus menelan air maninya yang telah memenuhi mulutku hingga habis tatkala batangnya masih berendam dan masih keras di dalam mulutku. “ Oohhhh Ayuuu.. Sedapnyaa… Pandai Ayu kolom batang abanggg… “Rintih Adi kepuasan. Kemudian aku keluarkan batangnya yang mula lembik itu. Sambil tersenyum, aku berdiri dan menarik tangannya menuju ke dapur. Aku buatkan air dan hidangkannya kuih yang aku buat pagi tadi. Tidak lama kemudian mak pun pulang dan kami berborak panjang di meja makan. Sesekali aku menjeling,

kelihatan mata nakal Adi tak jemu asyik mencuri pandang susuk tubuh aku. Nampaknya, kerinduan ini akan berakhir. Aku gembira apabila Adi menawarkan aku bekerja di syarikatnya. Rupa-rupanya, selama dia tidak menghubungiku itu, dia sebenarnya sibuk menguruskan syarikatnya yang baru ditubuhkan. Syarikat miliknya yang beroperasi di ibu kota. Mak nampaknya tidak melarang. Lebih-lebih lagi apabila Adi berjanji bahawa tempat tinggalku sudah disediakan. Adi memberitahu mak bahawa aku boleh tinggal menyewa bersama rakan-rakan perempuan yang dia kenali. Nampaknya mak percaya dan yakin dengan Adi. Pada hari keberangkatan, kami sekeluarga berpeluk-pelukkan dan seperti sayang hendak meninggalkan mereka. Kebetulan pada hari itu, kakakku yang sulong mendapat cuti dan balik ke kampung. Selepas meninggalkan rumah, aku termenung sendirian merenung nasib aku di tempat orang. Tempat yang aku tidak pernah pergi seumur hidup aku. Namun, Adi seakan tahu apa yang bermain di benakku. “Ayu takut ke nak mulakan hidup baru?” Tanya Adi kepadaku. “Ayu terfikir, macam mana agaknya hidup kat KL nanti. Rasa takut ada, gembira pun ada.” Kataku “Apa yang Ayu nak takut? Adi kan ada.. “ kata Adi pula meyakinkan ku. “Memang lah, tapi Adi tinggal di tempat lain…..” aku tiba-tiba terhenti berkata. Tiba-tiba sahaja aku mendapat satu akal yang agak sukar hendak aku jelaskan. Rasa malu ada, takut pun ada. “ Ahh, nantilah aku cakap.. “ kataku di dalam hati. Perjalanan yang panjang membuatkan aku terlena di dalam kereta. Apabila aku sedar aku sudah tiba di pinggir bandaraya KL. Rasa jakun menerjah diriku. Rasa seronok melihat bangunan pencakar langit yang tinggi, melihat berbagai gelagat manusia yang tak henti-henti berjalan dan kenderaan-kenderaan yang tak putus-putus membanjiri jalanraya. Aku lihat Adi hanya tersenyum melihat gelagat aku. Rasanya dia tak kisah dengan perlakuan aku yang jakun tu, maklumlah.. perempuan kampung. “Jauh lagi ke bang?” tanyaku kepada Adi. “Jauh juga, tapi kita rilek dulu. Kita makan dan berehat kejap.” Terangnya ringkas. Aku hanya menurut sahaja. Kemudian kami tiba di sebuah pusat beli-belah yang besar dan selepas Adi parking kereta, kami terus berjalan menuju ke kedai makan. Sedang kami makan, tiba-tiba Adi mengajakku menonton wayang. Aku hanya menurut sahaja. Di dalam panggung wayang, Adi ku lihat khusyuk menonton filem aksi. Aku lihat sekeliling, tak ramai orang. Kami berada di tengah-tengah dan sekeliling kami tiada orang. Cuma adalah beberapa kerat yang duduk di hadapan dan di barisan paling belakang. Ketika itu, aku rasa aku nak test Adi. Adakah dia berani ringan-ringan dengan aku di tempat awam. Terus aku usap perlahan-lahan batangnya dan dapat kurasakan perlahan-lahan adiknya itu bangkit di dalam seluar. “ Ayu nak ke?” Tanya Adi spontan. “Boleh juga, tapi tak clear sangat. Takut orang nampak. Takpe, Ayu lancapkan ye sayang….” Pintaku sambil jariku membuka zip seluarnya perlahan-lahan. Adi membiarkan perbuatanku dan dia sekali-sekala membetulkan kedudukannya agar batangnya mudah hendak ku keluarkan. Ternyata Adi tidak memakai seluar dalam. Senanglah nampaknya kerja aku kali ni. Aku keluarkan batangnya yang sudah sedia keras itu. Kemudian aku usap-usap dan lancapkannya sekejap perlahan dan sekejap laju. Adi kelihatan sesekali mengejang menahan kenikmatan batangnya dimainkan tanganku. Tiba-tiba aku teringat Din. Kenangan melancapkan Din di panggung wayang tempohari tiba-tiba menerjah ingatanku. Rasa bersalahku kepada Adi tiba-tiba timbul. Nasib baik aku pandai pertahankan diri, jika tidak sudah pasti tubuhku menjadi mangsa nafsu Din. Aku tahu, Adi pasti tidak dapat maafkan aku jika dia tahu segala perbuatan aku dengan Din di pejabat. Aku takut kehilangan Adi. Aku tak mahu Adi membenciku. Aku cintakannya. Perasaan cintaku yang membara ketika itu mendorong aku semakin melancapkan batang Adi semakin kuat dan laju. Adi kelihatan semakin tidak dapat bertahan. Tiba-tiba dia mendepangkan tangannya dan memaut leherku agar rapat kepadanya. Dia juga kelihatan mengiringkan badannya membuatkan batangnya yang keras seperti roket itu menghala ke arah pehaku. “Ayu, abang dah tak boleh tahan lah sayang…” tintih Adi perlahan di telingaku. “Pancutkanlah bang… “ pintaku manja. Akibat permintaanku yang mengghairahkan itu, batang Adi akhirnya berdenyut-denyut di dalam genggamanku dan memuntahkan berdas-das air mani ke arah peha ku dengan banyaknya. Air maninya yang melekat dan membasahi kain ku meresap ke pehaku membuatkan aku merasai kehangatannya. “Ohhh sayang… maafkan abanggg… kain Ayu dah basah..” Adi mendesah kecil di telingaku. Aku lihat pehaku, dari kesamaran cahaya layar filem di hadapan, kelihatan kain yang ku pakai jelas kelihatan basah dan terdapat banyak benihnya yang masih berketul pekat. Pada ketika itulah aku mula merasa panik. Jika aku memakai baju kurung, mungkin aku boleh sembunyikannya di balik baju kurungku yang labuh, namun ketika itu aku memakai baju kebaya singkat yang ketat. Kain yang ku pakai adalah kain satin berwarna biru muda dan sudah tentu kesan air mani Adi akan jelas kelihatan ketika kami keluar dari panggung nanti. Ketika itulah mula timbul perasaan malu jika ramai orang menyedarinya nanti. Aku kesat-kesat air mani Adi yang masih membasahi pehaku dengan harapan ianya akan kering sebelum tayangan filem tamat. Namun aku gagal, setelah filem habis di tayangkan dan selepas lampu dihidupkan, kami duduk dan memerhatikan semua penonton beransur pergi dan kami adalah pasangan yang terakhir keluar dari panggung. Sebaik keluar dari panggung, kami segera menuju ke parking kereta dan dalam perjalanan itulah aku dapat lihat ada juga beberapa mata yang tertarik melihat kesan basah yang banyak bertompok di kain satinku yang ketat itu. Adi cuba menyembunyikannya dengan membiarkan aku mengekorinya dari belakang. Setelah tiba di tempat letak kereta, hati ku berasa lega. Segera ku masuk ke dalam kereta supaya Adi cepat-cepat meninggalkan tempat itu. Perasaan malu ku betul-betul di tahap maksima. Adi pun terus memandu keretanya meninggalkan bangunan itu. “ Kesian

sayang, tak pasal-pasal kena lindung peha yang gebu tu.” Kata Adi sambil memandu. “ Tak pe lah bang. Abang punya pasal Ayu tak kisah.. “ kata ku cuba menyembunyikan perasaan sebenarku. “ Iye ke tak kisah? Kalau gitu kenapa tadi malu?” Tanya Adi. “ Ramai orang nampaklah bang… Lagi pun salah Ayu juga, nak sangat buat abang terpancut-pancut.” Kataku “Sebenarnya, abang juga bersalah.. Abang stim sangat tengok peha Ayu yang gebu tu. Kena pula tu Ayu pakai kain satin yang ketat. Lagi lah nafsu abang tak tahan nak pancut kat peha Ayu.. Tadi abang tak boleh tahanlah sayang.. Maafkan abang ye sayang…“ kata Adi. “ Tak apa lah abang.. sekarang ni kita berdua je. Abang nak pancut kat mana pun Ayu tak kisah.” Kataku. Adi hanya tersenyum mendengar kata-kataku itu. Mungkin dia stim. Perjalan ke rumah sewa masih jauh. Kesibukan jalan raya membuatkan perjalanan kami tersekat-sekat. Rupa-rupanya inilah yang dinamakan traffic jam. Selama ini aku cuma dengar di tv dan mulut orang. Aku lihat Adi di sebelah, kelihatan kepenatan jelas terpamer dari raut wajahnya. Yelah, dah lah penat memandu dari kampung, lepas tu penat kena lancapkan pula tu. Kesian sayang aku tu. Tiba-tiba aku terfikir akan pertanyaan yang aku hendak tanyakan kepadanya tetapi aku tahankan sejak dari mula perjalanan tadi. “ Abang, rumah sewa Ayu jauh tak dari rumah abang?” tanyaku. “Tak jauh, kalau jalan kaki cuma 15 minit je. Kenapa?” Tanya Adi sambil tersenyum memandangku. “Ramai ke kawan-kawan abang tu? Dia orang tu kerja apa?” tanyaku lagi. “ Tak ramai sangat. Ada 4 orang je. Semua perempuan. Abang cuma kenal dengan salah seorang je. Dia pelanggan syarikat lama abang bekerja dulu. Abang selalu berurusan dengan dia untuk urusan ukur bahan. Dia kerja sebagai juru ukur bahan. Kawan-kawan serumahnya yang lain ada yang kerja sebagai kerani, ada yang kerja cikgu dan yang sorang lagi kerja akauntan. Semua masih bujang. Kenapa? Ayu takut ye?” Tanya Adi. “ Tak ada lah bang, saja tanya. “ jawabku ringkas. “ Ayu takut Abang jual Ayu ye?” Tanya Adi lagi sambil ketawa kecil. “ Ish abang nih. Kesitu pulak. Ayu percayakan abanglah… “ kataku sambil mencubit pehanya. “ Abis tu, abang tinggal dengan siapa” Tanya ku pula. “ Abang tinggal sorang-sorang je. Kenapa sayang?” Tanya Adi pula. “ Tak de apa, saja nak tanya.” Jawabku lagi. Aku rasa inilah masanya hendak aku luahkan apa yang aku tahan sejak tadi. Perlahan-lahan aku letak tanganku di atas pehanya dan aku usap pehanya lembut. “ Abang, kalau Ayu nak minta satu perkara boleh tak?” kataku mengharap. “ Kalau Ayu tak cakap abang tak tahu nak buat keputusan. Jadi, Ayu cakaplah apa dia?” Tanya Adi. “Errrr…. Ayu tak nak…… tinggal dengan kawan abang… “ kata ku putus-putus. “ Ha??? Abis tu Ayu nak tinggal kat mana? Ayu nak tinggal sorang-sorang ke?” Tanya Adi terkejut. “ Ayu nak tinggal dengan abang… Boleh ye bang… tolonglahhh…. “ kataku memujuk sambil kedua tanganku memegang pehanya. “ Sebenarnya bahaya kalau kita tinggal berdua…. Tapi nanti kejap….…. “ kata-kata Adi terhenti. Agak lama juga dia berdiam diri. Tangannya masih lagi memegang stereng dan matanya masih merenung jalan raya di hadapan. Dari raut wajahnya aku tahu dia sedang memikirkan sesuatu. Tiba-tiba dia berkata. “ Baiklah, Ayu boleh tinggal dengan abang. Semoga pak guard apartment tu tegas.” Katanya. Aku bagaikan dihujani dengan kegembiraan. Segera aku merebahkan kepalaku di bahunya. Kelihatan Adi selesa dengan perlakuanku, tambahan pula jalan raya masih sibuk dan pergerakan kereta agak perlahan. Kemudian aku lepaskan pelukan dan aku tanya kepadanya. “ Kenapa abang cakap semoga pak guard tu tegas?” “ Sebab, kalau dia tegas dia tidak akan benarkan sesiapa pun memasuki kawasan apartment melainkan jika ada pas atau sticker pada kenderaan macam tu.” Kata Adi sambil jarinya menunjuk sticker bulat berwarna putih di cermin hadapan. “ Jadi maknanya line clear kan?” Tanya ku. “ Ye sayang…” kata Adi sambil tersenyum menjeling kepadaku. Jeling ada makna tu. “Abis tu, macammana dengan kawan abang yang sepatutnya saya tinggal bersama Ayu tu?” tanyaku ingin kepastian. “ Ayu jangan bimbang, abang akan beri tahu yang Ayu dapat sewa bilik di tempat yang berdekatan dengan ofis. Dia takkan tahu pasal dia tak sama kerja dengan abang. “ terangnya kepadaku. Aku gembira dan lega. Segala impian ku untuk bersama orang yang aku cintai tercapai. Aku tolak tepi segala risiko. Segalanya demi cinta….. Selepas sebulan aku bekerja di syarikat Adi sebagai setiausahanya, aku semakin mendapat rentak dengan kehidupannya. Aku semakin faham dengan kesibukan dan erti kerja yang sebenar. Memang susah sebenarnya jika mempunyai syarikat sendiri. Namun aku lihat, Adi begitu gigih mengembangkan sayap syarikatnya. Pelanggannya ramai yang berpuas hati dengan hasil kerja syarikatnya dan aku lihat, banyak design bangunan yang sungguh cantik dan aku rasa, jika dijual pada masa kini, masih ada orang yang mahu membelinya. Rekaan bangunannya tidak terhad kepada bangunan pejabat dan kawasan perumahan, malah sekolah, kolej, masjid, surau, mini stadium serta berbagai rekaan pelan perancangan kawasan menjadi produk utama keteguhan syarikat Adi. Hingga kini aku ada menyimpan satu pelan bangunan rekaan Adi yang aku betul-betul agungkan. Ianya adalah pelan rumah idaman aku dan ianya kini masih teguh tergantung di dalam frame yang cantik di ruang tamu rumahku. Pelan itu adalah pelan rumah yang aku diami sekarang. Baiklah, balik semula kepada kisah selepas sebulan aku bekerja bersamanya. Selain aku semakin memahami rentak perjalanan hidup Adi dan syarikatnya, aku juga semakin memahami rentak kehidupan Adi di rumah. Tidak ketinggalan juga seleranya kepadaku. Ternyata Adi benar-benar seorang lelaki yang begitu memujaku. Jika sebelum ini, apa yang ada di fikiranku adalah Adi seorang lelaki yang gemarkan aku berpakaian yang seksi dan ketat. Tidak kira ianya kebaya, skirt, blouse mahu pun hanya kain batik sarung basahan biasa. Namun, tekaan ku silap, Adi juga terangsang jika melihat aku memakai pakaian yang longgar terutamanya jika aku berbaju kurung. Apatah lagi jika aku tanpa seurat benang.

Tetapi ada satu perkara yang masih menjadi kehairananku. Adi kadangkala gemar menikmati tubuhku dalam keadaan aku masih bertudung. Namun ianya tidak selalu, sesekali jika dia inginkannya, dia akan meminta aku bertudung sebelum kami melakukan hubungan seks. Dan aku dapat rasakan perbezaan penangannya ketika aku bertudung dan tidak. Jelas sekali ketika aku bertudung nafsunya amat membara dan apa yang aku gemarkan adalah aku akan klimaks berkali-kali ketika itu. Aku masih ingat, ketika aku sedang mencuci pinggan di dapur. Adi datang kepadaku dari belakang dan menciumi tengkuk ku. Ketika itu dapat ku rasakan tangannya meramas-ramas punggung tonggek ku yang bulat itu. Batangnya ku rasakan menonjol-nonjol mencucuk punggungku yang ketat berkain batik lusuh. Ketika itu aku tahu dia bernafsu kepadaku. Lebih-lebih lagi baju t yang ku pakai ketat dan singkat hingga menampakkan bentuk tubuhku yang tonggek. Jelas sekali kelihatan buah dadaku yang tidak bercoli itu membusung di balik baju t dan putingnya jelas dilihat dari baju t yang jarang itu. Akibat terlalu singkat, perut dan tundunku yang tembam jelas kelihatan di balut ketat batik lusuh itu. Tambahan pula lengkuk tubuhku yang tonggek dan dihiasi peha yang gebu itu memang menjadi tarikan utama nafsu serakahnya kepadaku. Namun pada hari itu aku benar-benar terkejut dengan permintaannya. Tiba-tiba dia menghulurkan tudung berwarna krim dan memintaku memakainya ketika itu juga. Aku pun terus memakainya tanpa banyak soal dan selepas itu, tanpa banyak bicara kami terus berasmara di dapur rumahnya. Sinki yang masih basah itulah menjadi medan perjuangan nafsu kami berdua. Selepas puas dengan kucupan, rabaan dan hisapan, Adi terus meminta ku menonggeng dengan hanya berpaut pada sinki dapur itu. Aku pun menurut arahannya dan akhirnya aku menikmati tujahan nikmatnya. Sungguh lazat aku nikmati batangnya keluar masuk cipapku dalam keadaan aku yang berpaut pada sinki sambil menonggeng. Ketika itu aku benar-benar dapat merasakan bahawa Adi memang sungguh bernafsu. Kain batik lusuh yang ketat membalut punggungku hanya di selak ke atas, mempamerkan punggungku yang tonggek melentik itu menjadi santapan Adi. Sementara baju t ketatku yang jarang itu hanya terselak ke atas, menampakkan buah dadaku yang membusung itu terbuai-buai mengikut rentak hayunan batangnya keluar masuk cipapku. Namun yang berbezanya adalah ketika itu aku masih bertudung. Sesekali Adi menarik tudungku membuatkan aku terdongak dan sedikit kelemasan, namun itu tidak mematikan nafsuku, malah aku semakin bernafsu. Akibatnya, setelah di’belasah’ Adi dalam keadaan serba ‘quickie’ itu, aku telah klimaks sebanyak 3 kali. Itu merupakan satu hadiah yang paling bernilai kepadaku kerana kebiasaannya paling banyak aku klimaks setiap kali bersetubuh dengannya adalah sebanyak 2 kali dan paling kerap adalah 1 kali. Oleh kerana kenikmatan yang aku nikmati pada ketika itu diluar kebiasaan, aku berikannya kenikmatan yang luar biasa juga sebagai balasan. Selepas penat mem’balun’ cipapku, seperti biasa Adi akan beralih pula kepada lubang bontotku. Ketika itulah aku memberikannya ‘hadiah’ dengan terus melentikkan tubuhku hingga membuatkan punggung tonggek ku yang besar itu semakin melentik dan itu semestinya merupakan pandangan yang teramat seksi hingga membuatkan tidak sampai sepuluh kali dayungan, air mani Adi terus memancut memenuhi lubang duburku sedalam-dalamnya. Aku kemutkan lubang bontotku supaya Adi dapat menikmati kenikmatan yang benar-benar diluar kebiasaan. Adi menggelepar kenikmatan ketika batangnya masih berendam di dalam lubang duburku yang dipenuhi air maninya. Ketika berada di pejabat, satu perkara rutin yang sudah menjadi kebiasaan jika aku memakai tudung satin. Tidak kira samada ianya bercorak atau plain. Adi akan meminta aku mengulum serta menghisap batangnya dan jika tudung yang ku pakai itu adalah satin, pasti aku akan kenyang dengan air maninya. Dalam satu hari, jika aku memakai tudung satin, pasti permintaannya untuk ku melakukan blowjob adalah lebih dari sekali. Malah pernah juga sehingga tiada lagi air maninya yang mampu keluar. Bayangkanlah banyak mana yang kami lakukan. Namun, walau apa jua yang kami lakukan, Adi tidak pernah walau sekali melepaskan benihnya di dalam rahimku. Alasannya adalah kerana dia tidak mahu menanggung risiko dan itu adalah salah satu tanda yang dia juga amat menyayangiku dan tidak mahu aku menanggung malu akibat perbuatannya. Kehidupan kami sudah lebih dari sepasang suami isteri. Selepas hampir 2 tahun kami hidup bergelumang dengan dosa akhirnya kami selamat di ijab kabulkan dan kami masih lagi suami isteri hingga sekarang. Anak kami yang sulung seorang lelaki, kini berumur 8 tahun manakala yang kedua juga seorang lelaki dan berumur 6 tahun. Ahh, nampaknya jauh juga lamunan ku tadi. Sesekali teringat kembali sejarah cinta membuatkan aku semakin sayang dengan suami aku. Hingga kini kenikmatan seks kami masih lagi seperti dulu. Adi masih lagi gemar menikmati hisapan dan koloman ku dan aku juga tidak jemu-jemu menikmati benih yang di bazirkan di dalam mulutku. Begitu juga dengan keberahiannya kepada punggung ku. Adi masih lagi menikmati meliwat punggungku dan kami juga masih lagi gemar melakukannya di pejabat, lantaran aku masih lagi setiausahanya yang setia. Pernah juga ada seorang perempuan, memang cantik dan tubuh memberahikan cuba hendak menggoda suamiku namun belum sempat hendak ku bertindak suami ku sudah terlebih dahulu mengherdik wanita itu. Semoga kesetiaan suami ku tidak akan pudar buat selamalamanya. Aku rela melakukan segalanya demi kepuasannya kerana aku juga menikmatinya dan tidak mungkin aku akan nikmatinya dari orang lain. Oh, aku terlupa, kain yang ku pakai sekarang ini perlu dicuci. Kesan air mani suami ku hasil persetubuhan pagi tadi dan tengah hari tadi jelas kelihatan di punggung dan pehaku. Inilah kain satin kuning yang pernah menjadi bahan melancap suamiku ketika di kampung dahulu. Cuma kini semakin sendat kerana punggung ku semakin lebar dan peha ku yang semakin besar, kata suami ku, aku semakin seksi. Terus aku angkat punggung dari sofa dan berjalan ke dalam bilik. Aku capai bakul pakaian kotor dan menuju ke dapur untuk dicuci. Sedang aku memasukkan satu persatu pakaian

kotor ke dalam mesin basuh, tiba-tiba aku terlihat sesuatu. Aku ternampak tudung satin putih ku bertompok dengan kesan air mani. Hi hi hi… Semalam punya kerja ni. Suami aku minta aku hisap batangnya di pejabat, bila nak terpancut je cepat-cepat dia keluarkan batangnya dari mulut aku dan terus dia pancut ke kepala aku yang masih bertudung satin itu. Akhirnya kami pulang dengan aku yang terpaksa terbalikkan tudung agar tak de sesiapa yang perasan. Hai… sayangnya saya kat awak…. Adi suamiku….. SITI GANAS Ini adalah kisah nyata diriku. Namaku Amir dan panggilan mesraku ialah Am. Usiaku 30'an. Pendapatanku amat lumayan dan hobiku mengumpul kenalan untuk dikongkek. Telah hampir 15 tahun hidupku bergelumang dosa, iaitu sejak aku frust bercinta dengan kekasih yang amat aku sayangi. Sejak itu aku bertekad untuk merosakkan setiap gadis yang aku kenali. Berdasarkan pengalaman dan pergaulan harian, aku dengan mudah dapat memikat gadis yang aku ingini. Dengan skill aku yang tersendiri, jarang yang terlepas dari penangan butohku. Perinsipku adalah "kalau tak dapat hari ini, lain kali boleh dapat juga." Sesetengahnya memakan masa hampir seminggu baru aku dapat. Petikan dari pengalamanku juga, aku pernah amat menyukai pada seorang kenalan perempuan yang berumur awal 40'an. Dia ni isteri seorang pegawai majlis daerah. Siti namanya. Suaminya tidak dapat memberikan kepuasan kepadanya lantaran lemah sahwat kerana berbagai penyakit. Si Siti ni bertubuh kecil. Potongan rambutnya seperti Zarina Zainuddin, mengerbang tapi kemas. Dia bertubuh kecil, sekecil Shela Majid. Wajahnya ayu dengan make up yang sederhana tebal tetapi mampu memukau setiap lelaki yang memandang. Bibirnya sentiasa merah merkah dan menggairahkan. Buah dadanya menonjol dengan potongan badan yang cukup menggiurkan. Dia sentiasa berbaju kebaya atau kurung moden. Satu malam aku bertemu dengannya dekat tempat parking, lalu aku mengajaknya ke tempat tinggalku. Aku membawanya ke banglowku di kawasan penempatan yang terasing dari hiruk-piruk kota dan tiada gangguan. Aku tinggal sendirian di situ. Di ruang tamu rumahku aku meminta dia membiasakan diri seperti di rumah sendiri. Maklumlah kerana inilah kali pertama kami bertemu secara berdua sahaja dan di dalam bunglowku sendiri pula. Well... dia begitu cepat menyesuaikan diri. Sambil kuhulurkan minum, aku berbual dengannya sambil mendengar alunan musik romantik. "Am tak sunyi tinggal seorang?" tanyanya memulakan bicara. "Siapa yang sudi temankan Am kak?..." balasku sambil memegang tangan dan merapat ke tubuhnya di atas sofa sambil membelainya. Dia memelukku secara tiba-tiba bagai tak ingin dilepaskan. "Kak...., Am sunyi sekali di sini. Rumah besar tapi....!" kataku tersekat-sekat. "Kalau Am sunyi... biar akak saja yang hiburkan...! Itu pun kalau Am mau...!" katanya lagi sambil mengusap-usap pangkal paha ku. Lepas tu bibir kami pun bertaup rapat. "Bila-bila pun akak sudi temankan. Kalau Am nak akak boleh layan Am lebih dari suami akak sendiri...!" Siti memegang tanganku dan membawanya ke arah bukit berkembar miliknya. Terasa kenyal daging yang membukit tersebut. Tanpa disuruh aku meramas kedua teteknya dengan ganas. Tak puas dari luar, aku buka kancing bajunya satu persatu hingga terburai kesemuanya. Teteknya bagai bersesak padat hendak keluar dari bra yang dipakainya. Dalam cahaya terang, teteknya nampak putih bersih tanpa sebarang cacat cela. Tanpa membuang masa aku pun tanggalkan cangkuk branya dari belakang. Lepas tu kulurutkan pula baju serta kain yang dipakainya. Maka terdamparlah pakaiannya di atas lantai marble di ruang tamuku itu. Yang tinggal hanya seluar dalam yang bentuk "V" yang masih berperanan melindungi daerah terlarangnya itu. Aku mengulum dan menyonyot kepala teteknya yang bagaikan tumbung kelapa dengan bentuk bengkakkan di sekeliling tompok hitam kepala teteknya. Aku pasti anda pernah melihat bentuk seperti ini di dalam filem lucah. Malahan teteknya yang pejal itu juga membengkak seperti belon. Dengan bernafsu sekali aku kerjakan teteknya. aku kulum dan aku nyonyot semahunya hinggakan dia menjerit-jerit kecil, "ahhh.. aaahh... ahhh...... seeddddaaapppnya...! Ammmm....!!!" bila ku gigit-gigit puting teteknya itu. Permainan kepala tetek berlangsung agak lama. Ianya sentiasa diiringi dengan dengusan nikmat dari mulutnya. Kemudian kucium seluruh tubuhnya hingga dia menlentik-lentik tidak dapat menahan kegelian. Aku tidak mengucup bibirnya buat sementara waktu kerana bibirnya yang merkah itu akan ku lumat di akhir permainan nanti. Lagipun bibirnya amat menawan dengan gincu yang berkilat-kilat bagaikan berair dan sudah pasti ianya mahal.

Permainan di ruang tamu berlangsung cukup lama. Akhirnya aku merangkul tubuhnya untuk didukung masuk ke dalam bilik tidurku yang telah disusun kemas oleh pembantuku di siang hari tadi. Di atas tilam setebal satu setengah kaki itu aku londehkan seluar dalamnya dari tubuh. Kini terpampanglah segitiganya yang tembam dengan bulu hitam lebat merimbun di situ. Aku kangkangkan kedua pehanya selebarlebarnya. Di bawah cahaya neon yang terang benderang itu maka terpampanglah rahsia peribadi miliknya itu. "Kak... Am nak gunting sikit bulu akak ni ye....! Am nak buatkan satu bentuk yang menarik ok???" Kataku pada kak Siti. Terbedik-bedik biji matanya memikirkan hajat yang ku sampaikan itu. Tapi aku memang tak berniat nak tunggu jawapan darinya. Aku pun pantas mencapai pisau cukur, sikat dan gunting yang terletak di atas almari solekku. Bagai seorang tukang gunting profesional aku melarikkan mata pisau cukur ke atas tundunnya. Dengan kedudukan mengangkang seluas itu, aku bebas mengerjakan laman terlarangnya itu. Mula mula aku buangkan bulu-bulu di sekeliling lurahnya. Kemudian aku bentukkan bentuk "Love" pada area atas sedikit dari kelentitnya yang nampak terjojol keluar. Aku gunting dan aku rapikan serapi yang mungkin. Tanpa sebarang bantahan kak Siti menyerahkan kemaluannya untuk aku kerjakan. Sambil itu aku melayan kenakalan ku dengan mengentel-gentelkan kelentitnya berulang-ulang kali. Lama kelamaan terpancarlah lendiran yang membasahi lurah di bawahnya. Setelah selesai, aku menariknya masuk ke dalam bilik air di bilik aku itu. Di situ aku mula mencuci kemaluan kak Siti dengan shampoo. Aku buang semua cebisan bulubulu yang terlekat di celah lurahnya. Makulumlah lurahnya itu begitu melengas berair semasa aku mencukur bulu buritnya tadi. Sambil menyempoo, aku urut dan kuis-kuis kelentitnya. Aku buat kak Siti bagaikan si anak kecil yang tak reti mencuci kangkangnya sendiri. Tanpa membantah kak Siti menyerahkan kangkangnya ke tangan ku. Terpejam pejam matanya menikmati belaian tangan ku di situ. "Am...! Seedddaaappp laaaaa...!!! Main lagi kat situ......! Akak dah tak tahaaan... niiiiiiiii." Aku pun usap dan aku picit-picit kelentinya dengan rakus. Apa lagi, berlejeranlah lendir yang membasahi celah kangkangnya. Batang kejantananku juga sudah perit menonjol seluar jean yang masih aku pakai. Setelah selesai, aku bangunkan dia dan menariknya kembali ke dalam bilik. Acara belaian diteruskan. Tapi kini giliran Kak Siti pula mengerjakan aku. Aku berbaring saja di atas katil. Pakaianku dibuangnya satu persatu. Akhirnya aku dibogelkan oleh Kak Siti dengan ganasnya. Pakaianku dirabutnya dengan kuat hingga baju T yang aku pakai itu terkoyak. Aku amat menyukai caranya. Sambil dia membuang pakaianku, tangannya membelai dan mengusap-usap tubuh serta kemaluanku. Akhir sekali tangannya menggenggam kemaluanku sambil mengosok dengan lembut. Ianya membuatkan aku terasa amat nikmat walaupun hanya dengan belaian tangannya saja. Kak Siti ternyata bijak memainkan peranan. Setiap kali terasa kemaluanku digigit-gigit manja, dan sesekali juga seluruh batangku masuk ke dalam mulutnya. Ianya dihisap dan dilulur. Tanpa ku sedari aku menjerit, "aarrrruuuggghhh...!" Ketika itu batang kemaluanku ditokaknya dengan kuat secara tiba-tiba. Ianya seolah olah tanpa mahu dilepaskannya. Lama batangku ditokak di dalam mulutnya. Kadang-kadang bagai dikunyahnya lembut. Semakin lama semakin sedap ku rasakan. Apa lagi, aku pun mulalah menyorong tarik batang pelirku keluar masuk ke dalam mulut kak Siti. Tanganku pula tidak diam begitu sahaja. Aku pegang kepala kak Siti yang kecil itu. Sambil itu aku tarik tekan kepalanya hingga ke pangkal batang pelirku. Akibatnya berlumuranlah batang pelirku dengan air ludah Kak Siti. "Aaarrrrr gggggghhhh...! Kkkkaaaaakkkkk tttttaakkk ttttaaahhhaan......!!! Aaaammm....! gggrrhhh.....!!!!!!" Berbagai macam bunyi yang tak tentu bahasa terbit dari mulut kak Siti. Namun aku tetap juga sorongkan batang saktiku itu sedalam-dalamnya ke dalam mulut tersebut. Akhirnya dapat ku rasakan yang ianya dah masuk melepasi kerongkong kak Siti. Ketika itu kehangatan bagaikan memijat-mijat pelirku. Memang dah terlalu dalam aku sorong batang pelirku itu. Keadaan itu jelas terbukti apabila bibir kak Siti pun sudah bertaut rapat ke pangkal tundun aku. Agak lama juga aku benamkan batang pelirku ke kerongkong Kak Siti. Saja aku geram nak pekenakan mulutnya yang cantik itu. Kak Siti hampir tersedak kerana tidak dapat menahan nafas lagi. Matanya putih menahan nafas. Kak Siti mengelepar bagai ayam yang disembelih. Namun mulutnya tetap juga tak terlepas dari tancapan batang pelirku. Tangannya merewang-rewang cuba melepaskan mulutnya dari batang

pelirku. Kakinya menendang-nendang, tapi tak satu pun yang mengenai sasaran. Yang berselerak hanyalah bantal, selimut dan cadar yang bagai dilanda taufan layaknya. Kak Siti meronta semahu-mahunya. Celah kangkangnya berlendir dan comot dipaliti lendiran dari dalam buritnya sendiri. Memang banyak lendir pelicin yang terbit di situ. Lebih lebih lagi bila dah tiada bulu di sekeliling lurahnya itu. Maka jelaslah kelihatannya lendiran yang meleleh dari situ. Ianya dah penuh membasahi pangkal pehanya akibat dari rontaannya tadi. Nampaknya Kak Siti sudah pun berapa kali mencapai kemuncaknya. Lebih lebih lagi semasa tubuhnya mengejang keras sambil memeluk erat pada tubuhku. Rontaan Kak Siti semakin lemah. Aku pun cabut keluar batang pelirku dari mulut Kak Siti untuk membiarkan ia mendapat nafas semula. Ketika itu kak Siti terlentang bulat bagaikan pengsan. Matanya tertutup rapat dengan hanya buah dadanya saja yang bergerak pantas naik turun bagaikan di pam-pam. Sambil kewalahan menarik nafas, dengusan nafasnya kuat sekali mengeluarkan bunyi, "ggggrrrhh....!!! gggrrrhhh....!!!" yang tidak putus-putus. Air liur berbuih-buih keluar dari mulut Kak Siti. Setelah sudah hampir dua setengah jam aku mengerjakannya, namun tiada tanda-tandanya yang aku telah puas. Yang pastinya aku akan terus mengganyang Kak Siti selepas ia pulih sebentar lagi. Setengah jam telah berlalu bilamana batang kejantanan aku dah terkulai layu. Kesan tompokan merah dari gincu Kak Siti nyata terpalit di sekeliling kepala dan batang aku yang dilingkari oleh urat-urat kasar. Puas gak rasa hati ku kerana gincu mahal yang mencantikkan bibirnya itu, akhirnya menjadi alat bagi menyedapkan batang aku. "Kak...dah okey ke???" tanyaku sambil mengusap lembut wajahnya. Dia tersenyum memejamkan mata sambil menganggukkan kepala. Gerak tangan aku perlahan-lahan mengusap tompokan bulu kemaluannya yang sudah berbentuk love. Terasa kesat dan tajam di situ kerana bulunya dah aku gunting pendek. Kemudian aku julurkan jari telunjukku menuruni lurah buritnya masih licin. Jejariku bermain dan mengentel daging kelentitnya yang mulai mengeras. Semakin lama semakin keras ianya kurasakan. Dengan dua batang jari, aku mengepit kelentitnya sambil mengocok-gocok. Kelentitnya terjojol keluar dari kulit nipis yang menutupinya. Kelentik kak Siti aku pusing-pusingkan dengan jari ku yang berada pada hujung kelentit berkenaan. Apa lagi, berlenggoklah punggung Kak Siti mengiringi perbuatanku itu. Jika dia tak menyambut sebegitu nescaya koyaklah kelentiknya aku kerjakan. Batang pelirku pun mulai mengeras. Aku kuak kedua peha Kak Siti hingga terkangkang luas. Kini giliran lidahku pula untuk mengerjakan kemaluan kak Siti. Aku mencium daerah terlarangnya. Aku sembamkan mukaku di situ dan aku putarkan mukaku pada buritnya. Sambil itu aku giat menghirup cairan licin yang terdapat di situ. Akibatnya, cairan tersebut semakin banyak terpancar dari burit sempit kepunyaan kak Siti. Erangannya jelas terdengar. Kak Siti sudah tidak lagi tahu erti malu. Ini terbukti bila mana dia dengan tanpa segan silunya menjerit sekeras-kerasnya. Suasana banglow dan bilikku yang luas itu bergema dengan jeritan nafsunya yang memenuhi segenap ruang. "Kak nak yang special tak?? tanyaku lagi. "Am... buatlah apa saja yang Am suka pada akak malam niii. Akak serahkan segalanya untuk hidangan Am....! Am boleh seksa akak lagi macam tadi pun......! Seedddddaaap.... sayang....!!!" bisik Kak Siti ke telingaku. Aku semakin gairah bila mendengarkan lafaz pengabdian kak Siti terhadap ku. Aku pun angkat kaki Kak Siti setinggi yang boleh. Kemudian aku buka kangkangnya lebar-lebar. Hasilnya, maka terpampanglah dengan jelasnya setampok burit yang sudah terhidang di depan mata kepalaku. "Akak tahan aje macam niee.....! Jangan tutup kangkang akak. Ini paling special untuk akak malam niee...!" kataku padanya. Tanpa memegang tubuhnya, aku hanya menjulurkan lidah ku menyentuh bibir buritnya. Kedua belah tangan ku sudah pun ke belakang tubuhku. Tangan kak Siti memegang kakinya sendiri supaya sentiasa terkangkang ketika aku menjalankan operasi dengan menggunakan mulut ku. Aku jilat buritnya dari lubang dubur hingga naik ke atas kelentitnya. Ketika dikelentitnya, dengan skill tersendiri aku jilat secara memanjang ke atas. Serentak dengan itu, pantatnya pun ikut naik mengikuti jilatanku. Apa lagi, buka main gila kak Siti menjerit, "uuuugggghhh....!!!! sedaaaapppnya....!!! AAAaaamm........!" Berkali-kali aku lakukan begitu iaitu tanpa menyentuh bahagian lain. Akibatnya, pemusatan keseluruhan nikmat yang kak Siti perolehi hanya tertumpu pada sekitar bahagian kelentitnya sahaja. Sesungguhnya

itulah nikmat yang setiap perempuan cari. Cecair pelincir banyak keluar semasa operasi ini berlangsung. Suara jeritan nafsu kak Siti terus lantang berkumandang. Aku rasa ianya boleh kedengaran hingga ke perkarangan banglowku...! "Ammm...akak dah tak tahan nieeeee...... eeeeeee...!!!!!! Masukkan batang Am ke dalam ya sayanggggg...!" Masa tu batang pelirku juga bagai meronta minta aku segera tusukkan ia ke dalam burit Kak Siti. Batang pelirku di raih oleh tangannya sambil digentel pada kelentitnya sendiri. Semakin ganas semakin ngilu terasa di hujung pelirku. Aku mengerang dalam kenikmatan. Setelah tak tahan dipermainkan sebegitu rupa, maka kedua tanganku mulalah memegang kaki Kak Siti. Ianya aku kuak luas hingga terpampanglah buritnya dengan keadaan lubang yang kelihatan amat sempit. Aku rasa ianya hanya muat untuk menampung jari kelingking aku sahaja. Namun tetap aku halakan juga kepala torpedoku tepat di mulut buritnya. Aku lihat Kak Siti menahan nafas sambil mengemut buritnya. Dapat aku rasakan lubang buritnya semakin mengecil kerana kepala pelirku terasa semakin merapat di situ. Aku tekan batang aku ke bawah untuk cuba memaksa ia memasuki pintu yang maha sempit itu. Burit dan punggungnya memang ikut tertekan ke bawah. Namun kepala pelirku sedikit pun tidak lepas masuk ke dalam lubang buritnya walaupun banyak air pelincir di situ. Dua kali aku cuba tapi masih tetap sama. Aku mula tertanya tanya mungkinkah batang pelirku terlalu besar untuk lubangnya itu? Tapi saiz batang butuhku biasa sahaja cuma panjang sedikit dari kebanyakan lelaki Melayu. Akhirnya aku cuba menjoloknya dengan jari kelingkingku. Tapi Kak Siti pula segera menghalang. Tangannya dengan cepat menangkap tanganku sebelum sempat kujolokkan masuk ke dalam lubang buritnya. "Am....! Yang ini special dari akak...! Jangan guna jariiiiii.....!" Kak Siti meminta kerjasama ku. Memang nyata lubang buritnya terlalu sempit. Aku tak dapat masukkan kepala butohku walau pun sedikit. Ianya hanya sekadar mencecah bibir dan pintu kemaluannya saja. "Kak...! Kenapa sempit sangat niee.....?" Inilah kali pertama aku menutuh burit isteri seseorang yang sebegitu sempit. Bahkan ianya lebih sempit dari milik gadis perawan. Aku mula merasakan amat bertuah dapat menikmati persetubuhan ini. "Am....! Ini rahsia akak tau.....! Khas untuk Am saja....!" katanya pada ku. "Akak akan tahan nafas sambil mengemut burit akak macam niii...." Kak Siti pun menunjukkan buritnya padaku. "Jadi.... itulah pasal lubang akak sentiasa sempit.....! Semasa Am nak masukkan tadi, otot di sekeliling lubang akak ni akan mengeras. Sebab tulah susah butuh Am nak masuk...!" Ujarnya dengan panjang lebar. Aku akui bahawa kak Siti memanglah hebat. Walaupun agak berumur tapi buritnya sempit mengalahkan anak dara sunti...! Kak Siti memang mahir di dalam kesenian memainkan buritnya sendiri. Sebagai perbandingan, aku pernah menyuruh beberapa orang perempuan yang aku setubuhi selepas tu untuk melakukan cara serupa. Namun tak ada yang dapat menandingi kehebatan Kak Siti. Dia bukan saja sekadar dapat menahan kemutan dengan agak lama, malahan ia juga bertindak memicit-micit batang pelir aku semasa hujaman dan tarikan. Ianya mampu kak Siti lakukan hanya dengan menggunakan kekuatan kemutan otot buritnya. Jadi memanglah tak hairan bila aku paling sedap bila dapat bersetubuh dengan Kak Siti. Tak lama kemudian aku mencuba lagi untuk kali ketiganya. Masa tu aku perhatikan kak Siti agak terleka. Dia langsung tak perasan yang aku nak cuba rodokkan butoh aku ke dalam lubang kemaluannya. Menyedari akan kesempatan tersebut, aku pun rodoklah buritnya dengan ganas. Dengan satu tikaman yang amat keras aku terjahkan butoh aku ke arah lubang burit kak Siti. Secara tiba-tiba jugalah kepala pelirku terbenam ke dalam lubang buritnya. Kak Siti kaget dengan tindakanku. Aku berjaya kali ini. Sedikit demi sedikit hingga akhirnya tenggelam juga semua batang pelirku. Ianya dah pun selamat berkubang di dalam lubang nikmat Kak Siti. Aku tersenyum sedaaappppp...! Tanpa banyak membuang masa, acara sorong tarik pun bermulalah. Ianya seiringan dengan kemutan yang berterusan dari Kak Siti. Enjutan dari perlahan hinggalah ke pergelutan yang ganas berlaku antara aku dan Kak Siti. Kumutan kemaluannya seiring dengan enjutan tongkat saktiku. Butoh ku rasanya seperti disedut-sedut memasuki kemaluannya semasa ia mengemut batang ku. Butoh ku juga terasa bagaikan tetek lembu yang diperah-perah bila berada di dalam kemaluan kak Siti. Ternyatalah bahawa lubangnya terlalu sempit jika

dibandingkan dengan anak gadis lain yang pernah aku setubuhi. Itulah yang membuatkan aku amat ketagih untuk berulang kali bersetubuh dengan kak Siti. Permainan agak lama menunjukkan tanda-tanda akan berakhirnya persetubuhan kami. Kak Siti sudah pun beberapa kali mencapai klimax. Berbagai style kami dah lakukan. Samada dari depan, sisi, atas, bawah dan belakang. Begitu juga dengan acara lipat-melipat juga yang tidak kurang hebatnya. Melentik-lentik tubuh Kak Siti aku kerjakan. Bagaikan ahli akrobatik dia jadinya. Tubuh kecil molek Kak Siti yang ringan itu memudahkan kerjaku. Aku pangku dia sambil berdiri saja. Kemudian aku lipat kakinya hinggakan bertemu lutut dengan bahunya sendiri. Lepas tu ku hujam senjataku ke dalam kemaluannya secara terbalik dalam posisi begitu. Kepala pelirku menyentuh dan menghentak masuk hingga ke pintu rahim kak Siti yang agak pejal di dalam buritnya itu. Kasaran tindakkan aku tu membuatkan Kak Siti menjerit keras kerana terkejut disondoli kesenakkan. Setelah hampir puas aku terlentangkan tubuhnya seperti posisi awal tadi. Sebelum mengakhiri persetubuhan, aku kejutkan kemaluan kak Siti dengan satu hujaman keras. Butoh panjang aku tu merodok buritnya sedalam yang mungkin. Pangkal butoh aku pun sampai dah boleh menyentuh-nyentuh biji kelentitnya. Hujung kepala butuh ku pula dah sampai ke penghujungan telaga bunting kak Siti. Ia dah mula dapat menyentuh bahagian yang terasa keras dan agak kenyal di situ. Bila dah sampai ke tahap yang sebegitu, maka seiring Kak Siti pun mulalah menjerit ganas. "AAAHHH.....!!! UUHHHH.........!!! hhheeee......!!! iiiiiiiitttttttt.....!!!" Terteran-teran suara kak Siti. Aku pulak dengan satu kejutan yang pantas, aku cabut keluar keseluruhan batang sakti ku dari buritnya. "Aaaaaaauuuuuuggggggghhhhhhh......!!!!!!!!" Jerit lolong dari kak Siti. Sambil itu kemaluannya bagaikan terkencing-kencing memancutkan beberapa das air yang serba jernih dan melekik-lekik. Ketika itu aku perhatikan bahawa kelakuan kemaluan kak Siti itu tak ubah seperti dia sedang menerbitkan air kencing. Itu yang membuatkan aku terkejut dan kaget. Itulah pengalaman pertamaku dapat menutuh burit perempuan yang sampai kemaluannya boleh terpancutkan kencingan air yang sebegitu banyak. Air yang terpancut dari kemaluan kak Siti itu macam air kencing tapi aku rasa ianya bukanlah air kencing. Mungkin ianya satu macam semburan air nafsu yang terbitnya dari daya kemutan buritnya yang maha hebat itu. Air nafsunya keluar lagi apabila ia mengemut-ngemutkan buritnya. Ketika aku gintel kelentitnya, lebih kencang kencingannya hingga membasahi sebahagian selimut dan tilamku. Sambil melolongkan jerit nikmat, Kak Siti tanpa segan silu terus memancutkan kencingan air nafsunya itu. Ukiran kenikmatan yang amat sangat di wajahnya itu membuatkan aku bertambah nafsu padanya. Kekadang terpancut kencingan airnya hingga membasahi batangku yang sedang berada betul betul di hadapan kemaluannya. Ia berlaku beberapa kali lagi. Ketika itu tangan ku kemas mengepit kelentit Kak Siti. Keadaan yang sebegitu rupa hanya berlaku apabila Kak Siti benar-benar 100% puas dengan foreplay yang cukup panjang. Setelah berkali-kali ku perhatikan, aku mula mengetahui teknik dan caranya untuk membuatkan Kak Siti mengelepar sampai memancutkan kencing air nafsunya pada setiap kali aku mengongkek buritnya. Suaminya sendiri tidak pernah menutuh buritnya sampai keluar air nafsu seperti yang aku lakukan itu. Kata kak Siti ianya terlalu nikmat dan tidak tertahan nafsunya bila aku berbuat begitu terhadapnya. Bayangkanlah bahawa pernah dia datang ke rumahku di tengah malam buta semata-mata untuk meminta aku mengongkek buritnya sampai terkeluar kencingan air nafsunya. Pada malam tu saja kami dah berjaya lakukan sebanyak beberapa kali lagi. Akibatnya kami berdua merasai amat keletihan pada siang harinya. Berbogelan kami tidur berpelukan di atas tempat tidur yang sudah serba kebasahan. Badan kak Siti pula penuh terpalitkan air maniku yang kental. Bila air mani tu dah kering, ianya mulalah berkeruping pada badannya. Begitu jugalah pada keadaan muka dan di dalam mulut Kak Siti. Habis kesemua kecantikannya telah bersalut dengan kesan kesan pancutan air mani aku. Keesokannya, setelah puas melayari bahtera dengan kak Siti pada malam tadi, aku terpaksa mengambil cuti kerana amat keletihan. Kini Kak Siti bagaikan ahli keluargaku sendiri. Dia bebas untuk masuk keluar ke dalam banglowku walaupun

di siang hari ketika pembantu rumah aku ada di rumah. Aku pula sentiasa berkesanggupan untuk melayan nafsu buasnya. Walaupun kadang-kadang bila aku sedang bersetubuh dengan orang lain, Kak Siti rela menungu gilirannya untuk aku mnyetubuhi buritnya selepas itu. Bayangkanlah berapa lama masa yang diperlukan untuk aku ejakulasi lagi...! Pernah dari jam 10.00 malam hingga 3.00 pagi barulah air maniku keluar. Inilah kesah cerita ku. Namun nama penuh terpaksalah aku rahsiakan. Cerita ini adalah pengalamaku sendiri. Itulah juga sebabnya aku masih membujang sampai ke hari ini. Sebab aku boleh mendapat nikmat seks pada bila-bila saja. Ada di antara perempuan yang aku kenali itu boleh aku ajak terus, dan ada pula yang terpaksa aku pujuk rayu dengan bermacam janji. Tetapi memang kesemua perempuan yang aku ngorat itu telah berjaya aku celapak kangkang mereka. Aku setubuhi mereka sampai selama beberapa jam. Bila benih zuriat aku tu dah berjaya aku taburkan ke dalam gudang bunting mereka, barulah aku berpuas hati. Setiap anak dara yang terjerat masuk ke dalam banglowku ini, hanya aku benarkan pulang setelah aku melucutkan taraf kedaraan mereka itu. Begitu juga janda maupun isteri, semuanya pasti dapat menjadi habuan batang aku ni. Ada yang mudah dapat dan ada juga yang terpaksa bersusah-susah barulah boleh dapat. Namun kak Sitilah yang paling aku suka...! Sebab keupayaannya luar biasa dan ganas. Tempat tak kira, dari banglowku sendiri, dalam hutan, tepi sungai maupun dalam kereta. Aku pernah pergi ke rumah seorang kawan perempuan pada hari raya. Dia tu masih menuntut di sekolah menengah yang berhampiran. Budaknya tinggi lampai dan berkulit putih melepak. Bodynya tu saja boleh buat berasap batang lelaki bila melihatkannya. Apa tidaknya, bontot dia dahlah besar, menunggek lak tu...! Buah dadanya yang tersergam indah itu jelas melengkapkan dia sebagai seorang perempuan yang cukup sempurna kejelitaannya. Aku berkenalan dengan dia kira kira 2 bulan yang lalu. Pertama kali aku tengok dia aku dah syak bahawa dia tu masih dara lagi. Masa tu dia memakai T-shirt tanpa lengan yang jelas mendedahkan pusatnya. Kain yang dipakainya pula agak sendat dan ketat. Dengan corak pakaian yang sebegitu, memang mendidih nafsu aku dibuatnya. Segala liku bentuk tubuhnya yang cantik itu terpamir di depan mata kepala ku dengan sejelas jelasnya. Awal awal lagi aku dah memasang niat serong terhadapnya. "Kejap nanti, dara kamu tu mesti aku pecahkan...!" Kata suara nafsu aku. Tapi ternyata dia bukannya gadis yang mudah untuk dirosakkan. Dari pagi aku melayaninya dengan berbagai janji dan pujukan. Namun dia tetap tidak berani untuk masuk ke banglowku. Lepas makan tengahari, aku lepak dengan dia kat sebuah taman yang tak berapa jauh dari banglowku. Lebih kurang satu jam berada di situ, dia mula mengadu hendak buang air besar. Memandangkan tandas awam kat situ keadaannya kurang memuaskan, maka terbukalah alasan yang baik untuk aku mengundangnya ke banglowku. Oleh kerana dah terdesak maka dia pun bersetujulah dengan cadangan aku tu. Bila dah masuk ke dalam bilek aku, senanglah kerja aku untuk memasukkan jarum pujukan yang selanjutnya. Rupa rupanya memang sudah ditakdirkan daranya itu pecah dengan sondolan butoh aku. Maka terjebak jugalah keperawanan si jelita itu menjadi mangsa butoh aku. Kesan kesan darah yang terdapat pada cadar putih aku tu akhirnya menjadi bukti akan kedurjanaan yang telah menodai kesuciannya itu. Pada hari raya tahun itu aku memandu kereta kat kawasan rumahnya. Aku ternampak dia sedang menjirus bunga diperkarangan rumahnya. Masa tu dia berkain batik yang agak singkat lagi sendat. Segera aku memberhentikan kenderaan untuk menonton aksi pergerakkan tubuhnya yang cukup membangkitkan nafsu aku. Dari perhatian ku, aku dah dapat mengagak bahawa dia tidak memakai sebarang seluar dalam. "Nantilah....! Kejap lagi akan ku selak kain kamu tu sampai nampak lubang sedap kamu tu." Lafaz hajat hajat serong di hatiku. Dia berT-Shirt hitam yang berlengan panjang. Tetapi potongannya amat singkat iaitu 6 inci di atas paras pusatnya. Bila dia mengangkat lengannya dengan agak tinggi, kemerahan puting susunya pun mampu terjenguk jenguk sikit bagi mengesahkan yang dia juga tak memakai coli. Bahagian perutnya yang putih melepak tu cukup cantik bila terdedah begitu. Segala yang ku lihat itu benar benar telah mengundang hajat berahi ku terhadapnya. Aku pun segeralah parking kereta dan masuk untuk bertandang raya di rumahnya.

Secara kebetulan pula di rumahnya itu hanya tinggal dia dan ibunya saja. Ahli-ahli keluarganya yang lain tidak pulang berhari raya. Tak berapa lama kemudian ibunya pula tinggalkan aku berduaan dengan dia di rumah itu. Ibunya keluar ke rumah jiran sebelah untuk berhari raya di situ. Dia pun datanglah kepada ku dengan membawa sedulang air minuman. Masa tu aku sedang duduk di atas sofa. Bila sampai aje dekat aku, aku pun pantas bertindak menyelak kainnya. Dia terperangkap tidak dapat menghalang perbuatan tak senonoh aku tu kerana kedua belah tangannya sedang memegang dulang air minuman. Maka dengan sewenang-wenanglah aku boleh bermaharajarela menyingkap kainnya dengan sesuka hati ku. Apa lagi, terdedahlah kemaluannya yang tidak berbulu itu. Aku lilitkan kainnya itu pada paras pinggangnya. Maka terbogellah tubuhnya dari pinggang ke bawah. Kemudian aku tarik dia supaya duduk di atas pelir ku yang dah siap terpacak keras. Butoh aku tu tepat memasuki lubang kemaluannya. Apa lagi....! Aku pun hayun lah aksi persetubuhan kat ruang tamu rumahnya itu. Masa tu pintu depan kat ruang tamu tu pun sedang terbuka luas. Dengan keadaan kami yang mengadap ke muka pintu, aku pasti sesiapa juga yang lalu lalang di situ sudah pasti boleh nampak akan perbuatan kami itu. Maklumlah hari raya. Memang pun ramai yang lalu lalang kat situ. Dan ramai juga yang telah dapat menyaksikan persetubuhan kami. Tapi aku rasa kebanyakkannya lebih berminat nak tengok kecantikan batang tubuh si dia tu. Selama lebih sejam butoh aku berkubang dalam buritnya. Akhirnya aku pancut air mani aku ke dalam perutnya. Oleh kerana terlalu geram, maka amat banyak air benih itu aku taburkan ke dalam sarang buntingnya yang tengah subur itu. Tiba-tiba terdengar suara maknya masuk dari dapur ke ruang tamu. Kelam kabut dia bangun memperbetulkan kainnya. Nasib baik aku dah selamat tembak kesemua air mani ku ke dalam kemaluannya. Puas betul rasanya bila dapat selesaikan persetubuhan di dalam keadaan yang serba tidak selamat. Bila maknya datang dia pun segera ke dapur. Maknya duduk di hadapan aku dengan membelakangi dapur. Aku berbual dengan maknya buat seketika. Perlahan lahan anaknya dia muncul dari dapur. Kali ini dia berkeadaan tanpa seurat benang di tubuhnya. Terkebil-kebil biji mata ku mengkagumi keberaniannya. Tapi maknya sedikit pun tak nampak perbuatan anaknya itu sebab ianya berlaku di belakangnya. Aku lihat pada kemaluannya dah penuh diselaputi air mani aku yang berwarna pekat keputihan. Tak kurang juga banyaknya yang dah melimpah ke pangkal pehanya. Dengan penuh bangganya dia mempamirkan hasil penzinaan yang baru saja selesai kami lakukan tadi. Tanpa menoleh ke belakang, maknya bersuara menyuruh anaknya mengangkit kain di jemuran belakang rumah. Selamba aje anaknya menjawab persetujuan untuk melakukannya. Masa tu berdebar jantung ku takut kalau kalau maknya menoleh ke belakang. Anaknya pun segeralah bergerak ke arah pintu belakang. Tiba tiba talipon berdering dan segera diangkat oleh maknya. Sementara berlangsungnya perbualan talipon, aku memohon izin untuk ke bilek air di dapur sana. Tujuan aku yang sebenarnya hanyalah untuk memerhatikan tingkah laku anaknya. Bila sampai saja di dapur aku lihat kain batik dan baju anaknya masih lagi terperap di atas lantai. Segera aku bergerak menuju ke pintu dapor yang memang dah ternganga itu. Perlahan lahan aku mengintai ke luar. Memanglah budak tu sedang mengangkit kain jemuran di belakang rumahnya. Dia berdiri mengadap ke arah aku. Tapi selamba aje dia melakukan kerja itu di dalam keadaan bertelanjang bulat. Secara kebetulan pulak, tak berapa lama kemudian lalulah seorang hindu penjual roti. Aku teka sudah pasti budak itu segera berlari masuk ke dalam rumah kerana malu. Tapi sangkaan aku ternyata tidak tepat. Dia masih lagi selamba buat kerja di situ dengan menghalakan belakangnya ke arah si penjual roti. Si roti itu pula bukan main seronok lagi dapat tengok tubuh budak melayu yang serba putih melepak itu. Tapi dia cuma dapat tengok bahagian belakangnya saja. Seberapa hampir, dia pun parkinglah motosikalnya di situ. Jaraknya tak sampai 10 kaki dari kedudukan aku. Dengan budak perempuan itu pula tentulah lebih dekat lagi. Segala pelusok bahagian belakang tuboh bogel budak perempuan itu dapat ditontonnya dengan amat jelas. Tak lama kemudian si cantik manis yang berbogel itu beraleh posisi. Dia berdiri mengadap si penjual roti tersebut. Dia seolah oleh sengaja nak mempamirkan tetek dan kemaluannya pada pada lelaki berkenaan. Mata lelaki itu jelas tertumpu pada celah kangkang budak tu. Cukup minat dia melihatkan ketembaman setampuk tundun yang tak berbulu itu. Malahan kegeraman dia semakin ketara bila mana dia dah mula mengeluarkan butohnya sendiri. Batang

yang hitam legamnya itu memang sudah jelas terpacak keras. Dari gaya keadaan tersebut aku agak dah tentu sekarang kurangnya seminggu batang itu tidak diservis. Apa lagi, butoh yang keras itu pun mulalah dihayunnya dengan tangan sendiri. Budak perempuan itu pulak tercegat berdiri melayan pandangan ke arah batang hitam yang tidak bersunat itu. Mungkin dia berminat pada keadaan kepala butoh itu yang menyelinap keluar masuk melalui kulit yang tidak berkhatan itu. Kepala butoh hindu yang sepanjang dua gengam tangan itu semakin pantas dihayun. Kegeraman nafsunya cukup tercuit dengan keadaan kemaluan perempuan melayu itu. Mana tidaknya, burit itu masih lagi penuh berselupur dengan kesan kesan air mani aku yang serba memutih. Segala bukti yang terpalit di celah kangkang budak itu adalah jelas menunjukkan bahawa dia baru saja selesai melakukan persetubuhan. Si penjual roti itu sudah pasti beranggapan bahawa kemaluan si cantik rupawan itu memang dah selalu menjadi sarang bagi memenuhi desakan butoh beberapa orang lelaki. Aku lihat kepala butohnya dah mula berkilat kilat untuk meledakkan air mani. Dia melakukan beberapa langkah ke hadapan dan berhenti betul-betul di tepi pagar. Sambil melangkah, seluar yang dipakainya terlucut hingga ke pergelangan kakinya. Maka berbogellah juga si penjual roti itu dari paras pinggang ke bawah. Masa tu hanya jarak 3 kaki sahaja di antara dia dengan budak perempuan tu. Aku tau tujuannya untuk mendekatkan jarak ialah untuk memandikan budak telanjang itu dengan hujan air maninya nanti. Tak berapa lama kemudian mulalah bersembur-sembur terbitnya pancutan air mani dari butoh yang tak berkhatan itu. Budak perempuan itu pula masih lagi selamba aje berdiri di tempatnya. Apalagi, alamat ratalah tubuh bogel itu kena simbah dengan air mani hindu tersebut. Lelehan tompok tompok yang serba keputihan penuh terpalit kat muka dan dadanya. Bibir merkah delima budak itu pun juga turut sama terkena semburan peluru nafsu si penjual roti itu. Bukan main puas lagi hatinya dapat pekenakan lancapan yang sebegitu rupa ke atas seorang jelitawan melayu. Tak berapa lama kemudian dia pun beredarlah dari situ. Aku pun masuk semula ke dalam ruang tamu. Masa tu si maknya baru saja meletakkan gagang talipon. Aku pun duduk kembali di atas sofa dan meneruskan perbualan dengan maknya. Sambil berbual aku nampak anaknya mucul dari dapur dengan membawa sebakul kain yang baru diangkitnya tadi. Berdebar jantung aku bila melihatkan keadaannya masih lagi telanjang. Kali ni lebih teruk lagi. Sekarang bukan saja kangkangnya yang penuh dengan kesan air mani, tapi kat muka dan dadanya pun sama juga. Mujurlah ketika itu maknya sedang rancak berbual dengan aku. Jadi dia langsung tak berkesempatan untuk menoleh ke belakang. Si anaknya pula berbogelan aje di belakang maknya dan terus mendaki tangga menaiki tingkat atas. Tak berapa lama kemudian aku pun meminta diri untuk pulang. Lepas peristiwa itu, adalah beberapa kali aku datang menjengok semula ke rumah tersebut. Bila dia datang menyambut aku kat pintu pagar dengan memakai T-shirt singat dan berkain batik, kat situ jugalah aku lucutkan kain batik yang dipakainya. Lepas itu barulah aku pimpin tangannya dan terus masuk ke dalam rumah. Bila air mani aku dah penuh bertakung di dalam perutnya barulah aku pulang. BUDAK SEKOLAH Terlebih dahulu, Aku ingin memperkenalkan diri. Aku adalah seorang pegawai di sebuah syarikat swasta yang terkenal kerana sebelum ini ia adalah milik penuh kerajaan. Ibu pejabat syarikat ini berada di Petaling Jaya tetapi Aku kene jaga kawasan timur. Sebagai pegawai atau lebih tepat pengurus, Aku selalu ke ibu pejabat kerana menghadiri mesyuarat mahupun hal-hal lain. Oleh kerana terlalu banyak masa di luar, keinginan naluri aku terhadap sex jarang dapat dipenuhi atas sebab masa yang tidak menentu. Terus terang aku katakan, aku ini lelaki normal, kalau lihat awek muda sikit aje, aku ingin memilikinya luar, dalam dan semuanya kalau boleh. Batang aku ni macam nak terbang sendiri mencari tempat bermain. Lebih-lebih lagi kalau awek tu masih sunti walaupun dah tak dara lagi. Keinginanku agak lebih sikit. Bahkan wife akupun kadang menyerah. Tiap-tiap hari aku nak main. Tak dek rest. Yang susah kalau masa bendera jepun datang. Tu yang kena carik luar plak. Dan bermulalah cerita. Aku carik yang sunti nih bukannya apa. Aku teramat syok bila mendengar lawan main aku merintih-rintih.

