P. 1
ASKEP GLAUKOMA

ASKEP GLAUKOMA

|Views: 1,885|Likes:
asuhan keperawatan glaukoma
asuhan keperawatan glaukoma

More info:

Published by: Wasis Joko Budi Utomo on May 26, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/16/2013

pdf

text

original

ASUHAN KEPERAWATAN GLAUKOMA

BY WASIS JOKO BUDI UTOMO

APA ITU GLAUKOMA??? Suatu penyakit dimana tekanan di dalam bola mata meningkat, sehingga terjadi kerusakan pada saraf optikus dan menyebabkan penurunan fungsi penglihatan

MEKANISME UQUOS HUMOR
badan siliar (taju siliar) Bilik mata belakang (BMB) Pupil PENGALIRAN Bilik mata depan (BMD) Sudut bilik mata depan Trabekular meshwork Kanal Schlemm PEMBUANGAN Saluran-saluran intra sklera Sistim vena episklera & konyungtiva

APA KLASIFIKASI DARI GLAUKOMA???

1. Glaukoma primer
 Glaukoma sudut terbuka  Glaukoma sudut tertutup(sudut sempit)

2. Glaukoma sekunder 3. Glaukoma kongenital 4. Glaukoma absolut

APA KOMPLIKASI DARI GALUKOMA????

BAGAIMANA PEMERIKSAAN DIANOSTIG GLAUKOMA???

TONOMETRI
1. Tonometri Schiotz Prosedur : a. Penderita di minta telentang b. Mata di teteskan tetrakain c. Ditunggu sampai penderita tidak merasa pedas d. Kelopak mata penderita di buka dengan telunjuk dan ibu jari (jangan menekan bola mata penderita) e. Telapak tonometer akan menunjukkan angka pada skala tonometer **Pembacaan skala : • TIO > 20 mmHg di curigai adanya glaukoma. • TIO > 25 mmHg pasien menderita glaukoma.

Tonometri Aplanasi Prosedur : a. Diberi anestesi lokal tetrakain pada mata yang akan diperiksa b. Kertas fluorosein diletakkan pada selaput lendir c. Di dekatkan alat tonometer pada selaput bening maka tekanan dinaikkan sehingga ingkaran tersebut mendekat sehingga bagian dalam terimpit d. Dibaca tekanan pada tombol putaran tonometer aplanasi yang memberi gambaran setengah lingkaran berimpit. Tekanan tersebut merupakan tekanan bola mata. **Pembacaan skala : TIO > 20 mmHg dianggap sudah menderita glaukoma.

OFTALMOSKOPI 1. Memastikan diagnosis 2. Kelainan dikatakan bermakna bila ada pembesaran cup-to-disc ratio (CDR) lebih besar dari 0.5, dan asimetri CDR antara dua mata 0.2 atau lebih.

PERIMETRI Kerusakan nervus optikus memberikan gangguan lapang pandangan yang khas pada glaukoma. Secara sederhana, lapang pandangan dapat diperiksa dengan tes konfrontasi.

BAGAIMANA PENATALAKSANAAN GLAUKOMA????
1. Terapi obat. – Aseta Zolamit (diamox, glaupakx) 500 mg oral. – Pilokarpin Hcl 2-6 % 1 tts / jam. 2. Bedah lazer. Penembakan lazer untuk memperbaiki aliran humor aqueus dan menurunkan TIO. 3. Bedah konfensional. 4. Iredektomi perifer atau lateral dilakukan untuk mengangkat sebagian iris unutk memungkinkan aliran humor aqueus Dari kornea posterior ke anterior. Trabekulektomi (prosedur filtrasi) dilakukan untuk menciptakan saluran balu melalui sclera.

PENGKAJIAN
1. 2. Riwayat atau adanya faktor-faktor resiko, ex : Tumor mata Pemeriksanan fisik berdasarkan pengkajian umum pada mata dapat menunjukan : a. Untuk sudut terbuka primer • Melaporkan kehilangan penglihatan perifer lambat ( melihat terowongan ) b. Untuk sudut tertutup primer : • Kejadian tiba-tiba dari nyeri berat pada mata sering disertai dengan sakit kepala , mual dan muntah. • Keluhan -keluhan sinar halo, penglihatan kabur, dan enurunan persepsi sinar. • Pupil terfiksasi secara sedang dengan sclera kemerahan karena radang dan kornea tampak berawan. 3. Kaji pemahaman klien tentang kondisi dan respons emosional terhadap kondisi dan rencana tindakan.

DIAGNOSA KEPERAWATAN
1. Gangguan persepsi sensori : penglihatan b/d gangguan penerimaan; gangguan status organ ditandai dengan kehilangan lapang pandang progresif. 2. Nyeri b/d peningkatan TIO 3. Ansietas b/d penurunan penglihatan aktual. 4. Resti injuri b/d penurunan lapang pandang 5. Gangguan citra tubuh b/d hilangnya penglihatan

6. Ketidakmampuan dalam perawatan diri b/d penurunan penglihatan 7. Isolasi sosial b/d penurunan pandangan perifer, takut cedera atau respons negatif lingkungan terhadap ketidakmampuan visual. 8. Risiko gangguan pola nutrisi b/d mual, muntah sekunder akibat peningkatan TIO 9. Resiko tinggi terhadap kerusakan penatalaksanaan pemeliharaan di rumah b/d kurang pengetahuan tentang perawatan diri pada saat pulang, kurang system pendukung adekuat 10.Kurang pengetahuan : tentang proses penyakit, status klinik saat ini b/d kurang informasi tentang penyakit glaukoma.

