P. 1
SUDUT ELEVASI

SUDUT ELEVASI

|Views: 5,024|Likes:
Published by wewenyuhendri

More info:

Published by: wewenyuhendri on Jun 20, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/24/2013

pdf

text

original

PERBEDAAN HASIL BELAJAR SISWA YANG MENDAPAT MATERI PELAJARAN DENGAN PEMBERIAN TUGAS DISERTAI ALUR PENYELESAIAN DAN

TANPA ALUR PENYELESAIAN PADA POKOK BAHASAN SUDUT DAN PETA MATA ANGIN SISWA KELAS I SLTP FRANSISKUS SEMARANG TAHUN PELAJARAN 2003/2004 SKRIPSI Diajukan Dalam Rangka Penyelesaian Studi Strata 1 Untuk Mencapai Gelar Sarjana Pendidikan Disusun Oleh: Nama : Dwiana Retno Warsitaningrum NIM : 4114971676 Program Studi : Pendidikan Matematika Jurusan : Matematika FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2006 i

Abstrak
Dwiana Retno Warsitaningrum. 4114971676. 2006. Perbedaan Hasil Balajar Siswa Yang Mendapat Materi Pelajaran Dengan Pemberian Tugas Disertai Alur Penyelesaian Dan Tanpa Alur Penyelesaian Pada Pokok Bahasan Sudut dan Peta Mata Angin Siswa Kelas 1 SLTP Fransiskus Semarang tahun Pelajaran 2003/2004. Program Studi Pendidikan Matematika. Jurusan Matematika Universitas Negeri Semarang. Teknik mengajar yang digunakan oleh guru bertujuan untuk memberikan motivasi kepada para siswa untuk belajar, salah satunya memberikan motivasi belajar bidang studi matematika, dimana hal ini sangat dibutuhkan mengingat bidang studi matematika merupakan bidang studi yang dianggap sulit dan banyak dihindari oleh sebagian besar siswa. Salah satu metode mengajar yang dilakukan dewasa ini adalah memberikan tugas kokurikuler yaitu tugas yang diberikan di luar jam pelajaran formal di sekolah. Namun dari hasil pengamatan, penulis melihat bahwa tugas kokurikuler ternyata tidak memberikan hasil yang maksimal. Hal ini dikarenakan siswa tidak termotivasi untuk mengerjakan tugas kokurikuler, salah satu penyebab tidak termotivasinya siswa adalah siswa yang merasa kesulitan untuk mengerjakan soal-soal yang diberikan dan mereka tidak mempunyai orang yang bisa membantunya. Pada penelitian ini akan dicoba salah satu teknik memberikan motivasi kepada siswa dengan memberikan materi pelajaran matematika dengan pemberian tugas disertai alur penyelesaiannya. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbedaan hasil belajar antara siswa yang mendapat materi pelajaran dengan pemberian tugas disertai alur penyelesaian dan pemberian tugas tanpa alur penyelesaian pada pokok bahasan sudut dan peta mata angin siswa kelas 1 SLTP Fransiskus Semarang tahun pelajaran 2003/2004. Hipotesis yang diajukan adalah ada perbedaan hasil belajar siswa yang mendapat materi pelajaran dengan pemberian tugas disertai alur penyelesaian dan tanpa alur penyelesaian pada pokok bahasan sudut dan peta mata angin siswa kelas 1 SLTP Fransiskus Semarang tahun pelajaran 2003/2004. Penelitian ini berbentuk eksperimen pengajaran yang mengambil lokasi di SLTP Fransiskus Semarang, dengan populasi 141 orang siswa, terdiri dari empat kelas yaitu kelas 1A, 1B, 1C, 1D. Sampel diambil dengan menggunakan teknik class random sampling, dan terpilih kelas 1D sebagai kelompok eksperimen, 1B sebagai kelompok kontrol dan 1A sebagai kelompok uji coba instrumen. Pengambilan data dilakukan dengan pemberian tes, kemudian data yang diperoleh diolah dengan menggunakan uji t. Hasil penelitian yang dilakukan memperoleh t = 4,0950, dari hasil ini
hitung

kemudian dikonsultasikan dengan t diperoleh t
tabel

tabel

dengan taraf signifikansinya 5 % dan dk=n + n ± 2 = 69,
1 2

= 2,00
hitung

Dari hasil yang diperoleh ternyata t

>t

tabel ,

ini menunjukkan bahwa hipotesis alternative diterima.

Dengan kesimpulan kelompok eksperimen yang diberi perlakuan berupa pemberian materi pelajaran dengan tugas yang disertai alur penyelesaian mempunyai perbedaan hasil belajar yang signifikan dibanding dengan kelompok kontrol. ii

PERSETUJUAN PEMBIMBING Skripsi ³ Perbedaan Hasil Belajar Siswa Yang Mendapat Materi Pelajaran Dengan Pemberian Tugas Disertai Alur Penyelesaian Dan Pemberian Tugas Tanpa Alur Penyelesaian Pada Pokok Bahasan Sudut Dan Peta Mata Angin Siswa Kelas 1 SLTP Fransiskus Semarang Tahun Pelajaran 2003/2004´ ini telah disetujui oleh pembimbing untuk diajukan ke sidang panitia ujian skripsi pada : Hari : Rabu Tanggal : 15 Februari 2006 Semarang, 15 Februari 2006 Pembimbing Utama Pembimbing Pendamping Drs. Suparyan Drs. Supriyono, MSi NIP. 130935364 NIP. 130815345 iii

HALAMAN PENGESAHAN SKRIPSI Perbedaan Hasil Belajar Siswa Yang Mendapat Materi Pelajaran Dengan Pemberian Tugas Disertai Alur Penyelesaian Dan Pemberian Tugas Tanpa Alur Penyelesaian Pada Pokok Bahasan Sudut Dan Peta Mata Angin Siswa Kelas 1 SLTP Fransiskus Semarang Tahun Pelajaran 2003/2004 Telah dipertahankan dihadapan sidang panitia ujian skripsi Fakultas Matematika Dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Semarang pada : Hari : Rabu Tanggal : 15 Februari 2006 Panitia Ujian Ketua Sekertaris Drs. Kasmadi Imam S.MS Drs. Supriyono, MSi NIP.130781011 NIP.130815345 Pembimbing Utama Penguji I Drs. Suparyan Dra. Endang Retno, MPd NIP.130935364 NIP.130935363 Pembimbing Pendamping Penguji II Drs. Supriyono, MSi Drs. Suparyan NIP. 130815345 NIP.130935364 Penguji III Drs. Supriyono, MSi NIP. 130815345 iv

MOTTO DAN PERSEMBAHAN MOTTO Berbahagialah orang yang memperleh ilmu pengetahuan karena keuntungannya melebihi perak, hasilnya melebihi emas, dan harganya melebihi intan permata. Sekalipun ada emas dan intan permata banyak, tetapi yang paling berharga ialah bibir yang berpengetahuan. PERSEMBAHAN Skripsi ini kupersembahakan kepada 1. Ayah dan Ibuku yang tercinta 2. Saudara-saudariku terkasih : Mbak evi, Robert, Febri 3. Suamiku tercinta : Mas Didik I

v

KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat dan kasihNya penulis telah dapat menyelesaikan penulisan skripsi dengan judul perbedaan hasil belajar siswa yang mendapat materi pelajaran dengan pemberian tugas disertai alur penyelesaian dan tanpa alur penyelesaian pada pokok bahasan sudut dan peta mata angin siswa kelas 1 SLTP Fransiskus Semarang tahun pelajaran 2003/2004. Dalam penulisan skripsi ini penulis mengucapkan terima kasih kepada : 1. DR. H. Ari Tri Soegito,S.H,M.M sebagai Rektor Universitas Negeri Semarang. 2. Drs. Kasmadi Iman S,M.S sebagai Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Semarang. 3. Drs Suparyan sebagai pembimbing yang telah memberikan dorongan, masukan dan saran dalam pembuatan skripsi ini 4. Drs Supriyono, Msi sebagai pembimbing yang telah memberikan dorongan, masukan dan saran dalam pembuatan skripsi ini. 5. Drs Eko Djumino sebagai Kepala SLTP Fransiskus yang telah memberikan ijin bagi penulis untuk melakukan penelitian di SLTP Fransiskus Semarang. 6. Bapak dan Ibu guru SLTP Fransiskus Semarang yang telah membantu dan memberi dorongan untuk menyelesaikan skripsi ini. 7. Semua pihak yang telah membantu penulisan skripsi ini baik secara langsung maupun tidak langsung. Penulis menyadari masih banyak kekurangan dalam penulisan skripsi ini, oleh karena itu penulis mengharapkan kritik yang membangun untuk perbaikan skripsi ini. Selanjutnya penulis juga berharap semoga skripsi ini berguna bagi semua pembaca. Semarang, Februari 2006 Penulis vi

DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL ««««««««««««««««««««.«.. i HALAMAN ABSTRAK «««. ««««««««««««««««.. ii PERSETUJUAN PEMBIMBING ««..«««««««««««««« iii HALAMAN PENGESAHAN ..««««««««««««««««.«.. iv MOTO DAN PERSEMBAHAN ««««««««««««««««« v KATA PENGANTAR ««««««««««««««««««««« vi DAFTAR ISI ««««««««««««««««««««««««... vii DAFTAR LAMPIRAN «««««. ««««««««««««««« ix DARTAR TABEL ««««««««««...«««««««««««« xi BAB I : PENDAHULUAN A. Latar belakang masalah ««««««««««««« 1 B. Penegasan Istilah «««««««««««««««« 4 C. Permasalahan ««««««««««««««««« 5 D. Tujuan Penelitian «««««««««««««««.. 5 E. Manfaat Penelitian «««««««««««««««. 6 F. Sistematika Skripsi ««««««««««««««« 7 BAB II : LANDASAN TEORI A. Landasan Teori «««««««««««««««« 8 B. Hipotesis Penelitian ««««««««««««««. 26 BAB III : METODE PENELITIAN B. Populasi dan Sampel «««««««««««««« 27 C. Variabel Penelitian ««««««««««««««.. 27 D. Metode Pengumpulan Data «««««««««««. 28 E. Metode Analisis Data «««««««««««««. 34 BAB IV : HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian «««««««««««««««.. 40 B. Pembahasan «««««««««««««««««43

vii

Halaman BAB V : PENUTUP A. Kesimpulan ««««««««««««««««« 44 B. Saran «««««««««««««««««««. 44 DAFTAR PUSTAKA «««««««««««««««««««««.. 45 DAFTAR LAMPIRAN «««««««««««««««««««««. 46 DAFTAR TABEL «««««««««««««««««««««««. 91 viii

DAFTAR LAMPIRAN Halaman 1. Rencana Pengajaran ««««««««««««««««««««. 46 2. Tugas Kokurikuler Dengan Disertai Alur Penyelesaian ««««««.. 55 3. Kisi-kisi Penyusunan Soal Tes Uji Coba Instrumen Penelitian «««... 59 4. Soal Tes Uji Coba Instrumen Penelitian ««««««««««««.. 61 5. Lembar Jawab Uji Coba Instumen Penelitian ««««««««««. 66 6. Kunci Jawaban Tes Uji Coba Instrumen Penelitian ««««««««. 67 7. Kisi-kisi Penyusunan Tes Instrumen Penelitian «««««««««« 68 8. Soal Tes Instrumen Penelitian ««««««««««««««««.. 72 9. Lembar Jawab Soal Instrumen Penelitian ««««««««««««. 74 10. Kunci Jawaban Tes Instrumen Penelitian ««««««««««««. 75 11. a. Daftar Siswa Kelompok Uji Coba ««««««««««««««. 76 b. Daftar Siswa Kelompok Kontrol ««««««««««««««. 77 c. Daftar Siswa Kelompok Eksperimen ««««««««««««.. 78 12. Validitas, Reliabilitas, Analisis Tingkat kesukaran, Analisis Daya Pembeda Instrumen Penelitian ««««««««««««««««. 79 13. Rekapitulasi Analisis Validitas Butir Soal «««««««««««... 80 14. Perhitungan Reliabilitas Soal ««««««««««««««««« 81 15. Rekapitulasi Taraf Kesukaran Soal ««««««««««««««... 82 16. Rekapitulasi Daya Pembeda Soal «««««««««««««««.. 83 17. Daftar Nilai Kelompok Kontrol «««««««««««««««« 84

ix

Halaman 18. Daftar Nilai Kelompok Eksperimen «««««««««««««« 85 19. Uji Kesamaan (Matching) «««««««««««««««««« 86 20. Uji Normalitas Data Kelompok Kontrol dan Eksperimen «««««.. 87 21. Uji Normalitas Data Kelompok Kontrol ««««««««««««. 88 22. Uji Normalitas Data Kelompok Eksperimen ««««««««««« 89 23. Uji Beda (Uji t) ««««««««««««««««««««««. 90

x

DAFTAR TABEL Halaman 1. Tabel Harga Kritis produck Moment ««««««««««««« 91 2. Nilai Persentil untuk Distribusi F ««««««««««««««.. 92 3. Nilai Persentil Untuk Distibusi t ««««««««««««««« 96 4. Nilai Persentil untuk Distribusi «««««««««««««.. 97 2 5. Luas Daerah Di Bawah Lengkungan Normal Standar Dari 0 ke z «« 98

xi 1

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Salah satu tugas guru yang cukup sulit adalah memberikan motivasi kepada siswa untuk belajar mata pelajaran tertentu. Apalagi guru harus bisa memberikan motivasi kepada siswa yang telah mempunyai persepsi atau anggapan bahwa mata pelajaran tertentu adalah sulit, bahkan ada siswa yang merasakan ketakutan tersendiri jika menghadapi mata pelajaran tertentu tersebut. Berdasarkan pengamatan selama melaksanakan tugas mengajar menunjukkan bahwa khususnya pelajaran matematika merupakan mata pelajaran yang sukar dipelajari dan dianggap sulit oleh siswa. Padahal matematika merupakan salah satu mata pelajaran yang diberikan pada hampir seluruh jenjang pendidikan dan merupakan salah satu alat untuk mencapai tujuan pendidikan. GBPP matematika (1994:1) menyebutkan bahwa tujuan umum diberikannya matematika di jenjang pendidikan dasar dan pendidikan menengah adalah sebagai berikut: 1. mempersiapkan siswa agar sanggup menghadapi perubahan keadaan di dalam kehidupan dan di dunia yang selalu berkembang, melalui latihan bertindak atas dasar pemikiran secara logis, rasional, kritis, cermat, jujur, efisien dan efektif; 2

2. mempersiapkan siswa agar dapat menggunakan matematika dan pola pikir matematika dalam kehidupan sehari-hari dan dalam mempelajari berbagai ilmu pengetahuan. Dengan demikian tujuan umum pendidikan matematika pada jenjang pendidikan dasar dan menengah memberi tekanan pada penataan nalar dan pembentukan sikap serta juga memberi tekanan pada keterampilan dalam penerapan matematika. Dengan memperhatikan bahwa mata pelajaran matematika harus diberikan di jenjang pendidikan dasar dan menengah dan juga dengan memperhatikan tujuan umum pendidikan matematika maka seorang guru harus dapat membuat siswa mau untuk belajar matematika dan dapat memperoleh hasil belajar yang optimal. Inilah yang dikatakan tugas yang berat karena guru harus mampu memotivasi siswa untuk mau belajar matematika. Guru hendaknya semaksimal mungkin dapat membuat siswa mempunyai motivasi belajar atau seorang guru harus mampu membuat siswa merasa senang dengan materi pelajaran yang diberikan. Salah satu bentuk motivasi yang bisa diberikan oleh guru adalah menumbuhkan hasrat dan minat untuk belajar sehingga proses belajar akan berjalan dengan lancar, misalnya guru memotivasi siswa dalam menyelesaikan soal-soal yang dianggap sulit dan sebagainya. Guru juga menjadi fasilitator dalam arti mampu memberi cara atau metode yang termudah dalam memahami mata pelajaran, juga mampu memberi tantangan secara intelektual berupa soal-soal yang mengacu kepada pelajaran yang sedang berlangsung dengan tetap memperhatikan keterjangkauan kemampuan siswa. 3

Di dalam sebuah kelas pada kenyataannya guru dihadapkan pada kondisi siswa yang merupakan kumpulan dari individu yang heterogen artinya mereka mempunyai perbedaan individual dalam proses belajar mengajar. Melihat dari kondisi siswa yang demikian maka seorang guru membutuhkan waktu yang cukup banyak untuk dapat memberikan upaya optimal bagi siswa. Karena waktu didalam kegiatan intrakurikuler yang dirasakan kurang, maka perlu dilakukan beberapa cara. Salah satunya dengan pemberian tugas di luar kegiatan intrakurikuler, yaitu pemberian tugas kokurikuler atau sering disebut sebagai tugas rumah. Tugas kokurikuler merupakan salah satu kegiatan belajar yang sudah ditetapkan dalam kurikulum 1994 untuk menunjang tercapainya tujuan pengajaran sehingga dapat memperbaiki prestasi belajar siswa. Demikian juga dalam kurikulum 2004 atau yang sering disebut kurikulum berbasis kompetensi, disebutkan bahwa tugas kokurikuler merupakan salah satu kegiatan penunjang bagi siswa diluar kegiatan di dalam sekolah untuk mencoba menerapkan ilmu yang telah diperoleh di sekolah untuk memperoleh hasil belajar yang lebih optimal. Namun ada beberapa persoalan sehingga tugas kokurikuler kurang memiliki arti yang maksimal bagi siswa, dengan kata lain kurang diharapkan oleh siswa. Dari pengamatan yang dilakukan di sekolah tempat penelitian, dapat dikatakan tugas kokurikuler terkadang menjadi beban bagi seorang siswa. Sebagian siswa jarang mengerjakan tugas kokurikuler. Bahkan ada yang hanya sekedar menyalin pekerjaan siswa lain yang telah mengerjakan. Dari penjelasan siswa diketahui bahwa mereka tidak mengerjakan karena merasa sulit dan tidak 4

