P. 1
1. Pengenalan alat

1. Pengenalan alat

|Views: 8,547|Likes:
Published by wahyukurniawan999

More info:

Published by: wahyukurniawan999 on Jun 04, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/30/2014

pdf

text

original

LAPORAN PRAKTIKUM MANAJEMEN DAN TEKNIK LABORATORIUM

PENGENALAN ALAT DAN BAHAN PEMBUATAN MIKROSKOPIS

Oleh : Nama NIM : Wahyu Kurniawan : J1C107057

Kelompok: I (Satu) Asisten : Rosmalida Noprianti

PROGRAM STUDI S1 BIOLOGI FAKLUTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS LAMBANG MANGKURAT BANJARBARU 2010

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Laboratorium merupakan wadah atau tempat riset ilmiah, eksperimen, pengukuran ataupun pelatihan ilmiah dilakukan. Laboratorium biasanya dibuat untuk memungkinkan dilakukannya kegiatan-kegiatan tersebut secara terkendali. Laboratorium ilmiah biasanya dibedakan menurut disiplin ilmunya, misalnya laboratorium fisika, laboratorium kimia, laboratorium biokimia, laboratorium komputer, dan laboratorium bahasa (Balbach, 1996). Laboratorium biologi berisi berbagai macam alat dan bahan yang digunakan untuk keperluan laboratorium. Khususnya pada pembuatan sediaan atau preparat mikroskopis sangat diperlukan alat dan bahan yang khusus. Sebelummembuat sediaan mikroskopis sebaiknya kita terlebih dahulu mengenal alat dan bahn yang telah disediakan. Selain mengenal diharuskan juga mengetahui fungsi masingmasing alat dan fungsi masing-masing bahan. Agar tidak terjadi kesalahn di lain hari kalau tidak mengenal dan mengetahui fungsi alat dan bahan maka akan berakibat fatal. Dengan mengenal alat dan bahan juga dapat melakukan tahapan demi tahapan demi tahapan dapat berjalan lancar (Balbach, 1996). Didalam kerja yang dilakukan di laboratorium, seringkali terjadi kesalahan dilaboratorium seperti kesalahan dalam pewarnaan sediaan dan kesalahan

skrining serta kesalahan inter-pretasi juga dapat mengakibatkan hasil positif palsu yang tinggi. Suatu laboratorium sitologi yang baik tidak akan memberikan hasil negatif palsu lebih dari 10%, untuk laboratorium sitologi dalam kaitannya dengan kesalahan-kesalahan tersebut, maka sebaiknya selalu memperhatikan pengawasan kualitas antara lain dengan:

Melakukan pemeriksaan ulang (review) dari 10% hasil sitologi normal, baik diulang secara manual atau dengan bantuan komputer (Pap Net).

• •

Pendidikan untuk meningkatkan kualitas. Pemeriksaan sitologi sekaligus dengan pemeriksaan kolposkopi juga merupakan suatu pengawasan kualitas dan pengenalan alat dan bahan yang digunakan untuk pembuatan sediaan mikroskopis (Volk, 1993). Praktikum ini dilakukan karena ingin mengenal alat dan bahan yang digunakan untuk pembuatan sediaan mikroskopis beserta fungsinya

1.2 TUJUAN Tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengenal alat dan bahan yang digunakan untuk pembuatan sediaan mikroskopis beserta fungsinya.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Mikroteknik adalah ilmu yang akan mempelajari metode/ prosedur pembuatan preparat mikroskopik. Aspek yang dipelajari : 1. Pengamatan => Identifikasi => mikroskopis 2. Pengukuran => mikrometri 3. Penggambaran => Camera usida (=prisma dan mikroproyektor) 4. Pemotretan => mikrofotografi 5. Mengetahui komponen bahan => mikrokimia/ histokimia/ marserasi Dalam mikroteknik diperlukan serangkaian larutan yang dapat membantu proses pembuatan preparat, antara lain :  Larutan pembius : eter, klorofom, prokain, aseton, morfin, metan.  Larutan fiksasi : formalin, alcohol, asam asetat, asam fikrat, asam kromat, merkuri klorida, osmium tetraoksida, bouin, zenker, helly, FAA.  Reagensia untuk dehidrasi : alcohol, dioxin, N-butil alcohol, minyak aniline, minyak bergamot, minyak kayu cedar.  Reagensia untuk penjernihan : minyak aniline, benzene, karbon tetraklorida, karbon bisulfida, minyak kayu cedar, kloroform, minyak cengkeh, xylol, dan toluol(toluene).  Media untuk penyelubungan : paraffin, celloidin, asam stearat, lilin lebah.  Media untuk penutupan preparat : balsam dammar, balsam Canada, euparal, styrax, minyak cedar, venetian turpentine, lactophenol, gliserin jelly, albumin.

