P. 1
Komunikasi Terapeutik Pada Usia Lanjut

Komunikasi Terapeutik Pada Usia Lanjut

|Views: 4,378|Likes:
Published by Ganda Hidayat
Semoga bermanfaat & memberi syafaat, Amin. (Bunda Ena, Athasyukri, Thaariq & Shawqy).
Semoga bermanfaat & memberi syafaat, Amin. (Bunda Ena, Athasyukri, Thaariq & Shawqy).

More info:

Published by: Ganda Hidayat on Jun 24, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as RTF, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/06/2013

pdf

text

original

Tinjauan Pustaka

KOMUNIKASI TERAPEUTIK PADA USIA LANJUT

Oleh: Ganda Hidayat PPDS I Bagian/SMF Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta

Disetujui : Pembimbing : dr. Dewa Putu Pramantara, SpPD-KGER Dipresentasikan : Pembimbing : dr. Dewa Putu Pramantara, SpPD-KGER

Tanggal :

Tanggal :

DAFTAR ISI Bab I. Pendahuluan Bab II. Pembahasan A. Gambaran Populasi Penduduk Usia Lanjut B. Faktor Yang Mempengaruhi Komunikasi pada Pasien lanjut usia C. Sekilas Komunikasi C.1. Kegunaan Komunikasi C.2. Komponen pada Proses Komunikasi D. Teknik Umum untuk Berkomunikasi dengan Pasien Lanjut Usia D.1. Menunjukkan Hormat dan Keprihatinan D.2. Memastikan bahwa Pasien Didengar dan Dipahami D.3. Menghindari Ageism D.4 Mengenal Kultur dan Budaya E. Hambatan Komunikasi E.1.a. Pasien dengan Defisit Sensori E.1.b. Pendekatan untuk Berkomunikasi E.2.a. Pasien dengan Demensia E.2.b. Pendekatan untuk Berkomunikasi E.3.a. Pasien yang Ditemani oleh Caregiver E.3.b. Pendekatan untuk Berkomunikasi F. Skenario Ilustrasi Bab III. Kesimpulan Daftar Pustaka DAFTAR TABEL Tabel 1. Persentase Penduduk lanjut usia di Indonesia Tahun 1990 – 2010 Tabel 2. Strategi Umum Tambahan untuk Memperbaiki Komunikasi dengan Pasien Lanjut Usia Tabel 3. Tips untuk Komunikasi yang Efektif dengan Pasien lanjut usia 1 3 3 4 4 4 5 6 6 6 8 8 10 10 11 12 13 15 16 17 22 23 3 7 9

BAB I PENDAHULUAN

Terdapat banyak bukti bahwa kesehatan yang optimal pada pasien lanjut usia tidak hanya bergantung pada kebutuhan biomedis akan tetapi juga tergantung dari perhatian terhadap keadaan sosial, ekonomi, kultural dan psikologis pasien tersebut. Walaupun pelayanan kesehatan secara medis pada pasien lanjut usia telah cukup baik tetapi mereka tetap memerlukan

komunikasi yang baik serta empati sebagai bagian penting dalam penanganan persoalan kesehatan mereka. Komunikasi yang baik ini akan sangat membantu dalam keterbatasan kapasitas fungsional, sosial, ekonomi, perilaku emosi yang labil pada pasien lanjut usia (William et al., 2007). Komunikasi yang baik dalam konteks hubungan dokter dan pasien haruslah efektif, komunikasi yang efektif antara dokter dan pasien akan sangat berpengaruh terhadap kesehatan pasien lanjut usia. Komunikasi yang efektif ini dapat mengikutsertakan partisipasi aktif pasien dalam pengambilan keputusan, hal ini membantu proses mengingat, berpengaruh terhadap ketaatan dan kepuasan pada pasien lanjut usia, yang selanjutnya juga berpengaruh terhadap emosional bahkan fisik pasien lanjut usia tersebut. Bentuk-bentuk komunikasi seperti itu seakan membangun hubungan yang berkelanjutan antara dokter dan pasien dan terlihat penting dalam penurunan hospitalisasi pada pasien lanjut usia (Stewart et al., 2000). Komunikasi yang baik dengan pasien adalah kunci keberhasilan untuk masalah klinis, hubungan dokter – pasien yang lebih baik, dan keluaran perawatan kesehatan. Keberhasilan komunikasi memerlukan pendekatan efektif kepada pasien, kemampuan untuk mendengarkan dan mempersilahkan pasien untuk bercerita, serta cakap dalam melakukan investigasi untuk

mengklarifikasi dan mendapatkan informasi yang penting. Dokter seringkali kurang meluangkan waktunya pada masalah psikososial, dan pasien lanjut usia seringkali tidak memunculkan masalah ini karena menganggap hal tersebut sudah biasa dan tidak perlu dipermasalahkan. Disamping kompleksitas masalahnya, pasien lanjut usia menerima lebih sedikit edukasi dan konseling kesehatan daripada pasien yang lebih muda (Haug & Ory., 1987). Tinjauan pustaka ini memaparkan beberapa kiat praktis untuk komunikasi yang efektif dalam membantu dokter mengoptimalkan waktu yang digunakan selama kunjungan rawat jalan maupun perawatan rawat inap pada pasien lanjut usia. Ditampilkan beberapa teknik umum untuk memperbaiki komunikasi dengan pasien lanjut usia serta strategi untuk membantu komunikasi dengan pasien yang mengalami kehilangan sensori atau kognitif atau pasien lanjut usia yang hadir dengan orang ketiga, baik oleh anggota keluarga ataupun perawatnya serta sebuah ilustrasi komunikasi dokter dengan pasien lanjut usia.

