P. 1
Sistem Pengaturan On-Off Kipas Angin Otomatis Dengan Menggunakan Sensor Suhu

Sistem Pengaturan On-Off Kipas Angin Otomatis Dengan Menggunakan Sensor Suhu

5.0

|Views: 9,659|Likes:
Published by rusdi ariawan
Sistem Pengaturan On-Off Kipas Angin Otomatis Dengan Menggunakan Sensor Suhu
Sistem Pengaturan On-Off Kipas Angin Otomatis Dengan Menggunakan Sensor Suhu

More info:

Published by: rusdi ariawan on Jun 14, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/08/2015

pdf

text

original

SISTEM PENGATURAN ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS DENGAN MENGGUNAKAN SENSOR SUHU

SISTEM PENGATURAN

OLEH :

Putu Rusdi Ariawan

0804405050

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS UDAYANA DENPASAR 2010

KATA PENGANTAR

Puji syukur ke hadirat Ida Shang Hyang Widhi Waca, atas berkat dan rahmat-Nya maka penulis dapat menyelesaikan tugas laporan ini yang berjudul “Sistem Pengaturan On/Off Kipas Angin Otomatis dengan Menggunakan Sensor Suhu”. Laporan ini dibuat untuk memenuhi tugas perkuliahan Sistem Informasi. Selain hal itu, laporan ini dibuat sebagai suatu kajian terhadap penggunaan teknologi informasi, sehingga dapat dijadikan suatu referensi bagi para pembacanya Rasa terima kasih yang sedalam-dalamnya saya haturkan kepada semua pihak baik secara langsung maupun tidak langsung yang turut membantu agar terselesaikannya laporan ini. Penulis menyadari bahwa penulisan laporan ini masih terdapat kekurangan karena keterbatasan kemampuan yang dimiliki penulis. Untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membantu demi sempurnanya laporan ini. Akhir kata, penulis mengharapkan semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi para pembaca.

Denpasar, Mei 2010

Penulis

ii

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL .................................................................................. i

KATA PENGANTAR ................................................................................ ii DAFTAR ISI .............................................................................................. iii BAB I PENDAHULUAN 1.1 Nama Alat yang Dibuat ......................................................................... 1 1.2 Tujuan dan Manfaat .............................................................................. 1 1.2.1 Tujuan .......................................................................................... 1 1.2.2 Manfaat ........................................................................................ 1 1.3 Alat, Bahan, dan Gambar Rangkaian...................................................... 2 1.3.1 Alat dan Bahan ............................................................................. 2 1.3.2 Gambar Rangkian ......................................................................... 4 1.4 Block Diagram ...................................................................................... 4 BAB II DASAR TEORI 2.1 Catu Daya .............................................................................................. 5 2.2 Sensor Suhu ........................................................................................... 8 2.3 Trimpot.................................................................................................. 10 2.4 Dioda Bridge ......................................................................................... 11 2.5 Penguat OP-AMP .................................................................................. 12 BAB III METODE PELAKSANAAN 3.1 Desain Model dan Algoritma Cara Kerja................................................ 14 3.1.1 Desain Model ................................................................................ 14 3.1.2 Algoritma Cara Kerja .................................................................... 16 3.1.3 Spesifikasi..................................................................................... 18 3.1.3.1 Maket ................................................................................ 18 3.1.3.2 Rangkaian Alat.................................................................. 18 3.1.4 Alur analisis ................................................................................. 18

iii

3.2 Jadwal Kegiatan ..................................................................................... 19 3.3 Rancangan Biaya .................................................................................... 20 3.3.1. Realisasi Dasar System................................................................. 20 3.3.2 Pembuatan Maket.......................................................................... 21 BAB IV CARA KERJA BAB V SIMPULAN DAFTAR PUSTAKA

iv

BAB I SISTEM PENGATURAN ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS DENGAN MENGGUNAKAN SENSOR SUHU

1.1

Nama Alat yang Dibuat Sistem Pengaturan On/Off Kipas Angin Otomatis dengan Menggunakan Sensor Suhu

1.2

Tujuan dan Manfaat 1. Tujuan dari pembuatan sistem pengaturan On/Off Kipas Angin dengan menggunakan sensor suhu adalah untuk menyelesaikan tugas mata kuliah Sistem Pengaturan 2. Memahami Sistem Pengaturan dengan membuat alat sederhana dengan aplikasi sistem kontrol sederhana. 3. Untuk mengimplementasikan teori yang di dapat pada perkuliahan Sistem Pengaturan ke dalam bentuk praktek. 4. Memahami prinsip kerja/proses kerja alat yang dibuat.

1.2.1 Tujuan

1.2.2 Manfaat 1. Adapun manfaat dari pembuatan sistem pengaturan On/Off Kipas Angin dengan menggunakan sensor suhu ini adalah agar dapat diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari untuk mempermudah penggunaan kipas angin tanpa mengatur kecepatan putaran kipas, efektif dan efisien bagi penggunanya. 2. Agar masyarakat awam bisa lebih mengenal bahwa teori Sistem Pengaturan dapat diterapkan di dalam pembuatan alat-alat sederahana.

