P. 1
Karakteristik Dan Perbedaan Individu

Karakteristik Dan Perbedaan Individu

|Views: 6,234|Likes:
Published by decky19

More info:

Published by: decky19 on May 01, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/18/2013

pdf

text

original

MAKALAH PERKEMBANGAN PESERTA DIDIK KARAKTERISTIK DAN PERBEDAAN INDIVIDU Dosen Pengampu : Mudaris Muslim

Disusun Oleh : 1. 2. 3. 4. Amelia Rachmawati Anisa Yosa Puri Eka Putri Nurul Qamariyah Triyatni (K4309008) (K4309009) (K4309061) (K4309081)

Program Studi Pendidikan Biologi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta 2010

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas limpahan rahmat, taufik dan hidayah-Nya kami dapat melaksanakan tugas mata kuliah Perkembangan Peserta Didik dalam pembuatan makalah yang berjudul “Karakteristik dan Perbedaan Individu”. Dalam makalah yang berjudul “Karakteristik dan Perbedaan Individu”. Ini diharapkan dapat memberikan pengetahuan kepada para pembaca tentang individu, kaarakteristiknya dan perbedaan individu. Kami mengucapkan terima kasih dari berbagai pihak yakni : 1. 2. 3. Bapak Mudaris muslim sebagai dosen pengampu mata kuliah. Teman – teman pendidikan biologi UNS. Dan berbagai pihak yang tidak dapat disebutkan oleh penyusun satu per satu yang telah membantu dan mendukung kami dalam melaksanakan tugas pembuatan makalah ini. Makalah ini tidak lepas dari kekurangan, oleh karena itu saya menerima kritik dan saran dari berbagai pihak keterkaitannya dengan isi dari makalah yang berjudul “Karakteristik dan Perbedaan Individu” ini.

Surakarta, 09 Maret 2010 Penyusun

KARAKTERISTIK DAN PERBEDAAN INDIVIDU A. INDIVIDU DAN KARAKTERISTIKNYA 1. Pengertian Individu a) Menurut kamus Ecpols & Shadaly, Individu adalah kata benda dari individual yang berarti orang, perseorangan, oknum. b) Individu berarti tidak dapat dibagi (undevided), tidak dapat dipisahkan, keberadaannya sebagai makhluk yang pilah, tunggal, dan khas. c) Individu berasal dari kata individum (Latin), yaitu satuan kecil yang tidak dapat dibagi lagi. d) Dalam ilmu sosial individu merupakan bagian terkecil dari kelompok masyarakat yang tidak dapat dipisah lagi menjadi bagian yang lebih kecil. 2. Karakteristik Individu Pengertian dari karakteristik adalah sifat khas atau kepribadian. Faktor yang mempengaruhi karakteristik dapat dibagi menjadi dua macam, yaitu: a. Keturunan dan Lingkungan • Karakteristik bawaan (heredity) Karakteristik bawaan merupakan karakteristik turunan yang dimiliki sejak lahir, baik yang menyangkut biologis maupun faktor sosial psikologis. Menurut Hukum Mendell, karakteristik bawaan berlagsung sepanjang hidup, diturunkan dari satu generasi ke generasi lainnya. • b. Afektif, Psikomotor dan Campuran • Kognitif Aspek Kognitif (Penalaran) secara garis besar dapat dijabarkan sebagai berikut: Pengaruh Faktor Karakteristik yang diperoleh dari pengaruh lingkungan. Pengaruh Faktor Kognitif, Pengaruh Faktor

1. 2. 3. 4.

Mengetahui, yaitu mengenali kembali hal-hal Mengerti, yaitu memahami Mengaplikasikan, yaitu kemampuan Menganalisis, yaitu menjabarkan hal-hal umum

yang umum dan khas, metode dan proses, pola, struktur dan perangkat.