BAB II

PEMBAHASAN A. Gambaran Populasi Penduduk lanjut usia Dengan meningkatnya pertumbuhan populasi penduduk lanjut usia, berbagai masalah klinis pada pasien lanjut usia akan menjadi semakin sering dijumpai di praktek klinis. Jumlah penduduk Amerika berusia 65 tahun keatas diprediksi mencapai 40 juta pada akhir tahun 2010 dan meningkat menjadi lebih dari 55 juta pada tahun 2020. Peningkatan terbesar akan terjadi pada penduduk berusia 85 tahun keatas, yaitu segmen populasi yang paling banyak terkena demensia. Dokter yang berpraktek perlu memahami kebutuhan yang unik pada populasi pasien lanjut usia ini sehingga mereka akan lebih siap berkomunikasi secara efektif selama kunjungan pasien lanjut usia tersebut (Hingle & Sherry, 2009). Demikian pula halnya di Indonesia, menurut data Perserikatan Bangsa Bangsa, Indonesia diperkirakan mengalami peningkatan jumlah warga lanjut usia yang tertinggi di dunia, yaitu 414 %, hanya dalam waktu 35 tahun (1990-2025); sedangkan di tahun 2020 diperkirakan jumlah penduduk lanjut usia akan mencapai 25,5 juta. Menurut Lembaga Demografi Universitas

Indonesia, persentase jumlah penduduk berusia lanjut tahun 1985 adalah 3,4 % dari total penduduk, tahun 1990 meningkat menjadi 5,8 % dan di tahun 2000 mencapai 7,4 %,, seperti terlihat pada tabel 1. (Czeresna, 2006). Tabel 1. Persentase Penduduk lanjut usia di Indonesia Tahun 1990 – 2010 Tahun Persentase lanjut usia 1990 5,8 % 2000 7,4 % 2010 8,0 % Sumber : Crezesna, 2006 B. Faktor Yang Mempengaruhi Komunikasi pada Pasien lanjut usia Komunikasi dengan pasien lanjut usia dapat menjadi lebih sulit dibandingkan dengan

komunikasi pada populasi biasa sebagai akibat dari gangguan sensori yang terkait usia dan penurunan memori. Orang ketiga juga dapat menjadi bagian dari interaksi, karena pasien lanjut usia seringkali ditemani oleh anggota keluarga yang dicintai yang aktif terlibat pada perawatan pasien dan berpartisipasi dalam kunjungan. Ada banyak faktor lain yang mempengaruhi efektivitas komunikasi dengan pasien lanjut usia. Pasien lanjut usia sering hadir dengan masalah yang kompleks dan beberapa keluhan utama, yang memerlukan waktu untuk menyelesaikannya. Untuk setiap dekade kehidupan setelah usia 40 tahun, pasien kemungkinan mengalami satu penyakit kronik baru. Sehingga pada usia 80 tahun, orang kemungkinan memiliki paling tidak 4 penyakit kronis (Vieder et al., 2002). Faktor lain adalah bahwa pasien lanjut usia umumnya lebih sedikit bertanya dan menunggu untuk ditanya sesuai kewenangan dokter (Haug & Ory, 1987;Greene et al.,1989). Masalah usia atau dikenal dengan istilah ageism juga merupakan hal yang lazim dijumpai pada perawatan kesehatan dan secara tidak sengaja berperan terhadap buruknya komunikasi dengan pasien lanjut usia (Ory et al., 2003).

C. Sekilas Komunikasi C. 1. Kegunaan Komunikasi Komunikasi berguna untuk pertukaran informasi dan untuk membina hubungan dengan orang lain, atau dengan kata lain komunikasi merupakan aspek dasar pada hubungan antar manusia dan merupakan sarana untuk berhubungan dengan orang lain. Pada pasien lanjut usia berbagai bentuk dari penyakit dan ketidakmampuan dapat berpengaruh terhadap proses komunikasi dan perawatan kesehatannya, sehingga diperlukan cukup perhatian dan sikap yang baik untuk proses komunikasi tersebut Sering kali terjadi bahwa

baik pihak keluarga maupun medis melupakan atau tidak memperhatikan berbagai hambatan yang ada untuk tercapainya komunikasi yang efektif pada pasien lanjut usia yang akhirnya dapat mengakibatkan interpretasi yang keliru terhadap pesan yang disampaikan maupun yang diterima oleh mereka (Smith & Buckwalter, 1993). C. 2. Komponen pada proses komunikasi 1. Pembicara : Orang yang menyampaikan pesan. 2. Pendengar : Orang yang menerima pesan. 3. Pesan verbal : Kata kata yang secara aktual diucapkan atau disampaikan. 4. Pesan nonverbal: Kesan yang ditangkap saat kata kata tersebut diucapkan termasuk ekspresi wajah, tekanan suara, postur dan sikap tubuh dan pilihan kosa kata yang digunakan. 5. Umpan Balik : Respon berupa tanggapan baik verbal maupun non verbal. 6. Konteks : Fisik dan lingkungan sosial atau pengaturan dalam pesan yang dikirim. 7. Persepsi : Kemampuan untuk memilih, mengatur, dan menafsirkan informasi indrawi menjadi dimengerti dan bermakna. 8. Evaluasi : Kemampuan untuk menganalisa informasi yang diterima, berdasarkan pengalaman dan pengetahuan masa lalu. 9. Transmisi : Ekspresi yang sebenarnya dari informasi dari pengirim kepada penerima (pesan lisan dan pesan nonverbal) (Smith & Buckwalter, 1993). D. Teknik Umum untuk Berkomunikasi dengan Pasien lanjut usia D.1. Menunjukkan Hormat dan Keprihatinan Komunikasi pasien yang baik didasarkan pada respect atau hormat kepada pasien dan memahami serta mengapresiasi setiap pasien sebagai sosok manusia yang unik. Untuk