mempunyai seseorang di rumah yang dapat membantu mereka menyelesaikan, karena mengalami kesulitan tersebut maka keinginan mereka untuk mengerjakanpun hilang. Melihat dari kondisi peserta didiknya yang demikian maka penulis mencoba memberikan cara untuk memotivasi siswanya. Cara yang dilakukan adalah dengan memberikan tugas rumah namun disertai dengan algoritma penyelesaian, dalam arti alur penyelesaiannya diberikan. Dengan jalan ini diharapkan siswa termotivasi untuk menyelesaikan tugas rumahnya, sehingga pada akhirnya tugas kokurikuler dapat benar-benar menjadi salah satu sarana untuk menunjang tercapainya tujuan pengajaran. Untuk mengetahui sejauh mana tugas kokurikuler dengan disertai alur penyelesaian ini efektif mendukung tujuan pengajaran terhadap siswa maka penulis akan melakukan penelitian dengan judul ³Perbedaan hasil belajar siswa yang mendapat materi pelajaran dengan pemberian tugas disertai alur penyelesaian dan pemberian tugas tanpa alur penyelesaian pada pokok bahasan Sudut dan Peta Mata Angin siswa kelas 1 semester 2 SLTP Fransiskus Semarang Tahun pelajaran 2003/2004.´ B. Penegasan Istilah Untuk memperjelas permasalahan dan mewujudkan kesatuan pikir, cara pandang dan anggapan tentang judul penelitian ini, perlu ditegaskan istilah-istilah yang ada. Berikut ini diberikan batasanbatasan istilah yang digunakan: 1. hasil belajar 5

hasil berarti sesuatu yang telah dicapai dari sesuatu yang telah dilakukan, dikerjakan dan sebagainya (Tim Penyusun KBBI,1994:104). Sedangkan belajar berarti sesuatu proses usaha yang dilakukan individu untuk memperoleh suatu perubahan (Slameto, 1998:4). Jadi hasil belajar adalah suatu yang telah dicapai dari kegiatan belajar. 2. tugas tugas yang dimaksud disini adalah tugas kokurikuler atau tugas rumah. Tugas kokurikuler adalah kegiatan yang dilakukan melalui pemberian tugas-tugas dan dilakukan di luar jam pelajaran intrakurikuler (Sardiman, 1990: 5) 3. alur penyelesaian alur penyelesaian yang dimaksud disini adalah langkah-langkah atau metode yang tersusun untuk menyelesaian soal-soal. 4. sudut dan peta mata angin sudut dan peta mata angin adalah salah satu pokok bahasan matematika siswa kelas 1 semester 2 yang akan diteliti oleh penulis.

C. Permasalahan Dari uraian yang telah disampaikan oleh penulis maka permasalahan dalam penelitian ini adalah apakah ada perbedaan hasil belajar antara siswa yang mendapat materi pelajaran dengan pemberian tugas disertai alur penyelesaian dan tanpa alur penyelesaian siswa kelas 1 semester 2 SLTP Fransiskus Semarang tahun pelajaran 2003/2004. 6

D. Tujuan Penelitian Tujuan yang hendak dicapai dalam penelitian ini adalah ingin mengetahui perbedaan hasil belajar antara siswa yang mendapat materi pelajaran dengan pemberian tugas disertai alur penyelesaian dan tanpa alur penyelesaian siswa kelas 1 semester 2 SLTP Fransiskus Semarang tahun pelajaran 2003/2004. E. Manfaat Penelitian Dari penelitian ini diharapkan dapat diketahui ada perbedaan hasil belajar siswa yang mendapat materi pelajaran dengan disertai alur penyelesaian dan tanpa alur penyelesaian siswa kelas 1 semester 2 SLTP Fransiskus tahun pelajaran 2003/2004 sehingga metode ini bisa digunakan untuk membantu siswa untuk memperoleh hasil yang optimal. F. Sistematika Skripsi Secara garis besar sistematika yang digunakan dalam penyusunan skripsi ini dapat dibagi menjadi tiga bagian yaitu bagian awal, bagian inti skripsi dan bagian akhir skripsi. Bagian awal skripsi berisi tentang halaman judul, halaman abstrak, halaman pengesahan. Halaman motto dan persembahan, kata pengantar, daftar isi, daftar lampiran. Pada bagian inti skripsi dijabarkan dalam lima bab yaitu: Bab I Pendahuluan, yang membicarakan tentang alasan pemilihan judul, penegasan istilah, permasalahan, tujuan penelitian dan sistematika penulisan skripsi. Bab II 7

landasan teori yang berisi tentang tinjauan pustaka tentang teori belajar, tugas kokurikuler, materi sudut dan peta mata angin, dan hipotesis penelitian. Bab III Metode penelitian yang berisi tentang populasi dan sample penelitian, variabel penelitian, metode pengumpulan data, validitas dan reliabilitas instrument, tingkat kesukaran soal, daya pembeda dan metode analisis data. Bab IV Hasil penelitian dan pembahasan, dan Bab V Penutup, berisi tentang simpulan dan saran. Pada bagian akhir skripsi berisi tentang daftar pustaka dan lampiran- lampiran skripsi. 8

BAB II LANDASAN TEORI A. Landasan Teori 1. Hasil Belajar Hasil belajar berkaitan erat dengan proses belajar mengajar. Untuk itu akan dibahas terlebih dahulu pengertian hasil dan belajar. a. Hasil Hasil adalah sesuatu yang telah dicapai dari yang telah dilakukan, dikerjakan dan sebagainya. (Tim penyusun KBBI, 1994: 104) b. Belajar 1) Belajar adalah suatu proses yang ditandai dengan adanya perubahan tingkah laku pada diri seseorang. Perubahan sebagai hasil dari proses belajar dapat dilanjutkan dalam berbagai bentuk seperti perubahan pengetahuan, kebiasaan serta perubahan aspek-aspek lain yang ada pada diri individu yang sedang belajar. (Nana Sujana, 1989: 5). 2) Belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan individu untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan sebagaimana hasil perjalanan individu itu sendiri dalam interaksinya dengan lingkungannya. Perubahan tingkah laku yang dihasilkan dari belajar adalah: a) perubahan yang terjadi secara sadar b) perubahan dalam belajar bersifat kontinu 9

c) perubahan dalam belajar bersifat positif d) perubahan dalam belajar bukan bersifat sementara e) perubahan dalam belajar bertujuan dan berarah f) perubahan dalam belajar mencakup seluruh aspek tingkah laku (Slameto, 1998: 4). 3) Menurut Skinner (Muhibbin Syah, 1995: 89) belajar adalah suatu proses adaptasi atau penyesuaian tingkah laku yang berlangsung secara progresif. Timbulnya tingkah laku itu lantaran adanya hubungan antar stimulus (rangsangan) dengan respon (tanggapan, reaksi). 4) Belajar terjadi apabila suatu stimulus bersama dengan isi ingatan mempengaruhi siswa sedemikian rupa sehinggaa perbuatannya berubah dari waktu sebelum ia mengalami situasi tadi. (Ngalim Purwanto, 1998: 85). Belajar dalam arti luas adalah proses perubahan tingkah laku yang dinyatakan dalam bentuk penguasaan, penggunaan dan penilaian terhadap berbagai bidang studi atau lebih luas lagi dalam berbagai aspek kehidupan atau pengalaman yang terorganisasi. Dalam hal ini tidaklah semua perolehan yang baru pada tingkah laku dapat disebut belajar. Untuk dapat disebut belajar maka perolehan sesuatu yang baru pada tingkah laku harus memenuhi beberapa syarat sebagai berikut: 1) hasil belajar sebagai pencapaian tujuan belajar 10

2) hasil belajar harus sebagai buah dari proses yang disadari 3) hasil belajar harus sebagai produk dari proses latihan latihan adalah pengulangan-pengulangan dari suatu proses tindakan sebagai respon atau reaksi terhadap rangsangan yang kurang lebih sama dalam rangka memperoleh kemampuan bertindak. 4) hasil belajar harus merupakan tindak tanduk yang berfungsi efektif dalam kurun waktu tertentu 5) hasi-hasil belajar harus berfungsi operasional dan potensial yaitu merupakan tindak tanduk yang lain. Dari beberapa pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa belajar adalah proses perubahan tingkah laku yang dialami dengan serangkaian kegiatan. Belajar menhasilkan perubahan tingkah laku yang meliputi tiga hal yaitu: aspek kognitif (pengetahuan), aspek afektif (sikap/perilaku) dan aspek psikomotorik (keterampilan). c. Pengertian hasil belajar Hasil belajar adalah sesuatu yang telah dicapai sebagai hasil dari proses belajar.

2. Faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar Belajar matematika akan berhasil dengan baik jika proses belajar mengajarnya juga berjalan dengan baik. Dalam hal ini melibatkan intelektual peserta didik secara optimal, serta mengelola faktor-faktor yang mempengaruhi belajarnya. Faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar dapat dibedakan menjadi dua yaitu: 11

a. faktor dari dalam (internal) 1) kondisi fisiologis 2) kondisi psikologis diantaranya: kecerdasan, bakat, minat, motivasi, emosi, kemampuan kognitif b. faktor dari luar (eksternal) 1) faktor lingkungan: lingkungan sosial, lingkungan alami 2) factor instrumental : kurikulum, program, sarana dan fasilitas, guru dan tenaga pengajar. Dari beberapa faktor di atas faktor internal siswa memiliki peranan yang besar, salah satunya adalah motivasi. Motivasi perlu di tumbuh kembangkan secara baik di dalam dunia pendidikan. Motivasi yang mempunyai daya penggerak yang cukup besar biasanya adalah motivasi yang bersifat instrinsik. Menurut Mc. Donald (Sardiman,1990:73) motivasi ditandai dengan munculnya ³feeling´ dan didahului dengan tanggapan terhadap tujuan. Motivasi mengandung tiga elemen penting, yaitu: a. Mengawali terjadinya perubahan energi pada diri setiap individu manusia. Karena menyangkut energi manusia, maka penampakannya menyangkut kegiatan fisik manusia. b. Motivasi ditandai dengan munculnya rasa afeksi seseorang. Dalam hal ini motivasi relevan dengan persoalan-persoalan kejiwaan, afeksi dan emosi yang dapat menentukan tingkah laku manusia. 12