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

1

1.3

Alat, Bahan, dan Gambar Rangkaian

1.3.1 Alat dan Bahan 1. Dari pembuatan alat a. Komponen atau bahan pembuatan : Tabel 1.1 Komponen atau bahan pembuatan Nama IC LM-35 beserta socketnya Transistor BC-547 Kapasitor 470 µF Komparator IC LM-324 Dioda Bridge 2 A Dioda In 4001 Trimpot Travo 1A IC-7805 Relay 5V Resistor 470 Ω Led merah Led biru Header 2 pin Motor 3 volt PCB Timah Kabel Baterai 1,5 volt Jumlah 1 1 2 1 1 1 1 1 1 1 4 2 1 1 1 1 secukupnya secukupnya 1

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

2

b. Peralatan yang dipergunakan : Tabel 1.2 Peralatan yang dipergunakan Nama Solder Multimeter Obeng min(-) kecil Tang pemotong kabel 2. Dari pembuatan maket a. Komponen atau bahan pembuatan : Tabel 1.3 Komponen atau bahan pembuatan Nama Kertas emas Kertas silver Triplek Paku Lem kertas Kardus besar Kayu tipis dan bambu secukupnya b. Peralatan yang dipergunakan : Tabel 1.4 Peralatan yang dipergunakan Nama Pisau Gergaji Palu Gunting Paku Jumlah 1 1 1 1 1 Jumlah 5 lembar 5 lembar secukupnya secukupnya secukupnya secukupnya secukupnya Jumlah 1 1 1 1

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

3

1.3.2 Gambar Rangkian

Gambar 1.1 Rangkaian Sistem Pengaturan On/Off Kipas Angin dengan Menggunakan Sensor Suhu

1.4

Block Diagram

Tegangan +5V

Sinyal dari LM-35

Sinyal dari potensio

Dibanding kan

Vout

Relay

Ground

Kipas angin
Gambar 1.2 Diagram Blok Sistem Pengaturan On/Off Kipas Angin dengan Menggunakan Sensor Suhu

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

4

BAB II DASAR TEORI

2.1

Catu Daya Catu daya merupakan suatu rangkaian penyuplay tegangan dengan input

tegangan AC dan output tegangan DC. Dengan kata lain mengkonversikan tegangan AC ke DC. Pada rangkaian catu daya terdapat transformator yang berfungsi sebagai penurun tegangan. Dengan rangkaian jembatan empat dioda tegangan disearahkan. Kemudian disaring oleh kapasitor dan distabilkan oleh IC sehingga mendapatkan output DC yang stabil. Komponen paling penting dalam catu daya adalah transformator. Transformator (trafo) merupakan piranti yang mengubah energi listrik dari suatu level tegangan AC ke level tegangan AC lain melalui gandengan magnet berdasarkan prinsip induksi elektromagnet. Transformator terdiri atas dua atau lebih kumparan yang dililitkan pada inti besi bersama. Secara umum, kumparankumparan trafo tidak terhubung secara langsung secara elektrik. Satu-satunya hubungan antara kumparan berupa gandengan fluk magnetic yang berada pada inti besi. Transformator digunakan secara luas baik pada bidang tenaga listrik maupun elektronika. Penggunaan transformator pada system tenaga, misalnya untuk mengubah level tegangan pada penyaluran tenaga listrik. Dalam bidang elektronika, transformator digunakan antara lain sebagai gandengan impedansi antara sumber dengan beban, untuk memisahkan satu rangkaian dari rangkaian lain, dan filter arus searah. Trafo tersusun dari dua atau lebih kumparan yang dililitkan pada inti besi. Kumparan Primer adalah kumparan yang terhubung ke sumber. Kumparan Sekunder (tersier, dan seterusnya) adalah kumparan yang terhubung ke beban. Berdasar cara lilitan pada kumparan inti dikenal dua tipe transformator: tipe inti (core type) dan tipe cangkang (shell type). Pada tipe inti, inti berupa batangan segi empat dengan kumparan dililitkan pada dua sisi inti. Sementara inti trafo tipe cangkang terdiri dari tiga lengan dengan kumparan dililitkan pada lengan tengah

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

5

inti. Inti trafo disusun atas lapisan-lapisan tipis yang diisolasi secara elektrik antara satu lapisan dengan yang lain untuk meminimalkan arus eddy.

(b)

Gambar 2.1 Konstruksi trafo (a) tipe cangkang (b) tipe inti

Kumparan primer dan sekunder secara fisik, dililitkan satu di atas yang lain dengan kumparan tegangan rendah berada di sebelah dalam (dekat inti). Susunan mempunyai keuntungan mempermudah isolasi sisi kumparan tegangan tinggi dengan inti dan memperkecil fluks bocor dibandingkan jika kedua kumparan disusun secara terpisah pada inti. Pada rangkaian catu daya terdapat dioda. Dioda merupakan salah satu komponen elektronika yang termasuk komponen aktif. Dibawah ini merupakan gambar yang melambangkan dioda penyearah. P N

Anoda

Katoda

Gambar 2.2 Simbol Dioda

Sisi P disebut Anoda dan sisi N disebut Katoda. Lambang dioda seperti anak panah yang arahnya dari sisi P ke sisi N. Karenanya ini mengingatkan kita pada arus konvensional mudah mengalir dari sisi P ke sisi N. Dalam pendekatan dioda ideal, dioda dianggap sebagai sebuah saklar tertutup jika

