P. 1
Makalah Persepsi Dan Komunikasi Dalam Organisasi

Makalah Persepsi Dan Komunikasi Dalam Organisasi

4.0

|Views: 8,309|Likes:
Published by WanFirmansyah

More info:

Published by: WanFirmansyah on Apr 29, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/24/2013

pdf

text

original

BAB I Pendahuluan Komunikasi adalah hal yang paling penting didalam sebuah organisasi, komunikasi sangat tergantung pada

persepsi dan sebaiknya persepsi juga tergantung pada komunikasi. Komunikasi timbul karena seseorang ingin menyampaikan informasi kepada orang lain. Informasi ini membuat seseorang sama pengertiannya dengan orang lain dan ada kemungkinan berlainan, karena informasi yang dikomunikasikan tersebut membuat orang-orang mempunyai kesamaan dan perbedaan ini disebabkan persepsi orang-orang yang terlibat dalam proses komunikasi tersebut. Komunikasi merupakan hal yang amat penting dalam perilaku organisasi. Sayangnya, komunikasi yang amat penting ini jarang dapat dimengerti secara jelas sehingga menimbulkan beberapa hambatan. Komunikasi tidak sekedar proses penyampaia informasi yang simbol-simbolnya dapat dilihat, didengar dan dimengerti, tetapi proses penyampaian informasi secara kesuluruhan termasuk didalamnya perasaan dan sikap dari orang yang menyampaikan tersebut. Pada umumnya, seseorang menangkap hanya informasi saja dan dilupakan bagaimana perasaan dan sikap dari orang yang mempunyai informasi tersebut. Itulah sebabnya banyak terjadinya hambatanhambatan yang dijumpai dalam praktek organisasi. Pada makalah ini akan lebih fokus membahas bagaimana presepsi dann komunikasi di dalam organisasi yang mengutip dari beberapa buku komunikasi organisasi dan lainnya yang berhubungan dengan persepsi dan komunikasi dalam organisasi.

1

BAB II Persepsi Dan komunikasi dalam Organisasi A. Persepsi dalam Organisasi 1. pengertian Persepsi adalah suatu proses dimana individu mengorganisasikan dan menginterpretasikan kesan sensori mereka untuk memberi arti pada lingkungan mereka.1 Persepsi mengenai komunikasi organisasi perlu diketahui sebagai dasar untuk memahami apa yang dimaksud dengan komunikasi organisasi. 1. Persepsi Redding dan Sanborn Komunikasi organisasi adalah

pengiriman dan penerimaan informasi dalam organisasi yang kompleks. Yang termasuk bidang ini adalah :

• • • •
bawahan)

Komunikasi internal Hubungan manusia Hubungan persatuan pengelola Komunikasi downward (komunikasi dari atasan kepada Komunikasi upward (komunikasi dari bawahan kepada Komunikasi horizontal (komunikasi dari orang-orang Keterampilan berkomunikasi dan berbicara,


atasan)

• •
2. organisasi. 3.

yang sama tingkatnya dalam organisasi) mendengarkan, menulis dan evaluasi program Persepsi Katz dan Kahn Komunikasi organisasi merupakan arus informasi, pertukaran informasi dan pemindahan arti di dalam Persepsi Zelko dan Dance Komunikasi organisasi adalah suatu

sistem yang saling tergantung yang mencakup komunikasi internal dan komunikasi eksternal.

1

Stephen P Robbins prinsip-prinsip perilaku organisasi hal 46

2

4. • • •

Persepsi Thayer Dia memperkenalkan tiga sistem komunikasi berkenaan dengan kerja organisasi seperti data mengenai tugas-tugas atau beroperasinya organisasi; berkenaan dengan pengaturan organisasi seperti perintah, aturan dan petunjuk; berkenaan dengan pemeliharaan dan pengembangan organisasi (hubungan dan latihan) dengan personal dan masyarakat, pembuat iklan

dalam organisasi yaitu :

5.