c. Motivasi akan dirangsang adanya tujuan. Tujuan ini muncul karena adanya kebutuhan baik kebutuhan yang muncul dari dalam seseorang maupun yang muncul akibat rangsangan dari luar seseorang. Motivasi mempengaruhi kegiatan seseorang, sehubungan dengan hal ini maka motivasi mempunyai tiga fungsi: a. mendorong manusia untuk berbuat, jadi sebagai penggerak atau motor yang melepas energi. Motivasi dalam hal ini merupakan motor penggerak dari setiap kegiatan yang dikerjakan. b. Menentukan arah perbuatan yakni kearah tujuan yang hendak dicapai. Dengan demikian motivasi dapat memberikan arah kegiatan yang harus dikerjakan sesuai dengan rumusan tujuannya. c. Menyeleksi perbuatan, yakni menentukan perbuatan-perbuatan apa yang harus dikerjakan yang serasi guna mencapai tujuan, dengan menyisihkan perbuatanperbuatan yang tidak bermanfaat bagi tujuan tersebut. (Sardiman,1990:84) Di dalam kegiatan belajar mengajar, memberikan motivasi kepada siswa berarti menggerakkan siswa untuk melakukan sesuatu atau ingin melakukan sesuatu. Motivasi dapat dikatakan sebagai jantungnya proses belajar. Begiti pentingnya motivasi dalam belajar maka tugas guru yang pertama dan terpenting adalah membangun motivasi terhadap apa yang akan dipelajari siswa. Biasanya siswa yang rajin akan memiliki motivasi yang kuat sehingga dia belajar dengan tekun. Sebaliknya siswa yang malas tidak memiliki motivasi dalam belajar, dalam hal ini guru perlu mengetahui dan menyelidiki mengapa seorang siswa berbuat 13

demikian. Siswa yang malas harus diberi rangsangan atau dibangkitkan kemauannya untuk belajar. Guru berperan selaku motifator, pemberi semangat agar motif-motif positif pada siswa dapat dibangkitkan, ditingkatkan dan dikembangkan. Ada dua jenis motivasi, yaitu: a. Motivasi yang timbul dari dalam diri anak (instrinsik) Motivasi instrinsik dapat dilakukan dengan cara menggairahkan perasaan ingin tahu anak, keinginan untuk mencoba dan hasrat untuk sukses. b. Motivasi yang timbul dari luar anak (ekstrinsik) Motivasi ini dapat dilakukan dengan memberi ganjaran, hukuman atau penugasan untuk berbagai kebaikan. (Moh Uzer Usman,1993:88) Ada beberapa cara dan bentuk untuk menumbuhkan moativasi dalam kegiatan belajar di sekolah yaitu: a. memberi angka angka dalam hal ini sebagai simbul dari nilai kegiatan belajarnya. b. hadiah hadiah dapat juga dikatakan sebagai motivasi bagi anak yang senang dan berbakat c. saingan atau kompetisi saingan digunakan sebagai alat motivasi untuk mendorong belajar siswa secara kelompok maupun individual d. ego-involvement 14

menumbuhkan kesadaran kepada siswa agar merasakan pentingnya tugas dan menerimanya sebagai tantangan, sehingga bekerja keras dengan mempertaruhkan harga diri e. memberi ulangan memberi ulangan merupakan cara guru untuk membangkitkan motivasi belajar siswa, karena ulangan maka siswa akan giat belajar f. mengetahui hasil dengan mengetahui hasil pekerjaan, apalagi kalau terjadi kemajuan akan mendorong siswa untuk giat belajar. g. pujian pujian adalah bentuk ³reinforcement´ yang positif dan sekaligus merupakan pujian motivasi yang baik, pujian perlu diberikan kepada siswa yang berhasil menyelesaikan tugas dengan baik. h. hukuman hukuman sebagai ³reinforcement´ yang positif tetapi kalau diberikan secara tepat dan bijak bisa menjadi alat motivasi i. hasrat untuk belajar hasrat untuk belajar yang ada pada diri anak didik itu memang merupakan motivasi untuk belajar, sehingga sudah barang tentu hasilnya akan lebih baik j. minat minat merupakan alat motivasi yang pokok, proses belajar akan berjalan lancar kalau disertai niat 15

k. tujuan yang diakui rumusan tujuan yang diakui dan diterima baik oleh siswa, akan merupakan alat motivasi yang sangat penting, sebab dengan memahami tujuan yang harus dicapai akan menimbulkan gairah untuk terus belajar. (Sardiman,1990:91)

3. Matematika di Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama Matematika adalah ilmu pengetahuan tentang penalaran yang logis dan masalah-masalah yang berhubungan dengan bilangan. Matematika juga berkenaan dengan fakta-fakta kuantitatif, tentang ruang dan bentuk. (Sujono, 1988: 4) Sebagai pengetahuan matematika tersusun dari rangkaian pengertian-pengertian (konsep), dan rangkaian pernyataan±pernyataan (hukum, sifat, teorema, dalil, prinsip). Untuk efisiensi ungkapan (pembahasan) tentang pengartian dan pernyataan itu, matematikaa juga menciptakan lambanglambang, nama-nama, istilah-istilah, perjanjian-perjanjian (disebut fakta). Sedangkan untuk penerapan dari pengertian dan pernyataan tadi matematika menyusun operasi/pengerjaan dan prosedurnya. Selain itu matematika juga menyajikan lukisan-lukisan yaitu penggambaran dari suatu bangun secara tepat memenuhi aturan yang disyaratkan. Matematika yang diajarkan di sekolah mempunyai peran: a. untuk mempersiapkan anak didik agar sanggup menghadapi perubahan-perubahan di dalam kehidupan dunia yang senantiasa berubah, melalui latihan bertindak atas dasar pemikiran logis dan rasional, kritis dan cermat, obyektif, kreatif, efektif dan diperhitungkan secara analisis sintesis; 16

b. untuk mempersiapkan anak didik agar mempergunakan matematika secara fungsional dalam kehidupan sehari-hari dan di dalam menghadapi ilmu pengetahuan. (Erman Suherman dan Udin S. Winoto Putro, 1992: 134) Peran matematika tersebut di atas diwujudkan dalam kegiatan belajar mengajar, oleh sebab itu bagai setiap guru matematika haruslah mengkaitkan materi pelajaran matematika yang diberikan dengan tujuan proses belajar mengajarnya dengan memperhatikan apakah metode yang dipakai sudah efektif dan efisien. 4. Tugas Kokurikuler dan Alur Penyelesaian Matematika diakui penting tetapi sulit dipelajari. Waktu yang di sediakan untuk bidang studi matematika di tingkat SLTP hanya 6 jam setiap minggunya, sedangkan bahan yang harus diselesaikan cukup banyak, maka tugas kokurikuler menjadi sangat perlu dioptimalkan oleh guru. Kegiatan kokurikuler yang dilakukan di luar jam pelajaran secara teratur hasilnya ikut menentukan nilai bagi setiap mata pelajaran. Kegiatan kokurikuler meliputi: a. melakukan penelitian b. mempelajari dan merangkum buku c. membuat karangan d. mengerjakan tugas-tugas rumah dan sebagainya. Kegiatan semacam ini dapat dikembangkan sesuai dengan kemampuan guru, kebutuhan siswa dengan memanfaatkan segala sarana dan prasarana yang 17

ada secara optimal. Oleh karena itu menurut Roestiyah guru dalam memberikan tugas/pekerjaan rumah harus memperhatikan hal-hal sebagai berikut: a. sepadan dengan kekuatan/kemampuan anak b. harus ada kontrol c. jangan diberi yang baru sebelum yang lama selesai d. harus dinilai dan diberi penghargaan e. memberi kesempatan kerja pada setiap anak f. untuk latihan kemampuan kadang-kadang perlu diberi soal yang disukai anak. (Roestiyah N.K, 1986: 60) Dalam pemberian tugas kokurikuler guru harus selalu melihat situasi dan kondisi dari siswanya. Namun pada kenyataannya guru dihadapkan pada persoalan kelas yang heterogen artinya kelas yang mempunyai siswa dengan kemampuan yang bermacam-macam, sehingga guru sebagai pengajar haluslah lebih selektif dalam memberikan tugas-tugas kepada siswa. Salah satu kendala yang dihadapi seorang guru adalah menumbuhkan motivasi belajar bagi siswa secara khusus dalam penumbuhan minat belajar. Minat untuk mengerjakan sebuah tugas akan menjadi sangat besar artinya terhadap makna atau arti dari tugas itu diberikan. Dari beberapa pengamatan menunjukkan ada beberapa hal yang menyebabkan siswa tidak memiliki minat untuk mengerjakan tugas kokurikuler antara lain: a. soal-soal yang terlalu banyak 18

b. soal-soal tugas yang terlalu sulit dan siswa tidak mempunyai seseorang yang dapat membantunya. c. guru yang sering bahkan tidak pernah membahas dan memberi nilai tugas yang diberikan. (Budiharjo, 2004:4) Salah satu metode yang akan di uji cobakan untuk menumbuhkan minat bagi siswa untuk mau mengerjakan tugas kokurikuler adalah dengan memberikan tugas kokurikuler yang disertai alur penyelesaian. Alur penyelesaian berarti langkah-langkah atau metode yang tersusun untuk menyelesaikan soal-soal. (Budiharjo,2004:6) Dengan metode ini diharapkan siswa mempunyai gambaran untuk menyelesaian soal-soal tugas yang diterimanya, dengan mempunyai gambaran siswa tertarik untuk mencoba menyelesaikan soal-soal tugas yang diterimanya. 5. Tinjauan Materi Sudut dan Peta Mata Angin a. Pengertian Sudut dan Nama Sudut 1) pengertian sudut Sudut adalah pertemuan dua buah sinar garis yang memiliki titik pangkal yang sama (berimpit) B AC 19