 Zat untuk pewarnaan : acid fuchsin, eosin, hematoksilin, carmine, basic fuchsin, gentian vilet, methylen blue. Mikroteknik adalah ilmu yang akan mempelajari metode atau prosedur pembuatan preparat mikroskopik. Aspek yang dipejari yaitu 1.Pengamatan (identifikasi) : mikroskopik Contoh: Pollen malvaceae 2. Pengukuran : mikrometri EPM: Eye Piece Micrometer dipasang didekat lensa okuler mikroskop, SM: Stage Micrometer dipasang di dekat lensa obyektif, digunakan untuk kalibrasi EPM. Skala: 2 ml/ 200 skala; 1 mm: 1000 mikron. 3. Penggambaran : camera usida (+ prisma & mikroproyektor) 4. Pemotretan : mikrofotografi 5. Mengetahui komponen bahan :mikrokimia/histokimia/marserasi (Djukri, 2007). Pada mikroteknik ada beberapa macam jenis preparat yang sering digunakan meliputi : 1. Preparat sementara, preparat ini tidak tahan lama, mediumnya air atau bahan kimia yang mudah menguap 2. 3. Preparat semipermanen, medianya adalah gliserin (tahan 1 pekan) Preparat Awetan, jika telah diproses secara histologis kemudian diawetkan dengan Canada Balsam. Canada Balsam larut dalam xylol (Djukri, 2007). Ada juga macam-macam preparat berdasar metode pembuatan: 1. Whole mount yaitu membuat sediaan utuh Contoh: sel tumbuhan/ hewan 2. Smear (ulas) yaitu dengan mengulaskan/ menggoreskan di atas obyek glass sehingga mendapatkan selaput tipis

Contoh: pollen, darah, ulas vagina (utk mengetahui hewan bunting atau tidak), tumbuhan sekulen 3. Squash yaitu ditekan dengan gelas penutup Contoh: mitosis ujung akar bawang merah 4. Section yaitu dengan fiksasi (tergantung bahan) tumbuhan lebih lama butuh waktu efektif: ± 3 hari. 5. Marserasi yaitu memisahkan serat-serat dari pohon kayu yang keras (Djukri, 2007). Bahan- bahan yang digunakan dalam pembuatan sediaan mikroskopis meliputi : 1. 2. Larutan-larutan pembius : eter, kloroform, aseton, prokain, morfin, metan. Larutan-larutan untuk fiksasi : formalin, alcohol, asam asetat, asam pikrat, asam kromat, merkuri klorida, osmium tetroksida, bouin, zenker, helly, FAA. 3. Reagensia untuk dehidrasi : alcohol, dioxin, N-butil alcohol, minyak aniline, minyak bergamot, minyak kayu cedar. 4. Reagensia untuk penjernihan : minyak aniline, benzene, karbon tetraklorida, karbon bisulfida minyak kayu cedar, kloroform, minyak cengkeh, xylol, toluene. 5. 6. Media untuk penyelubungan : paraffin, celloidin, asam stearat, lilin lebah. Media penutupan preparat : balsam dammar, balsam Canada, euparal, styrax, minyak cedar, venetian turpentine, lactophenol, gliserin jelly, albumin. 7. Zat warna untuk pewarnaan : acid fuchsin, eosin, hematoksilin, carmine, basic fichsin, giemsa, gentian violet, methyl blue (Parjatmo, 1993). Albumin merupakan protein plasma yang paling banyak dalam tubuh manusia, yaitu sekitar 55-60% dari protein serum yang terukur. Albumin terdiri