menunjukkan rasa hormat, anda harus menghadapi pasien secara formal dan menyapa dengan “Bapak” atau “Ibu”, kecuali pasien sebelumnya telah meminta anda untuk memanggil dengan nama pertamanya, dan hindarkan menggunakan istilah yang merendahkan seperti “manisku”, “sayangku”, ‘cintaku”. Berkomunikasi yang saling bertatap mata dengan duduk di kursi dan langsung menatap pasien. Dengan melakukan hal ini, anda menunjukkan perhatian sejati dan aktif mendengarkan, serta membantu pasien untuk mendengar dan memahami anda secara lebih baik. Sentuhan lembut di tangan, lengan, atau pundak pasien akan menyampaikan rasa turut prihatin dan perhatian (Adelman et al., 2000). D.2. Memastikan bahwa Pasien Didengar dan Dipahami Mempertahankan langkah yang tidak tergesa-gesa dan mendengarkan adalah kunci komunikasi efektif antara pasien lanjut usia dan dokter (Adelman et al., 2000 ; Ory et al., 2003). Membiarkan pasien lanjut usia untuk berbicara beberapa menit tentang masalahnya tanpa interupsi akan memberikan lebih banyak informasi daripada riwayat pendukung yang terstruktur cepat. Merasa sedang diburu-buru akan menyebabkan mereka merasa bahwa mereka sedang tidak didengarkan atau dipahami (Adelman et al., 2000). Penelitian menunjukkan bahwa pasien lanjut usia dan dokter sering tidak sepaham tentang tujuan dan masalah medis yang dihadapi. Komunikasi yang buruk dapat mengganggu pertukaran informasi serta menurunkan kepuasan pasien (Greene et al., 1989). Pada umumnya, anda harus berbicara pelan, jelas, dan keras tanpa berteriak, menggunakan bahasa dan kalimat yang singkat dan sederhana. Karena pasien lanjut usia umumnya lebih sedikit bertanya dan menunggu untuk ditanya sesuai kewenangan dokter, khususnya penting untuk sering merangkum dan memancing pertanyaan (Adelman et al., 2000;Robinson et al., 2006).

Strategi umum tambahan untuk memperbaiki komunikasi dengan pasien lanjut usia dapat dilihat pada tabel 2.

Tabel 2. Strategi Umum Tambahan untuk Memperbaiki Komunikasi dengan Pasien Lanjut Usia • Menggabungkan data pendahuluan sebelum perjanjian untuk bertemu, karena pasien pasien lanjut usia khas memiliki berbagai masalah kesehatan yang kompleks. • Meminta pasien menceritakan keluhannya hanya sekali (yaitu tidak bercerita dulu kepada perawat atau asisten kemudian baru kepada anda) untuk meminimalkan frustasi dan kelelahan pasien. • • • • Menghindarkan jargon medis. Menyederhanakan dan menuliskan instruksi. Menggunakan diagram, model, dan gambar. Menjadwalkan pasien lanjut usia terlebih dahulu, karena mereka umumnya lebih siap dari segi waktu dan secara klinis cenderung kurang sibuk. Sumber : Adelman et al., 2000;Robinson et al., 2006

D.3. Menghindari Ageism Salah satu hal terpenting yang harus diingat ketika berkomunikasi dengan pasien lanjut usia adalah menghindarkan ageism. Ageism, suatu istilah yang pertama disampaikan oleh Robert Butler, direktur pertama the National Institute on Aging, adalah systematic stereotyping dan diskriminasi terhadap seseorang karena mereka berusia lanjut (Butler, 1969). Ageism adalah hal yang lazim pada perawatan kesehatan dan dapat direfleksikan dalam tindakan seperti

meremehkan masalah medis, menggunakan bahasa yang bersifat merendahkan, hanya memberikan sedikit edukasi tentang regimen preventif, menawarkan sedikit pengobatan untuk masalah kesehatan mental, menggunakan panggilan yang bernada menghina, menghabiskan lebih sedikit masalah psikososial, dan membuat stereotype orang tua (Ory et al., 2003). Untuk menghindarkan ageism, mulailah mengenal pasien lanjut usia sebagai satu pribadi dengan riwayat dan penyelesaian yang jelas. Pendekatan ini memungkinkan anda untuk menemui setiap pasien lanjut usia sebagai individu yang unik dengan pengalaman seumur hidup yang berharga bukan orang tua yang tidak produktif dan lemah (Roter, 2000). Juga penting untuk tidak mengasumsikan bahwa semua pasien lanjut usia adalah sama. Bisa saja dijumpai “orang berjiwa muda” dengan usia 85 tahun serta “orang berjiwa tua” dengan usia 60 tahun. Setiap pasien dan setiap masalah harus diperlakukan dengan unik. D.4. Mengenal Kultur dan Budaya Mengenal latar belakang kultur dan budaya pasien untuk kemudian mengaplikasikannya dalam komunikasi dokter-pasien lanjut usia juga merupakan hal penting dalam mempengaruhi persepsi pasien terhadap baik dan berkualitasnya pelayanan kesehatan yang diberikan dokter (Ong et al., 1995). Tips untuk komunikasi yang efektif dengan pasien lanjut usia dapat dilihat pada tabel 3.

Tabel 3. Tips untuk Komunikasi yang Efektif dengan Pasien lanjut usia 1. Strategi Umum • Persiapkan lingkungan ruang pemeriksaan, memperbanyak penerangan dan menurunkan kebisingan (mempertimbangkan kemungkinan berkurangnya penglihatan dan pendengaran) • Memanggil pasien dan anggota keluarga dengan sebutan “Bapak” atau “Ibu” dan menghindarkan sebutan “manis”, “sayang”, atau “cintaku” • Bicaralah dengan pelan, jelas, tanpa berteriak, menggunakan nada yang kalem dan

ekspresi yang menyenangkan. • Gunakan sentuhan lembut dengan sentuhan ringan di tangan, lengan, atau bahu. • Pertahankan langkah yang tidak tergesa-gesa, membiarkan pasien selama beberapa menit untuk mengekspresikan masalahnya jika mampu • Memastikan bahwa agenda pasienlah yang anda hadapi • Meminta pasien lanjut usia untuk mengulang kembali setiap instruksi yang penting • Memberikan instruksi tertulis paling tidak dengan huruf berukuran 14. • Ingatlah pentingnya masalah psikososial ketika merawat pasien lanjut usia. 2. Gangguan kognitif pasien • Jangan mengabaikan pasien. • Bertanyalah dengan pertanyaan sederhana yang hanya memerlukan jawaban “ya” atau “tidak” dan bahasa tubuh sederhana. • Ketika melakukan pemeriksaan, berikan instruksi satu persatu. 3. Pertemuan dengan keterlibatan pihak ketiga. • Persiapkan lingkungan ruang pemeriksaan dengan 3 kursi dalam bentuk segitiga. • Pada mulanya berikan pertanyaan kepada pasien, kemudian mintalah masukan dari pendamping pasien. • Mintalah pasien dan pendamping pasien untuk mengulang kembali setiap instruksi yang penting.

