P. 1
Grand Theory Dorothea Orem

Grand Theory Dorothea Orem

|Views: 2,029|Likes:

More info:

Published by: safrudin agus nursalim on May 23, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/12/2013

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG Keperawatan sebagai pelayanan profesional, dalam aplikasinya harus dilandasi oleh dasar keilmuan keperawatan yang kokoh. Dengan demikian perawat harus mampu berfikir logis dan kritis dalam menelaah dan mengidentifikasi fenomena respon manusia. Banyak bentuk-bentuk pengetahuan dan ketrampilan berfikir kritis harus dilakukan pada setiap situasi klien, antara lain dengan menggunakan model-model keperawatan dalam proses keperawatan dan tiap model dapat digunakan dalam praktek keperawatan sesuai dengan kebutuhan. Dalam teori keperawatan bila kita perhatikan, kesemua teori tersebut akan berorientasi pada satu bidang cakupan dalam keperawatan, misalkan Nightingale menyoroti masalah lingkungan, Henderson lebih pada pemenuhan kebutuhan dasarnya, selain itu ada juga teori yang berorientasi pada optimalisasi peran klien dalam proses penyembuhanya. Semua teori tersebut bersinergi dalam membentuk suatu sistem yang holistik dengan penjelasan masalah yang detail, sehingga mampu memberikan konstribusi dalam memberikan arah asuhan. Dari beberapa model konsep, salah satu diantaranya adalah model “self care” yang diperkenalkan oleh Dorothea E. Orem. Orem mengembangkan model konsep keperawatan ini pada awal tahun 1971 dimana dia mempublikasikannya dengan judul “Nursing Conceps of Practice Self Care”. Model ini pada awalnya berfokus pada individu kemudian edisi kedua tahun 1980 dikembangkan pada multiperson’s units (keluarga, kelompok dan komunitas) dan pada edisi ketiga sebagai lanjutan dari tiga hubungan konstruksi teori yang meliputi : teori self care, teori self care deficit dan teori nursing system. Dalam pandangan orem, bahwa setiap orang mempunyai kemampuan dalam memenuhi kebutuhan dasarnya secara mandiri. Tapi pada situasi tertentu kemampuan itu tidak bisa tampil, disinilah teori orem akan menjelaskan bahwa, kebutuhan manusia apapun kondisinya adalah sama, tergantung bagaimana individu memenuhi kebutuhan itu. Bila kebutuhanya terpenuhi dengan baik maka tidak akan ditemukan masalah, berbeda dengan orang yang tidak mampu memenuhi kebutuhanya makan akan mengalami deficiet.
Dorothea E. Orem : Self Care Defisit Theory of Nursing 1

Orem dengan tegas mencoba mengoptimalkan kemampuan alami setiap klien dalam memenuhi kebutuhanya. Peran perawat dalam teori merupakan sebagai agen yang mampu membantu klien dalam mengembalikan peranya sebagai self care agency. Sistem yang di bangun dari tiga teori utama ini mampu menghasilkan kolaborasi pelayanan keperwatan yang unik, tidak hanya dari prosesnya, tapi juga dari hasilnya akan mampu membuat klien mengetahui hal-hal yang berkaitan dengan penyakitnya. Teori ini mampu memberikan bentuk asuhan yang harus diberikan pada klien pada keadaan tertentu. antara klien dan perawat harus memiliki pemahaman tentang pendangan self-care. Proses yang lebih bertumpu pada pelayanan terapeutik yang mandiri dengan melibatkan setiap individu agar mampu melakukannya secara mandiri. B. TUJUAN 1. Tujuan Umum Memberikan pemahaman tentang Theory “Self Care Defisit” oleh Dorothea E. Orem dalam lingkup pelayanan keperawatan 2. Tujuan Khusus a. Menjelaskan Riwayat hidup Dorothea E. Orem b. Menjelaskan secara umum tentang “Self Care Defisit”
c. Menjelaskan “Theory Self Care Defisit” dalam lingkup komponen paradigma

keperawatan

Dorothea E. Orem : Self Care Defisit Theory of Nursing

2

BAB II KONSEP “SELF CARE DEFISIT”

