P. 1
PHK

PHK

|Views: 5,509|Likes:
Published by gp_poetry

More info:

Published by: gp_poetry on Jun 04, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/02/2013

pdf

text

original

Bab 1 : PENDAHULUAN

Latar Belakang Gelombang PHK yang mengancam dunia kini juga mengancam Indonesia. Laporan-laporan perusahaan yang merumahkan pekerja dan melakukan PHK terus bermunculan. PHK tidak hanya terjadi pada perusahaan besar dan multinasional, tetapi juga pada perusahaan kecil-menengah. Tidak ada yang mengharapkan terjadinya PHK, baik pengusaha maupun para pekerja. Tetapi, perusahaan seringkali terpaksa melakukan PHK untuk mengurangi dampak negatif krisis ekonomi terhadap keberlanjutan usaha perusahaan. Kalau keputusan PHK tidak terelakkan, maka perusahaan perlu menyusun dan melaksanakan strategi PHK tanpa gejolak. Hal ini sangat penting bagi perusahaan karena sangat banyak kasus-kasus PHK yang bermasalah dan berbuntut panjang. Kasus PHK semacam itu menyebabkan aspek operasional, citra, dan keuangan perusahaan juga terganggu sehingga membuat kondisi perusahaan justru semakin sulit. Banyak penyebab perusahaan melakukan PHK, mulai dari alasanalasan yang sesuai dengan UU sampai dengan alasan-alasan yang dilarang oleh Undang-undang. Atas dasar alasan efisiensi, cost reduction dan peningkatan profit, ada perusahaan yang “berani” melakukan PHK. Sesuai amanah UU 13/2003; PHK merupakan pilihan terakhir yang baru dapat dilakukan setelah memenuhi seluruh syarat-syarat yang ada. Ibarat api yang membakar kayu, pasti akan menimbulkan asap dan meninggalkan abu; demikian juga PHK yang akan menimbulkan masalah. Sebagian besar tindakan PHK (khususnya atas inisiatif perusahaan) di Indonesia selalu menimbulkan konflik, pertentangan, kontra antara perusahaan dengan karyawan atau kelompok karyawan.

Skripsi PHK

Page ii

B. Perumusan Masalah Agar penulisan skripsi ini lebih terarah pada sasaran yang jelas dan mudah dipahami, maka pokok permasalahan yang akan penulis bahas dalam skripsi ini adalah : 1.Bagaimana pengertian dari PHK itu sendiri. 2.Bagaimana etika dari pelaksanaan PHK?

C. Tujuan dan Manfaat Penelitian 1. Tujuan Penelitian a.Untuk mengetahui pengertian dari PHK

b. Untuk mengetahui bagaimana etika PHK

2. Manfaat Penelitian a. Sebagai bahan masukan bagi pihak-pihak yang berkepentingan dalam hal terjadinya pemutusan hubungan kerja serta dalam rangka menegakkan pelaksanaan pemberian hak bagi pekerja akibat terjadinya pemutusan hubungan kerja tersebut. b. Sebagai bahan masukan dan bahan pertimbangan bagi pihak pengusaha dalam hal terjadinya pemutusan hubungan kerja c. Sebagai penambah sumber wawasan daya bagi penulis dalam bidang hukum

manajemen

manusia

khususnya

ketenagakerjaan.

BAB 2 : ISI Pengertian PHK

Skripsi PHK

Page ii

PHK atau adalah Pemutusan Hubungan Kerja belakangan ini banyak menghantui para pekerja bukan hanya di Indonesia tetapi hampir di semua bagian Negara didunia, fenomena yang mengerikan ini akibat dari ulah krisis ekonomi global hebat yang mengakibatkan banyak pengusaha atau perusahan tersungkur hingga memaksa mereka melakukan jumlah penghematan-penghematan pekerjaanya,kondisi ini harusnya termasuk disikapi pengurangan keterpurukan. Lalu apa sebenarnya pengertian PHK itu? PHK adalah pengakhiran hubungan kerja karena suatu hal tertentu yang mengakibatkan berakhirnya hak dan kewajiban antara pekerja dan pengusaha,namun pengertian ini kerap disalah artikan terkesan seolah jika seseorang di PHK maka orang tersebut telah berbuat suatu kesalahan yang berakibat dia harus dipecat padahal PHK dapat terjadi karena bermacam sebab, Intinya tidak persis sama dengan pengertian dipecat,dari pengertian ini saja bisa mengakibatkan efek phisologis yang tidak baik bagi orang tersebut,padahal ini penting bagi dia dalam mempertahankan kestabilan ekonomi keluarganya dimasa sulit setelah PHK. Seandainya kondisi tersebut menimpa dari sedikit orang bisa jadi hal ini tak menjadi banyak perhatian dari pemerintah namun lain halnya jika angka PHK berjumlah banyak maka mau tak mau pemerintah harus mengerem atau paling tidak mengurangi jumlah korban PHK, salah satu yang telah dijalankan pemerintah dengan menjalankan program Stimulus Ekonomi, harapannya kondisi yang lebih buruk tak terjadi. Terdapat banyak model bentuk efisiensi dalam kaca mata

dengan baik agar semua pihak tidak lebih dalam mengalami

perusahaan. Mengurangi produksi, menutup alokasi dana operasional yang dianggap tidak mendesak serta perlu, melakukan penjadwalan cicilan hutang atau obligasi, hingga mengambil tindakan PHK (Pemberhentian Hubungan Kerja). Skripsi PHK Page ii

Masih terdapat alternative-alternatif upaya efisiensi perusahaan. Hal tersebut kembali ke bentuk dan system operasi sebuah perusahaan. Bentuk yang paling mengkhawatirkan dari sekian macam agenda efisiensi adalah PHK. Hal tersebut karena besifat sensitive alias berkaitan langsung dengan keberlangsungan hidup karyawan atau buruh. Dapat dibayangkan jika tumpuan hidup keluarga harus terhenti karena tidak ada lagi penghasilan bulan. Miris sekali pastinya. Pada dasarnya, PHK diatur oleh pemerintah dalam Undang-Undang Keternagakerjaan No 13 tahun 2003. Dalam UU tersebut tepatnya Bab XII pasal 164, ditetapkan bahwa PHK dapat dilakukan ketika perusahaan tutup akibat kerugian. Kerugian yang dimaksud berlangsung minimal 2 (dua) tahun, berikut bukti-bukti laporan keuangan yang telah di audit oleh akuntan publik. Faktor Force Majeure juga diabsahkan oleh UU no 13. Ketentuanyan yang ada yakni diberikannya uang pesangon yang dijelaskan dalam pasal 156 ayat 1 dan 2. Bagaimanapun terdapat pengecualian aturan main PHK. UU No 13 tahun 2003 pasal 164 menyatakan bahwa PHK dapat dilakukan karena perusahaan hendak melakukan efisiensi. Bicara efisiensi, jelasnya merujuk kepada bagaimana perusahaan sendiri menentukan kapan dan kenapa. Akan tetapi, yang perlu dan kurang diperhatikan adalah hak-hak perkerja atau buruh. Yang harus dipenuhi oleh perusahaan untuk situasi seperti ini antara lain uang pesangon sebesar 2 kali lipat di atur dalam pasal 156 ayat (2), uang penghargaan masa bekerja sebesar 1 kali di pasal 156 ayat (3), serta uang penggantian hak pekerja di pasal 156 ayat (4). Keadaan pailit sebagaimana diatur dalam pasal 165 juga termasuk pengecualian untuk dilakukan PHK dengan memberikan hak-hak pekerja persis seperti kondisi PHK akibat efisiensi perusahaan. Yang menjadi pertanyaan, kalaupun PHK telah diatur oleh UU No 13 tahun 2003, sejauh mana pemerintah telah memperhatikan dan

Skripsi PHK

Page ii

memonitor proses pelaksanaan tersebut? Jelas-jelas telah ditetapkan bahwa keberlakuan aturan main ketenagakerjaan berlaku tidak hanya bagi unit usaha berbadan hukum, namun juga yang belum atau tidak berbadan hukum. (Lihat pasal 150). Artinya terdapat atensi untuk melindungi kelompok pekerja di dalam negeri. Untuk kemudian, sejauh mana kesadaran dan ketaatan hukum perusahaan yang sekarang ini sedang didera efek dari krisis global? Sejauh komitmen hokum dan kemanusiaan terhadap individu-individu pekerja yang telah mengabdikan diri mereka selama beberapa waktu? Hal ini jelas menjadi tugas pemerintah. Sekaligus kiprah sector swasta perusahaan dalam membangun iklim kerja dan industri yang lebih sehat. Merebaknya PHK akhir-akhir ini semakin meresahkan. Penyebab utama adalah semakin lesunya komoditas ekspor hingga perusahaan mengambil langkah PHK. Lepas dari bagaimana upaya pemerintah untuk segera melakukan tindakan preventif terhadap kemungkinan kedepan yang lebih parah, proses PHK tersebut harus betul-betul dimonitor dengan baik. Agar menjauhi adanya tindakan culas dan tidak bertanggungjawab dari para pemilik perusahaan. Setidaknya semua proses dilakukan sesuai aturan main perundang-undangan dan hak-hak kaum pekerja diberikan secara penuh tanpa potongan apapun. Cara mengatasi PHK bagi pegawai Profesional : Ada 4 cara untuk mengatasi masalah ini sebagai jalan keluar, dapat dikelompokkan menjadi, yaitu: Pertama, Mencari pekerjaan baru. Salah satunya dengan melalui media internet, memang belum lazim bagi sebagian besar masyarakat, tapi disana terdapat. Syarat – syarat yang harus dipenuhi adalah harus tahu betul bidang pekerjaan yang dikuasai serta prestasi yang pernah dikuasai, latar belakang pendidikan, kepribadian yakni sejauh mana kemampuan sang kandidat menyesuaikan diri dengan lingkungan baru.

