P. 1
dasar-dasar geografi

dasar-dasar geografi

|Views: 1,930|Likes:

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: 'Yahya Syukron Snooper' on Jun 13, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/31/2012

pdf

text

original

DASARDASAR GEOGRAFI

DEFINISI GEOGRAFI MENURUT BEBERAPA AHLI

1. Claudius Ptolemous Abad ke 2
Geografi adalah suatu penyajian dengan peta dan sebagian pemukaan bumi yang menunjukkan kenampakan umum yang terdapat padanya.

2. Ferdinand von Richthofen
Geografi adalah ilmu yang mempelajari gejala dan sifat pemukaan bumi dan penduduknya, disusun menurut letaknya, menerangkan baik tentang terdapatnya gejala gejala dan sifat sifat itu.

3. Jon Harstone
Geografi adalah sebuah ilmu yang menampilkan relitas deferensiasi muka bumi seperti apa adanya,tidak hanya dalam arti perbedaan perbedaan dalam hal tertentu, tetapi juga dalam arti kombinasi keseluruhan fenomena di setiap tempat, yang berbeda dari keadaanya di tempat lain.

4. Lobeck
Gegografi adalah suatu studi tentang hubungan hubungan yang ada antara kehidupan dengan lingkungan fisiknya.

5. Preston e James
Geografi dapat diungkapkan sebagai induk dari segala ilmu pengetahuan, karena banyak bidang ilmu pengetahuan selalu mulai dari keadaan muka bumi untuk beralih pada studinya masingmasing.

6. Ullman
Geografi adalah interaksi antar ruang.

7. Mustofa Bisri
Menyatakan bahwa :Geografi merupakan ilmu yang menguraikan tentang permukaan bumi, iklim, penduduk, flora, faquna serta basil-basil yang diperoleh dari bumi.

PRINSIP-PRINSIP GEOGRAFI

1. Prinsip Penyebaran
‡ Merupakan prinsip dasar dalam mengkaji setiap gejala dan fakta geografi baik gejala alam maupun manusia. ‡ Penyebaran gejala dan fakta geografi tidak merata antara wilayah yang satu dengan wilayah yang lain. ‡ Contoh :Pola pemukiman memanjang sejajar dengan garis pantai.

2. Prinsip Interelasi 
Digunakan untuk melihat pola hubungan antara satu gejala dengan gejala lainnya.  Meliputi:
± Faktor fisik dengan faktor fisik lainnya. ± Faktor fisik dengan faktor manusia. ± Faktor manusia dengan faktor manusia lainnya.

3. Prinsip Deskripsi
Merupakan prinsip yang menggambarkan lebih jauh terhadap persebaran dan hubungan interelasi antara fakta dan gejala di permukaan bumi. Untuk menyajikan gejala secara komprehensif dapat dimulai dengan mengajukan pertanyaan 5W1H, sedangkan bentuk penyajiannya dapat berupa katakata, tulisan, tabel, grafik dan peta.

4. Prinsip Korologi
Dengan prinsip korologi dapat dianalisis gejala, fakta,dan masalah geografi ditinjau dari penyebaran, interelasi dan interaksi dalam ruang.

PENDEKATAN GEOGRAFI

1. Pendekatan Keruangan/Spasial
‡ Pendekatan keruangan merupakan suatu cara pandang atau kerangka analisis yang menekankan eksistensi ruang sebagai penekanan. Eksisitensi ruang dalam prespektif geografi dapat dipandang dari struktur (spatial structure), pola (spatial pattern), dan proses (spatial processess).

2. Pendekatan Ekologi
‡ Merupakan suatu pendekatan yang berdasarkan interaksi dan interdependensi yang terjadi pada lingkungan. ‡ Contoh: Untuk mempelajari banjir dengan pendekatan kelingkungan dapat diawali dengan tindakan sebagai berikut.
1. Mengidentifikasi kondisi fisik di lokasi tempat terjadinya banjir. 2. Mengidentifikasi gagasan, sikap dan perilaku masyarakat setempat dalam mengelola alam di lokasi tersebut.

3. Mengidentifikasi sistem budidaya yang dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan hidup (cara bertanam, irigasi, dan sebagainya). 4. Menganalisis hubungan antara sistem budidaya dengan hasil dan dampak yang ditimbulkan. 5. Mencari alternatif pemecahan atas permasalahan yang terjadi.

3. Pendekatan Kompleks Wilayah
‡ Membahas mengenai gejala atau fenomena dengan menggunakan kombinasi antara analisis keruangan dengan anlisis ekologi. ‡ Dilakukan untuk mengetahui perbedaan suatu wilayah dengan wilayah lain (areal differenciation). ‡ Areal differenciation merupakan anggapan bahwa interaksi antar wilayah akan berkembang karena adanya perbedaan.

KONSEP DASAR GEOGRAFI

1. Konsep Lokasi
‡ Letak atau lokasi suatu wilayah di permukaan bumi. ‡ Macam-macam 1. Lokasi Absolut lokasi suatu wilayah yang didasarkan pada garis lintang dan garis bujur. Contoh: letak astronomis Indonesia terletak antara 6 LU-11 LS dan 95 BT141 BT. 2. Lokasi Relatif lokasi berdasarkan lingkungan di sekitarnya. Contoh: Indonesia terletak di antara Benua Asia dan Benua Australia serta di antara Samudra Hindia dan Samudra Pasifik.

