P. 1
REVITALISASI PEMBANGUNAN PERIKANAN

REVITALISASI PEMBANGUNAN PERIKANAN

|Views: 1,171|Likes:
Published by ikram syamsury
MAKALAH REVITALISASI PEMBANGUNAN PERIKANAN DISAMPAIKAN DALAM SEMINAR I
MAKALAH REVITALISASI PEMBANGUNAN PERIKANAN DISAMPAIKAN DALAM SEMINAR I

More info:

Published by: ikram syamsury on Jun 20, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/30/2013

pdf

text

original

REVITALISASI PEMBANGUNAN PERIKANAN

MAKALAH
Diajukan Sebagai Bahan Seminar I (Program Studi Sosial Ekonomi Perikanan)

Oleh : IKRAMA MASLOMAN 060 516 009

PROGRAM STUDI SOSIAL EKONOMI PERIKANAN FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS SAM RATULANGI MANADO 2010
1

REVITALISASI PEMBANGUNAN PERIKANAN

MAKALAH Diajukan Sebagai Bahan Seminar I (Program Studi Sosial Ekonomi Perikanan)

Oleh : Ikrama Masloman 060 516 009

Menyetujui,

Kepala Laboratorium Ekonomi dan Bisnis Perikanan

Pembimbing I

Ir. Christian Dien, M.Si NIP. 19591222 198703 1 001 Mengetahui,

Ir. Otniel Pontoh, M.Si NIP. 19540903 198503 1 001

Ketua Jurusan Manajemen Sumberdaya Perikanan

Ketua Program Studi Sosial Ekonomi Perikanan

Ir. Henneke Pangkey, M.Sc, Ph.D NIP. 19600622 198703 2 001

Ir. Jeannette F. Pangemanan, M.Si NIP. 19611216 198803 2 003

Pembantu Dekan Bidang Akademik

Dr. Ir. Hens Onibala, M.Sc
2

NIP. 19590930 198703 1 003

RINGKASAN Ikrama Masloman. 060 516 009. Revitalisasi Pembangunan Perikanan . Dibimbing Oleh : Ir. Otniel Pontoh, M.Si Indonesia sebagai Negara kepulauan (archipelago state) terbesar di Dunia memiliki potensi sumberdaya perikanan yang besar hingga sering disebut bahwa sektor perikanan merupakan raksasa yang sedang tidur (the sleeping giant). Hasil riset Komisi Stok Ikan Nasional menyebutkan bahwa stok sumberdaya perikanan nasional diperkirakan sebesar 6,4 juta ton per tahun. Hal ini tentu estimasi kasar karena belum mencakup potensi ikan di perairan daratan (inland waters fisheries). dan potensi material untuk bioteknologi yang diperkirakan mencapai kapitalisasi pasar triliunan rupiah. Total kontribusi sektor perikanan dan kelautan terhadap PDB nasional mencapai 25 % dan menyumbang lebih dari 15 % lapangan pekerjaan. (Burke, et.al, 2002). Percepatan pembangunan sektor Perikanan selama ini masih belum dapat menjawab Amanat pembangunan ekonomi serta harapan masyarakat Indonesia secara keseluruhan melainkan bernada setengah hati, degradasi pada sektor ini disumbang oleh rapuhnya regulasi tentang pengelolaan perikanan, mulai dari rezim pengelolaan yang cenderung eksploitatif serta tidak memenuhi keadalin distributif, kemudian kebijakan pengelolaan yang sentralistik sehingga pemanfaatan di daerah yang kurang optimal, dan paradigma pembangunan sektoral yang belum terintegrasi yang memicu ketidakadilan dalam pemerataan pembangunan, serta model penanaman investasi yang belum jelas keberpihakannya. Namun demikian, besarnya potensi sumberdaya alam perikanan ini tidak semerta tanpa persoalan baik struktural maupun fungsional. Sebagai hasilnya, besarnya potensi yang ada tidak diimbangi dengan pemanfaatan optimal dengan tujuan untuk kemakmuran rakyat. Maka Revitalisasi Pembangunan Perikanan harus menjadi jawaban atas kondisi sektor perikanan hari ini. sebagai langkah pemulihan, dimulai dari perubahan rezim pemanfaatan dari quasi open acces yang cenderung eksploitasi secara bebas di batasi dengan penerapan rezim limited entry, Kemudian Pengelolaan perikanan diberikan otonom kepada daerah dalam konteks desentralisasi sehingga diharapkan pengelolaan sumber daya dapat berjalan secara optimal, Serta pengelolaan perikanan perluh dintegrasikan, dan penerapan kebijakan investasi hijau pada sektor perikanan yang mendorong pemanfaatan yang optimal tanpa meremehkan kesejahteraan masyarakat serta keberlangsungan sumber daya alam.

3

KATA PENGANTAR

Puja dan Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, atas segala karunianya sehingga penyusun dapat menyelesaikan Makalah ini yang berjudul “Revitalisasi Pembangunan Perikanan”, yang merupakan salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana Perikanan di Program Studi Agrobisnis Fakultas Perikanan dan ilmu Kelautan Universitas Sam Ratulangi. Pada kesempatan ini penulis ingin menyampaikan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah memberikan bimbingan, nasihat, serta dukungan baik secara moril maupun material sehingga penyusun mampu menyelesaikan Makalah ini, terutama kepada Ir. Outniel Pontoh, M.Si selaku Dosen Pembimbing serta segenap Dosen Program studi Agrobisnis Perikanan, Mahasiswa, dan pihak-pihak yang lain. Penulis dengan segala keterbatasannya menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunan Makalah ini, oleh karena itu penulis menerima segala kritik dan saran yang dapat membangun dalam penyempurnaan Makalah ini. Akhir kata penulis berharap makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan dapat digunakan sebaik-baiknya.

Manado, 16 Juni 2010

Penulis

4

DAFTAR 1SI

HALAMAN JUDUL . ......................................................................................... i HALAMAN PENGESAHAN .............................................................................. ii KATA PENGANTAR.. ...................................................................................... iii DAFTAR IS1 ...................................................................................................... iv BAB I PENDAHULUAN ............................................................................ 1 1.1.Latar Belakang ............................................................................. 1 1.2.Definisi Judul .............................................................................. 5

BAB II

PEMBAHASAN ............................................................................... 8 BEBERAPA STRATEGI REVITALISASI PEMBANGUNAN PERIKANAN 2.1. Perubahan Rezim Perikanan Dari Quasi Open Access ke limited Entry.................................................................................8 2.2. Penerapan Kebijakan Total Allowable Effort (Total Pengijinan Usaha) ………………………………….......10 2.3.Desentralisasi Pengelolaan Perikanan ........................................ 12 2.4. Perencanaan dan Pengelolaan Perikanan Secara Terpadu .......... 16 2.5. Investasi Hijau Sektor Perikanan .............................................. 18 2.5.1. Landasan Pembangunan Berkelanjutan Investas Hijau ................................................................ 18 2.5.2. Pengertian Investasi Hijau untuk Perikanan (Green Investment For Fisheries) ................................... 18 2.5.3. Mengapa Green Investment Untuk Perikanan Diperlukan .......................................... 19 2.5.4. Manfaat Investasi Hijau (Green Investment) ................. 21

BAB III

PENUTUP .................................................................................... 23 .................................................................................. 24

