P. 1
Refrat Hemodialisis Pada Anak

Refrat Hemodialisis Pada Anak

|Views: 528|Likes:
Published by M.Thaufiqurrakhman
Referat

DIALISIS PERITONEAL

Oleh Ina Anggeraini Meinita,S.Ked I1A003015

Pembimbing dr. Selli Muljanto, Sp.A

SMF/Bagian Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Lambung Mangkurat Banjarmasin April, 2010

1

DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL....................................................................................... DAFTAR ISI................................................................................................... DAFTAR GAMBAR«««««««««««««««««««««.. DAFTAR TA
Referat

DIALISIS PERITONEAL

Oleh Ina Anggeraini Meinita,S.Ked I1A003015

Pembimbing dr. Selli Muljanto, Sp.A

SMF/Bagian Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Lambung Mangkurat Banjarmasin April, 2010

1

DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL....................................................................................... DAFTAR ISI................................................................................................... DAFTAR GAMBAR«««««««««««««««««««««.. DAFTAR TA

More info:

Published by: M.Thaufiqurrakhman on May 07, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/17/2013

pdf

text

original

Referat

DIALISIS PERITONEAL

Oleh Ina Anggeraini Meinita,S.Ked I1A003015

Pembimbing dr. Selli Muljanto, Sp.A

SMF/Bagian Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Lambung Mangkurat Banjarmasin April, 2010

1

DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL....................................................................................... DAFTAR ISI................................................................................................... DAFTAR GAMBAR«««««««««««««««««««««.. DAFTAR TABEL««««««««««««««««««««««... BAB I PENDAHULUAN...........................................................................

i ii iii iv 1 3 3 3 4 5 8 9 11 12 18 19

BAB II TINJAUAN PUSTAKA«.««............................................. . 2.1 Definisi«««««««««««««««««««« 2.2 Keuntungan Dialisis Peritoneal.««««««««««« 2.3 Cara Kerja Dialisis Peritoneal.««««««««««« 2.4 Tipe Dialisis Peritoneal..«««««««««««««. 2.5 Pengaturan Tipe Dialisis Peritoneal ««««««««.. 2.6 Pencegahan Masalah««««««««««««««. 2.7 Komplikasi«««««««««««««««««. 2.8 Dialisis Peritoneal pada Neonatus«««««««««.. 2.9 Perkembangan CAPD di Indonesia«««««««««. BAB III PENUTUP....................................................................................... DAFTAR PUSTAKA

2

DAFTAR GAMBAR

Halaman Gambar 2.1 Dialisis peritoneal«.......................................................................... Gambar 2.2 Selama pertukaran pasien dapat membaca, menonton TV atau tidur Gambar 2.3 Langkah-langkah CAPD««««««««««««««««« Gambar 2.4 Continuous ambulatory peritoneal dialysis (CAPD)«««««.... Gambar 2.5 CCPD yang menggunakan cycler/pemutar«««««««««« Gambar 2.6 Continuous cycler-assisted peritoneal dialysis (CCPD)««««« Gambar 2.7 Bagian-bagian transfer set««««««««««««««««. 4 6 6 7 7 8 10

3

DAFTAR TABEL

Halaman Tabel 2.1 Penyebab gagal ginjal akut.................................................................... Tabel 2.2 Keuntungan dan kerugian masing-masing dialisis«««««««« Tabel 2.3 Kateter untuk dialisis peritoneal««««««««««««««« 13 14 14

4

BAB I PENDAHULUAN

Setiap tahun sekitar 1-3 orang anak per 1 juta populasi penduduk berakhir pada gagal ginjal terminal. Pengobatan/terapi yang dikembangkan pada anak dengan gagal ginjal terminal adalah dengan menyokong kehidupan tetapi akan berlarut-larut dan invasif. Transplantasi ginjal biasanya dipertimbangkan sebagai terapi pilihan pada anak dengan gagal ginjal terminal, namun tetap saja beberapa bentuk dial sis i masih diperlukan untuk menjaga kehidupan sampai donor ginjal yang cocok ditemukan.1 Diperkirakan ¾ dari anak-anak dengan gagal ginjal terminal ini mendapatkan terapi/pengobatan di pusat-pusat hemodialisa sementara mereka menunggu untuk transplantasi ginjal, karena itu terapi dialisis telah berkembang menjadi terapi standar untuk anak-anak dengan gagal ginjal terminal.

