P. 1
komputer Forensik

komputer Forensik

|Views: 723|Likes:
Published by oktaglory

More info:

Published by: oktaglory on Jun 26, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/28/2012

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN 1.

Latar Belakang Pemeriksaan suatu perkara pidana di dalam suatu proses peradilan pada hakekatnya adalah bertujuan untuk mencari kebenaran materiil (materiile waarheid) terhadap perkara tersebut. Hal ini dapat dilihat dari adanya berbagai usaha yang dilakukan oleh aparat penegak hukum dalam memperoleh bukti-bukti yang dibutuhkan untuk mengungkap suatu perkara baik pada tahap pemeriksaan pendahuluan seperti penyidikan dan penuntutan maupun pada tahap persidangan perkara tersebut. Sejalan dengan perkembangan yang pesat dunia teknologi telekomunikasi dan teknologi komputer menghasilkan internet yang multiguna. Perkembangan ini membawa kita ke revolusi dalam sejarah pemikiran manusia bila ditinjau dari konstruksi pengetahuam umat manusia yang dicirikan dengan cara berfikir yang tanpa batas dengan Percepatan teknologi semakin lama semakin canggih yang menjadi sebab perubahan yang terus menerus dalam semua interaksi dan aktivitas masyarakat informasi. Internet merupakan bukti masyarakat global. Era informasi ditandai dengan aksesibilitas informasi yang amat tinggi. Dalam era ini, informasi merupakan komoditi utama yang diperjualbelikan sehingga akan muncul berbagai network & information company yang akan memperjualbelikan berbagai fasilitas bermacam jaringan dan berbagai basis data informasi tentang berbagai hal yang dapat diakses oleh user dan pelanggan. Perkembangan Internet dan umumnya dunia cyber tidak selamanya menghasilkan hal-hal yang postif. Salah satu hal negatif yang merupakan efek sampingannya antara lain adalah kejahatan di dunia maya. Kini, sudah dikenal forensik asuransi, forensik akuntansi, forensik computer, toksikologi forensik dalam kasus kejahatan lingkungan, dan forensik balistik. Meski berbeda sebutan, tujuannya tetap sama. Forensik itu mengungkap kejahatan Saat ini

teknologi komputer dapat digunakan sebagai alat bagi para pelaku kejahatan komputer seperti dengan berbagai istilah sehingga munculah istilah carding,hacking, cracking.Barang bukti yang berasal dari komputer telah muncul dalam persidangan30 tahun. awal nya hakim menerima bukti tersebut tanpa membedakan dengan bentuk bukti lainnya namun seiring dengan kemajuan teknologi komputer, perlakuan tersebut menjadi membingungkan karena bukti elektronik sangat sulit dibedakannya antara yang asli dan yang palsu berdasarkan sifat alaminya,data yang ada dalam komputer sangat mudah dimodifikasi. Oleh karena itu, penulis ingin memberikan pandangan terhadap aksi-aksi cyber crime khususnya yang ada di Indonesia karena selama ini, pemberitaan tentang aksiaksi kejahatan di internet sangat banyak dan pembuktiannya pun sulit. Dalam melihat kasus ini adalah mencari akar masalah bukti elektronik atau di kaji dalam computer forensic merupakan alat bukti hukum yang sah.

Maksud dan Tujuan a. Maksud Maksud dari penulisan makalah ini adalah untuk memenuhi tugas terstruktur dari Dosen Pengampu Mata Kuliah Hukum Kedokteran Forensik yang materinya menyangkut masalah alat komputer forensik terkait bukti elektronik merupakan alat bukti hukum yang sah.. b. Tujuan Dengan penulisan makalah ini, penulis mengharapkan agar makalah ini dapat dijadikan tambahan wawasan atau pengetahuan bagi pembaca mengenai hal-hal yang berkenaan dengan upaya memberikan pemahaman kepada masyarakat luas agar alat bukti elektronik merupakan alat bukti yang sah.

