P. 1
vektor

vektor

|Views: 3,012|Likes:
Published by Brilliant Praseto

More info:

Published by: Brilliant Praseto on Jun 09, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/04/2013

pdf

text

original

BAHAN AJAR DIKLAT GURU MATEMATIKA

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DIREKTORAT PENDIDIKAN MENENGAH KEJURUAN 2005

1

DAFTAR ISI
Halaman Daftar Isi ……………………………………………………………….....…i

Bab I Pendahuluan
A Latar Belakang ……………………………………………………......…1 B. Tujuan ……………………………………………………………….....…1 C.. Ruang Lingkup..................................................................................2 Bab II Vektor A. Pengertian Vektor...................................................................... B. Ruang Lingkup Vektor............................................................... 1. Vektor di dalam Ruang Dimensi Dua........................................ 2. Vektor di dalam Ruang Dimensi Tiga........................................ C. Operasi Vektor.......................................................................... 1. Penjumlahan Vektor.................................................................. 2. Selisih Dua Vektor..................................................................... 3. Perkalian Vektor dengan Skalar................................................ 4. Perkalian Titik ( Dot Product ).................................................... 5. Perkalian Silang ( Cross Product )............................................ D. Contoh Aplikasi Vektor.............................................................. E. Latihan....................................................................................... Bab III Penutup........................................................................ Daftar Pustaka……………………..……….. ………………………… 3 6 6 7 9 9 13 14 15 17 19 20 22 23

2

Bab I Pendahuluan

A.

Latar Belakang Matematika bagi siswa SMK pada umumnya merupakan mata pelajaran yang tidak disenangi. Guru sebagai pendidik dalam hati bertanya, mengapa mereka tidak menyenanginya ?. Berdasarkan pertanyaan tersebut perlu adanya pemecahan, salah satunya adalah dalam menyampaikan materi matematika perlu memperhatikan

pendekatan diantaranya metode mengajar yang lebih menarik disamping guru juga harus mempunyai kompetensi dalam menjelaskan konsepkonsep dasar materi / pokok bahasan matematika yang akan diajarkan kepada siswa, karena guru merupakan faktor yang sangat menentukan bagi keberhasilan anak didik. Konsep - konsep dasar materi / pokok bahasan matematika, khususnya Vektor ini merupakan materi yang harus dikuasai oleh siswa SMK kelompok tehnik. Oleh karena itu guru matematika SMK perlu memahami pembelajaran vektor di sekolahnya. B. Tujuan Setelah mengikuti pendidikan dan pelatihan ( diklat ) peserta diharapkan mampu menjelaskan dan memberi contoh : 1. 2. pengertian vektor berdasarkan ruang lingkupnya. operasi vektor didalam ruang dimensi dua dan tiga.

3

3. keahlian.

menyelesaikan soal vector yang berkaitan dalam bidang

C.

Ruang Lingkup Bahan ajar vektor dimaksudkan untuk meningkatkan kompetensi guru matematika SMK dalam menjelaskan konsep-konsep dasar materi / pokok bahasan matematika yang akan diajarkan kepada siswa. Hal-hal yang akan dibahas meliputi : : Pengertian Vektor, Ruang Lingkup Vektor, Operasi Vektor dan Aplikasi Vektor pada Bidang Keahlian.

4

Bab II VEKTOR

A.

Pengertian Vektor Di dalam kehidupan sehari-hari, kita sering mendengar kata-kata seperti suhu, gaya, panjang, percepatan, pergeseran dan sebagainya. Apabila diperhatikan besaran yang menyatakan besarnya kuantitas dari kata-kata tersebut ada perbedaanya yaitu ada yang hanya menunjukkan nilai saja, tetapi ada yang menunjukkan nilai dan arahnya. Besaran itu sering disebut skalar dan vektor. Setiap besaran skalar seperti panjang, suhu dan sebagainya selalu dikaitkan dengan suatu bilangan yang merupakan nilai dari besaran itu. Sedangkan untuk besaran vektor seperti gaya, percepatan, pergeseran dan sebagainya, disamping mempunyai nilai juga mempunyai arah. Jadi vektor adalah suatu besaran yang mempunyai nillai (besar / norm ) dan arah. Tunjukkan contoh-contoh lain yang merupakan vektor? Untuk menyatakan sebuah vektor biasanya digunakan notasi huruf kecil tebal atau bergaris atas atau bawah, misalnya : u atau
u

atau

u

.