Bagaimanapun, dengan berkembangnya kateter peritoneal yang permanen/menetap, dialisis peritoneal kronik dari suatu bentuk/kondisi atau yang lain sekarang menjadi alternatif yang menarik sebagai bentuk terapi bagi anak-anak dengan gagal ginjal terminal tersebut.1 Dialisis peritoneal kronik (chronic peritoneal dialysis/CPD) telah

digabungkan sebagai dialysis anjuran bagi pasien anak-anak didasarkan pada kemampuannya yang fleksibel dan kecocokannya dengan gaya hidup/kebiasaan anak-anak. Di Amerika Utara, program dialisis pada anak-anak mengkombinasikan penggunaan dialisis peritoneal (peritoneal dialysis/PD) 2:1 dengan penggunaan

5

hemodialisis (HD).2 Continuous ambulatory peritoneal dialysis (CAPD) umumnya untuk dialisis bagi anak-anak dengan gagal ginjal terminal. Dan beberapa waktu terakhir ini, terjadi pertumbuhan yang meningkat untuk dialisis peritoneal otomatis (automated peritoneal dialysis/APD) dimana mesin berputar digunakan sebagai infus dan saluran untuk cairan peritoneal. Keuntungan yang nyata dari penggunaan APD bagi gaya hidup dan rehabilitasi sosial adalah untuk penggunaan dosis lebih besar daripada CAPD dan membuat APD lebih dipilih sebagai bentuk dialisis pada anakanak. Data yang ada menunjukkan bahwa proporsi penggunaan APD berkisar dari 62-91%.2 Terapi hemodialisis bisa menjadi sangat menakutkan dan tidak

menyenangkan, khususnya pada pasien anak-anak, keluarga dan tentu saja bagi tim pelaksananya. Di beberapa negara, pasien anak-anak biasanya digabungkan dengan pasien dewasa di ruang hemodialisis. Hal ini menunjukkan bahwa pemisahan ruang bagi anak-anak dan dewasa membutuhkan biaya lebih besar apalagi bagi negara berkembang.3 Tim medis pada perawatan dewasa umumnya tidak terbiasa untuk menangani pasien anak-anak, pasien anak-anak mempunyai kebutuhan psikologik, emosional, sosial dan dukungan akademik yang juga dapat memberikan dampak positif baik pada ketaatan terapi maupun responnya. Sangat penting untuk dapat menciptakan lingkungan yang ramah bagi anak-anak pada ruangan hemodialisis dengan interaksi aktif sesama anak-anak, keluarga dan tim medis.3

6

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Dialisis peritoneal adalah suatu teknik dimana cairan dialisis dimasukkan ke rongga peritoneal yang diikuti dengan waktu periode dialisis yang bervariasi diikuti dengan pengeluarannya atau pengurasannya.4,5

2.2 Keuntungan dialisis peritoneal Dengan dialisis peritoneal (DP), kita memiliki beberapa pilihan dalam pengobatan yang lebih maju dan gagal ginjal permanen. Sejak tahun 1980an, dimana DP menjadi praktik yang mulai dikembangkan untuk pengobatan gagal ginjal, telah banyak dipelajari sehingga membuat DP menjadi lebih efektif dan memiliki efek samping yang minimal. Jika pasien tidak memiliki jadwal untuk melakukan dialisis di Rumah Sakit atau Pusat dialisis, DP memberikan banyak keuntungan.5 Dengan DP, pasien gagal ginjal permanen dapat melakukan pengobatan mandiri baik itu di rumah, di kantor, bahkan dalam perjalanan. Namun harus bekerja sama dengan baik dibawah instruksi tim medis, yaitu ahli ginjal, perawat, teknisi, ahli gizi/nutrisi, dan pekerja sosial. Namun dari keseluruhan itu yang paling penting adalah dukungan anggota keluarga pasien sendiri.4,5