2. Permasalahan Berdasarkan latar belakang masalah tersebut maka dapat diambil beberapa pokok permasalahan yang akan dibahas, antara lain:
1. Apakah yang dimaksud dengan komputer forensik ?.

2. Bagaimana pembuktian dengan komputer forensik ?

BAB II PEMBAHASAN

1. Komputer Forensik?
Menurut Ruby Alamsyah, digital forensik atau terkadang disebut komputer forensik adalah ilmu yang menganalisa barang bukti digital sehingga dapat dipertanggungjawabkan di pengadilan. Barang bukti digital tersebut termasuk handphone, notebook, server, alat teknologi apapun yang mempunyai media penyimpanan dan bisa dianalisa. Jumlah kejahatan komputer (computer crime), terutama yang berhubungan dengan sistem informasi, akan terus meningkat karena kejahatan di internet terbagi dalam berbagai versi. Salah satu versi menyebutkan bahwa kejahatan ini terbagi dalam dua jenis, yaitu kejahatan dengan motif intelektual. Biasanya jenis yang pertama ini tidak menimbulkan kerugian dan dilakukan untuk kepuasan pribadi. Jenis kedua adalah kejahatan dengan motif politik, ekonomi, atau kriminal yang potensial yang dapat menimbulkan kerugian bahkan perang informasi. komputer forensik dapat diartikan sebagai pengumpulan dan analisis data dari berbagai sumber daya komputer yang mencakup sistem komputer, jaringan komputer, jalur komunikasi, dan berbagai media penyimpanan yang layak untuk diajukan dalam sidang pengadilan. Komputer forensik banyak ditempatkan dalam berbagai keperluan, bukan hanya untuk menangani beberapa kasus kriminal yang melibatkan hukum, seperti rekonstruksi perkara insiden keamanan komputer, upaya pemulihan kerusakan sistem, pemecahan masalah yang melibatkan hardware ataupun software, dan dalam memahami sistem atau pun berbagai perangkat digital agar mudah dimengerti. Komputer forensik merupakan ilmu baru yang akan terus berkembang. Ilmu ini didasari oleh beberapa bidang keilmuan lainnya yang sudah ada. Bahkan, komputer forensik pun dapat dispesifikasi lagi menjadi beberapa bagian, seperti Disk

Forensik, System Forensik, Network Forensik, dan Internet Forensik. Pengetahuan Disk Forensik sudah terdokumentasi dengan baik dibandingkan dengan bidang forensik lainnya. Beberapa kasus yang dapat dilakukan dengan bantuan ilmu Disk Forensik antara lain mengembalikan file yang terhapus, mendapatkan password, menganalisis File Akses dan System atau Aplikasi Logs, dan sebagainya. Permodelan Forensik Model forensik melibatkan tiga komponen terangkai yang dikelola sedemikian rupa sehingga menjadi sebuah tujuan akhir dengan segala kelayakan serta hasil yang berkualitas. Ketiga komponen tersebut adalah:

Manusia (People), diperlukan kualifikasi untuk mencapai manusia yang berkualitas. Memang mudah untuk belajar komputer forensik, tetapi untuk menjadi ahlinya, dibutuhkan lebih dari sekadar pengetahuan dan pengalaman.

Peralatan (Equipment), diperlukan sejumlah perangkat atau alat yang tepat untuk mendapatkan sejumlah bukti (evidence) yang dapat dipercaya dan bukan sekadar bukti palsu.

Aturan (Protocol), diperlukan dalam menggali, mendapatkan, menganalisis, dan akhirnya menyajikan dalam bentuk laporan yang akurat. Dalam komponen aturan, diperlukan pemahaman yang baik dalam segi hukum dan etika, kalau perlu dalam menyelesaikan sebuah kasus perlu melibatkan peran konsultasi yang mencakup pengetahuan akan teknologi informasi dan ilmu hukum tentunya.

Ilmu forensik telah didefinisikan sebagai ilmu apapun yang digunakan untuk tujuan hukum (menyediakan) tidak memihak bukti ilmiah untuk digunakan dalam kepentingan peradilan, dan dalam penyelidikan.

