P. 1
A. PENGARUH PROFESIONAL GURU TERHADAP PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR SISWA KELAS VIII SMP N I AMPEL.

A. PENGARUH PROFESIONAL GURU TERHADAP PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR SISWA KELAS VIII SMP N I AMPEL.

|Views: 7,302|Likes:
Published by Sam Edy
A. PENGARUH PROFESIONAL GURU TERHADAP PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR SISWA KELAS VIII SMP N I AMPEL.
A. PENGARUH PROFESIONAL GURU TERHADAP PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR SISWA KELAS VIII SMP N I AMPEL.

More info:

Published by: Sam Edy on Jun 30, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as TXT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/30/2013

pdf

text

original

A. PENGARUH PROFESIONAL GURU TERHADAP PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR SISWA KE LAS VIII SMP N I AMPEL. B.

Latar Belakang Masalah Perkembangan dan kemajuan jaman dewasa ini demikian pesat, terutama perkembangan dalam bidang teknologi. Oleh karena itu, merupakan tugas berat bagi dunia pendi dikan, khususnya di negara berkembang seperti Indonesia untuk dapat membina dan membawa anak didik ke arah kemajuan. Pendidikan harus dapat menghasilkan manusia yang cakap, aktif, dan kreatif. Pendidikan merupakan hal yang sangat penting dalam kehidupan manusia dan sebagai wahana pengembangan sumber daya manusia. Melalui pendidikan manusia dapat melep askan diri dari keterbelakangan. Pendidikan juga mampu menanamkan kapasitas baru bagi manusia dalam mempelajari pengetahuan dan keterampilan baru, sehingga dapa t diperoleh manusia yang produktif (Sutarto, 1999). Meraka yang lemah dan tertin ggal juga memerlukan perhatian khusus, sesuai dengan kebutuhannya. “barang siapa t idak mendengar dan belajar, orang akan menjadi tua seperti sapi. Perutnya makin membuncit, tetapi kepandaiannya tidak berkembang. Sebaliknya barang siapa telah banyak mendengar dan belajar, lalu memandang rendah orang yang tertinggal dalam pendidikan, bagaikan orang buta yang memegang lampu, begitu menilai seperti itu,” demikian dikatakan Ananda (Thag. 1025-1026). Maka dari itu pendidikan memegang p eranan penting dalam kehidupan. Pendidikan dalam agama agama Buddha dikatakan bersifat pragmatis menyangkut pem ecahan masalah untuk mencapai tujuan hidup manusia. Filosofi pendidikan dalam ag ama Buddha mengacu pada empat kebenaran mulia, yaitu mengidentifikasi dukkha, as al mula dukkha, lenyapnya dukkha, dan jalan mengakhiri dukkha, lewat formulasi i ni Buddha memberi petunjuk bagaimana sebaiknya mengatasi masalah secara sistemat ik. Dalam rangka meningkatkan mutu pendidikan, salah satu usaha yang dapat dilakukan adalah Peningkatan profesional guru. Hal ini dilakukan karena guru mempunyai ke dudukan yang penting dalam proses pendidikan. Guru dalam melaksanakan kegiatan b elajar-mengajar bertanggung-jawab terhadap tujuan pendidikan, ke mana peserta di dik akan diarahkan, dengan apa peserta didik diarahkan, dan bagaimana strategi y ang digunakan. Sehingga nantinya ada peningkatan hasil belajar para pendidik. Profesional guru merupakan salah satu faktor penunjang keberhasilan dalam pening katkan hasil belajar siswa. Secara etimologi istilah profesional berasal dari ba hasa inggris profession berakar dari bahasa latin “profesus” yang berarti mampu atau ahli dalam satu bentuk pekerjaan (Sanusi, 1991). Menurut Supriadi (1998) profes i menunjukkan pada suatu pekerjaan atau jabatan yang menuntut keahlian tinggi, t anggung jawab, dan kesetiaan terhadap profesi. Profesionalisme guru dibangun melalui penguasaan kompetensi-kompetensi yang seca ra nyata diperlukan dalam menyelesaikan pekerjaan. Pengembangan profesionalisme guru meliputi peningkatan kompetensi, Peningkatan kinerja (performance) dan kes ejahteraannya. Guru sebagai orang yang profesional dituntut untuk senantiasa men ingkatkan kemampuan, wawasan dan kreativitasnya. Menurut Buddhisme Seorang guru profesional, berbuat konsisten seperti apa yang d iucapkan dan berbicara seperti apa yang diperbuatnya. Guru yang baik, memiliki k ompetensi dan terampil dalam moralitas, konsentrasi dan kebijaksanan, mengajar s iswa menjadi sepenuhnya mantap. Sedangkan guru yang tercela, tidak terampil, ter lepas dari apakah siswa-siswanya mendengarkan atau tidak mendengarkan. Guru yang pandai sendiri tetapi siswanya tidak mendengarkan maka seorang guru dipandang t ercela (D.I.230-231). Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa dengan hadirnya seorang guru yang profesional akan memberikan pengaruh yang besar dalam kegiatan belajar meng ajar dan terutama dalam peningkatan hasil belajar siswa. Maka dari itu diharapka n seorang guru yang sudah menguasai kemampuan profesinya dengan baik hendaknya l ebih ditingkatkan lagi dengan mengikuti perkembangan jaman, sedangkan guru yang kurang memperhatikan kemampuan profesinya hendaknya lebih disiplin dan lebih men ingkatkan kemampuannya sebagai guru serta bertanggung jawab terhadap profesinya sebagai seorang pendidik. Bagi pemerintah disarankan lebih memperhatikan keberad aan seorang guru, perlu disadari bahwa guru adalah sosok paling penting dalam me