7

2.3 Cara Kerja Dialisis Peritoneal Dalam dialisis peritoneal, tabung lunak yang disebut kateter digunakan untuk mengisi rongga peritoneal dengan cairan pembersih yang disebut dengan cairan dialisis (dialysis solution). Dinding dari rongga perut di lapisi oleh membran yang disebut peritoneum, yang memungkinkan produk sisa dan kelebihan cairan lewat darah ke cairan dialisis. Cairan tersebut berisi gula yang disebut dekstrosa yang akan menarik sisa/kotoran dan kelebihan cairan ke dalam rongga perut. Sisa atau kotoran dan cairan ini kemudian akan ik terbuang bersama cairan dialisis saat ut proses pengurasan. Cairan yang telah dipakai, berisi sisa atau kotoran dan kelebihan cairan kemudian dibuang.5

Gambar 2.1 Dialisis peritoneal 5

8

Proses dari pengisian dan pembuangan cairan disebut dengan pertukaran yang memerlukan waktu sekitar 30-40 menit. Waktu yang diperlukan cairan dialisis berada di dalam rongga perut disebut dengan dwell time atau waktu tinggal. Jadwal yang khusus untuk 4 pertukaran dalam sehari, masing-masing dengan dwell time 4-6 jam. Tipe DP yang berbeda memiliki jadwal pertukaran harian yang berbeda pula.5 Salah satu bentuk DP, Continuous Ambulatory Peritoneal Dialysis (CAPD), tidak memerlukan mesin. Sesuai dengan namanya ambulatory yang berarti dapat berjalan, pasien dapat berjalan sementara cairan dialisis masih berada di perutnya. Bentuk lain dari DP, Continuous Cycler-Assisted Peritoneal Dialysis (CCPD), memerlukan mesin yang disebut cycler untuk mengisi dan menguras perut, biasanya saat pasien tidur. CCPD disebut juga Automated Peritoneal Dialysis (APD).4,5

2.4 Tipe Dialisis Peritoneal Pemilihan jenis DP yang akan digunakan tergantung pada jadwal pertukaran yang pasien kehendaki untuk diikuti, disamping faktor lainnya. Pasien bisa saja memulai dengan jenis DP yang satu dan kemudian berganti dengan jenis yang lain, atau pasien sendiri menemukan kombinasi dari pertukaran automated dan nonautomated yang paling cocok dengannya.5 Continuous Ambulatory Peritoneal Dialysis (CAPD) Pada tipe CAPD, akan dimasukkan sekantong cairan dialisis segar ke dalam perut. Setelah 4-6 jam atau lebih dari dwell time, cairan yang telah bercampur dengan produk sisa atau kotoran akan dikuras. Kemudian proses diulang dari awal dengan sekantong cairan dialisis yang segar. CAPD menawarkan kontrol biokimia

9

yang memadai pada keadaan uremia dan dapat dilakukan di rumah. Pasien tidak memerlukan bantuan mesin untuk tipe CAPD ini, yang diperlukan hanyalah gaya gravitasi untuk mengisi dan mengosongkan perut pasien. Dokter yang akan memberikan instruksi berapa jumlah kantong yang harus digunakan dalam proses pertukaran, biasanya 3 atau 4 kantong pertukaran di siang hari dan satu kantong di malam hari dengan waktu tinggal yang lebih lama sementara pasien tidur.1,5

Gambar 2.2 Selama pertukaran pasien dapat membaca, menonton TV atau tidur 5

Gambar 2.3 Langkah-langkah CAPD 5

10

Gambar 2.4 Continuous ambulatory peritoneal dialysis (CAPD) 4

Continuous Cycler-Assisted Peritoneal Dialysis (CCPD) CCPD menggunakan cycler (pemutar) otomatis untuk menjalankan proses pertukaran 3 sampai 5 kali semalam saat pasien tidur. Saat pagi hari, pasien memulai satu pertukaran dengan dwell time yang terakhir.5

Gambar 2.5 CCPD yang menggunakan cycler/pemutar 5

CCPD merupakan terapi yang saat ini mulai banyak dianjurkan dilakukan pada anak-anak karena keuntungannya yang mengikuti pola kebiasaan anak -anak dimana anak bisa bebas beraktifitas di siang hari dan DP dilakukan di malam hari

