P. 1
SISTEM INFORMASI PEMASARAN

SISTEM INFORMASI PEMASARAN

|Views: 11,044|Likes:
Published by rusdi ariawan
SISTEM INFORMASI PEMASARAN
SISTEM INFORMASI PEMASARAN

More info:

Published by: rusdi ariawan on Jun 29, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/28/2015

pdf

text

original

SISTEM INFORMASI PEMASARAN

SISTEM INFORMASI

OLEH : PUTU RUSDI ARIAWAN (0804405050)

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS UDAYANA DENPASAR 2010

PUTU RUSDI ARIAWAN

1

BAB I PENDAHULUAN

Sistem informasi pemasaran merupakan hal yang penting bagi pelaku pasar dalam mengambil keputusan dalam transaksi jual beli. Oleh sebab itu, penyampaian informasi pasar yang cepat dan tepat akan membantu dalam memperkirakan peluang usahanya sehingga mereka mampu mengantisipasi setiap perkembangan dan peluang pasar secara dini. Peluang-peluang yang muncul akibat globalisasi harus didukung oleh sistem informasi pasar global yang handal sebagai landasan bagi market intelligence di masa depan. Usaha yang harus diantisipasi adalah bagaimana memperoleh berbagai macam informasi pasar yang dipergunakan untuk menyiasati pesaingpesaing dan penetrasi pasar (domestik dan internasional). Disamping itu, dengan informasi yang handal, kita dapat mengatasi berbagai kelemahan di bidang agribisnis seperti jalur tata niaga (distribusi) yang panjang, struktur pasar bersaing tidak sempurna dan posisi rebut tawar petani yang lemah. Untuk memperoleh data/informasi yang dipergunakan sebagai bahan penyiasatan pasar diperlukan suatu sistem informasi pasar yang dapat mengakses ke penyedia informasi (information provider) secara global, akurat dan tepat waktu. Untuk bisa akses ke jaringan informasi pasar global diperlukan sistem informasi yaitu salah satunya dengan penggunaan jaringan internet. Dengan membangun sistem informasi pasar, maka kita tidak hanya mampu menyiasati dan mengikuti perkembangan pasar dunia, melainkan juga untuk menyebarluaskan potensi pengembangan dan mempromosikan agribisnis di daerah sekaligus untuk menarik investor asing datang ke Indonesia khususnya dalam pengembangan agribisnis di daerah. Oleh karena itu, dalam rangka mengantisipasi permintaan dan perubahan pasar, perlu penguasaan sistem informasi pasar yang handal oleh seluruh pelaku yang terlibat dalam kegiatan/usaha.

PUTU RUSDI ARIAWAN

2

BAB II PRMBAHASAN

2.1 SISTEM INFORMASI PEMASARAN Sistem informasi pemasaran (SIPEM) atau marketing Informasi system (MKTIS) merupakan sistem informasi yang diterapkan di fungsi pemasaran. SIPEM mempunyai enam komponen yang sama dengan sistem informasi secara umum yaitu komponen – komponen input, model, output, basis data, teknologi dan kontrol. Perbedaan komponen – komponen ini antar sistem – sistem informasi lainnya adalah konteks letak dari sistem – sistem informasinya. Misalnya untuk SIPEM ini, maka komponen inputnya adalah input tentang data pemasaran, modelnya berupa model pemasaran, basis datanya merupakan basis data pemasaran dan outputnya adalah laporan – laporan berisi informasi pemasaran. Komponen teknologi dan kontrol lebih bersifat umum. Fungsi bisnis dalam pemasaran menitikberatkan pada perencanaan, promosi, penjualan produk, pengembangan pasar, dan pengembangan produk baru guna meningkatkan pelayanan kepada pelanggan. Dengan demikian pemasaran dianggap sebagai fungsi penting dalam operasi bisnis suatu perusahaan.