Secara geometri sebuah vektor diwakili oleh sebuah ruas garis berarah dengan panjang ruas garis itu menunjukkan besar, sedangkan arahnya menunjukkan arah vektor itu. Jika ruas garis AB seperti pada gambar 1(a)
5

adalah sebuah vektor v dengan titik A disebut titik pangkal ( initial point ) dan titik B disebut titik ujung ( terminal point ) maka kita dapat menuliskan v= A B Vektor-vektor yang mempunyai panjang yang sama dan arah yang sama dinamakan ekivalen, maka vektor yang ekivalen dianggap sama walaupun vektor-vektor tersebut mungkin diletakkan didalam kedudukan yang berbeda seperti pada gambar 1 (b) berikut : B

A ( a ) Vektor A B Gambar 1 Ukuran (panjang) atau norm suatu vektor v ditulis dengan notasi
v

( b ) Vektor-vektor yang ekivalen

.

Vektor yang panjangnya sama dengan satu satuan panjang disebut vektor satuan. Sehingga vektor satuan dari suatu vektor a dirumuskan dengan
1 a a

Didalam bidang kartesius suatu vektor dapat dinyatakan dengan pasanagn bilangan berurutan, misalnya diberikan sebuah titik A(x1,y1) maka didapatkan ruas garis berarah dari titik pusat sumbu O(0,0) ke titik A yaitu
O A

. Bentuk ruas garis berarah

O A

disebut sebagai vektor posisi
6

dari titik A, sehingga didapatkan

O A

 x1  = (x1,y1) =   ; dengan x1 dan y1 y   1

merupakan komponen vektor . Dengan demikian suatu vektor yang bertitik pangkal O dengan titik ujung suatu titik yang diketahui disebut vektor posisi. Koordinat titik yang diketahui itu merupakan komponen-komponen vektor posisinya. Perhatikan gambar berikut : Y Vektor u dapat dituliskan : B(xB, yB) u u = A B
 xB − x A  =   y − y  dengan   B A

A(xA, yA) O X

 x A   xB  O =  A O =  B  y A   yB 
dan komponen vektor Gambar 2

disebut

7

Sehingga vektor u pada gambar 2 diatas dapat dinyatakan:
 xB − x A   6 −1  5  u= A =  B     y − y  = 5 − 2  = 3         B A

Sedangkan

 1 O =  A  2

disebut vektor posisi titik A dan

 6 O =  B  5
B.

disebut vektor posisi titik B.

Panjang vektor u adalah

u = 52 + 32 =

25 + 9 = 34

Ruang Lingkup Vektor Seperti dalam geometri yang diajarkan di SMK yaitu geometri datar dan geometri ruang, maka vektor yang akan dibicarakan meliputi :

1.

Vektor di dalam Ruang Dimensi Dua ( R2 ) Untuk memudahkan menjelaskan vektor kepada siswa maka pada Y bidang dibuat sebuah sistem koordinat kartesius, sehingga setiap vektor yang sejajar bidang koordinat diwakili oleh vektor yang besar dan arahnya A(x,y) j α O i a X
8

sama dan terletak pada bidang tersebut. Vektor-vektor yang sejajar dengan suatu bidang datar dinamakan vektor-vektor koplanar. Dan untuk menyatakan vektor yang lain pada bidang kartesius, digunakan vektor satuan, sehingga jika A(x,y) serta i dan j masing-masing vektor pada arah positif pada sumbu x dan y. Untuk lebih jelasnya perhatikan gambar 3 berikut: Suatu vektor a dalam koordinat

kartesius tersebut dapat dinyatakan : a=
O A

= (x,y) =  y  = x i + y j    
x2 + y 2

x 

Panjang vektor a adalah besarnya tg α = Gambar 3.
y x

dan

Sedangkan i adalah vektor satuan pada sumbu X dan j merupakan vektor satuan pada sumbu Y, maka vektor ini dapat dinyatakan sebagai kombinasi linier dalam vektor i dan j atau bentuk komponennya yaitu :

i =

 1    0

dan j =

 0    1
9

Contoh:

Vektor

O A

pada gambar berikut dapat dinyatakan Vektor a =
O A

= 5I+3j

Y ( kombinasi linier dari i dan j ) 3 a O Gambar 4 5 X A(5,3) atau vektor a =
O A

=   3 
 

5 

( bentuk komponen )

2.