11

saat anak tertidur. Pembukaan dan penutupan kateter hanya dua kali dalam 24 jam sehingga mengurangi resiko terjadinya peritonitis dan mengurangi keterlibatan orangtua dengan anak.1 Pada pasien dewasa, dilakukan tiga kali pertukaran di malam hari dan satu pertukaran yang panjang di siang hari, selama 24 jam. Dengan meningkatkan pertukaran dan dwell time di malam hari, ditambah dengan waktu di siang hari akan meningkatkan efisiensi dialisis sehingga pasien dapat menikmati satu atau dua hari dalam seminggu tanpa terapi. Jeda terapi ini akan menurunkan kelelahan baik pada orangtua maupun pada anak-anak.1

Gambar 2.6 Continuous Cycler-Assisted Peritoneal Dialysis (CCPD) 4

2.5 Pemilihan Tipe Dialisis Peritoneal Jika dipilih tipe CAPD, mungkin akan ada masalah dengan dwell time yang lama sepanjang malam. Sebagian dekstrosa dari cairan masuk ke dalam darah dan menjadi glukosa. Absorbsi dekstrosa tidak menimbulkan masalah selama dwell time yang singkat. Namun sepanjang malam, beberapa orang menyerap terlalu banyak dekstrosa yang akan menarik cairan dari rongga perut kembali ke tubuh sehingga mengurangi efisiensi pertukaran.5

12

Jika masalah ini timbul, maka mungkin diperlukan minicycler, suatu alat versi kecil dari mesin yang secara otomatis mengisi dan menguras cairan di perut pasien yang digunakan untuk pertukaran cairan dialisis sekali atau beberapa kali selama pasien tertidur sepanjang malam. Dengan tambahan tersebut, pertukaran yang lebih singkat akan meminimalkan penyerapan cairan dan memberikan jarak tambahan dari bersihan sisa dan cairan yang berlebih.1,5 Jika dipilih CCPD, pasien mungkin memiliki masalah dalam penyerapan cairan di waktu siang hari, yang memiliki dwell time lebih lama. Pasien mungkin memerlukan tambahan pertukaran di antara siang dan sore hari untuk meningkatkan jumlah produk sisa atau kotoran yang akan dibuang dan mencegah penyerapan cairan yang berlebihan.5

2.6 Pencegahan Masalah Infeksi adalah masalah yang paling utama dihadapi oleh pasien yang melakukan DP. Tim medis harus mengetahui secara mendalam tentang bagaimana menjaga kateter bebas kuman untuk mencegah terjadinya peritonitis, yang berarti infeksi di daerah peritoneum. Perbaikan model dari kateter untuk mencegah penyebaran kuman telah dilakukan, namun peritonitis tetap menjadi masalah utama yang kadang-kadang membuat DP harus dihentikan. Beberapa yang harus diperhatikan diantaranya:4,5
y y

Simpan peralatan di tempat yang sejuk, bersih dan kering. Periksa setiap kantong cairan untuk melihat adanya tanda-tanda terjadinya kontaminasi sebelum digunakan

13

y y y y

Cari tempat yang bersih, kering dan nyaman untuk memulai pertukaran Cuci tangan setiap kali memegang kateter Bersihkan jalan keluar dengan antiseptik setiap hari. Gunakan masker saat pertukaran berlangsung gejala dari infeksi dan segera lakukan sehingga

Tetap waspada untuk

pengobatan sesegera mungkin. Beberapa gejala yang patut diwaspadai adalah:5
y y y y

Demam Mual atau muntah Kemerahan atau nyeri di daerah sekitar kateter Warna yang tidak biasanya atau berkabut pada cairan dialisis yang digunakan.