A. RIWAYAT HIDUP DOROTHEA E. OREM Dorothea Elizabeth Orem lahir pada tahun 1914 di Baltimore, Maryland. Orem adalah anak terakhir dari dua bersaudara. Dorothea E. Orem memulai karir keperawatannya sejak terdaftar sebagai siswa di Providence di Washington DC. Lulus Sarjana Muda tahun 1930. Lulus Master tahun 1939 pendidikan keperawatan. Tahun 1945 bekerja di Universitas Katolik di Amerika sebagai asisten direktur. Selama perjalanan kariernya ia telah bekerja sebagai staf perawat, perawat tugas pribadi, pendidik, administrasi keperawatan dan sebagai konsultan (1970). Tahun 19581959 sebagai konsultan di Departemen kesehatan pada bagian pendidikan kesejahteraan dan berpartisipasi pada proyek pelatihan keperawatan. Tahun 1959 konsep perawatan Orem dipublikasikan pertama kali. Tahun 1965 Orem bergabung dengan Universitas Katolik di Amerika membentuk model teori keperawatan komunitas. Tahun 1968 membentuk kelompok konferensi perkembangan keperawatan, yang menghasilkan kerja sama tentang perawatan dan disiplin keperawatan. Tahun 1976 mendapat gelar Doktor Honoris Causa. Tahun 1980 mendapat gelar penghargaan dari alumni Universitas Katolik Amerika tentang teori keperawatan. Selanjutnya Orem mengembangkan konsep keperawatan tentang perawatan diri sendiri dan dipulikasikan dalam keperawatan (Concept of Pratice tahun 1971). Tahun 1980 mempublikasikan buku kedua yang berisi tentang edisi pertama diperluas pada keluarga, kelompok dan masyarakat. Tahun 1985 mempublikasikan buku kedua yang berisi tentang tiga teori, yaitu : Theory self care, theory self care deficit, theory system keperawatan. Dorothea E. Orem meninggal pada 22 Juni 2007 di kediamannya di Savannah, USA. Orem meninggal pada umur 93 tahun. Dunia keperawatan telah kehilangan seorang ahli dan dianggap sebagai orang terpenting serta memiliki wawasan yang sangat luas di bidang keperawatan. Dalam bidang keperawatan dapat dikatakan bahwa ahli Keperawatan dari Amerika, Dorothea E Orem, termasuk salah seorang yang terpenting diantara orang yang mengembangkan pandangan dalam bidang Keperawatan.

Dorothea E. Orem : Self Care Defisit Theory of Nursing

3

B. DEFINISI KEPERAWATAN Dorothea orem (1971) mengembangkan definisi keperawatan yang menekankan pada kebutuhan klien tentang perawatan diri sendiri. Orem menggambarkan filosofi tentang kaperawatan dengan cara seperti berikut : Keperawatan memiliki perhatian tertentu pada kebutuhan manusia terhadap tindakan perawatan dirinya sendiri dan kondisi serta penatalaksanaannya secara terus menerus dalam upaya mempertahankan kehidupan dan kesehatan, penyembuhan dari penyakit, atau cidera, dan mengatasi hendaya yang ditimbulkannya. Perawatan diri sendiri dibutuhkan oleh setiap manusia, baik laki-laki perempuan dan anak-anak. Ketika perawatan diri tidak dapat dipertahankan akan terjadi kesakitan atau kematian. Keperawatan berupaya mengatur dan mempertahankan kebutuhan keperawatan diri secara terus menerus bagi mereka yang secara total tidak mampu melakukannya. Dalam situasi lain, perawat membantu klien untuk mempertahankan perawatan diri dengan melakukannya sebagian, tetapi tidak seluruh prosedur, melainkan pengawasan pada orang yang membantu klien dengan memberikan instuksi dan pengarahamn secara individual sehingga secara bertahap klien mampu melakukannya sendiri. Dalam pemahaman konsep keperawatan khususnya dalam pandangan mengenai pemenuhan kebutuhan dasar, Orem membagi dalam konsep kebutuhan dasar yang terdiri dari: 1. Air (udara): pemelihraan dalam pengambian udara. 2. Water (air): pemeliaraan pengambilan air 3. Food (makanan): pemeliharaan dalam mengkonsumsi makanan 4. Elimination (eliminasi): pemeliharaan kebutuhan proses eliminasi 5. Rest and Activity (Istirahat dan kegiatan): keseimbangan antara istirahat dan aktivitas.
6. Solitude and Social Interaction (kesendirian dan interaksi sosial) :

pemeliharaan dalam keseimbangan antara kesendirian dan interaksi sosial 7. Hazard Prevention (pencegahan risiko): kebutuhan akan pencegahan risiko pada kehidupan manusia dalam keadaan sehat . 8. Promotion of Normality

