P. 1
Modul Kelas 10 Semester 2

Modul Kelas 10 Semester 2

5.0

|Views: 6,288|Likes:
Published by buncit8
MODUL
MODUL

More info:

Published by: buncit8 on Jun 18, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/12/2015

pdf

text

original

RINGKASAN MATERI BAHASA INDONESIA SMK/MAK Semua Program Kejuruan

(KELAS X SEMESTER GENAP)

Disusun oleh: Irwan Maulana, S.S
SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

1

MENGUCAPKAN KALIMAT DENGAN JELAS, LANCAR, BERNALAR
A. Artikulasi dan Alat Ucap Manusia Artikulasi ialah bunyi yang dihasilkan alat ucap manusia. Artikulasi dibedakan atas: bunyi vocal a, i , u, e, o dan konsonan (Bilabial, laringal, veral, labio dentalalpico interdental/dental, spiral, uvular, dan apical. 1. Konsonan bilabial. Bila bunyi ujar yang dihasilkan dengan mempertemukan kedua bibir, seperti b, p, m. 2. Laringal, bila bunyi ujar yang terjadi karena pita suara terbuka agak lebar, seperti : h 3. Velar, apabila lidah bagian belakang (artikulator) bertemu dengan langit-langit lunak (titik artikulasi), seperti k, g, ng, kh, q. 4. Labio dental, bunyi yang dihasilkan oleh pertemuan gigi atas dengan bibir bawah, seperti f, v, w. 5. Alpico interdental/dental, bunyi yang dihasilkan bila ujung lidah (artikulator) bertemu dengan daerah lengkung pipi (titik artikulator), seperti t, d, n. 6. Spiral, bila bunyi ujar dihasilkan dari udara yang keluar dari paru-paru yang mendapat halangan getaran lidah, seperti s, z, sy. 7. Uvular, bila bunyi yang dihasilkan oleh anak tekak sebagai artikulator dengan lidah bagian belakan sebagai titik artikulasi, seperti r – tidak jelas. 8. Apikal, bila bunyi getar dihasilkan dengan mendekatkan lidah ke langit-langit lembut atau lengkung kaki gigi dengan system getar menimbulkan bunyi ujar, seperti r – jelas. B. Melafalkan Kata Secara Baku dan Membedakannya dari Lafal Daerah. Penulisan kata baku telah diatur dalam Ejaan Yang Disempurnakan (EYD). Untuk penggunaan secara lisan, pelafalan harus disesuaikan dengan huruf yang membentuk kata tersebut dan tidak terpengaruh unsur lafal daerah. Contoh: Kantung bukan kantong, rabu bukan rebo, kebun bukan kebon, senin bukan senen, dan teman bukan temen. C. Pelafalan Kata Serapan. Kata serapan adalah kata dari bahasa asing yang diIndonesiakan. Penyerapan dapat terjadi atas dua hal, yaitu proses adaptasi

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

2

(sebuah kata secara utuh diserap tanpa adanya perubahan dan pelafalan, contoh; cofe break, money politics, superpower, reshuffle) dan asimilasi (bentuk kata asing yang diserap sesuai dengan pengucapan dan penulisan bahasa Indonesia, contoh; Contingent ditulis kontingen dan diucapkan kontingen, juga carier ditulis karier dan dilafalkan karir. D. Tekanan Nada, Tempo, jeda, dan Intonasi a. Nada  tekanan tinggi rendahnya pengucapan suatu kata. Contoh : Bukan adik yang membeli pisang goreng ini. Pengucapan kata bukan lebih tinggi nadanya karena orang yang mengucapkannya ingin mementingkan kata tersebut daripada yang lainnya. b. Tempo  cepat atau lambatnya pengucapan suatu bagian kalimat. Fungsinya untuk mementingkan suatu kata dalam bagian kalimat. Contoh : Nama saya A-l-a-m. kata Alam diucapkan lebih lambat dengan maksud menimbulkan efek kejelasan bagi pendengarnya. c. Jeda  perhentian lagu kalimat. Jeda terbagi dalam tiga jenis, yaitu : jeda pendek, jeda sedang, dan jeda panjang. d. Intonasi  naik turunnya kalimat. Contoh : 1. Pergi. (memberi tahu) (intonasinya datar) 2. Pergi ? (bertanya) (intonasinya naik) 3. Pergi! (menyuruh) (intonasinya lebih naik

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

3

MENGGUNAKAN KALIMAT YANG TEPAT BAIK DAN SANTUN
A. Syarat-syarat Kalimat yang Baik dan Komunikatif: 1. Tidak menyimpang dari kaidah bahasa  cermat dari segi pemilihan kata, bentuk kata, maupun susunan kalimatnya memenuhi aturan sintaksis yang benar. Contoh tidak benar: Yang memiliki HP harap dimatikan. (Terkesan semua orang yang memiliki HP harus dimatikan). 2. Logis atau dapat diterima nalar. Contoh: Ini adalah daerah bebas parkir  padahal maksudnya boleh parkir tanpa bayar bukan bebas memarkirkan kendaraan semaunya. 3. Jelas dan dapat menyampaikan maksud dengan tepat. Contoh: Mereka mengantar iring-iringan jenazah salah karena yang dimaksud adalah mengiringi jenazah bukan mengantar jenazah yang beriring (dalam artian banyak jenazah). B. Kalimat yang Komunikatif, tetapi Tidak Cermat: 1. Ketidaklengkapan unsur-unsurnya (minimal S-P). 2. Ketidaktepatan penempatan unsur-unsurnya. 3. Penggunaan unsur kalimat yang berlebihan. 4. Pilihan kata yang tidak tepat. C. Kalimat yang Cermat, tetapi tidak Komunikatif:

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

4

1. Kalimat terlalu luas atau berbentuk kalimat majemuk yang kompleks. 2. Kalimat yang terperinci namun pengertiannya secara umum sudah diketahui. Contoh: Hari ini, Rudi menggunakan baju dengan kerah pendek yang biasa orang pakai untuk salat di masjid. 3. Kalimat tidak logis. Contoh: Pemenang terbaik ke-2 mendapatkan voucher belanja seharga dua juta rupiah. D. Manggunakan Kalimat yang Efektif dan Santun Dalam Komunikasi, bukan hanya penyampaian kalimat yang efektif dan komunikatif yang harus diperhatikan, tetapi juga kesantunan dalam berbahasa. Kalimat yang santun lebih ditujukan untuk penghormatan mitrabicara atau komunikasi. Contoh: Setelah membaca surat Saudara tertanggal 4 Juli 2007 dengan nomor surat 122/PC-3/2007, maka kami kirimkan surat balasan… (bandingkan dengan) Menjawab surat Saudara tertanggal 4 Juli 2007, Nomor 122/PC03/2007, kami sampaikan bahwa … 1. Kalimat Efektif Kalimat efektif adalah kalimat yang menginformasikan pesan atau ide secara tepat (tidak terjadi salah tafsir). Ciri kalimat efektif diantaranya : a) Minimal ada S-P Contoh : Dia belajar S P Bagi saya, hal itu sangat berarti K S P Ayah mencintai kami S P O Sepanjang masa K b) Logis atau masuk akal Contoh : Mayat yang terpotong-potong itu mondar mandir dipasar baru. Seharusnya : sebelum menjadi mayat yang terpotong-potong, ia mondar-mandir dipasar baru. c) Hemat. Pejabat dari pada Negara itu dirumahkan. Para hadirin dipersilahkan berdiri.

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

5

Catatan : kata bercetak tebal harus dihilangkan. 2. Kalimat Tidak Efektif Kalimat tidak efektif atau kalimat nonbaku yang disebabkan oleh : a. Rancu atau kacau yaitu penggabungan dua kalimat yang benar akhirnya menjadi salah karena tidak sesuai dengan kaidah. Contoh : Dalam bahasa Indonesia tidak mengenal tensis. K P O Seharusnya : Bahasa Indonesia tidak mengenal tensis. S p O Atau Dalam bahasa Indonesia tidak dikenal tensis. K p O b. Pemakaian preposisi yang tidak tepat,misalnya di, ke, dari, untuk, dengan, dalam, pada, kepada, bagi, mengenai, akan, tentang, dan terhadap. Contoh : 1) Di depan subjek Dalam gua itu menyimpan nenek perawan. K P O Seharusnya : Gua itu menyimpan nenek perawan. S P O (prep. Dalam dihilangkan) Atau Dalam gua itu disimpan nenek perawan. K P S (pred. dipasifkan) 2) Diantara predikat dan objek (kalimat aktif transitif) Contoh : Ia membicarakan tentang hari perkawinan. S P prep. O (prep. Harus dihilangkan) c. Salah penempatan keterangan aspek atau modalitas dalam bentuk pasif. Keterangan aspek atau modalitas: ingin, mau, akan, telah, sudah, hendak. Contoh : Saya ingin bicarakan masalah itu kepada anda.

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

6

Seharusnya : 1. saya ingin membicarakan masalah itu kepada anda. ( aktif ) 2. ingin saya bicarakan masalah itu kepada anda. ( pasif )

MENULIS DENGAN MEMANFAATKAN KATEGORI/KELAS KATA

KATA

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

7

a. b. c.

Kata adalah satuan bahasa terkecil yang berdiri sendiri serta memilki makna yang bebas. Dari pengertian tersebut ciri-ciri kata adalah : Satuan bahasa terkecil, Dapat berdiri sendiri dalam penggunaan bahasa, dan Memiliki makna yang bebas.

A. KELAS KATA
1. JENIS-JENIS KELAS KATA 1.1 KATA KERJA Kata kerja (Verba) adalah kata yang menyatakan makna perbuatan, pekerjaan, tindakan, atau keadan. a. Ciri-ciri kata kerja adalah sebagai berikut : • Kata kerja umumnya menepati fungsi predikat dalam kalimat. Contoh :Kucing mengeong. (mengeong = kata kerja) S P • Dapat didahului oleh kata keterangan akan, sedang, dan sudah. Contoh : Mereka akan menempati rumah itu S P O • Dapat didahului oleh kata tidak Contoh : Tidak sehat, tidak makan CATATAN : Penanda kata tidak dapat juga diterapkan pada kata sifat, misalnya tidak indah, tidak putih. Bedanya, kata sifat dapat dibentuk kata ulang dengan disertai konfiks senya, contoh:seindah-indahnya, seputih-putihnya. Dalam kata kerja, cara tersebut tidak dapat dipergunakan. b. Jenis-jenis kata kerja b.1 Berdasarkan bentuknya Kata kerja bentuk dasar, contoh: makan, minum. Kata kerja bentuk turunan, contoh: lari-lari, bolak-balik. Kata kerja bentuk pemajemukan, contoh:bertanggung jawab, membagi rata. Kata kerja bentuk pengimbuhan, contoh: membaca, mempermainkan. b.2 Berdasarkan maknanya • Transitif-intrasitif Ditinjau dari hubungannya dalam kalimat, kata kerja dapat dibedakan atas:

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

8

1. Kata transitif, yakni kata kerja yang memerlukan objek atau pelengkap. Contoh: Kucing itu menagkap burung merpati. S P O 2. Kata kerja intransitif yakni kata kerja yang tidak memerlukan objek ataupun pelengkap. 3. Kata kerja aktif, contoh: membaca. 4. Kata kerja pasif, contoh: diminum. 1.2 KATA BENDA Kata benda (nomina) adalah kata yang mengacu pada manusia,binatang,benda,dan konsep atau pengertian. Ciri-ciri: 1. Dalam kalimat yang berpredikat kata kerja, kata benda cenderung menduduki fungsi subjek, objek, atau perlengkapan, contoh : Ibu membelikan adik baju baru. S P O Pel. 2. Kata benda tidak dapat didahului oleh kata ingkar tidak.kata ibu, adik, dan baju. Adalah kata benda sebab tidak dapat didahului oleh kata tidak.bentuk ingkar kata benda adalah kata bukan. Jadi, yang benar adalah Bukan Ibu Yang Membelikan adik baju baru. Kalimat, “tidak ibu yang membelikan baju baru”mewrupakan contoh kalimat yang salah. Kata benda dapat diikuti oleh kata sifat dengan menggunakan kata yang. Contoh : Ibu yang baik hati Adik yang manis b. Jenis-jenis kata benda b.1 Kata benda konkret dan abstrak • Kata benda konkret adalah nama benda yang dapat ditangkap dengan panca indera. Kata benda konkret terbagi dalam beberapa macam : Nama diri : Hasan, Bandung, Musi Nama jenis : Binatang. Meja, ayam Nama himpunan : ASEAN, KONI, PBB. Nama zat : emas, perak, minyak air, uap. • Kata benda abstrak adalah nama-nama benda yang tidak dapat dapat ditangkap dengan panca indera, contoh : Kebahagiaan, pembelian, penghijauan. b.2 Kata benda bentuk dasar dan kata benda turunan. • Kata benda bentuk dasar, contoh : gambar Pisau • Kata benda bentuk turunan Contoh : Pengimbuhan Perulangan Pemajemukan kendaraan mobil-mobilan kutu buku

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

9

perumahan darah daging

rumah-rumah

1.3 KATA SIFAT Kata sifat (adjektiva) adalah kata yang dipakai untuk mengungkapkan sifat atau keadaan orang, binatang, atau benda. a. Ciri-ciri kata sifat 1. Dapat diberi keterangan pembanding,seperti lebih, kurang,paling. Contoh : lebih besar, kurang paham, paling pandai 2. Dapat diberi keterangan penguat seperti sangat,sekali terlalu. Contoh : sangat bagus, murah sekali, terlalu mahal 3. Dapat diingkari dengan kata ingkar tidak. Contoh : tidak malas, tidak putih 4. Dapat diulang dengan awalan Se- dan akhiran –nya Contoh : sebaik-baiknya, secepat-cepatnya 4. Pada kata tertentu ditandai oleh akhiran –i, wi, iah,if. Contoh : Insani Alamiah Manusiawi Progresif b. Jenis-jenis kata sifat b.1 Kata sifat bentuk dasar Contoh : asin, cerah, kecil, malang b.2 Kata sifat bentuk turunan. Pengimbuha Perulangan Pemajemuk n an Alami KekanakBerat lidah kanakan Insani KebelandaBesar mulut belandaan 1.4 KATA KETERANGAN Kata keterangan (adverbial) adalah kata yang memberi keterangan pada kata lainnya. a. Berdasarkan bentuknya 1. Kata keterangan bentuk dasar Contoh : sangat, lebih, hanya, terlalu 2. Kata keterangan bentuk turunan Contoh : diam-diam, agaknya, rupanya b. Berdasarkan letaknya 1. Mendahului kata yang diterangkan Contoh : lebih tinggi, sangat indah, terlalu bodoh, hanya menulis 2. Mengikuti kata yang diterangkan Contoh : tampan nian, duduk saja 3. Dapat mengikuti atau mendahului kata yang diterangkan

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

10

Contoh : lekas-lekas pulang, pulang lekas-lekas 1.5 KATA GANTI (PRONOMINA) Kata yang menggantikan kata benda atau kata yang dibendakan. Kata ganti dibedakan atas berikut ini : a. Kata ganti orang Perhatikan tabel berikut ini : Person Makna a Tunggal Jamak Pertam Saya, Aku, Daku, ku Kami, kita a Kedua Engkau, kamu, anda, Kalian, kamu sekalian, dikau, kau-, -mu. anda sekalian Ketiga Ia, dia, beliau, -nya Mereka b. Kata ganti penunjuk 1. Penunjuk umum : ini, itu 2. Penunjuk tempat : sini,sana, situ 3. Penunjuk ikhwal : begini,begitu 4. Penunjuk tak tentu : sesuatu,seseorang. c. Kata ganti Tanya Kata Tanya Siapa Apa Mana Mengapa Kapan, bila, bilamana Di mana, ke mana, dari mana Bagaimana Berapa, ke berapa Yang Ditanyakan Orang Barang Pilihan Alasan, sebab-sebab, pendapat Waktu Tempat Cara Jumlah, urutan

B. KATA TUGAS
1.1 KATA SANDANG (Artikula/artikel) Kata yang fungsinya sebagai penentu bagi kata benda. Kata sandang terbagi dalam beberapa jenis berikut : 1. Mengacu pada makna tunggal, contoh : sang,. 2. Mengacu pada makna kelompok, contoh : para

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

11

3. Bermakna netral, contoh : si 4. Bermakna khusus. Contoh: hang, sri, dang 1.2 KATA SERU Kata seru (intenjeksi) adalah kata yang mengungkapkan cetusan perasaan atau luapan emosi.kata seru ini digunakan untuk memperkuat rasa kagum,sedih,heran,jengkel. Kata seru mengacu pada nada atau sikap berikut. 1. Bernada negatif, yakni cih, cis, bah, ih, idih, brengsek, sialan. 2. Bernada positif, yakni aduhai, amboi, asyik, alhamdulillah, subhanallah, hore 3. Bernada keheranan, yakni ai, lho, astagfirullah, masyaallah 4. Bernada netral, yakni ha ,halo ,he ,wahai ,wah, nah, ah, eh, oh, ya, aduh, hem 1.3 KATA BILANGAN Kata bilangan (numeralia) adalah kata yang dipakai untuk menghitung banyaknya wujud (orang,binatang benda) dan konsep. Kata bilangan dapat dibedakan atas: 1. Kata bilangan pokok, contoh : nol, lima. 2. Kata bilangan tingkat, contoh : kesatu, kedua, ketiga 3. Kata bilangan pecahan, contoh : seperdua, setengah 1.4 KATA DEPAN (preposisi) Kata depan atau preposisi adalah kata yang selalu berada di depan kata benda, kata sifat, atau kata kerja untuk membentuk gabungan kata depan (frasa preposisional). Kata depan dibedakan atas: 1. Preposisi dasar: di, ke, dari, akan, antara, kecuali, bagi, dalam, daripada, tentang, pada, tanpa, untuk, demi, atas, depan, dekat. 2. Preposisi turunan, terdiri atas: A. gabungan preposisi dan preposisi  di depan, ke belakang, dari muka. B. Gabungan preposisi + prposisi + non-preposisi  di atas rumah, dari dalam kerumunan. C. Gabungan preposisi + kelas kata + preposisi + kelas kata  dari rumah ke jalan, dari Bogor sampai Jakarta, dari pagi hingga petang. 3. Preposisi yang menunjukkan ruang lingkup: sekeliling, sekitar, sepanjang, seputar. 1.5 KATA HUBUNG (Konjungsi) Kata hubung adalah kata yang menghubungkan dua kata atau kalimat. Kata ini terdiri atas:

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

12

1. Konjungsi penambahan: dan, dan lagi, tambahan lagi, lagi pula. 2. Konjungsi urutan: lalu, lantas, kemudian, setelah itu. 3. Konjungsi pilihan: atau. 4. Konjungsi lawan: tetapi, sedangkan, namun, sebaliknya. 5. Konjungsi waktu: ketika, sejak, saat, dan lain-lain. 6. Konjungsi sebab akibat: karena, karena itu, akibatnya, dll. 7. konjungsi persyaratan: asalkan, jikalau, kalau, dll. 8. Konjungsi pengandaian: andaikata, andaikan, seandainya, seumpamanya. 9. Konjungsi harapan/tujuan: agar, supaya, hingga. 10. Konjungsi perluasan: yang. 11. Konjungsi pengantar objek: bahwa. 12. Konjungsi penegasan: bahkan dan malahan. 13. Konjungsi pengantar wacana: adapun, maka, jadi. 1.6 PARTIKEL Partikel adalah kategori atau unsure yang bertugas memulai, memulai, mempertahankan, atau mengukuhkan sebuah kalimat dalam komunikasi. Unsure ini digunakan dalam kalimat Tanya, perintah, dan pernyataan (berita). Macam-maca partikel: kah, kan, deh, lah, dong, kek, pun, toh, yah.

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

13

MEMBUAT BERBAGAI TEKS TERTULIS DALAM KONTEKS BERMASYARAKAT DENGAN MEMILIH KATA, BENTUK KATA, dan UNGKAPAN 1. KATA BENTUKAN
A. Kata Berimbuhan Kata berimbuhan adalah kata yang mengalami proses pengimbuhan. A.1. Imbuhan Indonesia 1. Awalan (prefiks) : ber-, se-, me-, di-, ke-, ter-, pe-, per2. Sisipan (infiks) : -em-, -el-, -er3. Akhiran (sufiks) : -an, -i, -kan, -nya 4. Awalan dan akhiran (infiks) : ke-an, ber-an, per-an, pe-an, se-nya 1. Awalan (prefiks) a. Imbuhan berBentuk: be-: 1) kata dasar berhuruf awal R: ber- + Roda  beroda 2) kata dasar bersuku awal mengandung er: ber- + kerja  bekerja bel-: khusus bertemu kata dasar ajar: ber- + ajar  belajar ber-: selain hal-hal khusus di atas: ber- + doa  berdoa fungsi: membentuk kata kerja  makna: 1. saling : berkelahi 2. menyebut : berabang 3. terdiri atas : berempat 4. melakukan : bermain 5. mempunyai : berambut 6. bertempat di : berkantor 7. menggunakan : bercelana

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

14

8. mengeluarkan : bertelur 9. berlaku menjadi bertamu 10. dalam keadaan bersedih 11. pekerjaan untuk diri sendiri b. Imbuhan seBentuk: seFungsi: membentuk kata bilangan atau keterangan Makna: 1. satu :selembar 2. seluruh : sedesa 3. sama : seindah 4. setelah : sepulangs 5. sebanyak : semaumu c. Imbuhan meBentuk: me: l.m, n, r, w, y, z mem- : b, f, p, v men: c,d, j, t meny- : s meng- : vokal, g, h, k, q, x menge- : satu suku kata : :

me- bertemu dengan kata dasar berhuruf awal k, p, t, s maka hurufhuruf tersebut luluh atau hilang. Sedangkan jika bertemu dengan kata dasar yang berupa gabungan konsonan kr, pr, tr, sy, st, sp. Fungsi: membentuk kata kerja  makna: 1. menjadi : menguning 2. mencari : menumpuk 3. memberi : mengapur 4. membuat : menyambal 5. menuju ke : menepi 6. mengeluarkan : menncicit 7. menggunakan : mencatut 8. berlaku seperti : mengabdi 9. dalam keadaan : mengantuk d. Imbuhan diBentuk: diFungsi: membentuk kata kerja pasif  makna: pekerjaan yang telah selesai :ditangkap e. Imbuhan keBentuk: keFungsi: membentuk kata benda atau bilangan Makna: 1. yang di : ketua 2. bilangan tingkat : baris kedua 3. kumpulan : kelima anak itu f. Imbuhan terBentuk: sejalan dengan imbuhan ber-

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

15

Fungsi: membentuk kata kerja pasif

Makna: 1. sudah di: tertutup 2. tidak sengaja : terbawa 3. tiba-tiba : teringat 4. dapat di: terlihat 5. paling : tertua 6. dalam keadaan di- : terikat 7. dalam keadaan terus-menerus: terapung g. Imbuhan peBentuk: sejalan dengan imbuhan meFungsi: membentuk kata benda  makna: 1. melakukan : membaca 2. pekerjaan : pengusaha 3. bekerja di: pelaut 4. alat : penggaris 5. memiliki sifat : pemalu 6. menyebabkan : pemanis h. Imbuhan perBentuk: sejalan dengan imbuhan berFungsi: membentuk kata benda Makna: 1. membuat sesuatu jadi : perlambat 2. berprofesi dengan : petapa 3. membagi : perlima 4. membuat lebih : perbesar 5. yang menghasilkan : petelur 2. Sisipan (infiks) a. Imbuhan -emBentuk: -emFungsi: membentuk kata benda  makna: mengandung sifat : gemuruh b. Imbuhan -elBentuk: -elFungsi: membentuk kata benda Makna: alat untuk : telunjuk c. Imbuhan -erBentuk: -er-