PUTU RUSDI ARIAWAN

3

Sistem Perencanaan Strategis

Rencana Pemasaran Jangka Panjang Rencana Pemasaran Produk/Pasar Baru Model Strategi Pelayanan Konsumen

Sistem Perencanaan Operasional

Rencana Pemasaran Rencana Keuangan Rencana Produk Penetapan Harga Peramalan Penjualan Rencana Riset Pasar Rencana Promosi Rencana Jalur Distribusi

Pengendalian Pemasaran dan Penjualan Sistem Laporan Pengendalian Anggaran Pengeluaran Pangsa Pasar Pelayanan Pelanggan Distribusi Keuntungan Analisa Promosi Trend dan Analisa Penjualan Realisasi Harga Penelitian dan Pengembangan

Data Sistem Proses Ttransaksi Permintaan Permintaan Pelanggan Operasi

Faktur/Bukti

Laporan Pelayanan

Tagihan Pengembalian

Frekuansi Pelayanan Persaingan

Kantor Pemasara n
Sistem Informasi Akuntansi

Gambar 1.1 Sistem Informasi Pemasaran

PUTU RUSDI ARIAWAN

4

Dari gambar 1.1 dapat dilihat bagaimana sistem informasi pemasaran menyediakan informasi untuk perencanaan, pengendalian, dan proses transaksi dalam fungsi pemasaran. Strategi, taktik, dan sistem informasi operasional membantu manajer pemasaran dalam perencanaan produk, penentuan harga, strategi promosi penjualan dan pembelian, peramalan permintaan, pasar potensial untuk produk baru ataupun produk yang sudah ada serta penentuan jalur distribusi. Sistem laporan pengendalian mendukung usaha dari manajer pemasaran untuk mengendalikan efisiensi dan efektivitas dalam penjualan serta distribusi produk dan jasa. Analisa laporan memberikan informasi kepada perusahaan mengenai perbandingan antara hasil dari pelaksanaan pemasaran dan rencana pemasaran sehingga dapat diketahui apakah pemasaran tersebut telah berjalan sesuai dengan yang drencanakan.

2.1.1

Manajemen Penjualan Sistem ini menyediakan informasi untuk membantu manajer pemasaran

dalam merencanakan dan memonitor kegiatan penjualan perusahaan. Sistem ini juga menghasilkan laporan analisa penjualan yang digunakan untuk menganalisa penjualan berdasarkan produk, lini produksi, pelanggan, tipe pelanggan, tenaga pemasaran, dan daerah pemasaran.

2.1.2

Manajemen Produksi Manajemen produksi membutuhkan informasi untuk merencanakan dan

mengendalikan spesifikasi produk, lini produksi dan merk. Sistem berbasis komputer digunakan untuk mengevaluasi aliran produksi dan kemungkinan keberhasilan dari produk yang dihasilkan.

2.1.3

Promosi Manajer pemasaran membutuhkan informasi untuk membantu pencapaian

penjualan yang obyektif dengan biaya promosi yang serendah mungkin. Komputer menggunakan informasi riset pasar dan model promosi untuk membantu (1) memilih

PUTU RUSDI ARIAWAN

5

metode dan media promosi, (2) mengalokasikan sumber keuangan, dan (3) mengendalikan dan mengevaluasi hasil penjualan.

2.1.4

Peramalan Penjualan Fungsi dasar dari peramalan penjualan dapat dikelompokkan dalam dua

kategori, yaitu peramalan jangka pendek dan peramalan jangka panjang. Peramalan jangka pendek berhubungan dengan penjualan untuk periode sampai dengan 1 tahun, sedangkan peramalan jangka panjang menitikberatkan pada peramalan penjualan untuk periode di atas 1 tahun. Manajer pemasaran menggunakan data riset

pemasaran, data historis penjualan, rencana promosi, dan model statistik peramalan untuk menghasilkan peramalan jangka pendek dan jangka panjang.