Vektor di dalam Ruang Dimensi Tiga ( R3 ) Untuk menentukan kedudukan atau letak titik di dalam ruang dapat digunakan sistem koordinat dengan sumbu X , Y dan Z dengan masingmasing sumbu saling tegak lurus dan berpotongan di sebuah titik O, Sebuah titik P dalam ruang disajikan dalam pasangan berurutan (x,y,z) dengan salib sumbu kartesius digunakan aturan tangan kanan seperti pada gambar 5 berikut :

Z zp P2 k O j yp P1

Jarak P sampai bidang YOZ adalah x atau PP1 = xp Jarak P sampai bidang XOZ P(x,y,z) adalah y atau PP2 = yp Jarak P sampai bidang XOY Y adalah z atau PP = z 3 p
10

i xp

P3 X

Gambar 5 Dengan demikian vektor posisi P adalah bentuk sebagai berikut :
O P O P

dinyatakan dengan

= x i + y j + z k jika i, j dan k merupakan vektor satuan dalam

koordinat ruang. ( i: vektor satuan pada sumbu X; j: vektor satuan pada sumbu Y dan k; vektor satuan pada sumbu Z )
x   atau OP =  y  z   

Besar ( panjang / norm ) vektor

O P

tersebut adalah

O = P

x2 + y 2 +z 2

.

Sebagai contoh, misalkan sebuah titik A (3,2,4), maka vektor posisi titik A adalah
O A

atau a dapat dinyatakan dengan :

3    a = O = 3 i + 2 j + 4 k atau a = O = 2  A A 4   

C.

Operasi Vektor 1. Penjumlahan Vektor Dua buah vektor a dan b dapat dijumlahkan yang hasilnya a + b dengan cara sebagai berikut : Perhatikan gambar 6 berikut : b

a

11

Gambar 6 Dua vektor pada gambar 6 diatas dapat dijumlahkan dengan dua cara yaitu : a). aturan segitiga vektor, yaitu pangkal b digeser ke ujung a sehingga: a+b b a Gambar 7 b). aturan jajaran genjang, yaitu pangkal b digeser ke pangkal a, kemudian dilukis jajaran genjang, sehingga: b a+b

a Gambar 8 Jika kedua vektor mengapit sudut tertentu maka besarnya jumlah dua vektor tersebut dapat dicari dengan menggunakan rumus aturan cosinus seperti pada trigonometri yaitu: a+b α a Gambar 9 Maka didapat : ( a + b )2 = a2 + b2 –2ab Cos (1800 - α )
12

b

1800- α

b

= a2 + b2 –2ab Cos α Jadi a + b =
a 2 + b 2 - 2ab Cos α a2 + b2

Sehingga jika α = 900 maka Cos α = 0 maka a + b =

Jika vektor disajikan dalam bentuk komponen maka penjumlahan dapat dilakukan dengan menjumlahkan komponennya, misalnya: a =   dan b =   maka a + b =  2  4   2 + 4  = 6            
6  1   6 +1  7 

Sifat penjumlahan vektor: Jika a, b dan c adalah suatu vektor maka: 1) 2) 3) a+b=b+a (a+b)+c=a+(b+c) sifat komulatif sifat asosiatif

Setiap vector mempunyai elemen identitas, yaitu vektor nol sehingga a + 0 = a + 0

4)

Setiap vektor mempunyai invers ( yaitu vektor negatif ) sehingga a + ( - a ) = 0 Dua vektor yang sama besar dan arahnya berlawanan dinamakan dua vektor yang berlawanan

Contoh: 1) Buktikan bahwa sudut yang menghadap busur setengah lingkaran adalah sudut siku-siku. Bukti: B

Perhatikan gambar berikut : A O C
13

Gambar 10 Kita tunjukkan bahwa vektor A B vektor
B C

tegak lurus pada

dengan memisalkan O sebagai pusat dari

setengah lingkaran maka:
A B

.B = C = = =

(O +O ).( B +O ) A B O C

(O +O ).( − B +O ) C B O C
O .O −O .O C C B B
O C
2

−O B

2

= O ( terbukti ) karena 2) Diketahui vektor :
−1   a = 2  3     2    ; b =  −1  − 2     −1    dan c = − 2   3   
O C

dan

O B

mempunyai panjang yang sama.