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

6

diberi bias forward dan sebagai saklar terbuka jika diberi bias reverse. Artinya secara ideal, dioda berlaku seperti konduktor sempurna (tegangan nol) jika dibias forward dan seperti isolator sempurna (arus nol) saat dibias reverse. Pada rangkaian catu daya juga terdapat kapasitor. Kapasitor (Kondensator) yang dalam rangkaian elektronika dilambangkan dengan huruf “C” adalah suatu alat yang dapat menyimpan energi/muatan listrik di dalam medan listrik, dengan cara mengumpulkan ketidakseimbangan internal dari muatan listrik. Kapasitor ditemukan oleh Michael Faraday (1791-1867). Satuan kapasitor disebut Farad (F). Satu Farad = 9 x 1011 cm2 yang artinya luas permukaan kepingan tersebut. Struktur sebuah kapasitor terbuat dari 2 buah plat metal yang dipisahkan oleh suatu bahan dielektrik. Bahan-bahan dielektrik yang umum dikenal misalnya udara vakum, keramik, gelas dan lain-lain. Jika kedua ujung plat metal diberi tegangan listrik, maka muatan-muatan positif akan mengumpul pada salah satu kaki (elektroda) metalnya dan pada saat yang sama muatan-muatan negatif terkumpul pada ujung metal yang satu lagi. Muatan positif tidak dapat mengalir menuju ujung kutub negatif dan sebaliknya muatan negatif tidak bisa menuju ke ujung kutub positif, karena terpisah oleh bahan dielektrik yang non-konduktif. Muatan elektrik ini tersimpan selama tidak ada konduksi pada ujung-ujung kakinya. Di alam bebas, phenomena kapasitor ini terjadi pada saat terkumpulnya muatan-muatan positif dan negatif di awan.

Gambar 2.3 Bentuk Kapasitor

Pada catu daya juga terdapat IC. Integrated Circuit (IC) adalah suatu komponen elektronik yang dibuat dari bahan semi conductor, dimana IC

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

7

merupakan gabungan dari beberapa komponen seperti Resistor, Kapasitor, Dioda dan Transistor yang telah terintegrasi menjadi sebuah rangkaian berbentuk chip kecil, IC digunakan untuk beberapa keperluan pembuatan peralatan elektronik agar mudah dirangkai menjadi peralatan yang berukuran relatif kecil. Sebelum adanya IC, hampir seluruh peralatan elektronik dibuat dari satuan-satuan komponen(individual) yang dihubungkan satu sama lainnya menggunakan kawat atau kabel, sehingga tampak mempunyai ukuran besar serta tidak praktis. Perkembangan teknologi elektronika terus semakin meningkat dengan semakin lengkapnya jenis-jenis IC yang disediakan untuk rangkaian Linear dan Digital, sehingga produk peralatan elektronik makin tahun makin tampak kecil dan canggih. 2.2 Sensor Suhu Sensor suhu adalah alat yang digunakan untuk mengubah besaran panas menjadi besaran listrik yang dapat dengan mudah dianalisis besarnya. Ada beberapa metode yang digunakan untuk membuat sensor ini, salah satunya dengan cara menggunakan material yang berubah hambatannya terhadap arus listrik sesuai dengan suhunya. Logam akan bertambah besar hambatannya terhadap arus listrik jika panasnya bertambah. Hal ini dapat dijelaskan dari sisi komponen penyusun logam. Logam dapat dikatakan sebagai muatan positif yang berada di dalam elektron yang bergerak bebas. Jika suhu bertambah, elektron-elektron tersebut akan bergetar dan getarannya semakin besar seiring dengan naiknya suhu. Dengan besarnya getaran tersebut, maka gerakan elektron akan terhambat dan menyebabkan nilai hambatan dari logam tersebut bertambah. Bahan semikonduktor mempunyai sifat terbalik dari logam, semakin besar suhu, nilai hambatan akan semakin turun. Hal ini dikarenakan pada suhu yang semakin tinggi, elektron dari semikonduktor akan berpindah ke tingkat yang paling atas dan dapat bergerak dengan bebas. Seiring dengan kenaikan suhu, semakin banyak elektron dari semikonduktor tersebut yang bergerak bebas, sehingga nilai hambatan tersebut berkurang.

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

8

Sensor suhu LM35 adalah komponen elektronika yang memiliki fungsi untuk mengubah besaran suhu menjadi besaran listrik dalam bentuk tegangan. Sensor Suhu LM35 yang dipakai dalam penelitian ini berupa komponen elektronika elektronika yang diproduksi oleh National Semiconductor. LM35 memiliki keakuratan tinggi dan kemudahan perancangan jika dibandingkan dengan sensor suhu yang lain, LM35 juga mempunyai keluaran impedansi yang rendah dan linieritas yang tinggi sehingga dapat dengan mudah dihubungkan dengan rangkaian kendali khusus serta tidak memerlukan penyetelan lanjutan. Meskipun tegangan sensor ini dapat mencapai 30 volt akan tetapi yang diberikan kesensor adalah sebesar 5 volt, sehingga dapat digunakan dengan catu daya tunggal dengan ketentuan bahwa LM35 hanya membutuhkan arus sebesar 60 µA hal ini berarti LM35 mempunyai kemampuan menghasilkan panas (selfheating) dari sensor yang dapat menyebabkan kesalahan pembacaan yang rendah yaitu kurang dari 0,5 ºC pada suhu 25 ºC . 3 pin LM35 menujukan fungsi masingmasing pin diantaranya, pin 1 berfungsi sebagai sumber tegangan kerja dari LM35, pin 2 atau tengah digunakan sebagai tegangan keluaran atau Vout dengan jangkauan kerja dari 0 Volt sampai dengan 1,5 Volt dengan tegangan operasi sensor LM35 yang dapat digunakan antar 4 Volt sampai 30 Volt. Keluaran sensor ini akan naik sebesar 10 mV setiap derajad celcius sehingga diperoleh persamaan sebagai berikut : VLM35 = Suhu* 10 mV Secara prinsip sensor akan melakukan penginderaan pada saat perubahan suhu setiap suhu 1 ºC akan menunjukan tegangan sebesar 10 mV. Pada penempatannya LM35 dapat ditempelkan dengan perekat atau dapat pula disemen pada permukaan akan tetapi suhunya akan sedikit berkurang sekitar 0,01 ºC karena terserap pada suhu permukaan tersebut. Dengan cara seperti ini diharapkan selisih antara suhu udara dan suhu permukaan dapat dideteksi oleh sensor LM35 sama dengan suhu disekitarnya, jika suhu udara disekitarnya jauh lebih tinggi atau jauh lebih rendah dari suhu permukaan, maka LM35 berada pada suhu permukaan dan suhu udara disekitarnya .