Dorothea E. Orem : Self Care Defisit Theory of Nursing

4

C. KEYAKINAN DAN NILAI – NILAI Keyakinan Orem tentang empat konsep utama keperawatan adalah : 1. Individu/Klien Individu atau kelompok yang tidak mampu secara terus menerus mempertahankan self care untuk hidup dan sehat, pemulihan dari sakit atau trauma atu koping dan efeknya. 2. Sehat dan meningkatkan integritas structural fungsi dan Kemampuan individu atau kelompoki memenuhi tuntutatn self care yang berperan untuk mempertahankan perkembangan. 3. Lingkungan Tatanan dimana klien tidak dapat memenuhi kebutuhan keperluan self care dan perawat termasuk didalamnya tetapi tidak spesifik. 4. Keperawatan Pelayanan yang dengan sengaja dipilih atau kegiatan yang dilakukan untuk membantu individu, keluarga dan kelompok masyarakat dalam mempertahankan self care yang mencakup, integritas struktural, fungsi dan perkembangan Berdasarkan keyakinan empat konsep utama diatas, Orem’s mengembangkan konsep modelnya hingga dapat diaplikasikan dalam pelaksanaan asuhan keperawatan.

D. KONSEP UTAMA 1. Universal Self-Care Requisites Tujuan universally required adalah untuk mencapai perawatan diri atau kebebasan merawat diri dimana harus memiliki kemampuan untuk mengenal, memvalidasi dan proses dalam memvalidasi mengenai anatomi dan fisiologi manusia yang berintegrasi dalam lingkaran kehidupan. Dibawah ini terdapat 8 teori self care secara umum yaitu : a. Pemeliharaan kecukupan pemasukan udara b. Pemeliharaan kecukupan pemasukan makanan c. Pemeliharaan kecukupan pemasukan cairan d. Mempertahankankan hubungan perawatan proses eliminasi dan eksresi
5

Dorothea E. Orem : Self Care Defisit Theory of Nursing

e. Pemeliharaan keseimbangan antara aktivitas dan istirahat f. Pemeliharaan keseimbangan antara solitude dan interaksi social g. Pencegahan resiko-resiko untuk hidup, fungsi usia dan kesehatan manusia. h. Peningkatan promosi fungsi tubuh dan pengimbangan manusia dalam kelompok social sesuai dengan potensinya 2. Developmental self-care requisites Berhubungan dengan tingkat perkembangn individu dan lingkungan dimana tempat mereka tinggal yang berkaitan dengan perubahan hidup seseorang atau tingkat siklus kehidupan. Tiga hal yang berhubungan dengan tingkat perkembangan perawatan diri adalah: a. Situasi yang mendukung perkembangan perawatan diri b. Terlibat dalam pengembangan diri c. Mencegah atau mengatasi dampak dari situasi individu dan situasi kehidupan yang mungkin mempengaruhi perkembangan manusia. (Orem, 1980,p.231) 3. Health deviation self-care requisites Istilah perawatan diri ditujukan kepada orang-orang yang sakit atau trauma, yang mengalami gangguan patologi, termasuk ketidakmampuan dan penyandang cacat juga yang berada sedang dirawat dan menjalani terapi. Adanya kesehatan terjadi sepanjang waktu sehingga mempengaruhi dalam menghadapi kondisi sakit sepanjang hidupnya. Penyakit atau trauma tidak hanya pada struktur tubuh, fisiologi dan psikologi tetapi juga konsep diri seutuhnya. Ketika konsep diri manusia mengalami gangguan (termasuk retardasi mental atau autisme), perkembangan individu akan memberikan dampak baik permanen maupun sementara. Dinegara-negara yang warganya banyak mengalami gangguan kesehatan, self-care (perawatan diri) digunakan sebagai alat dalam pengobatan dan terapi kesehatan. Perawatan diri (self-care) adalah komponen system tindakan perawatan diri individu yang merupakan langkah-langkah dalam perawatan ketika terjadi gangguan kesehatan. Kompleksitas dari self-care atau system dependent-care (ketergantungan perawatan) adalah meningkatnya jumlah penyakit yang terjadi dalam waktu-waktu tertentu. 4. Therapeutic self-care demand Terapi pemenuhan kebutuhan dasar berisi mengenai suatu program perawatan dengan tujuan pemenuhan kebutuhan dasar pasien sesuai dengan tanda dan gejala yang
Dorothea E. Orem : Self Care Defisit Theory of Nursing 6