E. Hambatan Komunikasi E.1.a. Pasien dengan Defisit Sensorik Beberapa pasien menunjukkan defisit pendengaran dan penglihatan yang terkait dengan usia, keduanya memerlukan adaptasi dalam berkomunikasi. Penelitian mengindikasikan bahwa 16% - 24% individu berusia lebih dari 65 tahun mengalami pengurangan pendengaran yang mempengaruhi komunikasi (Crews & Campbell, 2004 ; Mitchell, 2006). Bagi mereka yang berusia diatas 80 tahun, jumlah gangguan sensorik meningkat menjadi lebih dari 60% (Chia et al., 2006). Aging/penuaan mengakibatkan penurunan fungsi pendengaran yang dikenal sebagai presbyacussis, yang terutama berkenaan dengan suara berfrekuensi tinggi. Suara berfrekuensi

tinggi adalah suara konsonan yang berdampak pada pemahaman pasien diawal dan akhir kata. Sebagai contoh, jika anda berkata “Take the pill in the morning (Minumlah pil dipagi hari)”, pasien akan mendengar vokal dalam kata tetapi pasien dapat berpikir anda berkata “Rake the hill in the morning (Dakilah bukit dipagi hari)” (Fook & Morgan, 2000 ; Ross et al., 2007). Gangguan visual yang berhubungan dengan usia meliputi reduksi diameter pupil; lensa mata menguning, yang mempersulit untuk membedakan warna dengan panjang gelombang pendek seperti lavender, biru, dan hijau; dan menurunkan elastisitas ciliary muscles, yang mengakibatkan penurunan akomodasi ketika bahan cetakan dipegang diberbagai jarak. Kebanyakan pasien lanjut usia mengalami penyakit mata yang menurunkan ketajaman penglihatan (mis. katarak, degenerasi macular, glaucoma, komplikasi ocular pada diabetes). Lebih dari 15% orang tua berusia lebih dari 70 tahun melaporkan penglihatannya yang buruk, dan 22% lagi melaporkan penglihatannya hanya cukup untuk jarak tertentu (Crews & Campbell, 2004). Bagi mereka yang berusia diatas 80 tahun, 30% melaporkan penglihatannya yang terganggu (Chia et al., 2006). E.1.b. Pendekatan untuk Berkomunikasi Ketika berkomunikasi dengan pasien lanjut usia dengan pendengaran yang berkurang, tataplah pasien sehingga pasien dapat membaca bibir dan menggunakan isyarat mata. Meminimalkan kebisingan, dan berbicara pelan, jelas, dan dalam nada yang normal. Berteriak akan menghambat komunikasi, mengubah nada berfrekuensi tinggi, dan mempersulit pasien untuk memahami kata-kata anda. Jika suara anda melengking, meredam lengkingan ketika anda berbicara dapat membantu pasien untuk mendengar anda dengan lebih baik. Ketika memberikan instruksi untuk medikasi, tes, atau pengobatan, hindarkan untuk bertanya kepada pasien apakah dia mengerti. Orang dengan gangguan pendengaran mungkin akan menjawab “ya” tanpa

menyadari bahwa mereka belum mendengar apapun atau salah memahami beberapa informasi. Pendekatan yang lebih baik untuk mengecek pemahaman pasien adalah dengan meminta pasien untuk mengulang instruksi (Adelman et al., 2000). Akhirnya, karena pendengaran memburuk dikemudian hari, appointment yang lebih awal umumnya lebih baik (Veras & Mattos, 2007). Jika tersedia, pengeras suara (alat portable yang memperkuat suara dokter dan memancarkannya ke headphones yang dipakai oleh pasien) diketahui sangat memudahkan komunikasi dengan pasien yang mengalami gangguan pendengaran (Fook & Morgan, 2000). Ketika berkomunikasi dengan pasien dengan gangguan penglihatan, lingkungan klinik dapat diperbaiki dengan memperbanyak pencahayaan, menggunakan warna-warna kontras untuk membuat objek lebih jelas (mis. kerangka pintu, kursi yang berada dilantai klinik), dan menggunakan huruf yang besar serta berwarna kontras untuk setiap tanda. Setiap bahan dengan tulisan harus dicetak paling tidak dengan huruf berukuran 14 diatas kertas berwarna. Direkomendasikan untuk menggunakan dua sumber cahaya, pencahayaan untuk latar belakang dan lampu tertutup (Roter, 2000). Ketika membahas rencana pengobatan, ingatlah masalah keamanan potensial yaitu gangguan penglihatan. Sebagai contoh, pasien lanjut usia kadang-kadang akan meletakkan obatnya dalam satu wadah dan tergantung pada satu warna untuk mengenalinya. Ini dapat menjadi masalah keamanan, karena banyak obat yang berwarna putih, biru muda, hijau muda, yang akan terlihat berwarna abu-abu oleh mata yang telah menua. Warna merah, oranye, dan kuning paling baik dilihat dan dapat digabungkan kedalam perawatan. Pada contoh lain, pasien yang mengalami kesulitan memastikan dosis insulin dapat diinstruksikan untuk ditempatkan pada warna merah diatas meja, yang akan mempermudahnya untuk melihat jarum dan vial.