y

Penutup kateter telah terdorong keluar

Gambar 2.7 Bagian-bagian transfer set 5

14

2.7 Komplikasi Komplikasi yang dapat terjadi pada pasien yang menggunakan CCPD diantaranya adalah tersumbatnya saluran untuk DP yang kemudian dapat berlanjut menjadi sepsis dari saluran yang terinfeksi tersebut. Jadwal dialisis yang tertunda atau tidak selesai karena pasien tidak menginginkan menyelesaikan dialisis sesuai jadwal. Konsultasi dengan psikiatri juga mungkin diperlukan bagi sebagian anakanak untuk dapat melanjutkan dialisis. Peritonitis merupakan masalah utama, selain dari kesalahan fungsi kateter sehingga memerlukan pemasangan kembali, kerusakan fungsi membran peritoneal. Pada grup CCPD, peritonitis muncul setidaknya satu dari sekitar 80,5% pasien yang berobat setiap bulan.1,2,7 Pasien yang diterapi dengan DP memiliki komplikasi yang berhubungan dengan fungsi ginjal itu sendiri secara tidak langsung selain fungsinya dalam membersihkan darah. Diantaranya adalah anemia sehingga pasien memerlukan transfusi darah. Hal ini terjadi karena ginjal memproduksi eritropoeitin yang merangsang sumsum tulang untuk menghasilkan sel darah merah yang mana berfungsi sebagai pengangkut oksigen.5 Penyakit tulang yang berhubungan dengan ginjal mempengaruhi sekitar 90% pasien dialisis. Penyakit ini disebut dengan renal osteodystrophy. Tulang menjadi tipis dan lunak atau lemah hingga dapat mengalami perubahan bentuk. Hal ini dapat terjadi pada pasien anak-anak ataupun dewasa. Gejala dapat dilihat pada pasien anak-anak dalam masa pertumbuhan yang memiliki penyakit ginjal.5 Rasa gatal merupakan komplikasi yang sering dikeluhkan oleh pasien dialysis. Meskipun gatal merupakan hal yang wajar bahkan pada orang tanpa

15

gangguan fungsi ginjal, hal ini dapat diperparah oleh toksin uremia yang berada di kulit tidak sepenuhnya dapat dibuang melalui dialisis. 5 Gangguan tidur banyak terjadi pada pasien dialisis. Hal ini terjadi karena rasa tidak nyaman, mudah terkejut, gelisah dan kelemahan pada kaki. Pasien akan mendapat rangsangan untuk menendang ataupun melempar kakinya di malam hari sehingga dapat mengganggu pasangan tidurnya. Selain itu pasien dialisis juga sering mengeluh akan sleep apneu syndrome (mengorok) saat tidur.4,5 Pada pasien yang telah melewati dialisis selama 5 tahun, kemungkinan akan terjadi dialysis related amyloidosis (DRA). DRA berkembang saat protein yang berada di dalam darah tersimpan di persendian dan otot, menyebabkan nyeri, kekakuan dan cairan di persendian, seperti pada kasus artritis. Ginjal berfungsi menyaring protein ini, namun dialisis tidak seefektif itu.5

2.8 Peritoneal Dialisis pada Neonatus Gagal ginjal akut terjadi pada 23% dari neonatus yang dirawat di bagian perawatan intensif. Banyak literatur tentang penyebab, patofisiologi dan manajemen medis dari gagal ginjal akut pada neonatus. Keputusan untuk melakukan dialisis secara khusus diindikasikan pada gangguan keseimbangan elektrolit, uremia berat, kelebihan cairan, ketidakseimbangan asam basa yang menetap, atau perlunya tambahan cairan yang masuk untuk mencapai nutrisi yang dibutuhkan pasien dengan anuria atau oligouria.6,7

16

Tabel 2.1 Penyebab Gagal Ginjal Akut6

Pada neonatus dengan gagal ginjal akut dan secara khusus memerlukan durasi dialisis yang singkat, keputusan untuk melakukan dialisis dipengaruhi oleh berat badan dari neonatus tersebut. Meskipun keberhasilan dan keefektifan dialisis telah dilaporkan pada neonatus dengan berat kurang dari 1 kg, kasus seperti ini sulit. Faktor lain yang ikut berpengaruh adalah keuntungan dan kerugian masing-masing dialisis serta jenis dan ukuran kateter yang dapat digunakan untuk DP bagi pasien neonatus dan bayi.6