Tentukan x jika : a) x = a + b b) x + a = c Penyelesaian : a). x = a + b
1 −1  2          =  2  +  −1  = 1 3  − 2    1      

14

b). x + a = c ⇒ x = c - a
 −1  −1  0        = − 2  -  2  = − 4   3  3   0       

3)

Ditentukan titik-titik P(2,7,8) dan Q(-1,1,-1). Tentukanlah dalam bentuk komponen vektor yang diwakili oleh P R
1 3

apabila R adalah titik pada dan berapa koordinat R. Penyelesaian :
P Q

P Q

sehingga P = R

P Q

=q–p
 − 1  2   − 3        =  1  − 7  = − 6   − 1  8   − 9       

Karena

P R

=

1 3

P Q

sehingga komponen vector yang

   1   − 6  = − 2  diwakili oleh P = R 3    −3  −9   

 −3 

 −1 

Misal koordinat titik R adalh (x,y,z) maka:
 −1   x  2        P R = r – p ⇒ − 2  =  y  - 7   −3   z  8        x   −1  2  1           y  = − 2  + 7  = 5  z   −3  8  5         
15

Jadi koordinat R (1,5,5)

2. Selisih Dua Vektor Selisih dua vektor a dan b, dinyatakan sebagai a - b dapat dipandang sebagai penjumlahan vektor a dengan invers vektor b atau - b ditulis a – b = a + ( - b ) digambarkan sebagai berikut:

a b

a

-b b

a

a -b -b

a -b

Gambar 11

Contoh: Diketahui dua titik P(-1,4,3) dan titik Q(2,1,-3) Tentukan vektor Penyelesaian :
P Q P Q

=

O −O Q P

 2   −1  3        =  1  −  4  = − 3 − 3  3  − 6       

3. Perkalian Vektor dengan Skalar Jika a suatu vektor dan k adalah skalar ( bilangan nyata ) maka perkalian vektor a dengan skalar k ditulis ka atau ak merupakan
16
ka

=

a

+

a

+

a

+….+

a

sebanyak k suku

vektor yang panjangnya k

a

dan mempunyai arah yang sama
a

dengan a, sedangkan - ka adalah vektor yang panjangnya k tetapi berlawanan arah dengan a. Dengan kata lain didefinisikan :

Sebagai contoh dapat digambarkan :

a

3a

-2a

Gambar 12 Berdasarkan pengertian diatas, maka dapat disimpulkan bahwa: a). Jika ada 2 vektor yang sejajar, maka yang satu dapat dinyatakan sebagai hasil perbanyakan vektor yang lain dengan skalar. b). Untuk membuktikan dua vektor sejajar cukup membuktikan salah satu vektor merupakan kelipatan vektor yang lain dalam bentuk komponen. 4. Perkalian Titik ( Dot Product ) Hasil kali titik atau dot product antara dua buah vektor akan menghasilkan suatu skalar atau bilangan real. Perkalian titik

17

sering disebut juga perkalian skalar dua vektor. Hasil kali skalar dua vektor a dan b didefinisikan : a.b =
a b

Cos θ

dimana θ adalah sudut yang diapit oleh kedua vektor a dan b. Dari definisi diatas, dapat kita tentukan sifat-sifat hasil kali skalar sebagai berikut : 1). Jika a dan b merupakan dua vektor yang arahnya sama maka a.b =
a b