majukan dan meningkatkan pengetahuan generasi bangsa. C. PERMASALAHAN Berdasarkan latar belakang masalah, sebagaimana yang telah diuraikan diatas, ma ka permasalahan yang hendak diungkap adalah: 1. Bagaimana profesionalisme guru dalam kegiatan belajar-mengajar ? 2. Bagaimana prestasi belajar siswa setelah mengikuti kegiatan belajar-men gajar? 3. Apakah ada hubungan profesional guru dengan prestasi belajar siswa? D. TUJUAN PENELITIAN Sesuai dengan rumusan masalah di atas, maka tujuan yang ingin dicapai adalah: 1. Untuk mengetahui tingkat profesional guru dalam kegiatan belajar-mengaja r. 2. Untuk mengetahui gambaran tentang prestasi belajar siswa setelah mengiku ti kegiatan belajar-mengajar. 3. Untuk mengetahui hubungan antara profesionalisme dalam proses belajar-me ngajar dengan prestasi belajar siswa. E. MANFAAT PENELITIAN 1. Manfaat teoritis Secara teoritis akan menambah teori baru di bidang kependidikan terutama bagi pa ra guru serta menambah pengalaman baru bagi guru tentang cara pengelolaan kegiat an belajar mengajar. 2. Manfaat praktis Memberi informasi mengenai pengaruh profesional guru terhadap peningkatan presta si belajar siswa, sehingga guru diharapkan dapat meningkatkan prestasi hasil bel ajar siswa, meningkatkan mutu para guru serta mutu pendidikan pada waktu sekaran g dan yang akan datang. F. LANDASAN TEORI 1. Prestasi Belajar Siswa Prestasi belajar terdiri dari dua kata yaitu “prestasi” dan “belajar”. Prestasi mengandu ng arti “hasil yang telah dicapai, dilakukan, dikerjakan” sedangkan belajar adalah b erusaha supaya memperoleh kepandaian ilmu dan sebagainya. Menurut Djalal (1986: 4) bahwa “prestasi belajar siswa adalah gambaran kemampuan siswa yang diperoleh da ri hasil penilaian proses belajar siswa dalam mencapai tujuan pengajaran”. Sedangk an menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (2002: 444) ”prestasi belajar adalah hasil yang telah dicapai atau dikerjakan”. Prestasi belajar menurut Hamalik (1994: 45) adalah prestasi belajar yang berupa adanya perubahan sikap dan tingkah laku sete lah menerima pelajaran atau setelah mempelajari sesuatu. Prestasi belajar merupakan hasil yang telah dicapai dari suatu proses belajar ya ng telah dilakukan, sehingga untuk mengetahui sesuatu pekerjaan berhasil atau ti dak diperlukan suatu pengukuran. “Pengukuran adalah proses penentuan luas atau kua ntitas sesuatu”. Dalam kegiatan pengukuran hasil belajar, siswa dihadapkan pada tu gas, pertanyaan atau persoalan yang harus dipecahkan atau dijawab. Hasil penguku ran tersebut masih berupa skor mentah yang belum dapat memberikan informasi kema mpuan siswa. Agar dapat memberikan informasi yang diharapkan tentang kemampuan s iswa maka diadakan penilaian terhadap keseluruhan proses belajar mengajar sehing ga akan memperlihatkan banyak hal yang dicapai selama proses belajar mengajar. P restasi belajar menurut Bloom meliputi 3 aspek yaitu ”kognitif, afektif dan psikom otorik”. Prestasi belajar ditunjukkan dengan skor atau angka yang menunjukkan nilai-nilai dari sejumlah mata pelajaran yang menggambarkan pengetahuan dan keterampilan ya ng diperoleh siswa, serta untuk dapat memperoleh nilai digunakan tes terhadap ma ta pelajaran terlebih dahulu. Hasil tes inilah yang menunjukkan keadaan tinggi r endahnya prestasi yang dicapai oleh siswa, dalam hal ini Buddha tidak menghendak i pendidikan yang menghasilkan sebarisan orang buta yang saling menuntun (M.II,1 70). Keada suku kalama, Buddha menganjurkan agar tidak segera percaya terhadap s uatu ajaran, apakah itu berupa tradisi hingga yang tertulis dalam kitab suci, se belum diselidiki sendiri benar (A. I, 189). Buddha sangat menghargai kebebasan b erpikir, karena iti pendididkan dalam persektif agama Buddha tidak bersifat otor