Menggeliat sakan kerana kurang pengalaman. Belum boleh control lagi. Kalau sampai menjerit kesakitan lagi mengancam. Kata orang tua-tua. Makan keropok. Pengalamanku yang pertama macam ni. Masa tu aku kena menghadiri mesyuarat kat ibu pejabat. Aku duduk Hotel Hilton. Hari Ahad. Check in petang. Malam tu. Tak tau nak buat apa-apa. Akupun carik makan kat medan selera. Jalan kaki jer. Dekat. Tengah dok syok makan. Aku terperasan ada awek yang dok pandang aku. Dia tengah bayar makan dia. Bila aku pandang. Dia senyum. Dan akupun balas senyum dia. Nampak macam budak sekolah lagi. Mungkin student yang berdekatan kot. Bisik hatiku. Dia pakai T-Shirt merah dengan mini-skirt putih. Peha dia. Fulamak. Putih melepak. Tentu yang dalam ni lagi best. Bisik hatiku lagi bersamaan dengan 'bird' Aku yang dah cuba mengepak nak terbang. Aku buat dek aje. Tak leh response banyak-banyak. Sebab orang ramai. Kang mana tau ada balak dia. Buat malu je. Akupun terus makan. Dan aku tak tau bila plak dia blah. On the way balik ke Hotel. Ada sebuah bus stop kat jalan depan Hotel. Dari jauh aku nampak awek tadi duduk sorang-sorang. Ada chance nih. Bisik hatiku. Akupun mendekati awek tu. Dekat je. "Adik tunggu siapa?" tanyaku. "Saja je. Tak tunggu sesiapa", jawabnya. "Kenapa. Berdiri aje. Duduk le. Ke takut", Kata dia lagi. Aaiikk. Boleh ni. Bisik hatiku. Jiwa Aku naik bergelora bila kakinya yang mula-mula bersilang terbukak sedikit. Saja je dia buat begitu. Dari cahaya lampu jalan. Aku terlihat seluar dalamnya yang berwarna kehitaman. Akupun mula duduk dekat dengan dia. Dia perkenalkan diri dia sebagai Winnie. Baru aje masuk tingkat empat. Yang berdekatan. Dan kami mula berborak. Tapi yang aku ingat ini je. Winnie kata.. "Sekarang ni susah yek Bang. Semua perkara kena pakai duit". Dan dia mula menceritakan masalahnya untuk membiayai persekolahannya. "Sekarang ni. Walaupun ada wang saku. Tapi hanya cukup setakat ala kadar saja" katanya. Aku bersimpati dengannya. Tapi kalau tak dapat apa-apa. Apasal nak tolong plak. Paling kurang boleh rasa cipap dia. Aku kata kat dia.. "Macam ni la. Mari ikut Abang" "Ke mana Bang?", tanya dia. "Ikut je", kataku. Kami pun jalan bersaing masuk ke Hotel tempat aku menginap tu. Sampai di bilik. aku terus ajak Winnie masuk. Bilik Hotel tu besar nggak. High Class Hotel katakan. Winnie minta izin ke bilik mandi buat mandi kerana belum mandi katanya. Masa Winnie nak masuk ke bilik mandi yang ada bath-tub tu. aku menghalangnya. "Mandi sama-sama ye, Abang belum mandi nggak nih", aku terus straight to the point walaupun tadi aku dah mandi. "Malu la!", ujar Winnie terperanjat. "Buat apa nak malu", kataku lagi yang akhirnya membuatkan Winnie terdiam. Terpaksa bersetuju. Kemeja dan seluar terus aku tanggalkan, begitu juga dengan T-Shirt merah dan MiniSkirt Winnie. Aku tinggal seluar dalam jer, Winnie tinggal bra jarang dengan seluar dalam warna hitam. Wow, boleh tahan nggak, aku nyaris gelap mata, kagum gila. Di bath tub, kerana tak tertahan aku pegang buah dada Winnie yang masih berbungkus dengan bra jarangnya. Winnie tergamam, "Ee. Jangan le. Malu la!", ujarnya seraya mengangkat tangannya menepis tanganku. Tetapi tak jadi. Bila tanganku sampai dulu. "Kenapa, Winnie?", tanyaku. "Tak de apa-apa, tapi rasa lain macam je?", ujar Winnie. Aku makin gembira, pelan-pelan aku tanggalkan bra Winnie, dia ikut aja, sampai aku lihat dengan jelas buah dada Winnie, wah comel je. Cute. Dengan nipple warna kemerahan. Cantik dan indah sekali. aku terus belai, aku ramas-ramas lembut, Winnie kebingungan. Cuma bibirnya saja yang mengeluarkan suara..

"Errghh. Aahh.." Aku makin naik stim, aku kucup bibir Winnie, kami saling mengulum lidah masing-masing, sementara tanganku asyik bermain-main di dada Winnie. Air di bath tub separuh penuh. Badan Winnie aku terlentangkan. Aku jilat dengan lahap buah dada Winnie dari lembah ke bukit dan mengisapnya kiri dan kanan. Lidahku berjalan ke perut dan mulai turun ke bawah, aku tanggalkan seluar dalam Winnie hingga tak de seurat benangpun menutupi tubuhnya. "Aahh.. Eahahh.. Ahh, sseedappnnyyeerr", ujar Winnie mendesis. Aku makin rancak, tanganku bermain-main di kelangkang Winnie hingga ke cipapnya. Cipap Winnie terus aku usap-usap dan sesekali kularikan jariku ke 'batu permata'nya sambil mengulum bibir Winnie. Jari hantu aku mulai masuk ke liang cipapnya, Winnie semakin keras mendesah.. "Ergaahh.. Aahh.. Aahh.. Bang.. Sakit.. Bang.. Ahh". Baru aku tau rupanya Winnie virgin lagi. aku tak peduli, aku terus mengulum bibir Winnie, sementara Jari hantuku menari-nari di tebing cipap dan batu permata Winnie lalu Winnie pun klimaks untuk pertama kalinya. Tiba-tiba Winnie berkata, "Winnie Nak tengok abangnya boleh?" Tanpa jawapan dariku Winnie segera menanggalkan seluar dalamku dan dengan malu-malu terus memegang batang aku. Entah datang dari mana semangatnya. Winnie. Seperti seorang profesional, melancap dan membelai batangku. "Cam mana kalau masuk mulut yer?" Winnie makin berani. "Cuba ler..", ujar aku perlahan. Pelan-pelan Winnie memasukkan batang aku ke mulutnya. Terus aje dia mengulum dan mengisap. Suaranyanya masih terdengar, "Mmpph.. Mmpphh.." mungkin kerana geram dia mula nak menggigit, aku terperanjat dan terus kuramas-ramas buah dadanya. Ia tersenyum malu namun terus bermain dengan batang aku. Bila nak klimaks, aku tarik batang aku dan aku pancutkan di antara buah dada Winnie. Ujarnya, "La. Kenapa kencing!!" "Ini bukan kencing, ini air mani la..", ujar aku. Dia mengangguk paham. Sambil mengusap-usap air maniku di dadanya. "Jom. Main yang real punya. Boleh tak!", lanjut aku. "Tapi Winnie takut la?", Winnie jawab balik. Innocence. "Apa nak takutkan. Tak ada apa-apa. Pengalaman buat Winnie", kataku lagi. Winnie yang inginkan pengalaman yang tak pernah dilaluinya itu terus menyetujuinya. "Boleh, tapi di atas katil ye. Jangan kasar-kasar tau". Setelah itu pelan-pelan kami berdua beriringan sambil berpelukan berjalan ke arah katil. Aku terus baring di atas katil berselimutkan comforter. Winnie duduk di sebelah. Tanpa berfikir panjang aku tarik tubuh Winnie dekat kepadaku. Gile. Betul, tubuhnya walaupun kecil tapi montel dan gebu. aku terus beraksi, pertama dengan 'french kissing'. Aku mulai mencium, mengulum, dan menggigit-gigit bibir comel Winnie sampai Winnie telentang dengan sendirinya. Lidah kami tolak menolak. Winnie semakin sesak nafasnya. Aku baring di sisi kanan Winnie. Kami meneruskan 'french kissing' dengan lebih bernafsu sambil tanganku berlegar-legar ke arah buah dada Winnie. Tubuh Winnie terus menggeliat-geliat, aku semakin bertambah nafsu. Aku ramas perlahan-lahan buah dada Winnie, dari bawah menuju ke nipplenya. Nipplenya yang masih berwarna kemerah-merahan jadi keras. Buah dadanya tegak keras, sesekali aku gentel nipplenya dengan lembut menggunakan ibu jari dan jari telunjukku. Setelah itu aku mulai mengulum dan mengisap nipple buah dada Winnie, dia semakin meghenyam-ghenyam.. "Aahh. Eaahhee.. Aahh..", ujarnya sambil menarik rambutku. Aku tak tahan, aku gigit nipplenya perlahan-lahan dan semakin kuat ia menarik rambutku. "Aahh.. Aahh..", ujarnya semakin kencang.

Kemudian aku pusingkan badannya dengan posisi 69, Winnie terus menyambut batangku dan mengulumnya dengan penuh berahi. Sementara itu aku jilat cipap Winnie, wah wangi. Mungkin bau perfume bercampur bau cipap Winnie. Sambil menjilat, aku main-mainkan 'batu permata'. Sesekali kucuba masukkan jari hantuku ke dalam. cipap Winnie. Winnie tersentak dan mendesah keras.. "Aahh. Sakit Bang. Aahh. Slow slow ye.. Aahh.." seraya mengulum batangku lebih kuat lagi. Terasa nak tercabut batang aku dek kuluman kuat Winnie. Aku buka bibir cipap Winnie dan kurapatkan mulutku ke arahnya. Aku jelir lidah aku ke dalam sambil aku ayak-ayak ponggongnya. Setelah itu, dengan menahan nafas aku sedut tengah-tengah cipap Winnie. Berdesit-desit bunyi. Air Winnie masuk ke dalam mulutku. Bagai menggelegak tubuh Winnie. Tiba-tiba Winnie menekan cipapnya kearah mukaku. Tubuhnya seperti seakan kejang dan ia mendesah perlahan dan kemudian bertambah keras.. "Aahh.. Aa.. Hh.. Hh.. Hh..", nafasnya tercungap-cungap. "Satu session lagi, Win", ujarku. Aku tak gunakan kondom pasal aku tau yang Winnie ni belum pernah main lagi. Jadi aku nak dia rasa macamana yang real. Tanpa kondom. Tanpa membuang masa aku telentangkan Winnie. Mukanya nampak sedikit letih. Mulutnya comot dek air liurnya dan air maziku. Aku kangkangkan kaki Winnie. Nampak 'batu permata'nya dengan rekahan yang comel. Bulu ada sikit tapi halus-halus. Perlahan-lahan aku pegang batangku. Aku tempelkan kat batu permata dia. Bagi salam sikit. Aku nampak alur Winnie ni dah lama becak. Mula-mula aku masukkan kepala batangku dulu. "Eerrhh..", Ringik Winnie sambil memegang tubuhku. Bila aku cuba menolak lagi, "Bang.. Sakit Bang.." Sambil tangannya menahan ke arah tubuhku. Aku enjut perlahan-lahan. aku goyang-goyang sikit, buat round sambil itu aku kulum lidahnya. "Aahh.. Eehh.. Aahh.. Eehh..", Winnie mendesah lagi. Bila Winnie dah macam hayal. Dengan satu hentakan. Aku radak cipapnya. Chhess. Bunyi seperti bawang kena hiris. Winnie. Menjerit. Sakit katanya. Sambil teresak. Aku tak hiraukan katanya. Kubenamkan batangku dalam-dalam. Sambil tu, aku kulum cuping telinganya. Winnie menggeliat kegelian. Hilang sakitnya. Akupun mula tarik sorong batang aku. Lama-lama dari perkataan sakit. Timbul ringikan Winnie kembali. Tanganku kembali berjalan-jalan di sekitar buah dada Winnie, meramas dan membelainya perlahan-lahan sambil kukulum lagi lidahnya. Dengan tiga serangan serentak. Winnie seakan hilang ingatan. Kemut cipapnya menjadi-jadi. Menggelepar tubuh Winnie. Setelah beberapa lama, kerana kemutan yang kuat dari Winnie aku merasakan bahwa aku akan klimaks. Aku melajukan enjutanku. Dan dengan satu hentakan kuat, aku simbah liang cipap Winnie dengan air azimatku. Bila terasa kepanasan air azimatku. Winnie sekali lagi menggelepar keenakan sambil mengayak-ayak ponggongnya. Pejam-celik pejam-celik sehingga satu masa mata hitamnya hilang dek kelazatan yang amat sangat.. "Aahh.. Aahh.. Aahh..", ujar kami bersama-sama setelah kami berdua mencapai puncak kenikmatan. Setelah itu, kami tertidur bersama di atas katil dalam keadaan telentang, keletihan. "Sedap kan?", ujarku yang terus diakui oleh Winnie. "Senang je ye. Melakukannya kerja tu. Sedap pulak tu. Tapi rasa sengal-sengal lagi la", kata Winnie kemudiannya sambil memegang cipapnya. "Esok-esok hilang le. Lepas tu tambah sedap ade", ucapku. Aku kemudian merenungkan Winnie sambil tersenyum, hingga akhirnya Winnie juga turut tersenyum malu. Waktu tu dah dekat dua belas tengah malam. Kemudian Winnie berkata, "Dah lewat dah ni. Esok ada kuliah pulak". Kemudian dia bingkas bangun. Dan menuju ke bilik mandi. aku turut mengekorinya. Di dalam bilik mandi. Kami saling bantu membantu. Sabun menyabun. Winnie basuh batang aku dan aku gosok-gosok cipap dia. Dalam dia ramas-ramas batang aku. Bangun balik batang aku. "Nak lagi ke?". Kata Winnie. "Ahh Ahh le tu", kataku. Tapi cepat-cepat dia balas. "Esok pulak lah ye. Nanti. Father Winnie marah pulak. Balik lewat sangat"

"Okay. Janji tau. Esok tunggu tempat kita jumpa tadi ye", ujarku setuju. "Okay", katanya setuju. Setelah merapikan diri, Winnie kembali pulang ke rumahnya. Sebelum dia balik tu, aku nak bagi dia RM-RM 100 tapi dia tak nak. "Esok ajer la. Winnie percaya kat Abang", katanya. Malam itu tinggallah aku mengenangkan kejadian yang mengasyikkan. Dan aku baru teringat yang aku juga ada urusan penting keesokan harinya. Periuk nasi kena jugak jaga. Akupun terus tidur bertemankan babak-babak nikmat di dalam kepalaku. Aku tak menyangka yang aku akan dapat menikmati kelazatan bermain bersama dengan gadis dara sunti seperti Winnie. Harapan aku, Winnie akan merasakan keindahan pengalaman semalam sehingga dia ketagihnya dan datang kepadaku. ***** Keesokan harinya, selepas meeting dan menguruskan segalanya yang perlu di Ibu pejabat, aku balik ke Hotel. Waktu tu dah petang. Dekat pukul 7.00 petang. Biasalah tu. Kalau tak kerjapun buat-buat ada kerja. Aku seperti biasa mandi dan bersiap-siap. Sementara itu aku menunggu kedatangan Winnie. Namun setelah menunggu beberapa lama. Winnie tak muncul-muncul. Mungkin Winnie tak datang dan mungkin rezeki aku untuk satu malam jer dengan Winnie. Bisik hatiku. Perut aku mula berkeroncong. Nak makan. Ingatkan nak belanja stake ke kat dia. Di Victoria Station. Depan Hotel tu. Lagipun RM-RM 100 yang aku nak bagi dia ada kat aku lagi. Aku bukan apa. Main-main jugak. Simpati kat dia ada nggak. Seperti semalam Akupun turun dari Hotel dan akan menapak ke medan selera. Sampai saja aku di Hotel Lobby aku nampak Winnie. Tetapi bukan seorang. Ada seorang lagi bersamanya. Seorang gadis sebaya dengannya. Winnie masa tu pakai T-Shirt dan Skirt pendek. Seorang lagi berpakaian baju kurung tapi tak pakai tudung. Nampak ayu aje. Winnie nampak aku dan tersenyum. aku balas balik senyum dia dan terus mendekati mereka. Kuhulur tangan aku. Berjabat salam dengan Winnie. Kemudian Winnie memperkenalkan aku dengan kawan dia. "Ni, kawan Winnie" Katanya sambil tersenyum. "Hello" kataku. "Hi" sapanya kembali. Kami bersalam. Dia tersenyum dan aku balas senyumannya. "Winnie nak pinjam bilik boleh tak. Kita orang nak mandi". Winnie berkata kemudiannya. "Boleh. Apa salahnya. Tapi jom kita makan dulu. Abang belanja makan. Abang tengah lapar ni" kataku. "Kita orang dah makan la. Sebelum datang tadi. Sorry ye". Jawab Winnie. "Macam ni la. Winnie dan kawan Winnie naik bilik. Mandi. Kita jumpa nanti. Okay". Kataku lagi. Winnie mengangguk tanda setuju. Akupun menyerahkan kunci bilik kepada Winnie. Winnie dan kawannya terus menuju ke lift Hotel sementara aku menapak ke medan selera. Aku order simple jer. Nasi putih. Sup ekor. Telur dadar. Aku tak nak order yang berat-berat. Takut lambat. Kerana aku tak sabar-sabar untuk balik ke hotel semula. Dalam kepalaku berlegar bermacam-macam adegan yang mengasyikkan. 'Bird' akupun mengangguk-angguk di dalam seluarku tanda setuju. Siap je. Akupun balik. Naik je, sampai tingkat bilik aku. Dari jauh, aku nampak bilik tak berkunci. Ahh. Sudah. Apa dah jadi ni. Bisik hatiku. Slow-slow aku tolak pintu tu. Aku nampak ada sorang tengah tidur atas katil aku tu. Aku melihat ke arah cermin solek. Dan di atas meja cermin tu terletak sepucuk surat untuk aku. Aku terus baca. "Dear Abang, maafkan Winnie kerana tidak menunggu kepulangan Abang. Semasa Abang membaca surat Winnie ini, Winnie kemungkinan telah bersama dengan lelaki lain. Sebenarnya, semalam itulah kali pertama Winnie melakukannya. Pengalaman bersama Abang akan Winnie bawa untuk mendapatkan wang perbelanjaan Winnie". Bla. Bla. Dan seterusnya. Mula-mula berderau jugak darah aku. Rasa bersalah pun ada. Tapi lama-lama terfikir pulak. Aku ni siapa yang tak nak bagi dia kerja macam tu. Tapi. Kalau boleh tak nak lah dia kerja macam tu. Itu yang aku suruh Winnie contact aku semula. Nak tau perkembangan dia macamana. Kerja lagi ke atau sebaliknya. Kalau boleh aku nak dia berhenti kerja macam tu.

Okaylah. Selepas aku baca surat Winnie, aku beralih ke tepi katil. Aku lihat kawan Winnie sedang tidur nyenyak. Berselimutkan comforter yang disediakan oleh pihak hotel. Dalam kepala aku berfikir sesuatu. Kenapa pulak dia ni tak ikut Winnie. Dalam hatiku berdetik. Lama juga aku perhatikan dia. Tak lama kemudian dia menggeliat. Dia membuka mata dan terus duduk. Tubuhnya masih di dalam comforter. Sambil tersenyum manis, gadis itu menyapaku. "H.. Hai.., d... Dah lama b... Balik..". "Dah lama jugak" jawabku seramah mungkin sambil tersenyum. Dia amat gugup bila mahu bertanya kepadaku. Mungkin dia malu. Tetapi soalnya kenapa dia sengaja mahu ditinggalkan oleh Winnie. "Mana Winnie?", Tanyaku pura-pura tak tau. "Eehrr.. Winnie.. Itu.. Dia.. Dia.. Bang.. Entah.. Tak.. Tau..", jawabnya dengan suara tersekat-sekat. Akupun segera duduk di birai katil. Sebelahnya. "Ooh.. Jadi.. Winnie tingalkan adik sorang-sorang la ye?", aku terus bertanya. "Mm..". Dia mengangguk. Semakin tak tentu arah melihatku duduk di sebelahnya. "Sekolah lagi kan. Tingkatan berapa Dik?", tanyaku memanfaatkan kesempatan yang ada. "Mmph. A.. Aa.. Ting.. Katan.. Empat.. Bang..", jawabnya tersekat-sekat. Gugup dan malu. Wajahnya nampak merah padam. Jelas pada kulitnya yang putih bersih, kelihatan manis dan ayu. Bibirnya yang merah dan kecil tersenyum malu sambil memperlihatkan giginya yang putih. "Iih. Adik ini kenapa malu-malu. Tak suka berbual dengan Abang ye", pancingku. "Mpphh.. Tt.. Tak.. Aah..", jawabnya sambil tersenyum manis. Makin berani dia ni. Fikirku. "Mmh. Boleh Abang tau nama adik?", tanyaku kemudian. "Mm...". Dia tak menjawab, tapi senyumnya semakin manis. Tersipu malu. "Mm.. Mm.. Mm.. Kenapa Mm.. Aje he.. He.. Tak apa kalau tak boleh. Abang cuma ta..". "Mm.. Lisa Bang", tiba-tiba ia memotong kata-kataku. "Oo. Lisa. Cantik ye nama tu. Oh ya, Nama Abang..", sahutku sambil menghulur tangan kepadanya. Mula-mula dia malu-malu, namun akhirnya ia meraih tangan kananku. Kujabat erat tangannya yang agak kecil, halus mulus sekali, macam tangan Winnie jugak. "Abang datang sini business ye", tanyanya makin berani. "Iyaa. Kenapa?" tanyaku kembali. "Tak. Saja je tanya. Tak boleh ke" Jawabnya makin manja. Kuberanikan diriku. Segera aku cuba menarik tubuhnya dekat di sampingku. Dia mengikut dengan manja. Comforter yang pada mulanya menutupi tubuhnya. Jatuh ke bawah memperlihatkan baju kurungnya. Melihat reaksinya itu tanpa terasa batangku tersengguk-sengguk. Mulai mengeras. Aiihh. Boleh ni. Bisik hatiku. Aku segera memeluk tubuh kecil molek yang seksi itu dan dengan perlahan aku cium pipinya yang putih bersih itu dengan bibirku. Lisa gemetar dan terkejut melihat tindakanku yang terlalu berani, lalu segera menarik pipinya. Aku jadi tak sedap hati dibuatnya. "Eeh. Abang ni. Beraninya", Lisa memandangku. Namun dia sempat melirik tersenyum. "Biasa la" jawabku. Mempertahankan diri. Aku segera cuba mengawal diri semula, sambil tersenyum manis. Aku segera meraih tangannya dan kutarik turun dari katil. Sambil kupegang tangannya erat-erat. Sejuk aje. aku tatap wajah manisnya yang sangat innocent itu. Wajahnya masih mulus dan kelihatan malu-malu, tapi aku tau. Dia ni mahu merasakan bagaimana nikmatnya bersama lelaki. Mungkin Winnie telah menceritakan kepadanya. Ini merupakan peluangku untuk mendapatkan seorang lagi dara sunti. Bisik hatiku. Sambil terus tersenyum manis aku berkata padanya. "Lisa. Tadi tu. Abang rasa dah tak tahan. Lisa tak biasa ke?", tanyaku. "Mm.. Tak. Ta.k Tak.k?" Lisa seakan tetap gemetar. Lisa berjalan menuju ke kusyen. Tubuhnya yang hanya setinggi bahuku itu melenggok asyik. Walaupun kecil tapi tubuhnya gebu dan kelihatan seksi sekali. Tentu yang di dalam lebih lagi. Hati kecilku berkata. Ponggongnya yang bulat terkulat-kulat menggelek seksi, sedang kedua kakinya kelihatan agak kecil,

maklumlah masih sunti. Walaupun dia memakai baju kurung tapi agak ketat sehingga aku dapat lihat bentuk buah dadanya. Walaupun tidak sebesar kepunyaan Winnie. Sangat merangsang sekali. Seorang gadis yang tubuhnya mulai mekar berkembang seperti mekarnya sekuntum bunga di dalam taman. Batang aku mulai keras kembali. Lisa menghempaskan ponggongnya di kusyen. aku segera mendekatinya dan duduk rapat di sampingnya, aku pandang wajahnya. Bibirnya yang kecil kelihatan basah dan ranum kemerah-kemerahan tanpa lipstik. Mm. Ingin rasanya aku kucup dan kulum bibirnya yang menawan itu. "Lisa ni cantik la.", godaku. "Boleh tak kalau Abang cium Lisa." kataku semakin nekad walaupun aku tau tak perlu aku katakan begitu. "Iih. Abang ni.. Ahh..", jawab Lisa. Tapi aku tau dia bersandiwara. aku jadi semakin berani dan bernafsu. "Lisa. Jangan takut ya. Apa yang Abang nak. Lisa pun nak. Oleh itu. Terus teranglah". Kataku. Tanpa aku sedari kata-kata itu keluar dari mulutku. Aku hairan dengan kata-kataku sendiri seolah-olah ada yang memaksaku untuk mengatakan begitu. Sementara itu mata Lisa memandang ke arahku, mukanya yang putih. Manis merah padam jadinya. Bibirnya yang kecil merah merekah dan tampak basah. "Bangg..", hanya kata itu yang diucapkannya, ia hanya memandangku tanpa sepatah katapun. Aku mengambil inisiatif dengan menggenggam erat mesra kedua belah tangan kecilnya yang halus mulus. "Betulkan. Apa yang Abang kata" Selesai aje aku berkata begitu aku dekatkan mukaku ke wajahnya, dan terus aje aku mengucup bibirnya dengan lembut. Bibirnya begitu hangat dan lembut, terasa nikmat dan manis. Hidung kami bersentuhan lembut sehingga nafasnya kudengar tersekat-sekat, namun Lisa tidak menolak, aku kulum bibir bawahnya yang hangat dan lembut, kusedut sedikit. Nikmat. Kali kedua aku mengucup bibir seorang gadis dara sunti. Mengasyikkan. Tidak lama kemudian, aku lepaskan kucupan bibirku. Aku ingin melihat reaksinya. Semasa aku kucup tadi rupanya Lisa memejamkan kedua belah matanya. Dengan mata yang kuyu dia memandangku. Wajah manisnya begitu mempesonaku, bibir kecilnya yang kukucup tadi masih setengah terbuka dan basah merekah. "Cammnana. Lisa okay tak? Okay. Kan", tanyaku sambil menahan nafsuku yang bergelora. Tanpa disedari oleh Lisa batangku sudah tegang tak terkira, kerana batangku menghala ke bawah, sakitnya terpaksa kutahan. Rasa senak pun ada. Aku kucup bibirnya lagi karana aku tak tahan dengan nafsuku sendiri, namun dengan cepat Lisa melepaskan tangan kanannya dari remasanku, ditahannya dadaku dengan lembut. Aku tak jadi mengucupnya. "Bang." Lisa berbisik perlahan, kelihatan takut dan gemetar. "Kenapa. Malu lagi?", hanya itu yang terucap. Fikiranku telah dikuasai oleh nafsu. Tak tau nak cakap apa. "Tapi Bang. Lisa takut Bang" "Takut apa. Cakap. La. Tak ada yang perlu Lisa takutkan. Percayalah", pujukku meyakinkannya. Tanpa kusedari kubasahi bibirku sendiri. Tak sabar ingin mengucup bibir kecilnya lagi. Batangku semakin keras. Selain sakit kerana salah parking. Makin membesar, bayangkan aja aku sudah tinggal beberapa babak lagi keinginanku akan dipenuhi, bayangan tubuh gebu. Telanjang bulat. Tak berdaya. Siap untuk di santap. Dara sunti lagi. Ahh alangkah asyiknya. Tanganku bergerak semakin berani, yang tadinya hanya meramas jemari tangan. Kini mula meraba ke atas. Menyelusuri dari pergelangan tangan terus ke lengan sampai ke bahu lalu kuramas lembut. Kupandang busut bulat bak putik kelapa dari balik baju kurungnya. Kelihatan bonjolan penuh berisi daging montok yang sangat merangsang. Jemari tanganku gemetar menahan keinginan untuk menjamah dan meramas bukit montok itu. aku lihat Lisa masih memandangku. Tergamam. Namun aku yakin dari wajahnya. Dia telah dilanda oleh nafsu berahi yang menggelora. Dan aku rasa dia tahu. Aku telah bersiap sedia untuk menerkam dirinya. Menjamah tubuhnya. Meramas dan akhirnya akan menguasai dirinya luar dan dalam sampai puas. aku senyum dan berhenti seketika namun bisikan-bisikan di belakangku seakan mengatakan, "Teruskan". Kini jemari tangan kananku mulai semakin nekad mengusap bahunya yang sedang mekar itu dan ketika jemariku merayap ke belakang, kuusap belahan ponggongnya yang bulat lalu kuramas-ramas. Aduuh mak.

Begitu asyik, hangat dan padat. "Aahh. Bang", Lisa merintih perlahan. Semakin lemah. Saat itu jemari tangan kananku bergerak semakin menggila, kini aku bergerak menyelusup ke belah depan pangkal pehanya yang padat berisi, dan mulai mengusap bukit kecil. Bukit cipapnya. Kuusap perlahan dari balik kainnya agak licin, kemudian dengan perlahan aku selak kainnya ke atas dan kulekapkan jemari tanganku di tengah kelangkangnya. Dan aku genggam perlahan. Lisa menggeliat kecil, semasa jemari tanganku mulai meramas perlahan. Terasa lembut dan hangat di sebalik seluar dalam putihnya. Kudekatkan mulutku kembali ke bibir kecilnya yang tetap basah merekah. Hendak menciumnya, namun Lisa menahan dadaku dengan tangan kanannya. "Iih. Bang.. Aah.. Bb.. Bang.. Jangan ganas-ganas ya Bang", bisiknya. Nafasnya turun naik. Laju. Kena dah dia ni. Fikirku. Menang. Jari jemari tanganku yang sedang berada di celah pehanya itu terus kumainkan peranan. Aku lupa diri, dan aku tak peduli akibat nanti. Yang terfikirkan saat itu, aku ingin segera menjamah tubuh Lisa, merasakan kehangatannya, bermesra dengannya sekaligus memagut dan merasakan nikmat keperawanannya sampai nafsuku dipenuhi. Tanpa membuang masa segera aku mengucup bibir kecilnya dengan penuh ghairah. Kuhayati dan kurasakan sepenuh perasaan kehangatan dan kelembutan bibirnya itu, aku gigit lembut, kusedut mesra. Mm nikmat. Dengus nafasnya terdengar tak menentu sewaktu aku kucup dan kulum lidahnya. Cukup lama. Aku permainkan lidahku di dalam mulutnya dan dengan mesra Lisa mulai berani membalas cumbuanku dengan menggigit lembut dan mengulum lidahku dengan bibirnya. Terasa nikmat dan manis. Ketika kedua lidah kami bersentuhan, hangat dan basah. Lalu kukucup dan kukulum bibir atas dan bawahnya bergantiganti. Terdengar bunyi kecapan-kecapan kecil saat bibirku dan bibirnya saling berlaga. Tak kusangka Lisa dapat membalas semua kucupan dengan ghairah begitu. "Aah. Lisa. Pandaipun. Lisa pernah ada boyfriend ya?", tanyaku. "Mm. Lisa belum pernah ada boyfriend. Ini Lisa buat yang pertama. Bang.", jawabnya. "Macam dah biasa aje. Lisa pernah tengok blue film yaa?", tanyaku kembali. "I. Iya Bang. Ada beberapa kali.", jawab Lisa lalu tersenyum. Tunduk. Malu. Aku tersenyum. Jemari tangan kananku yang masih berada di kelangkangnya mulai bergerak menekan bukit cipapnya semula. Kuusap-usap ke atas dan ke bawah dengan perlahan. Lisa menjerit kecil dan mengeluh perlahan, kedua matanya dipejamkannya rapat-rapat, sementara mulutnya yang kecil terbuka sedikit. Wajahnya nampak berpeluh sedikit. Kucium telinganya dengan lembut. "Oohmm. Bb.. Bangg..", bisiknya perlahan. "Sedap tak Abang buat begini", tanyaku bernafsu. "Hh.. I.. Iyyaa.. Sedap Bang..", bisiknya terus terang. Dia ni dah naik nafsunya ni. Fikirku dalam hati. Aku merangkul tubuhnya lebih rapat ke badanku lalu kami kembali berkucupan. Tangan kirinya menarik pinggangku dan memegang kemejaku kuat-kuat. Bila puas mengusap-usap bukit cipapnya, kini jemari tangan kananku bergerak merayap ke atas, mulai dari pangkal pehanya terus ke atas. Di bawah baju kurungnya. Menyelusuri pinggangnya yang kecil ramping tapi padat, sambil terus mengusap. Kurasakan hujung jemariku mulai berada di antara dua buah dadanya. Jemari tanganku merasakan betapa padat buah dadanya. Aku usap perlahan di situ lalu mulai mendaki perlahan-lahan. Kekadang jemari tanganku meramas buah dadanya terlalu kuat. Lembut dan semakin kenyal. Ketika itu juga Lisa melepaskan bibirnya dari kuluman bibirku. Mulutnya menjerit kecil. "Aaww.. Bang sakitt.. Jangan kuat-kuat..", protes Lisa tapi tetap tersenyum. Kini secara berganti-ganti aku meramas kedua buah dadanya dengan lebih lembut. Lisa menatapku dengan senyumnya yang mesra. Ia membiarkan saja tanganku menjamah dan meramas kedua buah dadanya sampai puas. Hanya sesekali ia merintih dan mendesah lembut bila aku ramas buah dadanya terlalu kuat. Aku sudah tak berdaya lagi menahan desakan batangku yang sudah kembang sekembangkembangnya. Aku buka seluar panjangku di hadapannya. Tinggal seluar dalamku dengan baju kemejaku. Aku tak peduli, macamanapun dia akan lihat juga nanti adik kesayanganku ini. Lisa hanya memandangku. Agak terperanjat. Aku ambil tangan kirinya dan kuletakkan di celah kelangkangku. Kulihat kedua matanya dipejamkan rapat-

rapat. Dalam hatiku berkata. Eehh. Dia. Ni malu-malu tapi mau.,. Tangan Lisa itu mulai menyentuh batangku yang beralaskan seluar dalamku. Apalagi batangku tersengguk-sengguk tak boleh diam. Langsung aku buka seluar dalamku. Aku genggamkan tangannya pada batangku. Aku mengerang nikmat bila tiba-tiba saja Lisa bukannya menggenggam lagi tapi malah meramas dengan kuat. Aku mengeluh nikmat. Kulihat Lisa kini sudah berani menatap batangku yang sedang diramasnya, aku tak tahu apa yang sedang ada dalam fikirannya, aku tak peduli, yang penting kenikmatan. Aku tarik tubuh Lisa rapat di sampingku dan aku peluk dengan kemas. Lisa menggeliat manja saat aku merapatkan badanku ke tubuhnya yang kecil sehingga buah dadanya yang terasa menekan dadaku. Mm asyikknya. Sementara itu aku cari bibirnya, Lisa merangkulkan kedua lengannya ke leherku, dengan gelojoh tiba-tiba ia pun mengucup bibirku, aku membalasnya dengan tak kurang ganasnya. Lisa termengah-mengah kehabisan nafas. Sementara itu aku tekan batangku kuat ke arah cipapnya. Semasa berkuluman, jemari tanganku mulai merayap ke bahagian belakang tubuhnya, sampai jemari kedua tanganku berada diatas bulatan kedua belah ponggongnya. Kuramas dan kuusap-usap. Aku goyang-goyang daging di ponggongnya sehingga aku dapat merasakan kekenyalan daging ponggongnya yang padat itu. Lisa merintih dan mengerang kecil dalam cumbuanku. Lalu kurapatkan ke bahagian bawah tubuhnya ke depan sehingga mau tak mau batangku yang telah keras itu berlaga dengan cipapnya yang masih berbungkus. Aku mulai menggesel-geselkan batangku. Lisa diam saja. Mungkin terasa nikmatnya. Kedua tanganku mulai berleluasa. Mencari kancingnya. Aku turunkan badanku sehingga mukaku berada di depan kelangkangnya. Setelah aku buka kancing kainnya segera aku tarik ke bawah sampai terbuka, pandanganku tak lepas dari kelangkangnya, dan kini terpampanglah di depanku seluar dalam yang berwarna putih. Tampak kesan basah air mazinya di tengah-tengah. Aku memandang ke atas dan Lisa menatapku sambil tetap tersenyum. Wajahnya tampak merah padam menahan malu. "Abang buka yaa.. Ya?", tanyaku pura-pura. Meminta izin. Lisa hanya menganggukan kepalanya perlahan. Kedua tanganku kembali merayap ke atas menyelusuri kedua betisnya yang kecil terus ke atas sampai kedua belah pehanya yang putih mulus tanpa cacat sedikitpun, halus sekali kulit pehanya, aku usap perlahan dan mulai meramas. " Ooh.. Bang..", Lisa merintih kecil. Kemudian jemari kedua tanganku merayap ke belakang. Ke ponggongnya yang bulat. Aku ramas-ramas ganas. Aahh. Begitu halus, kenyal dan padat. Ternyata Lisa pandai menjaga diri. Ketika jemari tanganku menyentuh tali bahagian atas seluar dalamnya, aku tarik ke bawah. Betapa indahnya bentuk cipapnya. Seperti kuih putu piring aje. Di bahagian tengah bukit cipapnya terbelah. Masih tertutup rapat liang cipapnya. Di sekitar kawasan itu hanya terlihat beberapa helai bulu cipapnya. Itupun halus-halus. Begitu bersih dan putih cipap milik Lisa ni, bisik hatiku. Sedang aku menghayati keindahan cipapnya itu. Aku lihat Lisa membuka baju kurungnya. Kemudian aku tolong dia buka branya. Wajahnya sedikit kemerahan menahan malu namun ia berusaha untuk tetap tersenyum. Aduhai. Buah dadanya itu memang cantik. Berbentuk bulat seperti bola tennis, warnanya putih. Bersih. Puting-putingnya masih kecil. Berwarna merah muda brownish pun ada sikit-sikit. Sungguh cantik. Fikirku. "Lisa ni cantik sekali", bisikku perlahan. Batangku semakin tersengguk-sengguk tak tentu hala. Lalu Lisa menghulurkan kedua tangannya kepadaku mengajakku berdiri. Kini rasanya kami seperti sepasang kekasih saja. "Bang. Lisa dah siap. Lisa akan serahkan semuanya. Seperti yang Abang. Dan Lisa inginkan", bisiknya. Aku memeluknya. Badanku seperti terkena medan elektrik statik saat kulitku menyentuh kulit halusnya yang hangat dan mulus apalagi ketika kedua buah dadanya yang bulat menekan lembut dadaku. Jemari tanganku tak berhenti-henti mengusap ponggongnya yang telanjang. Begitu halus dan mulus. aku tak sanggup menahan nafsuku lagi. "Aahh. Atas katil jom. Abang dah tak tahan ni", bisikku tanpa malu-malu lagi. Lisa tersenyum. "Terserah Bang. Abang nak buat kat manapun", sahutnya. Tooiinng. Batangku tersengguk-sengguk seolah-olah bersetuju. Dengan penuh nafsu aku segera menarik

tubuhnya ke katil. Kurebahkan tubuh Lisa yang telanjang bulat itu di atas katil, Tubuh Lisa yang telanjang bulat kelihatan dengan jelas dari hujung rambut sampai hujung kaki. Lisa memandangku. Menunggu apa yang akan berlaku seterusnya. Aku buka baju kemejaku. Aku merayap keatas katil. Dan baring di sebelahnya. Kami berkulumam lidah sebentar. Sementara tanganku merayap ke seluruh tubuhnya. Aku usap kedua buah dadanya sambil meramas-ramas perlahan. Kemudian tanganku turun ke bawah. Ke celah kelangkangnya. Sambil mengusap-usap di situ. Sampai terasa lelehan air mazinya di jariku. Lisa merintih-rintih kecil. Aku geserkan mukaku tepat berada di atas kedua bulatan buah dadanya, Jemari kedua tanganku mulai merayap di dua gunung miliknya itu, seolah hendak mencakar kedua buah dadanya. Dan aku uli secukupnya gumpalan kedua buah dadanya yang kenyal dan montok. Lisa merintih dan menggeliat antara geli dan nikmat. "Bang.. Mm.. Mm.. Iih.. Geli Bang..", erangnya perlahan. Beberapa saat kumainkan kedua puting-puting buah dadanya yang kemerahan dengan ujung jemariku. Lisa menggeliat lagi. Aku gentel sedikit putingnya dengan lembut. "Mm Bang", Lisa semakin mendesah tak karuan dan aku ramas-ramas kedua buah. "Aaww. Bbaa.. Nngg..", Lisa mengerang dan kedua tangannya memegang kain cadar dengan kuat. Aku semakin menggila. Tak puas kuramas lalu mulutku mulai menjilati kedua buah dadanya secara berganti-ganti. Seluruh permukaan buah dadanya basah. Kugigit-gigit lembut puting-puting buah dadanya secara bergantian sambil kuramas-ramas sampai Lisa berteriak kecil kesakitan. "Bangg.. Sshh.. Shh.. Oohh.. Oouww.. Banngg..", erangnya. Aku tak peduli. Lisa menjerit kecil sambil menggeliat ke kiri dan kanan, sesekali kedua jemari tangannya memegang dan meramas rambut kepalaku. Kedua tanganku tetap meramasi kedua buah dadanya berganti-ganti sambil kuhisap-hisap dengan penuh rasa nikmat. Bibir dan lidahku dengan sangat rakus mengucup, mengulum dan menghisap kedua buah dadanya yang kenyal dan padat. Di dalam mulut, puting buah dadanya kupilin-pilin dengan lidahku sambil terus menghisap. Lisa hanya boleh mendesis, mengerang, dan beberapa kali menjerit kuat ketika gigiku menggigit lembut putingnya. Beberapa tempat di kedua bulatan buah dadanya nampak berwarna kemerahan bekas hisapan dan garis-garis kecil bekas gigitanku. Mm. Mm. Ini benar-benar nikmat. Setelah cukup puas. Bibir dan lidahku kini merayap menurun ke bawah. Kutinggalkan kedua belah buah dadanya yang basah dan penuh dengan lukisan bekas gigitanku dan hisapanku, terlalu jelas dengan warna kulitnya yang putih. Ketika lidahku bermain di atas pusatnya, Lisa mulai mengerang-erang kecil keenakan, bau tubuhnya yang harum bercampur dengan peluh menambah nafsu sex-ku yang semakin memuncak, kukucup dan kubasahi seluruh perutnya yang kecil sampai basah. Aku undur ke bawah lagi. Dengan cepat lidah dan bibirku yang tak pernah lepas dari kulit tubuhnya itu telah berada di atas bukit cipapnya yang indah mempesona. Tapi kelangkangnya terkatup membuatku kurang berleluasa untuk mencumbu cipapnya. "Buka kaki Liza ye", kataku tak sabar. "Ooh. Bbaanngg", Lisa hanya merintih perlahan bila aku membuka kelangkangnya. Kelihatannya dia sudah lemas aku permainkan, tapi aku tau dia belum orgasme walaupun sudah terangsang. Sekarang ini aku ingin merasakan kelazatan cairan kewanitaan dari liang cipap seorang gadis sunti. Aku memperbetulkan position kepalaku di atas kelangkang Lisa. Lisa membuka ke dua belah pehanya lebar-lebar. Kini wajahnya yang manis kelihatan kusut dan rambutnya tampak tak terurus. Kedua matanya tetap terpejam rapat namum bibirnya kelihatan basah merekah indah sekali. Kedua tangannya juga masih tetap memegang kain cadar, dia kelihatannya rasa tertekan. "Lisa", kataku mesra. "Lepaskan saja perasaan. Jangan takut. Kalau Lisa merasa nikmat. Menjerit saja. Biar puass", kataku selanjutnya. "I.. Iya b.. Bbanngg.. Se.. Seedapp banngg..", sambil tetap memejamkan mata ia berkata perlahan. Aku tersenyum senang, sebentar lagi kau akan merasakan kenikmatan yangg luar biasa sayang, bisikku

dalam hati, dan setelah itu aku akan meragut kegadisanmu dan menyetubuhimu sepuasnya. Kuhayati beberapa saat keindahan cipapnya itu. Cipap milik Lisa ini masih Fresh. Kulit di bibir cipap dan di sekitar cipapnya itu masih tembam, tidak kerepot. Kedua bibir cipapnya tertutup rapat sehingga susah untuk aku melihat lubang cipapnya. Benar-benar dara sunti fikirku bangga. Aahh. Betapa nikmatnya nanti saat celah cipap dan liang cipapnya mengemut batangku, akan kutumpahkan sebanyak-banyaknya air maniku ke dalam liangnya nanti sebagai tanda kenikmatan dunia yang tak terkata. Aku berharap agar Lisa juga boleh merasakan pancutan air maniku yang hangat, agar dia juga dapat merasakan kenikmatan yang kurasakan. Seterusnya tanpa kuduga kedua tangan Lisa menekan kepalaku ke bawah. Ke arah cipapnya. Hidungku menjunam di antara kedua bibir cipapnya. Empuk dan hangat. Kuhidu sepuas-puasnya bau cipapnya penuh perasaan, sementara bibirku mengucup bahagian bawah bibir cipapnya dengan penuh bernafsu. Aku sudusudu cipapnya dengan mulutku, sementara jemari kedua tanganku merayap ke balik pehanya dan meramas ponggongnya yang bulat dengan ganas. Rasa cipapnya. Mm. Yummy. Ada sedikit manis dan masin. Nikmat. Lisa menjerit-jerit nikmat tak karuan, tubuhnya menggeliat hebat dan kekadang melonjaklonjak kencang, beberapa kali kedua pehanya mengepit kepalaku yang asyik berkulum dengan bibir cipapnya. Kupegang kedua belah ponggongnya yang sudah agak berpeluh agar tidak bergerak terlalu banyak, sementara bibirku masih bermain-main di cipapnya. "Mm.. Bangg.. Auuww.. Aaww.. Hgghhkkhh..". Lisa mengerang-erang. "Bang.. Ssedapp.. Bangg.. Aahh aduuhh.. Oouuhh..", ia memekik cukup kuat kerana nikmatnya. Kedua tangannya bergerak meramas rambut kepalaku, sambil menggoyang-goyangkan bahunya yang seksi. Kekadang ponggongnya dinaikkannya sambil terkejang nikmat kekadang. Digoyangkan ponggongnya seirama dengan nyonyotanku kepada cipapnya. "Bangg.. Oouhh.. Yaahh.. Yaahah.. Bang.. Huhuhu.. Huhu..", Lisa berteriak semakin keras. Terkadang Lisa seperti menangis. Mungkin tidak berdaya menahan kenikmatan yang kuhasilkan pada cipapnya. Tubuhnya menggeliat hebat dan kepala Lisa berpaling ke kiri dan ke kanan dengan cepat, mulutnya mendesis dan mengerang tak karuan. Aku semakin bersemangat melihat reaksinya. Mulutku semakin buas, dengan nafas tersekat-sekat kusingkap bibir dengan jemari tangan kananku. Mm. Kulihat daging berwarna merah muda yang basah oleh air liurku bercampur dengan cairan air mazinya. Sebelah bawah terlihat celah liang cipapnya yang amat sempit dan berwarna kemerahan. Aku cuba untuk membuka bibir cipap Lisa agak luas, namun Lisa tiba-tiba menjerit kecil. Ternyata aku terlalu luas menyingkap bibir cipapnya. Kuusap dengan lembut bibir cipapnya. Kemudian lalu kusingkap kembali perlahan-lahan bibir nakalnya itu, celah merahnya kembali terlihat, atas liang cipapnya kulihat ada tonjolan daging kecil. Juga berwarna kemerahan. Batu permatanya. Bahagian paling sensitif. Mm. Ni dia mutiara nikmat bagi Lisa fikirku, lalu dengan rakus lidahku kujulurkan keluar dan mulai menjilat batu permata itu. Tiba-tiba Lisa menjerit keras sambil kedua kakinya menyentak-nyentakkan ke bawah. Lisa mengejang dengan hebat. Dengan kemas aku memegang kedua belah pehanya dengan kuat lalu sekali lagi kulekatkan bibir dan hidungku di atas celah kedua bibir cipapnya, kujulurkan lidahku keluar sepanjang mungkin lalu kuteluskan lidahku menembusi apitan bibir cipapnya dan kembali menjilat nikmat permatanya. "Hgghggh.. Hhgh.. Sshshhshh..", Lisa menjerit tertahan dan mendesis panjang. Tubuhnya kembali mengejang. Ponggongnya diangkat-angkat ke atas sehingga lebih senang lidahku menyelusup masuk dan mengulit-ulit batu permatanya. Tiba-tiba kudengar Lisa seperti terisak dan kurasakan terdapat lelehan hangat singgah ke bibir mulutku. Aku mengulit permatanya sehingga tubuh Lisa mulai terkulai lemah dan akhirnya ponggongnyapun jatuh kembali ke katil. Lisa melenguh tak menentu. Menghayati nikmat yang baru pertama kali dia rasakan, kenikmatan syurga dunia miliknya. Celah cipapnya kini tampak agak lebih merah. Seluruh kelangkangnya itu nampak basah. Penuh dengan air liur bercampur lendir yang kental. Mm. Mm. Aku jilati seluruh permukaan bukit cipapnya. "Sedap kan?", bisikku. Lisa sama sekali tak menjawab, matanya terpejam rapat. Kulihat lidah Lisa mambasahkan bibirnya. Tanda menikmati keasyikan yang amat sangat. Mulutnya kelihatan tersenyum bahagia. Tanpa menunggu jawabannya, aku segera duduk setengah berlutut di atas tubuhnya. Buah dada Lisa penuh dengan lukisan hasil karyaku. Nafasnya kelihatan turun naik laju. Dengan agak kasar aku bengkokkan kakinya. Dan kutumpangkan kedua pehaku pada pangkal pehanya sehingga kelangkangnya menjadi terbuka luas memperlihatkan cipapnya yang merangsang itu. Kutarik

ponggongnya ke arahku sehingga batangku yang sudah cukup lama sengsara, aku geselkan diatas bukit cipap milik Lisa yang masih basah. Kuusap-usapkan kepala batangku pada kedua celah bibir cipapnya. Nikmat. Lisa menggeliat manja. "Bangg.. Iih.. Gelii.. Aah.. Ggeellii..", jeritnya manja. Aku pegang batangku yang sudah keras dan aku ulit-ulitkan di alur cipapnya. Sambil kuusik-usik batu permatanya dengan kepala batangku. Kemudian aku tusuk celah bukit cipapnya, mencari liang cipapnya perlahan-lahan. Kurasakan bukit cipapnya nikmat dan hangat. Aahh. Kuarahkan batangku dengan tanganku menusuk bukit cipapnya yang lembut lalu kepala batangku menyelusup masuk di antara kedua bibir cipapnya. "Perlahan-lahan Bangg..", bisiknya lemah. Dengan jemari tangan kananku mengarah batangku yang sudah tak sabar ingin segera masuk dan meragut selaput daranya itu. Lisa memegang pinggangku kemas-kemas, sementara kulihat Lisa memejamkan kedua belah matanya seolah menungguku. Aku tekan lagi perlahan-lahan. "Aahh.. Bangg.. Mm.. Aaww.. Pelan-pelan Bangg.. Sakiit..", Lisa memekik kecil. Menggeliat kesakitan. Segera aku pegang bahunya agar jangan bergerak. Aku berhenti menekan. aku main-mainkan setakat itu sahaja. Tak mahu terus menekan ke dalam. Dalam pada itu. Tanganku merayap-rayap di dadanya. Aku sedut-sedut dadanya. Dan aku kucup telinganya. Akhirnya aku berjaya melupakan kasakitannya dengan kenikmatan. Dan apabila nampak saja Lisa berada di alam kenikmatan. Aku terus menekan dan chreess. Aku merasa seperti ada yang carik. "Aauuww.. Huk.. Huk.. Huu.. Huu.." Lisa menjerit keras lalu menangis terisak-isak. Selaput daranya dah carik dah. Aku tak begitu peduli dan terus menekan. Kulihat bibir cipapnya mekar semakin besar seperti kembang kuncup. Aagghh. aku menahan rasa nikmat kemutan cipapnya. Kupegang bahu dan kutarik kearahku. Srrtt.. Crrkrktt.. Batangku masuk makin ke dalam. Oouuhh nikmatnya setengah mati., Lisa terus menangis terisak-isak kesakitan, sementara aku sendiri pejam celik keenakkan. Batangku keenakan bila kupaksa untuk menyelusup ke dalam liang cipapnya yangg sempit. Terasa hangat dan sedikit basah. Lisa merintih dan memekik-mekik kecil ketika batangku berjaya menyelusup liang cipapnya yang tersangat sempit. Wooww. Nikmatnya saat liang cipapnya menyepit kepala batangku, daging cipapnya terasa hangat dan agak licin, namun kemutannya begitu kuat seakan-akan kepala batangku seperti diramas-ramas. Aku kembali menekan hingga de dasarnya dan Lisa menjerit kecil lagi, aku tak peduli. "Aaww. Bbaanngg sakiit..", teriak Lisa meminta belas kasihan, tubuhnya menggeliat kesakitan dan gemetar. Aku berusaha menenteramkannya. Kukulum bibir dan lidah Lisa dengan penuh nafsu sekali sambil kugoyang ponggongku perlahan-perlahan. Kemudian aku kucup dahinya. Perlahan aku bawa bibirku ke arah dadanya. Kesedut-sedut lagi. Sehingga bertambah lagi kemerah-merahan tubuhnya yang putih. Mendesah-desah Lisa. Kegelian dan nikmat. Akhirnya aku tarik batangku. Hanya kapala batangku sahaja yang masih di dalam cipapnya. Aku tarik dan sorong kepala batangku di liang cipapnya berkali-kali. Lisa mula merintih-rintih kembali. Dan aku mengambil kesempatan itu dengan menghentak batangku masuk menyelusup terus ke dasarnya. Tubuh Lisa terangkat ke atas sambil memelukku. "Ssaakiit.. Oohh... Ssedapnya Bang..", erang Lisa perlahan. Perkataan sakit sudah bertukar menjadi sedap. Aku buat begitu berkali-kali. Itulah keenakan bermain dengan seorang dara sunti. Masih perawan. Dan mungkin betapa nikmatnya seorang dara sunti mengalaminya pertama kali. Aku peluk erat tubuhnya. Aku menggeliat kenikmatan merasakan kehangatan dan kehalusan kulitnya, apalagi masa dadaku menekan kedua buah dadanya yang montok. Rasanya begitu kenyal dan hangat. Puting-puting susunya terasa mengeras dan tajam. Perut kami bersentuhan lembut dan yang paling merangsang adalah waktu batangku berenag-renang di dalam liang cipapnya yang lembut tapi sempit. "Lisa. Hh. Bagaimana sekarang..", bisikku mesra. Ia memandangku dan tersenyum malu.