Persepsi Greenbaunm Bidang komunikasi organisasi termasuk

arus komunikasi formal dan informal dalam organisasi. Dia membedakan komunikasi internal dengan eksternal dan memandang peranan komunikasi terutama sebagai koordinasi pribadi dan tujuan organisasi serta masalah menggiatkan aktivitas. Meskipun bermacam-macam persepsi dari para ahli mengenai komunikasi organisasi, tapi ada beberapa hal yang dapat disimpulkan : • Komunikasi organisasi terjadi dalam suatu sistem terbuka yang kompleks yang • • dipengaruhi oleh lingkungannya sendiri baik internal maupun eksternal. Komunikasi organisasi meliputi pesan dan arusnya, tujuan, arah dan media. Komunikasi organisasi meliputi orang dan sikapnya, perasaannya, hubungannya dan keterampilannya.2 2. lain a. Factor-faktor eksternal Kita menanggapi atau berusaha memahami orang lain dari petunjukpetunjuk eksternal yang dapat kita amati. Petunjuk tersebut dapat berupa 1. petunjuk verbal yakni kata-kata tentang seseorang dapat mempengaruhi persepsi kita tentang orang tersebut. Selain dari pihak
2

Faktor-faktor yang mempengaruhi persepsi terhadap orang lain

Ada dua factor yang membantu kita dalam melakukan persepsi terhadap orang

Drs. A. Mulyana, Teori Komunikasi hal 10

3

ketiga, petunjuk verbal juga dapat datang langsung dari objek yang kita persepsikan. Apa yang disampaikan oleh orang lain mempengaruhi penilaian kita tentang orang tersebut. Jika seseorang menyampaikan sesuatu secara mendalam, sistematis, informative dan komprehensip maka anda akan menilai orang tersebut berpendidikan dan pintar 2. Petunjuk NonVerbal yakni paralanguage adalah cara kita menggunakan bahasa baik tertulis maupun tidak tertulis (terucapkan) petunjuk paralanguage dari uacapan misalnya tinggi rendah suara (volume suara) dialek atau logat bicara, intonasi, kualitas suara dan kecepatan suara. Selain itu petunjuk verbal lainnya adalah Penampilan seseorang, ekspresi wajah, bentuk tubuh, petunjuk artifaktual diungkapkan melalui atribut yang melengkapi seseorang. b. faktor-faktor personal 1. pengalaman-pengalaman mempengaruhi kecermatan persepsi 2. motivasi. Motivasi timbul dari kebutuhan individu yang membuat kita melakukan persepsi terhadap stimuli yang ada. 3. kepribadian, sifat dan karakter pribadi seseorang mempengaruhi bagaimana persepsinya tentang orang lain3 3. a. Subproses dalam persepsi stimulus atau stuasi yang hadir. Mula terjadinya persepsi diawali ketika seseorang dihadapkan dengan situasi atau suatu stimulus. Situasi yang dihadapi itu mungkin bisa berupa stimulus pengnderaan dekat dan langsung atau berupa bentuk lingkaran sosio kultur dan fisik yang menyeluruh. b. registrasi, interpretasi. Dalam masa registrasi suatu gejala yang nampak ialah mekanisme fisik yang berupa pengideraan dan syaraf seseorang terpengaruh, kemampuan fisik untuk mendengar dan melihat akan mempengaruhi persepsi. Dalam hal ini seseorang mendengar atau melihat informasi terkrim padanya. Mulailah ia mendaftar semua informasi yang terdengar atau terlihat padanya. Setelah terdaftarnya semua informasi yang sampai ke pada seseorang subproses berikut yang bekerja adalah
3

Slide makalah Mardiah Rubbani Persepsi dan konsep diri dalam komunikasi interpeesonal

4

interpretasi. Interpretasi merupakan suatu aspek kogntif dari persepsi yang amat penting. Proses interpretasi ini tergantung pada cara pendalaman (learning) motivasi, dan kepribadian seseorang akan berbeda dengan orang lain. Oleh karena itu, interpretas terhadap sesuatu informasi yang sama, akan berbeda antara satu orang dengan orang lain. Disinilah letak sumber perbedaan pertama dari persepsi dan itulah sebabnya mengapa interpretasi merupak subproses yang penting. c. umpan balik (feedback) subproses ini dapat mempengaruhi persepsi seseorang. 4 4. Organisasi Persepsi

