P. 1
Landasan Moral Dan Etika Kepemimpinan

Landasan Moral Dan Etika Kepemimpinan

|Views: 4,674|Likes:
Published by Sumarsono Batu

More info:

Published by: Sumarsono Batu on May 03, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/14/2013

pdf

text

original

Landasan moral dan Etika Kepemimpinan  1 

LANDASAN MORAL DAN ETIKA KEPEMIMPINAN 
Makalah 
Oleh : Sumarsono 
Asumsi yang terbangun selama ini setidaknya ada tiga musuh bangsa yang 
berpotensi menghancurkan bangsa, yaitu kemiskinan, kebodohan, dan kebobrokan 
moral.  Ketiga  musuh  ini  harus  secara  simultan  dan  serius  diperangi.  Kemiskinan 
dapat  diberantas  dengan  pembangunan  ekonomi  agar  kesejahteraan  dicapai  oleh 
rakyat secara luas. 
Kekayaan  alam  Indonesia  sangat  potensial  untuk  dikelola  dan 
dimanfaatkan  agar  tak  ada  lagi  rakyat  yang  hidup  di  bawah  garis  kemiskinan. 
Kebodohan  diperangi  dengan  meningkatkan  program  pendidikan  bagi  semua 
kalangan,  baik  secara  formal  maupun  informal.  Kebobrokan  moral  harus 
diberantas  agar  individu­individu  terhindar  dari  perilaku  yang  merugikan  diri, 
orang lain, dan masyarakat. 
Bagi  bangsa  Indonesia,  masalah  moralitas  adalah  suatu  hal  yang  mutlak 
harus  dimiliki  oleh  setiap  pemimpin  bangsa.  Pemimpin  harus  memiliki  moral 
yang  tinggi,  terutama  dalam  mengambil  kebijakan  yang  terkait  dengan  erang 
banyak.  Prinsip  tasharruful  imam  ala  rayatihi  manuthun  bil  mas­lahah 
(kebijaksanaan  pemimpin  bergantung  pada  kemaslahatan  rakyat)  harus  dipakai 
oleh setiap pemimpin dalam mengambil kebijakan/keputusan. 
LANDASAN MORAL KEPEMIMPINAN 
Pepatah  Arab  yang  cukup  terkenal  di  Indonesia  mengatakan  “Innamal 
umamu akhlaqu maa baqiat fain humu jahabat akhlaquhum jahabu” Artinya suatu 
umat akan kuat karena  berpegang teguh pada  moralitas  yang ada,  namun  apabila 
moral diabaikan maka tunggulah kehancuran umat tersebut. 
Bangsa  Indonesia  seyogyanya  menyadari  bahwasanya  kepemimpinan  dan 
kepemerintahan  yang  baik  akan  mampu  menyelesaikan  permasalahan  bangsa 
secara  konkrit.  Dalam  hal  ini  alternatif  kepemimpinan  yang  dapat  membantu 
mewujudkan  kepemerintahan  yang  baik  adalah  kepemimpinan  yang  visioner 
sekaligus memiliki moral dan etika kepemimpinan yang baik pula.
Landasan moral dan Etika Kepemimpinan  2 
Pemimpin  yang  visioner  adalah  pemimpin  yang  memiliki  kompetensi 
untuk  mewujudkan  visi  organisasi  secara  bersama­sama  dengan  sumber  daya 
manusia (SDM) yang dipimpinnya. Seorang pimpinan yang memiliki kemampuan 
rethingking  future.  Pimpinan  yang  mampu  menggerakkan  seluruh  potensi  yang 
dimiliki  organisasi  kearah  masa  depan  yang  lebih  cemerlang.  Pimpinan  yang 
berpenampilan  menggetarkan  dan  penuh  kewibawaan  sehingga  mampu 
membangun semangat setiap pribadi untuk  ikut ambil  bagian dalam  mewujudkan 
cita  –  cita  bangsa.  Pimpinan  yang  tidak  hanya  menguasai  permasalahan  yang 
dihadapi  oleh  bangsa.,  tetapi  juga  memiliki  semangat  membara  untuk  bersama  – 
sama  menyelasaikan  masalah  secara  cepat  dan  tepat  (high  commitment  and  high 
abstraction). 
Setiap  pemimpin  dalam  kepemerintahan  yang  baik  seyogyanya 
menumbuhkan  semangat  yang  kuat  untuk  memimpin  dirinya  sendiri  sebelum 
memimpin  bangsanya.  Seorang  pemimpin  harus  beriman  dan  bertaqwa  kepada 
Tuhan  Yang  Maha  Esa  agar  dapat  tampil  sebagai  pemimpin  sejati.  Pemimpin 
yang  dapat  dipercaya,  jujur,  patuh,  disiplin,  taat  azas,  mampu  berkomunikasi 
secara  efektif,  tegas  dan  tekun  menegakkan  kebenaran  sehingga  mampu 
mengalahkan musuh bangsa. 
Sebagai bangsa yang mayoritas beragama Islam tentu sangat efektif jika di 
masa  datang  mencontoh  dan  meneladani  kepemimpinan  Rasulullah  Muhammad 
SAW  dalam  kehidupan  bermasyarakat,  berbangsa  dan  bernegara.  Dengan 
Pancasila,  seorang  pemimpin  bisa  mengaktualisasikan  kempimpinan  Pancasila 
dalam  seluruh  aspek  kehidupan  terlebih  dalam  mengharmonisasikannya  dengan 
nilai  global  untuk  menghadapi  dan  menyelesaikan  krisis  yang  multidimensi  saat 
ini. 
Moral  pemimpin  yang  bersumber  pada  Pancasila  terutama  dan  terpenting 
adalah “moral ketaqwaan”. Pemimpin yang bermoral ketaqwaan dalam memimpin 
bangsa  pasti  mampu  mewujudkan  kepemerintahan  yang  baik  (good  governance). 
Ketaqwaan  yang  dimiliki  seorang  pemimpin  mendorong  mereka  taat  dan  patuh 
serta  konsisten  menjadikan  agama  yang  dianutnya  sebagai  point  of  reversence 
dalam  melaksanakan  tugas  kepemimpinannya  .  Moral  ketaqwaan  melahirkan 
seorang  pemimpin  yang  mampu  menghargai  pekerjaan  orang  lain,  mengakui
Landasan moral dan Etika Kepemimpinan  3 
kemampuan  orang  yang  dipimpin  dan  menghormati  mereka  sebagai  abdi  Negara 
yang sama–sama beribadah mencari ridla Allah SWT. 