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

9

Jarak yang jauh diperlukan penghubung yang tidak terpengaruh oleh interferensi dari luar, dengan demikian digunakan kabel selubung yang ditanahkan sehingga dapat bertindak sebagai suatu antenna penerima dan simpangan didalamnya, juga dapat bertindak sebagai perata arus yang mengkoreksi pada kasus yang sedemikian, dengan mengunakan metode bypass kapasitor dari Vin untuk ditanahkan. Berikut ini adalah karakteristik dari sensor LM35. 1. Memiliki sensitivitas suhu, dengan faktor skala linier antara tegangan dan suhu 10 mVolt/ºC, sehingga dapat dikalibrasi langsung dalam celcius. 2. Memiliki ketepatan atau akurasi kalibrasi yaitu 0,5ºC pada suhu 25 ºC seperti terlihat pada gambar 2.2. 3. Memiliki jangkauan maksimal operasi suhu antara -55 ºC sampai +150 ºC. 4. Bekerja pada tegangan 4 sampai 30 volt. 5. Memiliki arus rendah yaitu kurang dari 60 µA. 6. Memiliki pemanasan sendiri yang rendah (low-heating) yaitu kurang dari 0,1 ºC pada udara diam. 7. Memiliki impedansi keluaran yang rendah yaitu 0,1 W untuk beban 1 mA. 8. Memiliki ketidaklinieran hanya sekitar ± ¼ ºC. 2.3 Trimpot Resistor tidak tetap manual (trimpot/Variabel resistor) Trimpot adalah kependekan dari tripotensiometer, bentuk fisiknya kecil dan memiliki nilai tahanan yang dapat di rubah-rubah namun dengan menggunakan alat bantu berupa obeng kecil, karena untuk merubah nilai resistansinya tidak bisa menggunakan tangan. Sebagai tahanan bahan resistansinya adalah menggunakan bahan karbon atau arang.

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

10

Gambar 2.4 Trimpot

2.4 Dioda Bridge Dioda Bridge merupakan 4 buah dioda yang dirangkai menjadi rangkaian jembatan/bridge. Banyak digunakan pada rangkaian catu daya sebagai penyearah gelombang penuh (full wave rectifier). Contoh : B40C800, kiprox pada kendaraan bermotor dan sebagainya. Dalam pemasangannya dioda harus terpasang dengan benar, tidak boleh terbalik. Secara fisik kaki katoda ( K ) adalah kaki yang dekat dengan tanda gelang yang terdapat pada body-nya. Untuk mengetahui sebuah dioda masih bagus atau sudah rusak adalah dengan menggunakan AVO Meter. Posisikan pada Ohm meter, kasih bias maju (tap AVO + terhubung ke katoda dan - ke anoda) --> harus tersambung (jarum bergerak), kasih bias mundur --> harus tidak tersambung (jarum tidak bergerak). 'Jika dan hanya jika' ke-dua kriteria tersebut terpenuhi semua maka dioda tersebut masih bagus, selain itu berarti rusak (putus/bocor). Jenis dioda yang lainnya lagi adalah LED (Light Emitting Dioda) yaitu jenis dioda yang dapat meng-emisikan (memancarkan) cahaya. Cahaya yang dikeluarkan bisa cahaya tampak (merah, kuning, hijau, biru, putih dsb.) ataupun infra merah. Untuk LED cahaya tampak biasa digunakan sebagai lampu indikator pada peralatan-peralatan elektronik atau lampu 2 display, 7 segment dan sebagainya, sedangkan LED infra merah biasa digunakan pada rangkaian remote control televisi, VCD/DVD player, mouse dan sebagainya. LED memiliki kelebihan yaitu konsumsi arus yang rendah (sekitar 50 mA) dan usia/life time

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

11

yang panjang jika digunakan pada tegangan kerja yang sesuai (sekitar 1.5 - 3 volt DC) sehingga cocok digunakan dalam banyak penerapan. Jika tegangan yang diberikan melebihi 3 volt, LED akan berumur pendek dan bahkan bisa langsung rusak. 2.5 Penguat OP-AMP Adalah penguat beda (differential amplifier) dengan impedansi input tinggi dan output impedansi rendah. Op amp banyak digunakan untuk pengubah tegangan (amplitudo dan polaritas), osilator, filter dan rangkaian instrumentasi. Op amp terdiri dari sejumlah besar difFerential amplifier untuk mendapatkan penguatan tegangan yang besar. Karakteristik terpenting dari sebuah op-amp yang ideal adalah:    Penguatan loop terbuka amat tinggi Impedansi masukan yang sangat tinggi sehingga arus masukan dapat diabaikan Impedansi keluaran sangat rendah sehingga keluaran penguat tidak terpengaruh oleh pembeban. Pada op-amp terdapat satu terminal keluaran, dan dua terminal masukan. Terminal masukan yang diberi tanda (-) dinamakan terminal masukan pembalik (inverting), sedangkan terminal masukan yang diberi (+) dinamakan terminal masukan bukan pembalik (noninverting).

