P. 1
Ringkasan fathul majid

Ringkasan fathul majid

|Views: 4,204|Likes:

More info:

Published by: Abu Nabila As Sundawy on Jun 22, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/15/2015

pdf

text

original

RINGKASAN KITAB FATHUL MAJID

KITAB TAUHID


BAB
TAUHID, HAKIKAT DAN KEDUDUKANNYA
Tauhid terbagi menjadi dua yaitu :
 Tauhid dalam pengenalan (ma’rifat) dan penetapan (itsbat), yakni bertauhid dalam rububiyah,
asma dan sifat-sifat Allah.
 Tauhid dalam tujuan (at holab) dan kehendak (al qosd), yakni bertauhid dalam keilahian-Nya
dan ibadah kepada-Nya.

Imam Ibnu Qoyyim berkata :”Adapun tauhid yang diserukan oleh para rosul dan oleh karenanya
diturunkan kitab-kitab terbagi menjadi dua jenis :
• Tauhid ma’rifat dan itsbat maksudnya adalah ; menetapkan zat Allah, sifat-sifat-Nya, dan
asma-asma-Nya, Dia berbicara melalui kitab-kitab-Nya dan Dia berbicara kepada siapa saja
yang dikehendaki.
• Tauhid at tholab dan al qosd adalah ; tauhid yang terkandung dalam surat al kafirun, ali
imran (64), dan ad dzariyat (56).

Ibadah adalah hal yang mencakup segala perbuatan baik yang dzohir ataupun yang bathin yang dicintai
dan diridloi Allah. Ibadah ini terbagi menjadi ibadah hati, lisan dan seluruh anggota badan. Sedangkan
hukum-hukum yang berkaitan dengan ubudiyah ada lima macam yaitu : wajib, mustahab, haram,
makruh dan mubah.
Firman Allah :
.1l´. !´..-. _· _é «.¦ N..¯¸ _¦ ¦...s¦ ´<¦ ¦....>¦´. ..-.Ll¦ .±..· . _.> ´<¦ .±..´. . ·1>
«. ls '#.l.l¦ ¦.¸ ..· _· ¯¸N¦ ¦.`,´L.!· .. ´ _l´ «.1.s _...>.l¦ ¯'
“Dan sungguhnya kami Telah mengutus Rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): "Sembahlah
Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu", Maka di antara umat itu ada orang-orang yang diberi petunjuk
oleh Allah dan ada pula di antaranya orang-orang yang Telah pasti kesesatan baginya. Maka berjalanlah
kamu dimuka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan (rasul-
rasul).” {an nahl : 36}

Kata توغاطلا merupakan perbuhan bentuk kata dari نايغطلا yaitu : melampaui batas .
Umar bin Khotob berkata :”At Thoghut adalah setan”.
Jabir bin Abdullah berkata :”At Toghut adalah dukun-dukun yang didatangi oleh setan”.
Ibnu Qoyyim berkata :”At Toghut adalah setiap yang diperlukan oleh seorang hamba secara melampaui
batas, baik berupa hal yang disembah, dipanuti dan dipatuhi.”

يردتأائيشه باوكرشيا لوهودبعينألاقملعأهلوسروه*للالاقدابع لاىلعه*للا-قحاميردت أذاعما ي
مهب3 ذعيا لنأ لاقملعأهلو سروه*للالاقهيلعمه- قحا م
“Aku pernah dibonceng rosulullah diatas seelor keledai, lalu berliau bersabda kepadaku ; Hai Muadz
tahukah kamu apa hak Allah yang wajib dipenuhi oleh setiap hamba-Nya dan apa hak hamba yang pasti
dipenuhi oleh Allah ? Aku menjawab ; Allah dan Rosul-Nya lebih mengetahui, beliau bersabda ;” Hak
Allah yang wajib dipenuhi oleh para hamba-Nya adalah supaya mereka beribadah kepada-Nya dan
tidak mensyirikan-Nya sedangkan hak para hamba kepada Allah adalah bahwa Allah tidak akan
menyiksa orang yang tidak berbuat syirik kepada-Nya. Aku bertanya ; Ya Rosulullah tidak perlukah aku
menyampaikan kabar gembira ini kepada orang-orang ? beliau bersabda :”Janganlah kamu sampaikan
kabar gembra ini kepada mereka, sehingga mereka akan bersikap menyandarkan diri.” (H.R Bukhori
dan Muslim)

BAB I
KEISTIMEWAAN TAUHID DAN DOSA-DOSA YANG DIAMPUNI KARENANYA
Firman Allah :
_·%!¦ ¦.`..¦´. `.l´. ¦.´..l. .±´.... | .l´L. i..l`.¦ `.±l .N¦ .>´. _...±¯ . ¯'
“Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuradukkan iman mereka dengan kezaliman (syirik),
mereka Itulah yang mendapat keamanan dan mereka itu adalah orang-orang yang mendapat petunjuk.”
{al an’am : 82}

Ibnu Katsir berkata :”Maksudnya adalah mereka orang-orang yang memurnikan ibadah hanya kepada
Allah saja. Mereka tidak menyekutukan-Nya sama sekali. Mereka itulah orang-orang yang tentram pada
hari kiamat dan mendapat petunjuk di dunia dan akhirat.”
Kemudian beliau menjelaskan bahwa seorang mukmin yang jika dia meninggal ia masuk surga,
terkadang kejahatannya telah dibalas di dunia dengan musibah. Baranag siapa yang sselamat datiga jenis
kedzoliman ; Syirik, dzolim terhadap orang lain, dan dzolim terhadap diri sendiri dengan perilaku dosa
yang buka syirik, maka baginya ketentraman dan petunjuk yang sempurna.
Rosulullah bersabda :
هلوسروه*للادبعىسيع*نأوهلوسروه دبعاد*محم*نأوهلكيرشا لهدحوه*للاا* لإهلإا لنأدهشنم
ل معلانمنا كامىلعة*نجلاه*للاهلخدأA قحرا*نلاوAقحة*نجلاوهنمBحوروميرمى لإا هاقلأهتمل كو
“Barang siapa yang bersyahadat bahwa tidak ada sesembahan yang hak selain Allah saja, tiada sekutu
baginya, dan Muhammad adalah hamba dan rosul-Nya dan bersyahadat bahwa Isa adalah hamba Allah
dan Rosul-Nya dan kalimatnya yang disampaikan kepada Maryam serta ruh dari padanya serta
bersyahadat bahwa surga adalah benar adanya dan nerakapun benar adanya, maka Allah pasti akan
memasukannya kedalam surga berdasarkan amal yang telah dia perbuat.” {H.R Bukhori dan Muslim}
Rosulullah juga bersabda :

...... ةرفغماهبارق بكتيتأ لا ئيشيبكرشتا لينتيقل*م ثا ياطخضرألابارقبينتيتأو لك* نإمدآن باا ي
“….Allah berfirman : Wahai manusia seandainya kalian datang kepadaku dengan kesalahan sepenuh
bumi dan menghadap kepadaku tanpa mensyrikianku dengan sesuatupun, sungguh Aku akan datang
kepadamu dengan ampunan yang semisalnya.” {H.R Tirmidzi}
Imam Ibnu Qoyyim berkata mengomentari hadits tersebut bahwa ahli tauhid akan diampuni dengan
sesuatu yang orang lain tidak akan diampuni dengan hal itu. Jika orang yang bertauhid datang kepada
Allah dengan membawa kesalahan spenuh bumi maka Allah akan mendatangkan kepadanya ampunan
sepenuh bumi juga. Dan hal ini tidak diraih oleh orang yang tauhidnya berkurang.
Dalam sabdanya yang lain :
» ىسوملاق : هبكوعدأو،هبكركذأائيشينملعبراي . لاق : ىسومايلق : لالإهلإل . لاق :
اذهلوقيكدابعلكبراي . لاق : لالإهلإللق . لاق : هبينصختائيشديرأامنإ . لاق : ىسوماي
لإهلإلمهبتلام،ةفكيفلالإهلإلو،ةفكيفعبسلانيضرلاوعبسلاتاوامسلالهأنأول
لا «
” Nabi Musa berkata : “Ya Tuhanku ajarkanlah kepadaku sesuatu yang aku dapat mengingatmu dan
berdoa kepadamu dengannya” Dia berfirman :”Katakanlah wahai Musa ل الإهل إل dia
berkata :”Wahai tuhanku semua hambaMu dapat mengatakannya, aku menginginkan sesuatu yang hanya
dikhusukan untukku saja. Dia berfirman :”Wahai Musa seandainya tujuh langit dan apa yang ada
dilamnya ditambah dengan tujuh bumi berada dalam satu timbangan dan laa ilaha illallah dalam
timbangan yana lian niscaya laa ilaha illallah akan lebih berat dari itu.” {H.R Ibnu Hiban, shohih {


BAB 11
BARANG SIAPA MENGAMALKAN TAUHID DENGAN SEMURNI-MURNI, PASTI MASUK
SURGA TANPA HISAB
Maksud mengamalkan disini adalah memurnikan dan membersihkannya dari macam syirik, bid’ah, dan
maksiat.
Firman Allah :
_| ´., >,¯.| _l´ «.¦ !..!· < !±, .> `.l´. i. ´. _.´¸ :.l¦ ¸'¸
“Sesungguhnya Ibrahim adalah seorang imam yang dapat dijadikan teladan lagi patuh kepada Allah dan
hanif dan sekali-kali bukanlah dia termasuk orang-orang yang mempersekutukan (Tuhan).” {An nahl :
120}

Nabi Ibrahim memiliki empat kelebihan yang telah disifati Allah :
 Umah artinya adalah dia adalah suri tauladan, pemimpin dan pendidik kebaika.
 Al qonit yaitu orang yang selalu taat.
 Hanif yaitu orang yang mengahadap sepenuh hati kepada Allah dan berpaling dari yang selain-
Nya.
 Bahwa beliau bukanlah temasuk kedalam golongan orang-orang yang mensyirikan Robnya,
karena ikhlas dan jujur serta jauh dari syirik.

Rosulullah bersabda :

نووتك يا لني ذ*لامه لاقه*للالوسرايم هنمواولاقaباسحريغبافل أنوعبسيت*مأنمة*نجلالخ دي
نول*كوتيمه3 برىلعونوقرتسيا لو
“Ada tujuh puluh ribu orang dari umatku akan masuk surga tanpa hisab, para sahabat bertanya :
Siapakah mereka itu wahai rosulullah ? Beliau bersabda :’Mereka adalah orang yang tidak memakai kai
(menyumat dengan besi panas), tidak meminta diruqyah dan mereka senantiasa bertawakal kepada Rob
mereka. Dalam lafadz Bukhori ditambah (orang yang tidak melakukan tatayur)” {H.R Bukhori dan
Muslim}

Kesimpulan dari hadits :
 Bahwa ada 70.000 orang dari umat nabi Muhammad yang masuk surga tanpa hisab karena
mereka mengamalkan tauhid dengan semurni-murninya.
 Orang-orang yang akan masuk surga tanpa hisab adalah :
a. Orang yang tidak meminta diruqyah.
b. Orang yang tidak meminta supaya diobati dengan menempelkan besi panas (kai).
c. Tidak melakukan tatayur.
d. Mereka adalah orang yang bertawakal kepada Allah.
 Boleh melakukan ruqyah selama tidak mengandung kesyirikan, karena Rosulullah bersabda :
“Tidak mengapa dengan ruqyah selama tidak mengandung kesyirikan.” Jibril juga telah
meruqyah Nabi begitu pula dengan beliau. Perbedaan antara orang yang meruqyah dengan yang
meminta diruqyah adalah bahwa orang yang meminta diruqyah akan memohon dan menoleh
kepada selain Allah dengan hatinya, sedangkan orang yang meruqyah adalah berbuat baik.
 Tidak boleh menempel dengan besi panas (kai). Imam Ibnu Qoyyim berkata : “Hadits
penempelan besi yang dipanaskan ada empat macam :
a. Bahwa beliau pernah melakukannya.
b. Beliau tidak menyukainnya.
c. Beliau memuji orang yuang meninggalkaannya.
d. Beliau melarangnya dengan terang-terangan.


BAB 111
TAKUT KEPADA SYIRIK
Allah berfirman :
_| ´<¦ N `,±-. _¦ ì´¸ :· .«. `,±-. ´. !. _.: il: .l '.!:· .´. ì¸ :· ´<!. .1· ´_´¸ .·¦ !..| !., Ls '¯
“Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan dia mengampuni segala dosa yang selain
dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya. barangsiapa yang mempersekutukan Allah, Maka
sungguh ia Telah berbuat dosa yang besar.” {An nisa : 48}

Imam Ibnu Katsir mengatakan bahwa ayat ini tidak boleh diarahkan kepada orang yang telah bertaunat,
karena orang yang telah bertaubat dari syirik akan diampuni.

Kemudian diantara ancaman terhadap orang yang berbuat syirik adalah :

Firman-Nya pula :
:|´. _!· `..>,¯.| .´¸ ¯_->¦ ¦..> $#.l¦ !´..¦´. _.¯.`.>¦´. ¯_..´. _¦ ..-. »!..N¦ ¯'
“Dan (ingatlah), ketika Ibrahim berkata: "Ya Tuhanku, jadikanlah negeri Ini (Mekah), negeri yang aman,
dan jauhkanlah Aku beserta anak cucuku daripada menyembah berhala-berhala.” {Ibrahim : 35}

Perbedaan antara patung (shonam) dan berhala (watsan) yaitu shonam adalah yang dipahat dan
berbentuk, sedangkan watsan adalah sesuatu yang diciptakan selain itu. Ini adalah perkataan Imam At
Thobari dan Mujahid. Jadi berhala itu lebih umum karena patung juga disebut dengan berhala
sebagaimana kuburan juga disebut dengan berhala.

Pembagian syirik
Syirik terbagi menjadi dua yaitu :
 Syirik besar (akbar) seperti menyembah patung/ berhala.
 Syirik kecil (asghar) seperti perbuatan riya’.

Rosulullah bersabda :
رانلالخدادنلانودنموعديوهوتامنم
“Barang siapa yang mati sendangkan dia dalam keadaan menyembah sesembahan selain Allah maka ia
masuk kedalam neraka.”

Macam tandingan :
 Jika menjadikan sekutu untuk Allah dalam selirih jenis ibadah atau sebagiannya maka hal ini
adalah kesyirikan.
 Yaitu syrik yang termasuk syrik kecil seperti perkataan seseorang “Atas kehendak Allah dan
kehendakmu, jikalau bukan karena Allah dan karenamu dan sebagainya”.

BAB 1V
DAKWAH KEPADA SYHADAT LAA ILAAHA ILLALLAH
Allah berfirman :
¯_· .:..> _l, ..¦.`s:¦ _|| ´<¦ _ls :´¸ ... !.¦ .´. _.-..¦ ´.>¯..´. ´<¦ !.´. !.¦ ´. _.´¸ :.l¦ ¸¸¯
“Katakanlah: "Inilah jalan (agama) ku, Aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu)
kepada Allah dengan hujjah yang nyata, Maha Suci Allah, dan Aku tiada termasuk orang-orang yang
musyrik". {Yusuf : 108}

Beberapa pelajaran dalam bab ini :
 Hendaknya seseorang ikhlas dalam berdakwah, karena banyak orang yang mengajak kepada
kebenaran akan tetapi pada hakikatnya ia mengajak untuk berloyalitas kepadanya.
 Mengerti betul serta yakin dengan apa yang didakwahkan adalah sesuatu kewajiban.
 Bukti bahwa tauhi seseorang telah baik adalah mengannggungkan Allah dan mensucikan-Nya
dari yang merendahkan-Nya.
 Seorang muslim perlu dijauhkan dari lingkungan orang-orang yang berbuat syirik.

Tingkatan-Tingkatan Dakwah :
 Dengan hikmah, dakwah dengan cara ini dilakukan kepada orang yang mencari kebenaran dan
mencintai kebenaran tersebut serta dia mendahulukan atas selainnya jika ia mengetahuinya.
 Dengan nasihat, ini dilakukan kepada orang yang sibuk dengan sesuatu yang bertentangan
dengan kebenaran, akan tetapi jika mengetahui kebenaran dia akan mengutamakannya diatas
selainnya dan mengikutinya.
 Dengan jidal atau bantahan yang baik, yaitu kepada orang yang mengingkari dan memusuhi
kebenaran tersebut.
Hal ini sebagaimana firman Allah :
~:¦ _|| _. ..i.´¸ «.>>'!. «Ls¯..l¦´. «´..>'¦ .±l..>´. _.l!. ´_> .>¦ _| i.´¸ ´.> `.ls¦ .. _. s
.&#. .. ´.>´. `.ls¦ _·..±.l!. ¸''
“Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah
mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu dialah yang lebih mengetahui tentang siapa
yang tersesat dari jalan-Nya dan dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.”
{An nahl : 125}
Sabda Nabi :
مهعدافباتكلالهأنماموقي تأتك* نإلاقم*لسوهيلعه*للاى*لصه*للالوسرينثعبلاقاذاعم*نأ
مهيلعضرتفاه*للا*نأمه ملع أفكلذلاوعاطأم هنإفه*للالوسري3نأوه*للاا* لإه لإا لنأ ةداهشىلإ
نم ذخؤ تةقدصمهيلعضرتفاه*للا*نأمهملعأفكل ذلاوعاطأمهنإفaةليلوaموي3لكيفaتاولصسمخ
سيله*نإفمولظملاةوعدق*تاومهلاومأم ئاركوكا*ي إفكل ذلاوعاطأمهنإفمهئارقفيف-درتفمهئاينغأ
باجحه*للانيب واهني ب
Dalam hadits yang diriwayatkan oleh imam Bukhori ini dapat diambil banyak pelajaran yaitu :
 Hendaknya dakwah yang pertama kali disampaikan adalah tauhid dengan mengkufuri thoghut.
 Syahadat laa ilaha illallah harus memiliki tujuh syarat yaitu :
a. Pengetahuan (ilmu) yang menafikan kebodohan (al jahlu).
b. Keyakinan (al yaqin) yang menafikan keraguan (as syak).
c. Penerimaan (al qobul) yang menafikan penolakan (ar rod).
d. Kepatuhan (at to’at) yang menafikan
e. Keikhlasan (al ikhlas) yang menafikan kesyirikan (As syirk).
f. Kejujuran (as sidq) yang menafikan kebohongan (al kadzb).
g. Kecintaan (al mahabah) yang menafikan kebencian (al bughdu).
 Hadits ini menunjukan bahwa tauhid adalah amalan kewajiban.
 Berlakunya syariat islam bagi orang yang telah bersyahadat atau masuk islam.

Syaikhul Islam berkata : “Isalam adalah menyerahkan diri kepada Allah yaitu tunduk dan patuh kepada-
Nya.”
 Tauhid adalah inti dakwah setiap Rosul.
 Disyariatkan dakwah sebelum memerangai suatu kaum, akan tetapi jika telah sampai dakwah
kepada mereka sebelumnya maka diperbolehkan memerangai mereka secara langsung.


BAB V
TAFSIRAN TAUHID DAN SYAHADAT “LAA ILAHA ILLALLAH”
Allam berfirman :
i..l`.¦ _·%!¦ _.`s.. _.-.¯.. _|| `.±.´¸ '#. .´.l¦ ¯.·. . ¦ ´.,·¦ _.`>¯,. ´. .«..>´¸ _.·!> ´´. .«.¦.s
_| ´.¦.s i.´¸ _l´ ¦´¸..>: '¯
“Orang-orang yang mereka seru itu, mereka sendiri mencari jalan kepada Tuhan mereka siapa di antara
mereka yang lebih dekat (kepada Allah) dan mengharapkan rahmat-Nya dan takut akan azab-Nya;
Sesungguhnya azab Tuhanmu adalah suatu yang (harus) ditakuti.” {Al isra : 57}
Imam Ibnu Qoyyim mengatakan bahwa dalam ayat ini Allah menyebutkan tiga hal yaitu cinta yaitu
dengan bertaqarub kepada-Nya dengan amal salih, dan takut serta berharap. Inilah hakikat tauhid dan
hakikat islam.
Ada empat penuhanan dalam al qur’an yaitu :
§ Arbab (At taubah : 31)
§ Andad (Al baqoroh : 165)
§ Alihah
§ Toghut
Syahadat Laa Ilaha Illallah
Allah menyebutkan bahwa berlepas diri dan berloyalitas adalah inti syahadat.
Syeikhul islam ketika beliau menerangakan firman Allah dalam surat At taubha adalah mereka yang
menjadikan orang-orang alim mereka dan pendeta-pendeta mereke sebagai tuhan, yaitu dengan
mentaati mereka dalam menghalalkan apa yang diharamkan Allah dan mengharamkan apa yang
dihalalkan Allah. Dalam hal ini mereka kemungkinan berda dalam dua hal :
 Mereka tahu bahwa rahib dan pendeta-pendeta itu menyimpang dari agama Allah lalu mereka
mengikutinya dan meyakininya. Jika mereka mengharamkan dan menghalalkan lantaran
mengikuti pemimpinannya dan mengetahui kalau pemimpinan berada dalam kesesatan maka ini
adalah sesuatu kekufuran.
 Jika keyakinan mereka terhadap halal yang dihalalkan dan haram yang diharamkan Allah adalah
kuat kemudian dia menaati mereka dalam bermaksiat kepada-Nya maka dia sebagai oranf yang
berbuat dosa.

Rossulullah bersabda :
لجوزعلاىلعهباسحوهمدوهلاممرحلانودنمدبعيامبرقكولالإهلإللاقنم
“Barang siapa yang mengatakan laa ilaha illallah dan mengkufuri apa yang dia sembah dari selain Allah
maka harta, darahnya terpelihara dan perhitungannya adalah ditangan Allah.”
Tujuan tauhid adalah :
 Untuk ditaati tidak dimaksiati ىصعيلوعاطينأ
 Untuk diingat tidak dilupakan ىسنيلوركذينأ
 Untuk disyukuri tidak dikufuri رفكيلوركشينأ


BAB VI
TERMASUK SYIRIK MEMAKAI GELANG, BENANG DAN SEJENISNYA SEBAGAI
PENGUSIR ATAU PENANGKAL BAHAYA
Firman Allah :
_.!´. .±.l!.. _l> .´...´.l¦ ´¯¸N¦´. l.1´. l ´<¦ ¯_· ... ´.,·¦ !. _.`s.. . _.: ´<¦ _| ´_.:¦´¸¦ ´<¦ ¯¸ ..
¯_> ´> ·.±:.´ .:¯¸ . .¦ _.:¦´¸¦ «.>,. ¯_> > ·.>..`. .«.´.-´¸ ¯_· ´_.`.> ´<¦ «. ls `_é´...
_.l´´...l¦ ¯¯
“Dan sungguh jika kamu bertanya kepada mereka: "Siapakah yang menciptakan langit dan bumi?",
niscaya mereka menjawab: "Allah". Katakanlah: "Maka Terangkanlah kepadaku tentang apa yang kamu
seru selain Allah, jika Allah hendak mendatangkan kemudharatan kepadaku, apakah berhala-berhalamu
itu dapat menghilangkan kemudharatan itu, atau jika Allah hendak memberi rahmat kepadaku, apakah
mereka dapat menahan rahmatNya?. Katakanlah: "Cukuplah Allah bagiku". kepada- Nyalah
bertawakkal orang-orang yang berserah diri.” {Az zumar : 38}
Rosululullah bersabda :
لاقهذهامكح يولاقفaرفصنملاقهارأةقلحaلجردضعىلعرصب أم*لسوهيلعه*للاى* لص*يب*نلا*نأ
اد بأتحلفأامكيلع يهو*تمو لك*ن إفكنعا هذ بناانهوا* لإكديزتا لا ه*نإامألاقةنهاولانم
ةنهاولا ) penangkal sakit), Abu As Sa’dat mengatakan al wahinah adalah persendian urat yang merambat
kepundak dan ditangan lalu diberi ruqyah (dijampi-jampi) darinya. Dikatakan juga bahwa ia adalah
penyakit yang menjangkit dilengan-lengan atas dan ini menimpa laki-laki saja. Hal ini dilarang karena
seorang menjadikannya sebagai penangkal sakit .
ادبأتحلفأامكيلعيهو*تمولك* نإف ) sebab jika kamu mati sedangkan benda itu masih menempel
padamu, kamu tidak akan mendapat keberuntungan selama-lamanya), hal itu tidak lain karena ia
termasuk perbuatan syirik .
Tamimah atau tamaaim adalah kantung berjahit dan berisi raja-raja atau orang arab menggantungkannya
pada anak-anak mereka untuk melindunginya dari ain (penyakit) menurut sangkaan mereka. Perbuatan
ini adalah termasuk kedalam kesyirikan, sebagaimana sabda beliau :
كرشأدقفةميمتقلعتنم
“Barang siapa yang menggantung tamimah maka dia telah melakukan kesyirikan.”

BAB VII
RUQYAH DAN TAMIMAH DAN TIWALAH
Tamimah adalah sesuatu yang dikalungkan dileher anak-anak untuk menangkal atau menolak ain. Tetapi
apabila yang dikalungkan itu berasal dari ayat al qur’an, sebagian salaf memberikan keringanan dalam
hal ini, dan sebagian yang lain melarang. Diantara mereka yang melarang adalah Ibnu Mas’ud.
Ruqyah diusebut juga dengan azimah hal ini diizinkan selama penggunanya bebas dari hal-hal syirik,
sebab Rosulullah telah memberikan keringanan dalam hal ruqyah ini untuk mengobati ain atau sengatan
kalajengking.
Tiwalah adalah sesuatu yang dibuat dengan anggapan bahwa hal tersebut dapat membuat seorang istri
mencintai suaminya atau seorang suami mencintai istrinya, sihir seperti ini biasa disebut dengan pelet.
Rosulullah bersabda :
كرشةلاوتلاومئامتلاوىقرلانإ
“Sesungguhnya ruqyah, tamimah dan tiwalah (pelet) adalah kesyirikan.” {H.R Ahmad dan Abu Daud}
RUQYAH
Syarat diperbolehkan ruqyah adalah :
 Ruqyah harus dengan firman Allah, sifat dan asma-Nya.
 Dengan bahasa arab yang diketahui artinya.
 Hendaknya diyakini bahwa ruqyah pada dasarnya tidak dapat membri pengaruh akan tetapi
pengaruh itu adalah karena takdir Allah.