2.1.5

Riset Pasar Sistem informasi riset pasar memberikan kemampuan dalam bidang

pemasaran untuk membantu manajer dalam membuat keputusan pemasaran yang lebih efektif. Sistem informasi riset pasar juga memberikan informasi untuk membantu manajer pemasaran dalam merencanakan dan mengendalikan proyek riset pasar dari perusahaan. Komputer dan perangkat lunak analisa statistik membantu kegiatan riset pasar dalam mengumpulkan, menganalisa, dan mengolah informasi dari variabel-variabel pasar yang meliputi informasi mengenai pelanggan, peluang pasar, konsumen, dan pesaing.

2.1.6

Manajemen Pemasaran Manajer pemasaran menggunakan sistem informasi berbasis komputer untuk

mengembangkan rencana jangka pendek dan jangka panjang dari penjualan produk, keuntungan, dan perkembangannya. Sistem informasi berbasis komputer juga menyediakan umpan balik dan analisa yang berkenaan dengan perencanaan dan pelaksanaan pada setiap kegiatan pemasaran. Model pemasaran dalam sistem

PUTU RUSDI ARIAWAN

6

pendukung pengambilan keputusan juga digunakan untuk mengetahui dampak dari alternatif rencana pemasaran.

2.2 KOMPONEN OUTPUT PEMASARAN Lima kelompok informasi umumnya dibutuhkan oleh manajemen di fungsi pemasaran. Kelima kelompok output ini dikenal dengan istilah 4P dan 1 integration Mix. Keempat P adalah product (produk), place (tempat), promotion (promosi) dan price (harga). Sistem Informasi pemasaran menghasilkan kelima macam kelompok output ini untuk mendukung semua tngkatan manajemen pemasaran. Output tentang product (produk) berhubungan dengan informasi tentang produk yang dijual oleh perusahaan sekaligus produk – produk pesaing dan produk masa depan. Output tentang tempat (place) berhubungan dengan informasi tentang jaringan distribusi pemasarannya. Output tentang promosi (promotion) merupakan kegiatan pengiklanan produk. Output tentang harga (price) merupakan informasi yang berguna bagi manajer untuk menentukan dan menganalisis harga dari produk. Output gabungan integrasi (integration mix) berguna bagi manajer untuk membuat strategi yang menghubungkan keempat aspek pemasaran tersebut (misalnya informasi tentang peramalan penjualan membutuhkan informasi produk, tempat, promosi dan harga prakiraannya). Informasi dari sistem informasi pemasaran digunakan oleh manajer – manajer semua tingkatan. Manajer atas menggunakan informasi 4P dan 1 Mix untuk perencanaan, misalnya perrencanaan produk, penentuan harga, perencanaan riset pemasaran, perencanaan kanal distribusai dan lain sebagainya. Manajer menengah pemasaran membutuhkan informasi ini untuk pengendalian pemasaran dan penjualan, misalnya untuk pengendalian, analisis pangsa pasar, analisis distribusi dan lainsebagainya. Informasi pemasran di level bawah digunakan untuk melakukan operasi penjualan dan pengendalian operasinya, misalnya untuk pengontrolan back order, unutk menagih kepada pelanggan, memberitahukan kepada pealnggan tentang pesanannya, mengontrol penjualan berdasarkan tempat, barang dan salesmanya.

PUTU RUSDI ARIAWAN

7

2.3 KOMPONEN MODEL PEMASARAN Model digunakan untuk menghasilkan informasi yang relevan yang sesuai dengan kebutuhan pemakai sistemnya. Model merupakan cetakan yang merubah bentuk input menjadi output. Model di sistem informasi pemasran banyak digunakan untuk menghasilkan laporan untuk keprluan anggaran operasi, strategi penentuan harga produk, evaluasi produk baru, pemilihan operasi fasilitas, evaluasi penghapusan produk lama, penunjukkan salesman, penentuan rute pengiriman yang paling optimal, pemilihan media iklan yang paling efektif dan untuk persetujuan kredit. Riset oleh Li et al. (1993) dengan sampel perusahaan-perusahaan 500 besar versi majalah fortune di Mcleod Jr. (1995) menunjukkan adanya pergeseran penggunaan model ini di tahun 1980 dan 1990.