Kertas kontak berwarna merah dapat dibalutkan pada pegangan untuk berjalan, tongkat atau tabung oksigen untuk membantu pasien lanjut usia untuk mengambilnya (Adelman et al., 2000). E.2.a. Pasien dengan Demensia Amerika Serikat pada tahun 2008 diprediksi memiliki lebih kurang 5,2 juta penduduk berusia lanjut yang diantaranya menderita beberapa bentuk demensia, dan jumlahnya diprediksi akan meningkat dua kali lipat pada 30 tahun yang akan datang (Hingle & Sherry, 2009). Sebagai akibatnya, dokter dapat berharap untuk menemui lebih banyak pasien demensia dan pasien tersebut datang berkunjung ke dokter ditemani oleh anggota keluarga atau perawat nonformal lain (Vieder et al.,2002). (istilah caregiver digunakan dari point ini untuk merujuk pada setiap orang yang menemani kunjungan yang merupakan informal caregiver). Penilaian dan pengobatan pasien lanjut usia dengan demensia juga akan sangat membantu bila melibatkan caregiver (Roter, 2000). Ada banyak tingkatan demensia, yang memiliki berbagai kesulitan komunikasi. Pasien pada stadium awal sering mengalami masalah untuk menemukan kata yang ingin disampaikan, pasien banyak menggunakan kata-kata yang tidak memiliki makna, seperti “hal ini”, “sesuatu”, dan “anda tahu”. Pada demensia parah, pasien dapat menggunakan jargon yang tidak dapat dipahami atau bisa hanya berdiam diri (Orange & Ryan, 2000). Demensia memiliki efek yang merugikan pada penerimaan dan ekspresi komunikasi pasien. Sebagian besar pasien mengalami kehilangan memori dan mengalami kesulitan mengingat kejadian yang baru terjadi. Sebagian pasien demensia memiliki rentang konsentrasi yang sangat singkat dan sulit untuk tetap berada dalam satu topik tertentu (Miller, 2008). E.2.b. Pendekatan untuk Berkomunikasi Faktor yang paling kritis dalam berkomunikasi dengan pasien demensia adalah

memantapkan hubungan perawatan sesegera mungkin. Diatas segalanya yang paling penting adalah merawat pasien dengan penuh martabat dan hormat. Ada kecenderungan untuk memperlakukan pasien demensia seperti anak-anak atau berbicara dengan mereka sepertinya mereka adalah anak-anak. Harus diingat bahwa pasien demensia kehilangan kemampuannya untuk berkomunikasi, bukan kehilangan kepandaiannya. Mereka adalah orang dewasa yang hidup produktif dan layak mendapatkan penghormatan. Pasien demensia juga sangat sensitif terhadap emosi orang lain. Pada umumnya pasien tersebut, lebih merespon kepada bagaimana cara seseorang berbicara kepada mereka daripada apa yang sebetulnya dikatakan (Smith et al., 2006 ; Miller, 2008). Sebagai akibatnya, sangat penting untuk mendekati pasien dengan cara yang tenang dan menyenangkan. Pasien demensia sangat bergantung pada komunikasi nonverbal, maka penting untuk tidak membiarkan bahasa tubuh anda memberikan kesan bahwa anda sedang tergesa-gesa (Orange, 2000 ; Smith et al., 2006). Saat memasuki ruangan pemeriksaan, anda sebaiknya langsung mengarah ke pasien dengan tenang, menjaga kontak mata dan menampilkan ekspresi yang bersahabat. Pergunakan nada suara yang tenang dan lembut sembari menyentuh bahu pasien dengan lembut akan menunjukkan anda peduli dan ingin berbagi. Anda harus memperkenalkan diri, walaupun anda telah mengenal pasien ini cukup lama. Akan cukup efektif bila anda menghabiskan beberapa menit untuk mengobrol dan mengingatkan pasien pada keadaan sosialnya. Proses mengingatkan ini merupakan tehnik komunikasi yang cukup efektif pada pasien demensia, karena hal ini akan membangkitkan memori jangka panjang mereka, membuat kilas balik masa lalu, saat ini dan masa akan datang dalam pikiran mereka serta mengurangi ketegangan (Puentes, 1998). Pertanyaan harus disampaikan dengan sederhana dan pelan-pelan. Jargon dan

penggunaan istilah penggambaran harus dihindarkan, karena pasien akan menginterpertasikan pernyataan tersebut secara apa adanya, sebagai contoh, ketika meminta pasien untuk menjelaskan nyeri epigastrium, anda harus menghindari untuk menanyakan apakah ini adalah nyeri “terbakar”. Bahasa fisik tubuh yang sederhana dapat membantu. Anda dapat meletakkan tangan anda di atas dada dan menggerakkannya keatas dan kebawah. Kadang-kadang pertanyaan yang hanya dijawab “ya” atau “tidak” dapat berhasil baik (Miller, 2008). Tunggu 15 – 20 detik sebelum mengulang pertanyaan dengan menggunakan kata-kata yang sama. Secara rutin menguji dengan orientasi bertanya akan menyebabkan frustasi, pasien demensia tidak dapat menjawab pertanyaan bernada seperti itu karena memori mereka yang berkurang (Smith et al., 2006). Mendengarkan pasien demensia dengan seksama adalah sangat penting. Meskipun mungkin anda tidak memahami segalanya, beberapa kata dalam percakapan dapat memberikan ide tentang apa yang ingin disampaikan pasien. Caregiver sering dapat menguraikan keganjilan atau kata-kata yang bukan pada tempatnya yang didasarkan pada pengalaman masa lalu pasien (Smith et al., 2006). Ketika melakukan pemeriksaan fisik, lebih disukai untuk memberikan instruksi satu persatu. Sebagai contoh, jika anda ingin memeriksa gaya berjalan pasien, paling baik untuk tidak berkata, “Tolong berdiri, berjalan melintasi ruangan dan kembali lagi”. Lebih baik untuk mulai dengan mengatakan “Tolong berdiri”. Kemudian setelah pasien menyelesaikan tugasnya, lanjutkan dengan “Tolong berjalan dalam ruangan ini”. Penting untuk memberikan hormat dan meminta ijin setiap kali akan melakukan pemeriksaan. Sebagai contoh “Bolehkah saya mendengarkan dada anda?”, dan menununjukkan stetoskop, “Bolehkah saya mengecek perut anda?”, dan kemudian memeriksa perut, dan seterusnya (Miller, 2008).