Sudut diatas dibentuk oleh sinar AB (AB) dan sinar AC (AC) dengan titik pangkalnya adalah A, istilah-istilah yang terdapat pada suatu sudut adalah: a) garis AC dan AB disebut kaki sudut b) titik A disebut titik sudut c) daerah yang diarsir disebut daerah sudut yang selanjutnya disebut besar sudut 2) memberi nama sudut A BC Memberi nama sudut dapat ditulis dengan dua cara yaitu: a) dengan satu huruf, yaitu sudut B ditulis B b) dengan tiga huruf, yaitu sudut ABC ditulis ABC b. Sudut sebagai jarak putar
0

1) Besar sudut satu putaran penuh adalah 360
0

2) Besar sudut lurus adalah 180
0

3) Besar sudut siku-siku adalah 90 c. Jenis-jenis sudut
0 0

1) sudut lancip adalah sudut yang besarnya antara 0 dan 90
0

2) sudut siku-siku adalah sudut yang besarnya 90
0 0

3) sudut tumpul adalah sudut yang besarnya antara 90 dan 180
0

4) sudut lurus adalah sudut yang besarnya 180 20

0

0

5) sudut refleks adalah sudut yang besarnya antara 180 dan 360
0

6) sudut satu putaran penuh adalah sudut yang besarnya 360 d. Peta Mata Angin Besar sudut terkecil antara dua mata angin yang berdekatan adalah: 1) jika peta mata angin dibagi menjadi 8 arah mata angin maka besar sudut terkecil yang
0

dibentuknya adalah 45 2) jika peta mata angin dibagi menjadi 16 arah peta mata angin maka besar sudut terkecil
0

yang dibentuk adalah 22,5 U BL U TL BT BD TG S e. Jurusan Tiga Angka
0

Sebagai pedoman untuk jurusan tiga angka adalah arah Utara yang dinyatakan dengan 000 . Untuk menyatakan besar sudut jurusan tiga angka menggunakan aturan sebagai berikut: 1). Besar sadut dihitung dimulai dari arah Utara, kemudian berputar searah dengan perputaran jarum jam.
0

2). Besar sudutnya dinyatakan dengan tiga angka, misalnya besar suatu sudut 80 maka jurusan tiga
0

angkanya adalah 080
0 0 0

3). Besar sudutnya harus kurang dari 360 , sebab 360 sama dengan arah Utara yang jurusan tiga angkanya 000 21

0

Jika jurusan tiga angka letak kota P dari Q diketahui a , maka jurusan tiga angka letak kota Q dari kota P, dapat ditentukan tanpa membuat gambar atau sketsa, yaitu dengan cara:
0 0

1) Jika a < 180 , maka jurusan tiga angka letak kota Q dari P adalah (a + 180)
0 0

2) Jika a > 180 , maka jurusan tiga angka letak kota Q dari P adalah (a - 180) Contoh soal: 1) Tentukan Jurusan tiga angka untuk arah Timur Laut! Penyelesaian:
0

Jurusan tiga angka untuk arah Timur Laut adalah 045 U TL 045 O
0

2) jurusan tiga angka kota A dari kota B adalah 085 , tentukan jurusan tiga angka kota B dari kota A! Penyelesaian:
0 0 0 0

Jika jurusan tiga angka kota A dari B = 085 maka Jurusan tiga angka kota B dari kota A = 085 + 180 = 265
0

085 A
0

B 265 22

0

3) Jurusan tiga angka kota P dari kota Q adalah 200 , tentukan Jurusan tiga angka kota Q dari kota P! Penyelesaian:
0 0 0 0

Jika Jurusan tiga angka kota P dari kota Q = 200 maka jurusan tiga angka kota Q dari P = 200 - 180 = 020 U
0

P 200 U
0

20 Q f . Hubungan Antar Sudut 1) Sudut-sudut yang saling berpelurus
0

Jumlah dua sudut yang saling berrpelurus (bersuplemen) adalah 180 C
0 0

Dx y A B Dari gambar diatas dapat dituliskan sebagai berikut: ABC dan CBD merupakan sudut-sudut yang saling berpelurus CBD merupakan pelurus dari ABC, atau 23

ABC merupakan pelurus dari
0

CBD.

ABC +
0 0

CBD = 180
0

x + y = 180 2) Sudut-sudut yang saling berpenyiku
0

Jumlah dua sudut yang saling berpenyiku (berkomplemen) adalah 90 A D
0

x
0

y BC ABD dan DBC merupakan sudut yang saling berpenyiku. ABD merupakan penyiku DBC atau, DBC merupakan penyiku ABD.
0

ABD +
0 0

DBC = 90
0

x + y = 90 3) Sudut-sudut yang saling bertolak belakang Dua sudut yang saling bertolak berlakang sama besar. CB E A D 24

AED bertolak belakang dengan BEC. Maka AED = BEC. AEC bertolak belakang dengan BED. Maka AEC = BED. Contoh soal:
0

1). Suatu sudut besarnya 65 a. Tentukan penyikunya ! b. Tentukan pelurusnya ! Penyelesaian:
0 0 0 0 0 0 0 0

a. penyiku dari 65 = 90 - 65 = 25 b. pelurus dari 65 = 180 - 65 = 115 2). Suatu sudut besarnya dua kali penyikunya, tentukan besar sudut itu ! penyelesaian:
0

Misalnya besarnya sudut itu = x ,
0 0 0 0

maka penyikunya = (90 - x ) Diperoleh persamaan: x = 2 (90 - x)
0 0 0 0 0

x
0

= 180 - 2x
0 0

x 3x
0

+ 2x = 180 = 180
0

x

= 180 / 3
0 0

x = 60 Jadi besar sudut itu adalah 60 25

g. Gambar berskala, sudut elevasi dan sudut depresi 1) Pengertian Skala Skala adalah perbandingan jarak pada peta (gambar) dengan jarak sebenarnya. Skala 1 : 50.000 artinya tiap-tiap 1 cm pada gambar mewakili jarak sebenarnya 50.000 cm atau 500 cm. 2) Pengertian sudut elevasi dan sudut depresi a) sudut elevasi adalah sudut yang dibentuk oleh arah horisontal dengan arah pandangan mata pengamat ke arah atas

sudut elevasi b) sudut depresi adalah sudut yang dibentuk oleh arah horisontal dengan arah pandangan mata pengamat ke arah bawah

sudut depresi contoh soal: Sudut elevasi puncak sebuah menara dari suatu tempat yang berjarak 200m dari kaki menara adalah
0

32 . 26

3) buatlah gambar skala dengan skala 1cm mewakili 40m ! 4) ukurlah tinggi menara ! 5) hitunglah tinggi menara yang sebenarnya ! Penyelesaian : a. 3 cm
0

32 5 cm b. tinggi menara pada gambar 3cm c. 1cm pada gambar mewakili 40m, jadi tinggi menara yang sebenarnya adalah 3 x 40m = 120 m B. Hipotesis Penelitian Berdasarkan uraian tersebut diatas maka dapat dituliskan hipotesis penelitian sebagai berikut: Ada perbedaan hasil belajar siswa yang mendapat materi pelajaran dengan pemberian tugas disertai alur penyelesaian dan tanpa alur penyelesaian pada pokok bahasan sudut dan peta mata angin siswa kelas 1 semester 2 SLTP Fransiskus Semarang Tahun Pelajaran 2003/2004 27

BAB III METODE PENELITIAN A. Populasi Dan Sampel 1. Populasi Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas 1 SLTP Fransiskus Semarang, yang berjumlah 141 siswa. 2. Sampel Sampel dalam penelitian ini dipilih dengan menggunakan teknik class random sampling. Adapun langkah-langkah penentuan sample sebagai berikut: a. dari populasi yang terdiri dari 4 kelas yaitu: 1A terdiri dari 34 siswa 1B terdiri dari 35 siswa 1C terdiri dari 36 siswa 1D terdiri dari 36 siswa ksrena dari keempat kelas yang ada di SLTP Fransiskus merupakan kelas dengan kemampuan siswa yang relatif sama maka untuk pengambilan data dipilih 3 kelas secara acak dengan membuat undian dan terpilih kelas 1A, 1C dan 1D. b. dari tiga kelas yang terpilih diadakan pengundian untuk menentukan kelompok eksperimen, kelompok kontrol dan kelompok uji coba. 28

Berdasarkan pengundian terpilih 1D sebagai kelompok eksperimen, 1B sebagai kelompok kontrol dan 1A sebagai kelompok uji coba.

