P. 1
tentang cerita anak

tentang cerita anak

4.88

|Views: 3,748|Likes:
Published by Achmad Hidayat
Cerita anak-anak, termasuk ke dalamnya hikayat dan dongeng, serta karya-karya sastra merupakan sari dari pengalaman batin bangsa, suka-dukanya, pencapaian dan kegagalannya, keberanian dan kepengecutannya, kegagahan dan kebopengannya
Cerita anak-anak, termasuk ke dalamnya hikayat dan dongeng, serta karya-karya sastra merupakan sari dari pengalaman batin bangsa, suka-dukanya, pencapaian dan kegagalannya, keberanian dan kepengecutannya, kegagahan dan kebopengannya

More info:

Published by: Achmad Hidayat on May 19, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as RTF, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/10/2012

pdf

text

original

TENTANG CERITA ANAK-ANAK DAN KARYA SASTRA SEBAGAI BAHAN AJAR DI SEKOLAH (SD-SLTP-SLA) SEBUAH PEMBICARAAN

PENDAHULUAN Taufiq Ismail Indonesia Setiap kali kita melihat anak-anak didik kita berkelahi massal di jalan-jalan raya, tawuran lempar melempar batu, berlarian tanpa takut menghambat lalu lintas kendaraan bermotor, memaksa sopir dan kenek bus kota yang ketakutan mengikuti kehendak mereka, sehingga begitu sering menjatuhkan korban baik cedera maupun sampai ada yang tewas selama dua dasawarsa terakhir ini, kita bertanya-tanya pada diri kita apa gerangan yang mem-buat anak-anak belasan tahun itu bringas dan tak terkendali begitu? Rasanya tak pernah ada contoh kita berikan kepada anak-anak didik kita itu, tiada dianjurkan apalagi diajarkan. Setiap kali kita membaca berita, melihat tayangan layar kaca, menyaksikan dari dekat atau mengalami sendiri beragam bentuk kekerasan, pembakaran, penjarahan, sampai perenggutan nyawa manusia dari jumlah kecil sampai sekaligus beratus-ratus sejak pertengahan 1998 sampai awal 1999 ini, yang sama sekali tak masuk akal bisa terjadi pada bangsa kita yang pada dasarnya sopan dan ramah, kita bertanya-tanya pada diri sendiri apa ge-rangan yang membuat keruntuhan nilai-nilai luhur itu sehingga wajah kita kini sebagai bangsa jadi sangat ganas, buas, bringas dan tak terkendali begitu? Rasanya tak ada preseden peristiwa di dalam sejarah kita dalam format dan frekwensi sedemikian. Berbagai teori mencoba menerangkan fenomena ini. Sesudah demokrasi dibunuh di tahun 1959, dihidupkan di tahun 1966 dan dibunuh lagi tak lama kemudian, kita telah mengalami represi dan pemaksaan kehendak selama 39 tahun, hampir 5 windu lamanya. Saudara kandung demokrasi yaitu hukum, tidak tegak dengan kukuh dan lurus. Karena hukum tak tegak, keadilan mana mungkin bisa dijalankan. Di atas itu semua, langit akhlak yang semestinya memayungi bangsa telah rubuh berkeping-keping. Dengan berprosesnya demokratisasi kembali, maka apa yang terpekap dan terbendung selama ini, pecah dan bagaikan bendungan runtuh tebing, air bah itu terjun melanda serta menghanyutkan semua. Ada pula yang berpendapat bahwa penanaman nilai-nilai luhur dalam sistem budaya (ketertiban, tanggung-jawab, pengendalian diri, optimisme, kerja keras, keberanian mengubah nasib, tak cepat menyerah, kebersamaan, keimanan dan seterusnya), yang seyogianya berproses dalam pendidikan di sekolah, di rumah dan di masyarakat, kemudian diteladankan oleh pendidik, orang tua dan pemuka masyarakat serta dibaca dalam cerita anak-anak dan karya-karya sastra, ternyata tidak berlangsung seperti yang diharapkan bersama. Dari kedua penjelasan di atas, bagian terakhirlah yang langsung berkaitan dengan tulisan ini. Cerita anak-anak, termasuk ke dalamnya hikayat dan dongeng, serta karya-karya sastra merupakan sari dari pengalaman batin bangsa, suka-dukanya, pencapaian dan kegagalannya, keberanian dan kepengecutannya, kegagahan dan kebopengannya,