Moral  ketaqwaan  mampu  mendorong  seorang  pemimpin  bersikap 
transparan,  keterbukaan  dalam  melaksanakan  amanah  yang  diembannya.  Dalam 
proses  penetapan  kebijakan  memberikan  kesempatan  orang  yang  dipimpin 
memberikan kontribusi dalam agenda setting. Manfaatnya rakyat menjadi individu 
yang aspiratif dan responsive. Sementara pimpinan menjadi fasilitator yang penuh 
dedikatif dan responsif akomodatif terhadap kepentingan orang yang dipimpinnya. 
Landasan Moral Kepemimpinan Rasullullah 
Diantara  rahasia  sukses  Rasulullah  Saw  memimpin  umat  ini  adalah 
terletak  pada  kepribadiannya  yang  utuh,  terarah  dan  berakhlakul  karimah  dalam 
segala aspek kehidupan. ada kesesuaian antara kata dengan perbuatan.Berikut  ini 
adalah sebagaian akhlak dan kepribadiaan Rasulullah Saw : 
Sidik (Kejujuran) 
Selama hidupnya Rasulullah Saw sama sekali tak pernah berdusta. Baik itu 
sebelum  beliau  diangkat  menjadi  nabi  atau  sesudahnya.  Sampai  usia  40  tahun 
beliau tidak dikenal sebagai negarawan.pengkhutbah atau seorang orator. Ia tidak 
pernah  tampak  berbicara  tentang  masalah­masalah  etika,  metafisika,  hukum, 
politik,  ekonomi  ataupun  masalah­msalah  sosial.  Namun  tidak  diragukan  lagi 
bahwa ia memiliki karakter yang luar biasa baiknya, tutur kata dan perilaku mulia 
dan penampilan yang menawan. Pada saat itu belum terjadi perubahan besar pada 
dirinya yang membuat orang mengharapkan terjadinya perubahan luar biasa pada 
dirinya  di  masa  yang  akan  datang.  Tetapi,  ketika  ia  keluar  dari  gua  Hira  dengan 
membawa  risalah  kenabian,  beliau  benar­benar  berubah.  Dengan  sifat  sidik  yang 
tertanam  dalam  jiwa  tumbuh  dan  berkembang  sifat  yang  dipengaruhi  kebenaran 
dan  kejujuran,  sehingga  terhindar  dari  dirinya  kesalahan  atau  tidak  akan  ada 
kemungkinan  lagi  timbul  dari  dalam  dirinya  nilai­nilai  kejujuran  dan  kebenaran 
serta keadilan, maka yang timbul adalah karakter dan kepribadian yang senantiasa 
jujur dan adil pula.
Landasan moral dan Etika Kepemimpinan  4 
Amanah 
Rasulullah  Saw  dikenal  oleh  masyarakat  sebagai  Al­Amin  (manusia  yang 
dapat dipercaya) Akhlak yang ditampilkan oleh beliau ini amatlah disegani kawan 
maupun  lawan.  Amanah  adalah  salah  satu  titipan  yang  bermakna  kepercayaan. 
Orang  yang diserahi  memegang amanah dapat dipercaya sehingga peluang untuk 
tumbuh  suburnya  benalu  nepotisme,  kolusi  dan  korupsi  dapat  dibendung.  Umat 
manusia  yang  siap  memikul  amanah  dan  memeliharanya  Insya  Allah  akan 
mencapai  kemenengan  dan  keberuntungan  dalam  kehidupannya.  Allah  Swt 
berfirman :
¤ b) ´!# ¯N.`•`B'ƒ b& #r–Šs? M»´Z»B{# ´’<) $g=d& #Œ)´ r OFJ3m ûü/ ¨$Z9# b& #qJ3t B
A‰ è9$/ b) ´!# $`KèR /3´àèƒ ¾m/ b) ´!# b%. $è‹ÿœ #Ž•Á/ ÇÎÑÈ
"  Sesungguhnya  Allah  memerintahkan  kalian  untuk  menunaikan  amanah­ 
amanah itu kepada para pemiliknya” (QS. An­Nisa : 58) 
Dan Sifat Amanah ini haruslah dimiliki oleh setiap pribadi muslim terlebih 
lagi para pemimpin muslim yang nota benenya beruswah kepada Rasulullah Saw. 
Adil 
Dalam  sebuah  riwayat  sahih  diceritakan  tentang  seorang  wanita  dari 
kalangan bangsawan Arab yang kedapatan mencuri dan akan segera diberlakukan 
hukuman  potong  tangan  padanya.  Lalu  datanglah  Usamah  bin  Zaid  yang 
merupakan  orang  terdekat  Rasulullah  Saw  meminta  dispensasi  atau  keringanan 
hukuman  atas  wanita  bangsawan  tadi.  Apa  jawab  beliau  "  Seandainya  Fatimah 
binti Muhammad sendiri yang mencuri niscaya aku akan potong tangannya " 
Tak akan diskriminasi dalam masalah hukum, semuanya sama dalam kaca 
mata  undang­undang.  Ada  praktek  kolusi  dan  manipulasi  dalam  masalah 
hukum/undang­undang  merupakan  sumber  kehancuran  generasi­ 
generasiterdahulu,  demikian  statement  dan  kebijakan  tegas  Rasul  kepada  yang 
meminta  keringanan  hukuman.Sikap  adil  ini  merupakan  perwujudan  dari
Landasan moral dan Etika Kepemimpinan  5 
ketaqwaan yang ada di kalbu seorang muslim. Allah Swt berfirman:
$kš‰'»ƒ šúï%!# #q`YB#´ä #qRq. šúüBº¯q% ´! ´ä#‰k- Ý`¡)9$/ Ÿw´r ¯N6ZB•fƒ `b$«Y ©
Q¯q% ´’?ã žw& #q9‰è? #q9‰ã# ´qd ´>•%& “´q)`G=9 #q)?#´ r ´!# žc) ´!# ´Ž•6z $J/
šcq=Jè? ÇÑÈ
8.  Hai  orang­orang  yang  beriman  hendaklah  kamu  Jadi  orang­orang  yang  selalu 
menegakkan (kebenaran) karena  Allah,  menjadi saksi dengan  adil. dan  janganlah 
sekali­kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk Berlaku 
tidak  adil.  Berlaku  adillah,  karena  adil  itu  lebih  dekat  kepada  takwa.  dan 
bertakwalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu 
kerjakan. (QS. Al­Maidah :18) 
Fathonah (Kecerdasan) 
Cara berfikir dan cara bertindaknya senantiasa dilakukan dengan cara­cara 
yang  benar,  jujur  dan  adil  tanpa  menutup  diri  dari  sikap  waspada  dalam 
menghadapi  setiap  permasalahan  yang  muncul.  Sehingga  beliau  mampu  bertemu 
dan  bertatap  muka  dalam  arena  hujjah  dengan  penuh  kematangan  dan  persiapan 
yang prima 
Tabligh 
Meski  Rasulullah  Saw  seorang  yang  buta  huruf  dan  menjalankan 
kehidupan  dengan  biasa,  tenang  tanpa  hal­hal  yang  istimewa,  namun  ketika  ia 
mulai  menyiarkan  risalahnya,  seluruh  orang  Arab  tertegun  penuh  kekaguman, 
terpikat  oleh  kefasiahannya  berbicara  dan  kemampuan  berpidato  yang  amat  baik 
dan  mengagumkan  serta tak ada bandingannya,  baik oleh penyair dan ahli pidato 
sekalipun. 