Skripsi PHK

Page ii

Kedua, Pindah ke perusahaan kecil. Jalan untuk memperbaiki keadaan itu salah satunya adalah mencoba merintis karier baru di perusahaan lain yang relatih lebih kecil. Dalam perusahaan kecil perjuangan relatif berat karena harus merintis dan mengelola dalam skala kecil dan pada akhirnya banyak yang suksess dan kini jadi pimpinan puncak di kantor baru. Eksekutif yang pindah dari perusahaan kecil umumnya identik dengan turun jabatan dengan segala keterbatasan fasilitas tunjangan. Ketiga, Membangun Usaha Baru. Kesulitan manjemen untuk menjadi wirausahawan yang harus disiapkan memang bukan uang, melainkan kemauan dan keberanian. Di situ beda usahawan dengan pegawai, jika pegawai sudah tahu persis saat mengangkat kakinya berjalan ke kantor. Adapun usahawan harus mengangkat kaki ke tujuan yang akan temukan jika sudah berjalan. Berikutnya, mengenai kemampuan, melihat faktor mana saja yang bisa dijual dari ‘diri individu’ antara lain keahlian, pengalaman, relasi dan hobi jika seseorang cukup cermat, pasti melihat banyak hal bisa dijual. Keempat, Menyenangi apa yang dilakukan, betatapapun

beratnya. Sering orang mengawali sesuatu dengan keterpaksaan (merupakan pisau pembunuh yang paling kejam). Pekerja kontrak dan tetap Pengaturan kompensasi PHK berbeda untuk pekerja kontrak (terikat Perjanjian Kerja Waktu Tertentu-PKWT) dan pekerja tetap (terikat Perjanjian Kerja Waktu Tidak Tertentu-PKWTT). Dalam hal kontrak, pihak yang memutuskan kontrak diperintahkan membayar sisa nilai kontrak tersebut. Sedangkan bagi pekerja tetap, diatur soal wajib tidaknya pengusaha memberi kompensasi atas PHK tersebut. Dalam PHK terhadap pekerja tetap, pengusaha diwajibkan membayar uang pesangon, dan atau uang penghargaan masa kerja, dan uang Skripsi PHK Page ii

penggantian hak yang seharusnya diterima pekerja. Perlu dicatat, kewajiban ini hanya berlaku bagi pengusaha yang melakukan PHK terhadap pekerja untuk waktu tidak tertentu. Pekerja dengan kontrak mungkin menerima pesangon bila diatur dalam perjanjiannya. Alasan/sebab PHK Terdapat bermacam-masam alasan PHK, dari mulai pekerja

mengundurkan diri, tidak lulus masa percobaan hingga perusahaan pailit. Selain itu: • • • Selesainya PKWT Pekerja melakukan kesalahan berat Pekerja melanggar perjanjian kerja, perjanjian kerja bersama, atau peraturan perusahaan • • • • Pekerja mengajukan PHK karena pelanggaran pengusaha Pekerja menerima PHK meski bukan karena kesalahannya Pernikahan antar pekerja (jika diatur oleh perusahaan) PHK massal - karena perusahaan rugi, force majeure, atau melakukan efisiensi. • • • • Peleburan, penggabungan, perubahan status Perusahaan pailit Pekerja meninggal dunia Pekerja mangkir 5 hari atau lebih dan telah dipanggil 2 kali secara patut • • Pekerja sakit berkepanjangan Pekerja memasuki usia pensiun

PHK Sukarela Pekerja dapat mengajukan pengunduran diri kepada pengusaha secara tertulis tanpa paksaan/intimidasi. Terdapat berbagai macam alasan pengunduran diri, seperti pindah ke tempat lain, berhenti dengan alasan pribadi, dan lain-lain. Untuk mengundurkan diri, Skripsi PHK Page ii

pekerja

harus

memenuhi

syarat:

(i)

mengajukan

permohonan

selambatnya 30 hari sebelumnya, (ii) tidak ada ikatan dinas, (iii) tetap melaksanakan kewajiban sampai mengundurkan diri. Undang-undang melarang pengusaha memaksa pekerjanya untuk mengundurkan diri. Namun dalam praktik, pengunduran diri kadang diminta oleh pihak pengusaha. Kadang kala, pengunduran diri yang tidak sepenuhnya sukarela ini merupakan solusi terbaik bagi pekerja maupun pengusaha. Disatu sisi, reputasi pekerja tetap terjaga. Disisi lain pengusaha tidak perlu mengeluarkan pesangon lebih besar apabila pengusaha harus melakukan PHK tanpa ada persetujuan pekerja. Pengusaha dan pekerja juga dapat membahas besaran pesangon yang disepakati. Pekerja yang mengajukan pengunduran diri hanya berhak atas kompensasi seperti sisa cuti yang masih ada, biaya perumahan serta pengobatan dan perawatan, dll sesuai Pasal 156 (4). Pekerja mungkin mendapatakan lebih bila diatur lain lewat perjanjian. Untuk biaya perumahan terdapat silang pendapat antara pekerja dan pengusaha, terkait apakah pekerja yang mengundurkan diri berhak atas 15% dari uang pesangon dan penghargaan masa kerja. PHK Tidak Sukarela a. PHK oleh Pengusaha Seseorang dapat dipecat (PHK tidak sukarela) karena bermacam hal, antara lain rendahnya performa kerja, melakukan pelanggaran perjanjian kerja, peraturan perusahaan atau kebijakan-kebijakan lain yang dikeluarkan pengusaha. Tidak semua kesalahan dapat berakibat pemecatan. Hal ini tergantung besarnya tingkat kesalahan. Pengusaha dimungkinkan memPHK pekerjanya dalam hal pekerja melakukan pelanggaran ketentuan yang diatur dalam perjanjian kerja, peraturan perusahaan atau perjanjian kerja bersama. Ini, setelah sebelumnya kepada pekerja diberikan surat peringatan pertama, kedua, dan ketiga secara berturut-turut. Surat peringatan

Skripsi PHK

Page ii

masing-masing berlaku untuk paling lama 6 (enam) bulan, kecuali ditetapkan lain dalam perjanjian kerja, peraturan perusahaan atau perjanjian kerja bersama. Pengusaha dapat memberikan surat peringatan kepada pekerja untuk berbagai pelanggaran dan menentukan sanksi yang layak tergantung jenis pelanggaran. Pengusaha dimungkinkan juga mengeluarkan misalnya SP 3 secara langsung, atau terhadap perbuatan tertentu langsung memPHK. Hal ini dengan catatan hal tersebut diatur dalam perjanjian kerja (PK), peraturan perusahaan (PP), atau perjanjian kerja bersama (PKB), dan dalam ketiga aturan tersebut, disebutkan secara jelas jenis pelanggaran yang dapat mengakibatkan PHK. Tak lupa penetapan lembaga penyelesaian perselisihan hubungan industrial. Selain karena kesalahan pekerja, pemecatan mungkin dilakukan karena alasan lain. Misalnya bila perusahaan memutuskan melakukan efisiensi, penggabungan atau peleburan, dalam keadaan merugi, pailit, maupun PHK terjadi karena keadaan diluar kuasa pengusaha (force majeure). Undang-Undang tegas melarang pengusaha melakukan PHK dengan alasan: a. pekerja berhalangan masuk kerja karena sakit menurut keterangan dokter selama waktu tidak melampaui 12 (dua belas) bulan secara terus-menerus; b. pekerja berhalangan menjalankan pekerjaannya karena memenuhi kewajiban terhadap negara sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku; c. pekerja menjalankan ibadah yang diperintahkan agamanya; d. pekerja menikah; e. pekerja perempuan hamil, melahirkan, gugur kandungan, atau menyusui bayinya;