Gambar 2.5 Op Amp

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

12

Rangkaian dasar op amp adalah sbb:

Gambar 2.6 Rangkaian Dasar Op Amp

Penguatan yang terjadi adalah :

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

13

BAB III METODE PELAKSANAAN
Untuk merancang dan mengintepretasikan konsep kerja “Sistem

Pengaturan On/Off Kipas Angin dengan Menggunakan Sensor Suhu” maka metode pelaksanaan dibagi atas “3” proses yang terdiri dari pembuatan desain model dan algoritma cara kerja, analisis biaya operasional alat sistem pengaturan on/off kipas angin otomatis dengan menggunakan sensor suhu, dan realisasi konsep. 3.1 Desain Model dan Algoritma Cara Kerja 3.1.1 Desain Model

Gambar 3.1 Tampak Depan Ketika Praktikum

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

14

Gambar 3.2 Alat Tampak Depan

Gambar 3.3 Rangkaian Alat Keseluruhan

Gambar 3.4 Rangkaian Catu Daya

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

15

3.1.2 Algoritma Cara Kerja Algoritma 1. Start (Mulai). 2. Pemberian harga awal atau penentuan suhu maksimum pada suatu ruangan = 36°. 3. Masukkan input berupa sumber tegangan (power) dan suhu ruangan pada saat diukur. 4. Jika input sumber tegangan (power) = on, maka lanjutkan ke langkah ke-5. Jika input sumber tegangan (power) = off, maka lanjutkan ke langkah 5. Jika input suhu ruangan (T) lebih besar dari suhu maksimum, maka lanjut ke langkah ke-6. Jika input suhu ruangan (T) lebih kecil dari suhu maksimum, maka kembali ke langkah ke-3. 6. End (selesai).

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

16

Start

Suhu Maksimum = 36o

INPUT Power Suhu Ruangan (T)

tidak

If Power = ON

End

ya

If Suhu Ruangan > Suhu Maks.

tidak

ya

OUTPUT Motor berputar

Gambar 3.5 Diagram Alir Sistem Kontrol

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

17

3.1.3 Spesifikasi 3.1.3.1 Maket Maket dibuat berbentuk seperti rumah. Bagian-bagian penyusun maket, antara lain akan dijelaskan lebih lanjut di bawah ini, antara lain: 1. Bagian lantai atau dasar terbuat dari triplek yang dilapisi karton dan kertas berwarna perak. 2. Bagian dinding terbuat dari karton yang dilapisi dengan kertas berwarna emas. 3. Bagian atap terbuat dari karton yang dilapisi dengan kertas berwarna emas. 4. Pilar-pilar rumah terbuat dari kayu yang dilapisi kertas berwarna emas. 3.1.3.2 Rangkaian Alat Alat ini terdiri dari beberapa bagian yaitu bagian catu daya dan kontroler . Hal tersebut akan dijelaskan lebih lanjut di bawah ini. Catu daya disusun oleh beberapa komponen seperti PCB matrik, transformator, dioda bridge 2A, kapasitor 470 µF, IC 7805 + Heatsink, resistor 47Ω, dan LED merah. Rangkaian alat kontrolnya terdiri dari PCB matrik, header 2 pin, resistor 47 Ω, kapasitor 470 µF, IC LM-324, LED merah dan biru, baterai 3V, motor listrik. 3.1.4 Alur analisis Seperti pada gambar rangkaian, pada awalnya praktikan mengeset keluaran trimpod sebesar 5 volt. LM-35 memiliki tegangan awal Vout 0,3 volt. Apabila dipanaskan , tegangannya dapat mencapai maksimal 1,7 volt. Tegangan dari trimpod dan LM-35 masuk ke OP-Amp yang disini berfungsi sebagai comparator . Kemudian akan dibandingkan antara tegangan dari LM-35 dan trimpod . Apabila tegangan LM-35 lebih kecil, maka tegangan keluaran dari OP-Amp adalah 0 volt, namun apabila tegangan dari LM-35 lebih besar dari trimpod, maka tegangan keluaran dari OP-Amp adalah 3,4 volt . Tegangan keluarannya akan selalu 3,4 volt karena merupakan karakteristik dari OP-Amp. Kemudian resistor 470 ohm yang berfungsi sebagai pengaman dapat membatasi tegangan sebelum membatasi

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

18

transistor agar transistor tidak jebol. Tegangan 3,4 tersebut dapat mengaktifkan transistor yang membuat arus dari emiter naik ke collector yang akan mengaktifkan relay. Setelah itu relay bekerja dapat menghidupkan kipas angin yang menyebabkan kondisi ruangan menjadi sejuk dan memberi pengaruh kepada sensor sehingga tegangan sensor menjadi turun kemudian relay menjadi mati.Begitupula sebaliknya jika kondisi ruangan mulai panas lagi maka relay akan bekerja menghidupkan kipas angin. 3.2 JADWAL KEGIATAN
BULAN KEGIATAN 1 Penentuan Judul Penyusunan Judul Penyusunan Proposal Asistensi Judul Alat Proposal Pembuatan Rangkaian Pembuatan Maket Uji Coba Alat Realisasi Alat (Praktikum) Pembuatan Laporan Proposal Alat Postest dan Pengumpulan Laporan Praktikum 2010 Maret 2 3 4 1 April 2 3 4 1 Mei 2 3 4 1 Juni 2 3 4