Hal inilah yang perlu diteladani oleh para da'i dan pemimpin umat dewasa 
ini  bila  menginginkan  diri  mereka  mendapatkan  tempat  di  hati  orang  banyak 
sebab  omongan  yang  tak  jelas  berbau  provokasi,  kedustaan  dan  penuh  caci  maki
Landasan moral dan Etika Kepemimpinan  6 
sama  sekali  tak  akan  mendatangkan  kebaikan.  Bukankah  amat  sering  kita 
mendengar  pernyataan  hati  ini  demikian  lalu  keesokan  harinya  diralat,  maka 
kepercayaan  rayat  atau  masyarakat  pun  segera  hilang  dan  segera  pula  timbul 
gejolak di sana sini. 
Ketaqwaan 
Al­Qur'an  menyebutkan  hal  ini  sebagai  kualitas  tertinggi  seorang  muslim 
dan Rasulullah Saw merupakan manusia tertinggi kualitas taqwanya dibandingkan 
manusia manapun yang ada di jagad ini. Sebagaimana pernyataan beliau : " Saya 
adalah  orang  yang  paling  takut  dan  paling  bertaqwa  dibandingkan  kalian  namun 
saya melaksanakan qiyamullail dan tidur, saya berpuasa namun juga berbuka dan 
sayapun menikahi wanita...." (HR. Muslim). 
Jelas  lewat  hadits  ini  Rasulullah  Saw  adalah  manusia  yang  paling 
bertaqwa. Allah Swt berfirman :
$kš‰'»ƒ '¨$Z9# $R) /3»Y)=z `B •.Œ Ó\R&´r ¯N3»Y=è _´r $/q`è© Ÿ@¬$7%´ r #qù´‘$èG9 b)
¯/3B•2& ‰Yã ´!# ¯N39)?& b) ´!# Lì=ã Ž•7z ÇÊÌÈ
13.  Hai  manusia,  Sesungguhnya  Kami  menciptakan  kamu  dari  seorang 
laki­laki  dan  seorang  perempuan  dan  menjadikan  kamu  berbangsa  ­  bangsa  dan 
bersuku­suku  supaya  kamu  saling  kenal­mengenal.  Sesungguhnya  orang  yang 
paling  mulia  diantara  kamu  disisi  Allah  ialah  orang  yang  paling  taqwa  diantara 
kamu.  Sesungguhnya  Allah  Maha  mengetahui  lagi  Maha  Mengenal.(QS.  Al­ 
Hujurat 13). 
Demikianlah  ciri­ciri  moralitas  yang  mendasar  dan  yang  senantiasa 
melandasi  kepemimpinan  Rasulluah  Saw  sehingga  dengan  moral  force  itulah 
manusia  dapat  mewujudkan  potensi  tertingginya  dalam  segala  bidang  sehingga 
terkendali  secara  baik.  Rasulullah  Saw  yang  terbimbing  oleh  wahyu  berhasil 
membangun  sistem  moral  yang  baku  yang  pasti  mendatangkan  kebaikan  bagi 
siapa saja yang menjalaninya terlebih lagi para pemimpin umat.
Landasan moral dan Etika Kepemimpinan  7 
MORAL  KEPEMIMPINAN  DALAM  SERAT  JATIPUSAKA 
MAKUTHA RAJA 
Peran  dan  fungsi  manusia  ibarat  wadah,  bentuk,  format.  Sedangkan  hak 
dan  kewajiban  adalah  ibarat  isi.  Antara  wadah  dengan  isi  haruslah  memiliki 
kesejajaran.  Peran  dan  fungsi  raja  dilambangkan  dengan  mahkota  dan  baju 
kebesaran  yang  dikenakannya.  Sehingga  pada  dasarnya  simbolisasi  peran  raja 
yang memakai mahkota indah haruslah terwujud dalam kewajiban dan tugas serta 
tanggungjawab yang sesuai dengan baju yang dikenakannya. 
Serat Makutha Raja merupakan tulisan Sultan Hamengku Buwono V yang 
merupakan  pedoman  bagi  raja  atau  pemimpin.  Sebagai  buku,  serat  ini 
mengandung  ajaran­ajaran  moral  yang  seharusnya  (das  Sollen)  dilakukan  dan 
dijalankan  oleh  Raja  ataupun  pemimpin  pada  umumnya.  Sebagai  kitab  ajaran, 
berisi  aturan­aturan  yang  bersifat  imperatif  atau  mengharuskan.  Tetapi  tentu  saja 
ini juga merupakan bagian dari membangun kesadaran moral seorang pemimpin. 
Serat Makutha Raja sendiri  merupakan buku pedoman  bagi raja­raja  yang 
ditulis  dan  kemudian  dikenalkan  pada  19  November  tahun  1851,  pada  masa 
Hamengku  Buwono  V  dengan  sistematika  berdasarkan  tembang  ataupun  sekar 
dalam  tradisi  kultural  Jawa,  yakni  Pupuh  Sinom,  Pupuh  Dandanggula,  Pupuh 
Mijil, Pupuh Maskumambang, Pupuh Pangkur, Pupuh Kinanthi. 
Dalam  Serat  Makutha  Raja  pupuh  Sinom,  ditunjukkan  bagaimana  raja 
harus mengingat asal usul maupun niat ketika hendak menjadi seorang pemimpin. 
Oleh  karena  itu  perilakunya  harus  benar­benar  tidak  boleh  meninggalkan  aturan, 
sebagaimana tertulis: 
“Menawi  tumindakipun  sampun  dipun  pundi,  dipun  enut,  saestu  mboten 
kenging  nilaraken,  kedah  netepi  asmanipun  kalenggahanipun  sang 
makutha raja adi” 
Di samping itu juga, seorang raja harus tidak boleh lari dari tanggungjwab 
dan  mementingkan ego  maupun golongannya sendiri. Sebagaimana  yang tertulis: 
“Ratu  ingkang  nyakra  buwana  menika  awas  lan  tansah  saguh  samadi,  mboten 
pilih  nilaraken  praja,  sarta  golonganipun  dipurih  asih,  nyakra  buwana  murti 
menika  cakra  mider  nukma  ing  praen,  destun  dipun  damari  amrih  terang  ing
Landasan moral dan Etika Kepemimpinan  8 
jagad, nala, dipun campur mati sukma prasasat narendra.” 