2.4 KOMPONEN BASIS DATA PEMASARAN. Basis data pemasaran digunakan untuk menghasilkan infomrasi yang dibutuhkan oleh semua manajer pemasaran. Basis data ini dibentuk dari iniput yang masuk ke sistem informasi. Basis data pemasran terdiri dari data riset pemasaran, data eksternal pemasran, dan data keuangan peamasaran.

2.5 KOMPONEN INPUT PEMASARAN. Untuk menghasilkan informasi yang dibutuhkan, basis data harus dirancang dan diisi dengan data-datanya. Dari data informasi pemasran diperoleh dari dua sumber yaitu sumber intenal dan sumber eksternal. Sumber eksternal dibutuhkan unutk manajemen informasi tingkat atas. Sumber data pemasaran eksternal disebut juga dengan marketing intelligent data. Data pemasaran eksternal berhubungan dengan data pesaing, industri, aturan-aturan pemerintah. Data eksternal dapat dibeli dari pihak lain yang menjual basis data baik secara off-line atau on-line atau dapat dikumpulkan sendiri oleh perusahaan. Sumber data internal dapat terdiri dari dua bagian yaitu, data keuangan dan data non keuangan. Data keuangan sudah disimpan di basis data akutansi dalam sistem TPS dan tidak perlu dikumpulkan lagi oleh sistem

PUTU RUSDI ARIAWAN

8

informasi pemasaran. Sistem informasi pemasran selanjutnya hanya cukup menggabungkan basis data akuntansi ke sistem ini. Dalam prakteknya untuk sistemsistem informasi yang terintegrasi, semua basis data disimpan di simpanan yang sama memudahkan untuk data integarsi. Data pemasaran non keuangan dapat diperoleh melalui riset pemasaran. Data dari riset pemasaran dapat diperoleh melalui daftar pertanyaan, observasi maupun wawancara langsung dengan responden yang dipilih.

2.6 PEMAKAIAN INFORMASI SISTEM INFORMASI PEMASRAN. Pemakaian informasi yang dihasilkan oleh sistem informasi pemasran adalah manajer-manajer yang berada di dalam fungsi pemasaran. Riset yang dilakukan di perusahaan-perusahaan 500 besar versi majalah fortune oleh Li et al. (1993) di Mcleod Jr. (1995) menunjukkan bahwa informasi 4P dan 1 Mix digunakan oleh manajer pemasaran, eksekutif lainnya, manajer cabang, manajer riset pemasara dan manajer lainnya. Manajer penjualan dan manajer iklan hanya menggunakan informasi produk, tempat, promosi dan harga, sedangkan manajer distribusi hanya menggunakan informasi tempat. Riset mereka juga menunjukkan bahwa penggunaan inforamsi 4P dan 1 Mix bergeser dari tahun 1980 dengan 1990. manajer-manajer di tahun 1990 lebih banyak menggunakan harga dan promosi di bandingkan dengan manajer di tahun 1980.

2.7 KENDALA, MASALAH, TANTANGAN DAN PELUANG Salah satu faktor yang mempengaruhi keberhasilan pembinaan usaha dan pemasaran adalah tersedianya informasi yang cepat dan akurat serta mudah diakses oleh pelakunya. Kenyataan di lapangan menunjukkan bahwa informasi yang dibutuhkan petani dan pelaku pasar pada umumnya masih sulit diperoleh, baik harga, volume (pasokan) teknologi dan mutu hasil. Beberapa hal yang mempengaruhi antara lain Belum adanya sistem informasi dan pelayanan yang mantap

