P. 1
Booklet Informasi Publik Dan Kebebasan Pers

Booklet Informasi Publik Dan Kebebasan Pers

|Views: 270|Likes:

More info:

Published by: rahadian p. paramita on Jun 04, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/04/2013

pdf

text

original

INFORMASI PUBLIK DAN KEBEBASAN PERS

21 PERTANYAAN TENTANG UU KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK UNTUK WARTAWAN

Penulis

Agus Sudibyo

INFORMASI PUBLIK DAN KEBEBASAN PERS
21 PERTANYAAN TENTANG UU KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK UNTUK WARTAWAN

INFORMASI PUBLIK DAN KEBEBASAN PERS
21 PERTANYAAN TENTANG UU KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK UNTUK WARTAWAN

Penulis: Agus Sudibyo

Diterbitkan oleh Yayasan SET atas dukungan USAID/DRSP

Diterbitkan oleh: Yayasan SET Jl. Danau Jempang B III No. 81 Bendungan Hilir Jakarta Pusat. Telp. (021) 5738679 Fax (021) 57974104 Bekerjasama dengan: USAID-Democratic Reform Support Program (DRSP) Indonesia Stock Exchange Building Tower II, 20th floor, suite 2002 Jl. Jend. Sudirman Kav. 52-53, Jakarta 12190 Telp. (021) 5152541 Fax. (021) 5152542 http://www.drsp-usaid.org Desain sampul dan lay out: Maulana Muhammad Ilustrasi sampul dan isi: Ifoed

Daftar Isi

Kata Pengantar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . vii BAGIAN 1 Kasus-Kasus yang Menunjukkan Signifikansi UU KIP dalam Menunjang Kerja-Kerja Investigatif . . . . . . . . . . . . . . 1 BAGIAN 2 21 Pertanyaan tentang UU Keterbukaan Informasi Publik untuk Wartawan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 11 LAMPIRAN Undang-Undang No. 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik. . . . . . . . . . . 31

KATA PENGANTAR
Sejarah telah dicatat Indonesia tahun 2008, dengan menempatkan diri sebagai negara kelima di Asia, dan ke-76 di dunia yang secara resmi mengadopsi prinsip-prinsip keterbukaan informasi. April 2008, DPR mengesahkan Undang-Undang Keterbukaan Informasi Publik (UU KIP). Indonesia sejajar dengan India, Jepang, Thailand dan Nepal dalam hal pelembagaan kerangka hukum bagi pemenuhan hak-hak publik untuk mengakses proses-proses penyelenggaraan pemerintahan. Cukup membanggakan dan dapat mengangkat citra Indonesia terkait dengan isu pemberantasan korupsi, transparansi, dan kebebasan pers. UU KIP secara cukup memadahi mengatur kewajiban badan atau pejabat publik untuk memberikan akses informasi yang terbuka kepada masyarakat. Kewajiban untuk memberikan informasi, dokumen dan data diintegrasikan sebagai bagian dari fungsi birokrasi pemerintahan, diperkuat dengan sanksi-sanksi yang tegas untuk pelanggarannya. UU KIP juga mengatur klasifikasi informasi sedemikian rupa sebagai upaya untuk memberikan kepastian hukum tentang informasi-informasi yang wajib dibuka kepada publik, dan yang bisa dikecualikan dengan alasan tertentu. Secara teoritis UU KIP memberikan solusi bagi kalangan jurnalis, peneliti, dan masyarakat yang selama ini menghadapi klaim rahasia negara atau rahasia instansi ketika mengakses dokumen-dokumen badan publik. Persoalannya kemudian, melaksanakan suatu undang-undang bisa jadi lebih kompleks dan problematik daripada saat memperjuangkannya. Oleh karenanya, mensosialisasikan dan memberi penjelasan secara komprehensif tentang duduk-perkara suatu undang-undang kepada masyarakat mutlak dilakukan. Dalam

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

konteks inilah buku sederhana ini diterbitkan. UU KIP harus disosialisasikan kepada masyarakat dengan segera, dengan berbagai metode dan penekanan yang berbeda, agar terbentuk pemahaman yang komprehensif serta kebutuhan praktis terhadap kegunaan UU KIP di kalangan masyarakat dengan kepentingan yang berbedabeda. Sosialisasi juga sangat mendesak agar UU KIP dapat menghindari kelemahan beberapa undang-undang yang bahkan belum benar-benar diketahui publik, meskipun sudah beberapa tahun diundangkan. Buku ini ingin menjelaskan urgensi UU KIP bagi komunitas pers. Di dalamnya dijelaskan aspek-aspek penting UU KIP dalam hubungannya dengan kebutuhan yang muncul pada kerja-kerja jurnalistik. Mengapa UU KIP perlu dijelaskan secara komprehensif kepada wartawan? Karena wartawan adalah profesi yang bertujuan untuk mencari, mengolah dan menyebarluaskan informasi-informasi publik. Wartawan adalah profesi yang hampir setiap saat berurusan dengan akses informasi ke badan-badan publik dan paling sering berhadapan dengan klaim-klaim rahasia negara, rahasia jabatan, rahasia instansi dari pejabat publik. Dalam menjalankan tugasnya, wartawan belum sepenuhnya dilindungi oleh kerangka hukum yang kuat, yang mampu menjamin hak-hak wartawan dalam mencari, mengolah dan menyebarluaskan informasi-informasi publik. Suatu aspek yang berusaha diatasi oleh UU KIP. Buku ini berusaha menjelaskan hubungan antara kebebasan informasi dan kebebasan pers. Bahwa tujuan pelembagaan prinsipprinsip kebebasan informasi adalah pembentukan dan penguatan good and clean governance yang dengan sendirinya mensyaratkan pers yang bebas, independen dan profesional. Bahwa hak wartawan atas informasi adalah bagian integral dari hak publik atas informasi. Bahwa keterbukaan informasi tidak akan mengurangi fungsi-fungsi sosial media, tetapi justru menguatkannya dengan pelembagaan akses informasi yang terbuka.

viii

Kata Pengantar

Buku ini juga menjelaskan bagaimana koeksistensi antara UU KIP dan UU Pers. Bahwa dengan melembagakan hak-hak publik untuk mengakses informasi-informasi penyelenggaraan pemerintahan, UU KIP sesungguhnya mencoba mengatur hal-hal fundamental yang belum diatur secara komprehensif dalam UU Pers: kewajiban pejabat publik untuk memberikan informasi publik, sanksi yang tegas untuk pejabat publik yang menolak permintaan informasi publik, mekanisme pemberian informasi yang mencakup: jangka waktu pemberian informasi, biaya akses, petugas pelayanan informasi, klasifikasi informasi, dan jenis-jenis medium penyampaian informasi publik. Pengalaman berbagai negara menunjukkan, wartawan adalah unsur publik yang paling akfif menggunakan UU KIP ( freedom of information act) dalam aktivitas kerja mereka. Oleh karena itu, kalangan wartawan perlu secara lebih teliti mempelajari aspek-aspek dalam UU KIP. Hal ini semakin urgens di negara seperti Indonesia di mana kondisi-kondisi yang mengarah kepada rejim kerahasiaan negara masih cukup dominan berbagai struktur kekuasaan, bahkan belakangan juga tercermin dalam beberapa program legislasi undang-undang. Prof. Dr. Ichlasul Amal, MA Ketua Dewan Pers

ix

Bagian 1

KASUS-KASUS YANG MENUNJUKKAN SIGNIFIKANSI UU KIP DALAM MENUNJANG KERJA-KERJA INVESTIGATIF
1. The Guardian Mengungkap Skandal Suap Pembelian Tank Scorpion oleh Pemerintah Indonesia1
Desember 2004, surat kabar The Guardian di Inggris menampilkan laporan tentang proyek pembelian 100 unit tank Scorpion oleh pemerintah Indonesia pada 1994 sampai 1996. Dalam laporan ini terungkap bahwa, Siti Hardijanti Rukmana menerima suap 16,5 juta pound dari Alvis Vehicle Limited, perusahaan pembuat tank Scorpion berbasis di Coventry, Inggris. Ikhwal mula terungkapnya skandal ini adalah gugatan Chan U Seek, seorang warga Singapura yang merasa diperdaya oleh Alvis Vehicle Limited. Chan adalah Direktur Avimo Singapore. Chan merasa perusahaannya mempunyai andil atas terjualnya 100 unit tank Scorpion ke Indonesia itu. Total kontrak penjualan itu sebesar 160 juta poundsterling (sekitar Rp 2,8 triliun). Sebagai konsultan Alvis dalam proyek tersebut, Chan menuntut jatah komisi sebesar 6 juta pound. Namun hingga delapan tahun kemudian, tuntutan itu tak juga dipenuhi. Maka Chan menggugat Alvis ke pengadilan. Namun
1

Majalah Tempo, 43/XXXIII 20 Desember 2004

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

setelah melalui proses persidangan yang rumit, kedua belah pihak memilih bersepakat damai awal Desember 2004. Akan tetapi, bagi The Guardian masalah tak berhenti di sini. Ada aspek lain yang tak kalah menarik dan tak kalah penting yang belum terungkap dalam kasus tersebut. Dalam laporannya, The Guardian mencium banyak hal yang tak patut di balik penjualan senjata itu. Pertama, dalam kontrak ada perjanjian, disepakati bahwa tank Scorpion tak boleh digunakan untuk menumpas pemberontakan dalam negeri di Indonesia. Namun, sebagaimana juga telah diprotes oleh Campaign Against Arm Trade (CAAT) yang berpusat di London, terbukti bahwa rejim Orde Baru Indonesia telah menggunakan tank Scorpion dalam konflik bersenjata di Timor Timur. Tahun 2003, tank Scorpion juga digunakan dalam operasi militer di Aceh.

Kedua, fakta yang tak kalah menghebohkan lagi, Alvis Vehicle Limited memberikan komisi yang secara halus disebut “insentif” sebesar 16,5 juta poundsterling (Rp 291 miliar) kepada Siti Hardijanti Rukmana. Putri sulung bekas presiden Soeharto itu berperan besar dalam mengegolkan dana pemerintah Indonesia untuk proyek tersebut.
Fakta yang perlu digarisbawahi di sini adalah, “senjata” yang digunakan The Guardian untuk mengungkapkan skandal pembelian tank Scorpion itu adalah “hak publik atas informasi”. Dengan “hak publik atas informasi”, The Guardian berhasil memaksa pengadilan untuk membuka dokumen-dokumen dan keterangan saksi dalam perkara antara Chan U Seek versus Alvis Vehicle Limited. Terungkapnya skandal pembelian tank Scorpion membuktikan efektivitas The Freedom of Information Act untuk membantu fungsifungsi jurnalistik, terutama sekali jurnalisme investigatif, dalam mengungkapkan fakta dan kebenaran.

2

21 Pertanyaan Tentang UU KIP Untuk Wartawan

2. Pentagon Papers, Kebohongan Perang Vietnam, dan Hak Media Mengungkap Fakta2
Pada 17 Juni 1967 Menteri Pertahanan AS, Robert Mc. Namara memerintahkan penyusunan dokumen tentang peran Amerika Serikat dalam perang Vietnam, untuk meneliti bagaimana dan mengapa AS terlibat dalam perang tersebut. Penyusun dokumen berjumlah 36 orang dari unsur sipil dan militer. Mereka mendapat akses penuh ke semua dokumen di Pentagon, Departemen Luar Negeri, dan CIA, namun dilarang mewawancarai siapapun guna menjaga segala permasalahan dalam arsip. Minggu, 13 Juni 1971 New York Times memuat bocoran dokumen Pentagon itu dengan head line “Vietnam Archive: Pentagon Study Traces 3 Decades of Growing U.S. Involvement”. Pada saat itu pemerintah Nixon secara militer masih terlibat di Asia Tenggara khususnya Kamboja, meskipun tidak terlibat secara teknis di Vietnam. Jaksa Agung John Mitchell kemudian memerintahkan penghentian pemuatan dokumen yang kemudian terkenal dengan Pentagon Papers itu. Times menolak, bahkan menerbitkan edisi kedua. Langkah Times juga diikuti media-media lain. Pemerintahan Presiden Nixon menganggap dokumen itu sebagai dokumen pertahanan yang telah diklasifikasi (dirahasiakan). Departemen Kehakiman melalui telegram juga memerintahkan Times menghentikan publikasi dan mengembalikan dokumen yang pengungkapannya “dapat mengakibatkan kehancuran negara secara segera dan tidak dapat dipulihkan, kematian langsung terhadap para tahanan perang AS, memperpanjang perang, menegangkan hubungan dengan sekutunya, dan menghalangi negosiasi dengan para musuhnya”. Penerbitan itu juga dianggap melanggar Espionage Act. Times tetap menolak dan terus menerbitkan edisi ketiga.

2

Lihat Wishnu Basuki, Pers dan Penguasa: Pembocoran Pentagon Papers dan Pengungkapan oleh New York Times, Pustaka Sinar Harapan, 1995.

3

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

Pada 18 Juni 1971, Washington Post juga memuat serial artikel bocoran Pentagon Papers. Langkah ini kemudian diikuti beberapa suratkabar lain seperti Boston Globe (22 Juni 1971), Chicago SunTimes serta 8 dari 11 suratkabar kelompok Knight (the Knight group) (23 Juni 1971), dan St. Louis Post-Dispatch (25 Juni 1971). Times, Post dan suratkabar lainnya beralasan bahwa penyebaran informasi semacam itu merupakan kepentingan publik dan tidak membahayakan keamanan negara. Karena Times tetap menolak untuk mengembalikan Pentagon Papers dan justru bersikeras menerbitkan edisi ketiganya, Departemen Kehakiman mengajukan gugatan perdata ke Pengadilan Distrik Federal di Foley Square, New York. Tanggal 15 Juni 1971 hakim Murray I. Gurfein mengeluarkan perintah pengekangan sementara ( temporary restraining order ), memaksa Times berhenti mempublikasikan dokumen itu. Pertama kali dalam sejarah AS, pemerintah federal menghentikan suatu publikasi pers. Keputusan ini terbukti lemah ketika seorang reporter dapat menunjukkan bahwa dokumen yang dianggap rahasia negara itu ternyata pernah diterbitkan oleh pemerintah secara resmi. Pada 19 Juni 1971, hakim Gurfein menolak memutuskan perintah pengekangan permanen karena pemerintah dinilai gagal membuktikan tuntutannya, dan hanya menyembunyikan suatu dokumen atas dasar rasa malu (embarrassment ). Namun hakim Gurfein tetap memberlakukan perintah pengekangan sementara kepada Times . Pemerintah naik banding ke Pengadilan Banding di New York. Pengadilan Banding memutuskan perintah prior restraining order untuk menghindari keterancaman negara. Akhirnya Times mengajukan kasasi Mahkamah Agung. Pada sisi lain, Departemen Kehakiman juga menuntut serial reportase Pentagon Papers oleh Post. Kasus ini dibawa ke pengadilan Distrik Federal di District of Columbia. Hakim Pengadilan Distrik Gerhard A. Gesell menyetujui penerbitan dokumen tersebut. Gesell menegaskan, pelanggaran Espionage Act yang dituduhkan 4

21 Pertanyaan Tentang UU KIP Untuk Wartawan

pemerintah kepada Post tidak masuk akal. Espionage Act hanya mengatur masalah kriminal dan bukan untuk prior restraint terhadap penerbitan media. Post tetap boleh melanjutkan penerbitan Pentagon Papers . Pemerintah naik banding. Pengadilan Banding kemudian memutuskan mendukung keputusan Gesell yang berarti memenangkan pihak Post. Tetapi Post diperintahkan untuk tidak menerbitkan dokumen Pentagon itu. Departemen Kehakiman kemudian mengajukan kasasi ke Mahkamah Agung. Di Mahkamah Agung kasus Times dan Post, dijadikan satu dan ditangani bersama dengan nama New York Times v. United States. Pada 30 Juni 1971 Mahkamah Agung mengeluarkan keputusan per curiam (pendapat terpisah) dengan 6 banding 3 yang memenangkan Times dan Post, dan mengizinkan kedua media ini melanjutkan penerbitan Pentagon Papers . Mahkamah Agung berdalih, pemerintah tidak dapat membuktikan bahwa publikasi Pentagon Papers dapat membahayakan keamanan Negara, maka perintah prior restraint terhadap Times dan Post tidak dapat dibenarkan. Pemerintah terlalu berhati-hati dalam mengklasifikasi dokumen itu sebagai top secret, dan publikasi atas dokumen itu tidak membahayakan keamanan Negara. Pengadilan Amerika memutuskan Pentagon Papers dapat (bahkan harus) dipublikasikan karena rakyat berhak mengetahui apa yang tertulis di dalam dokumen publik yang bersangkutan langsung dengan kepentingan publik. Pentagon Papers adalah dokumen negara yang penting yang menjelaskan segala kebijakan pemerintah Amerika Serikat dalam perang Vietnam. Bukankah telah banyak pengorbanan rakyat Amerika Serikat yang telah dilakukan selama perang Vietnam? Pengungkapan dokumen itu penting agar Pemerintah Amerika Serikat menghentikan penyimpangan penggunaan kekuasaan dalam Perang Vietnam. Dari pengungkapan Pentagon Papers, publik Amerika mengetahui bahwa pemerintahan presiden Harry Truman, Dwight Eisenhower, 5

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

John Kennedy dan Lyndon Johnson sering menyembunyikan keputusan militer dan politik yang vital dari pengetahuan publik, bahkan Konggres. Para juru bicara pemerintah sering memberikan pernyataan yang menyimpang dan tidak benar. Usaha untuk menyembunyikan Pentagon Papers, sebagaimana diputuskan oleh Mahkamah Agung, ternyata tidak benar-benar didasari oleh pertimbangan menjaga kepentingan keamanan negara, tetapi lebih untuk menutupi kesalahan dan kelemahan pemerintah dalam mengambil keputusan terkait dengan Perang Vietnam. Lebih spesifik lagi, penyembunyian Pentagon Papers lebih untuk menutupi rasa malu pemerintahan (Kennedy, Johnson, Nixon) yang telah mengambil kebijakan yang salah dan tanpa sepengetahuan publik dalam Perang Vietnam. Persoalannya kemudian, hukum di Amerika Serikat tidak mengizinkan penyembunyian atau pengklasifikasian informasi semata-mata untuk menyelamatkan pejabat atau instansi dari rasa malu di hadapan publik.