gangguan

pengalaman mereka

ditampilkan oleh pasien. Beberapa hal yang harus diperhatikan oleh perawat ketika memberikan pemenuhan kebutuhan dasar pada pasien diantaranya : a. Mengatur dan mengontrol jenis atau macam kebutuhan dasar yang dibutuhkan oleh pasien dan cara pemberian ke pasien b. Meningkatkan kegiatan yang bersifat menunjang pemenuhan kebutuhan dasar seperti promosi dan pencegahan yang bisa menunjang dan mendukung pasien untuk memenuhi kebutuhan dasar pasien sesuai dengan taraf kemandiriannya. Beberapa pemahaman terkait terapi pemenuhan kebutuhan dasar diantaranya :
a. Perawat harus mampu mengidentifikasi faktor pada pasien dan lingkunganya

yang mengarah pada gangguan pemenuhan kebutuhan dasar manusia
b. Perawat harus mampu melakukan pemilihan alat dan bahan yang bisa dipakai

untuk memenuhi kebutuhan dasar pasien, memanfaatkan segala sumberdaya yang ada disekitar pasien untuk memberikan pelyenana pemenuhan kebutuhan dasar pasien semaksimal mungkin. 5. Self Care Agency Pemenuhan kebutuhan dasar pasien secara holistik hanya dapat dilakukan pada perawat yang memiliki kemampuan komprehensif, memahami konsep dasar manusia dan perkembangan manusia baik secara holistik ( orem, 2001, p. 514) 6. Agent Pihak atau prerawat yang bisa memberikan pemenuhan kebutuhan dasar pada pasien adalah perawat dengan keahlian dan ketrampilan yang berkompeten dan memiliki kewenangan untuk memberikan pemenuhan kebutuhan dasar pada pasien secara holistik. 7. Dependent Care Agent Dependent care agency merupakan perawat profesional yang memiliki tanggung jawab dan tanggung gugat dalam upaya perawatan pemenuhan kebutuhan dasar pasien termasuk pasien dalam derajat kesehatan yang masih baik atau masih mampu atau sebagain memenuhi kebutuhan dasar pada pasien. Pemberian kebutuhan dasar tetap menekankan pada kemandirian pasien sesuai dengan tingkat kemampuannya. Perawatan yang diberikan bisa bersifat promoting, prevensi dan lain-lain 8. Self Care Deficit Perawat membantu pasien yang tidak mampu memenuhi kebutuhan dasarnya, utamanya pada pasien yang dalam perawatan total care. Perawatan yang dilakukan biasanya kuratif dan rehabilitatif. Pemenuhan kebutuhan pasien hampir semunay
Dorothea E. Orem : Self Care Defisit Theory of Nursing 7

tergantung pada pelayanan keperawatan yang dilakukan oleh tim tenaga kesehatan utamanya perawat. 9. Nursing Agency Perawat harus mampu meningkatkan dan mengembangkan kemampuanya secara terus menerus untuk bisa memberikan pemenuhan kebutuhan dasar pada pasien secara holistik sehingga mereka mampu membuktikan dirinya bahwa mereka adalah perawat yang berkompeten untuk bisa memberika pelayanan profesional untuk memenuhi kebutuhan dasar pasie. Beberapa ktrempilan selain psikomotor yang juga harus dikuasai perawat adala komunikasi terapetik, ketrampilan intrapersonal, pemberdayaan sumberdaya di sekitar lingkungan perawat dan pasien untuk bisa memberikan pelayanan yang profesional. 10. Nursing Design Penampilan perawat yang dibutuhkan untuk bisa memberikan asuhan keperawatan yang bisa memenuhi kebutuhan dasar pasien secara holistik adalah perawata yang profesioanl, mampu berfikir kritis, memiliki dan menjalankan standar kerja dll. 11. Sistem Keperawatan Merupakan serangkaian tindakan praktik keperawatan yang dilakukan pada satu waktu untuk kordinasi dalam melakukan tindakan keperawatan pada klien untuk mengetahui dan memenuhi komponen kebutuhan perawatan diri klien yang therapeutic dan untuk melindungi serta mengetahui perkembangan perawatan diri klien E. ASUMSI DASAR Orem (2001) mengidentifikasi beberapa hal mendasar dari teori keperawatan terkait kebutuhan dasar manusia : 1. Kebutuhan dasar manusia bersifat berkelanjutan ,dimana pemenuhannya dipengaruhi dari faktor dari dalam pasien ataupun dari lingkungan 2. Human agency, pasien yang memiliki tingkatan ketergantungan dalam pemenuhan kebutuhan dasarnya 3. Pengalaman dan pengetahuan perawat diperlukan untuk bisa memberikan pelayanan pemenuhan kebutuhan dasar pasien secara profesional