iter, melainkan bersifat demokratis. Bahkan Buddha tidak menginginkan adanya ket ergantungan kepada diri-Nya, dan tidak menunjuk pengganti sebagai pemegang otori tas setelah parinirvana. (D.II,100). Menurut Wirawan mengatakan bahwa prestasi belajar adalah hasil yang telah dicapa i seseorang dalam usaha belajar yang dilakukan dalam periode tertentu. Prestasi belajar dapat dipakai sebagai ukuran untuk mengetahui materi pelajaran yang tela h diajarkan atau dipelajari. Sehubungan dengan itu, Masrun dan Martaniah (dalam Supartha, 2004 : 34) menyatakan bahwa kegunaan prestasi belajar diantaranya ada lah : (1) untuk mengetahui efisiensi hasil belajar yang dalam hal ini diharapkan mendorong siswa untuk belajar lebih giat, (2) untuk menyadarkan siswa terhadap tingkat kemampuannya; dengan melihat hasil tes atau hasil ujiannya siswa dapat m enyadari kelemahan dan kelebihannya sehingga dapat mengevaluasi dan bagaimana ca ranya belajar selama ini, (3) untuk petunjuk usaha belajar siswa, dan (4) untuk dijadikan dasar untuk memberikan penghargaan. Sedangkan menurut Buddha, keberhasilan dari seseorang yang belajar, ditandai den gan adanya pemahaman dan kecakapan (patisambhida) dalam hal: (1) memahami maksud dan tujuan, mampu menjelaskan secara rinci, dan mempertimbangkan akibat, (2) me mahami intisari atau ringkasan, meneliti, dan menunjukkan penyebab, (3) cakap da lam memilih kata, dapat menggunakan bahasa dengan tepat, dan mudah dimengerti de ngan baik, (4) lancar dalam penerapan, dan dengan bijaksana mampu menguasai pers oalan yang timbul secara mendadak (A.II.160). Dalam hal ini Buddha lebih menekan kan pada pencapaian-pencapaian yang lebih tinggi. Prestasi belajar sebagai hasil dari proses belajar siswa biasanya pada setiap ak hir semester atau akhir tahun ajaran yang disajikan dalam buku laporan prestasi belajar siswa atau raport. Raport merupakan perumusan terakhir yang diberikan ol eh guru mengenai kemajuan atau prestasi belajar (Suryabrata, 1984). Prestasi bel ajar mempunyai arti dan manfaat yang sangat penting bagi anak didik, pendidik, w ali murid dan sekolah, karena nilai atau angka yang diberikan merupakan manifest asi dari prestasi belajar siswa dan berguna dalam pengambilan keputusan atau keb ijakan terhadap siswa yang bersangkutan maupun sekolah. Prestasi belajar merupak an kemampuan siswa yang dapat diukur, berupa pengetahuan, sikap dan keterampilan yang dicapai siswa dalam kegiatan belajar mengajar. Benyamin S. Bloom (dalam Nurman, 2006 : 36), prestasi belajar merupakan hasil pe rubahan tingkah laku yang meliputi tiga ranah kognitif terdiri atas : pengetahua n, pemahaman, aplikasi, analisis, sintesis, dan evaluasi. Saifudin Azwar (1996 : 44) prestasi belajar merupakan dapat dioperasionalkan dalam bentuk indikator-ind ikator berupa nilai raport, indeks prestasi studi, angka kelulusan dan predikat keberhasilan. Prestasi belajar adalah hasil dari pengukuran serta penilaian usaha belajar. Dal am setiap perbuatan manusia untuk mencapai tujuan, selalu diikuti oleh pengukura n dan penilaian, demikian pula halnya dengan proses pembelajaran. Dengan mengeta hui prestasi belajar, dapat diketahui kedudukan anak di dalam kelas, apakah anak termasuk kelompok pandai, sedang atau kurang. Prestasi belajar ini dinyatakan d alam bentuk angka, huruf maupun simbol pada periode tertentu, misalnya tiap catu rwulan atau semester. Nasution (2001 : 439) menyatakan bahwa prestasi belajar ad alah penguasaan seseorang terhadap pengetahuan atau keterampilan tertentu dalam suatu mata pelajaran, yang lazim diperoleh dari nilai tes atau angka yang diberi kan guru. Bila angka yang diberikan guru rendah, maka prestasi seseorang diangga p rendah. Bila angka yang diberikan guru tinggi, maka prestasi seorang siswa dia nggap tinggi sekaligus dianggap sebagai siswa yang sukses dalam belajar. Ini ber arti prestasi belajar menuju kepada optimal dari kegiatan belajar, hal senada di ungkapkan oleh Woodworth dan Marquis (dalam Supartha, 2004 : 33) bahwa prestasi belajar adalah kemampuan aktual yang dapat diukur secara langsung dengan menggun akan tes. Bloom (dalam Nurman, 2006 : 37) mengatakan bahwa prestasi belajar meru pakan hasil perubahan tingkah laku yang meliputi tiga ranah yaitu: kognitif, afe ktif dan psikomotor. Buddha membedakan tingkat perkembangan atau prestasi manusia dalam empat golonga n: (1) jenius (ugghatitannu), diumpamakan sebagai bunga teratai yang telah muncu l diatas permukaan air dan pasti akan mekar, (2) intelektual (vipancitannu) sepe rti bunga teratai yang segera akan muncul di atas permukaan air, (3) orang yang