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

19

3.3 RANCANGAN BIAYA 3.3.1. Realisasi Dasar System Pembuatan sistem pengaturan Kipas angin otomatis: Tabel 3.1 Rancangan Biaya Pembuatan Alat Nama Alat IC LM-35 PCB LM 324 Dioda Bridge 2 A 2 KB engkel C kapasitor 470 µF IC 7805 Trafo Motor 3 volt Baterai energizer Socket IC Resistor 470Ω LED merah LED biru Relay Header Timah Kabel kecil Transistor BC 547 Dioda In 4001 Jumlah Jumlah 1 1 1 1 2 2 1 1 1 1 1 4 2 1 1 1 2 meter 1 meter 1 1 Harga Satuan 15.000 4.000 4.500 1.000 750 500 1.500 17.500 2500 5.000 1.000 1.000 500 1000 7.500 2.000 1000 2.000 1.000 500 Total 15.000 4.000 4.500 1.000 1.500 1.000 1.500 17.500 2500 5.000 1.000 1.000 1000 1000 7.500 2.000 2000 2.000 1.000 500 Rp. 72.500,Keterangan

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

20

3.3.2 Pembuatan Maket Tabel 3.2 Rancangan Biaya Pembuatan Maket Nama Alat Triplek Kertas Emas Kertas Perak Karton (kardus) Paku Lem Jumlah Jumlah 1 5 lembar 5 lembar 1 5 buah 1 Harga Satuan 900 900 1500 Total 4500 4500 1500 Rp. 10.500,sumbangan sumbangan Keterangan sumbangan

TOTAL BIAYA Realisasi Dasar System + Pembuatan maket + Pengguna : = Rp. 72.500,- + Rp. 10.500,= Rp. 83.000,-

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

21

BAB IV CARA KERJA

Pada awalnya tegangan dari PLN sebesar 220 volt masuk ke transformator step down. Di dalam transformator tegangan masuk ke gulungan primer, setelah itu terjadi induksi elektromagnet pada gulungan sekunder sehingga mengakibatkan tegangan keluaran. Disini gulungan primer lebih banyak dari gulungan sekunder, sehingga tegangan 220 volt akan turun. Dalam hal ini kami gunakan keluaran 5 volt dari trafo. Karena keluaran tersebut masih berupa arus AC (Alternative Current) atau bolak balik, maka kami akan membuatnya menjadi arus DC (Direct Current) atau arus searah dengan penyearah (rectifier/dioda). Prinsip penyearah (rectifier) yang paling sederhana ditunjukkan pada gambar-1 berikut ini. Transformator (T1) diperlukan untuk menurunkan tegangan AC dari jala-jala listrik pada kumparan primernya menjadi tegangan AC yang lebih kecil pada kumparan sekundernya.

Gambar 4.1 Rangkaian penyearah sederhana

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

22

Pada rangkaian ini, dioda (D1) berperan hanya untuk merubah dari arus AC menjadi DC dan meneruskan tegangan positif ke beban R1. Ini yang disebut dengan penyearah setengah gelombang (half wave). Untuk mendapatkan penyearah gelombang penuh (full wave) diperlukan transformator dengan center tap (CT) seperti pada gambar-2.

Gambar 4.2 rangkaian penyearah gelombang penuh

Tegangan positif phasa yang pertama diteruskan oleh D1 sedangkan phasa yang berikutnya dilewatkan melalui D2 ke beban R1 dengan CT transformator sebagai common ground.. Dengan demikian beban R1 mendapat suplai tegangan gelombang penuh seperti gambar di atas. Untuk beberapa aplikasi seperti misalnya untuk men-catu motor dc yang kecil atau lampu pijar dc, bentuk tegangan seperti ini sudah cukup memadai. Walaupun terlihat di sini tegangan ripple dari kedua rangkaian di atas masih sangat besar.

Gambar 4.3 Rangkaian Penyearah Setengah Gelombang dengan Filter C

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

23

Gambar 3 adalah rangkaian penyearah setengah gelombang dengan filter kapasitor C yang paralel terhadap beban R. Ternyata dengan filter ini bentuk gelombang tegangan keluarnya bisa menjadi rata. Gambar-4 menunjukkan bentuk keluaran tegangan DC dari rangkaian penyearah setengah gelombang dengan filter kapasitor. Garis b-c kira-kira adalah garis lurus dengan kemiringan tertentu, dimana pada keadaan ini arus untuk beban R1 dicatu oleh tegangan kapasitor. Sebenarnya garis b-c bukanlah garis lurus tetapi eksponensial sesuai dengan sifat pengosongan kapasitor.

Gambar 4.4 Bentuk Gelombang dengan Filter Kapasitor

Kemiringan kurva b-c tergantung dari besar arus (I) yang mengalir ke beban R. Jika arus I = 0 (tidak ada beban) maka kurva b-c akan membentuk garis horizontal. Namun jika beban arus semakin besar, kemiringan kurva b-c akan semakin tajam. Tegangan yang keluar akan berbentuk gigi gergaji. Penyearah gelombang penuh dengan filter C dapat dibuat dengan menambahkan kapasitor pada rangkaian gambar 2. Bisa juga dengan menggunakan transformator yang tanpa CT, tetapi dengan merangkai 4 dioda seperti pada gambar-5 berikut ini.