DAFTAR PUSTAKA

5

BAB I PENDAHULUAN I.I. Latar Belakang Indonesia adalah negara kepulauan terbesar di dunia dengan garis pantai yang terpanjang nomor dua setelah Kanada yaitu 81.000 km. Luas wilayah teritorial Indonesia yang sebesar 7,1 juta km2 didominasi oleh wilayah laut yaitu kurang lebih 5,4 juta km2. Dengan potensi fisik sebesar ini, Indonesia dikaruniai pula dengan sumberdaya perikanan dan kelautan yang besar. Dari sisi keanekaragaman hayati, Indonesia dikenal sebagai negara dengan kekayaan hayati kelautan terbesar. Dalam hal ekosistem terumbu karang (coral reefs) misalnya, Indonesia dikenal sebagai salah satu penyumbang kekayaan hayati terumbu karang terbesar di dunia. Menurut data World Resources Institute (2002), dengan luas total sebesar 50.875 km2, maka 51 % terumbu karang di kawasan Asia Tenggara dan 18 % terumbu karang di dunia, berada di wilayah perairan Indonesia. Menurut Tridoyo K (2007), Sumberdaya perikanan juga memiliki potensi yang besar hingga sering disebut bahwa sektor perikanan merupakan raksasa yang sedang tidur (the sleeping giant). Hasil riset Komisi Stok Ikan Nasional menyebutkan bahwa stok sumberdaya perikanan nasional diperkirakan sebesar 6,4 juta ton per tahun. Hal ini tentu estimasi kasar karena belum mencakup potensi ikan di perairan daratan (inland waters fisheries). Total kontribusi sektor perikanan dan kelautan terhadap PDB nasional mencapai 25 % dan menyumbang lebih dari 15 % lapangan pekerjaan. Namun demikian, besarnya potensi sumberdaya perikanan ini tidak semerta tanpa persoalan baik struktural maupun fungsional, khususnya pada era pemerintahan pasca-orde lama. Sebagai hasilnya, besarnya potensi yang ada tidak diimbangi dengan pemanfaatan optimal dengan tujuan untuk kemakmuran rakyat. Isu-isu kemiskinan nelayan, misalnya, telah menjadi isu struktural sejak lama bagi pengelolaan (governance) sektor perikanan. Pada saat yang sama, isu-isu rusaknya sumberdaya alam perikananpun telah lama diketahui. Studi yang dilakukan oleh Burke, et.al (2002) misalnya menyebut bahwa kerusakan terumbu karang di Indonesia telah sampai pada tahap mengkhawatirkan. Hampir 51 % kawasan terumbu karang yang terancam di Asia Tenggara berada di Indonesia, disusul sebesar 20 % di Filipina.

6

Menurut Tridoyo K (2007), Paling tidak ada 3 hal yang menjadi penyebab ketidakseimbangan ini. Pertama, masih rendahnya muatan teknologi di sektor Perikanan dan kelautan. Seperti yang telah jamak diketahui, sektor perikanan dan kelautan bergerak mulai dari level tradisional hingga industri. Dalam strukturnya, sektor tradisional masih mendominasi, misalnya di bidang perikanan tangkap yang mencapai 87 % (Dahuri, 2003). Sektor tradisional ini masih terbelit persoalan minimnya pengetahuan dan teknologi di bidang perikanan dan kelautan sehingga optimalisasi terhadap kinerja ini belum sesuai dengan potensi yang ada. Tanpa mengurangi betapa pentingnya variabel-variabel lokal seperti traditional knowledge, local wisdoms, dan sebagainya, peningkatan level kinerja dari sektor tradisional menuju sektor post-traditional memerlukan input teknologi yang sesuai dan tepat. Kedua, lemahnya pengelolaan. Dalam konteks ini, pengelolaan sumberdaya perikanan masih belum integratif dan komprehensif. Masih banyaknya benturan antar sektor dan kepentingan membuat pengelolaan terhadap sumberdaya perikanan dan belum optimal. Marjinalisasi sektor budidaya perikanan laut (mariculture) oleh sektor eksplorasi minyak lepas pantai misalnya telah lama menjadi isu utama ketidakseimbangan pengelolaan antar sektor. Demikian pula antara perikanan dengan wisata bahari, dan sebagainya. Oleh karena itu, perubahan paradigma (shifting paradigm) dari paradigma sektoral menjadi paradigma integrasi diperlukan sehingga segenap kegiatan ekonomi yang menjadi penyangga sektor perikanan dapat dikelola secara komprehensif. Terakhir, masih kurangnya dukungan ekonomi-politik. Dalam era Pemerintahan sebelumnya, sektor perikanan banyak dimarjinalisasi secara politik dengan menempatkan sektor ini ke dalam posisi kedua (second-best option) dari kebijakan pembangunan pertanian nasional. Dalam proses pemerintahan negara, kebijakan politik sangat mempengaruhi pengambilan keputusan terhadap suatu hal. Hal ini terkait pula dengan persoalan pengelolaan seperti yang telah dikupas sebelumya yaitu betapa pentingnya koordinasi antar sektor dan Departemen yang memiliki domain kerja di atau terkait dengan bidang perikanan. Oleh karena itu perikanan sebagai salah satu kontributor ekonomi nasional memerlukan dukungan optimal secara ekonomi dan politik guna memanfaatkan potensi yang dimiliki melalui pendekatan komprehensif yang berkelanjutan.

7

Pembangunan Perikanan Nasional secara alamiah (by nature) memerlukan platform karena platform memiliki peran strategis sebagai “conceptual guidance” bagi operasionalisasi dan implementasi pembangunan sektor ini. Dengan demikian, by nature pula, platform pembangunan berisi faktor-faktor strategis yang bersifat makro kebijakan yang dapat digunakan sebagai petunjuk bagi proses pengambilan keputusan yang terkait dengan sektor perikanan. Menurut Hanna (1999) Satu hal yang banyak menimbulkan salah persepsi (flawing perceptions) di kalangan publik bahkan dari kalangan akademisi adalah bahwa perikanan dianggap sebagai komoditas semata. Hal ini tidak terlepas dari pandangan klasik tentang struktur produksi ekonomi yang menempatkan perikanan, pertanian, kehutanan, dan peternakan sebagai primary sector yang berkonotasi pada produksi “komoditas” belaka. Padahal sejarah membuktikan bahwa perikanan merupakan kegiatan ekonomi yang memiliki banyak keterkaitan langsung (direct inter-linkages) antar faktor penyusunnya yaitu ekosistem, ekonomi, dan komunitas serta institusi yang terkait dengannya. Keempat dimensi dengan segenap dinamikanya tersebut tidak dapat dipisahkan dalam semua pembicaraan tentang Perikanan. Dalam bukunya yang komprehensif berjudul “Sustainable Fisheries System”, Charles (2001) menguraikan pentingnya pendekatan sistem bagi pengelolaan perikanan. Sementara itu, Hall and Day (1977) menganggap bahwa : “any phenomenon, either structural or functional, having at least two separable components and some interactions between these components” dapat dianggap sebagai sebuah sistem. Dalam konteks ini, perikanan, by nature, adalah sebuah sistem karena banyak faktor dan fenomena yang terkait secara bersama-sama dan saling bergantung (interdependencies) di dalamnya (Gambar 1).

8

NATURAL ECOSYSTEM

MANAGEMENT SYSTEM

Policy

Management

fish population
HUMAN SYSTEM Development Research

aquatic environment Harvesters external forces (e.g. climate changes) Comm. Post Harvest external forces (e.g. macroeconomics policy) external forces (e.g. government downizing)

Gambar 1. Perikanan Sebagai Sebuah Sistem (diadopsi dari Charles (2001)

Sementara itu, Charles (2001) menegaskan bahwa sistem perikanan merupakan sebuah kesatuan dari 3 komponen utama yaitu (1) sistem alam (natural system) yang mencakup ekosistem, ikan dan lingkungan biofisik; (2) sistem manusia (human system) yang terdiri dari unsur nelayan atau petani ikan, pelaku pasar dan konsumen, rumah tangga perikanan dan komunitas pesisir serta lingkungan sosial, ekonomi dan budaya yang terkait dengan sistem ini; (3) sistem pengelolaan perikanan (fishery management system) yang mencakup unsur-unsur kebijakan dan perencanaan Perikanan, Pembangunan Perikanan, rezim pengelolaan perikanan, dan riset perikanan. Dalam konteks ini maka dapat dikatakan bahwa sistem perikanan adalah

sistem yang kompleks. Dengan menggunakan perspektif informal, sistem dikatakan kompleks apabila struktur dan fungsi dari sistem tersebut tidak diketahui dengan baik sebagaimana terjadi untuk sistem Perikanan. Selain itu, definisi kompleks adalah apabila sistem tersebut memiliki sejumlah unsur yang terkait satu sama lain secara dinamik maupun statis. Semakin banyak jumlah unsur dalam struktur sebuah sistem maka semakin kompleks sistem tersebut (Charles, 2001).