"Mm.. Sedap Bang.. Rupanya nikmat ya Bang..", ujarnya terus terang. Belum sempat dia selesai berkata-kata, aku tarik kepalanya dan mengulum bibirnya yangg nakal itu, Lisa membalas. Kujulurkan lidahku ke dalam mulutnya dan Lisa terus mengulumnya hangat. Kurayapkan kedua jemari tanganku di belakangnya. Mengusap dan menyelusuri tubuhnya dari bahu terus ke bawah. Di bahunya yang hangat dan padat. Kuramas-ramas dan ketika tanganku bergerak ke bulatan ponggongnya yang bulat merangsang. Aku genggam dan ramas semahunya. Aku mulai menggoyangkan ponggongnya aku gesel tubuh Lisa yang bogel terutama pada bahagian kelangkangnya dimana batangku masih terpacak. Menekan cipap kecil milik Lisa yang lembut, betapa nikmatnya kurasakan. Lisa menggeliat kegelian namun ia sama sekali tak menolak. Batangku terasa senak bergesel dengan dasar liang cipapnya. Lisa hanya merintih kesedapan dan memekik kecil. "Aahh.. Sedap Banngg..", erangnya membuatku makin terangsang. "Aahh.. Lisa.. Cipapmu.. Nikmat.. Sshh..", aku melenguh keenakan. "Goyaang Bbaanng..", bisiknya hampir tak terdengar. Manja. Aku menuruti kehendaknya. Aku goyang perlahan-lahan. Sambil aku cium bibirnya dengan bernafsu, dan iapun membalas dengan bernafsu. Nafasnya mendengus-dengus. Batangku menggesel-gesel liang cipapnya dengan agak kasar. Lisa memeluk ponggongku dengan kuat, ujung jemari tangannya menekan punggungku dengan keras. Kukunya terasa menembusi kulitku. Tapi aku tak peduli, aku sedang melayanglayang menikmati tubuhnya. Lisa merintih-merintih dalam cumbuanku. Beberapa kali ia cuba menggigit bibirku, namun aku tak peduli. Aku hanya merasakan betapa liang cipapnya yang hangat dan lembut itu mengemut ketat batangku. Seakan ketika kutarik keluar batangku. Seolah cipapnya mahu ikut sama. Agghh. Nikmatnya luar biasa. Aku mendesis panjang kerana terlalu nikmat. Aku tarik dan sorong batangku. Keluar masuk menggesel liang cipapnya. Aku rasa dah tak tahan. Nak klimaks. Lisa kulihat seperti terawang-awang perasaannya. Kedua jemari tangannya mengusap-usap perlahan yang berpeluh. Aku kembali mengucup bibirnya. Mengajak bercumbu, Lisa menyambut bibirku. Aku mulai menggerakkan ponggongku turun naik. Tetapi lambat dan teratur. Kutarik perlahan batangku keluar dari kemutan liang cipapnya. Perlahan-lahan batangku kusorongkan kembali di celah liang hangatnya. Cipapnya kembali mengemut lembut kulit batangku. Kemutan liang cipapnya kembali menahan laju gerakan masuk batangku. "Aagghh", kembali aku mengerang menahan rasa nikmat yang tiada tara saat itu. Lisa menjerit kecil lalu merintih-rintih perlahan diantara rasa nyilu dan nikmat. Aku tekan ponggongku lebih ke bawah hingga seluruh batangku tidak ada lagi yang tersisa di luar celah cipapnya, kutekan dan kutekan sampai kurasakan di antara kemutan ketat bibir dan liang cipapnya kepala batangku menyentuh dasar cipapnya. Mulut rahimnya. "Aaghhghh", Lisa kini mengerang-erang mulai merasakan nikmatnya permainan indah ini. "Oouuhwhww.. Bangg.. Lisa ssee.. Ssedapp.. Nyee.. Oouuhhww.." ia kembali mengerang kenikmatan. "Aahhgghh.. B.. Bangg.. Aahhghgh. Nikmat b.. angg..", erangnya lagi. Saat itu seluruh batangku kembali kubenamkan ke dalam liang cipapnya secara perlahan. Kedua jemari tangan Lisa mengusap-usap dan mencengkam-cengkam kedua belah ponggongku yang terus bergerak turun naik secara lembut menyetubuhinya. Badannya ikut bergoyang perlahan naik turun bahkan kekadang mengayak-ayak seirama dengan tarikan. Beberapa kali dia melepaskan kucupannya dan mendesah lembut melepaskan rasa nikmat. Dia sudah mulai terbiasa dengan gerakan permainan ini. Aku tarik dan sorong batangku dengan penuh kenikmatan. Kekadang aku sengaja aku main-mainkan kepala batangku di alur cipapnya. Aku sondol-sondol batu permatanya. Tubuh Lisa bergetar-getarku rasakan. Dan ketika Lisa mengerang-erang kesedapan. Aku hentak batangku masuk sampai ke dasarnya kembali. Tubuh Lisa terangkat-angkat bila aku lakukan begitu. Itu yang menjadi keseronokanku. Menikmati tubuh seorang dara sunti. Tiba-tiba tubuh Lisa mengejang dan bergetar lembut. Mulutnya mendesis dalam kuluman bibirku. Kedua kakinya tiba-tiba dihentakkan ke belakang ponggongku. Sambil ponggongnya diayak-ayak. Aku rasa liang cipap miliknya terkemut-kemut membuat batangku seakan diramas-ramas kuat. Tubuhku ikut merasakan kenikmatan yang amat sangat. Aku biarkan lagi batangku terbenam di dalam liang cipapnya yang sedang

berkemut-kemut itu. Suatu cairan yang hangat dan licin mulai membasahi seluruh batang. Lisa menjerit kecil dan melenguh panjang. Aku tau. Lisa dah klimaks lagi. "Aagghh.. Oouuhh..", erangnya nikmat. Kubiarkan Lisa menikmati klimaksnya. Sambil kurendam batangku seketika. Mata Lisa terpejam rapat. Kemudian aku terus berdayung di dalam kehangatan cairan klimaksnya. Semakin laju dan laju. Aku tak dapat menahan. Air maniku mengalir deras menuju hujung batangku. Aku cuba menahan lagi. Tersengguksengguk batangku jadinya. Namun akhirnya aku menyerah kalah. Aku benamkan seluruhnya batangku dan seterusnya ikut melepaskan rasa nikmat yang tertahan dan mencapai puncak nikmat. Air maniku menyembur tumpah keluar dari dalam liang cipapnya. "Aaghh", akupun meraung keras, melepaskan segala perasaan yang tertinggal. Dansambil tanganku memaut ponggong Lisa dan Lisa ayak-ayak tanpa kupinta. Merasai kehangatan air maniku di dalam cipapnya. Tubuh kami sama-sama bergetaran dan mengejang. "Oouuh.. Bbaanngg.. Oouugghh..", Lisa melenguh melepas klimaknya. "Hhgghh... Lii.. Sa.. Hhghgghhg... Oouhh nikmatnya...", erangku sambil menikmati. Batangku tersengguk-sengguk memuntahkan air maniku di dalam liang cipapnya. Kugoyang-goyang pinggangnya ke kiri dan aku sudah tak berdaya mengangkat tubuhku lagi. aku rasakan liang cipap Lisa mengendur. Tiba-kedua kakinya terkulai lemas tak bertenaga. Akhirnya akupun ikut terkulai layu di atas tubuhnya. Aku benar-benar sangat letih namun penuh dengan kenikmatan. Kami berdua hanya mendesah panjang merasai sisa-sisa kenikmatan yang masih tersisa. Aku memeluk erat tubuh Lisa, lalu kukulum bibirnya dengan lembut, lalu aku berguling di sampingnya, batangku menggelungsur keluar dari dalam liang cipap yang kini sudah licin. Ia merintih ngilu. Aku menghempaskan tubuhku di samping tubuh bogel Lisa yang putih mulus berpeluh. Kelemasan. ***** Begitulah pengalamanku. Selama beberapa hari aku di PJ, aku dan Lisa kerap melakukannya. Sebelum aku meninggalkan Lisa, dia sempat menceritakan kisah Winnie kepadaku. Sebenarnya Winnie telah dijadikan mistress seorang datuk. Tapi Lisa tak bagi tau sapa. Dan Lisa juga akan mengikuti langkahnya. Selepas itu aku putus terus hubungan dengan mereka berdua. Dan aku terus memburu gadis-gadis sunti. penangan cinta janda Bermula kisah apabila aku tinggal menyewa di sebuah kampung setinggan di pinggir bandar. Kerja sebagai penjaga stesyen minyak memberikan aku pendapatan yang tidak seberapa. Lumayan jika aku banyak buat overtime. Nak buat macam mana, nak kerja yang sesuai dengan kelulusan aku masih tak dapat. Semua mahukan yang ada pengalaman. Kerja pam minyak pun jadilah, yang penting aku tak menyusahkan mak bapak aku. Menyewa serumah dengan seorang kawan aku, Zaid yang berkerja di kilang sebagai juruteknik mesin. Rumah setinggan yang aku diami merupakan rumah 2 bilik 1 bilik air dengan sewa RM300 sebulan. Bolehlah kongsi 2 orang. Teres dan dinding batu memisahkan dengan rumah sebelah. Di sebelah kanan didiami keluarga pak seman, pemandu teksi. Manakala di sebelah kiri didiami kak dewi, janda anak dua. Bekerja di sebuah kedai buku sebagai pembantu kedai. Hidup berjiran dengan mereka memang seronok. Mereka tahu kami bujang dan selalu jugalah mereka menghantar kuih dan lauk pauk ke rumah kami. Tambahan pula kami memang rajin membersihkan kawasan rumah dan memotong rumput di sekeliling rumah. Pernah juga mereka memberi kami duit sebagai tanda terima kasih kerana menjaga kebersihan kawasan rumah tetapi kami tak ambil, memang kami lakukan dengan ikhlas. Sebab itulah kami adalah dua orang bujang yang disegani di deretan rumah sewa itu. Hidup berjiran dengan mereka kadang kala menyeronokkan. Mana taknya, Zaid berkali-kali menceritakan kepada aku bahawa dia selalu mendengar suara Pak Seman berasmara dengan isterinya. Bilik Zaid dengan bilik Pak Seman memang bersebelahan, hanya dinding batu menjadi pemisah hingga ke bumbung yang agak rendah itu. Memang tiada siling di deretan rumah sewa itu. Manakala bilik aku pula bersebelahan dengan bilik kak Dewi. Setiap hari aku hanya mendengar suara celoteh anak-anak kak Dewi, nak dengar suara kak Dewi mengerang memang tak pernah, maklumlah janda. Nak main dengan siapa? Dengan aku? No problem, tapi nak ke dia? Aku memang stim gila dengan kak Dewi. Orangnya cantik, wajahnya langsung tiada kedutan. Licin dan putih melepak. Ketika itu umurnya 39 tahun. Body kak Dewi memang cantik. Orangnya bertubuh gebu dan buah

dadanya tidak besar. Sesuai dengan badannya. Namun tubuhnya yang montok itu selalu saja menjadi bahan aku melancap. Mana taknya, perutnya yang sedikit buncit dan punggungnya yang besar itu membuatkan badannya kelihatan melentik. Bontotnya yang lebar dan tonggek itu selalu membuatkan batang aku berasap dalam seluar. Ketika Zaid bekerja pada hujung minggu, aku selalu mengambil kesempatan mengintainya menjemur pakaian di belakang rumah melalui tingkap dapur dan seperti biasa aku akan lakukan ketika aku tidak berkerja atau jika aku kena syif malam. Kak Dewi kerja cuma hari biasa dan pada sabtu dan Ahad dia bercuti. Selalu juga aku mengendap kak Dewi, entah berapa banyak air mani aku yang dah dibazirkan pun aku tak tahu. Memang stim gila memerhatikan lenggok tubuhnya ketika menyidai pakaian di ampaian. Terutamanya ketika dia membongkok mencapai pakaian di dalam bakul dan ketika dia membetulkan pakaian yang disidai di ampai. Punggungnya akan melenggok dan sesekali bergetar ketika melangkah. Sepanjang aku mengendap, sekali pun aku tak pernah nampak dia berkemban, dia hanya berbaju t dan berkain batik. Namun punggungnya yang tonggek dan besar itu memang seronok ditatap, apatah lagi jika baju t nya tersingkap di bahagian belakang selepas dia membongkok dan mempamerkan bontotnya yang ketat dibalut kain batik itu. Suatu petang, selepas aku balik dari kerja, aku mencuci motorsikal di belakang rumah. Zaid belum balik, dia biasanya akan balik pada waktu malam. Aku yang hanya berbaju t dan berseluar pendek tanpa seluar dalam terus khusyuk mencuci motorsikal. Tibatiba aku sedari pintu belakang rumah kak Dewi terbuka dan kelihatan dia keluar dan terus berdiri di pintu memerhatikan aku mencuci motor. “Baru balik kerja?” tegurku. “Ha’ah. Akak tengah basuh cawan kat dapur tapi terdengar ada bunyi air kat belakang rumah. Rupa-rupanya Amin tengah basuh motor.” Jawabnya. “Motor dah kotor lah kak, kena cuci kalau tak nanti berkarat pulak.” Kataku. Kak Dewi terus memerhatikan aku mencuci motor. Sesekali aku menjeling dan aku lihat dia hanya berbaju blaus dan sudah tidak bertudung. Kain yang dipakainya adalah skirt labuh satin berwarna hitam. Kelihatan kainnya ketat di bahagian peha dan perut. Terpamer kemontokan perut, tundun dan pehanya yang gebu itu di baluti kain satin hitam yang berkilat itu. Nafsuku serta merta bangkit, namun aku terus mencuci motorku tanpa mempedulikannya dan sesekali aku mencuri pandangnya jika ada peluang. Dari apa yang aku nampak, kak Dewi kelihatan khusyuk memerhatikan bonjolan yang semakin mengeras di dalam seluar pendek ku. Aku sengaja biarkan dia menatap puas bonjolan yang memang jelas kelihatan menujah seluar pendekku itu. Aku buat-buat tak tahu apa-apa. Bila aku sengaja pandang dia, dia akan mengalihkan pandangan ke tempat lain dan ketika itu aku mengambil kesempatan menatap peha dan punggungnya. Bila aku sedari dia memandangku semula, aku pun selamba menatap wajahnya dan aku lemparkan senyuman dan terus menyambung kerjaku. Apabila hampir selesai kerjaku, aku lihat kembali di pintu belakang rumahnya, dia sudah tidak kelihatan. Mungkin dia dah masuk ke dalam rumah. Ah, biarlah. Aku pun ingat nak masuk cepat, nak lancap. Malamnya, satu kejadian yang aku tidak duga berlaku, sewaktu aku berada di bilik hendak tidur, aku terdengar suara kak Dewi mengerang berkali-kali. Aku pasti, itu bukan suara mengerang kesakitan tetapi mengerang kenikmatan. Kak Dewi main dengan siapa agaknya? Terus sahaja aku berasa cemburu. Siapalah yang bertuah sangat dapat Kak Dewi tu? Aku tak boleh tidur hingga ke pagi. Di kesempatan itulah aku menunggu mendengar bunyi pintu rumahnya di buka, kerana aku ingin mengintip adakah sesiapa yang menyelinap keluar dari rumah kak Dewi. Namun sehingga pagi, aku tidak dengar apaapa, entah-entah Kak Dewi melancap kot? Esoknya, aku pulang lewat sedikit. Bila aku sampai di rumah, aku terdengar suara Kak Dewi di belakang rumah menyuruh anak-anaknya menyiapkan kerja rumah. Terus sahaja aku mengintip dan aku lihat kak Dewi baru sahaja hendak menyidai pakaian. Terlihat susuk tubuhnya yang mengghairahkan itu membongkok mengambil pakaian di dalam bakul. Kelihatan dia memakai baju kebaya tanpa tudung. Nampak sangat baru balik kerja. Aku dapati bajunya tidak terlalu ketat, jenis kainnya sama dengan kain yang dipakai. Kain satin berwarna biru muda dengan corak bungabunga. Namun kerana tubuhnya yang montok itu, setiap lengkuk tubuhnya jelas kelihatan terutamanya di bahagian pinggang, punggung dan pehanya. Serta merta batangku keras dan minta dilancap. Tiba-tiba timbul idea jahatku untuk menatap tubuhnya dari dekat dengan berpura-pura mengajaknya berbual. Ye, idea setan yang bijak. Tetapi lagi bagus kalau aku pakai seluar pendek tanpa memakai seluar dalam, biar dia nampak batang aku mencanak menonjol di kelengkang. Ye, satu lagi idea setan yang berani. Terus aku masuk ke bilik dan memilih seluar pendek bola sepak kerana ianya lembut dan bentuk batang aku akan lebih mudah kelihatan apabila stim nanti. Apabila aku keluar dari pintu belakang, aku buat-buat terkejut sambil memandang kak Dewi yang memandang aku berdiri di muka pintu. “Saya ingatkan ada pencuri tadi, bunyi ampai macam kena langgar orang. Rupa-rupanya kak Dewi.” Kataku berlagak seperti terkejut. “Hai, akak ni ada macam pencuri ke?” tanyanya dengan gaya manyindir. “Ada kot, pencuri hati.”kataku selamba. “Hati siapalah yang akak nak curi Min. Akak dah tak laku.” Katanya sambil terus menyidai pakaian tanpa melihatku yang berjalan semakin menghampirinya. Kini aku sudah berdiri semakin hampir kepadanya. Jaraknya adalah dalam 6 kaki. Aku hentikan langkah ku dan memandang seluruh tubuhnya penuh nafsu, memerhatikan setiap gaya dan perbuatannya menyidai pakaian di ampai. “Hati saya boleh tak kak?” Tanya ku sambil tersengih memandangnya. Kak Dewi menoleh memandangku yang sedang berpeluk tubuh sambil tersengih memandangnya. Dia tersenyum dan terus menyambung kerjanya. Aku pun terus berbual dengannya mengenai anak-anaknya, tempat kerjanya dan hal-hal sekeliling sambil mataku tak putus memerhatikan setiap lengkuk tubuhnya penuh nafsu. Selepas selesai menyidai pakaian, dia terus meletakkan bakul pakaiannya yang sudah kosong di pintu rumahnya yang terbuka dan terus

berdiri mengiring mengadapku dengan bahunya bersandar di dinding menyambung perbualan. Aku pun ikut juga berdiri mengiring mengadapnya dengan bahuku bersandar di dinding. Jarak antara kami tidak jauh, lebih kurang setengah meter. Sesekali aku lihat matanya mencuri pandang kelengkangku yang membonjol. Sengaja aku biarkan dia melihatnya. Aku juga sesekali memandang pinggulnya dan pehanya yang gebu itu. Bibirnya aku tatap ketika dia berbicara dan ianya membuatkan aku berasa geram. Rasa seperti nak sahaja aku lumatkan bibirnya di situ juga. Berkali-kali aku menelan air liur menahan gelora nafsu. Aku tahu dia sedar bahawa aku sedang bernafsu kepadanya ketika itu. Pandangan matanya juga sudah berani tertumpu kepada bonjolan yang semakin menonjol di kelengkangku. Ketika sedang berbual, dia akan mengambil kesempatan menundukkan pandangan memandang bonjolan yang berbentuk batang ku di seluarku. Suaranya ketika itu sedikit bergetar dan nafasnya juga seperti tersekat-sekat. Aku tahu dia juga bernafsu, tetapi mungkin kami sama-sama malu ketika itu. Batang aku yang menonjol di dalam seluar pendekku ketika itu memang 100% keras dan jika panyangkut baju disangkutkan, sudah pasti ia akan tergantung dan tidak jatuh. Namun perbualan kami akhirnya terhenti apabila Syakila, anaknya yang darjah 1 itu tiba-tiba datang dan meminta ibunya membukakan penutup botol sos cili. Kak Dewi terus memusingkan badannya ke belakang mengadap anaknya yang sedang tunggu di muka pintu di belakangnya dan menunduk mengambil botol sos itu dari tangan anaknya. Ketika itulah nafsu aku benarbenar memuncak. Bontotnya yang tonggek dan besar itu menjadi tatapan aku dalam jarak yang dekat. Aku terus menggenggam batangku dari luar seluar dan aku kocok-kocok hingga kekerasannya berada pada tahap paling maksimum. Melihatkan Kak Dewi yang membelakangiku itu sukar hendak membuka penutup botol, aku pun dengan sukarela menawarkan diri untuk membantu sambil menghampirinya. Batangku di dalam seluar aku dongakkan ke atas, aku rapatkan badanku kepadanya dan aku lepaskan batangku. Terasa seperti batangku menyebat punggungnya. Kak Dewi kelihatan seperti tersentak, dia menoleh kepadaku sambil tersenyum dan menghulurkan botol sos. Aku mencapainya dan ketika aku membukanya, sengaja aku menekan batangku ke punggungnya. Kak Dewi berlagak seperti tiada apa-apa yang berlaku. Dia membiarkan aku menekan batangku semakin rapat ke punggungnya sambil bertanyakan kepadaku adakah boleh membuka penutup botol itu. Mungkin kerana dia tidak mahu anaknya mengesyaki yang bukan-bukan kepadanya. Penutup botol pun terbuka dan aku terus menghulurkan kepada kak Dewi. Kak Dewi pun mengambilnya dan terus dihulurkan kepada anaknya. Ketika itu juga terdengar bunyi deringan handphonenya. Terus dia meminta izin untuk masuk dan aku sempat juga bertanyakan nombor handphonenya. Dia pun menyebut nombor handphonenya dan aku terus mengingatinya. Aku masuk ke rumah dan terus menyimpan nombor handphone kak Dewi ke dalam handphone ku sebelum aku terlupa. Pada malamnya, Zaid tidur awal. Dia kata terlalu penat kerja. Terlalu banyak mesin yang breakdown di kilang. Tinggal lah aku terkapai-kapai seorang diri menonton tv. Jam menunjukkan sudah hendak pukul 12 tengah malam. Aku perlu tidur, kerana esok aku hendak kerja. Ketika aku hendak melelapkan mata, aku terdengar suara kak Dewi mengerang. Aku terus teringat nombor handphone yang diberinya petang itu. Dengan selamba aku mendail nombornya dan terdengar handphonenya berdering di sebelah. “Hello,” suaranya seperti orang kepenatan. “Hello… kak.. saya Amin..” kataku perlahan. “Oh, Amin.. Ada apa Min?” tanyanya. “Tak ada apa kak. Saja nak borak, akak tak kisah ke?” tanyaku. “Boleh, akak tak kisah. Amin belum tidur ye?” Tanya kak Dewi pula. “Belum, tak boleh tidur lah kak.” Kataku. “Kesian, kenapa? Amin demam ke?” Tanya kak Dewi lagi. “Tak… Saya tak boleh tidur sebab…. Akak dah curi… Hati saya,” terangku sambil ketawa kecil. Kak Dewi juga tertawa kecil. “Ye ke? Maaflah, akak tak tahu.. Nak akak pulangkan ke?” Tanya kak Dewi berseloroh. “Boleh juga, bila akak nak pulangkan hati saya?” tanyaku “Sekarang, akak tunggu kat belakang. Nanti akak buka pintu.” Kata kak Dewi separuh berbisik. “Ok, bye..” kataku. “Bye” jawabnya… Aku perlahan-lahan masuk ke rumahnya. Pintu dapurnya kembali di tutup perlahan. Dalam kegelapan, kak Dewi terus menyambar tanganku dan memimpin aku masuk ke bilik. Di biliknya, kak Dewi terus merangkul ku dengan erat. Aku membalas pelukannya dan tanganku tanpa membuang masa terus meramas punggungnya yang aku idam-idamkan itu. Kami berkucupan penuh nafsu. Lidah bertemu lidah, air liur pun bersatu. Sesudah puas melumat bibirnya, aku beralih ke leher dan telinganya. Kak Dewi menggeliat kegelian, tangannya terus sahaja masuk ke dalam seluar pendekku dan terus memegang batangku yang dari tadinya sudah keras dan asyik mencucuk-cucuk perutnya. Aku biarkan dia mengocok batangku, aku tahu dia dah lama tak merasa batang lelaki. Aku teruskan adegan panas itu dengan menyelak ke atas baju t yang dipakainya. Dalam kegelapan dapat ku lihat samar bentuk teteknya. Namun bila aku usap dan ramasnya lembut, dapat aku rasakan teteknya sudah benar-benar mengembang dan pejal. Putingnya pula benar-benar tegang dan keras. Tanpa membuang masa, aku terus suakan mulutku di puting teteknya dan menghisapnya penuh nafsu. Kak Dewi mendesah kecil dan terus memaut kepalaku supaya semakin rapat ke dadanya. Gayanya seolah menyuruhku menelan seluruh teteknya. Genggaman tangannya di batangku juga semakin erat dan dia semakin melajukan tangannya melancap batangku. Ohh, aku benar-benar terasa nikmat tatkala batangku dilancapkan tangannya yang lembut sambil dapat menghisap payu dara seorang janda yang amat cantik itu. Lepas sebelah, sebelah lagi aku hisap. Aku nyonyot dan sesekali aku mainkan lidahku di putingnya. Perbuatan ku itu membuatkan Kak Dewi semakin bernafsu. “Min, sedapnyaaa… Akak tak tahan….” Kak Dewi berbisik di telingaku. Aku berhenti menghisap teteknya. Aku berdiri dan kembali

mengucup bibirnya. Lidahku bermain-main di lelangit mulutnya. Kak Dewi semakin tidak keruan. Tangannya melepaskan batangku dan terus memelukku erat. Agak lama juga kami berkucupan sambil berdiri. Kemudian aku menghentikan kucupan. Aku lepaskan pelukannya dan aku terus berdiri di belakangnya. Aku rapatkan tubuhku ketubuhnya dan merapatkan batangku di lurah punggungnya yang masih berlapik kain batik yang dipakainya. Aku geselkan batangku turun naik sambil lidahku menjilat telinga dan tengkuknya. Kak Dewi menggeliat kenikmatan. Punggungnya semakin tertonggek ke belakang menekan batangku lebih rapat sambil membiarkan tanganku yang melingkari tubuhnya meramas-ramas teteknya. Tanganku kemudian turun ke pinggulnya yang lemak berdaging itu. Aku ramas-ramas sambil menariknya kebelakang membuatkan punggungnya semakin rapat menghenyak batangku. Aku semakin tidak keruan dengan punggungnya. Aku terus berlutut di belakangnya dan merapatkan muka ku di celah bontotnya. Kain batik yang dipakainya menghalang aku untuk menghidu aroma sebenar bontotnya. Aku selak kainnya ke atas dan aku terus melekapkan mukaku di bontotnya. Dapat ku hidu bau kewanitaannya mencucuk hidungku. Aku terus julurkan lidahku mencari lurah yang sedia berair di kelengkangnya. Terasa cairan yang masam membanjiri lidahku. Aku teruskan menjilat lubuk wanitanya itu sambil hidungku terus berada di lubang bontotnya. Kak Dewi semakin tidak keruan. Kedua-dua tangannya mencapai kepalaku di bontotnya dan terus menariknya supaya semakin rapat sambil tubuhnya dilentikkan membuatkan aku hampir lemas di bontotnya. Perlakuannya itu seolah ingin memasukkan kepalaku ke lubang bontotnya. Aku berasa terangsang dengan tindak balas Kak Dewi. Aku sedar, cairan lubuk nikmat Kak Dewi mengalir tanpa kawalan. Sungguh banyak dan aku rasa, itu mesti penangan seorang janda yang dah lama gian batang. Mesti dah nak sangat tu. Aku lantas bangun dan menghunuskan batangku di celah lurahnya melalui punggungnya. Aku gosok-gosokkan batangku di muara lurahnya dengan harapan dapat memandikan batangku dengan air gatalnya, namun Kak Dewi terus bertindak. Tanpa membuang masa, Kak Dewi terus menyumbat batangku ke dalam lubuk nikmatnya. Sekali tekan sahaja, hampir separuh batangku berendam di dalam liang kewanitaannya yang licin itu. Kak Dewi mendesah kenikmatan. Aku cuba tekan supaya dapat masuk lebih dalam, terasa agak sempit namun airnya yang licin itu membantu memudahkan kerja ku. Akhirnya aku berjaya menyantakkan batangku terus ke dasar lubuk wanitanya. Kak Dewi mengemut batangku yang tenggelam di dalam lubangnya. Terasa nikmat batangku dihimpit dinding yang hangat dan lembut itu. Tanpa membuang masa, aku terus menghayun batangku keluar masuk sambil Kak Dewi yang masih berdiri itu semakin melentikkan tubuhnya memudahkan batangku keluar masuk dari belakang. Posisi kami yang sedang berdiri itu langsung tidak membosankan aku kerana dalam keadaan begitu, aku dapat menikmati pemandangan susuk tubuhnya dari belakang, lebih-lebih lagi aku dapat menikmati bontotnya yang aku gilai itu. Tiba-tiba tubuh kak dewi mengejang dan menggigil. Dia terus menarik tanganku supaya memeluknya dari belakang. Aku menghentikan hayunan namun aku tekan batangku supaya masuk lebih dalam sambil memeluknya. Kemudian kak Dewi berbisik kepadaku. “Min…. Akak dah klimaks… Seedappp…. “ bisiknya perlahan. “Sedap ye kak… nak lagi? Malam ni saya akan puaskan akak..” kataku pula. “Selagi Min tak pancut, selagi tulah akak nak… Jom sayang atas katil…” pelawa Kak Dewi sambil menganjakkan tubuhnya ke hadapan membuatkan batangku terlepas keluar dari lubang nikmatnya. Kak Dewi terus terlentang di atas katil. Dapat aku lihat gayanya yang mengghairahkan itu walau pun dalam kesamaran gelap malam. Aku tanggalkan seluar pendek yang sudah terlondeh dari tadi, kemudian disusuli baju t aku. Kak Dewi nampaknya tidak membuka pakaiannya, seperti dia ingin aku menyetubuhinya dalam lengkap berpakaian. Tak kisahlah, yang penting, batang aku time tu betul-betul nak rasa nikmatnya tubuh janda yang cantik tu. Aku baring di sebelahnya. Mulut kami sekali lagi berkucupan sambil tanganku meramas-ramas segenap pelusuk tubuhnya dan tangannya ligat melancapkan batangku. Nafsu aku semakin tak keruan. Batang aku benar-benar keras di dalam genggamannya. “Minn.. kerasnya batang Minnn…” Kak Dewi berbisik kepadaku. “Keras sebab akaklah… Saya dah lama stim kat akak tau…” kataku pula. “Akak tahu. Akak pun dah lama tak dapat batang… “ katanya sambil tangannya tak henti melancapkan batangku. “Mulai saat ini, akak tak perlu risau lagi sebab akak ada saya…” kataku meyakinkannya. Mulut kami bersatu kembali, namun kali ini penuh berahi yang sekian lama terpendam. Kak Dewi seperti benar-benar kerasukan nafsu. Nafsunya benar-benar sudah meninggi. Lantas dia menyelak kain batiknya dan menarik batangku ke kelengkangnya serta memelukku agar lebih rapat. “Minnn.. akak dah tak tahan lah sayang… Masukkan ye sayang…. “ pinta kak Dewi penuh berahi. Aku terus menukar posisi dengan berbaring di atas tubuhnya. Perlahan-lahan aku masukkan batangku ke dalam lubang nikmatnya. Kak Dewi mendengus kenikmatan disaat batangku tenggelam sepenuhnya menyentuh dasar rahimnya. Tanpa membuang masa aku terus menghayun batangku keluar masuk. Kak Dewi menikmati tujahan nafsuku penuh nikmat. Berdenyut-denyut aku rasakan batangku di kemut lubang nafsunya. Agak lama juga aku menyetubuhinya, Kak Dewi terus merengek namun dalam suara yang agak perlahan. Takut anak-anaknya dengar. Manakala aku semakin hilang kawalan menikmati tubuhnya yang gebu itu. Sesekali aku terpaksa menghentikan dayungan kerana takut terpancut awal. Kak Dewi faham dan dia turut membantu dengan mengemut batangku sekuat mungkin agar dapat melambatkan pancutan benihku. “Minnn… akak nak klimaks lagiii…. Oh.. sedapnyaaa… “ rintih Kak Dewi. Aku melajukan dayungan dan sesekali aku menekan dasarnya dengan padu. Akhirnya Kak Dewi sekali lagi menggigil diiringi tubuhnya yang mengejang. Dipeluknya tubuh aku rapat kepadanya. Aku sedar, Kak Dewi sedang kenikmatan akibat klimaks, aku cium dan jilat leher dan telinganya membuatkan Kak Dewi memelukku

semakin erat dan erangannya sudah tidak dapat dikawal. Agak lama juga tubuhnya mengejang, hinggalah keadaannya reda sedikit barulah dia melonggarkan pelukannya. “Minn.. sedap sangattt…. Akak puas Minnn….” Katanya kepenatan. “Akak nak lagi?” tanyaku. “Selagi Amin tak pancut selagi itulah akak nak..” katanya. “Baiklah sayangg.. tukar posisi ye sayang…” pintaku sambil mengeluarkan batangku yang berlendir itu dari lubang nikmatnya. Aku memintanya menonggeng di atas katil. Punggungnya yang bulat dan lebar itu masih ditutupi kain batik yang dipakai. Aku selak kain batiknya dan aku dapat menghidu bau cairan yang meleleh keluar dari cipapnya. Bau-bau masam itu membangkitkan seleraku. Tanpa banyak bicara, aku terus masukkan batangku ke dalam lubang nikmatnya dan terus aku henjut semahu hatiku. Kak Dewi hanya menonggeng dan menyerahkan lubang kewanitaannya di nikmati batangku. Memang aku benar-benar bernafsu di tahap paling maksima. Gaya yang aku paling idamkan untuk menikmati tubuhnya kini aku kecapi tanpa sebarang halangan. Malah tuan punya badan sendiri yang merelakan aku menyetubuhinya. Aku sudah hampir sampai ke kemuncak. Menyedari batang aku yang semakin mengembang dan semakin luar biasa kerasnya di dalam lubuk birahnya, Kak Dewi lantas menarik tanganku membuatkan tubuhku merapati tubuhnya dan di saat itulah dia berbisik ke telingaku, “Amin… Jangan lepas dalam ye sayangg… tolonglahhh.. akak merayuuu….” Pintanya kepadaku. “Baiklah sayang… “ jawabku dan terus menyambung kembali menikmati lubang berahinya. Akhirnya, aku sudah tidak dapat bertahan. Dengan pantas aku keluarkan batangku dari lubangnya yang becak itu dan serta merta itu jugalah air maniku memancut-mancut ke lurah punggungnya. Aku tidak tahu berapa banyakkah benih yang aku keluarkan kerana kegelapan malam namun dari pancutan yang aku rasakan, ianya luar biasa dan sungguh berlainan berbanding ketika aku melancap sendirian. Sesudah habis air mani aku lepaskan di lurah bontotnya, aku terus memusingkan badannya membuatkan Kak Dewi terlentang dan aku terus baring di sebelahnya. “Amin, banyaknya air mani Aminnn.. Meleleh sampai ke lutut akak. Nasib baik tak lepas dalam.. “ katanya sambil memeluk dadaku. “Dah lama saya pendam perasaan kak… “ jawabku sambil mengusap pipinya dan mencium dahinya. “Amin… Lepas ni, boleh tak akak nak lagi bila-bila masa Amin free?” Tanya Kak Dewi. “Boleh kak… kalau boleh, saya pun nak selalu..” jawabku. “Ohh… Aminnn…” bisik Kak Dewi sambil terus mendakap tubuhku yang sedang terlanjang bulat itu. Aku mengusap-usap tubuhnya dan sesekali aku meramas-ramas punggungnya yang masih berkain batik itu. Malam itu, kami berdua terlena bersama hinggalah aku dikejutkan oleh azan subuh dari surau yang berdekatan. Terus sahaja aku bergegas keluar dari rumahnya dan pulang ke bilikku meninggalkan Kak Dewi yang terus terlena sendirian di katilnya… kepuasan… Hari itu aku tak kerja. Semuanya gara-gara sms yang aku terima pada paginya. Dewi : Amin nak pergi kerja ye? Aku : iye kak, nape? Dewi : Akak hari ni nak ambik mc. Amin ambiklah mc sekali dgn akak Aku : Bos akak tak kisah ke? Dewi : Akak dah tepon dia. Amin ambiklah mc. Amin tak nak akak ke? Aku : nak sgt. Pasni saya tepon bos saya, pastu kita sesama gi klinik ye kak? Dewi : Ok, akak bersiap dulu ye. Selepas menelifon bos aku, aku terus bersiap dan selesai sahaja, aku terus keluar rumah dan kelihatan kak Dewi sudah pun menunggu aku di pintu rumahnya. “Amboi, cepatnya siap.” Usikku “Biasalah, lagi cepat lagi bagus kan?” katanya “He he he.. “ kataku sambil mataku memandang dirinya yang sudah siap bertudung dan memakai baju kemeja satin berwarna kelabu yag agak sendat serta berseluar slack berwarna hitam. “Kenapa tengok akak macam tu?” Tanya Kak Dewi apabila dia menyedari aku memerhati tubuhnya atas bawah. “Akak nampak seksilah. Baju akak cantik, nampak cutting body akak.” Puji ku. “Aik, takkan baju je kot. Seluarnya macam mana?” kata Kak Dewi sambil berjalan menghampiri motorku. “Hai, tak boleh cakaplah kak. Makin stim nanti, ketat betul seluar akak. Nampak tundun akak yang tembam tu.” Kataku sambil menaiki motorku diikuti Kak Dewi. Aku start motor dan terus menuju ke pekan untuk ke klinik yang berhampiran. Dalam perjalan, setelah agak jauh dari kawasan setinggan, Kak Dewi sengaja memelukku erat hinggakan aku boleh merasa bonjolan dua ketul daging di dadanya yang pejal itu menghenyak belakang badanku. Maka sepanjang perjalanan pergi dan pulang dari klinik, batang aku memang sentiasa sakit menahan gelora di dalam seluar. Selepas pulang dari pekan, Kak Dewi terus masuk ke rumahnya manakala aku juga terus masuk kerumahku. Kemudian kak Dewi menelifonku. “Amin, tolong akak boleh tak?” Tanya Kak Dewi. “Boleh kak, cakap lah apa dia?” tanyaku pula. “Nanti Amin tolong manggakan pintu depan rumah akak. Mangganya ada akak sangkut di selak mangga.” Pintanya. “Boleh, tapi nanti akak terkurung kat dalam, macam mana?” tanyaku risau. “Amin janganlah risau, akak masuk rumah amin ikut pintu belakang, lagi pun bukan ke Zaid balik malam?” terang Kak Dewi. “Oh ye, baiklah kak.. Err tapi kak, sebelum tu kalau saya nak minta sesuatu boleh tak?” tanyaku. “Apa dia sayanggg…” katanya, berdebardebar jantungku mendengar suaranya yang manja di corong telefon bimbitku. “Akak jangan tukar baju ye, akak pakai baju satin tadi dengan tudung sekali… errr… tapi pakai kain batik ye kak…” pintaku gugup. “Wahhh…. Boleh tahan juga Amin ni ye… Baiklah sayang… nanti jangan kunci pintu belakang tau. Akak nak cuci bersih-bersih dulu.” Katanya. “Baiklah kak..” kataku sambil terus meletakkan handphoneku dan terus keluar rumah dan menuju ke pintu rumah kak Dewi. Selesai sahaja aku memangga pintu rumahnya, aku masuk kembali ke rumah. Sebelum itu aku lihat dahulu di sekeliling. Tiada siapa yang kelihatan. Mak Timah, isteri Pak Seman sudah berada di kilang dan akak pulang petang nanti. Dia bekerja di kilang yang sama dengan Zaid bekerja namun sebagai pembantu kantin kilang. Pak Seman pula seperti biasa pagi-pagi sudah keluar mencari penumpang dan maghrib biasanya akan balik. Aku masuk ke rumah dan menuju ke

pintu belakang, aku buka pintu. Namun kelibat Kak Dewi masih belum kelihatan. Jam di tangan menunjukkan pukul 10.30 pagi. Tiba-tiba terdengar bunyi pintu belakang rumah kak Dewi terbuka dan terdengar bunyi mangga diketatkan. Aku intai keluar, kelihatan kak Dewi menuju ke pintu belakang rumahku dengan sebuah beg plastik. “Hah, mengintai akak ye?” katanya sejurus masuk ke rumahku. Aku hanya tersenyum sambil segera menutup pintu dan menguncinya. Aku berpaling menghadapnya yang sedang berdiri tersenyum memandangku. “Beg plastik tu isi apa kak?” tanyaku sambil merapatinya. “Seluar yang akak pakai tadi dengan coli dan seluar dalam. Kenapa?” Tanya Kak Dewi ingin tahu kenapa aku menanyakan kandungan beg plastik itu. “Oh.. saja je nak tahu. Kenapa akak bawak pakaian tu semua?” Tanya ku lagi. “Petang nanti akak boleh berpura-pura balik dari kerja. Jadi anak-anak akak nanti tak lah Tanya macam-macam. Sebab tulah akak minta Amin kunci pintu depan rumah akak.” Terangnya kepadaku. “Ooohh.. patutlah… Akak memang pandai. Eh, tadi akak cakap ada coli dan seluar dalam di dalam beg plastik tu. Jadi maknanya akak tak pakailah sekarang ni?” tanyaku. “Agak-agak?” Tanya Kak Dewi sambil tersenyum. Aku tidak menjawab, malah aku merapati tubuhnya dan aku letakkan tanganku di atas dadanya. Aku usap buah dadanya yang berlapik dengan baju kemeja satin itu. Memang sah dia tidak memakai coli. Aku usap dan ramas buah dadanya lembut dan sesekali aku gentel putingnya. Perbuatan ku itu membuatkan putingnya semakin menonjol di baju kemeja satinnya. Patutlah putingnya menonjol di baju. Kak Dewi membiarkan aku meramas buah dadanya sambil dia merenungku dan menggigit bibirnya sendiri. Kemudian dia memegang tanganku dan membawanya ke punggungnya. Aku ramas punggungnya geram. Batang aku serta merta mencanak naik di dalam seluar. Kak Dewi lantas membuka zip seluarku dan di lorotkan seluarku kebawah bersama seluar dalamku. Dia kemudiannya berlutut di hadapanku dan batangku ketika itu benar-benar tegak menghala kemukanya. Kak Dewi tersenyum melihat batangku yang keras berurat itu di hadapan matanya. Lalu dia mengusap lembut batangku dan kemudian dia menjilat dari pangkal hinggalah ke hujung. Sesekali dia menjilat lubang kencingku. Nampaknya, belum sempat hendak ke bilik dah buat dulu di dapur. Nampak sangat aku dan dia dah tak tahan sangat. “Kak, hisap batang saya kak.. jangan tanggalkan tudung ye sayang..” pintaku. Kak Dewi, tidak mempedulikan permintaanku. Dia terus menghisap kepala batangku yang kembang berkilat dan terus menghisap seluruh batangku hingga aku dapat merasai anak tekaknya menyentuh hujung batangku. “Slurrppp… hmmm.. hmmmm…” bunyi dari mulut Kak Dewi yang dipenuhi batangku menaikkan nafsuku. Kelihatan Kak Dewi memang benar-benar bernafsu menghisap batangku. Seperti kelaparan gamaknya. Hanya mata putihnya yang kelihatan dan mulutnya menghisap batangku penuh rakus bagaikan tiada hari esok. Tangan kirinya di masukkan ke dalam kain batiknya yang diselakkan dan bermain-main dengan lubuk nikmatnya sendiri. Melihatkan perlakuannya itu, aku semakin hilang kawalan. Air maniku terasa hampir terkeluar. Cepat-cepat aku tarik batangku keluar dari mulut Kak Dewi. Mulut Kak Dewi terlopong sewaktu batangku tercabut keluar. Air liurnya meleleh jatuh membasahi baju kemeja satinnya. “Aminnn.. kenapa… akak nak lagiii… “Kak Dewi merengek meminta untuk menghisap batangku. “Saya nak terpancutlah kakk…. “ jawabku. “Alahh.. takpe.. lepas je dalam mulut akak… “pintanya lagi. Aku tidak menghiraukan permintaannya. Aku tarik tangannya dan dia pun bangun berdiri di hadapanku. Aku pimpin dia ke sinki dapur dan aku letakkan kedua-dua tangannya di tebing meja sinki. Kak Dewi seperti mengerti kemahuanku. Terus sahaja dia melentikkan punggungnya ke belakang. Aku menjadi sangat ghairah memerhatikan susuk tubuhnya yang berdiri tonggek dihadapanku. Dalam keadaaan masih bertudung, memakai kemeja satin yang singkat dan sendat di pinggang, serta berkain batik, benar-benar memberahikan. Aku terus memeluknya dan menggeselkan batangku di lurah bontot tonggeknya yang lebar itu. Aku usap-usap lengan dan bahunya yang gebu itu dan aku cium kepalanya yang berbalut tudung itu. “Seksinya tubuh akak… Takkan saya biarkan tubuh ini menderita kesepian.. Izinkan saya memiliki tubuh akak… “ bisikku di telinganya. “Ohhh.. Amin…. Minnnn…. “ Kak Dewi hanya merintih kecil sambil menekan-nekan bontotnya kebelakang, menenggelamkan batangku di lurah bontotnya yang lebar itu. Melihatkan Kak Dewi sudah seperti dirasuk nafsu, aku terus menyelak kain batiknya ke atas dan terpaparlah punggungnya yang lebar dan tonggek itu menjadi tatapanku. Jika malam tadi aku dapat melihatnya dalam kesamaran, kini ianya sudah pun terbentang di hadapan mata. “Sayang.. tunggu apa lagi… cepatlah masukkan.. akak tak tahanlah sayang…” rengeknya. Aku pun terus menghunuskan pedang sakti ku ke kelengkangnya. Sedikit demi sedikit batangku tenggelam di dalam lubang nikmatnya yang sungguh becak itu. Memang licin, teramat licin, namun agak sempit juga hendak aku memuatkan di dalamnya, namun aku rasa, jika Kak Dewi masih dara, pasti lebih sempit dari itu. Melihatkan aku memasukkan batangku perlahan-lahan, Kak Dewi sudah tidak dapat bertahan, dia pun terus menolak punggungnya ke belakang dan serta merta batangku menyantak ke dasar rahimnya. “Ohhhh….. sedapnya Minnnnnn…… Kerasnyaaa….. “ rintih Kak Dewi sambil mengemut batangku. Aku biarkan sejenak batangku berendam di lubuk birahnya. Kemudian aku mula menghayun batangku keluar masuk mengikut irama yang perlahan-lahan. Kak Dewi menggeliat kenikmatan menikmati irama nafsu yang aku ciptakan. “Ohhh Minnnn… ohhhhh… ahhhhhh…. Sedapppp nyaaaa….ahhhhh…” rintih Kak Dewi. Aku menikmati lubuk birahnya sambil mataku tak berhenti menatap susuk tubuh janda yang cantik itu dari belakang. Sesekali tanganku mengusap kepalanya yang bertudung itu dan kemudian turun ke tubuhnya yang berbalut kemeja satin yang singkat dan sendat. Memang nikmat aku rasakan dapat merasai tubuh wanita yang menjadi pujaan ku itu. “Pap… Pap… Pap…” Punggungnya yang tonggek dan besar itu berlaga dengan pehaku menerbitkan bunyi seperti tamparan kecil. Air berahi Kak Dewi juga terasa mengalir di

telurku dan seterusnya ke pehaku. Ohh.. memang puas siapa dapat janda ni. Tak sia-sia aku ngayat semalamnya. “Amin.. Akak tak tahan lah minn.. kaki akak lenguh…” rintih Kak Dewi. Aku pun keluarkan batangku dan terlihat batangku berkilat diselaputi air berahi Kak Dewi dengan banyak sekali. Malah ianya juga meleleh ke telurku. Kak Dewi terus menyuruhku duduk di atas kerusi dan dia menyelak kembali kain batiknya ke atas lalu duduk di atas ribaku membelakangi diriku. Sekali tekan sahaja terus terbenam batangku di dasar rahimnya. Ohh., memang sedap betul lubuk birah janda gatal nih. Kak Dewi terus menghayun punggungnya turun naik membuatkan batangku yang tegang minta dipuaskan itu turut keluar masuk di lubuk kebanjirannya. Punggungnya yang montok itu seringkali bergetar dan membuai setiap kali dia bergerak turun naik. Ia membuatkan nafsuku semakin tidak dapat bertahan. Namun, aku dapat rasakan kemutannya semakin kuat hingga hayunan punggung Kak Dewi semakin perlahan dan sukar. Malah batangku terasa di himpit dengan agak kuat dan membuatkan berahiku semakin tidak terkawal. Aku lihat tubuh Kak Dewi melentik kebelakang dan dia terus menghentikan hayunan punggungnya dan meneggelamkan batangku sedalam-dalamnya. Aku semakin tidak dapat menahan rasa gelora nafsuku. Tubuhnya yang masih bertudung dan berbaju kemeja satin yang mengikut bentuk tubuhnya itu sudah cukup membuatkan aku bernafsu. Apatah lagi menikmati tubuhnya dari belakang dengan kain batiknya hanya diselakkan ke atas hingga menampakkan bontotnya yang menjadi kegilaan ku itu. Aku semakin hampir dengan klimaks! Terasa air mani ku sudah hampir terkeluar dari terowong kencingku. Sementara Kak Dewi semakin menekan batangku ke dalam lubuk berahinya dengan dalam. Kak Dewi tiba-tiba mendengus dan tubuhnya melentik ke belakang hingga badannya bersandar ke tubuhku. Aku sudah tidak tahu apa yang hendak dilakukan. Puas aku cuba menahan air maniku dari terpancut namun nampaknya aku akan gagal. Kak Dewi menggigil sambil erangannya memenuhi seluruh ruang dapur. Nampaknya Kak Dewi klimaks. Aku mesti memberitahunya bahawa aku juga ingin klimaks. “Kak… Saya nak terpancuttt kakkkk…. “Rintihku menahan gelora nafsu. Nampaknya Kak Dewi tidak mengendahkan amaranku. Malah dia semakin menekan batangku lebih dalam dan mengemut batangku yang semakin mengembang dan mengeras di dalam lubuk nikmatnya. Akhirnya meledaklah benih cintaku dari pundi-pundi kemaluanku. “Cruuutttt….. Cruutttttt….. Cruuttttt…..” air maniku memancut terus ke dasar rahim Kak Dewi yang rapat menghenyak kepala batangku. Aku peluk tubuh kak Dewi, menikmati benihku memancut memenuhi segenap ruang rahimnya sambil mulut dan hidungku mencium dan menghidu belakang badannya yang kelihatan basah dengan peluh yang membasahi bajunya. Kak Dewi masih lagi mengemut menikmati kepuasannya klimaks dan menikmati batangku berdenyut-denyut memuntahkan benih yang panas di lubuk berahinya. Apa yang ada difikiran aku ketika itu adalah hanya untuk menikmati kesedapan memuntahkan benih di dalam tubuh janda yang cantik itu, janda yang merelakan tubuhnya untuk ku ratah dalam keadaan masih bertudung, berbaju kemeja satin dan berkain batik, tanpa perlu menanggalkan pakaiannya dari tubuhnya. Langsung tiada difikiranku tentang risiko jika benihku itu menjadi dan membuahkan hasil. Aku rasa Kak Dewi juga menikmati perasaan yang sama. Kerana nafsu, kami lupa semua itu. Setelah kami berdua reda, kak Dewi pun menoleh aku yang masih memeluk belakang tubuhnya. Dia hanya tersenyum dan membelai rambutku. Aku juga turut tersenyum. Kemudian Kak Dewi bangun dari pangkuanku dan ketika itulah batangku serta merta tercabut keluar dari lubuk berahinya. Kelihatan air maniku yang sudah bersebati dengan air berahi Kak Dewi mengalir laju keluar dari belahan lubuk berahinya. “Aminnn… banyaknya amin pancut.. Kalau akak mengandung nanti macammana?” Tanya kak Dewi sambil mengesat punggungnya menggunakan kain batik yang dipakai. “Saya dah bagi tahu akak tadi, tapi akak tak ambil kisah pun. Saya tak larat nak angkat akak dalam keadaan duduk macam ni.. Abis macam mana kak?” tanyaku. “Tak tahulah Min… “jawab Kak Dewi sambil memandang ke lantai. Dari raut wajahnya kelihatan dia berasa sedih dan mungkin baru dia terfikir akan akibat dari perbuatan kami. Aku kesian melihatkan wajahnya. Lalu aku bangun dan menuju ke sinki. Aku cuci batangku yang yang berlumuran dengan lendir kami berdua tadi. Kemudian aku memaut bahunya dan ku bawa ke bilikku. Di bilik, aku biarkan dia duduk di katil. Aku lihat jam di dinding, baru pukul 11.45 pagi. Nampaknya erangannya tadi tiada siapa yang dengar kerana keluarga Pak Seman tiada di rumah, manakala anak-anak kak Dewi masih belum pulang dari sekolah. Aku lihat kak Dewi masih terduduk tanpa sebarang kata-kata. Memang nampak sangat dia dah mula menyesal. Aku duduk disebelahnya dan aku pegang tangannya erat. “Kak, saya harap akan janganlah bimbang. Bukan ke malam tadi saya dah bagi tahu.” Kataku. “Amin bagi tahu akak apa?” tanyanya dalam suara yang agak perlahan. “Saya bagi tahu bahawa selepas ni akak tak perlu risau sebab akak dah ada saya.. akak lupa ye?” tanyaku kepadanya. Kak Dewi terus memandangku. Aku renung matanya, dan aku usap peha gebunya. Mata Kak Dewi terpejam dan mulutnya sedikit ternganga. Aku terus kucup bibirnya perlahan dan tanganku kembali menjalar di segenap pelusuk tubuhnya. Kak Dewi mula kembali terangsang dengan perlakuanku. Aku baringkannya di atas katil, aku kucup dahinya lembut dan aku buka simpulan kain batiknya. Terserlah keindahan tundun Kak Dewi menjadi tatapanku. Perutnya yang sedikit buncit langsung tidak menggugat nafsuku. Aku tatap seluruh tubuhnya yang terlentang separuh bogel di hadapan mata. Hanya tudung dan kemeja satinnya yang tinggal. Aku buka butang bajunya dan aku keluarkan buah dadanya yang mengembang dari dalam bajunya sedari tadi. Kelihatan putingnya yang kehitaman tegang dan urat-urat halus kemerahan jelas terpapar di kulit buah dadanya yang putih melepak itu. Aku hisap buah dadanya dan aku mainkan putingnya semahu hatiku. Kak Dewi terus melancapkan batangku dan setelah benar-benar keras, segera di dorong batangku ke muara lubuk berahinya. Terasa

lubuk berahinya kembali berair dan aku gembira dengan itu. Nampaknya Kak Dewi ini benar-benar mudah untuk dirangsang, cepat sahaja nafsunya bangkit ingin disetubuhi. Aku membenamkan batangku sekali lagi di dalam lubuk berahinya dan kami pun bermadu asmara hingga terlupa sejenak tentang keadaan sekeliling. Kami hanya inginkan kepuasan hasil kenikmatan hubungan tubuh itu. Dan sekali lagi aku menaburkan benih cintaku di dalam perut kak Dewi dan nampaknya Kak Dewi hanya menerima dengan penuh nikmat. Kami berdua terlena hingga ke petang setelah dikejutkan oleh suara anak-anak Kak Dewi dari sebelah. Dengan berat hati Kak dewi memakai kembali pakaiannya. Aku hanya memerhatikan dia tanpa sepatah kata. Setelah siap menyarungak pakaian, dia menyerahkan bungkusan plastik berisi kain batiknya kepadaku. “Amin simpanlan kain batik akak ni. Kalau rindu tak tahan sangat, gunakanlah buat lancap.” Katanya sambil menghulurkan kepadaku. “Alah kak, macam tak nak bagi lagi je..” kataku kepadanya yang sedang menuju ke pintu belakang. Kak Dewi tidak mengendahkan kata-kataku, dia terus ingin membuka pintu dapur rumahku. Namun aku segera tahan dan aku tarik tubuhnya membuatkan dia terus berdakapan denganku rapat. “Kak… saya menyetubuhi akak bukan kerana nafsu semata. Saya ingin menyintai akak dan ingin melepaskan kesepian akak.” Kataku. Kak Dewi membisu tanpa memandang wajahku. Aku usap pipinya lembut dan aku dongakkan dagunya supaya wajahnya memandang wajahku. “Kak… jika kerana akak takutkan benih saya menjadi, saya rela bertanggungjawab. Walau pun beza umur kita jauh, lima belas tahun jaraknya, namun itu bukan alasan untuk saya tidak dapat buktikan kepada akak bahawa saya mampu menjadi suami yang baik untuk akak…” kataku sambil memandang bola matanya. Aku lepaskan pelukan dan membiarkan apakah tindakan kak Dewi selepas itu. Kak Dewi kelihatan kaku tidak berbicara. Kemudian dia berpaling dan menghadap pintu. Tangannya membuka pintu dan sebelum dia melangkah keluar, dia sempat berpaling kepadaku sambil berkata, “Bila kain batik akak tu dah kotor, bagi akak ye. Nanti akak bagi yang lain…” katanya sambil tersenyum dan terus berlalu pergi. Dari katakatanya macam satu tindak balas yang positif. Tunggu dan lihatlah nanti… Selepas hari itu, sudah lebih seminggu aku tidak bertemunya. Cuma sesekali jika aku bertembung dengannya di halaman rumah, kami hanya tersenyum sesama sendiri tanpa menegur sapa. Jauh di sudut hati aku ingin menegurnya namun lidah aku kelu. Susah hendak aku gambarkan betapa aku semakin rasa sayang dan cinta kepadanya. Pada satu malam, sewaktu aku sedang baring hendak melelapkan mataku, aku teringat akan dirinya. Aku ambil kain batik yang ditinggalkannya kepadaku dan aku lihat banyak kesan tompokan air maniku. Tergerak di hatiku ingin menghantarnya sms mengenai perkara itu. Lalu ringan sahaja tangan aku mencapai handphone dan terus mendail. Aku : Kak, kain batik akak dah kotor. Boleh tolong cucikan? Agak lama juga aku menunggu jawapannya. Tiba-tiba hendphone ku berbunyi. Aku baca mesej yang diterima dan ternyata dia membalas. Terus sahaja kami berbalas sms. Dewi : Byk ke kotornya? Aku : Byk juga, rindulah katakan.. Dewi : Ye ke? Apa yg Amin rindukan ni? Aku : rindu akak ler.. Dewi : rindu ke stim…? Aku : Dua2 lah sayang…. Dewi : oic, akak nak tanya skit leh tak? Aku : banyak pun saya tak kisah. Apa dia kak? Dewi : betul ke apa yg amin cakap kat akak ari tu? Amin dah fikir masak2? Aku : ttg amin sudi btanggungjawab ke? Dewi : iye Aku : saya serius kak. Akak tak caya ye? Dewi : bkn tak nak caya, tapi apa kata family amin nnti? Yelah kan, akak ni dah tua. Aku : saya tak kisah apa dia org kata. Yg penting saya nak akak. Dewi : terpulang pd amin, tapi utk pengetahuan amin, sebenarnya amin tak bertepuk sebelah tgn Gembira aku membaca mesej yang Kak Dewi hantar. Terus sahaja bunga-bunga cinta berkembang dan aku rasakan hidup aku pada malam itu sunguh indah. Aku : kak, saya gembira dgn jawapan akak. Boleh kita jumpa mlm ni? Dewi : boleh, sekarang ye, anak2 akak dah tidur. Macam hari tu, akak tunggu di pintu blkg ok sayang. Terus sahaja aku letak handphone dan aku capai kain batiknya dan perlahan-lahan aku menuju ke pintu belakang. Terlihat kelibat Zaid tengah terkangkang tidur selepas kepenatan seharian bekerja. Masuk sahaja di bahagian dapur rumah Kak Dewi, aku terus menutup pintu dan serentak itulah kak Dewi terus merangkul leherku dan kami berkucupan seolah kerinduan setahun tidak bertemu. Kami leraikan kucupan dan kak Dewi memimpinku ke biliknya. Sebelum itu, dia membuka lampu dapur agar cahayanya dapat sedikit mencuri masuk ke biliknya. Pintu bilik ditutup, dalam kesamaran cahaya dari dapur, dapat aku lihat kak Dewi memakai baju t yang sangat ketat dan singkat hingga ke pinggang. Dapat aku lihat jelas perutnya yang buncit itu dan bontotnya yang tonggek dibalut kain batik sutera yang ketat. Serta merta batangku mencanak naik dari dalam seluar. Kak Dewi meraba kelengkang ku. “Amboi.. cepatnya naik.. tak tahan sangat ke?” bisiknya “Akak seksi sangatlah malam ni…” bisikku kepadanya. Seluar pendekku di lurutkan ke bawah dan Kak Dewi terus menyuruhku duduk di tepi katil. Dia terus berlutut di kelengkangku sambil membelai batangku yang mencanak tegak di depan mukanya. Tanpa banyak bicara dia terus menghisap batangku dengan rakus. Aku menikmati batangku dihisap mulutnya yang comel itu. “uuhhh.. slurppppp…hmmmm…. Hmmmm.. hmmm.. slurppp” bunyi yang asyik keluar dari mulutnya. Kelihatan dia menghisap batangku dengan penuh nafsu. Aku memang sengaja ingin memancutkan benihku di mulutnya. Sebelum itu pun, dia pernah meminta ku untuk berbuat demikian namun aku tolak, tetapi pada malam itu, aku ingin tunaikan hajat hatinya. Kenikmatan yang aku kecapi disaat batangku sedang dihisap oleh kak Dewi mendorong nafsuku untuk memuntahkan air maniku. Aku mengerang kecil menandakan air maniku akan memancut keluar. Kak Dewi terus menghisap batangku dan kali ini dia menyumbatnya lebih dalam ke dalam mulutnya. Akhirnya berdas-das air maniku menerjah masuk ke mulutnya. Penuh mulutnya dengan air maniku namun tiada satu pun yang meleleh keluar,