3. Harian The Herald Company Menggugat Transparansi Pemilihan Pejabat Kota Bay City3
Februari 1996, Kepala Dinas Pemadam Kebakaran Bay City (The Bay City Fire Chief) negara bagian Michigan Amerika Serikat pensiun. Menurut ketentuan pemerintah kota, pemangku jabatan ini harus diangkat oleh Komisi Kota ( The Bay City Commission ) atas rekomendasi Kepala Penyelenggara Kota (City Manager) yang saat itu dijabat Bruce McCandless. Dari 34 pelamar untuk jabatan tersebut, kemudian dilakukan seleksi hingga akhirnya terpilih 7 kandidat. Tanggal 6 Mei 1996, editor harian The Herald Company mengajukan permohonan berdasarkan Freedom of Information Act kepada pemerintah kota Bay City untuk membuka kepada publik nama-nama, jabatan terakhir, kota asal, dan usia dari 7 kandidat
3

Wishnu Basuki, “Kebebasan Informasi di Amerika Serikat”, dalam Aa Sudirman dan Josi Khatarina (ed.), Kebebasan Informasi di Beberapa Negara, Koalisi Untuk Kebebasan Informasi dan Friedrich Abert Stiftung, 2002, hlm. 25-26.

6

21 Pertanyaan Tentang UU KIP Untuk Wartawan

tersebut. Tanggal 13 Mei 1996, pemerintah kota Bay City menolak permintaan The Herald Company. Lalu tanggal 16 Mei 1996 tibatiba McCandless mengirim surat ke Komisi Kota Bay City yang isinya merekomendasikan satu kandidat, yaitu Gary Mueller untuk jabatan Kepala Dinas Kebakaran. Pada 13 Juni 1996, Komisi Kota Bay City mengangkat Gary Mueller sebagai Kepala Dinas Kebakaran.

The Herald Company menggugat pemerintah Bay City ke pengadilan negeri dengan tuduhan melanggar Freedom of Information Act. Undang-Undang ini menjamin hak publik atas informasi, termasuk informasi tentang kandidat-kandidat pemangku jabatan strategis tertentu dalam struktur pemerintahan. Pengadilan Negeri Bay City kemudian memutuskan gugatan The Herald Company mengandung cacat hukum dan melihat kemungkinan lain bahwa informasi yang diminta tersebut memang jenis informasi dikecualikan untuk tidak dibuka kepada publik. The Herald Company mengajukan banding dan Pengadilan Banding menggugurkan putusan Pengadilan Negeri Bay City. Mudah diduga, Pemerintah Bay City mengajukan banding ke Mahkamah Agung Michigan. Mahkamah Agung Michigan kemudian menyimpulkan bahwa pengumuman data-data tentang 7 kandidat Kepala Dinas Kebakaran kota merupakan informasi publik. Mahkmah Agung menyimpulkan, pemerintah Bay City harus membuka data tersebut sebagai bagian dari fasilitasi akses masyarakat ke informasi-informasi tata-kelola pemerintahan kota. Dengan merujuk kepada Freedom of Information Act, Mahkamah Agung Michigan telah memperteguh hak media atas informasi, sebagai bagian integral dari hak publik atas informasi. 4. Citizen Ombudsman Mengungkap Penyelewengan Budget Jamuan Makan Pejabat Pemda di Jepang4
Citizen Ombudsman adalah sebuah LSM di Jepang yang memiliki jaringan luas di setiap propinsi di Jepang. Pada tahun 1995, setelah
4

Josi Khatarina, “Kebebasan Informasi di Jepang,” dalam Aa Sudirman dan Josi Khatarina (ed.), Kebebasan Informasi di Beberapa Negara , Koalisi Untuk Kebebasan Informasi dan Friedrich Abert Stiftung, 2002, hlm. 71-72.

7

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

beberapa Pemda mengakui hak atas informasi, Citizen Ombudsman dan jaringannya secara serentak meminta informasi tentang budget pembelian makanan oleh Pemda-Pemda di Jepang. Di negeri sakura ini, memang dikenal alokasi dana resmi untuk pembelian makanan kecil untuk rapat internal, makan malam bagi staff yang lembur. Citizen Ombudsman ingin melihat sejauh mana budget tersebut telah digunakan sebagaimana mestinya. Maka permintaan informasi pun diajukan kepada biro sekretariat umum dan biro keuangan di 47 Pemda yang sudah melembagakan prinsip keterbukaan informasi publik. Berkat regulasi tentang keterbukaan informasi, Citizen Ombudsman memperoleh akses terhadap data lengkap pengeluaran biaya resmi untuk keperluan jamuan makan 47 Pemda di Jepang, termasuk kuitansi-kuitansinya. Sangat mengejutkan bahwa data tersebut menunjukkan, banyak dana jamuan makan yang dipergunakan untuk keperluan di luar alokasi yang semestinya. Dana tersebut ternyata digunakan juga untuk menjamu pejabat pemerintah pusat yang sedang berkunjung, pejabat Pemda lainnya, juga anggota DPR/DPRD. Analisis Citizen Ombudsman menunjukkan, jamuan-jamuan yang tidak semestinya itu telah berulang-ulang terjadi dalam beberapa tahun di 47 Pemda di Jepang. Ditemukan banyak kuitansi yang ditulis orang yang sama di hari yang sama untuk jamuan yang berbeda. Lebih menjengkelkan lagi, pejabat pemerintah pusat tidak mengakui keikutsertaannya dalam jamuan-jamuan makan yang menguras uang negara tersebut. Berkat jaminan hak atas informasi, Citizen Ombudsman juga memperoleh dokumen-dokumen yang menunjukkan bahwa badan audit yang secara resmi ditunjuk melakukan audit keuangan Pemda juga melakukan praktek korupsi. Auditor resmi itu memasukkan ternyata lebih banyak satu orang dari yang sebenarnya hadir. Berdasarkan kenyataan tersebut dibentuk satu badan audit independen yang khusus memeriksa kasus-kasus dana jamuan makan di seluruh wilayah Jepang. 8

21 Pertanyaan Tentang UU KIP Untuk Wartawan

Advokasi Citizen Ombudsman dan jaringannya ini bukan hanya berhasil membuka jalan bagi penyelamatan dana publik, tetapi juga berhasil mengubah kebijakan administratif. Jika tahun 2005, 47 Pemda mengeluarkan rata-rata 23,6 miliar yen (sekitar Rp 2,832 triliun) untuk biaya jamuan makan, maka pada tahun 2007, terjadi perubahan pola jamuan makan dengan penghematan sebesar 5884,2 persen pada biaya jamuan makan itu, atau kira-kira penghematan 12 miliar yen (Rp 1,44 triliun) setiap propinsi.

5. Masyarakat Mengungkap Penyimpangan Biaya Perjalanan Anggota DPRD di Jepang5
Sebagaimana lazim terjadi di Indonesia, masyarakat Jepang juga pernah dihadapkan pada kontroversi tentang kunjungan pejabat ke luar negeri atau ke luar daerah. Pada suatu ketika, dengan memanfaatkan jaminan hukum terhadap hak publik atas informasi, masyarakat Jepang menuntut transparansi biaya perjalanan pejabat DPRD. Setelah informasi didapatkan, terungkap penyimpangan penggunaan dana publik untuk kunjungan-kunjungan para pejabat itu. Terungkapnya penyimpangan ini tak lepas dari rasa ingin tahu masyarakat terhadap dana perjalanan anggota DPRD Tokyo ke Roma pada tahun 1996 untuk menandatangani perjanjian persahabatan antara pemerintah Roma dan pemerintah Tokyo. DPRD sesungguhnya tidak termasuk lembaga publik yang diwajibkan membuka informasi berdasarkan Perda Keterbukaan Informasi di Tokyo. Namun peluang tetap terbuka karena pejabat keuangan Pemda yang mengeluarkan dana untuk kebutuhan DPRD, terikat kewajiban untuk memberikan informasi-informasi yang diminta masyarakat. Peluang inilah yang digunakan masyarakat untuk menuntut transparansi Pemda Tokyo atas biaya perjalanan DPRD. Awalnya, pejabat keuangan Pemda Tokyo tidak mau membuka
5

Josi Khatarina, ibid., hlm. 72-73.

9

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

dokumen perjalanan DPRD tersebut, dengan alasan akan merusak hubungan baik antara eksekutif dan legislatif. Kelompok masyarakat kemudian membawa masalah ini ke Pengadilan Negeri Tokyo. Putusan Pengadilan Negeri, yang kemudian dikuatkan putusan Pengadilan Tinggi Tokyo memenangkan gugatan masyarakat. Diputuskan bahwa data-data laporan keuangan perjalanan DPRD adalah bagian dari informasi publik yang harus terbuka bagi masyarakat. Alasan pejabat keuangan Pemda bahwa pembukaan data tersebut dapat merusak hubungan baik antara eksekutif dan legislatif dianggap berlebihan. Hubungan baik antar lembaga, menurut majelis hakim, harus dapat dilihat secara rasional dan dinilai secara obyektif oleh masyarakat. Pemda Tokyo tidak puas atas putusan Pengadilan Tinggi dan mengajukan kasasi ke Mahkamah Agung Jepang. Mahkamah Agung ternyata menolak memeriksa perkara tersebut sehingga putusan Pengadilan Tinggi yang memerintahkan dibukanya semua informasi tentang perjalanan dinas DPRD menjadi keputusan yang final dan mengikat. Setelah memenangkan gugatan di depan hukum, dan setelah membaca data-data yang didapatkan, masyarakat kemudian menuntut dilakukannya audit independen. Hasil audit independen ini menunjukkan perjalanan DPRD Tokyo telah merugikan negara sebesar 800 ribu yen (Rp 96.000.000) yang diakibatkan adanya kuitansi-kuitansi yang tidak benar. Akhirnya anggota DPRD dan pejabat keuangan Pemda Tokyo diwajibkan mengganti kerugian negara dengan membayar ulang sejumlah kurang lebih 1.000.000 Yen (Rp 120.000.000) guna mengganti uang negara yang telah mereka gunakan secara tidak pada tempatnya. Bukan hanya itu, selanjutnya juga terjadi perubahan kebijakan administratif yang berujung pada penghematan perjalanan pejabat sebesar 17 miliar (RP 2,04 triliun) yen di Pemda Tokyo dan pemda-pemda lain di Jepang.

10

Bagian 2

21 PERTANYAAN TENTANG UU KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK UNTUK WARTAWAN

1. Apa sebenarnya tujuan UU KIP?

Undang-Undang KIP mengatur dan menjamin hak atas informasi (right to know), atau hak-hak publik atas akses yang terbuka, efisien dan memadahi terhadap informasiinformasi tata kelola dan proses penyelenggaraan pemerintahan. Hak publik atas informasi di sini adalah bagian dari hak politik warga negara untuk mengontrol proses penyelenggaraan kekuasaan. Tanpa informasi yang memadahi, mustahil fungsi kontrol ini dapat dilaksanakan. Dari sisi yang sebaliknya, dapat dijelaskan bahwa pemerintah melaksanakan fungsi-fungsi pemerintahan dan kekuasaan berdasarkan mandat dari publik. Mandat ini harus dapat dipertanggungjawabkan secara terbuka. Maka membuka diri untuk diperiksa dan memberikan informasi kepada publik adalah bagian integral dari kewajiban pemerintah. Di sini ditemukan urgensi keterbukaan informasi. Hak atas informasi juga merupakan bagian dari hak asasi manusia. Perwujudan hak asasi manusia secara berkualitas hanya mungkin jika seseorang mempunyai basis informasi tentang kondisi-kondisi dan struktur sosial-politik

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

yang mempengaruhi pemenuhan hak-hak ekonomi, politik, sosial dan budayanya sebagai warga masyarakat. Tidak mempunyai informasi di jaman yang serba tersistematisasi seperti saat ini, hanya akan mengondisikan seseorang menjadi korban kebijakan-kebijakan yang diskriminatif, tata kelola masyarakat yang tidak adil, dan pelanggaranpelanggaran oleh pihak lain. Sekedar contoh, tanpa informasi yang memadahi tentang rencana tata kota, warga miskin ibukota sangat rentan menjadi korban penggusuran untuk berbagai proyek pembangunan. Penggusuran yang bermakna perampasan hak-hak ekonomi dan hak atas tempat tinggal yang layak.

Keterbukaan Informasi adalah kondisi yang dibutuhkan untuk pemberantasan korupsi, perwujudan pemerintahan yang bersih dan transparans. Sebaliknya, ketertutupan birokrasi menjadi sumber terjadinya korupsi, malpraktek birokrasi dan pelanggaran HAM.

12

21 Pertanyaan Tentang UU KIP Untuk Wartawan

2. Sejauhmana ruang-lingkup UU KIP?
• • • • • •

Hak untuk mengamati perilaku pejabat dalam menjalankan fungsi-fungsi pemerintahan (Right to Attend Public Meeting). Hak untuk mengakses dokumen-dokumen badan publik. Hak untuk berpartisipasi dalam proses penyelenggaraan pemerintahan. Hak untuk mendapatkan perlindungan dalam mengungkapkan fakta & kesaksian (Whistle Blower Protection). Hak untuk mengajukan keberatan dan mendapatkan keadilan jika hak-hak di atas tidak dipenuhi (Right to Appeal). Kebebasan pers, kebebasan berpendapat, kebebasan berbicara.