2). Jika a dan b merupakan dua vektor yang berlawanan arah maka a.b = a b

3). Jika a dan b merupakan dua vektor yang tegak lurus maka a.b = 0 4). Jika a dan b merupakan dua vektor dan a.b > 0 maka sudut antara dua vektor tersebut adalah sudut lancip 5). Jika a dan b merupakan dua vektor dan a.b < 0 maka sudut antara dua vektor tersebut adalah sudut tumpul 6). Sifat komutatif yaitu a.b = b.a 7). Sifat distributif yaitu a.( b + c ) = a.b + a.c Apabila vektor a dan b yang dinyatakan dalam bentuk komponen, misalnya : a = a1 i + a2 j + a3 k dan b = b1 i + b2 j + b3 k maka : a.b = ( a1 i + a2 j + a3 k ). ( b1 i + b2 j + b3 k ). Dengan menggunakan sifat distributif dan hasil kali skalar dua vektor yang saling tegak lurus dan searah maka :
18

i . i = i2 = 1 ; j . j = j2 = 1 dan k . k = k2 = 1 i . j = 0 ; j . k = 0 dan k . i = 0 Dengan demikian, kita peroleh rumus hasil kali skalar dua vektor yaitu : untuk vektor a = a1 i + a2 j + a3 k dan b = b1 i + b2 j + b3 k maka : a.b = a1 b1 + a2 b2 + a3 b3 ( bukti diserahkan kepada

peserta diklat ) Contoh: 1). Hitunglah perkalian skalar antara:
a = 2i + 3 j + 5k

dan

b = i + j +k

Penyelesaian:
a .b

= 2.1 + 3.1 + 5.1

= 2 + 3 + 5 = 10 2). Diketahui vektor-vektor sebagai berikut:

 1  a =  2  4 
Penyelesaian:
a .b

 5  b =  4  0 
= 1.5 + 2.4 + 4.0

Tentukan hasil kali skalar dua vektor tersebut

=5+8
19

=13

5. Perkalian Silang ( Cross Product ) Perkalian silang sering disebut juga perkalian vektor antara dua vektor. Perkalian vektor antara vektor a dan b didefinisikan sebagai vektor yang mempunyai besar
a b

Sin θ , dengan

θ adalah sudut yang diapit oleh kedua vektor. Arah vektor hasil kalinya adalah tegak lurus vektor a dan b serta vektor a , b dan ax b dalam urutan membentuk system tangan kanan, sehingga dapat digambarkan sebagai berikut : Perhatikan bahwa : axb b θ a bxa
axb

=

a

b

Sin θ

bxa = -(ax b) Jika θ = 00 maka
axb

=0 =
a

Jika θ =900 maka
b

axb

Secara geometri, norm perkalian antara dua vector merupakan luas bangun segi empat yang dibentuk oleh kedua vektor tersebut. Sifat ini dapat diturunkan dari persamaan Lagrange.
axb 2

=

a 2 b 2

– (a.b)2

Apabila vektor dinyatakan dalam bentuk vektor satuan i , j dan k Misalnya : a = a1 i + a2 j + a3 k dan b = b1 i + b2 j + b3 k Karena i x i = 1.1 Sin 00 = 0 analog sehingga : ixi = jxj = kxk = 0
20

Juga i x j = 1.1 Sin 900 = 1 dalam arah OZ yaitu i x j = k sehingga i x j = k ; j x k = i dan k x i = j Maka : axb = ( a1 i + a2 j + a3 k )x ( b1 i + b2 j + b3 k ). Dengan sifat diatas dan hukum distributive dapat dijabarkan menjadi : axb = ( a2b3 –a3b2) i – (a1b3 –a3b1) j + (a1b2 – a2b1) k . Dan apabila ditulis dalam bentuk determinan matriks, maka kita dapatkan rumus sebagai berikut :
i j a2 b2 k a3 b3

axb = a1
b1

Contoh : Diketahui vektor p = 2i + 4j + 3k dan q = i + 5j - 2k Tentukan pxq Penyelesaian : pxq =
i 2 1 j 4 5 k 3 −2

=

4 5

3 −2

i-

2 1

3 −2

j+

2 1

4 5

k

= ( -8-15) i - ( -4-3) j + (10-4) k = -22 i + 7 j + 6 k D. Contoh Aplikasi Vektor Perhatikan contoh soal berikut ini : Andaikan sebuah benda yang beratnya (W) adalah 304 N diangkat dengan rantai seperti pada gambar.