E.3.a. Pasien yang Ditemani oleh Caregiver Karakteristik utama kunjungan poliklinik geriatri adalah adanya orang ketiga, dengan seorang anggota keluarga atau caregiver informal lainnya yang hadir sedikitnya pada sepertiga kunjungan geriatrik (Roter, 2000). Meskipun caregiver dapat mengasumsikan berbagai peran, termasuk pendukung, peserta pasif, atau antagonis, pada sebagian besar kasus, caregiver menempatkan kesehatan orang yang mereka cintai sebagai prioritasnya. Caregiver sangat penting untuk sistem perawatan kesehatan lanjut usia. Mereka tidak hanya membantu dengan nutrisi, aktivitas kehidupan sehari-hari, tugas rumah tangga, pemberian obat, transportasi, dan perawatan lain untuk pasien lanjut usia, caregiver membantu memudahkan komunikasi antara dokter dan pasien serta mempertinggi keterlibatan pasien dalam perawatan mereka sendiri (Clayman et al., 2005 ; Wolff & Roter, 2008). Juga merupakan hal penting untuk memperlakukan pasien lanjut usia dalam konteks atau sudut pandang caregiver-nya agar didapatkan hasil terbaik bagi keduanya (Griffith et al., 2004). E.3.b. Pendekatan untuk Berkomunikasi Pada kunjungan pertama, untuk melindungi privacy pasien, paling baik untuk menemui pasien sendirian dan kemudian meminta ijin kepada pasien untuk berbicara dengan caregiver sendirian. Pada kunjungan berikutnya, jika disetujui pasien, caregiver dapat bergabung dengan pasien selama perjanjian (Silliman, 2000). Ketika caregiver hadir selama kunjungan klinik, komunikasi menjadi interaksi 3 arah. Untuk memudahkan komunikasi, anda harus menyusun kursi sehingga anda bertiga duduk dalam satu posisi berbentuk segitiga. Kemudian, anda dapat memberikan pertanyaan kepada pasien dan kemudian meminta masukan dari caregiver. Caregiver dapat mengklarifikasi masalah pasien lanjut usia dan memperkuat instruksi yang diberikan kepada pasien. Anda perlu untuk

melibatkan pasien dalam pertemuan, bahkan ketika caregiver menyela dengan menjawab pertanyaan. Dalam hal in pasien sering disisihkan atau diminimalkan selama kunjungan karena hadirnya orang ketiga, maka penting bagi anda untuk selalu mencoba melibatkan pasien sepenuhnya dalam semua keputusan (Majerovitz et al., 1994). Hubungan dokter-pasien-caregiver bersifat dinamis, selalu berubah setiap saat ketika pasien dan caregiver memerlukan perubahan. Caregiver dapat memberikan definisi gejala, perubahan dalam fungsi, dan penilaian efek medikasi. Karena caregiver adalah bagian dari perawatan pasien, maka penting untuk mewaspadai tanda fisik verbal dan nonverbal atau stress emosional caregiver. Persepsi caregiver terhadap kemampuan pasien untuk melakukan aktivitas kehidupan sehari-hari sangat berhubungan dengan tingkat stress caregiver. Maka anda harus memberi pertanyaan yang menjelaskan deskripsi level fungsi pasien dan mengamati tanda stress atau depresi pada caregiver. Pujian untuk caregiver memberikan dorongan kepada pasien dan caregiver untuk hasil yang lebih baik bagi keduanya (Razani et al., 2007).

F. Skenario Ilustrasi Anda adalah seorang residen penyakit dalam yang menemui pasien di poliklinik rawat jalan. Pasien anda berikutnya adalah bapak Howell, seorang pria berusia 89 tahun dengan penyakit Alzheimer serta hipertensi, atrial fibrillation, diabetes, osteoarthritis, katarak, dan kehilangan pendengaran. pak Howell ditemani oleh istrinya, yang membuat perjanjian karena pak Howell mengeluh nyeri perut. Bapak dan ibu Howell telah menjadi pasien selama 2 tahun. ibu Howell berusia 88 tahun dan memiliki beberapa penyakit kronis. Kemampuan pak Howell untuk merawat dirinya sendiri pelan-pelan menurun, dan ibu Howell lebih banyak merawat suaminya. Pada kunjungan terakhir

ibu Howell, anda memperhatikan ibu Howell terlihat sangat lelah. Sebelum memasuki ruang periksa, anda mempelajari seluruh daftar tips untuk berkomunikasi dengan pasien lanjut usia, yang baru saja anda pelajari di workshop. Anda mengingat bahwa pembicara menyarankan untuk menganggap pasien lanjut usia sebagai kakek anda dan berbicara kepada mereka seperti anda akan meminta seorang dokter untuk berbicara kepada kakek anda. Anda mengetahui bahwa anda harus menggabungkan teknik umum untuk berkomunikasi dengan orang tua menggunakan pendekatan spesifik kepada orang tua dengan kehilangan sensori dan demensia. Untuk mengilustrasikan bagaimana strategi komunikasi ini dapat digunakan selama kunjungan klinik, kami kembali ke skenario. Dalam mengintegrasikan teknik komunikasi kedalam perjanjian klinik dengan bapak dan ibu Howell, pertimbangan harus diberikan kepada adanya orang ketiga, status pasien lanjut usia keduanya, defisit pendengaran dan penglihatan pasien, dan demensia pasien. Anda memiliki hubungan yang baik dengan bapak dan ibu Howell dan sebelumnya telah mendapat ijin dari pak Howell bagi ibu Howell untuk berpartisipasi dalam pertemuan. Anda juga telah memastikan bahwa ada 3 kursi di ruang pemeriksaan. Saat memasuki ruangan, anda mendapati bapak dan ibu Howell duduk di 2 kursi yang tersedia dalam posisi segitiga, dengan jarak sekitar 2 kaki dari anda sehingga mereka dapat melihat dan mendengar anda dengan baik. Anda memperkenalkan kembali diri anda, menyadari bahwa bapak Howell mungkin tidak ingat nama anda. “Selamat pagi, bapak dan ibu Howell,” anda berkata dengan pelan dan jelas sambil anda menyalami tangan mereka, “Saya Dr. Smith. Senang bertemu anda kembali”. Anda sedikit bersosialisasi untuk mengikutsertakan bapak dan ibu Howell dalam kunjungan tersebut. Dengan melihat langsung kepada pak Howell anda berkata, “Saya dengar