Skripsi PHK

Page ii

f. pekerja mempunyai pertalian darah dan/atau ikatan perkawinan dengan pekerja lainnya di dalam satu perusahaan, kecuali telah diatur dalam PK, PP, atau PKB; g. pekerja mendirikan, menjadi anggota dan/atau pengurus serikat pekerja, pekerja melakukan kegiatan serikat pekerja di luar jam kerja, atau di dalam jam kerja atas kesepakatan pengusaha, atau berdasarkan ketentuan yang diatur dalam PK, PP, atau PKB; h. pekerja yang mengadukan pengusaha kepada yang berwajib mengenai perbuatan pengusaha yang melakukan tindak pidana kejahatan; i. karena perbedaan paham, agama, aliran politik, suku, warna kulit, golongan, jenis kelamin, kondisi fisik, atau status perkawinan; j. pekerja dalam keadaan cacat tetap, sakit akibat kecelakaan kerja, atau sakit karena hubungan kerja yang menurut surat keterangan dokter yang jangka waktu penyembuhannya belum dapat dipastikan. • Kesalahan Berat (eks Pasal 158) Semenjak Mahkamah Konstitusi (MK) menyatakan Pasal 158 UU Ketenagakerjaan inkonstitusional, maka pengusaha tidak lagi dapat langsung melakukan PHK apabila ada dugaan pekerja melakukan kesalahan berat. Berdasarkan asas praduga tak bersalah, pengusaha baru dapat melakukan PHK apabila pekerja terbukti melakukan kesalahan berat yang termasuk tindak pidana. Atas putusan MK ini, Depnaker mengeluarkan surat edaran yang berusaha memberikan penjelasan tentang akibat putusan tersebut. Yang termasuk kesalahan berat ialah: a. melakukan penipuan, pencurian, atau penggelapan barang

dan/atau uang milik perusahaan; b. memberikan keterangan palsu atau yang dipalsukan sehingga merugikan perusahaan;

Skripsi PHK

Page ii

c. mabuk, meminum minuman keras yang memabukkan, memakai dan/atau mengedarkan narkotika, psikotropika, dan zat adiktif lainnya di lingkungan kerja; d. melakukan perbuatan asusila atau perjudian di lingkungan kerja; e. menyerang, menganiaya, mengancam, atau mengintimidasi teman sekerja atau pengusaha di lingkungan kerja; f. membujuk teman sekerja atau pengusaha untuk melakukan perbuatan yang bertentangan dengan peraturan perundangundangan;dengan ceroboh atau sengaja merusak atau membiarkan dalam keadaan bahaya barang milik perusahaan yang menimbulkan kerugian bagi perusahaan; g. dengan ceroboh atau sengaja membiarkan teman sekerja atau pengusaha dalam keadaan bahaya di tempat kerja; h. membongkar atau membocorkan rahasia perusahaan yang

seharusnya dirahasiakan kecuali untuk kepentingan negara; atau i. melakukan perbuatan lainnya di lingkungan perusahaan yang diancam pidana penjara 5 (lima) tahun atau lebih. b. Permohonan PHK oleh Pekerja Pekerja juga berhak untuk mengajukan permohonan PHK ke LPPHI bila pengusaha melakukan perbuatan seperti (i) menganiaya, menghina secara kasar atau mengancam pekerja; (ii) membujuk dan/atau menyuruh pekerja untuk melakukan perbuatan yang bertentangan dengan peraturan perundang-undangan; (iii) tidak membayar upah tepat pada waktu yang telah ditentukan selama 3 bulan berturut-turut atau lebih; (iv) tidak melakukan kewajiban yang telah dijanjikan kepada pekerja; (v) memerintahkan pekerja untuk melaksanakan pekerjaan di luar yang diperjanjikan; (vi) memberikan pekerjaan yang membahayakan jiwa, keselamatan, kesehatan, dan kesusilaan pekerja/buruh sedangkan pekerjaan tersebut tidak dicantumkan pada perjanjian kerja.

Skripsi PHK

Page ii

c. PHK oleh Hakim PHK dapat pula terjadi karena putusan hakim. Apabila hakim memandang hubungan kerja tidak lagi kondusif dan tidak mungkin dipertahankan maka hakim dapat melakukan PHK yang berlaku sejak putusan dibacakan. d. PHK karena Peraturan Perundang-undangan Pekerja yang meninggal dunia, Perusahaan yang pailit, dan force majeure merupakan alasan PHK diluar keinginan para pihak. Meski begitu dlama praktek force majeure sering dijadikan alasan pengusaha untuk mem-PHK pekerjanya. Mekanisme PHK Pekerja, pengusaha dan pemerintah wajib untuk melakukan segala upaya untuk menghindari PHK. Apabila tidak ada kesepakatan antara pengusaha pekerja/serikatnya, PHK hanya dapat dilakukan oleh pengusaha setelah memperoleh penetapan Lembaga Penyelesaian Perselisihan Hubungan Industrial (LPPHI). Selain karena pengunduran diri dan hal-hal tertentu dibawah ini, PHK harus dilakukan melalui penetapan Lembaga Penyelesaian Hubungan Industrial (LPPHI). Hal-hal tersebut adalah : a. pekerja masih dalam masa percobaan kerja, bilamana telah dipersyaratkan secara tertulis sebelumnya; b. pekerja mengajukan permintaan pengunduran diri, secara tertulis atas kemauan sendiri tanpa ada indikasi adanya tekanan/intimidasi dari pengusaha, berakhirnya hubungan kerja sesuai dengan perjanjian kerja waktu tertentu untuk pertama kali; c. pekerja mencapai usia pensiun sesuai dengan ketetapan dalam perjanjian kerja, peraturan perusahaan, perjanjian kerja bersama, atau peraturan perundang-undangan; atau d. pekerja meninggal dunia. e. Pekerja ditahan

Skripsi PHK

Page ii

f. Pengusaha tidak terbukti melakukan pelanggaran yang dituduhkan pekerja melakukan permohonan PHK Selama belum ada penetapan dari LPPHI, pekerja dan pengusaha harus tetap melaksanakan segala kewajibannya. Sambil menunggu penetapan, pengusaha dapat melakukan skorsing, dengan tetap membayar hak-hak pekerja. Perselisihan PHK Perselisihan PHK termasuk kategori perselisihan hubungan industrial bersama perselisihan hak, perselisihan kepentingan dan perselisihan antar serikat pekerja. Perselisihan PHK timbul karena tidak adanya kesesuaian pendapat antara pekerja dan pengusaha mengenai pengakhiran hubungan kerja yang dilakukan salah satu pihak. Perselisihan PHK antara lain mengenai sah atau tidaknya alasan PHK, dan besaran kompensasi atas PHK. Penyelesaian Perselisihan PHK Mekanisme perselisihan PHK beragam dan berjenjang. 1. Perundingan Bipartit Perundingan Bipartit adalah forum perundingan dua kaki antar pengusaha dan pekerja atau serikatpe kerja. Kedua belah pihak diharapkan masalah perselisihan. Dalam perundingan ini, harus dibuat risalah yang ditandatangai para Pihak. isi risalah diatur dalam Pasal 6 Ayat 2 UU PPHI. Apabila tercapai kesepakatan maka Para pihak membuat Perjanjian Bersama yang mereka tandatangani. Kemudian Perjanjian Bersama ini didaftarkan pada PHI wilayah oleh para pihak ditempat Perjanjian Bersama dilakukan. Perlkunya menddaftarkan perjanjian bersama, ialah untuk menghindari kemungkinan slah satu pihak ingkar. Bila hal dapat mencapai sebagai kesepakatan langkah awal dalam dalam penyelesaian penyelesaian mereka,