9

Kekompleksan sistem perikanan dapat didekati dari perspektif keragaman (diversity) di mana paling tidak ada empat jenis keragaman dalam sistem ini, yaitu : keragaman species (species diversity), keragaman genetik (genetic diversity), keragaman fungsi, dan keragaman sosial ekonomi (de Young, et.al, 1999 dalam Tridoyo (2007). Dengan beberapa kendala menyangkut kompleksitas dari sistem dan pengembangan sumberdaya Perikanan, maka Revitalisasi merupakan jalan terbaik dalam merancang dan menggagas ide-ide dalam model pembangunan perikanan yang efektif, efisien, dan berkelanjutan. Sebagai sumbangsih positif terhadap

pengembangan sumberdaya Perikan di Indonesia.

I.2. DEFINISI JUDUL

REVITALISASI  Revitalisasi menurut Laretna, (2002) memiliki dua pengertian besar yaitu : Pembenahan. Memfungsikan Kembali

Revitalisasi adalah upaya untuk memvitalkan suatu kawasan, bagian atau sektor yang mengalami degradasi kemunduran untuk dicarikan langkah dalam pemulihan dan meningkatkan kualitas secara optimal suatu kawasan, bagian atau sektor. Skala revitalisasi ada tingkatan makro dan mikro. Proses revitalisasi sebuah kawasan mencakup perbaikan aspek fisik, aspek ekonomi dan aspek sosial. Pendekatan revitalisasi harus mampu mengenali dan memanfaatkan potensi lingkungan (sejarah, makna, keunikan lokasi dan citra tempat). (K. Danisworo, 2001 dalam Laretna 2002).

Revitalisasi sendiri bukan sesuatu yang hanya berorientasi pada penyelesaian keindahan fisik saja, tapi juga harus dilengkapi dengan peningkatan ekonomi masyarakatnya serta pengenalan budaya yang ada. Untuk melaksanakan revitalisasi perlu adanya keterlibatan masyarakat. Keterlibatan yang dimaksud
10

bukan sekedar ikut serta untuk mendukung aspek formalitas yang memerlukan adanya partisipasi masyarakat, selain itu masyarakat yang terlibat tidak hanya masyarakat di lingkungan tersebut saja, tapi masyarakat dalam arti luas (Laretna, 2002)

PEMBANGUNAN  Siagian (1994) Suatu usaha atau rangkaian usaha pertumbuhan dan perubahan yang berencana dan dilakukan secara sadar oleh suatu bangsa, negara dan pemerintah, menuju modernitas dalam rangka pembinaan bangsa (nation building)”. Siagian (1994).

Ginanjar Kartasasmita (1994) memberikan pengertian yang lebih sederhana, yaitu sebagai “suatu proses perubahan ke arah yang lebih baik melalui upaya yang dilakukan secara terencana”.

Pembangunan (development) adalah proses perubahan yang mencakup seluruh sistem sosial, seperti politik, ekonomi, infrastruktur, pertahanan, pendidikan dan teknologi, kelembagaan, dan budaya (Alexander 1994).

Portes (1976) mendefenisiskan pembangunan sebagai transformasi ekonomi, sosial dan budaya. Pembangunan adalah proses perubahan yang direncanakan untuk memperbaiki berbagai aspek kehidupan masyarakat.

Esensi pembangunan adalah keseluruhan aktivitas yang berjalan simultan, meliputi perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi guna mencapai tujuan ke arah perubahan kesejahteraan masyarakat yang lebih baik. Seluruh aktivitas tersebut didukung oleh kebijakan pembangunan, sehingga menjadi pedoman yang representatif dalam meningkat. anonimuos, (1991)

Pada dasarnya sasaran pembangunan perikanan adalah utuk meningkatkan pendapatan nelayan, meningkatkan eksport dan mengurangi import hasil perikanan menyediakan protein ntuk memperbaiki gizi makanan rakyat, serta meningkatkan pengendalian dan pengawasan terhadap kelestarian sumber daya perikanan. anonimuos, (1993)
11

PERIKANAN

Perikanan adalah kegiatan yang berhubungan dengan pengelolaan dan pemanfaatan sumberdaya ikan dan lingkungannya mulai dari praproduksi, produksi, pengolahan sampai dengan pemasaran, yang dilaksanakan dalam suatu sistem bisnis perikanan. (UU No 31 tahun 2004).

Perikanan adalah adalah kegiatan yang memiliki banyak keterkaitan langsung (direct inter-linkages) antar faktor penyusunnya yaitu ekosistem, ekonomi, dan komunitas serta institusi yang terkait dengannya. Dalam pemanfaatan sumber daya yang terdapat dalam lingkungan perairan dan dikelola untuk kesejahteraan masyarakat.

REVITALISASI PEMBANGUNAN PERIKANAN

Maka revitalisasi Pembangunan Perikanan dapat di definisikan sebagai suatu upaya memvitalkan usaha pemanfaatan sumber daya dalam perairan. Lewat proses perubahan yang berjalan simultan, meliputi perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi guna mencapai tujuan ke arah perubahan kesejahteraan masyarakat.

12

BAB II PEMBAHASAN

BEBERAPA STRATEGI REVITALISASI PEMBANGUNAN PERIKANAN 2.1. PERUBAHAN REZIM PERIKANAN DARI Quasi Open Access ke Limited Entry Pengelolaan atau manajemen perikanan adalah suatu rezim, sebagai suatu rezim maka pengelolaan perikanan terdiri dari suatu objek yaitu sumberdaya yang harus dikelola atau ditata serta manusia sebagai pengelola atau penata. Rezim pengelolaan sumberdaya perikanan berbasis pada sumberdaya perikanan yang berarti bahwa keberadaan sumberdaya perikanan merupakan sesuatu yang mutlak. Tanpa ada sumberdaya maka tidak ada artinya rezim pengelolaan itu. Semakin besar ukuran sumberdaya maka semakin komplikasi pengelolaannya. Sebaliknya semakin kecil ukuran ukuran sumberdaya perikanan semakin tidak berarti rezim itu. Nikijuluw (2005). Dimulai dari adagium “the Freedoom of the Sea” yang diinisiasi oleh Grotius (1609), rezim pemanfaatan sumberdaya laut dikenal sebagai rezim open acces di mana hampir tidak ada batasan untuk melakukan akses terhadap sumberdaya perikanan di laut. Dalam konteks hukum laut, adagium ini merupakan awal dari perdebatan konsep pengelolaan laut antara penganut mazhab laut terbuka/bebas (mare liberum) yang dipelopori oleh Grotius dan mazhab laut tertutup (mare clausum) yang di antaranya diiniasi oleh sekelompok pemikir Inggris seperti Welwood dan Selden. Seperti yang telah diidentifikasi oleh Charles (2001), paling tidak ada dua makna dalam rezim open access ini, yaitu pertama, bahwa sumberdaya perikanan yang tidak tak terbatas ini diakses oleh hampir kapal yang tidak terbatas (laissez-faire) yang diyakini akan menghasilkan kerusakan sumberdaya dan masalah ekonomi. Makna kedua adalah bahwa tidak ada kontrol terhadap akses kapal namun terdapat pengaturan terhadap hasil tangkapan. Hal ini diyakini menjadi salah satu kontributor dari overkapitalisasi terhadap kapal yang didorong oleh pemahaman rush for the fish; siapa yang kuat dia yang menang, Tridoyo (2007). Menurut Tridoyo (2007), Indonesia, melalui penataan hukum yang menyangkut kegiatan perikanan maupun pengelolaan laut pada umumnya, memang menyebut adanya pembatasan akses terhadap wilayah penangkapan ikan. Namun demikian,
13