Dalam  hal  itu  pemimpin  harus  mengupayakan  perilaku  bersih,  jangan 
bertindak  sembunyi­sembunyi  atau  “dedhemitan”,  sebab  akan  menyebabkan 
kerusakan.  Dalam  gagasan  Jawa,  raja  bukanlah  semata­mata  merupakan 
representasi  dari  rakyat,  melainkan  juga  karena  mendapatkan  wahyu  atau 
kewahyon.  Term  ini  mengimplikasikan  bahwa  seorang  raja  dapat  menjaga 
ketertiban  dan  keteraturan.  Ditandai  dengan  masyarakat  yang  tentram  dan  alam 
yang  tertib  atau  teratur.  Sehingga  dalam  hal  ini  apabila  raja  atau  peminpin  itu 
tepat  sebagai  orang  yang  mendapatkan  wahyu,  terjadi  kondisi  kosmik  dan  tidak 
terjadi kekacauan baik di dalam masyarakat maupun di dalam alam semesta. 
Di  dalam  Pupuh  Dandanggula  tercatat  seorang  raja  harus  memiliki  ilmu 
yang luas. Tertulis dalam hal ini: 
“Kawruh  bab  Makutha  Raja  rumpakanipun  ingkang  para  raja,  ingkang 
tuhu  budaya  ing  ngelmi,  rumpakan  pitutur  sejati  menika,  sejatosipun  wujud 
pamerdining  rat  mungguh  ing  hyang  agung,  ingkang  tumrap  para  amirul 
panguwaos, marmanipun ingkang linangkung pinter pitados tan wali­wali nyawiji 
hangya yanjana.” 
Seorang  raja  yang  berilmu  akan  menguasai  delapan  dunia.  Ini  merupakan 
akulturasi  dengan  konsep  hasta  brata,  dimana  seorang  raja  harus  memiliki  sifat­ 
sifat  delapan  kekuatan  alam  yakni  hambeg  pratala,  yaitu  sifat­sifat  bumi  yang 
berupa  suka  berdarma  bakti  sebagaimana  sifat  bumi.  Diinjak­injak,  diolah, 
dikeduk,  tetapi  tetap  menampilkan  kesuburan  bahkan  mempersembahkan 
kekayaannya.  Yang  kedua  hambeg  tirta,  yakni  sifat  tenang,  segar,  jernih,  dan 
menep.  Kemudian  hambeg  dahana  atau  api,  yakni  berani  memusnahkan  segala 
rintangan. Kemudian hambeg angin atau maruta, yakni sifat luwes dapat berada di 
mana  saja.  Hambeg  Surya,  yaitu  sifat­sifat  yang  menerangi.  Kemudian  hambeg 
candra,  bercahaya  lembut  dan  menerangi  kegelapan.  Hambeg  sudama  atau 
bintang,  yakni  dapat  menjadi  pedoman  bagi  siapapun.  Hambeg  mendung  atau 
awan, bisa melindungi dari panas dan mengubah mendung menjadi hujan. 
Dalam  pupuh  Pangkur,  tugas  menjaga  harmoni,  diuraikan  bahwa  seorang 
raja  haruslah  melaksanakan  Astha  Brongta  Winangngun  Jaya  Resmi.  Delapan
Landasan moral dan Etika Kepemimpinan  9 
cara  hidup  yang  berdasarkan  keindahan  atau  harmoni.  Yang  pertama,  adalah 
sebagai  penguasa  yang  diteladani  insan  sedunia.  Mulku  tinuladh  ing  sanningrat. 
Sifat  kedua,  penguasa  bertugas  menghilangkan  kekhawatiran  masyarakat.  Salah 
satunya dengan cara penjahat dibasmi tanpa pandang bulu. Yang ketiga, raja atau 
pemimpin  bertugas  untuk  berderma  seperti  bunga­bunga  berguguran  yang 
menyebarkan  semerbak  harum  mewanginya.  Yang  keempat,  pemimpin  atau  raja 
harus  memiliki  sifat  welas  asih  dan  selalu  melaksanakan  ajaran­ajaran  kebaikan, 
ketentraman, dalam kesucian. Yang kelima, mensejahterakan dengan keselamatan, 
sehingga  semuanya  menikmati,  mengubah  kemarahan  ke  dalam  kesabaran  yang 
tinggi.  Yang  keenam,  raja  atau  pemimpin  harus  mengusahakan  kesejahteraan, 
kenikmatan, kebaikan, kepada semua orang­orang yang telah membantunya. Yang 
ketujuh, raja atau pemimpin harus pasrah tawakkal terhadap anugrah Tuhan yang 
diberikan kepadanya.  Yang kedelapan, raja atau pemimpin  memiliki kemampuan 
untuk berguna bagi seluruh wilayah yang dikuasainya. 
ETIKA KEPEMIMPINAN 
Apakah “Etika” itu? 
Pada  pengertian  yang  paling  dasar,  etika  adalah  sistem  nilai  pribadi  yang 
digunakan  memutuskan  apa  yang  benar,  atau  apa  yang  paling  tepat,  dalam  suatu 
situasi  tertentu;  memutuskan  apa  yang  konsisten  dengan  sistem  nilai  yang  ada 
dalam organisasi dan diri pribadi. 
Apakah “Kepemimpinan yang Etis” itu 
Kepemimpinan  yang  etik  menggabungkan  antara  pengambilan  keputusan 
etik  dan  perilaku  etik;  dan  ini  tampak  dalam  konteks  individu  dan  organisasi. 
Tanggung  jawab  utama  dari  seorang  pemimpin  adalah  membuat  keputusan  etik 
dan  berperilaku secara etik pula,  serta  mengupayakan agar organisasi  memahami 
dan menerapkannya dalam kode­kode etik. 
Saran­saran untuk perilaku secara etik 
Bila pemimpin etik  memiliki  nilai­nilai etika  pribadi  yang  jelas dan  nilai­ 
nilai etika organisasi, maka perilaku etik adalah apa yang konsisten sesuai dengan 
nilai­nilai tersebut. Ada beberapa saran  yang diadaptasi dari Blanchard dan Peale 
(1998) berikut ini:
Landasan moral dan Etika Kepemimpinan  10 
a.  berperilakulah sedemikian rupa sehingga sejalan dengan tujuan anda 
(Blanchard  dan  Peale  mendefinisikannya  sebagai  jalan  yang  ingin  anda 
lalui dalam hidup ini; jalan yang memberikan makna dan arti hidup anda.) 