Skripsi PHK

Page ii

ini terjadi, pihak yang dirugikan dapat mengajukan permohonan eksekusi. Apabila gagal dicapai kesepakatan, maka pekerja dan pengusaha mungkin harus menghadapi prosedur penyelesaian yang panjang melalui Perundingan Tripartit. 2. Perundingan Tripartit Dalam pengaturan UUK, terdapat tiga forum penyelesaian yang dapat dipilih oleh para pihak: a. Mediasi Forum Mediasi difasilitasi oleh institusi ketenagakerjaan. Dinas tenagakerja kemudian menunjuk mediator. Mediator berusaha mendamaikan para pihak, agar tercipta kesepakatan antar keduanya. Dalam hal tercipta kesepakatan para pihak membuta perjanjian bersama dengan disaksikan oleh mediator. Bila tidak dicapai kesepakatan, mediator akan mengeluarkan anjuran. b. Konsiliasi Forum Konsiliasi dipimpin oleh konsiliator yang ditunjuk oleh para pihak. Seperti mediator, Konsiliator berusaha mendamaikan para pihak, agar tercipta kesepakatan antar keduanya. Bila tidak dicapai kesepakatan, Konsiliator juga mengeluarkan produk berupa anjuran. c. Arbitrase Lain dengan produk Mediasi dan Konsiliasi yang berupa anjuran dan tidak mengikat, putusan arbitrase mengikat para pihak. Satu-satunya langkah bagi pihak yang menolak putusan tersebut ialah permohonan Pembatalan ke Mahkamah Agung. Karena adanya kewajiban membayar arbiter, mekanisme arbitrase kurang populer. 3. Pengadilan Hubungan Industrial Pihak yang menolak anjuran mediator/konsiliator, dapat mengajukan gugatan ke Pengadilan Hubungan Industrial (PHI). Pengadilan ini

Skripsi PHK

Page ii

untuk pertamakalinya didirikan di tiap ibukota provinsi. Nantinya, PHI juga akan didirikan di tiap kabupaten/ kota. Tugas pengadilan ini antara lain mengadili perkara perselisihan hubungan industrial, termasuk perselisihan PHK, serta menerima permohonan dan melakukan eksekusi terhadap Perjanjian Bersama yang dilanggar. Selain mengadili Perselisihan PHK, Pengadilan Hubungan Industrial (PHI) mengadili jenis perselisihan lainnya: (i)Perselisihan yang timbul akibat adanya perselisihan hak, (ii) perselisihan kepentingan dan (iii) perselisihan antar serikat pekerja. 4. Kasasi (Mahkamah Agung) Pihak yang menolak Putusan PHI soal Perselisihan PHK dapat langsung mengajukan kasasi (tidak melalui banding) atas perkara tersebut ke Mahkamah Agung, untuk diputus. Kompensasi PHK Dalam hal terjadi pemutusan hubungan kerja, pengusaha diwajibkan membayar uang pesangon (UP) dan atau uang penghargaan masa kerja (UPMK) dan uang penggantian hak (UPH) yang seharusnya diterima. UP, UPMK, dan UPH dihitung berdasarkan upah karyawan dan masa kerjanya. Perhitungan uang pesangon (UP) paling sedikit sebagai berikut : Masa Kerja Uang Pesangon • • • • • • • • masa kerja kurang dari 1 tahun, 1 (satu) bulan upah; masa kerja 1 - 2 tahun, 2 (dua) bulan upah; masa kerja 2 - 3 tahun, 3 (tiga) bulan upah; masa kerja 3 - 4 tahun 4 (empat) bulan upah; masa kerja 4 - 5 tahun 5 (lima) bulan upah; masa kerja 5 - 6 tahun 6 (enam) bulan upah; masa kerja 6 - 7 tahun 7 (tujuh) bulan upah. masa kerja 7 – 8 tahun 8 (delapan) bulan upah;

Skripsi PHK

Page ii

masa kerja 8 tahun atau lebih, 9 (sembilan) bulan upah.

Perhitungan uang penghargaan masa kerja (UPMK) ditetapkan sebagai berikut : Masa Kerja UPMK • • • • • • • • masa kerja 3 - 6 tahun 2 (dua) bulan upah; masa kerja 6 - 9 tahun 3 (tiga) bulan upah; masa kerja 9 - 12 tahun 4 (empat) bulan upah; masa kerja 12 - 15 tahun 5 (lima) bulan upah; masa kerja 15 - 18 tahun 6 (enam) bulan upah; masa kerja 18 - 21 tahun 7 (tujuh) bulan upah; masa kerja 21 - 24 tahun 8 (delapan) bulan upah; masa kerja 24 tahun atau lebih 10 bulan upah

Uang penggantian hak yang seharusnya diterima (UPH) meliputi : a. cuti tahunan yang belum diambil dan belum gugur; b. biaya atau ongkos pulang untuk pekerja/buruh dan keluarganya ketempat dimana pekerja/buruh diterima bekerja; c. penggantian perumahan serta pengobatan dan perawatan

ditetapkan 15% dari uang pesangon dan/atau uang penghargaan masa kerja bagi yang memenuhi syarat; d. hal-hal lain yang ditetapkan dalam perjanjian kerja, peraturan perusahaan atau perjanjian kerja bersama. Alasan PHK dan Hak Atas Pesangon Besaran Perkalian pesangon, tergantung alasan PHKnya. Besaran Pesangon dapat ditambah tapi tidak boleh dikurangi. Besaran Pesangon tergantung alasan PHK sebagai berikut: Alasan PHK Besaran Kompensasi Mengundurkan diri (kemauan sendiri) -Berhak atas UPH Tidak lulus masa percobaan Skripsi PHK Page ii

-Tidak berhak kompensasi Selesainya PKWT -Tidak Berhak atas Kompensasi Pekerja melakukan kesalahan berat - Berhak atas UPH Pekerja melakukan Pelanggaran Perjanjian Kerja, Perjanjian Kerja Bersama, atau Peraturan Perusahaan - 1 kali UP, 1 kali UPMK, dan UPH Pekerja mengajukan PHK karena pelanggaran pengusaha - 2 kali UP, 1 kali UPMK, dan UPH Pekerja menerima PHK meski bukan karena kesalahannya - Tergantung kesepakatan Pernikahan antar pekerja (jika diatur oleh perusahaan) - 1 kali UP, 1 kali UPMK, dan UPH PHK Massal karena perusahaan rugi atau force majeure - 1 kali UP, 1 kali UPMK, dan UPH PHK Massal karena Perusahaan melakukan efisiensi. - 2 kali UP, 1 kali UPMK, dan UPH Peleburan, Penggabungan, perubahan status dan Pekerja tidak mau melanjutkan hubungan kerja - 1 kali UP, 1 kali UPMK, dan UPH Peleburan, Penggabungan, perubahan status dan Pengusaha tidak mau melanjutkan hubungan kerja - 2 kali UP, 1 kali UPMK, dan UPH Perusahaan pailit - 1 kali UP, 1 kali UPMK, dan UPH Pekerja meninggal dunia - 2 kali UP, 1 kali UPMK, dan UPH Pekerja mangkir 5 hari atau lebih dan telah dipanggil 2 kali secara patut

Skripsi PHK

Page ii

- UPH dan Uang pisah Pekerja sakit berkepanjangan atau karena kecelakaan kerja (setelah 12 bulan) - 2 kali UP, 2 kali UPMK, dan UPH Pekerja memasuki usia pensiun - Sesuai Pasal 167 UU 13/2003 Pekerja ditahan dan tidak dapat melakukan pekerjaan (setelah 6 bulan) - 1 kali UPMK dan UPH Pekerja ditahan dan diputuskan bersalah - 1 kali UPMK dan UPH Contoh A yang tinggal di jakarta telah bekerja selama sepuluh tahun di PT B yang juga berdomisili di Jakarta, dengan upah Rp 3 juta per bulan. Ia kemudian di PHK perusahaannya karena melakukan pelanggaran terhadap perjanjian kerja. Maka, ia berhak atas kompensasi sebesar: UP = Rp3.000.000,- x 1x9 = 27.000.000, (3 juta Dikali 1 UP (karena melanggar Perjanjan kerja) dikalikan dengan 9 bulan upah) UPMK= Rp3.000.000 x1x 4= 12.000.000,- (tiga juta kali 4 bulan upah, karena masa kerja 10 tahun UPH = 15% (uang penggantian perumahan dan pengobatan) x (27 juta +12 juta) =Rp5.850.000,Total Kompensasi = UP + UPMK + UPH 27.000.000+ 12.000.000 + 5.850.000 = 44.850.000,-

B. Bentuk Perjanjian Kerja. Bagi perjanjian kerja tidak dimintakan bentuk yang tertentu. Jadi didapat dilakukan secara lisan, dengan surat pengangkatan oleh