pengaturan ini tidak diikuti dengan pembatasan jumlah kapal sehingga yang terjadi adalah quasi open access seperti yang telah diuraikan di atas. Selain itu, lemahnya penegakan hukum di laut menjadi kontributor utama dari belum berhasilnya rezim tata kelola (governance) perikanan kita. Dalam konteks ini revitalisasi tata kelola (governance revitalization) menjadi salah satu prasyarat utama sebagai bagian dari sebuah konsepsi negara kelautan terbesar (ocean state) di dunia. Menurut T Kusumantanto (2007), Salah satu titik awal dari revitalisasi tata kelola perikanan adalah secara gradual mengubah rezim quasi open acces menjadi limited entry atau paling tidak controlled-open acces. Rezim ini menitikberatkan pada pengelolaan sumberdaya perikanan baik dari sisi input maupun output melalui mekanisme pengaturan use rights. Tata pemerintahan yang baik (good governance) menjadi prasyarat dari penerapan rezim ini karena menyangkut mekanisme pemberian ijin yang adil, transparan dan efisien. Charles (2001), memperingatkan bahwa rezim pengelolaan limited entry tidak dapat digunakan secara sendirian, namun harus dilakukan dalam skema management portofolio dimana melibatkan tool lain seperti quantitative allocation of inputs atau allowable catches yang dipayungi oleh sebuah kerangka peraturan (legal endorsment) yang sesuai. Konsepsi limited entry ini dapat pula menjadi titik awal bagi pemberian hak yang jelas kepada nelayan perikanan pantai untuk melakukan aktifitasnya melalui mekanisme fishing right. Dalam konteks ini, pemberian hak penangkapan ikan (fishing right) harus mempertimbangkan ”kepada siapa hak tersebut diberikan”. Oleh karena itu, definisi nelayan perlu pula direvitalisasi sehingga menghasilkan nelayan yang profesional bukan sekedar free raiders yang menjadi ciri utama pelaku perikanan dalam rezim open access. ”Fit and proper test” terhadap nelayan tidak berorientasi hanya kepada pertimbangan ekonomi saja, namun yang lebih penting adalah pertimbangan komunitas sehingga menjamin keberlanjutan perikanan dari sisi komunitas seperti yang telah diuraikan sebelumnya.

14

2.2.

PENERAPAN KEBIJAKAN TOTAL ALLOWABLE EFFORT (TOTAL PENGIJINAN USAHA)

Berdasarkan karakteristik human system dalam tipologi fishery system seperti yang disampaikan oleh Charles (2001), terdapat beberapa karakteristik umum dari nelayan (fishers) yaitu bahwa pertama, nelayan berbeda menurut latar belakang sosial seperti tingkat umur, pendidikan, status sosial dan tingkat kohesitas dalam komunitas mikro (antar nelayan dalam satu grup) atau dalam komunitas makro (nelayan dengan anggota masyarakat pesisir lainnya). Kedua, dalam komunitas nelayan komersial, nelayan dapat bervariasi menurut occupational commitment-nya seperti nelayan penuh, nelayan sambilan utama dan nelayan sambilan, atau menurut occupational pluralism-nya seperti nelayan dengan spesialisasi tertentu, nelayan dengan sumber pendapatan beragam, dan lain sebagainya. Ketiga, nelayan dapat bervariasi menurut motivasi dan perilaku di mana dalam hal ini terdiri dari dua kelompok yaitu nelayan dengan karakteristik profit-maximizers yaitu nelayan yang aktif menangkap ikan untuk mendapatkan keuntungan yang sebesar-besarnya dan cenderung berperilaku seperti layaknya ”perusahaan”, dan kelompok nelayan satisficers atau nelayan yang aktif menangkap ikan untuk mendapatkan penghasilan yang cukup. Menurut Kusumantanto, T. (2007) Salah satu key factor dalam dinamika sosial ekonomi nelayan adalah informasi dan pengetahuan tentang hak (rights) karena pola relokasi nelayan tetap harus mempertimbangkan konsep perikanan berbasis hak (right-based fisheries) untuk menjamin keadilan dan keberlanjutan komunitas nelayan sebelum dan sesudah relokasi. Menurut Ostrom and Schlager (1996), paling tidak ada dua tipe hak yang penting dalam konteks pengelolaan dan pemanfaatan sumberdaya alam termasuk sumberdaya perikanan yaitu (1) use (operational-level) rights, dan (2) collective-choice rights. Tipe hak yang pertama mengacu pada hak yang melekat pada operasionalisasi perikanan atau dalam konteks perikanan tangkap adalah yang terkait dengan proses dan dinamika penangkapan ikan. Dalam tipe ini, beberapa hak penting antara lain adalah hak akses (access rights) yaitu hak untuk masuk (entry) ke dalam usaha perikanan tangkap baik dalam konteks daerah penangkapan (fishing ground) atau dalam salah satu struktur usaha perikanan seperti penyediaan bahan baku, pengolahan perikanan, dan lain sebagainya. Masih dalam tipe hak yang pertama (use rights), hak untuk menangkap ikan dalam jumlah tertentu (harvest rights) juga
15

merupakan jenis hak yang penting. Walaupun secara kontekstual berbeda, kepemilikan kedua hak (access and harvest rights) secara bersama-sama merupakan unsur penting dalam keberlanjutan komunitas perikanan. Tanpa pemberian hak tersebut, maka tujuan relokasi nelayan ke tempat yang baru tidak akan tercapai sesuai harapan. Tipe hak kedua (collective-choice rights) lebih menitikberatkan pada hak pengelolaan perikanan (fisheries governance) yang biasanya diberikan kepada otoritas tertentu di luar masyarakat nelayan (supra-community). Otoritas ini biasanya adalah pemerintah lokal yang dalam konteks otonomi daerah sesuai dengan UU No. 32/2004 pasal 18 memegang peran yang penting dalam pengelolaan perikanan. Dalam konteks relokasi nelayan, tipe hak kedua ini menjadi sangat penting karena hak ini terkait dengan unsur ”siapa yang mengatur” sebagai pelengkap dari konsep hak yang terkait dengan ”siapa yang diatur” seperti yang telah dijelaskan dalam tipe hak pertama (use rights). Selain hak pengelolaan, beberapa jenis hak penting yang masuk dalam ketegori collective-choice rights adalah hak eksklusi (exclusion right) yaitu hak otoritas untuk menentukan kualifikasi bagi pihak-pihak yang ingin mendapatkan hak akses (access right) maupun panen (harvest right) dan hak alienasi (alienation right) yaitu hak untuk mentransfer dan menjual hak pengelolaan. Berdasarkan uraian tentang dua unsur penting dalam masyarakat nelayan yaitu tipologi nelayan dan hak tersebut di atas, maka pola relokasi nelayan yang harus diterapkan dalam konteks pengembangan perikanan tangkap adalah pola-pola yang mampu menjamin keberlanjutan komunitas perikanan di tempat yang baru. Khususnya yang terkait dengan distribusi hak yang adil antara nelayan pendatang (yang direlokasi) dan nelayan lokal (yang menerima relokasi nelayan). Tanpa skema ini maka konflik akan sangat mudah terjadi dan pada akhirnya akan memicu timbulnya biaya sosial (social cost) yang cukup besar. Tridoyo (2007) Dalam konteks revitalisasi perikanan, pemberlakuan kebijakan relokasi nelayan harus pula memperhatikan lokasi wilayah pengelolaan perikanan (WPP) sehingga relokasi nelayan dapat dilakukan dengan prinsip cost effectiveness. Sebagai contoh, kelebihan nelayan di WPP 1 (Selat Malaka) mungkin akan lebih tepat apabila dialihkan ke WPP terdekat yaitu WPP 2 (Laut China Selatan) yang notabene masih relatif dekat dan secara sosial tidak terlalu berbeda. Selain itu, termasuk dalam strategi ini adalah kebijakan transformasi nelayan. Kebijakan ini pada intinya bertujuan untuk memindahkan (transform) mata
16