dari rantai polipeptida tunggal dengan berat molekul 66,4 kDa dan terdiri dari 585 asam amino. Pada molekul albumin terdapat 17 ikatan disulfida yang menghubungkan asam-asam amino yang mengandung sulfur. Molekul albumin berbentuk elips sehingga bentuk molekul seperti itu tidak akan meningkatkan viskositas plasma dan terlarut sempurna. Kadar albumin serum ditentukan oleh fungsi laju sintesis, laju degradasi dan distribusi antara kompartemen intravaskular dan ektravaskular. Cadangan total albumin sehat 70 kg dimana 42% berada di kompartemen plasma dan sisanya dalam kompartemen ektravaskular (Pujawati, 1992). Albumin merupakan protein plasma yang berfungsi sebagai berikut: 1. 2. Mempertahankan tekanan onkotik plasma agar tidak terjadiasites Membantu metabolisme dan tranportasi berbagai obat-obatan dan senyawa endogen dalam tubuh terutama substansi lipofilik (fungsi metabolit, pengikatan zat dan transport carrier) 3. 4. Anti-inflamasi Membantu keseimbangan asam basa karena banyak memiliki anoda bermuatan listrik 5. Antioksidan dengan cara menghambat produksi radikal bebaseksogen oleh leukosit polimorfonuklear 6. Mempertahankan integritas mikrovaskuler sehingga dapat mencegah

masuknya kuman-kuman usus ke dalam pembuluh darah, agar tidak terjadi peritonitis bakterialis spontan 7. Memiliki efek antikoagulan dalam kapasitas kecil melalui banyak gugus bermuatan negatif yang dapat mengikat gugus bermuatan positif pada

antitrombin III (heparin like effect). Hal ini terlihat pada korelasi negatif antara kadar albumin dan kebutuhan heparin pada pasien heemodialisis. 8. Inhibisi agregrasi trombosit (Cambel, 2002). Pengujian keteratogenikan suatu agensia melalui uji toksikologi perkembangan semakin penting saat ini ketika lingkungan hidup kita sehari-hari dimasuki oleh agensia-agensia baru berpotensi toksis yang jumlah dan macamnya terus melimpah. Agensia baru itu dapat berupa obat-obatan, bahan-bahan aditif untuk makanan, bahan pencemar di lingkungan industri, pestisida, logam-logam berat, pelarutpelarut organik, gelombang elektromagnetik, bunyi, temperatur ekstrim, dan lainlain. Apabila embrio yang sedang berkembang terpajan pada agensia tadi ada peluang proses perkembangannya menjadi tergganggu (Parjatmo, 2002).

BAB III METODE PRAKTIKUM 3.1 Waktu dan Tempat Praktikum ini dilaksanakan pada hari Kamis, tanggal 22 April 2010 bertempat di Laboratorium Dasar Ruang Biologi I Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Lambung Mangkurat, Banjarbaru. 3.2 Alat dan Bahan Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah gelas benda (objek), gelas penutup, gelas ukur, pipet kecil, pipet besar, skalpel, jarum preparat, kuas, gunting, pinset, tempat-tempat untuk pewarnaan, botol-botol tempat bahan kimia, botol/tabung untuk fiksasi, lampu spiritus, botol balsam dengan batang gelas, gelas-gelas petri, pensil, mikroskop, loupe, mikrotom, paravin oven/thermostat, meja pemanasan/hotplate, gelas benda berlekuk, tempat untuk menyimpan preparat, lap biasa, lap planel, kertas penghisap. Bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah larutan-larutan pembius (eter, kloroform, morfin prokain, aseton dan metan), larutan-larutan untuk fiksasi (formalin, alkohol, asam asetat asam pikrat, asam kromat, merkuri klorida, osmium tetroksida,bouin,zenker, helly dan FAA), reagensia untuk dehidrasi (alkohol bertingkat), reagensia untuk penjernihan (Minyak anilin, benzene, karbon tetraklorida, karbon tetraisulfida, minyak kayu cedar, kloroform dan minyak cngkih), media untuk penyelubungan (parafin, asam stearat, celloidin dan lilin lebah), media untuk penutupan preparat (balsam damar, balsam kanada minyak cedar, styrak, lactophenol, gliserin jelly dan albumin ), zat warna untuk pewarnaan (eosin, hematoksilin, methyl blue, giemsa dan gentian violet), dan aquadest. 3.3 Prosedur Kerja

1. Disiapkan alat dan bahan yang digunakan dalam pembuatan sediaan mikroskopis. 2. Digambar dan dicatat keterangan serta fungsi alat yang digunakan dalam pembuatan sediaan mikroskopis. 3. Dicatat keterangan serta fungsi bahan yang digunakan dalam pembuatan sediaan mikroskopis. 4. Dimasukkan hasil yang diperoleh dalam tabel.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Adapun hasil yang diperoleh pada praktikum ini adalah sebagai berikut : Tabel 1. Daftar Alat yang digunakan dalam pembuatan sediaan mikroskopis No. 1. Nama Alat Gelas Benda (gelas objek) Gambar Fungsi Digunakan untuk meletakkan preparat Keteranga n Berukuran standar yaitu 25x75 mm (1x3 inches)

2.