13

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

3. Bagaimana Asas Keterbukan Informasi Publik?

Setiap informasi publik bersifat terbuka dan dapat diakses oleh setiap orang sebagai pengguna informasi publik. Setiap Informasi Publik juga harus dapat diperoleh dengan cepat dan tepat waktu, biaya ringan dan cara sederhana. Konsekuensinya, badan publik harus mengumumkan kepada masyarakat tentang tenggang-waktu yang jelas, biaya minimum dan prosedur yang sederhana untuk mengakses informasi-informasi di badan publik. dikecualikan bersifat ketat dan terbatas, didasarkan pada pengujian tentang konsekuensi yang timbul apabila suatu informasi diberikan kepada masyarakat, serta setelah dipertimbangkan dengan seksama bahwa menutup informasi publik dapat melindungi kepentingan yang lebih besar daripada membukanya atau sebaliknya. Dengan kata lain, pengecualian atau perahasiaan informasi di badan-badan publik tidak bersifat permanen, sepihak dan semena-mena. Setiap pengecualian informasi harus disertai dengan penjelasan yang rasional dan masuk akal, serta selalu mempertimbangkan kepentingan publik yang lebih besar.

• Informasi Publik yang

14

21 Pertanyaan Tentang UU KIP Untuk Wartawan

4. Apakah yang dimaksud dengan informasi publik? “Informasi publik adalah informasi yang dihasilkan, disimpan, dikelola, dikirim dan/atau diterima oleh suatu badan publik yang berkaitan dengan penyelenggara dan penyelenggaraan negara dan/atau penyelenggara dan penyelenggaraan badan publik lainnya yang sesuai dengan Undang-Undang ini serta informasi lain yang berkaitan dengan kepentingan publik”. (Pasal 1 UU KIP) 5. Apakah yang dimaksud dengan badan publik?

Lembaga eksekutif, legislatif, yudikatif dan badan lain yang fungsi dan tugas pokoknya berkaitan dengan penyelenggaraan negara, yang sebagian atau seluruh dananya bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara dan/atau Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah. Organisasi nonpemerintah sepanjang sebagian atau seluruh dananya bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara dan/atau Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah, sumbangan masyarakat dan/atau luar negeri. (Pasal 1 UU KIP)

6. Apa pentingnya UU KIP bagi wartawan?

Wartawan adalah profesi yang bertujuan untuk mencari, mengolah dan menyebarluaskan informasi yang berkaitan ataupun relevans dengan kepentingan publik (masyarakat). Wartawan adalah profesi yang hampir setiap saat berurusan dengan akses informasi ke badan-badan publik.

15

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

Wartawan adalah kelompok yang paling rentan terhadap klaimklaim rahasia negara, rahasia jabatan, rahasia instansi yang sering digunakan pejabat publik untuk menutup akses ke informasi, dokumen atau data tertentu. Klaim rahasia yang tidak sungguh-sungguh dimaksudkan untuk melindungi informasi strategis tertentu, sehingga status kerahasiaannya justru sering merugikan kepentingan publik. Dalam menjalankan tugasnya, wartawan belum sepenuhnya dilindungi oleh kerangka hukum yang kuat, yang mampu menjamin hak-hak wartawan dalam mencari, mengolah dan menyebarluaskan informasi-informasi publik. Sejauh ini masih terus terjadi proses kriminalisasi terhadap wartawan dengan dakwaan pencemaran nama baik, pembocoran rahasia negara, penghinaan dan menyebarkan kabar bohong.

16

21 Pertanyaan Tentang UU KIP Untuk Wartawan

7. Bagaimana hubungan antara UU KIP dan UU Pers?

UU Pers secara spesifik mengatur segi-segi kebebasan pers. Tercakup di dalamnya pengaturan tentang fungsi pers untuk mencari, mengolah dan menyebarluaskan informasi, fungsifungsi sosial media, hubungan antara media, masyarakat dan negara, pengaturan keorganisasian media. UU KIP secara lebih luas mengatur aspek-aspek kebebasan informasi. Dengan tujuan menjamin dan melembagakan hakhak publik untuk mengakses informasi-informasi penyelenggaraan pemerintahan di semua lini dan semua level birokrasi. Jika subyek dalam UU Pers adalah media atau wartawan, maka subyek dalam UU KIP adalah publik, warga negara, setiap orang. Di sini kita menemukan perbedaan antara UU Pers dan UU KIP, sekaligus juga menemukan koeksistensi di antara keduanya. Prinsip universal kebebasan informasi menempatkan kebebasan pers sebagai bagian dari ruang-lingkup kebebasan informasi. Tujuan pelembagaan prinsipprinsip kebebasan informasi adalah pembentukan dan penguatan good and clean governance yang dengan jelas mensyaratkan berkembangnya pers yang bebas, independen dan profesional. Hak wartawan atas informasi adalah bagian integral dari hak publik atas informasi. Berbagai negara, seperti Amerika Serikat misalnya, tidak memiliki UU Pers. Dalam prakteknya, di negara tersebut UU KIP (Freedom of Information Act) banyak digunakan untuk mendukung dan melindungi kerja-kerja media.

17

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

8. Apa kelemahan UU Pers terkait dengan akses informasi publik?

UU Pers hanya mengakui hak media untuk mencari, mengolah dan menyebarluaskan informasi, namun tidak mengatur kewajiban nara sumber, khususnya pejabat publik untuk memberikan informasi publik kepada wartawan. UU Pers tidak mengatur sanksi yang tegas untuk pejabat publik yang menolak permintaan informasi dari wartawan, meskipun informasi tersebut jelas-jelas dibutuhkan publik. UU Pers tidak mengatur mekanisme pemberian informasi yang mencakup: jangka waktu pemberian informasi, biaya akses, petugas pelayanan informasi, klasifikasi informasi, dan jenisjenis medium penyampaian informasi publik (papan pengumuman, website, brosur, pelayanan langsung dst).

“Dalam konteks ini ditemukan koeksistensi antara UU KIP dan UU Pers, antara kebebasan informasi dan kebebasan pers”.

18

21 Pertanyaan Tentang UU KIP Untuk Wartawan

9. Problem-problem apa yang sering dihadapi wartawan dalam mengakses informasi?

Informasi publik tidak tersedia, padahal sangat urgens untuk segera disampaikan kepada publik. Informasi terlambat diberikan, sehingga kehilangan relevansi dan nilai, karena jurnalisme menuntut kecepatan penyampaian informasi. Informasi diklaim rahasia secara sepihak, tanpa penjelasan yang memadahi, tanpa mempertimbangkan kepentingan publik untuk mengetahui informasi tersebut. Mekanisme pelayanan informasi yang buruk: tidak jelas petugas atau bagian mana yang melayani akses informasi publik, sehingga wartawan sering di-”ping-pong” kesanakemari. Tak jarang, kemudian informasi didapatkan dengan cara-cara yang tak selayaknya: memberikan uang tempel kepada petugas, memanfaatkan kedekatan dengan pejabat tertentu, dan seterusnya. Akses informasi yang asimetris: hanya wartawan yang dekat dengan pejabat tertentu yang mendapatkan informasi atau dokumen. Sementara wartawan yang mencoba menempuh prosedur formal atau yang tidak mempunyai kedekatan dengan pejabat, tidak mendapatkan informasi atau dokumen yang dibutuhkan.

10. Bagaimana UU KIP mengatasi problem-problem tersebut? Merumuskan kepastian hukum tentang: • Informasi publik dan informasi yang dikecualikan • Prosedur pelayanan informasi • Klasifikasi informasi 19

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

Pengecualian (perahasiaan) informasi yang terbatas dan dapat dibatalkan melalui uji konsekuensi • Sanksi untuk berbagai bentuk pelanggaran atas prinsipprinsip informasi publik.

11. Apa manfaat klasifikasi informasi bagi wartawan? Klasifikasi informasi sangat penting untuk memberikan kepastian hukum tentang jenis-jenis informasi yang wajib diberikan kepada publik dan informasi yang dapat dikecualikan. Dengan adanya kepastian hukum ini, dapat mereduksi kontroversi yang sejauh ini muncul ketika pejabat publik menunda pemberian informasi, menuntut alasan dan syarat yang bermacam-macam untuk mengakses informasi, atau bahkan sama sekali tidak memberikan informasi dengan alasan syarat-syarat akses informasi tidak terpenuhi. Padahal tidak semua informasi seharusnya baru diberikan ketika diminta, tidak semua jenis informasi menunggu adanya permohonan dari publik baru dibuka atau diumumkan. Klasifikasi Informasi:

• Informasi Yang Wajib Disediakan dan Diumumkan Secara • Informasi Yang Wajib Disediakan dan Diumumkan Serta-merta • Informasi Yang Wajib Tersedia Setiap Saat • Informasi Yang Dikecualikan (secara terbatas dan bersyarat)
(Pasal 9-20 UU KIP) 12. Bagaimana klaim rahasia negara sering dilakukan pejabat publik? Tidak semua klaim rahasia negara yang sering dilontarkan pejabat publik atau pemerintah merujuk pada informasiinformasi strategis yang benar-benar dapat membahayakan 20 Berkala

21 Pertanyaan Tentang UU KIP Untuk Wartawan

kepentingan negara jika dibuka. Perahasiaan informasi sering dilakukan secara semena-mena, dan hanya untuk melindungi kepentingan birokrasi, kepentingan pejabat atau kepentingan politik tertentu. Di Indonesia political secrecy dan bureaucratic secrecy justru lebih dominan daripada genuine national security . Merujuk pada Steven Aftergood (1996), genuine national security secrecy adalah rahasia negara yang benarbenar untuk melindungi keamanan nasional, sedangkan political secrecy adalah rahasia negara sebagai rekayasa untuk melindungi kepentingan-kepentingan bersifat politis, dan bureaucratic secrecy adalah klaim rahasia negara yang hanya ditujukan untuk melindungi kepentingan birokrasi. Contoh perahasiaan informasi yang merugikan publik?

• Buruknya kinerja KPU dalam mendistribusikan informasi
tentang pemilu kepada masyarakat menjadi contoh bekerjanya rejim kerahasiaan. Informasi-informasi tentang pemilu sangat menentukan kualitas penyelenggaraan pemilu. Masyarakat membutuhkan basis informasi dan pemahaman yang cukup tentang tahap-tahap, problem, dan perubahan-perubahan sistem pelaksanaan pemilu. Persoalannya, urgensi informasi tentang pemilu ini tidak diimbangi dengan kesigapan KPU untuk menyediakan sistem pelayanan dan akses informasi yang terbuka, efektif dan cepat untuk masyarakat. KPU secara kelembagaan maupun individu justru menunjukkan sikap reluctans dan menutup diri dari akses pers. Kritisisme dan upaya media untuk menggali informasi tentang persiapan pemilu dianggap sebagai gangguan atas kinerja KPU. Tak pelak, sepanjang tahun 2008, terjadi kekacauan dan simpang-siur informasi tentang seluk-beluk pemilu. Penyelenggaraan pemilu semakin dekat, ada banyak aspek yang berubah dalam pelaksanaan pemilu, namun begitu 21

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

sedikit penjelasan yang sampai ke masyarakat. Publik juga tidak paham sejauhmana akuntabilitas KPU sebagai otoritas penyelenggaraan pemilu. Jika rejim pemilu cenderung menjadi rejim kerahasiaan, patut dipertanyakan akuntabilitas dan kualitas penyelenggaraan pemilu secara keseluruhan.

• Mendiknas pada tahun 2007 pernah dengan emosional
melontarkan tuduhan “pembocoran rahasia negara” ketika beberapa media menulis laporan tentang “rencana pemerintah untuk mengubah sistem pendidikan tinggi menjadi 2 jalur: biasa dan khusus”. Mendiknas tidak menjelaskan apa definisi rahasia negara yang dimaksud. Perubahan sistem pendidikan tinggi jelas berurusan

22

21 Pertanyaan Tentang UU KIP Untuk Wartawan

langsung dengan kemaslahatan publik, hak publik atas pendidikan yang berkualitas dan adil, sehingga tidak layak dikategorikan sebagai rahasia negara.

• Oktober 2004, media massa memberitakan 3 Departemen
Teknis (Depdiknas, Depkes, Dephub) dan 2 Gubernur (Lampung, Sulawesi Tengah) Menolak Audit dana dekonsentrasi yang dilakukan BPKP. Alasan yang diajukan kurang lebih adalah “rahasia internal badan publik”. Berdasarkan laporan Menteri Keuangan Budiono kepada BPKP, lebih dari 200 milyar rupiah dana dekonsentrasi yang tidak bisa dipertanggungjawabkan oleh departemen teknis dan gubernur tersebut.

Publik sering mendengar bagaimana DPR, secara kelembagaan maupun individu menolak atau setidaktidaknya keberatan terhadap tuntutan agar daftar kekayaan anggota DPR diumumkan kepada masyarakat. Alasan yang diajukan terutama sekali adalah perlindungan privasi anggota DPR. Akuntabilitas DPR secara lebih luas juga dipertanyakan. Persidangan-persidangan DPR yang terus menghasilkan undang-undang yang kontroversial (yang terakhir UU Pornografi dan UU BHP), bersifat tertutup untuk publik. Ironisnya, dalam amandemen UU Susduk yang sedang berlangsung, juga belum ada ketegasan untuk mengubah status persidangan DPR menjadi bersifat terbuka bagi publik.

13. Bagaimana pengecualian informasi dalam UU KIP? Ruang Lingkup pengecualian informasi adalah informasi publik yang apabila dibuka dapat merugikan: • Kepentingan penegakan hukum • Perlindungan persaingan usaha sehat dan HAKI • Kerahasiaan pribadi 23

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

• • • • • •

Pertahanan dan keamanan nasional Perlindungan kekayaan alam Indonesia Ketahanan ekonomi nasional Hubungan luar negeri Memorandum/surat antar atau intra badan publik Informasi yang tidak boleh diungkapkan berdasarkan Undang-Undang (Pasal 18 UU KIP)

Pengecualian informasi harus melalui uji konsekuensi: “Pejabat pengelola Informasi dan Dokumentasi di setiap Badan Publik wajib melakukan pengujian tentang konsekuensi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 dengan saksama dan penuh ketelitian sebelum menyatakan Informasi Publik tertentu dikecualikan untuk diakses oleh setiap orang.” (Pasal 19 UU KIP) 14. Bagaimana rumusan sanksi dalam UU KIP? Kelebihan: sudah dirumuskan sanksi pidana untuk pejabat/badan publik yang tidak memberikan informasi, terlambat memberikan informasi, memberikan informasi secara tidak lengkap dan seterusnya. Kelemahan: 1. Rumusan sanksi disamaratakan untuk semua jenis pelanggaran, padahal dampak pelanggaran berbeda-beda. 2. Ada sanksi untuk penggunaan informasi secara melawan hukum.

24

21 Pertanyaan Tentang UU KIP Untuk Wartawan

Pasal 52 UU KIP: “Badan publik yang dengan sengaja tidak menyediakan, tidak memberikan, dan/atau tidak menerbitkan Informasi Publik berupa Informasi Publik secara berkala, Informasi Publik yang wajib diumumkan secara serta merta, Informasi Publik yang wajib tersedia setiap saat, dan Informasi Publik yang harus diberikan atas dasar permintaan sesuai dengan UndangUndang ini, dan mengakibatkan kerugian bagi orang lain dikenakan pidana kurungan paling lama 1 (tahun) dan/atau pidana denda paling banyak Rp 5 juta rupiah”. Pengaturan sanksi bagi badan publik ini merupakan suatu kemajuan dalam UU KIP. Persoalannya kemudian, sanksi ini tidak memadahi untuk jenis-jenis pelanggaran berat. Misalnya saja, pejabat publik yang lalai menginformasikan peringatanperingatan bencana alam, lalu terjadi bencana alam dengan jumlah korban jiwa yang besar, apakah cukup hanya dikenakan pidana penjara 1 tahun atau pidana denda lima juta rupiah?