17

Tabel 2.2 Keuntungan dan Kerugian Masing-masing dialisis6

Tabel 2.3 Kateter untuk Dialisis Peritoneal6

18

Apabila dikerjakan secara baik, dialisis merupakan teknik yang dapat menyelamatkan nyawa pada neonatus dengan gagal ginjal akut, beberapa penelitian melaporkan angka kesembuhan berkisar dari 50-90%. Neonatus dengan gagal ginjal non oliguria mungkin memiliki prognosis yang lebih baik. Banyak neonatus yang dilakukan dialisis karena gagal ginjal kemudian meninggal akibat komplikasi yang tidak berhubungan dengan dialisisnya atau gagal ginjal. Penting diperhatikan bahwa dialisis inisial dapat menyebabkan penurunan urine yang keluar dan penurunan volume intravaskular, yang kemudian akan mempengaruhi penyembuhan dari ginjal.6 Karena kesulitan dalam mengatur jumlah ultrafiltrasi, hal ini menyebabkan neonatus yang dilakukan DP akan mengalami hipotensi. Faktor ini memerlukan perhatian saat akan dimulai dialisis pada neonatus dengan gagal ginjal akut.6 Keputusan untuk memulai dialisis atau melanjutkan dialisis pada neonatus dengan gagal ginjal kronik adalah lebih sulit dibandingkan keputusan untuk

mengatur dialisis pada gagal ginjal akut. Dialisis jangka panjang pada neonatus dengan gagal ginjal kronis hanya dipakai sebagai ³jembatan´ untuk melakukan transplantasi ginjal. Dialisis yang berkepanjangan bukan pilihan bagi neonatus karena akan mengurangi kualitas hidupnya dan resiko kematian yang tinggi. Resiko kematian pada bayi dengan dialisis pada satu tahun pertama kelahiran berkisar 15%. Beberapa dari kematian bayi-bayi ini adalah kematian yang mendadak, bayi yang lainnya meninggal karena sepsis atau komplikasi dari hipertensi berat.6,7

19

Kebanyakan pusat transplantasi ginjal menggunakan donor hidup ataupun mati untuk transplantasi ginjal saat bayi telah mencapai berat kurang lebih 10 kg. Hasil yang ditunjukkan pada pasien yang menerima transplantasi ginjal sangat dramatis beberapa tahun terakhir ini dan sekarang bisa dikatakan hampir sempurna, dengan transplan angka kehidupan pasien mendekati 100% pada 2 tahun paska transplantasi dan lebih dari 80% pada 8 tahun paska transplantasi.6 Dalam penelitian terbaru dilaporkan bahwa pasien usia 0-5 tahun yang menerima donor ginjal ukuran dewasa tanpa nekrosis tubular akut memiliki angka kehidupan lebih lama dibandingkan dengan kelompok usia lain. Pada pasien usia 02,5 tahun yang menerima donor ginjal tanpa nekrosis tuular akut angka kehidupan mencapai 26,3+5 tahun. Meskipun demikian, bayi dengan disfungsi organ lain yang berat (paru, otak, atau penyakit jantung parah) sebaiknya tidak dilakukan dialisis dan transplantasi jika keuntungan yang didapat hanyalah memperpanjang usia hidup.6,7 Dialisis peritoneal tidak selalu berhasil pada setiap bayi dengan gagal ginjal. Bayi dengan penyakit paru yang sangat berat menyebabkan pada terbatasnya gerakan diafragma saat ada sejumlah cairan yang mengisi rongga perutnya. Hernia diafragmatika akan menyebabkan cairan dialisis dari perut masuk ke daerah pleura dan mengakibatkan gangguan sistem pernafasannya.6 Neonatus yang memiliki kelainan pada dinding perut, termasuk diantaranya omfalokel atau gastroskizis, tidak bisa dilakukan DP. Bayi yang pernah dioperasi pada bagian perut merupakan kontraindikasi relatif dikarenakan berkurangnya daerah peritoneum yang kontak dengan cairan dialisis. Kontraindikasi relatif