Sebuah  tujuan  pribadi  yang  jelas  merupakan  dasar  bagi  perilaku  etik. 
Sebuah  tujuan  organisasi  yang  jelas  juga  akan  memperkuat  perilaku 
organisasi yang etik. 
b.  berperilakulah  sedemikian  rupa  sehingga  anda  secara  pribadi  merasa 
bangga  akan  perilaku  anda.  Kepercayaan  diri  merupakan  seperangkat 
peralatan  yang  kuat  bagi  perilaku  etik.  Bukankah  kepercayaan  diri 
merupakan  rasa  bangga  (pride)  yang  diramu  dengan  kerendahan  hati 
secara seimbang yang akan menumbuhkan keyakinan kuat saat anda harus 
menghadapi sebuah dilema dalam menentukan sikap yang etik. 
c.  berperilakulah  dengan  sabar  dan  penuh  keyakinan  akan  keputusan  anda 
dan diri anda sendiri. Kesabaran, kata Blanchard dan Peale, menolong kita 
untuk bisa tetap memilih perilaku yang terbaik dalam jangka panjang, serta 
menghindarkan kita dari jebakan hal­hal yang terjadi secara tiba­tiba. 
d.  berperilakulah  dengan  teguh.  Ini  berarti  berperilaku  secara  etik  sepanjang 
waktu,  bukan  hanya  bila  kita  merasa  nyaman  untuk  melakukannya. 
Seorang  pemimpin  etik,  menurut  Blanchard  dan  Peale,  memiliki 
ketangguhan  untuk  tetap  pada  tujuan  dan  mencapai  apa  yang  dicita­ 
citakannya. 
e.  berperilakulah  secara  konsisten  dengan  apa  yang  benar­benar  penting.  Ini 
berarti  anda  harus  menjaga  perspektif.  Perspektif  mengajak  kita  untuk 
melakukan  refleksi  dan  melihat  hal­hal  lebh  jernih  sehingga  kita  bisa 
melihat  apa  yang  benar­benar  penting  untuk  menuntun  perilaku  kita 
sendiri. 
Khamim  Tohari  (2009)  menyampaikan  bahwa  etika  yang  merupakan 
refleksi  dari  moral  ketaqwaan  yang  bersumber  dari  Pancasila.  Etika  yang 
berhimpitan dengan “moral ketaqwaan” mampu melahirkan pemimpin yang sadar 
akan keterbatasan kekuasaannya.  Mengakui dan  mendukung  adanya keterbatasan 
penggunaan  kekuasaan  pasti  akan  mencetak  pimpinan  yang  mampu  menghindari 
penyalahgunaan  kewenangan.  Pemimpin  yang  secara  sadar  menghindari
Landasan moral dan Etika Kepemimpinan  11 
terjadinya  pemerintahan  otoriteristik  dan  kekuasaan  absolute  .  Etika  yang 
berlandaskan  ketaqwaan  akan  menghasilkan  gaya  kepimipinan  responsive  – 
akomodatif  –  yang  menyatu  dengan  gaya  kepemimpinan  proaktif­  ekstraktif 
sehingga pemimpin menjadi berwibawa dan dipatuhi. 
PEMIMPIN PENDIDIKAN 
Merujuk  pada  pemikiran  Rodney  Overton  (2002)  tentang  profil  manajer 
dan  pemimpin  yang  dibutuhkan  saat  ini,  berikut  ini  diuraikan  secara  singkat 
tentang  20  profil  manajer  dan  pemimpin  pendidikan  yang  yang  dibutuhkan  saat 
ini. 
1. Mampu menginspirasi melalui antusiasme yang menular. 
Pendidikan  harus dikelola  secara sungguh­sungguh, oleh karena  itu para  manajer 
(pemimpin)  pendidikan  harus  dapat  menunjukkan  semangat  dan  kesungguhan  di 
dalam melaksanakan segenap tugas dan pekerjaanya. Semangat dan kesungguhan 
dalam  bekerja  ini  kemudian  ditularkan  kepada  semua  orang  dalam  organisasi, 
sehingga  mereka  pun  dapat  bekerja  dengan  penuh  semangat  dan  besungguh­ 
sungguh. 
2. Memiliki standar etika dan integritas yang tinggi. 
Penguasaan  standar  etika  dan  integritas  yang  tinggi  oleh  para  manajer  atau 
pemimpin  pendidikan  tidak  hanya  terkait  dengan  kepentingan  kepemimpinan 
dalam  organisasi,  namun  juga  tidak  lepas  dari  hakikat  pendidikan  itu  sendiri. 
Pendidikan  adalah  usaha  untuk  menciptakan  manusia­manusia  yang  memiliki 
standar  etika  dan  kejujuran  yang  tinggi.  Oleh  karena  itu,  pendidikan  sudah 
seharusnya  dipegang  oleh  para  manajer  (pemimpin)  yang  memiliki  standar  etika 
dan kejujuran yang tinggi, sehingga pada gilirannya semua orang dalam organisasi 
dapat memiliki standar etika dan kejujuran yang tinggi. 
3. Memiliki tingkat energi yang tinggi. 
Mengurusi  pendidikan  sebenarnya  bukanlah  mengurusi  hal­hal  yang  sifatnya 
sederhana,  karena  didalamnya  terkandung  usaha  untuk  mempersiapkan  suatu 
generasi yang akan mengambil tongkat estafet kelangsungan suatu bangsa.di masa 
yang  akan  datang.  Kegagalan  pendidikan  adalah  kegagalan  kelanjutan  suatu
Landasan moral dan Etika Kepemimpinan  12 
generasi.  Untuk  mengurusi  pendidikan  dibutuhkan  energi  dan  motivasi  yang 
tinggi  dari  para  manajer  dan  pemimpin  pendidikan.  Pendidikan  membutuhkan 
manajer  (pemimpin)  yang  memiliki  ketabahan,  daya  tahan  (endurance)  dan 
pengorbanan yang tinggi dalam mengelola pendidikan. 
4. Memiliki keberanian dan komitmen 
Saat ini pendidikan dihadapkan pada  lingkungan  yang  selalu  berubah­ubah,  yang 
menuntut keberanian dari para manajer (pemimpin) pendidikan untuk melakukan 
perubahan­perubahan agar  bisa  beradaptasi dengan tuntutan perubahan  yang ada. 