berlatih (neyyo) bagaikan bunga teratai yang agak jauh di dalam air, (4) orang y ang gagal dilatih (padaparamo), menyerupai bunga teratai yang tidak sempat muncu l diatas permukaan air. Seperti sabda Buddha dalam Dhammapada bahwa: “rumput-rumput ilalang merupakan benc ana bagi setiap orang”. Pengetahuan intelektual saja tidak cukup untuk menyingkirk an kebodohan, pengetahuan yang digunakan untuk tujuan yang tidak baik, atau meng abaikan dampak buruk yang ditimbulkan, juga menimbulkan bencana bagi manusia. Me nurut pernyataan tersebut Buddha mengharapkan bahwa pendidikan atau pelatihan ag ar menghasilkan pengetahuan yang lebih tinggi (spiritual). Pretasi belajar yang diharap dalam pendidikan Buddhisme adalah berupaya menolong seseorang untuk meng hentikan segala bentuk kejahatan. Buddha tidak menghendaki pendidikan yang mengh asilkan sebarisan orang buta yang saling menuntun (M.II.171). Dalam hal ini pros es belajar-mengajar prestasinya ditandai dengan pencapaian seseorang berupa ting kat-tingkat kesucian yaitu: (1) (sotapanna), (2) sakadagami, (3) anagami, (4) ar ahat. Dalam proses pencapaiannya, prestasi belajar sangat dipengaruhi oleh berbagai fa ktor. Salah satu faktor utama yang sangat berpengaruh dalam keberhasilan pembela jaran adalah keberadaan guru. Mengingat keberadaan guru dalam proses kegiatan be lajar mengajar sangat berpengaruh, maka sudah semestinya profisional guru harus diperhatikan. Selain itu menurut pandangan buddhis, orang dilahirkan dengan pemb awaan baik dan buruk serta dapat berubah karena pengaruh lingkungan, dalam hal i ni dimaksudnya pendidikan. Hasil pendidikan bergantung dari pembawaan dan lingku ngan. Buddha lebih jauh lagi menunjukkan bagaimana perbuatan aktif masa sekarang dapat meniadakan akibat karma buruk masa lalu. Melihat dari pengertian prestasi atau hasil belajar di atas, dapat disimpulkan b ahwa prestasi belajar adalah perubahan tingkah laku yang berwujud perubahan ilmu pengetahuan, keterampilan motorik, sikap dan nilai yang dapat diukur secara akt ual sebagai hasil dari proses belajar serta merupakan hasil maksimal yang dapat dicapai oleh seseorang setelah belajar, yaitu berusaha untuk menguasai suatu pen getahuan, keterampilan, maupun sikap sesuai dengan yang diharapkan. Sebagai ukur an prestasi belajar pada umumnya adalah berupa nilai tes yang diberikan guru. Ad a banyak pengertian tentang prestasi belajar. Berdasarkan pengertian di atas mak a yang dimaksudkan dengan prestasi belajar adalah hasil belajar atau nilai pelaj aran sekolah yang dicapai oleh siswa berdasarkan kemampuannya atau usahanya dal am belajar. 2. Profesioanl Guru Secara etimologi istilah profesional berasal dari bahasa inggris profession bera kar dari bahasa latin “profesus” yang berarti mampu atau ahli dalam satu bentuk peke rjaan (Sanusi, 1991). Menurut Supriadi (1998) profesi menunjukkan pada suatu pek erjaan atau jabatan yang menuntut keahlian tinggi, tanggung jawab, dan kesetiaan terhadap profesi. Kata profesional menurut Agus F. Tamyong, (1987) adalah orang yang memiliki kema mpuan dan keahlian khusus dalam membimbing keguruan sehingga seseorang mampu mel akukan tugas dan fungsinya sebagai guru dengan kemampuan maksimal. Atau dengan k ata lain, guru profesional adalah orang yang terdidik dan terlatih dengan baik, serta memiliki pengalaman yang kaya dibidangnya, yang memiliki kecakapan-kecakap an, atau kepandaian khusus yang diperoleh dari dalam suatu institusi, yang menja dikannya sebagai guru. Mengingat tugas dan tanggung jawab guru yang begitu komplek, maka profesi guru m emerlukan persyaratan khusus antara lain: (1) menuntut adanya keterampilan yang berdasarkan konsep dan teori ilmu pengetahuan yang mendalam, (2) menekankan pada suatu keahlian dalam bidang tertentu sesuai dengan profesinya (3) menuntut adan ya tingkat pendidikan keguruan yang memadai, (4) adanya kepekaan terhadap dampak kemasyarakatan dari pekerjaan yang dilaksanakannya, (5) memungkinkan perkembang an sejalan dengan dinamika kehidupan. Berdasarkan uraian diatas Guru profesional merupakan orang yang telah menempuh p rogram pendidikan guru dan memiliki tingkat master serta mendapat ijasah Negara. Guru diharapkan dan dikualifikasikan untuk mengajar di kelas dan bertindak seba gai pemimpin bagi para anggota staf lainnya dalam membantu persiapan akademis se suai dengan minatnya.