Menurut Marcus Ranum Jaringan forensik adalah menangkap, merekam, dan analisis peristiwa jaringan untuk menemukan sumber serangan keamanan atau lainnya masalah insiden. Sedangkan menurut Joel Weise and Brad Powell Komputer forensik adalah Penerapan, pengolahan, pemeliharaan, dan analisis informasi yang diperoleh dari sistem, jaringan, aplikasi, atau sumber daya komputasi lain, untuk menentukan sumber serangan terhadap sumber-sumber itu. Kegiatan-kegiatan ini dilakukan dalam perjalanan sebuah investigasi forensik komputer sebenarnya yang dirasakan atau serangan terhadap sumber daya komputer. Tujuan utama dari proses analisis forensik komputer adalah:
1. Untuk membantu menentukan peristiwa apa yang tidak diinginkan terjadi. 2. Untuk mengumpulkan, memproses, menyimpan, dan melestarikan bukti-bukti

untuk mendukung tuntutan dari tindak kejahatan. 3. Untuk menggunakan pengetahuan itu untuk mencegah kejadian masa depan. 4. Untuk menentukan motivasi dan tujuan para penyerang. Definisi lain dari komputer forensik adalah sebagai berikut: 1. Penggunaan sekumpulan prosedur untuk melakukan pengujian secara menyeluruh suatu sistem komputer dengan mempergunakan software dan tool untuk memelihara barang bukti tindakan kriminal. 2. Menurut Noblett, yaitu berperan untuk mengambil, menjaga, mengembalikan, dan menyajikan data yang telah diproses secara elektronik dan disimpan di media komputer. 3. Menurut Judd Robin, yaitu penerapan secara sederhana dari penyidikan komputer dan teknik analisisnya untuk menentukan bukti-bukti hukum yang mungkin.

Dalam prateknya komputer forensik atau digital forensik melibatkan pelestarian, identifikasi, ekstraksi, dokumentasi, dan interpretasi data komputer. Investigasi dan penuntutan kejahatan komputer memiliki beberapa isu unik, seperti: 1. Penyelidik dan pelaku memiliki kerangka waktu padat untuk investigasi. 2. Informasinya tidak dapat diukur. 3. Investigasi harus turut mencampuri tingkah laku normal bisnis organisasi. 4. Pasti ada kesulitan dalam memperoleh bukti. 5. Data yang berkaitan dengan investigasi kriminal harus berlokasi di komputer yang sama sebagaimana kebutuhan data bagi kelakuan normal bisnis (percampuran data). 6. Dalam banyak hal, seorang ahli atau spesialis dibutuhkan. 7. Lokasi yang melibatkan kriminal pasti terpisah secara geografis dari jarak yang cukup jauh dalam yurisdiksi yang berbeda. 8. Banyak yurisdiksi telah memperluas definisi properti untuk memasukkan informasi elektronik

2. Bagaimana pembuktian dengan komputer forensik
komputer forensik adalah proses penggunaan pengetahuan ilmiah dalam mengumpulkan, menganalisis, dan membawanya ke pengadilan tanpa mengalami perubahan seperti apa yang terjadi pada waktu kejadian. Sedangkan forensik komputer merupakan cabang ilmu pengetahuan baru yang mengombinasikan antara ilmu komputer dan ilmu hukum. Digital forensik itu turunan dari disiplin ilmu teknologi informasi (information technology/IT) di ilmu komputer, terutama dari ilmu IT security. Kata forensik itu sendiri secara umum artinya membawa ke pengadilan. Digital forensik atau kadang disebut komputer forensik yaitu ilmu yang menganalisa barang bukti digital sehingga dapat dipertanggungjawabkan di pengadilan.

