P. 1
Mahsun Skripsi Format Baru1

Mahsun Skripsi Format Baru1

|Views: 1,991|Likes:
Published by kutumatika
Mahsun Skripsi Format Baru1
Mahsun Skripsi Format Baru1

More info:

Published by: kutumatika on Jul 08, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX or read online from Scribd
See more
See less

08/01/2013

Sections

PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN FISIKA DENGAN EASY JAVA SIMULATION

SKRIPSI Disusun Untuk Melengkapi Syarat- syarat Guna Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan

AL MAHSUN 3215031638

PROGRAM PENDIDIKAN FISIKA JURUSAN FISIKA FAKULTAS MATEMATKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA

2010

1

PERSETUJUAN PANITIA UJIAN SKRIPSI PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN FISIKA DENGAN EASY JAVA SIMULATION
Nama No.Reg Nama : Almahsun : 3215031638 Tanda Tangan Tanggal

Penanggung Jawab Dekan : Dra. Marheni, M.Sc ««««.......... ..«........... NIP. 195006061974122001 Wakil Penanggung Jawab Pembantu Dekan I :Dr.rer.nat. Apriliana «««««. «............... Laily Fitri, M.S, M.Ed NIP. 196004081990032002 Ketua :xxxxxxxxxxxxxxx ..«««««... ..««........... NIP. xxxxxxxxxxxxxxxxxxxx Sekretaris : xxxxxxxxxxxxxxxxxxxx ..«««««... ..««........... NIP. xxxxxxxxxxxxxxxxxxxx Anggota : Pembimbing I:Dr. I Made Astra, M.Si ..«««««... ..««........... NIP. 195812121984031004 Pembimbing II: Drs. Razali, M.Si ...«««««... ..««........... NIP. 19670423 199303 1 002 Penguji : xxxxxxxxxxxxxxxxxxxx ..«««««... ..««........... NIP. xxxxxxxxxxxxxxxxxxxx Dinyatakan lulus ujian skripsi tanggal : 2010

2

LEMBAR PERSEMBAHAN

Jalani hidup ini tanpa dalih, dan mengasihi tanpa rasa sesal. Ketika hidup memberi engkau 100 alasan untuk menangis, tunjukkan pada hidup bahwa engkau memiliki 1.000 alasan untuk tersenyum. Hadapi masa lalumu tanpa sesal. Tangani saat sekarang dengan percaya diri. Bersiaplah untuk masa depan tanpa rasa takut. Peganglah iman dan tanggalkan ketakutan. Orang bijak berkata : ´Hidup harus menjadi sebuah proses perbaikan yang terus berlanjut, membuang kejahatan dan mengembangkan kebaikan Jika engkau ingin menjalani hidup tanpa rasa takut, engkau harus memiliki hati nurani yang baik sebagai tiketnya.´ Skripsi ini kupersembahkan untuk Bapak, Ibuku , dan saudarasaudariku tersayang.

3

ABSTRAK
AL MAHSUN. Pengembangan Media Pembelajaran Fisika dengan Easy Java Simulation(2010). Skripsi. Jakarta: Jurusan Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Negeri Jakarta, Mei 2010. Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan media pembelajaran pada bab mengenai Pegas di SMA dengan menggunakan software Easy Java Simulation. Metode penelitian yang digunakan adalah metode penelitian pengembangan (reserach and development). Secara garis besar, penelitian pengembangan media pembelajaran dengan easy java simulation dilakukan dua tahap. 1) mengembangkan media pembelajaran di Laboratorium komputer jurusan fisika UNJ pada bulan Agustus 2009-Desember 2009. Dalam pengembangan ini menghasilkan simulasi gerak harmonik pegas tunggal tanpa faktor redaman, pegas dengan rangkaian seri, pegas dengan rangkaian paralel, dan pegas tunggal dengan faktor redaman sebagai materi pengayaan. 2) melakukan uji coba media terhadap siswa kelas XI IPA SMU Negeri 21 Jakarta Timur dan SMA Labschool Rawamangun Jakarta Timur, yang dilakukan pada bulan Februari 2010. Persentase kualitas desain media pembelajaran berdasarkan hasil uji coba terhadap guru-guru fisika adalah 81,9% (sangat baik). Persentase kualitas desain media pembelajaran berdasarkan hasil uji coba terhadap siswa SMA kelas XI IPA adalah 68,3% (baik). Sehingga media pembelajaran dengan Easy Java Simulation dapat dijadikan sebagai media pendukung untuk proses belajar mengajar.