25

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

Contoh lain, pejabat publik yang lalai menginformasikan pemadaman listrik, lalu terjadi pemadaman listrik tiba-tiba sehingga sentra-sentra bisnis menderita kerugian milyaran rupiah, apakah sang pejabat publik hanya cukup dijatuhkan diberi sanksi pidana denda 5 juta rupiah? 15. Adakah sanksi untuk wartawan dalam UU KIP? Tidak ada sanksi yang spesifik untuk wartawan dalam UU KIP. Hanya ada sanksi yang potensial diterapkan kepada wartawan. Pasal 51 UU KIP mengatur kriminalisasi terhadap publik pengguna informasi: “Setiap orang yang dengan sengaja menggunakan informasi publik secara melawan hukum dipidana dengan pidana penjara paling lama 1 tahun dan/ atau pidana denda paling banyak 5 juta rupiah”. Merujuk pada praktek di negara lain, UU KIP hanya lazim meregulasi akses informasi publik, bukan penggunaan informasi publik. Maka tidak seharusnya ada kriminalisasi terhadap penggunaan informasi publik. Kriminalisasi hanya lazim untuk tindakantindakan menutup atau merusak akses informasi publik dan tindakan membuka informasi yang dikecualikan secara ilegal. Tanpa norma yang jelas, pasal itu juga seperti cek kosong yang dapat digunakan pemegang otoritas untuk mendakwakan penggunaan informasi publik secara melawan hukum kepada siapa saja. Namun pasal ini mengandung kelemahan dalam penerapannya: penyalahgunaan informasi merupakan delik aduan. 16. Dengan keterbukaan informasi, apakah peran pers akan terancam? Di beberapa negara, pada awalnya memang sempat muncul kekhawatiran implementasi UU KIP akan mereduksi peran media massa dalam menyediakan dan mendistribusikan informasi. “Untuk apa peran media jika publik dapat dengan 26

21 Pertanyaan Tentang UU KIP Untuk Wartawan

bebas dan secara langsung mengakses informasi-informasi di badan publik?” Demikian kurang lebih kekhawatiran itu. Namun kekhawatiran itu dalam perjalanannya tidak terbukti. Sebab meskipun UU KIP berlaku untuk publik, untuk setiap orang, dalam prakteknya hanya sedikit pihak yang secara kontinyu dan sehari-hari menggunakan hak publik atas informasi. Dan sedikit pihak itu terutama sekali adalah kalangan media dan pengacara. 17. Bagaimana kedudukan dan fungsi Komisi Informasi? Komisi Informasi berfungsi sebagai: • Lembaga penyelesaian sengketa informasi • Perumus kebijakan praktis pelaksanaan UU KIP 18. Apa manfaat Komisi Informasi bagi wartawan/pers?

• Klaim rahasia negara tidak bisa sewenang-wenang, sepihak oleh
badan publik, harus melalui pertimbangan dan pengaturan Komisi Informasi. • Komisi Informasi bisa menjadi lembaga komplain jika akses media terhadap informasi-informasi badan publik dihambat atau ditutup. • Komisi Informasi mempunyai otoritas untuk meminta badan atau pejabat publik membuka informasi atau dokumen publik tertentu yang dibutuhkan publik, termasuk melalui pemberitaan media. 19. Bagaimana kaitan antara Komisi Informasi dan Dewan Pers? Fungsi Komisi Informasi bersifat paralel dan saling melengkapi dengan fungsi Dewan Pers dalam konteks memperkuat kelembagaan kebebasan pers. Komisi Informasi memberikan

27

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

kontribusi terhadap pelembagaan kebebasan pers dengan kapasitas untuk mereduksi munculnya klaim-klaim kerahasiaan informasi secara sepihak, serta untuk memaksa badan-badan publik agar tidak menutup akses pers ke dokumen atau informasi publik tertentu. 20. Apa pentingnya UU KIP secara politis bagi kebebasan pers di Indonesia?
• • •

Memperkuat kedudukan UU Pers. Melembagakan dasar hukum bagi hak atas informasi, yang mencakup hak media atas informasi. Mengantisipasi revisi UU Pers yang justru mereduksi fungsi-fungsi pers dalam mencari dan mendistribusikan informasi. Mengantisipasi belenggu kerahasiaan informasi dalam RUU Rahasia Negara, RKUHP dan lain-lain.

28

21 Pertanyaan Tentang UU KIP Untuk Wartawan

21. Apa yang harus dilakukan wartawan untuk mempermudah akses informasi publik?
• • • •

Pelajari UU KIP dengan seksama dan sistematis Identifikasi kelemahan dan kelebihan UU KIP Identifikasi pasal-pasal yang terkait dengan fungsi pers Maksimalkan kelebihan-kelebihan UU KIP untuk mendukung kerja-kerja jurnalistik AKSES INFORMASI PUBLIK SEKARANG JUGA!

29

Lampiran:

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2008 KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : a. bahwa informasi merupakan kebutuhan pokok setiap Orang bagi pengembangan pribadi dan lingkungan sosialnya serta merupakan bagian penting bagi ketahanan nasional; b. bahwa hak memperoleh informasi merupakan hak asasi manusia dan keterbukaan Informasi Publik merupakan salah satu ciri penting negara demokratis yang menjunjung tinggi kedaulatan rakyat untuk mewujudkan penyelenggaraan negara yang baik; c. bahwa keterbukaan Informasi Publik merupakan sarana dalam meng-optimalkan pengawasan publik terhadap penyelenggaraan negara dan Badan Publik lainnya dan segala sesuatu yang berakibat pada kepentingan publik; d. bahwa pengelolaan Informasi Publik merupakan salah satu upaya untuk mengembangkan masyarakat informasi; e. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a, huruf b, huruf c, dan huruf d perlu membentuk Undang-Undang tentang Keterbukaan Informasi Publik. Mengingat :
Pasal 20, Pasal 21, Pasal 28 F, dan Pasal 28 J UndangUndang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

TENTANG

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

Dengan Persetujuan Bersama DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA dan PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA MEMUTUSKAN: Menetapkan : UNDANG-UNDANG TENTANG KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK BAB I KETENTUAN UMUM Pengertian Pasal 1 Dalam Undang-Undang ini yang dimaksud dengan: 1. Informasi adalah keterangan, pernyataan, gagasan, dan tandatanda yang mengandung nilai, makna, dan pesan, baik data, fakta maupun penjelasannya yang dapat dilihat, didengar, dan dibaca yang disajikan dalam berbagai kemasan dan format sesuai dengan perkembangan teknologi informasi dan komunikasi secara elektronik ataupun nonelektronik. 2. Informasi Publik adalah informasi yang dihasilkan, disimpan, dikelola, dikirim, dan/atau diterima oleh suatu Badan Publik yang berkaitan dengan penyelenggara dan penyelenggaraan negara dan/atau penyelenggara dan penyelenggaraan Badan Publik lainnya yang sesuai dengan Undang-Undang ini serta informasi lain yang berkaitan dengan kepentingan publik. 3. Badan Publik adalah lembaga eksekutif, legislatif, yudikatif, dan badan lain yang fungsi dan tugas pokoknya berkaitan dengan penyelenggaraan negara, yang sebagian atau seluruh dananya bersumber dari anggaran pendapatan dan belanja negara dan/ atau anggaran pendapatan dan belanja daerah, atau organisasi

32

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

nonpemerintah sepanjang sebagian atau seluruh dananya bersumber dari anggaran pendapatan dan belanja negara dan/ atau anggaran pendapatan dan belanja daerah, sumbangan masyarakat, dan/atau luar negeri. 4. Komisi Informasi adalah lembaga mandiri yang berfungsi menjalankan Undang-Undang ini dan peraturan pelaksanaannya, menetapkan petunjuk teknis standar layanan Informasi Publik dan menyelesaikan Sengketa Informasi Publik melalui Mediasi dan/atau Ajudikasi nonlitigasi. 5. Sengketa Informasi Publik adalah sengketa yang terjadi antara Badan Publik dan Pengguna Informasi Publik yang berkaitan dengan hak memperoleh dan menggunakan informasi berdasarkan perundang-undangan. 6. Mediasi adalah penyelesaian Sengketa Informasi Publik antara para pihak melalui bantuan mediator Komisi Informasi. 7. Ajudikasi adalah proses penyelesaian Sengketa Informasi Publik antara para pihak yang diputus oleh Komisi Informasi. 8. Pejabat Publik adalah Orang yang ditunjuk dan diberi tugas untuk menduduki posisi atau jabatan tertentu pada Badan Publik. 9. Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi adalah pejabat yang bertanggung jawab di bidang penyimpanan, pendokumentasian, penyediaan, dan/atau pelayanan informasi di Badan Publik. 10. Orang adalah orang perseorangan, kelompok orang, badan hukum, atau Badan Publik sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang ini. 11. Pengguna Informasi Publik adalah Orang yang menggunakan Informasi Publik sebagaimana diatur dalam Undang-Undang ini. 12. Pemohon Informasi Publik adalah warga negara dan/atau badan hukum Indonesia yang mengajukan permintaan Informasi Publik sebagaimana diatur dalam Undang-Undang ini.

33

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

BAB II ASAS DAN TUJUAN Bagian Kesatu Asas Pasal 2 (1) Setiap Informasi Publik bersifat terbuka dan dapat diakses oleh setiap Pengguna Informasi Publik. (2) Informasi Publik yang dikecualikan bersifat ketat dan terbatas. (3) Setiap Informasi Publik harus dapat diperoleh setiap Pemohon Informasi Publik dengan cepat dan tepat waktu, biaya ringan, dan cara sederhana. (4) Informasi Publik yang dikecualikan bersifat rahasia sesuai dengan Undang-Undang, kepatutan, dan kepentingan umum didasarkan pada pengujian tentang konsekuensi yang timbul apabila suatu informasi diberikan kepada masyarakat serta setelah dipertimbangkan dengan saksama bahwa menutup Informasi Publik dapat melindungi kepentingan yang lebih besar daripada membukanya atau sebaliknya. Bagian Kedua Tujuan Pasal 3 Undang-Undang ini bertujuan untuk: a. menjamin hak warga negara untuk mengetahui rencana pembuatan kebijakan publik, program kebijakan publik, dan proses pengambilan keputusan publik, serta alasan pengambilan suatu keputusan publik; b. mendorong partisipasi masyarakat dalam proses pengambilan kebijakan publik; c. meningkatkan peran aktif masyarakat dalam pengambilan kebijakan publik dan pengelolaan Badan Publik yang baik;

34

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

d. mewujudkan penyelenggaraan negara yang baik, yaitu yang transparan, efektif dan efisien, akuntabel serta dapat dipertanggungjawabkan; e. mengetahui alasan kebijakan publik yang memengaruhi hajat hidup Orang banyak; f. mengembangkan ilmu pengetahuan dan mencerdaskan kehidupan bangsa; dan/atau g. meningkatkan pengelolaan dan pelayanan informasi di lingkungan Badan Publik untuk menghasilkan layanan informasi yang berkualitas. BAB III HAK DAN KEWAJIBAN PEMOHON DAN PENGGUNA INFORMASI PUBLIK SERTA HAK DAN KEWAJIBAN BADAN PUBLIK Bagian Kesatu Hak Pemohon Informasi Publik Pasal 4 (1) Setiap Orang berhak memperoleh Informasi Publik sesuai dengan ketentuan Undang-Undang ini. (2) Setiap Orang berhak: a. melihat dan mengetahui Informasi Publik; b. menghadiri pertemuan publik yang terbuka untuk umum untuk memperoleh Informasi Publik; c. mendapatkan salinan Informasi Publik melalui permohonan sesuai dengan Undang-Undang ini; dan/atau d. menyebarluaskan Informasi Publik sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
(3) Setiap Pemohon Informasi Publik berhak mengajukan permintaan Informasi Publik disertai alasan permintaan tersebut.

(4) Setiap Pemohon Informasi Publik berhak mengajukan gugatan ke pengadilan apabila dalam memperoleh Informasi Publik mendapat hambatan atau kegagalan sesuai dengan ketentuan Undang-Undang ini. 35

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

Bagian Kedua Kewajiban Pengguna Informasi Publik

Pasal 5 (1) Pengguna Informasi Publik wajib menggunakan Informasi Publik sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan. (2) Pengguna Informasi Publik wajib mencantumkan sumber dari mana ia memperoleh Informasi Publik, baik yang digunakan untuk kepentingan sendiri maupun untuk keperluan publikasi sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Bagian Ketiga Hak Badan Publik Pasal 6 (1) Badan Publik berhak menolak memberikan informasi yang dikecualikan sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan. (2) Badan Publik berhak menolak memberikan Informasi Publik apabila tidak sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan. (3) Informasi Publik yang tidak dapat diberikan oleh Badan Publik, sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah: a. informasi yang dapat membahayakan negara; b. informasi yang berkaitan dengan kepentingan perlindungan usaha dari persaingan usaha tidak sehat; c. informasi yang berkaitan dengan hak-hak pribadi; d. informasi yang berkaitan dengan rahasia jabatan; dan/ atau e. Informasi Publik yang diminta belum dikuasai atau didokumentasikan.

36

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

Bagian Keempat Kewajiban Badan Publik Pasal 7 (1) Badan Publik wajib menyediakan, memberikan dan/atau menerbitkan Informasi Publik yang berada dibawah kewenangannya kepada Pemohon Informasi Publik, selain informasi yang dikecualikan sesuai dengan ketentuan. (2) Badan Publik wajib menyediakan Informasi Publik yang akurat, benar, dan tidak menyesatkan. (3) Untuk melaksanakan kewajiban sebagaimana dimaksud pada ayat (2), Badan Publik harus membangun dan mengembangkan sistem informasi dan dokumentasi untuk mengelola Informasi Publik secara baik dan efisien sehingga dapat diakses dengan mudah. (4) Badan Publik wajib membuat pertimbangan secara tertulis setiap kebijakan yang diambil untuk memenuhi hak setiap Orang atas Informasi Publik. (5) Pertimbangan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) antara lain memuat pertimbangan politik, ekonomi, sosial, budaya, dan/atau pertahanan dan keamanan negara. (6) Dalam rangka memenuhi kewajiban ayat (1) sampai dengan ayat (4) Badan Publik dapat memanfaatkan sarana dan/atau media elektronik dan nonelektronik. Pasal 8 Kewajiban Badan Publik yang berkaitan dengan kearsipan dan pendokumentasian Informasi Publik dilaksanakan berdasarkan peraturan perundang-undangan.

37

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

BAB IV INFORMASI YANG WAJIB DISEDIAKAN DAN DIUMUMKAN Bagian Kesatu Informasi yang Wajib Disediakan dan Diumumkan Secara Berkala Pasal 9 (1) Setiap Badan Publik wajib mengumumkan Informasi Publik secara berkala. (2) Informasi Publik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi: a. informasi yang berkaitan dengan Badan Publik; b. informasi mengenai kegiatan dan kinerja Badan Publik terkait; c. informasi mengenai laporan keuangan; dan/atau d. informasi lain yang diatur dalam peraturan perundangundangan. (3) Kewajiban memberikan dan menyampaikan Informasi Publik sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilakukan paling sedikit 6 (enam) bulan sekali. (4) Kewajiban menyebarluaskan Informasi Publik sebagaimana dimaksud pada ayat (1), disampaikan dengan cara yang mudah dijangkau oleh masyarakat dan dalam bahasa yang mudah dipahami. (5) Cara-cara sebagaimana dimaksud pada ayat (4) ditentukan lebih lanjut oleh Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi di Badan Publik terkait. (6) Ketentuan tentang kewajiban Badan Publik memberikan dan menyampaikan Informasi Publik secara berkala sebagaimana dimaksud ayat (1), ayat (2), dan ayat (3) diatur lebih lanjut dengan Petunjuk Teknis Komisi Informasi.