Bukti digital adalah informasi yang didapat dalam bentuk / format digital (scientific Working Group on Digital Evidence, 1999). Beberapa contoh bukti digital antara lain: E-mail, alamat e-mail Filewordprocessor/spreadsheet Source code perangkat lunak File berbentuk image(.jpeg, .tip, dan sebagainya)Web Browser bookmarks, cookies Kalender, to-do list Bukti digital tidak dapat langsung dijadikan barang bukti pada proses peradilan, karena menurut sifat alamiahnya bukti digital sangat tidak konsisten. Untuk menjamin bahwa bukti digital dapat dijadikan barang bukti dalam proses peradilan maka diperlukan sebuah standar data digital yang dapat dijadikan barang bukti dan metode standar dalam pemrosesan barang bukti sehingga bukti digital dapat dijamin keasliannya dan dapat dipertanggung jawabkan. Berikut ini adalah aturan standar agar bukti dapat diterima dalam proses peradilan: v Dapat diterima, artinya data harus mampu diterima dan digunakan demi hukum, mulai dari kepentingan penyelidikan sampai dengan kepentingan pengadilan. v Asli, artinya bukti tersebut harus berhubungan dengan kejadian / kasus yang terjadi dan bukan rekayasa. v Lengkap, artinya bukti bisa dikatakan bagus dan lengkap jika di dalamnya terdapat banyak petunjuk yang dapat membantu investigasi. v Dapat dipercaya, artinya bukti dapat mengatakan hal yang terjadi di belakangnya. Jika bukti tersebut dapat dipercaya, maka proses investigasi akan lebih mudah. Syarat dapat dipercaya ini merupakan suatu keharusan dalam penanganan perkara. Untuk itu perlu adanya metode standar dalam pegambilan data atau bukti digital dan pemrosesan barang bukti data digital, untuk menjamin keempat syarat di atas terpenuhi. Sehingga data yang diperoleh dapat dijadikan barang bukti yang legal di pengadilan dan diakui oleh hukum.

Barang bukti sangat di perlukan keberadaanya karena sangat menentukan keputusan di pengadilan, untuk itu pemrosesan barang bukti dalam analisa forensik sangat diperhatikan. Berikut ini adalah panduan umum dalam pemrosesan barang bukti menurut Lori Wilier dalam bukunya "Computer Forensic": 1. 2. Shutdown komputer perlu dipertimbangkan hilangnya informasi proses yang sedang berjalan dokumentasikan konfigurasi hardware sistem, perhatikan bagaimana komputer disetup karena mungkin akan diperlukan restore kondisi semula pada tempat yang aman pindahkan sistem komputer ke lokasi yang aman buat backup secara bit-bybitdan hardisk dan floppy barang bukti asli uji keotentikan data pada semua perangkat penyimpanan dokumentasikan tanggal dan waktu yang berhubungan dengan file komputer buat daftar keyword pencarian evaluasi swap file, evaluasi file slack evaluasi unallocated space (erased file) pencarian keyword pada file, file slack, dan unallocated space dokumentasikan nama file, serta atribut tanggal dan waktu identifikasikan dipergunakan 3. Untuk memastikan bahwa media bukti digital tidak dimodifikasi, sebelum ia digunakan untuk duplikasi, ia harus diset ke "Read Only", locked" atau "Write Protect", untuk mencegah terjadinya modifikasi yang tidak disengaja. Secara baku, SLAX4 menset seluruh device sebagai read only, sehingga mereka tidak dapat dimodifikasi dengan mudah. Namun demikian, kami tetap menyarankan untuk melindungi media digital tersebut menggunakan hardware write protector.(Di sadur dari TUTORIAL INTERAKTIF INSTALASI KOMPUTER FORENSIK MENGGUNAKAN APLIKASI OPEN SOURCE). • Dokumen Elektronik adalah setiap Informasi Elektronik yang dibuat, diteruskan, dikirimkan,diterima, atau disimpan dalam bentuk analog, digital, elektromagnetik, anomali file, program untuk mengetahui kegunaannya dokumentasikan temuan dan software yang dipergunakan buat salinan software yang