Fungsi: membentuk kata benda  makna: banyak : gerigi

3. Akhiran (Sufiks) a. Imbuhan -an Bentuk: -an

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

16

Fungsi: membentuk kata benda  makna: 1. tempat : belokan 2. alat : timbangan 3. hal : didikan 4. cara : pimpinan 5. sifat : asinan 6. sekitar : lima puluhan b. Imbuhan -i Bentuk: -i Fungsi: membentuk kata benda Makna: 1. berkali-kali : cabuti 2. memberi : bumbui 3. menghilangkan : bului 4. membuat jadi : basahi c. Imbuhan -kan
Bentuk: -kan Fungsi: membentuk kata kerja Makna: 1. perbuatan untuk orang lain 2. membuat jadi 3. memasukkan ke 4. melakukan tindakan dengan 5. intensitas (kesungguhan) d. Imbuhan –nya Bentuk: -nya Fungsi: membentuk kata keterangan Makna: 1. kesimpulan : akhirnya 2. hal : bentuknya 3. barangkali : kiranya 4. Awalan dan akhiran (konfiks) : belikan : putihkan : penjarakan : ikatkan : dengarkan

a. Imbuhan ke-an Bentuk: ke-an Fungsi: membentuk kata benda dan kata kerja
Makna: 1. tempat/daerah : kelurahan 2. suatu hal : keberhasilan 3. dalam keadaan : kepanasan 4. dapat di : ketahuan 5. tidak sengaja : ketinggalan 6. sangat : kebesaran 7. agak : kebiru-biruan

b. Imbuhan ber-an Bentuk: sebentuk dengan awalan berFungsi: membentuk kata kerja Makna: 1. banyak pelaku : berdatangan 2. saling : bergandengan c. Imbuhan per-an
Bentuk: sejalan dengan imbuhan perFungsi: membentuk kata benda Makna: 1. cara : pergaulan

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

17

2. tempat : perhentian 3. daerah : perkotaan 4. hasil perbuatan : pertahanan 5. perihal : peristilahan 6. berbagai-bagai : peralatan d. Imbuhan per-an Bentuk: sejalan dengan imbuhan peFungsi: membentuk kata benda Makna: 1. hal yang berhubungan dengan : pendidikan 2. pembuatan/proses : pendaftaran 3. hasil : penyamaran 4. alat : penciuman 5. tempat : penampungan e. Imbuhan se-nya Bentuk: se-nya Fungsi: membentuk kata keterangan Makna: 1. superlatif/paling : sseputih-putihnya 2. setelah : setibanya A.2 Imbuhan Asing 1. Imbuhan –is, -isme, -isasi a. Imbuhan –is Fungsi: menandai kata sifat dan kata benda Makna: bersifat, berpaham, pelaku, atau latar b. Imbuhan –isme Fungsi: menandai kata benda Makna: ajaran, aliran atau paham c. Imbuhan –isasi Fungsi: menandai kata benda Makna: bersangkutan dengan (proses peng-an) 2. Imbuhan –i, -wi, -iah Fungsi: menandai kata sifat Makna: bersifat (memenuhi syarat)

berhubungan dengan (mengenai) 3. Imbuhan man, wan, wati a. Pembentukan Imbuhan man, wan, wati 1). Imbuhan man Pembentukan: dilekatkan pada kata yang berakhir dengan vokal –i (penunjuk jenis laki-laki) 2). Imbuhan wan Pembentukan: dilekatkan pada kata yang berakhir dengan vokal selain –i (penunjuk jenis laki-laki) 3). Imbuhan wati Pembentukan: melekat sejalan dengan akhiran wan (penunjuk jenis wanita) b. Fungsi Imbuhan –man, -wan, -wati  pembentukan kata benda 1). Dari kata benda: seni  seniman 2). Dari kata sifat: rupa  rupawan c. Makna Imbuhan –man, -wan, -wati 1. orang yang ahli di bidang tertentu 18 SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA

SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

2. orang yang bermata pencaharian di bidang tertentu 3. orang yang memiliki sifat khas B. Kata Ulang Kata ulang atau reduplikasi adalah kata yang mengalami proses perulangan, baik sebagian ataupun seluruhnya dengan disertai perubahan-perubahan bunyi ataupun tidak. 1. Jenis-Jenis Kata Ulang a. Perulangan utuh a) ulang kata dasar perulangan terhadap kata dasar atau dwilingga. Contoh : anak-anak Cepat -cepat b) ulang kata berimbuh perulangan terhadap kata berimbuhan. Contoh : peraturan-peraturan b. Perulangan berimbuhan contoh : berlari = berlari-lari memukul = pukul-memukul c. Perulangan berubahan bunyi atau salin suara Perubahan bunyi itu ada pada bunyi vocal dan ada pula yang terjadi pada bunyi konsonan.perulangan berubah bunyi disebut pula dwilingga salin suara. Contoh : warna = warna-warni Gerak = gerak-gerik d. Perulangan sebagian,yakni perulangan yang hanya terjadi pada sebagian bentuk dasar.perulangan ini disebut dwipurwa. Contoh : leluhur, pepohonan. Disamping keempat perulangan diatas,dikenal pula istilah kata ulang semu. Contoh : kupu-kupu, kura-kura, dan ubur-ubur. 2. Makna Kata Ulang Kata ulang memiliki beberapa makna, diantaranya adalah a. Banyak tak tertentu Contoh : rumah-rumah anak-anak. b. Banyak dan bermacam-macam Contoh : buah-buahan sayur-sayuran c. Menyerupai atau tiruan dari sesuatu Contoh : mobil-mobilan kuda-kudaan d. Agak atau melemahkan sesuatu yang disebut pada kata dasar. Contoh : kekanak-kanakan pening-pening e. Intensitas kualitatif frekuentatif. Contoh : sedalam-dalamnya secepat-cepatnya f. Perubahan resiprok atau saling berbalasan