Jika informasi berasal dari suatu situasi yang telah diketahui oleh seseorang, maka informasi yang datang tersebut akan mempengaruhi cara seseorang mengorganisasikan persepsinya. Hasil pengorganisasian persepsinya mengenai sesuatu informasi dapat berupa pengertian tentang sesuatu obyek tersebut. Pengorganisasian persepsi itu meliputi 3 hal berikut ini: a. kesamaan dan ketidaksamaan, sesuatu obyek

yang mempunyai kesamaan dan ketidaksamaan ciri, akan dipersepsi sebagai suatu obyek yang berhubungan dan ketidak berhubungan. Artinya obyek yang mempunyai cirri yang sama dipersepsi ada hubungannya, sedangkan obyek yang mempunyai ciri tidak sama adalah terpisah. b. Kedekatan dalam ruang, Obyek atau peristwa yang dilihat oleh karena adanya kedekatan dalam ruang tertentu, akan dengan mudah diartikan sebagai obyek atau peristwa yang ada hubungannya. Seorang laki-laki, seorang wanita dan dua orang anak berdiri bersama-sama di perhentian bus kota, akan disangka mereka berfamili sedang menunggu bus. c. Kedekatan dalam wkatu, obyek atau peristiwa juga dilihat sebagai hal yang mempunyai hubungan karena adanya kedekatan atau kesamaan dalam waktu sebagai contoh, jika ada dua atau tiga pemimpin nasional meninggal bersama-sama dalam waktu yang
4

Mifta Toha Perilaku Organisasi hal 145-147

5

sangat

dekat

sekali,

maka

timbul

desas-desus

terjadinya

suatu

persengkokolan. Dua peristiwa yang terjadi berturut-turut sering dilihat sebagai sebab akibat. Demikianlah ketiga hal diatas merupakan proses pengorganisasian persepsi, setiap obyek yang diketahui adanya kesamaan dan ketidaksamaan, kedekatan dalam ruang dan kedekatan dalam waktu, maka akan diorganisasikan sedemikian rupa sehingga menciptakan suatu persepsi tertentu. 5 B. Komunikasi Dalam organisasi Manusia di dalam kehidupannya harus berkomunikasi, artinya memerlukan orang lain dan membutuhkan kelompok atau masyarakat untuk saling berinteraksi. Hal ini merupakan suatu hakekat bahwa sebagian besar pribadi manusia terbentuk dari hasil integrasi sosial dengan sesama dalam kelompok dan masyarakat. Di dalam kelompok/organisasi itu selalu terdapat bentuk kepemimpinan yang merupakan masalah penting untuk kelangsungan hidup kelompok, yang terdiri dari pemimpin dan bawahan/karyawan. Di antara kedua belah pihak harus ada two-way-communications atau komunikasi dua arah atau komunikasi timbal balik, untuk itu diperlukan adanya kerja sama yang diharapkan untuk mencapai cita-cita, baik cita-cita pribadi, maupun kelompok, untuk mencapai tujuan suatu organisasi. Kerja sama tersebut terdiri dari berbagai maksud yang meliputi hubungan sosial/kebudayaan. Hubungan yang terjadi merupakan suatu proses adanya suatu keinginan masing-masing individu, untuk memperoleh suatu hasil yang nyata dan dapat memberikan manfaat untuk kehidupan yang berkelanjutan. Hubungan yang dilakukan oleh unsur pimpinan antara lain kelangsungan hidup berorganisasi untuk mencapai perkembangan ke arah yang lebih baik dengan menciptakan hubungan kerja sama dengan bawahannya. Hubungan yang dilakukan oleh bawahan sudah tentu mengandung maksud untuk mendapatkan simpati dari pimpinan yang merupakan motivasi untuk meningkatkan prestasi kerja ke arah yang lebih baik. Hal ini tergantung dari kebutuhan dan cara masingmasing individu, karena satu sama lain erat hubungannya dengan keahlian dan tugas-tugas yang harus dilaksanakan.
5