Skripsi PHK

Page ii

pihak majikan atau secara tertulis yaitu surat perjanjian yang ditanda tangani oleh kedua belah pihak. Undang-undang hanya menetapkan bahwa jika perjanjian diadakan secara tertulis, biaya surat dan biaya tambahan lainnya harus dipikul oleh majikan. Perjanjian kerja yang harus diadakan secara tertulis misalnya memuat : a. Macam pekerjaan, b. Lamanya perjanjian itu berlaku, c. Besarnya upah berupa uang sebulannya, d. Lamanya waktu istirahat (cuti) dan besdarnya upah selama cuti itu, e. Jika ada, besarnya bagian dari keuntungan (tantie) dan caranya menghitung, keuntungan, f. Jika ada, caranya pemberian pensiun atau bentuk pemberian untuk hari tua lainnya, g. Bentuk upah lainnya, h. Tempat kemana nanti buruh itu harus dikembalikan atas biaya majikan. Dalam perjanjian kerja yang dibedakan secara sukarela dengan tertulis, tidak membuat banyak janji yang menguntungkan buruh. Oleh karena itu perlunya ada peraturan yang secara lengkap memuat semua hak dan kewajiban kedua belah pihak. Seperti telah diatur dalam peraturan majikan dalam perjanjian perburuhan atau dalam peraturan perundang-undangan. Peraturan Menteri Tenaga Kerja, Transmigrasi dan koperasi Nomor 02 MEN 1978 tentang peraturan perusahaan dan perundingan pembuatan perjanjian perburuhan. C. Perjanjian Perburuhan. Perjanjian perburuhan adalah yang diadakan oleh satu atau beberapa seikat buruh yang terdaftar pada Departemen Perburuhan dengan seorang atau beberapa perkumpulan majikan yang berbadan hukum, Skripsi PHK Page ii

yang pada umumnya atau semata-mata memuat syarat-syarat perburuhan yang harus diperhatikan dalam perjanjian kerja. Dari perumusan ini jelaslah bahwa perjanjian perburuhan itu justru diadakan untuk menetapkan hak dan kewajiban buruh dan majikan, secara musyawarah antara kedua belah pihak, serikat buruh dan majikan. Untuk sahnya perjanjian perburuhan dimintakan syarat materil dan syarat formil. Syarat materiil adalah misalnya : 1. Dilarang memuat aturan yang mewajibkan seorang majikan supaya hanya menerima atau menolak buruh dari suatu golongan, baik berkenaan dengan agama, golongan warga negara atau bangsa, maupun karena keyakinan politik atau anggota dari sesuatu perkumpulan. 2. Dilarang memuat aturan yang mewajibkan seorang buruh supaya hanya bekerja atau tidak boleh bekerja pada majikan dari suatu golongan, baik berkenaan dengan agama golongan warganegara atau bangsa maupun keyakinan politik atau anggota dari suatu perkumpulan. 3. Dilarang memuat aturan yang bertentangan dengan undangundang tentang ketertiban umum atau dengan tata susila. Syarat-syarat formil antara lain adalah : 1. Harus diadakan dengan tertulis dan ditanda tangani oleh kedua belah pihak atau dengan surat resmi, yaitu dihadapan seprang notaris. 2. Surat perjanjian harus memuat : a. Nama, tempat kedudukan serta alamat serikat buruh; b. Nama, tempat kedudukan serta alamat pengusaha atau perkumpulan majikan yang berbadan hukum; c. Nomor, serta tanggal pendaftaran serikat buruh pada Departemen perburuhan; Skripsi PHK Page ii

d. Tanggal penanda tanganan 3. Perjanjian perburuhan harus dibuat sekurang-kurangnya, dalam rangkap itu. 4. Perjanjian perburuhan hanya dapat diadakan untuk paling lama dua tahun, dan kemudian dapat diperpanjang dengan paling lama dua tahun, dan kemudian diperpanjang paling lama1 tahun lagi. Dengan sendirinya perjanjian perburuhan tidak dapat memuat semua hak dan kewajiban buruh dan majikan, terutama hak dan kewajiban dan kewajiban buruh dan majikan perburuhan, perjanjian kerja dan peraturan majikan. Negara mengeluarkan pelbagai peraturan dengan tujuan menciptakan suatu kedudukan buruh yang layak bagi kemanusiaan, baik yuridis dan ekonomis, maupun sosiologis dan keamanan badaniah. D. Pemutusan Hubungan Kerja (PHK). Berakhirnya hubungan kerja bagi buruh dari segala kesengsaraan. Menurut hubungan teori memang tetapi sehingga buruh berhak pula itu untuk selalu mengakhiri yang merupakan kerja, dalam praktek mejikanlah tiga, selembar harus dikirimkan kepada Departemen Perburuhan untuk dimasukkan dalam daftar yang disediakan untuk

mengakhirinya,

pengakhiran

pengakhiran hubungan kerja oleh pihak majikan. a. Pemutusan Hubungan Kerja Oleh Majikan. Cara-cara yang dianut pada pemutusan hubungan kerja oleh majikan itu, merupakan aspek yang sangat penting dalam hubungan kerja, karena aturan dan praktek yang dilakukan dalam hal pemberhentian (dismissal) atau penghematan (lay off), mempengaruhi kepentingan vital dari majikan dan buruh.

Skripsi PHK

Page ii

Dapat jalannya

dimengerti, karena majikan itu bertanggung jawab atas baik dan efektif dari perusahaannya, dia itu ingin kekuasaannya, kebebasannya sebanyak-

mempertahankan

banyaknya untuk mengambil keputusan tentang soal-soal yang mempengaruhi jalannya perusahaan itu. Dia ingin mengelakkan tiap kewajiban untuk menuruti suatu negara cara yang akan merugikan jalan baik perusahaannya. Hal itu tidak hanya mengenai soal rencana produksi, permodalan penjualan dan sebagainya, tetapi juga mengenai jumlah buruh yang dipekerjakan dan soal memilih satu persatu. Berdasarkan alam ekonomis itu, majikan menghendaki kebebasan yang maksimum dalam memperhatikan buruh, jika ia tidak puas dengan pekerjaan buruh itu atau keadaan perusahaannya membenarkan pengurangan buruh. Adalah jelas bahwa jika majikan diharuskan untuk menahan sejumlah buruh yang lebih besar dari seperlunya, dia mungkin tidak lagi mampu untuk mempertahankan keseimbangan keuangan dalam perusahaannya. Prosedur pemberhentian dan penghematan dengan sendirinya harus dilihat dengan latar belakang ekonomi umumnya dari negara yang bersangkutan. Akibat pengakhiran hubungan kerja adalah sangat berbeda-beda lapangan berhubungan atau buruh dengan adanya cukup lapangan akan bukan pekerjaan atau pengangguran. Disini tidak akan dipersoalkannya pekerjaan salah pengangguran. kehilangan Disini tidak dan mempersoalkan pekerjaan

masalah apakah dia akanmendapat atau tidaknya pekerjaan lain. Soal pemutusan hubungan kerja juga ada hubungannya dengan ketentuan tentang adanya jaminan pendapatan (Income securrity) bagi buruh yang kehilangan pekerjaan. Pendapat umum menghendaki supaya pemutusan hubungan kerja oleh majikan memenuhi syarat-syarat tertentu. Syarat-syarat menghendaki itu adalah tenggang waktu pernyataan pengakhiran (opzeggingstermijin, perious of notice) dasar-dasar Skripsi PHK Page ii

untuk memilih buruh manakah yang akan diberhentikan atau diterima atau dihemat atau cara-cara mendapatkan pertimbangan atau perundingan sebelum pemutusan boleh dilakukan. Dalam peraturan dapat dimintakan alasan-alasan untuk pemberhentian dan sering kali diadakan larangan pemberhentian dalam hal-hal lain. Kadang-kadang disyaratkan pemberian pesangon (severance allowance), menunjukkan jalan bagi buruh yang diperhentikan itu untuk dapat dipekerjakan kembali dan memberi buruh itu hak-hak untuk membantunya mendapatkan pekerjaan baru. b. Pemutusan Hubungan Kerja Oleh Buruh. Buruh dapat juga memngakhiri hubungan kerja itu tanpa pernyataan pengakhiran atau tanpa mengindahkan aturan yang berlaku bagi pernyataan pengakhiran, tetapi buruh yang berbuat demikian tanpa persetujuan pihak majikan, bertindak berlawanan dengan hukum. Untuk menghidarkan segala akibat dari tindakan yang berlawanan dengan hukum itu, buruh harus secepat-cepatnya membayar ganti rugi atau buruh mengakhiri hubungan kerja secara demikian itu dengan alasan mendesak yang seketika itu juga harus diberitahukan kepada pihak majikan. Ganti rugi adalah sebesar satu bulan itu terjadi dalam keadaan yang sedemikian rupa sehingga kerugian yang diderita tidak dapat dipandang oleh ganti rugi yang diterima itu, pihak majikan dapat menuntut ganti rugi lagi di muka pengadilan negeri. Alasan mendesak tersebut adalah keadaan yang sedemikianrupa sehingga mengakibatkan bahwa dari pihak buruh adalah tidak layak mengharapkan untuk meneruskan hubungan kerja. Alasan mendesak dapat dipandang antara lain : 1. Apabila majikan menganiaya, menghina secara kasar atau melakukan ancaman yang membahayakan pihak buruh, anggota Skripsi PHK Page ii

