P. 1
usul fiqh. bab hudud(mencuri) dan qisas. sem 2

usul fiqh. bab hudud(mencuri) dan qisas. sem 2

|Views: 1,172|Likes:
Published by cikdon116
tulisan jawi utk ayat-ayat al-Qur'an tidak dpt dipamerkan.
segala kesulitan,
harap maaf.
tulisan jawi utk ayat-ayat al-Qur'an tidak dpt dipamerkan.
segala kesulitan,
harap maaf.

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: cikdon116 on Jun 22, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/19/2012

pdf

text

original

1. Membunuh secara sengaja (Qatlul µamad)

2. Pembunuhan seumpama sengaja (Qatlul syibhul µamad)

3. Pembunuhan secara tidak sengaja (Qatlul Khatha¶)

1. Membunuh secara sengaja (Qatlul µamad)

Pembunuhan secara sengaja bermaksud seseorang membunuh orang

lain dengan sesuatu yang pada umumnya dapat membunuh orang lain; atau

seseorang memperlakukan orang lain yang pada umumnya perlakuan itu

dapat membunuh orang lain. Pembunuhan secara sengaja ada tiga jenis :

Pertama :

Memukul dengan alat yang biasanya dapat membunuh seseorang.

Misalnya pedang, pisau tajam, pistol, dan sesuatu yang biasanya dapat

digunakan untuk membunuh.

14

Atau memukul orang dengan benda berat dan besar yang boleh

mengakibatkan terbunuhnya orang, seperti benda-benda dari besi.

Contohnya, kayu yang berat, batu besar atau kayu yang besar dan lain-lain.

Pembunuhan yang dinyatakan merupakan jenis pembunuhan secara

sengaja dan dikenakan hukuman pembunuhan secara sengaja.

Kedua :

Membunuh seseorang dengan alat yang biasanya tidak dapat

membunuh seseorang, akan tetapi ada indikasi lain yang umumnya boleh

menyebabkan terbunuhnya seseorang. Seperti tongkat yang di dalamnya ada

besi yang berat, atau di kepalanya ada paku yang besar.

Atau pemukulannya dilakukan secara berulang-ulang yang biasanya

dapat membunuh seseorang, seperti dengan batu yang dilemparkan

berulang-ulang, yang umumnya boleh membunuh seseorang, atau batu yang

pinggirnya dibuat lancip seperti pisau. Semua ini dianggap bahagian dari jenis

pembunuhan secara sengaja.

Diriwayatkan dari Anas: "Seorang Yahudi telah menyepit kepala

seorang perempuan dengan dua batu. Kemudian ditanyakan kepadanya,

siapa yang melakukan hal ini? Ia menjawab, "Si fulan atau fulan, hingga

menyebut nama seorang Yahudi". Rasulullah saw. bertanya, "Apakah engkau

telah menyepit kepalanya?" Yahudi itu akhirnya mengakui perbuatannya.

Kemudian Rasulullah s.a.w memerintahkan untuk menyepit kepala Yahudi itu

dengan dua buah batu."

15

Ketiga :

Memperlakukan seseorang dengan suatu perbuatan yang biasanya

perbuatan itu dapat membunuh seseorang, seperti mencekik lehernya,

menggantung lehernya dengan tali, atau melemparkan seseorang dari tempat

yang tinggi, seperti dari puncak gunung atau bangunan-bangunan yang tinggi,

dilempar dari kapal terbang, atau menenggelamkan seseorang ke dalam laut,

atau melempar seseorang ke dalam api. Perlakuan tersebut boleh juga

dengan cara memenjarakan seseorang di suatu tempat dan tidak diberi

makan dan minum hingga batas waktu yang seseorang tidak mungkin

bertahan dan akhirnya mangsa meninggal. Perbuatan lainnya adalah seperti

memberikan minuman beracun, atau perbuatan-perbuatan lain yang biasanya

boleh menyebabkan terbunuhnya seseorang.