TAMIMAH
Para ulama dari kalangan sahabat, tabi’in dan ulama sesudahnya berbeda pendapat dalam boleh tidaknya
memakai tamiamahh yang terbuat dari al qur’an.
Akan tetapi pendapat yang benar adalah melarangnya, dengan pertimbangan :
§ Karena larangan dalam hadits bersifat umum dan tidak ada dalil yang
mengkhususkannya.
§ Menutup jalan (saddu dzari’ah), dimana hal itu akan menuntut kepada
seseorang kepada penggantungan selain Allah.
§ Jika hal itu digantungkan, maka orang yang membawanya akan
menghinakan dengan membawanya pada saat buang hajat.
TIWALAH
Hal ini termasuk kesyirkan karena dimaksudkan untuk menolak bahaya dan mendatangkan manfaat
kepada selain Allah.

Rosulullah juga bersabda :
عيجربىجنتساوأارتود*لق توأهتيحلدقعنمه* نأسا*نلاربخأفيدعبكبلوطتسةايحلا*لع لعفيوراي
هنمB ءيربم*لس وهيلعه*للاى*لصاد* محم*نإفaمظعبوأaة* باد
“Wahai Ruwaifi’ semoga panjang umurmu, kabarkanlah kepada manusia bahwasannya barang siapa
yang mengikat jenggotnya atau mengikatnya menjadi satu atau membuang hajat dengan kotoran hewan
atau tulang belulang, maka sesungguhnya Muhammad telah berlepas diri darinya.” {H.R Ahmad}
Larangan menggulung jenggot dalam hadits ini ada dua kemungkinan, yaitu :
 Dahulu orang-orang jahiliyah melakukan hal itu pada saat peperangan, dan hal ini dilakukan
dalam rangka angkuh dan sombong. Hal ini sebagaimana dikatakan oleh Abu As Sa’adat.
 Hal itu dilakukan untuk menjadikan rambut agar berombah dan keriting dan yang demikian
adalah perbuat waria.
 Abu Zar’ah al Iroqqi berkata yang lebih baik adalah menafsirkan dengan maksud mengikat
jenggot dalam sholat.


BAB V111
MEREKA YANG MENGHARAPKAN BERKAH KEPADA POHON, BATU DAN SEJENISNYA
Allah berfirman :
`... ´.,·¦ ·.ll¦ _, `-l¦´. ¸' :.´..´. «.l!.l¦ ´_,>N¦ '¸ `.>l¦ `,´%!¦ `&!´. _..N¦ '¸ il. ¦:| «.`.· ´_´¸ .. '' _| ´_>
N| ".!.-¦ !>.... .- ¯...¦ /´.!.¦´.´. !. _, .¦ ´<¦ !.. . .Ll. _| _.`-... N| ´Ll¦ !.´. _´.±. ±.N¦ .1l´. .>´.
l> . `..¯.¯¸ ´_.>¦ '¯
“Maka apakah patut kamu (hai orang-orang musyrik) mengaggap Al Lata dan Al Uzza. Dan Manah
yang ketiga, yang paling terkemudian (sebagai anak perempuan Allah? Apakah (patut) untuk kamu
(anak) laki-laki dan untuk Allah (anak) perempuan? Yang demikian itu tentulah suatu pembagian yang
tidak adil. Itu tidak lain hanyalah nama-nama yang kamu dan bapak-bapak kamu mengadakannya; Allah
tidak menurunkan suatu keteranganpun untuk (menyembah) nya. mereka tidak lain hanyalah mengikuti
sangkaan-sangkaan, dan apa yang diingini oleh hawa nafsu mereka dan Sesungguhnya Telah datang
petunjuk kepada mereka dari Tuhan mereka.” {An najm : 19-23}
 laata adalah berhala milik suku tsaqif. Ibnu Katsir mengatakan laata adalah batu putih yang
dipahat, diatasnya ada rumah yang terletak di Thaif. Di berhala tersebut ada satr (kain penutup)
dan juri kunci. Disekitarnya ada halaman yang diagungkan oleh penduduk Thaif, mereka ini
adalah suku Tsaqif dan selainnya. Ibnu Jarir mengatakan dahulu mereka mengatakan nama laata
adalah mereka ambil dari nama Allah yaitu bentuk muanats dari Allah.
 Uzza. Ibnu Jarir mengatakan dia adalah pohon yang diatasnya ada bangunan dan sitar yang
terdapat di daerah Nakhlah, sebuah daerah antara Mekah dan Thaif.
 Adapun Manat ia berada Musyalal di Qudaid daerah antara Mekah dan Madinah. Dahulu yang
memuja berhala ini adalah suku Aus dan Khojroj. Manat berasal dari nama Allah yaitu al Manan
(Maha Pemberi).
Pada dasarnya para penyembah berhala pada awalnya karena mereka meyakini adanya berkah dengan
memujanya, berdoa, meminta pertolongan dan bersadar kepadanya. Maka dengan demikkian meminta
berkah kepada kuburan, orang sholih, dan pohon atau batu adalah termasuk perbuatan syyirik.
Rosulullah berabda :
مكلبقناكنمننسنبكرتل
“Sungguh kalaian akan tradisi orang-orang sebelum kalian.” {H.R Tirmidzi, hasan}
Ini adalah kabar benar yang dikabarkan oleh Rosulullah kepada umatnya. Hadits ini menunjukan
larangan untuk mengikuti orang-orang jahiliyah dan ahli kitab terhadap apa yang mereka kerjakan
kecuali sesuatu yang ditunjukan dalil karena yang demikian termasuk syariat.
Dari apa yang telah kita pelajari hal itu menunjukan bahwa syirik pasti akan terjadi pada umat ini
sekaligus ini adalah bantahan bagi orang yang mengatakan bahwa syitik tidak akan terjadi pada umat ini.
Bantahan terhadap orang-orang mutaakhirin yang memperbolehkan meminta berkah kepada irang yang
sholih :
§ Para sahabat dan orang setelahnya tidak pernah melakukan hal ini kepada
selain Nabi, pada masa beliau hidup ataupun setelah wafatnya.
§ Tidak satupun dari para tabi’in yang melakukan hal ini kepada para khulafa
rosyidun. Para tabi’in juga tidak melakukannya kepada para tokoh-tokoh ulama mereka.

BAB IX
MENYEMBELIH BINATANG DENGAN NIAT BUKAN KARENA ALLAH
Allah berfirman :
¯_· _| _.*. _>´.·´. _!´. >:´. †.!..´. ´< .´¸ _..¹.-l¦ ¸'' N i. ¸ . .«l il..´. .¯,.¦ !.¦´. `_.¦ _..¹`.RQ¦
¸'¯
“Katakanlah: Sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah,
Tuhan semesta alam. Tiada sekutu bagiNya; dan demikian Itulah yang diperintahkan kepadaku dan
Aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah)". {Al an’am : 162-163}
Imam Ibnu Katsir mengatakan “Allah memerintahkan Nabi Muhammad agar memberi kabar kepada
orang-orang musyrik yang menyembah selain Allah dan menyembelih bukan karena-Nya agar mereka
memurnikan sholat dan sembelihan hanya untuk Allah.
كسنلا adalah menyembelih dalam haji dan umrah .
Syeikhul Islam berkata : Allah memerintahkan rosul-Nya agar menggabungkan antara dua ibadah ini
yaitu sholat dan sembelihan. Kadua ibadah ini menunjukan kedekatan, tawadlu’, rasa membutuhkan,
baik sangka, keyakinan yang kuat, kesenangan hati kepada Allah dan kepada janjinya.
Ali bin Abi Tholib berkata :
تاملكعبرأبملسوهيلعلاىلصلالوسرينثدح : ى وآنمه*للانعل وه*للاريغلحبذنمه*للانعل
را نملار*يغنمه*للانع لوهي دلاونعلنمه*للانعل وا ثد حم
“Rosulullah mengatakan kepadaku empat hal ; Allah melaknat orang yang menyembelih untuk selain
Allah, Allah melaknat orang yang melaknat kedua orang tuanya, Allah melaknat orang yang melindungi
pelaku kejahatan, dan Allah melaknat orang yang merubah batas tanah.” {H.R Muslim}
Dalam hadits ini Allah melaknat empat golongan manusia :
 Orang yang menyembelih untuk selain Allah. Jika seseorang menyembelih untuk selain Allah
dalam rangka bertaqarub kepadanya maka hurumnya adalah haram, meskipun ia menyebut
nama Allah pada saat menyembelih. Sembelihan orang yang meurtad adalah tidak sah sama
sekali, peneyembelihan mereka ditolak karena dua hal yaitu sembelihan itu untuk selaian Allah
dan itu adalah sembelihan orang yang murtad. Adapun sembelihan untuk selain Allah yang
diperbolehkan adalah sembeliahan seseorang dalam rangka menghormati tamunya.
 Orang yang melaknat kedua orang tuanya. Orang tua disini adalah ibu, ayah dan orang –orang
yang diatasnya. Maksud dari melaknat kedua orang tuanya adalah ketika seseorang menghina ibu
atau ayah orang lain kemudian orang yang orang tuanya tadi dihiha menimpal dengan hinaan
kepada kedua orang tua yang menghinanya pertama kali. Perbuatan seperti ini termasuk
kedalam dosa besar.
 Orang yang melindungi pelaku kejahatan. Maksudnya adalah melindungi dan mempertahankan
pelaku kejahatan dari tindakan hukum yang wajib dikenakan atasnya.
 Orang yang merubah batas tanah. Yaitu dengan memajukan dan memundurkannya, dengan
demikian ini adalah termasuk perbuatan dzolim terhadap hak milik orang lain seedangkan
Rosulullah telah bersabda :
نيضرأعبسنمةمايق لامو يهق*وط يه* نإفا ملظضرألانماربشذخأنم
“Barang siap mengambil tanah hak milik orang lain dengan cara yang dzolim meskipun hanya satu
jengkal, maka dia akan diberi beban pada hari kiamat dari tujuh bumi.” {H.R Mutafaq alaihi dan
Ahamad}

Adapun perbuatan melaknat orang fasik tertentu maka dalam hal ini ada dua pendapat :
 Imam Ibnu Al Jauzi dan lainnya mengatakan bahwa hal itu diperbolehkan.
 Syeikh Abu Bakar Abdul Aziz dan Syeikhul Islam berpendapat bahwa hal itu tidak
diperbolehkan.

Rosulullah juga bersabda mengenai seseorang yang masuk surga dan neraka lantaran lalat. Hal ini
menunjikan bahaya syirik meskipun itu adalah syirik kecil karena hal itu akan memasukan seseorang
kedalam neraka.

BAB X
LARANGAN MENYEMBELIH BINATANG DENGAN NIAT LILLAH DI TEMPAT
PENYEMBELIHAN BINATANG YANG BUKAN LILLAH
Firman Allah :
_·%!¦´. ¦..> ´¦ ¦´.>`.. ¦´¸¦´¸ . ¦,±é´. !1. ,±.´. _.. _...¡.l¦ ¦´:!.¯¸|´. .l U´¸l> ´<¦ .`&!
..´¸´. . `_¯.· ´±l`>´, l´. _| !.:´¸¦ N| _.`.>l¦ ´<¦´. ..:. ¯.·..| _....>l ¸¸¯ N `.1. «. · ¦´..¦ .>`..l
´¯.¦ _ls _´.1.l¦ . _.¦ .¯.. ´_>¦ _¦ ».1. «. · «. · _l>¸ _.' .>´ _¦ ¦.`,´±L.. ´<¦´. ´.>´
_·,´±L.l¦ ¸¸¯
“Dan (di antara orang-orang munafik itu) ada orang-orang yang mendirikan masjid untuk menimbulkan
kemudharatan (pada orang-orang mukmin), untuk kekafiran dan untuk memecah belah antara orang-
orang mukmin serta menunggu kedatangan orang-orang yang Telah memerangi Allah dan rasul-Nya
sejak dahulu. mereka Sesungguhnya bersumpah: "Kami tidak menghendaki selain kebaikan." dan Allah
menjadi saksi bahwa Sesungguhnya mereka itu adalah pendusta (dalam sumpahnya). Janganlah kamu
bersembahyang dalam mesjid itu selama-lamanya. sesungguh- nya mesjid yang didirikan atas dasar
taqwa (mesjid Quba), sejak hari pertama adalah lebih patut kamu sholat di dalamnya. di dalamnya
mesjid itu ada orang-orang yang ingin membersihkan diri. dan Sesungguhnya Allah menyukai orang-
orang yang bersih.” {At taubah : 107-108}
Ulama tafsir mengatakan “Sesungguhnya Allah melarang rosul-Nya untuk sholat dimasjid dhiror. Kaum
musliminpun mengikuti beliau dalam larangan tersebut. Kemudian Allah menganjurkan beliau agar
sholat di masjid Quba yang didirikan sejak pertama kali berlandaskan takwa”.
Dari sahabat Tsabit bin Dhohak berkata : Ada seseorang yang bernadzar menyembelih unta di suatu
tempat yang bernama Bawanah, maka dia bertanya kepada Rosulullah, maka beliapun menjawab ;
لاقا لاولاقمهدايعأنمBدي عاهيفناكله لاقا لاولاقدبعية*يلها جلاناثوأنمBنث واهيفناكل ه
نباكل ميالاميفالوه*للاةيصعميفaرذن لءافوا له*نإفكرذنبفوأم*لس وهيلعه*للاى*لصه*للالوسر
مدآ
Apakah ditempat itu terdapat berhala dari berhala-berhala jahiliyah yang disembah ? mereka menjawab :
Tidak, kemudian bertanya lagi ; Apakah ditempat itu diadakan perayaan hari raya mereka, mereka
menjawab : Tidak, kemudian beliau bersabda :”(jika demikian) lakukanlah nadzarmu, sesungguhnya
tidak ada penepatan janji bagi nadzar dalam rangka bermaksiat kepada Allah ….” {H.R Abu Daud}
Pelajaran yang dapat diambil adalah upaya Rosulullah untuk menutup segala jalan menuju kepada
kesyirikan dan meninggalkan tasyabuh dengan orang-orang musyrik dan melarang apa yang menjadi
pemicunya.
Dalam hadits ini juga diterangkan bahwa menyembelih untuk Allah ditempat orang-orang musyrik
adalah perbuatan maksiat. Para ulama berbeda penapat mengenai seseorang yang telah bernadzar dalam
kemaksiatan kemudian tidak melaksanakan nadzarnya, apakah ia harus membayar kafarat ataukah
tidak ?
 Wajib membayar kafarat, ini adalah pendapat madzhab imam Ahmad.
 Tidak wajib membayar kafarat.


BAB X1
BERNADZAR BUKAN KARENA ALLAH TERMASUK SYIRIK
Allah berfirman :
_.·.`. ¸..l!. _.·!> ´´. !´.¯.. _l´ .:¯ ¸ . ¦¸ .L.`.`. ¯
“Mereka menunaikan nazar dan takut akan suatu hari yang azabnya merata di mana-mana.” {Al insan :
7}
Ayat ini menunjukan wajibnya memenuhi nazar dan Allah memuji orang yang menunaikannya karena
ketaatan kepada-Nya dan dalam rangka bertaqarub kepada-Nya.
Firman Allah :
!.´. ..1±.¦ . «1±. .¦ ..¯¸.. . ¸.. _¦· ´<¦ .«.l-. !.´. _..l.Lll . ¸!..¦ '¯¸
“Apa saja yang kamu nafkahkan atau apa saja yang kamu nazarkan, Maka Sesungguhnya Allah
mengetahuinya. orang-orang yang berbuat zalim tidak ada seorang penolongpun baginya.” {Al baqoroh
: 270}
Syeikhul Islam berkata :”Adapun bernadzar kepada selain Allah seperti nadzar kepada patung, kuburan,
matahari, bulan dan yang lainnya, maka hal itu bagaikan bersumpah dengan selain Allah. Sedangkan
orang yang bersumpah dengan mahluk tidak wajib baginya untuk menempati sumpahnya dan tidak pula
membayar kafarat. Begitu pula dengan orang yang bernadzar karena mahluk, karena keduanya adalah
syirik…..”.
Rosulullah pernah bersabda :
هيصعيلفلاىصعينارذننم
“Barang siapa yang bernadzar dalam rangka kemaksiatan kepada Allah maka janganlah dia lakukan.”
Imam At Thobari menambahi dan hendaknya dia membayar kafarat terhadap sumpahnya. Para ulama
tidak sepakat bahwa tidak diperbolehkan untuk menepati nadzar maksiat.
Al Hafidz berkata : Para ulama telah sepakat atas haramnya nadzar dalam maksiat. Namun mereka
saling berselisih pendapat apakah wajib membayar kafarat atau tidak.
Adapun nadzar karena marah ataupun emosi, maka menurut Ahmad itu adalah sumpah. Dalam hal ini
dia dipersilahkan untuk memilih antara melakukannya atau membayar kafaratnya, karena ada hadits
Imran bin Hushain secara marfu’ :
نيميلاةراقكهتراقكوبضغيفرذنل
“Tidak ada nadzar dalam keadaan marah dan kafarahnya adalah kafarah yamin.”

BAB X11
ISTI’ADZAH (MEMINTA PERLINDUNGAN KEPADA SELAIN ALLAH)

Imam Ibnu Katsir berkata : Isti’adzah adalah berlindung kepada Allah dan mendekatkan diri disisinya
agar terhindar dari kejahatan segala penjahat. Al iyadz adalah untuk menolak keburukan sedangkan al
liyadz adalah untuk meminta kebaikan.
Allah berfirman :
!.|´. i.s´¸ .. ´. .L. :l¦ ~, . .-.`.!· ´<!. .«.| ´.> ×, .´.l¦ `., l-l¦ ¯'
“Dan jika syetan mengganggumu dengan suatu gangguan, Maka mohonlah perlindungan kepada Allah.
Sesungguhnya Dia-lah yang Maha mendengar lagi Maha Mengetahui.” {Fushilat : 36}
Jadi isti’adzah adalah suatu ibadah yang diperintahkan oleh Allah kepda hamba-hamba-Nya. Jadi apabila
ibadah ini diarahkan kepada selain Allah adalah syirik dalam ibadah. Firman Allah :
.«.¦´. _l´ _l>¸ ´. .N¦ _.:.`-. _l>,. ´. ´>'¦ ¯.>.:¦, · !1>´¸ '
“Dan bahwasanya ada beberapa orang laki-laki di antara manusia meminta perlindungan kepada
beberapa laki-laki di antara jin, Maka jin-jin itu menambah bagi mereka dosa dan kesalahan.” {Al jin : 6}
Imam Ibnu Katsir berkata : Maksudnya adalah kami (jin) memiliki keutamaan atas mereka manusia,
karena mereka berlindung kepada kami. Yaitu ketika mereka turun kelembah atau tempat yang diyakini
angker, seperti kebiasaan orang arab pada zaman jahiliyah. Ketika jin mengetahui bahwa manusia
berlindung kepada mereka, maka jin-jin itu membuat manusia semakin takut sehingga kesyirikan
mereka semakin menjadi-jadi.
Jadi, para ulama telah sepakat bahwa tidak boleh bagi seseorang untuk beristiadzah kepada selain Allah.
Rosulullah bersabda :
لاقفلزنملزن نم )) قلخامرشنمتاماتلالاتاملكبذوعأ (( نملحريىتحءيشهرضيمل ،
كلذهلزنم
“Barang siapa yang berteduh/mampir di suatu tempat kemudian dia mengatakan ‘audzu bi kalimatillahi
taamaati min syarri maa kholaq, tidak akan ada sesuatupun yang membahayakannya sampai dia beranjak
dari tempatnya.” {H.R Muslim}
Imam Ibnu Qoyyim menjelaskan maksud dari suluruh keburukan mahluk adalah dari segala keburukan
mahluk baik itu berupa binatang, manusia, jin, burung hantu, hewan melata, angin, ataupun semua
macam bala yang di dunia ini. Dari hadits ini juga dijelaskan bahwa kalam Allah bukanlah mahluk.

BAB X111
TERMASUK SYIRIK ISTIGHOTSAH ATAU BERDOA KEPADA SELAIN Allah
Syeikhul Islam berkata ; yang dimaksud dengan istighotsah adalah meminta pertolongan dalam rangka
menghilangakan kesulitan.
Ulama yang lain mengatakan perbedaan antara istighotsah dan doa adalah ; istighotsah tidak lain dalam
rangka meminta diselamatkan dari suatu musibah, sedangkan doa maknanya masih umum, sebab hal itu
mencakup permohonan selamat dari suatu musibah atau untuk selainnya.
Doa ada dua macam :
 Doa (seruan) sebagai ibadah.
 Doa (Seruan) sebagai permohonan.
Allah berfirman :
¦.`s:¦ ¯.>.´¸ l´.¯ ¸ .· «´, ±>´. .«.| N ´.>´ _·..-.l¦ ''
“Berdoalah kepada Tuhanmu dengan berendah diri dan suara yang lembut. Sesungguhnya Allah tidak
menyukai orang-orang yang melampaui batas.” {Al araf : 55}
Istighotsah kepada selain Allah hanya boleh diberlakukan dalam sebab-sebab yang dzohir dan biasa,
seperti hal-hal yang bersifat fisiq dalam berperang atau menghadapi musuh, binatang buas, dan lain-lain.
Seperti perkataan seseorang ; Wahai Zaid tolonglah aku, wahai kaum muslimin dll. Adapun istighotsah
dalam hal-hal yang bersifat maknawi seperti kesulitan yang dia hadapai seperti sakit, takut tenggelam,
hidup sulit, fakir dan hal yang serupa dengan itu maka hal ini adalah kekhususan bagi Allah semata.
Allah berfirman :
N´. ~.. . _.: ´<¦ !. N i`-±.. N´. ì¯ ¸ .. _¦· ·l-· i.¦· ¦:| ´. _..l.Ll¦ ¸¸'
“Dan janganlah kamu menyembah apa-apa yang tidak memberi manfaat dan tidak (pula) memberi
mudharat kepadamu selain Allah; sebab jika kamu berbuat (yang demikian), itu, Maka Sesungguhnya
kamu kalau begitu termasuk orang-orang yang zalim". {Yunus : 106}
Imam Ibnu Jarir mengomentari ayat ini ; maksudnya adalah tuhan-tuhan dan berhala-berhala, artinya
janganlah kamu menyembah tuhan-tuhan dan berhala-berhala itu dengan berharap dia dapat
memberimu manfaat atau takut dia dapat membahayakanmu, sebab mereka tidak dapat memberi
manfaat ataupun juga membahayakanmu. Jika kamu lakukan hal itu lalu kamu memohon kepada
mereka, bukan kepada Allah, maka kamu termasuk orang-orang yang dzolim yakni termasuk orang-
orang yang berbuat syirik serta mendzolimi diri sendiri.
Diriwayatkan oleh imam At Thobroni dengan sanadnya :
مهضعبلاق ف،نينمؤم لايذؤي قفان مملسوهي لعلاىلصيبن لانام زيف ناك هن أ : ان باوم وق
ملسوهيلعلاىلصيبنلالاقف،قفانملااذهنمملسوهيلعلاىلصلالوسربثيغتسن : هنإ
لابثاغبسيامنإو،يبثيغتسيل
“Sesungguhnya pada zaman Nabi ada seorang munafiq yang menyakiti kaum muminin, maka sebagian
mereka berkata ; Mari kita memohon atau beristighotsah kepada Rosulullah dari orang munafiq ini,
maka kemudian Nabi bersabda ; Sesungguhnya aku tida diistihgotsai akan tetapi Allahlah yang
diistighotsai saja.”
Hadits ini menunjukan bahwasannya beristighotsah kepada Rosulullah adalah haram terlebih kepada
orang lain yang sudah jelas bahwa kedudukannya lebih rendah dari pada beliau.

BAB X1V
TIADA SEORANGPUN YANG BERHAK DISEMBAH SELAIN ALLAH
Allah berfirman :
_.´¸ :· ¦ !. N _l> ´ !:. : ¯.>´. _.1l> ´ ¸'¸ N´. _.`-. L.`.· ¯.> ¦¸ `.. N´. ¯.·..±.¦ _.¸ ´... ¸''
“Apakah mereka mempersekutukan (Allah dengan) berhada-berhala yang tak dapat menciptakan
sesuatupun? sedangkan berhala-berhala itu sendiri buatan orang. Dan berhala-berhala itu tidak mampu
memberi pertolongan kepada penyembah-penyembahnya dan kepada dirinya sendiripun berhala-
berha]a itu tidak dapat memberi pertolongan.” {Al araf : 191-192}
Para ahli tafsir berpendapat bahwa ayat ini mengandung kecaman terhadap kaum musyrikin dalam
peyembahan mereka kepada sesuatu disamping Allah tidak menciptakan apa-apa sementara sesuatu irtu
adalah mahluk. Karena sesungguhnya mahluk ini tidak dapat menjadi pencipta bagi penciptanya dalam
peribadahan yang karena mereka diciptakan.
Allah berfirman :
~l.`. _, l¦ _· ¸!±.l¦ ~l.`. ´. ´¸!±.l¦ _· _. l¦ ,>.´. ´.:l¦ ,.1l¦´. ¨_é _,>´ _>N _¯..¯ . `.÷l: ´<¦
¯.> .´¸ «l l.l¦ _·%!¦´. _.`s.. . .«..: !. _.>l.. . ¸ ..L· ¸¯ _| `.>.`s.. N ¦.`-.`.· ¯/´´.
!s: ¯.l´. ¦.`-.- !. ¦..!>.`.¦ ¯/>l »¯.. ´. «..´, 1l¦ _.`,±>. ¯.>é¸ :· N´. i`..´.`. `_.. ¸ ..> ¸'
“Dia memasukkan malam ke dalam siang dan memasukkan siang ke dalam malam dan menundukkan
matahari dan bulan, masing-masing berjalan menurut waktu yang ditentukan. yang (berbuat) demikian
Itulah Allah Tuhanmu, kepunyaan-Nyalah kerajaan. dan orang-orang yang kamu seru (sembah) selain
Allah tiada mempunyai apa-apa walaupun setipis kulit ari. Jika kamu menyeru mereka, mereka tiada
mendengar seruanmu; dan kalau mereka mendengar, mereka tidak dapat memperkenankan
permintaanmu. dan dihari kiamat mereka akan mengingkari kemusyirikanmu dan tidak ada yang dapat
memberi keterangan kepadamu sebagai yang diberikan oleh yang Maha Mengetahui.” {Fathir : 13-14}
Dari sahabat Anas beliau berkata : Pada hari Uhud gigi Nabi patah dan wajahnya terluka, lalu darah
mengalir di muka beliau, kemudian beliau berkata ; Bagaimana akan beruntung suatu kaum yang
melukai Nabi mereka, padahal dia mengajak mereka kepada tuhan mereka ? lalu turunlah ayat : ) سيل
ءيشرملانمكل (
Kandungan dalam bab ini :
§ Nabi pernah melakukan qunut dalam sholatnya selama satu bulan penuh
melaknat kaum musyrikin tertentu kemudian para sahabat dibelakang beliau mengamininya, hal
seperti ini diperbolehkan dan tidak membatalkan sholat.