Selain  itu,  pendidikan  membutuhkan  manajer  (pemimpin)  yang  memiliki 
komitmen  tinggi  terhadap  pekerjaannya.  Kehadirannya  sebagai  manajer 
(pemimpin)  benar­benar  dapat  memberikan  kontribusi  yang  signifikan  bagi 
kemajuan organisasi, yang didasari rasa kecintaannya terhadap pendidikan. 
5. Memiliki tingkat kreativitas yang tinggi dan bersikap nonkonvensional. 
Saat ini  permasalahan dan tantangan  yang dihadapi pendidikan sangat kompleks, 
sehingga  menuntut  cara­cara  penyelesaian  yang  tidak  mungkin  hanya  dilakukan 
melalui  cara­cara  konvensional.  Manajer  (pemimpin)  pendidikan  yang  memiliki 
kreativitas  tinggi  akan  mendorong  terjadinya  berbagai  inovasi  dalam  praktik­ 
praktik  pendidikan,  baik  pada  tataran  manjerialnya  itu  sendiri  maupun  inovasi 
dalam praktik pembelajaran siswa. 
6. Berorientasi pada tujuan, namun realistis 
Tujuan  pendidikan  berbeda  dengan  tujuan­tujuan  dalam  bidang­bidang  lainnya. 
Oleh  karena  itu,  seorang  manajer  (pemimpin)  pendidikan  harus  memahami 
tujuan­tujuan pendidikan. Di  bawah kepemimpinnanya,  segenap usaha organisasi 
harus  diarahkan  pada  pencapaian  tujuan  pendidikan  dengan  menjalankan  fungsi­ 
fungsi  manajemen  beserta  seluruh  substansinya.  Pencapaian  tujuan  pendidikan 
disusun secara realistis, dengan ekspektasi  yang terjangkau oleh organisasi, tidak 
terlalu rendah dan juga tidak terlalu tinggi. 
7. Memiliki kemampuan organisasi yang tinggi 
Kegiatan pendidikan adalah kegiatan yang melibatkan banyak komponen, yang di 
dalamnya  membutuhkan  upaya  pengorganisasian  secara  tepat  dan  memadai.
Landasan moral dan Etika Kepemimpinan  13 
Bagaimana  mengoptimalkan  sumber  daya  manusia  yang  ada,  bagaimana 
mengoptimalkan  kurikulum  dan  pembelajaran,  bagaimana  mengoptimalkan 
sumber  dana,  dan  bagaimana  mengoptimalkan  lingkungan  merupakan  hal­hal 
penting  dalam  pendidikan  yang  harus  diorganisasikan  sedemikian  rupa,  sehingga 
menuntut  kemampuan  khusus  dari  para  manajer  (pemimpin)  pendidikan  dalam 
mengorganisasikannya. 
8. Mampu menyusun prioritas 
Begitu  banyaknya  kegiatan  yang  harus  dilakukan  dalam  pendidikan  sehingga 
menuntut para manajer (pemimpin) pendidikan untuk dapat memilah dan memilih 
mana  yang  penting  dan  harus  segera  dilaksanakan  dan  mana  yang  bisa  ditunda 
atau  mungkin  diabaikan.  Kemampuan  manajer  (pemimpin)  pendidikan  dalam 
menyusun prioritas akan terkait dengan efektivitas dan efisiensi pendidikan. 
9.  Mendorong  kerja  sama  tim  dan  tidak  mementingkan  diri  sendiri,  upaya 
yang terorganisasi. 
Kegiatan  dan  masalah  pendidikan  yang  sangat  kompleks  tidak  mungkin 
diselesaikan  secara  soliter  dan  parsial.  Manajer  (pemimpin)  pendidikan  harus 
dapat  bekerjasama  dengan  berbagai  pihak,  baik  yang  berada  dalam  lingkungan 
internal maupun eksternal. Demikian pula,  manajer (pemimpin) pendidikan harus 
dapat  mendorong  para  bawahannya  agar  dapat  bekerjasama  dengan  membentuk 
team  work  yang  kompak  dan  cerdas,  sekaligus  dapat  meletakkan  kepentingan 
organisasi di atas kepentingan pribadi. 
10. Memiliki kepercayaan diri dan memiliki minat tinggi akan pengetahuan. 
Masalah  dan  tantangan  pendidikan  yang  tidak  sederhana,  menuntut  para  manajer 
(pemimpin) pendidikan dapat  memiliki keyakinan diri  yang kuat. Dalam arti, dia 
meyakini  bahwa  dirinya  memiliki  kemampuan  dan  kesanggupan  untuk 
menyelesaikan  permasalahan  yang  ada.  Dia  juga  memiliki  keyakinan  bahwa  apa 
yang  dilakukannya  dapat  dipertanggungjawabkan  secara  hukum,  sosial,  moral 
maupun  intelektual.  Keyakinan  diri  yang  kuat  bukan  berarti  dia  lantas  menjadi 
seorang  yang  “over  confidence”,  mengarah  pada  sikap  arogan  dan  menganggap 
sepele  orang  lain..  Di  samping  itu,  sudah  sejak  lama  pendidikan  dipandang 
sebagai  kegiatan  intelektual.  Oleh  karena  itu,  seorang  manajer  (pemimpin)
Landasan moral dan Etika Kepemimpinan  14 
pendidikan harus dapat menunjukkan intelektualitas yang tinggi, dengan memiliki 
minat  yang  tinggi  akan  pengetahuan,  baik  pengetahuan  tentang  manajerial, 
pengetahuan  tentang  perkembangan  pendidikan  bahkan  pengetahuan  umum 
lainnya. 
11. Sesuai dan waspada secara mental maupun fisik. 
Tugas  dan  pekerjaan  manajerial  pendidikan  yang  kompleks  membutuhkan 
kesiapan  dan  ketangguhan  secara  mental  maupun  fisik  dari  para  manajer 
pendidikan.  Beban  pekerjaan  yang  demikian  berat  dan  diluar  kapasitas  yang 
dimilikinya  dapat  mengganggu  kesehatan  mental  dan  fisik.  Agar  dapat 
menjalankan  roda  organisasi  dengan  baik,  seseorang  manajer  (pemimpin) 
pendidikan  harus  dapat  menjaga  dan  memelihara  kesehatan  fisik  dan  mentalnya 
secara  prima.  Selain  itu,  manajer  (pemimpin)  pendidikan  harus  dapat 
memperhatikan  kesehatan  mental  dan  fisik  dari  seluruh  anggota  dalam 
organisasinya. 
12. Bersikap adil dan menghargai orang lain. 
Dalam  organisasi  pendidikan  melibatkan  banyak  orang  yang  beragam 
karakteristiknya,  dalam  kepribadian,  keyakinan,  cara  pandang,  pengetahuan, 
keterampilan,  pengalaman  dan  sebagainya.  Kesemuanya  itu  harus  dapat 
diperlakukan  dan  ditempatkan  secara  proporsional  oleh  manajer  (pemimpin). 