Hukuman Pembunuhan Sengaja

Hukuman bagi pembunuhan secara sengaja, pembunuhnya akan

dibunuh. Dalam kes pembunuhan secara sengaja wajib dijatuhkan qisas bagi

pelakunya, iaitu membunuh si pembunuhnya sebagai balasan atas

perbuatannya membunuh orang dengan sengaja, jika wali orang yang

dibunuh tidak memaafkannya. Apabila ada pengampunan, maka diyatnya

harus diserahkan kepada walinya, kecuali jika mereka ingin bersedekah (tidak

menuntut diyat).

Dalilnya adalah firman Allah s.w.t :

16

"Dan barangsiapa dibunuh secara zalim, maka sesungguhnya Kami telah

memberi kekuasaan kepada ahli warisnya, tetapi janganlah ahli waris itu

melampaui batas dalarn membunuh". 9

"Diwajibkan atas kamu qisas berkenaan dengan orang-orang yang dibunuh".

10

"Dan dalam qisas itu ada (jaminan kelangsungan) hidup bagimu". 11

Qisas adalah sebanding iaitu membunuh si pembunuhnya. Imam

Bukhari meriwayatkan dari Abu Hurairah bahwa Nabi s.a.w. bersabda

:"Barangsiapa yang terbunuh, maka walinya memiliki dua hak boleh meminta

tebusan (diyat) atau membunuh si pelakunya".

Imam Abu Daud meriwayatkan dari Abu Syuraih al-Khaza'iy berkata,

aku mendengar Rasulullah saw. bersabda: "Barangsiapa tertumpah darahnya

atau tersakiti, maka dia boleh memilih salah satu dari tiga pilihan, sama ada

qisas (balas bunuh) atau mengambil tebusan (diyad),atau memaafkan, jika

ingin yang keempat, maka kuasailah dirinya (dibuang)".

Rasulullah s.a.w. bersabda: "Pembunuhan yang disengaja wajib kena

qisas kecuali diampunkan oleh wali yang dibunuh".

Persoalan sekiranya orang Muslim membunuh orang kafir

9

). surah al-Israk : 33

10

). al-Baqarah : 178

11

). al-Baqarah : 179)

17

Kafir harbi12

:

Kafir harbi yang tidak diberi jaminan keamanan, maka seorang muslim

atau kafir zimmi, tidak dihukum bunuh kerana membunuh kafir harbi tersebut.

Kafir harbi fi'lan, iaitu orang kafir yang memusuhi negara Islam secara

langsung contohnya suku-suku semasa zaman Rasulullah s.a.w. yang

mengumumkan perang terhadap mereka. Sebab bagi kafir harbi fi¶lan tidak

ada khilaf13

untuk memerangi mereka di mana pun mereka berada.

Kafir ghairu fi¶lan, yakni kafir yang tidak memerangi Islam, jika ia bukan

kafir mu'dhid14

, maka jika seorang Muslim membunuhnya, maka seorang

Muslim itu tidak dihukum bunuh kerana membunuh orang kafir tersebut. la

hanya menyerahkan diyat yang jumlahnya separuh dari diyat seorang Muslim.

Diriwayatkan dari `Amru bin Syu'aib dari bapanya dan dari datuknya,

bahwa Nabi s.a.w bersabda: "Seorang kafir separuh diyatnya seorang

Muslim".

Alasannya kerana kita tidak mengumumkan perang terhadap mereka

dan antara kita dengan mereka (kafir harbi) tidak terjadi perang langsung.

Oleh kerana itu, seorang Muslim secara mutlak tidak dibunuh kerana

membunuh kafir harbi yang tidak memiliki perjanjian. Dalilnya, bahawa

Rasulullah s.a.w. telah menyebutkan dengan jelas dalam hadithnya, bahwa

seorang Muslim dan kafir mu'dhid tidak dibunuh karena membunuh seorang

kafir. Imam Ahmad meriwayatkan dari Ali r.a, bahwa Nabi s.a.w. bersabda:

12

). Kafir yang tidak diberi jaminan keamanan mahupun hak-hak umum dari daulah Islam, dan juga tidak ada

jaminan khusus bagi orang kafir tersebut dengan kafir zimmi atau dengan kafir musta'min.

13

). perbezaan pendapat

14

). orang kafir yang berada dalam perjanjian dengan negara Islam

18

"Perhatikan, seorang mukmin tidak dibunuh karena membunuh seorang kafir,

demikian pula kafir yang memiliki perjanjian".