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

24

Gambar 4.5 Rangkaian Penyearah Gelombang Penuh dengan Filter C

Rangkaian penyearah sudah cukup bagus jika tegangan ripple-nya kecil, namun ada masalah stabilitas. Jika tegangan PLN naik/turun, maka tegangan outputnya juga akan naik/turun. Seperti rangkaian penyearah di atas, jika arus semakin besar ternyata tegangan dc keluarnya juga ikut turun. Regulator Voltage berfungsi sebagai filter tegangan agar sesuai dengan keinginan. Oleh karena itu biasanya dalam rangkaian power supply maka IC Regulator tegangan ini selalu dipakai untuk stabilnya outputan tegangan.

Gambar 5.6 a.78xx untuk regulator positif b.79xx untuk regulator negative

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

25

IC 7805 adalah regulator untuk mendapat tegangan +5 volt, 7812 regulator tegangan +12 volt dan seterusnya. Setelah melewati regulator, tegangan telah stabil sebesar 5 volt. Kemudian masuk ke rangkaian alat. Sebagai indikator ada arus, kami menggunakan LED merah. Pada alat ini, menggunakan header 2 pin sebagai penghubung Vcc ke rangkaian alat. Pada rangkaian alat, Vcc terhubung ke trimpot, LM 35, LM 324 dan relay. Panas ruangan yang berlebih dari yang ditentukan akan mempengaruhi sensor LM-35, sehingga akan mengirimkan tegangan ke IC LM-324. Sensor suhu LM 35 adalah komponen elektronika yang memiliki fungsi untuk mengubah besaran suhu menjadi besaran listrik dalam bentuk tegangan. Sensor Suhu LM35 yang dipakai dalam penelitian ini berupa komponen elektronika elektronika yang diproduksi oleh National Semiconductor. LM35 memiliki keakuratan tinggi dan kemudahan perancangan jika dibandingkan dengan sensor suhu yang lain, LM35 juga mempunyai keluaran impedansi yang rendah dan linieritas yang tinggi sehingga dapat dengan mudah dihubungkan dengan rangkaian kendali khusus serta tidak memerlukan penyetelan lanjutan. Meskipun tegangan sensor ini dapat mencapai 30 volt akan tetapi yang diberikan kesensor adalah sebesar 5 volt, sehingga dapat digunakan dengan catu daya tunggal dengan ketentuan bahwa LM35 hanya membutuhkan arus sebesar 60 µA hal ini berarti LM35 mempunyai kemampuan menghasilkan panas (selfheating) dari sensor yang dapat menyebabkan kesalahan pembacaan yang rendah yaitu kurang dari 0,5 ºC pada suhu 25 ºC . 3 pin LM35 menujukan fungsi masingmasing pin diantaranya, pin 1 berfungsi sebagai sumber tegangan kerja dari LM35, pin 2 atau tengah digunakan sebagai tegangan keluaran atau Vout dengan jangkauan kerja dari 0 Volt sampai dengan 1,5 Volt dengan tegangan operasi sensor LM35 yang dapat digunakan antar 4 Volt sampai 30 Volt. Keluaran sensor ini akan naik sebesar 10 mV setiap derajad celcius sehingga diperoleh persamaan sebagai berikut : VLM35 = Suhu* 10 mV Secara prinsip sensor akan melakukan penginderaan pada saat perubahan suhu setiap suhu 1 ºC akan menunjukan tegangan sebesar 10 mV. Pada

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

26

penempatannya LM35 dapat ditempelkan dengan perekat atau dapat pula disemen pada permukaan akan tetapi suhunya akan sedikit berkurang sekitar 0,01 ºC karena terserap pada suhu permukaan tersebut. Dengan cara seperti ini diharapkan selisih antara suhu udara dan suhu permukaan dapat dideteksi oleh sensor LM35 sama dengan suhu disekitarnya, jika suhu udara disekitarnya jauh lebih tinggi atau jauh lebih rendah dari suhu permukaan, maka LM35 berada pada suhu permukaan dan suhu udara disekitarnya . Jarak yang jauh diperlukan penghubung yang tidak terpengaruh oleh interferensi dari luar, dengan demikian digunakan kabel selubung yang ditanahkan sehingga dapat bertindak sebagai suatu antenna penerima dan simpangan didalamnya, juga dapat bertindak sebagai perata arus yang mengkoreksi pada kasus yang sedemikian, dengan mengunakan metode bypass kapasitor dari Vin untuk ditanahkan. Berikut ini adalah karakteristik dari sensor LM35. 1. Memiliki sensitivitas suhu, dengan faktor skala linier antara tegangan dan suhu 10 mVolt/ºC, sehingga dapat dikalibrasi langsung dalam celcius. 2. Memiliki ketepatan atau akurasi kalibrasi yaitu 0,5ºC pada suhu 25 ºC seperti terlihat pada gambar 2.2. 3. Memiliki jangkauan maksimal operasi suhu antara -55 ºC sampai +150 ºC. 4. Bekerja pada tegangan 4 sampai 30 volt. 5. Memiliki arus rendah yaitu kurang dari 60 µA. 6. Memiliki pemanasan sendiri yang rendah (low-heating) yaitu kurang dari 0,1 ºC pada udara diam. 7. Memiliki impedansi keluaran yang rendah yaitu 0,1 W untuk beban 1 mA. 8. Memiliki ketidaklinieran hanya sekitar ± ¼ ºC. Trimpot adalah kependekan dari tripotensiometer, bentuk fisiknya kecil dan memiliki nilai tahanan yang dapat diubah-ubah namun dengan menggunakan alat bantu berupa obeng kecil, karena untuk merubah nilai resistansinya tidak bisa menggunakan tangan. Sebagai tahanan bahan resistansinya adalah menggunakan bahan karbon atau arang. Tegangan dari trimpot ini juga masuk ke LM-324.