anda baru saja berulang tahun, pak Howell. Apakah anda merayakannya khusus?” Anda perhatikan bahwa pak Howell mengalami kesulitan untuk menemukan kata-kata. Setelah perbincangan singkat tentang pestanya, anda mengarahkan kembali diskusi ke keluhan utama “nyeri perut”. Sekali lagi dengan melihat langsung kepada pak Howell, anda berkata. “Saya mengerti bahwa anda mengalami nyeri perut, tolong tunjukkan kepada saya bagian mana yang sakit.” Setelah pak Howell menunjuk ke daerah epigastrium nya, anda memintanya untuk menggambarkan nyerinya. Dia mengalami kesulitan menemukan kata-kata, maka anda mengubah dengan pertanyaan dengan jawaban “ya” atau “tidak”. “Apakah nyerinya parah atau ringan?” “Apakah nyerinya bergerak keatas kebawah di dada anda?” “Apakah nyerinya memburuk setelah makan?” Anda mendengarkan dengan seksama dan berpikir bahwa Mr. Howell mengalami GERD. Kemudian, anda menanyainya apakah dia merasakan nyeri terbakar. Dia mengangguk mengiyakan. Akhirnya anda menanyakan tentang penurunan berat badan, dysphagia, dan melena untuk lebih menjelaskan penyebab nyeri epigastric. Kemudian anda beralih ke ibu Howell untuk memperoleh informasi tambahan. Anda merasa cukup yakin pada diagnosis GERD dan memutuskan untuk melakukan trial omeprazole. Dengan melihat langsung kepada pak Howell, anda berkata, “pak Howell, Saya percaya nyeri perut anda dapat disebabkan karena terlalu banyak asam di perut anda. Penyakitnya disebut GERD, dan itu biasa. Saya akan memberi obat untuk menghentikan kelebihan asam. OK?”, “OK” pak Howell menjawab. Kemudian anda menerangkan kepada bapak dan ibu Howell bagaimana obat harus diminum. Anda meminta mereka untuk mengulang instruksinya, yang mereka lakukan tanpa

kesalahan. Anda juga menyediakan pamflet edukasi kepada pasien.”Tips praktis untuk mengurangi gejala GERD”, yang dicetak dalam huruf besar diatas kertas berwarna. Kemudian anda menanyakan kepada bapak dan ibu Howell tentang masalah tambahan dan mengetahui bahwa pak Howell mengalami lebih banyak kesulitan dengan berjalan, berpakaian dan mandi. ibu Howell sedang membantunya untuk bangun dan duduk dari kursinya. Anda memuji mereka melakukan pekerjaan dengan baik saling membantu selama bertahuntahun. Dengan halus dan lembut, anda menyarankan agar menggunakan bantuan dari orang lain, seperti dari agensi kesehatan rumah tangga. “Saya pikir dapat sedikit mempermudah hidup anda. Ada agensi lokal yang mengkhususkan pada penyediaan pembantu rumah tangga. Sebagai contoh, pakar terapi dapat membuat beberapa saran dan memberikan peralatan yang dapat membantu mempermudah berpakaian dan mengurus rumah. Mrs. Seorang terapis fisik dapat menunjukkan kepada anda bagaimana membantu pak Howell untuk bangun dari tempat tidur dan mandi dengan lebih mudah”. Bapak dan ibu Howell setuju dengan rencana yang anda kemukakan. Anda berkata, “bagus”. “Perawat saya akan menelpon agensi dan kemudian akan menelpon anda mengenai detailnya”. Sebelum anda meninggalkan ruangan, anda mereview rencana perawatan dengan keduanya dan meminta ibu Howell untuk mengulang kembali pemahamannya tentang bagaimana menggunakan medikasi baru dan rencana untuk melibatkan agensi kesehatan rumah tangga. Dia menjawab. “Saya harus memberikan obat baru dipagi hari sebelum makan pagi dan dimalam hari sebelum makan malam. Perawat anda akan menghubungi agensi kesehatan rumah tangga, yang akan membantu kami dengan segala hal di rumah dan kemudian perawat anda akan memberitahu saya kapan mereka akan datang berkunjung”, “Ya, tepat. Sangat bagus. Sekarang,

apakah anda berdua ingin bertanya lagi, atau apakah masih ada hal lain yang ingin anda sampaikan kepada saya?”. Bapak dan ibu Howell menggelengkan kepalanya. “Tidak”. Kata ibu Howell. “Terima kasih dokter. Saya lega, nyeri perut ini mungkin bukan masalah serius”. “Tidak, Saya benar-benar berpikir bahwa ini hanyalah terlalu banyak asam di perut. Tetapi beritahu saya jika obatnya tidak menolong. Terima kasih atas kedatangan anda berdua. Saya harap perubahan yang kita lakukan hari ini akan membantu untuk sedikit mempermudah hidup anda. Sekali lagi, perawat saya akan segera menghubungi anda. Sampai jumpa” (Hingle & Sherry, 2009).