BAB XV
KEADAAN MALAIKAT SEBAGAI MAHLUK Allah YANG PALING PERKASA DAN RASA
TAKUT MEREKA KETIKA TURUN WAHYU DARI ALLAH
Allah berfirman :
N´. ×±.. «-.±:l¦ .:..s N| .l _:¦ .«l ´_.> ¦:| ~¯, · s `.±..l· ¦.l!· ¦:!. _!· ¯.> .´¸ ¦.l!· _>l¦
´.>´. ¯_l-l¦ ¸ ..>l¦ '¯
“Dan tiadalah berguna syafa'at di sisi Allah melainkan bagi orang yang Telah diizinkan-Nya
memperoleh syafa'at itu, sehingga apabila Telah dihilangkan ketakutan dari hati mereka, mereka Berkata
"Apakah yang Telah difirmankan oleh Tuhan-mu?" mereka menjawab: (Perkataan) yang benar", dan
Dia-lah yang Maha Tinggi lagi Maha Besar.” {Saba : 23}
Imam Ibnu Jarir dan yang lainnya mengatakan bahwa yang dihilangkan rasa takutnya adalaah para
malaikat. Mereka mengatakan ; ketakutan yang dihilangkan dari hati mereka itu adalah ketakutan yang
menyebabkan pingsan ketika mereka mendengar kalam Allah.
Dalam Qurratul Uyun disebutkan bahwa ayat ini memutuskan para Nabi dari kesyirikan dengan empat
hal :
§ Bahwa mereka tidak memiliki peran persekutuan seberat biji sawipun
terhadap Allah baik dilangit maupun di bumi, karena sekutu-sekutu mereka itu tidak mampu
memberi manfaat dan tidak pula madharat.
§ Firman-Nya ) كرش نم اه يفمهلام و ( maksudnya adalah mereka tidak memiliki
persekutuan seberat biji sawipun di langit dan di bumi .
§ Firman-Nya ) ري هظنم مه نممه لام و ( maksudnya adalah Allah tidak mempunyai
penolong dari mahluk-Nya, bahkan allahlah yang menolong mereka .
§ Firman-Nya ) هل نذأنمللإهدنعةعافشلاعفنتلو ( maksudnya adalah tidak ada yang
dapat memberi syafaat kecuali dengan izin-Nya .

Dari sahabat Nawas bin Sam’an berkata bahwasannya Rosulullah bersabda :

“Apabila Allah berkehendak mengatakan wahyu. Semua langit bergetar dengan keras karena takut
kepada Allah. Dan ketika penduduk langit mendengar hal itu mereka pingsan dan tunduk serta
bersujud, mahluk yang pertama kali mengangkat kepalanya adalah Jibril, maka Allah menyampaikan
wahyu kepadanya sekehendak-Nya. Kemudian malaikat Jibril berjalan melewati para malaikat, dan setiap
dia melewati langit para malaikat yang menenmpati langit tersebut bertanya kepadanya ; Apa yang
dikatakan Rob kita kepadamu wahai Jibril ? maka Iibril menjawab : Dia mengatakan yang haq dan Dia
Maha Tinggi lagi Maha Besar…….”


BAB V1
SYAFAAT
Allah berfirman :
¯¸..¦´. «. _·%!¦ _.·!> ´ _¦ ¦.`,:>´ _|| `.±.´¸ ´, l .±l . .«..: ¨_|´. N´. ×. ±: ¯.±l-l _.1.. '¸
“Dan berilah peringatan dengan apa yang diwahyukan itu kepada orang-orang yang takut akan
dihimpunkan kepada Tuhannya (pada hari kiamat), sedang bagi mereka tidak ada seorang pelindung dan
pemberi syafa'atpun selain daripada Allah, agar mereka bertakwa.” {Al anam : 51}
Disebutkan dalam Qurratul Uyun bahwa syafaat ada dua macam, yaitu :
 Syafaat yang ditiadakan (munfiyah) yaitu syafaat untuk orang-orang kafir, sebagaiamana firman-
Nya :
!±¯ . !.. _·%!¦ ¦.`..¦´. ¦.1±.¦ !´.. .>..·¸´¸ . _¯.· _¦ ´_.!. »¯.. N ×, . «, · N´. '#> N´. «-.±: _.`,±.>l¦´.
`.> _.`.l.Ll¦ '''
“Hai orang-orang yang beriman, belanjakanlah (di jalan Allah) sebagian dari rezki yang Telah
kami berikan kepadamu sebelum datang hari yang pada hari itu tidak ada lagi jual beli dan tidak
ada lagi syafa'at dan orang-orang kafir Itulah orang-orang yang zalim.” {Al baqoroh : 254}
 Syafaat yang ditetapkan (mutsbitah) yaitu yang dikhusukan bagi orang yang ikhlas, akan tetapi
dalam hal ini Allah mengikatnya dengan dua hal yaitu dengan izin-Nya terhadap orang yang
memberi syafaat dan ridlo-Nya kepada orang yang akan diberi syafaat.

Indzar adalah penyampaian berita tentang hal-hal yang harus ditakuti seseorang dan mengingatkannya
akan hal itu. Orang-orang yang takut mereka adalah orang yang beriman.
 Syafaat hanya milik Allah semata.
 Syafaat yang tidak diakui oleh al qur’an adalah syafaat yang diminta dari selain Allah.
 Orang yang beruntung yang akan mendapat syafaat Nabi adalah orang yang ikhlas dan
memurnikan tauhid.
 Nabi muhammad lansung memberi syafaat sebelum diizinkan oleh Allah untuk memberi
syafaat.
 Pada hakikatnya bahwa Allahlah yang memberikan karunia-Nya kepada ahlu ikhlas dan ahli
tauhid.
 Kemurniaan tauhid adalah menjadi sebab terbesar diterimanya syafaat beliau.
 Syafaat itu ditetapkan untuk ahli ikhlas dan tauhid bukan untuk orang yang selain mereka.

Pengarang menyebutkan bahwa syafaat itu ada enam macam :
 Syafaat kubro, hal ini adalah khusus bagi Nabi muhammad saja.
 Syafaat beliau untuk ahlu surga agar memasukinya.
 Syafaat beliau kepada orang yang bermaksiat dan terancam masuk neraka, lalu beliau
memintakan syafaat bagi mereka agar dapat memasuki surga.
 Syafaat beliau untuk orang yang berbuat maksiat dari golongan ahlu tauhid yang masuk neraka
karena dosa-dosa mereka.
 Syafaat beliau untuk suatu kaum dari ahli surga untuk menambah pahala mereka dan
meninggikan derajat mereka.
 Syafaat beliau untuk sebagian keluarganya yang kafir yang termasuk ahli neraka sehingga
diringankan adzabnya dan hal ini khusus bagi Abu Tholib.
Sahabat Abu Hurairoh pernah bertanya kepada Rosulullah :
لاق؟كتاعفشبسانلادعسأنم : لاقنم : هبلقنماصلاخلالإهلإل
“Siapakah orang yang paling bahagia dengan syafaat anda ? beliau menjawab ; Siapa saja yang
mengatakan Laa ilaha illallah dengan ikhlas dari hatinya.”


BAB V111
NABI TIDAK DAPAT MEMBERIKAN HIDAYAH KECUALI DENGAN KEHENDAK ALLAH
Allah berfirman :
i.| N _.¯.: . ·¯..>¦ ´>.l´. ´<¦ _.¯.´. . '.!:· ´.>´. `.l.¦ _·..±.l!. ''
“Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah
memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya, dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang
mau menerima petunjuk.” {Al qoshos : 56}
Imam Ibnu Katsir berkata : Sesungguhnya engakau wahai muhammad tidak akan dapat memberi
petunjuk kepada orang yang kau kasihi. Artinya itu bukan urusannmu, kewajibanmu adalah
menyampaikan dan Allah akan memberi petunjuk kepada siapa saja yang dikehendaki-Nya. Dia
memiliki hikmah yang mendalam dan hujah yang mengalahkan, sebagaimana firman-Nya :
¤ ´, l . ls `.±1.> ´÷.l´. ´<¦ _.±. . '.!:· !.´. ¦.1±.. . ¸ ¯.> ¯.÷.±.'· !.´. _.1±..
N| ´.!-.¯.¦ «>´. ´<¦ !.´. ¦.1±.. . ¸ ¯.> .´.`. ¯.÷¯. l| ...¦´. N _.`.lL. '¯'
“Bukanlah kewajibanmu menjadikan mereka mendapat petunjuk, akan tetapi Allah-lah yang memberi
petunjuk (memberi taufiq) siapa yang dikehendaki-Nya. dan apa saja harta yang baik yang kamu
nafkahkan (di jalan Allah), Maka pahalanya itu untuk kamu sendiri. dan janganlah kamu membelanjakan
sesuatu melainkan Karena mencari keridhaan Allah. dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan,
niscaya kamu akan diberi pahalanya dengan cukup sedang kamu sedikitpun tidak akan dianiaya
(dirugikan).” {Al baqoroh : 272}
Dan firman-Nya juga :
!.´. ¸ .é¦ !.l¦ ¯.l´. ·.,> _...¡.. ¸¸¯
“Dan sebahagian besar manusia tidak akan beriman - walaupun kamu sangat menginginkannya-.”
{Yusuf : 103}
Hidayah yang Nabi tidak dapat memberikannya adalah hidayah taufiq dan pernerimaannya terhadap
kebenaran, karena perkara ini ditangan Allah. Adapun hidayah yang disebut dalam surat As Syura ayat
52 adalah hidayah petunjuk dan keterangan, karena beliau adalah yang menjelaskan apa yang berasal dari
Allah dan menunjukan kepada agaman dan syariat-Nya.
¤ !´.. >.¦´. _|| ´_..`. _¦ ¸ `¦ _:!.-. />.| _.`-..¯ . ''
“Dan kami wahyukan (perintahkan) kepada Musa: "Pergilah di malam hari dengan membawa hamba-
hamba-Ku (Bani Israil), Karena Sesungguhnya kamu sekalian akan disusuli". {As syura : 52}
Rosulullah pernah bersabda ketika pamannya Abu tholib meninggal dunia :
كنعهنأملامكلنرفغتسل
“Sungguh aku akan memintakan ampunan untukmu selama aku belum dilarang”.
Imam Nawawi mengatakan ; hal ini menunjukan bolehnya seseorang bersumpah tanpa diminta untuk
bersumpah. Sumpahnya disini adalah untuk menegaskan keinginan yang mendalam untuk
memohonkan ampunan dan untuk menghibur hati Abu tholib. Maka kemudian turunlah firman Allah
yang melarang beliau berbuat demikian, yaitu :
!. _l´ ¯_..ll _·%!¦´. ¦.`..¦´. _¦ ¦.`,±-.`.· _.é¸ :.ll ¯.l´. ¦..lé _|`.¦ †.¯,· . .-. !. _... ¯.>
¯.·..¦ ´..>.¦ ., >>'¦ ¸¸¯
“Tiadalah sepatutnya bagi nabi dan orang-orang yang beriman memintakan ampun (kepada Allah) bagi
orang-orang musyrik, walaupun orang-orang musyrik itu adalah kaum kerabat (nya), sesudah jelas bagi
mereka, bahwasanya orang-orang musyrik itu adalah penghuni neraka jahanam.” {At taubah : 103}
Dalam bab ini mengandung beberapa hal :
 Bantahan terhadap orang yang mengatakan bahwa Abdul Mutholib dab leluhurnya menganut
islam.
 Bahaya bagi orang yang berkawan dengan orang yang berpemikiran dan berperilaku buruk.
 Bahya mengagung-ngagungkan leluhur dan orang-orang yang terkemuka.


BAB V111
FAKTOR YANG MENJADIKAN MANUSIA KAFIR DAN MENINGGALKAN AGAMA
MEREKA ADALAH SIKAP YANG BERLEBIHAN KEPADA ORANG-ORANG YANG
SHOLIH
Allah berfirman :
_>!.. ...÷l¦ N ¦.l-. _· ¯.÷.. : N´. ¦.l.1. _ls ´<¦ N| _>l¦ !..| ~, ..l¦ _., s _·¦ ´.. `¸.
^.`.´¸ ´<¦ .«..lé´. !±91l¦ _|| ´.. `¸. ~.'¸´. «.. ¦.`..!:· ´<!. .&#.'¸´. N´. ¦.l.1. «..l. ¦.±..¦ ¦¸ ¯.> ¯.÷l
!..| ´<¦ «.l| .>´. .«..>¯.._¦ _.>. .`&! $!´. .`&! !. _· .´...´.l¦ !.´. _· ¯¸N¦ _.´´. ´<!. *, é´. ¸¯¸
“Wahai ahli kitab, janganlah kamu melampaui batas dalam agamamu, dan janganlah kamu mengatakan
terhadap Allah kecuali yang benar. Sesungguhnya Al Masih, Isa putera Maryam itu, adalah utusan Allah
dan (yang diciptakan dengan) kalimat-Nya[384] yang disampaikan-Nya kepada Maryam, dan (dengan
tiupan) roh dari-Nya. Maka berimanlah kamu kepada Allah dan rasul-rasul-Nya dan janganlah kamu
mengatakan: "(Tuhan itu) tiga", berhentilah (dari Ucapan itu). (itu) lebih baik bagimu. Sesungguhnya
Allah Tuhan yang Maha Esa, Maha Suci Allah dari mempunyai anak, segala yang di langit dan di bumi
adalah kepunyaan-Nya. cukuplah Allah menjadi Pemelihara.” {An nisa : 171}
Ghulu’ artinya berlebihan dalam mengagungkan, baik dengan perkataan maupun kepercayaan. Ayat ini
sekalipun dzohirnya ditunjukan kepada ahli kitab namun bersifat umum yaitu berlaku untuk semua
umat.
Syeikhul Islam berkata ; Siapa saja yang menyerupai Yahudi dan nasrani dari umat ini terhadap
perbuatan ghulu yang mereka lakukan maka sungguh dia telah meniru mereka. Kemudian beliau
melanjutakan perkataannya ; Ali bin Abi Tholib pernah membakar orang yang berbuat ghulu’ dari
golongan rofidho dan para sahabat bersepakat dengan pemebenuhan mereka sekalipun madzhab Ibnu
Abbas berpendapat bahwa mereka dibunuh dengan pedang tanpa harus dibakar dan ini adalah
pendapat kebanyakan ulama.

Nabi bersabda :
هلوسرولادبعاولوقفدبعانأامنإميرمنباىراصنلاترطاامكينورطتل
“Janganlah kalian berlebihan dalam memujiku, sebagaimana orang-orang Nasrani telah berlebih-lebihan
memuji Isa putera Maryam, sesungguhnya aku adalah seorang hamba maka katakanlah hamba Allah
dan rosul-Nya.” {H.R Mutafaq alahi}
Makna itra adalah melampaui batas dalam memuji disertai dengan kepalsuan, demikian yang dikatakan
oleh Al Asadi. Yang lain mengatakan maksudnya adalah janganlah kalian memujiku dengan cara yang
bathil ddan jangan kalian melampaui batas dalam memujiku.
Nabi juga bersabda :
ولغلامكلبقناكنمكلهأامنإف،ولغلاومكايإ
“Jauhilah oleh kalian perbuatan ghulu’ karena hancurnya orang sebelum kalian adalah karena perbuatan
ghulu’ yang mereka lakukan.” {H.R Amad, tirmidzi dan Ibnu Majah}
Syeikhul Islam mengatakan ini berlaku umum pada semua jenis sikap berlebihan dalam hal keyakinan
dan perbuatan.

BAB X1X
SIKAP KERAS ROSULULLAH TERHADAP ORANG YANG BERIBADAH KEPADA ALLAH
DI SISI KUBURAN ORANG SHOLIH APALAGI JIKA ORANG SHOLIH ITU DISEMBAH
Dari Aisyah berkata :
ةيرا ماهللاقيةشبحلاضرأباهتأرةسين كم*لس وهيلعه*للاى*لصه*للالوس رلتركذةملس*مأ*نأ
مهيفتاماذإBموقكئلوأم*لسوهيلعه*للاى* لصه*للالوسرلاقفرو-صلانماهيفتأرامهلترك ذف
دنعقلخلارارشكئ لوأرو-صلاكل تهيفاور*وصوا دجسمهربقىلعاونبحلا*صلالج*رلاوأحلا*صلا دبع لا
ه*للا
“Bahwasannya Ummu Salamah menceritakan kepada Rosulullah perihal gereja yang beliau lihat di
negeri Habasyah dan gambar-gambar yang ada didalamnya, maka beliau bersabda ; Mereka itulah orang
yang apabila salah seorang yang sholih diantara mereka meninggal, mereka membangun masjid di atas
kuburnya dan membuat gambar didalamnya mereka itulah seburuk-buruk mahluk di sisi Allah.” {H.R
Bukhori}
Hadits ini menunjukan terntang keharamannya membangun masjid di atas kuburan serta Rosulullah
melaknat orang yang melakukan hal itu. Karena fitnah yang ditimbulkan oleh kuburan-kuburan dan
gambar-gambar tersebut sangatlah besar.
Syeikhul Islam berkata ; Karena alasan inilah kenapa syara’ melarang untuk membangun masjid-masjid
diatas kuburan, karena hal itu banyak menjerumuskan umat-umat sebelumnya baik kedalam syirik besar
ataupun syirik lainnya yang lebih ringan.
Adapaun bila seseorang bermaksud melakukan sholat di sisi kuburan untuk mendapatkan keberkahan
melalui sholat yang ia lakukan di sisi kuburan tersebut, maka jelas ini bentuk sikap memusuhi Allah dan
Rosul-Nya, melanggar aturan agamanya, mengada-ngada dalam urusan agama padahal Allah tidak
pernah mengizinkannya.
Nabi pernah bersabda :
دجاسممهئايبنأروبقاوذختاىراصنلاودوهيلاىلعلاةنعل
“Laknat Allah kepad orang-orang Yahudi dan nasrani yang telah menjadikan kuburan-kuburan Nabi
mereka sebagai masjid.”
Imam Qurtubhi dalam mengomentari hadits ini mengatakan : Semua itu dimaksudkan untuk
menghadang jalan yang menjurus kepada ibadah terhadap orang yang berada di dalam kubur tersebut.
Tentunya tidak ada perbedaan antara orang yang beribadah kepad kuburan dan orang yang berada di
dalamnya dengan para penyembah berhala-berhala. Maksud masjid di sini adalah tempat yang
dimaksudkan untuk melakukan sholat di dalamnya sekalipun tidak dibangun di atasnya masjid.
Oleh karena itu, inilah usaha rosullullah untuk menutup segala celah kesyirikan, menutup segala jalan
kepada pemujaan kuburan Nabi-Nabi dengan cara meninggikannya di atas tanahnya dan menutup
rapat-rapat pinti masuk kearahnaya dengan menjadikan kuburan beliau.
Seorang ulama berkata : Pengingkaran Nabi terhadap perbuatan mereka teersebut dapat diartikan dalam
dua makna :
 Bahwa mereka bersujud terhadap kuburan para Nabi untuk mengagungkan para utusan
tersebut.
 Memang mereka menganggap boleh melakukan sholat di kuburan para Nabi dan menghadap
kerahnya ketika sholat. Karena mereka menganggap hal itu sebagai bentuk beribadah kepada
Allah dan cerminan sikap pengagungan yang sangat kepada Nabi.

BAB XX
SIKAP BERLEBIHAN TERHADAP KUBURAN ORANG-ORANG SHOLIH LAMBAT LAUN
AKAN MENGUBAH FUNGSI KUBURAN ITU MENJADI BERHALA YANG DISEMBAH
SELAIN ALLAH
Rosulullah bersabda :
دجاسممهئايبنأروبقاوذختاموقىلعلابضغدتشا،دبعيانثويربقلعجتلمهللا
“Ya Allah janganlah Engkau jadikan kuburanku menjadi berhala yang disembah, murka Allah yang
sangat bagi suatu kaum yang menjadikan kuburan Nabi-Nabi mereka sebagai masjid.” {H.R Malik}
Hadits ini menunujukan bahwa kuburan Nabi jika disembah niscaya akan menjadi berhala, akan tetapi
Allah telah menjaganya dengan dinding yang menghalanginya dari jamahan manusia sehingga mereka
tidak akan bisa mencapainya.
Ibnu Wadhoh berkata : Aku mendengar Isa bin Yunus berkata ; Umar bin Khotob memerintahkan
untuk menebang pohon yang Nabi menerima baiat kesetian di bawahnya. Beliau menebangnya karena
banyak manusia yang pergi ke sana dan sholat di belakangnya, lalu hal itu membuatnya jadi khawatir
akan terjadi fitnah (bahaya kemusyrikan) terhadap mereka.
Dalam masalah ini dapat diambil pelaajran bahwa Nabi tidak pernah meminta perlindungan kecuali dari
sesuatu yang dikhawatirkan akan terjadi kemungkiran.
Dari Ibnu Abbas dia berkata :
جرسلاودجاسملااهيلعنيذختملاوروبقلاتارئازملسوهيلعلاىلصلالوسرنعل
“Rosulullah melaknat para wanita yang berziarah kubur dan orang yang menjadikan di atasnya kuburan
dan penerang”. {H.R Ashabu Sunan}
Pendapat ulama yang memberikan rukhoh kepada kaum wanita untuk berziarah kubur dengan dalil
hadits Aisyah, telah dibantah oleh Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah karena hadits larangan itu bermakna
umum sedangkan hadits larangan itu bersifat khusus. Sedangkan jumhur ulama berpendapat bahwa
lafadz yang umum bila diketahui terjadi setelah lafadz yang khusus maka tidak dapat menaskh yang
khusus, demikian madzhab Syafii dan Ahmad.
Pendapat yang shohih adalah bahwa kaum wanita tidak termasuk dalam golongan orang-orang yang
diizinkan berziarah kubur. Hal ini dikarenakan beberapa aspek :
 Sabda Nabi tersebut memakai shighot tadzkir (laki-laki), sighot ini secara umum mencakup
kaum wanita.
 Nabi memberikan alasan diizinkan hal itu bagi kaum laki-laki dengan tujuan memberikan
peringatan atau kematian, melunakan hati dan agar matanya selalu basah karena selalu ingat
denan kematian.
Imam Abu Muhammad al Maqdisi berkata “Andikata menyelakan lilin di atas kuburan dibolehkan
niscaya beliau tidak melaknat pelakunya sebab hal itu termasuk membuang harta yang tidak ada
manfaatnya dan berlebih-lebihan dalam mengagungkan kuburan yang mirip dengan pengagungan
terhadap berhala.
Imam Ibnu Qoyyim berkata “Menjadikan kuburan-kuburan sebagai masjid dan menyalakan penerangan
lampu di atasnya termasuk dosa besar”.

BAB XX1
TINDAKAN ROSULULLAH UNTUK MELINDUNGI TAIHID DAN MENUTUP SETIAP
JALAN MENUJU SYIRIK
Allah t berfirman dalam surat at-taubah ayat 128-129:
.1l ¯.é´.l> ^..´¸ . ¯.÷.±.¦ , . ¸s «. ls !. `. ..s ´. ,> .÷. l. _...¡.l!.
..'.´¸ '., >¯¸ ¸'¯ _¦· ¦¯.l´.. ¯_1· _.`.> ´<¦ N «.l| N| ´.> «. ls ·lé´.. ´.>´. ´.´¸
¯,-l¦ ., L-l¦ ¸''
"Sesunguhnya telah datang kepadamu seorang rosul dari kaumu sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat
mengiinkan (keimanan dan keslamatan) bagimu,amat belas kasih lagi penyayang terhadap orang-orang mu'min. Jika
mereka berpaling dari keimanan,maka katakanlah: "cukuplah Allah bagiku,tidak ada tuhan selain Dia.Hanya
kepada-nya aku bertawakal,dan Dia adalah Rab yang memilliki arsy yang agung".