21

Jika panjang a = b = 2,5 m. dan a b panjang benda L = 2 m.

Tentukan gaya yang terjadi pada W rantai a atau b !

L Penyelesaian : α Sin α = 2,5 = 0,4 ⇒ α = 260 12l Maka : W2 = a2 + b2 + 2ab Cos 2α W W 1 m 3042 = a2 + b2 + 2ab Cos 520 24l = a2 + a2 + 2aa Cos 520 24l = 2a2 + 2a2 + Cos 520 24l = a2 ( 2 + 2. 0,68 ) Sehingga a2 = E. Latihan 1). 2). 3). Sebutkan empat buah besaran skalar ! Sebutkan empat buah besaran vektor ! Nyatakan vektor A pada gambar dalam bentuk komponen B (matriks) !
304 2 = 27504,762 . Jadi a adalah 165,85 N 3,36 1

a

b=2,5 m

3 1

A B 2 4
22

4).

Buktikan bahwa jika a, b dan c adalah panjang sisi-sisi sebuah segitiga dan

α adalah sudut yang berhadapan dengan

sisi dengan panjang a, maka a 2 = b 2 + c 2 − 2bc cos α . 5). Tentukan komponen vektor A jika titik A(2,4,3) dan B(1,B 5,2), kemudian tulislah vektor A dalam satuan i, j dan k. B 6). Tunjukkan bahwa vektor yang melalui titik-titik (2,2,3) dan (4,3,2) sejajar dengan vektor-vektor yang melalui titik (5,3,-2,) dan titik (9,5,-4). 7). Diketahui titik A (2,3,4) dan titik B (9,-11,18). Tentukan koordinat titik P, jika titik P membagi AB didalam dengan perbandingan 5:2. 8). Diketahui dua buah vector yang dinyatakan dalam bentuk sebagai berikut : a = 3i + j + 2k dan b = i − 2 j − 4k

Tentukan: a). b). c). d). e). f). Panjang vektor Vektor satuan b Panjang proyeksi a pada b Vektor proyeksi b pada a Perkalian titik antara dua vektor a dan b ( a . b ) Perkalian silang antara dua vektor a dan b ( a x b )
23
a

atau

a

9). a). b). c).

Diketahui titik A (-1,1,2) dan B (-2,-1,1) Hitunglah
a

dan

b

Hitung besar sudut AOB Tunjukkan bahwa ∆AOB sama sisi

10). Sebatang baja W diangkat oleh rantai seperti pada gambar. Jika diketahui W = 2000 N, L = 1,5 m a α W b dan gaya yang terjadi pada rantai a dan b adalah 1500 N. Hitunglah panjang rantai a !

L

Bab III Penutup

Bahan ajar ini membahas konsep vektor secara umum. Konsep vektor diberikan pada siswa Sekolah Menengah Kejuruan ( SMK ) kelompok tehnik dan belum memberikan contoh-contoh dari semua

program keahlian yang ada di kelompok tehnik tersebut tetapi hanya
24

sebagian. Pada akhir pembahasan diberikan soal latihan dan apabila ada kesulitan dalam menjawab soal latihan dapat didiskusikan dengan peserta lain. Agar peserta diklat dapat lebih memahami konsep vektor dalam masalah ketehnikan yang sesuai dengan program keahlian yang diajarkan di sekolah, disarankan peserta mendiskusikan dengan peserta lain untuk mengembangkan dan memberikan contoh-contohnya.

Daftar Pustaka

E.T. Ruseffendi, 1989, Dasar – dasar Matematika Modern dan Komputer untuk Guru, Bandung, Tarsito PAUL CALTER, 1979, Theory and Problems of Technical Mathematics, Schaum’s outline, Mc-GRAW.HILL BOOK COMPANY ST. NEGORO – B. HARAHAP, 1985, Ensiklopedia Matematika, Jakarta, Ghalia Indonesia.

25

WIYOTO, WAGIRIN, 1996, Matematika Tehnik Jilid 2a, Bandung : Angkasa NOORMANDIRI B.K, ENDAR SUCIPTA, 2000, Matematika SMU untuk Klas 3 Program IPA, Jakarta : Erlangga

26

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->