semuanya kak Dewi telan. “Ahhh… sedapnya… dah lama akak tak rasa air mani…” Kak Dewi kepuasan. Aku hanya mampu terbaring sambil memandangnya dalam kepenatan. Kak Dewi tahu aku kepenatan, lalu dia keluar dari bilik dan ke dapur. Tidak lama kemudian dia membawakan secawan kopi tongkat ali yang hangat untukku. Aku minum dan setelah habis, aku letakkan di meja soleknya. “Kak, bila saya boleh sarungkan cincin di jari akak?” Tanya ku kepada Kak Dewi yang telah pun berada di dalam dakapanku. “Lagi cepat lagi bagus, lagi pun akak dah rasa semacam ni. Patutnya dua hari lepas akak datang bulan, tapi sampai sekarang tak lagi.”katanya sambil membelai batangku. “Ok, kalau macam tu hujung minggu ni saya bincang dengan keluarga saya.” Kataku. “Kalau macam tu akak pun nak juga jumpa keluarga akak hujung minggu ni. Semoga mereka semua merestui ye sayang..” katanya manja sambil tangannya tak henti-henti membelai batang ku yang semakin mengembang dan mengeras itu. “Ye sayang… “ kataku sambil memeluknya erat dan terus mengucup bibirnya. Selepas berkucupan dan bermain lidah, kak Dewi sekali lagi menghisap batangku dan setelah benar-benar batangku keras, kak Dewi terus cangkung dan mengangkang di atas mukaku. Aku tahu apa yang diingini olehnya. Aku terus menjilat dan menyonyot kelentitnya. Habis basah mukaku dengan lendirnya yang masam itu. Sesekali aku lajakkan jilatanku di lubang bontotnya. Kelihatan dia seperti menggigil menahan geli akibat perbuatanku itu. Kak Dewi sudah tidak dapat bertahan, terus sahaja dia bangun dan terus duduk di atas batangku yang tegak melangit. Sekali tekan sahaja terus terbenam ke dasar rahimnya yang licin itu. “Ohh.. kak Dewi… cinta hati saya….” Rintihku Kak Dewi terus menghayun punggungnya turun naik dan aku terasa sunguh nikmat diperlakukan sebegitu oleh seorang janda yang masih berbaju t yang amat ketat serta berkain batik sutera yang ketat itu. Agak lama kami dalam posisi begitu hinggalah akhirnya kak Dewi klimaks dan terkapar lemah di atas dadaku. Aku yang masih bertenaga mengangkat tubuhnya dan meniarapkannya di atas katil. Aku berbisik kepadanya supaya menonggeng. Kak Dewi menurut kemahuanku. Dia pun menonggeng dan aku terus menyelak kain batik suteranya. Aku terus sahaja menjunamkan pedang saktiku ke dalam lubuk berahinya dan terus menghayun semahu hatiku. Kak Dewi sekali lagi mengejang kenikmatan menikmati tujahan nafsuku di lubuk nafsunya. Akhirnya aku sudah tidak dapat bertahan, aku lepaskan pancutan benihku di dasar rahimnya dan kak Dewi kelihatan menikmati rahimnya di sembur cairan pekat nan hangat yang memancut keluar dari batangku yang berdenyut di dalam lubuk berahinya. Selepas kami reda, aku memberitahunya bahawa aku ingin pulang kerana baju uniform ku masih belum bergosok. Kak Dewi keberatan hendak melepaskanku, tetapi terpaksa juga kerana aku benar-benar berkeras ingin pulang. Akhirnya dia mengizinkan aku pulang. Namun setibanya kami di ruang dapurnya. Segera dia memadamkan lampu dapur dan membuka pula lampu bilik tidurnya. Namun aku masih dapat melihat dirinya kerana lampu dari bilik tidurnya menerangi sedikit ruang dapur. Aku ramas punggungnya yang tonggek dan lebar itu. “Kak, bontot akak ni powerlah” pujiku. “Alah, dah lebar Minn… “ katanya sambil memeluk pinggangku. “Kak… saya nak sesuatu boleh tak?” tanyaku. “Apa dia sayang…?” Tanya Kak Dewi pula. “Saya nak rasa bontot akak…” kata ku sambil meramas bontotnya yang dibalut kain batik sutera yang sendat itu. “boleh ke? “ Tanya Kak Dewi. “Boleh sayang… kita cuba dulu…” pujukku. “Ok, boleh tapi dengan satu syarat.” Katanya pula “Apa dia kak?” tanyaku pula. “Amin tak boleh balik, tidur sini dengan akak…”katanya. “Ok, saya setuju” kataku sambil segera melondehkan seluarku. “Kat sinike?” Tanya akak dewi lagi. “Ye sayang” jawabku sambil terus memusingkan badannya dan merapatkannya di meja makan. “sabarlah sayang, tunggu ke jap ye..” katanya sambil terus menuju ke almari di dapur. Aku lihat dia mengeluarkan sebotol minyak masak dan dituangkan di atas piring. Kemudian dia membawa piring itu kepadaku dan terus sahaja dia melumurkan batangku dengan minyak masak tersebut sehingga berkilat dan licin batang aku. Sambil itu dia melancapkan batangku agar lebih keras dan tegang. “Ok, akak dah ready. Tapi Amin mesti janji.. amin akan tetap setia dengan akak…” pintanya penuh berharap. “Segalanya untuk akak sayang…” kataku sambil mengucup dahinya. Kak Dewi pun terus menonggeng di tepi meja makan. Tangannya bertongkatkan siku di meja makan sementara dia membiarkan punggungnya yang ketat dibalut batik sutera itu menjadi tatapanku. Perlahan-lahan aku mencium punggungnya dan aku segera menyelak kainnya ke atas. Aku lihat bontotnya sengaja dilentikkan supaya menambah rasa ghairahku. Aku terus cuba membenamkan batangku di lubang bontotnya dan serentak itu Kak Dewi mendesah kesakitan. “Aduhhhhh…. Minnn.. slow sikit… sakittt…” pintanya perlahan. Aku kurangkan tekanan namun aku cuba semakin mengensot ke dalam. Akhirnya kepala batangku berjaya masuk. Terlihat lubang bontot Kak Dewi seperti bergerak-gerak terkemut seolah sedang berak sembelit. Aku tambahkan lagi minyak masak di bahagian batangku yang masih belum masuk. Lalu aku tekan lagi dan akhirnya dengandibantu oleh kelicinan minyak masak, aku berjaya menenggelamkan keseluruhan batangku di dalam lubang bontotnya. Kak Dewi menggeliat dan aku dapat lihat sedikit wajahnya dari tepi. Kelihatan mukanya berkerut menahan kesakitan. Namun tiada suara yang keluar. Aku terus menghayun batangku keluar masuk bontotnya yang tonggek dan lebar itu perlahan-lahan. Kak Dewi semakin melentikkan badannya dan membuatkan bontotnya semakin tertekan kebelakang. Ini membuatkan batangku menerjah lebih jauh ke dalam bontotnya. Setelah agak lama aku menghayun, akhirnya lubang bontotnya semakin serasi dengan batangku. Pergerakkan batangku menjadi semakin mudah dan tidak lagi seketat mula-mula tadi. Kak Dewi juga semakin mendapat rentak dengan hayunan ku. Namun sesekali dia mendesah juga akibat kesakitan dan aku akan kurangkan kelajuan untuk meredakan kesakitannya. Akhirnya aku sudah tidak dapat bertahan. Aku akhirnya melepaskan air maniku ke dalam bontotnya dan aku rendam lama-lama batangku

untuk menikmati saat itu. Impian ku untuk menikmati bontot janda yang tonggek itu akhirnya menjadi kenyataan. Punggungnya yang lebar dan tonggek itu selama ini hanya menjadi tatapan. Berkali-kali aku membazirkan benihku sebelum aku mula bersetubuh dengannya gara-gara terlalu terangsang melihat punggungnya yang tonggek dan besar itu bergetar dan berayun di sebalik kainnya yang ketat setiap kali dia berjalan. Selepas aku puas, aku keluarkan batangku dan kelihatan air maniku tidak mengalir keluar. Mungkin jumlahnya yang sedikit akibat dari persetubuhan kami yang mula-mula tadi. Aku dukung Kak Dewi masuk ke bilik bersama piring berisi minyak masak lantaran dia kelelahan akibat menahan kesakitan dibontotnya. Akhirnya aku terlena bersamanya sehingga ke waktu subuh. Seperti sebelumnya, aku akan terjaga setiap kali terdengar azan subuh dari surau berdekatan. Dan ketika itu, Kak Dewi masih belum terjaga, mungkin akibat keletihan dibelasah olehku. Sebelum aku bangun dari katil, aku lihat tubuhnya yang mengiring membelakangiku mendedahkan punggung montoknya dibaluti kain batik sutera yang ketat itu. Batangku serta merta bangkit dan terus tegang tanpa dipinta. Aku capai piring berisi minyak masak dan segera aku lumurkan batangku dengan minyak masak. Aku selak kainnya dan aku cari lubang bontotnya dengan jari. Terasa lubang bontotnya bersisa minyak masak hasil dari jolokkan aku malam itu. Aku terus menghunuskan pedang saktiku ke lubang bontotnya dan sekali tekan sahaja, hampir separuh batangku berjaya masuk ke dalam. Kelihatan Kak Dewi masih tidak terjaga akibat perbuatanku. Aku tekan lagi hingga kesemua batangku tenggelam dan aku terus mengambil kesempatan itu menghayun batangku keluar masuk ke lubang bontot tonggeknya yang besar itu. Kak Dewi akhirnya tersedar namun dia tidakmampu berbuat apa-apa. Dia hanya mampu mendesah ketika bontotnya penuh dengan batangku yang keluar masuk. Posisinya yang baring mengiring itu membuatkan aku dapat menikmati susuk tubuhnya yang menggiurkan dari tepi. Punggungnya yang montok dan berisi itu kelihatan semakin tonggek dan ini membuatkan aku semakin hilang kawalan. Serta merta aku melepaskan seluruh benihku ke dalam lubang bontotnya. Kak Dewi hanya mendesah sambil memejamkan matanya. Apabila habis benih aku pancutkan, aku keluarkan batangku dan ketika itu barulah dapat ku lihat kelibat air maniku meleleh laju keluar dari lubang bontotnya. Kain batik sutera yang dipakainya kelihatan basah dengan benihku. Aku lap batang aku dengan kain yang dipakainya dan aku segera bangun dari katil. Aku lihat, Kak Dewi tidak larat untuk berbuat apa-apa. Dia hanya mampu berbaring mengiring seperti ketika aku menjolok bontotnya tadi. Matanya terpejam rapat dan dengusan nafasnya kembali normal. Nampaknya dia menyambung tidurnya. Ak kucup dahinya dan terlihat, kain batik yang aku pulangkan masih tersangkut di ampai bajunya. Aku seluk seluar dan keluarkan dompet. Terlihat kelibat not RM50. Aku keluarkan dua keping dan aku selitkan di bawah handphonenya. Aku hantar mesej ke handphonenya melalui handphone yang ku bawa. kak, terima kasih atas kerelaan akak. Saya berjanji untuk tetap setia kepada akak. Terimalah RM100 itu sebagai hadiah untuk akak. Love u.. Sebaik sahaja handphone Kak Dewi menerima mesejku, aku terus sarung seluarku dan terus berlalu keluar dari rumah Kak Dewi, meninggalkannya terlena kepenatan sendirian… Suamiku Suamimu Jua Kisah ini bukan rekaan semata-mata, tetapi juga peluang bagi kaum sejenisku (wanita) yang malang bagi sama-sama menjamah kenikmatan. Namaku Azidah. Usiaku kini 30 tahun. Mempunyai hanya dua orang anak kerana aku mengamalkan pil perancang keluarga (Aku sangat suka hubungan seks tetapi tidak suka mengandung). Aku bertugas sebagai seorang pendidik disalah sebuah sekolah menengah dinegeri Johor. Apa yang kutulis disini semata-mata yang benar sahaja dan aku mahu memberi peluang pada kaum sejenisku yang malang untuk turut merasakan nikmat yang tidak dapat dinilai dengan kata-kata ini iaitu nikmat seks!. Mungkin ada kalangan pengunjung internet yang pelik dengan sikapku. Tetapi percayalah ini adalah azam yang ku jadikan bagai nazar dalam kehidupan ku. Biarlah aku ceritakan dahulu sejarahku sebelum kisah kehangatan bersatu dengan suamiku. Terpulanglah samada anda mahu turut sama menikmati atau tidak........ Aku dinikahi suamiku sepuluh tahun yang lalu. Saat itu aku sangat bahagia. Puas benar rasanya diriku dengan hubungan kelamin. Suamiku sungguh pandai melakukan hubungan seks. Sebutlah apa sahaja posisi seks kami sudah lakukan, lelaki diatas, perempuan diatas,perempuan bersujud, duduk atas batang tegang,kepala dikaki, main duduk, main berdiri, pendek kata main dengan apa carapun sudah kami rasai. Hmmmm...sedapnya jika membayangkan semua ini. Namun keenakan itu hampir pupus bila tiba-tiba alat kelamin suamiku mula lemah setelah tujuh tahun kami bersama. Tak boleh tegang. Kalau tegang pun sekejap lembik dan terpancut. Bermacam-macam usaha kami cuba, makan jamu, urut, bekam, urut refleksi namun tidak menampakan kesan positif.

Setelah itu aku bernazar. Aku minta benar pada Tuhan supaya nikmat keenakan seks jangan ditarik dari kami. Aku sanggup mengizinkan suamiku melakukan hubungan seks dengan siapa sahaja asalkan kesihatan alat kelaminnya pulih. Bukankah itu lebih baik dari kongker suami sorang-sorang tapi barang tak boleh pakai. Akhirnya suamiku berurut diParit Raja, Batu Pahat, Johor. Alhamdulillah!!! suamiku pulih semula, malah lebih hebat dari dahulu. Aku bersyukur dan aku akan tunaikan nazarku. Kepada wanita yang malang, pakailah suamiku. Aku rela asal jangan diambil terus. Aku tak mahu bermadu tapi aku bangga jika wanita lain dapat merasakan sama kehebatan suamiku kini.Hubungi aku di e-mail : azdi99@hotmail.com Tiga hari suamiku berurut. Aku menanti dengan hati berdebar-debar. Bolihkah penyakit suamiku dipulihkan ?. Dalam tempoh tiga hari itu kami kena berpantang. Tidak boleh lakukan seks!! Malam keempat, setelah anak-anakku tidur aku usap rambut suamiku. Dia cuba menahan senyuman. Benar seperti sangkaanku, dia hanya pura-pura tidur. Aku pura-pura tersentuh alat kelaminnya dalam kain sarungnya. Tersentak aku dibuatnya, keras sungguh batangnya, sudah terhunus, berdiri tegak dan tegang.Dadaku berdebar-debar.Aku jadi tak sabar. Ku cium pipi suamiku,ku kucup bibirnya. Dia membalas kucupanku. Bibir kami bertaut. Lidah ku hulur bersambut.Lidahku dikulum. Enaknya. Kami berpelukan. Betapa enak rasanya bila gunung semanggulku yang tidak bercoli ditindih dadanya. Biarpun masih berlapik baju, keenakan tekanan gunung itu sungguh mengasyikkan. Gunung semanggul kembar duaku diramas-ramas. Enaknya menjalar membakar darah keseluruh tubuh. Abang tidak dapat menahan sabar lagi. Tangannya menyelak bajuku mengusap gunung berputing merahku. Daging dadaku yang sudah sekian lama pejal diramas-ramas. Puting tetekku di gentelgentel. Tak dapat kulupakan sedapnya ketika itu.Mulut kami berkucupan. Kulum mengulum lidah silih berganti tak henti-henti. Dapat rasakan air mazi sudah mela merembes dicelah kelengkangku. Nafsuku makin menggila. Maklum sahaja sudah lama tidak merasakan kepuasan bersetubuh yang sewajarnya. Butang baju kemeja abang kubuka satu persatu. Abang faham perasaanku. Baju tidurku dibukanya. Aku hanya berspender nipis warna pink ketika itu. Abang perasan ada rembesan air mazi dispenderku. Kawasan yang basah dikuis dengan jari. Aku menarik nafas, berderau darahku seperti mahu menjerit, menahan keenakan bila celah bibir cipapku dikuis begitu. Kain yang Abang pakai sudah basah bertompok-tompok disana sini. Air mazi Abang mesti banyak. Sebab itu abang tak mahu buka kain. Gunung semanggulku yang sudah tidak bersalut abang ramas-ramas. Kepala Abang turun kebawah. Buah dadaku dihisap, dikulum silih berganti. Sekejap yang kanan, sekejap yang kiri jadi mangsa kuluman dan jilatan lidah Abang. Kakiku terkujat-kujat, pehaku terangkat-angkat, punggungku terkisut-kisut kekanan dan kiri menahan keenakan. Tak sabar lagi rasanya menunggu serangan abang seterusnya. Kepala Abang turun makin kebawah. Seluar dalam warna pink nipis yang sudah basah dilurut turun. Tubuhku tidak ditutupi seurat benangpun. Aku menggeliat dan merengek keenakan bila lidah Abang menjilat rekahan bibir kelengkangku. Air likat keluar makin banyak. Betapa nikmat rasanya bila hidung Abang yang separuh mancung menekan biji kelintitku dan lidah Abang pula menjilat rakus tanpa batasan alur rekahan cipapku. Bibir kemaluanku kembang kuncup menahan kenikmatan dan keberahian.Lidah Abang masih menggila. Sudah dua kali air maniku turun lantaran keenakan yang tidak dapat dibendung melanda keseluruh jiwa. Lantaran tidak dapat menahan nafsuku yang menggelodak, rambut Abang ku jambak.Aku tidak peduli samada dia sakit atau tidak. Aku tidak sabar lagi untuk menikmati senjata keras terhunus dikelengkang Abang. Abang menurut kemahuanku juga. Abang merangkak naik.Sambil merangkak naik, kain sarungnya dirungkaikan. Kami sudah telanjang bogel. Senjata sudah mencodakk tegang terhunus. Lobang sudah kembang kuncup, makin becak dengan air likat. Mulut kami bertemu lagi. Kami berkucupan semahu-mahunya. Dadaku bagai mahu pecah menahan keasyikan dan debaran yang menggila. Tanpa aku sedari kakiku sudah terkangkang dan memaut pinggang Abang. Punggung Abang turun perlahan-lahan."AAAwwwwwwwww !!!!" aku separuh menjerit bila satu benda keras menusuk kelorong berair likatku. Tusukan itu membuatkku bagai setengah gila menahan keenakan. Bibir kiri dan kanan terkuak membenarkan senjata keras itu meluncur masuk. Tekanan lembing kepala kembang, keras mencodak itu masuk kealor menguak bibir kiri dan kanan tidakk dapat dibayangkan sedapnya. Semakin dalam semakin sedap. Semakin dalam semakin enak. Tolak lagi, makin sedap. Sorong lagi makin

enak. Makin sedap. Makin enak. Enak.sedap.Enak.Sedap.Enak.Enak.Enak.Sedap.Sedap.Sedap. Sedar tak sedar akhirnya tusukan lembing sampai kepangkal.Pangkal konek bertemu bibir cipap. Bulu Abang bertemu bulu ari-ariku. Abang berhenti seketika. Dapat aku rasakan betapa enaknya persetubuhan ketika itu. Air maniku keluar lagi. Makin sedap rasanya ketika itu. Lurah kelengkangku makin licin. Sekejap sahaja abang diamkan batang konek tegangnya dalam cipapku. Lepas itu batang konek yang kembang itu disorong tarik,sorong tarik, sorong tarik, keluar masuk dalam lurahku yang dipenuhi air putih likat. Sorong!! nikmatnya tak terhingga. "Ahhh!! eemmm!! ooohhh!! eeehhh! ehhh!! ehhh!" Mulutku merintih merengek membayangkan keenakan. Kesedapan yang menggila membuat aku lupa dengan apa yang aku sebutkan.Entah bahasa apa yang keluar dari mulutku tidak aku tahu. Abang masih menolak dan menarik batang kerasnya keluar masuk direkahan kelengkangku. Air putih likat sudah berselaput membasahi kolam dan balak. Kecepakk! kecepukk! kecepak! kecepuk! Kocakkan air jelas kedengaran dari celah kelengkang. Sorong!! sedapnya separuh gila. Tarik!! Lazatnya tak terkira. Sorong. Tarik. Sorong.Tarik. Sorong. Tarik. Sorong. Tarik. Nikmat. Lazat. Nikmat. Lazat. Air maniku keluar lagi. Entah kali yang keberapa tidak dapat aku kira lagi. Aku sudah keletihan. "Sudah bang!! Az sudah...penat..." Aku mengalah. Suamiku memang hebat benar malam itu. Tidak aku duga sama sekali. Tidak sia-sia kami berpantang dan Abang berubat diParit Raja. Mungkin suamiku rasa kasihan melihatku yang sudah lepak. Perlahan-lahan batang keras mencodaknya ditarik. Dapat aku rasakan air likat mengalir deras keluar mengikut tarikan batang balaknya. "Tonggeng Yang!!" bisik suamiku. Aku menarik nafas keletihan. Ya Tuhan... keenakan membuat aku lupa, suamiku belum mencapai klimaks. Alangkah bersalahnya aku kerana mementingkan kepuasan diri sendiri. Kepuasan yang sudah sekian lama tidak dinikmati membuatkan aku melupakan klimaks suamiku yang terabai. Cepat-cepat aku menonggeng seperti orang bersujud. Abang berdiri diatas lututnya dari belakang punggung. Kemudian menyarungkan senjata kerasnya melintas bawah lubang dubur menuju rekahan cipapku yang sudah ditakungi air putih likat. Batang keras itu keluar masuk pula dari arah belakang.Aku rasakan lagi satu nikmat yang sudah lama aku abaikan. Walaupun sama, keluar masuk cipap tetapi sedap lain-lain. Cocok dari depan lain rasa sedapnya. Cocok dari belakang sedap juga tapi lain rasa. Sorong tarik, sorong tarik aku keluar mani lagi. Abang masih belum apa-apa. Ini tak boleh jadi fikirku..... Aku pun kepit kuat-kuat batang keras Abang dengan kedua papan punggungku.Bila pucuk senjata terbenam, pangkal senjata pula tersepit papan punggung, Abang tentu dilanda keenakan yang tak terhingga. Rancanganku berjaya. Sekejap sahaja sorong tarik senjata Abang mula menggila seperti tidak terkawal. Walaupun makin keras dan berdenyut-denyut Abang tidak tarik keluar seluruh batang. "Sedapnya dikk....Abang dah dekat...dah dekat....dah........."serentak itu aku dapat rasakan pancutan air menerjah memasuki alur kemaluan hadapanku. Banyak sekali air mani Abang keluar. Aku tak pedulikan lagi, terus tertiarap.....lepak. Abang juga pejam mata ,baring disebelahku tanpa bicara apa-apa lagi. Pasti Abang letih dalam kepuasan. Jam tiga pagi, ya jam tiga pagi Abang menggoncang tubuhku. Aku terkejut. "Ada apa bang ?" "Bagilah Abang sekali lagi........" Bisik Abang malu-malu. "Huh!" Aku mendengus. "Tak reti orang letih"Rungutku. Namun aku membiarkan sahaja pehaku direnggangkan, lututku ditinggikan dan .......... Sekali lagi Aku menyeru....tidak kira isteri orang, janda atau siapa sahaja yang tidak dapat merasakan kenikmatan seks. Jangan biarkan diri anda dibelenggu kerugian !!! Aku tiada wang berjuta, tiada pangkat berjela, hanya inilah sumbangan Ikhlasku untuk kita nikmati bersama......Suamiku yang telah pulih ....Gunakanlah dia. Setelah dipulihkan, Aku tidak mampu melayani nafsunya secara bersendirian. BURIT & RINTIK Ketika aku masih dibangku sekolah dalam tingkatan 5, masih nakal dan ingin mencuba - cuba sesuatu, (satu perkara yang paling kugemari ketika itu dan hingga kini adalah melancap). DiSekolah aku mempunyai seorang teman wanita yang kuanggap istimewa dalam diam - diam. Aku amat meminatinya kerana dia mempunyai segala taste aku, berbadan agak berisi, putih kuning, berwajah seksi dan bermata galak sekilas pandang aku terbayang pelakon seksi yang suka uhuk.. Ehek dalam filem namanya (cari sendiri) (you know sebelum I kenal Intan (nama gadis itu) I sering melancap dengan membayang pelakon filem tu,punyalah best I climaxs).

Bila I minat kat Intan I mula membayangkan wajah dan tubuhnya setiapkali I melancap untuk mendapat kepuasan dan kenikmatan yang tersendiri. Dalam diam aku memasang angan - angan yang suatu hari aku akan fuck celah kelangkang Intan. Walaupun berlainan kelas kami berkebetulan berada didalam satu persatuan pasukan beruniform. Akhirnya setelah melalui perbagai tektik dan cara (tak perlulah cerita, nanti boring) aku dan Intan (namanya) menjadi rapat lebih2 lagi kami sering bergandingan dalam menjalani aktiviti persatuan. Pertengahan suatu hari, pihak sekolah menganjurkan satu aktiviti perkemahan disebuah pantai kira - kira dalam jarak 35 km dari sekolah, aku dan Intan terpilih untuk turut serta.Pada malam perkemahan kami terus bersukaria ketika camp fire tetapi dalam diam tanpa pengetahuan sesiapa aku memberanikan diri mempelawa Intan untuk bersiar - siar dipantai. Alangkah gembira nya aku kerana Intan menerima pelawaanku. Perlahan - lahan kami memboloskan diri dari kumpulan dan membawa diri kepantai. Aangin pantai yang berhembus agak sejuk membuatkan Intan berpeluk tubuh sambil berjalan. Aku bertanya, In sejuk ke ? Sejuk sikit, jawabnya. " Boleh I panaskan sikit kalau you tak kisah, kataku lagi. " Ah, In malulah, katanya. "Apa nak dimalukan tak siapa yang nampak ujarku sambil memegang tangan Intan dan meramas - ramas perlahan. Melihatkan tiada reaksi marah aku mula memberanikan diri melilitkan tangan ku kepinggangnya dia tidak membantah malah merapatkan tubuhya dan melentukkan kepalanya kebahuku. Kami terus berkeadaan begitu sambil berjalan - jalan agak jauh sambil aku meringan - ringan tangan megusap usap punggung dan dada In yang agak besar juga, kena dengan seleraku. Setelah penat berjalan kami berhenti dibawah sepohon pokok rhu yang rendang dan melabuhkan punggung disitu. Tanganku terus melilit pinggang Intan dan terus meraba - raba, sesekali terdengar dengusan nafas Intan yang mula tidak menentu. Aku terus meraba punggung Intan yang selama ini kubayangkan setiapkali melancap. Tiba Intan bertanya, you macam dah biasa aje? Aku agak terkejut dengan kata-kata itu tapi tidak menjawab malah aku merapatkan bibirku ka bibir Intan. Intan membalas dengan memelukku erat - erat sambil lidah kami berkuluman silih berganti. Aku mula merasakan bahawa Intan juga mempunyai keinginan yang sama, paling tidak juga kaki lancap. Bila keadaan kian melemaskan aku pelahan memasukkan tangan kedalam seluar Intan, agak payah juga kerana dia memakai seluar ketat tapi akhirnya dapat juga aku menyentuh faraj Intan yang kurasakan telah membasah dan melekit dengan lendiran. Aku terus mengentel dan menenyeh-nenyeh jari jemari ku disitu. Seketika kemudian aku mengeluarkan tangan ku dan kembali mengusap usap tetek Intan. Aku berbisik, " In kita buka baju". Intan hanya mengangukkan kepala sambil mula menanggalkan "T/Shirt , coli dan seluar yang dipakai nya yang tinggal hanyalah seluar dalam berwarna pink yang telah menjadi lembab. Aku terpaku seketika memerhati tubuh Intan. Akhirnya aku dapat juga kataku dalam hati. Aku kemudian menanggalkan pakaian luarku dan kami hanya berseluar dalam sahaja. Pelirku yang telah sekian lama keras bagaikan menunjal - nunjal ingin keluar dari sarungnya. Aku memegang tangan Intan dan memasukkan kedalam seluar dalamku. Intan menurut saja dan dia terus memegang dan mengurut ngurut pelirku. Tangan ku pula terus menggosok gosok faraj Intan dan mengentel gentel kelentitnya, Tubuh Intan seakan bergegar setiapkali kelentitnya kugentel. Aku kemudian melepaskan kucupan bibir dan mula melayari seluruh tubuh Intan dengan jilatan dan sedutan sehingga sampai kecelah kelengkangnya. Aku melorotkan seluar dalam Intan sehingga tanggal dan tanpa berlenggah aku terus menyembamkan mukaku kearah faraj Intan yang selama ini ku giani,ku ingini dan kuimpikan. Aku terus menjilat jilat faraj Intan, menyedut nyedut dan menghisap kelentitnya. Intan mengerang keenakan , Ohhh… Ahhhhh….sssssh..ahhhh…ohhhh…sedapnya….lagi ..lagi.. Bang.teruskan berulang - ulang. Aku memusingkan kedudukan ku menjadi 69 kerana aku ingin puas-puas melayari faraj idamanku itu dengan lidah sebelum tindakan ku seterusnya Sedang aku melayari faraj Intan, tiba-tiba pelir yang keras terasa hangat membasah, rupa-rupanya Intan juga telah mula bertindak agresif, pelirku dijilat seperti aiskrim dan dikulum hingga santak ka buahnya. Suara mengerang perlahan silih berganti dengan dengusan nafas yang semakin deras dan tidak menentu. Setelah puas menghisap, menjilat, mengulum,menyedut dan memasukkan lidahku kedalam faraj Intan akupun kembali ka posisi asal saling berhadapan. Dalam remang cahaya bulan aku dapat melihat wajah Intan tersenyum menanti tindakan ku seterusnya. "Intan , I nak masukkan, bolih tak," aku cuba menduga. "Masuklah tapi jangan pancut, kat dalam, nanti pregnant, In takut ", bisik Intan perlahan. Aku mengangguk dan terus mengucup bibir Intan. Perlahan-lahan aku mengangkat lutut Intan dan mengangkangkan nya luas-luas agar Intan tidak terlalu sakit maklum sajalah pertama kali menerina tusukan pelir sepanjang hampir 7.5 inci. Perlahan - lahan aku mengacukan pelirku kearah lubang faraj Intan yang kelihatan begitu pejal dan merah merkah, aku menekan perlahan , faraj yang begitu basah dan telah kembang kuuliti, menerima tusukan

pelirku sedikit demi sedikit." Aaaah ..Ohhh…ssssh..Ohhh.. Sakit bang", terdengar bisikan Intan yang ketika itu baru menerima tusukan sekadar kepala pelirku sahaja. "Tahanlah sikit, mula-mula sakit lama lama nanti sedaplah", aku cuba memujuk. Intan mendiamkan diri dan aku mula menekan perlahan, sedikit demi sedikit, Aaah sedapnya, memang tak salah lagi idaman ku itu, Puuuh sukar hendak diperkatakan lagi, Aku terus menekan, "Ahhhh….oooooh…. Aaaahhhhh…oooooohhhh….oooohhhh bang, sakit, sakit, sedap..oohh.. sedapnya ", terdengar rengekan Intan yang kukira sudah mula merasa nikmat dalam kesakitan. Setelah pelirku rapat masuk kadalam faraj Intan aku mendiamkan diri buat seketika untuk menenangkan Intan. Kemudian aku perlahan menarik keluar pelirku sehingga tinggal kepala sahaja dan kutekan semula, mula perlahan lahan, kemudian semakin laju, dan laju seiringan dengan rengekan Intan antara sakit dan nikmat. "Ooooh..Aaaah…Ohhhh. sssssh…wwwwhhh.ssssshhhh ….ooooh ", Intan terus merengek seiringan dengan sorong tarik yang kulakukan. Hampir 30 minit kulakukan tusukan sorong dan tarik bila kurasakan pelukan Intan bertambah kuat sambil badan nya seakan akan menggigil (aku pasti untuk kesekian kali nya Intan mencapai kemuncak sex yang paling hebat) manakala pada ketika itu aku juga telah mula merasakan kemuncak yang penuh kenikmatan (tak bolehku bayangkan, cuba sendiri), pelirku terasa seakan ingin meletup dan berdenyut-denyut dan tanpa dan tanpa berlengah aku terus menusuk pelirku rapat kedalam lubang faraj Intan dan kemudian menariknya dengan pantas dan sebaik sahaja keluar (right on time) bersemburlah air mani yang pekat, memancut-mancut keluar dari batang pelirku sehingga melantasi perut, tetek dan sebahagian muka Intan dan dikala itu Intan terus memegang batang pelir ku sambil mengurut ngurut perlahan dan secara tak langsung aku dapat merasa nikmat lancapan tangan Intan. Ahh..betapa nikmatnya kurasakan..hingga tak terkata. Setelah titisan air lazatku terhenti aku merebahkan tubuhku keatas tubuh Intan, kami sama - sama keletihan dalam kepuasan. Seketika kemudian aku melentangkan tubuhku disebelah Intan dan kemudian mengiring mengadapnya. Aku berbisik ditelinganya " Macamana best tak !!. Intan malu-malu menjawab ," Ala, you ni.. Gatal lah", ujarnya sambil mencubit manja. "Nak lagi ke", aku bertanya lagi. "Kalau you larat, I tak kisah", katanya. "Ok! Kita berehat dulu sambil berbual-bual, nanti kita buat lagi ya, OK sayang! Ujarku. Intan hanya tersenyum. Aku diam seketika mencari idea untuk bercerita perkara yang boleh menegangkan semula pelirku dan merangsang nafsu Intan. "In, sebelum ni you pernah tak…….! Kataku. "Yang ni tak pernah tapi "masturbate" biasa la", kata In, mula berani mendedahkan rahsianya. Aku tersenyum kerana memang telah kuduga dari gerak gaya Intan tadi dia memang kaki lancap dan ini pasti memudahkan aku untuk episod sex kami selanjutnya. " Bila kali pertama you "masturbate" dan macam mana", aku semakin berani mengajukan soalan. Intan lalu mengangkat tubuh nya, kami sama duduk dalam keadaan bogel. Intan cuba mengingat sesuatu. "Kira-kira 8 bulan yang lalu waktu In balik dari sekolah, In masuk kerumah, ketika nak masuk kebilik In terdengar suara mengerang dari bilik pembantu rumah ( seorang janda muda, Ema namanya, berusia 23 tahun,pendidikan setakat SPM, dan perwatakan agak lincah). In terhenti dan memandang kearah pintu bilik yang terbuka sedikit, perlahan lahan In menuju kepintu bilik dan dari celah - celah pintu, In nampak Ema sedang bersetubuh dengan teman lelakinya. In nampak batang lelaki itu tenggelam dicelah kelangkang Ema Suara Ema mengerang kenikmatan kedengaran jelas ka telinga In, Ahhh….OOOhhh..Ahhh …OOOhhh sedapnya sayang..lagi..fuck me..fuck me harder…come on.. Darling ..fuck mee Ohh …yess..yesss ..harder, suara Ema meminta serentak dengan hentakan hentakan yang mengegarkan katil. Hampir setengah jam aku menyaksikan adegan itu, nafas menjadi deras dan tanpaku sedari tanganku telah berada didalam seluar dalamku dan bermain main dengannya sehingga lembab. Aku ingin menyaksikan adengan itu hingga habis tapi tidah tertahan lagi lalu In cepat-cepat masuk kebilik In. Sampai dalam bilik In, tanggalkan semua pakaian In dan terus bermain-main dengan Faraj, In gosok, In gentel, In jolok perlahan-lahan dan bila terasa sakit In slow down. Buat first time, In tak capai climaxs pasal In tak tahu lagipun In masih takuttakut. Peristiwa Ema dan teman lelakinya terus membayanggi In dan setiap kali In terbayang In akan masturbate dan hari ke hari In makin terror melakukannya. Tapi In tak pernah lakukan yang lebih walaupun kadang tergerak nak meminta somebody fuck In. And I guest, you are lucky to have fucking me for the first time tonight. I really love it and I want you to fuck me more and more…….!!. In tak kisah asal jangan pregnant,bukan apa lecehlah, susah banyak hal nanti, mother In pun In rasa tak kisah punya kerana asyik sibuk dengan bussiness sejak ayah tiada lagi, dia juga sibuk kehulu kehilir dengan boyfriendnya, In rasa In tahu apa yang mereka lakukan…kerana pernah In terserempak macam kisah Ema.(tak hebat sangat sekadar berkucupan dalam kereta, mungkin tak sempat yang berat-berat pasal terserempak dengan In) Wow ! Hebat juga kisah Intan dengan episod lancapnya. Sambil In rancak bercerita aku mula kembali terangsang dengan kisah kisahnya. Pelirku mula berdenyut dan perlahan lahan kembali mengembang, aku sudah tidak begitu "concentrate" pada cerita In tapi tangan ku telah mula menjelajahi celah kelengkang In

yang masih membasah olih air mazi yang keluar akibat rangsangan kisahnya sendiri. Aku mula mengentel kelentit In dan In mula menunjukkan reaksi dengan mengepit celah kelengkangnya dan mengeliat tanda nikmat. Buat kali ini aku tidak mahu mengambil masa lama untuk "foreplay", aku ingin terus menujahkan pelirku ke lubang faraj Intan. Pelirku sudah kembali mengeras cukup tegang untuk kugunakan, sambil mengentel kelentit In aku mula merangkak keatas Intan yang sedang khayal dibuai nikmat gentelan kelentitnya. Aku mengucup bibirnya dan dia membalas sambil memasukkan lidahnya kedalam mulut ku dan aku terus menghisap dan mengulum lidah In sementara disebelah bawah, pelirku tertuju tepat kearah lubang burit (tukar bahasa) Intan yang telah sedia menanti. Tanpa berlengah aku terus menujahkan zakarku(tukar bahasa) kedalam lubang burit Intan. "Ooohh…ssshhh…oohhh…aaaah….Ohhhh.. Sedapnya…sedapnya..oh my…..", rengekan nikmat Intan mengiringi kemasukan zakarku kedalam lubang buritnya. Pelukan Intan kian erat, kakinya melilit pinggang seolah tidak membenarkan aku mencabut zakar ku. Sambil itu Intan makin rancak mengelek dan mengangkat punggungnya, mengepit celah kelengkangnya, kemutan burit Intan terasa seakan menyedut segala isi kandungan zakar ku dan segala perlakuan itu seiring dengan rengekan yang tanpa henti. Tiba tiba dengan satu gerakan Intan membalikkan tubuhnya dan kini Intan berada diatas. Intan duduk bercelapak diatas dengan zakar menujah buritnya, tangan ku meramas-ramas teteknya sambil Intan menekan terus mengongkek - ngongkek turun naik tanpa henti semakin laju dan laju. Aku merasakan cukup nikmat diperlakukan begitu, Begitu nikmat rupanya bila dalam posisi begitu ( ini adalah my favorite position) "Oooohh… aaahhhh…wussh..," rengekan Intan tiada hentinya, entah berapa kali Intan climaxs aku tak pasti, yang aku tahu lendiran dari burit Intan begitu banyak keluar membasahi zakarku dan bunyi melecup lecap hebat kedengaran. Cuup..Cap..Cup..Cap Cup..cup..cap..cup..cap begitu bunyi yang mengiringi keluar masuknya zakarku dalam burit Intan. Seiringan dengan segala gerakan Intan aku tidak mendiamkan diri, ramas meramas, raba meraba, ulit mengulit, mengulum,dan mendakap erat silih berganti. Setelah sekian lama lecup lecap, Intan mengangkat punggungnya dan mengeluarkan zakarku dan dia memusingkan kedudukkan menjadi 69, selambak celah kelangkang Intan yang dibasahi lendir melekap kemukaku. Inta Ketiadaan Intan membuatkan aku kesunyian. Tiga bulan pertama surat Intan sering menjengukku bersama sisipan gambar-gambar bogelnya sedang beraksi sendirian atau dengan teman sebiliknya (perempuan juga), buat bekal "masturbate" katanya didalam suratnya. Selepas tiga bulan aku tiada lagi menerima khabar berita dari Intan, mungkinkah dia telah melupakanku ? Aku tertanya-tanya. Akhirnya aku memberanikan diri pergi kerumah ibu Intan, yang sebelum ini telah ku kenali kerana sering berjumpa dengan In.. Puan Maria , ibu Intan berusia +-38 tahun, seorang janda muda yang masih mengancam… bertubuh agak gempal dan berwajah iras2 Intan…..masih boleh pakai punya. Jam kira2 pukul 6.00 petang aku tiba dirumah Pn. Maria, aku lega kerana kelihatan keretanya berada di rumah… Kerana pintu pagar tak berkunci, aku terus masuk dan mengetuk pintu rumah …. Seketika kemudian, pintu di buka dan Pn Maria menjenguk.. "Hi Auntie, apa khabar" tegurku. " Baik, masuklah" pelawanya. Akupun terus masuk sementara Pn Maria menutup pintu … "Duduklah " pelawanya. "Ooh. Thanks, ujarku agak gementar kerana aku agak terpesona memerhatikan keanggunan tubuhnya yang menggiurkan. Pn Maria ketika itu memakai T'Shirt tanpa lengan dan berseluar paras lutut berwarna pink. "Auntie tengah buat apa tadi" aku memulakan perbualan . "Relax2 sambil menonton CD, boringlah sorang2, kalau ada teman boleh gak berbual2" katanya. Intan tak ada talipon Auntie ke ? Tanyaku lagi. "Tak..sibuk agaknya, katanya lagi. "Ngapa rindu ke!" Sambungnya. Aku hanya tersenyum sumbing. "Rindu ke gian " tambahnya. Aku agak kaget. " Alah tak usah nak soroklah, auntie tau apa yang kamu berdua selalu buat" katanya lagi. Aku semakin tergamam dengan kata-kata Pn Maria. Melihatkan aku diam, Pn Maria berkata lagi "Alah relaklah, jangan risau, Auntie tak marah, tapi pandai2lah jangan sampai tertelan belon. Sepanjang perbualan kami Pn Maria sedikit sebanyak mula menunjuk reaksi yang agak membakar nafsuku…. Kakinya disilangkan, membuatkan seluar pendeknya tersingkap dan menampak sedikit rekahan dicelah pehanya ..yang pasti dia tidak memakai seluar dalam…. Aku lega kerana Pn Maria tidak marah padaku malah tersenyum dan merenungku secara mengoda…Aku melarikan pandanganku seketika. "Ngapa…takut " Ujarnya. " Taklah..ujarku agak gementar. "Kenapa Auntie pandang saya macamtu…saya rasa lainlah…ujarku. "Lain macamana ..stim ke!" dia terus mengoda. Tiba2 Pn Maria bangun dan duduk disebelahku. " Janganlah panggil Auntie, panggil aje Ma, I pun bukan tua sangat, baru 38…ok..I wanna having fun with u " katanya lagi. Aku memandang wajahnya dalam2..dan mula memberanikan diriku. "Auntie serius ke nie, oopps sorry Ma… " kataku. " tentulah katanya agak manja. "Kalau u rasa I ni dah tua, bayangkan I ni Intan, buatlah apa saja yang u nak.." Ma terus terusan merayu. "Taklah, sapa kata Ma tua…

sebenarnya sejak pertamakali I kenal Ma, I dah tertarik tapi takkan I nak cakap, kan I selalu dengan Intan "kataku Secara sepontan aku merapatkan bibirku kebibir Maria, sambil memeluknya erat, agak lama aku mengucupnya sehinggakan Maria agak meronta kelemasan. Sementara itu tanganku menanggalkan bajunya dan tersembullah buah dada yang begitu menggiurkan, apalagi aku pun terus meramas dan membelainya, sambil bibirku terus terus menyedut dibelakang telinga, tengkuk dan seluruh kawasan leher Maria. Nafas maria agak terengah engah. Maria juga tidak mengalah , tangan nya yang meraba raba singah dicelah kelangkangku dan mengusap -usap. Zakarku yang telah sememangnya keras mencanak terasa di urut2. Aku kemudian merebahkan Maria ke Sofa sambil bibir kami. Perlahan aku melorotkan seluar Maria dan menanggalkannya. Dan terteralah celahan yang amat ku gemari itu. Aku kemudian terus menyembamkan mukaku kearah burit Maria, kucium dan ku jilat dan kusedut . Maria mengeliat keasyikan. "Z (nama panggilanku) ..I nak u punya " kata Maria sambil merengek. Aku pun bangun dan di ikuti olih Maria, dengan rakusnya dia menanggalkan pakaian ku dan bila tiba dicelah kelengkangku di terus memegang zakarku dan menjilat2 dan menghisap …..Oohh yeessss… nikmatnya aku merasakan belaian dari Maria yang begitu berpengalaman itu. Setelah agak lama mengerjakan zakarku aku membangunkan Maria. Memeluk nya sambil berdiri, ku gomol2 Maria erat2, Zakarku terasa hangat menyentuh permukaan burit Maria. Tiba2 sebelah tangan Maria memegang punggungku dan menariknya rapat dan "Blesss…." zakarku menerjah masuk kedalam burit Maria. "Oooooooohhhhh.. Yesssssss….Maria mendengus panjang dan mulutnya separuh terbuka serentak dengan tikaman zakarku kedalam buritnya. "Ohhhhhh….Yessss…Z ... fuck me…Harder ..harder" katanya berulangulang. Aku terus menyorong tarik zakarku semakin laju dan laju… Tiba tiba pelukan Maria bertambah erat, aku pasti Maria telah klimax buat kali pertama, begitu erat pelukannya hinggakan aku sukar untuk bergerak….OOOOhhh Yeesss …Im cummingg.. bisiknya… Setelah pelukannya agak kendur, aku berkata…I belum apa-apa lagi lah Ma, I nak main sampai puas… kataku. Maria tersenyum, dia pun membaringkan dirinya di sofa, sebelah kakinya terjuntai kebawah sementara sebelah lagi di angkat di atas penyandar sofa, lubang buritnya begitu memberahikan menadah dan menunggu kehadiran zakarku, aku pun mengacukan zakarku kearah burit Maria dan memainkannya di situ dan dengan satu kejutan aku menerjahkan zakarku masuk kedalam sampai habis…ketika itu Aawwwwww terdengar jeritan halus Maria dan punggungnya sedikit terangkat. "U nakallah, ujarnya manja. " Biasalah" kataku. Aku terus menekan dan menyorong tarik zakarku seiringan dengan rengekan Maria. "oooooohhh….yyaaaahh…..eeemmmm….sssshh…sedapnya ..ooohhh sedapnya…lagiiii …don’t stop…dan segalanya yang menandakan kenikmatan yang dinikmati olih Maria. Air dicelah kelengkangkang Maria semakin banyak yang keluar,…. Dari pengalamanku kukira sudah 3 x Maria klimaks. Aku juga semakin hampir, kepala zakarku terasa berdenyut, aku mempercepatkan sorong tarikku dan ….oohhhhh yeesssss ….oohhh yesss….dan Cruuttt….crruuuttt….terpancutlah air maniku jauh kedalam burit Maria, serentak dengan itu juga Maria memelukku erat…rupa-rupanya dia juga klimaks buat kali yang keempat OOOhhhhhh yeeesss aaaaaah ooooohhhhhh….. Maria juga mengelepar menahan puncak nikmatnya. Seketika kemudian kami terkapar lesu, aku masih menindih Maria sementar zakarku semakin mengecil didalam buritnya. "Sorry…I terpancut kat dalam" kataku. " Its ok…I like it….u are so great, I love u" katanya. Aku mengucup bibir Maria perlahan dan Maria membalas manja sambil berbisik '' U tidur sini malam nie, Ok ". Aku tersenyum dan mengangguk kepala, " Malam nie aje ke? Aku mengusik. " Alah U nie..kalau U nak tinggal kat sini pun boleh" katanya sambil mencubit manja. Sambil berehat di sofa, Maria melentukka Aku terus melayari dunia penuh nikmat bersama ibu Intan dan sesekali aku menerima surat dari Intan, ku baca bersama-sama Maria dan tentunya selepas membaca surat Intan, Maria akan mengantikan tempat Intan melayari bahtera nikmat bersamaku….. Sesekali aku meneruskan kegiatan lancap melancap yang sememangnya kugemari sedari dulu. Aku tetap memilih mangsa , prinsipku "aku akan melayari hanya hanya perempuan terpilih atau dara ." Aku lebih rela memuaskan nafsuku dengan melancap daripada mencari dan mengagahi perempuan-perempuan jalanan @ pelacur. Setelah hampir setahun aku menganggur aku mendapat pekerjaan sebagai ……………….. Aku akhirnya dapat membeli "Video Player" yang selama ini aku idamkan dan bersamaan dengan itu hobi aku bertambah dengan menonton filem-filem lucah. Aku mampu menonton sehingga 6 buah tape lucah dalam satu hari. Untuk lebih privacy, aku menyewa sebuah rumah flat sederhana dan tinggal berasingan dari keluarga dengan alasan berhampiran tempat kerja. Aku terus menjadi pengemar filem lucah, setiap hari ada saja filem lucah baru yang ku sewa atau beli. Aku sering menonton sambil berbogel dan melancap atau kadang2 bersama Maria….pastinya… Aku lebih suka

menonton sendirian kerana kalau bersama Maria pastinya sebelum filem berakhir aku dan Maria telah melakonkan lakonan panas/hangat kami sendiri…………… Dalam aku menyewa filem-filem lucah, aku tertarik kepada seorang gadis tionghua yang berkerja dikedai video. Body dan wajahnya mirip "Asia Carera" iaitu salah seorang pelakon filem lucah yang kuminati. Dari panggilan taukenya, aku dapat tahu nama gadis itu, Lily namanya. Lily gemar memakai seluar pendek ketat berwarna putih setiapkali datang berkerja. Bekas lurah celah kelengkangnya hampir jelas kelihatan, semua itu membangkitkan imajinasi sex ku. Suatu hari aku datang kekedai itu untuk menyewa video, kebetulan ketika itu tiada pelanggan lain dan Lily bertugas seorang diri, mungkin bosnya berada dalam bilik pejabat. Dari jauh Lily tersenyum kerana dia sememangya telah tahu filem apa yang akan aku sewa. "Hai.. " tegurku. "Hai.. Lily membalas.. apa cerita" tanyanya. " Biasalah " jawabku. " Berapa.?" tanyanya. "Berapa ada baru punya? Tanyaku lagi. Lily terus menarik laci rahsia tempat menyimpan filem lucah dan mengeluarkan dan mengeluarkan lapan Filem terbaru. " Angkat Anam (6) " kataku. "Haiya … Lu manyak suka ini macam punya celita aaa" kata Lily sambil merekod sewaan ku. "Mestilah..syok tau.. Lu pernah tengok ka" aku semakin berani. " Selalu juga .. Bila waa buat retape, wa tengoklah" katanya lagi. " Lu tak rasa syok ka" tambahku. "Haiyaa …mesti syok punya " kata Lily perlahan. "Itu macam Lu sudah biasa itu ka…" kataku lagi. "Lingan-lingan punya adalaaa ….belat punya belum pernah loo" bisik Lily perlahan. Setelah memasukkan filem-filem yang ke sewa ka dalam beg, aku mula hendak beredar, bila tiba dipintu aku terhenti dan kembali menuju kearah Lily. "Apahal " Lily bertanya. " Eee Ini malam you Free tak, I mau ajak you pergi dinner, mau ka" aku memberanikan diri mempelawa Lily keluar kerana sejak Intan tiada aku tak pernah keluar dengan perempuan. "You …seliouska" Lily seakan terkejut. Setelah diam seketika, Lily bersuara "Ok! I habis kerja pukul 9.45, you tunggu I kat luar kedai". Yesss!!!! aku seakan ingin menjerit gembira kerana pelawaanku diterima. Setelah betul berjanji, aku pun keluar dari kedai sambil tersenyum meleret. Tepat 9.45 malam, aku telah berada dihadapan kedai tempat Lily berkerja. Lima minit kemudian Lily keluar. Berseluar pendek dengan T'Shirt singkat dan dibaluti jacket jeans berwarna biru. Aku terpaku memandangnya, Ini sudah cukup hebat, bisikku dalam hati. Aku terus memakaikan Lily topi keledar dan terus membon-cengnya dengan TZM kepunyaanku. Dalam perjalanan Lily memeluk pinggangku erat mungkin kesejukkan, buah dadanya terasa menekan-nekan belakangku dan ini membuatkan zakarku mula berdenyut. Aku membawa Lily ke Restoran KFC dan selepas makan Lily mengajakku ka disco. Aku menurut saja. Berada di Disco adalah satu kelainan buatku kerana aku tak pernah… tapi aku pura-pura telah biasa. Lily mengajakku menari, aku menurut dan alunan lagu "Endless Love" kami berpelukkan sambil menari. Lily tidak kekok berpelokan dan ini memberi kesempatan bagiku untuk mencari peluang, sebelah tanganku erat memeluk Lily, sebelah lagi merewang keseluruh tubuhnya dan sesekali meramas punggung Lily serta mengosok-gosok celah kelengkangnya. Jam 1.00 pagi, kami keluar dari Disco, Lily meminta aku menghantarnya pulang. Aku akur dan Aku tidak mahu meminta yang lebih-lebih buat kali ini. Setiba diflat tempat tinggal, Lily kelihatan tercari sesuatu, dia kemudian mengatakan kuncinya tertinggal manakala kawan Setelah berfikir sebentar aku akhirnya mempelawa Lily karumahku, tanpa membantah Lily menurut saja. Setibanya dirumahku Lily terus menghempaskan punggungnya atas sofa kerana keletihan tanpa ambil kisah keadaan rumahku yang berselerak ketika itu. Filem lucah yang kusewa siang tadi terletak diatas meja, masih ada empat tape yang belum kulihat. Aku masuk kebilik untuk menukar pakaian, aku memakai T'Shirt tanpa lengan dan berseluar pendek biru tanpa seluar dalam, memberi keselesaan kepada zakar yang berdenyut sejak tadi. Bila aku keluar dari bilik, mataku terpaku kearah TV yang sedang menayang adegan lucah dari filem Girl In Room 69 . Rupanya semasa aku masuk ka bilik, Lily telah memasang tape yang ku sewa siang tadi. Aku mendekati Lily dan duduk disebelahnya. "Li …you tak letih ka?" tanya ku. Lily hanya mengelengkan kepala. Dengusan nafasnya agak kencang kesan dari tayangan filem dihadapan kami. "You tak takut duduk sini" kataku. " Apa nak takut you bukan halimau…" kata Lily. Aku mula meletakkan tanganku ka bahu Lily dan meletakkan kepalanya diatas bahuku. Lily tidak membantah malah lebih merapatkan badannya yang mula terasa hangat. Kami sama-sama melemparkan pandangan ke kaca TV. Kelihatan sebatang zakar keluar masuk dicelah kelengkang dan suara mengerang nikmat jelas kedengaran. Aku cuba mengawal nafsu untuk tidak mengagahi Lily terlebih dahulu walaupun zakarku telah begitu keras menegang. Tiba-tiba kurasakan tangan Lily memasuki celah seluarku dan memegang zakar ku dan di lancap perlahan-lahan, bagi ditarik tarik Lily kemudian turun dari sofa dan mengadap kearah zakarku, dia lalu menarik seluar pendekku hingga tertanggal dan terus menjilat kepala zakarku dengan rakusnya.