38

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

Bagian Kedua Informasi yang Wajib Diumumkan secara Serta-merta Pasal 10 (1) Badan Publik wajib mengumumkan secara serta-merta suatu informasi yang dapat mengancam hajat hidup Orang banyak dan ketertiban umum. (2) Kewajiban menyebarluaskan Informasi Publik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) disampaikan dengan cara yang mudah dijangkau oleh masyarakat dan dalam bahasa yang mudah dipahami. Bagian Ketiga Informasi yang Wajib Tersedia Setiap Saat Pasal 11 (1) Badan Publik wajib menyediakan Informasi Publik setiap saat yang meliputi: a. daftar seluruh Informasi Publik yang berada di bawah penguasaannya, tidak termasuk informasi yang dikecualikan; b. hasil keputusan Badan Publik dan pertimbangannya; c. seluruh kebijakan yang ada berikut dokumen pendukungnya; d. rencana kerja proyek termasuk di dalamnya perkiraan pengeluaran tahunan Badan Publik; e. perjanjian Badan Publik dengan pihak ketiga; f. informasi dan kebijakan yang disampaikan Pejabat Publik dalam pertemuan yang terbuka untuk umum; g. prosedur kerja pegawai Badan Publik yang berkaitan dengan pelayanan masyarakat; dan/atau h. laporan mengenai pelayanan akses Informasi Publik sebagaimana diatur dalam Undang-Undang ini. (2) Informasi Publik yang telah dinyatakan terbuka bagi masyarakat berdasarkan mekanisme keberatan dan/atau penyelesaian 39

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

sengketa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 48, Pasal 49, dan Pasal 50 dinyatakan sebagai Informasi Publik yang dapat diakses oleh Pengguna Informasi Publik. (3) Ketentuan mengenai tata cara pelaksanaan kewajiban Badan Publik menyediakan Informasi Publik yang dapat diakses oleh Pengguna Informasi Publik sebagaimana dimaksud ayat (1) dan ayat (2) diatur lebih lanjut dengan petunjuk teknis Komisi Informasi. Pasal 12 Setiap tahun Badan Publik wajib mengumumkan layanan informasi, yang meliputi: a. jumlah permintaan informasi yang diterima; b. waktu yang diperlukan Badan Publik dalam memenuhi setiap permintaan informasi; c. jumlah pemberian dan penolakan permintaan informasi; dan/ atau d. alasan penolakan permintaan informasi. Pasal 13 (1) Untuk mewujudkan pelayanan cepat, tepat, dan sederhana setiap Badan Publik: a. menunjuk Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi; dan b. membuat dan mengembangkan sistem penyediaan layanan informasi secara cepat, mudah, dan wajar sesuai dengan petunjuk teknis standar layanan informasi publik yang berlaku secara nasional. (2) Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a dibantu oleh pejabat fungsional. Pasal 14 Informasi Publik yang wajib disediakan oleh Badan Usaha Milik Negara, Badan Usaha Milik Daerah dan/atau badan usaha lainnya yang dimiliki oleh negara dalam Undang-Undang ini adalah: 40

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

a. nama dan tempat kedudukan, maksud dan tujuan serta jenis kegiatan usaha, jangka waktu pendirian, dan permodalan, sebagaimana tercantum dalam Anggaran Dasar; b. nama lengkap pemegang saham, anggota direksi, dan anggota dwan komisaris perseroan; c. laporan tahunan, laporan keuangan, neraca laporan laba rugi, dan laporan tanggung jawab sosial perusahaan yang telah diaudit; d. hasil penilaian oleh auditor eksternal, lembaga pemeringkat kredit dan lembaga pemeringkat lainnya; e. sistem dan alokasi dana remunerasi anggota komisaris/dewan pengawas dan direksi; f. mekanisme penetapan direksi dan komisaris/dewan pengawas; g. kasus hukum yang berdasarkan Undang-Undang terbuka sebagai Informasi Publik; h. pedoman pelaksanaan tata kelola perusahaan yang baik berdasarkan prinsip-prinsip transparansi, akuntabilitas, pertanggungjawaban, kemandirian, dan kewajaran; i. pengumuman penerbitan efek yang bersifat utang; j. penggantian akuntan yang mengaudit perusahaan; k. perubahan tahun fiskal perusahaan; l. kegiatan penugasan pemerintah dan/atau kewajiban pelayanan umum atau subsidi; m. mekanisme pengadaan barang dan jasa; dan/atau n. informasi lain yang ditentukan oleh Undang-Undang yang berkaitan dengan Badan Usaha Milik Negara/ Badan Usaha Milik Daerah. Pasal 15 Informasi Publik yang wajib disediakan oleh partai politik dalam Undang-Undang ini adalah: a. asas dan tujuan; b. program umum dan kegiatan partai politik; c. nama alamat dan susunan kepengurusan dan perubahannya;

41

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

d. pengelolaan dan penggunaan dana yang bersumber dari anggaran pendapatan dan belanja negara dan/atau anggaran pendapatan dan belanja daerah; e. mekanisme pengambilan keputusan partai; f. keputusan partai: hasil muktamar/kongres/munas/ dan keputusan lainnya yang menurut anggaran dasar dan anggaran rumah tangga partai terbuka untuk umum; dan/atau g. informasi lain yang ditetapkan oleh Undang-Undang yang berkaitan dengan partai politik. Pasal 16 Informasi Publik yang wajib disediakan oleh organisasi nonpemerintah dalam Undang-Undang ini adalah: a. asas dan tujuan; b. program dan kegiatan organisasi; c. nama, alamat, susunan kepengurusan, dan perubahannya; d. pengelolaan dan penggunaan dana yang bersumber dari anggaran pendapatan dan belanja negara dan/atau anggaran pendapatan dan belanja daerah, sumbangan masyarakat, dan/ atau sumber luar negeri; e. mekanisme pengambilan keputusan organisasi; f. keputusan-keputusan organisasi; dan/atau g. informasi lain yang ditetapkan oleh peraturan perundangundangan. BAB V INFORMASI YANG DIKECUALIKAN Pasal 17 Setiap Badan Publik wajib membuka akses bagi setiap Pemohon Informasi Publik untuk mendapatkan Informasi Publik, kecuali: a. Informasi Publik yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pemohon Informasi Publik dapat menghambat proses penegakan hukum, yaitu informasi yang dapat:

42

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

1. menghambat proses penyelidikan dan penyidikan suatu tindak pidana; 2. mengungkapkan identitas informan, pelapor, saksi, dan/ atau korban yang mengetahui adanya tindak pidana; 3. mengungkapkan data intelijen kriminal dan rencana-rencana yang berhubungan dengan pencegahan dan penanganan segala bentuk kejahatan transnasional; 4. membahayakan keselamatan dan kehidupan penegak hukum dan/atau keluarganya; dan/atau 5. membahayakan keamanan peralatan, sarana, dan/atau prasarana penegak hukum. b. Informasi Publik yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pemohon Informasi Publik dapat mengganggu kepentingan perlindungan hak atas kekayaan intelektual dan perlindungan dari persaingan usaha tidak sehat; c. informasi yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pemohon Informasi Publik dapat membahayakan pertahanan dan keamanan negara, yaitu: 1. informasi tentang strategi, intelijen, operasi, taktik dan teknik yang berkaitan dengan penyelenggaraan sistem pertahanan dan keamanan negara, meliputi tahap perencanaan, pelaksanaan dan pengakhiran atau evaluasi dalam kaitan dengan ancaman dari dalam dan luar negeri; 2. dokumen yang memuat tentang strategi, intelejen, operasi, teknik dan taktik yang berkaitan dengan penyelenggaraan sistem pertahanan dan keamanaan negara yang meliputi tahap perencanaan, pelaksanaan dan pengakhiran atau evaluasi; 3. jumlah, komposisi, disposisi, atau dislokasi kekuatan dan kemampuan dalam penyelenggaraan sistem pertahanan dan keamanan negara serta rencana pengembangannya; 4. gambar dan data tentang situasi dan keadaan pangkalan dan/atau instalasi militer; 5. data perkiraan kemampuan militer dan pertahanan negara lain terbatas pada segala tindakan dan/atau indikasi negara 43

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

tersebut yang dapat membahayakan kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia dan/atau data terkait kerjasama militer dengan negara lain yang disepakati dalam perjanjian tersebut sebagai rahasia atau sangat rahasia; 6. sistem persandian negara; dan/atau 7. sistem intelijen negara. d. Informasi Publik yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pemohon Informasi Publik dapat mengungkapkan kekayaan alam Indonesia; e. Informasi Publik yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pemohon Informasi Publik, dapat merugikan ketahanan ekonomi nasional: 1. rencana awal pembelian dan penjualan mata uang nasional atau asing, saham dan aset vital milik negara; 2. rencana awal perubahan nilai tukar, suku bunga, model operasi institusi keuangan; 3. rencana awal perubahan suku bunga bank, pinjaman pemerintah, perubahan pajak, tarif, atau pendapatan negara/daerah lainnya; 4. rencana awal penjualan atau pembelian tanah atau properti; 5. rencana awal investasi asing; 6. proses dan hasil pengawasan perbankan, asuransi, atau lembaga keuangan lainnya; dan/atau 7. hal-hal yang berkaitan dengan proses pencetakan uang. f. Informasi Publik yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pemohon Informasi Publik, dapat merugikan kepentingan hubungan luar negeri: 1. posisi, daya tawar dan strategi yang akan dan telah diambil oleh negara dalam hubungannya dengan negosiasi internasional; 2. korespondensi diplomatik antarnegara; 3. sistem komunikasi dan persandian yang dipergunakan dalam menjalankan hubungan internasional; dan/atau 4. perlindungan dan pengamanan infrastruktur strategis Indonesia di luar negeri. 44

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

g. informasi yang apabila dibuka dapat mengungkapkan isi akta otentik yang bersifat pribadi dan kemauan terakhir ataupun wasiat seseorang; h. informasi yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pemohon Informasi Publik dapat mengungkap rahasia pribadi, yaitu: 1. riwayat dan kondisi anggota keluarga; 2. riwayat, kondisi dan perawatan, pengobatan kesehatan fisik, dan psikis seseorang; 3. kondisi keuangan, aset, pendapatan, dan rekening bank seseorang; 4. hasil-hasil evaluasi sehubungan dengan kapabilitas, intelektualitas, dan rekomendasi kemampuan seseorang; dan/atau 5. catatan yang menyangkut pribadi seseorang yang berkaitan dengan kegiatan satuan pendidikan formal dan satuan pendidikan nonformal. i. memorandum atau surat-surat antar Badan Publik atau intra Badan Publik, yang menurut sifatnya dirahasiakan kecuali atas putusan Komisi Informasi atau pengadilan; j. informasi yang tidak boleh diungkapkan berdasarkan Undang-Undang. Pasal 18 (1) Tidak termasuk dalam kategori informasi yang dikecualikan adalah informasi berikut: a. putusan badan peradilan; b. ketetapan, keputusan, peraturan, surat edaran, ataupun bentuk kebijakan lain, baik yang tidak berlaku mengikat maupun mengikat ke dalam ataupun ke luar serta pertimbangan lembaga penegak hukum; c. surat perintah penghentian penyidikan atau penuntutan; d. rencana pengeluaran tahunan lembaga penegak hukum; e. laporan keuangan tahunan lembaga penegak hukum; f. laporan hasil pengembalian uang hasil korupsi; dan/atau

45

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

(2)

(3)

(4) (5)

(6)

(7)

g. informasi lain sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (2). Tidak termasuk informasi yang dikecualikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 huruf g dan huruf h, antara lain apabila: a. pihak yang rahasianya diungkap memberikan persetujuan tertulis; dan/atau b. pengungkapan berkaitan dengan posisi seseorang dalam jabatan-jabatan publik. Dalam hal kepentingan pemeriksaan perkara pidana di pengadilan, Kepala Kepolisian Republik Indonesia, Jaksa Agung, Ketua Mahkamah Agung, Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi, dan/ atau Pimpinan lembaga negara penegak hukum lainnya yang diberi kewenangan oleh Undang-Undang dapat membuka informasi yang dikecualikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 huruf a, huruf b, huruf c, huruf d, huruf e, huruf f, huruf i, dan huruf j. Pembukaan informasi yang dikecualikan sebagaimana yang dimaksud pada ayat (3) dilakukan dengan cara mengajukan permintaan izin kepada Presiden. Permintaan izin sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dan ayat (4) untuk kepentingan pemeriksaan perkara perdata yang berkaitan dengan keuangan atau kekayaan negara di pengadilan, permintaan izin diajukan oleh Jaksa Agung sebagai pengacara negara kepada Presiden. Izin tertulis sebagaimana yang dimaksud pada ayat (3), ayat (4), dan ayat (5) diberikan oleh Presiden kepada Kepala Kepolisian Republik Indonesia, Jaksa Agung, Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi, Pimpinan Lembaga Negara Penegak Hukum lainnya, atau Ketua Mahkamah Agung. Dengan mempertimbangkan kepentingan pertahanan dan keamanan negara dan kepentingan umum, Presiden dapat menolak permintaan informasi yang dikecualikan sebagaimana dimaksud pada ayat (3), ayat (4) dan ayat (5).

46

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

Pasal 19 Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi di setiap Badan Publik wajib melakukan pengujian tentang konsekuensi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 dengan saksama dan penuh ketelitian sebelum menyatakan Informasi Publik tertentu dikecualikan untuk diakses oleh setiap Orang. Pasal 20 (1) Pengecualian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 huruf a, huruf b, huruf c, huruf d, huruf e, dan huruf f tidak bersifat permanen. (2) Pengaturan lebih lanjut mengenai jangka waktu pengecualian diatur dalam Peraturan Pemerintah. BAB VI MEKANISME MEMPEROLEH INFORMASI Pasal 21 Mekanisme untuk memperoleh Informasi Publik didasarkan pada prinsip cepat, tepat waktu, dan biaya ringan. Pasal 22 (1) Setiap Pemohon Informasi Publik dapat mengajukan permintaan untuk memperoleh Informasi Publik kepada Badan Publik terkait secara tertulis atau tidak tertulis. (2) Badan Publik wajib mencatat nama dan alamat Pemohon Informasi Publik, subjek dan format informasi serta cara penyampaian informasi yang diminta oleh Pemohon Informasi Publik. (3) Badan Publik yang bersangkutan wajib mencatat permintaan Informasi Publik yang diajukan secara tidak tertulis. (4) Badan Publik terkait wajib memberikan tanda bukti penerimaan permintaan Informasi Publik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (3) berupa nomor pendaftaran pada saat permintaan diterima. 47

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

(5) Dalam hal permintaan disampaikan secara langsung atau melalui surat elektronik, nomor pendaftaran diberikan saat penerimaan permintaan. (6) Dalam hal permintaan disampaikan melalui surat, pengiriman nomor pendaftaran dapat diberikan bersamaan dengan pengiriman informasi. (7) Paling lambat 10 (sepuluh) hari kerja sejak diterimanya permintaan, Badan Publik yang bersangkutan wajib menyampaikan pemberitahuan tertulis yang berisikan : a. informasi yang diminta berada di bawah penguasaannya ataupun tidak; b. Badan Publik wajib memberitahukan Badan Publik yang menguasai informasi yang diminta apabila informasi yang diminta tidak berada di bawah penguasaannya dan Badan Publik yang menerima permintaan mengetahui keberadaan informasi yang diminta; c. penerimaan atau penolakan permintaan dengan alasan yang tercantum sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17; d. dalam hal permintaan diterima seluruhnya atau sebagian dicantumkan materi informasi yang akan diberikan; e. dalam hal suatu dokumen mengandung materi yang dikecualikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17, maka informasi yang dikecualikan tersebut dapat dihitamkan dengan disertai alasan dan materinya; f. alat penyampai dan format informasi yang akan diberikan; dan/atau g. biaya serta cara pembayaran untuk memperoleh informasi yang diminta. (8) Badan Publik yang bersangkutan dapat memperpanjang waktu untuk mengirimkan pemberitahuan sebagaimana dimaksud pada ayat (7), paling lambat 7 (tujuh) hari kerja berikutnya dengan memberikan alasan secara tertulis. (9) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara permintaan informasi kepada Badan Publik diatur oleh Komisi Informasi.

48

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

BAB VII KOMISI INFORMASI Bagian Kesatu Fungsi Pasal 23 Komisi Informasi adalah lembaga mandiri yang berfungsi menjalankan Undang-Undang ini dan peraturan pelaksanaannya menetapkan petunjuk teknis standar layanan informasi publik dan menyelesaikan Sengketa Informasi Publik melalui Mediasi dan/atau Ajudikasi nonlitigasi. Bagian Kedua Kedudukan Pasal 24 (1) Komisi Informasi terdiri atas Komisi Informasi Pusat, Komisi Informasi Provinsi, dan jika dibutuhkan Komisi Informasi kabupaten/kota. (2) Komisi Informasi Pusat berkedudukan di ibu kota Negara. (3) Komisi Informasi provinsi berkedudukan di ibu kota provinsi dan Komisi Informasi kabupaten/kota berkedudukan di ibu kota kabupaten/kota. Bagian Ketiga Susunan Pasal 25 (1) Anggota Komisi Informasi Pusat berjumlah 7 (tujuh) orang yang mencerminkan unsur pemerintah dan unsur masyarakat. (2) Anggota Komisi Informasi provinsi dan/atau Komisi Informasi kabupaten/kota berjumlah 5 (lima) orang yang mencerminkan unsur pemerintah dan unsur masyarakat.