Ibid hal 157-159

6

Bila sasaran komunikasi dapat diterapkan dalam suatu organisasi baik organisasi pemerintah, organisasi kemasyarakatan, maupun organisasi perusahaan, maka sasaran yang dituju pun akan beraneka ragam, tapi tujuan utamanya tentulah untuk mempersatukan individu-individu yang tergabung dalam organisasi tersebut. Berdasarkan sifat komunikasi dan jumlah komunikasi, komunikasi dapat digolongkan ke dalam tiga kategori: 1. Komunikasi antar pribadi, Komunikasi ini penerapannya antara

pribadi/individu dalam usaha menyampaikan informasi yang dimaksudkan untuk mencapai kesamaan pengertian, sehingga dengan demikian dapat tercapai keinginan bersama. 2. Komunikasi kelompok. Pada prinsipnya dalam melakukan suatu komunikasi yang ditekankan adalah faktor kelompok, sehingga komunikasi menjadi lebih luas. Dalam usaha menyampaikan informasi, komunikasi dalam kelompok tidak seperti komunikasi antar pribadi. 3. Komunikasi massa. Komunikasi massa dilakukan dengan melalui alat, yaitu media massa yang meliputi cetak dan elektronik.6 Dalam kehidupan organisasi terdiri dari berbagai unsur, yang mempunyai maksud dan tujuan agar organisasi yang dimilikinya tetap dipertahankan dan diarahkan demi untuk perkembangan yang lebih dinamis. Pada dasarnya komunikasi di dalam organisasi, terbagi kepada tiga bentuk: 1. Komunikasi vertikal Bentuk komunikasi ini merupakan bentuk komunikasi yang terjadi dari atas ke bawah dan sebaliknya. Artinya komunikasi yang disampaikan pimpinan kepada bawahan, dan dari bawahan kepada pimpinan secara timbal balik.

6

Onong Uchyana Effendi, Dimensi-Dimensi Komunikasi hal. 50

7

Fungsi komunikasi ke bawah digunakan pimpinan untuk: a. Melaksanakan kebijaksanaan, prosedur kerja, peraturan, instruksi,

mengenai pelaksanaan kerja bawahan. b. Menyampaikan pengarahan doktrinasi, evaluasi, teguran. c. Memberikan informasi mengenai tujuan organisasi, kebijaksanaankebijaksaan organisasi, insentif. Seorang pimpinan harus lebih memperhatikan komunikasi dengan

bawahannya, dan memahami cara-cara mengambil kebijaksanaan, terhadap bawahannya. Keberhasilan organisasi dilandasi oleh perencanaan yang tepat, dan seorang pimpinan organisasi yang memiliki jiwa kepemimpinan. Kedua hal terseut merupakan modal utama untuk kemajuan organisasi yang dipimpinnya. Fungsi komunikasi ke atas digunakan untuk: a. Memberikan pengertian mengenai laporan prestasi kerja, saran, usulan, opini, permohonan bantuan, dan keluhan. b. Memperoleh informasi dari bawahan mengenai kegiatan dan pelaksanaan pekerjaan bawahan dari tingkat yang lebih rendah. Bawahan tentulah berharap agar ide, saran, pendapat, tanggapan maupun kritikannya dapat diterima dengan lapang dada, dan hati terbuka oleh pimpinan. 2. Komunikasi horizontal Bentuk komunikasi secara mendatar, diantara sesama karyawan dsbnya. Komunikasi horizontal sering kali berlangsung tidak formal. Fungsi komunikasi horizontal/ke samping digunakan oleh dua pihak yang mempunyai level yang sama. Komunikasi ini berlangsung dengan cara tatap muka, melalui media elektronik seperti telepon, atau melalui pesan tertulis. 3. Komunikasi diagonal 8