Guru profesional harus memiliki persyaratan, yang meliputi; (1) memiliki bakat s ebagai guru, (2) memiliki keahlian sebagai guru, (3) memiliki keahlian yang baik dan terintergasi, (4) memiliki mental yang sehat, (5) berbadan yang sehat, (6) memiliki pengalaman dan pengetahuan yang luas, (7) guru adalah manusia berjiwa p ancasila, (8) guru adalah seorang warga Negara yang baik. (Yamin Martinis, 2007. 7). Seorang guru profesional, harus memiliki keahlian, keterampilan, dan kemampuan s ebagaimana filosofi Ki Hajar Dewantara; “ tut wuri handayani, ing ngarso sung tulo do, ing madyo mangun karso”. Tidak cukup dengan menguasai materi pelajaran akan te tapi mengayomi murid, menjadi contoh atau teladan bagi murid serta selalu mendor ong murid untuk lebih maju. Guru profesional selalu mengembangkan dirinya terhad ap pengetahuan dan mendalami keahliannya, kemudian guru profesional rajin membac a literatur-literatur, dengan tidak merasa rugi membeli buku-buku yang kaitannya dengan pengetahuan yang digelutinya. Dalam Buddhisme Seorang guru diharapkan sebaiknya memiliki kualitas, sebagai man a seorang bhikkhu senior, yaitu: orang yang menguasai analisis logika, menguasai analisis hubungan sebab-akibat, menguasai tata bahasa, menguasai analisis segal a sesuatu yang dapat dikenali, apa yang harus dikerjakan oleh para pengikut, men jalani kehidupan suci, besar dan kecil, cakap dan aktif, berusaha meneliti perso alan, siap melakukan dan membuatnya terlaksana (A.III.113). Dalam proses belajar-mengajar atau menjalani kehidupan samana memerlukan sesosok guru yang profesional, Seperti yang di katakan oleh Bhikkhu Sariputta kepada bh ikkhu lain “Saudara, seorang guru yang ingin memberi petunjuk kepada orang lain, hendaknya mengembangkan lima hal yang baik, kemudian barulah memberi petunjuk, k elima hal tersebut adalah: (1) berbicara pada waktu yang tepat bukan pada waktu yang tidak tepat, (2) berbicara tentang sesuatu yang fakta, (3) berbicara dengan lemah-lembut tidak dengan cara yang kasar, (4) berbicara mengenai tujuan tidak mengenai apa yang bukan tujuan, (5) berbicara dengan pikiran yang diliputi cinta kasih bukan dengan pikiran yang diliputi niat buruk.” (A.III.195). Seorang guru p rofesional, berbuat konsisten seperti apa yang diucakan dan berbicara seperti ap a yang diperbuatnya. Guru yang baik, memiliki kompetensi dan terampil dalam mora litas, konsentrasi dan kebijaksanan, mengajar siswa menjadi sepenuhnya mantap. S edangkan guru yang tercela, tidak terampil, terlepas dari apakah siswa-siswanya mendengarkan atau tidak mendengarkan. Guru yang pandai sendiri tetapi siswanya t idak mendengarkan maka seorang guru dipandang tercela (D.I.230-231). Guru profesional dalam kegiatan belajar mengajar yang meliputi; (1) memiliki bak at sebagai guru, (2) memiliki keahlian sebagai guru, (3) memiliki keahlian yang baik dan terintergasi, (4) memiliki mental yang sehat, (5) berbadan yang sehat, (6) memiliki pengalaman dan pengetahuan yang luas, (7) guru adalah manusia berji wa pancasila, (8) guru adalah seorang warga Negara yang baik. (Yamin Martinis, 2 007.7). Seperti hal Buddha membuat perencanaan untuk mengajar dharma serta untuk mengajar dhamma harus memiliki lima standar: (1) Dhamma diajarkan dalam kotbah yang bertahap, (2) Dhamma harus diberikan sebagai kotbah yang masuk akal, (3) Dh amma harus doberikan karena kasih sayang dan simpati, (4) Dhamma harus diberikan bukan untuk memperoleh keuntungan duniawi, (5) Dhamma harus diajarkan tanpa men yindir diri sendiri dan orang lain (A.V.159). Secara spesifik pelaksanaan tugas guru sehari-hari di kelas seperti membuat sisw a berkonsentrasi pada tugas, memonitor kelas, mengadakan penilaian, dan seterusn ya, harus dilanjutkan dengan aktivitas dan tugas tambahan yang tidak kalah penti ngnya seperti membahas persoalan pembelajaran dalam rapat guru, mengkomunikasika n hasil belajar siswa kepada orang tua, dan mendiskusikan berbagai persoalan pen didikan dan pembelajaran dengan sejawat. Bahkan secara lebih spesifik guru harus dapat mengelola waktu pembelajaran dalam setiap jam pembelajaran secara efektif dan efisien. Seorang guru yang profesioanal dikatakan berhasil dalam pengajarannya dapat dili hat sebagai berikut: (1) Guru yang berhasil adalah guru yang dapat menyampaikan keahliannya untuk semua siswanya, (2) Guru yang berhasil sangat memahami bidang ilmu keahlian yang akan diajarkannya dan menghargai bagaimana pengetahuan terseb ut diciptakan, diorganisasikan, dihubungkan dengan ilmu pengetahuan lainnya sert a diterapkan dalam dunia nyata, ). (3) Guru yang berhasil akan menciptakan, memp

