P. 1
Proposal Pertanian

Proposal Pertanian

1.0

|Views: 4,949|Likes:
Published by edi

More info:

Categories:Types, Resumes & CVs
Published by: edi on Apr 24, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/10/2013

pdf

text

original

PERTANIAN TERPADU BUDIDAYA TANAMAN PRODUKSI BENIH BASIS BIO CYCLO FARMING

I. Latar Belakang Secara teknis sebuah system pertanian terpadu adalah sebuah system pertanian yang menjadikan areal lahan dan berbagai bentuk budidaya yang ada di atasnya sebagai sebuah kesatuan. Dengan konsep Bio Cyclo Farming (BCF), konsep pertanian terpadu lebih disempurnakan, karena setiap produk yang dihasilkan dari lahan dalam bentuk hasil pertanian, peternakan maupun perikanan, merupakan sebuah kesatuan yang terintegrasi, bahkan bagian limbah atau seresah dari satu sektor produksi,, dapat dibentuk menjadi faktor produksi bagi sektor lainnya. Dalam bentuk pengembangan tingkat lanjut, limbah bisa dibentuk/dibuat menjadi produk diversifikasi dengan nilai ekonomi yang tidak kalah dengan produk utama.. II. Pembagian Areal Lahan Untuk merealisasikan rencana pembangunan system pertanian terpadu, berdasarkan pola dan teknis budidaya, dilakukan pembagian lahan menjadi dua bagian : pertama, lahan untuk proses budidaya/produksi; kedua, lahan untuk proses produksi benih.. 2. 1. Lahan Budidaya / Produksi Lahan budidaya merupakan bagian terbesar dari lahan yang tersedia, pada areal ini akan dibudidayakan tanaman dengan mengadopsi/mengaplikasikan terobosan-terobosan teknologi tepat guna di bidang pertanian. Teknis penanaman yang diadopsi adalah pola budidaya super intensif, yaitu sebuah teknis penanaman yang menggabungkan pengelolaan berbagai faktor produksi secara intensif. Dalam skala produksi, sebagai bagian dari keseluruhan farming, lahan budidaya akan dikelola berdasarkan atau mengacu pada pola tanam yang sangat memperhatikan kepentingan nilai ekonomis. Secara teknis, disamping akan sangat tergantung iklim (karena jika masalah irigasi/ketersediaan air, misalnya, sudah dapat terpenuhi), faktor iklim tetap menjadi faktor pembatas utama produksi atau budidaya tanaman. Dalam konteks nilai ekonomi, pengaturan pola tanam akan menentukan besar kecilnya margin keuntungan, karena didalamnya akan melibatkan faktor permintaan pasar. Sebuah farming yang maju dengan pola pertanian terpadu (BCF), produksi akan terbagi menjadi 4 bagian, yaitu : produksi harian, produksi bulanan, produksi musiman dan tahunan. Produksi harian akan diperoleh dari hasil budidaya unggas dan sayuran, produksi bulanan akan diperoleh dari hasil budidaya ikan,