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

19

Contoh : tolong-menolong g. Makna kolektif Contoh : empat-empat h. Sering,berulang-ulang Contoh : menggaruk-garuk

bersalam-salaman

melirik-lirik

C. Kata Majemuk Kata majemuk ialah gabungan dua kata atau lebih yang hubungannya sangat erat sehingga menimbulkan pengertian baru. Kata majemuk dapat didefinisikan pula sebagai gabungan kata yang maknanya tidak sama dengan unsur-unsur pembentukan. 1. Ciri-ciri Kata Majemuk 1. komponen kata majemuk mengandung satu makna. 2. jika kata majemuk mendapat keterangan, keterangan tersebut harus menjelaskan keseluruhannya. 3. jika kata majemuk mendapat imbuhan ataupun pengulangan imbuhan atau pengulangan itu hatrus meliputi keseluruhan unsurnya. 4. unsur kata majemuk tidak dapat dipisahkan dengan kata lain. 2. Macam-macam Kata Majemuk 1. kata majemuk yang jenisnya berbeda dengan jenis kata unsur-unsur pembentukanNYA. Contoh : lalu lintas ( kata benda ) → lalu = kata kerja Lintas = kata kerja Jago merah ( kata benda ) → jago = kata sifat Merah = kata sifat 2. kata majemuk yang jenisnya sama dengan jenis kata ( salah satu ) unsur pembentuknya. Contoh : meja hijau ( kata benda ) → meja = kata benda Hijau = kata sifat Kumus kucing ( kata benda ) → kumis ( kata benda ) Kucing ( kata benda ) 3. kata mejemuk bertingkat. a) Pola diterangkan-menerangkan ( D-M) Contoh : putera mahkota Meja hijau b) Pola menerangkan-diterangkan Contoh : panjang tangan Kecil hati

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

20

4. kata majemuk setara yaitu kata majemuk yang unsureunsirnya memiliki kedudukan sederajat. Contoh : pahit getir Hutan rimba 5. kata majemuk jadian yaitu kata majemuk yang salah satu unsurnya merupakan kata jadian. Contoh : lapangan terbang Orang kebanyakan

2. UNGKAPAN DAN MAJAS
A. Ungkapan Ungkapan adalah kelompok kata yang mempunyai erti kias/arti baru. Misalnya: kambing hitam (tertuduh), daftar hitam (daftar orang jahat), berbadan dua (mengandung), bawah tangan (tidak di muka umum). B. Peribahasa Peribahasa adalah kelompok kata atau kalimat yang tetap susunanya, dan biasanya mengiaskan maksud tertentu. Yang termasuk peribahasa adalah: Contoh: Tong kosong nyaring bunyinya (orang yang tidak berilmu banyak bicara) Besar pasak daripada tiang (besar pengeluaran daripada pemasukan) Pagar makan tanaman (orang yang dipercaya malah berkhianat) C. Majas Majas adalah bahasa yang mengandung makna kias yang dapat menghidupkan dan membangkitkan daya tarik. 1. Majas Perbandingan a. Asosiasi/perumpamaan Memberikan perbandingan terhadap sesuatu hal, menggunakan kata pembanding seperti bagaikan, laksana, dan bak. Contoh: Mukanya pucat bagai bulan kesiangan Bibirnya seperti delima merekah b. Metafora membandingkan dua hala karena ada kesamaan sifat. Contoh: Bunga bangsa gugur di medan laga, dia adalah pelita hatiku. c. Alegori memakai perbandingan langsung atau uth, keduanya bertautan langsung.

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

21

Contoh: Hati-hatilah anda dalam mengarungi samudra yang penuh bahaya, gelombang, topan, dan badai. Apabila nahkoda dan juru mudi senantiasa seiya sekata dalam melayarkan bahteranya. Niscaya akan tercapai tanah tepi yang menjadi idaman, d. Personifikasi Memberikan perbandingandengan cara meletakan sifat-sifat orang pada benda mati. Contoh: peluit kereta api itu menjerit; senja memanggil burung kesayangannya. e. Tropen Menggunakan kata kias secara tepat atau sejajar dengan sesuatu yang dimaksud. Contoh: Pekerjaannya hanya mengukur jalan saja; sepanjang waktu Cecep hanya mengubur dirinya di kamar. 2. Majas pertentangan a. Hiperbola Menyatakan dengan cara berlebih-lebihan. Contoh: suaranya membelah angkasa: sejuta kenangan mengusik pikiranku b. Litotes Contoh: Silhkan makan walaupun hanya dengan kecap saja c. Oksimoron Contoh: pertahan yang paling baik adalah menyerang. d. Intermisis Contoh: Semua warga sudah transmigrasi, kecuali keluarga Pak Wniarsono. e. Antitesis Contoh: Hidup dan mati di tangan Tuhan; Suka dan duka kami nikmati bersama f. Paradok Contoh: Badannya besar, tetapi nyalinya kecil; Hani merasa kesepian di tengah-tengah keramaian g. Anakhronisme Contoh: begitu lahir ia memanggil ibunya. 3. Majas Pertautan a. Alusio Contoh: Hati-hati jangan samapai peristiwa Madiun terjadi lagi; ah kamu itu gaharu cendana pula. b. Metonimia Contoh: Ia sedang menghisap gudang garam (rokok); ke sekolah naik kijang (mobil) c. Pars prototo