i

KATA PENGANTAR
Rasa syukur yang terindah dan terdalam penulis panjatkan kepada pemilik raga yang Maha Agung Allah SWT berkat karunia dan izin-Nya maka penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul ´Pengembangan Media Pembelajaran Fisika dengan Easy Java Simulation´ dengan baik. Dalam penyusunan skripsi ini penulis telah dibantu berbagai pihak baik berupa dukungan materil maupun moril yang sangat berarti bagi penyelesaian skripsi ini. Untuk itu penulis mengucapkan terimakasih kepada: 1. Dr. I Made Astra M.Si. dan Drs. Razali Rasyied M.Si. selaku dosen pembimbingyang dengan sabar membimbing, menasehati, dan memotivasi dalam penulisan skripsi ini. Semoga Allah SWT selalu melimpahkan rizki, rahmat, dan hidayah-Nya kepada keduanya. 2. Drs. Betty Zelda Siahaan, M.M. selaku Dosen Pembimbing Akademik yang telah membimbing penulis selama perkuliahan. 3. Dr.rer.nat. Bambang Heru I, M.Si. sebagai ketua jurusan Fisika UNJ. 4. Umiatin, M.Si. Erfan Hanjoko, M.Si. sebagai pengkaji materi, Dr. Nurdin Ibrahim M.Pd. Hadi Nasbey M.Si. sebagai pengkaji media. 5. Guru-guru SMA N 21 Jakarta Timur dan dan SMA Labschool Rawamangun Jakarta Timur atas bantuan dan informasi yang dibutuhkan penulis dalam menyelesaikan skripsi ini. 6. Keluargaku tercinta bapak dan ibu, serta kakak-kakak, adik tersayang atas dukungannya untuk penulis. 7. Penulis juga menyampaikan terimakasih kepada segenap pihak yang namanya tidak disebut satu-persatu, yang telah membantu dalam penyelesaian skripsi ini. dalam penyelesaian skripsi ini mungkin masih banyak terdapat kesalahan, maka saran dan kritik yang membangun sangat diharapkan penulis sebagai bahan evaluasi. Semoga Allah SWT membalas semua kebaikan Bapak/Ibu dan rekan-rekan. Kesempurnaan hanya milik Allah semata, penulis mohon maaf atas segala kekhilafan. Semoga skripsi ini bermanfaat. Jakarta, Penulis 2010

ii

DAFTAR ISI
Halaman ABSTRAK ................................................................................................. i KATA PENGANTAR .............................................................................. ii DAFTAR ISI ........................................................................................... iii DAFTAR TABEL......................................................................................v DAFTAR GAMBAR ................................................................................vi DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................... vii BAB I .........................................................................................................1 A. Latar Belakang .................................................................................... 1 B. Identifikasi Masalah ........................................................................... 3 C. Pembatasan Masalah .......................................................................... 3 D. Perumusan Masalah ............................................................................ 3 E. Tujuan Penelitian ................................................................................ 3 F. Manfaat Penelitian .............................................................................. 4 BAB II........................................................................................................5 A. Penelitian pengembangan ................................................................... 5 Analisis kebutuhan ............................................................................ 5 Mengembangkan produk .................................................................. 5 Uji coba Produk................................................................................. 5 B. Media Pembelajaran ........................................................................... 6 C. Easy Java Simulation .......................................................................... 8 D. Materi Pokok Pegas ............................................................................ 9 BAB III .................................................................................................... 14 A. Tujuan Penelitian .............................................................................. 14 B. Tempat dan Waktu Penelitian ........................................................... 14 C. Metode Penelitian ............................................................................. 14 D. Prosedur Penelitian ........................................................................... 15 E. Perencanaan Kegiatan ....................................................................... 16 F. Teknik Pengumpulan Data ................................................................ 16 G. Instrumen Penelitian ......................................................................... 17 Kuesioner Evaluasi Ahli ................................................................. 17 Kuesioner Uji Coba ........................................................................ 18 H. Teknik analisis data ...........................................................................19 BAB IV .................................................................................................... 20 A. Kegiatan Pendahuluan ...................................................................... 20 B. Deskripsi Proses Pembuatan ............................................................. 22 iii

1.Persiapan dan penginstalan Perangkat lunak ................................. 22 2.Perancangan ................................................................................... 22 3.Pembuatan Produk ......................................................................... 26 C. Deskripsi Hasil Penelitian .................................................................. 29 BAB V ...................................................................................................... 37 A. Kesimpulan ...................................................................................... 37 B. Implikasi ........................................................................................... 38 C. Saran ................................................................................................ 38 DAFTAR PUSTAKA .............................................................................. 39