Sesekali dia memasukkan zakarku hingga santak. Aku mengelepar kenikmatan sambil menekan kepala Lily kearah Zakarku perlahan. Semangatku mula memuncak, aku membangunkan Lily dan membaringkannya diatas sofa, Lily mengikut lirikan mata yang kian "steam". Dia kelihatan begitu bersedia………. Aku menanggalkan seluar pendek Lily, rupanya Lily tidak berseluar dalam, patutlah rekahan celah kelengkangnya hampir jelas kelihatan dan mengiankan aku selama ini. Aku terus tunduk dan mengucup pepet Lily, perlahan-lahan aku menjilat-jilat,dan mengulum biji kelentit nya. Pepet Lily yang putih bersih dan baru ditumbuhi bulu halus amat memberahikanku dan sesekali aku terbayang Intan. Aku terus menguliti pepek Lily dan memasukkan lidah kedalam nya. " Ayyyaa.. ayyaa… wuuiiihh …ayyaa.. Its feel good, I like it… come on don’t stop ….oooooohhh please don’t stop", Lily mengerang dan mengelepar keseronokkan. Setelah puas menjelahi aku mula merangkak keatas Lily, Liliy menanggalkan T'Shirt dan aku meramas-ramas teteknya yang besar dan bulat. Lily mengeliat-ngeliat. "Lily ..are you sure". aku menduga. "Oh Yes! I want you to fuck me, I don’t care what happen , just fuck me please" Lily meminta-minta begitu ghairah sekali. Aku mengacukan zakarku kearah pepek Lily yang telah begitu basah dan menembam olih perlakuanku tadi. Perlahan - lahan aku….. menekan kepala zakarku kearah pepek Lily, agak sukar juga, terasa lubang pepek Lily begitu ketat sekali. Aku tekan agak kuat dan masuk lah zakar kedalam pepek Lily. "Auuuww.." Lily menjerit kesakitan. Separuh zakarku telah masuk bila kurasakan seperti ada sekatan menyekat kemaraan zakarku aku cuba lagi, juga tak bolih, Lily semakin merintih kesakitan. Melalui pengalaman ku membaca buku tentang pelajaran sex kini aku tahu bahawa Lily mempunyai selaput dara jenis tebal. Aku tidak mahu mengaku kalah. Aku rapatkan bibirku ke bibir Lily, kukucup dan kukulum lidahnya dan bila Lily agak leka dan khayal, dengan sekali henjutan aku menekan zakarku kuat-kuat dan Zuup... zakarku meluncur masuk hingga habis seiring dengan jeritan dan rintihan kesakitan Lily. Aku kemudian menghentikan segala gerakan sambil Lily masih merintih. Kelihatan jelas airmata Lily meleleh membasahi pipi. Aku mencabut zakarku, percikan darah kelihatan diatas sofa dan sedikit meyelaputi zakar bercampur baur dengan air lendir ku. Aku memeluk Lily, cuba menenangkannya. "How is it darling" aku berbisik ka telinganya. "Your'e hurting me" katanya. "Sorry…I got to do it, otherwise you'll never got a real sex either now or forever" aku memujuk. Lily diam dan memelukku manja. Aku membalas pelukannya. Untuk pertama kali dengan Lily, kami samasama tidak climaxs tapi aku bangga kerana dapat menodai dan memecahka dara Lily. Kami akhirnya terlena dalam dakapan. Entah berapa lama kami terlena dibuai mimpi bila aku terasa tubuhku tertindih, aku seakan bermimpi, zakarku terasa hangat dan seperti disorong tarik. Aku mencelikkan mata dan terus terpandang pepek Lily betul berada diatas mukaku, begitu mengiurkan,tembam, merkah dan seakan tersenyum memandang dan meminta diuliti. Kesan-kesan darah pecahan dara masih jelas dibibirnya. Nafsuku mula membara, aku menguak sedikit regangan kaki Lily dan terus menjilat dan memasukan lidahku kedalamnya. Lily mengelepar kali ini pasti penuh rasa nikmat. Suara mengerang dan dengusan nafas mula kedengar- an menghiasi suasana disubuh yang hening itu. Zakarku yang diselaputi air liur Lily, dilancap-lancap olih Lily. Tak terkata nikmatnya. Setelah puas bermain dan mengulit zakarku dan Lily memusingkan an badannya dan mencangkung. Zakarku tepat tertuju kepintu pepek nya, Liliy mengacukannya dan mula duduk diatas nya, meluncurlah zakarku memasukki lubang pepek Lily, walaupun begitu ketat sekali, Lily tidak lagi merintih kesakitan tetapi mengerang dan mengeluh kenikmatan. Tanganku meramas-ramas payudaranya dan meraba sambil Lily terus mengenjut punggungnya, air lendirnya terasa hangat membasahi zakarku dan serata celah kelengkangku, begitu banyak dan pekat sekali. Aku kemudian mendakap Lily rapat dan mengucup bibirnya penuh berahi aku mengolekan badan dan kedudukan kami berubah, aku diatas Lily dibawah. Aku mula memain kan peranan. Aku menyorong tarik zakarku. "Oooh … yesss….fuckk mee…fuck me..harder.. Come on … fuck me …I like it yeaa", Lily mengerang sambil meminta-minta. Aku semakin bersemangat. Lily telah 2 kali memelukku erat tanda climaxs, aku masih belum puas kerana tanpa pengetahuan Lily sebelum aku melayari aku telah menelan sebiji pil penahan pancutan. Setelah puas diatas aku me- minta Lily menungging untuk kulakukan "doggy style". Lily menurut saja. Aku terus menerus fuck Lily sepuas-puasnya, keketatan dan kemutan pepek Lily begitu meyeronokkanku. Puas dengan Doggy Style aku meletakkan zakar ku dicelah tetek Lily dan mengelongsor kan nya ka depan ke belakang dan juga menyumbatkan zakarku ka mulut Lily. Hampir 2 jam aku mengerjakan tubuh Lily, begitu kuat kuasa ubat penahan yang ku makan, Lily telah lepak keletihan dalam kepuasan. Cahaya matahari mula mengintai dicelah-celah bila aku mula terasa zakar berdenyut kencang dan aku terus menekannya masuk rapat kedalam pepek Lily dan Zuuuuup…air maniku terpancut didalam pepek Lily yang mengemut dan menyedut, aku memeluk Lily erat menahan kelazatan…..ooohhhh yyesssss… Kami akhirnya terkulai lesu dan tak bermaya, Lily memandang dengan mata yang separuh terbuka dan tersenyum. "How is it" aku bertanya . "I like it, I reaally like it , I've cum for 5 times before you do, I want it

again next time…" kata Lily. "How if you Pregnat" aku agak sangsi kerana pancutan ku didalam." Don’t worry, I know what to do", ujar Lily penuh confident. Aku tunduk mengucupnya sekali lagi sebelum kami sama-sama terlentang membayang apa yang telah kami lakukan tadi. Dan hari itu aku mengambil Cuti Kecemasan kerana hari sudah lewat untuk pergi berkerja. Sejak hari itu aku mula bergilir mengagahi Lily dan Maria, pastinya ada beza antara cipap janda dan cipap dara tapi aku tak kisah kerana kedua-duanya ada keistimewaannya yang tersendiri…… Namun aku merahsiakan antara keduanya hinggalah suatu hari ketika aku keluar makan dengan Lily, Maria terserempak denganku…. Anak Yatim Aku seorang anak yatim piatu dari rumah Bakti Ulu Klang.Aku tak tau asal usul aku dan siapa ibu bapa aku.Sehingga umur aku 15 tahun aku berjumpa dengan abang Is.Dia seorang pemuzik dan telah mengambil aku sebagai adiknya. Aku anggap abang is ayah,ibu ,kakak dan abang aku.Abang Is berkenalan dengan kak Iqin,seorang guru dari Penang melalui IRC.Mereka tidak pernah berjumpa.Hanya bercinta melalui SMS.Suatu hari abang Is terpaksa ke Australia untuk bekerja.Sepanjang tempoh tersebut aku melayan kak Iqin melalui SMS.Kak Iqin memang baik walaupun aku tak pernah berjumpa. Abang Is terpaksa pula ke Ireland untuk berjumpa ibunya.Sepanjang 6 bulan aku yang menjadi tempat kak Iqin melepaskan rindunya pada abang Is.selepas 6 bulan abang Is balik ke Malaysia dan membuat temujanji dengan kak Iqin untuk pertama kali. Setelah berjumpa mereka membuat keputusan untuk berkahwin.Aku pula juga telah buat keputusan untuk keluar dari rumah abang Is setelah mereka berkahwin tapi dihalang oleh abang Is dan kak Iqin. Kak Iqin kesian dengan aku dan telah menganggap aku sebagai adik dia.Buat pertama kali aku telah berjumpa dengan kak Iqin.Memang cantik orangnya.Berbadan kecil dan rendah.Berambut panjang dan berkulit putih.Tapi yang lebih menarik perhatian aku kak Iqin mempunyai bentuk tubuh yang cukup cantik. Kak Iqin memiliki sepasang buah dada yang agak besar walaupun badannya kecil dan punggungnya juga agak mengghairahkan aku.Renungan mata kak Iqin terhadap aku menyebabkan aku resah.Tersimpan niat untuk aku menjelajahi tubuhnya tapi aku sedar dia milik abang Is,org yang aku kagum dan hormat.Akhirnya mereka berkahwin.Aku pula terpaksa duduk dengan mereka di sebuah apartmen. Abang Is dan kak Iqin nampak bahagia.Namun begitu abang Is sentiasa berkerja masuk petang dan balik awal pagi kerana banyak rakaman lagu terpaksa dia buat.Kak Iqin sering ditinggalkan berdua dengan aku. Kak Iqin sering melayan aku seperti budak kecil hinggakan aku naik rimas dan marah.Akhirnya satu malam terjadi sesuatu yang tidak diingini tetapi menjadi khayalan aku selama ini.Pukul 12 malam. Aku seperti biasa hanya berdua dengan kak Iqin.Abang Is berkerja di studio dan balik pagi.Ketika itu kak Iqin sedang melipat baju didalam bilik.Aku diruang tamu sedang menonton tv.Secara tak sedar aku tertidur.Kak Iqin yang telah selesai kerjanya datang melihat aku.Dia kejutkan aku.'Zam,bangun dik.Kalau nak tidur masuk dalam bilik.'Aku yang separuh sedar bangun dan masuk ke bilik.Kak Iqin memadam lampu diruang tamu dan menutup tv. Kak Iqin ketika itu memakai baju t shirt ketat berwarna putih dan berkain batik.Aku terpandang buah dadanya yang ditutup dengan coli berwarna hitam.Cukup besar dan mengghairahkan aku.Aku yang hanya berseluar pendek tanpa baju tiba-tiba mengangankan sesuatu.Aku semakin hilang kawalan bila melihat kak Iqin berjalan dihadapan aku dengan lenggang lenggok yang menggiurkan.Aku mula pasang perangkap. Aku dah tak ingat kak Iqin isteri abang Is.Aku keluar balik ke ruang tamu.Sengaja aku buat termenung.Kak Iqin yang perasan aku keluar tadi datang ke arah aku.'Kenapa dik?Takde apa-apa kak.'Kak Iqin duduk rapat disebelah aku dan memegang tangan aku.Aku dan semakin bernafsu.Ditambah dengan minyak pewangi kak Iqin.Terasa nak peluk tapi hati aku kata sabar.'Ada masalah cerita kat akak.Abang Is takde akak kan ada. 'Aku mulakan lakonan aku.'Kak,saya ni anak yatim piatu.Tak pernah rasa kasih sayang ibu bapa.Tapi satu saja yang saya rasa terkilan sangat.'aAa dia dik?'tanya kak Iqin.'Kak,saya nak rasalah kesedapan susu ibu.'Kak Iqin agak terperanjat tapi masih tenang.'Kenapa ni zam?Jangan ingat cerita yang lama.

Azam kena mulakan hidup yang baru.Abang Is dengan kak Iqin ada.''Tapi kak,saya rasa hidup saya tak lengkap macam orang lain'.Aku dengan wajah sedih kepura-puraan melihat kak Iqin hampir masuk ke perangkap aku.Kak Iqin rasa serba tak kena.aAu pun tak tau kenapa.Tiba-tiba'zam,meh sini baring kat riba akak.'Alamak,perangkap dah nak mengena. Kak Iqin yang ingat aku ni masih budak-budak dan tak mengerti apa-apa tanpa segan silu membuka coli hitamnya.Aku yang dah baring kat peha dia menanti sesuatu penuh harapan.Coli kak Iqin ditanggalkan.'Zam,rasalah zam.Akak sayang kau.Akak taknak kau derita.'Kak Iqin mengangkat baju t shirtnya dan terserlah 2 buah gunung yang segar betul-betul dihadapan mata aku. Aku tanpa berlengah mula mencari putingnya.Dalam samar-samar cahaya,aku dapat lihat buah dadanya yang putih dan putingnya berwarna coklat.Aku berpura-pura seperti budak-budak mula menghisap puting buah dada sebelah kanan sambil tangan aku memegang isinya. Memang terasa kehangatan buah dada kak Iqin yang aku rapatkan ke muka aku.Kak Iqin agak selamba tapi setelah lama aku menghisap putingnya, terdengar keluhan manja'ahh..ahh'.'zam,dahlah ye. 'Aku tak peduli permintaan kak Iqin.Aku semakin bernafsu dan hilang kawalan.Kak Iqin terus mengeluh'ahh..aduh..zam,please,dah.'Aku mula bertindak berani.Buah dada sebelah kiri aku ramas dengan kuat dan aku picit-picit putingnya yang sudah mula menegang dan mengeras. 'Zam,please zam.jangan buat camni.ahh..ahh..'Aku dah tak peduli.Aku terus hisap putingnya dengan rakus.Akhirnya kak iqin tewas.'Zam.akak dah tak tahan.Ahh..ahh..'kak Iqin terus mengeluh.Bila aku dengar dia berkata macam tu aku pun bangun dan baringkan dia. Aku tindih badan dia dan mengangkat t shirtnya keatas.Terserlah buah dada idaman aku.Mata kak Iqin semakin kuyu.Aku terus bertindak menghisap putingnya kanan dan kiri bersilih ganti.Aku ramas kedua-dua buah dadanya tanpa henti sambil mencium lehernya bertalu-talu.kak Iqin semakin lemas. Dia mula memberi reaksi dengan memeluk aku yang sedang berada diatasnya.Aku mencium bibir dan mengulum lidahnya.Dia membalas dengan bunyi keluhan yang semakin kuat.'ahh..ahh..'aku dah tak ingat siapa kak Iqin dan dia juga begitu.Selepas itu aku mula menurunkan tangan aku ke cipapnya.Tangan aku cuba masuk kedalam kain batiknya.Aku baru sedar kak iqin tidak berseluar dalam.Ketika aku cuba menyentuh cipapnya dia merapatkan kakinya dan menolak badan aku. 'Zam,please.ini kak Iqin la zam.Jangan camni.'Aku dah tak ambil peduli.Aku mula bertindak kasar dengan menolak kedua-dua peha kak Iqin secara kasar.Kak Iqin terpaksa menurut tindakan aku dan terbukalah celah kelangkangnya.Aku memainkan jari aku dibibir cipapnya.Aku tau sudah kak Iqin telah tewas.Cipapnya sudah berair hingga penuh di keliling bibir.Aku memainkan jari aku di kelentitnya.Walaupun dia cuba lagi menolak tapi aku rasakan dia sudah tak bermaya. Aku terus memainkan jari aku dikelentitnya dan memasukkan jari aku kedalam lubang cipapnya.Ketika itu dia sudak tak melawan.Tanpa aku sedar dia telah menanggalkan bajunya.Aku tau aku aku sudah berjaya menaikkan nafsunya.Secara perlahan aku londehkan kainnya dan tarik kebawah.Kak Iqin kini tanpa seurat benang.Khayalan aku selama ini tepat. Memang kak Iqin mempunya tubuh badan yang menggiurkan.Antara sedar atau tidak kak Iqin menarik seluar aku ke bawah.Kini aku pula bertelanjang bulat dan kami sudah bersedia mengharungi bahtera kenikmatan.Aku turunkan muka aku kebawah dan menjilat cipap kak Iqin.Ketika ini respon kak Iqin semakin menjadi-jadi.Dia mula tak tentu arah lebih-lebih lagi ketika aku menjilat cipapnya.'Ahh..ahh..ahh..aduh..zam..sedap. 'Aku dengan rakus menjilat seluruh bibir cipap,kelentitnya hingga kepangkal lubang cipapnya.Air mazi kak Iqin semakin melimpah.Ada satu aroma yang semakin aku cium semakin ghairah jadinya.Kak Iqin semakin hilang kawalan.Selepas menjilat dan bermain-main dicipapnya,aku mula kembali keatas.Aku bermain diputingnya dan menghisap serta meramas buah dadanya.Kak Iqin mula memegang batangku.Diurut-urut sehingga aku pula rasa lemas. Aku bisikkan ditelinga kak Iqin'kak,nak hisap ke?'Kak Iqin menggelengkan kepala.Takpe ,aku paham.Ketika aku menindih badan dia dan menghisap puting buah dadanya,kak Iqin sudah tak tahan dan cuba memasukkan batang aku ke cipapnya.Aku tau maksud kak Iqin.Aku kangkangkan dia dan aku tau masa sudah tiba.Aku memainkan batang aku dikelentitnya.Dia semakin tak tentu arah.'Ahh..ahh.zam..masukkan cepat..akak tak tahan dah.

'Atas permintaan kak Iqin,aku mula masukkan batang aku kedalam cipapnya. 'Ahh..kak'aku pula mengeluh kerana cipap kak iqin begitu ketat.Aku hampir terpancut tapi dapat aku tahan.Aku mula mendayung perlahan-lahan.Diatas sofa kak Iqin mengeluh dan berbunyi begitu kuat. 'Ahh..ahh..lagi zam..lagi zam..ahh.aduh..aduh..'Aku menolak masuk dan menarik keluar secara perlahan.Badan kak Iqin semakin bergegar.Aku dapat lihat buah dadanya yang besar itu pun ikut sama turun dan naik.Memang itu yang nak aku lihat.Kak Iqin menutup matanya. Dia benar-benar menikmati permainan ini.Aku mula melajukan kayuhan aku dan kembali memperlahankan.Cara ini yang membuatkan kak Iqin semakin resah.Kak Iqin mula bertindak kasar dengan memegang pinggang aku dan mula membantu aku menolak dan menarik. Cara ini menyebabkan aku mula berindak semakin kasar dengan menghentak secara kuat.Berlaga peha aku dan peha kak Iqin.Terasa senak bila batang aku dihayun secara kasar oleh kak Iqin kedalam lubang cipapnya.Hampir 20 minit aksi seperti itu. Aku tak dapat mengubah posisi lain sebab kak Iqin semakin ghairah dengan cara ini.Semakin lama semakin laju kak Iqin menghayun pinggang aku dan aku juga melajukan tindakan aku.'Ahh..ahh..ahh..lagi zam..lagi zam..lagi..'aku dapat rasakan kak Iqin semakin hampir nak terpancut maninya.Aku terus secara kasar menghentak lagi hingga aku rasa aku juga nak klimaks. Hayunan semakin laju.Kak Iqin semakin hilang arah.Aku sudah hampir klimaks.Aku cuba nak tarik keluar tapi kak Iqin memegang kuat pinggang aku.Aku tak boleh buat apa-apa.Semakin laju tindakan kami.Badan kak Iqin mula mengeras.Mata kak Iqin terbuka sedikit.Aku cuba lagi tarik keluar tapi dihalang kak Iqin.Kak Iqin menjerit kuat 'ahh.........ahh.........'akhirnya kami klimaks secara serentak.Aku memancutkan air mani aku kedalam cipap kak Iqin. Badan kak Iqin terus mengeras dan secara perlahan dia membaringkan badannya kembali ke lantai sofa.Aku terdampar di dada kak Iqin.Kami keletihan yang amat sangat.Hampir 5 minit tanpa bersuara.Akhirnya aku keluarkan batang aku yang dipenuhi air mani kak Iqin.Aku bangun dan memakai seluar kembali. Kak Iqin masih terbaring di sofa dalam keadaan masih bogel.Aku keluar ke balkoni dan menghisap rokok.Didalam aku dengar kak Iqin menangis teresak-esak.Aku masuk dan aku cakap'maaf kak.'Kak Iqin cuma diam.Dia bangun mengambil baju dan kainnya terus masuk ke bilik.Malam itu juga aku mengemaskan barang aku dengan niat keluar dari rumah. Tak sanggup melihat wajah seorang isteri kepada seorang yang aku anggap abang yang aku telah aku tiduri.Aku keluar dan tinggalkan abang is yang kini mungkin sedang dalam persoalan. Aku tak tau kalau kak Iqin cerita pada abang Is tapi terpulanglah.Aku sudah pergi jauh..... Tuan Tanah Sudin baring di-sofa di-ruang tamu sambil merenung siling rumah sewa kami yang telah tiga bulan tidak dijelaskan bayaran sewa-nya. Wajah-nya muram memikirkan hari-hari yang mendatang yang kelihatan tidak menjanjikan apa-apa. Gelap bak malam yang gelap gelita tanpa cahaya bulan mahu pun bintang-bintang yang yang berkelipan. Tipah yang bertubuh kecil sedeng menetekkan bayi pertama mereka yang di-lahirkan seminggu sebelum Sudin di-berhentikan kereja, kerana kilang tempat beliau kerja dulu sudah memberhentikan operasi-nya. Sudin merenung ke-arah Tipah dengan penuh sayu. Demi cinta, Tipah sanggup membelakangkan keluarganya dan lari ikut Sudin bernikah di-Selatan Thai. Untuk membawa Tipah pulang ke-kampung tak mungkin kerana keluarga Tipah sudah membuang-nya dan tak mengaku Tipah anak mereka. Kini timbul satu penyesalan yang tak mungkin diperbaiki lagi. Ada juga Sudin memcuba mencari tapak untuk membena gerai dengan tujuan hendak menjual kuih-muih dan goring pisang. Tetapi dia takut kerana beberapa hari lepas sedang dia merayau-rayau dia terserempak dengan pehak penguatkuasa Majlis Daerah sedang merobohkan beberapa gerai yang konon-nya HARAM tanpa belas kasihan. Kini wang pampasan yang ada sudah makin susut. Satu hari tanpa berfikir panjang Sudin pernah menyuruh Tipah mengadai maruah diri untuk sesuap nasi. Tipah membantah.

Untuk melepaskan tension dan akal yang pendek Sudin hilang pedoman untuk terus hidup. Kini dia mula berjinak-jinak dengan dadah tanpa pengetahuan Tipah. Satu perbuatan yang samesti-nya di-elakkan. Satu pagi sedang mereka tiga beranak berada di-dapur, Sudin mendengar ada orang memberi salam. Salam dijawab, daun pintu di-buka, tetamu yang datang ada-lah Pak Aji Abdullah dan Mak Aji Fatimah, tuan rumah yang mereka sewa. Dengan hormat Pak Aji dan Mak Aji masuk dan terus duduk di-sofa atas pelawaan Sudin. Sudin ke-dapor untuk memanggil Tipah. Tipah datang sambil mendukung bayi pertama mereka. Mak Aji minta untuk memangku bayi tersebut, kerana Tipah hendak ke-dapur untuk mengambil air minuman. Pak Aji bertanya berkenaan dengan wang sewa yang sudah tiga bulan tak di-jelaskan. Mendengarkan itu Sudin dengan nada sedih menceritakan segala yang menimpa diri-nya dari awal hingga akhir. Mendengarkan penjelasan dari Sudin, Pak Aji menampakkan reaksi sedih dan berjanji akan cuba membantu dengan menyuruh Sudin sekeluarga berpindah ke-kebun-nya yang kata-nya dalam beberapa minggu lagi penjaga yang sedia ada akan berhenti kalau kena cara-nya. Semasa Sudin sedang mempertimbangkan pelawaan Pak Aji, Mak Aji minta izin untuk ke-dapur untuk memdapatkan Tipah. Sudin tertunduk mendengarkan kata-kata Pak Aji yang dia anggap ikhlas untuk membantu. Pak Aji menghampiri dan membisikkan sesuata kepada Sudin. Sudin tersentak mendengarkan bisikan Pak Aji. Tetapi apabila memikirkan masa depan dan bekalan dadah yang berterusan Sudin menjadi serba salah. Tanpa berbincang dengan Tipah terlebih dulu Sudin setuju dengan syarat Pak Aji bayar down payment. Pak Aji senyum sambil menghulurkan beberapa keeping not biru muda yang di-sambut riang oleh Sudin. Setelah habis meneguk air kopi yang di-sediakan oleh Tipah, Pak Aji dan Mak Aji minta diri untuk pulang. Sambil melangkah keluar Pak Aji menepok bahu Sudin yang Sudin seorang mengerti maksudnya kerana persetujuan telah di-capai. Bila Pak Aji dan Mak Aji sudah hilang dari pandangan, Sudin menghampiri Tipah dan menjelaskan segala apa yang dia dan Pak Aji sudah persetujui. Tipah tunduk dengan air-mata-nya berlinangan. "Sampai hati abang buat Tipah begini" Tipah bersuara dengan nada yang tersekat-sekat. Sudin memujuk dengan bersungguh. Akhir-nya Tipah berhenti menangis setelah termakan akan kata-kata Sudin. Sudin mencium pipi Tipah dan berjanji bahawa pengorbanan Tipah hanya untuk melangsaikan tunggakan sewa rumah dan lepas itu Sudin berjajni akan mengambil upah memersihklan kebun Pak Aji. Sudin sudah berpakaian kemas. Tipah sedang menetekkan bayi-nya apa kedengaran satu ketukan di-daun pintu. Sudin memuka pintu untuk membolehkan tetamu ISTIMEWANYA masuk. Dia menghulurkan sesuatu kepada Sudin sambil memberitahu yang dia akan bermalam di-rumah Sudin kerana isteri-nya telah pergi ke-Ipoh. Sebelum Sudin meninggalkan rumah, Pak Aji minta dia membawa masuk segala barang keperluan dapur yang ada di-bawanya bersama. Selesai memunggah semua barang-barang Sudin bersiul-siul kecil menonggang motor capcai buruknya menuju ke-sarang. Pak Aji menutup pintu dan terus duduk di-sebelah Tipah yang masih menetekkan bayinya. Tipah terpaksa senyum walaupun hati kecilnya membantah. Pak Aji cuba memegang tetek Tipah yang sebelah lagi. Tipah membiarkan saja. Kerana kurang selesa Pak Aji menyuruh Tipah menanggalkan baju T-nya. Tipah akur dalam kaedaan terpaksa. Setelah puas menyonyot putting tetek Tipah silih berganti dengan bayi yang sedang menetek Pak Aji kedapur untuk menjerang air. Sebelum bertarung Pak Aji mesti membuat persediaan yang rapi dengan meminum kopi campur ramuan tongkat ali bersama jadam khas yang ada di-bawa bersama. Tipah ke-dapur mendapatkan Pak Aji ssetelah bayi-nya tidur. Pak Aji senyum bila Tipah menghampiri dan menyuakan kepada Tipah secawan kopi. Mereka berbual dengan berbagai kata pujian di-ucapkan oleh Pak Aji terhadap diri Tipah yang kecil molek. Walau pun Tipah bertubuh kecil dan tak sampai lima kaki tinggi, tetapi susuk badan-nya mengiurkan. Tipah memaksa diri-nya untuk senyum. Kerana hingga ke-saat ini Tipah masih belum boleh menerima hakikat akan perilaku Sudin. Setelah lama mereka berbual di-dapur, Pak Aji mengendung Tipah menuju ke-bilik tidur sambil mematikan switch lampu dapur dan ruang tamu. Sampaidi-bilik Pak Aji duduk berlunjur bersandar di-dinding katil. Tipah di-baringkan dengan berbantalkan peha-nya. Tangan Pak Aji mula merayap-rayap ke-dalam baju T yang di-pakai Tipah untuk

meramas-ramas tetek yang agak bulat dan berisi. Sekali-sekala Pak Aji mencium dahi Tipah sambil berkata. "Tipah jangan salah anggap akan hajat Pak Aji, Pak Aji tidak bermaksud untuk mengambil kesempatan keatas penderitaan Tipah. Lagi pun Sudin sudah mengizinkan. Kini yang Pak Aji nantikan hanya jawapan positif dari Tipah. Di- kala itu baju T dan bra yang di-pakai Tibah telah berjaya di-buka oleh Pak Aji. Kini tangan-nya mengosok-gosok perut dan terus merayap ke-celah kelengkang Tipah dan terus berbicara. "Sebenar-nya Pak Aji suka dengan perempuan yang bertubuh kecil macam Tipah ni. Ia-lah senang di-kendong, sedap dipeluk dan di-belai mesra" Dalam sedang berbicara dengan berhemah Pak Aji berjaya menanggalkan pentis biru muda Tipah. Kini jari-jari-nya bermain di-lurah lembah Tipah membuatkan Tipah sedikit terangsang tambahan dengan nonyotan putting tetek-nya. "KALAM" Pak Aji pula bergerak-gerak ganas di-bawah kepala Tipah Se-olah-olah memaksa Tipah merelakan saja segala hajat Pak Aji. Tipah kini berada di-persimpangan jalan kerana termakan dengankata-kata manis di-tambah lagi dengan tangan dan mulut Pak Aji yang pandai memainkan peranan. Kini Tipah sudah hampir memenuhi hajat Pak Aji kerana gelodakan nafsu-nya yang mukin sukar di-bendung bak empangan yang akan pecah kerana tak dapat menahan lempahan aliran air yang deras. Begitu-lah rangsangan yang sedang Tipah hadapi dek permainan Pak Aji yang begitu berdeplomasi. Tipah di-baringkan dengan cermat dan mencium pipinya. Pak Aji mengunakan segala pengelaman yang ada dengan sebaik mungkin, kerana dia mahu biar Tipah benar-benar terangsang dan merelakan. Pak Aji menopok sekeping lurah yang indah kegemaran si-gembala kambing dengan meniup seruling bambunya. Pak Aji memainkan jari-jari-nya di-sekeliling lurah yang di-tumbuhi oleh rumput-rumput halis. Tipah kegelian dengan meluaskan kangkang-nya. Puas dengan jari-jarinya, Pak Aji mengunakan lidah kesat-nya untuk menerokai lurah Tipah yang kini sudah mulai lecah. Pak Aji senyum dengan respond yang di-berikan oleh Tipah. Pak Aji bangun untuk menanggalkan baju melayu dan kain gombang-nya. Dengan KALAM-nya yang bergerak ganas di-dalam seluar kecilnya Pak Aji baring di-atas badan Tipah sambil mengucup kedua bibirnya yng comel. Mereka bertukar koloman dan hisapan lidah. KALAM Pak Aji menujah-nujah ke-arah alur lembah Tipah dengan ganas dari dalam seluar kecil-nya yang masih di-pakai. Pak Aji membiarkan saja kerana di-mahu biar Tipah sendiri yang meminta agar permainan yang penuh nekmat di-teruskan melebihi sempadan perbuatan durjana mereka. Akhir-nya Tipah mengalah dengan merengek-rengek meminta Pak Aji membelai lurahnya yang sedah semakin lecah. Pak Aji senyum dan bangun untuk menanggalkan seluar kecilnya. Melihat saja KALAM Pak Aji yang agak besar, Tipah tergamam. Sambil duduk dengan arahan Pak Aji Tipah menjilat-jilat kepala KALAM Pak Aji yang mengembang berkilat macam cendawan busut. Jari-jari Pak Aji liar bermain di-permukaan lubang lurah Tipah yang tak mampu bertahan lama lagi. Mendengarkan rengekan yang berterusan, Pak Aji merebahkan badan Tipah dan memainkan KALAM-NYA di-alur lembah Tipah. Kini seruling si-anak gembala sedang mengalunkan irama yang mendayu-dayu. Sebelum membenamkan KALAM-NYA kesasaran yang sudah sedia menanti dengan begitu mengharap, Pak Aji berbisik di-telinga Tipah, "Boleh Pak Aji teruskan dan Tipah tak akan menyesal". "Masukkan-lah Pak Aji, Tipah dah tak tahan, Tipa rela" Tipah bersuara dengan nada benar-benar mengharap. "Terima kasih Tipah" Pak Aji bersuara sambil membenamkan KALAM-NYA. "Aduh Pak Aji Pelan sikit, sakit" Tipah bersuara semasa kepala KALAM Pak Aji yang kembang berkilat hendak melepasi. Tipah mengetap bibir semasa Pak Aji sedang membenamkan KALAM-NYA sedikit demi sedikit. Pak Aji senyum puas setelah KALAM-NYA berjaya masuk sambil berkata di-dalam hati, "Baru kau tahu siapa Pak Aji" sambil membuat aksi sorong-tarik sorong-tariknya dengan berirama. Tipah yang tadi-nya merasa sedikit kesakitan kini sudah mula active dengan mengerakkan ponggong-nya mengikut irama hayunan Pak Aji. Tipah membuka mata sambil melimparkan satu senyuman manja kepada Pak Aji. Pak Aji sambut senyuman Tipah dengan mengucup kedua bibir sebelum menyonyot tetek Tipah yang berisi. Tipah sudah hilang pertimbangan dengan melajukan pergerakan ponggong-nya. Pak Aji faham dan melajukan tujahan-nya agar Tipah mencapai kepuasan dengan sempurna. Pak Aji dapat rasakan cecair nekmat hasil tusukan KALAM-NYA yang padu memancut keluar dari dalam lurah Tipah. Pak Aji masih lagi menghenjut walau pun Tipah sudah terair buat kali kedua. Kini Tipah sudah terair kali ketiga namun Pak Aji masih steady walau pun pertarungan sudah hampir 30 minit. Melihatkan Tipah sudah keletihan, Pak Aji melajukan tujahan-nya dan akhir-nya Pak Aji melepaskan satu ledakan padu bertepatan

dengan Tipah yang terair buat kali ke-empat. Setelah kekeringan peluru Pak Aji mencabut KALAM-NYA dan terus ke-bilik air. Bila Pak Aji ke-bilik semula, Tipah masih terdampar keletihan. Pak Aji menyuruh Tipah membersihkan badan kerana dia hendak tolong picit tubuh Tipah yang kecil molek untuk menghilangkan segala kelenguhan. "Tipah nanti bila kau dan Sudin jadi pindah ke-kebun, Pak Aji belikan katil baru, baru nanti tak sakit badan. Itu pun kalau Tipah sudi membelai KALAM Pak Aji dan Sudin mengizinkan" Pak Aji bersuara sambil memicitmicit ponggong Tipah. "Bagus juga cadangan Pak Aji, dah merasa pemberian Pak Aji tak kan Tipah tak izinkan. Tempat jatuh lagi di-kenang inikan pula tempat yang dapat memberikan kepuasan" jawab Tipah selamba sambil memegang KALAM Pak Aji yang sudah mengendur dan terlentuk kepenatan. Tipah bangun kerana bayi-nya menangis. Pak Aji baring terlentang dengan satu perasaan lega dan puas. Tipah merebahkan badan-nya di-sebelah Pak Aji setelah bayi-nya tidur semula. Mereka menanggalkan pakaian kerana Pak Aji hendak tidur berpelukan dalam kaedaan telanjang bulat. Sukar buat Tipah melelapkan mata kerana tusukan yang luar biasa KALAM Pak Aji masih terasa, juga memikirkan yang Pak Aji akan meniduri-nya lagi dua malam saperti apa yang sudah di-persetujui oleh Sudin untuk menjelaskan tunggakan sewa rumah. Pagi sebelum pulang KALAM Pak Aji meneroka lubang lurah nekmatku. Satu hayunan yang hampir 45 minit baru tiba ke-garis kepuasan buat Pak Aji. Akibat-nya lurah Tipah merasa pedih dan sukar untuk berjalan dengan betul buat seketika. "Malam nanti Pak Aji datang ia- Tipah sayang" Pak Aji bersuara sebelum pergi sambil mencubit manja pipi Tipah. Kak Long Part Hari minggu ni kakak iparku, Kak Long minta tolong tengok-tengokkan mesin basuhnya. Katanya tempat pengering tak bergerak. Isteri dan anak-anakku malas pulak nak ikut. Biasanya anak-anakku beria-ria nak ikut pergi rumah Mak Longnya tapi hari ini malas pulak. Jadi aku pun pergilah seorang dengan menaiki kereta. Rumah Kak Long bukanlah jauh sangat tapi kalau berjalan kaki memanglah penat. Lebih-lebih lagi kalau cuaca panas. Sampai saja di rumahnya, aku lihat senyap aje. Aku pun masuk kedalam rumah yang pintunya tidak berkunci. Hai..! mana semua orang ni. Takkanlah anak-anaknya yang tiga orang tu pun tak ada. Biras aku (suami Kak Long) memang tak ada pasal dia lari dengan isteri kedua. Aku pun pergilah ke bilik tidur utama, mana tahu ada orang kat situ. Tanpa ragu-ragu aku pun terus selak langsir. Alangkah terkejutnya aku bila melihat Kak Long ada didalam sedang mengelap badannya. Kalau tengah mengelap badan tentulah dia berbogel. Bukan aku aje yang terkejut malah Kak Long pun terkejut sampai tuala yang dipegangnya terus terjatuh. Kami terpegun seketika. Aku tak lepas peluang melihat tubuh Kak Long yang sememangnya aku idamkan. Teteknya yang sederhana besar masih lagi tak berapa jatuh walaupun sudah anak tiga kerana aku rasa itulah hasil jamu yang selalu dia makan. Badan yang kini sudah berisi setelah kurus kerana merana ditinggalkan suaminya. Yang paling aku tak tahan ialah bulu cipapnya yang cantik terurus dengan tundun yang begitu tembam. "Sorry Kak Long, tak sengaja....!" Aku terus aje keluar dari biliknya dan duduk di ruang tamu sambil menghidupkan api rokok. Sebenarnya aku tak tahu apa nak buat lagi. Malu rasanya namun seronok juga. Kemudian Kak Long keluar dari bilik dan menuju ke arah aku. Kak Long memakai baju kelawar dan tampak bayang badannya disinari oleh cahaya matahari. Coli dan seluar dalamnya tampak kelihatan. Konekku yang masih tegang selepas melihatnya berbogel makin menyakitkanku. Aku sebenarnya geram tapi malu. Mana tahu kalau ambil tindakan yang melulu ditamparnya muka aku baru padan. Kami terdiam di situ tapi aku perasan yang Kak Long kadang kala menjeling ke kelangkanganku. "Ee....! Apa yang rosak pada washing machine tu, Kak Long?" Tanyaku cuba untuk memecah kesunyian. "Oooo...! Pengerringnnya ttak bboleh jjalanllah." Kedengaran bergetar suara Kak Long. Aku terus menuju ke dapur untuk melihat mesin pembasuh seolah-olah tiada apa yang berlaku. Setelah

melihat apa kerosakan yang berlaku dan memperbaikinya, aku berihat di meja makan sambil menghisap rokok lagi. Kak Long menghulurkan minuman kepadaku. Aku manyambutnya sambil tanganku menyentuh sekali tangannya sambil mengusap lembut. Kak Long membiarkan saja. Aku lihat dia menikmati usapanku. Aku terus aje menarik tangannya dan dengan tiada halangan dia cuma mengikut saja. Aku letakkan gelas di meja sambil tanganku masih memegang tangannya. Aku berdiri dan terus aje mencium bibirnya yang sedang menanti. Aku tahu aku akan dapat apa yang aku idamkan selama ini bila Kak Long membalas ciumanku dengan penuh perasaan. Kami berciuman dengan rakus dan sesekali lidah di hulur sambil hisapan yang asyik diberikan. Tiba-tiba Kak Long melepaskan ciumannya. Aku kaget. "Jom, masuk bilik. Nanti orang nampak," ajak Kak Long. Aku lega sambil menurut. Kak Long terus berbaring di katil dan menghulurkan kedua tangannya untuk menyambutku. Aku cuba bersuara dan serta merta Kak Long meletakkan jarinya di mulut menyuruh aku diam. "Tak mahu cakap apa-apa. Kita buat aje, ok?" ujarnya. Aku berbaring di atas Kak Long sambil konek aku bersentuh dengan bahagian atas cipapnya. Kami berciuman lagi dan aku tak lepas peluang untuk meraba-raba teteknya. Kemudian mulutku turun ke lehernya dan serentak itu Kak Long mengeliat keseronokan. "Hmmm.....Aaaaa....," itu saja yang dapat dikatanya. Telinganya juga tak lepas dari lidahku. Gigitan-gigitan kecil di telinganya membuatkan Kak Long memelukku dengan kuat sekali. Aku yang dah tak tahan lagi mengangkat terus baju kelawarnya dan membuang ke lantai. Aku duduk di atas cipap Kak Long sambil mengosok-gosok konekku. Kak Long cuba mengangkat punggungnya supaya konekku kena pada biji kelentitnya. Aku senyum aje melihatnya begitu ghairah sekali. Kemudian aku melepaskan butang belakang colinya dan tersergamlah dua gunung indah yang mempunyai punat berwarna coklat di atasnya. Mulutku terus menuju tetek Kak Long di sebelah kiri dan tanganku pula di sebelah kanan. Aku menghisap, menggigit kecil dan lidahku pula menjilat teteknya. Kemudian aku bertukar arah pula di sebelah kanan dan seterusnya. "Sedapppppnyaaaaa......lagi..lagi...lagi....sssssttttt," rintihan Kak Long sambil tangannya tak henti-henti menggosok kepalaku. Mulutku kini mulai turun keperutnya dan menuju ke tempat yang paling sensitif sekali. Aku tak tahu bagaimana keadaan tempat tu. Mungkin banjir kilat telah melanda. Mungkin banjir yang besar kerana telah setahun kering kontang. Sampainya di lurah nikmat itu, aku mencari biji kelentit Kak Long yang aku yakin sekarang telah membengkak dan tegang. Tak salah lagi jangkaanku itu. Lidahku perlahan-lahan menjilat kelentit Kak Long yang mengakibatkan rintihan Kak Long bertambah-tambah lagi. "Urgh.Ah.Urgh.Ah....ssssttttt....Ohhhhhh.....," Kak Long umpama terkena cili kepedasan dan punggungnya pun turun naik supaya kelentitnya tak terlepas dari lidahku. Setelah beberapa lama, aku merasakan Kak Long akan sampai bila aku dapat rasakan badannya mula ketegangan. Beberapa saat kemudian Kak Long melepaskan keluhan yang amat panjang dan kakinya terus menjepit kepalaku kerana kegelian. Aku tahu selepas ini konekku akan mendapatkan kenikmatan cipap Kak Long yang sudah tentunya sedap (semua cipap tentunya sedap kan?) tapi mungkin kenikmatan yang berbeza. Aku menanggalkan seluarku sambil pandangan tajam Kak Long yang masih berbaring menuju bonggol yang berada di hadapan. Terkeluar aje konekku, Kak Long bangun dan tangannya terus aje memegang konekku dan membawanya ke mulut. Kak Long membuka mulutnya untuk menghisap dan tiba-tiba........

Kisah Silam Part 1 Bila aku lawati laman web sensasi ini, terkenang kembali kisah-kisah silam yang aku alami sendiri ketika masih di zaman remaja sekitar akhir tahun 80an. Kisah-kisah yang membawa aku ke alam 'DeWaSa'. Aku hanya mampu tersenyum sahaja. Ketika itu aku baru melepasi peperiksaan SRP dan seperti biasa di semua sekolah berasrama, tiada banyak aktiviti yang disusunatur oleh pihak sekolah untuk aku dan para sahabat. Apa lagi, "Projek Bagak" dirangka dan dilaksanakan seminggu sebelum cuti sekolah penggal ketiga bermula. Aku masih ingat, hari Selasa, ketika pelajar-pelajar lain sibuk di kelas masing-masing menjawap soalan peperiksaan akhir, aku dan kroni, sibuk memasang VCR pada TV asrama. Terus terang aku katakan, aku tak sabar-sabar nak layan 'citer blue' sebab inilah kali pertama aku akan menonton sendiri aktiviti seksual yang sebelum ini hanya datang dalam imaginasi melalui cerita dan bahan cetakan. Sejak hari itu, atas nama 'citer blue', memang takkan terlepas dari tontonan aku lebih-lebih lagi yang memperagakan aksi orang-orang asia. Bermulanya cuti penggal ketiga, aku mengambil keputusan untuk balik ke kampung kerana rumah keluarga aku di K.L mampu mendatangkan kebosanan yang mutlak pada aku tambahan pula aku takut, aku takkan berjaya dalam SRP dan yang pasti kena 'laser maut' dek orang tua aku. Di kampung, aku memiliki bilik yang aku bina sendiri di bawah rumah atuk aku yang bertiang tinggi, dua pintu laluan, satu dari bilik air dari dalam rumah dan satu dari bawah rumah. Untuk hiburan, adalah satu radio kaset beramplifier, speaker telangkup tempayan dan sebuah TV milik sepupu aku.kebebasan yang tiada tolok bandingnya. Lagi satu tujuan aku balik kampung, ialah meneruskan "Projek Bagak" pada skala persendirian pula. Di kampung, seorang insane yang patut aku berterima kasih kerana membawa aku masuk ke alam deWaSa adalah sepupu aku, Norma. Ketika itu Norma berumur 13 tahun. Rambut pendek 'boyish cut' belah tepi, mata sepet cina, muka bujur berkulit putih dari muka hingga ke hujung kaki. Satu ciri pada Norma yang istimewa adalah buah dadanya yang besar belaha tengah yang nyata dengan posisi puting yang berlawanan arah, tak padan dengan umurnya. Satu kekurangan pada Norma……..jalan agak kengkang. Pada hari keramat itu, aku melanggar prinsip 'Projek Bagak' dengan melayani video 'sensasi' pada siang hari. Aku berbuat demikian kerana seluruh isi rumah telah ke majlis pertunangan saudara aku di Pahang.Tanpa aku sedari, Norma tidak turut serta kerana terpaksa ke sekolah untuk menyelesaikan persiapan Hari Kantin sekolahnya Dalam khyusuk melayani aksi-aksi tanyangan, tiba-tiba pintu bilik aku di bahagian tandas rumah di buka orang. Kelam kabut aku menutup bahagian sulitku yang terdedah, tegang terus kendur dibuatnya. Tayangan tak sempat aku matikan dan bila aku menoleh ke arah pintu, aku terkejut melihat Norma, berpakaian sukan dengan T-shirt putih dan berskaf, berdiri di muka pintu, tergamam memerhatikan tayangan yang belum pernah ditontonnya. Aku panik lalu aku matikan TV. "Abang Am tengok citer apa tadi..?" Norma memecah kebuntuan tapi masih tergamam. Panik masih menguasai membuatkan aku menerangkan dengan panjang lebar tentang video tersebut dan apakah isi serta jalan cerita asas lakonan. Norma yang masih terpaku di muka pintu, tidak berkata apa-apa sambil matanya masih tertumpu ke arah TV yang tidak menyala. Aku bingkas bangun membetulkan kain pelikatku dan bergerak menuju ke arah Norma bertujuan untuk memujuknya agar tidak membocorkan rahsia yang diketahuinya pada orang lain. Aku capai tangan Norma, sejuk, masih terkejut agaknya. "Ma, Abang Am nak Ma jangan citer kat sesapa pun…O.K ?" aku mula bersuara. Aku hanya mampu tersenyum. Aku tarik Norma ke katil untuk meneruskan rundingan. Norma terkejut sedikit dan agak ragu-ragu untuk menurut. "Meh, kita duduk jap…..kita discuss…O.K ?" aku berkata sambil otak aku mula berfikir apakah perjanjian yang sesuai untuk merasuah sepupu aku yang seorang ini. Berbuih-buih mulut aku membentangkan cadangan dan puji-pujian namun Norma masih membisu tiada reaksi. Matanya yang sepet cina hanya merenung tepat ke mata aku. Tiba-tiba matanya mula melerek ke bawah dan apabila mata aku turuti, aku dapati, tanpa aku sedari, dalam proses pujuk pujian, tangan aku berada di atas peha Norma. Makin panik aku tetapi tiada tindakbalas dari Norma. Tanpa aku sedari, aku angkat muka Norma di dagunya lantas melepaskan satu kuncupan ringkas di bibirnya. Terbeliak mata Norma tetapi tiada gerak balas. Hanya yang aku perasan pada masa itu, dadanya berombak turun naik.

Perlahan-lahan aku baringkan Norma ke atas katil aku. Norma hanya menuruti. Sekali lagi aku kuncup bibirnya tetapi kali ini aku jalankan sekali tangan aku ke bawah baju T Norma. Norma membiarkan sahaja perlakuan aku. Zakar aku yang kendur tadi kembali tegang oleh kerana pengalaman baru dari aspek sentuhan pertama aku pada tubuh seorang perempuan. Kemudiannya, baju T dan baju dalam Norma aku selak untuk mendapatkan pandangan pertama buah dada secara realiti. Mata Norma hanya memandang tajam ke arah muka aku. Perlahan-lahan aku meramas lembut buah dada Norma. Setiap ramasan aku membuatkan pernafasan Norma mula kencang, matanya tertutup. Aku kembali menguncup bibir Norma dan di situ dapat aku rasakan hembusan kencang nafas Norma yang keluar dari mulutnya. Seketika kemudian, aku turun ke aras pinggang Norma, luruskan kakinya dan dengan perlahan-lahan aku tanggalkan seluar trek sekali gus bersama-sama seluar dalamnya. Berderau darah aku kerana inilah kali pertama dalam hidup, aku dapat melihat sendiri secara langsung, bahagian sulit perempuan di antara pusat dan lutut. Bulu-bulu halus tumbuh dalam arah menuju ke lurah. Aku perhatikan, Norma hanya menyisikan kepalanya memandang dinding bilik aku, masih tiada reaksi seperti kena pukau. Setelah puas aku telek, aku buka kangkangan kaki Norma untuk aku lihat dan bandingkan dengan apa yang aku tonton. Perbezaan yang nyata, lurah nikmat Norma basah dan lebih 'kemas' berbanding pelakonpelakon cerita lucah yang teserlah dengan lebihan kulit dan kedutan .Aku rapatkan hidung aku, yang dapat aku bau pada masa itu hanyalah bau sabun. Pada ketika itu aku teragak-agak, nak jilat atau tidak seperti mana yang aku 'pelajari' kerana aku tahu, di situ juga tempat perempuan membuang air kecil mereka. Akhirnya, aku berikan Norma satu jilatan panjang. Terangkat pinggang Norma diikuti dengan satu erekan yang panjang, mengikuti jilatan aku itu. Macam-macam rasa yang lekat di lidah aku, masin ada, pahit rasa sabun pun ada. Yang pasti, lepas jilatan tu aku mengeleman kegelian. Kemudiannya, aku mula merangkak naik ke atas Norma. Norma masih memandang dinding dengan mata yang kuyu berritma nafas yang laju. Aku mula menjilat, menguncup leher Norma yang terdedah seketika. Sejurus kemudian, aku tegakkan badan dan mula mengacukan zakar aku ke arah bukaan lurah Norma dan terus menekan masuk zakar ke dalam faraj Norma. Pada ketika itu juga, Norma mula bereaksi, menjerit halus sambil memejamkan matanya kesakitan. Norma mula mengesot ke atas dengan tolakkan tangan dan kakinya dalam cubaan untuk membebaskan farajnya yang sakit dari tikaman zakar aku. "Sakitlah, Abang Am!!" Norma bersuara geram dengan mata kemas terkatup. "O.K..O.K…..sori…sori" bisik aku pada telinga Norma sambil memeluknya agar Norma tidak lari. Aku kemaskan pelukan dengan memaut bahu Norma dari belakang dan menekan kembali zakar aku masuk. Norma meronta kembali dengan esotan naik, kesakitan namun, gerakkannya terkunci oleh pelukan aku. "AbaNg Am!!……..SaAaKiTttT!!" jeritan Norma mula meninggi namun yang pasti, kepala zakar aku telah pun melepasi 'rintangan' dan masih meneruskan perjalananya masuk ke dalam. Norma mula menangis membuatkan aku berhenti menekan. Aku kebingungan kerana apa yang aku 'belajar', masukan zakar senang sahaja tanpa banyak rintangan. Aku buang segala pemikiran yang bermain-main lalu memulakan kembali tekanan masuk dan pada ketika itu juga Norma yang mula reda, kembali meronta, merengek menangis kesakitan. Tidak aku pedulikan sambil aku mula menyorong tarik zakar aku dalam rontaan Norma. Apabila aku tarik keluar zakar aku, rengekan reda tapi mula naik setiap kali aku menikam masuk zakar aku. Lama kelamaan, aku mula rasakan kelonggaran pada pintu faraj Norma akibat aktiviti zakar aku. Rengekan kesakitan Norma mula berkurangan sehingga yang tinggal hanya rengekan setiap kali aku tekan masuk zakar aku. Tiba-tiba, aku merasa geli pada seluruh zakar dan sejurus selepas itu, aku kekejangan kemuncak dan mula melepaskan air mani aku ke dalam faraj Norma. Setelah puas aku lepaskan air mani aku, aku cabut zakar aku dan rebah baring di sebelah Norma. Sebaik sahaja aku baring, terasa kejang otot perut aku. Norma tidak berganjak dari posisinya hanya meluruskan sahaja kakinya. Saat aku lepaskan air mani aku itu aku rasakan satu kepuasan yang tak terhingga. Hubungan seks aku dan sepupu aku ini tidaklah lama lebih kurang 5 minit sahaja. Yang aku ingat lepas itu, aku tertidur keletihan dalam menahan kejang otot perut aku.. Apabila aku terjaga, hari sudah senja, seluruh ahli keluarga aku sudah balik. Aku panik seketika. Bergegas,

aku mandi, kemas bilik dan bila aku masuk ke dalam rumah, semuanya nampak normal. Norma aku lihat siap berbaju kurung, hanya memberikan aku jelingan yang membuatkan aku rasa tak tentu arah. Namun apabila aku bergaul dengan ahli keluarga aku yang lain, aku dapati, kisah aku dan Norma tidak sampai pun ke pengetahuan mereka. Lega dan lapang dada aku. Memang benar apa orang tua cakap, pengalaman seks, kalau dah dapat rasa sekali, memang nak rasa lagi. Begitulah yang terjadi pada diri aku dan juga menjadi dilemma yang turut melanda sepupu aku, Norma. Beberapa minggu selepas insiden pertama antara aku dan Norma, pada masa itu, cuti sekolah penggal ketiga sudah pun bermula. Norma mendatangi aku untuk pengalaman 'indah' kedua. Pada masa itu, hampir kesemua sepupu aku telah berangkat ke K.L untuk menghabiskan cuti sekolah di rumah aku di sana. Yang tinggal hanyalah nenek, aku dan Norma. Pada mulanya aku tidak mengesyaki apa-apa berkenaan keputusan Norma untuk tidak turut serta bercuti di K.L melainkan untuk menemani nenek. Pada suatu pagi, setelah bangun dari tidur dan bersiap serta lengkap bersarapan, aku kembali bersantai dengan hanya seluar pendek di mahligai aku melayani kaset metal Iron Maiden, Hurricane dan DIO. Selain untuk berehat, aku menunggu sehingga nenek aku berangkat ke rumah emak saudara aku yang letaknya di kampung sebelah, menunggu peluang untuk menjalankan 'Projek Bagak'. Dalam kekhusyukan aku melayan kaset, tiba-tiba pintu bilik aku dari bilik air di ketuk orang. Pada mulanya aku ingatkan nenek yang ingin memberitahu aku bahawa dia sudah nak bertolak ke rumah saudara aku tetapi apabila daun pintu aku buka, aku dapati Norma tercegat di seberang sana pintu. Berbaju T putih singkat-takat-pusat dan berkain midi-kembang hitam sambil menatang beberapa buah buku yang dirapatkan ke dadanya. "Ma nak apa, Ma ?" aku bertanya sambil mata aku naik turun memandang Norma. "Lupa nak cakap kat Abang Am, nenek dah pergi rumah Ayah We pukul 9 tadi. Nek suruh pesan kat Abang Am yang dia dah pergi" jawap Norma. "O.I.C….O.Keh. Nek ada pesan benda lain tak ?" tanya aku lagi. "Nek pesan, tengahari karang dia nak kita gi rumah Ayah We, makan tengahari" balas Norma. Aku kembali baring atas katil bercadangan nak sambung balik layan lagu. Aku ingatkan Norma sudah pun beredar tanpa apa-apa lagi pesanan untuk aku. "Errr…..Abang Am, nak mintak tolong satu….boleh? Norma memecahkan kembali konsentrasi aku.Aku bangun kembali, duduk di tepi katil dan bertanyakan pada Norma apa yang dia kehendaki, dengan nada yang sedikit tegas. "Abang Am marah kat Ma ker sebab Ma kacau Abang Am?" Norma bertanya dengan muka yang agak takut.

"Tak der lah, Abang Am cuma tanya ajer Ma nak Abang Am tolong apa. Bukannya Abang Am marah kat Ma" jawap aku sambil tersenyum. "Tak der lah, Cuma Ma dengar macam Abang Am marah kat Ma, Ma takut kalau Abang Am marah" jawap Norma sambil memandang ke lantai. "O.K….sekarang cakap kat Abang Am, Ma nak apa?" aku bertanya sekali lagi kali ini dengan nada yang lebih lembut. Sambil tersenyum, Norma merapati aku sambil membuka salah sebuah buku yang dibawanya. Ruparupanya Norma inginkan pertolongan aku dari sudut penterjemahan latihan bahasa inggeris. Aku bertanya pada Norma, kenapa dia perlu lakukan latihan ini dan Norma menjelaskan pada aku bahawa dia perlu banyak latihan untuk lebih menyediakannya menghadapi peperiksaan S.R.P nanti. "OIC……tapi sebenarnya Abang Am nak rest tau, tak nak buat apa-apa pun pagi nie..O.K" aku memberi kata putus. "Alah, Abang Am…..tolonglah Ma….sikit ajer nie" Norma membangkang kata putus aku. Namun aku tetap dengan kata putus aku tadi, hanya membalas dengan gelengan kepala sahaja.