keluarga atau anggota rumah tangga buruh, atau membiarkan perbuatan semacam itu dilakukan oleh anggota rumah tangga atau buruh bawahan majikan. 2. Apabila majikan membujuk atau mencoba membujuk buruh, anggota atau keluarga tata atau susila anggota atau rumah tangga buruh untuk atau melakukan perbuatan yang bertentangan dengan undang-undang dengan membiarkan pembujukan percobaan pembujukan semacam itu dilakukan oleh anggota rumah tangga atau buruh bawahan majikan. 3. Apabila majikan tidak membayar upah pada waktunya. 4. Apabila majikan dimana makan dan pemondokan diperjanjikan, tidak memenuhinya secara layak. 5. Apabila majikan tidak memberi cukup pekerjaan kepada buruh yang upahnya ditetapkan berdasarkan hasil pekerjaan yang dilakukan. 6. Apabila majikan tidak memberi atau cukup memberi bantuan yang diperjanjikan kepada buruh yang upahnya ditetapkan berdasarkan hasil pekerjaan yang dilakukan. 7. Apabila majikan dengan jalan lain secara keterlaluan melalaikan kewajiban yang dibebankan padanya oleh perjanjian. 8. Apabila majikan dalam hal sifat hubungan kerja tidak mencakupkannya, menyusun buruh, meskipun telah ditolak, untuk melakukan pekerjaan di perusahaan seorang majikan lain. 9. Apabila terus berlangsungnya hubungan kerja bagi buruh dapat menimbulkan bahaya besar yang mengancam jiwa, kesehatan, kesusilaan atau nama baiknya yang tidak terlihat pada waktu pembuatan perjanjian kerja. 10. Apabila buruh karena sakit atau alasan lain diluar kesalahannya, menjadi tidak mampu melakukan pekerjaan yang diperjanjikan. c. Hubungan Kerja Putus Demi Hukum. Hubungan kerja yang diadakan untuk waktu tertentu, putus demi hukum bila waktu yang ditentukan itu lampau. Dengan habisnya Skripsi PHK Page ii

waktu berlakunya itu hubungan kerja putus dengan sendirinya artinya tidak disyaratkan adanya pernyataan pengakhiran atau adanya tenggang waktu pengakhiran. Untuk menjaga agar buruh atau adanya sekonyong-konyong

menghadapi kenyataan tidak mempunyai pekerjaan lagi. Ada baiknya dimintakan dari pihak majikan agar sebelumnya dalam waktu yang layak, memberitahukan akan berakhirnya hubungan kerja itu kepada buruh. Hubungan kerja putus demi hukum bila buruh meninggal dunia, bila watak hanya hubungan kerja atau perjanjian kerja atau perjanjian kerja itu sendiri menghendaki sebaliknya. Ketentuan yang lebih bahwa tinggi, meninggalnya yaitu bahwa majikan tidak memutuskan suatu

hubungan kerja sebenarnya hanya merupakan cetusan dari prinsip pemindahan tanganan perusahaan tidak memutuskan hubungan kerja. d. Pemutusan Hubungan Kerja Oleh Pengadilan. Masing-masing pihak, yaitu pihak majikan dan buruh setiap waktu, juga sebelum pekerjaan dimulai, berwenang berdasarkan permintaan tertulis kepada pengadilan negeri ditempat kediamannya yang sebenarnya untuk menyatakan perjanjian kerja putus. Dipandang sebagai alasan penting, selain alasan mendesak, adalah juga perubahan keadaan pribadi atau kekayaan dari pemohon atau pihak lainnya atau perubahan dalam hal pekerjaan dilakukan yang sedemikian rupa sifatnya sehingga adalah layak segera atau dalam waktu pendek di putuskannya hubungan kerja itu. Pengadilan meluluskan permintaan itu hanya setelah mendengar atau memanggil secara sah pihak lainnya.

Skripsi PHK

Page ii

Jika pengadilan meluluskan permintaan itu Pengadilan menetapkan saat hubungan kerja itu akan berakhir. Pemutusan hubungan kerja yang dilakukan pengadilan atas

permintaan pihak majikan dengan sendirinya tak memerlukan ijin lagi dari panitia penyelesaian perburuhan. Demikianlah juga dengan pemutusan hubungan kerja yang dilakukan oleh Balai Harta Peninggalan untuk kepentingan majikan yang dinyatakan palit dan pemutusan hubungan kerja yang dilakukan oleh perwakilan Indonesia di luar Indonesia untuk kepentingan pengusaha kapal. Terhadap putusan pengadilan negeri tersebut tidak ada jalan untuk melawannya, dengan tidak mengurangi wewenang Jaksa Agung untuk semata-mata demi kepentingan undang-undang, mengajukan kasasi terhadap putusan tersebut. ETIKA DAN PEMUTUSAN HUBUNGAN KERJA Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) merupakan suatu fenomena yang menarik untuk dilihat dari sudut pandang etika, karena banyak terdapat masalah-masalah etika dalam pelaksanaannya. PHK merupakan fenomena yang pasti selalu ada di setiap perusahaan, baik PHK secara orang-perorangan maupun masal. Tahun 1998, terjadi PHK besar-besaran di satu-satunya Industri Pesawat Terbang milik Indonesia, sebuah perusahaan BUMN raksasa, IPTN. PT. Omedata Electronic di Bandung mem-PHK seluruh karyawannya karena krisis ekonomi global pada tanggal 27 Oktober 2008. Dengan alasan yang sama, 70.000 buruh tekstil Jawa Barat yang terancam pemutusan hubungan kerja pada awal tahun 2009 (Kompas, 23 Oktober 2008). Secara harfiah, etika berasal dari bahasa Yunani ethos yang berarti adat istiadat atau kebiasaan. Sonny Keraf membedakan dua pengertian etika . Pertama, etika sebagai sistem nilai tentang Skripsi PHK Page ii

bagaimana manusia harus bersikap baik sebagai manusia yang telah diinstitusionalisasikan dalam sebuah adat kebiasaan yang terwujud dalam pola perilaku yang ajek dan terulang dalam kurun waktu yang lama. Etika merupakan disiplin ilmu yang mempelajari pengetahuan tentang moral, tentang baik dan buruk dalam hubungan timbal balik antar manusia. Kedua, etika sebagai filasafat moral sebagai refleksi kritis dan rasional mengenai : (a) nilai dan norma yang menyangkut bagaimana manusia harus hidup baik sebagai manusia; dan (b) masalah-masalah kehidupan manusia dengan mendasar pada nilai-nilai dan norma yang umum diterima. Pengertian etika yang kedua inilah yang dimaksudkan oleh Magnis-Suseno yang menyatakan bahwa etika adalah sebuah ilmu, bukan sebuah ajaran. Etika berusaha unuk mengerti kenapa, atau atas dasar apa kita harus hidup menurut norma-norma tertentu. Untuk pengertian PHK, seringkali disamakan dengan pemecatan secara sepihak oleh perusahaan terhadap pekerja karena kesalahan pekerjanya, sehingga kata PHK terkesan negatif. Padahal, pada kenyataannya PHK tidak selalu sama dengan pemecatan. Dalam UU No 13/2003, Pemutusan hak dan hubungan kewajiban kerja antara adalah pengakhiran dan hubungan kerja karena suatu hal tertentu yang mengakibatkan berakhirnya pekerja/buruh pengusaha . PHK dapat dibedakan menjadi dua yaitu secara sukarela dan tidak sukarela. PHK sukarela merupakan pemutusan hubungan kerja yang diajukan oleh pekerja (pengunduran diri) tanpa adanya paksaan atau intimidasi dan disetujui oleh pihak perusahaan. PHK tidak sukarela terdiri dari: (1) PHK oleh perusahaan baik karena kesalahan pekerja itu sendiri maupun karena alasan lain seperti kebijakan perusahaan; (2) Permohonan PHK oleh pekerja ke LPPHI (Lembaga Penyelesaian Perselisihan Hubungan Industrial) karena kesalahan pengusaha; (3) PHK karena putusan hakim dan Skripsi PHK Page ii