iv

DAFTAR TABEL
Halaman Tabel 1. tahap-tahap pengembangan media pembelajaran fisika menggunakan Easy java simulation...................................................................... 14 Tabel 2. Perencanaan waktu penelitian ....................................................... 16 Tabel 3. Kisi-kisi kuesioner evaluasi produk .............................................. 17 Tabel 4. Kisi-kisi kuesioner implementasi produk ...................................... 18 Tabel 5. Kriteria interpretasi skor ali 1993 ................................................. 19 Tabel 6. Kompetensi Dasar, Materi Pembelajaran, dan Indikator ................ 21 Tabel 7. Hasil evaluasi ahli media dari aspek rekayasa perangkat lunak ...... 29 Tabel 8. Hasil evaluasi ahli media dari aspek desain pembelajaran ............. 30 Tabel 9. Hasil evaluasi ahli media dari aspek komunikasi visual ................. 31 Tabel 10. Hasil evaluasi ahli materi dari aspek kualitas isi .......................... 32 Tabel 11. Hasil evaluasi ahli materi dari aspek kualitas konstruk ................ 32 Tabel 12. Hasil evaluasi ahli materi dari aspek kesesuaian kognitif............. 33 Tabel 13. Hasil kuesioner implementasi produk untuk guru-guru fisika ...... 34 Tabel 14. Hasil kuesioner siswa SMA kelas XI .......................................... 35

v

DAFTAR GAMBAR
Halaman Gambar 1. Tampilan EJS ketika dijalankan di windows.............................. 9 Gambar 2. Elastisitas pada bahan ............................................................... 10 Gambar 3. Pertambahan panjang ketika Pegas diberi Gaya. ........................ 11 Gambar 4. Rangkaian Pegas Seri. .............................................................. 11 Gambar 5. Rangkaian Pegas Pararel. .......................................................... 12 Gambar 6. Osilasi Pegas. ........................................................................... 13 Gambar 7. Alur penelitian......................................................................... 15 Gambar 8. Simulasi pegas tanpa gerak harmonik........................................ 22 Gambar 9. Simulasi gerak harmonik dengan satu pegas .............................. 23 Gambar 10. Simulasi gerak harmonik rangkaian paralel ............................. 24 Gambar 11. Simulasi gerak harmonik rangkaian pegas seri......................... 24 Gambar 12. Simulasi gerak harmonik pegas dengan redaman ..................... 25 Gambar 13. Tampilan EJS pada halaman Description ................................ 26 Gambar 14. Tampilan EJS pada halaman Variable ..................................... 27 Gambar 15. Tampilan EJS pada halaman Evolution.................................... 28 Gambar 16. Tampilan EJS pada halaman View........................................... 28

vi

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran Lampiran

Halaman 1 Surat keterangan dari SMAN 21 ............................................. 40 2 keterangan dari SMA Labschool Rawamangun ....................... 41 3 Angket analisis kebutuhan...................................................... 42 4 Hasil Kuesioner Analisis kebutuhan pengembangan media ..... 45 5 Instrumen Penelitian Observasi Ahli Media ............................ 48 6 Instrument Penelitian Observasi Ahli Materi........................... 52 7 Instrument Penelitian Observasi Guru Fisika .......................... 55 8 Instrument Penelitian Observasi Siswa ................................... 58 9 Hasil kuesioner Ahli Media .................................................... 60 10 Hasil Kuesioner Ahli Materi ................................................. 62 11 Hasil Kuesioner Guru........................................................... 63 12 Hasil kuesioner Siswa Kelas XI IPA..................................... 64 13 Tampilan simulasi sebelum perbaikan .................................. 67 14 Tampilan Simulasi setelah perbaikan .................................... 70 15 Tampilan simulasi pada halaman web ................................... 74 16 Dokumentasi Penelitian........................................................ 77 17. Pernyataan keaslian skripsi ................................................. 78 18. Riwayat Hidup Penulis ....................................................... 79

vii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Proses pembelajaran fisika ditunjang oleh banyak faktor, seperti model pembelajaran, silabus yang diterapkan, strategi pembelajaran, media pembelajaran yang digunakan, dan penguasaan materi oleh guru. Faktor-faktor tersebut saling melengkapi satu dengan yang lainnya. Media merupakan alat untuk menyampaikan suatu pesan. Jika media yang digunakan untuk menyampaikan pesan kurang tepat, maka pesan yang disampaikan tidak sesuai seperti apa yang dimaksudkan. Begitu juga dengan media yang digunakan dalam proses belajar. Media tersebut harus tepat dan sesuai dengan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai. Teknologi informasi dan komunikasi (TIK) atau juga lebih dikenal sebagai ICT (Information and Communication Technology) mulai banyak dimanfaatkan dalam dunia pendidikan. Mulai dari presentasi, tutorial, animasi, Cd pembelajaran, simulasi dan lain sebagainya. Teknologi ini telah mampu mengintegrasi berbagi jenis media ke dalam satu model pembelajaran, yang disebut dengan Computer Aided Instructional (CAI). Media pembelajaran simulasi komputer merupakan salah satu media pembelajaran dengan konsep ICT. Media ini dapat dikategorikan sebagai media pembelajaran visual yang menggunakan komputer sebagai sarana pembelajaran. Dalam hal ini simulasi adalah suatu cara untuk menduplikasi/menggambarkan ciri, tampilan, dan karakteristik dari suatu sistem nyata. Media pembelajaran simulasi komputer ini juga bertujuan untuk menambah pemahaman siswa. Untuk membuat media pembelajaran berbasis komputer atau lebih dikenal sebagai e-learning banyak program yang dapat digunakan. Program pembuat media pembelajaran yang akan kita gunakan tergantung pada apa yang menjadi tujuan pembuatan media tersebut. Program yang digunakan untuk membuat media pembelajaran memiliki berbagai jenis lisensi. Lisensi yang banyak terkenal di dunia antara lain shareware, freeware, adware, GNU (lisensi publik umum), dan lain sebagainya. 1