kejujuran dan kekhianatannya, serta catatan setia sejarahnya --- semuanya ini ditemukan dalam bentuk yang estetik, indah, menyentuh perasaan dan memberikan kearifan hidup bagi pembacanya. Apabila kekayaan karya-karya itu, yang berbentuk cerita anak-anak, puisi, cerpen, novel dan drama dibaca, dihayati dan didalami, maka berlangsunglah penghalusan budi, pengayaan pengalaman dan perluasan wawasan terhadap kehidupan. Pembaca sastra di umur muda ini menjadi bersimpati pada manusia, toleran terhadap masyarakatnya, peduli pada makhluk dan alam sekitarnya. Dia menjadi arif dan cinta pada kehidupan, berempati pada penderitaan manusia, sensitif serta mudah diajak untuk beramal-saleh pada masyarakat. Dia akan benci pada setiap bentuk kekerasan, tidak akan sudi ikut serta dalam tindak aniaya, bahkan akan menentang dan memberantasnya. Salah satu jalan menanamkan nilai-nilai luhur itu adalah melalui bacaan sejak dari Sekolah Dasar sampai ke Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama dan dilanjutkan ke Sekolah Lanjutan Atas. Pembiasaan membaca yang intensif akan mengantarkan mereka kepada kecintaan pada bacaan, rasa lekat dan tak mau lepas dari buku yang berkelanjutan sampai umur dewasa. Pengembangan budaya baca buku dimulai dari cerita anak-anak, kemudian karya-karya sastra dan dilanjutkan ke buku-buku lain, seperti biografi, agama, sejarah, ilmu sosial dan eksakta. Kecintaan membaca start dari cerita anak-anak dan karya sastra, kemudian ditularkan kepada disiplin lainnya. Membaca dan menulis, seperti saudara kembar yang tak terpisahkan, berjalan bergandengan tangan. Anak-anak didik itu dilatih membaca dan dibimbing mengarang dalam porsi yang besar di dalam kurikulum, bila kita betul-betul ingin mereka kelak ketika dewasa jadi manusia cendekia. Pengajaran teoretis tata bahasa yang berkelebiban di SLA kita, sudah saatnya dihapuskan. Melalui sesi menulis, penggunaan tata bahasa dapat diasah sebagus-bagusnya. Tahun-tahun SLA adalah masa membacadan-menulis, membaca-dan-menulis, membaca-dan-menulis. David McClelland, seorang pakar ilmu jiwa masyarakat pada suatu ketika bertanyatanya, mengapa ada negara-negara yang rakyatnya bekerja keras untuk maju, dan mengapa ada yang tidak. Dia bandingkan antara bangsa Inggris dan Spanyol, yang di abad ke-16 merupakan dua negara besar dan kaya-raya, tetapi dalam perjalanan sejarah kemudian Inggris berkembang makin menguat sedangkan Spanyol jadi melemah. Apa gerangan penyebabnya? Berbagai kemungkinan sebab dijelajahinya, yang tidak memberikan jawab memuaskan. Tetapi ternyata dia menemukan jawab dalam dongeng dan cerita anakanak yang terdapat di kedua negeri itu. Dongeng dan cerita anak di Inggris di awal abad ke-16 itu mengandung semacam 'virus' yang menyebabkan pendengar dan pembacanya "terjangkit penyakit", atau lebih baik "dirangsang semangat" ingin berprestasi, yaitu dalam istilah McClelland the need for achievement, di kemudian hari dengan istilah n-Ach menjadi sangat terkenal. Dongeng dan cerita anak di Spanyol justru meninabobokkan, menidurkan pendengar dan pembacanya, tidak mengandung'virus' itu.