pencaharian nelayan baik secara vertikal misalnya dari nelayan menjadi pembudidaya ikan, pedagang perikanan atau pengolah ikan, jadi masih tetap dalam koridor sistem perikanan, atau dilakukan secara horisontal yaitu mengalihkan profesi nelayan menjadi kegiatan lain di luar sistem perikanan. Secara teoritis, transformasi vertikal lebih dipilih sebagai salah satu alternatif kebijakan mengingat bahwa karakteristik komunitas perikanan pada umumnya bersifat artisanal sehingga tidak jarang kegiatan perikanan merupakan satu-satunya pilihan hidup bagi masyarakat nelayan. Dengan memindahkan mata pencaharian mereka yang masih masuk dalam sistem perikanan, diharapkan tidak banyak terjadi gejolak sosial ekonomi yang timbul. Sama dengan dalam konteks relokasi nelayan, faktor hak-hak sosial ekonomi masyarakat nelayan yang ditransformasi harus diperhatikan sehingga keberlanjutan masyarakat ini tetap dapat dijaga.

2.3.

DESENTRALISASI PENGELOLAAN PERIKANAN

Secara makro dan ekstentif, pengelolaan atas sumberdaya alam selama ini memang berada di bawah kewenangan pemerintah pusat berdasarkan UUD 1945 pasal 33 ayat 3 dalam konteks legal makro, dijelaskan bahwa tanah, air, dan sumberdaya alam yang terkandung didalamnya dikelola oleh negara dan ditujukan untuk kemakmuran rakyat. Penjabaran ayat yang menyangkut pengelolaan sumberdaya alam tersebut memang selama ini masih kabur sehingga kecenderungan pengelolaan yang sifatnya sentralistik diberlakukan pada hampir seluruh sumberdaya alam. Satria Arif et.al. (2002). Kebijakan yang sentralistik tersebut, pada akhirnya terbukti telah menimbulkan degradasi diberbagai sumberdaya alam, selain mengabaikan kepentingan-kepentingan lokal. Perhitungan Green Accounting oleh Repetto et.al (1989) dalam Arif Satria (2002) telah menunjukan bahwa pertumbuhan ekonomi yang tinggi pada dekade 80an ternyata tidak sebanding ketika disesuaikan dengan degradasi sumberdaya perikanan. Kebijakan pengelolaan yang sentralistik cenderung menimbulkan distribusi rente sumberdaya yang tidak merata antarwilayah. Dengan digulirkannya undang-undang mengenai otonomi daerah, penjabaran pasal 33 yang menyangkut aspek pengelolaan kini dijabarkan secara makro
17

Pemerintah pada tingkat regional, dengan kata lain, pengelolaan sumberdaya alam ”didesentralisasikan” kepada daerah. Desentralisasi sendiri menurut World Resource Institute mengandung pengertian seperangkat program dan kebijakan yang dirancang untuk mewujudkan keseimbangan atas kewenangan (otoritas) dan tanggung jawab terhadap pengelolaan sumberdaya alam, Fauzi, Akhmad.2005. Menurut Akhmat Solihin (2010) Otonomi Daerah tidak bisa di pisahkan dengan Kearifan lokal Agar pengetahuan kearifan lokal dapat diakomodasi dalam kebijakan pembangunan nasional, maka perlu pembagian posisi dan wewenang yang jelas antara masyarakat lokal dengan pemerintah. Oleh karena itu, revitalisasi kearifan lokal di era desentralisasi kelautan tersebut dapat menciptakan pembagian wewenang yang seimbang antara pemerintah (centralized government management) dengan masyarakat (community based management), yang dikenal dengan pengelolaan kolaboratif (Co-management). Pengakuan kearifan lokal juga dituangkan dalam UU No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. Pasal 2 menyebutkan bahwa asas perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup salah satunya dilaksanakan oleh kearifan lokal, yang dimaksud dengan "asas kearifan lokal" adalah bahwa dalam perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup harus memperhatikan nilai-nilai luhur yang berlaku dalam tata kehidupan masyarakat. Menurut Satria Arif et.al. (2002). ada beberapa aspek positif menyangkut pengelolaan sumberdaya perikanan dalam era otonomi daerah. Skenario tersebut, antara lain menyangkut Efektifitas pengaturan, efisiensi ekonomi, dan pemerataan distribusi yang secara rinci diuraikan berikut ini : 1. Efektifitas Pengaturan, telah lama diketahui bahwa pengelolaan sumberdaya

alam, khususnya sumberdaya perikanan, merupakan masalah yang kompleks karena terkait dengan masalah hal kepemilikan. Seperti telah diketahui bersama bahwa sumberdaya perikanan bersifat common property (milik bersama) dengan akses yang bersifat quasi open access. Istilah common property yang sering diucapkan saat ini, khususnya untuk sumberdaya perikanan, lebih megarah kepada pemilikan yang dilakukan di bawah kontrol penguasa (pemerintah) atau lebih mengarah pada sifat sumberdaya yang public domain. Jadi, bukanlah sifat saat sumberdaya tersebut bukan milik siapa-siapa (nobody’s property).

18

Salah satu sifat yang menonjol dari sumberdaya yang bersifat common property adalah ketidakterdefinisikannya hak kepemilikan sehingga menimbulkan gejala yang disebut dengan dissipated resource rent, yaitu hilangnya rente sumberdaya yang semestinya diperoleh dari pengelolaan sumberdaya yang optimal. Dalam situasi ketika laut bersifat quasi open acces, eksternalitas (khususnya eksternalitas negatif) akan mudah timbul, aksi atau tindakan individu yang merugikan pihak lain (misalnya melakukan eksploitasi yang belebihan) tidak terkoreksi oleh pasal (market failure). Dengan lahirnya aturan main yang menyangkut hak kepemilikan sumberdaya pada tingkat lokal, secara tidak langsung akan memberikan hak kepemilikan (property rights) kepada pemerintah daerah sehingga masalah-masalah yang ditimbulkan akibat kondisi yang quasi open access akan jauh lebih mudah dikendalikan. Pemerintah daerah akan dapat mengelola sumberdaya alam, khususnya di wilayah pesisir dan lautan secara lebih rasional mengingat ketersediaan sumberdaya serta terdegradasinya sumberdaya akan menentukan tingkat kemakmuran pada daerah bersangkutan. Kedua faktor tersebut akan menjadi bagian dalam proses pengambilan keputusan kebijakan (decision making) sehingga daerah dengan kewenangan mengelola sumberdaya akan memiliki insentif untuk mengelola sumberdaya alam tersebut secara efisien dan seoptimal mungkin. Pada tingkat lokal, desentralisasi diharapkan akan membawa dampak positif pada terkukuhkannya kembali (restore) hak-hak kepemilikan tradisional yang dalam sistem sentralistik kurang berkembang dengan baik. Masyarakat pesisir diharapkan memiliki sense of stewardship terhadap sumberdaya alam mereka sehingga eksploitasi yang berlebihan dapat terjega. 2. Efisiensi ekonomis. Seperti telah disebutkan, pengelolaan sumberdaya yang