"Cam nielah Abang Am, kalau Abang Am tolong Ma kali nie, Abang Am nak apa, Abang Am cakap ajer kat Ma…..O.K..?" Norma membentangkan satu cadangan yang membuatkan aku terdiam seketika dan akhirnya bersetuju menolong. Aku memang malas nak tolong sebab terganggu gugat perjalanan 'Projek Bagak' aku, jadi untuk menyelesaikan masalah tersebut, aku ringkaskan pertolongan dengan hanya memberikan penerangan ringkas tentang setiap latihan. Dalam aku sibuk memberikan penerangan pada Norma, sepupu aku itu dari berdiri terus duduk di atas lantai bilik aku, di tepi kaki aku. Tiba-tiba, aku terasa sentuhan buah dada Norma pada kaki aku. Tak senang duduk aku dibuatnya kerana zakar aku dah mula tegang. Teringat kembali aku pada 'insiden' indah yang aku lalui dengan sepupu aku ini beberapa minggu yang lalu. Kegeraman aku pada sepupu aku membuatkan aku mula bertindak 'ikut kepala lutut'. Dalam aku berdiskusi dengan Norma, aku dengan perlahan-lahan menekan kaki aku pada buah dada Norma sambil mengosokkannya sedikit. Norma menyedari perbuatan aku lantas menjarakkan sedikit tubuhnya dari kaki aku. Aku mula menyedari, kalau aku minta Norma melakukan hubungan seks secara terus, mati hidup balik Norma akan menolak permintaan aku. Perbincangan antara kami berakhir setengah jam kemudian setelah Norma memahami apa yang perlu dilakukan berkenaan latihan tadi. Norma bangun dan mula bergerak ke pintu tanpa berkata apa-apa. "Errr…Ma.." aku bersuara memberhentikan pergerakan Norma. "Ya, Abang Am, ada apa-apa lagi yang Abang Am nak kasi tahu ?" Norma bertanya sambil memeling ke arah aku. "Hai…takkan Abang Am ajar Ma…free ajer kot" aku memulakan tektik kotor aku. "Nak Ma belanja Abang Am……Ma takder duit..Emmmm..Ma buatkan Abang Am air Milo..leh ?" Norma membalas dengan satu cadangan sambil memusingkan badannya mengadap aku. "Abang Am baru ajer sarapan…tak larat nak minum lagi" balas aku mengelak. "Abis tu, Abang Am nak Ma buat apa ?" sampuk Norma kehabisan akal. "Mari sini, berdiri kat sini" aku mengarahkan Norma berdiri betul-betul di hadapan aku. Namun Norma diam berdiri tanpa sebarang pergerakkan hanya memerhatikan sahaja aku yang duduk. "Tadi Ma cakap, Ma akan buat apa yang Abang Am cakap….kan Ma kan.." aku mengingatkan kembali perjanjian yang telah dibuat sebelum ini. Perlahan-lahan, Norma bergerak ke arah aku dan berdiri betulbetul di hadapan aku. "Abang Am tak nak apa-apa, cuma Abang Am nak pegang….Ma…….boleh..?" aku Tanya baik-baik. Norma tak menjawap. Tangan kiri aku mula menyentuh Norma pada kaki kanannya betul-betul di bawah skirt. Turut terasa adalah kejutan dari Norma namun tidak berganjak dari posisinya. Perlahan-lahan aku gosok naik peha Norma. Norma hanya berdiri, menelan air liur dan pernafasannya mula rancak. Aku kemudiannya mencapai bukubuku yang disandarkan di dadanya dan meletakkan ke lantai. Terdedahnya dada Norma dari lindungan buku, Norma hanya memalingkan kepalanya ke sisi sambil memejamkan matanya. Kedua-dua tangan aku mula menyeluk masuk baju T Norma dan mula meramas-ramas kedua-dua buah dadanya. Pernafasan Norma semakin rancak. Seketika kemudian, aku bangun dan mula membaringkan Norma di atas katil aku. Norma hanya menuruti. Aku kemudiannya baring di sebelahnya dan mula menguncup bibir sepupu aku itu. Norma hanya menadah kuncupan aku, kaku, tiada kuncupan balas. Habis bibirnya aku kuncup, jilat bersilih ganti dengan lehernya. Tangan aku bermain-main di dalam baju T-nya. Beberapa minit kemudian, aku bangun menanggalkan seluar pendek aku. Aku selak skirt Norma dan mula menanggalkan seluar dalam Norma. Aku kemudiannya memposisikan kedudukan aku di antara kangkangan Norma dalam keadaan kedua-dua peha aku menyandung peha Norma. Aku letakkan zakar aku pada bukaan faraj Norma dan memulakan kembali ramasan buah dadanya. Dalam masa yang sama aku mula menekan masuk zakar aku ke dalam faraj sepupu aku itu. Tiba-tiba Norma menarik nafas tersentak

dengan kedua-dua matanya terbeliak dan dalam masa yang sama aku terasa tolakan pehanya pada peha aku dalam usaha mengeluarkan zakar aku dari farajnya kerana kesakitan yang amat sangat. Di sini aku kepelikan kerana semasa aku menekan zakar aku masuk, aku masih dapat rasakan rintangan pada faraj Norma seperti mana yang aku rasakan ketika aku menyetubuhi Norma beberapa minggu lepas. "Abang Am………..tak mau..……sakit….Abang Am….." Norma berkata-kata dalam kesakitan. "Sikit ajer Ma…..sikit ajer…O.K….O.K.." bisikan aku pada telinga Norma. Aku kembali menekan masuk zakar aku melepasi rintangan dan aku dapati rintangan kali ini tidak sepayah dahulu. Aku biarkan seketika zakar aku di dalam faraj Norma, membiarkan Norma menarik nafas lega. Seketika kemudian, aku mula mendayung zakar aku di dalam faraj Norma. Perbezaan kali ini, tiada rengekan sakit dari Norma. Norma yang menadah zakar aku hanya memejamkan mata dan melepaskan nafas lega setiap kali aku menarik keluar zakar aku. Seperti pengalaman pertama beberapa minggu lepas, hubungan seks aku kali ini tidak lama. Tak sampai lima minit dalam proses aku mendayung, aku mula terasa kegelian pada kepala zakar aku dan tidak lama kemudiannya aku sampai kemuncak dan seperti pengalaman pertama, aku lepaskan semua air mani aku di dalam faraj Norma. Aku merebahkan diri aku kepuasan di sebelah Norma sambil memeluknya, membawanya membaringkan badannya di atas badan aku. Seketika kemudiannya, aku terasa Norma bangun dan apa yang memeranjatkan aku adalah satu kuncupan ringkas di pipi aku dan ……."Terima kasih, Abang Am……." yang keluar dari bibir Norma berbisik lembut di telinga aku. Pengalaman 'indah' dengan sepupu aku Norma bolehlah aku kategorikan sebagai membosankan pada tahap umur aku sekarang. Macamana tak bosan, sepanjang aku bersenggama dengan Norma, seperti aku menyetubuhi setongkol kayu, kaku dan tak banyak reaksi balas. Boleh dikatakan aku agak kecewa kerana apa yang aku 'pelajari', tidak muncul dalam realiti. Sumber ilmu 'Projek Bagak' mengajar aku, persetubuhan antara dua insan yang berlainan jantina memiliki gerak balas dari kedua-dua belah pihak. Namun, keinginan aku terjawab juga setelah beberapa ketika menunggu. Seorang insan yang mula-mula memakbulkan permintaan aku itu adalah seorang lagi saudara kepada aku tetapi dalam hubungan bau-bau bacang. Walaupun pertalian darah agak berjauhan juga, namun Kak Ita adalah seperti sepupu rapat aku yang lain di mana kitar hidupnya banyak dihabiskan samada di rumah nenek aku ataupun di rumah keluarga aku di K.L. Secara ringkas, Kak Ita adalah anak tunggal kepada satu keluarga yang bertalian anak dua pupu kepada nenek aku. Usianya 4 tahun lebih tua dari aku tetapi memiliki ciri kebudak-budakan yang amat ketara sekali. Itu dari aspek pergaulan dengan persekitarannya tetapi bagi aku, dari sudut seksual secara keseluruhannya, kematangannya amat terserlah. Ketinggian menyamai aku , berambut panjang dan gemar mengenakan fesyen 'ekor kuda' pada rambutnya. Muka bujur sirih, bermata sepet cina sama seperti sepupu aku, Norma. Apa yang betul-betul menarik perhatian aku adalah susuk tubuh badannya yang putih dan berisi sedikit dengan buah dada yang bulat comel tergantung cantik, tidak layut atau londeh. Setiap kali aku balik ke kampung dan dalam masa yang sama, Kak Ita turut ada, aku tak pernah melepaskan peluang mengintainya mandi melalui lubang-lubang pada daun pintu bilik aku, memandangkan pintu bilik aku sambungan ke dalam rumah adalah pada bilik air utama rumah nenek aku. Sekarang ini, setiap kali aku teringatkan Kak Ita, perkara pertama yang muncul di dalam kepala otak aku adalah imbasan Kak Ita ketika dia mandi, dalam keadaan berbogel, segala pergerakan dan gosokan yang diaplikasikan dalam setiap proses mandiannya. Aktiviti mengintai aku yang ringan mula mengganas selepas aku mula merasa bersetubuh dengan Norma. Dalam keadaan Kak Ita tidak menyedari, aku selalu merancang 'body contact' dengannya dalam setiap situasi yang mendatangkan peluang pada aku. Seperti contoh, di waktu petang, ketika sedang bermain permainan galah panjang dengan Kak Ita dan sepupu-sepupu aku yang lain, aku akan berusaha memeluk Kak Ita walaupun sentuhan tangan sudah cukup untuk mematikan pergerakan lawan. Namun, aktiviti aku itu mula melangkau ke satu tahap yang begitu ketara apabila aku berumur 16 tahun, lebih kurang 6-7 bulan selepas pengalama 'indah' pertama aku dengan Norma. Aku masih ingat, ketika itu, pada awal cuti penggal kedua persekolahan ketika aku di tingkatan 4, aku bangkit dari tidur lebih kurang jam 11.00 pagi. Aku dapati, seluruh isi rumah nenek aku, tiada tanpa aku ketahui ke mana mereka semua pergi. Kebosanan mula melanda sebaik sahaja aku siap memperkemas diri. Dalam kebuntuan otak, aku mula menyelongkar rumah, selongkar bodoh. Semua bilik, almari, laci

dalam rumah nenek aku itu, habis aku terokai untuk aku cari apa sahaja yang boleh dijadikan modal aktiviti aku untuk hari itu. Ketika aku meyelongkar bilik 'markas' sepupu-sepupu perempuan aku, aku terjumpa sebuah diari di antara lipatan kain baju lama sepupu-sepupu aku. Kulit depan diari memaparkan gambar dua ekor beruang sedang menatap sekuntum bunga. Halaman kedua diari tersebut menunjukan bahawa ianya adalah milik Kak Ita. Aku mula membelek helaian diari tersebut yang menceritakan sedikit sebanyak tentang perjalanan hidup Kak Ita. Segala peristiwa yang terjadi padanya, habis diuraikan dalam bentuk tulisan. Perhatian aku mula tertarik pada satu kisah di mana Kak Ita menceritakan tentang pengalaman pertamanya menonton video lucah di rumah salah sorang daripada saudaranya. Kak Ita menceritakan tentang perasaannya dan apa yang dialaminya sepanjang 'tayangan perdana' tersebut. Mencanak tegang zakar aku dibuatnya. Dalam kisah yang sama, Kak Ita juga ada menceritakan tentang seorang pemuda yang yang diminatinya, yang tinggal tidak jauh dari rumah nenek. Berkaitan dengan pemuda idamannya itu, Kak Ita menceritakan kisah lamunannya, khayalan tentang mempraktikkan apa yang telah ditontonnya dengan pemuda tersebut. Secara automatis, timbul satu perancangan di dalam otak aku tentang satu projek untuk 'menikmati' Kak Ita. Selepas itu, aku kemaskan kesan selongkaran dan diari Kak Ita aku bawa turun ke bilik aku untuk bacaan yang lebih teliti dan untuk aku jadikan faktor utama dalam perancangan jahat aku. Seminggu berlalu, dan saat paling sesuai untuk aku laksanakan rancangan aku pun tiba. Jam lebih kurang 9.00 malam, seluruh ahli rumah nenek aku sedang menikmati tayangan cerita klasik melayu melalui televisyen yang baru dibeli oleh Ayah Usu aku, ketika itu aku sedang khusyuk menambah 'pelaburan besar' di mana tiba-tiba aku terdengar bilik air dimasuki orang. Aku mengumumkan bahawa bilik 'pelaburan' ada pelaburnya. Orang yang menjawap pengumuman aku itu adalah Kak Ita dan dia menyatakan bahawa dia tak kisah dan ingin mandi dalam bilik air. Intaian aku mendapati Kak Ita meneruskan mandiannya dengan berkemban kain batik. Siap proses 'pelaburan', aku keluar dari tandas dan Kak Ita menyabut aku dengan sekuntum senyuman. Aku buat buat basuh kaki berhampiran dengannya. Secara spontan, aku lekapkan kedua-dua belah tangan aku pada daging punggung Kak Ita. "OI!, apa nie Am" reaksi Kak Ita terkejut dan marah sambil berundur merapati dinding bilik air, melarikan punggungnya dari tangan-tangan aku. "Pegang sikit takkan tak boleh kot" jawap aku sambil melemparkan sekuntum senyuman nakal. "Kak Ita cakap kat nenek kang" ugutan Kak Ita supaya aku tidak meneruskan tindakan agresif aku. "Cakaplah, Am tak kisah. Kalau Kak Ita boleh citer kat nenek, Am pun boleh citer gak kat nenek pasal Kak Ita" aku bentangkan buah penagan maut aku. Kak Ita terdiam. "Am nak citer apa kat nenek" tanya Kak Ita yang mula kebingungan. "Am boleh citer kat nenek pasal Kak Ita tengok cerita kotor atau Am boleh tunjuk ajer kat nenek diari Kak Ita" aku memulakan perundingan. Berubah terus air muka Kak Ita setelah mendengar kenyataan aku itu. Kak Ita hanya mampu tunduk memandang lantai bilik air dan terjawap jua persoalan tentang kehilangan diarinya. "Am, Kak Ita nak Am pulangkan balik diari Kak Ita" Kak Ita mula bersuara sebak dan geram terhadap aku. "O.Klah, Am pulangkan………Kak Ita mandi siap-siap, dah siap mandi kang, ketuk pintu bilik Am….O.K" aku terus beredar masuk ke dalam bilik aku. Seketika kemudian, pintu bilik aku diketuk Kak Ita dan aku serahkan kembali diari Kak Ita tanpa banyak soal. Sejurus selepas itu, aku masuk ke dapur untuk mengisi perut sebelum aku keluar menjadi 'kelawar' bersama-sama rakan-rakan sekampung. Dalam proses aku mengisi perut aku, aku sedari Kak Ita turun ke dapur menghampiri meja makan dan duduk megadap aku. "Am……mana pergi isi diari Kak Ita yang lain" Kak Ita memulakan perbualan dengan nada yang geram. Rupa-rupanya, diari yang aku pulangkan telah kehilangan beberapa helaian muka surat yang mengandungi kisah Kak Ita yang memberangsangkan itu. Aku buat bodoh ajer, sambung balik makan sampai habis, siap basuh pinggan, kemaskan meja makan sebelum aku duduk balik ke tempat asal aku.

"Kalau Kak Ita nak tahu, helaian yang hilang tu, Am cabut pas tu Am fotostat sebab cerita Kak Ita tu……… Puh!!…sensasi" aku memulakan kembali perbualan. Makin terkejut Kak Ita dibuatnya. "Am pulangkan balik kat Kak Ita…O.K?" Kak Ita mula memujuk. "O.Klah………………………..macam nie..O.K…….hari Sabtu nie, masa nenek pergi ikut rombongan orang meminang, pagi tu, Kak Ita jangan pergi mana-mana, Kak Ita turun bilik Am, cari Am……O.K.." aku mengeluarkan arahan. Aku tak pasti Kak Ita faham atau tidak tetapi selepas sahaja penerangan aku itu, dia bangun dan bergegas naik ke atas rumah. Hari Sabtu keramat pun tiba tanpa aku sedari tentang kepentingan hari tersebut. Bagi aku, situasi yang dialami oleh aku dan Kak Ita tidak akan mendatangkan apa-apa dimana selagi Kak Ita tidak melaporkan apa-apa pada nenek, rahsianya tetap dalam simpanan aku dan hanya akan aku gunakan apabila keadaan mendesak sahaja. Namun, bukan itu yang terjadi. Lebih kurang menghampiri tengahari hari itu, aku dikejutkan dari tidur. Dalam separa sedar, aku dapati Kak Ita sedang duduk di sebelah aku. Ketika itu Kak Ita mengenakan baju T hitam dan berkain batik Aku terus bangun, ke bilik air hanya untuk menggosok gigi dan basuh muka sahaja. "Cepat pulangkan Kak Ita punya" pinta Kak Ita tergesa-gesa. Aku akur dan bergerak menuju ke meja lalu aku keluarkan helaian diari Kak Ita yang aku simpan dari dalam laci berkunci aku. Selepas itu aku kembali duduk di sebelah Kak Ita tetapi tidak aku serahkannya kembali ke tangan tuannya. Sebaliknya aku mula membaca isi kandungan helaian diari tersebut kepada Kak Ita. Kak Ita hanya terdiam. "Inilah kali pertama aku menyaksikan aksi-aksi persetubuhan. Sebelum ini aku hanya mendengarnya dari mulut rakan-rakan sekolah aku sahaja. Sepanjang perjalanan cerita itu, aku dapat rasakan satu perasaan yang 'sedap'. Tanpa aku sedari, kemaluan aku mula basah………………….emmmmmmm….sure dahsyat giler citer tu kan…Kak Ita…kan". Kak Ita hanya membisu. Dia mencuba untuk merampas helaian diarinya itu dari tangan aku tapi tak berjaya. "Bla…bla…bla………..emmmm..yang ini menarik sikit…………..Aku dapat bayangkan aku sedang berada di sisi Rudy, tanpa sehelai pun benang di badan dan zakarnya yang sebesar zakar pelakon itu erat kemas dalam genggaman aku………..Kak Ita nak pegang Am punya tak tapi Am punya taklah besar sangat" aku meneruskan bacaan sambil memegang-urut zakar aku dan mengacu-acu nakal pada Kak Ita. Kak Ita mengalihkan pandangannya dari pangkal perut aku. "Am….Am bagi balik Kak Ita punya…….tolonglah….O.K" Kak Ita meminta untuk kesekian kalinya sambil memandang tepat ke mata aku. "O.K…tapi dengan satu syarat……..Am nak raba Kak Ita….emmmmm..amacam ?" aku bersuara membalas. Termenung seketika Kak Ita dibuatnya. "O.Klah" jawap Kak Ita dengan nada yang lemah sambil membidangkan dadanya menanda bahawa dia bersetuju dengan cadangan aku tadi. "Am tak nak macam nie…Am nak Kak Ita baring atas katil Am….O.K" Kak Ita akur dengan permintaan aku. Perlahan-lahan Kak Ita memanjat katil aku, melunjurkan kakinya dan membaringkan dirinya di atas tilam empok katil aku itu. Mata Kak Ita hanya memandang aku dengan pandangan yang tidak puas hati. Sebagai pembuka acara, perlahan-lahan aku pegang buah dada Kak Ita aku itu dan aku ramas-ramas lembut. Kak Ita tidak memakai anak baju di bawah baju Tnya. Terasa kelembutan buah dada Kak Ita yang selama ini hanya tergambar teksturnya di otak aku sahaja. Tidak puas sentuhan berlapikan baju T, aku mula menyeluk masuk tangan aku ke dalam baju Kak Ita. Tersentuh sahaja tapak tangan aku pada buah dada, Kak Ita menarik nafas panjang sambil memejamkan matanya. Seketika kemudiannya, aku tanggalkan sendalan kain batik Kak Ita untuk meneroka kawasan larangannya pula. "Am…..tak mau Am" Kak Ita bersuara terkejut dengan tindakan aku itu sambil tangannya memegang tangan aku, tidak mahu aku meneruskan niat aku itu. "Kan tadi Am dah cakap….Am nak raba Kak Ita……..kang Am tak kasik balik kertas diari Kak Ita kang" balas aku dengan muka yang bersahaja. Seraya itu, Kak Ita melepaskan pegangan tangannya dan membiarkan sahaja aku memulakan penerokaan ke kawasan larangannya.

Kawasan pangkal peha Kak Ita tidak seperti Norma. Aku dapat rasakan tumbuhan bulu yang tak kasar, tak lembut meliputi sebahagian besar kawasan 'V' pangkal pehanya. Sentuhan aku itu menyebabkan Kak Ita merapatkan kedua-dua kakinya, kegelian agaknya. Sejurus selepas itu, aku selitkan jari telunjuk aku melalui lurah nikmat Kak Ita. Lurahnya itu basah dan licin. Aku sorong tarik jari telunjuk aku itu bertujuan untuk membuka kangkangan Kak Ita dan berjaya juga aku merenggangkan sedikit dengan hanya beberapa pergerakan sahaja. Kak Ita aku dapati memejamkan matanya dengan pernafasan yang sedikit laju. Tiba-tiba, dalam aku meraba kemaluannya, Kak Ita bergerak balas, memeluk aku. Pernafasannya yang mula laju terhembus-hembus di telinga aku. Kaki Kak Ita, kejap kepit, kejap kangkang. Mula kedengaran rengekan dari mulut Kak Ita. Aku kemudiannya mencapai tangan Kak Ita dan menyeluknya masuk ke dalam seluar pendek untuk ditemukan dengan zakar aku. Zakar aku diusap, digosok, dilancap dan diramas oleh Kak Ita kegeraman. Maklumlah, pertama kali dapat dipegangnya secara realiti, zakar seorang lelaki. "Sekarang Am nak Kak Ita……………………." belum sempat aku habiskan bisikan di telinganya, Kak Ita dengan sendirinya menyusur arus pergerakan aku, menolong aku menanggalkan seluar pendek aku dan kemudiannya memasukkan zakar aku ke dalam mulutnya. Kuluman Kak Ita tidaklah sehebat aksi pelakon filem lucah yang pernah aku tontoni namun memandangkan inilah kali pertama zakar aku dikulum, terasa semacam menyirap diseluruh tubuh aku, tegak habis bulu roma aku. Kak Ita mengulum zakar aku untuk sementara waktu sahaja sebelum dibangunkan kepalanya sambil menyapu lelehan air liur yang mula berkumpul dan meleleh dari dalam mulutnya. Selesai sahaja Kak Ita mengulum zakar aku, aku baringkan kembali Kak Ita sambil aku alihkan gumpalan kain batiknya dari kakinya. Kaki Kak Ita aku kangkangkan dan aku posisikan kedudukan aku untuk melakukan hubungan seks. Aku meniarap di atas Kak Ita dan mula mengomol lemah lehernya. Gomolan aku itu tidak lama kerana kak Ita menyambut muka aku dan kami pun bercumbuan dengan penuh ghairah. Tidak lama selepas itu, aku tamatkan sessi cumbuan untuk aku konsentrasikan pada pemasukan zakar aku. Aku pandukan zakar aku ke pintu faraj Kak Ita dengan tangan aku. Pada kepala zakar aku terasa lekitan lendir menyambut kehadirannya. Perlahan-lahan, aku mula menekan masuk zakar aku ke dalam faraj Kak Ita. Seperti yang aku jangkakan, kesakitan hubungan pertama pasti Kak Ita rasai kerana kedua-dua pehanya yang bertongkah pada peha aku mula bereaksi menolak untuk membuang zakar aku dari faraj. Aku berhenti seketika lantas aku betulkan dan anjakkan kedua-dua peha Kak Ita naik ke aras pinggang aku. Setelah itu, aku kembali menekan masuk zakar aku perlahan-lahan. Kesakitan yang amat sangat membuatkan Kak Ita terus merangkul rapat leher aku sambil pehanya berusaha menolak pinggang aku. "AhHhhhhh!!……..Am…..Kak Ita…..sakit…Am….Kak Ita…..tak mau" rintihan kesakitan Kak Ita pada telinga aku. Aku hanya membisu sambil aku gomol rakus lehernya. Kak Ita lebih hebat 'menghalang' kemasukan aku berbanding Norma yang memerlukan hanya beberapa tekanan untuk melepasi 'halangan'nya. Apabila aku mula menekan, Kak Ita akan melawan dan aku terpaksa memberhentikan proses penekanan aku. Setelah beberapa kali mencuba dan gagal, kegeraman, aku peluk kemas tubuh Kak Ita dan aku rejam masuk zakar aku sekuat hati aku. "AmMMmmmMM!!……….aduh..Am….sakit Kak Ita..Am……sakitnya" Kak Ita tersentak dengan rejaman zakar aku ke dalam farajnya. Aku biarkan sahaja zakar aku di dalam faraj Kak Ita, memberinya peluang untuk reda sedikit kesakitan yang dialaminya. Sambil itu, aku gomol leher dan bibir Kak Ita yang masih tercungap-cungap kesakitan. Seketika kemudian, aku mulakan dayungan pendek sambil mengekang Kak Ita yang masih kesakitan. Kak Ita memeluk erat tubuh aku. Kukunya mencengkam belakang aku untuk melepaskan kepedihan. Setelah puas dengan dayungan pendek, aku luruskan kaki aku dan mula menujah masuk faraj Kak Ita sedalam yang aku mampu pergi. Ketika inilah aku sedari, kaki Kak Ita merangkul kemas pinggang aku. Seperti hubungan seks aku bersama Norma, hubungan aku dengan Kak Ita tidaklah selama mana. Lebih kurang 5 ke 10 minit selepas tujahan pertama, aku terasa kegelian melanda kepala zakar aku menandakan kemuncak aku sudah tiba. Tanpa aku sedari, aku lajukan tujahan dan sebaik sahaja sebelum zakar aku memuntahkan isinya, aku berikan Kak Ita, tujahan terakhir bersama-sama satu pelukan erat. Zakar aku bertindak mengosongan semua bekalannya di dalam faraj Kak Ita. Aku rebah di atas Kak Ita dalam keadaan zakar aku masih berada di dalam faraj Kak Ita. Apa yang aku masih ingat, kami berdua tertidur dalam keadaan sebegitu untuk beberapa ketika. Apabila aku sedar, aku dapat, Kak Ita sedang menyelongkar almari aku, mencari salinan fotostat helaian diarinya.

"Kak Ita cari apa………..kalau cari salinan yang Am buat tu……takkan jumpanya sebab Am tak sorok dalam bilik nie" tegur aku sambil menongkat kepala. Kak Ita tidak berkata apa-apa cuma beredar sahaja dari bilik aku. Aku sambung balik tidur aku hingga ke senja hari. Pengalaman bersama-sama Kak Ita membuatkan aku selalu inginkan 'dampingan'nya lagi dan lagi tetapi aku takut, jika aku turutkan nafsu serakah aku, Kak Ita akan bertindak melaporkan kepada nenek tentang perbuatan aku dan tindakannya itu akan melarat sehinggakan Norma pun akan membuka mulutnya tentang apa yang telah aku lakukan pada dirinya. Salinan fotokopi helaian diari Kak Ita menyemarakan lagi perasaan aku ditambah dengan imbasan perlaksanaan hubungan seks aku bersama-sama Kak Ita dan juga Norma. Tatapan setiap masa, hinggakan 'Projek Bagak' aku terhenti seketika. Pemikiran yang bertentangan sedemikian membuatkan aku tiba-tiba rasa gerun dan sentiasa dalam ketakutan. Aku mengambil keputusan untuk menjauhkan diri aku dari kedua-dua saudara aku itu, dalam ertikata lain, cuba mengawal diri. Namun, segala usaha hanya bertahan untuk beberapa minggu sahaja kerana jiwa yang muda mentah pada masa itu ditambah dengan rasa sedap melakukan hubungan seks berjaya mengatasi segala cubaan mengekang. Kemenangan nafsu aku bermula apabila aku kembali ke rumah nenek dari kampung ayah aku setelah beberapa hari aku bercuti di sana. Aku sampai di rumah lebih kurang jam 9 malam dan aku dapati rumah nenek lampu terpasang di dalam rumah seperti biasa tetapi agak sunyi, tiada berpenghuni. Laman letak kereta kosong. Dalam fikiran aku, tentu nenek dan yang lain-lain telah ke K.L untuk mengiringi kembali para sepupu aku yang telah ke sana bercuti. Tiada masalah bagi aku kerana bilik aku seperti yang telah aku ceritakan, terletak di bawah rumah dan mempunyai pintu masuk terus dari luar di bawah rumah. Keletihan, aku letakkan beg baju aku di sudut bilik, baring atas katil untuk terus tidur sahaja. Dalam aku melayan mata, tiba-tiba aku dikejutkan oleh bunyi orang berjalan di atas rumah. Ada orang rupanya. Aku bingkas bangun untuk aku lihat siapa yang tinggal menjaga rumah. Apabila aku naik ke atas rumah, aku dapati Kak Ita berada di ruang tamu sedang melayan TV sambil melipat pakaian. "Orang lain pergi mana Kak Ita..?" aku memecahkan kesunyian. Kak Ita terkejut dengan teguran aku tadi. Sambil mengurut dada dan memarahi aku kerana memeranjatkannya, Kak Ita menyatakan bahawa nenek telah ke K.L bersama-sama Ayah Usu dan Ayah Ngah, dua kereta, untuk menjemput para sepupu aku di sana balik memandangkan sessi persekolahan sudah hampir. "Ari tu Am cakap nak balik terus ke K.L……kenapa balik semula ke mari" Kak Ita meneruskan perbualan. "Nak balik camne….barang-barang Am banyak lagi kat sini" aku menjawap ringkas. Aku dapati Kak Ita agak ketakutan dengan kehadiran aku. Tak senang duduk dibuatnya, kain lipatan mula tunggang langgang. Masa itu, aku yang keletihan, malas nak layan fikiran aku, masih dapat mengawal perasaan. Aku pun beredar turun ke bilik aku untuk menyambung balik aktiviti aku yang terencat tadi. Sampai sahaja aku di bilik, aku bertukar ke seluar pendek tidur aku dan terus baring di atas katil. Dalam aku cuba untuk melelapkan mata, mata aku menentang niat aku. Terkebil-kebil mata aku cuba untuk dilelapkan. Dalam ketika ini, aku mula terbayang kembali, kesedapan perhubungan aku dengan Norma dan juga dengan Kak Ita. Zakar aku mula tegang dengan sendirinya, otak aku mula bekerja memikirkan yang bukan-bukan. Dalam rumah ini, aku hanya berdua sahaja dengan Kak Ita, peluang yang amat jarang sekali datang dalam hidup, dapat rasa sekali lagi, kesedapan yang dirasai tempoh hari. "Ai mata…lelaplah kau" aku berkata dalam hati memujuk mata aku yang degil. Tetapi usaha aku itu sia-sia apabila aku terdengar bilik air dimasuki orang dan mula terdengar juga pancuran air. Kak Ita baru nak mandi kata hati aku. Dengan bingkas aku bangun untuk mengintai Kak Ita mandi dan seperti yang aku jangkakan, Kak Ita mandi berkemban kain batik. Permandangan itu sahaja sudah cukup untuk mengoncang keutuhan aku, naik tegang zakar aku di buatnya. Tidak puas dengan satu posisi, aku alihkan mata aku ke lubang intipan yang lain. Dalam aku beralih itu, aku tapakkan tangan pada pintu dan aku dapati, pintu bilik aku ke bilik air, tidak dikunci oleh Kak Ita. Ketika ini, nafsu serakah aku memang sudah tidak terbendung lagi. Perlahan-lahan aku tolak buka daun pintu. Kelihatan Kak Ita sedang mandi, menadah mukanya pada pancuran air sambil dilurut rambutnya, air mandian mengalir menuruni badannya yang berlapik kain batik. Aku hampiri Kak Ita dan seperti insiden pertama aku dengan Kak Ita di dalam bilik air yang sama, aku lekapkan ke dua-dua tapak tangan aku pada punggung Kak Ita. Kali ini, Kak Ita tidak bertindak seperti insiden dahulu sebaliknya membiarkan aku meramas-ramas daging punggungnya yang pejal itu.

Setelah puas meramas punggungnya, aku rapatkan tubuh aku pada tubuh Kak Ita dari belakang dan mula merayapkan tangan aku ke buah dadanya. Kami mandi bersama. Sementara tangan-tangan aku meramasramas buah dada Kak Ita, mulut aku penuh di lehernya, mengulum, menguncup dan mengigit manja. Terlentok-lentok kepala Kak Ita bila aku kerjakan lehernya. Dalam keghairahan mengerjakan Kak Ita, tidak aku sedari, ramasan tangan-tangan aku telah menguraikan sendalan kain batik Kak Ita di dadanya. Sedarsedar sahaja, kain batik basahan Kak Ita mula meleret jatuh ke lantai oleh berat basahan air mandian. Terbogelnya Kak Ita, aku menurunkan sebelah tangan aku ke kawasan larangannya. Jejari aku memulakan tugasnya, meraba, mengurut, melurut dan meneroka lurah nikmat Kak Ita. "Ammmm…..EmMmMMmmmm………Oh! Am….eMmmMMMmmmmm" itu sahaja yang mampu keluar dari mulut Kak Ita, hasil kerja tangan aku. Seketika kemudian, aku keluarkan Kak Ita dari pancuran air dan sandarkan Kak Ita pada dinding bilik air. Aku tanggalkan seluar pendek aku yang basah kuyup dimana aku bercadang untuk menyetubuhi Kak Ita secara berdiri seperti yang aku 'pelajari'. Kaki Kak Ita aku kangkangkan sedikit, membuka ruang untuk aku berdiri di tengah-tengahnya. Mulut aku mula mengerjakan buah dada Kak Ita yang terdedah dihadapan mata aku. Sementara itu, kaki aku, aku bengkokkan sedikit sambil memposisikan kepala zakar aku pada bukaan faraj Kak Ita. Kemudiannya aku gerak-naikkan mulut aku sepanjang dada, leher dan akhirnya berhenti di bibir Kak Ita. Bergomolan sahaja bibir aku dengan bibir Kak Ita, aku tikam naik zakar aku ke dalam faraj Kak Ita. "AhHhHhhhhhh……..AmMm………….." Kak Ita bersuara, melarikan bibirnya dari bibir aku, tersentak dengan tikaman zakar aku ke dalam farajnya. Kaki Kak Ita terinjit naik. Tikaman pertama aku hanya berjaya membenamkan seluruh kepala zakar aku sahaja di dalam faraj Kak Ita. Perlahan-lahan aku menikam masuk keseluruhan zakar aku. Kak Ita mula merangkul leher aku dan aku memeluk tubuhnya yang basah. Aku henjut zakar aku keluar masuk faraj Kak Ita. Dalam proses henjutan itu, Kak Ita sekejap-sekejap, mengomol mulut aku, leher aku dan kadang kala melentok kepalanya, mengeluarkan rengekan ghairah "Uh Ah…Uh Ah" seirama dengan henjutan aku. Hubungan seks aku kali ini lama sedikit berbanding dengan yang telah sudah. Aku dapat mengawal kemuncak aku. Bila kepala zakar aku mula terasa geli, aku aku akan hentikan henjutan dengan zakar aku penuh di dalam faraj Kak Ita. Tempoh 'rehat' ini aku isi dengan gomolan ghairah ke mulut dan leher manakala tangan aku akan meramas dan menguli-uli buah dada Kak Ita. Kemuncak aku lepaskan setelah dua-tiga kali menahannya. Seperti biasa, aku akan berikan satu tujahan keras terakhir sebelum aku kosongkan kantung mani aku. Setelah selesai hubungan seks, kami mandi wajib bersama-sama dan akhirnya kami mengambil haluan masing-masing. Lebih kurang jam 11 malam, aku berjaya melelapkan mata aku dengan sengal-sengal pada seluruh otot peha. Namun tidur aku tidak lama. Aku terjaga dengan mata yang bulat lebih kurang jam 2 pagi disebabkan perut aku yang mula 'berkeroncong'. Pada mulanya aku ingin abaikan sahaja kehendak perut aku yang kurang ajar ini tapi lagu 'keroncong' yang dimainkan terlalu kuat untuk aku abaikan. Aku pun ke dapur untuk aku cari apa sahaja yang boleh dibuat alas perut bagi aku meneruskan tidur. Habis satu dapur aku selongkar dan bising juga dibuatnya. Tiba-tiba aku sedari pintu dapur dibuka dan aku dapati Kak Ita sedang berdiri di muka pintu. Bunyi bising selongkaran aku mungkin telah mengejutkan Kak Ita dan ingin ditinjaunya takut apa-apa. Aku tergamam dengan pemandangan dimana bayangan bentuk badan Kak Ita, terserlah disebalik baju tidur 'rama-rama' yang dipakainya kerana dia berdiri di hadapan pancaran lampu rumah. Melihatkan bahawa bunyi bising itu angkara aku, Kak Ita merapatkan kembali pintu dapur dan beredar. Aku kembali dengan misi pertama aku, sebantal roti sudah memadai kerana di dalam kepala otak aku di kala itu tiada benda lain kecuali seks. Setelah selesai misi pertama aku, aku bergegas naik untuk perlaksanaan misi kedua pula. Aku terus menuju ke bilik di mana aku rasakan tempat kak Ita aku itu tidur. Apabila aku masuk bilik itu, aku dapati Kak Ita sedang tidur mengereng mengadap dinding sambil memeluk sebuah bantal panjang di atas sebuah katil. Aku kemudiannya masuk, tutup pintu bilik perlahan-lahan, tanggalkan kain pelikat dan terus naik ke atas katil, baring mengereng membontoti Kak Ita dan terus memeluknya sepertimana Kak Ita memeluk bantal panjangnya.

Kak Ita terjaga dalam pelukan aku. Kak Ita kemudiannya bergerak memusingkan badannya mengadap aku dan membalas pelukan aku sambil melepaskan beberapa kuncupan manja ke bibir aku. Tangan aku sekarang ini sedang meramas-ramas punggungnya. "Am nie….nakal…..tadi kan dah 'main'…….nak main lagi ?" Kak Ita bersuara lemah sambil tersenyum. "Ha aH, Am geram betul tengok Kak Ita tadi, seksi….Alah, Kak Ita cakap Am yang nakal…Kak Ita pun lebih kurang jugak" jawab aku sambil meneruskan kuncupan di bibir Kak Ita. Kami bergomolan seperti baru kali pertama bertemu. Tangan Kak Ita penuh menerokai tubuh aku yang bogel dari depan hingga ke belakang. Setelah seketika, Kak Ita kemudiannya bangun, membaring aku betul-betul dan terus mencapai zakar aku yang sudah lama tegang. Sambil memberikan aku satu renungan manja, zakar aku diurut ramas lemah, manja dan kemudiannya dimasukkan ke dalam mulutnya. Zakar aku itu habis dikulum dan dijilatnya untuk seketika. Puas mengerjakan zakar aku, Kak Ita kemudiannya bangun dan mengangkang di atas aku sambil menanggalkan baju tidurnya. Setelah dibuang baju tidurnya ke lantai, Kak Ita memposisikan batang zakar aku di dalam lurahnya dan mula mengesel-geselkan lurahnya pada batang zakar aku. Kak Ita nampaknya begitu geram akan aku dengan renungan tajam sambil menggigit sedikit bibir bawahnya. Aku hanya kaku tidak bergerak, hanya Kak Ita sahaja yang bekerja, mengesel. Sedar tak sedar, geselannya mula laju, pernafasan Kak Ita mula kencang. Kak Ita kemudiannya mencapai kedua-dua belah tangan aku lalu ditujukannya ke buah dadanya untuk aku ramas. Aku akur. Seketika kemudian, Kak Ita bagaikan dirasuk, geselannya semakin laju. Habis bukan setakat bibir malah seluruh muka dan leher aku digomol rakus. Pada tahap maksimun kelakuan Kak Ita itu, apa yang aku masih ingat, sedang kedua-dua tangannya menggengam erat daging bahu aku, Kak Ita kekejangan dan terus rebah di atas aku. Perlahan-lahan, aku baringkan Kak Ita disebelah aku. Matanya yang buas tadi, kuyu kelemahan sambil membentukkan sekuntum senyuman pada aku. "Amacam Kak Ita……..sedap..?" aku berbisik lembut sambil tangan aku bermain-main di bauh dadanya. Kak Ita hanya mampu menganggukan sahaja kepalanya tanda setuju. Aku kemudiannya menguncup manja bibir Kak Ita sambil tangan aku mula bermain-main jejari di lurah nikmat Kak Ita. Setelah puas bermain demikian, aku bingkas bangun dan memposisikan diri untuk aku melakukan hubungan seks pula. Tiada banyak masalah ketika aku memasukkan zakar aku ke dalam faraj Kak Ita dan tidak banyak reaksi darinya. Perlahan-lahan, aku rebahkan badan aku ke atas badan Kak Ita dan mula menyorong-tarik zakar aku keluar masuk faraj Kak Ita dengan ritma yang lemah. Kak Ita memeluk tubuh aku lantas mula menguncup dan mengulum bibir aku. Kegeraman yang aku rasai tadi mula menaikkan ritma seksual aku. Sorong-tarik zakar aku mula laju. Pada masa yang sama, Kak Ita mula menunjukkan 'kerasukan' seperti semasa dia mengesel aku tadi. Daging belakang aku dicengkam dengan kukunya dan mulut serta leher aku, habis digomolnya. Ini membuatkan aku bertambah geram dimana aku mula menghentak masuk zakar aku ke dalam faraj Kak Ita. "AhH…AhH…..Ahh…Am……..AMm…." Kak Ita menrengek berselang dengan gomolan Aku tak tahu, rengek sakit atau sedap. Kaki Kak Ita mula melilit pinggang aku. Aku masa itu, hanya tahu menghentak sahaja. Perhubungan kali ini agak lama, mungkin kerana aku telah melakukan hubungan seks dengan Kak Ita beberapa jam yang lalu. Peluh menitik seperti aku bersukan di padang. Beberapa kali aku terhenti keletihan sementara menunggu kemuncak aku tiba. Seperti biasa, kemuncak aku datang setalah aku rasakan kegelian pada kepala zakar aku dan seperti hubungan-hubungan lain sebelum ini, satu hentakan masuk disusuli dengan muntahan mani aku di dalam faraj Kak Ita. Sejurus kemudian, zakar aku cabut dari faraj Kak Ita dan aku rebah baring disebelah Kak Ita. Kami tidur berdua, seperti sepasang suami isteri yang baru melangsungkan perkahwinan. The Originals: Farah Wanita Sempurna Gadis yang baru puas tidur itu bangun dari lenanya. Suasana kelam di dalam bilik yang berhawa dingin itu membuatkan dia berasa malas untuk bangun pada pagi itu. Namun dipaksa juga dirinya untuk ke tandas. Selimut gebar yang selesa itu disingkap lalu dia berdiri perlahan-lahan dengan hati yang berat. Terserlahlah kini kesempurnaan sekujur tubuh telanjang seorang gadis yang berusia 26 tahun itu. Rambut Farah yang agak kusut itu tidak sedikit pun mencacatkan keindahan tubuh bogelnya yang amat sempurna itu. Puting teteknya kelihatan menegang akibat kedinginan bilik tidur itu. Amat terserlah kesempurnaan peha dan betis gebu yang dimilikinya. Ditambah pula dengan kemontokan punggung lebarnya. Dia

mengusap-usap lembut pantat tembamnya yang tidak berbulu itu sambil berjalan perlahan-lahan ke arah bilik mandi. Dibukanya pintu bilik mandi itu lalu dia mencangkung malas di atas lantai jubin yang sejuk itu. Seketika kemudian terbitlah pancutan air kencing yang berwarna kuning keemasan itu. Air itu memancut deras keluar dari lubang kecil di pantat suburnya mengenai lantai jubin tersebut. Dia mengerang keenakan sambil air kencingnya meleleh keluar dengan deras. Lega rasanya memancut kencing sebegitu setelah semalaman menahan rasa. Betapa indahnya pemandangan pada ketika itu. Seorang gadis yang cukup gebu dan subur mencangkung sambil memancutkan kencing. Punggung Farah kelihatan teramat montok dan padat apabila dilihat dari belakang. Bentuknya yang lebar dan padat itu membuktikan betapa subur dan enak punggung gadis tersebut. Lelaki yang melihat dari luar pintu bilik mandi itu tergamam melihatkan kesempurnaan dan kecomelan perempuan muda itu. Alat pembiakannya serta-merta menegang dan mancanak-canak penuh nafsu melihat pantat subur Farah memancutkan air kencing. Setelah membogelkan diri sendiri lelaki itu merapati bilik air di mana Farah masih lagi mencangkung. Kini terserlah di hadapan Farah alat kelamin seorang lelaki yang amat besar dan keras. Dia dapat melihat dengan dekat lubang kencing zakar lelaki itu mengeluarkan air mazi akibat nafsu yang meluap-luap. Dia tahu dia tiada pilihan lain selain daripada membenarkan lelaki bertuah itu meratah tubuh bogelnya pagi itu. Farah mencapai alat pembiakan lelaki itu lalu mengusapnya dengan lembut. Lelaki itu berasa nikmat usapan lembut tangan Farah sehingga mengerang-ngerang kenikmatan. Takuk kepala zakarnya mengembang dengan besar dan penuh sekali. Dia semakin merapati gadis bogel itu. Gadis itu pula memahami niat lelaki itu lalu menjilat kepala zakar bertuah tersebut sambil mengusap-usap lembut kantung telur lelaki itu. Geram sungguh belalai besar milik lelaki itu apabila berada begitu hampir dengan apam yang kelihatan amat tembam dan lembut itu. Tidak terkata keenakan yang dinikmati lelaki itu tadi apabila Farah memasukkan kepanjangan batang zakarnya ke dalam mulut lalu mengulum dan menghisap dengan lazat sekali. Dia menunjal-nunjalkan kepala zakarnya ke dalam mulut gadis telanjang yang masih mencangkung itu. Setelah beberapa minit lelaki itu pergi ke belakang Farah lalu menikmati keindahan pemandangan punggung gadis yang terdedah itu. Hatinya berdetik memuji kesempurnaan dan kesuburan bontot montok itu. Inilah jenis bontot yang mampu memuaskan zakar setiap lelaki – Bulat, debab, padat dan berisi. Dipeluknya bontot yang bogel itu lalu dia mendukung Farah dan meletakkan perempuan ranum itu ke atas katil dalam keadaan tertiarap. Dengan nafsu meluap-luap dia memeluk punggung Farah yang montok berisi itu dan menghalakan takuk kepala zakarnya yang besar itu ke arah belahan pantat subur Farah yang tidak berbulu seperti bayi itu. Zakar bertuah itu ditekan perlahan-lahan menguak ketembaman bibir pantat gadis muda itu dan bergesel dengan kulit dalaman pantat lazat itu sehingga akhirnya santak ke pangkal pantat Farah. Kelazatan yang dirasainya ketika itu tidak terkata! Meremang bulu roma pasangan mengawan itu tatkala kulit zakar bergesel dengan kulit pantat. Apatah lagi pantat yang masih muda itu mengeluarkan lendir pekat dengan banyak untuk memudahkan persetubuhan mereka. Bontot bogel yang montok dan padat itu ditonggengkan supaya kepala zakar lelaki itu menerobos jauh ke dalam saluran pembiakannya yang amat subur itu. Lelaki itu mendengus-dengus dan meraung-raung kenikmatan. Dilihatnya dengan dekat bagaimana alat kelaminnya yang besar dan keras itu membelah pantat dan bontot gadis lazat itu. Dilihatnya bibir pantat yang tembam itu tertarik bersama kepanjangan zakarnya setiap kali dia melakukan sondolan padu. Dilihatnya juga simpulan dubur yang ranum itu kembang-kuncup dengan berahi. Farah pula menonggeng dengan begitu lentik sekali lalu memudahkan lelaki itu memeluk bontot gemuk itu dengan amat erat. Saluran pembiakan gadis montok itu dirasakan begitu panas dan enak sekali. Kulit dalaman rongga nikmat itu menghasilkan lendir yang membuatkan geselan kulit zakar dan kulit apam bertambah enak. Terasa sungguh kemanisan rongga apam perempuan muda yang amat subur dan matang ini. Celahan bontot Farah yang berlemak dan berselulit itu begitu mampat mengepit kepanjangan batang tersebut sehinggakan batang itu berdenyut-denyut meminta untuk menyemburkan benih buntingnya. Geram sungguh lelaki itu menatap punggung montok itu berhayun-hayun setiap kali dia menyondolkan zakarnya. Garis-garis selulit yang terdapat pada pipi bontot Farah membuatkan belalainya mencanak-canak penuh dengan nafsu. Gadis subur itu kini meraung-raung meminta benih lelaki tersebut. Dia sememangnya amat dahagakan pancutan kencing mani seorang lelaki. Dikemutnya rongga apamnya padat-padat supaya alat pembiakan lelaki tersebut cepat memancutkan benih. Terkangkang-kangkang dia menadah sondolan demi sondolan zakar lelaki tersebut. Lelaki itu pula sedang menikmati kelazatan lubang pembiakan seorang gadis subur yang sememangnya menjadi idaman ramai lelaki itu. Keenakan yang dirasainya ketika itu bertambah-tambah apabila gadis subur itu sekali lagi kencing dengan begitu deras sekali. Setiap kali dia menyondolkan zakarnya setiap kali itulah kencing Farah memancut-mancut keluar. Lelaki itu memeluk gadis tunggangannya itu semakin erat akibat terlalu geram dengan kemontokan bontot muda tersebut. Dengan penuh geram dia menyantak-nyantak dan merodok-rodok belahan bontot Farah. Diramasnya bontot gebu itu sehingga ia menjadi kemerah-merahan. Kemutan padat cipap Farah yang amat tembam itu akhirnya berjaya membuatkan zakar lelaki itu tidak dapat menahan pancutan benihnya. Kalaulah boleh dilihat dari dalam tentu boleh menikmati pandangan yang amat menyelerakan. Tentu boleh lihat bagaimana isi pantat gadis ini menggenggam erat batang pembiakan lelaki yang sedang menyondolnya itu. Berpeluh-peluh celah bontot gemuk dan berlemak itu akibat perbuatan mengawan yang amat bersungguh-sungguh tersebut. Peha montok Farah terkangkang-kangkang menerima asakan demi asakan batang zakar lelaki itu. Bersungguh-sungguh dia ingin membenihkan gadis muda yang amat subur

dan matang itu. Pasangan yang sedang mengawan itu terjerit-jerit kenikmatan. Tiada lagi segan-silu mereka pada sesiapa. Jeritan mengawan mereka boleh didengar oleh sesiapa saja yang ada berdekatan. Setiap kali takuk kepala zakar lelaki itu menyentuh ke dasar rahimnya setiap kali itulah Farah menjerit kenikmatan. Bukan saja disondolnya lemak punggung gadis montok itu malah lelaki itu menunjal-nunjalkan alat pembiakannya ke dalam tubuh Farah setiap kali dia santak ke pangkal untuk menikmati kemanisan lubuk pembiakan bontot gemuk itu. Akibat daripada perlakuannya yang penuh nafsu itu dia telah gagal untuk menahan kencing maninya. Mana tidaknya, tunjalan yang sedemikian rupa mengakibatkan zakarnya dirangsang sehingga ke pangkal kerana lubuk nikmat Farah yang amat dalam dan padat itu. Bulu roma lelaki itu mula meremang dan dia dapat merasa benihnya meluru ke arah kepala zakarnya yang amat besar itu. Telur-telurnya berdenyut-denyut menghasilkan cecair benih yang begitu banyak untuk disemburkan jauh ke dalam bontot Farah yang maha subur dan enak itu. Lelaki itu membisikkan ke telinga gadis subur itu bahawa dia meminta izin untuk melepaskan benih bayinya ke dalam cipap tembam idaman ramai lelaki itu. Farah pula mengangguk lemah mengizinkan lubuk nikmatnya dipenuhi oleh benih jantan lelaki tersebut. Dia yang amat memahami keinginan nafsu lelaki merendahkan kepala dan bahunya ke bawah lalu menonggekkan bontot gemuknya ke atas. Bontot yang maha subur itu membuka celahannya dengan amat luas demi untuk mengizinkan salurannya dipenuhkan oleh cecair benih lelaki tersebut. Lelaki itu kini dihidangkan dengan pandangan bontot muda yang maha gebu dan sempurna yang dengan rela menadah semburan nafsunya sebentar lagi. Farah pula kini sudah meraung-raung tidak sabar menanti pancutan benih lelaki yang sedang menunggangnya itu. Dihentak-hentaknya bontot lebar itu ke belakang supaya lelaki itu memancut dengan cepat. Perlakuan sondolan dan hentakan itu memberi rangsangan yang maksimum kepada kulit zakar lelaki berkenaan. Kepala zakarnya kini mengembang penuh memberi isyarat bahawa ia kini sudah bersedia meledakkan air mani yang amat pekat dan subur. Telur-telur zakar lelaki itu bekerja keras menghasilkan benih-benih yang terbaik dan paling subur untuk mempersenyawakan telurtelur bunting gadis montok itu. Berjuta-juta sperma yang sihat akan meluru dengan deras untuk merobek telur-telur bunting Farah dengan tanpa belas kasihan. Kepala zakar lelaki itu kini kembang-kuncup dalam keadaan bersedia. Air mani yang diceratkan nanti pasti deras supaya terus terpancut jauh ke dasar rahim yang maha enak itu. Akhirnya dengan tunjalan zakar yang paling dalam dengan keadaan bontot gemuk yang amat lentik dan dengan jeritan nafsu yang amat kuat, lelaki itu memancutkan kencing benihnya ke dalam bontot gemuk Farah yang maha enak itu. Terkemut-kemut bontot lelaki itu mengepam setiap titis air maninya terus ke dalam tapak semaian Farah yang amat ranum dan subur itu. Gadis montok itu pula tertonggeng-tonggeng dan terkangkang-kangkang semasa benih subur lelaki itu membuak-buak dengan begitu banyak dan pekat ke dalam pantatnya. Mata Farah terbeliak-beliak dan mulutnya tenganga-nganga setiap kali dia merasakan kencing mani lelaki itu mencemar liang peranakannya. Amat memberahikan pemandangan ketika itu tatkala lelaki itu memeluk erat tubuh bogel Farah dan setiap kali benih bunting membuak keluar dari zakarnya setiap kali itulah dia menyodok dan menyantak sedalam mungkin. Pasangan yang sedang puas mengawan itu menikmati klimaks mereka dalam keadaan yang sungguh memberahikan. Mereka berdua menjerit-jerit kepuasan akibat kenikmatan maksimum yang dirasai bersama-sama. Benih mani lelaki itu membuak-buak memancut dengan pekat, banyak dan deras dek kerana terlalu geram dengan kemontokan Farah. Ada lebih 12 das air mani disemburkan ke dalam lubang yang maha lazat itu. Dek kesuburan Farah, gadis itu telah berjaya dibuntingkan dengan serta-merta. Dia melihat dengan jelas bagaimana bontot gemuk Farah mengembang-ngembang tatkala benihnya membiak menjadi bayi. Tertonggek gadis montok itu dikerjakannya. Dengan keadaan gadis muda itu yang sedang terkangkang-kangkang menonggeng-nonggeng dia berasa hampir mahu menangis akibat rasa nikmat yang amat sangat. Pancutan maninya semakin lemah setelah lebih 10 semburan namun dia masih meneruskan asakan-asakan lembut ke dalam cipap tembam itu. Dia mahu merasakan nikmat benihnya sehingga ke lelehan terakhir. Itulah persetubuhan dia yang paling nikmat selama ini. Kalaulah dia tahu tubuh Farah mampu memberikan nikmat sebegini kepada dirinya tentu sudah lama dia membenihkan gadis tersebut. Pelukannya kepada Farah masih erat. Geram sungguh dia mendengar rengekan-rengekan manja gadis yang montok itu. Mereka berdua akhirnya tertidur semula dalam kepuasan mengawan yang maksimum tadi. Mereka tertidur dalam keadaan lelaki itu masih berada di atas belakang perempuan muda itu dalam keadaan dia masih memeluk erat bontot gemuk yang subur itu. Boleh dilihat batang zakarnya masih terbenam jauh di dalam syurga cipap gadis sempurna tersebut. Masih boleh dilihat bontot lelaki itu mengemut-ngemut perlahan untuk melepaskan titisan-titisan terakhir benihnya ke dalam punggung lebar Farah. Bayangkanlah betapa banyak benih maninya dilepaskan sebentar tadi. Bayangkanlah betapa bontot gemuk milik Farah mampu memerah begitu banyak benih keluar daripada batang pembiakan seorang lelaki. Benih lelaki bertuah itu kini bertakung sepenuhnya dan bermaharajalela di dalam cipap Farah yang maha subur itu. Kini tubuh subur Farah dibenihkan hampir setiap hari sehingga akhirnya gadis itu memboyot membuntingkan bayi lelaki berkenaan. Bontot Farah yang sememangnya montok dan padat itu menjadi bertambah lebar dan berlemak manakala peha dan betisnya menjadi bertambah montok dan gebu. Pada lelaki itu Farah adalah gadis yang cukup sempurna sifat fizikalnya dan mampu memberikan nikmat kepuasan persetubuhan yang maksimum. Dia begitu gembira dapat membenihkan gadis itu setiap hari kerana dia begitu geram dengan ketembaman bibir cipap Farah yang membuktikan betapa subur dan matangnya saluran pembiakan gadis itu. Malah dia lebih geram lagi dengan kemontokan dan kepadatan

bontot perempuan muda itu yang sememangnya maha enak dan maha lazat untuk dinikmati dan dibenihkan oleh setiap lelaki. Malah Farah kini sentiasa bertelanjang bogel semasa berada di rumah mahupun di halaman rumah. Amat mudah untuk dia menangkap gadis montok itu untuk dijamah. Acapkali Farah cuba melarikan diri tapi apakan daya kerana bontot dan peha Farah yang montok berisi itu membataskan pergerakannya. Maka tertonggeng-tonggenglah Farah disetubuhi sekerap mungkin. Ramai lelaki kini dapat menatap kesempurnaan tubuh telanjang perempuan muda itu. Mereka dapat menatap bagaimana bontot padat itu berhayun-hayun semasa Farah berjalan. Mana yang tidak dapat menahan nafsu akan mula mengeluarkan zakar masing-masing lalu melancap sambil menatap kecantikan tubuh Farah sehingga terbit benih nafsu di hujung zakar mereka. Adakalanya mereka akan disajikan dengan perlakuan mengawan Farah bersama lelaki itu di halaman rumah. Mereka dapat melihat dengan dekat bagaimana tubuh telanjang Farah diratah dengan rakus sehingga gadis istimewa itu terkangkang-kangkang dan terkencing-kencing di atas rumput sehingga akhirnya lelaki yang menyondol itu memancutkan benih kepuasan sambil menjerit-jerit dengan begitu kuat sekali. Mana kan tidak, Farah bukan saja sangat cantik dan comel, malah setiap inci bentuk tubuhnya amat menggiurkan sekali. Buah dada Farah yang bersaiz 34B itu amat putih, segar dan bulat, peha dan betis Farah pula padat, gebu dan montok. Apatah lagi dengan punggung Farah yang padat dan berisi, putih dan debab; dihiasi pula dengan bentuk apam yang amat tembam dan gebu. Setiap lelaki bertuah yang berjaya menjamah dan meratah Farah pasti akan menanggung kenikmatan dan kesedapan yang amat sangat tatkala zakar-zakar mereka meledakkan benih bunting ke dalam Farah. Tidak dapat digambarkan bagaimana nafsu jantannya membuak-buak apabila melihat kelibat isterinya sedang tidur. Selimut yang separuh tersingkap itu mendedahkan kemontokan Farah yang tiada bandingan. Betapa bertuahnya dia apabila dapat memperisterikan semontok-montok perempuan. Farah ketika itu tidur tertiarap dalam keadaan telanjang bogel memperlihatkan bontotnya yang putih, tembam dan padat. Peha Farah pula teramat gebu, montok dan debab. Zakarnya yang gemuk dan panjang, keras dan besar itu mencanak-canak dan tersengguk-sengguk, penuh dengan nafsu untuk menikmati kelazatan tubuh isterinya itu. Menitik-nitik air mazinya apabila dia naik ke atas katil lalu menyingkap sepenuhnya selimut yang menutupi sekujur tubuh subur dan ranum Farah. Dia mendengus-dengus kegeraman apabila menaiki bontot Farah yang lebar dan gemuk itu lalu menggesel-geselkan zakarnya di celah lemak pipi bontot Farah. Begitu sahaja pun dia sudah dapat merasai betapa nikmatnya kelembutan kulit bontot wanita yang teramat montok itu. Tundun cipap Farah yang teramat tembam dan bersih itu seperti menjemput kemasukan batang pembiakan kepunyaan lelaki. Dia telah menyetubuhi dan membuntingkan ramai perempuan tetapi perempuan yang menjadi isterinya itulah yang mempunyai bentuk badan yang paling menyelerakan dan memberahikan. Sambil menghalakan takuk kepala zakarnya yang teramat besar itu dia merodok dan menyumbat lubang cipap Farah hingga akhirnya kepanjangan batang pembiakannya santak ke dasar lubuk bunting Farah. Isterinya yang dari tadi terlena tiba-tiba terjaga lalu tertonggek menyebabkan bontot suburnya melentik tinggi. Dalam keadaan meliwat sebegitu dia menggeletek kenikmatan manakala Farah pula menggelupur tersentak dengan kehadiran batang zakar suaminya yang gagah itu. Tidak ada apa pun di dalam dunia ini yang dapat dibandingkan dengan keenakan dan kelazatan tubuh Farah. Isterinya itu amat putih dan gebu, montok dan padat. Inilah jenis perempuan yang paling enak dan lazat untuk disetubuhi. Kepadatan bontot Farah yang berlemak itu seperti mengapit seluruh kepanjangan zakarnya. Disodok-sodoknya lubang pembiakan isterinya yang teramat ranum itu semahumahunya sambil dia memeluk erat tubuh Farah yang montok berisi itu. Bibir cipap Farah yang amat tembam dan lembut itu seperti mengemam batang zakarnya membuatkan dia tidak dapat bertahan lama. Isterinya pula menggelinjang-gelinjang kerana disontot dengan ganas dan dalam. Farah melalak-lalak dan meraung-raung apabila cipapnya yang lembut seperti bayi itu ditutuh sebegitu rupa. Air liurnya melelehleleh ke atas belakang isterinya dek kerana kenikmatan yang teramat sangat. Tidak ada lelaki yang mampu bertahan lama apabila menyetubuhi seorang perempuan yang mempunyai bentuk bontot seperti Farah. Bentuk bontot yang sebegini memang dicipta untuk memerah benih jantan keluar dari zakar setiap lelaki yang menjoloknya. Sememangnya dia mahu membuntingkan isterinya itu. Dia tidak mahu membazirkan walau setitik pun benih budaknya kerana cipap setembam itu memang enak dan lazat jika dipancutkan di dalam. Dia tahu apabila Farah bunting kelak maka tubuh Farah akan menjadi bertambah montok dan sedap. Dia dapat bayangkan punggung isterinya menjadi bertambah lebar dan berlemak manakala peha Farah akan menjadi bertambah lebar dan montok. Dengan niat sebegitu maka dia memeluk Farah dengan seerat-eratnya sambil memaut buah dada isterinya itu yang putih dan bulat lalu menyantakkan zakar besarnya sehingga rapat ke dasar lubuk rahim Farah. Serentak dengan itu kedua-dua mereka meraung-raung dan terpancutlah benih-benih bayi yang amat pekat dan subur ke dalam cipap tembam Farah. Pancutannya membuak-buak tanpa terkawal dek kerana kelazatan cipap Farah yang lembut dan tembam itu. Sambil menghukum bontot isterinya dengan pancutan-pancutan air mani yang deras dan banyak dia menyantak-nyantak sehingga bontot Farah yang lebar dan debab itu menonggeknonggek. Farah melalak-lalak dan tubuh montoknya menggelinjang-gelinjang sambil betis gebunya menendang-nendang akibat disodok dan dibenihkan sedemikian rupa. Dia telah memancut benih sehingga lebih 10 kali dan setiap pancutannya adalah pekat dan subur, deras dan banyak. Tidak ada setitik pun

benih jantannya yang terbazir. Bibir cipap Farah yang teramat tembam itu seperti melekap pada batang zakarnya tanpa membenarkan walau sedikit pun benih jantan suaminya terbazir. Dengan tanpa belas benihnya telah berjaya senyawakan telur bunting isterinya. Mata Farah yang besar dan kuyu itu terbelalak, mulutnya yang comel itu ternganga sambil lidahnya terjelir dan punggungnya yang lebar dan besar itu tertonggeng-tonggeng akibat telah dibuntingkan. Perempuan montok itu terjelepuk sambil terkangkang menonggek akibat disula oleh suaminya. Dia masih belum mahu menarik zakarnya keluar dari lubang cipap isterinya itu lalu akhirnya tertidur di atas belakang tubuh montok dan berisi Farah dalam keadaan masih memeluk tubuh lazat isterinya dan zakarnya masih tersumbat jauh di dalam bontot Farah yang baru dibajak dan dibenihkan sebentar tadi. Kelak Farah pasti akan mengandungkan anaknya dan dalam keadaan bunting tentu isterinya itu akan bertambah berisi dan berlemak. Sudah pasti dia akan memaksa isterinya itu sentiasa berbogel di rumah dan sudah pasti zakarnya akan sentiasa berada di dalam bontot Farah yang subur dan padat itu. Tekaannya tepat sekali. Tidak lama selepas dibenihkan, Farah telah bunting. Hari demi hari tubuh Farah semakin berisi. Buah dadanya semakin membulat. Bontot Farah semakin melebar dan debab. Peha dan betisnya pula semakin gebu. Pantat Farah semakin menembam. Dia juga telah melarang isterinya memakai pakaian di rumah. Dia mahu Farah ke hulu ke hilir dalam keadaan telanjang bogel. Zakarnya pula memang setiap masa menegang kerana sentiasa bernafsu kepada tubuh ranum isterinya itu. Tiap-tiap hari Farah yang montok itu menggelinjang dan menggeletek dijamah oleh suaminya. DIAN Dian adalah gadis yang comel dan manja. Ketika itu gadis ini berusia 16 tahun dan masih bersekolah. Walaupun masih remaja, Dian mempunyai bentuk tubuh yang sempurna dan subur. Bagi mereka yang meminati gadis remaja, Dian adalah pilihan yang paling tepat sekali. Lagi pula gadis ini meminati aktiviti lasak dan suka memakai seluar pendek yang menampakkan susuk peha dan betisnya yang gebu dan comel itu. Ramai budak lelaki dan cikgu sekolah meminati gadis ini. Di dalam impian mereka terpahat satu keinginan untuk menjamah dan meratah tubuh muda Dian. Mereka selalu membayangkan bagaimana pantat dan dubur budak ini terbuka luas ketika zakar-zakar mereka merodok masuk ke dalam kemaluan gadis ini. Mereka juga membayangkan bagaimana enak dan lazatnya ketika air benih mereka membuak masuk ke dalam tubuh Dian. Satu ketika sekolah Dian mengadakan aktiviti perkhemahan di Berkelah. Kirakira 20 pelajar dan enam guru mengambil bahagian. Setelah penat meredah hutan akhirnya mereka semua sampai ke tapak perkhemahan. Semua kelihatan begitu keletihan. Setelah berehat seketika, Dian dan tiga lagi rakan sekelasnya mengambil keputusan untuk mandi di jeram untuk menyegarkan badan dan menghilangkan keletihan. Mereka berempat berjalan menuju ke jeram pilihan. Tiga rakan gadis ini terus terjun ke dalam air dengan pakaian mereka kecuali Dian. Gadis comel itu dengan selamba membuka keseluruhan pakaiannya lalu dengan telanjang bogel dia masuk ke dalam air. Rakan-rakannya tergamam dengan kelakuan Dian itu. Di hati mereka berdetik bahawa betapa comelnya rakan mereka yang seorang itu bertelanjang bulat. Tubuh Dian kelihatan amat sempurna dan gebu. Tanpa mereka sedari, ada saja mata-mata yang memerhatikan mereka. Mata-mata itu terdiri dari rakan-rakan lelaki mereka juga. Mereka yang mengintai itu tergamam apabila melihat rakan sekelas mereka sendiri tanpa berpakaian. Mereka tergamam melihatkan kesempurnaan tubuh Dian. Mata mereka tidak berkedip memerhatikan belahan punggung Dian yang begitu padat dan lebar itu, juga peha dan betis Dian yang sempurna bentuknya itu. Gadis-gadis remaja yang sedang seronok mandi-manda itu tidak menyedari mereka sedang diperhatikan. Dian begitu selamba membilas tubuh gebunya sambil diperhatikan dengan penuh cemburu oleh rakanrakannya. Manakala budak-budak lelaki yang sedang mengintai itu pula masing-masing telah mengeluarkan batang zakar lalu dengan lembut mula mengusap-usap batang nafsu itu dek kerana tidak tertahan dengan pandangan yang amat menyelerakan itu. Seketika kemudian terbitlah air mani pekat di kepala zakar mereka. Masing-masing mendengus keenakan sambil membayangkan mereka sedang memancutkan benih mereka ke dalam pantat ataupun dubur Dian. Benih mani mereka mencerat-cerat dengan begitu pekat dan deras sekali ke atas belukar di hadapan mereka. Kalaulah pancutan mereka masuk ke dalam tubuh Dian pasti bunting gadis comel itu. Dian dan rakan-rakannya kemudian keluar dari air lalu mengambil pakaian masing-masing dan berjalan lenggang-lenggok menuju ke tapak perkhemahan semula. Rakan-rakan lelaki yang berempat tadi sudah pun kelihatan keletihan setelah puas melancap dan memancut benih tadi. Tetapi mata-mata mereka tidak putus-putus memerhatikan setiap inci tubuh gadis idaman ramai lelaki itu. Mereka semua sedang sibuk mengemaskan barang masing-masing sambil mendirikan khemah. Malam menjelang dan mereka semua sibuk melakukan pelbagai acara permainan. Seperti biasa ramai juga memerhatikan Dian dek kecomelan gadis yang kelihatan amat gebu dan segar itu. Seluar pendek yang dipakainya jelas menunjukkan kesempurnaan bentuk peha dan betisnya. Mereka kemudiannya membuat satu pertandingan dan siapa yang memenangi pertandingan ini berhak memilih hadiahnya tanpa apa-apa bantahan. Setelah puas bertanding akhirnya Rizal telah memenangi acara tersebut. Memilih hadiah kemenangan bukanlah menjadi satu masalah kepadanya kerana dia sememangnya telah lama menunggu saat sebegini. Tanpa berfikir panjang dia mengumumkan apa yang dimahunya – Seperti mana yang dimahukan oleh semua lelaki di situ – Tangannya terus sahaja menuding ke arah Dian. Dian agak tergamam dengan keadaan itu tetapi masih tenang kerana dia juga sudah