GANGGUAN PERSEPSI SENSORI : PENGLIHATAN

• •

Tujuan :
– Penggunaan penglihatan yang optimal

Intervensi :
1. Pastikan derajat/tipe kehilangan penglihatan 2. Dorong mengekspresikan perasaan tentang kehilangan / kemungkinan kehilangan penglihatan 3. Tunjukkan pemberian tetes mata, contoh menghitung tetesan, menikuti jadwal, tidak salah dosis 4. Lakukan tindakan untuk membantu pasien menanganiketerbatasan penglihatan, contoh, kurangi kekacauan,atur perabot, ingatkan memutar kepala ke subjek yang terlihat; perbaiki sinar suram dan masalah penglihatan malam. 5. Kolaborasi obat sesuai dengan indikasi

NYERI • • Tujuan :
– Nyeri hilang atau berkurang

Intervensi :
1. kaji tipe intensitas dan lokasi nyeri 2. kaji tingkatan skala nyeri untuk menentukan dosis analgesik 3. anjurkan istirahat ditempat tidur dalam ruangan yang tenang 4. atur sikap fowler 300 atau dalam posisi nyaman. 5. Hindari mual, muntah karena ini akan meningkatkan TIO 6. Alihkan perhatian pada hal-hal yang menyenangkan 7. Berikan analgesik sesuai anjuran

ANSIETAS

• •

Tujuan :
– Cemas hilang atau berkurang

Intervensi :
1. Kaji tingkat ansitas 2. Berikan informasi yang akurat dan jujur 3. Dorong pasien untuk mengakui masalah dan mengekspresikan perasaan. 4. Identifikasi sumber/orang yang menolong.

RESTI INJURI
• • Tujuan : – Cedera tidak terjadi Intervensi : 1. Orientasikan lingkungan dan situasi lain 2. Anjurkan klien untuk mempelajari kembali ADL 3. Atur lingkungan sekitar pasien, jauhkan bendabenda yang dapat menimbulkan kecelakaan. 4. Awasi / temani pasien saat melakukan aktivitas. 5. Dorong pasien untuk melakukan aktivitas sederhana

GANGGUAN CITRA TUBUH
• Tujuan : – Menyatakan dan menunjukkan penerimaan atas penampilan tentang penilaian diri Intervensi : 1. Berikan pemahaman tentang kehilangan untuk individu dan orang dekat, sehubungan dengan terlihatnya kehilangan, kehilangan fungsi, dan emosi yang terpendam 2. Dorong individu tersebut dalam merespon terhadap kekurangannya itu tidak dengan penolakan, syok, marah,dan tertekan 3. Sadari pengaruh reaksi-reaksi dari orang lain atas kekurangannya itu dan dorong membagi perasaan dengan orang lain. 4. Ajarkan individu memantau kemajuannya sendiri

KETIDAKMAMPUAN DALAM PERAWATAN DIRI • • Tujuan : – Meningkatkan aktivitas perawatan diri Intervensi : 1. Kaji kemampuan klien dalam melakukan aktivitas perawatan diri. 2. Bantu klien dalam melakukan aktivitas perawatan diri. 3. Libatkan keluarga dalam aktivitas perawatan diri klien. 4. Rencanakan aktivitas dan latihan klien. 5. Berikan dorongan untuk melakukan perawatan diri kepada klien dan atur aktivitasnya.

ISOLASI SOSIAL
• • Tujuan : – Mendorong sosialisasi dan ketrampilan koping Intervensi : 1. Jalin hubungan baik dengan klien 2. Jelaskan kondisi/gangguan yang terjadi pada matanya 3. Libatkan keluarga dalam berinteraksi dengan pasien 4. Libatkan dengan kegiatan lingkungan 5. Dorong pasien untuk menerima pengunjung dan bersosialisasi 6. Mengetahui tingkat koping klien dan berguna dalam intervensi selanjutnya.

RISIKO GANGGUAN PEMENUHAN KEBUTUHAN NUTRISI

• •

Tujuan : – Nutrisi dapat terpenuhi dengan baik Intervensi : 1. Motivasi klien untuk menghabiskan makanannya 2. Tanyakan atau diskusikan pada klien makanan yang disukai dan tidak disukai 3. Berikan makanan dengan porsi sedikit tapi sering 4. Berikan makanan cair yang mengandung nutrien dan elektrolit

RESIKO TINGGI TERHADAP KERUSAKAN PENATALAKSANAAN PEMELIHARAAN DI RUMAH

• •

Tujuan : – Mampu untuk melakukan aktifitas perawatan di rumah dengan aman Intervensi : 1. Berikan informasi tentang kondisi, tekankan bahwa glaucoma memerlukan pengobatan sepanjang hidup 2. Ajarkan dan biarkan pasien memperhatikan pemberian sendiri tetes mata bila pembedahan tidak di lakukan 3. Jamin semua intruksi dan informasi tentang obat yang di resepkan tertulis 4. tinjau ulang praktik-praktik umum untuk keamanan mata (contoh: hindari penyemprotan insektisida, zat lain dan zat kimia)

KURANG PENGETAHUAN
• • Tujuan : – Klien mengetahui tentang kondisi,prognosis dan pengobatannya. Intervensi : 1. Dorong pasien membuat perubahan yang perlu untuk pola hidup 2. Dorong menghindari aktivitas,seperti mengangkat berat/men dorong, menggunakan baju ketat dan sempit. 3. Diskusikan pertimbangan diet, cairan adekuat dan makanan berserat. 4. Tekankan pemeriksaan rutin. 5. Anjurkan anggota keluarga memeriksa secara teratur tanda glaukoma.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->