menggunakan abstraksi di dalam situasi kongkret. ke hal khusus sehingga jelas gagasan yang ada di dalamnya, dan mengetahui hubungan antara gagasan tersebut. 5. 6. tertentu. • Afektif 1. 2. atau gejala tertentu. 3. 4. dominan. 5. seseorang. • Psikomotor 1. Mengindera, yaitu kegiatan yang dilakukan oleh alat-alat indera. Pengaruh Faktor Mewatak, yaitu kondisi dimana nilainilai dari sistem yang telah diyakini benar-benar merasuk di dalam pribadi Menghargai, berikut pengertian, bahwa Mengorganisasikan nilai, ialah mengatur gejala atau tingkah laku mempunyai harga atau nilai tertentu. nilai-nilai atau sistem nilai dan menetapkan berlakunya nilai-nilai yang Menerima, atau memperhatikan ialah Merespon, ialah mereaksi rangsangan kepekaan terhadap kehadiran gejala dan rangsangan tertentu. Pengaruh Faktor Mensintesiskan, yaitu kemampuan untuk Mengevaluasi, yaitu kemampuan untuk menyatukan unsur-unsur sehingga membentuk suatu keseluruhan yang utuh. menetapkan nilai dari suatu bahan dan metode komunikasi untuk tujuan

2. Menyiagakan diri, ialah mengatur kesiapan diri sebelum melakukan sesuatu agar tujuannya tercapai. 3. Bertindak secara terpimpin, adalah melakukan suatu tindakan dengan mengikuti prosedur tertentu. 4. Bertindak secara mekanik, adalah bertindak mengikuti prosedur yang baku. 5. Bertindak secara kompleks, adalah bertindak secara teknologi yang didukung oleh kompetensi. Dari uraian tentang pengaruh faktor kognitif, afektif, dan psikomotor dapat disimpulkan bahwa ketiga faktor tersebut sangat besar pengaruhnya terhadap perbedaan individu baik secara terpisah maupun campuran.

B. PERBEDAAN INDIVIDU 1. a) Teori Perbedaan Individu Menurut Hippocrates-Galenus

Hippocrates (400 SM), dan Galenus (150 M), menerangkan kepribadian seseorang berdasarkan cairan tubuh manusia. Menurut pendapatnya kepribadian seseorang ditentukan oleh proporsi cairan tubuh yang mendominasinya, sehingga pribadi seseorang akan berbeda dengan orang lain, karena pribadi yang berbeda – beda inilah yang menimbulkan terjadinya perbedaan individual. Di dalam tubuh manusia, terdapat empat macam cairan tubuh yaitu : 1. Chole (empedu kuning) 2. Melanchole (empedu hitam) 3. Phlegma (lendir) 4. Sanguis (darah) Apabila salah satu cairan tersebut banyaknya melebihi proporsi yang seharusnya, maka cairan disebut dominant. Dominannya salah satu cairan tubuh tersebut akan menimbulkan adanya sifat kejiwaan tertentu. Sifat kejiwaan tertentu tersebut ole Galenus disebut temperamen yang artinya kurang lebih sama dengan watak. Typologi Hipocrates – Galenus adalah sebagai berikut :

Cairan tubuh yang dominan Chole Melanchole Phlegma Sanguis

Prinsip Tegangan (tension) Penegaran (regidity) Ilatisita ekspansivita

Type Choleris

Sifat – sifat khasnya Besar semangat, keras/daya juang besar,

hatinya mudah terbakar, optimis Melancholis Mudah kecewa, daya juang kecil, mudah Phlegmatis Sanguinis dipengaruhi, setia Tak suka terburu – buru, (calm), tak mudah dipengaruhi, setia Mudah berganti haluan, mudah lekas bertindak juga lekas berhenti

b)

Menurut Kretschmer

Kretschmer (1928) menerangkan perbedaan-perbedaan individu ditinjau dari segi struktur badaniah, jasmaniah, atau konstitusi jasmaniah yang biasanya disebut konstitusi saja (Sumadi Suryabatra, 1982:29). a. Tipe – tipe manusia berdasarkan sifat jasmaninya Berdasarkan atas penelitiannya terhadap orang – orang yang dirawatnya ( N=260), maka Kretschmer menggolongkan manusia atass dasar bentuk tubuhnya menjadi 4 tipe, yaitu: Struktur Badan Athletis Sifat-sifat Khas Ukuran-ukuran tubuh seimbang,kokoh, kuat, tulang dan oto kuat, bahu lebar dan kuat, tengkorak besr, kepala dan leher Leptosom/ Asthenis Pyknis Dysplastis tegak, muka bulat telur, mudah menyesuaikan diri. Badan kurus jangkung, lengan dan kaki kurus, perut kecil, bahu sempit, muka bulat telur, berat badan kurang, mudah terkena kritik. Badan gemuk pendek, perut besar, leher pendek dan kuat, lengan dan kaki lemah, mudah bergaul. Tipe ini merupakan penyimpangan dari 3tipe diatas, bentuk badannya tidak normal, tidak memiliki cirri-ciri yang khas, tipe ini menyimpang dari konstitusi normal. b. Tipe – tipe manusia berdasarkan tempramennya