Kacamata Lab

Untuk melindungi mata dari kontaminasi bahan-bahan yang berbahaya

Hanya diperguna kan saat praktikum berlangsun g

3.

Masker

Untuk melindungi dari bau-bau yang tidak sedap dan melindungi dari bau bahanbahan kimia yang berbahaya

Berupa penutup mulut dengan hidung yang dikaitkan dengan karet

4.

Mikroskop

Untuk melihat Alat optik mikroorganisme yang

yang tidak dapat terdiri dari dilihat dengan satu atau mata telanjang, lebih lensa pemeriksaan preparat, mencari bahan sediaan, dsb

5.

Mikrotom

Membuat irisan sediaan tipis yang melalui penyelubungan

Tebal dan tipis irisan dapat diatur

6.

Paraffin oven atau thermostat

Untuk mencairkan parafin sehingga sempurna

Suatu alat dengan ruangan tertutup yang suhu didalam dapat diatur

7.

Kuas

Untuk memindahkan irisan halus, air, dsb

Tidak untuk memindah kan bahan kimia

8.

Jarum

Untuk mengatur

Jarum

Preparat

irisan-irisan di atas gelas benda, letak gelas penutup, dsb

dengan ujung bengkok atau lurus

9.

Skalpel

Untuk mengiris bahan preparat atau memotong blok paraffin.

Seperti pisau dari logam atau ebonit

10.

Jarum Suntik (Spuit)

Untuk pengambilan bahan cairan dalam jumlah sedikit

Berupa suntikan yang dilengkapi dengan jarum

11.

Hot Plate

Untuk penghangatan perekatan gelas benda

Suhu dapat diatur

12.

Lampu

Untuk

Cepat

Spritus

merekatkan blok pada holder, memanaskan larutan dalam tabung reaksi, dsb

memanask an larutan

13.

Gelas Ukur

14.

Botol Tempat Bahan Kimia

Untuk mengukur cairan–cairan (bahan kimia) dalam pembuatan larutan–larutan (campuran) untuk fiksasi, dehidrasi, dealkoholisasi, dsb Untuk menyimpan bahan-bahan kimia

Ukuran volumenya bermacam -macam mulai dari 10 cc, 25cc, 50 cc, sampai 500 cc.

Bervolume 100 cc maupun 500 cc

15.

Pipet Kecil

Untuk meneteskan cairan, dipakai dalam pencucian, pewarnaan, dsb

Terbuat dari plastik atau kaca

16.

Pipet Besar

Dipakai pada pembuatan

Umumnya memiliki

larutan–larutan tertentu

karet untuk pengisap

17.

Loupe

Untuk pemeriksaan pendahuluan terhadap irisanirisan yang masih diliputi paraffin

Berupa kaca silinder

18.

Gelas Penutup

Sebagai penutup preparat di atas gelas benda

Ukurannya lebih kecil daripada gelas benda

19.

Pinset

Untuk membawa gelas benda dan dengan ujung sempit (runcing)untuk membawa gelas penutup Tempat ini biasanya dipergunakan waktu fiksasi pada pembuatan preparat geser

Ada yang memiliki ujung besar dan runcing

20.

Cawan Petri

Terbuat dari kaca borosilikat tahan panas

21.

Gunting

Untuk menggunting bahan yang

Gunting ada yang berukuran

akan dijadikan preparat, untuk difiksir

besar atau kecil

Tabel 2. Daftar bahan yang digunakan dalam pembuatan sediaan mikroskopis No. Nama bahan 1. Larutan pembius 2. Fungsi Digunakan untuk membius bahan yang berupa hewan. Larutan fiksasi Formalin Digunakan untuk proses fiksasi dengan membunuh sel tanpa mengubah posisi organel yang ada di dalamnya. Reagensia dehidrasi Alkohol bertingkat Digunakan untuk menghilangkan air yang ada dalam sel dan memperoleh hasil yang sempurna pada proses infiltrasi. Reagensia Xylol Digunakan pada proses penjernihan dealkoholisasi dengan menghilangkan kandungan alkohol yang ada dalam sel. Media Parafin Digunakan untuk penyelubungan mempermudah dalam pengirisan sediaan. Media penutupan Entellan Digunakan sebagai preparat. perekat sediaan pada gelas objek dengan gelas penutup. Zat pewarna Eosin dan Larutan Digunakan untuk Giemsa 10%, pewarnaan sediaan agar hematoksilin terlihat jelas pada saat pengamatan. Eter Keterangan

3.