erkaya, memelihara, dan menyesuaikan cara mengajarnya untuk menarik dan memeliha ra minat siswa dalam mempergunakan waktu mengajar, sehingga mengajarnya efektif, (4) Guru adalah model dari hasil pendidikan yang akan dijadikan contoh oleh sis wanya, baik keberhasilan dari ilmu pengetahuannya ataupun cara mengajarnya, (5) Guru yang profesioanal akan mengkontribusikan serta bekerja sama dengan teman se jawatnya tentang seluruh kegiatan yang berkaitan dengan proses belajar mengajar. Selanjutnya Depdikbud(1998) merinci kemampuan profesional tersebut menjadi sepul uh kemampuan dasar, yaitu; (1) penguasaan bahan pelajaran beserta konsep-konsep dasar keilmuannya, (2) pengelolaan program belajar mengajar, (3) pengelolaan kel as, (4) penggunaan media dan sumber pembelajaran, (5) penguasaan landasan-landas an kependidikan, (6) pengelolaan interaksi belajar mengajar, (7) penilaian prest asi siswa, (8) pengenalan fungsi dan program bimbingan penyuluhan, (9) pengenala n dan penyelenggaran administrasi sekolah, (10) pemahaman prinsip-prinsip dan pe manfaatan hasil penelitian pendidikan untuk kepentingan peningkatan mutu pengaja ran. Kompetensi profesional guru merupakan salah satu dari kompetensi yang harus dimi liki oleh setiap guru dalam jenjang pendidikan apapun. Kompentesi lainya adalah kompetensi kepribadian dan kompetensi kemasyarakatan. Guru yang terampil mengaja r tentu harus memiliki kepribadian yang baik dan mampu melakukan social adjustme nt dalam masyarakat. (Hamalik, Oemar. 35). Sebagaimana sabda Buddha “hendaknya ora ng terlebih dahulu memgembangkan dirinya sendiri dalam hal-hal yang patut, dan s elanjutnya melatih orang lain. Orang bijaksana yang demikian tak akan tercela”. Profesionalisme guru dibangun melalui penguasaan kompetensi-kompetensi yang seca ra nyata diperlukan dalam menyelesaikan pekerjaan. Kompetensi-kompetensi penting jabatan guru tersebut adalah: kompetensi bidang substansi atau bidang studi, ko mpetensi bidang pembelajaran, kompetensi bidang pendidikan nilai dan bimbingan s erta kompetensi bidang hubungan dan pelayanan atau pengabdian masyarakat. Guru sebagai tenaga profesional tugas utamanya adalah mengajar siswa. Untuk dapa t melaksanaan tugas utama tersebut ada tiga hal pokok utama yang harus dilakukan oleh guru dalam kegiatan belajar mengajar yaitu: (a) merencanakan program penga jaran, (b) melaksanakan program pengajaran, dan (c) memberikan balikan. Proses belajar-mengajar adalah suatu kondisi yang dengan sengaja diciptakan. Gur ulah yang menciptakan proses belajar-mengajar antara pendidik dengan anak didik. Guru yang mengajar terhadap anak didik-Nya terdiri dari perpaduan kedua unsur m anusiawi maka lahirlah interaksi edukatif dengan memanfaatkan bahan sebagai medi umnya, semua komponen pengajaran diperankan secara optimal agar mencapai tujuan pengajaran yang telah ditetapkan sebelum pengajaran dilaksanakan. (Djamarah. 43) . Belajar adalah proses intelektual, emosional, spiritual, dan social. Keseimbanga n dan keserasian keempat aspek ini perlu dikembangkan dalam ranah konitif (pemik iran), afektif (perasaan, sikap dan nilai), dan psikomotorik (keterampilan). Ada kecerdasan intelektual dan kecerdasan emosioanl, selain dari itu dari sudut pan dang agama ada kecerdasan spiritual. Buddha melihat, bahwa: “segala keadaan batin didahului oleh pikiran, dipimpin oleh pikiran, dan dibentuk oleh pikiran” (Dhp.I). Dan seseorang melakukan perbuatan setelah timbul kehendak dan bagaimana mengemb alikan, melatih, mengembangkan, hingga mengunakan pikiran. Untuk itu harus ada k eyakinan tentang perlunya berubah sehingga bertekad dan berbuat. Seorang guru dalam proses belajar mengajar atau mendidik dan melatih muridnya ha rus sesuai dengan keahlian yang dimiliki . Ilmu pengetahuan yang dikuasainya dia jarkan secara mendalam agar muridnya menguasai semua pelajaran yang diberikan. T idak hanya soal keilmuan yang diperhatikan guru tetapi berkewajiban menjaga muri d-muridnya dalam berbagai hal sehingga murid memiliki perilaku yang terpuji seka ligus terjaga keselamatannya. Dengan demikian pantas membicarakan kebaikkan muri dnya kepada orang lain. (Mukti, Krishnanda Wijaya. 322) Dilihat dari peran guru di kelas, guru berperan sebagai seorang komunikator, men gkomunikasikan, materi pelajaran dalam bentuk verbal dan non-verbal. Pesan yang akan disampaikan kepada komunikan berupa buku teks, cacatan, lisan, dan cerita. Pesan tersebut telah dikemas sedemikian rupa sehingga mudah dipahami, dimengerti , dipelajari, dicerna, dan diaplikasikan para siswa. (Yamin, Martinis. 2005. 7). Buddha menyampaikan atau mengajarkan ajaran (Dharma) kepada manusia tidak dengan

keinginan untuk mendapatkan pengikut, atau membuat seseorang meninggalkan gurun ya, melepaskan kebiasaan dan cara hidupnya, menyalahkan keyakinan atau doktrin y ang telah dianut. Buddha hanya menunjukkan bagaimana membersihkan noda, meninggg alkan hal-hal buruk, yang menimbulkan akibat yang menyedihkan dikemudian hari. ( D.III.56-57). Seorang guru dalam proses belajar-mengajar diharapkan dapat memilih metode-metod e pengajaran secara tepat dan akurat sebelum menyampaikan materi pembelajaran un tuk mencapai tujuan pengajaran. Metode pembelajaran merupakan bagian dari strate gi instruksional, metode pembelajaran berfungsi sebagai cara untuk menyajikan, m enguraikan, memberi contoh, dan memberi latihan kepada peserta didik untuk menca pai tujuan tertentu, tetapi tidak setiap metode pembelajaran sesuai digunakan un tuk mencapai tujuan pembelajaran tertentu. Adapun metode pembelajaraan yang dapa t dipergunakan dalam penyampaian pelajaran kepada peserta didik, seperti metode ceramah, diskusi, Tanya-jawab, demotrasi, simulasi, karyawisata, pemecahan masal ah dan praktikum. (Yamin, Martinis. 132). Dalam proses belajar-mengajar, yang pertama kali dilakukan adalah merumuskan tuj uan pembelajaran khusus (TPK) yang akan dicapai. Setelah merumuskan tujuan pembe lajaran khusus, langkah berikutnya ialah menentukan materi pelajaran yang sesuai dengan tujuan tersebut. Selanjutnya menentukan metode mengajar yang merupakan w ahana pengembangan materi pelajaran sehingga dapat diterima dan menjadi hak mili k siswa. Kemudian menentukan alat peraga pengajaran yang dapat digunakan untuk m emperjelas dan mempermudah penerimaan materi pelajaran oleh siswa serta dapat me nunjang tercapainya tujuan tersebut. Langkah terakhir adalah menentukan alat eva luasi yang dapat mengukur tercapai-tidaknya tujuan yang dihasilkan dapat dijadik an sebagai umpan-balik (feedback) bagi guru dalam meningkatkan kualitas mengajar nya maupun kuantitas belajar siswa. (Usman. 5). Buddha mengajar dengan banyak cara dan dengan berbagai alasan. “kemudian Buddha me mperhatikan kapasitas dari para mahkluk, yang cerdas atau pun yang bodoh, yang r ajin berusaha ataupun yang malas. Sesuai dengan kemampuan individu masing-masing . Buddha mengkhotbahkan Dharma dengan berbagai macam cara tak terbatas, sehingga menyebabkan individu gembira dan memperoleh manfaat dari hasil pelaksanaannya. (Mukti, Krishnanda Wijaya. 130). Kegiatan belajar mengajar selain berhubungan dengan keadaan fisik dan spsikis se seorang, juga dipengaruhi lingkungan. Agar kegiatan belajar mengajar berjalan de ngan baik, harus ada persiapan. Kesiapan mengajar dan kesiapan belajar sama pent ingnya. Bagaimana mempersiapkan seseorang untuk belajar, ditunjukkan oleh Buddha , misalnya dengan memberi makan orang yang lapar sebelum menyampaikan kotbah-Nya . (DhpA.203). Karena setiap orang itu unik, memiliki potensi dan kapasitas, kebutuhan, sifat d an minat setiap orang berbeda maka pendekatan dalam pendidikan atau cara mengaja rkan Dharma, Buddha mengunakan berbagai cara mendidikannya agar peserta didik me ndapatkan manfaat yang sebesar-besarnya. Untuk mengajar, Buddha memberikan petun juk kepada ananda agar memenuhi lima hal, yaitu: mengajar secara bertahan, menga jar dengan alasan atau berdasar sebab yang mendahului sehingga dimengerti, menga jar terdorong karena cinta kasih, mengajar tidak bertujuan untuk mendapatkan keu ntungan pribadi, mengajar tanpa merugikan diri sendiri ataupun orang lain (A.III ,184). Menurut Rosenshine dan Stevens (1986), terdapat sembilan (9) keterampilan dasar yang penting dikuasai oleh guru untuk dapat mengelola kegiatan belajar-mengajara n yang efektif dan efisien. Keterampilan-keterampilan dasar tersebut adalah kete rampilan; (1) membuka pembelajaran dengan me-review secara singkat pembelajaran terdahulu yang terkait dengan pembelajaran yang akan disajikan, (2) menyajikan s ecara singkat tujuan pembelajaran, (3) menyajikan materi dalam langkah-langkah k ecil dan disertai latihannya masing-masing, (4) memberikan penjelasan dan ketera ngan yang jelas dan detil, (5) memberikan latihan yang berkualitas, (6) mengajuk an pertanyaan dan memberi banyak kesempatan kepada siswa untuk menunjukkan pemah amannya, (7) membimbing siswa menguasai keterampilan atau prosedur baru, (8) mem berikan balikan dan koreksi, dan (9) memonitor kemajuan siswa. Selain itu, masih ada keterampilan lain yang harus dikuasai guru, misalnya menutup pelajaran deng an baik dengan membuat rangkuman dan memberikan petunjuk tentang tindak lanjut y