(4) PHK karena peraturan perundang-undangan. Jangan lupa bahwa dalam suatu kejadian PHK, kedua pihak samasama merugi. Pekerja merugi karena kehilangan mata pencaharian, dan perusahaan merugi karena kehilangan aset sumber daya manusia serta kehilangan modal yang telah dikeluarkan untuk recruitment dan peningkatan kompetensi pekerja (pelatihan dan pendidikan). Karenanya, untuk dapat melakukan analisis etika PHK, pertama-tama kita harus memiliki sudut pandang yang netral mengenai PHK itu sendiri. Dalam PHK Sukarela, pekerja mengajukan pengunduran diri kepada perusahaan secara tertulis dan tanpa paksaan/intimidasi. Dari sudut pandang etika profesi, hal ini dapat dibenarkan karena terdapat empat prinsip etika profesi yaitu tanggung jawab, keadilan, otonomi dan integritas moral. Menurut prinsip otonomi, kalangan professional menuntut

kebebebasan sepenuhnya dalam menjalankan profesinya, dibatasi oleh tanggung jawab dan komitmen professional. Dari prinsip ini, didapatkan bahwa setiap pekerja berhak untuk memilih profesi sesuai keinginannya dan bebas untuk mengembangkan profesi tersebut. Tetapi, tentu saja hak ini juga disertai kewajiban yaitu melakukan pengajuan pengunduran diri dengan tata cara tertentu yang diatur oleh perusahaan, seperti misalnya mengajukan permohonan selambatnya 30 hari sebelumnya, tidak ada ikatan dinas, dan tetap melaksanakan kewajiban sampai mengundurkan diri. Oleh karena itu, jika seorang pekerja merasa kariernya tidak berkembang atau melihat ada potensi pengembangan karier di perusahaan lain, maka secara etika profesi, hal ini dapat dibenarkan. Menurut prinsip integrasi moral dalam etika profesi, orang yang profesional adalah orang yang memiliki integritas pribadi atau moral yang tinggi. Ia tidak akan melanggar nilai yang dijunjung tinggi profesinya, atau sebaliknya, malu jika tidak bertindak sesuai dengan nilai-nilai moral. Nilai malu ini terutama diperlihatkan dengan mundur Skripsi PHK Page ii

dari jabatan atau profesinya. Bahkan menurut budaya Jepang, rela mati untuk mempertahankan kebenaran nilai yang dijunjung merupakan suatu kemuliaan. Namun dalam kenyataannya, tidak sedikit pengunduran diri ini diminta oleh pihak pengusaha dengan alasan bahwa reputasi pekerja tetap terjaga (jika pekerja melakukan fraud/kecurangan). Alasan lainnya adalah agar perusahaan tidak perlu mengeluarkan pesangon lebih besar. Sebagai contoh kasus, karena krisis moneter tahun 1998, salah satu bank swasta memaksa beberapa puluh karyawannya untuk mengundurkan diri. Pemaksaan dilakukan dengan ancaman tidak diberikannya surat referensi kerja, padahal surat tersebut merupakan dokumen penting bagi para pencari kerja, dan karyawan tidak memiliki salinan dari kontrak kerja yang disimpan oleh SDM bank tersebut. dalam kasus ini, Perusahaan melakukan pelanggaran hak pekerja dalam hal hak atas pekerjaan dan hak atas upah yang adil serta hak untuk diperlakukan sah secara hukum. Hak atas pekerjaan merupakan salah satu hak asasi manusia karena kerja berkaitan dengan hak atas hidup layak. Hak atas upah yang adil merupakan hak atas upah yang adil sebanding dengan tenaga yang telah disumbangkannya, dalam kasus ini adalah hak untuk mendapatkan pesangon sesuai peraturan yang berlaku. Jika pekerja memiliki hak, maka perusahaan memiliki tanggung jawab yang meliputi tanggung jawab legal, tanggung jawab moral dan tanggung jawab sosial. Pada kasus ini, secara legal, mungkin perusahaan tidak terbukti melakukan pesangon pemaksaan karena dan tidak memiliki kewajiban yang membayar secara tertulis pekerjalah

mengajukan PHK bukan pengusaha, tetapi pekerja kehilangan haknya untuk diperlakukan sah secara hukum. Selain itu, perusahaan mengingkari tanggung jawab moralnya untuk berlaku adil dalam pembayaran pesangon pekerja. Untuk PHK tidak sukarela, etika menjadi lebih kompleks karena ada salah satu pihak yang tidak menyetujuinya. Dalam makalah ini, PHK tidak sukarela yang akan dibahas adalah jenis pertama, yaitu PHK Skripsi PHK Page ii

oleh perusahaan. Terdapat bermacam-macam alasan PHK, yang secara garis besar dapat dikelompokkan menjadi tiga yaitu: pertama, karena pekerja (melakukan kesalahan berat atau melanggar peraturan perusahaan); kedua, karena perusahaan (pailit, merugi atau melakukan efisiensi); ketiga PHK yang tidak bisa dihindarkan (selesainya kontrak, pekerja sakit, meninggal dunia atau memasuki masa pensiun). Terdapat lima prinsip dalam etika bisnis yaitu: Pertama, otonomi. Perusahaan dapat bertindak secara etis apabila memiliki kebebasan dan kewenangan penuh untuk mengambil keputusan dan bertindak sesuai virtue/nilai-nilai yang dianggapnya baik; Kedua, kejujuran. Kejujuran berkaitan dengan syarat-syarat perjanjian kontrak dan berkaitan dengan hubungan kerja intern dalam suatu perusahaan; Ketiga, prinsip keadilan. Prinsip ini menuntut semua orang agar diperlakukan sama sesuai dengan aturan yang adil dan sesuai dengan kriteria yang rasional, objektif dan dapat dipertanggung jawabkan; Keempat, prinsip saling menguntungkan; dan Kelima, prinsip integritas moral. Dalam hal pekerja melakukan kesalahan berat dan melanggar peraturan perusahaan, maka perusahaan berhak dan wajib untuk melakukan PHK. Menurut egoisme etis, adalah baik dan etis bahwa perusahaan membela dirinya kalau diserang atau dirugikan oleh pegawai. Perusahaan memiliki hak secara legal untuk memutuskan hubungan kerja karena pekerja melanggar kontrak/perjanjian kerja. Perusahaan memiliki hak secara moral untuk menegakkan nilai-nilai yang dianggapnya baik, dan mengeluarkan pekerja yang tidak menghormati nilai-nilai tersebut. Perusahaan bahkan wajib melakukan PHK terkait hak pekerja untuk diperlakukan sama. Maksud dari pernyataan tersebut adalah bahwa terdapat paham keadilan legal (aristoteles) khususnya dalam perusahaan, setiap orang berhak mendapat perlakuan hukum yang sama, sesuai dengan peraturan yang berlaku. Berdasar atas keadilan ini,maka perusahaan tidak boleh mengistimewakan karyawannya dan secara hukum setiap Skripsi PHK Page ii

individu karyawan harus diperlakukan sama. Jika ada pegawai yang melakukan pelanggaran berat dan perusahaan tidak melakukan PHK, maka perusahaan telah mengistimewakan pegawai tersebut dan mendiskriminasikan pegawai dengan melanggar hak pegawai yang lain untuk diperlakukan sama. Di sisi lain, secara hokum, pekerja tersebut harus diperlakukan dengan asas praduga tak bersalah sampai terbukti sebaliknya, dan berhak untuk diproses dengan sah secara hukum. Dalam hal perusahaan yang melakukan PHK tanpa ada kesalahan pekerja, dapat dilihat dari dua teori etika yaitu menurut etika deontologi dan menurut etika teleologi. Menurut etika deontology, tindakan PHK oleh perusahaan bukanlah tindakan yang baik secara moral bagi pegawai karena membuat mereka kehilangan hak untuk mendapatkan kehidupan yang layak. Sedangkan menurut etika teleology, tindakan PHK itu baru dapat dinilai baik buruknya setelah diketahui tujuan dari PHK itu sendiri. Etika Utilitarisme maupun kebijaksanaan bisnis sama-sama bersifat teleologis, hal ini berarti bahwa keduanya selalu mengacu pada tujuan dan mendasarkan baikburuknya suatu keputusan berdasarkan tujuan/akibat/hasil yang akan diperoleh . Hal ini berarti bahwa,dari sudut pandang utilitarisme, PHK dapat diterima apabila tujuannya baik, walaupun dengan cara yang tidak baik (PHK). Contoh, jika dengan melakukan pemutusan hubungan perusahaan kerja dan 50% karyawan menjaga dapat menyelamatkan kondisi 50% dapat keberlangsungan kerja

karyawan sisanya, maka menurut etika utilitarisme hal ini adalah baik. Tetapi, jika tujuan karyawan mem-PHK 50% karyawannya untuk mengurangi cost dan mendapatkan untung sebesar-besarnya, maka menurut utilitarisme, hal ini tidaklah baik karena hanya menguntungkan perusahaan dan melanggar prinsip “ mendatangkan keuntungan sebesar mungkin bagi sebanyak mungkin orang”. Kelemahan pandangan ini adalah hak sekelompok minoritas tertentu dikorbankan demi kepentingan pihak mayoritas, yang secara moral, hal ini bukanlah nilai yang utama. Skripsi PHK Page ii