Manajer  (pemimpin)  pendidikan  harus  memandang  dan  menjadikan  keragaman 
karakteristik ini sebagai sebuah kekuatan dalam organisasi, bukan sebaliknya. 
3. Menghargai kreativitas 
Untuk meningkatkan mutu pendidikan dibutuhkan sentuhan kreativitas dari semua 
orang  yang  terlibat  di dalamnya.  Tidak  hanya  menajer  (pemimpin)  yang  dituntut 
untuk  berfikir  kreatif,  tetapi  semua  orang  dalam  organisasi  harus  ditumbuhkan 
kreativitasnya. Pemikiran kreatif biasanya berbeda dengan cara­cara berfikir pada 
umumnya.  Dalam  hal  ini,  manajer  (pemimpin)  pendidikan  harus  dapat 
mengakomodasi  pemikiran­pemikiran  kreatif  dari  setiap  orang  dalam  organisasi, 
yang  mungkin  saja  pemikiran­pemikiran  itu  berbeda  dengan  sudut  pandang  yang 
dimilikinya. 
14. Menikmati pengambilan resiko.
Landasan moral dan Etika Kepemimpinan  15 
Tatkala  keputusan  untuk  berubah  dan  berinovasi  telah  diambil  dan  segala  resiko 
telah  diperhitungkan  secara  cermat.  Namun  dalam  implementasinya,  tidak 
mustahil muncul hal­hal yang berasa di luar dugaan sebelumnya,  maka dalam hal 
ini,  manajer  (pemimpin)  pendidikan  harus  tetap  menunjukkan  ketenangan, 
keyakinan dan berusaha mengendalikan resiko­resiko yang muncul. Jika memang 
harus  berhadapan  dengan  sebuah  kegagalan,  manajer  (pemimpin)  pendidikan 
harus tetap dapat menunjukkan tanggung jawabnya, tanpa harus mencari kambing 
hitam dari kegagalan tersebut. Selanjutnya,  belajarlah dari pengalaman kegagalan 
tersebut untuk perbaikan pada masa­masa yang akan datang.. 
15. Menyusun pertumbuhan jangka panjang 
Kegiatan  pendidikan  bukanlah  kegiatan  sesaat,  tetapi  memiliki  dimensi  waktu 
yang  jauh  ke  depan.  Seorang  manajer  (pemimpin)  pendidikan  memang  dituntut 
untuk  membuktikan  hasil­hasil  kerja  yang  telah  dicapai  pada  masa 
kepemimpinannya, tetapi juga harus dapat memberikan landasan yang kokoh bagi 
perkembangan  organisasi,  jauh  ke  depan  setelah  dia  menyelesaikan  masa 
jabatannya. Kecenderungan untuk melakukan praktik “politik bumi hangus” harus 
dihindari.  Yang  dimaksud  dengan  “politik  bumi  hangus”  disini  adalah  praktik 
kotor  yang  dilakukan  manajer  (pemimpin)  pendidikan  pada  saat  menjelang  akhir 
jabatannya,  misalnya  dengan  cara  menghabiskan  anggaran  di  tengah  jalan,  atau 
merubah  struktur  organisasi  yang  sengaja  dapat  menimbulkan  chaos  dalam 
organisasi, sehingga mewariskan masalah­masalah baru bagi manajer (pemimpin) 
yang menggantikannya. 
16. Terbuka terhadap tantangan dan pertanyaan. 
Menjadi  manajer  (pemimpin)  pendidikan  berarti  dia  akan  dihadapkan  pada 
sejumlah  tantangan  dan  permasalahan  yang  harus  dihadapi,  merentang  dari  yang 
sifatnya  ringan  hingga  sangat  berat  sekali.  Semua  itu  bukan  untuk  dihindari  atau 
ditunda­tunda tetapi untuk diselesaikan secara tuntas. 
17. Tidak takut untuk menantang dan mempertanyakan. 
Selain  harus  mampu  menyelesaikan  masalah­masalah  yang  sudah  ada  (current 
problems)  secara tuntas, seorang  manajer (pemimpin) pendidikan  harus  memiliki 
keberanian  untuk  memunculkan  tantangan  dan  permasalahan  baru,  yang
Landasan moral dan Etika Kepemimpinan  16 
mencerminkan  inovasi  dalam  organisasi.  Dengan  demikian,  menjadi  manajer 
(pemimpin)  pendidikan  tidak  hanya  sekedar  melaksanakan  rutinitas  dan  standar 
pekerjaan  baku,  tetapi  memunculkan  pula  sesuatu  yang  inovatif  untuk  kemajuan 
organisasi. 
18. Mendorong pemahaman yang mendalam untuk banyak orang. 
Kegiatan  pendidikan  menuntut  setiap  orang  dalam  organisasi  dapat  memahami 
tujuan,  isi  dan  strategi  yang  hendak  dikembangkan  dalam  organisasi.  Manajer 
(pemimpin)  pendidikan  berkewajiban  memastikan  bahwa  setiap  orang  dalam 
organisasi  dapat  memahaminya  secara  jelas,  sehingga  setiap  orang  dapat 
memamahi  peran,  tanggung  jawab  dan  kontribusinya  masing­masing  dalam 
organisasi.  Selain  itu,  manajer  (pemimpin)  pendidikan  harus  dapat 
mengembangkan  setiap  orang  dalam  organisasi  untuk  melakukan  perbuatan 
belajar  sehingga  organisasi  pendidikan  benar­benar  menjadi  sebuah  learning 
organization. 
19. Terbuka terhadap ide­ide dan pandangan baru. 
Pandangan  yang  keliru  jika  pendidikan  dipandang  sebagai  sebuah  kegiatan 
monoton  dan  rutinitas  belaka.  Pendidikan  harus  banyak  melahirkan  berbagai 
inovasi  yang  tidak  hanya  dibutuhkan  untuk  kepentingan  pendidikan  itu  sendiri 
tetapi  juga  kepentingan  di  luar  pendidikan.  Untuk  dapat  melahirkan  inovasi, 
manajer  (pemimpin)  pendidikan  harus  terbuka  dengan  ide­ide  dan  pandangan 
baru,  baik  yang  datang  dari  internal  maupun  eksternal,  terutama  ide  dan 
pandangan yang bersumber dari para pengguna jasa (customer) pendidikan. 