Bentuk komunikasi ini sering disebut juga komunikasi silang. Berlangsung dari seseorang kepada orang lain dalam posisi yang berbeda. Dalam arti pihak yang satu tidak berada pada jalur struktur yang lain. Fungsi komunikasi diagonal digunakan oleh dua pihak yang mempunyai level berbeda tetapi tidak mempunyai wewenang langsung kepada pihak lain. Jadi pada garis besarnya setiap organisasi kepemimpinan di dalam melaksanakan dan kewajiban diperlukan pengertian yang sama diantara dua pihak yaitu atasan dan bawahan. Karena hal tersebut akan lebih memberi dorongan semangat dan gairah kerja untuk dapat menyelesaikan tugas dan tanggung jawab yang diberikan, artinya mengembangkan suatu kerja sama demi mewujudkan hasil kerja untuk mencapai tujuan organisasi. Melalui jalur hierarkhi/tingkatan seorang pimpinan harus lebih memperhatikan komunikasi dengan bawahannya secara baik, sehingga dapat membangkitkan minat dan gairah kerja disertai komunikasi yang baik untuk mencapai tujuan yang diharapkan. Dalam penerapannya komunikasi dapat dilakukan secara formal dan informal. Umumnya komunikasi formal ada dalam setiap organisasi dan dapat terjadi antar personal dalam organisasi melalui jalur hirarkhi dengan prinsip pembagian tugas untuk mencapai tujuan yang diharapkan. Komunikasi formal merupakan suatu sistem dimana para anggotanya bekerjasama secara tepat untuk mencapai tujuan yang diinginkan. Komunikasi formal pada dasarnya berhubungan dengan masalah kedinasan. Komunikasi informal adalah kebalikan dari komunikasi formal biasanya terjadi dengan spontan sebagai akibat dari adanya persamaan perasaan, kebutuhan, persamaan tugas dan tanggung jawab. Komunikasi informal pada pelaksanaannya tidak terikat oleh waktu, ruang dan tempat, kadang-kadang komunikasi informal lebih berhasil, dan peranannya tidak kalah penting, karena dapat disampaikan setiap saat, asalkan bermanfaat untuk kemajuan organisasi. Namun penyampaiannya kurang sistematis, karena pertumbuhan dan penyebarannya tidak teratur.

9

Kadang-kadang seorang pimpinan selalu beranggapan bahwa keberadaan organisasi informal merupakan suatu hal yang janggal, yang merupakan akibat gagalnya komunikasi formal yang memunculkan ketidakstabilan organisasi formal. Bentuk komunikasi informal dapat berupa pertemuan yang tidak direncanakan, seperti: bertemu dan ngobrol di kantin pada jam makan siang, di resepsi, atau pertemuan lainnya. Komunikasi informal ini mempunyai hal-hal yang positif, seperti: a. Bila jalan yang ditempuh melalui komunikasi formal melewati hambatan, dengan terpaksa digunakan komunikasi informal. b. Dalam suasana konflik dan penuh ketegangan. c. Sebagai sarana komunikasi. Dari kedua bentuk komunikasi tersebut di atas, setiap pimpinan harus dapat menempatkan diri agar tidak timbul perasaan suka atau tidak tidak suka. Pimpinan harus mencari dan melaksanakan nilai-nilai positif dari hubungan-hubungan tersebut. Ukuran sukses tidaknya seorang pimpinan terletak pada bagaimana pimpinan memadukan nilai positif yang dihasilkan dari komunikasi formal dan informal. Setiap bawahan dari suatu organisasi tentunya mempunyai motivasi. Adanya kebutuhan, keinginan, ketegangan, ketidaksenangan dan harapan termasuk ke dalam motivasi. Pimpinan juga harus dapat memotivasi bawahannya, misalnya memberikan apresiasi, perlakuan yang adil, dan suasana kerja.7