2. Konsep Jarak
‡ =Jarak dari satu tempat ke tempat lain. ‡ Macam-macamnya:
1. 2. Jarak Geometrik jarak yang dinyatakan dalam satuan panjang seperti m, km, dll. Jarak Waktu dinyatakan dalam satuan waktu seperti detik, menit, jam, dll.

3. Konsep Keterjangkauan
‡ Sulit atau mudahnya suatu lokasi untuk dapat dijangkau. ‡ Misalnya, suatu daerah pedalaman yang hanya terdapat jalan setapak tentu merupakan daerah yang sulti untuk dapat dijangkau.

4. Konsep Pola
‡ Merupakan tatanan geometris yang beraturan. ‡ Contoh penerapan konsep pola adalah pola pemukiman penduduk yang memanjang sejajar dengan garis pantai.

5. Konsep Morfologi
‡ Adalah ilmu yang mempelajari tentang bentuk permukaan bumi. ‡ Misalnya, pegunungan, perbukitan, lembah, daratan.

6. Konsep Aglomerasi
‡ Merupakan kecenderungan persebaran yang bersifat mengelompok pada suatu wilayah yang relatif sempit dan yang paling menguntungkan. ‡ Contoh: Di pulau Kalimantan penduduknya umumnya mengelompok sepanjang aliran sungai

7. Konsep Perbedaan Wilayah(areal diferenciation)
‡ Berkaitan dengan perbedaan corak antar wilayah di permukaan bumi. ‡ Digunakan untuk mempelajari perbedaan gejala geografi antar wilayah yang satu dengan yang lain di permukaan bumi.

8. Konsep Nilai Kegunaan
‡ Nilai kegunaan fenomena geografi atau sumber daya di permukaan bumi bersifat relatif antara wilayah yang satu dengan yang lain. ‡ Contoh: tempat yang cocok untuk persawahan sangat berguna bagi para petani.

9. Konsep Interaksi
‡ Hubungan yang sailng mempengaruhi antara suatu gejala dengan gejala lainnya. ‡ Contoh: perbedaan kondisi antara daerah desa dengan kota sehingga menimbulkan suatu interaksi seperti penyaluran bahan pangan, urbanisasi, maupun alih teknologi.

10.Konsep Keterkaitan Ruang
‡ Menunjukkan derajad keterkaitan antar wilayah, baik mengenai alam atau sosialnya. ‡ Misalnya, hubungan antara kemiringan lereng di suatu wilayah dengan ketebalan lapisan tanah serta hubungan antara daerah kapur dengan kesulitan air.

OBJEK GEOGRAFI

1. Objek Material
‡ Merupakan objek yang dipelajari dalam geografi. ‡ Yaitu semua fenomena yang terdapat dan terjadi di geosfer. ‡ Geosfer merupakan permukaan bumi yang hakikatnya merupakan bagian dari bumi yang terdiri dari atmosfer, litosfer, biosfer, dan antroposfer.

2. Objek Formal
‡ Merupakan cara pandang, cara berpikir, atau analisis terhadap objek material geografi ‡ Meliputi: Region/wilayah di permukaan bumi yang dikaji berdasarkan analisis keruangan, ekologi, dan kewilayahan.

CABANG-CABANG ILMU GEOGRAFI dan ILMU PENUNJANG

1. Atmosfer (lapisan udara) 
Ilmu Penunjang: 
Meteorologi: ilmu yang mempelajrai tentang cuaca.  Klimatologi: ilmu yang mempelajrai tentang iklim.

2. Hidrosfer (lapisan air) 
Ilmu Penunjang: 
Hidrologi/Hidrogeografi: mempelajari tentang air yang ada di daratan.  Oceanografi: mempelajari air yang ada di lautan.

3. Litosfer (lapisan batuan) 
Ilmu Penunjang: 
Geologi: mempelajari kejadian, struktur, komposisi, sejarah, & proses perkembangan bumi.  Geomorfologi: mempelajari bentuk muka bumi serta segala proses yang menghasilkan bentuk tersebut.  Pedologi: mempelajari tentang tanah.  Geofisika: mengkaji sifat-sifat bumi bagian dalam dengan menggunakan teknik fisika.

4. Biosfer (lapisan flora & fauna) 
Ilmu Penunjang: 
Phytogeography: ilmu yang mempelajari dunia tumbuhan dikaitkan dengan lingkungan tumbuhnya.  Zoogeografi: ilmu yang mempelajari dunia hewan dikaitkan dengan lingkungan hidupnya.

5. Antroposfer (lapisan manusia) 
Ilmu Penunjang: 
Geografi sosial: mempelajari kaitan kehidupan sosial dengan kondisi lingkungannya.  Demografi: mempelajari berbagai aspek kehidupan manusia di muka bumi.  Geografi pemukiman (settlement geography): mempelajari pola pemukiman manusia di muka bumi.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->