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

22

Contoh: dia membeli tiga ekor lembu; setiap kepala dikenakan sumbangan seribu rupiah. d. Totem pro parte Contoh: Indonesia kahirnya menang 2-0 atas Malaysia. e. Eufimisme Contoh: anak itu agak terganggu pikirannya (gila). 4. Majas Penegasan a. Pleonasme Contoh: mereka turun ke bawah gunung sambil bergandengan; aku melihat dengan mata kepalaku sendiri. b. Repetisi Contoh: sekali tidak takut, tetap tidak takut; betul, sungguh betul dia yang mengambilnya. c. Paralelisme Contoh: Anafora = Ikut hati mati Ikut mata buta Ikut rasa binasa Epifora = Sabar itu baik Mengalah itu baik Diam itu baik d. Klimaks Contoh: Mula-mula hanya mengeluh, kemudian merintih, lalu menangis, akhirnya menjerit kesakitan. e. Antiklimaks Contoh: jangankan sepuluh ribu, lima ribu, seratus pun aku tak punya. f. Koreksio Contoh: orang itu sahabatku, oh bukan, bapakku. g. Asidenton Contoh: meja, lemari, kursi, balai, berserakan di dalam kamar. h. Polisindenton Contoh: setelah ia pulang maka ia mengambil buku dan sepeda, lalu menjenguk neneknya di kampong. 5. Majas Sindiran a. Ironi Contoh: Baru pukul dua malam, memangapa engkau sudah pulang. (yang dimaksud adalah sudah pukul dua malam mengapa baru pulang) b. Sinisme Contoh: dasar kalau omong tidak pernah diatur; dasar perut karet, apa pun masuk sampai ludes. c. Sarkasme Contoh: Jijik aku memandangmu yang tak jauh dari anjing liar.

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

23

MENGGUNAKAN KALIMAT TANYA TERTULIS SESUAI SITUASI DAN KOMUNIKASI
1. Ciri-ciri a. b. c. Kalimat Terdiri dari satu kalimat atau lebih Mengandung klausa atau tidak ditandai oleh pemakaian intonasi akhir yang final. Intonasi akhir dalam ragam tulis suatu kalimat ditandai oleh pemakaian tanda titik ( . ), tanda tanya ( ? ), atau tanda seru ( ! ).

A. KALIMAT TANYA Kalimat Tanya ialah kalimat yang dipergunakan dengan tujuan memperoleh reaksi berupa jawaban dari lawan bicara atau sebagai penguatan sesuatu yang telah diketahui oleh penanya. B. CIrir-ciri Kalimat Tanys

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

24

1. Penggunaan kata Tanya; apa, siapa, di mana, bagaimana, mengapa, dll. 2. Pemakaian kata bukan atau tidak. 3. Pemakaian klitika –kah pada predikat yuang diubah susunanya SP  PS. 4. pemakaian intonasi naik pada suku kata akhir. C. Jenis Kalimat Tanya 1. Kalimat tanya klarifikasi (penegasan) dan konfirmasi (penjernihan). 2. Kalimat Tanya retoris  kalimat yang tidak memerlukan jawaban atau tanggapan langsung. Contoh: dalam khutbah, orasi, atau pidato. 3. Kalimat tanya tersamar  kalimat Tanya dengan bermacam maksud, seperti: memohon, meminta, menyindir, membiarkan, mengajak, menegaskan, menyetujui, menggugah, melarang, merayu, dan menyuruh. D. Kalimat Tanya biasa  bersifat menggali informasi dengan menggunakan kata tanya apa, di mana, siapa, kapan, mengapa, bagaimana (5W1H = what, where, who, when, why, how). 2. Wawancara Sebagai Penerapan Kalimat Tanya Wawancara adalah Tanya jawab dengan maksud memperoleh data untuk keperluan tertentu. Tanya jawab itu dilkukan oleh dua pihak, yaitu pewawancara, yakni orang mengajukan pertanyanpertanyaan dan yang diwawancara (narasumber) yakni orang yang memberikan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan itu. a. Jenis-Jenis Wawancara 1. Wawancara secara serta-merta, dilakukan secara spontan dan dilakukan dalam situasi yang alamiah. Hubungan antara pewawancara denagn yang diwawawancarai berlangsung secara wajar. Pertanyaan dan Tanya jawab berjalan sebagaimana layaknya obrolan sehari-hari. 2. wawancara dengan petunjuk umum pewawancara membuat kerangka atau pokok-pokok masalah yang akan ditanyakan dalam proses wawancara. Penyusunan pokok-pokok itu dilakukan sebelum wawancara dilangsungkan. 3. wawancara dengan menggunakan seperangkat pertanyaan yang telah dibakukan, urutan, kata-kata, serta cara penyajian pertanyaan untuk jenis wawancara ini sudah ditetapkan. pewawancara tinggal

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

25

membacakan secara apa adanya atas pertanyaanpertanyaan yang telah dipersiapkan itu. b. Tahap-Tahap Pelaksanaan Wawancara 1. Tahap Pembukaan Pewawancara memperkenalkan diri sekaligus mengemukakan maksud dan tujuannya. 2. Tahap Inti Ajukanlah pertanyaan-pertanyaan secara sistematis. Kemukakan pertanyaan-pertanyaan secara jelas dan singkat. Jumlah pertanyaan hendaknya sesuai dengan situasi dan waktu. Disamping memerlukan kemampuan mendengar yang akuray, pewawancara hendaknya memiliki kemampuan berkomunikasi (bertanya) dengan baik. 3. Tahap Akhir Akhir kegiatan wawncara dengan kesan yang baik dan menyenagkan. Tetaplah pelihara hubungan baik dengan nara sumber. c. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penulisan laporan hasil wawancara: 1. Penulisan hendaknya memperlihatkan kaidah-kaidah baku yang berlaku dalam laporan ilmiah. 2. Penulisan hendaknya tidak melakukan interpretasi yang terlalu jauh (berlebihan) atas hasil wawancara. 3. Pilihlah data atau keterangan yang penting danrelevan denagna masalah-masalah yang telah dirumuskan. 4. Penulisan hendaknya memelihara kerahasian dan menjaga nama baik naar sumber.