Dorothea E. Orem : Self Care Defisit Theory of Nursing

8

F. PERNYATAAN-PERNYATAAN TEORITIS Pandangan teori Orem dalam tatanan pelayanan keperawatan ditujukan kepada kebutuhan individu dalam melakukan bentuk teori Self Care, di antaranya 1. Theory of nursing system Menggambarkan kebutuhan pasien yang akan dipenuhi oleh perawat, oleh pasien itu sendiri atau kedua–duanya. Sistem keperawatan didesain berupa sistem tindakan yang dilakukan oleh perawat untuk melatih/ meningkatkan self agency seseorang yang mengalami keterbatasan dalam pemenuhan self care. Terdapat tiga tingkatan/kategori sistem keperawatan yang dilakukan untuk memenuhi kebutuhan self care pasien sebagai berikut : a. Wholly Compensatory system (Sistem Bantuan Penuh) Merupakan suatu tindakan keperawatan dengan memberikan bantuan secara penuh pada pasien dikarenakan ketidamampuan pasien dalam memenuhi tindakan perawatan secara mandiri yang memerlukan bantuan dalam pergerakan, pngontrolan, dan ambulansi serta adanya manipulasi gerakan. Contoh: pemberian bantuan pada pasien koma. b. Partially Compensatory System (system bantuan sebagian) Merupakan system dalam pemberian perawatan diri sendiri secara sebagian. tindakan pemenuhan kebutuhan sebagian dilakukan oleh perawat dan sebagian lagi oleh pasien sendiri. Perawat menyediakan kebutuhan self care akibat keterbatasan pasien, membantu pasien sesuai indikasi yang dibutuhkan. Biasanya dilakukan pada pasien – pasien dengan keterbatasan gerak, dan lain-lain
c. Supportif-Educative System

tindakan keperawatan mandiri serta mengatur

dalam kebutuhannya. Dalam konsep praktik keperawatan, Orem mengembangkan tiga

Merupakan sistem bantuan yang diberikan pada pasien yang membutuhkan dukungan pendidikan dengan harapan pasien mampu memerlukan perawatan secara mandiri. Sistem ini dilakukan agara pasien mampu melakukan tindakan keperawatan setelah dilakukan pembelajaran. Contoh: pemberian sistem ini dapat dilakukan pada pasien yang memelukan informasi pada pengaturan kelahiran.

Dorothea E. Orem : Self Care Defisit Theory of Nursing

9

BAGAN 1 : BASIC NURSING SISTEM
Menyelesaikan self-care terapeutik klien Tindakan Perawat Kompensasi terhadap ketidakmampuan klien terlibat dalam self-care Dukung dan lindungi klien Tindakan klien terbatas

Wholly Compensatory system

Tindakan Perawat

Melakukan beberapa tindakan self-care untuk klien Kompensasi terhadap keterbatasan self-care klien Bantu klien sesuai kebutuhan Melakukan beberapa tindakan self care Mengatur self-care agency Menerima asuhan dan bantuan dari perawat Tindakan klien

Partial Compensatory System
Menyelesaikan Selfcare Tindakan Perawat Mengatur latihan dan perkembangan Selfcare

Tindakan klien

Sistem Dukungan-Pendidikan

2. Teori Self Care Deficit
Dorothea E. Orem : Self Care Defisit Theory of Nursing 10

Self Care Defisit merupakan bagian penting dalam perawatan secara umum di mana segala perencanaan keperawatan diberikan pada saat perawatan dibutuhkan. Keperawatan dibutuhkan seseorang pada saat tidak mampu atau terbatas untuk melakukan self carenya secara terus menerus. Self care defisit dapat diterapkan pada anak yang belum dewasa, atau kebutuhan yang melebihi kemampuan serta adanya perkiraan penurunan kemampuan dalam perawatan dan tuntutan dalam peningkatan self care, baik secara kualitas maupun kuantitas. Dalam pemenuhan perawatan diri sendiri serta membantu dalam proses penyelesaian masalah, Orem memiliki metode untuk proses tersebut diantaranya bertindak atau berbuat untuk orang lain, sebagai pembimbing orang lain, memberi support, meningkatkan pengembangan lingkungan untuk pengembangan pribadi serta mengajarkan atau mendidik pada orang lain. 3. Teori Self Care Merupakan hubungan antara therapeutic self care demands dengan kekuatan self care agency yang tidak adekuat. Kemampuan Self Care Agency lebih kecil dibandingkan dengan therapeutic self care demands sehingga self care tidak terpenuhi. Kondisi ini menentukan adanya kebutuhan perawat (nursing agency) melalui sistem keperawatan.
a. Nursing Agency (Agen keperawatan)