musiman dari hasil tanaman budidaya dan tahunan dari hasil budidaya ternak. Pola tanam pada awalnya akan ditentukan oleh manajemen farming, tetapi setelah satu putaran masa tanam, setiap petani diharapkan akan sudah mengerti manfaat rotasi tanaman bagi kepentingan dirinya. Secara teknis rotasi tanaman akan berpengaruh langsung terhadap tingkat kesuburan tanah, yang berarti tingkat produktifitas lahan mereka, sedangkan secara ekonomis diharapkan mereka akan mengerti kaitan ketersediaan produk dengan harga dipasaran. Dibutuhkan penelitian terhadap curah hujan dan kelas iklim wilayah, untuk kemudian dapat menentukan pola tanam farming yang akan dibuat Dengan dasar data-data iklim yang kita miliki, disesuaikan dengan karakter fisiologis dan masa tumbuh tanaman, kita akan dapat menentukan pilihan bulan tanam terbaik bagi setiap varietas tanaman pangan yang akan kita budidayakan.. Analisis tanah awal dari lokasi farming kita butuhkan untuk menentukan tingkat kesuburan tanah, ini berarti dosis pemupukan dasar/awal. Setelah satu putaran pola tanam atau satu tahun tanam, kita akan sudah bisa menentukan standar dosis pemupukan, atau dalam konteks yang lebih spesipik kita akan sudah bisa menentukan dosis pemupukan yang lebih berorientasi pada tingginya produktivitas tanaman budidaya. Keuntungan dari system BCF adalah ketersedian pupuk kandang sebagai salah satu factor utama system produksi tanaman, dalam system lain, penyediaan pupuk kandang merupakan masalah dengan tingkat kesulitan tersendiri, karena volume atau kuantitasnya, kelangkaan/ketersediaannya serta harga Diversifikasi usaha lainnya bagi petani yang hidup dilingkungan farming berbasis BCF adalah pengembangan usaha dengan berbagai basis sarana yang dimiliki, antara lain : 1. Mereka yang lebih tertarik pada budidaya tanaman, akan dapat membudidayakan tanaman sayuran, sehingga inkam harian dapat ditambah. 2. Mereka yang lebih tertarik pada home industri bisa mengembangkan produk lanjutan dari hasil unggas dan ikan. 3. Mereka yang lebih tertarik pada suplai sarana dan prasarana produksi pertanian, dapat mengembangkan produk lanjutan dari limbah ternak, menjadi kompos diperkaya atau pupuk organik. 4. Mereka yang lebih tertarik pada rekayasa, akan dapat mengembangkan bibit ikan atau ternak (unggas atau sapi) 5. Mereka yang tertarik pada bidang teknik bisa menjadi tenaga mekanik untuk peralatan mekanisasi pertanian yang ada dilingkungan farming. Pada dasarnya sangat tergantung pada kesiapan mental petani yang ada di lingkungan farming, dan kesiapan manajemen farming dalam membina mereka.

Dengan keragaman aktivitas budidaya, setiap unit hunian yang terdiri atas 4 keluarga atau setara dengan 4 hektar lahan, harus diperlengkapi dengan system mekanisasi, setidaknya untuk keperluan pengolahan lahan dibutuhkan satu buah hand traktor, sedangkan untuk keperluan pengolahan lahan dalam skala yang lebih luas, farming harus memiliki traktor. II.2. Lahan Riset dan Pengembangan. Lahan riset dan pengembangan akan difokuskan untuk keperluan budidaya tanaman yang bermuatan produk riset, atau merupakan pengembangan produk riset, atau untuk menghasilkan sebuah produk baru (varietas baru) tanaman budidaya. Dalam skala ekonomis, lahan ini diorientasikan untuk menghasilkan benih atau bibit tanaman. Terdapat perbedaan yang nyata dalam manajemen operasional atau manajemen pengelolaan lahan ini dibandingkan dengan lahan budidaya. Lahan ini akan mendapat perlakuan pengelolaan lahan lebih intensif, tidak harus berorientasi organik, tetapi dapat menerapkan kombinasi antara perlakuan organik dan kimiawi. Lahan ini juga harus difasilitasi laboratorium, rumah kaca (skala penelitian maupun produksi), gudang pupuk dan obat-obatan pertanian, gudang hasil/produksi pertanian, ruang kerja seleksi benih dan gudang benih yang diproduksi, perbengkelan, serta fasilitas belajar mengajar (ruang kuliah), sarana peribadatan dan lembaga konsultansi. Lahan ini akan menjadi otak atau pusat kegiatan farming, dari sinilah akan lahir varietas yang akan ditanam, system penanaman dan tingkat pemupukan yang akan diterapkan, teknis budidaya dan spesies/varietas ikan yang dibudidayakan serta bibit unggul ternak yang akan dipelihara. Mereka yang mengisi areal ini haruslah mereka yang bukan hanya kompeten pada bidangnya, tetapi memiliki idealisme dan militansi yang kuat terhadap perkembangan dunia pertanian dan peternakan. Sehingga budi dan daya mereka akan tercurah, bukan hanya untuk kepentingan kemajuan farming tetapi bagi kemajuan dunia pertanian dan peternakan di Negara ini. Pada perkembangannya terdapat berbagai cara untuk menumbuh kembangkan farming menjadi sebuah lembaga usaha sekaligus lembaga pendidikan. Dibutuhkan waktu tahunan atau puluhan tahun untuk menghasilkan sebuah varietas benih, dengan dana riset sangat besar. Dengan publikasi yang baik dan terbatas pada sasaran yang tepat, kita bisa mengundang benih itu datang pada kita, dengan cara mengundang breeder pada perusahaan benih atau mereka yang berkedudukan dilembaga/instansi pemerintahan atau kependidikan tinggi, untuk melakukan riset di lahan kita. Sebagai resikonya, kelengkapan fasilitas dan kualitas pengolahan lahan di areal riset menjadi modal utama, karena terdapat berbagai syarat teknis yang tidak bisa dihindarkan dan bersifat mutlak. Cara berikutnya adalah menjadikan lahan kita sebagai “lembaga