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

26

Membuat Parafrase dari Teks Tertulis
1. PARAFRASE Parafrase dalam sastra ( terutama puisi ) adalah mengubah bahasa sastra menjadi bahasa sehari-hari. Dalam parafrasee harus diperhatikan : 1. Makna denotasi 2. Makna konotasi 3. Makna lambang 4. Pemberian makna harus secara keseluruhan dan harus dibaca menyeluru dan berulang-ulang. Cara Memparafrasa Wacana: 1. Bacalah teks secara keseluruhan. 2. Pahami topik/tema, serta alur jika teksnya adalah narasi. 3. Cari kalimat utama untuk menemukan ide pokok. 4. Catat gagasan pokok tiap pargraf. 5. Perhatikan kalimat penjelas. 6. Pilih kata atau kalimat yang efektif dalam menceritakan kembali. 7. Jika ada kalimat langsung, ubahlah menjadi kalimat tidak langsung agar lebih singkat. 8. Ceritakan atau uraikan kembali dengan bahasa yang lebih mudah. MAKNA Makna berarti maksud suatu kata atau isi pembicaraan atau pikiran, atau perpaduan antara bentuk dan referen (acuan). Seseorang mengetahui bentuk (kata), tetapi tidak mengetahui referennya dapat dikatakan bahwa seseorang itu tidak mengetahui makna kata terebut. Makna suatu kata dapat berubah-ubah karena : a) mendapat pengimbuhan, pengulangan, atau pemajemukan. b) Penempatannya dalam kalimat. c) Kondisi (waktu dan tempat) pemakaiannya. 2.1. JENIS-JENIS MAKNA KATA 2.1.1 Makna leksikal dan gramatikal a. Makna leksikal, yakni makna yang didasarkan makna kampus, .makna ini terdapat didalam kata-kata yang belum 2.

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

27

mengalmi proses perubahan bentuk ataupun kata yang belum digunakan dalam kalimat. Contoh : bangunan untuk tempat tinggal b. Makna gramatikal adalah makna yang dimiliki kata setelah mengalami proses gramatikalisasi. Proses gramatikalisasi ini terdiri dari 1. Afiksasi ( pengimbuhan ) Contoh: berumah  memiliki rumah, perumahan  kumpulan beberapa rumah. 2. Reduplikasi ( pengulangan ) Contoh: rumah-rumah  banyak rumah. 3. Komposisi Contoh: rumah makan  restoran. 4. Kata tugas:  preposisi atau kata depan:di, ke, untuk, dll.  konjungsi atau kata sambung: dan, atau, dll.  interjeksi atau kata seru: amboi, wah, dll.  artikel atau kata sandang: si, sang, dang, dll.  partikel: lah, tah, kah, dll. 2.1.2 Makna denotasi dan konotasi: a. Makna dennotasi: makna dasar atau umum atau netral, atau makna kata atau kelompok kata yang sesuai dengan konsep asal, apa adanya, dan tidak mengandung makna tambahan. Makna denotasi disebut juga makna konseptual, makna lugas, atau makna objektif. Contoh: Ayam itu sudah mati. b. Makna konotasi: makna tambahan berupa nilai rasa tertentu baik positif maupun negatif. Kesan baik kesan buruk Istri bini Meninggal mati Hamil bunting Contoh: Kakekku gugur dalam perang itu (positif), Pencuri itu mampus dihajar massa (negatif). 2.1.3 Makna lugas dan kias a. Makna lugas: makna yang acuannya sesuai dengan makna kata yang bersangkutan (makna sebenarnya) Contoh: Pria itu berbaju hijau (berwarna hijau). b. Makna kias: makna yang acuannya tidak sesuai dengan makna kata yang bersangkutan sehingga membentuk ungkapan atau idiom, contoh: Gadis itu masih hijau (masih muda). 2.1.4 Makna Kontekstual dan Makna Struktural

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

28

a. Makna structural, yakni makna yang dimiliki noleh suatu kata setelah digunakan dalam kalimat Misalnya kata ayah dalam kalimat Ayah saya telah pergi ke kebun. Kata ayah bermakna “ orang tua laki-laki yang pergi ke kebun” b. Makna kontekstrual, yakni makna yangt terkandung suatu kata yang keberadaan maknanya itu sangat bergantung pada situasi dan kondisi penggunaannya. Misalnya: 1. Pantas ia juara di kelasnya, karena ia anak rajin. Betul-betul rajin kamu ini, nilai merahnya saja ada tiga. Kalimat pertama, kata rajin bermakna giat, sedangkan pada kalimat kedua berarti malas. 3. Bentuk dan Hubungan Makna Sinonim Sinonim adalah dua kata atau lebih yang memiliki makna yang sama atau hampir sama. Ciri bahwa kata-kata itu bersinonim adalah kemampuannya untuk menggantikan. Contoh : Telah = sudah Ceria = Cerah Antonim Antonim adalah pertalian antara deua kata atau lebih yang maknanya saling berlawanan atau bertentangan. Contoh : mati >< hidup sehat >< sakit Homonim Homonim adalah pertalian antara dua kata atau lebih yang bentuk penulisan dan cara pengucapannya sama, tetapi maknanya berbeda. Contoh : Bisa ular itu bisa mematikan manusia. Homofon Homofon adalah pertalian antara dua kata atau lebih yang sama pengucapanya, tetapi bentuk penulisan dan maknanya berbeda. Contoh : Bang Wanto bekerja di bank swasta. e. Homograf Homograf adalah pertalian antara dua kata atau lebih yang sama bentuk penulisannya, tetapi cara pengucapan dan maknanya berbeda. Contoh : pejabat teras itu dudk di teras kantor. Polisemi Polisemi adalah gejala keragaman makna yang dimiliki oleh sebuah kata. Polisemi terbentuk karena pergeseran makna atau penafsiran yang berbeda. Contoh : Kepala jawatan itu berkepala botak. g. Hipernim

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

29

Makna umum (superordinat). Contoh : Unggas  itik  ayam  burung h. Hiponim Makna khusus (subordinat) Contoh: Bunga  mawar  melati  kenanga Untuk lebih jelas, perhatikan tabel berikut ini. Pengucapan Penulisan Makna Sinonim Berbeda berbeda sama Antonim Berbeda berbeda bertentangan Homonim Sama sama berbeda Homograf Berbeda sama berbeda Homofon Sama berbeda berbeda Polisemi Sama sama beragam

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PARIWISATA SMK PARAMITHA 1
Kompleks Depdagri No. 68 Curug – Pondok Kelapa, Jl. Raya Kalimalang Jakarta Timur 13450 Telp.8650377, Fax 86902386

30

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->