B. Variabel Penelitian 1. variabel bebas - nilai tes dengan materi disertai tugas dengan alur penyelesaian - nilai tes dengan materi disertai tugas tanpa alur penyelesaian 2. variabel terikat hasil belajar siswa C. Metode Pengambilan Data 1. Metode dokumentasi Metode dokumentasi digunakan untuk memperoleh data mengenai nama siswa dan nilai tes sumatif semester 1. Data tersebut digunakan untuk mengadakan matching terhadap kelompok kontrol dan kelompok eksperimen, untuk mengetahui bahwa tidak ada perbedaan antara 2 kelompok tersebut sebelum diadakan perlakuan. 2. Metode tes Tes digunakan untuk mendapatkan nilai hasil belajar matematika setelah diadakan perbedaan perlakuan. Data ini digunakan untuk mengetahui ada dan tidaknya perbedaan antara kelompok kontrol dan kelompok eksperimen setelah diadakan perlakuan yang berbeda. Bentuk tes yang digunakan adalah tes obyektif dengan pertimbangan: a. hasil pemeriksaan bersifat obyektif 29

b. ruang lingkup materi yang diujikan lebih menyeluruh sehingga cukup representatif mewakili materi yang telah dipelajari siswa c. jawaban yang benar sudah tertentu dan pasti d. pemeriksaan dapat dilakukan dengan mudah dan cepat e. ketidakmampuan tes dalam bagian-bagian tertentu pada sebuah konsep/ topik lebih mudah dikenali secara langsung dari jawaban butir soal yang salah. (Erman Suherman, 1993; 75-76) Soal tes yang diberikan telah diuji cobakan dan dianalisis serta sudah dikonsultasikan dengan dosen pembimbing. 3. Analisis Perangkat Tes a. analisis validitas untuk mengetahui apakah butir soal valid atau tidak valid sebagai instrumen penelitian maka untuk menghitung koefisien validitas digunakan rumus korelasi product moment

[][
xy

ííí=2222)()())((YYNXXNYXXYNrxy

keterangan: r = koefisien validitas butir soal N = banyak siswa peserta tes X = jumlah skor item Y = jumlak skor total 30

r dikonsultasikan dengan tabel harga kritis produk moment. Dikatakan valid jika r
xy

hitung

”r

tabel

(Suharsimi Arikunto, 1998:162) b. Analisis Reliabilitas Untuk mengetahui reliabilitas dalam penelitian digunakan tes tunggal dengan teknik non belah dua dari Kuder dan Richardson (K-R 20) yaitu : í í=
2211

1SqpSnnriit

1)(22íí= nXXSit Dengan: n = banyak sampel p = proporsi subyek yang menjawab benar pada butir soal ke-i
i

q = proporsi subyek yang menjawab salah pada butir soal ke-i
i

jadi q = 1 - p
i
2t

i

S= varians skor total (Erman Suherman, 1993: 160) Hasil perhitungan r diperoleh di konsultasikan dengan r
11

tabel

product moment dengan taraf

signifikansi 5%. Jika r > r maka soal instrumen tersebut reliabel.
11 tabel

(Suharsimi Arikunto, 1993; 155) Berdasarkan lampiran XIV diperoleh r = 0,8516
11

31

sedangkan r reliabel.

tabel

= 0,339.
11

Dalam hal ini r

> r

tabel

, maka dapat disimpulkan bahwa perangkat tes yang telah dibuat adalah

c. Analisis Tingkat Kesukaran Item yang baik adalah item yang tidak terlalu sukar dan tidak terlalu mudah. Soal yang terlalu mudah tidak merangsang siswa untuk mempertinggi usaha dalam menyelesaikannya. Sebaliknya soal yang terlalu sukar akan menyebabkan siswa putus asa dan tidak mempunyai semangat untuk mencoba lagi, karena diluar jangkauannya. (Suharsimi Arikunto, 1989: 206) Berkaitan dengan hal tersebut di atas ditetapkan bahwa tingkat kesukaran yang baik adalah pada interval 25% - 75% . Item yang mempunyai tingkat kesukaran lebih dari 75% soal tersebut terlalu mudah. Rumus untuk menghitung tingkat kesukaran adalah sebagai berikut: JSBP= Dengan: P = Tingkat kesukaran soal B = Banyak siswa yang menjawab dengan benar item tersebut JS = Banyak siswa yang mengikuti tes Dengan kriteria: 0,00 ” P < 0,30 : soal dikatakan sukar 32

0,30 ” P < 0,70 : soal dikatakan sedang 0,70 ” P ” 1,00 : soal dikatakan mudah (Suharsimi Arikunto, 1989: 210) Dari uji coba yang dilakukan hasilnya terdapat 15 item dikategorikan mudah (item nomor: 1, 2, 3, 5, 6, 7, 8, 9, 12, 17, 25, 28, 29, 30, 33) 19 item dikategorikan sedang (item nomor: 4, 10, 11, 13, 14, 15, 16, 18, 19, 20, 22, 23, 24, 26, 27, 31, 32, 34, 35) dan 1 item dikategorikan sukar (item nomor 21). Hasil perhitungan selengkapnya dapat dilihat pada lampiran XV. d. Analisis Daya Pembeda Daya pembeda digunakan untuk membedakan siswa yang berkemampuan tinggi dan siswa yang berkemampuan rendah. Untuk menghitung daya pembeda soal rumus yang digunakan sebagai berikut: PBPAJBBBJABADPí=í= Dengan: DP = daya pembeda soal JA = banyaknya peserta tes yang menjadi anggota kelompok atas JB = banyaknya peserta tes yang menjadi anggota kelompok bawah BA = banyaknya peserta tes yang menjadi anggota kelompok atas menjawab item tertentu dengan benar 33

BB = banyaknya peserta tes yang menjadi anggota kelompok bawah dan menjawab item tertentu dengan benar. PA = proporsi peserta tes kelompok atas yang menjawab item tertentu dengan benar PB = proporsi peserta tes kelompok bawah yang menjawab item tertenti dengan benar Kategori yang digunakan adalah: 0,00 - 0,20 : jelek 0,20 - 0,40 : cukup 0,40 - 0,70 : baik 0, 70 - 1,00 : baik sekali (Suharsimi Arikunto, 1998: 213) Daya pembeda yang bernilai negatif tidak baik dan soal harus direvisi atau diganti. Perangkat tes yang diuji cobakan ditinjau dari daya pembeda soal, item yang baik adalah item yang mempunyai daya pembeda lebih dari 0,20. Dari hasil uji coba yang dilakukan ternyata ada 11 item yang memiliki daya pembeda jelek (item nomor 2, 5, 5, 8, 9, 13, 14, 15, 26, 27, 33), 8 item yang memiliki daya pembeda cukup (item nomor 1, 3, 12, 18, 19, 21, 30, 34) dan 16 item yang memiliki daya pembeda baik (item nomor 4, 7, 10, 11, 16, 17, 20, 22, 23, 24, 25, 28, 29, 31, 32, 35). 34

Hasil perhitungan selengkapnya dapat dilihat pada lampiran XVI.

D. Metode Analisis Data 1. Analisis Tahap Awal Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian ³Mached Group Designs´ atau disingkat dengan pola M-G, yang bertitik tolak pada group matching. Sebelum suatu eksperimen dilakukan, terlebih dahulu diadakan matching antara kelompok eksperimen dan kelompok kontrol. Antara kelompok eksperimen dan kelompok kontrol diseimbangkan lebih dahulu sehingga dua-duanya berangkat dari titik tolak yang sama. (Sutrisno Hadi, 1998: 475) Group matching dilakukan dengan jalan: a. mean matching Untuk uji mean matching diperlukan data nilai tes sumatif semester 1 dari lekompok eksperimen dan kelompok kontrol, kemudian masing-masing dihitung dari meannya. Dari hasil perhitungan mean untuk kedua kelompok tersebut dibandingkan apabila menunjukkan nilai yang sama maka kedua kelompok tersebut dikatakan tidak ada perbedaan rata-rata yang signifikan. Namun kesamaan kedua nilai mean ini tidak semata-mata menunjukkan bahwa variabilitas kedua kelompok tersebut juga sama. Untuk itu perlu dilanjutkan dengan uji yang kedua. 35

b. Variance Matching Hal ini untuk menguji apakah kelompok eksperimen dan kelompok kontrol yang telah ditetapkan berasal dari populasi yang variansinya relative sama. Rumus yang digunakan adalah sebagai berikut: tbnknbVVF= íí)1)(1( dengan, V = variansi yang lebih besar
b

V = variansi yang lebih kecil
k

n = banyakn ya subyek yang variansinya lebih besar
b

n = banyaknya subyek yang variansinya lebih kecil
k

( Sutrisno Hadi, 1998: 477 ) Dari F yang diperoleh kemudian dikonsultasikan dengan F
hitung

tabel

yang mempunyai dk pembilang

sebesar (nb ± 1) dan dk penyebut (nk ± 1) serta taraf signifikansi = 5%. Dalam hal ini apabila F <F maka berarti kelompok ekperimen dan kelompok kontrol yang
hitung tabel

ditetapkan berasal dari populasi yang memiliki variansi yang relative sama. b. t-matching 36

Dalam hal ini untuk menuji apakah kelompok eksperimen dan kelompok kontrol yang telah ditetapkan memiliki perbedaan yang signifikan. Rumus yang digunakan untuk menguji adalah sebagai berikut: 22mkmekeSDSDMMt+í= 122í=eemenSSD 122í=kkmknSSD dengan. M = rata-rata nilai kelompok eksperimen
e

M = rata-rata nilai kelompok kontrol
k

n = banyaknya anggota kelompok eksperimen
e

n = banyaknya anggota kelompok kontrol
k

= variansi dari kelompok eksperimen 2eS = variansi dari kelompok kontrol 2kS Dari t yang diperoleh kemudian dikonsultasikan dengan t
hitung

tabel

yang memiliki derajad kebebasan dk

= ne + nk - 2 dan taraf signifikansi = 5%. Dalam hal ini jika t <t maka kelompok eksperimen dan kelompok kontrol yang ditetapkan
hitung tabel

tidak berbedaa secara signifikan. 37

(Sutrisno Hadi, 1998) Berkaitan dengan penggunaan rumus t-test maka perlu uji coba normalitas untuk mengetahui distribusi dari populasi penelitian. Rumus yang digunakan: í=kiiiiEEO122)( dengan¶ E = frekuensi yang diharapkan
=

i

O = frekuensi hasil pengamatan
i

i = 1, 2, 3, « , k
2 2 hitung 2 hitung

Dari
2

yang didapatkan dikonsultasikan dengan

tabel

dengan derajat kebebasan dk = banyaknya

interval dikurangi tiga dan taraf signifikansi <
tabel

= 5%. Apabila dari hasil perhitungan didapatkan

maka data yang diuji adalah berdistribusi normal.