antara/penghubung”, sumber ilmu yang terdapat di lembaga pendidikan tinggi (Universitas/institute) dengan masyarakat petani yang membutuhkannya. Melalaui cara ini kita jadikan lembaga konsultansi yang kita bentuk di farming, sebagai sentral informasi dari berbagai temuan dan teknologi tepat guna yang ada di berbagai lembaga pendidikan tinggi. Dengan menghargai hak intelektual penemu/creator, setiap bentuk temuan/inovasi yang memiliki nilai ekonomis tinggi/potensial, kita serap dan pabrikasi. Berbicara tentang benih kita berbicara tentang asal-usul dan kemurnian benih, sehingga terdapat berbagai syarat teknis yang ketat dalam menjaga kualitas kedua faktor tersebut. Dibutuhkan validitas dan sertifikasi dari lembaga terkait, melalui beberapa masa penanaman uji/pengujian, hingga akhirnya benih dapat dirilis ke pasaran. Hanya dengan cara melengkapi lahan kita secara lengkap, serta pengelolaan dan pengolahan yang baik dan terjaga, dan dengan dukungan tenaga pelaksana yang tangguh, kita bisa menawarkan areal kita sebagai lahan yang layak untuk dipertimbangkan. Jika langkah ini berhasil kita lakukan, setidaknya setengah atau dua pertiga jalan proses pembentukan benih bisa kita baypass III Rencana Kerja 3.1. Pemetaan Lahan (termasuk kedalam rencana induk) 3.2. Analisis Tanah (termasuk kedalam rencana induk) 3.3. Pembuatan Site Plan Lahan (termasuk kedalam rencana induk) 3.4. Desain Greeh House/Rumah Kaca untuk keperluan Riset/Penelitian (Dalam Proses) 3.5. Desain Greeh House/Rumah Kaca untuk keperluan Produksi Benih (Dalam Proses) 3.6. Desain gedung dan system/mesin pengering benih/produk (dalam proses) 3.9. Desain Gudang pupuk, obat-obatan pertanian dan kantor lapangan farming (Dalam Proses) 3.10. Desain Gudang dan pemilihan jenis mesin penyulih benih (Dalam Proses) 3.11. Desain Laboratorium dan pemilihan peralatan laboratorium (dalam proses) 3.12. Desain Kantor Farming dan Ruang Kerja Penyulih Benih (dalam proses) 3.13. Desain Gedung Kuliah dan peribadatan (dalam proses) 3.14. Desain Toko Pertanian dan Gedung Konsultansi (dalam proses) Bandung, 19 Januari 2008 Penulis Edi S. Saepudin., SP.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->