ang harus dilakukan siswa. Dalam hal ini seperti yang dikemukakan Buddha kepada maha moggallana bahwa: Seor ang guru mengajar demi kepentingan anak didiknya. “bagaimana pun harus atas dasar kasih sayang, apa yang harus dilakukan oleh seorang guru, yaitu mengusahakan keb ahagiaan bagi murid-muridnya. Itulah yang dilakukan Buddha terdorong oleh cinta kasih kepadamu”.(M.I.45). Buddha mengajarkan ajaran (Dhamma) dengan mengambil kebijaksanaan dengan memilih dan mendahulukan orang-orang yang tergolong siap, sehingga mampu menangkap ajar an-Nya dan terjamin dalam waktu singkat berhasil meraih pencerahan. Buddha tidak mulai pembabaran dihadapan siapa saja yang ditemui-Nya di jalan. Buddha membuat perencanaan untuk mengajar dharma serta untuk mengajar dhamma harus memiliki li ma standar: (1) Dhamma diajarkan dalam kotbah yang bertahap, (2) Dhamma harus di berikan sebagai kotbah yang masuk akal, (3) Dhamma harus doberikan karena kasih sayang dan simpati, (4) Dhamma harus diberikan bukan untuk memperoleh keuntungan duniawi, (5) Dhamma harus diajarkan tanpa menyindir diri sendiri dan orang lain (A.V.159). Secara spesifik tugas guru dalam kegiatan belajar-mengajar sehari-hari di kelas adalah seperti membuat siswa berkonsentrasi pada tugas, memonitor kelas, mengada kan penilaian, dan seterusnya, harus dilanjutkan dengan aktivitas dan tugas tamb ahan yang tidak kalah pentingnya seperti membahas persoalan pembelajaran dalam r apat guru, mengkomunikasikan hasil belajar siswa kepada orang tua, dan mendiskus ikan berbagai persoalan pendidikan dan pembelajaran dengan teman sejawat. Bahkan secara lebih spesifik guru harus dapat mengelola waktu pembelajaran dalam setia p jam pembelajaran secara efektif dan efisien. Dengan kata lain, banyak hal-hal kecil yang harus diperhatikan dan dikuasai oleh guru sehingga secara kumulatif m embentuk suatu keutuhan kemampuan profesional yang bisa ditampilkan dalam bentuk kinerja yang optimal. G. HIPOTESIS Untuk menguji ada atau tidaknya hubungan variabel X (profesionalisme guru) denga n variabel Y (prestasi belajar siswa), maka penulis mengajukan hipotesa sebagai berikut: Ha: Terdapat hubungan positif yang signifikan antara profesionalisme guru dengan prestasi belajar siswa. Ho: Tidak terdapat hubungan positif yang signifikan antara profesionalisme guru dengan prestasi belajar siswa. Dari hipotesis di atas, penulis memiliki dugaan sementara bahwa terdapat hubunga n positif yang signifikan antara profesionalisme guru dengan prestasi belajar si swa. Untuk itu, penulis sepakat dengan pernyataan Ha di atas. H. METODE PENELITIAN 1. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah Penelitian Eksperimen. Penelitian jenis ini peneliti mengumpulkan data setelah semua kejadian dari data yang dikumpulkan telah berla ngsung (Nazir, 2005: 59). Peneliti dapat melihat akibat dari suatu fenomena dan menguji hubungan sebab akibat dari data-data yang tersedia. 2. Variabel Penelitian Dalam penelitian ini penulis menguji profesionalisme guru dan hubungannya dengan prestasi belajar siswa. 1) Variabel bebas (independent variable) profesionalisme guru. 2) Variabel terikat (dependent variable) adalah prestasi belajar siswa atau hasil belajar (nilai raport). 3. Populasi dan Sampel Penelitian a) Populasi Populasi adalah suatu kumpulan menyeluruh dari suatu obyek yang merupakan perhat ian dari peneliti (Kountur, Ronny, 2007:145). Populasi dalam penelitian ini adal ah seluruh siswa SMP N I Ampel Tahun 2008/2009. b) Sampel Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh suatu popu lasi, singkatnya sample adalah bagian dari populasi (Nazir, 2005: 271). Sampel dalam penelitian ini adalah seluruh guru kelas VIII di SMP N I Ampel.

