P. 1
Pengaruh Agama Terhadap Kebudayaan Dalam Islam

Pengaruh Agama Terhadap Kebudayaan Dalam Islam

|Views: 2,624|Likes:
Published by GG Publisher

More info:

Published by: GG Publisher on Jun 08, 2010
Copyright:Attribution

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF or read online from Scribd
See more
See less

12/24/2012

pdf

PENGARUH AGAMA TERHADAP KEBUDAYAAN DALAM ISLAM

I. Pendahuluan
Islam itu sesungguhnya lebih dari satu system agama, artinya Islam merupakan satu kebudayaan yang lengkap. Hal ini juga banyak diungkapkan oleh pakar Islam dari kalangan barat, bahwa Islam adalah agama yang universal dan komprehensip meliputi berbagai bidang. Oleh sebab itu Islam juga dikenal dengan ajaran yang hadir dimana-mana. Artinya bahwa kehadiran agama ini selalu memberikan panduan etik yang benar bagi setiap tindakan manusia (Fazlurrahman, 1966:241). Ajaran Islam yang demikian telah mendorong umatnya untuk mengerahkan segala daya dan upaya dalam kebaikan dan kesejahteraan umat manusia, termasuk dalam

pengembangan kebudayaan. Upaya-upaya tersebut kemudian telah menghasilkan suatu prestasi peradaban baru yang tinggi yang dikenal dengan “peradaban Islam.” Ayat-ayat Alquran memang banyak memberikan dorongan kepada umat manusia bagi pengembangan kebudayaan. Sifat akomodatif Islam terhadap budaya bukan berarti bahwa Islam menerima begitu saja segala wujud kebudayaan yang ada. Karena jika demikian Islam seolah-olah dipahami tidak memiliki nilai-nilai dasar bagi pengembangan kebudayaan.

Ditulis oleh:Dian T Indrawan

Page 1

PENGARUH AGAMA TERHADAP KEBUDAYAAN DALAM ISLAM
II. Dasar-Dasar Kebudayaan
Terdapat beberapa prinsip dasar yang terkandung di dalam Alquran dan hadis, sehingga umat Islam dapat mengembangkan kebudayaan secara maksimal. Prinsip-

Islam

Dalam

Perkembangan

prinsip tersebut antara lain:

1. Penghargaan terhadap akal fikiran Akal fikiran yang dimiliki oleh manusia, dalam Islam diposisikan paling tinggi. Hal ini telah terdapat pada Qs. Ali Imron : 190-191. menyatakan bahwa sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau

menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka. Selain itu juga

tercantum dalam Hadis Nabi “Agama itu adalah akal, tidak ada agama bagi seseorang yang tidak mmpunyai akal.” 2. Anjuran untuk menuntut ilmu

Ditulis oleh:Dian T Indrawan

Page 1

PENGARUH AGAMA TERHADAP KEBUDAYAAN DALAM ISLAM
Anjuran untuk menuntut ilmu sendiri dalam Islam telah di ajarkan dan dijelaskan pada Qs. Al Mujadalah : 11 bahwa Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman dan orang-orang yang berilmu pengetahuan beberapa derajat. Serta Rasulullah juga bersabda dalam hadis menjelaskan bahwa menuntut ilmu itu wajib bagi kaum muslimin dan muslimat serta tuntutlah ilmu buaian hingga liang lahat. 3. Larangan untuk melakukan perbuatan taklid 4. Anjuran untuk dapat berinovasi dan berinisiatif Penghargaan Islam akan nilai suatu kreasi dijelaskan lewat keterangan hadis nabi: “Barangsiapa memulai satu cara (keduniaan) yang baik, dia akan mendapat ganjaran orang-orang yang mengerjakan cara yang baik itu sampai hari kiamat”.

III.