Ibnu kastir berkata mengenai ayat ini: "Allah U memberi karunia kepada kaum mu'minin
dengan diutusnya seorang rosul kepada mereka dari jenis mereka sendiri dan dengan bahasa mereka
sendiri.Sebagaimana perkataan nabi ibrohim "Ya Allah utuslah seorang rosul kepada mereka dari golongan
mereka sendiri" dan juga perkataan sahabat Ja'far bin Abu Tholib "Sesungguhnya Allah U mengutus
kepada kami seorang rosul yang kami ketahui nasab,sifat,tindak tanduknya,kejujuran dan
amanahnya"[1].
Firman Allah U (dari kaumu sendiri) artinya tidak pernah tercampuri kelahiran ala jahiliyah.
Dan firman-Nya (berat terasa penderitaanmu olehnya) maksudnya adalah rosulullah r merasa sedih dengan
derita yang diderita oleh kaumnya dan beban yang memberatkannya.Diantara hal-hal yang
memberatkan mereka adalah kekufuran,kesesatan,pembunuhan,penawanan dan ujian lantaran
kebenaran yang mereka pegang.[2]
Oleh karena itu rosulullah r menghibur mereka dengan sabdanya:"Aku diutus dengan hanafiyauts samhah
(agama tauhid yang penuh dengan kemurahan hati).[3]
Dan sabdanya :
رسينيدلااذهنإ
"Sesungguhnya agama ini adalah muda"[4]
Imam ibnu Hajar menjelaskan hadist ini bahwa agama islam ini memiliki kemurahan
dibandingkan dengan agama yang lain.Contoh yang paling jelas adalah bahwa taubatnya orang-orang
terdahulu adalah dengan membunuh dirinya sendiri sedangkan taubat umat ini cukup dengan
penyesalan,meninggalkan dosa itu dan berazam untuk tidak mengulanginya.[5]
Firman Allah U (sangat menginginkan keimanan dan keselamatan untukmu) yaiti agar kalian mendapatkan
hidayah dan mencapai hal-hal yang bermanfaat di dunia dan akhirat.Abu Dzar t berkata :
املعهنمانلركذيوهولإءاوهلايفهيحانجبلقيرئاطاموملسوهيلعلاىلصلالوسرانكرت
"Rosululloh r meninggalkan kami dan tidak seekor burungpun yang mengepakan kedua sayapnya di
udara melainkan beliau telah bercerita kepada kami tentang ilmunya"[6]
Firman-Nya (amat belas kasih lagi penyayang kepada orang-orang mukmin) yitu rosulullah r hanya berwelas
kasih kepada orang-orang mukmin saja tidak kepada yang lain.
Syeikh Abdur-rohman ali syeikh mengatakan:"tuntutan dari sifat-sifat rosul dalam surat itu
adalah hendaknya beliau memperingatkan kaumnya dari perbuatan-perbuatan syirik karena syirik adalah
dosa yang paling besar.Dan menjelaskan kepada mereka sebab-sebab yang dapat menggiring mereka
kepadanya diantaranya adalah mengagungkan kuburan,ghulu,sholat di sekelilingnya dan semua hal yang
mengarah pada peribadatan kepadanya.[7]
Muhammad bin Abdul wahab mengatakan : beberapa hal yang dapat kita ambil dari ayat diatas:
[8]
• Mengingat nikmat Allah U yang agung yaitu diutusnya seorang rosul kepada
kita,sebagaimana firman-Nya (al-imron:165)
• Pujian terhadap Rosulullah r yang mana beliau adalah orang yang paling baik
nasabnya dikalangan orang arab.
• Sikap santun beliau terhadap orang-orang mukmin.
• Sikap keras beliau terhadap orang-orang kafir dan munafiq.

HADIST PERTAMA

Hadist yang pertama adalah yang diriwayatkan dari Abu hurairoh t:
متنكثيحينغلبتمكتلصنإفيلعاولصواديعيربقاولعجتلواروبقمكتويباولعجتل
"Jangan kalian jadikan rumah-rumah kalian kuburan dan janganlah jadikan kuburanku sebagai tempat
perayaan dan ucapkanlah solawat kepadaku karena itu akan sampai kepadaku dimanapun kamu
berada"[9]
Para ulama bebeda pendapat mengenai sabda (jangan jadikan rumah kalian kuburan),
pertama: Almanafi mengatakan maksudnya adalah :"larangan mengubur seseorang di dalam
rumahnya,adapun dikuburkannya rosulullah di dalam rumah Aisyah karena ditakutkan kuburan beliau
dijadikan masjid.Ditambahkan oleh Al-khofaji bahwa dikuburkannya rosulullah r di dalam rumahnya
karena mengikuti sunah para nabi, sebagaimana dalam hadist "tidakalh nabi itu wafat melainkan dia
dikuburkan di tempat wafatnya".[10]
Kedua: Ibnu taimiyah mengatakan :"Janganlah kamu kosongkan rumahmu dari sholat,do'a dan membaca
al-qor'an di dalamnya sehingga menjadi seperti kuburan.Kemudian beliau memerintahkan kepada kita
untuk menghidupkan ibadah di dalamnya dan melarang kita dari menghidupkan ibadah dikuburan
sebagai bentuk penyelisihan kita terhadap orang-orang musyrik nasrani dan semisalnya.Hadist ini juga
menjelaskan tentang anjuran untuk melakukan sholat nafilah di rumah dan dimakruhkannya membaca
al-qur'an dikuburan.[11]
Sabda beliau (jangan kalian jadikan kuburanku tempat perayaan)
Syeikhul islam ibnu taimiyah dalam mengomentari hadist ini beliau mengatakan:"Sesungguhnya
kuburan yang paling mulia di muka bumi ini adalah kuburan Rosulullah r dan beliau telah melarang
umatnya untuk menjadikan kuburan beliau sebagai tempat perayaan,jadi larangan terhadap selain
kuburan beliau adalah lebih keras.[12]
Syeikh Sulaiman bi abdurahman al-himdan menambahkan:"Dalam hadist ini dijelaskan tentang
larangan berziarah ke kuburan Rosulullah r dengan niatan tertentu juga larangan memperbanyak ziarah
ke kuburan Rosulullah r, sebabnya adalah karena solawat dan salam seseorang sampai kepada beliau
meskipun dari jarak yang jauh.[13]
Sabda beliau (Dan beersolawatlah kepadapu karena solawatmu akan sampai kepadaku dimanapun kalian
berada) yakni solawat dan salam yang diperuntukan kepada Rosulullah r akan sampai kepada beliau
sekalipun jarak kita jauh dengan beliau.Di alam barzakh akan ditampakan kepada beliau segala amal
umatnya yang berupa solawat dan salam.Maksudnya adalah tidak ditampakan kepada Nabi melainkan
hanya amal solawat dan salam saja,tidak sebagaimana yang diklaim oleh ahli bid'ah,bahwa amal kita akan
ditampakan kepada beliau sehingga ketika beliau melihat yang baik beliau memuji Allah dan ketika
ditampakan amal yang buruk beliau beristighfar.[14]
Para ulama menerangkan beberapa makna solawat yang dititik beratkan kepada dari siapa solawat
itu berasal:
 Solawat dari Allah U berarti pujian di depan para malaikat-Nya, adapun penafsiran solawat
dengan rahmat adalah pendapat yang lemah.
 Solawat dari malaikat berarti istighfar (memohon ampun).
 Solawat dari manusia berarti do'a dan rasa tunduk.[15]

HADIST KEDUA

ملسوهي لعلاىلصيبن لاربق دن عتناك ةجرفىل إئجيلجرىأرهن أنيسحلانب يل عنع
لاقوهاهنفوعديفاهيفلخديف : لاىلصلالوسرنعيدجنعيبأنعهتعمساثيدحمكثدحألأ
لاقملسوهيلع } : ينغلبيمكميلستنإفيلعاولصواروبقمكتويبلواديعيربقاودختتل {
" Dari Ali bin Husain t bahwasannya beliau melihat seseorang datang ke salah satu celah yang berada
di kuburan Rosulullah r lalu masuk kedalamnya dan berdo'a maka diapun melarang orang itu dan
berkata:"Maukah aku beri tahu sebuah hadist yang aku dengar dari bapakku dari kakekku dari
rosulullah? Beliau telah bersabda:"Janganlah kamu jadikan kuburanku sebagai tempat perayaan, dan
janganlah kamu jadikan rumah-rumah kamu sebagai kuburan,ucapkanlah salam kepadaku karena
sesungguhnya do'a salamu sampai kepadaku dimanapun kami berada" [16 [
Muhammad bin abdul wahab mengatakan:"Hadist ini menunjukan kepada kita bahwa apabila
seseorang masuk masjid (al-haram) untuk menunaikan sholat kemudian menuju kubur Nabi untuk
mengucapkan salam kepada beliau maka hal ini dilarang karena tidak ada syariatnya".[17]
Imam Malik membeci (makruh) penduduk madinah yang apabila masuk masjid kemudian
datang kekuburan Nabi, karena hal itu tidak pernah sama sekali dilakukan oleh para salaf.Beliau berkata:
اهلوأهبحلصامبلإةملاهذهرخآحلصينلو
"Tidak akan baik akhir umat ini kecuali dengan apa yang membuat baik generasi yang awal".
Bahwasannya para sahabat dan tabi'in datang ke masjid dan melaksanakan solat,setelah
melaksanakan solat mereka duduk ataupun keluar dari masjid dan tidak mendatangi kuburan Rosulullah
untuk mengucapkan salam kepada beliau karena mereka tahu bahwa solawat dan salam yang sunah
adalah ketika masuk kedalam masjid.Adapun masuknya mereka ke dalam kubur Rosulullah untuk
mengucapkan salam,solawat ,solat ataupun do'a maka hal ini sama sekali tidak pernah disyariatkan
bahkan dilarang dengan hadist ini.[18]
Ubaidullah bin umar berkata dari Nafi':"Bahwasannya Ibnu umar t apabila beliau pulang dari
bepergian beliau datang ke kuburan nabi dan mengatakan "Assalamualaikum wahai Rosulullah,
Assalamualaikum wahai Abu bakar Assalamualaikum wahai ayah (Umar) kemudian pergi".
Ubaidulullah mengatakan:"Kami tidak mengetahui seorang sahabatpun yang melakukan hal itu
melainkan hanya ibnu umar t.Hal ini menunjukan bahwa beliau tidak berhenti di kuburan Nabi untuk
berdo'a ketika beliau mengucapkan salam,berbeda dengan apa yang dilakukan kebanyakan orang.[19]
Malik berkata:"Aku tidak melihat beliau berhenti di kuburan Nabi akan tetapi beliau
mengucapkan salam dan pergi".
Imam Ahmad menambahkan:"Beliau menghadap qiblat dan menjadikan kubur Rosulullah
berada di sebelah kiri,hal itu dilakukan agar tidak membelakangi kuburan Rosulullah".
Para ulama telah sepakat bahwa tidak diperbolehkan seseorang menghadap ke kuburan
(rosulullah) ketika berdo'a dan mereka berselisih apakah menghadap ke makam ataukah tidak apabila
mengucapkan salam.[20]
Terjadi ikhtilaf (perbedaan) dikalangan ulama mengenai hukum mengunjungi makam para Nabi
dan Rosul :
Syeikhul islam (ibnu taimiyah) berfatwa mengenai dilarangnya seseorang berkunjung ke kuburan para
Nabi dan Rosul dengan niatan tertentu,hal ini juga dikuatkan oleh Ibnu Batoh,Ibnu Uqoil,Abu
Muhammad al-Juwaini dan Al Qodli I'yad,ini juga merupakan pendapat jumhur.
Adapun mereka yang membolehkan hal ini adalah al-Ghozali dan Abu Muhammad al-maqdisi.[21]

HADIST KETIGA

Dari Abdullah bin as-syuhair dia berkata:
} انلقفملسوهيلعلاىلصلالوسرىلإرماعينبدفويفتقلطنا : لاقفانديستنأ : ديسلا
انلقلا : لاقفلوطانمظعأولضفانلضفأو } : ناطيشلامكنيرجتسيلومكلوقضعبوأمكلوقباولوق {

"Aku pergi kepada Rosulullah r selaku utusan dari bani amir, kami mengatakan:Engkau tuan kami,maka
beliau bersabda: Tuan adalah Allah U,kami mengatakan: Engkau adalah orang yang paling utama
diantara kami dan orang yang paling mulia, beliau bersabda: "Ucapkanlah semua atau sebagian kata-kata
yang wajar bagi kamu tapi jangan sampai syetan menjerumuskan kalian".[22]

Para tafsiriyin berusaha menyatukan antara hadist yang melarang mengatakan "sayyiduna"
dengan hadist yang memnolehkannya seperti:
مدآدلوديسانأ
"Saya tuannya anak Adam"
مكديسىلإاوموق
"Sambutlah tuan kalian" (r.w bukhari 3/119)
dari tiga sisi yaitu:
 Larangan dalam hadist menunjukan kemakruhan dan untuk menjaga adab sedangkan ibahah
dalam hadist menunjukan kebolehan.
 Larangan disitu karena ditakutkan akan menimbulkan kerusakan yaitu jalan menuju sikap ghulu
dan pembolehan disitu apabila tidak menimbulkan kerusakan.
 Larangan disitu apabila orangnya ada di hadapan kita karena hal itu akan menimbulkan sifat
ujub,ghulu dan sombong, berbeda apabila dia tidak ada di depan kita.

Syeikh Utsaimin mengambil sikap pertengahan yaitu diperbolehkan mengatakan "sayyiduna atau
"sayyid bani fulan" dengn syarat orang yang dikatakan memiliki keahlian dengan hal itu dan tidak
dikhawatirkan akan menimbulkan sesuatu yang membahayakan seperti sikap gulu dan yang
lainnya.Adapun apabila dia orang yang fasiq ataupun zindiq maka hal itu tidak diperbolehkan sekalipun
dia memiliki kedudukan dan derajat yang tinggi[23].Sebagaimana sabda beliau:
} لامتبضغأكلذمتلقاذإمكنإفديسقفانمللاولوقتلو {

"jangan kalian katakan kepada orang munafiq tuan karena sesungguhnya hal itu akan membuat murka
Allah"[24]
Para tafsiriyin mengatakan : maksud Nabi dalam hadist ini adalah untuk menjaga tauhid dan
menutup semua pintu menuju kesyirikan.Oleh karena itu Nabi menjaga pintu kesyirikan dengan
penjagaan yang sangat ketat karena beliau faham bahwa syirik adalah dosa yang paling besar.

BAB XX11
KETERANGAN BAHWA ADA DI KALANGAN UMAT INI YANG MENYEMBAH BERHALA
Allah berfirman :
¯.l¦ ,. _|| _·%!¦ ¦...¦ !´., .. ´. ...÷l¦ _.`..¡`. ·¯.>l!. ..-.Ll¦´. _.l.1. ´. _·%#l
¦.`,±´ .N¡.> _.>¦ ´. _·%!¦ ¦.`..¦´. *. ..'¸
“Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang diberi bahagian dari Al kitab? mereka percaya
kepada jibt dan thaghut, dan mengatakan kepada orang-orang kafir (musyrik Mekah), bahwa mereka itu
lebih benar jalannya dari orang-orang yang beriman.” {An nisa : 51}
Umar bin Khotob berkata : Makna al jibt adalah sihir sedangkan makna at toghut adalah setan.
Allah berfirman :
¯_· ¯_> .>`:..¦ ¯¸ :· . il: «.... ..s ´<¦ . «´.-l ´<¦ ..s´. «. ls _->´. `.·... ::,1l¦
,. ¸!´.> '¦´. ..s´. ..-.Ll¦ i..l`.¦ ¨¸ . !.l>. ´_.¦´. s .¦´.._. .´.l¦ '¸
“Katakanlah: "Apakah akan Aku beritakan kepadamu tentang orang-orang yang lebih buruk
pembalasannya dari (orang-orang fasik) itu disisi Allah, yaitu orang-orang yang dikutuki dan dimurkai
Allah, di antara mereka (ada) yang dijadikan kera dan babi dan (orang yang) menyembah thaghut?".
mereka itu lebih buruk tempatnya dan lebih tersesat dari jalan yang lurus.” {Al maidah : 60}
Ibnu Abbas mengatakan bahwa kedua kaum yang dirubah rupa atau bentuknya adalah orang-orang
yahudi yang telah melanggar kehormatan hari sabtu, para pemuda mereka dirubah menjadi kera dan
kaum tua mereka dirubah menjadi babi.
Rosulullah bersabda :
انلقمهومتعب*تا لƒبضرحجيفاولخدولى*تحaعارذباعارذوaربشباربشمكلبقنمني ذ*لاننس*نعب*تت ل
نمفلا قىراص*نلاودوهيلآه*للالوسرا ي
“Sungguh kalian akan mengikuti jalan orang-orang sebelum kalian sejengkal demi sejengkal, sehasta
demi sehasta sampai jikalau mereka masuk kedalam lubang dhob sekalipun pasti kalian akan mengikuti
mereka, para sahabat bertanya ; Apakah mereka orang Yahhudi dan Nasrani wahai Rosulullah ? beliau
menjawab ; Siapa lagi.” {H.R Bukhori dan Muslim}
Disini Rosulullah ingin menyatakan bahwa apapun yang pernah dilakukan oleh orang-orang Yahudi dan
nasrani, maka umatnya juga akan melakukan itu semua tidak satupun tersisa.
Sufyan bin Uyainah :”Jika ada ulama kita yang rusak berarti dalam dirinya terdapat kemiripan dengan
orang-orang Yahudi, dan bila ada ahli ibadah kita yang rusak, berarti dalam dirinya terdapat kemiripan
dengan orang-orang Nasrani”.
Rosulullah bersabda :
نيلضملاةمئلايتمأىلعفاخأامنإو
“Dan sesungguhnya yang aku takutkan dari umatku adalah para pemimpin yang menyesatkan”. {H.R Al
Birqoni}
Maksudnya adalah para ulama ahli bid’ah yang memberikan putusan terhadap mereka tanpa ilmu
sehingga menyesatkan mereka, sebagaimana firman Allah :
¦.l!·´. !..´¸ !.| !´.-L¦ !´..:!.!.´.¦´¸ .´´. !..l.!· *. .´.l¦ '¯
“Dan mereka berkata;:"Ya Tuhan kami, Sesungguhnya kami Telah mentaati pemimpin-pemimpin dan
pembesar-pembesar kami, lalu mereka menyesatkan kami dari jalan (yang benar).” {Al ahzab : 67}
Rosulullah bersabda :
“Akan senantiasa ada suatu golongan dari umatku yang senantiasa berada diatas kebenaran dan
senantiasa ditolong tidak akan membahayakan mereka orang yang membenci dan menghina mereka.”
{H.R Muslim}
Imam Nawawi berkata : Boleh jadi yang dimaksud dengan golongan tersebut adalah kumpulan orang-
orang mukmin yang beragam ; pemberani, ahli perang, fakih, ahli hadits, ahli tafsir, pelaksana amar
ma’ruf nahi munkar, ahli zuhud dan ahli ibadah.

BAB XX111
HUKUM SIHIR
Secara bahasa sihir adalah ungkapan tentang sesuatu yang tersembuyi dan tidak dapat diketahui
penyebabnya.
Abu Muhammad Al Maqdisi berkata dalamkitab Al Kafi ; sihir adalah jimat-jimat, jampi-jampi dan
buhul-buhul yang dapat berpengaruh pada hati dan badan. Maka sihir itu dapat menyakiti, membunuh
dan memisahkan antara seorang suamiu dengan istrinya, sebagaimana firman Allah :
……. _..l-.´, · !.±.. !. _.·¯,±`. .«. _.. .¯,.l¦ .«>.¸´. !.´. .> _·¯¸!.. .«. . .>¦
N| _:¦. ´<¦ _..¹-.. ´. !. ¯.>´ ,.. N´. ¯.±`-±..
“….. Maka mereka mempelajari dari kedua malaikat itu apa yang dengan sihir itu, mereka dapat
menceraikan antara seorang (suami) dengan isterinya. dan mereka itu (ahli sihir) tidak memberi
mudharat dengan sihirnya kepada seorangpun, kecuali dengan izin Allah. dan mereka mempelajari
sesuatu yang tidak memberi mudharat kepadanya dan tidak memberi manfaat. {Al baqoroh : 102}
Imam Qotadah dan Ibnu Abbas mengatakan bahwa tukang sihir tidak mendapatkan bagian di akhirat.
Ayat ini menunjukan haramnya sihir, begitu pula diharamkan dalam semua agama para rosul, para
pengikut Ahmad telah menyatakan bahwa mempelajarinya dan mengajarkannya hukumnya adalah kafir,
sabda Nabi :
لانمهدهعرخآناكاريثكوأناكليلقرحسلانمائيشملعتنم
“Siapa saja yang mempelajari sihir meskipun hanya sedikit ataupun banyak, maka itu adalah akhir
perjanjiannya dengan Allah .” {hadits mursal}
Ulama berbeda pendapat mengenai apakah tukang sihir dihukumi kafir ataukah tidak ?
 Mereka dikafirkan, ini adalah pendapat imam yang empat selain As Syafii. Kecuali bila sihirnya
dengan obat-obatan dan asap atau disiram dengan sesuatu yang tidak membahayakan maka
tidak dikafirkan.
 Dilihat terlebih dahulu, apabila sihir itu termasuk sihir yang menyebabkan seseorang dapat
dikafirkan seperti keyakinan orang Babilonia yang mempercayai bintang maka dia dihukumi
kafir dan apabila dia meyakini diperbolehkan maka dia juga kafir.

Ada tujuh hal yang membawa kehancuran dan wajib dihindari :
 Syirik kepada Allah.
 Sihir.
 Membunuh jiwa yang diharamkan.
 Memakan harta anak yatim.
 Menuduh wanita mukminah berzina.
 Meninggalkan medan pertempuran.
Hal ini sebagaimana dikatakan oleh Rosulullah :

م*رحيت*لاسف*نلالتقورح3سلاوه*للابكر3شلالاق*نهاموه*للالوسراياولاق تاقبوم لاعب*سلااوبنتجا
تالفا غلاتانمؤملاتانصح ملافذ قو فح*زلامويي3لو*تلا وميتيلالا مل كأوا ب3 رلا لكأو3قحلا با* لإه*للا

Adapaun hukuman bagi tukang sihir adalah dipenggal lehernya, sebagaimana sabdanya :
فيسلابةبرضرحاسلادح
“Hukuman bagi pelaku sihir adalah dipenggal dengan pedang.” {H.R Tirmidzi}

BAB XX1V
MACAM-MACAM SIHIR
Diantara macam sihir adalah : Iyafah, Tharq dan Tiyarah.
Rosulullah bersabda :
تبجلانمةريطلاوقرطلاوةفايعلانإ
“Sesungguhnaya iyafah, tharq dan tiyarah adalah jibt.” {H.R Ahmad}
Iyafah adalah menerbangkan dan meramal nasib baik dari namanya, suaranya dan tempat lewatnya. Hal
ini adalah kebiasan orang-orang arab dan banyak disebutkan dalam syair-syair mereka.
Tharq adalah meramal nasib dengan garris yang digoreskan di tanah.
Jibt adalah rintihan setan atau ratapannya.
Disebutkan dalam tafsir Baqiy bin Mkhlod bahwa setan merintih empat kali :
 Merintih ketika dilaknat.
 Merintih ketika duturunkan.
 Merintih ketika Rosulullah lahir.
 Merintih ketika surat Al fatihah diturunkan.
Rosulullah bersabda :
دازامدازرح3سلانمةبعشسبتقاموج-نلانما ملعسبتقانم
“Barang siapa mempelajari sedikit ilmu nujum berarti dia telah mempelajari ilmu sihir, dan itu akan
bertambah setiap kali dia tambah.” {H.R abu Daud}
Fawaid dalam hadits :
 Ilmu nujum pada hakikatnya sama dengan ilmu sihir.
 Mempelajarinya adalah haram.
 Setiap kali dia meningkatkan belajar dalam menuntut imu nujum, brtambah pula dosa yang
dihasilkan karena bertambahnya pelajaran tentang cabang-cabangnya, karena yang mereka yakini
bahwa ilmu nujum itu mempunyai pengaruh, keyakinan itu adalah batil sebagaiamana perngaruh
sihir inipun batil.
Ilmu nujum ada dua macam :
 Ilmu falak, yaitu ilmu untuk mengetaui perjalanan bintang, perputarannya, jauhnya dan
bentuknya. Maka mempelajari ilmu seperti ini tidak dilarang dalam islam dan boleh
mengamalkannya.
 Ilmu astrologi (ruhaniyah), mereka mengklaim mengetahui ruh bintang dan planet dan
pengaruhnya di bumi seperti penyakit, peperangan, kesusahan, kesenagan, hidup dan mati.
Maka ilmu seperti ini adalah dilarang dan haram.

Rosulullah bersabda :
كرشأدقفرحسنم
“Barang siapa yang melakukan sihir dia telah berbuat kesyirikan.”
Hadits ini menunujukan bahwa tukang sihir adalah musyrik karena sihir tidak akan terjadi tanpa
kemusyrikan. Sabda Rosulullah :
رحسلنايبلانمنغ
“Sesungguhnya dalam retorika ada sihir’.
Ini adalah penyerupaan yang tepat, karena bayan itu beraksi seperti reaksinya sihir, sehingga kebenaran
menjadi kebathilan dan kebathilan menjadi kebenaran, lalu hati orang-orang bodoh akan tertariik
kepadanya.