BAB III KESIMPULAN

Teknik komunikasi yang baik akan memperbaiki outcome pasien lanjut usia dan caregiver-nya. Bukti mengindikasikan bahwa outcome perawatan kesehatan untuk orang tua tidak hanya tergantung pada perawatan kebutuhan biomedis tetapi juga tergantung pada

hubungan perawatan yang diciptakan melalui komunikasi yang efektif. Dengan komunikasi yang efektif antara dokter – pasien lanjut usia : • Pasien dan keluarganya dapat menceritakan gejala dan masalahnya, yang akan

memungkinkan dokter untuk membuat diagnosis yang lebih akurat. • • Instruksi dan saran dokter akan lebih mungkin untuk ditaati. Kemungkinkan untuk melewatkan dosis atau menghentikan obat karena efek samping, merasakan non efikasi, atau biaya obat dapat diminimalisir. • Lebih memungkinkan untuk edukasi dalam memanajemen diri sendiri seperti pada pasien diabetes dengan diet, olah raga, monitoring gula darah, dan perawatan kaki. • Penurunan biaya tes diagnostik juga dihubungkan dengan komunikasi yang lebih baik antara dokter dan pasien lanjut usia.

DAFTAR PUSTAKA Adelman, R.D., Greene, M.G., Ory, M.G. 2000. Communication between older patients and their physicians. Clin Geriatr Med ;16:1–24 Butler, R.N. 1969. Age-ism: another form of bigotry. Gerontologist ;9:243–6 Chia, E.M., Mitchell, P., Rochtchina, E., et al. 2006.Association between vision and hearing impairments and their combined effects on quality of life.Arch Ophthalmol ;124:1465–70 Clayman, M.L., Roter, D., Wissow, L.S., Bandeen, R.K. 2005. Autonomy related behaviors of patient companions and their effects on decision making in geriatric primary care visits. Soc Sci Med ;60:1583–91 Crews, J.E., Campbell, V.A. 2004. Vision impairment and hearing loss among communitydwelling older Americans: implications for health and functioning. Am J Public

Health ;94:823–9 Czeresna, H. 2006. Pengkajian paripurna pada pasien geriatri dalam: A.W. Sudoyo., B. Setyohadi. I. Alwi., M. Simadibrata.,S. Setiati (editor): Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam, Jilid III, edisi IV, hal. 1425 - 1430. Pusat Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Jakarta Fook, L., Morgan, R. 2000. Hearing impairment in older people: a review. Postgrad Med J ;76:357–41 Greene, M.G., Adelman, R.D., Charon, R., Friedmann, E. 1989. Concordance between physicians and their older and younger patients in the primary care medical encounter. Gerontologist ; 29 : 808–13 Griffith, J.C., Brosnan, M., Lacey, K. 2004. Family meetings - a qualitative exploration of improving care planning with older people and their families. Age Ageing ;33:577–81 Haug, M.R., Ory, M.G. 1987. Issues in elderly patient-provider interactions. Res Aging ; 9 : 3–44 Hingle, T.S., Sherry, B.R. 2009 Enhancing Communication with Older Patients in the Outpatients Setting. Semin Med Pract. Vol 12 : 1 Majerovitz, S.D., Greene, M.G., Adelman, R.D., Rizzo, C. 1994. The effects of the presence of a third person on the physician-older patient medical interview. J Am Geriatr Soc;42:413–9 Miller, C.A. 2008. Communication difficulties in hospitalized older adults with dementia. Am J Nurs ;108:58–66 Mitchell, R.E. 2006. How many deaf people are there in the United States?. Estimates from the Survey of Income and Program Participation. J Deaf Stud Deaf Educ ;11:112–9 Ong, L.M., de Haes, J.C., Hoos, A.M., Lammes, F.B. 1995. Doctor-patient communication : a review of the literature. Soc Sci Med ;40:903-918 Orange, J.B., Ryan, E.B. 2000. Alzheimer’s disease and other dementias. Implications for physician communication. Clin Geriatr Med ;16:15–73 Ory, M., Kinney, H.M., Hawkins, M. 2003. Challenging aging stereotypes: strategies for creating a more active society. Am J Prev Med ; 25 : 164–71 Puentes, W.J. 1998. Incorporating simple reminiscence techniques into acute care nursing practice. J Gerontol Nurs 1998;24:14–20 Razani, J., Kakos, B., Orieta, C. 2007. Predicting caregiver burden from daily functional abilities of patients with mild dementia. J Am Geriatr Soc ;55:1415–20 Robinson, T.E., White, G.L. Jr., Houchins, J.C. 2006 Improving communication with older patients: tips from the literature. Fam Pract Manag ;13:73–8 Ross, B., Fujioka, T., Tremblay, K.L., Picton, T.W. 2007. Aging in binaural hearing begins in mid-life: evidence from cortical auditory-evoked responses to changes in interaural phase. J Neurosci ;27:11172–8 Roter, D.L. 2000. The outpatient medical encounter and elderly patients. Clin Geriatr Med ;16:95–107 Silliman, R.A. 2000. Caregiving issues in the geriatric medical encounter. Clin Geriatr Med ;16:51–60 Smith, M., Buckwalter, K.C. 1993. “Getting the Facts: Communicating with the Elderly” The Geriatric Mental Health Training Series :1 - 19 Smith, M., Hall, G.R., Gerdner, L., Buckwalter, K.C. 2006. Application of the Progressively Lowered Stress Threshold Model across the continuum of care. Nurs Clin North Am

;41:57–81 Stewart, M., Meredith, L., Brown, J.B., Galajda. J. 2000. The influence of older patientphysician communication on health and health-related outcomes. Clin Geriatr Med ; 16(1) : 25-36 Veras, R.P., Mattos, L.C. 2007. Audiology and aging: literature review and current horizons. Braz J Otorhinolaryngol ;73:122–8 Vieder, J.N., Krafchick, M.A., Kovach, A.C., Galluzzi, K.E. 2002. Physician patient interaction: what do elders want? J Am Osteopath Assoc ;102 : 73–8 William, S.L., Haskard, K.B., Dimatteo, M.R. 2007. The therapeutic effects of the physician-older patient relationship: effective communication with vulnerable older patients. Clin Interv Aging 2(3) : 453-67 Wolff, J.L., Roter, D.L. 2008. Hidden in plain sight: medical visit companions as a resource for vulnerable adults. Arch Intern Med ;168:1409–15

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->