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

27

LM 324 Adalah penguat beda (differential amplifier) dengan impedansi input tinggi dan output impedansi rendah. Op amp banyak digunakan untuk pengubah tegangan (amplitudo dan polaritas), osilator, filter dan rangkaian instrumentasi. Op amp terdiri dari sejumlah besar difFerential amplifier untuk mendapatkan penguatan tegangan yang besar. Karakteristik terpenting dari sebuah op-amp yang ideal adalah: 1. Penguatan loop terbuka amat tinggi 2. Impedansi masukan yang sangat tinggi sehingga arus masukan dapat diabaikan 3. Impedansi keluaran sangat rendah sehingga keluaran penguat tidak terpengaruh oleh pembeban. Pada op-amp terdapat satu terminal keluaran, dan dua terminal masukan. Terminal masukan yang diberi tanda (-) dinamakan terminal masukan pembalik (inverting), sedangkan terminal masukan yang diberi (+) dinamakan terminal masukan bukan pembalik (noninverting). Di LM 324 terjadi pembandingan tegangan yang masuk dari output trimpot dan output LM 35 dibandingkan, apabila tegangan dari LM35 lebih besar dari trimpot, maka Vcc yang terhubung pada LM324 akan menyalurkan tegangan ke resistor 470 ohm yang akan membatasi tegangan sebelum memasuki transistor agar transistor tidak cepat panas dan jebol. Kemudian tengangan akan masuk ke transistor. Transistor adalah alat semikonduktor yang dipakai sebagai penguat, sebagai sirkuit pemutus dan penyambung (switching), stabilisasi tegangan, modulasi sinyal atau sebagai fungsi lainnya. Transistor dapat berfungsi semacam kran listrik, dimana berdasarkan arus inputnya (BJT) atau tegangan inputnya (FET), memungkinkan pengaliran listrik yang sangat akurat dari sirkuit sumber listriknya. Pada umumnya, transistor memiliki 3 terminal. Tegangan atau arus yang dipasang di satu terminalnya mengatur arus yang lebih besar yang melalui 2 terminal lainnya. Transistor adalah komponen yang sangat penting dalam dunia elektronik modern. Dalam rangkaian analog, transistor digunakan dalam amplifier (penguat). Rangkaian analog melingkupi pengeras suara, sumber listrik stabil, dan penguat sinyal radio. Dalam rangkaian-rangkaian digital, transistor digunakan

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

28

sebagai saklar berkecepatan tinggi. Beberapa transistor juga dapat dirangkai sedemikian rupa sehingga berfungsi sebagai logic gate, memori, dan komponenkomponen lainnya. saat tegangan mencapai transistor tegangan 3,4 volt tersebut dapat mengaktifkan transistor yang membuat arus dari emitter naik ke collector yang akan mengaktifkan relay. Relay adalah suatu peranti yang menggunakan elektromagnet untuk mengoperasikan seperangkat kontak sakelar. Susunan paling sederhana terdiri dari kumparan kawat penghantar yang dililit pada inti besi. Bila kumparan ini dienergikan, medan magnet yang terbentuk menarik armatur berporos yang digunakan sebagai pengungkit mekanisme sakelar. setelah itu relay ini akan bekerja menghubungkan arus dari baterai ke motor. Disini digunakan motor sebagai simulasi bekerjanya Kipas angin, yang akan membuat suhu ruangan menjadi sejuk dan memberi pengaruh terhadap LM 35 sehingga tegangan pada sensor akan menjadi turun dan kemudian relay akan otomatis mematikan seluruh sensor begitupula sebaliknya ketika suhu ruangan meningkat kembali maka keseluruhan system diatas akan bekerja kembali.

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

29

BAB V SIMPULAN Dari percobaan pembuatan alat yang telah kami lakukan, dapat disimpulkan bahwa : 1) Teori Sistem Pengaturan dapat diterapkan di dalam pembuatan alat-alat sederhana salah satunya berupa sensor suhu dalam sistem pengaturan on/off Kipas angin. 2) Sensor suhu yang digunakan dalam pembuatan alat ini adalah menggunakan sensor lm 35. 3) Rangkaian kontrolnya memakai IC 324, dan memakai relay sebagai saklar otomatisnya. 4) Alat ini menggunakan motor listrik 3 Volt sebagai aktuator dalam sistem pengaturan alat ini. 5) Dengan menggunakan alat ini kita dapat menghemat pengeluaran yang biasanya membengkak.

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

30

DAFTAR PUSTAKA

William H. Hyat, Jr. 1982. ElektromagnetikaTeknologi. Jakarta : Erlangga. Laksono, Ir. Edi. 2000. Teknik Kontrol Autometik. Jakarta : Erlangga. Malvino, A. 2003. Prinsip – Prinsip Elektronika. Jakarta : Salemba Teknika. Daryanto. 2000. Pengetahuan Teknik Elektronika. Malang : Bumi Aksara. www.elektroarea.blogspot.com www.wikipedia.org

ON/OFF KIPAS ANGIN OTOMATIS

31

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->