optikal, atau sejenisnya,yang dapat dilihat, ditampilkan, dan/atau didengar melalui Komputer atau Sistem Elektronik,termasuk tetapi tidak terbatas pada tulisan, suara, gambar, peta, rancangan, foto atau sejenisnya, huruf, tanda, angka, Kode Akses, simbol atau perforasi yang memiliki makna atau arti atau dapat dipahami oleh orang yangmampu memahaminya. • Tanda Tangan Elektronik adalah tanda tangan yang terdiri atas Informasi Elektronik yang dilekatkan, terasosiasi atau terkait dengan Informasi Elektronik lainnya yang digunakan sebagai alat verifikasi dan autentikasi. Menurut Pasal 5 UU ITE, informasi elektronik dan/atau Dokumen Elektronik merupakan alat bukti hukum yang sah namun bukanlah alat bukti baru, melainkan perluasan dari alat bukti yang sah sesuai dengan Hukum Acara yang berlaku di Indonesia. Ketentuan yang perlu diperhatikan agar suatu informasi elektronik dan/atau Dokumen Elektronik adalah sah harus menggunakan Sistem Elektronik yang diatur dalam UU ITE ini -antara lain terdapat dalam Pasal 6 dan pasal 7, mengenai persyaratan tandatangan elektronik- , karena dalam hakekatnya semua informasi dapat disajikan bukan hanya dalam media kertas, namun juga media elektronik. Namun informasi dalam Sistem Elektronik, informasi yang asli dengan salinannya tidak relevan lagi untuk dibedakan sebab Sistem Elektronik pada dasarnya beroperasi dengan carapenggandaan yang mengakibatkan informasi yang asli tidak dapat dibedakan lagi dari salinannya, oleh karena itu perlu cara/sistem yang dapat memastikan bahwa informasi yang diberikan adalah benar/valid, diberikan oleh pihak yang berhak/berwenang dan dapat dipertanggung jawabkan.

BAB III PENUTUP Kesimpulan dan Saran Dalam UU ITE diatur bahwa informasi elektronik/dokumen elektronik dan/atau hasil cetaknya(buktidigital)merupakan alat bukti hukum yang sah, dan merupakan perluasan dari alat bukti yang sah sesuai dengan hukum acara yang berlaku di Indonesia. Tapi, tidak sembarang informasi elektronik/dokumen elektronik dapat dijadikan alat bukti yang sah. Menurut UU ITE, suatu informasi elektronik/ dokumen elektronik dinyatakan sah untuk dijadikan alat bukti apabila menggunakan sistem elektronik yang sesuai dengan ketentuan yang diatur dalam UU ITE, yaitu sistem elektronik yang andal dan aman, serta memenuhi persyaratan minimum sebagai berikut: 1. dapat menampilkan kembali informasi elektronik dan/atau dokumen elektronik secara utuh sesuai dengan masa retensi yang ditetapkan dengan peraturan perundangundangan. 2. dapat melindungi ketersediaan, keutuhan, keotentikan, kerahasiaan, dan keteraksesan informasi elektronik dalam penyelenggaraan sistem elektronik tersebut; 3. dapat beroperasi sesuai dengan prosedur atau petunjuk dalam penyelenggaraan systemelektronik. 4. dilengkapi dengan prosedur atau petunjuk yang diumumkan dengan bahasa, informasi, atau simbol yang dapat dipahami oleh pihak yang bersangkutan dengan penyelenggaraansistemelektronik. 5. memiliki mekanisme yang berkelanjutan untuk menjaga kebaruan, kejelasan, dan kebertanggungjawaban prosedur atau petunjuk.