PUTU RUSDI ARIAWAN

9

Jaringan informasi pasar masih terbatas pada daerah-daerah yang relatif sudah berkembang, sementara banyak sentra produksi dan pasar yang potensial belum terjangkau dalam sitem informasi pasar Jenis data dan informasi yang dikumpulkan dan disebarluaskan belum mendorong terjadinya transaksi antara pelaku usaha dengan petani produsen. Hal ini berkaitan dengan aspek kualitas, kontinuitas dan jenis informasi yang tersedia SDM pelayanan informasi belum memadai baik dari pengetahuan dan ketrampilan analisis data/informasi, sehingga kualitas informasi yang dihasilkan kurang lancar dan memadai. a. Kendala Secara umum kendala-kendala dalam meningkatkan pelayanan informasi pasar antara lain : Belum berkembangnya lembaga pemasaran Terjadinya asimetris informasi pasar sebagai akibat belum berfungsinya lembaga-lembaga pemasaran Lemahnya manajemen pemasaran terutama di sentra produksi Tersebarnya hamparan lahan usaha dan sulitnya ditembus jalur transpotasi dan komunikasi Pengetahuan SDM dalam menyiasati pasar masih rendah Identifikasi komoditi untuk pasar ekspor masih kurang disamping menyangkut hasil dan mutu produk hasil olahan. b. Masalah Belum adanya relevansi antara political will, political statement dan politcal action dalam pengembangan PIP menjadi informasi yang lebih maju, khususnya dalam mengantisipasi era informasi yang dihadapi. Upaya-upaya yang telah dilaksanakan dalam pengembangan perluasan kegiatan pelayanan informasi harga menjadi informasi pasar bahkan

PUTU RUSDI ARIAWAN

10

informasi agribisnis kurang mendapatkan dukungan pendanaan yang hanya bersumber dari APBN, disamping itu untuk melaksanakan kegiatan pelayanan informasi harga sesuai dengan pedoman pun belum dapat dilakukan secara maksimal. Jaringan informasi yang ada saat ini masih terbatas pada daerah-daerah yang relatif sudah berkembang, sementara banyak sentra produksi dan pasar yang potensial belum tercakup dalam sistem informasi pasar. Jenis data dan informasi yang dikumpulkan untuk disebarluaskan belum mendorong terjadinya transaksi dan mendorong perubahan dalam merespon permintaan pasar yang berkaitan dengan kualitas, kuantitas dan kontinuitas, serta pasokan. Masalah ini sangat berkaitan dengan aspek kualitas, kontinuitas jenis informasi yang tersedia. Petugas pelayanan informasi pasar belum memadai dari kuantitas dan kualitas. Luas dan banyaknya daerah produksi dan konsumsi yang ada di Indonesia belum mampu dicakup oleh petugas yang ada saat ini. Disamping pengetahuan dan ketrampilan petugas pengumpul data dan analisa data/informasi relatif masih kurang menyebabkan kualitas informasi yang dihasilkan juga kurang memadai. c. Tantangan Selain kendala dan masalah sebagaimana yang diuraikan di atas, pengembangan juga menghadapi berbagai tantangan diantaranya adalah: Tuntutan keberhasilan dalam perdagangan komonitas hasil-hasil pertanian di masa yang akan datang sangat ditentukan oleh kecepatan dan ketepatan mengakses berbagai informasi, diantaranya adalah informasi pasar Belum tersedianya sarana dan prasarana komunikasi dalam mendukung perkembangan secara optimal Terbatasnya jumlah anggota

PUTU RUSDI ARIAWAN

11

Masih terdapat daerah-daerah potensial yang belum tertangani oleh petugas yang ada Pengembangan karier petugas yang belum jelas Perlunya penataan ulang pengelola di tingkat pusat Dukungan pemerintah yang kurang optimal dan masing-masing sub sektor terkait baik di pusat maupun daerah untuk pengembangan belum optimal. d. Peluang Dari kendala dan masalah serta tantangan yang dihadapi sebagaimana yang diuraikan di atas, terdapat peluang pengembangan sebagai berikut: Sudah terlaksananya sistem pelayanan informasi pada masing-masing Esselon I dan daerah dengan pola yang sama sehingga diperlukan adanya penanganan yang terintegrasi antara agribisnis on-line dan pengembangan pada satu unit pengelolaan baik di tingkat pusat maupun daerah Adanya dukungan kebijaksanaan pemerintah dalam upaya mewujudkan penangan yang lebih baik Adanya relevansi antara pengembangan yang berorentasi agribisnis