bersifat quasi open access akan menimbulkan ketidakefisienan (inefficiency). Ini terjadi karena dalam situasi quasi open access, setiap individu akan berusaha mengeksploitasi sumberdaya sebesar-besarnya. Jika tidak, pihak lain yang akan meraih keuntungan. Gordon (1954) dengan sintesis yang sangat terkenal menyebutkan bahwa dalam situasi open access inilah rente ekonomi (economic rent) akan hilang dan faktor produksi lebih banyak digunakan dari yang seharusnya sehingga menimbulkan inefisiensi. Sumberdaya perikanan telah lama terekspos dengan tragedy of the
19

common (kondisi tragis dari sumberdaya alam common property). Dalam kondisi ini return per individual fleet (penerimaan per individual armada) justru menurun dengan meningkatnya kapasitas armada. Inefficiency ini secara teoritis dapat dicegah jika dilakukan rasionalisasi terhadap sumberdaya. Untuk itulah peran hak kepemilikan yang terdefinisi secara jelas amat diperlukan. Dengan adanya otoritas wilayah pemerintah daerah memiliki hak otoritas penuh untuk melakukan rasionalisasi, misalnya dengan pengaturan pembatasan (limited entry) sehingga inefisiensi dapat dikurangi atau dihilangkan dan overexploitation dari sumberdaya alam dapat dikurangi. Namun, satu hal yang juga harus diperhitungkan adalah aspek kesejahteraan dari rasionalisasi tersebut. Perikanan di negara berkembang, khususnya indonesia, merupakan sistem yang kompleks karena melibatkan stakeholders (pemangku kepentingan) yang banyak. Paling vital adalah nelayan kecil yang merupakan lapisan yang cukup banyak. Mereka ini hidup diwilayah yang terpencil dengan alternatif employment yang terbatas sehingga mereka hidup dalam kemiskinan. Oleh karena itu, harus dipikirkan jangan sampai terjadi perikanan sebagai employment of the last resort. Perlu disediakan lapangan kerja secara vertikal maupun horizontal yang menunjang kegiatan perikanan di wilayah pantai. 3. Pemerataan Distribusi. Keuntungan utama (major benefit) lahirnya undang-

undang otonomi daerah adalah terbentuknya iklim ”hak kepemilikan” (property rights) bagi pemerintah daerah terhadap kekayaan alamnya, khususnya perikanan. Situasi ini barangkali dapat dianalogikan ketika 200 mil ZEE dideklarasikan. Deklarasi tersebut dalam banyak hal memberikan keuntungan kepada negara-negara berkembang yang memiliki sumberdaya kelautan dengan leluasa mengelolanya secara lebih rasional. Demikian pula halnya dengan undang-undang otonomi daerah ini. Pada hakekatnya, otonomi daerah memberikan suatu insentif bagi wilayahwilayah yang selama ini kurang diuntungkan dalam pengelolaan sumberdaya alam untuk kesejahteraan masyarakatnya. Dengan otonomi ini, wilayah-wilayah yang kurang berkembang dan wilayah yang komunitasnya banyak bergantung pada kegiatan perikanan diberi kelulasan untuk mengembangkan kapasitas dan kapabelitas dalam mengelola sumberdaya perikanannya dengan memperhatikan aspek-aspek kelestarian.

20

2.4.

PERENCANAAN DAN PENGELOLAAN PERIKANAN SECARA TERPADU

Perencanaan

terpadu

dimaksudkan

untuk

mengkoordinasikan

dan

mengarahkan berbagai aktivitas dari dua atau lebih sektor dalam perencanaan pembangunan dalam kaitannya dengan pengelolaan perikanan. Perencanaan terpadu biasanya dimaksudkan sebagai suatu upaya secara terprogram untuk mencapai tujuan yang dapat mengharmoniskan dan mengoptimalkan antara kepentingan untuk memelihara lingkungan, ketelibatan masyarakat, dan pembangunan ekonomi. Seringkali keterpaduan juga diartikan sebagai koordinasi antara tahapan

pembangunan perikanan yang meliputi : pengumpulan dan analisis data, perencanaan, implementasi, dan kegiatan konstruksi. (Sorensen dan Mc Creary, 1990 dalam Dahuri 2001.) Perencanaan dan pengelolaan wilayah pesisir secara sektoral biasanya berkaitan dengan hanya satu macam pemanfaatan, seperti perikanan tangkap, tambak, pariwisata, Pelabuhan, indutri, dan pertambangan. Pengelolaan semacam ini dapat menimbulkan konflik kepentingan antar sektor yang berkentingan yang melakukan aktivitas pembangunan di wilayah pesisir dan lautan yang sama. Selain itu pendekatan sektoral semacam ini pada umumnya tidak atau kurang mengindahkan dampaknya terhadap yang lain, sehingga dapat mematikan usaha sektor yang lain. Contohnya kegiatan industri yang membuang limbahnya ke lingkungan pesisir dapat mematikan usaha tambak, perikanan tangkap, pariwisata pantai dan membahayakan kesehatan manusia. Dahuri, et.al (2001). Dalam konteks perencanaan pembangunan perikanan sumber daya alam yang lebih luas, Hanson (1988) mendefinisikan perencanaan sumber daya secara terpadu sebagai suatu upaya bertahap dan terprogram untuk mencapai tingkat pemanfaatan sistem sumber daya alam secara optimal dengan memperhatikan semua dampak lintas sektoral yang mungkin timbul, dalam hal ini yang dimaksud dengan pemanfaatan optimal adalah suatu cara pemanfaatan sumber daya pesisir dan lautan yang dapat menghasilkan keuntungan ekonomis secara berkesinambungan untuk kemakmuran masyarakat.

21

Sementara itu, Lang (1986) dalam Dahuri (2001). Menyarankan bahwa keterpaduan dalam perencanaan dan pengelolaan sumber daya alam, seperti pesisir dan lautan, yang didalamnya terdapat aktivitas perikanan hendaknya dilakukan pada tiga tataran (level): teknis, konsultatif, dan koordinasi. Pada tataran teknis , segenap pertimbangan teknis, ekonomis, sosial, dan lingkungan hendaknya secara seimbang atau proporsional dimasukkan kedalam setiap perencanaan dan pelaksanaan pembangunan sumberdaya Perikanan. Pada tataran konsultatif, segenap aspirasi dan kebutuhan para pihak yang terlibat (stakeholders) hendaknya diperhatikan sejak tahap perencanaan sampai pelaksanaan. Tataran koordinasi mensyaratkan diperlakukannya kerjasama yang harmonis antar semua pihak yang terkait dengan pengelolaan sumberdaya pesisir dan lautan, baik itu pemerntah, swasta, maupun masyarakat umum. Menurut Dahuri, et.al (2001) Keterpaduan mengandung tiga dimensi : sektoral, bidang ilmu, dan keterkaitan ekologis. Keterpaduan secara sektoral berarti bahwa perluh ada koordinasi tugas, wewenang dan tanggung jawab antar sektor atau instansi Pemerintah pada tingkat tertentu (horizontal Integration); dan antar tingkat Pemerintah dari mulai tingkat desa, kecamatan, Kabupaten/Kota, Provinsi, sampai tingkat pusat (vertical integration). Keterpaduan dari sudut pandang keilmuan mensyarakat bahwa di dalam pengelolaan hendaknya dilaksanakan atas dasar pendekatan interdisiplin ilmu (interdisciplinary approaches), yang melibatkan bidang ilmu: ekonomi, ekologi, teknik, sosiologi, hukum, dan lainnya yang relevan. Ini wajar karena perikanan pada dasarnya terdiri dari sistem sosial yang terjalin secara kompleks dan dinamis. Keterpaduan ekologis, bahwa sumber daya perikanan merupakan sumberdaya yang berada pada suatu ekosistem dengan keberagaman ekosistem, yang satu sama lain saling terkait, tidak berdiri sendiri, perubahan yang menimpa satu ekosistem akan menimpa pula ekosistem lainnya. Perencanaan dan penglolaan perikanan secara terpadu diperlukan untuk peningkatan pembangunan secara berkelanjutan, dan memberikan kontribus optimal terhadap kesejahteraan masyarakat Oleh karena itu, perubahan paradigma (shifting paradigm) dari paradigma sektoral menjadi paradigma integrasi diperlukan sehingga segenap kegiatan ekonomi yang menjadi penyangga sektor perikanan dapat dikelola secara komprehensif.
22

2.5.