BAB III
7

Komunikasi dalam organisasi www.google.com

10

Penutup a. Persepasi Kesimpualan dalam organisasi adalah suatu proses dimana individu

mengorganisasikan dan menginterpretasikan kesan sensori mereka untuk memberi arti pada lingkungan mereka Komunikasi dalam organisasi ialah proses komunikasi yang terjadi di dalam organisasi yang meliputi komunikasi vertikal, horizotal dan diagonal, selain itu didalam organisasi terjadinya komunikasi interpersonal, kelompok dan massa. b. Saran Dipenghujung makalah ini ada beberapa masukan untuk para pembaca : a. jadikalanlah makalah ini sebagai referensi dalam memahami persepsi dan komunikasi dalam organsasi b. jangan mudah kita berpresepsi terhadap sesuatu tanpa diselidiki dahulu kejalasan kita terhadap apa yang kita persepsikan c. berspresepsilah secara baik dengan menggunakan metode berpresepsi yang baik.

DAFTAR PUSTAKA 11

Toha Mifta Perilaku Organisasi PT Raja Grafindo Persada Jakarta 1993 Robbins P Stephen Prinsip-prinsip perilaku organisasi Erlangga Jakarta 2002 Onong Uchyana Effendi, Dimensi-Dimensi Komunikasi Pace R Wayne Komunikasi Organisasi PT Remaja Rosda Karya, Bandung Slide makalah Mardiah Rubbani Persepsi dan konsep diri dalam komunikasi interpeesonal Komunikasi dalam organisasi www.google.com

PERSEPSI DAN KOMUNIKASI
12

DALAM ORGANISASI

TUGAS MANDIRI
Makalah ini ditulis untuk melengkapi proses perkuliahan Mata kuliah Komunikasi Organisasi
Disusun Oleh :

WAN FIRMANSYAH 10743000136 Dosen Pembimbing : TONI HARTONO, M.Si

JURUSAN ILMU KOMUNIKASI FAKULTAS DAKWAH DAN ILMU KOMUNIKASI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SULTAN SYARIF KASIM RIAU
13

2009
KATA PENGANTAR Alhamdulillah penulis ucapkan kehadirat Allah Swt., yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya kepada penulis dala menyelesaikan penulisan makalah ini, makalah ini penulis beri judul “Persepsi dan komunikasi dalam organisasi “ sebagai bahan untuk melengkapi proses perkuliahan bagi kalangan mahasiswa. Penulisan makalah ini dapat terselesai berkar bimbingan dan sokongan dari berbagai pihak untuk itu penulis mengucapkan terima kasih yang tak terhingga, semoga Allah Swt., akan membalasnya. Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan meskipun telah diupayakan semaksimal mungkin, namun masih terdapat banyak kekurangan dan kelemahan disana-sini, baik dari tata bahasa, materi maupun analisis terhadap data oleh keterbatasan penulis. Untuk itu penulis menantikan berbagai masukan yang sifatnya membangun untuk perbaikan yang akan datang. Akhirnya, untuk membalas segala jasa dan budi baik semua pihak yang telah berpartisipasi membantu penulis dalam menyelesaikan makalah ini, penulis serahkan kepada Allah Swt., semoga mendapat ganjaran pahala yang berlupat ganda, serta sukses dalam setiap aktifitasnya. Amin. Pekanbaru, Juni 2009

Penulis

14

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ..................................................................................... i DAFTAR ISI .................................................................................................. ii BAB I : PENDAHULUAN .............................................................................. 1 BAB II : Persepasi dan Komunikasi dalam Organisasi ................................. 2 A. Persepsi dalam organisasi 1. Pengertian .............................................................................. 2 2. Faktor-faktor yang mempengaruhi persepsi ......................... 3 3. Subproses dalam presepsi .................................................... 4 4. Organisasi persepsi................................................................ 5 B. Komunikasi dalam Organisasi 1. Komunikasi Vertikal ............................................................... 7 2. Komunikasi Horizontal ........................................................... 8 3. Komunikaso Diagonal ............................................................ 8 BAB III : Penutup A. B. DAFTAR PUSTAKA Kesimpulan ....................... 11 Saran ................................ 11 i

15 ii

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->