4.

5. 6.

7.

4.2 Pembahasan

Praktikum pengenalan alat dan bahan pembuatan mikroskopis ini bertujuan untuk mengenal alat dan bahan yang digunakan untuk pembuatan sediaan mikroskopis beserta fungsinya. Alat-alat yang digunakan meliputi water bath, Tempat-tempat untuk pewarnaan, Tempat-tempat untuk bahan kimia, Spuit (suntikan), Scalpel, Pipet kecil, Pinset, Oven, mikrotom, mikroskop, masker, loupe, lampu spritus, kuas, kacamata, jarum preparat, hot plate, gunting, gelas petri, gelas ukur, gelas penutup, gelas objek, botol untuk fiksasi. Gelas objek, ukuran standar adalah 25x75 mm. Dipakai untuk tempat meletakkan preparat, yang berupa tumbuhan kecil, bagian tumbuhan yang berupa serbuk irisan-irisan dan sebagainya. Gelas penutup, tebal medium, ukurannya bermacam-macam atau bentuk lingkaran dengan diameter 18 atau 22 mm. Digunakan untuk menutupi gelas benda. Gelas ukur, dipakai untuk mengukur cairan-cairan dalam pembuatan larutan-larutan untuk fiksasi, dehidrasi,

dealkoholisasi, infiltrasi, perekatan, pewarnaan. Pipet kecil, pipet yang umum dengan karet untuk meneteskan cairan, dipakai dalam pencucian dan pewarnaan. Skalpel, semacam pisau dengan

pegangan dari logam atau ebonit, berguna untuk mengiris bahan tumbuhan atau memotong blok parafin, dapat diganti dengan pisau saku. Jarum preparat, jarum yang ujungnya lurus dan runcing, berguna untuk mengatur letak irisan-irisan diatas gelas benda, letak gelas penutup. Kuas, biasanya dipakai untuk memindahkan irisan-irisan yang halus. Untuk bahan-bahan kimia tidak boleh memakai alat ini. Gunting, untuk menggunting bahan tumbuhan yang akan Pinset, dengan ujung yang besar untuk

dijadikan preparat, untuk difiksir.

membawa gelas benda dan dengan ujung sempit untuk membawa gelas penutup.

Tempat untuk pewarnaan, dapat berupa coplin jars atau stender dishes, berguna untuk tempat-tempat bahan-bahan kimia pada proses pewarnaan. Botolbotol tempat bahan kimia, bervolume 100cc maupun 500cc. Untuk menyimpan bahan-bahan kimia dimana gelas benda dicelupkan dengan baik kedalamnya. Botol/tabung untuk fiksasi, biasanya kecil. Untuk tempat bahan tumbuhan pada proses fiksasi, sampai dengan infiltrasi pada metode parafin. Lampu spritus, dipakai untuk melekatkan blok pada holder, memanaskan larutan pada tabung reaksi. Gelas-gelas petri, tempat ini biasanya dipergunakan waktu fiksasi pada pembuatan pada preparat geser. Juga dapat dipakai pada pembuatan blok parafin pada metode parafi. Selain itu juga digunakan sebagai wadah menimbang serta menyimpan bahan kimia, mikrobiologi. Mikroskop (bahasa Yunani: micron = kecil dan scopos = tujuan) adalah sebuah alat untuk melihat obyek yang terlalu kecil untuk dilihat dengan mata telanjang. Ilmu yang mempelajari benda kecil dengan menggunakan alat ini disebut mikroskopi, dan kata mikroskopik berarti sangat kecil, tidak mudah terlihat oleh mata.Jenis paling umum dari mikroskop, dan yang pertama diciptakan, adalah mikroskop optikal. Dia merupakan alat optik yang terdiri dari satu atau lebih lensa yang memproduksi gambar yang diperbesar dari sebuah benda yang ditaruh di bidang fokus dari lensa tersebut. Loupe, loupe yang

sederhana dilakukan untuk pemeriksaan pendahuluan terhadap irisan-irisan yang masih diliputi parafin. Mikrotom adalah mesin untuk mengiris spesimen biologi menjadi bagian yang sangat tipis untuk pemeriksaan mikroskop. Beberapa mikrotom