INVESTASI HIJAU SEKTOR PERIKANAN.

2.5.1. Landasan Pembangunan Berkelanjutan dan Investasi Hijau Amanat pembangunan berkelanjutan dan lestari adalah menjadi hal yang diamanatkan dalam UUD 45 sebagaimana tertulis pada Pasal 33 yakni

“Perekonomian nasional diselenggarakan berdasar atas demokrasi ekonomi dengan prinsip kebersamaan, efisiensi, berkeadilan, berkelanjutan, berwawasan lingkungan, kemandirian, serta dengan menjaga keseimbangan kemajuan dan kesatuan ekonomi nasional. Khusus mengenai pembangunan perikanan dan kelautan, selain didukung oleh Undang-Undang Perikanan No. 31/2004, pengelolaan perikanan yang lestari dan bertanggung jawab juga menjadi amanah nasional sebagaimana dituangkan dalam FAO Code of Conduct on Responsible Fisheries. Gambar I berikut menjelaskan skema landasan investasi Hijau, Anonimous (2010).

Gambar 1. Landasan Kebijakan Investasi Hijau Perikanan

2.5.2. Pengertian Investasi Hijau untuk Perikanan (Green Investment for Fisheries) Green Investment for Fisheries (GIFF) atau investasi hijau untuk perikanan adalah strategi investasi terhadap usaha perikanan tangkap maupun budidaya
23

perikanan yang bertanggung jawab secara sosial dan lingkungan yang tidak saja memberikan manfaat ekonomi yang maksimum namun juga manfaat sosial dan ekologi yang berkeadilan dan berkelanjutan. Investasi hijau diartikan sebagai investasi yang mendukung environmental stewardship (penjagaan lingkungan), perlindungan konsumen, keanekaragaman hayati dan keadilan. Investasi hijau juga memiliki prinsip dinamis sehingga filosofi investasi diarahkan untuk memungkinkan adanya fleksibilitas dalam proses pengelolaan untuk menangkap peluang investasi yang ada namun tetap memperhatikan prinsip kehati-hatian (prudence), sosial dan lingkungan serta pertumbuhan ekonomi. Anonimous (2010) FAO 2.5.3. Mengapa Green Investment untuk Perikanan diperlukan? Sumber daya ikan merupakan aset kekayaan alam yang dapat dimanfaatkan untuk kemakmuran bangsa. Sumber daya ikan selain sebagai sumber kebutuhan ekonomi domestik dengan memberikan sumber penerimaan rumah tangga dan industri, juga merupakan sumber penerimaan negara melalui nilai tambah yang dihasilkan. Namun demikian, sumber daya ikan meski merupakan sumber daya alam yang dapat pulih (renewable), memiliki keterbatasan yang ditentukan oleh daya dukung lingkungan dan faktor ekologi lainnya. Bukti-bukti ilmiah menunjukkan bahwa kemampuan sumber daya ikan untuk menopang kebutuhan manusia sudah semakin menurun dari waktu ke waktu. Bahkan secara global lebih dari 70% sumber daya ikan laut dunia sudah mengalami eksploitasi berlebih (over exploitation). Anonimous (2010) Fenomena overfishing baik secara ekonomis maupun biologi di perikanan pantai (coastal fisheries) merupakan fenomena umum yang kini dialami hampir seluruh Negara berkembang. Situasi ini diperburuk pula oleh pengambilan keputusan yang myopic oleh para pelaku perikanan dimana keinginan untuk memperoleh hasil tangkap yang cepat dan dengan kuantitas yang banyak dilakukan dengan tidak bertanggung jawab melalui penangkapan yang merusak lingkungan (destructive) yaitu menggunakan bom dan racun serta penggunaan alat tangkap yang tidak ramah lingkungan. Ekstraksi sumber daya ikan melalui perikanan tangkap yang tidak memperhatikan aspek di atas pada akhirnya akan memberikan umpan balik yang negatif pada kegiatan ekonomi baik pada skala rumah tangga, industri, regional maupun nasional. Hal ini dapat diindikasikan dengan menurunnya produktifitas perikanan, menurunnya tingkat pendapatan nelayan dan kerusakan lingkungan yang
24

parah yang menimbulkan kerugian ekonomi dan ekologi yang sangat substansial. Anonimous (2010) Melihat kenyataan di atas, pembangunan perikanan khususnya perikanan tangkap memerlukan perubahan dalam pengelolaannya. Orientasi pertumbuhan yang mengarah pada target kuantitas semata mesti diubah ke arah pertumbuhan yang berkualitas. Perubahan paradigma ini harus memiliki beberapa karakteristik antara lain: Pertama, ia harus menciptakan nilai tambah dan memberikan dampak linkage yang ekstensif dengan industri lainnya. Dengan kata lain paradigma pembangunan perikanan ini harus membantu memaksimumkan efisiensi input dan memaksimumkan output/produk. Kedua, paradigma baru pembangunan perikanan harus bercirikan keberlanjutan. Kecenderungan orientasi pembangunan saat ini tidak berkelanjutan karena ketergantungan pada input produksi yang cukup masif untuk menghasilkan produksi dan konsumsi yang masif pula yang pada akhirnya menyebabkan permasalahan lingkungan, dengan kata lain pemenuhan kebutuhan generasi sekarang harus mengorbankan hak dan kebutuhan generasi yang akan datang. Ketiga, paradigma baru pembangunan harus mampu memperbaiki kesejahteraan masyarakat umum. Pembangunan sektoral yang berbasis industrialisasi hanya memberikan kontribusi yang kecil terhadap masyarakat umum yang berdampak pada ekstraksi besar-besaran terhadap sumber daya alam dan lingkungan. Keempat, paradigma baru ini harus memiliki keunggulan kompetitif dan memiliki potensi pertumbuhan yang dibutuhkan oleh wilayah untuk mempertahankan keberlanjutan ekonominya. Diantara sektor-sektor ekonomi lainnya, sektor perikanan, laut dan pesisir memiliki semua karakteristik di atas karena sektor ini memiliki kapasitas untuk memperbaiki efisiensi, keberlanjutan, kesejahteraan, daya saing (competitiveness) dan potensi pertumbuhan. Anonimous (2010) Salah satu aspek penting yang berhubungan dengan keberlanjutan