Karena kurang yakin dengan penemuan tersebut, melakukan penelitian historis:

McClelland selanjutnya

Dokumen-dokumen kesusasteraan dari zaman Yunani Kuno seperti puisi, drama, pidato penguburan, surat yang ditulis oleh para nakhoda kapal, kisah epik dan sebagainya dipelajari.Karya-karya tersebut dinilai oleh para ahli yang netral, apakah di dalamnya terdapat semangat n-Ach. Kalau karya-karya tersebut menunjukkan optimisme yang tinggi, keberanian untuk mengubah nasib, tidak cepat menyerah-itu berarti n-Ach-nya dianggap tinggi. Kalau tidak,nilainya dianggap kurang. Dari data dan hasil penilaian ini ditemukan bahwa pertumbuhan ekonomi yang sangat tinggi selalu didahului oleh nilai n-Ach yang tinggi dalam karya sastra yang ada ketika itu. McClelland juga mengumpulkan 1300 cerita anak-anak dari berbagai negara kurun masa antara 1925 sampai 1950. Hasil penilaian menunjukkan bahwa cerita anak-anak yang mengandung nilai n-Ach yang tinggi pada suatu negeri, selalu diikuti oleh adanya pertumbuhan yang tinggi pada negeri itu dalam kurun waktu 25 tahun kemudian. Karangan ringkas ini merupakan pembicaraan pendahuluan saja dari judul yang dimintakan Panitia "Penyaduran Karya Sastra/Ilmiah dalam Rangka Penyediaan Bahan Ajar di Sekolah (SD-SLTP-SLA)", dengan mengajukan beberapa butir pemikiran dasar. Panitia juga menyebutkan "karya ilmiah", di samping "karya sastra", tetapi bagian "karya ilmiah" itu tidak saya sentuh sama sekali karena tidak paham. Apabila karya sastra saja dapat diserap, yang sudah 48 tahun lamanya terlantar, itu sudah sangat baik dan ideal. Dalam pemilihan dan penyusunan cerita anak-anak, termasuk kedalamnya hikayat dan dongeng serta karya sastra seperti puisi, cerita pendek, novel, dan drama untuk digunakan di sekolah-sekolah, di tengah perubahan paradigma besar-besaran di masa kita kini, alangkah baiknya bila kita pertimbangkan penitikberatan pada nilai-nilai luhur sebagai acuan awal. Bertolak dari acuan awal itu kita lakukan pemilihan karya-karya yang tersedia. Senarai nilai-nilai itu antara lain akan meliputi misalnya kejujuran, penghargaan pada pengorbanan, ketertiban, tanggung-jawab, pengendalian diri, optimisme, kerja keras, keberanian mengubah nasib, tak cepat menyerah, kebersamaan, keimanan, dst. Untuk menanamkan nilai kejujuran misalnya, dapat dipakai cerita pendek "Kisah di Kantor Pos" cerita pendek Muhammad Ali, yang menceritakan "orang aneh" yang mengembalikan uang berlebih karena bukan haknya. Puisi-puisi Toto Sudarto Bachtiar seperti "Gadis Peminta-minta" dan "Pahlawan Tak Dikenal", merupakan sumber berharga untuk menekankan empati pada orang bernasib malang secara ekonomis dan penghargaan pada pengorbanan karena cinta tanah air. Perangsangan pada kerja keras sekaligus penolakan pada apatisme dapat disampaikan melalui cerpen "Robohnya Surau Kami" karya Ali Akbar Navis. Baik sekali dipertimbangkan untuk menyigi dan memilah kembali misalnya kisah-kisah kancil cerdik yang banyak itu, membuang yang lebih menganjurkan kelicikan dan penipuan serta kemalasan bekerja--begitu pula dongeng-dongeng lama yang sejenis itu. Mudah-mudahan tulisan ringkas ini dapat selanjutnya merangsang diskusi yang lebih implementatif sifatnya dalam majelis kita.

Rujukan: 1. Ismail Marahimin, Pembekalan pada Bengkel Penulis Cerita Anak, (kertas kerja), 1999. 2. Arief Budiman, Teori Pembangunan Dunia Ketiga, Gramedia, 1995. S eminar

Kebahasan Mabim

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->