2. Analisis Tahap Akhir a. Uji Hipotesis Adapun langkah-langkah dalam melakukan pengujian adalah sebagai berikut: Ho : ” nilai rata-rata kelompok eksperimen lebih rendah dari pada nilai rata-rata kelompok
1 2 ,

kontrol. 38

H1 : 1 > 2 . nilai rata-rata kelompok ekperimen lebih tinggi dari pada nilai rata-rata kelompok kontrol Dalam hal ini uji statistik yang digunakan adalah uji statistik student-t untuk satu pihak (pihak kanan) Rumus yang digunakan: 222111nnSXXt+í= 2)1()1(212222112í+í+í=nnSnSnS dengan, X = nilai postest kelompok kontrol
1

X = nilai postest kelompok eksperimen
2

X = rata-rata nilai postest kelompok kontrol
1

X = rata-rata nilai postest kelompok eksperimen
2 2 2

S = variansi nilai postest kelompok kontrol
1

S = variansi nilai postest kelompok eksperimen
1

n = banyaknya siswa kelompok kontrol
1

n = banyaknya siswa kelompok eksperimen
2

(Sudjana, 1989: 239) NXXNii
= 1 39

=

2

S =)1()(22íí
i

NNXXNii

Dengan, X = rata-rata nilai
2

S = variansi dari nilai yang diperoleh subyek
i

X = nilai yang diperoleh oleh subyek
i

N = banyaknya subyek i = 1, 2, 3, « , n Dari t yang diperoleh kemudian dikonsultasikan dengan t
hitung

tabel

yang memiliki derajat kebebasan dk
hitung

= N + N - 2 dan taraf signifikansi
1 2

= 5%. Kriteria pengujian adalah tolak hipotesis nol jika t

>

t

tabel

atau dapat dikatakan bahwa kelompok eksperimen hasil belajar bidang studi matematikanya

lebih baik dibendingkan dengan hasil belajar matematika kelompok kontrol. 40

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Hasil Penelitian Awal a. Hasil matching antara kelompok eksperimen dan kelompok kontrol. 1) Mean Matching Hasil perhitungan yang dilakukan pada kelompok eksperimen dan kelompok kontrol diperoleh dan 9472,5=eM9400,5=kM ( Lihat daftar lampiran XVI ). Dari hasil perhitungan menunjukkan bahwa rata-rata antara kedua kelompok tidak ada perbedaan secara signifikan. 2) Varian Matching Dari hasil perhitungan yang dilakukan ( lampiran XVI ) didapatkan F F <F

hitung

= 1,5614, dengan taraf = 1,78. Dalam hal ini

signifikansi %5= , dk pembilang = 35 dan dk penyebut = 34 didapatkan F
hitung tabel

tabel

maka dapat disimpulkan bahwa kelompok eksperimen dan kelompok kontrol berasal

dari populasi yang memiliki variansi tidak berbeda secara signifikan. 3) t-matching. 41

Dari hasil perhitungan yang dilakukan (lampiran XVI) didapatkan t signifikansi = %5= dan derajat kebebasan dk = 69, didapatkan t
tabel

hitung

= 0,0133 dengan taraf
hitung

= 2,00. Dalam hal ini t

<t

tabel

maka dapat disimpukan bahwa kelompok eksperimen dan kelompok kontrol tidak memiliki perbedaan secara siknifikan. b. Menguji normalitas terhadap obyek penelitian Untuk menguji normakitas digunakan data nilai t-test dari kelompok kontrol dan kelompok eksperimen. Pelaksanaan post test untuk kelompok eksperimen dan kelompok kontrol pada tanggal 10 April 2004 dan hasil selengkapnya dapat dilihat pada lampiran XV. 1) Uji normalitas terhadap sampel penelitian Dari hasil perhitungan yang dilakukan (lampiran XVII) didapatkan . yang diperoleh kemudian dikonsultasikan dengan 3499,72=hitung hitung2 2 yang memiliki derajat kebebasan dk = 3 dan taraf
table

signifikansi = 5% yaitu 7,81. Ternyata maka dapat disimpulkan bahwa sampel yang telah ditetapkan berdistribusi normal. tabelhitung22 2) Uji Normalitas Kelompok Kontrol Dari perhitungan yang dilakukan (Lampiran XVIII) didapatkan yang kemudian dikonsultasikan 6192,32=hitung 42

dengan yang memiliki derajat kebebasan dk = 3 dan taraf signifikansi = 5% yaitu 7,81. Ternyata maka dapat disimpulkan bahwa kelompok kontrol yang telah ditetapkan berdistribusi normal.
tabel2 tabelhitung22

3) Uji normalitas Kelompok Eksperimen Dari hasil perhitungan yang dilakukan (lampiran XIX) didapatkan yang diperoleh dikonsultasikan dengan yang memiliki derajat kebebasan dk = 3 dan taraf signifikansi = 5% yaitu 7,81. Ternyata maka dapat disimpukan bahwa kelompok eksperimen yang ditetapkan berdistribusi normal.
hitunghitung22

.3568,6 =tabel2

tabelhitung22

2. Hasil Penelitian Akhir. Dari hasil perhitungan yang dilakukan ( lampiran XX) diperoleh hasil t ini kemudian dikonsultasikan dengan t yaitu t
tabel tabel hitung

= 4,0950. Dari hasil = 5%

dengan dk = 69 dan taraf signifikansinya
hitung

= 1,99. Dari perhitungan ternyata t

>t

tabel

maka hipotesis alternative yang

ditetapkan diterina. Dengan perkataan lain disimpulkan bahwa kelompok eksperimen yang diberi perlakuan berupa pemberian tugas yang disertai alur penyelesaian ada perbedaan yang signifikan hasil belajarnya dibending dengan kelompok control untuk pokok bahasan sudut dan peta mata angin pada siswa kelas 1 SLTP Fransiskus Semarang tahun pelajaran 2003/2004. 43

B. Pembahasan Hasil Penelitian Dari analisis hasil penelitian diperoleh hasil sebagai berikut : 1. Dari uji-t yang telah dilakukan diperoleh perbedaan yang signifikan antara hasil belajar siswa yang mendapat materi pelajaran dengan pemberian tugas disertai alur penyelesaian dibandingkan dengan hasil belajar siswa yang diberi tugas saja. 2. Terdapat kecenderungan rata-rata nilai bidang studi matematika pokok bahasan sudut dan peta mata angin pada siswa kelompok eksperimen lebih baik debandingkan dengan nilai siswa pada kelompok kontrol. Dari hasil penelitian tersebut, maka permasalahan yang ada dapat terselesaikan yaitu ada perbedaan hasil belajar antara siswa yang mendapat materi pelajaran dengan pemberian tugas disertai alur penyelesaian dan tanpa alur penyelesaian siswa kelas 1 semester 2 SLTP Fransiskus Semarang tahun pelajaran 2003/2004. Dari hasil pengamatan selama penelitian berlangsung, siswa pada kelompok eksperimen lebih aktif. Dalam menyelesaikan tugas-tugas yang diberikan oleh guru saling ada kerja sama antara siswa yang satu dengan siswa yang lain, sehingga kemampuan siswa dalam kelas itu seimbang. Proses Kegiatan Belajar Mengajar dalam kelas menjadi hidup dan ada hubungan yang komunikatif antara siswa dan guru khususnya dalam menghadapi soal-soal yang sukar. Timbul motivasi dan percaya diri pada setiap siswa dalam menyelesaikan tugas-tugas yang diberikan oleh guru sehingga akan meningkatkan hasil belajar siswa pada bidang studi matematika. 44

BABV PENUTUP A. Kesimpulan Dari data yang telah diambil diperoleh nilai rata-rata kelompok eksperimen (t t
tabel

hitung

) adalah 4,0950 dan

adalah 2,00 maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :
hitung

Nilai t

> t

tabel

atau nilai rata-rata kelompok eksperimen lebih tinggi dari pada nilai rata-rata

kelompok kontrol, sehingga ada perbedaan hasil belajar antara siswa yang mendapat materi pelajaran dengan pemberian tugas disertai alur penyelesaian dan tanpa alur penyelesian pada siswa kelas 1 semester 2 SLTP Fransiskus Semarang tahun pelajaran 2003/2004.