49

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

(3) Komisi Informasi dipimpin oleh seorang ketua merangkap anggota dan didampingi oleh seorang wakil ketua merangkap anggota. (4) Ketua dan wakil ketua dipilih dari dan oleh para anggota Komisi Informasi. (5) Pemilihan sebagaimana dimaksud pada ayat (6) dilakukan dengan musyawarah seluruh anggota Komisi Informasi dan apabila tidak tercapai kesepakatan dilakukan pemungutan suara. Bagian Keempat Tugas Pasal 26 (1) Komisi Informasi bertugas: a. menerima, memeriksa, dan memutus permohonan penyelesaian Sengketa Informasi Publik melalui Mediasi dan/atau Ajudikasi nonlitigasi yang diajukan oleh setiap Pemohon Informasi Publik berdasarkan alasan sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang ini; b. menetapkan kebijakan umum pelayanan Informasi Publik; dan c. menetapkan petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis. (2) Komisi Informasi Pusat bertugas: a. menetapkan prosedur pelaksanaan penyelesaian sengketa melalui Mediasi dan/atau Ajudikasi nonlitigasi; b. menerima, memeriksa, dan memutus Sengketa Informasi Publik di daerah selama Komisi Informasi provinsi dan/atau Komisi Informasi kabupaten/kota belum terbentuk; dan c. memberikan laporan mengenai pelaksanaan tugasnya berdasarkan Undang-Undang ini kepada Presiden dan Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia setahun sekali atau sewaktu-waktu jika diminta. (3) Komisi Informasi provinsi dan/atau Komisi Informasi kabupaten/kota bertugas menerima, memeriksa, dan memutus 50

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

Sengketa Informasi Publik di daerah melalui Mediasi dan/atau Ajudikasi nonlitigasi. Bagian Kelima Wewenang Pasal 27 (1) Dalam menjalankan tugasnya, Komisi Informasi memiliki wewenang: a. memanggil dan/atau mempertemukan para pihak yang bersengketa; b. meminta catatan atau bahan yang relevan yang dimiliki oleh Badan Publik terkait untuk mengambil keputusan dalam upaya menyelesaikan Sengketa Informasi Publik; c. meminta keterangan atau menghadirkan pejabat Badan Publik ataupun pihak yang terkait sebagai saksi dalam penyelesaian Sengketa Informasi Publik; d. mengambil sumpah setiap saksi yang didengar keterangannya dalam Ajudikasi nonlitigasi penyelesaian Sengketa Informasi Publik; dan e. membuat kode etik yang diumumkan kepada publik sehingga masyarakat dapat menilai kinerja Komisi Informasi. (2) Kewenangan Komisi Informasi Pusat meliputi kewenangan penyelesaian Sengketa Informasi Publik yang menyangkut Badan Publik pusat dan Badan Publik tingkat provinsi dan/ atau Badan Publik tingkat kabupaten/kota selama Komisi Informasi di provinsi atau Komisi Informasi kabupaten/kota tersebut belum terbentuk. (3) Kewenangan Komisi Informasi provinsi meliputi kewenangan penyelesaian sengketa yang menyangkut Badan Publik tingkat provinsi yang bersangkutan. (4) Kewenangan Komisi Informasi kabupaten/kota meliputi kewenangan penyelesaian sengketa yang menyangkut Badan Publik tingkat kabupaten/kota yang bersangkutan. 51

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

Bagian Keenam Pertanggungjawaban Pasal 28 (1) Komisi Informasi Pusat bertanggung jawab kepada Presiden dan menyampaikan laporan tentang pelaksanaan fungsi, tugas, dan wewenangnya kepada Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia. (2) Komisi Informasi provinsi bertanggung jawab kepada gubernur dan menyampaikan laporan tentang pelaksanaan fungsi, tugas, dan wewenangnya kepada Dewan Perwakilan Rakyat daerah provinsi yang bersangkutan. (3) Komisi Informasi kabupaten/kota bertanggung jawab kepada bupati/walikota dan menyampaikan laporan tentang pelaksanaan fungsi, tugas, dan wewenangnya kepada Dewan Perwakilan Rakyat daerah kabupaten/ kota yang bersangkutan. (4) Laporan lengkap Komisi Informasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2), dan ayat (3) bersifat terbuka untuk umum. Bagian Ketujuh Sekretariat dan Penatakelolaan Komisi Informasi Pasal 29 (1) Dukungan administratif, keuangan, dan tata kelola Komisi Informasi dilaksanakan oleh sekretariat komisi. (2) Sekretariat Komisi Informasi dilaksanakan oleh Pemerintah. (3) Sekretariat Komisi Informasi Pusat dipimpin oleh sekretaris yang ditetapkan oleh Menteri yang tugas dan wewenangnya di bidang komunikasi dan informatika berdasarkan usulan Komisi Informasi. (4) Sekretariat Komisi Informasi provinsi dilaksanakan oleh pejabat yang tugas dan wewenangnya di bidang komunikasi dan informasi di tingkat provinsi yang bersangkutan. (5) Sekretariat Komisi Informasi kabupaten/kota dilaksanakan oleh pejabat yang mempunyai tugas dan wewenang di bidang 52

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

komunikasi dan informasi di tingkat kabupaten/kota yang bersangkutan. (6) Anggaran Komisi Informasi Pusat dibebankan pada anggaran pendapatan dan belanja negara, anggaran Komisi Informasi provinsi dan/atau Komisi Informasi kabupaten/kota dibebankan pada anggaran pendapatan dan belanja daerah provinsi dan/atau anggaran pendapatan dan belanja daerah kabupaten/kota yang bersangkutan. Bagian Kedelapan Pengangkatan dan Pemberhentian Pasal 30 (1) Syarat-syarat pengangkatan anggota Komisi Informasi: a. warga negara Indonesia; b. memiliki integritas dan tidak tercela; c. tidak pernah dipidana karena melakukan tindak pidana yang diancam dengan pidana 5 (lima) tahun atau lebih; d. memiliki pengetahuan dan pemahaman di bidang keterbukaan Informasi Publik sebagai bagian dari hak asasi manusia dan kebijakan publik; e. memiliki pengalaman dalam aktivitas Badan Publik; f. bersedia melepaskan keanggotaan dan jabatannya dalam Badan Publik apabila diangkat menjadi anggota Komisi Informasi; g. bersedia bekerja penuh waktu; h. berusia sekurang-kurangnya 35 (tiga puluh lima) tahun; dan i. sehat jiwa dan raga.
(2) Rekrutmen calon anggota Komisi Informasi dilaksanakan oleh Pemerintah secara terbuka, jujur, dan objektif. (3) Daftar calon anggota Komisi Informasi wajib diumumkan kepada masyarakat. (4) Setiap Orang berhak mengajukan pendapat dan penilaian terhadap calon anggota Komisi Informasi sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dengan disertai alasan.

53

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

Pasal 31 (1) Calon anggota Komisi Informasi Pusat hasil rekrutmen sebagaimana dimaksud dalam Pasal 30 ayat (2) diajukan kepada Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia oleh Presiden sejumlah 21 (dua puluh satu) orang calon. (2) Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia memilih anggota Komisi Informasi Pusat melalui uji kepatutan dan kelayakan. (3) Anggota Komisi Informasi Pusat yang telah dipilih oleh Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia selanjutnya ditetapkan oleh Presiden. Pasal 32 (1) Calon anggota Komisi Informasi provinsi dan/atau Komisi Informasi kabupaten/kota hasil rekrutmen sebagaimana dimaksud dalam Pasal 30 ayat (2) diajukan kepada Dewan Perwakilan Rakyat provinsi dan/atau Dewan Perwakilan Rakyat kabupaten/kota oleh gubernur dan/atau bupati/walikota sekurang-kurangnya 10 (sepuluh) orang calon dan paling banyak 15 (lima belas) orang calon. (2) Dewan Perwakilan Rakyat provinsi dan/atau kabupaten/kota memilih anggota Komisi Informasi provinsi dan/atau Komisi Informasi kabupaten/kota melalui uji kepatutan dan kelayakan. (3) Anggota Komisi Informasi provinsi dan/atau Komisi Informasi kabupaten/kota yang telah dipilih oleh dewan perwakilan rakyat provinsi dan/atau dewan perwakilan rakyat kabupaten/kota selanjutnya ditetapkan oleh gubernur dan/atau bupati/ walikota. Pasal 33 Anggota Komisi Informasi diangkat untuk masa jabatan 4 (empat) tahun dan dapat diangkat kembali untuk satu periode berikutnya. Pasal 34 (1) Pemberhentian anggota Komisi Informasi dilakukan berdasarkan keputusan Komisi Informasi sesuai dengan tingkatannya dan 54

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

diusulkan kepada Presiden untuk Komisi Informasi Pusat, kepada gubernur untuk Komisi Informasi provinsi, dan kepada bupati/walikota untuk Komisi Informasi kabupaten/kota untuk ditetapkan. (2) Anggota Komisi Informasi berhenti atau diberhentikan karena: a. meninggal dunia; b. telah habis masa jabatannya; c. mengundurkan diri; d. dipidana dengan putusan pengadilan yang telah berkekuatan hukum tetap dengan ancaman pidana sekurang-kurangnya 5 (lima) tahun penjara; e. sakit jiwa dan raga dan/atau sebab lain yang mengakibatkan yang bersangkutan tidak dapat menjalankan tugas 1 (satu) tahun berturut-turut; atau f. melakukan tindakan tercela dan/atau melanggar kode etik, yang putusannya ditetapkan oleh Komisi Informasi. (3) Pemberhentian sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan melalui keputusan Presiden untuk Komisi Informasi Pusat dan keputusan gubernur untuk Komisi Informasi provinsi dan/atau kabupaten/kota. (4) Pergantian antarwaktu anggota Komisi Informasi dilakukan oleh Presiden setelah berkonsultasi dengan pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia untuk Komisi Informasi Pusat, oleh gubernur setelah berkonsultasi dengan pimpinan dewan perwakilan rakyat daerah provinsi untuk Komisi Informasi provinsi, dan oleh bupati/walikota setelah berkonsultasi dengan pimpinan dewan perwakilan rakyat daerah kabupaten/kota untuk Komisi Informasi kabupaten/kota. (5) Anggota Komisi Informasi pengganti antarwaktu diambil dari urutan berikutnya berdasarkan hasil uji kelayakan dan kepatutan yang telah dilaksanakan sebagai dasar pengangkatan anggota Komisi Informasi pada periode dimaksud.

55

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

BAB VIII KEBERATAN DAN PENYELESAIAN SENGKETA MELALUI KOMISI INFORMASI Bagian Kesatu Keberatan Pasal 35 (1) Setiap Pemohon Informasi Publik dapat mengajukan keberatan secara tertulis kepada atasan Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi berdasarkan alasan berikut: a. penolakan atas permintaan informasi berdasarkan alasan pengecualian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17; b. tidak disediakannya informasi berkala sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9; c. tidak ditanggapinya permintaan informasi; d. permintaan informasi ditanggapi tidak sebagaimana yang diminta; e. tidak dipenuhinya permintaan informasi f. pengenaan biaya yang tidak wajar; dan/atau g. penyampaian informasi yang melebihi waktu yang diatur dalam Undang-Undang ini. (2) Alasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b sampai dengan huruf g dapat diselesaikan secara musyawarah oleh kedua belah pihak. Pasal 36 (1) Keberatan diajukan oleh Pemohon Informasi Publik dalam jangka waktu paling lambat 30 (tiga puluh) hari kerja setelah ditemukannya alasan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 ayat (1). (2) Atasan pejabat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 ayat (1)
memberikan tanggapan atas keberatan yang diajukan oleh Pemohon Informasi Publik dalam jangka waktu paling lambat 30 (tiga puluh) hari kerja sejak diterimanya keberatan secara tertulis.

56

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

(3) Alasan tertulis disertakan bersama tanggapan apabila atasan pejabat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 ayat (1) menguatkan putusan yang ditetapkan oleh bawahannya. Bagian Kedua Penyelesaian Sengketa Melalui Komisi Informasi Pasal 37 (1) Upaya penyelesaian Sengketa Informasi Publik diajukan kepada Komisi Informasi Pusat dan/atau Komisi Informasi provinsi dan/atau Komisi Informasi kabupaten/kota sesuai dengan kewenangannya apabila tanggapan atasan Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi dalam proses keberatan tidak memuaskan Pemohon Informasi Publik. (2) Upaya penyelesaian Sengketa Informasi Publik diajukan dalam waktu paling lambat empat belas hari kerja setelah diterimanya tanggapan tertulis dari atasan pejabat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 ayat (2). Pasal 38 (1) Komisi Informasi Pusat dan Komisi Informasi provinsi dan/atau Komisi Informasi kabupaten/kota harus mulai mengupayakan penyelesaian Sengketa Informasi Publik melalui Mediasi dan/ atau Ajudikasi nonlitigasi paling lambat 14 (empat belas) hari kerja setelah menerima permohonan penyelesaian Sengketa Informasi Publik. (2) Proses penyelesaian sengketa sebagaimana dimaksud ayat (1) paling lambat dapat diselesaikan dalam waktu 100 (seratus) hari kerja. Pasal 39 Putusan Komisi Informasi yang berasal dari kesepakatan melalui Mediasi bersifat final dan mengikat.

57

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

BAB IX HUKUM ACARA KOMISI Bagian Kesatu Mediasi Pasal 40 (1) Penyelesaian sengketa melalui Mediasi merupakan pilihan para pihak dan bersifat sukarela. (2) Penyelesaian sengketa melalui Mediasi hanya dapat dilakukan terhadap pokok perkara yang terdapat dalam Pasal 35 ayat (1) huruf b, huruf c, huruf d, huruf e, huruf f, dan huruf g. (3) Kesepakatan para pihak dalam proses Mediasi dituangkan dalam bentuk putusan Mediasi Komisi Informasi. Pasal 41 Dalam proses Mediasi anggota Komisi Informasi berperan sebagai mediator. Bagian Kedua Ajudikasi Pasal 42 Penyelesaian Sengketa Informasi Publik melalui Ajudikasi nonlitigasi oleh Komisi Informasi hanya dapat ditempuh apabila upaya Mediasi dinyatakan tidak berhasil secara tertulis oleh salah satu atau para pihak yang bersengketa, atau salah satu atau para pihak yang bersengketa menarik diri dari perundingan. Pasal 43 (1) Sidang Komisi Informasi yang memeriksa dan memutus perkara sekurang-kurangnya terdiri atas 3 (tiga) orang anggota komisi atau lebih dan harus berjumlah gasal. (2) Sidang Komisi Informasi bersifat terbuka untuk umum.