Nursing agency adalah karakteristik orang yang mampu memenuhi status perawat dalam kelompok – kelompok sosial. Tersedianya perawatan bagi individu laki – laki, wanita, dan anak atau kumpulan manusia seperti keluarga – keluarga, memerlukan agar perawat memiliki kemampuan khusus yang memungkinkan mereka memberikan perawatan yang akan menggantikan kerugian atau bantuan dalam mengatasi turunan kesehatan atau hubungan antar perawatan mandiri – kesehatan atau perawatan dependen deficit bagi orang lain. Kemampuan khusus yang merupakan agen keperawatan. b. Self care agency (Agen perawatan diri) Self care agency adalah kekeuatan individu yang berhubungan dengan perkiraan dan esensial operasi – operasi produksi untuk perawatan mandiri. c. Therapeutik self care demand (Permintaan perawatan diri) Self care demand adalah totalitas upaya –upaya perawatan diri sendiri yang ditampilkan untuk beberapa waktu agar menemukan syarat–syarat perawatan mandiri dengan cara menggunakan metode–metode yang valid dan berhubungan dengan perangkat–perangkat operasi atau penanganan.
Dorothea E. Orem : Self Care Defisit Theory of Nursing 11

d. Self–care (perawatan diri)

Self–care adalah suatu kontribusi berkelanjutan orang dewasa bagi eksistensinya, kesehatannya dan kesejahteraannya. Perawatan diri adalah aktivitas dimana individu – individunya memulai dan menampilkan kepentingan mereka dalam mempertahankan individu, kesehatan dan kesejahteraan. e. Self–care deficit Self care deficit adalah hubungan antara self – care agency dengan self care demand yang didalamnya self care agency tidak cukup mampu menggunakan self care demand. Adapun kerangka konseptual dari teori ini secara umum dapat digambarkan sebagai berikut:

Conditioning factors

R

R

Selfcare agency

R

Selfcare deman ds

Conditioning factors

R

Defisit

R

Nursin g Agency

Penjelasan gambar: Self care adalah kemampuan individu untuk melakukan perawatan diri. Perawatan diri dapat mengalami gangguan atau hambatan bila seseorang jatuh pada kondisi sakit
Dorothea E. Orem : Self Care Defisit Theory of Nursing 12

Conditioning factors

Self car e

atau kondisi yang melelahkan seperti stres fisik dan psikologis. Self care deficit terjadi bila agen self care atau orang yang memberikan perawatan diri baik pada diri sendiri maupun pada orang lain tidak dapat memenuhi kebutuhan perawatan diri individu dan lebih memberikan perawatan self care therapeutic. Nursing agency menggunakan kegiatan gabungan berarti bahwa kegiatan perawat perlu dikoordinasi, dilakukan secara serentak atau berhubungan dengan layanan asuhan keperawatan yang akan diberikan. Seseorang yang melakukan kegiatan ini harus mempunyai pengetahuan tentang asuhan keperawatan yang diberikan sehingga dapat mengambil suatu keputusan yang tepat bagi klien. G. KERANGKA KERJA Self care Requisites Universal Kategori self care Requistes • Cairan • Makanan • Proseseliminasi • Istirahat dan tidur • Interaksi sosial • Pencegahan dari bahaya • Peningkatan fungsi dan perkembangan manusia Self care agent () Mandiri ( ) Parsial ( ) Total Untuk setiap kategori self care reguisites Self care deficit Elf care agency < self care demand Nursing action Mandiri : • Support perawatan diri • Pengaturan latihan dan pengembangan self care agency Parsial : Nurse action : • Menentukan kebutuhan self care pasien • Membantu keterbatasan self care pasien • Membantu pasien sesuai kebutuhan Pasien action : • Mengenali kebutuhan self care dirinya • Meregulasi self care agency • Menerima perawatan dan bantuan dari perawat Total • Memenuhi
Dorothea E. Orem : Self Care Defisit Theory of Nursing 13

kebutuhan terapetik self care pasien • Menkompensasi ketidakmampuan paien dalam pemenuhan kebutuhan self care • Memberikan support dan melindungi pasien Developmental • Mempertahanka n kondisi lingkungan • Yang mendukung perkembangan • Pencegahan dari kondisi yang mengancam perkembangan normal Mandiri Partial Total Mandiri : • Support perawatan diri • Pengaturan latihan dan pengembangan self care agency Parsial : Nurse action : • Menentukan kebutuhan self care pasien • Membantu keterbatasan self care pasien • Membantu pasien sesuai kebutuhan Pasien action : • Mengenali kebutuhan self care dirinya • Meregulasi self care agency • Menerima perawatan dan bantuan dari perawat Total • Memenuhi kebutuhan terapetik self care pasien • Menkompensasi ketidakmampuan
Dorothea E. Orem : Self Care Defisit Theory of Nursing 14