Ketika

perusahaan

melakukan

PHK,

perusahaan

tetap

harus

melakukan tanggung jawabnya yaitu tanggung jawab legal, tanggung jawab moral dan tanggung jawab sosial. Secara legal, perusahaan harus mengikuti peraturan yang berlaku seperti misalnya harus memperoleh penetapan Lembaga Penyelesaian Perselisihan Hubungan Industrial (LPPHI), dan wajib membayar uang pesangon (UP) dan atau uang penghargaan masa kerja (UPMK) dan uang penggantian hak (UPH) yang seharusnya diterima yang dihitung berdasarkan upah karyawan dan masa kerjanya. Berawal dari tanggung jawab perusahaanlah kemudian tata cara PHK harus dilakukan sesuai dengan etika. Sebagai contoh kasus, tanggal 27 Oktober 2008 PT. Omedata Electronic di Bandung mengumumkan perumahan seluruh karyawannya dengan cara menempelkan pengumuman di pintu gerbang dan melarang pegawai shift pagi untuk masuk, padahal karyawan shift malam masih bekerja di dalam pabrik. Moralitas perusahaan ini patutlah dipertanyakan, karena di satu sisi seluruh karyawan di PHK tetapi di sisi lain masih dituntut untuk bekerja (shift malam) secara hukum juga tidak dibenarkan karena belum ada keputusan pengadilan atas kepailitan perusahaan tersebut atau belum ada putusan dari LPPHI. Menurut penulis, walaupun belum ada keputusan secara legal, tapi secara moral, pekerja sebaiknya diberi pemahaman dan diskusi akan kondisi keuangan perusahaan, dari jangka waktu yang cukup lama sebelum pengumuman perumahan pegawai. Hal ini dimaksudkan agar pegawai dapat memilih untuk tetap bekerja atau mencari pekerjaan lain, sehingga keberlangsungan hak hidup layaknya dapat tetap terjamin.

Skripsi PHK

Page ii

Masih berkaitan dengan tata cara PHK, tiap bangsa memiliki tata cara yang berbeda dalam memberitahukan pemutusan hubungan kerja, Di Jepang, apabila ditepuk bahunya oleh atasan, berarti orang tersebut di PHK. Cara yang umum diterima adalah dengan dipanggil atau dibicarakan oleh atasan langsung (bukan oleh HRD) atau jika PHK masal dengan diumumkan melalui papan pengumuman. Sebuah perusahaan asuransi di Korea KEB Credit Service melakukan PHK 25% karyawannya, dengan mengirimi mereka sebuah SMS. Untuk di Indonesia hal ini tentu saja tidak dapat diterapkan karena secara sosial tidak dapat diterima. Tetapi, bagaimanapun cara pemberitahuannya, yang terpenting adalah legalitas status karyawan tersebut secara hukum. Harus ada surat keterangan kerja dari perusahaan agar mantan pekerja dapat menjadikannya sebagai referensi untuk mencari pekerjaan baru, dan harus ada surat pemberitahuan PHK secara tertulis dari perusahaan agar kedudukan pekerja sah secara hukum (sebagai bukti sehingga perusahaan tidak dapat mangkir telah melakukan PHK dengan alasan lain, misal karyawan tidak masuk kerja, atau mengundurkan diri, sehingga terbebas dari kewajiban membayarkan uang pesangon). Selain itu, perkembangan teknologi bukanlah suatu alasan untuk memangkas birokrasi dan tata cara PHK yang etis. Dari pembahasan di atas dapat diketahui cara-cara PHK yang sesuai prinsip etika, bahwa dalam melakukan PHK juga diperlukan adanya etika, dan PHK itu sendiri dapat merupakan etis sekaligus tidak etis ditinjau dari tujuan dan caranya.

Skripsi PHK

Page ii

BAB 3 : KESIMPULAN Dalam hukum perburuhan ada peraturan yang mengatur hubungan antara para majikan dan buruh agar majikan tidak bertindak sewenang-wenang terhadap buruh. Dalam hubungan kerja terdapat hak dan kewajiban majikan dan buruh. Sehingga akan tercipta hubungan yang serasi antara majikan dan buruh. Dan dalam hubungan kerja diatur pula cara-cara pemutusan

hubungan kerja dan macam-macamnya. Sehingga majikan tidak dapat melakukan pemutusan hubungan kerja secara semena-mena.

Skripsi PHK

Page ii

DAFTAR PUSTAKA Imam Soepomo, SH, Hukum Perburuhan, Hubungan Kerja, Jakarta, Djambatan, 1995. Prof. Imam Soepomo, Hukum Perburuhan, Undang-undang dan Peraturan-peraturan, Jakarta, Djambatan, 1995. Wiyono Projodikoro, Hukum Perdata Tentang Persetujuan-persetujuan Tertentu. Imam Soepomo, Pengantar Hukum Perburuhan, Jakarta, Djambatan, 1995. Keraf, A. Sonny. 1998. “Etika Bisnis: Tuntutan dan Relevansinya”, ed. Ke-4. Yogyakarta: Kanisius. Magnis-Suseno, Franz. 1987. “Etika Dasar: Masalah-masalah Pokok Filsafat Moral”. Yogyakarta: Kanisisus. Magnis-Suseno, Franz. “Kuasa dan Moral”. Jakarta: PT. Gramedia. Zubair, Achmad C. “Kuliah Etika”. Jakarta: Rajawali Pers. ———–. 2008. “Pemutusan Hubungan Kerja (PHK)”. http://hukumpedia.com ———–. 2008. “PHK Lewat SMS”. http://www.matabumi.com/berita. 31 Januari. Iman Soepomo, Pengantar Hukum Perburuhan, Jakarta, Djambatan, 2003. ………………, Hukum Perburuhan Bidang Hubungan Kerja,

Djambatan , 1980. Iman Sjahputra Tunggal, Ketenagakerjaan Indonesia, Cetakan ke-1, Harvarindo, 2002.

Skripsi PHK

Page ii

DAFTAR ISI Daftar Isi Kata Pengantar BAB I : Pendahuluan Latar Belakang Perumusan Masalah Tujuan dan Manfaat Penelitian BAB II : Isi Pengertian PHK Pekerja Kontrak dan Tetap Penyelesaian Perselisihan PHK 14 Kompensasi PHK 18 Bentuk Perjanjian Kerja 25 Etika dan Pemutusan Hubungan Kerja 31 Bab III : Penutup Kesimpulan Daftar Pustaka 32 32 iv 2518141-2 1 2 2 3-31 3-6 6-11 11ii iii

Juni 2009 Skripsi PHK Page ii

Penulis

KATA PENGANTAR Puji syukur penulis ucapkan kehadirat Tuhan YME yang telah melimpahkan rahmat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “PHK (Pemutusan Hubungan Kerja)”. Skripsi rangka merupakan karya tulis ilmiah strata karena satu disusun

berdasarkan kaidah kaidah ilmiah yang dibuat oleh mahasiswa dalam menyelesaikan yang studi jenjang berdasarkan data, penelitian menggunakan teknik pengumpulan

menggunakan metodologi penelitian yang relevan dan terarah pada pokok permasalahan yang berkaitan dengan bidang studi mahasiswa. Adapun tujuan penyusunan skripsi ini adalah untuk memenuhi tugas mata kuliah Manajemen Sumber Daya Manusia. Untuk itu, skripsi ini disusun dengan memakai bahasa yang sederhana dan mudah untuk dipahami. Dan pada kesempatan ini juga penulis mengucapkan terima kasih kepada dosen mata kuliah Manajemen Sumber Daya Manusia, Daradjat Sukmadiningrat, MM yang telah memberikan bimbingan, arahan, saran, dan petunjuk hingga skripsi ini dapat disusun dengan baik. “TAK ADA GADING YANG TAK RETAK”, sebagai sebuah skripsi, tidak lepas dari kekurangan, oleh karena itu penulis sangat

Skripsi PHK

Page ii

mengharapkan

kritik

dan

saran

dari

semua

pihak

yang

berkepentingan, guna penyempurnaan skripsi ini. Selanjutnya terima kasih penulis ucapkan kepada semua pihak yang telah membantu dalam pembuatan skripsi ini sehingga dapat diselesaikan. Akhirnya, penulis berharap semoga skripsi ini dapat digunakan oleh pembaca dengan baik.

Jakarta, Juni 2009 Penulis

Skripsi PHK

Page ii

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->