menjangka. Rizal dengan selamba menarik tangan Dian membawa gadis remaja itu ke bahagian tengah bulatan yang dikelilingi oleh rakan-rakannya. Kemudian dia menyuruh rakannya, Ahmad pergi mengambil comforter untuk diletakkan di situ. Kemudian Dian disuruh meniarap di atas comforter tersebut. Setelah Dian meniarap dengan selamba Rizal menarik seluar pendek gadis itu dan dengan sekaligus seluar dalam Dian yang berwarna putih itu juga turut melorot bersama. Terserlahlah sudah punggung yang menjadi idaman ramai lelaki itu. Punggung Dian kelihatan begitu segar dan montok. Punggungnya gebu dan bersih daripada apa-apa cemar. Kelihatan juga tundun pantatnya yang berbulu sederhana lebat itu terkepit di celahan pipi punggung remaja tersebut. Kemudian Rizal membuka keseluruhan baju dan baju dalam gadis remaja itu sekali. Pemandangan yang amat menyelerakan dihidangkan kepada semua rakan-rakannya. Lauk untuk diratah dan dijamah sudah terhidang di depan mata. Zakar Rizal pula mencanak-canak kekerasan penuh bernafsu untuk merasai kemanisan tubuh remaja yang sedang membulat telanjang bogel itu. Tubuh telanjang Dian kelihatan amat segar dan gebu. Punggung lebarnya kelihatan sedikit melentik menantikan kemasukan zakar bertuah Rizal. Inilah dia tubuh yang menjadi idaman dan anganan ramai lelaki. Bentuk punggung Dian yang lebar dan padat itu menandakan betapa subur dan matang gadis remaja tersebut. Setelah beberapa minit membiarkan rakan-rakannya melihat dengan dekat kesempurnaan tubuh gadis yang bakal menjadi lauk nafsunya, Rizal terus memeluk punggung lebar Dian dengan erat sambil menghalakan batang zakarnya ke arah belahan pantat yang amat ranum dan subur itu. Belahan nikmat itu sedikit membuka dengan sendirinya untuk membenarkan kemasukan zakar ke dalamnya. Kepala zakar Rizal sedikit demi sedikit membelah lemak bibir pantat Dian lalu menyelinap masuk dan menggesel dinding pantat gadis itu dengan lembut. Rangsangan nafsu pada zakar Rizal membuatkan batang zakar itu tersengguk-sengguk seperti membuka lebih banyak ruang untuk diterokai. Para pemerhati melihat dengan penuh suspen perlakuan nafsu pasangan itu. Mereka nampak dengan jelas bagaimana punggung Dian membuka luas menerima tusukan batang zakar Rizal yang besar dan keras itu. Alat pembiakan Rizal akhirnya santak ke pangkal sehingga telur-telurnya hinggap ke tundun pantat Dian. Dia merasai kenikmatan yang terlalu hebat sehingga dia menggigil kesedapan. Begitu rupanya kelazatan pantat Dian. Padanlah tubuh gadis ini selalu menjadi rebutan ramai lelaki. Zakar Rizal mencanak-canak di dalam kesuaman pantat remaja Dian meminta untuk merasai lebih keenakan. Di hadapan rakan-rakannya, Rizal memulakan jolokan nafsu ke dalam punggung Dian yang sedang rela menadah kemasukan batang zakar lelaki tersebut. Alur punggung yang dalam itu jelas kelihatan terbelah dan membuka dengan luas setiap kali zakar Rizal santak ke pangkal. Rizal pula mendengus-dengus merasai kemanisan punggung gadis remaja yang merupakan rakan sekelasnya itu. Semua batang zakar yang berada di situ, tidak kira kepunyaan pelajar atau guru, berdenyut-denyut dan mencanak-canak dengan nafsu. Mana tidak, mereka dapat melihat dengan dekat betapa sempurnanya tubuh gadis yang menjadi lauk nafsu pada malam itu. Dian pula sudah mula meraung-raung dengan kuat. Dia kelihatan menggelinjang-gelinjang disondol dengan penuh nafsu oleh Rizal. Keheningan malam itu dicemarkan oleh raungan-raungan nikmat pasangan yang sedang bersetubuh itu. Rizal tidak mahu membuang masa dengan melakukan persetubuhan dalam posisi lain. Sudah lama dia mengidamkan untuk meratah punggung Dian dalam keadaan gadis itu menonggeng begitu. Dipeluknya punggung tembam itu dengan erat, disantakkan batang zakarnya sedalam mungkin ke dalam rongga pantat gadis itu. Setelah 10 minit dia menjamah kelazatan pantat muda Dian, dia menarik zakarnya keluar perlahan-lahan. Kali ini dia ingin merasai kemanisan dubur remaja Dian. Tentu enak dan lemak rasanya. Rizal melihat simpulan dubur ranum itu amat kecil dan lembut. Itu menandakan bahawa tentu sempit dan ketat dubur budak itu. Kepala zakarnya ditusuk-tusukkan lembut ke arah simpulan dubur Dian. Simpulan tersebut membuka sedikit demi sedikit lalu membenarkan takuk kepala zakar Rizal menyelinap masuk perlahan-lahan. Cuma separuh batang pembiakannya masuk ke dalam dubur muda itu dia sudah merasai keenakan rasa dubur Dian. Rizal meraung dan menggigil kesedapan. Amat ketat dan panas dubur gadis itu. Dia cuba lagi meredah kesempitan rongga dubur yang amat subur itu. Akhirnya dubur yang menjadi idaman ramai lelaki itu melonggarkan simpulannya lalu kepala zakar Rizal santak ke pangkal. Sekali lagi dia menjerit kenikmatan. Begitu juga gadis comel itu. Duburnya yang ranum dan suci itu akhirnya telah diterokai oleh lelaki. Rizal menjadi terlalu geram dengan kemontokan dan kepadatan punggung remaja itu lalu menjolok semahu-mahunya. Mencicit-cicit gadis istimewa itu menerima sondolansondolan padu zakar Rizal. Punggungnya menonggeng-nonggeng dan melentik-lentik akibat dijolok dengan begitu padat dan dalam. Zakar Rizal sudah mula berdenyut-denyut tidak tentu arah. Geram sungguh dia melihatkan punggung padat dan montok gadis remaja itu berhayun-hayun menerima sondolannya. Terasa sungguh dia kemanisan dan keenakan meliwat seorang gadis belasan tahun yang sudah ranum dan matang. Apa yang berlaku seterusnya membangkitkan nafsu syahwat setiap lelaki yang melihat. Rizal sudah mendengus dan meraung. Hampir 10 minit dia menikmati keenakan dan kelazatan dubur yang masih remaja itu. Telur-telurnya sudah mula mengepam air mani dengan banyak ke arah lubang di kepala zakarnya. Belahan dubur Dian yang menjadi kegeramannya itu bakal menerima benih jantan Rizal. Menambahkan lagi kecomelan Dian, gadis remaja itu akhirnya terkencing-kencing dengan deras. Sesiapa yang melihat bukan sahaja terpesona dengan kesempurnaan tubuh gadis itu malah berasa teramat ghairah dengan pancutan kencing yang berwarna keemasan yang memancut dari pantat Dian. Dengan sondolan yang paling padat dan dalam, dan dengan pelukan yang amat erat pada punggung lebar Dian, disertakan dengan jeritan yang amat kuat daripada mereka berdua, zakar Rizal terus memuntahkan kepekatan air

mani dengan begitu deras ke dalam lubuk dubur Dian yang amat ranum dan subur itu. Dalam keadaan tertonggeng itu Dian terbeliak dan terlopong luas apabila merasakan cecair nafsu Rizal memancut deras ke dalam lubuk najisnya. Membuak-buak keputihan dan kepekatan benih jantan Rizal dengan deras dan banyak memenuhi setiap ruang rongga dubur yang maha enak dan maha lazat itu. Kedamaian hutan tebal itu menyaksikan bagaimana sepasang remaja sedang menikmati kepuasan mengawan seperti binatang. Semua yang berada di situ melihat bagaimana Rizal terjolok-jolok dengan dalam sambil punggungnya kelihatan terkemut-kemut menikmati sisa-sisa lelehan benih mani di dalam kesuaman dan keenakan dubur remaja Dian. Dian pula kelihatan sudah tertiarap akibat terlalu letih dengan perlakuan nafsu mereka berdua tadi. Rizal masih lagi memeluk punggung lebar gadis remaja itu dengan erat dan batang zakarnya masih tertusuk dengan dalam di celah belahan punggung Dian. Setelah beberapa minit menikmati kelazatan memancut benih mani ke dalam dubur Dian, Rizal akhirnya bangun kepuasan. Jelas kelihatan kegembiraan di wajah seorang lelaki yang baru saja selesai menyetubuhi gadis idamannya. Rizal terus pergi ke tepi jeram untuk mencuci zakarnya yang melekit-lekit dengan campuran air mani dan lendiran nafsu Dian. Dian yang masih lagi tertiarap di situ dalam keadaan sungguh menyelerakan. Setelah keadaan sunyi hanya seketika seorang guru lelaki memberanikan diri pergi ke arah gadis akan bakal menjadi lauk kenduri nafsu pada malam itu. Guru itu tanpa segan silu terus membogelkan dirinya di hadapan semua orang di situ lalu membalikkan tubuh Dian yang longlai itu lalu menusukkan zakarnya ke dalam pantat anak muridnya itu. Dian yang keletihan itu hanya membiarkan sahaja gurunya itu menebuk semahumahunya pantat suburnya. Tidak lama kemudian maka memancutlah benih mani seorang guru di dalam pantat remaja milik muridnya sendiri. Mereka semua kemudiannya bergilir-gilir meratah tubuh muda Dian. Paling menjadi pilihan adalah punggung montok Dian. Mereka begitu geram dengan kelebaran dan kepadatan punggung yang masih muda remaja itu. Hati mereka berdetik bahawa Dian adalah gadis Melayu yang paling enak untuk disetubuhi. Ada juga murid lelaki bangsa Cina yang dapat merasakan keenakan tubuh gadis Melayu pertama kali dalam hidup mereka. Setelah merasakan kelazatan pantat dan dubur Dian mereka bertekad untuk mencari isteri berbangsa Melayu. Tubuh Dian dibalik-balikkan dan ditonggengtonggengkan mengikut pilihan nafsu masing-masing. Melekit-lekit perut dan peha Dian akibat lelehan mani yang begitu banyak dan pekat. Semua mereka memilih untuk memancut sepuas-puasnya samada di dalam pantat ataupun dubur gadis muda itu. Semua mereka tidak mahu membazirkan benih mereka sendiri. Pada malam itu, Dian telah menjadi bahan pemuas nafsu semua lelaki di situ, termasuk guru dan murid. Mereka yang kelihatan begitu alim semasa di sekolah pun tidak dapat menahan nafsu jantan mereka apabila melihatkan gadis yang paling comel di sekolah menjadi hidangan pemuas nafsu pada malam itu. Malam itu pantat dan dubur Dian telah memuaskan 10 batang zakar lelaki. Mereka semua tanpa segan silu telah memuntahkan benih nafsu mereka di hadapan semua guru dan pelajar perempuan di situ. Maka bingitlah kedamaian hutan Berkelah oleh jeritan dan raungan nafsu lelaki-lelaki yang sedang puas memancutkan benih ke dalam lubuk kelamin gadis yang maha subur dan lazat itu. Gadis sesubur dan seranum Dian pasti akan bunting selepas ditaburkan dengan begitu banyak dan pekat benih-benih jantan yang subur itu. Setelah empat hari berkelah di hutan itu, mereka semua bergegas balik. Lusa persekolahan akan bermula. Di dalam hidup mereka semua telah terpahat kenangan manis semasa menikmati keenakan tubuh rakan sekolah mereka. Dian pula kelihatan tenang dan tidak banyak bercakap. Dia amat keletihan setelah menjadi lauk nafsu rakan-rakan dan guru-guru sekolahnya selama tiga malam. Belahan dubur dan pantatnya yang amat subur dan matang itu terasa sedikit perit akibat diperlakukan dengan rakus. Apa pun, dia sendiri tidak menyedari bahawa benih-benih subur yang bertakung di dalam rahimnya pasti akan bercantum dengan telur-telurnya lalu membentuk bayi. Entah bayi siapakah yang bakal dikandungnya kelak. Pun begitu, rakan-rakan dan guru-guru sekolahnya yang lelaki semua berjalan perlahan-lahan di belakang Dian untuk menatap bagaimana punggung Dian yang padat dan lebar itu berhayun semasa dia berjalan. Zakar-zakar mereka kembali menegang setelah membayangkan bagaimana enak dan lazatnya menjolok rongga-rongga kemaluan yang masih muda remaja itu. Dian adalah gadis Melayu yang paling subur dan ranum yang pernah mereka jamah. Saat-saat ketika mereka melihat sendiri bagaimana tangantangan mereka menguak belahan pipi punggung gadis itu dan melihat zakar-zakar mereka keluar-masuk adalah yang paling istimewa sekali. Dan yang paling istimewa, mereka semua dapat merasai kelazatan menceratkan air mani mereka dengan begitu banyak dan pekat ke dalam pantat ataupun dubur gadis remaja ini. Rupa-rupanya ada di antara mereka telah menggunakan kamera Polaroid untuk mengambil gambar tubuh telanjang Dian ketika gadis itu tertidur keletihan. Ada lebih 20 gambar Dian dalam keadaan meniarap yang menampakkan dengan jelas kesempurnaan punggung gadis istimewa itu dan lebih 20 lagi dalam keadaan mengiring menampakkan kecomelan pantat gadis remaja itu terkepit di celah peha montoknya. Gambar-gambar berahi tersebut tersebar secara meluas di internet dan ia menjadi bahan lancapan paling memberahikan ratusan ribu lelaki kini. ********* Farid sememangnya suka kepada gadis-gadis yang comel-comel. Dan tentunya gadis-gadis seperti itu adalah gadis remaja seperti pelajar sekolah. Pada Farid, gadis yang paling memberahikan dan menyelerakan adalah mereka yang berusia antara 16 hingga 20 tahun. Pada usia sebegini selalunya seseorang gadis akan mula menjadi dewasa dan ranum. Pada usia sebegini juga seseorang gadis akan

menjadi cukup subur dan lazat untuk disetubuhi. Buah dada mereka akan mula membesar dan membulat, punggung mereka akan mula melebar dan menembam dan pantat mereka akan mula menyubur dan berbulu. Atas sebab inilah Farid sentiasa memerhatikan anak kepada jiran sebelah yang bernama Baby Dian. Gadis ini amat comel. Kulitnya lembut bersih dan tubuhnya sudah mula menunjukkan kesuburan. Baby Dian merupakan pelajar tingkatan empat di sebuah sekolah yang berdekatan. Farid cukup suka memerhatikan Baby Dian kerana gadis itu nampak lembut dan cantik. Baby Dian memakai tudung bila ke sekolah tetapi apabila sampai ke rumah dia akan membuka tudungnya. Apa yang Farid geramkan ialah gadis itu sentiasa berseluar pendek ketika di rumah. Kadang-kala pernah juga dia ternampak gadis itu bertelanjang bulat ke sana ke mari di dalam rumah. Baby Dian juga selalu berseluar pendek apabila menaiki basikal atau berjalan-jalan di sekitar kawasan perumahan itu. Peha dan betis Baby Dian yang gebu dan montok itu sentiasa membuatkan Farid berahi. Malah Farid juga tahu budak-budak bujang yang selalu melepak di taman berdekatan juga selalu bercerita tentang kecomelan Baby Dian. Kadang-kala mereka berangan-angan untuk menikmati keenakan pucuk muda yang menyubur itu. Pada satu hari tuah telah menyebelahi Farid. Dia terdengar pintu rumahnya diketuk dari luar. Apabila dia membuka pintu, kelihatan Baby Dian tercegat di situ sambil teresak-esak menangis. Farid berasa serba-salah lalu menjemput Baby Dian ke dalam rumahnya. Apabila ditanya, Baby Dian mengadu yang dia telah dimarahi oleh ayahnya kerana suka memakai seluar pendek keluar rumah. Dia berkata ayahnya menegur begitu kerana ayahnya berasa bimbang atas sebab kecomelan tubuhnya. Farid menasihatinya dengan berkata bahawa kebimbangan ayahnya itu bertempat. Sememangnya jika Baby Dian tidak berhati-hati nescaya satu hari dia akan dirogol oleh mereka yang terlalu geram dengan bentuk tubuhnya. Akhirnya Baby Dian berhenti menangis tetapi dia masih takut untuk pulang ke rumah. Hari pula sudah jauh malam. Farid terus berasa serba-salah kerana Baby Dian merayu supaya dia membenarkan Baby Dian tidur di situ untuk malam itu. Dengan perasaan gementar Farid membenarkan budak comel itu bermalam di rumahnya lalu dia menyuruh budak comel itu pergi mandi sebelum tidur. Farid mengajak Baby Dian masuk ke dalam bilik tetamu untuk menyalin pakaian sebelum ke bilik mandi. KemuDian dia turun ke bawah untuk menyediakan makanan. Tentu budak itu lapar pada fikirannya. Tiba-tiba hati Farid tergerak untuk melakukan sesuatu. Dia naik semula ke bilik tetamu di tingkat atas lalu berjalan perlahan-lahan menuju ke pintu bilik tersebut yang kelihatan tidak bertutup rapat. Di sebalik daun pintu itu dia melihat budak sekolah itu sedang membuka pakaiannya satu per satu. Kebetulan pula ketika itu budak sekolah itu sedang mengadap ke arah pintu. Demi terlondeh saja baju dalam Baby Dian, maka terserlahlah buah dada seorang gadis yang paling comel pernah Farid lihat. Buah dada Baby Dian amat tegang dan bulat. Walaupun baru berusia 16 tahun, buah dada gadis itu kelihatan cukup ranum dan subur. KemuDian Baby Dian mula membuka seluar pendeknya dan sekaligus seluar dalamnya terlondeh juga. Apa yang Farid dapat lihat adalah amat memberahikan. Rupa-rupanya Baby Dian mempunyai tundun pantat yang amat tembam dan montok. Pantatnya ditumbuhi bulu-bulu halus yang kelihatan dijaga dengan amat rapi. Hampir meleleh air liur Farid dibuatnya. Seketika kemuDian Baby Dian memusingkan badannya membelakangi Farid. Kali ini hampir meleleh air mazi Farid pula. Punggung Baby Dian kelihatan amat montok dan subur. Belahan duburnya hampir tidak kelihatan dek kepadatan kedua-dua pipi punggungnya. Amat terserlah kematangan punggung Baby Dian yang kelihatan begitu tembam dan berlemak. Batang zakar Farid mencanak-canak akibat rasa berahi yang teramat sangat. Pada firasatnya, budak ini sudah cukup subur dan matang untuk disetubuhi. Malah rahim Baby Dian juga pasti sudah boleh menerima ceratan-ceratan benih lelaki. Alangkah nikmatnya kalau dia boleh menjolok pantat dan dubur budak sekolah yang amat comel ini. Baby Dian sudah siap berkemban untuk ke bilik mandi lalu Farid bergegas turun semula ke bawah untuk menyiapkan makanan untuk gadis comel itu. Setelah selesai mandi, Baby Dian memakai semula pakaian yang dipakainya sebentar tadi. Comel sungguh budak ini, fikir Farid. Semasa makan, Baby Dian kelihatan agak ceria sikit jika dibandingkan dengan tadi. Dia bercerita tentang keluarganya, kawan-kawannya dan sekolahnya. Farid berasa terpesona dengan keayuan budak sekolah itu. Sesekali matanya tidak boleh mengelak daripada terpandang ke arah pangkal buah dada Baby Dian yang sedikit terdedah itu. Tentu manis rasa tubuh budak ini fikirnya. Setelah selesai makan, mereka berdua duduk di ruang tamu menonton televisyen. Baby Dian kelihatan telah mula mengantuk. Sesekali kepalanya terlentuk ke bahu Farid. Macam-macam sedang bermain di fikiran Farid sekarang ini. Setelah Farid pasti Baby Dian telah tertidur di bahunya, dia bangun perlahan-lahan lalu mendukung gadis comel itu naik ke tingkat atas lalu diletakkannya ke atas katil. Demi terletak saja kepala Baby Dian ke atas tilam, gadis itu sedikit terjaga dan membuka matanya merenung redup kepada Farid. Dengan tidak semena-mena Farid merapatkan bibirnya ke bibir Baby Dian lalu dengan lembut mengucup kemanisan bibir gadis remaja itu. Baby Dian tidak mengelak tetapi membiarkan saja. Setelah beberapa saat berkeadaan begitu, tangan Farid dengan otomatik menyingkap baju Baby Dian dan membukanya lalu terserlahlah kemontokan buah dada budak sekolah itu. Tanpa berlengah Farid terus meramas lembut buah dada yang kelihatan sungguh montok itu. Baby Dian mula merengek manja. Dia sebenarnya masih separuh sedar kerana terlelap sebentar tadi. Farid pula sudah mula menyonyot puting buah dada budak sekolah itu. Enak sungguh rasanya. Sementara itu tangannya dengan perlahan-lahan mula menarik seluar pendek Baby Dian ke bawah. Perlahan-lahan seluar pendek itu berserta seluar dalamnya melorot hingga ke tumit Baby Dian yang kemerah-merahan itu. Kini budak sekolah itu sudah telanjang bogel di hadapan Farid. Baby Dian kelihatan sungguh ayu dan comel ketika itu. Tubuhnya

sungguh sempurna dan ‘innocent’. Tangan Farid beralih ke celah kangkang Baby Dian lalu bertemu dengan bibir pantat budak itu. Diusap-usapnya kelembutan tundun gadis yang masih remaja itu. Montok dan tembam sungguh. Dengan tak semena-mena Farid sudah tidak dapat menahan nafsunya lagi. Dengan cepat dia membuka keseluruhan pakaiannya sehingga dia terbogel. Batang zakarnya tercanak-canak tidak sabar untuk merasai kemanisan rongga-rongga kemaluan gadis remaja itu. Farid terus bercelapak di antara kedua-dua belah peha gebu itu lalu menggesel-gesel lembut batang zakarnya ke celahan pantat tembam Baby Dian. Bibir pantat Baby Dian berwarna kemerah-merahan menandakan kesegaran dan kesuburannya. Hanya selepas beberapa saat, maka terbitlah lendir-lendir di celahan tundun tembam itu. Zakar Farid melekit-lekit akibat bersentuhan dengan cecair nafsu gadis itu. Dengan lembut Farid menghalakan kepala zakarnya ke arah lubang pantat Baby Dian dan dengan lembut juga dia menyorong perlahan-lahan ke dalam saluran pembiakan gadis comel itu. Baby Dian menggeliat manja apabila merasakan zakar seorang lelaki sedang cuba untuk menembusi bibir pantatnya yang amat tembam dan rapat itu. Akhirnya kepala zakar Farid berjaya melepasi bibir pantat Baby Dian dan dengan perlahan-lahan dia menyorong zakarnya sehingga akhirnya batang zakarnya itu santak ke pangkal. Nikmat yang dirasai oleh Farid ketika itu tidak terkata. Menggigil-gigil tubuhnya menikmati kemanisan rongga pantat Baby Dian yang menjadi idamannya sejak sekian lama. Rasanya sungguh lembut dan lazat. Rongga pantat Baby Dian terkemut-kemut merasai kepenuhan batang zakar seorang lelaki buat pertama kali. Farid mendengus-dengus kesedapan sementara Baby Dian merengek-rengek kemanjaan. Setelah beberapa saat zakarnya dibiarkan terendam di dalam pantat muda itu, Farid mula menyorong-tarik batang nafsu itu. Keenakan dan kemanisan yang dinikmatinya ketika itu tidak terkata. Rupa-rupanya gadis yang cuma berusia 16 tahun itu telah cukup matang dan subur. Padanlah bentuk punggungnya kelihatan lebar dan padat. Baby Dian pula mula merengek-rengek dengan agak kuat. Dia juga sudah mula rasa nikmat dirodok zakar seorang insan bergelar lelaki. Baby Dian memeluk erat badan Farid dan mengepit punggung Farid supaya zakar pasangannya itu tidak terlepas dari genggaman pantat suburnya. Meleleh-leleh air liur Farid dek keenakan dan kelazatan yang amat sangat dirasainya ketika itu. Zakarnya disondolkan dengan amat dalam dan perlahan demi untuk merasai kemanisan setiap inci rongga pantat gadis remaja itu. Berkali-kali dia mengucapkan perkataan ‘sayang’ kepada Baby Dian. Kenikmatan bersetubuh dengan gadis comel itu telah membuatkan dia jatuh cinta dengan serta-merta. Baginya gadis ayu itu adalah milik dia sekarang dan selama-lamanya bermula saat itu. Air maninya akan menjadi sebahagian dari darah-daging gadis itu apabila dia memancut kepuasan kelak. Setelah 20 minit menikmati kemanisan pantat remaja Baby Dian, Farid dengan perlahan-lahan menarik zakarnya keluar dari genggaman pantat Baby Dian. Gadis itu sedikit tersentak kerana dia sedang dilanda rasa yang amat nikmat dari batang zakar Farid. Dengan tidak berkata apa-apa Farid membalikkan tubuh mongel Baby Dian supaya gadis itu tertiarap. Setelah itu Farid menarik punggung Baby Dian perlahan-lahan ke atas supaya celahan punggung Baby Dian yang padat itu melentik dan membuka sedikit. Farid dapat melihat dengan jelas simpulan dubur Baby Dian yang comel dan kecil itu. Tentu manis rasa dubur budak ini fikir Farid. Dia memeluk punggung Baby Dian dengan erat lalu menghalakan kepala zakarnya itu ke arah simpulan dubur gadis remaja itu. Dengan perlahan-lahan dia menyondolkan kepala zakarnya ke dalam rongga dubur Baby Dian. Oleh kerana zakarnya berlendir-lendir akibat merodok pantat Baby Dian tadi, dengan mudah rongga dubur Baby Dian membenarkan konek Farid santak ke pangkal. Serentak dengan itu Baby Dian tertonggeng dan terlentik dengan tinggi sekali lalu celahan duburnya membuka dengan seluas mungkin. Zakar Farid tersumbat jauh ke dalam lubuk dubur Baby Dian yang maha enak itu sehingga Farid terjerit kenikmatan. Baby Dian pula terbeliak dan terlopong akibat tersentak dengan kehadiran batang zakar lelaki di dalam duburnya. Farid dengan lembut memulakan sorong-tarik di dalam kepitan rongga dubur gadis remaja yang manis itu. Memang benar kata orang, gadis remaja mempunyai dubur dan pantat yang paling manis dan enak jika dibandingkan dengan peringkat umur yang lain. Mendengus-dengus Farid menikmati kesuburan dubur Baby Dian yang ketat dan panas itu. Air maninya yang ditahan semenjak tadi sudah mula berlumba-lumba untuk dipancutkan keluar. Rengekan-rengekan manja Baby Dian sudah bertukar menjadi jeritan-jeritan seorang gadis remaja menikmati persetubuhan. Pasangan itu kelihatan bersungguh-sungguh menikmati penzinaan mereka. Kelihatan Baby Dian menggelinjang-gelinjang akibat duburnya ditebuk dengan dalam dan padu oleh zakar Farid. Farid pula tidak putus-putus menjeritkan nama Baby Dian setiap kali kepala zakarnya mencecah ke pangkal dubur gadis remaja itu. Peluh sudah mula membasahi badan kedua-dua penzina itu. Jolokanjolokan Farid pula sudah mula menjadi dalam dan ganas sehingga mencicit-cicit Baby Dian menerima sondolan Farid. Baby Dian juga sudah begitu hampir di ambang kepuasan buat pertama kali dalam sejarah hidupnya. Begitu juga dengan Farid. Zakarnya sudah mula berdenyut-denyut minta untuk memancut. Di dalam kepalanya sudah mula terbayang rasa lemak memancut di dalam dubur seorang gadis. Ini membuatkan jolokan Farid menjadi sangat dalam sehinggakan telur zakarnya terhinggap-hinggap di tundun pantat Baby Dian yang menembam itu. Akhirnya dengan sondolan yang paling dalam dan padu, kepala zakar Farid yang begitu hampir dengan pangkal dubur Baby Dian terus memuntahkan air mani dengan begitu banyak dan pekat. Demi merasai pancutan benih seorang lelaki buat pertama kali dalam hidupnya, dengan tiba-tiba Baby Dian terasa nikmat yang teramat sangat sehingga tubuhnya sedikit kejang dan menggigil akibat kepuasan bersetubuh yang pertama kali. Menjerit-jerit gadis remaja itu merasai nikmat kepuasan yang amat sangat. Farid pula berasa begitu geram dengan gerakan tubuh Baby

Dian yang tertonggeng-tonggeng itu telah memancut dengan begitu deras dan subur sekali. Menceratcerat dan membuak-buak keputihan benih maninya ke dalam lubuk dubur muda Baby Dian yang maha enak itu. Tersondol-sondol dia merasai kemanisan titisan-titisan maninya di dalam dubur yang masih muda remaja itu. Sambil dia menyondol-nyondol itu, dia memeluk tubuh gadis kesayangannya itu dengan erat dan mesra. Baby Dian pula terjerit-jerit setiap kali dia merasakan air mani Farid memancut-mancut ke pangkal duburnya. Setelah lebih 10 kali batang zakarnya mencerat-cerat, akhirnya tiada lagi benih untuk dipancutkan ke dalam dubur gadis itu. Benih Farid yang subur dan pekat itu telah memenuhi rongga dubur remaja Baby Dian sehingga rongga dubur yang sempit itu tidak mampu menampung kencing mani Farid lalu ia menitis perlahan-lahan ke atas tilam. Farid dan Baby Dian akhirnya terjelepuk kepenatan dan kepuasan akibat perlakuan mengawan yang maha nikmat tadi. Batang zakar Farid masih lagi berada jauh di dalam lubuk dubur gadis yang amat comel dan ayu itu. Dengan erat Farid memeluk mesra tubuh Baby Dian dari belakang sambil dia menjolok-jolok perlahan menikmati sisa-sisa lelehan maninya tadi. Nafas Baby Dian terasa berat akibat kepenatan bersetubuh buat pertama kali. Farid gembira gadis kesayangannya itu juga puas buat pertama kali. Pasangan itu akhirnya terlelap dalam keadaan berdakapan sambil batang zakar Farid masih lagi terbenam di dalam dubur manis Baby Dian. Keselesaan tilam dan selimut berserta pendingin hawa membuatkan mereka berdua terus terlelap dalam kepuasan mengawan. Comel sungguh kelibat mereka berdua begitu. Baby Dian dalam keadaan tidur mengiring memperlihatkan kedua-dua belah peha gebunya terkepit rapat. Tundun pantatnya yang comel tembam itu kelihatan terkepit di celah kedua-dua belah pehanya manakala batang zakar Farid pula kelihatan hampir sepenuhnya berada dalam celahan punggung lebar dan padat remaja istimewa itu. Gadis remaja itu ditebuk Farid hampir setiap hari. Kadang-kala dia menebuk dubur gadis itu dengan begitu ganas sehingga gadis itu terkencing-kencing menadah tunjalan konek Farid. Geram sungguh Farid dengan Baby Dian kerana setiap kali dia kencingkan benihnya, setiap kali itulah Baby Dian tertonggeng dengan keadaan bontot gemuknya melentik sambil terkangkang-kangkang lebar menadah pancutan benih bunting Farid. Tidak lama selepas itu Baby Dian telah pun bunting. Perut gadis sempurna itu semakin membesar kerana membiakkan benih mani Farid yang akhirnya akan membesar sehingga menjadi bayi. INTAN Intan duduk termenung di atas sofa sambil menangis perlahan. Dia baru saja bergaduh dengan suaminya yang telah keluar pergi bekerja. Teresak-esak dia menahan sebak di atas sofa lembut itu. Intan hanya berkemban dengan tuala saja menunggu suaminya pagi itu dan jika suaminya bernafsu dia akan rela mengangkang atau menonggeng ketika itu juga. Tetapi, bukan saja suaminya memarahinya malahan dia tidak menjamah sikit pun sarapan yang disediakan. Intan tidak sedar pun ketika tuala kembannya terlondeh dek kerana kesedihannya. Tuala kemban yang terlondeh itu akhirnya menyerlahkan kemontokan tubuh bogel Intan yang amat segar dan subur itu. Kulit tubuhnya gebu dan bersih tanpa cemar. Sememangnya Intan adalah wanita yang amat sempurna kecantikannya. Rambutnya yang paras bahu itu hitam dan sedikit beralun. Matanya bersinar lembut. Pipinya gebu dan licin. Bahu Intan tidak jatuh dan dadanya bidang sederhana. Buah dada Intan yang bersaiz 34C itu amat sempurna sekali bentuknya. Tegang dan bulat. Puting teteknya sederhana dan berwarna merah jambu. Perut Intan tidak leper tapi tidak pula buncit. Pantat Intan berbulu halus amat tembam dan lembut. Tidak nampak langsung rekahnya walau selalu ditebuk oleh suaminya. Bontot Intan pula tiada tandingannya. Amat padat dan bulat. Malah bontotnya lentik dan lebar. Pehanya pula amat sempurna bentuknya, gebu dan bersih. Begitu juga dengan betis wanita itu yang ibarat bunting padi. Malah pendek kata semuanya amat sempurna pada penglihatan sesiapapun. Dia menangis di atas sofa sambil berbaring mengiring. Ketika itu memang jelas kelihatan pantat enaknya terkepit di antara peha gebunya. Sesiapapun yang memandang pasti akan dikuasai nafsu demi sekujur tubuh yang maha lazat dan maha subur itu. Selama satu jam dia melayan kesedihannya dan tidak sedar akan kedatangan ayah kandungnya ke rumah. Uncle Kamal yang mempunyai kunci terus saja masuk ke rumah itu lalu mencari-cari anaknya kerana dia telah biasa bertandang. Tapi hari itu adalah hari bersejarah dalam hidupnya kerana buat pertama kali selepas 18 tahun dia dapat melihat sekujur tubuh telanjang anak kandungnya sendiri. Uncle Kamal menemui anaknya Intan dalam keadaan bertelanjang di atas sofa di ruang tamu. Terbeliak matanya melihatkan sekujur tubuh ranum dalam keadaan mengiring yang dengan jelas menampakkan kegebuan peha dan betis Intan. Matanya terus tertumpu ke arah bibir pantat anaknya yang sungguh tembam dan bersih itu. Intan masih tidak menyedari kehadiran ayahnya, malah dia tidak menyedari bahawa tubuhnya dalam keadaan bogel setelah tuala mandinya terlondeh tadi. Uncle Kamal merasakan mukanya semakin panas dan menjadi merah. Di sebalik seluar dalam zakar Uncle Kamal mula mengeras dan membesar, penuh dengan nafsu jantan yang mula membuak-buak. Degupan jantungnya semakin kencang. Mana tidak, sudah begitu lama dia tidak melihat tubuh perempuan muda dalam keadaan bogel. Ini kan pula di depan matanya terpampang kesempurnaan tubuh anaknya, Intan yang berusia 28 tahun itu. Seketika kemudian dia tersedar dari khayalannya, lalu merapati tubuh bogel anaknya yang masih teresak-esak lembut itu. Dia melabuhkan punggungnya ke atas sofa dan serentak dengan itu Intan menyedari kehadiran ayahnya di sisinya. Dalam kesedihan dia tidak menyedari bahawa dia sedang bertelanjang di hadapan ayah kandungnya sendiri. Secara spontan dia terus mendapatkan

Uncle Kamal lalu memeluk erat ayah kesayangannya itu. Buah dada Intan yang mekar membulat itu melekap ke dada Uncle Kamal membuatkan orang tua itu semakin tidak keruan. Setelah beberapa saat Uncle Kamal mula bersuara, menangkis sendu anaknya yang sangat manja itu. “Intan, kenapa sayang?” Tanya Uncle Kamal lembut. Intan hanya tersedu-sedu cuba menahan tangisannya. “Kenapa Intan menangis sayang? Beritahu ayah?” Tanya Uncle Kamal lagi sambil mengusap lembut rambut anaknya yang lembut itu. “Ayah, Intan bergaduh dengan Syuk. Dia marahkan Intan. Dia tak jamah pun sarapan yang Intan sediakan tadi…” Akhirnya gadis manja itu mendapat kudrat untuk bersuara. Uncle Kamal lalu memegang lembut muka comel anaknya sambil merenung sepasang mata yang bersinar akibat linangan air mata. “Sudahlah sayang, jangan menangis lagi. Nanti baiklah jadinya. Ayah tahu Syuk sangat sayangkan Intan. Sudahlah ya manja. Bengkak mata Intan nanti.” Uncle Kamal memujuk. Di dalam hati Tuhan saja yang tahu betapa Uncle Kamal sedang menahan geram ke atas tubuh telanjang anaknya itu. Intan hanya mengangguk-angguk lemah, mengiyakan pujukan ayahnya itu. Dia meletakkan kepalanya dengan manja ke atas bahu Uncle Kamal sambil mengesat air mata yang masih menitis dengan tuala mandinya. Barulah dia tersedar bahawa ketika itu dia dalam keadaan bogel sambil dipeluk erat oleh ayahnya. Keadaan agak terlewat kerana Uncle Kamal telah berjaya memberanikan dirinya untuk mengusap-usap lembut buah dada Intan. Telapak tangannya dapat merasakan betapa lembutnya kulit sepasang buah dada anaknya yang mekar membulat itu. Berdebar-debar Intan kerana dia sendiri pun tidak tahu apa yang patut dilakukan. Hendak dimarahi, itu ayahnya sendiri. Dia tidak mahu memalukan ayah kesayangannya. Hendak dibiarkan, rasa bersalah pula. Intan membuat keputusan untuk membiarkan saja dengan harapan ayahnya itu menyedari kesalahan berbuat begitu terhadap anak kandungnya sendiri. Dia tidak tahu bahawa harapannya itu kian pudar setelah Uncle Kamal semakin berani lalu mula menggentel lembut puting tetek Intan yang berwarna merah jambu itu. Diulinya puting susu yang comel itu dengan lembut sehingga menyebabkan ia menjadi semakin tegang. Lima minit Uncle Kamal mengusap, membelai dan menggentel buah dada Intan. Di sebalik seluar dalamnya zakar Uncle Kamal semakin mencanak kekerasan. Dia mula merasakan alat pembiakannya itu berdenyut-denyut dan menyantak-nyantak. Dada Uncle Kamal berdegup kencang menahan nafsu. Kepedihan yang dirasakan di zakarnya membuatkan dia tidak tertahan lalu dengan selamba dia membuka kancing dan zip seluarnya. Seterusnya dia melondehkan seluar dan sekaligus seluar dalamnya sekali. Batang zakar Uncle Kamal yang dari tadi seperti meronta untuk dibebaskan kini telah mencanak penuh kekerasan di depan mata anaknya sendiri. Kini Intan dapat melihat dengan jelas kemegahan batang konek ayahnya yang sesungguhnya amat besar itu. Takuk kepala zakar Uncle Kamal mengembang penuh sehinggakan lubang kencingnya terbuka. Urat-urat zakarnya menegang membuatkan zakar itu menyengguk-nyengguk dan mencanak-canak. Intan dapat melihat dengan jelas betapa besarnya kantung telur zakar ayah kandungnya itu. Itulah zakar yang terbesar yang pernah dilihat seumur hidupnya. Dalam keadaan anaknya yang tergamam itu dia mengambil kesempatan lalu dengan lembut dia menarik tangan kanan Intan ke arah zakar kemegahannya itu. Dibuatnya supaya tangan Intan menggenggam batang pembiakannya lalu dia membantu tangan Intan mengusap-usap lembut batang itu dengan urutan atas-bawah. Setiap kali genggaman Intan tiba ke arah takuk kepala zakar setiap kali itulah ia mengembang dengan sebesar-besarnya. Telapak tangan Intan yang lembut itu mengusap kulit batang zakar Uncle Kamal sehingga akhirnya lubang kencing orang tua itu menerbitkan cecair pekat air mazi. Dengan penuh nafsu Uncle Kamal memegang muka comel Intan lalu merenung sepasang mata ayu anak gadisnya itu. Secara selamba dia merapatkan bibirnya kepada bibir Intan lalu mengucup lembut bibir muda itu. Tangan Intan pula dengan otomatik mengusap batang ayahnya. Uncle Kamal sudah mula menghisap lidah Intan yang manis itu sambil tangannya berterusan membelai buah dada Intan yang sempurna bentuknya itu. Setelah Uncle Kamal puas menghisap lidah Intan dia mula berdiri megah di depan anaknya yang masih duduk itu. Dengan tanpa rasa malu dia menyingkap bajunya, dan melondehkan terus seluarnya. Di hadapan mata Intan kini terserlah tubuh bogel ayah kandungnya sendiri. Tubuh Uncle Kamal sebenarnya masih tegap. Tapi apa yang menarik mata Intan adalah batang pembiakan ayahnya itu. Ia besar dan gemuk. Dua kali ganda saiz zakar suaminya, Syuk. Dalam keadaan Intan yang sedang duduk itu Uncle Kamal merapati lalu kini kepala zakarnya berada betul-betul di hadapan bibir mungil Intan. Dia bersuara. “Nyonyot sayang. Nyonyot zakar ayah, sayang.” Intan yang seperti dipukau itu merapatkan bibirnya ke arah kepala zakar Uncle Kamal lalu mengucup lembut lubang kencing yang melekit dengan air mazi itu. Seketika kemudian masuklah batang zakar seorang ayah ke dalam mulut anak kandungnya sendiri. Mulut Intan dirasakan begitu lembut dan suam. Lidah Intan yang mengampu sebelah bawah batang zakar Uncle Kamal dirasakan begitu lembut dan enak sekali. Sambil mengulum dan menghisap zakar besar ayahnya Intan mengusap dan membelai lembut kantung telur ayahnya yang amat besar itu. Sepasang telur zakar Uncle Kamal dirasakan begitu berat sekali. Di dalam hati Intan terdetik betapa banyak dan pekat air mani yang tersimpan di dalam kantung itu. Intan seterusnya menyonyot batang ayahnya sambil memaut punggung orang tua itu sehingga menyebabkan Uncle Kamal menggeliat menahan kenikmatan. Tidak mahu dia terpancut cepat lalu membazirkan air benihnya Uncle Kamal menarik lembut kepala Intan supaya mulut anak gadisnya itu terpisah dari zakarnya. Sekali lagi Uncle Kamal merenung lembut anak gadisnya yang sungguh comel itu. Dia mendirikan anaknya yang sedang duduk tadi lalu memeluk erat tubuh montok anak kesayangannya. Seketika kemudian dia mendukung Intan lalu membawa tubuh telanjang itu masuk ke dalam bilik kelamin anaknya dan menantunya itu. Uncle Kamal merebahkan tubuh

bogel Intan di atas katil lalu dengan berhati-hati membalikkan tubuh Intan supaya dia meniarap. Di hadapan mata Uncle Kamal terserlah kesempurnaan bentuk tubuh anaknya dari belakang. Bontot Intan yang gemuk dan padat itu membuatkan kegeraman Uncle Kamal tidak dapat dikawal lagi. Bontot anaknya itu semula jadi lentik dan padat. Tidak kelihatan langsung lubang dubur tempat anak gadisnya berak. Yang kelihatan hanya bibir pantat Intan yang menembam terkepit di antara peha gebu perempuan subur itu. Intan pula hanya membiarkan ayahnya menikmati pemandangan tubuh indahnya tanpa bersuara apa-apa. Uncle Kamal mula naik ke atas katil ke atas peha Intan yang putih gebu itu. Dengan lembut dia menggunakan kedua-dua belah tangannya untuk membuka belah bontot yang amat padat dan montok itu. Demi terserlah sahaja simpulan dubur Intan dia mendengus. Hatinya berkata betapa comelnya simpulan dubur yang dilalui najis berak Intan setiap hari itu. Dengan selamba Uncle Kamal memuji kecomelan bontot subur Intan. “Sayang, comelnya bontot anak ayah! Tengok dubur anak ayah, bersihnya. Tengok bibir pantat dia, tembamnya!” Intan berasa sedikit terharu dengan pujian ayahnya terhadap alat kelamin perempuannya. Tetapi dia juga sudah biasa dengan setiap pujian setiap lelaki yang berjaya menikmati tubuhnya. Uncle Kamal mengusap dan membelai bibir apam Intan. Kulit lembut cipap Intan mula mengeluarkan lendir wanitanya akibat diusap sedemikian rupa. Tanpa rasa jijik walau sikitpun Uncle Kamal merapatkan mukanya kepada belah bontot Intan lalu menghidu bau lazat alat kelamin Intan. Kemudian Uncle Kamal dengan lembut mengucup simpulan dubur anaknya yang berwarna coklat muda itu. Dari situ dia menjulurkan lidahnya lalu menjilat bontot Intan dari kelentit pantat Intan sehingga ke simpulan dubur anaknya itu. Berkali kali dia mengulangi jilatan tersebut hingga pantat subur Intan mengeluarkan lendir dengan banyak dan pekat. Uncle Kamal sungguh geram dengan ketembaman punggung Intan lalu meramas semahu-mahunya lemak bontot yang maha padat itu. Intan pula sudah mula dirundung nikmat lalu menyeru-nyeru nama ayahnya dengan amat manja sekali. Dengan nafsu jantan yang tidak lagi dapat dikawal Uncle Kamal lalu naik ke atas bontot lebar Intan lalu menggesel-geselkan batang zakarnya sambil dikepit oleh lemak bontot Intan. Air mazi Uncle Kamal semakin banyak keluar. Dengan manja dia bertanya. “Intan anak ayah, nak tak ayah manjakan Intan? Nak tak ayah belai Intan?” Intan pula merengek manja, penuh dengan kerelaan. “Nak, ayah. Intan nak ayah manjakan Intan sangat-sangat. Intan nak ayah belai Intan.” Sambil menghalakan takuk kepala zakarnya yang mengembang penuh itu Uncle Kamal meminta izin sekali lagi. “Intan, izinkan ayah menikmati Intan? Izinkan ayah menebuk isi pantat anak ayah ya sayang?” Intan menjawab lemah, tetapi bernafsu. “Intan izinkan, ayah. Jamahlah bontot dan pantat Intan. Intan kan anak ayah. Ayah boleh buat apa saja pada Intan. Tebuklah pantat anak ayah. Jamahlah isi bontot Intan, ayah.” Serentak dengan keizinan itu Uncle Kamal menekan lembut takuk kepala zakarnya membelah bibir apam Intan. Pantat tembam Intan mula merekah lalu membenarkan takuk kepala zakar yang amat besar itu melepasi bibir pantat yang sungguh tembam itu. Sedikit demi sedikit Uncle Kamal menyumbatkan kepanjangan batang zakarnya ke dalam isi pantat anak kandungnya sendiri. Tidak dapat dibendung lagi rasa enaknya tatkala kulit zakarnya menggesel isi pantat anaknya yang maha lembut itu. Zakarnya menyengguk-nyengguk membuka ruang lebih dalam untuk diterokai. Intan semakin menonggek akibat disumbat sedemikian rupa. Secara tidak disedari kantung telur zakar ayahnya akhirnya melekap di celah bontot subur Intan. Sedarlah Intan ketika itu bahawa zakar ayahnya telahpun santak ke pangkal. Takuk kepala zakar ayahnya yang amat besar itu telahpun berjaya sampai ke dasar lubuk pembiakan Intan yang maha subur itu. Tertonggek Intan ketika zakar Uncle Kamal santak ke dasar bontotnya. Mata Intan terbeliak dan kepalanya terdongak. Mulut Intan ternganga dan lidahnya terjelir. Tidak pernah dia merasakan kepadatan sedemikian rupa. Zakar ayahnya yang amat besar itu sungguh padat sekali di dalam genggaman isi pantatnya. Uncle Kamal pula secara spontan meraung kenikmatan. Mana tidaknya, seperti dalam mimpi koneknya kini berada sepenuhnya di dalam tubuh perempuan muda yang maha subur. Menggeletek dia menahan nikmat. Kaki Uncle Kamal tergeliat-geliat menahan kegelian di hujung zakarnya yang kini begitu hampir dengan mulut rahim anak kandungnya itu. Dua manusia itu dalam keadaan yang sungguh memberahikan. Kelihatan Uncle Kamal memaut erat tubuh montok Intan yang akan dilanyaknya sebentar nanti. Intan pula terkangkang cuba membiasakan diri dengan zakar sebesar itu. Setelah satu minit Uncle Kamal membiarkan koneknya dalam genggaman cipap subur Intan dia mula melenyek-lenyek bontot padat itu. Lenyekan itu menyebabkan koneknya menyantak-nyantak isi pantat subur Intan. Intan pula masih ternganga-nganga kenikmatan. Uncle Kamal kini memulakan henjutan ke dalam pantat subur anak kandungnya itu. Perempuan montok itu lalu tertonggek dan terkangkang akibat disondol sedemikian rupa. Setiap kali dia menarik kepanjangan zakarnya dia dapat melihat bibir pantat tembam Intan tertarik bersama. Itu menandakan betapa padat isi pantat anaknya itu. Zakarnya pula kini diselaputi lendir nafsu anaknya. Melekit-lekit dirasakannya namun nikmatnya tidak tercapai dek akalnya lagi. Inilah tubuh yang paling enak yang pernah dijamahnya. Daging bontot Intan yang berlemak itu amat lazat dan enak. Melelehleleh air liur Uncle Kamal semasa menghenjut dan melenyek bontot gemuk anaknya itu. Mereka berdua sudah mula tanpa malu meraung-raung kuat. Nikmat zina yang dirasai tidak terperi lagi. Mereka kini ibarat sepasang haiwan yang sedang mengawan untuk menghasilkan baka. Meleleh-leleh air liur Uncle Kamal kerana dia dapat merasai betapa lazatnya isi pantat anaknya itu. Ditebuknya lubang pantat anaknya sepuas-puasnya. Dirodoknya lubang apam anaknya semahu-mahunya. Kedinginan pendingin hawa menambahkan kelazatan mengawan mereka. Uncle Kamal sudah mula meraung-raung dengan raungan untuk memancut. Kelazatan isi bontot perempuan Melayu sejati itu telah merangsang penghasilan air mani

yang begitu pekat dan banyak. Intan menyedari bahawa pasangannya sudah hampir untuk menabur benih lalu merapatkan peha montoknya supaya kepitan dan genggaman pantatnya menjadi bertambah padat. Intan juga menonggek-nonggekkan bontot lebarnya sambil merendahkan bahunya dan mendongakkan kepalanya. Dia tahu perbuatan seperti itu membuatkan lubang pantatnya condong ke atas dan akan membenarkan zakar pasangannya tersumbat sedalam-dalamnya ke dalam lubuk pembiakannya. Demi saja Intan berbuat begitu Uncle Kamal memaut erat punggung lebar anaknya dengan sangat erat. Dia menyantakkan batang pembiakannya semahu-mahunya dan sedalam-dalamnya. Nafsu Uncle Kamal sudah tidak terkawal. Menjerit-jerit dia tatkala benih buntingnya sudah terlalu hampir untuk memancut keluar. Dengan penuh nafsu dia menginginkan supaya anaknya itu mengandung. Mengembang penuh zakarnya bila dia membayangkan Intan akan mengangkang memberanakkan adiknya sendiri. Sambil berbisik meminta izin untuk menabur benih dia melenyek dan serentak dengan itu menyemburlah air mani seorang ayah ke dalam lubuk subur anak kandungnya. Menggeletek Uncle Kamal menyembur-nyemburkan benih maninya ke dalam Intan. Dia menyantak-nyantak lubang pembiakan anaknya itu supaya benih buntingnya terpancut jauh ke dalam lubuk pantat anaknya yang amat subur dan ranum itu. Terbelalak matanya merasai kelazatan membuntingkan anaknya sendiri. Bayangkanlah kenikmatannya ketika itu menabur benih ke dalam pantat anaknya sendiri sambil memaut erat bontot gemuk dan subur itu. Kaki Uncle Kamal kejang sambil punggungnya terkemut-kemut mencerat segala simpanan benih subur ke dalam pantat subur anaknya. Intan yang belum pernah merasai pancutan sehebat itu tertonggeng dengan begitu comel sekali sambil kepalanya terdongak dan matanya terbelalak. Mulut Intan terlopong luas sambil lidahnya terjelir-jelir merasakan kederasan pancutan nafsu ayahnya. Akibat pancutan nafsu yang membuak-buak tidak terkawal itu akhirnya Intan sendiri kejang kepuasan. Menjerit-jerit dia ibarat seorang gadis yang sedang dibuntingkan. Menitis air mata Intan tatkala ayah kandungnya sendiri menyemburkan benih anak ke dalam tubuh matangnya. Dek kerana kelazatan punggung tembam Intan, ayahnya menyemburkan lebih sepuluh das pancutan mani. Tidak pernah dia merasakan pancutan sebegitu deras dan banyak. Benihnya pula kali ini amat pekat dan putih. Pancutan air maninya sebegitu hebat sehingga Uncle Kamal sendiri boleh mendengar semburan bunting itu jauh dari dalam lubuk pantat anaknya yang lembut dan lembab itu. Dalam keadaan menonggeng begitu Intan telah terkencing dengan begitu banyak sekali. Katil kelaminnya kini telah lembab akibat dikencingkan gadis manja itu. Benih-benih subur Uncle Kamal yang amat pekat dan subur itu kini berlumba-lumba mencari telur-telur pembiakan Intan yang sememangnya sungguh subur itu. Salah satu daripada benih Uncle Kamal itu berjaya menjumpai telur subur anaknya lalu terus bersenyawa dengannya. Terbelalak mata Intan ketika dia merasakan telurnya telah disenyawakan. Bontot Intan yang gemuk padat itu mengembang-ngembang akibat proses pembuntingan tersebut. Kelak Intan pasti akan membuncit dan memboyot mengandungkan adik kandung dia sendiri. Dia terjelepuk kepuasan di atas bontot lebar anaknya sambil mendengus kenikmatan. Petang itu Intan dan teman lelakinya Fizal pulang dari menonton di pawagam. Di dalam kereta mereka berdua telah bertengkar kerana di dalam perjalanan pulang itu Intan begitu asyik melayan SMS di telefon bimbitnya. Mereka berdua terus bertengkar setelah sampai ke dalam rumah sewa Intan. Sambil duduk Fizal cuba untuk memaksa Intan memberitahunya dengan siapa kekasihnya itu asyik melayan. Seketika kemudian Fizal mengalah dengan begitu sedih sekali. Teman wanitanya yang gebu montok itu begitu degil dan keras kepala. Tetapi dia amat sayangkan Intan. Siapa yang tidak sayangkan kekasih yang bertubuh sempurna seperti Intan? Setelah setengah jam Fizal dalam keadaan begitu Intan merasa kasihan melihatkan teman lelakinya dalam kesedihan. Fizal duduk di sofa sambil menekup mukanya dengan tangan sambil air mata dia menitis akibat kesedihan. Timbul pula rasa simpati di dalam dirinya. Perlahan-lahan hatinya menjadi lembut dan sayu. Kini dia ingin meminta maaf di atas kekasarannya tadi. Dia tahu Fizal sudah lama mengidamkan kelazatan tubuhnya. Seringkali dia perasan Fizal merenung buah dadanya yang mekar membulat itu. Dia juga sering perasan Fizal selalu ingin berjalan di belakangnya kerana mahu melihat punggungnya yang amat montok itu. Setelah berfikir sejenak, dengan perlahan dia menyingkap baby tee yang dipakainya sehingga terdedah badannya yang masih berbaju dalam itu. Kemudian dengan senyap Intan membuka butang seluar jeans nya yang ketat itu lalu melorotkannya keluar dari sepasang kakinya yang amat gebu dan solid itu. Terserlah di hadapan Fizal teman wanitanya dalam keadaan hanya berbaju dan berseluar dalam. Namun Fizal masih tidak perasan. Intan menghulur tangannya ke belakang lalu mencapai kancing baju dalamnya dan membuka pakaian yang seketika tadi menampung buah dadanya yang besar dan berat itu. Sebaik sahaja sepasang buah dadanya itu terlepas dari ‘penjara’ baju dalamnya ia terus selambak dek kerana saiz dan berat sepasang mahkota idaman ramai lelaki itu. Kemudian dengan lembut Intan melorotkan seluar dalamnya ke bawah lalu kini dia berdiri di hadapan Fizal dalam keadaan telanjang bulat. Tidak ada perkataan yang mampu membayangkan tubuh montok Intan ketika itu. Buah dada gadis subur itu besar dan tegang. Punggung Intan pula padat dan lebar. Pantat Intan tembam dan bersih. Peha dan betis gadis itu pula gebu dan montok. Intan mempunyai rangka yang agak besar dan kerana itu gadis yang berusia 28 tahun itu mempunyai bentuk tubuh yang amat solid dan padat. Dalam keadaan berdebar dia merapati Fizal lalu cuba menyingkap tee shirt yang dipakai oleh teman lelakinya itu. Dalam keadaan separuh perasan Fizal mendengar Intan meminta dia mengangkat tangannya ke atas untuk memudahkan pakaiannya disingkap keluar. Ketika itulah baru dia perasan bahawa teman wanitanya itu dalam keadaan telanjang bogel. Sepasang puting buah dada Intan berada begitu hampir