4. Teknik Pengumpulan Data Untuk mengumpulkan data yang diperoleh dalam penelitian ini, maka penulis menggu nakan beberapa instrumen penelitian antara lain: a) Angket (kuesioner) Angket ini diberikan kepada siswa untuk memperoleh informasi mengenai kemampuan profesional yang dimiliki oleh guru dalam proses belajar mengajar. Angket dibuat dengan model yang mempunyai empat kemungkinan jawaban yang berjumlah genap dima ksud untuk menghindari kecenderungan responden bersikap ragu-ragu dan tidak memp unyai jawaban yang jelas. Penyusunan angket kompetensi guru mengacu kepada aspek -aspek kemampuan guru (kompetensi profesionalisme guru). b) Observasi Sebagai metode ilmiah, observasi biasa diartikan dengan pengamatan dan pencatata n sistematik fenomena-fenomena yang diselidiki. Observasi ini dilakukan untuk me mperoleh data tentang kondisi sekolah atau deskripsi lokasi SMP N I Ampel. c) Wawancara Wawancara yang dilakukan oleh peneliti adalah untuk memperoleh data yang lebih m endalam dan untuk mengkomparasikan data yang diperoleh melalui angket. Wawancara dilakukan dengan kepala sekolah. d) Studi Dokumentasi Peneliti mencari data tentang prestasi belajar siswa, yaitu nilai raport pada se mester ganjil tahun 2008/2009. 5. Teknik Analisis Data Teknik analisis data merupakan cara yang digunakan untuk menguraikan keteranganketerangan atau data yang diperoleh agar data tersebut dapat dipahami bukan oleh orang yang mengumpulkan data saja. Adapun langkah-langkah yang ditempuh adalah sebagai berikut: a) Editing Dalam pengolahan data yang pertama kali harus dilakukan adalah editing. Ini bera rti bahwa semua angket harus diteliti satu persatu tentang kelengkapan dan keben aran pengisian angket sehingga terhindar dari kekeliruan dan kesalahan. b) Scoring Setelah melalui tahapan editing, maka selanjutnya penulis memberikan skor terhad ap pertanyaan yang ada pada angket. 6. Analisis Metode Penelitian Metode dan teknik analisis data di pergunakan untuk menjawab permasalahan peneli tian yang telah di rumuskan, data yang dikumpulkan dianalisa dengan menggunakan ANOVA (Analisys of Covarience ) dengan rumusan hipotesa sebagai berikut: Ho diterima > 0,05 = tidak ada perbedaan, berarti tidak signifikan. Ha ditolak < 0,05 = ada perbedaan, berarti signifikan. Untuk mengetahui taraf signifikannya dari hasil analisis data, maka digunakan ta ble.

DAFTAR PUSTAKA SEMENTARA

Anguttara Nikaya (The Book of Gradual Saying) Vol. II. Translated by. Woordward, F. L. M. A. 1982. London: Pali Teks Society. Anguttara Nikaya (The Book of Gradual Saying) Vol. IV. Translated by. Hare. E. M . 1989. Oxford: Pali Teks Society. Anwar Arifin. 2007. Profil Baru Guru Dan Dosen Indonesia. Jakarta: Pustaka Indon esia. Rohani, Ahmad. 2004. Pengelolaan Pengajaran. Jakarta: PT. Rineka Cipta. Arikunto, Suharsimi, 2002. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik, Jakarta : Rineka Cipta. Aryasuryacandra. Dhammapada. 1990. Badan Penerbit Buddhis: Aryasuryacandra. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 2002. Kamus Besar Bahasa Indonesia, Jakart a: Balai Pustaka. Djamarah, Syaiful Bahri dkk. 2002. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: PT. Rinek a Cipta Hamalik, Oemar. 2002. Pendidikan Guru Berdasarkan Pendekatan Kompetensi. Jakarta : PT Bumi Aksara. Nazir, Moh. 2005. Metode Penelitian. Jakarta: Ghalia Indonesia. http://www.pdf-search.-engine.com diakses tgl 20 januari 2010. Rohani, Ahmad. 2004. Pengelolaan Pengajaran. Jakarta: PT. Rineka Cipta User Usman, Moh. 2005. Menjadi Guru Profesional. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya. Wijaya-Mukti, Krishnanda. 2003. Wacana Buddha Dharma. Jakarta: Yayasan Dharma Pe mbangunan. Yamin, Martinis. M.Pd. 2007. Profesionalisai Guru Dan Implementasi KTSP. Jakarta : Gaung Persada Press.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->