58

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

(3) Dalam hal pemeriksaan yang berkaitan dengan dokumendokumen yang termasuk dalam pengecualian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17, maka sidang pemeriksaan perkara bersifat tertutup. (4) Anggota Komisi Informasi wajib menjaga rahasia dokumen sebagaimana dimaksud pada ayat (3). Bagian Ketiga Pemeriksaan Pasal 44 (1) Dalam hal Komisi Informasi menerima permohonan penyelesaian Sengketa Informasi Publik, Komisi Informasi memberikan salinan permohonan tersebut kepada pihak termohon. (2) Pihak termohon sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah pimpinan Badan Publik atau pejabat terkait yang ditunjuk yang didengar keterangannya dalam proses pemeriksaaan. (3) Dalam hal pihak termohon sebagaimana dimaksud pada ayat (2), Komisi Informasi dapat memutus untuk mendengar keterangan tersebut secara lisan ataupun tertulis. (4) Pemohon Informasi Publik dan termohon dapat mewakilkan kepada wakilnya yang secara khusus dikuasakan untuk itu. Bagian Keempat Pembuktian Pasal 45 (1) Badan Publik harus membuktikan hal-hal yang mendukung pendapatnya apabila menyatakan tidak dapat memberikan informasi dengan alasan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 dan Pasal 35 ayat (1) huruf a. (2) Badan Publik harus menyampaikan alasan yang mendukung sikapnya
apabila Pemohon Informasi Publik mengajukan permohonan penyelesaian Sengketa Informasi Publik sebagaimana diatur dalam

Pasal 35 ayat (1) huruf b sampai dengan huruf g. 59

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

Bagian Kelima Putusan Komisi Informasi Pasal 46 (1) Putusan Komisi Informasi tentang pemberian atau penolakan akses terhadap seluruh atau sebagian informasi yang diminta berisikan salah satu perintah di bawah ini: a. membatalkan putusan atasan Badan Publik dan memutuskan untuk memberikan sebagian atau seluruh informasi yang diminta oleh Pemohon Informasi Publik sesuai dengan keputusan Komisi Informasi; atau b. mengukuhkan putusan atasan Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi untuk tidak memberikan informasi yang diminta sebagian atau seluruhnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17. (2) Putusan Komisi Informasi tentang pokok keberatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 ayat (1) huruf b sampai dengan huruf g, berisikan salah satu perintah di bawah ini : a. memerintahkan Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi untuk menjalankan kewajibannya sebagaimana ditentukan dalam Undang-Undang ini; b. memerintahkan Badan Publik untuk memenuhi kewajibannya dalam jangka waktu pemberian informasi sebagaimana diatur dalam Undang-Undang ini; atau c. mengukuhkan pertimbangan atasan Badan Publik atau memutuskan mengenai biaya penelusuran dan/atau penggandaan informasi. (3) Putusan Komisi Informasi diucapkan dalam sidang terbuka untuk umum, kecuali putusan yang menyangkut informasi yang dikecualikan. (4) Komisi Informasi wajib memberikan salinan putusannya kepada para pihak yang bersengketa. (5) Apabila ada anggota komisi yang dalam memutus suatu perkara memiliki pendapat yang berbeda dari putusan yang diambil, 60

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

pendapat anggota komisi tersebut dilampirkan dalam putusan dan menjadi bagian tidak terpisahkan dari putusan tersebut. BAB X GUGATAN KE PENGADILAN DAN KASASI Bagian Kesatu Gugatan ke Pengadilan Pasal 47 (1) Pengajuan gugatan dilakukan melalui pengadilan tata usaha negara apabila yang digugat adalah Badan Publik negara. (2) Pengajuan gugatan dilakukan melalui pengadilan negeri apabila yang digugat adalah Badan Publik selain Badan Publik negara sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Pasal 48 (1) Pengajuan gugatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 47 ayat (1) dan ayat (2) hanya dapat ditempuh apabila salah satu atau para pihak yang bersengketa secara tertulis menyatakan tidak menerima putusan Ajudikasi dari Komisi Informasi paling lambat 14 (empat belas) hari kerja setelah diterimanya putusan tersebut. (2) Sepanjang menyangkut informasi yang dikecualikan, sidang di Komisi Informasi dan di pengadilan bersifat tertutup. Pasal 49 (1) Putusan pengadilan tata usaha negara atau pengadilan negeri dalam penyelesaian Sengketa Informasi Publik tentang pemberian atau penolakan akses terhadap seluruh atau sebagian informasi yang diminta berisi salah satu perintah berikut: a. membatalkan putusan Komisi Informasi dan/atau memerintahkan Badan Publik:

61

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

1. memberikan sebagian atau seluruh informasi yang dimohonkan oleh Pemohon Informasi Publik; atau 2. menolak memberikan sebagian atau seluruh informasi yang diminta oleh Pemohon Informasi Publik. b. menguatkan putusan Komisi Informasi dan/atau memerintahkan Badan Publik: 1. memberikan sebagian atau seluruh informasi yang diminta oleh Pemohon Informasi Publik; atau 2. menolak memberikan sebagian atau seluruh informasi yang diminta oleh Pemohon Informasi Publik. (2) Putusan pengadilan tata usaha negara atau pengadilan negeri dalam penyelesaian Sengketa Informasi Publik tentang pokok keberatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 ayat (1) huruf b sampai dengan huruf g berisi salah satu perintah berikut: a. memerintahkan Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi untuk menjalankan kewajibannya sebagaimana ditentukan dalam Undang-Undang ini dan/ atau memerintahkan untuk memenuhi jangka waktu pemberian informasi sebagaimana diatur dalam UndangUndang ini; b. menolak permohonan Pemohon Informasi Publik; atau c. memutuskan biaya penggandaan informasi. (3) Pengadilan tata usaha negara atau pengadilan negeri memberikan salinan putusannya kepada para pihak yang bersengketa. Bagian Kedua Kasasi Pasal 50 Pihak yang tidak menerima putusan pengadilan tata usaha negara atau pengadilan negeri dapat mengajukan kasasi kepada Mahkamah Agung paling lambat dalam waktu 14 (empat belas) hari sejak diterimanya putusan pengadilan tata usaha negara atau pengadilan negeri. 62

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

BAB XI KETENTUAN PIDANA Pasal 51 Setiap Orang yang dengan sengaja menggunakan Informasi Publik secara melawan hukum dipidana dengan pidana penjara paling lama 1 (satu) tahun dan/atau pidana denda paling banyak Rp5.000.000,00 (lima juta rupiah). Pasal 52 Badan Publik yang dengan sengaja tidak menyediakan, tidak memberikan, dan/atau tidak menerbitkan Informasi Publik berupa Informasi Publik secara berkala, Informasi Publik yang wajib diumumkan secara serta-merta, Informasi Publik yang wajib tersedia setiap saat, dan/atau Informasi Publik yang harus diberikan atas dasar permintaan sesuai dengan Undang-Undang ini, dan mengakibatkan kerugian bagi Orang lain dikenakan pidana kurungan paling lama 1 (satu) tahun dan/atau pidana denda paling banyak Rp5.000.000,00 (lima juta rupiah). Pasal 53
Setiap Orang yang dengan sengaja dan melawan hukum menghancurkan, merusak, dan/atau menghilangkan dokumen Informasi Publik dalam bentuk media apa pun yang dilindungi negara dan/atau yang berkaitan dengan kepentingan umum dipidana dengan pidana penjara paling lama 2 (dua) tahun dan/atau pidana denda paling banyak Rp10.000.000,00 (sepuluh juta rupiah).

Pasal 54 (1) Setiap Orang yang dengan sengaja dan tanpa hak mengakses dan/atau
memperoleh dan/atau memberikan informasi yang dikecualikan sebagaimana diatur dalam Pasal 17 huruf a, huruf b, huruf d, huruf f, huruf g, huruf h, huruf i, dan huruf j dipidana dengan pidana penjara paling lama 2 (dua) tahun dan pidana denda paling banyak Rp10.000.000,00 (sepuluh juta rupiah).

63

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

(2) Setiap Orang yang dengan sengaja dan tanpa hak mengakses dan/atau memperoleh dan/atau memberikan informasi yang dikecualikan sebagaimana diatur dalam Pasal 17 huruf c dan huruf e, dipidana dengan pidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun dan pidana denda paling banyak Rp20.000.000,00 (dua puluh juta rupiah). Pasal 55 Setiap Orang yang dengan sengaja membuat Informasi Publik yang tidak benar atau menyesatkan dan mengakibatkan kerugian bagi Orang lain dipidana dengan pidana penjara paling lama 1 (satu) tahun dan/atau denda paling banyak Rp5.000.000,00 (lima juta rupiah). Pasal 56 Setiap pelanggaran yang dikenai sanksi pidana dalam UndangUndang ini dan juga diancam dengan sanksi pidana dalam UndangUndang lain yang bersifat khusus, yang berlaku adalah sanksi pidana dari Undang-Undang yang lebih khusus tersebut. Pasal 57 Tuntutan pidana berdasarkan Undang-Undang ini merupakan delik aduan dan diajukan melalui peradilan pidana. BAB XII KETENTUAN PERALIHAN Pasal 58 Komisi Informasi Pusat harus sudah dibentuk paling lambat 1 (satu) tahun sejak diundangkannya Undang-Undang ini. Pasal 59 Komisi Informasi provinsi harus sudah dibentuk paling lambat 2 (dua) tahun sejak diundangkannya Undang-Undang ini.

64

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

Pasal 60 Pada saat diberlakukannya Undang-Undang ini Badan Publik harus melaksanakan kewajibannya berdasarkan Undang-Undang. Pasal 61 Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pembayaran ganti rugi oleh Badan Publik negara diatur dengan Peraturan Pemerintah. Pasal 62 Peraturan Pemerintah sudah harus ditetapkan sejak diberlakukannya Undang-Undang ini. BAB XIII KETENTUAN PENUTUP Pasal 63 Pada saat berlakunya Undang-Undang ini semua peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan perolehan informasi yang telah ada tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan dan belum diganti berdasarkan Undang-Undang ini. Pasal 64 (1) Undang-Undang ini mulai berlaku 2 (dua) tahun sejak tanggal diundangkan. (2) Penyusunan dan penetapan Peraturan Pemerintah, petunjuk teknis, sosialisasi, sarana dan prasarana, serta hal-hal lainnya yang terkait dengan persiapan pelaksanaan Undang-Undang ini harus rampung paling lambat 2 (dua) tahun sejak UndangUndang ini diundangkan. Agar setiap Orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Undang-Undang ini dengan penempatannya dalam Lembaran Negara Republik Indonesia.

65

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

Disahkan di Jakarta pada tanggal 30 April 2008 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, SUSILO BAMBANG YUDHOYONO Diundangkan di: Jakarta Pada tanggal: 30 April 2008 MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA REPUBLIK INDONSIA, ANDI MATTALATTA LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2008 NOMOR 61

66

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

PENJELASAN ATAS UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK I. UMUM Dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 Pasal 28 F disebutkan bahwa setiap Orang berhak untuk berkomunikasi dan memperoleh Informasi untuk mengembangkan pribadi dan lingkungan sosialnya, serta berhak untuk mencari, memperoleh, memiliki, dan menyimpan Informasi dengan menggunakan segala jenis saluran yang tersedia. Untuk memberikan jaminan terhadap semua Orang dalam memperoleh Informasi, perlu dibentuk undang-undang yang mengatur tentang keterbukaan Informasi Publik. Fungsi maksimal ini diperlukan, mengingat hak untuk memperoleh Informasi merupakan hak asasi manusia sebagai salah satu wujud dari kehidupan berbangsa dan bernegara yang demokratis. Salah satu elemen penting dalam mewujudkan penyelenggaraan negara yang terbuka adalah hak publik untuk memperoleh Informasi sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Hak atas Informasi menjadi sangat penting karena makin terbuka penyelenggaraan negara untuk diawasi publik, penyelenggaraan negara tersebut makin dapat dipertanggungjawabkan. Hak setiap Orang untuk memperoleh Informasi juga relevan untuk meningkatkan kualitas pelibatan masyarakat dalam proses pengambilan keputusan publik. Partisipasi atau pelibatan masyarakat tidak banyak berarti tanpa jaminan keterbukaan Informasi Publik. Keberadaan Undang-undang tentang Keterbukaan Informasi Publik sangat penting sebagai landasan hukum yang berkaitan dengan (1) hak setiap Orang untuk memperoleh Informasi; (2) kewajiban 67

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

Badan Publik menyediakan dan melayani permintaan Informasi secara cepat, tepat waktu, biaya ringan/proporsional, dan cara sederhana; (3) pengecualian bersifat ketat dan terbatas; (4) kewajiban Badan Publik untuk membenahi sistem dokumentasi dan pelayanan Informasi. Setiap Badan Publik mempunyai kewajiban untuk membuka akses atas Informasi Publik yang berkaitan dengan Badan Publik tersebut untuk masyarakat luas. Lingkup Badan Publik dalam Undangundang ini meliputi lembaga eksekutif, yudikatif, legislatif, serta penyelenggara negara lainnya yang mendapatkan dana dari Anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN)/anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD) dan mencakup pula organisasi nonpemerintah, baik yang berbadan hukum maupun yang tidak berbadan hukum, seperti lembaga swadaya masyarakat, perkumpulan, serta organisasi lainnya yang mengelola atau menggunakan dana yang sebagian atau seluruhnya bersumber dari APBN/APBD, sumbangan masyarakat, dan/atau luar negeri. Melalui mekanisme dan pelaksanaan prinsip keterbukaan, akan tercipta kepemerintahan yang baik dan peran serta masyarakat yang transparan dan akuntabilitas yang tinggi sebagai salah satu prasyarat untuk mewujudkan demokrasi yang hakiki. Dengan membuka akses publik terhadap Informasi diharapkan Badan Publik termotivasi untuk bertanggung jawab dan berorientasi pada pelayanan rakyat yang sebaik-baiknya. Dengan demikian, hal itu dapat mempercepat pewujudan pemerintahan yang terbuka yang merupakan upaya strategis mencegah praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN), dan terciptanya kepemerintahan yang baik (good governance).

68

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

II. PASAL DEMI PASAL Pasal 1 Cukup jelas. Pasal 2 Ayat (1) Cukup jelas. Ayat (2) Cukup jelas. Ayat (3) Yang dimaksud dengan “tepat waktu” adalah pemenuhan atas permintaan Informasi dilakukan sesuai dengan ketentuan Undang-Undang ini dan peraturan pelaksanaannya. “Cara sederhana” adalah Informasi yang diminta dapat diakses secara mudah dalam hal prosedur dan mudah juga untuk dipahami. “Biaya ringan” adalah biaya yang dikenakan secara proporsional berdasarkan standar biaya pada umumnya. Ayat (4) Yang dimaksud dengan “konsekuensi yang timbul” adalah konsekuensi yang membahayakan kepentingan yang dilindungi berdasarkan Undang-Undang ini apabila suatu Informasi dibuka. Suatu Informasi yang dikategorikan terbuka atau tertutup harus didasarkan pada kepentingan publik. Jika kepentingan publik yang lebih besar dapat dilindungi dengan menutup suatu Informasi, Informasi tersebut harus dirahasiakan atau ditutup dan/atau sebaliknya.
Pasal 3 Cukup jelas. Pasal 4 Cukup jelas.

69

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

Pasal 5 Cukup jelas. Pasal 6 Ayat (1) Cukup jelas. Ayat (2) Cukup jelas. Ayat (3) Huruf a Yang dimaksud dengan “membahayakan negara” adalah bahaya terhadap kedaulatan negara, keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia, dan keselamatan bangsa dari ancaman dan gangguan terhadap keutuhan bangsa dan negara. Lebih lanjut mengenai Informasi yang membahayakan negara ditetapkan oleh Komisi Informasi. Huruf b Yang dimaksud dengan “persaingan usaha tidak sehat” adalah persaingan antarpelaku usaha dalam menjalankan kegiatan produksi dan/atau pemasaran barang dan/atau jasa yang dilakukan dengan cara tidak jujur, melawan hukum, atau menghambat persaingan usaha. Lebih lanjut mengenai Informasi persaingan usaha tidak sehat ditetapkan oleh Komisi Informasi. Huruf c Cukup jelas. Huruf d Yang dimaksud dengan “rahasia jabatan” adalah rahasia yang menyangkut tugas dalam suatu jabatan Badan Publik atau tugas negara lainnya yang ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-undangan. Huruf e Yang dimaksud dengan “Informasi Publik yang diminta belum dikuasai atau didokumentasi-kan” adalah Badan 70

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

Publik secara nyata belum menguasai dan/atau mendokumentasikan Informasi Publik dimaksud. Pasal 7 Cukup jelas. Pasal 8 Cukup jelas. Pasal 9 Ayat (1) Yang dimaksud dengan “berkala” adalah secara rutin, teratur, dan dalam jangka waktu tertentu. Ayat (2) Huruf a Yang dimaksud dengan “Informasi yang berkaitan dengan Badan Publik” adalah Informasi yang menyangkut keberadaan, kepengurusan, maksud dan tujuan, ruang lingkup kegiatan, dan Informasi lainnya yang merupakan Informasi Publik yang sesuai dengan ketentuan perundang-undangan. Huruf b yang dimaksud kinerja Badan Publik adalah kondisi Badan Publik yang bersangkutan yang meliputi hasil dan prestasi yang dicapai serta kemampuan kerjanya. Huruf c Cukup jelas. Huruf d Cukup jelas. Ayat (3) Cukup jelas. Ayat (4) Cukup jelas. Ayat (5) Cukup jelas. 71

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

Ayat (6) Cukup jelas. Pasal 10 Ayat (1) Yang dimaksud dengan “serta-merta” adalah spontan, pada saat itu juga. Ayat (2) Cukup jelas. Pasal 11 Cukup jelas. Pasal 12 Cukup jelas. Pasal 13 Cukup jelas. Pasal 14 Huruf a Cukup Huruf b Cukup Huruf c Cukup Huruf d Cukup Huruf e Cukup Huruf f Cukup Huruf g Cukup 72

jelas. jelas. jelas. jelas. jelas. jelas. jelas.