Rasulullah s.a.w. bersabda: "Seorang muslim tidak dibunuh kerana

membunuh seorang kafir, demikian pula kafir yang memiliki perjanjian".

Maksud dari hadis ini adalah seorang Muslim tidak dibunuh kerana

membunuh orang kafir, sama juga keadaannya seorang kafir yang memiliki

perjanjian (kafir harbi yang terikat dengan perjanjian, baik kafir yang

mendapat jaminan keamanan, mahupun kafir zimmi). Ini adalah dalil, bahwa

seorang Muslim dan kafir mu'dhid tidak dibunuh kerana membunuh kafir

harbi.

Kafir zimmi atau Kafir musta'min :

Jika ia seorang kafir zimmi, maka ia memperoleh perlakuan sama

seperti seorang muslim dalam hal penjagaan terhadap darah, harta, dan

kehormatannya. Darah mereka haram atas kaum Muslim, seperti halnya

darah seorang Muslim.

Imam Bukhari meriwayatkan dari 'Abdullah bin `Amru dari Nabi s.a.w

bersabda: "Barangsiapa yang membunuh kafir mu'ahid, maka dia tidak akan

mencium bau syurga, padahal bau syurga tercium dari jarak 40 tahun

perjalanan".

Imam Tirmidzi meriwayatkan dalam Shahihnya dari Abu Hurairah, dari

Nabi s.a.w. bahawa Baginda bersabda: "Perhatikanlah, barangsiapa

membunuh kafir mu'ahid, maka ia mendapat celaan dari Allah dan RasulNya.

19

Sungguh aku berlindung dari celaan Allah, dan ia tidak akan mencium bau

syurga, padahal bau syurga tercium dari jarak 40 tahun perjalanan".

Dua hadis ini jelas menunjukkan keharaman membunuh kafir mu'ahid

dan zimmi, dan memberi ancaman yang keras atas pembunuhan yang

menimpa kafir mu'ahid dan kafir zimmi, kerana terdapat hadis-hadis yang

menunjukkan bahawa orang yang melakukan perbuatan itu akan kekal di

dalam neraka dan diharamkan syurga ke atasnya.

2. Membunuh seumpama sengaja (Qatlul syibhul µamad)

Membunuh seumpama sengaja adalah pembunuhan yang sengaja

dilakukan tetapi menggunakan alat yang umumnya tidak secara pasti dapat

membunuh seseorang. Perbuatannya itu hanya untuk menyeksa seseorang

sahaja atau untuk memberi pelajaran tetapi melampaui batas (lupa diri).

Seperti memukul dengan tongkat, cemeti, kerikil, tangan kosong atau dengan

sesuatu yang umumnya tidak boleh mematikan dan tidak ada indikasi lain

yang pada umumnya juga boleh menyebabkan kematian. Jika seseorang

terbunuh dengan cara seperti ini, maka pembunuhan ini tergolong

pembunuhan seumpama sengaja. la sengaja memukulnya akan tetapi tidak

untuk membunuhnya.

Disebut juga 'amad al-khatha', atau khatha' al-'amad, kerana ada unsur

sengaja dan tidak sengaja. Pelakunya sengaja melakukan, dan tidak sengaja

pula membunuhnya. Abu Hurairah berkata: "Dua orang perempuan dari suku

Hudzail saling membunuh, salah satunya melempar pihak yang lain dengan

20

batu. Kemudian terbunuhlah seseorang di antaranya beserta janin yang ada

di dalam perutnya".

Rasulullah s.a.w. menetapkan bahawa diyat janinnya adalah

membebaskan seorang kanak-kanak lelaki atau seorang kanak-kanak

perempuan dan menetapkan diyat bagi perempuan itu kerana

ketidaksengajaannya.

Hukuman Membunuh Seumpama Sengaja

Pelaku yang membunuh seumpama sengaja wajib membayar diyat

iaitu menyerahkan 100 ekor unta dan 40 ekor di antaranya mestilah yang

bunting. Hadd (hukuman) ini didasarkan pada riwayat Imam Ahmad dan Abu

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->