BAB XXV
DUKUN DAN JENNIS-JENISNYA
Dukun adalah orang yang mengambil informasi dari setan yang mencuri pendengaran dari langit.
Barang siapa mendatangi dukun serta menanyakan sesuatu dan dia membenarkan apa yang
dikatakannya maka sholatnya tidak diterima selama empat puluh hari, sebagaiamana sabda Nabi :
اموينيعبراةلصهللبقتملهقدصفئيشنعهلأسفافارعىتأنم
“Barang siapa mendatangi dukun menanykan sesuatu kepadanya kemudian dia membenarkan apa yang
dia katakana maka sholatnya tidak diterima selama empat puluha hari”. {H.R Muslim}
Juga dia telah kafir dengan apa yang diturunkan kepada Nabi Muhammad, sebagaimana sabdanya :
“Barang siapa mendatangi dukun kemudian dia membenarkan apa yang dia katakan maka telah
mengkufuri apa yang diturunkan kepada Muhammad.” {H.R Abu Daud}
Hadits ini menunjukan atas kufurnya tukang sihir dan dukun, karena keduanya mengaku mengetahui
keghoiban dan itu adalah salah satu bentuk kekafiran. Orang yanag membenarkan keduanya berarti
neyakini dan ridho dengan hal itu, maka ia juga disebut kafir. Karena disebutkan dalam al qur’an :
¤ .:..s´. ~.!±. .. -l¦ N !±.l-. N| ´.> `.l-. ´. !. †· ¯¸ .l¦ ,`>.l¦´. !.´. 11`.· . «·´¸´. N|
!±.l-. N´. «´.> _· ·..lL ¯¸N¦ N´. .L´¸ N´. .!. N| _· ...´ _..¯ . ''
“Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali dia
sendiri, dan dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur
melainkan dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji-pun dalam kegelapan bumi, dan tidak
sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam Kitab yang nyata (Lauh Mahfudz)" {Al
anam : 59}
_| ´<¦ .:..s `.l. «s!´.l¦ ^¸ .`. ´. ±. -l¦ `.l-. ´. !. _· .l>¯¸N¦ !.´. _¸.. ±. ¦:!. ´..÷.
¦´.s !.´. _¸.. ¨±. ´_!. ¯¸¦ .... _| ´<¦ '., l. ´¸ ..> ¯'
“Sesungguhnya Allah, Hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang hari Kiamat; dan Dia-lah yang
menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. dan tiada seorangpun yang dapat
mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok. dan tiada seorangpun yang dapat
mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha Mengenal.”
{Luqman : 34}
Orang-orang yang meramal dan meminta diramal, orang yanag menyihir dan meminta disihir, orang
yang praktik dukun atau yang meminta didukunkan, maka dia bukan dari golongan kami dan telah kafir
atau lepas dari Rosulullah. Karena hal itu termsuk prbuatan kufur.
Al Baghowi berkata : Al araf adalah orang yang mengaku tahu dengan menggunakan isyarat-isyarat
untuk menunjukan barang curian atau tempat barang hilang dan semacamnya.
Ibnu Taimiyah berkata : Al araf adalah sebutan untuk tukang ramal, ahli nujum, peramal nasib dan
sebagainya yang menyetakan tahu tentang perkara-perkara yang tidak diketahui oleh orang lain dengan
cara tersebut.
Orang yang memiliki ilmu tentang hal yang ghoib ia bisa disebut sebagai dukun ataupun nama yang
serupa. Maka hukumnya sama, karena orang yang dapat mengabari tentang sebagaian hal yang ghoib
terkadang dengan kasyf sebagian praktek-praktek itu dari setan. Mereka ini adalah wali-wali setan.

BAB XXV1
NUSYROH
Dalam kamus Abu Sa’adat berkata : Nusyroh adalah bagian dari pengobatan atau jampi-jampi untuk
mengobati orang yang diyakini kerasukan jin.
Al hasan berkata nusyroha adalah sihir.
Ibnul Jauzi berkata :”Nusyroh adalah membuka sihir dari orang yang terkena sihir dan hampir tidak ada
orang yang melekukannya kecuali orang yang mengetahui sihir”.
Dari sahabat Jabir bahwasannya Rosulullah ditanya tentang nusyroh maka beliau menjawab :
ناطيشلالمعنميه
“Dia adalah bagian dari perbuatan setan”. {H.R Ahmad}
Imam Ibnu Qoyyim menjelaskan nusyroh adalah penyembuhan terhadap seseoranag yang terkena sihir.
Cara penyembuhannya ada dua :
 Dengan menggunakan sihir pula dan inilah yag termasuk perbuatan setan. Berarti nusyroh
dengan sihir adalah haram.
 Dengan ayat-ayat taawudz, ruqyah, obat-obatan dan doa-doa yang diperkenankan, dan car
seperti ini dibolehkan dalam islam.


BAB XXV11
HUKUM TATHAYYUR
Thiyarao termasuk syirik yang mengurangi kesempurnaan tauhid, karena ia bersal dari apa yang
disampaikan setan berupa godaan dan bisikannya. Allah berfirman :
N¦ !..| ¯.>¸ ..L ..s ´<¦ ´>.l´. ¯.>´¸ .é¦ N _..l-. ¸¯¸
“Ketahuilah, Sesungguhnya kesialan mereka itu adalah ketetapan dari Allah, akan tetapi kebanyakan
mereka tidak Mengetahui.” {Al Araf : 131}
Ibnu Abbas berkata ; Kesialan mereka yaitu apa yang diputuskan dan ditakdirkan kepada mereka.
Dalam suatu riwayat “kesialan mereka” adalah di sisi Allah dan darinya. Maksudnya kesialan mereka
adalah dari Allah disebabkan kekafiran dan keingkaran mereka terhadap ayat-ayat-Nya dan rosul-rosul-
Nya.
Allah berfirman :
¦.l!· .´'¸ ..L ¯.>-. _·¦ ..,é: ¯_. `...¦ »¯.· _.·¸ .¯ . ¸'
“Utusan-utusan itu berkata: "Kemalangan kamu adalah Karena kamu sendiri. apakah jika kamu diberi
peringatan (kamu bernasib malang)? Sebenarnya kamu adalah kaum yang melampui batas". {Yaasin :
19}
Maksudnya : Allah yang maha mengetahui bagianmu ddan keburukan yang menimpamu adalah
bersamamu, desababkan perbuatan, kekafiran, dan pembangkangfanmu terhadap orang-orang yang
menasihatimu. Keburukan itu bukan berasal dan disebabkan oleh kami, akan tetapi disebabkan oleh
dosa dan permusuhanmu.
Relevansi dua ayat tersebut dengan bab ini adalah bahwa tathoyur berasal dari orang-orang jahiliyah dan
orang-orang musyrik. Rosulullah telah melarang tathoyyur dan memberi tahu bajhwa hal itu adalah
kemusyrikan sebagaimana diterangkan dalam hadits :
ملسمداز،رفصلوةماهلوةريطلوىودعل ) لوغلوءونلو (
“Tidak ada adwa, tidak ada thiyaroh, tidak ada hammah, tidak ada shofar” imam Muslim menambahkan
tidak ada nau dan tidak ada ghoul.” {H.R Bukhori dan Muslim}
Adwa adalah seperti apa yang diyakini oleh orang-orang jahiliyah, yaitu menyandarkan perbuatan
kepada selain Allah. Dan bahwa segala sesuatu itu menular dengan sendirinya. Kalau tidak mungkin
Allah menjadikan orang-orang yang sehat bercampur dengan orang yang terkena penyakit sebagai
penyebab terjadinya penyekit itu.
Tatahoyyur, Rosulullah bersabda :
“Kemalangan terdapat pada tiga hal ; dalam perempuan, binatang dan rumah”. Ini tidak menunjukan
diperbolehkannya tathoyyur akan tetapi tujuannya adalah menerangkan bahwa Allah terkadang
menciptkan mahluk yang memang membawa sial dan juga menciptakan mahluk yang membawa berkah.
Hammah adalah jenis burun malam hari (sejenis burung hantu). Ibnul Arabi mengatakan dahulu
menafsirkannnya denan kemalangan jika burung itu nertenger di rumah mereka.
Shafar adalah cacing yang mengenai perut binatang atau manusia dan ia menular lebih hebat dari pada
kudis, menurut orang arab. Yang lain berkata shofar adalah bulan safar, orang-orang jahiliyah
menganggap bulan shafar adalah bulan sial.
Nau’ adalah bentuk tunggal dari anwa’, pembahasan mengenai hal ini akan dibahas pada bab
selanjutnya, insya Allah.
Ghoul (hantu, gendruwo) adalah bentuk tunggal dari ghhilan yaitu jenis jin dan setan.
Al fa’lu (kata-kata yang baik) adalah tathoyyur yang baik dan diperbolehkan. Contohnya ; ada seseorang
yang sakit kemudian dia mendengar suara orang lain mengatakan : Wahai salim (penyelamat), atau ada
orang yang kehilangan kemudian dia mendengar : Wahai wajid (orang yang menemukan).
Kesimpulan tatahottur adalah haram, maka hukumnya haram minimal adalah makruh.

BAB XXV111
TENTANG ILMU NUJUM
Syeikhul Islam mengatakan tanjim adalah meramal keajaiban di bumi di bumi berdasarkan berdasarkan
pettuntuk dengan bintang.
Al Khotobi berkata : ilmu nujum yang dilarang yaitu yang dinyatakan oleh ahli nujum berkenaan dengan
hal-hal yang akan terjadi pada zaman yang akan datang.
Imam Qotadah mengatakan :
ثلثلموجنلالاقلخ : اهبىدتهيتاملعونيطايشللاموجرو،ءامسللةنيز
“Allah menciptakan bintang-bintang untuk tiga hal ; hiasan langit, pelempar setan, (ditambahkan) dan
tanda bagi orang untuk mengenali arah.”
Allah berfirman :
´.>´. _%!¦ _-> `.>l ».>´.l¦ ¦...¯..l !.. _· ·..lL ¯¸ .l¦ ,`>.l¦´. .· !´.l¯.· ·.. N¦ .¯.1l
_..l-. '¯
“Dan dialah yang menjadikan bintang-bintang bagimu, agar kamu menjadikannya petunjuk dalam
kegelapan di darat dan di laut. Sesungguhnya kami Telah menjelaskan tanda-tanda kebesaran (kami)
kepada orang-orang yang Mengetahui.” {Al an’am : 97}
.1l´. !.. ¸ ´.!.´.l¦ !´. .´.l¦ ~, ..... !±..l->´. !´..`>'¸ _.L.´. :ll !...s¦´. ¯.> ´.¦.s ¸ .-´.l¦
'
“Sesungguhnya kami Telah menghiasi langit yang dekat dengan bintang-bintang, dan kami jadikan
bintang-bintang itu alat-alat pelempar syaitan, dan kami sediakan bagi mereka siksa neraka yang
menyala-nyala.” {Al mulk : 5}
·...l.´. .>.l!.´. ¯.> _...¯.´. ¸'
“Dan (Dia ciptakan) tanda-tanda (penunjuk jalan). dan dengan bintang-bintang Itulah mereka mendapat
petunjuk.” {An nahl : 16}
Banyak sabda Nabi yang menyatakan kebathilan ilmu nujum (perbintangan), sebagaimana sabdanya :
يتمأىلعفاخأاممنإ : ةمئلافيحو،ردقلاببيذكتلاو،موجنلابقيدصتلا
“Sesungguhnya apa yang aku khawatirkan terhadap umatku adalah percaya kepada nujum, dusta
terhadap takdir dan kelaliman para imam.” {diriwayaatkan oleh Abdu bin Hamid }
Adapaun ilmu nujum yang diperbolehkan adalah ilmu nujum yang berkaitan dengan peredaran bintang-
bintang yang berdasarkan pengalaman (keahlian) dan kenyataan untuk mengetahui pergesaran matahari
dan arah kiblat, dan bukan ilmu pengaruhnya.
Rosulullah bersabda :
ةنجلانولخديلةثلث : رحسلابقدصمومحرلاعطاقورمخلانمدم
“Tiga golongan yang tidak masuk kedalam surga ; pecandu khomar, orang yang membenarkan sihir dan
orang yang memutuskan hubungan rahim.” {H.R Ibnu Hiban dan Ahmad}
Maksud sihir disini adalah sihir secara mutlak diantaranya adalah ilmu nujum.
Ilmu nujum dibagi menjadi dua :
 Ta’tsir (dampak).
a. Mengaitkannya dengan semua kejadiaan-kejadaian di bumi (kafir).
b. Meyakini sebagai sebab kebaikan dan keburukan (syirik kecil).
c. Meyakini sebagai sebab mengetahui ilmu ghoib (kafir).
d. Bila dia berkeyakinan bahwa bintang ini dapat mendatangkan sebab atau pengaruh.
Maknanya bintang itu yang menciptakan dan mengatur kejadian-kejadian dan
keburukan, maka ini adalah syrik besar.
 Ilmu Taisir (mempermudah). Yaitu dengannya kita dapat mengetahui arah dan waktu.

BAB XX1X
MENISBATKAN TURUNNYA HUJAN KEPADA BINTANG
Allah berfirman :
_.l->´´. ¯.>·¸¸ ¯.>.¦ _...>. ¯'
“Kamu mengganti rezki (yang Allah berikan) dengan mendustakan Allah.” {Al waqiah : 82}
Ibnu Qoyyim berkata : Maksudnya kamu menjadikan rizki bagianmu ini yang kamu hidup dengannnya
dengan mengingkarinya yaitu al qur’an.
Nabi bersabda :
ءاقستسا لاوباسنأ لايفنع*طلاوباسحأ لايفرخفلا*نه نوكرت يا لة*يلها جلارمأنميت*مأيفBعبرأ
عردوaنارطقنمB لاب رساهيلعوةمايقلامويماقتاهتوملبقبت تملاذإةح ئا*نلالاقوةحا ي3نلاوموج- نلاب
بر جنم
“Empat perkara jahiliyah yang ada pada umatku yang tidak akan mereka tinggalkan ; membanggakan
kebesaran leluhur, mencela keturunan, menisbatkan turunnya hujan kepada bintang, dan niyahah
(meratap). Dan sabdanya “Apabila peratap tidak bertobat ssebelum matinya maka pada hari kiamat akan
dikenakan kepadanya pakaian dari tembaga dan pakaian besi dari ” {H.R Muslim}
“Yang tidak akan mereka tinggalkan” maksudnya adalah yang akan dikerjakan oleh umat ini baik
mereka mengetahui tentang keharamannya taupun tidak tahu. Maksud jahiliyah di sini adalah
kejahiliyahan sebelum di utus, mereka dinamakan demikian karena kebodohan yang sangat menimpa
kepada mereka (dalam agama). Dan setiap orang yang menyelesihi apa yang datang dari rosul maka dia
jahiliyah.
Empat perkara jahiliyah :
 Membanggakan kebesaran leluhur, ini adalah kebodohan yang sangat besar karena tidak ada
kemulian kecuali dengan ketakwaan, sebagaiamana firman-Nya :
 Mencela keturunan, yaitu mencela dan menghina nasab seseorang apabila terdapat aib pada
dirinya.
 Menisbatkan turunnya hujan kepada bintang, apabila seseorang meyakini bahwa buntang adalah
yang menurunkan hujan ataupun dia memberi syafaat terhadap doa-doa yang mereka panjatkan
maka ini adalah syirik besar dan hukumannya adalah diperangi. Adapun bila dia mengatakan
hujan disebabkan ini dengan keyakinan bahwa Allahlah yang menurunkan hujan, maka hal ini
tidak mengapa.
 Niyahah (meratapi mayit dengan suara yang sangat keras disertai memukuli pipi dan merobek
baju) hal ini dilarang karena dia berarti telah benci dengan ketetapan Allah dan yang demikian
menafikan kesabaran yang wajib dan perbuatan ini termasuk kedalam dosa besar.
Allah berfirman :
¤ *· `..·¦ ×·´... ..>´.l¦ ¯' .«.|´. '..1l ¯.l _..l-. '., Ls ¯' .«.| _¦´.¯,1l .q,´ ¯¯ _·
...´ _.`.>. ¯¯ N .«´... N| _.`,´±L.l¦ ¯' _. ¸ .. . .¯¸ _..¹.-l¦ ¯¸ ¦....·¦ ±. .>'¦
...¦ _.`.>.¯ . ¯¸ _.l->´´. ¯.>·¸¸ ¯.>.¦ _...>. ¯'
“Maka Aku bersumpah dengan masa Turunnya bagian-bagian Al-Quran. Sesungguhnya sumpah itu
adalah sumpah yang besar kalau kamu Mengetahui. Sesungguhnya Al-Quran Ini adalah bacaan yang
sangat mulia, Pada Kitab yang terpelihara (Lauhul Mahfuzh), Tidak menyentuhnya kecuali orang-orang
yang disucikan. Diturunkan dari Rabbil 'alamiin. Maka apakah kamu menganggap remeh saja Al-Quran
ini? Kamu mengganti rezki (yang Allah berikan) dengan mendustakan Allah.” {Al waqi’ah : 75-82}

“Tidak menyentuhnya kecuali orang-orang yang disucikan”
Ibnu Abbas mengatakan itu adalah al kitab yang berada di langit. Dalam sebuah riwayat dikatakan
“Malaikat”
Imam Qotadah mengatakan tidak ada yang menyentuhnya di sisi Allah kecuali orang yang disucikan,
adapun di dunia dapat disentuh oleh orang Majusi yang najas dan orang Munafiq yang kotor, dan
pedapat ini dipilih oleh kebanyakan ulama diantara mereka adalah Ibnu Qoyyim.
Sebagian yang lain mengatakan suci dari janabah dan hadats dan maksud al qur’an di sini adalah mushaf.

BAB XXX
CINTA KEPADA ALLAH
Allah berfirman :
.´. !.l¦ . .>.. . _.: ´<¦ ¦´:¦..¦ ¯.·...' .>´ .>´ ´<¦ _·.l¦´. ¦.`..¦´. ´.:¦ !'.`> < ¯.l´.
_,. _·%!¦ ¦.`.lL :| _.,. ´.¦.-l¦ _¦ :¯.1l¦ ´< !´-. .> _¦´. ´<¦ .. .: .¦.-l¦ ¸''
“Dan diantara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka
mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. adapun orang-orang yang beriman amat sangat
cintanya kepada Allah. dan jika seandainya orang-orang yang berbuat zalim itu mengetahui ketika
mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya, dan bahwa
Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal).” {Al baqoroh : 165}
Maksud dari “mereka mencintainy sebagaimana mereka mencintai Allah” adalah :
 Mereka mencintainya sebagaiamana mereka mencintai Allah, dalam hal ini masih ada penetapan
bahwa ia mencintai Allah akan tetapi diikuti dengan kecintaan yang lainnya.
 Mereka mencintai sekutu-sukutu (tuhan-tuhan) mereka sebagaimana orang-orang mukmin
mencintai Allah. Pendepat ini dirojihkan (dikuatkan) oleh Ibnu Taimiyah.
Adapaun makna “adapun orang-orang beriman sangat cinta kepada Allah”, ada dua perndapat
dikalangan ulama dalam hal ini :
 Orang-orang beriman lebih cinta kepada Allah dari pada orang-orang musyrik kepada-Nya,
karena kecintaan orang-orang mukimin adalah murni sedangkan kecintaan orang musyrik telah
diambil oleh sekutu-sekutu mereka.
 Orang-orangbriman lebih cinta kepada Allah dari pada kecintaan orang-orang musyrik terhadap
andad mereka.
Allah berfirman menyebutkan ciri-ciri orang-orang yang mencintai Allah :
!. . !.. _·%!¦ ¦.`..¦´. . ´..¯,. ¯.>.. s .«.. : .¯..· _.!. ´<¦ .¯.1. ¯.·.' .>´ .«..' .>´´. '!:¦ _ls
_...¡.l¦ :, s¦ _ls _·,±.>l¦ _..±.>´ _· _. ..´<¦ N´. _.·!> ´ «.¯.l .,N il: `_.· ´<¦
«, .¡`. . '.!:· ´<¦´. ×.´. '., l. ''
“Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, Maka kelak
Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintaiNya,
yang bersikap lemah Lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang
kafir, yang berjihad dijalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah
karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha luas (pemberian-
Nya), lagi Maha Mengetahui.” {Al maidah : 54}
Dalam ayat ini Allah menyebutkan empat sifat orang-orang yang mencintai Allah :
 Mereka berdikap lemah lembut terhadap orang-orang mukmin, maksudnya adalah lembut,
pengasih, sayang dan santun terhadap mereka.
 Mereka keras terhadap orang kafir. Imam Atha mengatakan :”Orang mukmin dengan orang
mukmin yang lainnya bagaikan seorang anak dengan orang tuanya, budak dengan tuannya. Dan
terhadap orang-orang kafir bagai seekor singga dengan mangsanya”.
 Jihad di jalan Allah dengan jiwa, tangan, harta dan lisan.
 Mereka dalam urusan agama tidak memperdulikan celaan orang yang suka mencela. Dan ini
adalah tanda kebenaran cinta.
Imam Ibnu Qoyyim mengatakan diantara sebab-sebab yang mendatangkan kecintaan adalah :
 Membaca al qur’an, menghayati dan memahami arti dan maksudnya.
 Mendekatkan diri kepda Allah dengan melakukan sholat-sholat fardu.
 Selalu bedzikir pada setiap keadaan, dengan lisan, hati, perbuatan dan perilaku.
 Mendahhulukan apa yang dicintai Allah ataas apa yang dicintai oleh dirinya sendiri pada saat
hawa nafsu menguasai.
 Membiasakan hati untuk selalu memahami dan menghayati nama-nama dan sifat-sifatnya. Jiga
selalu menghadirkan diri dalam masalah ma’rifat ini.
 Selalu mengakui dan bersyukur atas kebaikan dan nikmat-Nya baik dzohir maupun bathin
 Berendah hati dihadapan-Nya.
 Berkhalwat dengan-Nya yaitu disepertiga malam disaat Allah sedang turun kelangit-langit dunia
kemudian menutupnya dengan istighfar dan bertaubat.
 Brkumpul dengan orang-orang yang cinta Allah dengan kejujuran dan selalu mengambil hikmah
dari perkataan mereka.
 Menjauhi segala sebab yang dapat menghalangi antara hati denan Allah.

Allah brfirman :
¯_· _| _l´ ¯.´.!.¦´. ¯.é.!.¯.¦´. ¯.>.´.>|´. ¯/>`>´.¸¦´. `.>.´¸ .:s´. _´..¦´. !>...·´¸ .·¦ :,.>´´.
_¯.:> ´ !>:!.´ >...´. !±.¯..¯,. ´.>¦ .÷. l| . ´<¦ .&!..´¸´. :!±>´. _· .&#. ..¦.´.:
.´¸ .· _.> †.!. ´<¦ .:¸¯.!. ´<¦´. N _.¯.´. »¯.1l¦ _.1..±l¦ ''
“Katakanlah: "Jika bapa-bapa , anak-anak , saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta
kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang
kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan RasulNya dan dari berjihad di jalan nya, Maka
tunggulah sampai Allah mendatangkan Keputusan NYA". dan Allah tidak memberi petunjuk kepada
orang-orang yang fasik.” {At taubah : 24}
Imam Ibnu Katsir berkata mengenai ayat ini : Maksudnya adalah jika kecintaanmu terhadap segala
sesuatu melebihi kecintaanmu kepada Allah dan Rosul-Nya dan berjihad di jalan-Nya maka tunggulah
maksudnya adalah maka tunggulah siksa-Nya yang akan menimpamu.
Nabi bersabda :
نيعمجأ سا*نلاو هدل وو هدلاونمهيلإ*بحأنوك أى*تحم كدحأنمؤيا ل
“Tidak sempurna keimanan salah seorang diantara kalian samapai aku lebih dicintai dari anak, orang
tuanya dan manusia seluruhnya.” {H.R Bukhori }
Sabdanya pula :
ا لا دبع*بحأنموام هاوسا*ممهيلإ*بحأ هلوسروه*للاناكنمناميإ لاةوالحدجوهيف*نكنمBثال ث
را* نلايفىقلينأهرك يا م كهنمه*للا هذقنأذإدع برفكلايفدوع ينأ هركينمو*لجو*زعه*للا*ل إه-بح ي
“Tiga hal yang apabila ada dalam diri seseorang maka dia akan mendapatkan manisnya iman ;
hendaknya Allah dan Rosul-Nya lebih dia cintai dari pada selain mereka berdua, seseorang tidak
mencintai orang lain kecuali karena Allah, membenci untuk kembali kepada kekufuran setelah Allah
jauhkan dia sebagaiamna dia membenci apabila dia dilemparkan kedalam neraka.” {H.R Bukhori dan
Muslim}
Ketauilah bahwa kecintaan dan pertolongan Allah hanya dapat diperolh dengan :
 Mencintai seseorang karena Allah.
 Membenci seseorang kareana Allah.
 Dan seseorang tidak akan menemukan nikmatnya iman sekalipun banyak sholat dan puasanya,
sehingga ia bersikap demikian.
Macam-macam kecintaan :
 Cinta kepada Allah.
 Menintai apa yang dicintai Allah.
 Mencintai yang menyebabkan kecintaan kepada Allah.
 Mencintai berseta Allah.
 Kecintaan yang merupakan tabiat manusia.