2.8 KEBIJAKAN DAN LANGKAH-LANGKAH YANG DITEMPUH a. Kebijakan Mengupayakan penyediaan fasilitas dan sarana informasi yang dapat dilakukan melalui APBD II, APBD I atau APBN secara bertahap melalui asosiasi pengusaha Memperbaharui dan menambah jenis komoditas sesuai dengan

perekonomian daerah Meningkatkan kemampuan SDM dalam pengembangan informasi pasar Meningkatkan kelancaran pengiriman informasi pasar

PUTU RUSDI ARIAWAN

12

Mengembangkan sistem penyidikan dari informasi pasar yang kuat baik pasar domestik maupun pasar internasional (market inteligence dan market information)

b. Langkah-langkah yang di tempuh antara lain : 1. Pengembangan agribisnis on-line dan website pengolahan dan pemasaran, yang meliputi: a. Informasi peluang agribisnis unggulan di suatu wilayah. b. Informasi statistik pengolahan dan pemasaran. c. Informasi peta pengolahan dan pemasaran, d. Info mutu, informasi yang dikelola oleh Pusat Standardisasi dan Akreditasi e. Fasilitas formulir elektronik untuk regular update, informasi-informasi pasar f. Informasi pendukung lainnya yang berformat hyperlink pada website lain. Hasil dari pengembangan sistem ini dapat digunakan oleh berbagai pemakai/pengguna baik pemerintah maupun swasta sesuai kebutuhannya sebagai sumber informasi resmi dan akurat bagi praktisi agribisnis sebagai acuan dalam pengambilan keputusan usaha agribisnis. Selain sebagai sarana diseminasi informasi, juga dapat digunakan sebagai fasilitas entri data langsung dari daerah dengan fasilitas formulir elektronik. 2. Pengembangan e-marketplace melalui ASEAN e-Farmers kerjasama Departemen Pertanian dengan Sekretariat ASEAN, untuk meningkatkan akses langsung kepada end user guna meningkatkan profit margin yang mereka terima. 3. Pengembagan Trading House di negara tujuan ekspor atau di negara-negara yang menjadi pusat transaksi/ perdagangan Indonesia. Peranan “trading house” pada perdagangan internasional dapat dikategorikan sebagai penjual (“merchants”) atau sebagai agen (“agents”)

PUTU RUSDI ARIAWAN

13

4.

Pengembangan Terminal/ Sub Terminal Agribisnis sebagai “One Stop Agribusiness Center” dimana para pelaku agribisnis dapat memperoleh informasi, pelayanan jasa-jasa, dan dapat melakukan transaksi bisnis.

PUTU RUSDI ARIAWAN

14

BAB III PENUTUP

3.1 KESIMPULAN Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa sistem informasi pemasaran merupakan sistem informasi yang diterapkan di fungsi pemasaran. sistem informasi pemasaran mempunyai enam komponen yang sama dengan sistem informasi secara umum yaitu komponen – komponen input, model, output, basis data, teknologi dan kontrol. Perbedaan komponen – komponen ini antar sistem – sistem informasi lainnya adalah konteks letak dari sistem – sistem informasinya. Fungsi bisnis dalam pemasaran menitikberatkan pada perencanaan, promosi, penjualan produk, pengembangan pasar, dan pengembangan produk baru guna meningkatkan pelayanan kepada pelanggan. Dengan demikian pemasaran dianggap sebagai fungsi penting dalam operasi bisnis suatu perusahaan.

PUTU RUSDI ARIAWAN

15

BIODATA PENULIS

Nama TTL Agama

: Putu Rusdi Ariawan : Denpasar. 19 April 1990 : Hindu

Mahasiswa Teknik Elektro Unv. Udayana Email : turusdi.info@gmail.com www.facebook.com/turusdi

PUTU RUSDI ARIAWAN

16

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->