paien dalam pemenuhan kebutuhan self care • Memberikan support dan melindungi pasien Health deviation • Pencarian terhadap bantuan medis • Kesadaran terhadap potensi masalah yang muncul akibat dari pengobatan atau perawatan • Modifikasi konsep atau gambaran diri • Penyesuaian gaya hidup yang dapat mendukung perubahan status kesehatan. Mandiri : • Support perawatan diri • Pengaturan latihan dan pengembangan self care agency Parsial : Nurse action : • Menentukan kebutuhan self care pasien • Membantu keterbatasan self care pasien • Membantu pasien sesuai kebutuhan Pasien action : • Mengenali kebutuhan self care dirinya • Meregulasi self care agency • Menerima perawatan dan bantuan dari perawat Total • Memenuhi kebutuhan terapetik self care pasien • Menkompensasi ketidakmampuan paien dalam pemenuhan kebutuhan self care • Memberikan
Dorothea E. Orem : Self Care Defisit Theory of Nursing 15

support dan melindungi pasien

H. KRITIK Kritisi berdasar konsep model teori Orem dapat dibagi berdasar 3 aspek yaitu: 1. Penjelasan Komprehensif Istilah self-care (perawatan diri) memiliki berbagai pengertian pada berbagai disiplin ilmu, Orem sendiri telah mendefinisikan terminologinya dan mengelaborasi substansi konsepnya sehingga berbeda dengan disiplin lainnya, namun tetap sejajar makna interpretasinya dengan yang lain. 2. Simpulan Teori Orem didefinisikan dan digunakan secara konsisten dalam berbagai pengalaman. Teori Self Care Deficit Orem secara umum terdiri atas 3 komponen, yaitu self care (perawatan diri), self care deficit (deficit perawatan diri), dan sistem keperawatan. Model teori keperawatan self care deficit merupakan sintesis pengetahuan mengenai delapan penjelasan yang termasuk di dalamnya perawatan diri (self care) dan ketergantungan, agen perawatan diri, Kebutuhan terapi pemenuhan perawatan diri, deficit perawatan diri, agen tenaga keperawatan, dan sistem keperawatan. Keterkaitan antar komponen penjelas ini direpresentasikan melalui model diagram yang telah dijelaskan sebelumnya. Kedalaman dari perkembangan konsep memberikan kompleksitas teori yang penting untuk dijelaskan dan dipahami oleh praktisi disiplin ilmu. 3. Generalisasi Orem menyatakan sifat umum/ universalitas dalam teorinya adalah bahwa teori self care deficit ini bukan suatu penjelasan tentang individualitas dalam suatu praktik keperawatan, namun lebih pada pengalaman konseptualisasi pada seluruh kasus keperawatan. Model teori ini terikat pada praktik keperawatan dalam rangka pengembangan ilmu pengetahuan keperawatan dan proses belajar mengajarnya. 4. Hasil Empiris Teori Orem telah digunakan dalam bidang penelitian baik secara metode kualitatif maupun kuantitatif. Teori Orem secara jelas dapat didefinisikan dan diukur

Dorothea E. Orem : Self Care Defisit Theory of Nursing

16

walaupun instrumennya belum dikembangkan untuk semua komponen penjelas. Hasil bukti empiris tergantung pada definisi operasional yang dibangun oleh para peneliti. Lebih dari itu, nilai-nilai dari komponen teori tidak konstan selama berada di populasi. Defisit perawatan diri merupakan suatu fungsi dari kebutuhan akan perawatan diri dan faktor-faktor kondisi dasar. Teori ini dianggap penting dalam rangka mengembangkan instrument pengukur kebutuhan akan perawatan diri. Metode yang paling sesuai dalam menyelidiki teori ini dan begitu pula bagi teori-teori lain adalah melalui evolusi. Metodologi penelitian secara etnografik, hermenetik (interpretasi penjelasan), fenomenologi, dan kuantitaif pernah digunakan untuk menguji teori self-care deficit maupun sebaliknya, teori self-care deficit digunakan untuk menguji fenomena-fenomena klinis. Teori ini telah terbukti berguna dalam memperluas hipotesis dan memperkuat badan ilmu (body of knowledge) keperawatan. Teori ini juga berguna dalam menyusun kurikulum pendidikan keperawatan diberbagai jenjang (Hartweg, 2000, dikutip oleh Tomey & Alligood, 2006). Orem telah menunjukkan pandangan melalui teorinya untuk praktik keperawatan, pendidikan, dan pengembangan ilmu pengetahuan. pada situasi yang melibatkan keluarga dan komunitas. Teori ini juga dapat digunakan