Akulturasi Indonesia

Islam

dalam

Kebudayaan

Di

Sejak awal perkembangannya, Islam di Indonesia telah menerima akomodasi budaya. Karena Islam sebagai agama memang banyak memberikan norma-norma tentang

kehidupan dibandingkan dengan agama-agama lain. Bila dilihat kaitan Islam dengan budaya, paling tidak ada dua hal

Ditulis oleh:Dian T Indrawan

Page 1

PENGARUH AGAMA TERHADAP KEBUDAYAAN DALAM ISLAM
yang perlu diperjelas: Islam sebagai konsepsi sosial budaya (great tradition), dan Islam sebagai realitas budaya (little tradition) (Natsir, 1988:24). Tradisi besar adalah doktrindoktrin original Islam yang permanen, atau setidak-tidaknya merupakan interpretasi yang melekat pada ajaran dasar. Dalam ruang yang lebih kecil doktrin ini tercakup dalam konsepsi keimanan dan syariah-hukum Islam yang menjadi inspirasi pola pikir dan pola bertindak umat Islam. Sedangkan tradisi kecil adalah influence of realism kawasan-kawasan yang berada di bawah pengaruh Islam (great tradition). Tradisi local ini mencakup unsur-unsur yang terkandung di dalam pengertian budaya yang meliputi konsep atau norma, aktivitas serta tindakan manusia, dan berupa karya-karya yang dihasilkan masyarakat (Azra, 1980:7-8). Dalam proses akulturasi antara Islam dengan kebudayaan local, lahirlah istilah local genius yang merupakan suatu tindakan penyerapan kebudayaan yang dibarengi dengan penyeleksian dan pengolahan aktif terhadap pengaruh

kebudayaan asing sehingga dapat suatu ciptaan baru yang unik, yang tidak terdapat di wilayah bangsa yang membawa pengaruh budayanya (Hartati,1992:1204-1219).

Ditulis oleh:Dian T Indrawan

Page 1

PENGARUH AGAMA TERHADAP KEBUDAYAAN DALAM ISLAM
Sebagai suatu norma, aturan, maupun segenap

aktivitas masyarakat Indonesia, ajaran Islam telah menjadi pola anutan masyarakat. Dalam konteks inilah Islam sebagai agama sekaligus telah menjadi budaya masyarakat Indonesia. Di sisi lain budaya-budaya local yang ada di masyarakat, tidak otomatis hilang dengan kehadiran Islam. Budaya-budaya local ini sebagian terus dikembangkan dengan mendapat warnawarna Islam. Perkembangan ini kemudian melahirkan

“akulturasi budaya”, antara budaya local dan Islam. Akulturasi budaya ini hingga sekarang masih dapat dijumpai. Misalnya, acara slametan di kalangan suku Jawa. Tingkeban (nujuh hari). Dalam bidang seni, juga dijumpai proses akulturasi seperti dalam kesenian wayang di Jawa. Wayang merupakan kesenian tradisional suku Jawa yang berasal dari agama Hindu India. Proses Islamisasi tidak menghapuskan kesenian ini, melainkan justru memperkayanya, yaitu memberikan warna nilai-nilai Islam di dalamnya.tidak hanya dalam bidang seni, tetapi juga di dalam bidang-bidang lain di dalam masyarakat Jawa. Dengan kata lain kedatangan Islam di nusantara dalam taraf-taraf tertentu memberikan andil yang cukup besar dalam pengembangan budaya local. Di sisi lain, secara fisik

Ditulis oleh:Dian T Indrawan

Page 1

PENGARUH AGAMA TERHADAP KEBUDAYAAN DALAM ISLAM
akulturasi budaya yang bersifat material dapat pula dilihat misalnya, bentuk masjid Agung Banten yang beratap

tumpang, benar-benar menunjukkan ciri-ciri arsitektur local. Sementara esensi Islam terletak pada “ruh” fungsi masjidnya. Demikian pula dua jenis pintu gerbang bentar dan paduraksa sebagai ambang masuk masjid di Keraton Kaibon. Namun sebaliknya, “wajah asing” pun tampak sangat jelas di kompleks Masjid Agung Banten, yakni melalui pendirian bangunan Tiamah dikaitkan dengan arsitektur buronan

Portugis, Lucas Cardël, dan pendirian menara berbentuk mercu suar dihubungkan dengan nama seorang bangsawan Cina (Mu’arif, 1998:209). Akulturasi Islam dengan budaya-budaya local nusantara sebagaimana yang terjadi di Jawa didapati juga di daerahdaearah lain di luar Jawa, seperti Sumatera Barat, Aceh, Makasar, Kalimantan, Sumatera Utara, dan daerah-daerah lainnya. Khusus di daerah Sumatera Utara, proses akulurasi ini antara lain dapat dilihat dalam acara-acara seperti upahupah, tepung tawar, dan Marpangir.

Ditulis oleh:Dian T Indrawan

Page 1

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->