20

lainnya untuk pasien PD diantaranya adalah vesikostomi, kolostomi, prune belly syndrome, necrotizing enterocolitis dan keganasan.6,7 Neonatus yang mendapatkan terapi dialisis mempunyai 12,5% kesempatan untuk kembali berfungsinya ginjal dan kemungkinan 80% dengan transplantasi ginjal. Dimulainya terapi dialisis pada neonatus masik kontroversi, dimana angka kematian neonatus yang mendapatkan terapi dialisis awal pada usia kurang dari 1 bulan masih tinggi. Angka kematian anak usia kurang dari dua tahun yang menerima dialisis masih tinggi dibandingkan kelompok umur lebih tua. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengatasi permasalahan tersebut.8 Pada pasien anak yang baru pertama kali akan melakukan dialisis diperlukan hal-hal tambahan yang harus diperhatikan secara seksama. Diantaranya apabila dialisis dilakukan dirumah, sebaiknya orangtua yang berada di dekat anak saat dialisis berlangsung diutamakan ibu anak. Apabila dialisis dilakukan di Rumah Sakit/pusat dialisis maka pasien anak-anak harus memiliki ruangan tersendiri, dipisahkan dari pasien dewasa ditemani oleh orangtuanya. Suasana ruangan yang nyaman dan memang disesuaikan dengan anak -anak. Selain itu, PD memang cocok untuk keluarga dengan sosial ekonomi yang rendah karena biayanya yang lebih murah dibandingkan hemodialisa.9

21

2.9 Perkembangan CAPD di Indonesia Penyakit ginjal kronik di Indonesia, berkisar antara 29,1% dari populasi penduduk yang memiliki resiko (hipertensi, diabetes dan proteinuria). Dalam survei terbaru, insiden rata-rata untuk penyakit ginjal stadium akhir (end-stage renal disease/ESRD) adalah 30,7 per 1 juta penduduk, dan prevalensinya berkisar 23,4 per 1 juta penduduk. Pada tahun 2006, sekitar 10.000 pasien telah diobati dengan hemodialisis. Namun demikian, masih banyak pasien dengan ESRD yang belum diobati. Masalah keuangan, kekurangan fasilitas dialisis dan kurangnya tenaga medis yang terlatih menjadi alasan utama mengapa pengobatan gagal ginjal tidak berjalan dengan baik di Indonesia.10 CAPD mulai dipakai pertama kali pada tahun 1985. Pada pertengahan tahun 2007, pasien CAPD berjumlah 774 orang. Pasien yang berhenti masih sangat tinggi, karena meninggal, infeksi dan kegagalan kateter.10

22

BAB III PENUTUP

Dialisis peritoneal adalah dasar, rasional dan dapat dikerjakan pada anakanak dengan kegagalan fungsi ginjal. Dengan pengaturan penggunaan pada gagal ginjal akut di perawatan intensif, DP yang berkelanjutan pada anak dengan gagal ginjal memberikan teknik sederhana dalam mengatasi ketidakseimbangan elektrolit dan cairan dengan resiko yang lebih kecil untuk masalah hemodinamik. Diluar dari Rumah Sakit, praktik penggunaan DP pada anak dengan gagal ginjal memungkinkan untuk dilakukan sehari-hari, dirumah dan sebagai terapi pengganti fungsi ginjal.

23

DAFTAR PUSTAKA

1. Andrew SB, Alice MT. Continous-cycling peritoneal dialysis for children: an alternative to hemodialysis treatment. Pediatyrics 1984;74:254-258. 2. Lai WM, Chiu MC, Tse KC, Lau SC, Tong PC. Automated peritoneal dialysis: clinical experience in 32 children. HK J Paediatr 2004;9:44-49. 3. Ensari C. The basic needs of children on haemodialysis in Turkey. Nephrol Dial Transplant 2008;23:1447-1448. 4. Khanna R, Nolph KD. Dialysis as a treatment of end stage renal disease. Chapter 4: Principle of peritoneal dialysis. Halaman 4.1-4.11. 5. -----. Treatment method for kidney failure: peritoneal dialysis. NIDDK 2006;6:1-24. 6. Marsha ML, Annabelle N, Chua, Peter DY. Neonatal peritoneal dialysis. NeoReviews 2005;6:e384-e391. 7. Walters S, Porter C, Brophy PD. Dialysis and pediatric acute kidney injury: choice of renal support modality. Pediatr Nephrol 2009;24:37-48. 8. Sherbotie J. Outcomes after neonatal and infant dialysis. AAP Grand Rounds 2007;17:66. 9. Kari JA. Peritoneal dialysis in children. Saudi J Kidney Dis Transplant 2005;16:348-253. 10. Suhardjono. The development of a continuous ambulatory peritoneal dialysis program in Indonesia. Perit Dial Int 2008;28:559-562.

24

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->