BAB XXX1
TAKUT KEPADA ALLAH
Allah berfirman :
!..| `.>l: .L. :l¦ .¯.> ´ .:´.!´, l.¦ *· ¯.>.·!>. _.·l>´. _| ...´ _...¡¯ . ¸¯'
“Sesungguhnya mereka itu tidak lain hanyalah syaitan yang menakut-nakuti (kamu) dengan kawan-
kawannya (orang-orang musyrik Quraisy), Karena itu janganlah kamu takut kepada mereka, tetapi
takutlah kepadaku, jika kamu benar-benar orang yang beriman.” {Ali imran : 175}
!..| `,.-. .>... ´<¦ . .¦´. ´<!. .¯.´. l¦´. ,>N¦ »!·¦´. :.l¯.l¦ _.¦´.´. :.é, l¦ `.l´. > ´
N| ´<¦ ´†.-· i..l`.¦ _¦ ¦...>. ´. _·..±.l¦ ¸¯
“Hanya yang memakmurkan masjid-masjid Allah ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari
Kemudian, serta tetap mendirikan shalat, emnunaikan zakat dan tidak takut (kepada siapapun) selain
kepada Allah, Maka merekalah orang-orang yang diharapkan termasuk golongan orang-orang yang
mendapat petunjuk.” {At taubah : 18}
Takut ada tiga macam :
 Takut yang bersifat rahasia (sirri) yaitu takut kepad selain Allah. Sepperti takut kepada berhala
dan taghut, takut seperti ini adalah haram dan syirik.
 Jika seseorang meninggalakan apa yang diwajibkan karena takut kepada sebagian manusia, maka
hukumnya haram dan termasuk syirik kepada Allah. Hal ini menafikan kesempurnaan tauhid.
 Takut yang bersifat naluri (tabhi’i) yaitu takut dari musuh atau binatang buas serta yang lainnya.
Seseorang dikatakan lemah keimanannya manakala :
 Mencari kerelaan manusia dengan kemurkaan Allah.
 Memuji mereka atas rizki Allah yang diberikan kepada mereka.
 Mencela mereka atasa sesuatu yang belum diberikan Allah kepadamu lewat mereka.
Hal ini sebagaimana yang dikatakan oleh Abu Sa’id Al Khudri :
" ىل عمهمذت نأو،لاقزرىل عمهدمحتنأو،لاطخسبسان لايضرتنأني قيلافعضنمنإ
لاكتؤيملام "......
Dari Ummul Mukminin Aisyah bahwasannya dia berkata :
» سانلااضرسمتلانمو،هنعسانلاىضرأو،هنعلايضرسانلاطخسبلاىضرسمتلانم
سانلاهيلعطخسأو،هيلعلاطخسلاطخسب «
“Barang siapa yang mencari ridlo Allah dengan murka manusia maka Allah akan meridhoinya dan
manusiapun akan meridhoinya, dan barang siapa yang mencari ridho manusia dengan murka Allah
maka Allah dan manusia akan murka kepadanya.” {H.R Ibnu Hibban hadits hasan}
Hadits ini menunjukan hukuman bagi oranga yang takut kepada manusia dan mendahulukan kerelaan
mereka dari pada keridhoan Allah, dan hukuman ini bisa terjadi dalan menjalankan agama, sebagaimana
firman Allah :
¯.·.´.1s!· !·!±. _· ¯....l· _|| .¯.. .«.¯.1l. !.. ¦.±l>¦ ´<¦ !. :..s´. !..´. ¦..!é _...>.
¯¯
“Maka Allah menimbulkan kemunafikan pada hati mereka sampai kepada waktu mereka menemui
Allah, Karena mereka Telah memungkiri terhadap Allah apa yang Telah mereka ikrarkan kepada-Nya
dan juga Karena mereka selalu berdusta.” {At taubah : 77}

BAB XXX11
TAWAKAL KEPADA ALLAH
Allah berfirman :
_!· _*`>´¸ ´. _·%!¦ _.·!> ´ ´.-.¦ ´<¦ !..¯. ls ¦.l>:¦ `..¯. ls U!.l¦ ¦:¦· :...l>:
¯.>.¦· _..l.s _ls´. ´<¦ ¦.l´´..· _| ...´ _...¡¯ . '¯
“Berkatalah dua orang diantara orang-orang yang takut (kepada Allah) yang Allah Telah memberi
nikmat atas keduanya: "Serbulah mereka dengan melalui pintu gerbang (kota) itu, Maka bila kamu
memasukinya niscaya kamu akan menang. dan Hanya kepada Allah hendaknya kamu bertawakkal, jika
kamu benar-benar orang yang beriman". {Al maidah : 23}
Dalam ayat ini dijelaskan bahwa tawakal adalah kewajiban yang harus dimurnikan hanua kepada Allah
semata. Tawakal merupakan syarat keimanan, maka tidak adanya tawakal menunjukan tidak adanya
iman.
Syeikh Abdur Rahman Ali Syeikh mengatakan bahwa tawakal kepada Allah ada dua macam :
 Bertawakal dalam urusan yang tidak seorangpun yang melakukannya kecuali Allah. Seperti
orang-orang yang bertawakal kepada orang-orang yang sudah mati dan toghut-toghut dalam
mengharapkan pertolongan, rizki, dan syafa’at. Perbuatan semacam ini adalah syirik besar.
 Tawakal dalam sebab-sebab dzohir seperti orang yang bertawakal kepada pemimpinan dalam
sesuatu yang Allah berikan kepadanya kemampuan untuk melakkukannya berupa
pemenuhankebutuhan pokok, mencegah gangguan bahaya. Akan tetapi tidak boleh
mengandalkan keberhasilan sesuatu yang diwakilkan kepadanya, melainkan ia hanya boleh
bertawakal kepada Allah.
Allah berfirman :
!..| _.`..¡.l¦ _·%!¦ ¦:| ,´: ´<¦ ·l>´. ¯.·.'..l· ¦:|´. ·´. l. ¯..¯. ls .«... ¦´. ¯.·.::¦¸ !´.... | _ls´.
`.±.´¸ _.l´´... '
“Sesungguhnya orang-orang yang beriman ialah mereka yang bila disebut nama Allah gemetarlah hati
mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayatNya bertambahlah iman mereka (karenanya), dan Hanya kepada
Tuhanlah mereka bertawakkal.” {Al anfal : 2}
Ibnu Abbas mengatakan bahwa orang –orang munafik sama sekali tidak mempunyai keimanan di dalam
hati mereka, taidak mengimani ayat-ayat Allah, tidak bertawakal kepada Allah, tidak tidak mengerjakan
sholat apabila mereka sendirian, tidak menunaikan zakat, maka kemudiaan Allah mengabarkan kalau
mereka bukanlah termasuk kedalam golongan orang-orang yang beriman.
Ayat-ayat yang berkenaan dengan tawakal :
«·`¸¯,. ´. . ±. > N ´...>´ .´. ¯_´´... _ls ´<¦ ´.±· .«.`.> _| ´<¦ ×l.. .:,.¦ .· _-> ´<¦
_>l .`_: ¦´¸.· ¯
“Dan memberinya rezki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. dan barangsiapa yang bertawakkal
kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan
urusan yang (dikehendaki)Nya. Sesungguhnya Allah Telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap
sesuatu.” {At talaq : 3}
_·%!¦ _!· `.±l '!.l¦ _| ´!.l¦ .· ¦.`-´.> ¯.>l ¯.>¯.:>!· ¯.>:¦, · !´.... | ¦.l!·´. !´..`.> ´<¦
´.-.´. `_. é´.l¦ ¸¯¯
“(yaitu) orang-orang (yang mentaati Allah dan rasul) yang kepada mereka ada orang-orang yang
mengatakan: "Sesungguhnya manusia Telah mengumpulkan pasukan untuk menyerang kamu, Karena
itu takutlah kepada mereka", Maka perkataan itu menambah keimanan mereka dan mereka menjawab:
"Cukuplah Allah menjadi penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung". {Ali imran : 173}


BAB XXX111
MERASA AMAN DARI SIKSA ALLAH DAN BERPUTUS ASA DARI RAHMATNYA
Allah berfirman :
´.!·¦ `_>¦ ´_,1l¦ _¦ .·.´. .!. !´..!. !..´, . ¯.>´. _..,!. '¯ ´.¦´.¦ `_>¦ ´_,1l¦ _¦ .±´. .!. !´..!.
_´>. ¯.>´. _..-l. '¯ ¦.`..!·¦ ,÷. ´<¦ *· .!. ,÷. ´<¦ N| `»¯.1l¦ _.¸ ..>l¦ ''
“Maka apakah penduduk negeri-negeri itu merasa aman dari kedatangan siksaan kami kepada mereka di
malam hari di waktu mereka sedang tidur? Atau apakah penduduk negeri-negeri itu merasa aman dari
kedatangan siksaan kami kepada mereka di waktu matahari sepenggalahan naik ketika mereka sedang
bermain? Maka apakah mereka merasa aman dari azab Allah (yang tidak terduga-duga)? tiada yang
merasa aman dan azab Allah kecuali orang-orang yang merugi. {Al araf : 97-99}
Merasa aman dari makar Allah adalah termasuk kedalam dosa besar, dan hal itu dapat menafikan
kesempurnaan tauhid, sebagaimana berputus asa dari rahmat Allah yang dapar mengurangi
kesempirnaan tauhid seseorang. Hal sebagaiamana diterangkan oleh al qur’an, hadits dan para salaf
umat.
Penafsrian makar Allah menurut sebagian ulama salaf yaitu “Allah memperdaya mereka dengan
kenikmatan jika mereka bermaksiat kepada-Nya, Dia membiarkan mereka kemudian menyiksa mereka
sebagai siksa dari dzat yang maha perkasa lagi maha kuasa. Inilah arti siksa dan tipu daya menurut Ibnu
Jarir.
Sebagaimana telah dijelaskan dalam hadits :
ى*لصه*للالوسرا لت*مثBجاردتساوهام* نإف-بح يامهيصاعمىلعا ين- دلانمدبعلايطعيه*للاتي أراذإ
م*ل سوهيلعه*للا
} م هاذإفةتغبم هان ذخأاوتوأام باوحرفاذإى*تحa ءيش3ل كباوبأمهيلعانحتفهباور3كذاماوس نا*ملف
نوسلبم {
“Apabila kamu melihat Allah memberikan kenikmatan dunia kepada seseorang yang bergelimangan
dengan kemaksiatan terhadap apa yang dia sukai maka ketahuilah bahwa hal itu adalah istidraj.” {H.R
Ahmad, Ibnu Jarir dan Ibnu Abi Hatim}
Kemudian setelah itu Rosulullah membackan ayat :
!´.l· ¦.´.· !. ¦.`,é: .«. !.`>.· `.±, l. ´.´.¯.¦ _é .`_: ´_.> ¦:| ¦.`>,· !.. ¦...¦ .±...>¦
«.-. ¦:¦· .> _.´.l¯.¯ . ''
“Maka tatkala mereka melupakan peringatan yang Telah diberikan kepada mereka, kamipun
membukakan semua pintu-pintu kesenangan untuk mereka; sehingga apabila mereka bergembira
dengan apa yang Telah diberikan kepada mereka, kami siksa mereka dengan sekonyong-konyong, Maka
ketika itu mereka terdiam berputus asa.” {Al an’am : 44}
Allah berfirman :
_!· .´. 1´.1. . «.>¯¸ .«.´¸ N| _. l!.l¦ ''
“Ibrahim berkata: "Tidak ada orang yang berputus asa dari rahmat Tuhan-nya, kecuali orang-orang yang
sesat". {Al hijr : 56}
Penulis menyebutkan ; Ayat ini dan sebelumnya untuk mengingatkan bahwa tidak diperbolehkan bagi
yang takut kepada Allah untuk berputus asa dari rahmat-Nya. Akan tetapi hendaknya ia takut dan
berharap. Ia takut terhadap dosa-dosa dan selalu menaati Allah dan mengharap rahmat-Nya.
Dari sahabat Ibnu Mas’ud bahwasannya Rosulullah bersabda :
لاقدوعسمنبانع : سأيلاو،لاةمحرنمطونقلاو،لاركمنمنملاو،لابكارشلارئابكلاربكأ
لاحورنم
“Dosa yang paling besar adalah ; syirik kepada Allah, merasa aman dari makar Allah, berputus asa dari
rahmat Allah, dan berputus asa dari raja’ kepada Allah.” {H.R Abdu Razaq}
Ketahuialah bahwa hadits ini bukanlah sebagai hasr (pembatas) artinya dosa besar tidak hanya tiga atau
empat akan tetapi dosa –dosa besar amatlah banyak sebagaimana yang disebutkan dalam al qur’an dan
hadits. Para ulama mengatakan bahwa setiap dosa yang Allah menutupnya dengan ancaman neraka,
laknat, murka ataupun adzab adalah dosa besar. Ditambahkan oleh Ibnu Timiyah ; yang menafikan
iman. Ditambahkan oleh pensyarah ; perlepasan diri Rosulullah darinya.

BAB XXX1V
TERMASUK IMAN KEPADA ALLAH ADALAH SABAR ATAS TAKDIRNYA
Allah berfirman :
!. ´.!.¦ . «., .¯ . N| _:¦. ´<¦ .´. .¡`. ´<!. .¯.´. .«.l· ´<¦´. _>. .`_: '., l. ¸¸
“Tidak ada suatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan ijin Allah; dan barangsiapa yang
beriman kepada Allah niscaya dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. dan Allah Maha mengetahui
segala sesuatu.” {At taghobun : 11}
Imam Ahmad berkata : Allah menyebutkan kata sabar dalam sembilan puluh tempat dalam kitabnya.
Dalam sebuah hadits dikatakan :
ربصلانمعسوأواريخءاطعدحأيطعأام
“Tidak aku diberi sesuatu yang lebih baik dan luas dari sabar.” {H.R Bukhori dan Muslim}
Umar bin Khotob berkata :
ريصلابانشيعريخاندجو
“Kami temukan kebaikan hidup kami dalam kesabaran.”
Ali bin Abi Tholib berkata :
لاقفـهتوصعفرمثـدسجلانمسأرلاةلزنمبناميلانمربصلانإ : لأ هلربصلنملناميإلهنإ
“Sesungguhnya kedudukan sabar dari keimanan sebagaimana kedudukan kepala bagi badan, kemudian
beliau mengangkat suaranya seraya berkata : Ketahuilah tidak ada keimanan bagi orang yang tidak ada
kesabaran dalam dirinya.”
Menurut Ibnu Qoyyim : “Sabar adalah menahan, yaitu menahan diri dari perbuatan berkeluh kesah,
menahan lisan dari mengerutu, dan menahan diri dari perbuatan memukul-mukul pipi dan merobek
pakaian.”
Sabar ada tiga macam :
 Sabar dalam menjalankan ketaatan kepada Allah.
 Sabar dalam menahan diri terhadap larangan Allah.
 Sabar terhadap musibah yang ia hadapi.
Allah berfirman :
.´. .¡`. ´<!. .¯.´. .«.l·
“Dan barangsiapa yang beriman kepada Allah niscaya dia akan memberi petunjuk kepada hatinya.” {At
taghobun : 11}
Al Qomah berkata ; Dia adalah orang yang ditimpa sebuah musibah dan dia mengetahui bahwasannya
itu adalah dari Allah, kemudian dia ridlo dan menyerahkan dirinya.
Dari Abu Hurairoh bahwasannya Rosulullah bersabda :
ت3يملاىلعةحاي3نلاوبس*نلايفنع*طلاBرفكمه با مهسا*نلايفناتنثا
“Dua hal yang dapat menjadikan kufur apabila terdapat dalam diri seseorang ; mencela keturunan dan
meratapi mayit.” {H.R Muslim}
Maksud kufur disini bukanlah kufur yang mutlak.
Dari Ibnu Mas’ud :
ة*يل هاج لاىوعدباعدوبوي جلا*قشودودخ لابرضنما* نمسي ل
“Bukan termasuk golongan kami orang yang memukul-mukul pipi (ketika ditimpa musibah), orang yang
merobek-robek pakaian dan orang yang menyeru dengan seruan jahiliyah.” {H.R Bukhori dan
Muslim}
Ketiga hal diatas dilarang kerena termasuk kedalam perbuatan-perbuatan jahiliyah. Dan ini adalah dosa-
dosa besar. Dalam hadits bukanlah melarang seseorang dari menangisa ketika tertimpa musibah karena
sesungguhnya Rosulullah pernah menangis ketika anaknya Ibrahim meninggal dunia.
Rosulullah bersabda :
هلفط خسنمواض3رلاهلف يضرنمفمهالتبااموق*بحأاذإه*للا*نإوءالبلامظععمءازجلامظع*نإ
ط خ*سلا
“Sesungguhnya besanya balasan sebagaimana besarnya bala (ujian). Dan Allah bila mencintai suatu
kaum akan menguji mereka. Barang siapa ridho maka dia akan mendapatkan ridho dan barang siapa
marah maka baginya kemarahan.” {Dihasankan oleh Tirmidzi}
Hadits ini dipakai sebagai hujah oleh golongan yang berpendapat bahwa orang yang ditimpa musibah
akan diberi pahala dan menghapuskan dosa. Akan tetapi Ibnu Qoyyim merojihkan bahwa musiabah
akan diberi pahala yaitu berupa dosanya yang dihapuskan, kecuali apabila hal itu adalah sebab untuk
beramal sholih seperti sabar, ridho, taubat dan istighfar.
Baranga siapa ridho maka baginya ridho, maksudnya adalah :
.>.¦, > ..s ¯..¯.´¸ ·..> _.s _,>´ . !´,.>´ `,...N¦ _·$#.> !.. · ¦´..¦ ´_.¯¸ ´<¦ ¯.·..s ¦..´¸´.
«.s il: .l ´_:> .«.´¸ ¯
“Balasan mereka di sisi Tuhan mereka ialah syurga 'Adn yang mengalir di bawahnya sungai-sungai;
mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Allah ridha terhadap mereka dan merekapun ridha
kepadanya. yang demikian itu adalah (balasan) bagi orang yang takut kepada Tuhannya.” {Al bayyinah :
8}

BAB XXXV
RIYA’
Riya’ adalah menampakan ibadah dengan tujuan dilihat manusia agar mereka memuji pelakunya.
Perbedaan antara riya’ dan sum’ah adalah yaitu bahwa riya’ adalah adanya amal yang diperlihatkan
seperti sholat. Sedangkan sum’ah adalah karena adanya amal yang diperdengarkan seperti membaca,
mmeberi nasihat, atau dzikir, menceritakan tentang amalannya juga termasuk kedalam sum’ah,
Allah berfirman :
¯_· !..| !.¦ ¸ :· ¯/>l.. ´_-.`. ´_|| !..¦ ¯.>±.l| «.l| .>´. .· _l´ ¦.`>¯,. ´.!1l .«.´¸ ¯_.-´. l·
*´.s !´>l.. N´. ì¸ :· ::!.-. .«.´¸ ¦.>¦ ¸¸¸
“Katakanlah: Sesungguhnya Aku Ini manusia biasa seperti kamu, yang diwahyukan kepadaku: "Bahwa
Sesungguhnya Tuhan kamu itu adalah Tuhan yang Esa". barangsiapa mengharap perjumpaan dengan
Tuhannya, Maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan
seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya". {Al kahfi : 110}
Syiekhul Islam berkata : Adapun liqo (bertemu) ditafsirkan oleh sebagian golongan dari salaf dan
kholaf adalah secara muayanah, mereke mengatakan hal itu mencakup dilihat dengan mata pada hari
kiamat dan menyebutkan dalil tentang itu.
Dari Abu Hurairoh secara marfu’ :
لمعنمكر3شلانعءا كر-شلاىنغأانأىلاعت وكرابته*للالاقم*لس وهيلعه*للاى*لصه*للالوسرلاق
ه كرشوهتكر تيريغيعمهيفكر شأا لمع
“Allah berfirman : Aku adalah barang siapa beramal suatu amalan sedangkan dia mensyirikanku dengan
yang lainnya maka aku campakan dia dan serikatnya.” {H.R Muslim}
Ibnu Rajab berkata : Ketahuilah bahwa amal perbuatan seorang hamba kadang kala menjadi riya’
mahdho seperti halnya orang munafik, sebagaimana firman-nya :
_| _.1±.´..l¦ _.`s..> ´ ´<¦ ´.>´. ¯.±`s..> ¦:|´. ¦.`.!· _|| :.l¯.l¦ ¦.`.!· _|!.´ _.'.¦,`. ´!.l¦ N´.
_.`,´.. ´<¦ N| *, l· ¸''
“Sesungguhnya orang-orang munafik itu menipu Allah, dan Allah akan membalas tipuan mereka. dan
apabila mereka berdiri untuk shalat mereka berdiri dengan malas. mereka bermaksud riya (dengan
shalat) di hadapan manusia. dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali.” {An nisa : 142}
Ini adalah riya mahdho artinya mungkin juga menimpa seorang mukmin seperti dalam sholat, zakat, haji
dan yang lainnya. Dan terkadang juga amal tersebut mengandung kesyirikan diikuti dengan riya’.
Adapun jika amal aslinya karena Allah tetapi dibarengi dengan riya’, jika riya’ ini mengiringinya sejak
awal perbuatannya maka perbuatan yang dia lakukan menjadi batal. Jika amal aslinya karena Allah
kemudian tiba-tiba ada niat riya’ dan dia telah beruasaha untuk menghilangkannya maka hal itu tidak
membahayakannya. Hal in tidak diperselisihkan dikalangan ulama. Namun, jika terus membiarkannya
terjadi perbedaan dikalangan ulama apakah ia menghapus amalannya ataukah tidak dan apakah dia
mendapat pahala berdasarkan niattannya ? dalam hal ini Imam Ibnu Jarir memilih bahwa amalannya
tidak batal dengan adanya riya’ tersebut danpelakunya mendapat pahala berdasarkan niat aslinya.
Ketahuilah bahwa riya’ lebih dikhawatirkan oleh Rosulullah dari Dajjal, beliau bersabda :
-يفخلاكر3شلالاقىلبانلقلاقي دنعحيسملانممكيلعفوخأوهامبمكربخأا لأ : لج*رلاموق ي
لجررظننمىرياملهتلصنيزيفىلصيف
“Ketahuilah …. Apakah kalian ingin aku beritahu sesuatu yang lebih aku takuti dari al Masih ad Dajjal ?
Mereka menjawab : tentu wahal Rosulullah, beliau bersabda : syirik yang tersembunyi, seorang lelaki
berdiri untuk sholat dia membaguskan shoolatnya karena ingin dilihat oleh orang lain.” {H.R Ahmad}
Dinamakan khofi (tersembunyi) karena seseorang melakukan suatu amalan untuk Allah akan tetapi
diiringi dengan tendesi yang lain.
Syadad bin Aus berkata : Kami memasukan riya’ di masa Nabi kedalam syirik kecil.


BAB XXXV1
SESEORANG YANG BERAMAL KARENA TUJUAN DUNIA TERMASUK SYIRIK
Allah berfirman :
. _l´ .. ,`. :.´, >l¦ !´. .´.l¦ !´,... ¸´. .´.. ¯..¯. l| ¯.±l..s¦ !.. · `.>´. !.. · N _.´.>¯.`. ¸' i
..l`.¦ _·%!¦ ´, l ¯.> _· :,>N¦ N| '¸!.l¦ 1.>´. !. ¦.`-´.. !.. · _L..´. !. ¦..!é _.l.-. ¸'
“Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya kami berikan kepada
mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan Sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan
dirugikan. Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat
itu apa yang Telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang Telah mereka kerjakan.” {Huud :
15-16}
Kaitannya bab ini dengan bab sebelumnya adalah umum dan khusus secara mutlak. Hanya saja
perbedaannya dengan riya’ adalah bahwa hal ini merupakan benrtuk amal sholih yang dimaksudkan
untuk mencari kesenangan duniawi.
Penulis dalam bab ini bermaksud menerangakan bahwa amal untuk tujuan dunia adalah syirik yyang
menafikan kesempurnaan tauhid yang wajib dan dapat menghapus amal, dan syirik ini lebih besar dari
riya’ karena keinginannya terhadap dunia terkadang mengalahkan amalannya.
Imam Qotadah berkata :”Barang siapa yang menjadikan dunia sebagai tujuan, harapan dan niatnya,
maka Allah akan membalas amal kebaikannya di dunia. Kemudian dia dikumpulkan di akhirat dengan
tanpa kebaikan yang dibalas. Adapun orang mukmin maka amal kebaikannya dibalas di dunia dan
akhirat.”
Macam-macam perilaku manusia hari ini sedangkan mereka tidak memahami maknanya :
§ Amal sholih yang dilakukan oleh banyak orang untuk mencari ridlo Allah.
Seperti sedekah, sholat, menyambung tali persaudaraan dll yang dilakukan oleh manusia
ataupun ditinggalkannya karena ikhlas kepada Allah. Akan teetapi orang yang mengerjakan
amal itu tidak mengingiankan pahal di akhirat melainkan agar Allah menjaga hartanya,
melanggengkan nikmatnya, menjaga anak danistrinya. Tidak terpikir olehnya untuk mencari
surga dan selamat dari neraka. Orang seperti ini diberi ganjaran amalnya di dunia saja. Hal ini
sebagaimana disebutkan oleh Ibnu Abbas.
§ Hal ini lebih besar dan menakutkan dari hal yang pertama yaitu seseorang
yang beramal sholih dengan niat untuk riya’.
§ Seseorang beramal sholih dengan tujuan harta, seperti berhaji karena ada
harta yang akan dia ambil, berjihad karena ada dghoniumah dll.
§ Seseorang mengerjakan ketaatan kepada Allah dan murni hanya kepada
Allah saja, akan tetapi dia melakukan perbuatan kufur yang membuatnya keluar dari islam.
Dari Abu Hurairoh bahwasannya Rosulullah bersabda :
،مهردلادبعسعت،رانيدلادبعسعت ةصيمخلادبعسعت
“Celakalah hamba dinar, celakalah hamba dirham, celakalah hamba pakaian ….”
Dari hadits diatas Rosulullah mengabarkan bahwa beliau mencela atau melaknat serta mendo’akan
kecelakaan bagi para budak dunia yang mereka mencari harta, kekuasaan dan pengikut. Begitu pula
mensifati mereka yaitu apabila merreka diberi kesenangan dan apabila tidak. Dan rosul menyebutkan
keutamaan orang yang berjihad di jalan Allah dan berjaga di perbatasan. Maka bagi mereka ini adalah
tuba (kebaikan).
Imam Wahab berkata : Sesugguhnya di surga ada sebuah pohon yang disebut tuba, seseorang berjalan
dibawahnya mengendarai kendaraanya selama seratus tahun tidak akan sampai (ujungnya).