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

Huruf h Yang dimaksud dengan: 1. “transparansi” adalah keterbukaan dalam melaksanakan proses pengambilan keputusan dan keterbukaan dalam mengemukakan Informasi materiil dan relevan mengenai perusahaan; 2. “kemandirian” adalah suatu keadaan di mana perusahaan dikelola secara profesional tanpa benturan kepentingan dan pengaruh/tekanan dari pihak mana pun yang tidak sesuai dengan peraturan perundangundangan dan prinsip korporasi yang sehat; 3. “akuntabilitas” adalah kejelasan fungsi, pelaksanaan, dan pertanggungjawaban organ perusahaan sehingga pengelolaan perusahaan terlaksana secara efektif; 4. “pertanggungjawaban” adalah kesesuaian di dalam pengelolaan perusahaan terhadap peraturan perundang-undangan dan prinsip korporasi yang sehat; 5. “kewajaran” adalah keadilan dan kesetaraan di dalam memenuhi hak-hak pemangku kepentingan (stakeholder) yang timbul berdasarkan perjanjian dan peraturan perundang-undangan. Huruf i Cukup jelas. Huruf j Cukup jelas. Huruf k Cukup jelas. Huruf l Cukup jelas. Huruf m Cukup jelas. Huruf n Yang dimaksud dengan “undang-undang yang berkaitan dengan badan usaha milik negara/badan usaha milik daerah” adalah Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2003 73

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

tentang Badan Usaha Milik Negara, Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas, serta UndangUndang yang mengatur sektor kegiatan usaha badan usaha milik negara/badan usaha milik daerah yang berlaku umum bagi seluruh pelaku usaha dalam sektor kegiatan usaha tersebut. Pasal 15
Huruf a Cukup jelas. Huruf b Cukup jelas. Huruf c Cukup jelas. Huruf d Cukup jelas. Huruf e Cukup jelas. Huruf f Cukup jelas.

Huruf g Yang dimaksud dengan “undang-undang yang berkaitan dengan partai politik” adalah Undang-Undang tentang Partai Politik. Pasal 16 Yang dimaksud dengan “organisasi nonpemerintah” adalah organisasi baik berbadan hukum maupun tidak berbadan hukum yang meliputi perkumpulan, lembaga swadaya masyarakat, badan usaha nonpemerintah yang sebagian atau seluruh dananya bersumber dari APBN/APBD, sumbangan masyarakat, dan/atau luar negeri.
Pasal 17 Huruf a Cukup jelas.

74

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

Huruf b Cukup jelas. Huruf c Angka 1 Yang dimaksud dengan “Informasi yang terkait dengan sistem pertahanan dan keamanan negara” adalah Informasi tentang: 1. infrastruktur pertahanan pada kerawanan: sistem komunikasi strategis pertahanan, sistem pendukung strategis pertahanan, pusat pemandu, dan pengendali operasi militer; 2. gelar operasi militer pada perencanaan operasi militer, komando dan kendali operasi militer, kemampuan operasi satuan militer yang digelar, misi taktis operasi militer, gelar taktis operasi militer, tahapan dan waktu gelar taktis operasi militer, titiktitik kerawanan gelar militer, dan kemampuan, kerawanan, lokasi, serta analisis kondisi fisik dan moral musuh; 3 sistem persenjataan pada spesifikasi teknis operasional alat persenjataan militer, kinerja dan kapabilitas teknis operasional alat persenjataan militer, kerawanan sistem persenjataan militer, serta rancang bangun dan purwarupa persenjataan militer; Angka 2 Cukup jelas. Angka 3 Cukup jelas. Angka 4 Cukup jelas. Angka 5 Cukup jelas.

75

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

Angka 6 Yang dimaksud dengan “sistem persandian negara” adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan pengamanan Informasi rahasia negara yang meliputi data dan Informasi tentang material sandi dan jaring yang digunakan, metode dan teknik aplikasi persandian, aktivitas penggunaannya, serta kegiatan pencarian dan pengupasan Informasi bersandi pihak lain yang meliputi data dan Informasi material sandi yang digunakan, aktivitas pencarian dan analisis, sumber Informasi bersandi, serta hasil analisis dan personil sandi yang melaksanakan. Angka 7 Yang dimaksud dengan “sistem intelijen negara” adalah suatu sistem yang mengatur aktivitas badan intelijen yang disesuaikan dengan strata masing-masing agar lebih terarah dan terkoordinasi secara efektif, efisien, sinergis, dan profesional dalam mengantisipasi berbagai bentuk dan sifat potensi ancaman ataupun peluang yang ada sehingga hasil analisisnya secara akurat, cepat, objektif, dan relevan yang dapat mendukung dan menyukseskan kebijaksanaan dan strategi nasional. Huruf d Cukup jelas. Huruf e Cukup jelas. Huruf f Cukup jelas. Huruf g Cukup jelas. Huruf h Cukup jelas. Huruf i “Memorandum yang dirahasiakan” adalah memorandum atau surat-surat antar-Badan Publik atau intra-Badan Publik 76

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

yang menurut sifatnya tidak disediakan untuk pihak selain Badan Publik yang sedang melakukan hubungan dengan Badan Publik dimaksud dan apabila dibuka dapat secara serius merugikan proses penyusunan kebijakan, yakni dapat: 1. mengurangi kebebasan, keberanian, dan kejujuran dalam pengajuan usul, komunikasi, atau pertukaran gagasan sehubungan dengan proses pengambilan keputusan; 2. menghambat kesuksesan kebijakan karena adanya pengungkapan secara prematur; 3. mengganggu keberhasilan dalam suatu proses negosiasi yang akan atau sedang dilakukan. Huruf j Cukup jelas. Pasal 18 Cukup jelas. Pasal 19 Cukup jelas. Pasal 20 Cukup jelas. Pasal 21 Cukup jelas. Pasal 22 Cukup jelas. Pasal 23 Yang dimaksud dengan “mandiri” adalah independen dalam menjalankan wewenang serta tugas dan fungsinya termasuk dalam memutuskan Sengketa Informasi Publik dengan berdasar

77

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

pada Undang-Undang ini, keadilan, kepentingan umum, dan kepentingan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Yang dimaksud “Ajudikasi nonlitigasi” adalah penyelesaian sengketa Ajudikasi di luar pengadilan yang putusannya memiliki kekuatan setara dengan putusan pengadilan. Pasal 24 Cukup jelas. Pasal 25 Cukup jelas. Pasal 26 Ayat (1) Cukup jelas. Ayat (2) Huruf a Yang dimaksud dengan “prosedur pelaksanaan penyelesaian sengketa” adalah prosedur beracara di bidang penyelesaian sengketa Informasi yang dilakukan oleh Komisi Informasi. Huruf b Cukup jelas. Huruf c Cukup jelas. Ayat (3) Cukup jelas. Pasal 27 Ayat (1)
Huruf a Cukup jelas. Huruf b Cukup jelas. Huruf c Cukup jelas.

78

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

Huruf d Cukup jelas.

Huruf e Yang dimaksud dengan “kode etik” adalah pedoman perilaku yang mengikat setiap anggota Komisi Informasi, yang penetapannya dilakukan oleh Komisi Informasi Pusat. Ayat (2) Cukup jelas. Ayat (3) Cukup jelas. Ayat (4) Cukup jelas. Pasal 28 Cukup jelas. Pasal 29 Ayat (1) “Pejabat pelaksana kesekretariatan” adalah pejabat struktural instansi pemerintah yang tugas dan fungsinya di bidang komunikasi dan informatika sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Ayat (2) Yang dimaksud dengan “pemerintah” adalah menteri yang mempunyai tugas dan fungsi di bidang komunikasi dan informatika. Ayat (3) Cukup jelas. Ayat (4) Cukup jelas. Ayat (5) Cukup jelas. Ayat (6) Cukup jelas. 79

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

Pasal 30 Ayat (1) Huruf a Cukup jelas. Huruf b Cukup jelas. Huruf c Cukup jelas. Huruf d Cukup jelas. Huruf e Cukup jelas. Huruf f Cukup jelas. Huruf g Cukup jelas. Huruf h Cukup jelas. Huruf i “Sehat jiwa dan raga” dibuktikan melalui surat keterangan tim penguji kesehatan resmi yang ditetapkan oleh pemerintah. Yang dimaksud dengan “terbuka” adalah bahwa Informasi setiap tahapan proses rekrutmen harus diumumkan bagi publik. Yang dimaksud dengan “jujur” adalah bahwa proses rekrutmen berlangsung adil dan nondiskriminatif berdasarkan Undang-Undang ini. Yang dimaksud dengan “objektif” adalah bahwa proses rekrutmen harus mendasarkan pada kriteria yang diatur oleh Undang-Undang ini. Ayat (2) Cukup jelas. Ayat (3) Cukup jelas. 80

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

Ayat (4) Cukup jelas. Pasal 31 Cukup jelas. Pasal 32 Cukup jelas. Pasal 33 Cukup jelas. Pasal 34 Ayat (1) Cukup jelas. Ayat (2) Huruf a Cukup jelas. Huruf b Cukup jelas. Huruf c Cukup jelas. Huruf d Cukup jelas. Huruf e Cukup jelas. Huruf f Yang dimaksud dengan “tindakan tercela” adalah mencemarkan martabat dan reputasi dan/atau mengurangi kemandirian dan kredibilitas Komisi Informasi. Ayat (3) Cukup jelas.

81

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

Ayat (4) Yang dimaksud dengan “penggantian antarwaktu anggota Komisi Informasi” adalah pengangkatan anggota Komisi Informasi baru untuk menggantikan anggota Komisi Informasi yang telah berhenti atau diberhentikan sebagaimana dimaksud Pasal 35 ayat (1) sebelum masa jabatannya berakhir. Ayat (5) Cukup jelas. Pasal 35 Ayat (1) Pengajuan keberatan secara tertulis kepada atasan Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi sekurang-kurangnya berisikan nama dan/atau instansi asal pengguna Informasi, alasan mengajukan keberatan, tujuan menggunakan Informasi, dan kasus posisi permintaan Informasi dimaksud. Yang dimaksud dengan “atasan Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi” adalah pejabat yang merupakan atasan langsung pejabat yang bersangkutan dan/atau atasan dari atasan langsung pejabat yang bersangkutan. Huruf a Cukup jelas. Huruf b Cukup jelas. Huruf c Yang dimaksud dengan “ditanggapi” adalah respons dari Badan Publik sesuai dengan ketentuan pelayanan yang telah diatur dalam petunjuk teknis pelayanan Informasi Publik. Huruf d Cukup jelas. Huruf e Cukup jelas. 82

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

Huruf f Cukup jelas. Huruf g Cukup jelas. Ayat (2) Cukup jelas. Pasal 36 Cukup jelas. Pasal 37 Ayat (1) Upaya penyelesaian Sengketa Informasi Publik melalui Komisi Informasi hanya dapat diajukan setelah melalui proses keberatan kepada atasan Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi. Ayat (2) Cukup jelas. Pasal 38 Cukup jelas. Pasal 39 Cukup jelas. Pasal 40 Cukup jelas. Pasal 41 Cukup jelas. Pasal 42 Cukup jelas. Pasal 43 Cukup jelas. 83

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

Pasal 44 Cukup jelas. Pasal 45 Cukup jelas. Pasal 46 Cukup jelas. Pasal 47 Ayat (1) Gugatan terhadap Badan Publik negara yang terkait dengan kebijakan pejabat tata usaha negara dilaksanakan oleh Pengadilan Tata Usaha Negara sesuai dengan kewenangannya berdasarkan Undang-Undang tentang Peradilan Tata Usaha Negara. Ayat (2) Cukup jelas. Pasal 48 Cukup jelas. Pasal 49 Cukup jelas. Pasal 50 Cukup jelas.
Pasal 51 Yang dikenakan sanksi dalam ketentuan ini meliputi setiap orang perseorangan, kelompok orang, badan hukum, atau Badan Publik sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang ini. Pasal 52 Yang dapat dikenakan sanksi pidana terhadap tindak pidana yang dilakukan oleh korporasi dijatuhkan kepada:

84

Lampiran: Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008

a. badan hukum, perseroan, perkumpulan, atau yayasan; b. mereka yang memberi perintah melakukan tindak pidana atau yang bertindak sebagai pimpinan dalam melakukan tindak pidana; atau c. kedua-duanya. Pasal 53 Yang dikenakan sanksi dalam ketentuan ini meliputi setiap orang perseorangan atau kelompok orang atau badan hukum atau Badan Publik sebagaimana dimaksud dalam UndangUndang ini. Pasal 54 Ayat (1) Yang dikenakan sanksi dalam ketentuan ini meliputi setiap orang perseorangan atau kelompok orang atau badan hukum atau Badan Publik sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang ini. Ayat (2) Yang dikenakan sanksi dalam ketentuan ini meliputi setiap orang perseorangan atau kelompok orang atau badan hukum atau Badan Publik sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang ini. Pasal 55 Yang dikenakan sanksi dalam ketentuan ini meliputi setiap orang perseorangan atau kelompok orang atau badan hukum atau Badan Publik sebagaimana dimaksud dalam UndangUndang ini. Pasal 56 Cukup jelas. Pasal 57 Cukup jelas. 85

Informasi Publik dan Kebebasan Pers

Pasal 58 Cukup jelas. Pasal 59 Cukup jelas. Pasal 60 Cukup jelas. Pasal 61 Cukup jelas. Pasal 62 Cukup jelas. Pasal 63 Cukup jelas. Pasal 64 Cukup jelas. TAMBAHAN LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4846

86

UU KIP secara cukup memadahi mengatur kewajiban badan atau pejabat publik untuk memberikan akses informasi yang terbuka kepada masyarakat. Kewajiban untuk memberikan informasi, dokumen dan data diintegrasikan sebagai bagian dari fungsi birokrasi pemerintahan, diperkuat dengan sanksi-sanksi yang tegas untuk pelanggarannya. UU KIP juga mengatur klasifikasi informasi sedemikian rupa sebagai upaya untuk memberikan kepastian hukum tentang informasi-informasi yang wajib dibuka kepada publik, dan yang bisa dikecualikan dengan alasan tertentu. Secara teoritis UU KIP memberikan solusi bagi kalangan jurnalis, peneliti, dan masyarakat yang selama ini menghadapi klaim rahasia negara atau rahasia instansi ketika mengakses dokumen-dokumen badan publik. Pengalaman berbagai negara menunjukkan, wartawan adalah unsur publik yang paling akfif menggunakan UU KIP (freedom of information act) dalam aktivitas kerja mereka. Oleh karena itu, kalangan wartawan perlu secara lebih teliti mempelajari aspek-aspek dalam UU KIP. Hal ini semakin urgens di negara seperti Indonesia di mana kondisi-kondisi yang mengarah kepada rejim kerahasiaan negara masih cukup dominan berbagai struktur kekuasaan, bahkan belakangan juga tercermin dalam beberapa program legislasi undangundang.

Jl. Danau Jempang B III No. 81Bendungan Hilir Jakarta Pusat Telp. (021) 5738679 Fax (021) 57974104 email: setfoundation@indo.net.id

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->