(sustainability) adalah green aspect (aspek hijau) atau green growth (pertumbuhan hijau). Green growth dapat dicapai apabila kontradiksi antara pertumbuhan ekonomi dan pelestarian lingkungan dapat diatasi dan efek sinergi diantara keduanya dapat dimaksimumkan. Dengan kata lain, green growth strategy (strategi pertumbuhan hijau) berbasis perikanan selain mampu menghentikan degradasi lingkungan sekaligus mengembangkan manfaat ekonomi. Dan ketika pertumbuhan ekonomi
25

dapat pula menjadi wahana untuk perbaikan lingkungan, maka momentum pertumbuhan ekonomi seperti ini harus dipertahankan. Anonimous (2010) Secara operasional, strategi hijau (green strategy) dalam pengelolaan perikanan tangkap adalah bagaimana mempertahankan dan meningkatkan kegiatan ekonomi perikanan tangkap yang berkelanjutan secara ekonomi dan lingkungan. Dengan kata lain ekstraksi sumber daya ikan dapat dilakukan dengan prinsip economically viable (dapat berjalan secara ekonomis) dan environmentally sustainable (berkelanjutan secara lingkungan). Kunci dari tercapainya tujuan tersebut adalah memberikan guidelines atau pedoman bagi seluruh stakeholder, pengambil kebijakan (policy makers) akan pentingnya pengelolaan perikanan yang bertanggung jawab melalui pengembangan investasi yang ramah lingkungan atau investasi hijau (green investment). Green Investment tidak saja menjamin “kesehatan” ekosistem sehingga ia terus mampu menyuplai barang dan jasa untuk kebutuhan manusia, namun juga memberikan prinsip keadilan (fairness) kepada sumber daya alam sehingga tidak terjadi apa yang disebut sebagai natural resource slander (penganiayaan terhadap sumber daya alam). Selain itu green investment juga menjamin prinsip bisnis keberlanjutan karena prinsip ini didasarkan pada motto “There is no business to be done on the dead planet”. Anonimous (2010)

2.5.4. Manfaat Investasi Hijau (Green Investment) Secara umum manfaat Investasi hijau telah diuraikan di atas yakni memberikan jaminan pembangunan ekonomi berbasis sumber daya alam yang berkelanjutan. Namun demikian manfaat investasi hijau ini juga bisa diuraikan dalam konteks Mobius Triangle yakni dalam konteks manfaat ekonomi, sosial dan lingkungan. Green investment memberikan manfaat sosial dalam bentuk potensi

pengurangan kemiskinan (poverty reduction), peningkatan kesempatan kerja, pengurangan potensi konflik serta jaminan kontinuitas penyediaan barang dan jasa dari sumber daya alam dan lingkungan. Green Investment memungkinkan inovasiinovasi baru sehingga memungkinkan membuka lapangan pekerjaan baru, dengan demikian potensi kemiskinan di wilayah pesisir juga dapat dikurangi. Demikian juga halnya dengan konflik sosial, dengan terjaminnya kondisi kesehatan lingkungan dan berkurangnya degradasi lingkungan maka potensi konflik yang dipicu oleh hilangnya kepercayaan (trust) dalam masyarakat serta kurangnya ketersediaan sumber daya dapat dikurangi secara nyata.
26

Manfaat green investment juga dapat dilihat dari sisi fiskal. Sebagai inovasi dan paradigma investasi baru, green investment akan memberikan manfaat fiskal bagi Pemda setempat dalam bentuk retribusi izin dan berbagai pembiayaan lainnya. Namun yang tidak kalah penting adalah potensi green investment sebagai instrumen untuk mencegah kebocoran (leakage) dari dana publik yang bisa terjadi manakala dana tersebut tidak diinvestasikan pada investasi hijau. Misalnya saja investasi pada kapal yang tidak ramah lingkungan setara dengan membuang investasi dana publik secara sia-sia karena pada akhirnya dana publik tersebut akan menyebabkan degradasi lingkungan yang menimbulkan biaya sosial yang cukup mahal yang juga harus ditanggung oleh publik. Anonimous (2010) Dari sisi manfaat lingkungan, jelas green investment selain menjamin keberlanjutan ekstraksi sumber daya perikanan, mencegah terjadinya perairan di lingkungan pesisir dan laut, green investment juga dirancang untuk mejaga kesehatan ekosistem yang akan memberikan umpan balik positif kepada aspek sosial dan ekonomi. Interaksi komponenkomponen di atas dapat dilihat pada Gambar 2 berikut ini. Gambar 2. Manfaat Investasi Hijau untuk Perikanan (Green Investment for Fisheries) GIFF. Anomous (2010)

Gambar 2. Manfaat Investasi Hijau untuk Perikanan (Green Investment for Fisheries)

27

BAB III PENUTUP Revitalisasi Pembangunan Perikaan harus didekati secara komprehensive dan tidak semata hanya terkait dengan kepentingan keragaan sebuah birokrasi departemen melainkan sebuah kebijakan negara untuk mensejahterakan rakyat sehingga programprogram yang disusun harus memperhatikan keterkaitan antar sektor, antar lembaga dan wilayah dengan tujuan utama adalah mensejahterakan nelayan dan pembudidaya ikan. Dukungan kebijakan makro nasional dan keberpihakan pemerintah serta

pendekatan program secara berkelanjutan dengan mempertimbangkan ekologi, ekonomi, sosial serta kelembagaan akan sangat menentukan keberhasilan revitalisasi perikanan di negeri bahari Indonesia. Beberapa strategi revitalisasi yang ditawarkan mulai dari perubahan rezim pemanfaat, pengelolaan sumber daya yang desentralisasi, kemudian perencanaan dan pengelolaan secara terpadu antar sektoral, serta penerapan bentuk investasi hijau, diharapkan mampu membawa sektor Perikanan sebagai kekuatan besar yang dimiliki negeri ini. Dalam penciptaan lapangan kerja serta tercapainya kesejahteraan rakyat Indonesia.

28

DAFTAR PUSTAKA

Anonimous (2009), Investasi Hijau Bidang Perikanan Untuk Kesejahteraan, World Wild Found (WWF) Indonesia Adhisakti Laretna (2002), Revitalisasi Tata Kelola Kota. UGM Press, Jogjakarta.

Anonimous (a) 1993. Lapora Tahunan Dinas Perikanan sulawesi utara. Dinas Perkanan Tigkat I sulut, Manado

Anonimous (b) 1991. Perkembangan Perikanan sulawesi utara. Dinas Propinsi Daerah Tingakat I Sulut, Manado.

Charles, A.T. 2001. Sustainable Fishery Systems. Blackwell Sciences. London, UK.

Cicin-Sain, B and R. Knecth. 1998. Integrated Coastal and Ocean Management. Island Press.

Dahuri, Rokhmin., et.al. 2001. Pengelolaan Sumber Daya Wilayah Pesisir dan lautan Secara Terpadu. PT. Pradnya Paramita. Jakarta.

Fauzi, Akhmad.2005. Kebijakan Perikanan dan Kelautan; isu, sintesis, dan gagasan. PT. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.

Hanna, S. 1999. Strengthening Governance of Ocean Fishery Resources. Ecological Economics Vol. 31 : pp. 275-286.

Kusumastanto, T. 2003. Ocean Policy dalam Membangun Negeri Bahari di Era Otonomi Daerah. PT. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.

29

Nikijuluw, V.P.H. 2005. Politik Ekonomi Perikanan; bagaimana dan kemana bisnis perikanan. PT. Fery Agung Corporation (FERACO). Jakarta.

Nohria, N and Gulati, R. 1994. Firms and Their Environments. In : Smelser, N.J. and Swedberg, R. (Eds). The Handbook of Economic Sociology. Princeton University Press. Pricenton, NJ. pp. 529-599.

Satria, Arif., et.al. 2002. Menuju Desentralisasi Kelautan. PT. Pustaka Cidesendo. Jakarta.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 1985 dan Nomor 31 Tahun 2004.

Prof. Tridoyo's Online Journal “Revialisasi Perikanan http://tridoyo.blogspot.com/

Prof.Dr.Hj.SyamsiahBadruddi,M.Sihttp://profsyamsiah.wordpress.com/2009/03/19/pe ngertian-pembangunan/

30

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->