menggunakan pisau baja dan digunakan untuk mempersiapkan sayatan jaringan

hewan atau tumbuhan dalam histologi. Mikrotom tangan merupakan mikrotom dengan bentuk paling sederhana. Alat ini biasa digunakan di laboratorium sekolah untuk membuat sayatan spesimen yang tipis sekali (kurang lebih 20), supaya dapat dilihat di bawah mikroskop. Misalnya sayatan daun, batang, akar, dan sebagainya. Alat ini terbuat dari logam berbentuk seperti klos benang yang berongga di tengah. Di dalam rongga terdapat sebuah bulir yang bagian atasnya rata dan bagian bawahnya melekat atau bersatu dengan dasar alat itu. Bila dasar alat itu diputar dari kiri atau ke kanan, maka bidang ulir bagian atas yang rata itu akan bergerak ke atas atau ke bawah dengan interval 20 tiap putaran. Rongga tersebut adalah tempat untuk meletakkan benda yang akan disayat tipis, biasanya dibalut lilin atau gabus. Meja pemanasan/hot plate, suatu meja yang dapat diberisuhu lebih tinggi dari pada suhu kamar karena adanya aliran listrik atau lampu spritus. Berguna untuk penghangatan perekatan gelas benda. Bahan-bahan yang digunakan dalam pembuatan sediaan mikroskopis meliputi : Larutan-larutan pembius : eter, kloroform, aseton, prokain, morfin, metan. Larutan-larutan untuk fiksasi : formalin, alcohol, asam asetat, asam pikrat, asam kromat, merkuri klorida, osmium tetroksida, bouin, zenker, helly, FAA. Reagensia untuk dehidrasi : alcohol, dioxin, N-butil alcohol, minyak aniline, minyak bergamot, minyak kayu cedar. Reagensia untuk penjernihan : minyak aniline, benzene, karbon tetraklorida, karbon bisulfida minyak kayu cedar, kloroform, minyak cengkeh, xylol, toluene. Media untuk penyelubungan : paraffin, celloidin, asam stearat, lilin lebah. Media penutupan preparat : balsam dammar, balsam Canada, euparal, styrax, minyak cedar, venetian turpentine, lactophenol, gliserin jelly, albumin. Zat warna untuk pewarnaan : acid fuchsin, eosin, hematoksilin, carmine, basic fuchsin, giemsa, gentian violet, methyl blue.

Dalam praktikum ini bahan yang digunakan adalah alcohol bertingkat, eosin, hematoksilin, xylol, giemsa 10 %, paraffin, chloroform, formalin, aquades, eter, entellan, NaCl fisiologis.

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan Kesimpulan dari hasil praktikum ini adalah 1. Mikroteknik adalah ilmu yang akan mempelajari metode atau prosedur pembuatan preparat mikroskopik. 2. Alat-alat yang digunakan meliputi water bath, Tempat-tempat untuk pewarnaan. 3. Tempat-tempat untuk bahan kimia, Spuit (suntikan), Scalpel, Pipet kecil, Pinset, Oven, mikrotom, mikroskop, masker, loupe, lampu spritus, kuas, kacamata, jarum preparat, hot plate, gunting, gelas petri, gelas ukur, gelas penutup, gelas objek, botol untuk fiksasi. 4. Bahan-bahan yang digunakan meliputi larutan-larutan pembius, larutanlarutan untuk fiksasi, reagensia untuk dehidrasi, reagensia untuk penjernihan, media untuk penyelubungan, media penutupan preparat, zat warna untuk pewarnaan.

5.2 Saran Para asisten diharapkan dapat memberikan penjelasan yang lebih lanjut mengenai Pengenalan alat dan bahan pembuatan sediaan mikroskopis.Sehingga semua praktikan lebih mengerti lagi.

DAFTAR PUSTAKA Balbach,M & L.C.Bliss. 1996. A Laboratory manual For Botany. Saunders collage publishing, New York. Cambell. 2002. Biologi. Erlangga. Jakarta. Djukri, 2007. Pembekalan Berwirausaha Dalam Pembuatan Preparat Awetan http://kuliahbiologi.wordpress.com/category/mikroteknik. Diakses tanggal 26 April 2010 Parjatmo, W. 1993. Panduan Keterampilan Kerja laboratorium. Jurusan PMIPA ITB. Bandung. Pujawati, E D. 2002. Petunjuk Praktikum Mikroteknik Tumbuhan. Universitas Lambung Mangkurat, Banjarbaru. Volk and Wheeler. 1993. Mikrobiologi Dasar, Edisi kelima. Erlangga, Jakarta.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->