20. Mengakui kesalahan dan beradaptasi untuk berubah. 
Asumsi yang mendasarinya adalah manajer (pemimpin) pendidikan adalah 
manusia,  yang  tidak  luput  dari  kesalahan.  Jika  melakukan  suatu  kesalahan, 
seorang  manajer  (pemimpin)  pendidikan  harus  memiliki  keberanian  untuk 
mengakui  kesalahannya  tanpa  harus  mengorbankan  pihak  lain  atau  mencari 
kambing  hitam.  Lakukan  evaluasi  dan  perbaikilah  kesalahan  pada  masa­masa 
yang  akan  datang.  Jika  memang  kesalahan  yang  dilakukannya  sangat  fatal,  baik 
secara  moral,  sosial,  maupun  yuridis  atau  justru  dia  terlalu  sering  melakukan 
kesalahan  mungkin  yang  terbaik  adalah  adanya  kesadaran  diri  bahwa
Landasan moral dan Etika Kepemimpinan  17 
sesungguhnya  dia  tidak  cocok  dengan  tugas  dan  pekerjaan  yang  diembannnya, 
dan itulah pilihan yang terbaik bagi dirinya dan organisasi. 
KESIMPULAN 
Sikap  yang  tidak  menjunjung  moralitas,  terlebih  lagi  pragmatisme  dalam 
kehidupan  seorang  pemimpin  harus  segera  ditinggalkan  karena  dapat  merugikan 
diri  sendiri  dan  orang  lain.  Sikap  berani  menyatakan  suatu  itu  benar  dan  berani 
pula  menyatakan  suatu  itu  salah  tanpa  berusaha  menutup­nutupi  adalah  sikap 
kenegara­wanan  yang  harus  ditunjukkan  oleh  para  pemimpin  bangsa  ini, 
walaupun konsekuensi yang diterima bisa terasa pahit/me­nyakitkan. 
Sikap  kepura­puraan  atau  menyembunyikan  kebenaran  atau  takut 
menyatakan yang salah itu salah merupakan tindakan yang tidak bermoral, apalagi 
sampai memutar balik keadaan yang sesungguhnya terjadi. Sikap ini adalah sikap 
yang  munafik.  Seharusnya,  seorang  pemimpin  harus  mengedepankan  sikap  yang 
jujur  dan  bertanggung  jawab.  Apa  yang  disampaikan  hendaknya  harus  sama 
dengan kenyataan yang terjadi. 
Pemimpin  harus  mempunyai  sikap  gentleman  dalam  menyampaikan 
kebenaran.  Jangan  sampai  kebenaran  itu  hendak  ditukar  dengan  iming­iming 
kekuasaan  atau  materi.  Kalau  ini terjadi, sangat membahayakan keberlangsungan 
suatu bangsa.  Bisa saja  bangsa tersebut akan terpuruk dan susah  majunya karena 
moralitas pemimpin bangsanya yang rendah. 
Teladan  pada  saat  Abu  Bakar  Ash­Shiddiq  terpilih  secara  musyawarah 
sebagai  khalifah  pengganti  Rasulullah,  kalimat  pertama  yang  dia  ucapkan  adalah 
"Selama aku  memimpin, kalau  benar  ikuti dan kalau  salah tolong untuk ditegur/­ 
diingatkan."  Dan,  Abu  Bakar  selama  kepemimpinan  konsisten  memegang 
ucapannya  tadi  sehingga  pada  zaman  itu  semua  kebijakan  yang  diambil,  dapat 
dirasakan manfaatnya bagi orang yang dipimpinnya. 
Pada saat M Natsir  memimpin  bangsa  ini  sebagai perdana  menteri,  beliau 
juga menjunjung tinggi prinsip amar maruf ndhi munkar dalam pemerintahannya. 
Kritik  dan  saran  dari  kawan  ataupun  lawan  politiknya  selalu  diperhatikan  untuk 
dicari solusinya. Beliau tidak pernah sekalipun merasa benar sendiri dan menyam­ 
pingkan kritik dan saran dari orang lain.
Landasan moral dan Etika Kepemimpinan  18 
Sekarang,  sudah  tiba  saatnya  keharusan  para  pemimpin  bisa  meniru 
kepemimpinan para figur yang disebutkan di atas. Jangan menjadikan jabatan dan 
kekuasaan sebagai tujuan, tapi  jadikanlah  jabatan  dan kekuasaan tersebut sebagai 
amanah yang harus dipertanggungjawabkan kepada publik juga Allah SWT. 
Moralitas  kepemimpinan  dapat  dikembangkan  dengan  kesadaran 
transendental  atas  keyakinan  kebenaran  agama.  Tentu  jangan  sampai  terjadi 
agama  berhenti  pada  tataran  formalistik,  sehingga  agama  justru  dipakai  sebagai 
alat pembenaran untuk  meraih kekuasaan dan  mempertahankannya. Namun tentu 
saja faktualitas kultural dan aktualitas zaman dan persoalan haruslah pula menjadi 
pertimbangan. 
Dimasa  masa  mendatang,  diperlukan  suatu  pedoman  moral  bagi  para 
pemimpin  yang  tidak  melulu  didasarkan  atas  paradigma  kepemimpinan  “barat” 
yang  barangkali  memiliki  akar  kultural  dan  cara  pemecahan  masalah  yang 
berbeda  dengan  kita.  Sehingga  penelitian  lebih  lanjut  mengenai  ajaran  moral 
kepemimpinan  baik  berdasarkan  paradigma  keislaman  maupun  akar  kultural  kita 
sendiri  diperlukan.  Sehingga  gagasan  maupun  aktualisasi  kepemimpinan  kita 
dapat dilakukan tanpa harus tercerabut dari akar tradisi kita sendiri. 
DAFTAR RUJUKAN 
Arief, “Seni Management Kepemimpinan Jawa” dalam 
http://www.facebook.com/topic.php?uid=146303255797&topic=11174 
diakses tanggal 11 april 2010 pukul 1:43 pm 
Dardji  Darmodihardjo,  1977,  Orientasi  Singkat  Pancasila,  Malang,  Universitas 
Brawijaya 
Rusliana Ade, 2008, “Profil Manajer dan Pemimpin Pendidikan yang Dibutuhkan 
Saat ini” dalam http://www.sman1sukaraja.com/index.php?option=com 
_content&view= article&id=55:profil­manajer­dan­pemimpin­endidikan­ 
yang­ dibutuhkan ­saat­ini&catid=36:kepemimpinan&Itemid=58 
Zubair, Achmad Charris dalam http://by­bea.blogspot.com/2010/04/moral­ 
kepemimpinan­yang­terdapat­dalam.html diakses tanggal 11 april 2010 
pukul 1:29 pm 
­­­­­­­­,2007, “Al­Qur’an dan terjemah”, PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri, Solo

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->