B. Saran Melihat dari hasil belajar siswa SLTP Fransiskus Semarang tahun pelajaran 2003/2004 pada pokok bahasan Sudut dan Peta Mata Angin, ternyata nilai rata-rata siswa yang memperoleh materi pelajaran dengan pemberian tugas disertai alur penyelesaian lebih tinggi dari pada siswa yang mendapat materi pelajaran dengan pemberian tugas tanpa disertai alur penyelesaian. Oleh karena itu di dalam proses belajar mengajar matematika sebaiknya senantiasa memberi tugas yang disertai alur penyelesaian, hal ini dapat digunakan untuk memberikan motivasi belajar kepada siswa untuk memperoleh hasil yang optimal. 45

DAFTAR PUSTAKA Budiharjo. 2004. Makalah pengembangan Silabus Dan Pembelajaran Matematika. Semarang. Cholik Adinawan,Sugiono. 1999. Seribu Pena Matematika SLTP Kelas 1. Jakarta: Airlangga. Depdikbud. 1993. Kurikulum pendidikan Dasar dan Garis-garis Besar Program Pengajaran (GBPP) SLTP Mata Pelajaran Matematika. Jakarta: Depdikbud. Dinas Pendidikan Nasional. 2003. Kurikulum 2004 Mata Pelajaran Matematika SMP. Jakarta: Dinas Pendidikan Nasional. Erman Suherman. 1992. Sistem Belajar Mengajar. Jakarta: Universitas Terbuka, Depdikbud. Herman Hudoyo. 1990. Sistem Belajar Mengajar. Malang: IKIP Malang Pres. Karso. 1993. Dasar-dasar Pendidikan Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam. Jakarta: Universitas Terbuka, Depdikbud. Moh. Uzer Usman. 1993. Upaya Optimalisasi Kegiatan Belajar Mengajar. Bandung: Remaja Rosda Karya. RuseffendiRT. 1998. Pengantar Kepada Perubahan Yang Mengembangkan Kompetisinya Dalam Pengajaran Matematika Untuk Meningkatkan CBSA. Bandung: Tarsito. Sudjana. 1996. Metode Statistik. Bandung: Tarsito. Suharsimi Arikunto. 1996. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta: Rineka Cipta. Suyanto. 2000. Perbedaan Hasil Belajar Matematika Antara Siswa Yang Diberi Tugas Kokurikuler Yang Dikoreksi Secara Individual Dengan Siswa Yang Diberi Tugas Kokurikuler Yang Dibahas Secara Klasikal Pada Pokok Bahasan Sudut Kelas 1 Catur Wulan 3 SLTP Negeri 1 Tulis Batang Tahun Pelajaran 1999/200. Skripsi. Semarang Tim Penyusun. 2004. LKS Prestasi Matematika Untuk SLTP Kelas 1 Semester 2. Klaten. 46 55

Lampiran II TUGAS KOKURIKULER Pertemuan 1 1. Dari sebuah kubus ABCD.EFGH tentukan: a. semua rusuk yang arahnya horisontal b. semua rusuk yang arahnya vertikal c. rusuk-rusuk yang tegak lurus AB di A d. rusuk-rusuk yang tegak lurus DH di H Alur Penyelesaian: i. Gambarlah sebuah kubus ! ii. Beri nama dengan kubus ABCD.EFGH ! iii. Tentukan semua rusuk pada kubus yang horisontal (artinya sejajar dengan bidang gambar atau rusuk mendatar) ! iv. Tentukan semua rusuk pada kubus yang vertikal (artinya tegak lurus dengan bidang gambar atau rusuk tegak) ! v. Tentukan semua rusuk yang tegak lurus rusuk AB di A ! vi. Tentukan semua rusuk yang tegak lurus rusuk DH di H ! 2. Nyatakan jenis sudut ½ putaran penuh ! Alur Penyelesaian : i. Tentukan besar sudut satu putaran penuh ! ii. Dengan mengetahui besar sudut satu putaran penuh tentukan besar sudut ½ putaran penuh ! 56

3. Dengan memperhatikan permukaan sebuah jam, jenis sudut manakah yang dijalani jarum panjang panjang sebuah jam jika jarum itu bergerak dari angka 12 ke angka 4 ! Alur Penyelesaian : i. Gambar permukaan sebuah jam ! ii. Buatlah jarum panjang sebuah jam di angka 12 ! iii. Buatlah jarum panjang sebuah jam di angka 4 ! iv. Tentukan berapa menit jarum panjang itu bergerak dari angka 12 ke angka 4 !
0

v. Jika 1 jam = 60 menit = 360 , berapa sudut yang ditempuh jarum sebuah jam selama 1 menit ? vi. Tentukan sudut yang dibentuk jarum panjang sebuah jam yang bergerak dari angka 12 ke angka 4 ! vii. Dari besar sudut yang telah diketahui, tentukan jenis sudut yang terbentuk ! Pertemuan 2 1. Tentukan jurusan tiga angka pesawat yang terbang ke arah tengggara ! Alur Penyelesaian : i. Gambarlah sebuah peta mata angin ! ii. Tentukan arah tenggara dan arah utara dari peta mata angin ! iii. Tentukan besar sudut antara arah tenggara dan arah utara yang terbentuk ! 57

2. Rumah Pak Amat berada disebelah barat rumah Pak Amir, tentukan jurusan tiga angka rumah Pak Amat dari rumah Pak Amir ! Alur Penyelesaian : i. Buatlah arah peta mata angin ! ii. Buatlah sketsa letak rumah Pak Amir ! iii. Buatlah sketsa letak rumah pak Amat dari rumah Pak Amir ! iv. Buatlah arah utara dari rumah Pak Amir ! v. Tentukan besar sudut yang terbentuk dari arah utara rumah Pak Amir ke rumah Pak Amat ! vi. Nyatakanlah sudut yang terbentuk dalam jurusan tiga angka ! Pertemuan 3
0

- Kota P terletak pada jurusan 220 dari kota Q, tentukan jurusan tiga angka kota Q dari kota P ! Alur Penyelesaian : i. Tentukan sketsa letak kota Q, dan buat arah utara dari kota Q
0

ii. Dengan busur derajat tentukan sketsa letak kota P dari kota Q (sejauh 220 ) ! iii. Tentukan arah utara dari kota Q ! iv. Tentukan besar sudut yang dihitung dari arah utara kota P ke perpotongan sudut kota P dari Q ! 58

Pertemuan 4
0

- Pada gambar di samping hitunglah besar ABC jika CBD = 65 ! Alur Penyelesaian : i. Tentukan besar ABD (Ingat materi jenis-jenis sudut) ! ii. Tentukan besar ABC jika CBD + ABC = ABD Pertemuan 5
0

- Pilot sebuah helikopter yang sedang terbang melihat suatu tanda di tanah dengan sudut depresi 35 , jika jarak tanda tadi dengan titik di tanah yang berada di bawah helikopter adalah 400m, maka hitunglah kira-kira berapa ketinggian helikopter tersebut ! Alur Penyelesaian : i. Buatlah skala yang mungkin dari soal tersebut, misal 1 cm mewakili 100m sehingga 400m dapat mewakili 400 / 100 = 4 cm. ii. Gambarlah garis AD dengan skala yang telah dibuat (titik D adalah suatu titik di bawah helikopter dan titik A adalah tanda yang ada di tanah)
0 0

iii. Buatlah sudut di A yang besarnya 35 dan sudut di D yang besarnya 90 , sehingga kaki-kaki sudutnya berpotongan di B ! iv. Ukurlah panjang BD ! v. Dengan skala yang telah dibuat hitunglah ketinggian helikopter sebenarnya ! 59 59

KISI-KISI PENYUSUNAN SOAL TES INSTRUMEN PENELITIAN POKOK BAHASAN : SUDUT DAN PETA MATA ANGIN KELAS/SEMESTER : I / 2 TAHUN PELAJARAN : 2003/2004 NO TPU URAIAN INDIKATOR MATERI 1. Siswa mampu menggambarkan sudut satuan 1) Dua garis 1) Siswa dapat tertentu dan yang saling menunjukkan mampu tegak lurus pada dua garis yang menggunakan kubus dan balok aling tegak lurus lebih lanjut baik pada kubus atau pada peta mata balok angin maupun 2) Menunjukkan jurusan tiga arah vertikal dan 2) Siswa dapat angka. arah horisontal menemukan arah vertikal dan arah horisontal pada 3) Besar sudut kubus dan balok sebagai jarak putar 3) Siswa dapat menentukan besar sudut jika 4) Penentuan diketahui jarak besar suatu sudut putarnya jika diketahui jarak putarnya 4) Siswa dapat setengah putaran menentukan besar sudut 5) Penentuan setengah putaran besar suatu sudut jika diketahui 5) Siswa dapat jarak putarnya menentukan seperempat besar sudut putaran seperempat putaran 6) Pemberian 6) Siswa dapat nama sudut menentukan dengan tiga nama sudut huruf atau satu dengan tiga huruf angka 7) Siswa dapat 7) Jenis-jenis menentukan sudut yaitu sudut jenis sudut jika lancip, sudut diketahui siku-siku, sudut besarnya tumpul, sudut 8) Siswa dapat

ASPEK C2 C1 C3 C3 C3 C2 C3 C1 C3

lurus dan sudut refleks 8) Penentuan besar sudut antara dua mata angin 9) Pengertian jurusan tiga angka

menentukan besar sudut antara dua arah mata angin 9) Siswa dapat menyebutkan suatu arah

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->