1. Cyclothym : riang gembira dengan sumber pesimistis, suka berduka. 2. Shyzothym : perasa dengan dingin dan kaku. 3. Viscose c) : eksplosif dan flegmatis. Menurut C.G. Jung

Jung (1923) menerangkan perbedaan- perbedaan individu ditinjau dari segi perkembangan social. Dan perkembangan kepribadian itulah yang menjadi dasar, yang menyebabkan individu yang satu berbeda dengan individu yang lain. Ada 2 tipe kepribadian yang penggolongannya,didasarkan pada perkembangan social,yaitu: 1. Type Introvert yang memiliki sifat khas : menarik diri, pemalu, sukar bergaul, senang berangan-angan, mendapatkan kepuasan dalam perasaan dan anggan-angan, menutup diri. 2. Type ekstrovert yang meiliki sifat khas : mudah bergaul, mudah menyesuaikan diri, menaruh minat pada orang lain serta kegiatan –kegiatan social, ramah, banyak teman. d) Menurut E. Spranger Spranger (1928) menerangkan perbedaan- perbedaan individu ditinjau dari nilai-nilai kebudayaan yang ada pada tiap individu. Spranger menggolongkan individu menjadi 6 golongan, yaitu: Nilai Kebudayaan yang Dominan Ilmu pengetahuan Ekonomi Kesenian Keagamaan Kemasyarakatan Politik/ Kenegaraan Type Teoritis Ekonomis Esthetis Religius Sosial Kuasa Tingkah Laku Individu Berpikir Bekerja Menikmati keindahan Memuja Berbakti/berkorban Memerintah

PENUTUP A. KESIMPULAN

1. Individu merupakan bagian terkecil dari kelompok masyarakat yang tidak dapat dipisah lagi menjadi bagian yang lebih kecil yang khas. 2. Karakteristik adalah sifat khas atau kepribadian. Faktor yang mempengaruhi karakteristik dapat dibagi menjadi dua macam, yaitu: • • Pengaruh faktor keturunan dan lingkungan. Pengaruh faktor kognitif, afektif, psikomotor, dan campuran. • Menurut Hippocrates-Galenus, menerangkan kepribadian seseorang berdasarkan cairan tubuh manusia. • Menurut Kretschmer, menerangkan perbedaan-perbedaan individu ditinjau dari segi struktur badaniah, jasmaniah, atau konstitusi jasmaniah yang biasanya disebut konstitusi. • Menurut C.G. Jung, menerangkan perbedaan- perbedaan individu ditinjau dari segi perkembangan social. • Menurut E. Spranger, menerangkan perbedaan- perbedaan individu ditinjau dari nilai-nilai kebudayaan yang ada pada tiap individu. B. KRITIK DAN SARAN Mengaharapkan kritik dan saran dari pembaca bagi penyusun untuk perbaikan dan kelengkpan makalah ini.

3. Teori Perbedaan Individu

DAFTAR PUSTAKA

http://community.gunadarma.ac.id/blog/view/id_9063/title_pengertian-individu/ http://sosiologismadapareschool.blogspot.com/2009/01/pengertian-individu.html http://rud1.ngeblogs.com/2009/12/15/perbedaan-individu-keluarga-masyarakat http://bassalbagak.blogspot.com/2009/10/karakteristik-dan-perbedaan-individu.html diakses pada tanggal 9 Maret 2010 pukul 08 : 24 http://pakguruonline.pendidikan.net/buku_tua_pakguru_dasar_kpdd_15.html 9:01 http://robertstrife.ngeblogs.com/2009/10/16/pengertian-individu/ diakses pada tanggal 9 Maret 2010 pukul 09 :14 Sunarto & Hartono, Agung. 1994. Perkembangan Peserta Didik. Jakarta: Depdikbud. Carrel, Alexis. 1987. Misteri Manusia. Bandung : CV. Remadja Karya. Suryabrata, Sumadi. 1984. Psikologi Pendidikan. Jakarta : PT Raja Grafindo Perssada. Tim Penulis. 1995. Psikologi Pendidikan. Yogyakarta : UPP IKIP Yogyakarta.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->