BAB III PENUTUP

Dorothea E. Orem : Self Care Defisit Theory of Nursing

17

A. KESIMPULAN Pada dasarnya semua teori yang ada merupakan sebuah petunjuk praktik dalam memenuhi kebutuhan dasar manusia. antara teori satu dengan teori lain tidaklah saling bertentangan, melainkan saling berkaitan. penggunaan teori keperawatan memungkinkan perbaiakan pelayanan keperawatan yang lebih berkualitas. keperawatan dalam menghadapi tangtangan di masa depan haruslah memiliki sebuah model dan pandangan sendiri tentang disiplin ilmunya. keperawatan yang merupakan bagian dari ilmu-ilmu kesehatan berusaha menampilkan sebuah cabang ilmu yang berbeda dari ilmu kesehatan yang lainya. Orem dengan Self-Care Dependent-Care Nursing teori nya mencoba memberikan pelayanan keperawatan dengan memunculkan potensi dari tiap klien yang terganggu karena kondisi sakitnya. teori orem menjelaskan bahwa proses keperawatan akan terjadi ketika kemampuan klien dalam memenuhi kondisnya yang terganggu. dalam teori ini disebutkan bahwa kemampuan seseorang dalam memberikan pealayanan tergadap dirintya sendiri itu akan di pengaruhi oleh kebutuhan dasar tang dependen, artinya kebutuhan dasar manusia akan terap porsi kebutuhanya dalam kondisi apapun seorang klien. selain kebutuhan self care juga di pengaruhi self care agency, yaitu kekempuan seseorang untuk memenuhi kebutuhanya sendiri. hal ini tifdak bersipat dependen, artinya kemampuan ini kan terganggu bila keadaan tubuh dei klien terganggnu. mislanya sakit. bila ini terjadi maka kemampuan diri sendiri dalam memenuhi kebutuhanya akan berjurang, akibatnya suplai kebutuhan yang harsusnya terpenuhi akan tidak optimal. keadaan seperti ini yang akana menjadi permasalahan dalam teori ini. disaat seperti ini maka yang diperluakan adalah nursing agency,maksudnya disaat self care agency tidak mampu memenuhi kebutuhanya maka perawat yang bertindak sebagai nursing Agency harus mampu memberikan bantuan pada klien tapi lebih pada sisi self care agency nya.maksudnya tidak langsung diberikan pemenuhan kebutuhanya, tapi melalui optimalisasi kemampuan klien itu sendiri. B. SARAN

Dorothea E. Orem : Self Care Defisit Theory of Nursing

18

1. Untuk dapat menerapkan model konsep/teori keperawatan ini diperlukan suatu

pengetahuan dan ketrampilan yang

mendalam terhadap teori keperawatan

sehingga diperoleh kemampuan tehnikal dan sikap yang terapeutik, karena masing-masing teori mempunyai penekanan-penekanan tersendiri
2. Untuk mampu menerapkan teori ini perawat harus mampu mengkaji secara tepat yang mana pasien yang membutuhkan bantuan perawat mana pasien yang mampu memenuhi kebutahannya sendiri. Karena menurut teori ini. manusia mempunyai kebutuhan-

kebutuhan self care dan mereka mempunyai hak untuk menentukan tingkat bantuan yang diberikan. pasien mempunyai potensi untuk berpartisipasi dalam
perawatan dirinya pada tingkat kemampuannya.

3. Pada saat melakukan asuhan keperawatan sebaiknya perawat tidak hanya menerapkan satu teori saja tetapi menggabungkannnya dengan teori lain agar dapat memenuhi kebutuhan paisen yang komprehensif.

DAFTAR PUSTAKA

Dorothea E. Orem : Self Care Defisit Theory of Nursing

19

Bridge J, et all. Dorothea Orem’s Self Care Deficit Theory. Troy University. Diunduh 18 Mei 2010 Orem, Dorothea. 2007. Dorothea Elizabeth Orem Made Nursing Theory. “Exciting, Realistic, and Usable”. www. Diosav.org. Diunduh 18 Mei 2010 Tomey, A,M (2006). Nursing theorists and their work,6th edition. St, Louis, Missouri; C.V. Mosby Company

Dorothea E. Orem : Self Care Defisit Theory of Nursing

20

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->