BAB XXXV11
TAAT KEPADA ULAMA DAN UMARA DALAM MENGHARAMKAN APA YANG
DIHALALKAN ALLAH DAN MENGHALALKAN APA YANG DIHARAMKAN ALLAH
TELAH MEMPERTUHANKAN MEREKA
Ibnu Abbas berkata :
لوقأ،ءامسلانمةراجحمكيلعلزنتنأكشوي : نولوقتوملسوهيلعلاىلصلالوسرلاق : لاق
رمعوركبوبأ
“Hampir-hampir (dikhawatirkan) bebatuan dari langit akan menjatuhi kalian, aku mengatakan :
Rosulullah bersabda, tetapi kalian mengatakan : Bagaimana perkataan Abu Bakar dan Umar ?”.
Sebab perkataaan Ibnu Abbas adalah sebuaah jawban ketika ada orang yang berkata kepada beliau :
Bahawasannya Abu Bakar dan Umar tidak memandang tamatu’ (umrah dan haji), mereka berpendapat
bahwa mengerjakan haji secara sendiri itu lebih baik dan afdhol. Kemudian keluarlah perkataan
tersebut.
Imam As Syafii berkata bahwa para ulama telah sepakat bahwa barang siapa telah nyata baginya sunah
Rosulullah, tidak diperbolehkan baginya untuk meninggalkannya karena ucapan seseorang.
Imam Malik berkata :
ربقلااذهبحاصلإ،هيلعدودرمودرلإنمام
“Setiap perkataan kami boleh ditolak kcuali perkataan orang yang menempati kuburan ini (menunujuk
ke kuburan Rosulullah).”
Imam Ahmad berkata :
نايفسيارىلإنوبهذيو،هتحصودانسلااوفرعموقلتبجع
“Aku heran pada suatu kaum yang mengetahui isnad dan kesohihannya, sedangkan mereka berpaling
kepada pendapat Sufyan.”
Oleh karena itu kita wajib mengingkari semua perkataan otang yang meninggalkan dalil yang sohih
siapun itu orangnya, dan ini adalah perkataan para ulama. Karena tidak diperbolehkan untuk taklid
kecuali dalam perkara ijtihad yang tidak diketahui dalilnya dalam al kitab dan sunnah. Hal ini sesuai
dengan kaidah yang berlaku dikalangan ulama :
داهتجلالئاسمىفراكنإل
“Tidak ada pengingkaran dalam masalah ijtihad”
Maka barang siapa menolak sabda Nabi, maka akan terjadi dalam dirinya kesusahan dan fitnah (syirik)
dan baginya adzab yang sangat pedih.
Allah berfirman :
¦..> ´¦ ¯.>´¸!.>¦ ¯.±´...>'¸´. !.!.¯¸¦ . _.: ´<¦ ~. ..l¦´. ¯.¦ ´.. ¯,. !.´. ¦.`,.¦ N| ¦...-´. l
!´±.l| ¦´.>´. N «.l| N| ´.> .«..>¯..!´.s _.é,:· ¯¸
“Mereka menjadikan orang-orang alimnya dan rahib-rahib mereka sebagai Tuhan selain Allah dan (juga
mereka mempertuhankan) Al masih putera Maryam, padahal mereka Hanya disuruh menyembah
Tuhan yang Esa, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia. Maha Suci Allah dari apa yang
mereka persekutukan.” {At taubah : 31}
Ketika ayat ini didengar oleh Adi bin Hatim, beliau mengingkarinya :

“Kami tidak menyembah mereka, Rosulullah bersabda : Apakah mereka mengharamkan apa yang
dihalalkan Allah kemudian kalian ikut mengharamkannya ? dan mereka menghalalkan apa yang
diharamkan Allah kemudian kalian menghallakannya ? dia menjawab : benar, beliau bersabda : Ynag
demikian adalah penyembahan terhadap mereka.” {H.R Amdan dan dihasankan oleh Tirmidzi}
Hadits ini menunjukan bahwa menaati pendeta dan rahib dalam bermaksaiat kepada Allah adalah suatu
berntuk penyembahan kepada mereka, bukan kepada Allah. Dan hal itu termasuk syirik besar yang
tidak akan diampuni oleh Allah.
Hal ini banyak terjadi di kalangan manusia terhadap orang yang mereka melakukan taklid kepadanya,
karena mereka mengabiakan dalil jika menyalahi orang yang dijadikan sandaran dalam taklid dan hal ini
termasuk kedalam syirik besar.
Dari Ziyad bin Hudair dia berkata :
رمعىللاق : تلقلاق؟ ملسلامدهيامفرع تله : ل . لاق : قفانملالادجوملاعلاة*لزهمدهي
ني3لض ملاة*مئلامكحوباتك لا ب
“Umar berkata kepadaku : Apakah kamu mengetahui apa yang nmenghancurkan umat ini (islam) ? aku
mengatakan : tidak, Umar berkata : Yang menghancurkannya adalah ketergelinciran seseorang alim,
perdebatan orang munafiq dengan al qur’an dan keutusan para imam yang menyesatkan.” {H.R
Darimi}


BAB XXX V111
BERHAKIM KEPADA SELAIN ALLAH DAN ROSULNYA
Allah berfirman :
¯.l¦ ,. _|| _·%!¦ _..`s, . ¯.±.¦ ¦.`..¦´. !.. _, .¦ i. l| !.´. _, .¦ . il¯.· _... ,`. _¦ ¦..´
!>.. _|| ..-.Ll¦ .·´. ¦.'¸.¦ _¦ ¦.`,±>. .«. .. ,`. ´. .L. :l¦ _¦ ¯.±l.`. *.l. ¦´.. -. '¸ ¦:|´.
_, · ¯.> ¦¯.l!-. _|| !. _, .¦ ´<¦ _||´. _..¯,l¦ ·. ¦´¸ _.1±.´..l¦ _.´.´.. .s ¦´:... '¸
.. >· ¦:| .±.´...¦ «., .¯ . !.. ·.´.· ¯.±. .. ¦ ¯.. ì.'.l> _.±l>´ ´<!. _| !.:´¸¦ N| !´...>|
!1. ·¯..´. ''
“Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang mengaku dirinya Telah beriman kepada apa
yang diturunkan kepadamu dan kepada apa yang diturunkan sebelum kamu ? mereka hendak berhakim
kepada thaghut, padahal mereka Telah diperintah mengingkari thaghut itu. dan syaitan bermaksud
menyesatkan mereka (dengan) penyesatan yang sejauh-jauhnya. Apabila dikatakan kepada mereka:
"Marilah kamu (tunduk) kepada hukum yang Allah Telah turunkan dan kepada hukum Rasul", niscaya
kamu lihat orang-orang munafik menghalangi (manusia) dengan sekuat-kuatnya dari (mendekati) kamu.
Maka bagaimanakah halnya apabila mereka (orang-orang munafik) ditimpa sesuatu musibah disebabkan
perbuatan tangan mereka sendiri, Kemudian mereka datang kepadamu sambil bersumpah: "Demi Allah,
kami sekali-kali tidak menghendaki selain penyelesaian yang baik dan perdamaian yang sempurna". {An
nisa : 60-62}
Al Imad bin Katsir berkata : Ayat ini mencela orang yang berpaling dari al quran dan sunnah, brhakim
kepada sesutu yang bathil, bukan kepada keduanya, dan itulah yanag dimaksud dengan taghut di sini.
Ibnu Qoyyim berkata : Toghut adalah segala sesuatu yang dipruntukan secara melampaui batasnya,
seperti disembah, diikuti dan di taati. Setiap orang yang berhakim kepada selain kitabullah dan sunnah,
berarti orang itu telah berhakim kepada toghut yang Allah telah perintahkan hambaNya yang briman
untuk mengingkarinya, karena hanya kepada kitabullah dan sunnah rosul-Nyalah yang kita diwajibkan
untuk berhakim.
.. ,`. ´. .L. :l¦ _¦ ¯.±l.`. *.l. ¦´.. -.
Allah menerangkan dalam ayat ini bahwa berhakim kepada toghut termasuk sesuatu yang diperintahkan
setan dan diperindah bagi orang-orang yang mengikutinya.
Maka oleh karena itu ada empat perkara dalam ayat ini :
 Hal itu adalah kehendak setan.
 Hal itu adalah kesesatan.
 Penguatan dengan bentuk masdar (maful mutlak).
 Disifati jauh dari kebenaran dan petunjuk.
Allah berfirman :
N´. ¦...±. †· ¯¸N¦ .-. !±>.l.| :.`s:¦´. !·¯.> !´-.L´. _| ·´.-´¸ ´<¦ '.. ,· .
_...`>.l¦ ''
“Dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, sesudah (Allah) memperbaikinya dan
berdoalah kepada-Nya dengan rasa takut (Tidak akan diterima) dan harapan (akan dikabulkan).
Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik.” {Al araaf : 56}
Ibnu Qoyyim mengatakan bahwa ayat ini adalah dalil atas orang yang diajak berhukum dengan
kitabullah dan sunnah Rosul-Nya, kemudian dia menolak maka sesungguhnya dia termasuk orang-
orang munafik.
Dari Abdullah bin Amru dia berkata bahwasannya Rosulullah bersabda :
“Tidak (sempurna) iman salah seorang diantara kalian sampai hawa nafsunya mengikuti apa yang aku
datang dengannya.” {H.R Nawawi, hadits shohih}
Ibnu Rajab berkata : Adapun arti hadits yaitu bahwa manusia tidak akan sempurna imannya yang wajib
sehingga kecintaannya hanya mengikuti apa yang dibawa rosul yang berupa perintah dan larangan serta
yang lainnya. Maka mereka mencimtai apa yang diperintahkan dan membenci apa yang dilarangnya.
Pengertian iman yang iman dan yang palsu :
 Iman yang benar adalah memutuskan segala sesuatu dengan kitabullah dan sunnah Rosul-Nya,
serta menerima hukumnya dengan rodho.
 Iman yang palsu adalah mengaku beriman tetapi tidak mau brhakim kepada kitabullah dan
sunnah Rosulullah, bahkan berhakim kepada toghut.


BAB XXX1X
MENGINGKARI SEBAGIAN NAMA DAN SIFAT-SIFAT ALLAH
Allah berfirman :
il.´ i..l.¯¸¦ _· «.¦ .· ·l> . !±l¯.· "..¦ ¦´.l..l `..¯. ls _%!¦ !´.. >.¦ i. l| ¯.>´. _.`,±>.
.´.-¯,l!. ¯_· ´.> _.´¸ N «.l| N| ´.> «. ls ·lé´.. «. l|´. .!.. ¯¸
“Demikianlah, kami Telah mengutus kamu pada suatu umat yang sungguh Telah berlalu beberapa umat
sebelumnya, supaya kamu membacakan kepada mereka (Al Quran) yang kami wahyukan kepadamu,
padahal mereka kafir kepada Tuhan yang Maha Pemurah. Katakanlah: "Dia-lah Tuhanku tidak ada
Tuhan selain Dia; Hanya kepada-Nya Aku bertawakkal dan Hanya kepada-Nya Aku bertaubat". {Ar
ra’d : 30}
Sebab turunnya ayat ini adalah bahwa orang-orang musyrik mengingkari dengan angkuh asma Allah ar
rohman.
Bahwa orang-orang jahiliyah dan orang-orang yang sependapat dengan mereka telah menta’til
(mengingkari asma dan sifat Allah). Mereka membangun ta’til ini diatas dasar kebatilan yang mereka
rekayasa sendiri dari diri mereka.
Dengan dimikian mereka menolak apa yang telah ditunjukan al qur’an dan sunnah, yaitu menetapkan
sifat-sifata Allah yang telah Allah sifatkan untuk diri-Nya dan yang disifatkan oleh Rosul-Nya untuknya
yang sesuai dengan keagaungan dan kebesaraNya.
Ali bin Abi Tholib berkata :
هلوسرولابذكينأنوديرتأ،نوفرعيامبسانلااوثدح
“Berbicaralah dengan orang-orang sesuai apa yang mereka ketahui, apakah kalian ingin Allah dan Rosul-
Nya didustakan.” {H.R Bukori}
Sebab perkataan adalah bahwa pada masa pemerintahan beliau banyak orang yang mencari hadits dan
banyak ahli kisah dan ahli nasihat. Lalu mereka mendatangkan kisah-kisah mereka dengan hadits-hadits
yang tidak diketahui asal usulnya.
Ketahuilah bahwa ahlu ta’til, merekakafir dan ingkar dengan sifat-sifat Allah yang terdapat dalam al
qur’an dan hadits. Dan perkataan mereka adalah batal menurut ahlu sunnah dari kalangan sahabat dan
tabiin, para imam, pengikut madzhab mereka dan seluruh kaum muslimin.
Ibnu Abbas menolak sikap orang-orang yang merasa keberatan ketika dibacakan sebuah hadits yang
berkenaan dengan sifat Allah, dan menyatakan bahwa sikap tersebut mencelakakan dirinya sendiri.
Sebab-sebab terjadinya bid’ah antara lain karena kebodohan mereka (para ahli bid’ah) dan dangkalnya
pemahaman mereka, juga karena mereka tidak mempelajari ilmu syariah yang benar.
Para ulama salaf berpendapat bahwa asma Allah dan sifaNya tidak termasuk mutasyabih, sedangkan
orang-orang yang menafikan asma dan sifat Allah yang berpendapat bahw sifat Allah termasuk
musyabihah adalah pengakuan tanpa dasar.
Orang-orang kuraisy telah kafir kepada ar rohman sebab ketika Rosulullah menyebut ar rohman,
mereka mengingkarinya maka Allah menurunkan firmaNya ((Bahkan mereka kafir terhadap ar
rohman)).

BAB XXXX
INGKAR KEPADA NIKMAT ALLAH
Allah berfirman :
_.·,-. ·.-. ´<¦ ¯.. !...`,÷.`. `.>¸ .馴. _.`,±.>l¦ ¯¯
“Mereka mengetahui nikmat Allah, Kemudian mereka mengingkarinya dan kebanyakan mereka adalah
orang-orang yang kafir.” {An nahl : 83}
Sufyan menyebutkan dari as Sudiy bahwa nikmat itu adalah Muhammad. Yang lain brkata ; akan tetapi
maknanya adalah mereka mengetahui bahwa nikmat-nimat yang disebutkan dalam surat ini adalah dari
sisi Allah dan Allahlah yang membri nikmat kepada mereka. Akan tetapi mereka ingkar dan mengatakan
bahwa mereka mewarisi nikmat-nimat tersebut dari bapak-bapak mereka.
Ibnu Jarir meriwayatkan dari Mujahid tentang ayat ini, dia berkata ; nikmat adalah rumah-rumah,
binatang ternak, dan rizki yang keluar darinyadan baju yang berasal dari besi dan kain. Orang-orang
kafir mengetahui hal ini dan mengingkarinya. Mereka ketika ditanya siapa yang memberi rizki ? mereka
akan menjawab bahwa Allah lah yang memberi rizki kemudian mereka mengingkarinya dengan
perkataan mereka bahwa Allah memberi rizki kepada kami dengan syafaat tuhan-tuahn kami.
Sedangkan Allah mencela kepada orang yangberbuat syitrik kepadanya dengan menisbatkan nikmat-
Nya kepada selain-Nya.

BAB XXXX1
LARANGAN MEMBUAT SEKUTU-SEKUTU ALLAH
Allah berfirman :
_%!¦ _-> `.>l ´¯¸N¦ !:,· ´.!.´.l¦´. ´.!.. _, .¦´. ´. .!.´.l¦ ´.!. ~,>!· .«. ´. .,.:l¦ !·¸¸
¯.>l *· ¦.l->´ ´< ¦´:¦..¦ ¯...¦´. _..l-. ''
“Dialah yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagimu dan langit sebagai atap, dan dia menurunkan
air (hujan) dari langit, lalu dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezki
untukmu; Karena itu janganlah kamu mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah, padahal kamu
Mengetahui.” {Al baqoroh : 22}
Ibnu Abbas dalam menafsirkana ayat tersebut mengatakan, “Membuat andad adalah perbuatan syirik,
suatu perbuatan dosa yang sulit diketahui dari semut kecil yang merayap diatas batu hitam di malam
yang kelam, yaitu seperti ucapan anda ; Demi Allah dan demi hidupmu, wahai fulan, serta demi hidupku
atau kalau bukan anjing kecil orang ini dll.
Umar bin Khbotob menuturkan bahwa Rosulullah bersabda :
كرشأوأرفكدقفه*للاريغبفل حنم
“Barang siapa bersumpah dengan menyebut nama selaian Allah, maka ia telah berbuat kafir atau syirik.”
{H.R Tirmidzi}
Adapun kata kafir dalam bersupah yang dimaksud di dalam hadits adalah kufur kecil sebagaimana ia
termasuk syirik kecil. Riwayat ini telah disampaikan oleh Ibnu Mas’ud dengan lafadz yang serupa.

Ibnu Mas’ud berkata :
اقداصهريغبفلحأنميلإبحأابذاكلابفلحأنل
“Bersumpah bohong dengan nama Allah lebih aku sukai daripada sumpah jujur tetapi dengan
menyebut nama selain Allah.”
Telah dimaklumi bahwa bersumpah bohong dengan menyebut nama Allah temasuk disa besar, akan
tetapi syirik adalah lebih besar dari pada dosa besar, wlaupun syirik itu kecil sebagaimana telah
disebutkan.
Telah terjadi malapetaka yang dahsyat karena syirik besar ini, yang tidak diampuni Allah akinat mereka
meningalkan apa yang ditunjukan al qur’an berupa larangn terhadap syirik ini di jalan yang menuju
kapada-Nya, Allah berfirman :
“Maka siapakah yang lebih zalim daripada orang yang membuat-buat dusta terhadap Allah atau
mendustakan ayat-ayat-Nya? orang-orang itu akan memperoleh bahagian yang Telah ditentukan
untuknya dalam Kitab (Lauh Mahfuzh); hingga bila datang kepada mereka utusan-utusan kami
(malaikat) untuk mengambil nyawanya, (di waktu itu) utusan kami bertanya: "Di mana (berhala-berhala)
yang biasa kamu sembah selain Allah?" orang-orang musyrik itu menjawab: "Berhala-berhala itu
semuanya Telah lenyap dari kami," dan mereka mengakui terhadap diri mereka bahwa mereka adalah
orang-orang yang kafir.” {Al araf : 37}



Diriwayatkan dari Ibrahim an Nakhoi bahwa ia melarang ucapan “Aku berlindung kepada Allah dan
kepadamu” tetapi membolehkan ucapan “Aku berlindung kepada Allah kemudian kepadamu”.
Kata sambung karena atahaf (kata sambung) dengan huruf waw menunjukan kesamaan dengan yang
disambung. Dengan demikian dengan huruf waw berarti kita telah menyeamakan mahluk dengan
penciptannya. Maka Rosulullah memerintahkan kita untuk menggunakan kata tsumma (kemudian).
Kata دنلا artinya sekutu dan tandingan. Adapaun yang dimaksud dengan menjadikan tandingan unruk
Allah, ialah dengan mempersembahkan bentuk-bentuk ibadah atau sebagian darinya kepada selain
Allah, seperti perilaku penyembah berhala yang menyakini bahwa berdoa dan berharap kepadanya akan
mendapat mafaat atau perlindungan atau syafaat .
Lima hal yang diperintahkan oleh Allah kepda Nabi Yahya bin Zakariya :
§ Hendaknya kamu menyembah Allah dan tidak menyekutukan-Nya sama
sekali.
§ Sholat, sesungguhnya Allah menghadapkan wajah-Nya kepada wajah
hamba selama dia tidak berpaling dari-Nya.
§ Berpuasa.
§ Bersedekah.
§ Banyak berdzikir kepada-Nya.
Lima hal yang diperintahkan Allah kepada Nabi Muhammad :
 Jamaah.
 Patuh.
 Taat.
 Hijrah, dan
 Jihad fi sabilillah.
Ibnu Qyyim berkata dalam untaian syairnya “Kebodohan adalah penyakit yang mematikan dan obatnya
adalah dua hal yang salaing menyatu dan berpadu, yaitu al qur’an dan sunnah, sedangkan dokternya
yaitu orang alim yang robbani. Ilmu itu ada tiga macam dan tidak ada baginya ilmu yang keempat…..
yaitu ilmu tentanng sifat-sifat Allah dan perbuatan-Nya, begitu pula dengan nama-nama Allah, perintah
dan laranngan agama-nya dan balasan-Nya pada hari kiamat nanti.


BAB XXXX11
ORANG YANG TIDAK RELAH DENGAN SUMPAH YANG MENGGUNAKAN NAMA
ALLAH
Diriwayatkan dari Ibnu Umar bahwa Rosulullah bersabda :
ه*للانمسيلفه*للا بضريم لنموضريلفه*للا به لفلحنموقدصيلفه*للا ب فلحنممكئا بآ باوفلحتا ل
“Janganlah kamu bersumpah dengan nama nenek moyangmu, barang siapa besupah dengan nama
Allah, hendakalah ia berkata benar. Barang siapa yang disucapkan kepadanya sesuatu sumpah dengan
menyebut nama Allah, hendaklah ia rela (menerimanya). Barang siapa yang tidak rela, maka lepaslah dia
dari Allah.” {H.R Ibnu majah}
(Barang siapa bersumpah dengan nama Allah hendakalah berkata benar). Ini termasuk yang diwajibkan Allah
atas hamba-hamba-Nya dan mereka dianjurkan untuk melakukannya, sebagaimana diterangkan dlam
kitab-Nya.
Adapun jika dia tidak mempunyai kekuatan sesuatu atas lawannya berdasarkan hukum syariat, kecuali
sumpah, lalu dia diminta untuk bersumpah, maka tidak diragukan bahwa hal itu hukumnya wajib
baginya untuk ridlo terhadapnya.
Namun jika dalam masalah biasa yang terjadi diantara orang-orang, maka hal itu termasuk hak seorang
muslim terhadap seorang muslim yang lainnya. Hendaklah ia menerimanya jika ia bersumpah kepadanya
untuk beralasan atau meminta dibebaskan dari tuduhan, dan ia mempunyai hak atasa lawannnya supaya
lawannya itu berperangskan baik kepadanyajika belum jelasa penyimpangannya.

BAB XXXX111
UCAPAN “ATAS KEHENDAK ALLAH DAN KEHENDAKMU”
Ibnu Abbas menuturkan bahwa ada seseorang yang berkata kepada Nabi “ Atas kehendak Allah dan
kehendakmu. Maka ketika itu beliau bersabda “Apakah kamu menjadikan diriku sebagaio sekutu bagi
Allah ? Akan tettapi katakanlah “Hanya atas kehendak Allah saja”. {H.R An Nasa’i}
Qutaibah menuturkan bahwa ada seorang Yahudi datang kepada Nabi dan berkata :
ه*للاى*لص-يب*نلامهرمأفةبع كلاونولوقت وتئشوه*للاءاشامنولوقتنوكرشتمك*نإونود3 دن تمك* نإ
تئ ش*مثه*للا ءا شامنولوقيوةبعكلا3برواولوق ينأاوفلح ينأاودارأاذإم*لس وهيلع
“Sesugguhnaya kamu sekalian melakukan syirik, kamu mengucapkan “Atas kehendak Allah dan
kehendakmu”. Maka Nabi memerintahkan para sahabat apabila hendak bersumpah supaya
mengucapkan “Demi tuhan pemilik ka’bah dan mengucapkan “Atas kehendak Allah kemudian atas
kehendakmu”. {H.R An Nasa’i}
Hadits ini mengandung faidah, diantarnya perintah menerima kebenaran dari manapund atanganya. Ada
larangan untuk bersumpah dengan ka’bah apadahal ia adalah rumah Allah yang dijadikan tujuan bagi
orang-orang yang menunaikan haji dan umrah. Hal ini berarti bahwa larangan membuat sekutu kepada
Allah adalah umu.
Telah dimaklumi bahwa ka’bah tidak dapart memberi manfaat dan tidak dapat menolak bahaya. Allah
hanya mensyariatkan kepada hamba-hamba-Nya untuk bertawaf kepdanya beribadah disekelilingnnya
dan menjadikan kiblat. Tawaf merupakan suatu syariat sedangkan bersumpah dan berdoa kepadanya
adalah dilarang.
Hadits ini juga menerangkan bahwa brsumpah atas nama ka’bah adalah syirik, karena Rosulullah
menyetujui perkataan orang yahudi.
Tidak diragukan lagi bahwa perkataan “Atas kehendak Allah semata” adalah lebih sempurna dalam
pemurniaan ibadah dan lebih jauh dari kesyirikan dari padamengatakan “Kemudian atas kehendak fulan”.
Kandungan dalam bab ini :
 Orang Yahudipun mengerti perbuatan yang disebut syirik asghar.
 Pemahaman manusia apabila dipengaruhi hawa nafsunya seperti halnya orang yahudi.
 Mimpi baik termasuk salah satu jenis wahyu.
 Mimpi kadangkala menjadi sebab disyariatkan sebagai hukum.

BAB XXXX1V
SIAPA MENCACI MASA (WAKTU) MAKA DIA MENYAKITI ALLAH
Allah berfirman :
¦.l!·´. !. ´_> N| !´..!´, > !´. .´.l¦ .... !´. >´´. !.´. !´.>l¯.. N| `,>$!¦ !.´. .> il.. . .l. _|
¯.= N| _.´.´L. ''
“Dan mereka berkata: "Kehidupan Ini tidak lain hanyalah kehidupan di dunia saja, kita mati dan kita
hidup dan tidak ada yang akan membinasakan kita selain masa", dan mereka sekali-kali tidak
mempunyai pengetahuan tentang itu, mereka tidak lain hanyalah menduga-duga saja.” {Al Jatsiyah : 24}
Imam Ibnu Katsir berkata dalam tafsirnya “Allah memberi kabar tentang pengingkaran orang-orang
kafir dan orang-orang yang sejalan dengan mereka dari orang-orang musyrik arab tentang hari kiamat.
Hal ini juga diyakini oleh orang filsafat Atheis yang mengingkari adanya penciptaan. Mereka meyakini
bahwa setiap 36.000 tahun segala sesuatu akan kemabali seperti semula dan mereka menyangka bahwa
alam ini telah berulang kali berproses tidak ada habisnya.
Dari Abu Hurarih dia berkata bahwa Nabi bersabda :
را ه*نلاولي*للاب3لقأرمأ لاي ديبره* دلاان أور ه*دلا-بس يمدآنبايني ذؤي* لجو*زعه*للالاق
“Allah telah berfirman “manusia telah menyakiti Aku. Dia mencaci maki masa, padahal Aku adalah
pemilik dan pengatur masa. Akulah yang mengatur malam dan siang menjadi silih berganti.” {H.R
Bukhori dan muslim}
Artinaya adalah bahwa orang arab telah terbiasa mencaci masa. Maksudnya mencacinya pada saat
musibah, karena mereka menisbatkan musibah yang menimpa mereka kepada masa.
Ibnu Hazm dan orang-orang yang mengikuti jejaknya dari kelompok Adz Dzohiriyah telah berbuat
kesalahan, dimana mereka memasukan kata dahr dalam asmaul husna kareana diambil dari hadits ini.
Padahal telah jelasa artinya dalam hadits dengan sabdanya “Akulah yang mengatur malam dan siang menjadi
silih berganti”, dan pengaturannya adalah perubahnnya dari keadaan ke keadaan lain yang manusia dapat
senang atau tidak senang.