dengan mukanya sehingga dia dapat menghidu bau berahi tubuh gadis yang amat matang dan subur itu. Sambil tangannya membuka tali pinggang Fizal sambil itu Intan merenung sepasang mata kekasihnya itu. Dia berjaya membuka butang dan zip seluar jeans Fizal lalu menarik seluar jeans dan seluar dalam Fizal sekaligus ke bawah. Intan melihat ke celah kangkang Fizal lalu dia nampak batang zakar Fizal yang sedang mula mengeras itu. Saiz zakar Fizal agak besar walaupun dalam keadaan separuh tegang, lebih-lebih lagi di bahagian takuk kepala zakarnya. Sambil masih lagi merenung mata Fizal tangan kanan Intan mencapai batang jantan itu dan mula mengusap dengan begitu lembut sekali. Intan dapat melihat mata Fizal menjadi semakin kuyu apabila alat kelaminnya diusap dengan begitu manja oleh Intan. Ditambah pula dengan kelembutan telapak tangan Intan, saiz zakarnya menjadi semakin besar akibat diurut sedemikian rupa. Kemudian Intan beralih ke kantung telur Fizal dan meramas lembut sepasang buah zakar yang agak besar itu. Telur-telur zakar Fizal terasa agak berat tetapi Intan meneruskan ramasan lembut sehingga hampir ke lubang dubur Fizal. Apabila Intan mencangkung di hadapan Fizal amat terserlah sekali kesempurnaan bentuk tubuh gadis cantik itu. Tubuh Intan adalah jenis lebar. Bukan sebarangan lelaki akan mampu memuaskan gadis itu kerana sudah tentu bukaan pantatnya juga agak luas. Pantat yang sedemikian rupa memerlukan batang jantan yang besar untuk memuaskannya. Sambil tangan kiri Intan membelai lembut telur-telur Fizal sambil itu tangan kanannya menghalakan takuk zakar yang besar itu ke arah mulut Intan. Seketika kemudian masuklah batang jantan Fizal ke dalam kesuaman mulut seorang gadis Melayu yang amat matang dan ranum. Dalam usia 28 tahun, Intan merupakan antara gadis Melayu yang paling subur dan paling ranum. Meraung Fizal apabila kulit bawah zakarnya terasa diampu oleh lidah Intan yang basah dan suam itu. Intan boleh lihat kaki kekasihnya itu mengejang akibat rasa nikmat yang melampau. Intan kemudiannya mula mengulum zakar besar Fizal. Dia boleh rasa zakar Fizal semakin membesar dan mengembang di dalam mulutnya. Dia tahu zakar Fizal boleh membesar lebih dari apa yang dilihatnya sebentar tadi. Fizal mula menyantak-nyantak lembut ke dalam mulut Intan. Dia sudah mula meraung tidak henti-henti. Kedua-dua tangannya mula memegang lembut kepala kekasih kesayangannya itu. Intan mengulum konek Fizal selama beberapa minit kemudian dia berhenti kerana tidak mahu kekasihnya itu tewas di dalam mulutnya. Dia tidak mahu Fizal membazirkan benih buntingnya. Dia mahu Fizal menaburkan air mani subur itu ke dalam pantat enaknya sehingga dia mengandung. Seketika kemudian dia berdiri semula lalu merenung Fizal yang masih separuh sedar akibat kelazatan yang tidak terperi itu. Intan kemudiannya naik ke atas sofa sambil berdepan dengan Fizal. Sepasang buah dadanya yang bersaiz 34C itu berada betul-betul dekat dengan muka Fizal. Dengan tangan kanannya dia membawa buah dada kanannya lalu menyuakan puting teteknya yang sedang tegang itu ke arah bibir Fizal. Seperti anak kecil dahagakan susu secara otomatik Fizal mula menyonyot puting tetek Intan. Kulit tetek Intan dirasakan begitu manis sekali. Puting tetek kekasihnya itu begitu lembut dan enak sekali. Setelah beberapa minit Intan menyuruh Fizal menetek buah dadanya yang sebelah kiri pula. Dalam keadaan begitu sebenarnya Intan duduk di atas zakar Fizal. Sejak dari tadi zakar Fizal telah ditemukan dengan pasangan pantatnya. Zakar Fizal dapat merasakan kelembutan dan kehangatan bibir pantat Intan yang sememangnya teramat tembam itu. Intan menyedari yang Fizal sudah mula menunjal-nunjal lembut ke arah lubang pantatnya tetapi gagal masuk kerana bibir pantatnya yang amat rapat itu. Dia tahu pasangannya sudah tidak lagi dapat mengawal nafsu untuk mengawan dengannya. Dia tahu batang jantan Fizal mahu sangat menjolokjolok isi pantat tembamnya. Dia dapat lihat bagaimana lubang kencing Fizal mengeluarkan lendir mazi menandakan ia telah bersedia untuk menebuk pantat gadis subur. Intan mengangkat sedikit punggung lebarnya ke atas untuk membenarkan batang jantan Fizal mencanak dan menegak. Dalam keadaan begitu takuk kepala zakar Fizal yang besar itu menghala tepat ke ketembaman bibir pantat yang amat subur itu. Perlahan-lahan Intan merendahkan punggung gemuknya seraya takuk zakar Fizal membelah dan menyelinap di antara bibir pantat yang teramat tembam itu. Dalam keadaan separuh koneknya telah terbenam di dalam kesuburan saluran pembiakan Intan, Fizal menggelepar kenikmatan. Intan menyedari keadaan Fizal lalu memegang pipi Fizal dengan kedua-dua belah tangannya untuk menenangkan pasangan mengawannya itu. Intan kemudiannya menekan lagi ke bawah dan zakar bertuah itu akhirnya santak ke pangkal saluran pembiakan Intan yang amat lazat dan enak itu. Betapa dalamnya zakar Fizal dapat memasuki pantat Intan sehinggakan kantung telur zakarnya melekap ke bibir pantat subur itu. Intan dapat merasai zakar Fizal mengembang dan mencanak di dalam pantatnya manakala Fizal menggelepar dan mengejang dek kerana kenikmatan dan kesedapan ketika keseluruhan koneknya digenggam erat oleh rongga pantat kekasihnya yang mampat dan padat itu. Mata Fizal terbelalak dan mulut Fizal ternganga sambil kepalanya terdongak ke belakang manakala kakinya mengejang keras. Pada ketika itu Intan berasa sungguh sayu kerana kekasihnya sedang menikmati gelombang persetubuhan yang maha sedap. Dia tahu bahawa tubuhnya mampu membuatkan mana-mana lelaki bernafsu dan berahi hingga sedemikian rupa. Selama ini sangat ramai lelaki yang cuba untuk menjamah dan menikmati tubuhnya. Setiap kali mereka terpandang akan sekujur tubuh semontok tubuh Intan mereka akan dikuasai berahi dan nafsu yang maha hebat dan jika Intan tidak berjaga-jaga nescaya dia pasti akan dirogol dan dikongkek semahu-mahunya sehingga dia buncit mengandung. Setelah beberapa minit berkeadaan begitu Intan bersuara kepada Fizal. “Fizal… Sedia ya sayang. Intan akan bagi zakar Fizal rasa nikmat bontot Intan sekarang. Tahan ya Fizal. Nak rasa keenakan tubuh Intan?” Fizal tidak mampu menjawab lalu hanya mengangguk lemah. Tuhan saja yang tahu betapa zakarnya sedang berada di dalam kenikmatan dan kelazatan yang amat sangat di dalam

tubuh subur aweknya itu. “Oh Fizal! Fizal! Nah ambil Intan… Nah pantat Intan… Tebuklah sayang… Joloklah sayang… Nah! Nah! Fizal nak sangat rasa Intan kan? Nah! Nah! Ambil!” Setelah membiarkan zakar Fizal berada di dalam tubuhnya untuk beberapa minit, Intan memulakan dayungan dengan gerakan melenyek zakar pasangannya itu. Serentak dengan itu Fizal meraung dan mendengus dengan amat kuat sekali. Tidak pernah dalam hidupnya merasai kelazatan sedemikian rupa. Dia terus menggelepar dan mengejang semasa Intan melenyek-lenyek bontot lebar yang menyebabkan zakar Fizal menyantak-nyantak dengan amat dalam di dalam belah bontot subur aweknya itu. Jika dilihat dari belakang, akan kelihatanlah sepasang pipi bontot milik Intan yang amat gemuk dan padat sedang menggenggam dan mengepit batang zakar Fizal yang besar itu. Akan kelihatan juga zakar besar Fizal yang kini telah diselaputi lendir putih yang terbit dari dalam pantat subur Intan akibat kenikmatan mengawan yang melampau-lampau. Setiap kali Intan mengemut setiap kali itulah zakar Fizal akan dirangsang sehingga ke pangkal dan setiap kali itulah dapat dilihat garis-garis selulit terbit di sekitar pipi punggung yang maha subur itu. Tidak ada sikit pun ruang di zakar Fizal yang terlepas dari genggaman pantat Intan. Sambil merenung mata dan memegang pipi balaknya Intan merengek kemanjaan. “Oh Fizal! Sedap sangat ya Fizal? Tengok… Sampai terbelalak mata dan terjelir lidah menjolok Intan… Nah Fizal… Nah tubuh idaman Fizal… Jolok puas-puas sayang… Intan nak Fizal tebuk bontot Intan semahu-mahu Fizal… Nah Fizal…” Setelah segala kudrat dikumpul barulah Fizal dapat bersuara. Kedua-dua belah tangannya kini menggenggam erat bontot padat Intan sambil meramas lemak bontot padat itu dengan penuh kegeraman. “Intan! Fizal cintakan Intan! Fizal sayangkan Intan! Oh lazatnya… Sedapnya bontot Intan! Fizal nak jolok Intan… Fizal nak kongkek Intan! Beratnya bontot Intan!” “Nak kongkek Intan ya… Dah lama nak tebuk Intan ya… Nah Fizal… Bontot berat Intan milik Fizal… Rasalah kesuburan Intan puas-puas Fizal! Nah! Nah!” “Oh Intan… Oh Intan… Bontot Intan sedap… Bontot Intan subur…” Makin lama makin menggila Intan melenyek zakar Fizal manakala Fizal pula dikuasai geram lalu mula menunjal-nunjal koneknya yang besar itu ke atas demi untuk menikmati sedalamdalamnya lubang pantat aweknya yang amat lazat itu. “Nak lagi Fizal? Nak lagi apam Intan?” “Nak! Nak sangat-sangat! Nak Intan… Fizal nak sangat apam tembam Intan…” “Nah sayang! Nah sayang! Kongkek puas-puas!” Begitulah keadaan sepasang kekasih yang sedang mengawan. Mereka langsung tidak pedulikan persekitaran mereka. Jeritan mengawan mereka sudah tentu dapat didengari oleh jiran-jiran. Apa yang penting mereka akan menikmati puncak zina mereka. Tidak langsung mereka peduli akan hakikat bahawa perempuan seperti Intan akan bunting serta-merta jika dipancutkan air mani ke dalam pantatnya. Sememangnya jenis gadis seperti Intan adalah yang paling subur. Itu yang membuatkan nafsu setiap lelaki mencanak melihatkan kelibat tubuh dia kerana tidak ada lelaki yang mahu membazirkan benih mereka sebenarnya. Apatah lagi jika ada peluang untuk mengongkek tubuh gadis yang berbentuk seperti tubuh Intan. Sepasang buah dada yang besar, punggung yang lebar dan peha dan betis yang gebu. Gadis jenis sebegini bukan sahaja amat lazat untuk disetubuhi malah juga amat subur untuk dibuntingkan. Pasangan ini telah mengawan selama setengah jam. Fizal sudah tidak mampu lagi untuk menahan pancutan air maninya. Bontot lebar Intan yang amat berat itu dirasakan terlalu lazat dan enak. Dengan penuh geram dia memeluk Intan dengan amat erat. Intan pula mengerti akan perlakuan itu. Dia mengerti bahawa Fizal bakal memancut air mani sebentar lagi. Intan memaut kepala Fizal supaya muka pasangannya itu terbenam di antara buah dada besarnya. Dalam keadaan begitu Fizal dapat menyembamkan mukanya kepada tetek empuk Intan manakala zakarnya kini pula menjolok dengan tempo yang lebih perlahan tetapi dengan lenyekan yang lebih berat dan dalam. Dalam keadaan berpelukan begitu Intan membisikkan kalimat buntingnya. “Fizal… Pancut Fizal… Pancutkan air mani Fizal dalam Intan… Semburkan puas-puas Fizal… Pancut sayang…” “Intan! Intan! Fizal nak mancut sayang! Fizal nak mancut! Intan! Intan! Oh sayang!” Dengan pelukan yang amat erat Intan membuat santakan terakhir bontotnya yang padat dan berat itu semahu-mahunya sambil mengemut seerat-eratnya yang mengakibatkan takuk kepala zakar Fizal tersumbat dengan teramat dalam dan… Crot… Crot… Crot… Crot… Memancutlah benih pekat seorang lelaki ke dalam pantat pasangan perempuannya. Kepala Fizal terdongak, mata Fizal terbelalak, mulut Fizal ternganga, lidah Fizal terjelir. Begitulah keadaan Fizal semasa memancut semahu-mahunya ke dalam pantat subur Intan. Intan pula menggigil dan menggelepar pada saat kepekatan air mani Fizal memancutmancut dan membuak-buak tidak terkawal ke dalam pantat subur Intan yang mengemut memerah segala simpanan benih bunting kekasihnya itu. Zakar Fizal mencerat dengan semahu-mahunya sehingga Intan dapat mendengar bunyi pancutan jauh di dalam bontotnya. Sambil masih lagi memegang muka pasangannya Intan memujuk. “Lagi sayang! Lagi! Lepaskan puas-puas anak Fizal dalam Intan. Oh banyaknya benih dia! Sedap sangat ya sayang? Pancut lagi Fizal! Pancutkan puas-puas!” Fizal menyeringai dan mendengus seperti binatang kesakitan akibat pancutan yang maha sedap itu. Fizal meraung “Oh sayang! Oh sayang!” setiap kali koneknya menyemburkan air mani ke dalam lubuk bunting Intan. Setiap pancutan air mani Fizal menyemburkan berjuta-juta benih sperma yang subur dan sihat ke dalam saluran pembiakan gadis matang itu. Isi pantat Intan yang teramat lembut itu menggenggam kepala konek pasangannya demi untuk memerah benih bunting Fizal sehingga ke titisan yang terakhir. Di dalam hatinya dia begitu bahagia dan gembira kerana mampu membuatkan seorang lelaki memancut sehingga sedemikian rupa. Air mani pekat Fizal masih lagi menyembur-nyembur dengan begitu banyak dan deras sekali. Membuak-buak benih bunting Fizal yang penuh dengan sperma-sperma yang sihat ke dalam syurga bunting Intan. Berebut-rebut benih-benih Fizal untuk menjadi yang pertama mempersenyawakan telur

bunting idaman ramai lelaki itu. Kelazatan lemak bontot Intan yang padat itu membuatkan zakar Fizal memancutkan jenis air mani yang paling subur, iaitu jenis yang pekat dan putih. Kemutan pantat tembam Intan pula membuatkan Fizal memancut dengan sangat deras dan banyak. Maka kecewalah para lelaki apabila melihat Intan bakal membuncitkan anak Fizal. Bukan sedikit lelaki yang mengidam untuk membuntingkan gadis subur itu. Intan pula mengemut erat bontot tembamnya demi memerah benih bunting Fizal sehingga ke titisan yang terakhir. Terpancut-pancut air jantan Fizal ke dalam telaga bunting Intan yang maha subur dan maha enak itu. Pancutan-pancutan kencing mani Fizal tidak terkawal, menyembur-nyembur dengan pekat dan deras ke dalam tubuh matang Intan. Intan tidak sedar pada ketika itu juga dia telah dibuntingkan. Intan tidak sedar bahawa benih Fizal telah berjaya bersenyawa dengan telur buntingnya. Bontot gemuk Intan mengembang-ngembang akibat keadaan pembuntingan tersebut namun dia tidak sedar. Akhirnya Fizal telah berjaya memiliki tubuh subur Intan. Dia tidak akan mahu kehilangan Intan selepas ini. Fizal bertekad untuk menebuk Intan sekerap mungkin kerana dia tahu dia pasti akan giankan tubuh lazat itu. Dan sudah tentu dia akan menjaga Intan dari terlepas ke zakar lelaki lain. Dia amat takutkan kemungkinan itu kerana dia tahu pasti lelaki itu tidak akan melepaskan peluang mengongkek Intan. Tidak akan ada lelaki siuman yang sanggup melepaskan peluang menikmati kelazatan memancut ke dalam bontot dan pantat Intan. Dan yang paling ditakutinya dia ialah hakikat setiap lelaki yang akan mengongkek aweknya itu pasti akan cuba membuntingkannya untuk mendapatkan hak ke atas tubuh gebu itu. Tetapi kini Intan telah mengandung anak hasil zina mereka. Dan tidak ada penzinaan yang lebih lazat daripada melakukan persetubuhan untuk mendapatkan zuriat. Fizal memeluk erat tubuh subur Intan yang sedang menggelinjang-gelinjang ketika ditaburkan benih bayinya. Menggelupur aweknya akibat dibuntingkan sedemikian rupa. Manakan tidak, di saat Fizal menyemburkan anaknya ke dalam punggung padat Intan dia menutuh dan menyantak zakarnya semahu-mahunya dan sedalam-dalamnya sehingga wanita subur itu tertonggek-tonggek menggelinjang. Berjuta-juta sperma Fizal yang sihat meluncur laju demi merebutkan telur bunting aweknya. Kemutan-kemutan saluran bunting Intan mengakibatkan benihbenih jantan Fizal memancut semakin dalam sehingga satu sperma bertuah berjaya menjumpai telur subur Intan lalu tanpa belas terus bersenyawa dengannya. Maka terjadilah seorang bayi di dalam kandungan Intan. Proses pembuntingan itu berlaku dengan begitu pantas akibat kepekatan dan jumlah benih Fizal yang banyak itu, juga oleh kerana kesuburan bontot lebar Intan. Fizal melihat dengan jelas bagaimana aweknya tertonggeng-tonggeng ketika proses pembuntingan itu berlaku. Dia melihat dengan dekat bagaimana pipi bontot Intan yang gemuk padat itu mengembang-ngembang. Saki-baki air mani Fizal mani lagi menitis perlahan-lahan sambil diperah-perah dengan lembut oleh pantat Intan. SOFEA Hari itu seperti biasa Sofea cuma berbogel di rumah. Dia telah dibiasakan bertelanjang sejak dari remaja lagi. Suami Sofea pula sudah biasa dengan gelagat isterinya yang montok itu. Malah dia juga suka sentiasa dapat melihat kelibat tubuh bogel Sofea yang montok itu setiap masa di rumah. Amat mudah untuk dia menikmati tubuh subur isterinya itu sebaik saja datang geram dia akan sekujur tubuh yang amat lazat untuk dijamah itu. Apa yang dia tidak tahu, isterinya itu juga selalu keluar ke laman rumah dengan keadaan bertelanjang bulat. Malah kadang-kadang jiran-jirannya juga selalu dihidangkan dengan pemandangan tubuh isterinya yang memberahikan itu. Hari itu suami Sofea, Azman, pergi bekerja seperti biasa. Setelah mengulum zakar suaminya dan meminum benih pekat suaminya sebelum Azman keluar rumah untuk mendapat restu, dia terus ke bilik air untuk mandi pagi. Dengan selamba dia mundar-mandir di dalam rumah dalam keadaan berbogel. Dicapainya tuala yang tersangkut lalu dia berjalan lengganglenggok ke bilik air. Tanpa menutup pintu dia mencangkung lalu terbitlah air kencing berwarna keemasan dari lubang kelentitnya yang comel itu. Dia mendengus keenakan ketika air kencingnya memancut-mancut keluar dengan deras. Amat menyelerakan sekali pemandangan tubuh montok Sofea ketika itu. Setelah selesai mandi dan mengelap tubuh ranumnya itu dia terus ke ruang tamu untuk menonton televisyen. Dalam keadaan bogel dia berbaring di sofa sambil menonton drama kegemarannya sambil mengusap-usap bibir pantatnya. Bibir pantat Sofea yang mekar itu kelihatan sedikit terbuka menampakkan permukaan lubuk pembiakan wanita Melayu yang maha subur itu. Dalam pada dia menonton sambil berbaring itu dia telah terlena sekali lagi. Tanpa dia sedari, beberapa jam kemudian pintu rumahnya dibuka dari luar oleh suaminya, yang balik bersama rakan pejabatnya, Kamal, bersama seorang gadis yang kelihatan hanya seperti budak sekolah. Azman sebenarnya sudah agak lama merancang perbuatan terkutuk ini. Di ruang tamu itu juga dia menelanjangkan budak sekolah yang bernama Jasmine itu sehingga budak itu bogel menampakkan bentuk tubuh yang amat montok sekali. Tubuh Jasmine yang agak berisi itu sangat memberahikan Azman. Pada Azman, tubuh gadis sebeginilah yang paling enak dan paling lazat untuk disetubuhi. Jasmine pula begitu merelakan tubuh mudanya dijadikan pemuas zakar Azman nanti. Sofea pula masih lelap dan tidak menyedari mereka berada di situ. Azman dengan begitu bernafsu membaringkan Jasmine ke atas karpet bersebelahan tempat Sofea berbaring lalu mengangkangkan peha gebu Jasmine seluas mungkin dan kemudian menjilat celah pantat muda yang amat manis itu. Berlendirlendir bibir pantat Jasmine yang amat tembam itu dijilat oleh Azman sambil diperhatikan oleh Kamal. Azman kemudian bangun lalu membogelkan dirinya sendiri. Sambil itu dia juga menyuruh Kamal berbogel.

Dia memberi keizinan kepada Kamal itu menikmati tubuh montok isterinya yang masih terlena itu. Jasmine sudah tidak sabar-sabar lagi untuk ditebuk oleh batang pembiakan Azman. Dia mengangkangkan pehanya seluas mungkin untuk dirodok dengan sedalam-dalamnya oleh pasangannya itu. Azman bercelapak di celah kangkang Jasmine sambil menghalakan takuk kepala zakarnya yang mengembang-ngembang itu ke celah bibir pantat Jasmine yang maha subur itu. Menjerit budak montok itu apabila Azman merodok lubang pantatnya sehingga santak ke pangkal. Jeritan nafsu Jasmine telah mengejutkan Sofea dari lenanya. Lebih terkejut lagi apabila dia terlihat zakar Kamal yang amat besar itu tersengguk-sengguk dengan nafsu di hadapan matanya. Dilihatnya kepala zakar Kamal mengembang-ngembang dengan nafsu. Sepantas kilat Kamal menerpa ke arah tubuh bogel Sofea lalu memaut bontot gemuk Sofea dan meniarapkan wanita subur itu ke atas karpet bersebelahan dengan pasangan Azman dan Jasmine. Sofea bertambah panik bila melihat suaminya sedang menebuk pantat Jasmine dengan begitu bernafsu sekali. Jasmine pula memaut punggung Azman supaya zakar pasangannya itu menusuk sedalam mungkin ke dalam lubuk pembiakan remajanya. Kamal pula dengan begitu bernafsu memeluk bontot Sofea yang amat montok itu lalu menghalakan takuk kepala zakarnya ke arah belahan bibir pantat Sofea yang sedikit terbuka itu. Dengan sekali jolok zakar Kamal menyelinap setiap inci rongga pembiakan Sofea sehingga akhirnya kepala zakar durjana itu mencecah ke pangkal lubuk pantat perempuan subur itu. Tertonggeng bontot berlemak Sofea sambil dia terbeliak dan ternganga merasakan kehadiran zakar Kamal yang amat besar itu. Tanpa belas kasihan lelaki-lelaki itu menikmati tubuh-tubuh bogel yang maha lazat itu. Jasmine pula kini sudah menonggeng sambil melentikkan bontotnya yang berlemak itu untuk ditebuk oleh Azman. Azman pula menebuk bontot yang amat gemuk itu semahu-mahunya sehingga mereka berdua mengengsot-engsot ke hadapan. Kini Sofea dapat melihat dengan amat dekat dan jelas bagaimana zakar suaminya menikmati kemanisan pantat muda Jasmine. Kelihatan pantat Jasmine begitu tembam dan montok dibelah oleh zakar suaminya. Dia melihat bagaimana bontot suaminya terkemut-kemut menikmati kelazatan lemak bontot remaja Jasmine. Kamal pula menghenjut pantat subur Sofea dengan sedalam-dalamnya. Dia begitu bernafsu mahu menikmati setiap inci pantat subur milik isteri kawan baiknya itu. Sofea pula terkangkangkangkang sambil tertonggeng ditebuk oleh Kamal. “Man! Enaknya bontot montok bini kau Man! Kalau aku tahu dah lama aku tebuk bontot dia!” Jerit Kamal. “Kau tengok Man aku belah lemak bontot bini kau. Oh nikmatnya Man! Macam nak memancut rasanya!” Jerit Kamal lagi. “Kan aku dah kata Man. Pantat dan bontot bini aku memang enak dia semacam. Kau tebuklah puas-puas.” Balas Azman. “Bontot si Jasmine pun enak juga Man. Kau tengok sampai ternganga pantat dia aku sondol!” Kata Azman. Kelihatan Jasmine dan Sofea menggelinjang-gelinjang disondol oleh Kamal dan Azman. Bontot muda Jasmine yang amat montok dan gemuk itu mula kemerah-merahan akibat ditebuk dengan begitu bernafsu oleh Azman. Lazat dan enak sungguh pantat muda Jasmine. Sofea pula sudah mula meraung-raung kenikmatan. Zakar Kamal yang amat besar dan gemuk itu memberikan kenikmatan yang amat sangat kepadanya. Suaminya sendiri pun tidak mampu memberikan kenikmatan sedemikian rupa. Azman pula sudah mula menarik keluar zakarnya dari lubuk pembiakan Jasmine. Sofea dapat melihat dengan jelas zakar suaminya yang berlendirlendir itu dihalakan pula ke arah simpulan dubur budak sekolah itu yang sedang kembang-kuncup menanti untuk ditebuk oleh Azman. Sofea melihat dengan jelas bagaimana zakar Azman ditelan perlahan-lahan ke dalam dubur Jasmine yang amat subur dan lazat itu. Tertonggeng Jasmine apabila zakar Azman akhirnya santak ke pangkal lubuk duburnya sehingga kantung telur pasangan mengawannya itu melekap di celah belahan pantatnya. Di depan muka isterinya Azman meraung sekuat hati merasai kenikmatan yang amat sangat di dalam genggaman dubur Jasmine yang amat berlemak dan tembam itu. Terkemut-kemut bontot dia menahan pancutan benih yang berebut-rebut nak mencerat keluar. Sofea pula semakin menghampiri kepuasan. Meleleh-leleh lendir pantatnya akibat ditebuk dengan penuh nikmat oleh zakar Kamal. Akhirnya Sofea akur lalu mengejang dan menjerit kepuasan. Kamal dapat lihat bagaimana bontot Sofea yang amat lebar dan gemuk itu terkemut-kemut menahan nikmat kepuasan. Berkerut-kerut lemak selulit bontot gemuk wanita subur itu menikmati kepuasan bersetubuh yang maha nikmat itu. Dengan begitu montok wanita subur itu tertonggeng-tonggeng menikmati kepuasan bersetubuh. Celah bontot Sofea yang amat padat itu kelihatan berlendir-lendir akibat kepuasan mengawan yang maha nikmat itu. Menjadi-jadi geram Kamal dengan bontot montok pasangan mengawannya itu. Kamal menarik keluar batang zakarnya perlahan-lahan lalu menghalakannya pula ke arah simpulan dubur Sofea yang kembang-kuncup itu. Sofea yang telah lemah akibat kepuasan tadi hanya dapat merelakan saja lubang najisnya diterokai oleh Kamal. Perlahan-lahan batang zakar bertuah itu menyelinap ke dalam lubuk dubur yang amat subur itu lalu akhirnya santak ke pangkal. Menggigil-gigil Kamal menahan rasa nikmat menebuk dubur wanita idamannya itu. Dia terpaksa membiarkan zakarnya terendam beberapa ketika kerana kalau digerakkan cuma sedikit nescaya benih buntingnya akan membuak-buak keluar. Meremang bulu roma Kamal menahan nikmat yang dirasai oleh batang zakarnya yang tertusuk jauh di dalam bontot gemuk Sofea. Dia berasa amat geram dengan posisi tubuh Sofea yang ketika itu menonggek seperti ingin menadah tunjalan zakarnya. Sememangnya Sofea mempunyai bentuk tubuh yang amat sempurna. Tubuh Sofea amat solid dan padat. Bontot dan peha Sofea yang lebar dan montok itu membuktikan bahawa wanita itu amat matang dan subur sekali. Wanita sebegini sememangnya pantang kalau dibenihkan, walaupun dengan air mani yang sedikit. Pasti dia akan membuncit membuntingkan bayi kepada lelaki yang membenihkannya itu. Dan setiap lelaki yang menikmati kelazatan tubuh Sofea sudah pasti tidak akan memancut dengan

sedikit. Pasti pancutan benih lelaki tersebut akan menjadi pekat dan banyak akibat kelazatan ronggarongga pantat dan dubur Sofea. Azman pula sudah meraung-raung dan mendengus-dengus hendak memancut. Dia sudah tidak dapat mengawal benih maninya lagi. Jasmine yang mengetahui keadaan itu bersedia dengan menonggekkan bontot gemuknya setinggi mungkin sambil mengemut sekuat mungkin untuk menadah dan memerah benih bunting pasangan mengawannya itu. Dengan jolokan yang amat dalam, dan jeritan yang amat kuat, Azman melepaskan benih buntingnya yang amat pekat dan subur itu jauh ke dalam lubuk dubur Jasmine yang maha subur itu. Benih bunting Azman mencerat-cerat tanpa terkawal akibat terlalu geram dengan kemontokan bontot remaja Jasmine. Sofea melihat dengan jelas bagaimana bontot suaminya terkemut-kemut memerah sebanyak mungkin benih mani ke dalam dubur budak remaja itu. Jasmine pula menonggeng-nonggengkan duburnya supaya benih subur Azman memancut sehingga ke titisan terakhir. Comel sungguh Jasmine ketika dubur montoknya dibenihkan Azman. Sofea melihat dengan jelas batang pembiakan suaminya itu berdenyut-denyut mengepam benih ke dalam dubur muda Jasmine. Setiap kali benih suaminya itu memancut setiap kali itulah Azman menjerit kenikmatan diikuti oleh rengekan manja seorang gadis remaja yang sedang dibenihkan. Sungguh banyak sekali benih yang ditaburkan oleh Azman ke dalam rongga dubur Jasmine. Sofea dapat lihat bagaimana benih suaminya mula meleleh-leleh keluar dengan perlahan kerana dubur sempit Jasmine tidak mampu menampung kencing mani yang begitu banyak. Apabila Azman menarik keluar zakarnya yang sudah mula longlai itu, Sofea dapat lihat dubur Jasmine yang comel itu terlopong luas sambil benih suaminya meleleh keluar dengan perlahan-lahan. Kalaulah benih suaminya itu ditaburkan ke dalam pantat Jasmine tentu bunting budak sekolah itu. Setelah puas membenihkan Jasmine, Azman berpaling mengadap isterinya yang sedang mengangkang dan menonggeng ditebuk Kamal. Jasmine pula memegang muka comel Sofea sambil mengusap-usap rambut Sofea sambil menenangkan wanita subur yang begitu hampir untuk dibenihkan itu. Dia memujuk Sofea supaya bertenang dan menasihatkan Sofea supaya menonggek tinggi dan mengemut kuat apabila Kamal membenihkannya nanti. Sofea hanya mampu mengangguk-angguk dengan lemah sambil matanya terbeliak-beliak dan mulutnya ternganga-nganga akibat disondol Kamal. Kamal juga sudah mula meraung-raung. Dia menjerit memberitahu Azman yang dia akan memancutkan segala simpanan benihnya ke dalam pantat subur isteri lelaki itu sebentar saja lagi. Dia memaut tetek comel Sofea dari belakang lalu menggentel puting tetek wanita itu sehingga Sofea menggeliat-geliat kenikmatan. Pada saat benih bunting Kamal hampir sangat untuk membuak keluar, dia memeluk bontot gemuk Sofea dengan amat erat, lalu menyondol dan melenyek lemak bontot subur itu dengan amat dalam sehingga Sofea terkangkang-kangkang dengan luas dan sambil mata Sofea terbeliak-beliak dan mulut Sofea ternganganganga lalu memancutkan benih buntingnya dengan semahu-mahunya ke dalam lubuk pembiakan Sofea yang maha subur itu. Tidak terkira banyaknya dan pekatnya benih Kamal membuak masuk ke dalam pantat subur Sofea. Benih-benih Kamal yang amat subur itu meluru dengan laju untuk mencari telur-telur yang subur di dalam lubuk pembiakan Sofea. Sofea dapat merasakan benih bunting Kamal berebut-rebut untuk mendapatkan telur-telur pembiakannya untuk disenyawakan. Lidah Sofea pula terjelir-jelir apabila kencing nafsu Kamal membuak-buak tanpa terkawal mengenai dasar lubuk pembiakannya itu. Dengan keadaan tubuh montok Sofea tertonggeng dan terkangkang, dia akhirnya terkencing akibat disondol dengan begitu dalam. Kamal yang sedang memancut itu dapat melihat bagaimana bontot pasangannya itu terkemut-kemut memancutkan air kencing. Seketika kemudian karpet yang menjadi pengalas persetubuhan mereka menjadi lembab dengan kencing wanita yang montok dan subur itu. Ini mengakibatkan Kamal menjadi amat geram lalu pancutan benihnya semakin deras dan pekat. Membuakbuak keputihan benih bunting Kamal meleleh dengan amat pekat sekali ke dalam rongga pantat Sofea yang maha subur itu. Kamal terjelepuk sambil menggigil-gigil menahan nikmat pancutan mani yang amat pekat dan banyak keluar dari lubang zakarnya sebentar tadi sambil bontot gemuk Sofea terkemut-kemut memerah benih bunting yang subur itu. Mereka berempat akhirnya tertidur kepuasan dalam keadaan berbogel. Rizal adalah seorang budak yang pintar dan tegap tubuh badannya. Wajahnya hampir seiras dengan wajah mamanya, Sofea. Dalam usia begini Rizal sudah mula mengalami perubahan hormon pada tubuhnya. Dia menjadi semakin tinggi dan tegap. Alat pembiakannya juga semakin membesar dan memanjang. Kadangkala dia terasa seperti ingin melakukan sesuatu untuk ‘melegakan’ dirinya. Dia sentiasa berasa resah dan gelisah tetapi dia sendiri tidak tahu mengapa. Satu hari dia telah diberi pinjam sekeping VCD oleh kawan sekolahnya lalu dia terus menonton VCD tersebut sebaik sahaja dia pulang ke rumah. Apa yang ditontonnya telah membuatkan nafsu jantannya membuak-buak. VCD lucah yang dipinjamkan oleh kawannya itu telah membuatkan zakarnya mencanak-canak kekerasan. Secara spontan dia telah mula mengusap-usap alat pembiakannya itu. Semakin diusap semakin enak rasanya. Seketika kemudian terbitlah air pekat di hujung kepala zakarnya itu. Dia mendengus-dengus keenakan. Benih pekat itu memancut-mancut dengan deras dan pekat sekali mengenai tilam dan cadarnya dan dia berasa begitu puas dan ‘lega’ sekali lalu terus tertidur kepuasan. Pada pagi esoknya ketika Sofea mengemas katil anak lelakinya itu dia telah terjumpa tompok-tompok air mani yang telah kering. Dia tersenyum kerana dia mengetahui bahawa anak lelakinya itu telah mula faham tentang persetubuhan. Dia membuat keputusan untuk merahsiakan hal itu daripada suaminya. Semenjak Rizal mengenal erti persetubuhan dia telah

menjadi ketagih dengan rasa nikmat pancutan air mani. Nafsunya pula sudah mula membuatkan dia berfikir yang bukan-bukan. Selama ini ramai kawan-kawan sekolahnya bercerita tentang tubuh mamanya yang solid dan sempurna itu. Dia sendiri dalam diam sebenarnya mengagumi tubuh mamanya itu. Kadangkala dia pernah ternampak tubuh bogel mamanya ketika mamanya itu mengelap badan selepas mandi tanpa menutup pintu bilik. Zakarnya menjadi tegang dan keras secara tiba-tiba apabila dia membayangkan kemontokan tubuh mamanya, terutamanya di bahagian punggung mamanya. Sememangnya tubuh Sofea sama padat dan montok seperti waktu dia remaja dulu. Tangannya mula mengusap-usap lembut batang zakarnya yang berdenyut-denyut itu. Ia hanya mengambil masa beberapa minit sahaja untuk air maninya mencerat-cerat keluar dengan pekat dan deras. Ketika Rizal tertidur dalam kepuasan dalam keadaan bogel dia terasa seperti ada orang duduk di atas katilnya. Apabila dia membuka mata dia terlihat mamanya sedang mengusap-usap rambutnya sambil tersenyum. Dia tergamam dan malu kerana ketika itu dia tidak berselimut dan batang zakarnya yang masih menegang itu tersengguk-sengguk di hadapan mata mamanya. Sofea cuba mententeramkan anak lelakinya itu. “Rizal terperanjat mama ada di sini?” Rizal hanya mampu mengangguk. “Maafkan Rizal, mama… Rizal panas tadi…” Rizal memberikan alasan. “Mama faham. Rizal… Kenapa mama nampak ada macam tompok-tompok atas cadar Rizal?” “Rizal… Rizal pancut air mani ya… Rizal melancap ya?” Sofea memotong cakap Rizal. “Mesti banyak dan pekat air mani anak mama dah terpancut kan Rizal?” “Maafkan Rizal, mama…” Rizal hanya mampu menjawab lemah. “Tidak mengapa… Mama faham gelodak zakar Rizal…” Tangan Sofea merapati alat pembiakan Rizal lalu mengusapnya lembut. Rizal tersentak dengan kelakuan mamanya tetapi kemudiannya merengek-rengek kesedapan dan mula menunjal-nunjal genggaman mamanya. Zakarnya semakin mencanak-canak apabila diusap-usap begitu. Sofea mengusap lembut batang zakar Rizal dengan urutan atas bawah. Setiap kali genggaman mencecah kepala zakar Rizal dia dapat melihat takuk itu mengembang dengan begitu besar sekali. “Rizal… Sayang air mani Rizal terbuang begitu saja… Membazir tahu?” Ucap Sofea lembut pada anaknya itu. “Rizal tak tahu nak buat macam mana lagi mama…” Rizal sudah mula tenang dan asyik dengan usapan mamanya. “Benih Rizal adalah penyambung zuriat. Rizal sepatutnya pancutkan benih Rizal ke dalam saluran peranakan perempuan…” Kemudian dengan selamba Sofea merapatkan bibirnya kepada kepala zakar Rizal yang besar itu lalu mengucup lubang kencing anaknya itu. Kemudian dia memasukkan batang pembiakan anaknya itu ke dalam mulutnya lalu mengulum dengan begitu lembut dan enak sekali. Rizal terus terjerit kenikmatan. Batang zakarnya sekarang berada sepenuhnya di dalam kesuaman mulut mamanya sendiri. Dia terasa nikmat yang teramat sangat lalu mula mengerang-ngerang dengan agak kuat. Zakarnya mencanak-canak keras di dalam kenikmatan mulut mama kesayangannya. Sambil mamanya mengulum zakarnya itu, mamanya mengusap-usap lembut telur-telur zakarnya. Seketika kemudian Sofea berhenti mengulum alat pembiakan anak lelaki remajanya itu. Dia yang sudah berpengalaman tahu jika dia meneruskan untuk beberapa saat lagi maka air mani anaknya itu akan mencerat-cerat keluar. Rizal agak tersentak bila mamanya berhenti mengulum zakarnya dan dia seperti berasa agak kecewa sedikit. Sofea terus bangun dari katil anaknya itu lalu merenung mata anaknya itu. Rizal tersipu-sipu malu. Kemudian dengan perlahan Sofea membuka bajunya berserta baju dalamnya lalu terserlah sepasang buah dada yang kelihatan amat subur bentuknya. Mata Rizal tidak berkedip merenung buah dada mamanya yang pernah satu ketika dulu dinyonyotnya untuk meminum susu. Kemudian Sofea melorotkan seluar pendek yang dipakainya lalu menampakkan bentuk peha dan betisnya yang sememangnya sempurna itu. Sofea kemudiannya membelakangkan Rizal lalu dengan selamba melorotkan seluar dalamnya. Rizal kini dapat melihat dengan dekat dan jelas betapa montok dan padatnya bontot mamanya itu. Bontot Sofea sememangnya lebar dan gebu. Alur duburnya hampir tidak kelihatan oleh pipi bontotnya yang gemuk dan berselulit itu. Zakar Rizal tersengguk-sengguk penuh dengan nafsu. Di hadapannya berdiri mamanya sendiri dalam keadaan telanjang bogel. Sofea menghampiri Rizal perlahan-lahan dan dia dapat melihat air mazi keluar sedikit demi sedikit melalui lubang kencing Rizal. Dia tahu anaknya itu sudah tidak sabar-sabar untuk merasa keenakan tubuh perempuan buat kali pertama. Dengan lembut Sofea naik ke atas badan Rizal yang sedang dalam keadaan berbaring itu. Bibir pantatnya kini berada betul-betul di atas kepala zakar Rizal yang sedang tegak kekerasan. Dengan perlahan Sofea merendahkan punggungnya merapati alat pembiakan anaknya itu. Sebaik sahaja kepala zakar Rizal mencecah bibir pantat mamanya itu dia terus tersentak. Sofea memegang batang zakar anaknya itu lalu dengan lembut membiarkan batang nafsu itu memasuki rongga pantatnya sehingga akhirnya batang remaja itu santak ke pangkal. Rizal terjerit kenikmatan. Dia merasai nikmat yang teramat sangat. Lubang yang sedang dijoloknya itu berasa amat lembut dan enak, ketat dan suam. Setelah Rizal kembali tenang, mamanya dengan lembut memulakan hentakan-hentakan ke atas zakarnya. Nikmatnya tidak terkata. Mahu saja dipancutkan air maninya ketika itu. Mamanya pula dengan selamba mula merengek-rengek manja. Mamanya juga sudah mula merasakan kenikmatan batang anaknya itu. Bulu zakarnya bergesel-gesel dengan bulu pantat mamanya yang lebat itu. Dia memeluk mamanya dengan erat sambil meramas-ramas punggung lebar mamanya. Di hadapan mata Rizal dia boleh nampak dengan jelas batang zakarnya ditelan perlahan-lahan oleh saluran pembiakan mamanya. Dia juga boleh nampak dengan jelas kegebuan dan kesempurnaan peha dan betis mamanya yang sedang mencangkung itu. Zakarnya tersengguk-sengguk merasai keenakan dan kelazatan pantat mamanya sendiri. Seketika kemudian mamanya bangun perlahan-lahan lalu mengengsot ke sebelahnya. Mamanya kemudian menonggeng dengan lentik sekali. Rizal amat terpegun dengan kesempurnaan bentuk

punggung mamanya yang lebar dan padat itu. Dia lalu naik ke atas mamanya dan memeluk erat perempuan subur itu. Kepala zakarnya yang amat besar itu di halakan ke lubang dubur mamanya yang kelihatan amat menyelerakan itu. Sebaik sahaja takuk kepala zakarnya melepasi simpulan dubur yang enak itu dia terjerit kenikmatan. Belum pernah dia merasakan keenakan sebegitu rupa. Sofea yang sedang menonggeng itu merelakan anak lelakinya itu menghenjut lubang duburnya. Semakin lama semakin dilentikkan punggung yang menjadi idaman ramai lelaki itu. Rizal pula bersungguh-sungguh menunjalkan alat pembiakannya itu sedalam-dalamnya ke dalam lubuk dubur mamanya yang maha enak dan maha lazat itu. Dia dapat merasakan dubur mamanya mengemut dan mengusap kepanjangan batang zakarnya dengan lembut. Dia dapat melihat dengan dekat batang zakarnya merobek lubang dubur mamanya yang comel itu. Dubur Sofea pula semakin berlendir-lendir dan itu menambahkan keenakan yang dirasakan oleh Rizal. Semakin dalam zakarnya menunjal lubuk enak mamanya, semakin terasa kelazatan dan kemanisannya. Telur-telur zakar Rizal terhinggap-hinggap ke bibir pantat mamanya yang berbulu lebat itu. Pasangan yang bersetubuh itu meraung-raung kenikmatan. “Rizal! Rizal! Tunjal lagi dalam Rizal! Rasakan keenakan lubang bontot mama!” “Mama… Rizal geram sangat dengan punggung mama… Padat… Lebar!” “Rasa puas-puas Rizal… Ramai lelaki idamkan punggung mama… Rizal juga yang dapat merasa…” “Mama… Rizal sayangkan mama… Rizal sayangkan mama Rizal…” “Rasa lagi sayang… Tunjalkan dalamdalam lagi sayang…” “Mama! Mama!” Jerit Rizal sambil menikmati sondolan ke dalam saluran dubur mamanya yang maha subur itu. Begitulah keadaan pasangan yang sedang kenikmatan melakukan persetubuhan haram tersebut. Seorang anak sedang menikmati kelazatan tubuh mamanya yang sememangnya menjadi idaman ramai lelaki itu. Tubuh mamanya dihenjut-henjut dan disondol-sondol dengan sangat dalam demi untuk merasai kenikmatan lubuk dubur seorang perempuan yang amat subur dan matang. Peha dan betis gebu Sofea terkangkang luas untuk membenarkan zakar anaknya tertusuk jauh ke dalam lubang duburnya. Kepala Sofea pula terdongak ke atas menambahkan lagi berahi sesiapa sahaja yang melihatkan persetubuhan tersebut. Sesekali Rizal menarik rambut mamanya supaya perempuan tunggangannya itu menonggek dengan lebih lentik lagi. Dari atas tubuh mamanya dia dapat lihat betapa padat dan dalamnya alur dubur yang maha subur itu. Mereka seperti sepasang haiwan yang sedang mengawan untuk mendapatkan zuriat. Rizal sudah tidak tertahan nikmat lagi. Air maninya sudah berlumba-lumba untuk memancut keluar. Telur-telur zakarnya sudah berdenyut-denyut mengepam benihnya ke arah saluran kencingnya. Ditambah dengan geramnya pada simpulan dubur mamanya itu yang sedang kembang-kuncup, dia tercungap-cungap menahan nafsu untuk memancut. Tunjalannya ke dalam lubuk mamanya semakin dalam. Mamanya pula dapat merasakan yang anak lelaki remajanya itu semakin hampir ke kemuncak nafsunya. Dia menghulurkan tangannya ke bawah celah kangkangnya lalu mencapai kantung telur anaknya itu. Dia kemudian meramas-ramas lembut telur-telur muda itu supaya dikurangkan rasa untuk memancut benih. Rizal sudah meraung-raung dengan nafsu. Tindakan mamanya itu akhirnya berjaya mengurangkan rasa untuk memancutkan air maninya. “Mama! Rizal terasa nak memancut benih sangat mama!” “Sabar Rizal… Jamah lagi tubuh mama puas-puas…” “Mama… Rizal nak memancut dalam dubur mama. Rizal nak rasa kesuburan dubur mama…” “Kalau Rizal cerat dalam dubur mama membazir benih Rizal… Sayang benih Rizal terbuang tahu?” “Pantat mama kan ada sayang?” “Mama! Rizal tahu pantat mama subur… Nanti Rizal buntingkan mama…” “Mama nak bagi Rizal rasa macam mana lazatnya membuntingkan seorang perempuan…” “Rizal nak tak lihat mama Rizal buntingkan anak Rizal sendiri?” “Pancutkan benih pekat Rizal banyak-banyak dalam pantat mama sampai mama bunting ya sayang…” “Mama… Rizal minta izin buntingkan mama ya…” “Sondol pantat mama puas-puas sayang sampai memancut-mancut benih Rizal nanti…” “Kemudian kita sama-sama tunggu benih Rizal membiak dalam pantat mama ya…” Tanpa menunggu masa lagi Rizal perlahan-lahan menarik alat pembiakannya keluar perlahan-lahan dari lubuk dubur mamanya. Geram sungguh dia apabila melihat rongga dubur mamanya tertarik bersama dengan kepanjangan zakarnya. Lebih geram lagi dia melihatkan lubang dubur mamanya yang segar itu terlopong luas apabila zakarnya habis ditarik keluar. Dari atas mamanya dia melihat bibir pantat perempuan subur itu dengan penuh kegeraman. Inilah pantat yang akan menerima pancutan-pancutan benih suburnya kelak. Dia mencium belakang mamanya lembut sambil menghalakan takuk kepala zakarnya yang mengembang penuh itu. Lendir yang banyak terdapat di celah bibir pantat mamanya memudahkan zakar remaja itu menyelinap masuk dan terus santak ke pangkal. Dia menggeletar keenakan sambil mamanya tertonggek sambil mendengus-dengus dengan nafas nafsu. Rizal terus menebuk pantat mamanya dengan dalam. Setiap kali kepala zakarnya santak ke dasar lubuk pantat mamanya dia akan terjerit kecil. Mana kan tidak, seorang lelaki remaja sedang merasai keenakan bersetubuh dengan mamanya sendiri yang merupakan seorang perempuan yang amat subur. Dia boleh merasakan kesuburan dan kesegaran lubuk pembiakan mamanya. Sememangnya Sofea adalah seorang perempuan yang amat lazat untuk dijamah oleh sesiapa sahaja. Dengan penuh geram Rizal menunjalnunjalkan zakarnya sedalam-dalamnya demi untuk menikmati saat-saat terakhir sebelum pantat mamanya dipenuhi dengan benihnya nanti. Di dalam hatinya dia sudah mula jatuh cinta dengan mamanya sendiri. Dia mahukan tubuh perempuan ini untuk memuaskan nafsu setiap hari. Dia tidak mahu perempuan lain lagi. Baginya mamanya sudah memadai untuknya menikmati kenikmatan bersetubuh yang maksimum. Keenakan pantat subur mamanya serta-merta membuatkan telur-telur zakarnya kembali berdenyut-denyut minta untuk memancut. Kali ini dia akan membenarkan air mani membuak keluar sebanyak-banyaknya.

Sofea pula sudah mengetahui keadaan nafsu anak remajanya itu. Kali ini dia juga akan merelakan lubuk pantatnya dipenuhi dengan cecair nafsu anaknya itu. Pasangan yang sedang bersetubuh itu mula terjeritjerit tanpa segan-silu. Jiran-jiran yang sedang mendengar juga berasa berahi dengan raungan-raungan nafsu pasangan anak-beranak itu. Mereka juga mula bersetubuh dengan pasangan masing-masing pada masa yang sama. Sofea dan Rizal sudah semakin hampir dengan kemuncak syahwat. Mereka berdua akan menikmati kepuasan mengawan sebentar saja lagi. Jolokan-jolokan Rizal semakin dalam dan padu ke dalam saluran peranakan mamanya. Sampai satu ketika air mani Rizal tidak lagi tertahan. Telur-telurnya telah mengepam begitu banyak benih untuk disalurkan ke dalam saluran pantat subur yang sedang rela menadah. Sofea meraung-raung merayu pancutan benih anaknya sendiri. Dengan penuh geram akan sekujur tubuh bogel mamanya yang sedang menonggek itu, Rizal menunjalkan zakarnya jauh ke dasar pantat Sofea lalu memancutlah air mani remaja yang begitu pekat dan subur itu. Demi memancut sahaja benihnya dengan deras dan banyak itu, Rizal menjerit-menjerit kepuasan. Seluruh bilik itu dirasakan becahaya-cahaya akan kenikmatan pancutan benih yang sedang dirasainya ketika itu. Pasangannya, iaitu mamanya sendiri pula tersentak lalu tertonggeng apabila merasakan kepanasan kencing nafsu anak lelakinya itu mengenai dasar pantatnya. “Mama! Rizal mancut mama! Rizal mancut!” “Rizal… Mancut lagi sayang… Mancut puas-puas sayang… Mancutkan benih pekat Rizal!” “Mama! Enaknya… Lazatnya memancut mani dalam punggung mama!” “Rasalah Rizal… Rasakan puas-puas benih Rizal meleleh pekat dalam tubuh mama Rizal…” “Mama! Ah! Ah! Ah! Nah mama! Nah air mani Rizal mama!” Jerit Rizal sambil menyondol mama nya. “Sayang… Banyaknya air mani dia… Pekatnya air mani dia… Mesti sedapkan sayang…” “Mama… Mama… Enak sangat mama… Enak sangat!” Rizal merengek sambil memeluk erat mamanya dari belakang. “Sayang… Sayang anak mama… Pekat air mani dia mancut dalam bontot mama ya…” “Mama… Buntingkan anak Rizal mama… Tadah benih mani Rizal mama…” “Mama tadah sayang… Pancut dalam-dalam sayang supaya mama bunting…” “Perah mani Rizal sampai habis sayang… Pancutkan semuanya dalam lubuk pantat mama…” Mencicit-cicit Sofea apabila dipancutkan benih sedemikian rupa oleh anak lelakinya. Dia menggelinjang-gelinjang kepuasan ketika anaknya itu terus menebuk-nebuk punggung lebarnya tanpa henti. Sofea terus terbeliak dan terlopong sambil mendengus-dengus setiap kali benih jantan Rizal menembak-nembak pintu rahimnya yang amat subur itu. Rizal memeluk mamanya dengan amat erat dengan batang pembiakannya tertusuk jauh ke dalam saluran pembiakan mamanya. Mamanya yang amat subur itu akhirnya terkencing-kencing di atas katil tanpa rasa segan kepada anak remajanya itu. Sofea menggelepar-gelepar sambil menendang-nendang akibat dibuntingkan sedemikian rupa. Memancut-mancut air kencing Sofea sederas-derasnya akibat dia merasa kepuasan yang amat sangat. Rizal berasa sungguh geram dengan kecomelan mamanya yang terkencing itu meneruskan sondolan-sondolannya dengan lebih dalam dan ganas. Tiada satu titis pun air mani berharga Rizal meleleh keluar dari rongga pantat Sofea yang amat dalam itu. Rizal memeluk Sofea dengan begitu erat sambil terjolok-jolok ganas dan dalam untuk menikmati das demi das pancutan benihnya ke dalam tubuh matang mamanya. Ada lebih 10 das pancutan dilepaskan ke dalam punggung perempuan yang maha lazat itu. Setelah beberapa minit menikmati pancutan benih ke dalam tubuh mamanya Rizal masih menyondolnyondol lembut untuk merasai lelehan-lelehan terakhir benih pekatnya di dalam kesuaman pantat mamanya. Pasangan anak-beranak itu akhirnya akur dengan kenikmatan mengawan sebentar tadi. Sofea berkeras supaya Rizal tidak mencabut keluar zakarnya supaya tiada air mani yang meleleh keluar. Mungkin Rizal tidak berapa sedar bahawa punggung perempuan yang sedang dibenihkannya itu adalah amat subur dan matang. Walaupun setitis air mani lelaki masuk ke dalamnya pasti akan membuntingkan perempuan itu. Inikan pula begitu banyak benihnya mengalir ke dalam tubuh mamanya tadi tanpa sedikit pun terbazir. Di dalam keselesaan pendingin hawa pasangan mengawan anak-beranak itu mula lena dalam kepuasan. Rizal menjolok-jolok lembut pantat subur mamanya yang ketika ini melekit-lekit dengan air maninya. Inilah pengalaman bersetubuh Rizal buat pertama kali. Dia rasa begitu puas dengan penzinaannya bersama mama kesayangannya sebentar tadi. “Sayang… Enak tak memancut mani dalam bontot mama tadi?” “Enak mama… Sedap sangat rasa masa Rizal memancutkan benih Rizal dalam bontot gemuk mama tadi…” “Mama… Nanti bagi Rizal pancut dalam dubur subur mama pula ya…” “Em… Em…” Rengek Sofea manja sambil anaknya menunjal-nunjal lembut lubang pantatnya. Sehingga kini Rizal dan Sofea masih meneruskan persetubuhan haram mereka. Apabila saja suaminya keluar bekerja, Sofea akan terus membogelkan tubuh montoknya untuk tatapan anak remajanya itu. Tanpa segan silu Sofea akan melakukan kerja-kerja rumah dalam keadaan telanjang bulat setiap masa. Malah apabila dia keluar menjemur pakaian pun dia akan melakukannya tanpa seurat benang pun. Bayangkanlah jiran-jiran lelaki yang ternampak akan sekujur tubuh perempuan bogel lagi sempurna itu, mencanak-canaklah zakar-zakar mereka. Malah ada yang tanpa segan silu terus melancap di hadapan Sofea menagih simpati supaya wanita subur itu terangsang untuk disetubuhi. Malah jiran-jiran lelaki Sofea yang melancap itu akan memancutkan benih pekat mereka di hadapan Sofea tanpa rasa malu. Setiap kali Rizal pulang dari sekolah waktu tengahari, dia akan terus membogelkan dirinya sebaik sahaja memasuki pintu rumah dan mamanya pula akan terus mengulum zakar anak remajanya itu sehingga budak itu memancut-mancut kepuasan. Selepas mandi dan menikmati makan tengahari mereka akan mengawan seperti haiwan beberapa kali tanpa segan-silu di mana-mana sahaja, baik di dapur, bilik air, bilik tidur, mahupun di ruang tamu. Titisantitisan cecair nafsu mereka boleh dilihat di mana-mana sahaja di dalam rumah itu. Apabila nafsu Sofea

sedang memuncak, dia akan dengan selamba pergi ke halaman rumahnya dan jika dia lihat ada jiran lelakinya di situ dia akan dengan selamba mencangkung di atas longkang kecil lalu kencing di situ. Dia akan berasa gembira jika dilihatnya jiran lelaki itu menggeletar dengan nafsu apabila melihat pantat suburnya memancutkan air kencing dengan deras. Siapa yang tidak bernafsu melihatkan sekujur tubuh bogel yang sempurna bentuknya memancutkan kencing tanpa malu sebegitu. Malah dia akan lebih gembira jika jiran lelakinya itu terus mengeluarkan batang zakar dan terus melancap di hadapannya sehingga lelaki itu memancut-mancutkan air mani ke atas rumput. Setiap hari Rizal akan memuaskan nafsu remajanya ke atas tubuh montok mamanya sendiri. Setiap hari benih suburnya akan membuak-buak dengan pekat dan banyak ke dalam saluran pembiakan mamanya. Dan akibat dari persetubuhan haram mereka buat kali pertama dulu, Sofea telah pun membuntingkan anak kepada anak lelakinya sendiri. Suaminya cukup gembira kerana disangkanya isterinya yang lazat itu telah dibuntingkan oleh dirinya. Dia langsung tidak sedar bahawa dia sedang berkongsi kelazatan tubuh isterinya dengan anak lelakinya sendiri. Suami Sofea tidak tahu perut isterinya semakin membesar kerana membiakkan cucunya sendiri. Dia tidak sedar bahawa isterinya menggelinjang-gelinjang dan tertonggeng-tonggeng setiap hari akibat disondol oleh Rizal. Rizal juga suka akan persetubuhan yang agak ganas. Kerapkali mamanya akan mengulum zakarnya sehingga air maninya terpancut-pancut lalu mamanya akan menelan kesemua benih jantan Rizal. Kadangkala pula dubur mamanya disondol-sondol dengan rakus sehingga dubur lembut itu menjadi merah dan selepas itu dipancutkan pula dengan air maninya yang begitu pekat dan banyak itu. Itulah kisah persetubuhan haram di antara pasangan anak-beranak tersebut. Sememangnya tubuh Sofea yang amat sempurna dan segar itu menjadi idaman ramai lelaki. Tiada lelaki normal dapat menahan nafsu apabila melihat sekujur tubuh bogel Sofea di hadapan mata mata mereka. Dengan bentuk punggung yang lebar dan padat, dengan bentuk peha dan betis yang sempurna dan bersih, tubuh Sofea adalah anganan ramai lelaki untuk dinikmati. Buka sahaja belahan punggung Sofea yang maha subur itu maka kita akan dapat melihat betapa comel dan bersihnya simpulan dubur dan celahan pantat perempuan sempurna ini. Ditambah lagi dengan ketembaman pipi punggungnya yang mempunyai sedikit garis-garis selulit yang membuktikan keranuman alat kelaminnya itu. Dan Rizal adalah antara beberapa lelaki yang bertuah yang dapat menikmati kemanisan tubuh perempuan yang amat enak ini dan setiap kali dinikmati pantat subur itu akan membuatkan setiap batang zakar tersebut memancut-mancutkan air mani dengan begitu pekat dan deras sekali. Apatah lagi jika dia mengizinkan untuk dibuntingkan, maka lebih enaklah rasa setiap pancutan benih ke dalam lubuk pembiakannya yang amat subur itu.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->