Pihak yang mengajukan informasi elektronik tersebut harus dapat membuktikan bahwa telah dilakukan upaya yang patut untuk memastikan bahwa suatu sistem elektronik telah dapat melindungi ketersediaan, keutuhan, keotentikan, kerahasiaan, dan keteraksesan informasi elektronik tersebut. Dapat disimpulkan bahwa sebelum dokumen elektronik dapat dijadikan suatu bukti yang sah, maka harus diuji lebih dahulu syarat minimal yang ditentukan oleh undang-undang yaitu pembuatan dokumen elektronik tersebut dilakukan dengan menggunakan sistem elektronik yang andal, aman dan beroperasi sebagaimana sudah semestinya memenuhi batas minimal pembuktian, oleh karena dalam teori hukum pembuktian disebutkan bahwa agar suatu alat bukti yang diajukan di persidangan sah sebagai alat bukti, harus dipenuhi secara utuh syarat formil dan materiil sesuai dengan yang ditentukan oleh undang-undang. Batas minimal pembuktian akta otentik cukup pada dirinya sendiri, oleh karena nilai kekuatan pembuktian yang melekat pada akta otentik adalah sempurna dan mengikat, pada dasarnya ia dapat berdiri sendiri tanpa memerlukan bantuan atau dukungan alat bukti yang lain. Kalau syarat diatas dipenuhi, maka sesuai dengan ketentuan Pasal 1975 KUH Perdata juncto Pasal 288 RBG maka nilai kekuatan pembuktiannya sama dengan akta otentik; dan oleh karena itu juga mempunyai batas minimal pembuktian yaitu mampu berdiri sendiri tanpa bantuan alat bukti lain. Dari syarat-syarat formil dan materiil tersebut dapat dikatakan bahwa dokumen elektronik agar memenuhi batas minimal pembuktian haruslah didukung dengan saksi ahli yang mengerti dan dapat menjamin bahwa sistem elektronik yang digunakan untuk membuat, meneruskan, mengirimkan, menerima atau menyimpan dokumen elektronik adalah sesuai dengan ketentuan dalam undang-undang; kemudian juga harus dapat menjamin bahwa dokumen elektronik tersebut tetap dalam keadaan seperti pada waktu dibuat tanpa ada perubahan apapun ketika diterima oleh pihak

yang lain (integrity), bahwa memang benar dokumen tersebut berasal dari orang yang membuatnya (authenticity) dan dijamin tidak dapat diingkari oleh pembuatnya (non repudiation). Hal ini bila dibandingkan dengan bukti tulisan, maka dapat dikatakan dokumen elektronik mempunyai derajat kualitas pembuktian seperti bukti permulaan tulisan (begin van schriftelijke bewijs), dikatakan seperti demikian oleh karena dokumen elektronik tidak dapat berdiri sendiri dalam mencukupi batas minimal pembuktian, oleh karena itu harus dibantu dengan salah satu alat bukti yang lain. Dan nilai kekuatan pembuktiannya diserahkan kepada pertimbangan hakim, yang dengan demikian sifat kekuatan pembuktiannya adalah bebas (vrij bewijskracht).

DAFTAR PUSTAKA Makarim, Edmon. 2004. Kompilasi Hukum Telematika.Jakarta: PT RajaGrafindo Persada. http://www.wahyudi.or.id/2010/01/19/seminar-mencari-bukti-valid-melalui-forensikdigital/ http://www.legalitas.org/artikel/alat/bukti/elektronik/dokumen/elektronik/kedudukan/ nilai/derajat/kekuatan/pembuktiannya/hukum http://notarisgracegiovani.com/Seputar-PT-dan-CV/RUPS-Melalui-MediaElektronik.html http://www.scribd.com/doc/27116840/Pengantar-Menuju-Ilmu-Forensik http://www.kusandriadi.com/sertifikat-digital-forensik-di-indonesia/ http://yanto-ssi.blogspot.com/2010/05/komputer-forensik.html http://id.wikipedia.org/wiki/Komputer_forensik http://www.perspektifbaru.com/wawancara/708

HUKUM KEDOKTERAN FORENSIK (Disusun Guna Memenuhi Tugas Mata Kuliah Hukum Kedokteran Forensik) “KOMPUTER FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI HUKUM YANG SAH”

Disusun Oleh:

Oktaviana Gilang Pratama

E1A006216

KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN FAKULTAS HUKUM PURWOKERTO 2010

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->