BAB XXXXV
PENGGUNAAN GELAR “QADHI QUDHAT’ (HAKIM AGUNG DAN SEJENISNYA)
Dari Abu hurairah bahwa Nabi bersabda :
زعه*للاا* لإكلاما لهتياوريفةبيشيب أن بادازكا لمألاكلمى* مستBلجره*للادنعaمساعن خأ*نإ
لجو
“Sesungguhnya nama atau gelar yang paling hina di hadapan Allah adalah seseorang yang menggunakan
gelar (raja para raja), tidak ada raja yang haq selain Allah.” {Mutafq alahi}
Al Azizi berkata dalam As syarh al kabir, maksudnya adalah ia menamai dirinya atau yang lainnya
membri nama, lalu dia ridho dengan nama itu mengakuinya.
Al Qurtubhi mengatakan inti dari pembicaraan ini adalah, bahwa gelar dengan nama-nama ini ujungnya
adalah kesombongan yang tidak terhingga yang tidak patutu bagi setiap mahluk.
Ibnu Qoyyim berkata “ Haram hukumnya memberi nama “tuan manusia” dan “tuan semuanya” begitu
pula dengan “tuan anak adam”, karana hal itu tidak untuk siapa-siapa kecuali untuk Rosulullah.
Sufyan mengemukankan seprti gelar syahansah. Menurut orang non arab gelar ini sinonim dengan
ungkapan ‘raja para raja”. Untuk itu Sufyan memberi contoh dengannya, karena hal itu adalah ungkapan
yang sama dalam bahasa asing (bukan arab).
Al hafidz Ibnu Katsir berkata dalam bidayah wa nihayah, bahwa pada bulan ramadhan gelar-gelar seprti
Jalal ad Daulah As Saljuqi, Syakhansah dengan perintah dari kholifah Al Qoim lillah, gelar-gelar itu
dikhutbahkan diatas mimbar-mimbar.
Abu Abdulllah as Shamiri as Syafii mengatakan bahwa gelar seprti tergantung tujuan dan niiatnya.
Karena di bumi ini banyak sekali para raja dan antara rajayang satu dengan yang lainnya tentu berbeda
kekuasaannya. Maka bolehlah kalu sebagian lebih tinggi dari sebagian yang lainnya.
Al Qodli Abu Tayyib at Thobari berkata bahwa penebutan raja para raja adalah boleh. Jika lafadz itu
dimaksud untuk mengungkapkan raja yang ada di bumi, maka hilanglah pernyerupaan.
Al mawardi penulis Al hawi al kabir pendapat yang masyhur adalah bahwa beliau melarang dan terus
melarangnya, meskipun beliau hidup bersahabat dengan Jalal ad Daulah. Yang membuat beliau
mengatakan hal itu adalah karena beliau mengikuti sunnah dimana banyak diriwayatkan hadits shohih
dari berbagai jalur.

BAB XXXXVI
MEMULIAKAN ASMA ALLAH DAN MENGGANTI NAMA UNTUK TUJUAN YANG TIDAK
BENAR

Diriwayatkan dari Abu Syuraih, bahwa ia sebelumnya diberi kunyah “Abul Hakam”. Maka Nabi
bersabda kepadanya, “Allahlah yang sebenarnya Al Hakam dan hanya kepadanya segala perkara dimintakan
keputusan hukumnya”. Ia berkata kepada Nabi, “Sungguh kaumky bila bila berselisih pendapat dalam
suatu perkara, mereka datang kepadaku lalu aku memberikan keputusan hukum diantara mereka dan
kedua belah pihakpun sama-sama menerimanya. Nabi bersabda Alangkah baik hal ini, apakah kau
mempunyai anak ? Ia menjawab “Syuraih, Muslim dan Abdullah. Nabi bertanya ; Siapakah yang tertua di
antara mereeka ? Syuraih, jawabnya. Nabi bersabda ; kalau begitu kamu adalah Abu Syuraih.” {H.R Abu
Daud dan ahli hadits yang lainnya}
Kunyah adalah nama yang diawali dengan Abu (bapak) atau ummu (ibu) dan sebafgainya, sedangkan
laqab (gelar) adalah yang selain itu seperti Zainal Abidin dan yang sejenisnya.
Allah adalah hakam (yang maha penentu aturan) di dunia dan akhirat. Tidak ada suatu kasus kecuali
Allah telah membuat hukum tentangnya dengan apa yang telah diturunkan kepada Nabi-Nya yang
berupa al kitab dan sunnah. Sungguh umat ini tidak akan bersepakat dalam kesesatan, karena ulama
meskipun berbeda dalam sebagian hukum, namun yang benar diantara mereka hanya satu.
Kandunagan dalam bab ini :
 Wajib memuliakan asma dan sifat Allah. Dilarang memakai nama dan kunyah yang dapat
mensejajarkan dengan Allah, walaupun tidak bermaksud demikiuan.
 Disyariatkan mengganti nama yang tidak tepat untuk memulikan asama Allah.
 Memilih nama anak yang tertua untuk kunyah (nama panggilan).

BAB XXXXV11
BARANG SIAPA BERSENDA GURAU DENGAN MNYEBUT NAMA ALLAH, AL QUR’AN
DAN RASUL
Allah berfirman :
_.l´. `.±.l!. l.1´. l !..| !.é `.> ´ ´.-l.´. ¯_· ´<!.¦ .«... ¦´.´. .&!..´¸´. `...´
_.'., ¯..`.· '' N ¦.'¸..-. .· .n¯,±´ .-. `.>.... | _| .-. s «±,!L ¯.>.. `..-. «±,!L
¯.·..!. ¦..!é _..,>: ''
“Dan jika kamu tanyakan kepada mereka (tentang apa yang mereka lakukan itu), tentulah mereka akan
manjawab, "Sesungguhnya kami hanyalah bersenda gurau dan bermain-main saja." Katakanlah:
"Apakah dengan Allah, ayat-ayat-Nya dan rasul-Nya kamu selalu berolok-olok?" Tidak usah kamu
minta maaf, Karena kamu kafir sesudah beriman. jika kami memaafkan segolongan kamu (lantaran
mereka taubat), niscaya kami akan mengazab golongan (yang lain) disebabkan mereka adalah orang-
orang yang selalu berbuat dosa.” {At taubah : 65-66}
Ibnu Katsir berkata “Seseorang dari orang-orang munafik berkata “Belum pernah aku meliaht orang
seperti mereka yang ahli baca al qur’an, orang yang lebih buncit perutnya,lebih dusta lisannya dan
pengecut dalam peperangan. Maka hal itu dilaporkan kepada Rosulullah ……. Kemudian turunlah ayat
ini. Diantara orang munafik itu adalah Wadi’ah bin Tsabit, salah seorang bani Umayyah bin Zaid bin
Amr bin Auf dan Makhsyi bin Humayir seorang bani Asjya yanhg menjadi sekutu dari bani Salamah.
(Tak usah kamu minta maaf karena kamu telah kafir sesudah beriman). Yaitu, dengan ucapan yang kamu
gunakan untuk mengolok-ngolok. Maksudnya bukan seluruh dari kamu yang diampuni, tentu sebagian
kamu diadzab karena kamu berdosa, yakni berdosa lantaran kata-kata keji dan sangat salah.
Syeikhul Islam mengatakan, bahwa Allah telah menyuruh Nabi-Nya supaya berkata kepada mereka
Karena kamu telah kafir sesudah beriman. Sedangkan pendapat ulama “sesungguhnya mereka kafir setelah
beriman dengan lissannya, padahal hatinya telah kafir terlebih dahulu” adalah pendapat yang tidak
benar, karena beriman dengan lisan yang disertai kekufuran hati berarti tetap kafir.
Ayat diatas menunjukan, bahwa seseorang mungkin mejadi kafir karena kalimat yang diucapkannya atau
yang diamalkannya. Yang lebih berbahaya lagi adalah kehendak hati, karena kehendak itu bagaikan
lautan yang tidak bertepi. Juga menunjukan adanya kekatiran dari kemunafikan yang besar.
Ibnu Abu Mulaikah berkata :
هسفنىلعقافنلافاخيمهلكلالوسرباحصأنمنيثلثتكردأ
“Aku telah menemui 30 orang sahabat Rosulullah, semuanya takut kalau kemunafikan menimpa diri
mereka.
Kandungan dalam bab ini :
 Orang yang bersendau gurau menyebut nama Allah, ayat dan rosul-Nya adalah kafir.
 Tidak semua permintaan maaf mesti diterima. Ada juga permintaan maaf yang harus ditolak.

BAB XXXXV111
MENSYUKURI DAN MENGAKUI NIKMAT ALLAH
Allah berfirman :
_.l´. «..·:¦ «.-¸ !.. . .-. ´.¦¯¸ . «.´.. ´l.1´, l ¦..> _| !.´. ¯L¦ «s!´.l¦ «.,!· _.l´. ·->¯ ¸
_|| _.´¸ _| _| .:..s _.`.>ll _...`.l· _·%!¦ ¦.`,±´ !.. ¦.l.s .±.1. .`.l´. . .¦.s 1. ls '¸
“Dan jika kami merasakan kepadanya sesuatu rahmat dari kami sesudah dia ditimpa kesusahan, Pastilah
dia berkata: "Ini adalah hakku, dan Aku tidak yakin bahwa hari kiamat itu akan datang. dan jika Aku
dikembalikan kepada Tuhanku Maka Sesungguhnya Aku akan memperoleh kebaikan pada sisiNya."
Maka kami benar-benar akan memberitakan kepada orang-orang kafir apa yang Telah mereka kerjakan
dan akan kami rasakan kepada mereka azab yang keras.” {Fushilat : 50}
Dalam menafsirkan ayat ini, Mujahid mengatakan “ ini adalah karena usahaku, dan akulah yang berhak
dengannya.” Hal ini juga sama dengan yang ditafsirkan oleh Ibnu Abbas.
Qotadah dalam menafsrikan ayat ini mengatakan “Karena pengetahuanku tentang cara-cara berusaha”.
Ahli tafsir lainnya mengatakan “ Karena Allah mengetahui bahwa aku adaalah yang patut menerima
harta kekayaan itu.”
Adapun dalil dari hadits adalah kisah tiga orang dari bani isroil yaitu pendrita lepra, orang berkepala
botak dan orang buta , dan kisah ini adalah kisah yang mashur.
Hadit ini adalah hadits yang agung. Didalamnya ada pelajaran bahwa kedua orang pertama telah
mengingkari, tidak mengakui dan tidak menisbatkan nikmat kepada Allah, yang memberi nikmat dan
tidak menunaikan haknya dalam nikmat yang ada pada mereka.
Maka keduanya tertimpa kemurkaan. Adapun orang yang buta, ia telah mensyukuri nikmat Allah
dengan menisbatkannya kepada Allah yang memberi nikmat dan menunaikan ahk-Nya. Maka dia
mendapatkan keridhoaan dari Allah karena ia telah mensyukurinya dengan melakukan tiga pokok
syukur yaitu mengakui nikmat, menisbatkan nikmat kepada Allah yang telah memberikan nikmat dan
membelajakannya di jalan yang benar.
Ibnu Qoyyim berkata : Syukur adalah mengakui nikmat yang diberikan oleh Allah yang memberi nikmat
dengan cara tunduk kepada-Nya, dengan merendahkan diri dan mencintai-Nya.”

BAB XXXX1X
MEMBERI NAMA ANAK YANG BERNUANSA SYIRIK KEPADA ALLAH
Allah berfirman :
!´.l· !.±9.¦´. !´>l.. *-> .«l ´.l´´¸ . !., · !.±9.¦´. _l.-.· ´<¦ !´.s _.´¸ :· ¸'¸
“Tatkala Allah memberi kepada keduanya seorang anak yang sempurna, Maka keduanya menjadikan
sekutu bagi Allah terhadap anak yang Telah dianugerahkan-Nya kepada keduanya itu. Maka Maha
Tinggi Allah dari apa yang mereka persekutukan.” {Al araf : 190}
Imam Ahmad ketiaka menafsirkan ayat ini berkata, Abdus Shomad bercerita kepada kami, Umar bin
Ibrahim bercerita kepada kami, Qotadah bercerita kepada kami dari Al Hasan, dari Samurah dari Nabi
beliau bersabda “Ketika Hawa melahirkan, iblis mengitarinya dan anaknya sebelumnya tidak pernah hidup. Lalu
iblis berkata kepdanya : Namailah anakmu dengan Abdul Harits, nanti dia akan hidup. Lalu Hawa memberi nama
dengan Abdul Harits, dan anak itu hidup. Itu adalah bisikan syetan dan perintahnya.”
Ibnu Jarir berkata maksud dari Maka keduanya menjadikan sekutu bagi Allah dalam hal anak yang Dia
karuniakan kepada mereka, maksudnya terjadi pada sebagian penganut agama bukan pada Nabi Adam.
Qotadah mengatakan mereka adalah orang-orang Yahudi dan Nasarani.
Ibnu Hazm mengatakan bahwa para ulama telah sepakat mengharamkan setiap nama yang bermakna
penghabaan diri kepada selain Allah, seperti Abdu Amr, Abdul ka’bah dan semisalnya, kecuali Abdul
Muthalib.
Abdul Muthalib adalah kake Rosulullah anak dari Hasyim bin Abdi Manaf. Ibnu Hazam menuturkan
kesepakatan para ulama atas haramnya segala sesuatu yang dipersembahkan kepada selain Allah, karena
yang demikian adalah perbuatan syirik dalam rububiyah dan ilahiyah Allah.
Ibnu Abi Hatim meriwayatkan pula dengan sanad shohih bahwa Qotadah mengatakan “Yitu berbuat
syirik dalam hal ketaatan kepada iblis, bukan dalam ibadah kepadanya.”
Syeikh kita berkata “Sesungguhnya syirik ini hanya dalam hal pembrian nama, dan keduanya tidak
bermaksud hakikat syirik (yang diharapkan iblis).
BAB
MENETAPKAN ASMA’UL HUSNA HANYA UNTUK ALLAH DAN TIDAK
MENYELEWENGKANNYA
Allah berfirman :
´<´. '.!.-N¦ _.`.>'¦ :.`s:!· !.. ¦.'¸:´. _·%!¦ _..>l`. _· .«...`.¦ _., >`. .!. ¦..l´ _.l.-.
¸¯¸
“Hanya milik Allah asmaa-ul husna[585], Maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut asmaa-ul
husna itu dan tinggalkanlah orang-orang yang menyimpang dari kebenaran dalam (menyebut) nama-
nama-Nya[586]. nanti mereka akan mendapat balasan terhadap apa yang Telah mereka kerjakan.” {Al
araf : 180}
Ibnu Abi Hatim meriwayatkan dari Ibnu Abbas tentang firman Allah “Menyelewengkan asma-Nya”, yaitu
berbuat syirik dalam asma-Nya.
Diriwayatkan pula dari Ibnu Abbas yaitu mereka orang-orang musyrik yang mengambil dari asma-Nya
untuk nama-nama berhala mereka, seperti memberi nama al lata berasal dari al ilah dan al uzza berasal
dari al aziz.
Al Amasy dalam menafsirkan ayat tersebut ia mengatakan, mereka memasukan ke dalam asma-Nya apa
yang bukan dari-Nya.
Dari Abu Hurairah bahwa Rosulullah bersabda :
رتولابحيرتووهوة*ن جلالخدا هاصحأنمادحا وا* لإ ةئامام سانيعستوةعسته*ل ل*نإ
“Sesungguhnya Allah mempunyai sembilah puluh sembilan asma, seratus dikurang satu, barang siapa
menghitungnya, maka ia masuk surga, dan Dia adalah ganjil mencintai hitungan yang ganjil.” {H.R
Bukhori dan Muslim}
Ibnu Katsir berkata “Hendaklah diketahui bahwa asmaul husna tidak hanya berjumlah 99, dengan dalil
yang diriwayatkan Ahmad.
Asal kata al ilhad (penyelewengan) adalah berpaling dari tujuan,menyimpang, durhaka dan membelot.
Diantara contohnya adalah al lahdu (liang) dalam kubur,kareana kuburan itu miring ke arah kiblat dari
tanda galian.
Ibnu Qoyyim berkata : Hakikat dari penyelewengan adalah asma Allah adalah berpaling (dari
kebenaran) kepada kemusyrikan, penolakan dan pengingkaran.
Pendapat ahli sunnah wal jamaah keseluruhannya adalah menetapkan sifat-sifat ayng Allah mensifati
diri-Nya dan Rosul-Nya juga mensifati-Nya sesuai dengan keagungan dan kebesarannya, dengan
penetapan tanpa penolakan.
Imam Ibnu Qoyyim juga berkata :
Faidah yang besar :
Sifat dan berita yang berkenaan dengan Allah ada beberapa bagian :
 Sesuatu yang berkenaan denan zat , seperti ucapan anda ; Dzat, Maujud.
 Sesuatu yang berkenaan dengan sifat maknawi, seperti Al ‘Alim, Al Qodir, As Sami’, dll.
 Sesuatu yang berkenaan dengan perbuatan Allah, seprti Al Kholiq dan Ar Raziq.
 Pensucian murni dan harus mencakup penetapan sesuatu sifat, karena tidak ada kesempurnaan
dalam sesuatu yang tidak ada sama sekali, seperti Al Qudds dan As Salam.
 Kebanyakan orang tidak menyebutkannya, yaitu asma yang menunjukan banyak sifat yang tidak
khusu untuk sifat tertntu,seprti Al Majid, Al Adzim dan As Shomad
 Sifat yang dihasilakan dari perpaduan dua asma dan dau sifat,itu menunjukan arti tambahan
daripada bila masing-masing berdiri sendiri, seprti Al Ghoniy Al Hamid, Al Ghofur Al Qadir.

BAB
LARANGAN MENGUCAPKAN “AS SALAMU “ALALLAH”
Diriwayatkan dari Ibnu Mas’ud :

ىلعمال*سلاهدابعنمه*للاىلعمال*سلاانلق ةال*صلايفم*لسوهيلعه*للاى*لص3يب*نلاعما*نكاذ إا*ن ك
مال*سلاوهه*للا*نإفه*للاىلعما ل*سلااولوق تا لم*لسوهيلعه*للاى*لص-يب*نلا لاقفaنالفوaنالف
“Semula apabila kami melakukan sholat bersama Nabi, kami mengucapkan “Semoga keselamatan untuk
Allah dari para hamba-Nya, semoga keselamatan untuk s fulan. Maka Nabi bersabda Janganlah kamu
mengucapkan As Salamu ‘Alallah (semoga keselamatan untuk Allah), karena sesungguhnya Allah adalah As Salam
(maha pemberi keselamatan).” {H.r Bukhori dan Muslim}
Allah selamat dari segala kekurangan dan segala penyerupaan. Dialah yang berhak disifati dengan segala
kesempurnaan yang suci dari segala kekurangan.
Ibnu Qoyyim berkata “As Salam adalah termasuk lafadz doa yang mengandung permintaan dan
pemberitahuan, dan bentuk pemberitahuannya tidak bertentangan dengan permintaan, yaitu makna as
salam yang dimohon pada saat , tahiyat (ucapan selamat) diucapkan, dan tentang hal ini ada dua
pendapat yang masyhur :
 As Salam disini adal Allah.
 As Salam adalah bentuk masdar yang berarti keselamatan, yaitu sesuatu yang diharapakan dan
diminta pada saat ucapan selamat.
Diambil dari sini pula kata islam karena islam adalah penyerahan diri serta tunduk kepada Allah dan
bebas dari noda-noda syirik. Maka seorang muslim adalah memasrahkan dan memurnikan diri hanya
kepada-Nya.

BAB
DOA DENGAN LAFADZ “YA ALLAH AMPUNILAH AKU JIKA ENGKAU
MENGHENDAKI”
Dari Abu Hurairah bahwa Nabi bersabda :
هلهركماله*ن إفةل أسملامزعيلتئشنإينمحرا*مه*للاتئ شنإي لرفغا*مه*للام كدحأ*ن لوقيا ل
ملسملو : هاطعأBءي شهمظا عتيا له*للا*نإفةبغ*رلام3ظعيلوةلأ سملامزعي ل
“Janganlah ada salah seorang diantara kamu yang berdoa Ya Allah ampunilah aku jika Engkau
menghendaki, tetapi hendaklah berkeinginan kuat dalam permohonannya itu, karena sesungguhnya
Allah tiada sesuatupun yang memaksa-Nya untuk berbuat sesuatu.” Dan dalam riwayat Muslim “Dan
hendaklah ia membesarkan harapannya, karena sesungguhnya tidak akan terasa berat bagi-Nya sesuatu
yang Dia berikan.” {H.R Bukhori dan Muslim}
Kandungan dalam bab ini :
 Dilarang mengucapkan “Jika Engkau menghendaki” dalam berdoa.
 Alasannya, ucapan ini menunjukan seakan-akan Allah merasa keberatan dengan permintaan
hamba-Nya atau merasa terpaksa untuk memenuhi permohonan hamba-Nya.diperintahkan
untuk berkeinginan kuat dalam berdoa.
 Alasannya, karena Allah adalah maha kaya, maha luas karunia-Nya dan maha kuasa apa yang
dikehendaki-Nya.

BAB
LARANGAN MENGATAKAN HAMBAKU LELAKI ATAU HAMBAKU WANITA
Dari Abu Hurairah bahwa Rosulullah bersabda :
لقيال ويا لومي د3يسلقي لوي3ب رمكدحألقيال وك*برئ3ضوك*برمعطأك* برقسامك دحألقيا ل
يما لغي تاتف ياتفلقيلويتمأي دبعمك دحأ
“Janganlah salah seorang diantara kamu mengatakan (kepada sahaya atau pelayannya), Hidangkan makanan atau
berikan air wudhu kepada robbaka (gusti pangeranmu). Biarlah pelayan itu mengatakan, sayyidi atau maulaya
(tuanku). Jangan pula salah seorang diantara kamu mengatakan kepadanya hambaku (lelaki) atau hambaku
(wanita), tetapi hendaklah ia mengatakan fataya (pembantuku lelaki), fatati (pembantuku perempuan) dan ghulam
(gujangku).” {H.R Bukhori dan Muslim}
Ucapan-ucapan yang dilarang ini, meskipun secara bahasa biasa diucapakan, Nabi melarangnya kareana
untuk pemurniaan tauhid dan menutup jalan kemusyrikan, disamping juga diucapan itu persekutuan
dalam lafadz, karena Allah adalah Tuhan hamba semuanya.
Kandungan dalam bab ini :
 Dilarang mengatakan hambaku.
 Dilarang bagi hamba sahaya untuk menyebut robbi (gusti pangeranku).
 Diajarkan kepada tuan supaya mengatkan fataya.
 Diajarkan kepada pelayan untuk mengatakan sayyidi atau maulaya.
 Maksud hal itu, yaitu pengamalan tauhid dengan semurni-murninya sampai dalam hal ucapan.

BAB
LARANGAN MENOLAK ORANG YANG MEMINTA DENGAN MENYEBUT NAMA ALLAH
Ibnu Umar menuturkan bahwa Rosulullah bersabda :

“Barang siapa meminta dengan menyebut nama Allah, maka berilah; barang siapa meminta perlindungan dengan
menyebut nama Allah maka lindungilah; barang siapa mengungangmu, maka penuhilah undangannya; dan barang
siapa berbuat kebaikan kepadamu, maka balaslah kebaikannya itu (dengan yang sebanding atau dengan yang lebih
baik). Tapi jika kamu tidak mendapatkan sesuatu untuk membalas kebaikannya, maka doakanlah untuknya
dengan sungguh-sungguh sampai kamu merasa bahwa kamu sudah membalas kebaikannya.’ {H.R Abu Daud dan
Nasai dengan sanad shohih}


[1] Tafsir alqur'anul adzim,ibnu katsir2/531
[2] Taisir azizil hamid,muhammad bin abdul wahab 348
[3] r.w Ahmad 6/166,233 dari Aisyah
[4] bukhory 39,5673,6463
[5] fathui bari,ibnu hajar al-asqolani 1/126 no.39
[6] ad durun nadid ala abwabi tauhid,sulaiman bin abdurohman al-himdan 151
[7]fathul majid,abdu rohman ali syeikh 288
[8] taisir azizil hamid,muhammad bin abdul wahab 350
[9] abu daud,sanadnya hasan, semua rowi tsiqot no.2042
[10] aunul ma'bud 6/22
[11] iqtido sirotilmustaqim,ibnu taimiyah 2/172
[12] ibid 2/172
[13] ad-durun nadin ala abwabi tauhid,sulaiman bin abdurahman al-himdan 152
[14] terjemah fathul majid 475
[15] syarhu aqidah wasitiyah,syeikh utsaimin,al-fauzan,haros 24
[16] diriwayatkan dalam mukhtaroh oleh abu ya'la,al-qodli ismail dan al-hafidz ad diya juga
dikuatkan oleh ibni abi syeibah
[17] ad-durun nadid,sulaiman bin abdur rohman ai-himdan 153
[18] ibid 153,
[19] taisir azizil hamid,muhammad bin abdul wahab 358
[20] ad-durun nadid,sulaiman bin abdur rohman ai-himdan 155
[21] ibid 155
[22] abu daud 5/no.153 dinyatakan suhih oleh al-albani
[23] al qoul al mufid,utsimin 2/817
[24] ahmad 346,abu daud 287 dan bukhori 760

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->