Program dengan lisensi shareware yang mewajibkan penggunanya membayar (setelah jangka waktu percobaan tertentu atau untuk memperoleh fungsi tambahan). GNU GPL, atau cukup GPL, dalam bahasa Indonesia diterjemahkan menjadi lisensi publik umum Lisensi GPL memberikan penerima salinan perangkat lunak hak dari perangkat lunak bebas (freeware) dan menggunakan copyleft untuk memastikan kebebasan yang sama diterapkan pada versi berikutnya dari karya tersebut. Sebagian besar program pembuat media pembelajaran lisensinya berbayar (Shareware). Seperti macromedia flash yang berada di bawah lisensi Adobe. MS office dan Visual Basic yang berlisensi di bawah microsoft. Multimedia ToolBook dari Asymetrix dan hanya bisa berjalan di Windows. Jika kita ingin menggunakan program tersebut harus membeli lisensinya kepada perusahaan yang mengeluarkan program tersebut. Dari beberapa program pembuat media pembelajaran yang lisensinya tidak berbayar, Easy Java Simulation (EJS) adalah salah satunya. Easy Java Simulation menggunakan bahasa java sebagai bahasa inti pemrogramannya. Penggunaan program EJS dengan bahasa pemrograman Java lebih menguntungkan karena bahasa pemrograman Java ini bisa dioperasikan untuk semua Operating System, baik Windows, Linux, Solaris, MacOS atau yang lain. Selain itu bahasa pemrograman Java secara luas telah digunakan dalam dunia internet. Hal tersebut diatas melatarbelakangi penulis untuk mengembangkan media pembelajaran dengan menggunakan program Easy Java Simulation. Program ini tidak berbayar sehingga lebih menguntungkan bagi pengembang media dan pengguna media yang memakainya. Penelitian pengembangan media pembelajaran dengan menggunakan Easy Java Simulation juga dikembangkan guna meningkatkan efektifitas dan kualitas pemahaman siswa. Media pembelajaran ini juga diharapkan dapat membantu guru dan siswa untuk mengurangi terbatasnya frekuensi dan intensitas praktikum serta simulasisimulasi pembelajaran dengan komputer.

2

B. Identifikasi Masalah
Dari latar belakang tersebut dapat diidentifikasi beberapa masalah sebagai berikut: 1. Media apakah yang tepat digunakan untuk menambah pemahaman siswa terhadap konsep-konsep fisika? 2. Apakah media pembelajaran berbasis TIK dapat menambah pemahaman siswa? 3. Bagaimana meningkatkan pemahaman siswa menggunakan media pembelajaran berbasis komputer (ICT)? 4. Apakah media pembelajaran dengan simulasi adalah media yang tepat untuk menunjang pemahaman siswa terhadap konsep-konsep Fisika? 5. Bagaimanakah membuat media pembelajaran fisika menggunakan software yang lisensinya tak berbayar (freeware)? 6. Bagaimana mengembangkan media pembelajaran Fisika dengan menggunakan Easy Java Simulation?

C. Pembatasan Masalah
Dari identifikasi masalah diatas, penulis membatasi permasalahan pada bagaimana mengembangkan media pembelajaran fisika menggunakan Easy Java Simulation pada pokok bahasan Elastisitas untuk Sekolah Menengah Atas kelas XI semester 1.

D. Perumusan Masalah
Berdasarkan pembatasan masalah, maka dirumuskan sebagai berikut: bagaimana mengembangkan media pembelajaran menggunakan Easy Java Simulation pada pokok bahasan Elastisitas untuk sekolah menengah atas kelas XI semester 1?

E. Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan media pembelajaran fisika menggunakan Easy Java Simulation pada pokok bahasan Elastisitas untuk Sekolah Menengah Atas kelas XI semester 1.

3

F. Manfaat Penelitian
Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat antara lain berupa: 1. Menghasilkan berupa media pembelajaran dengan menggunakan Easy Java Simulation pada pokok bahasan Elastisitas untuk sekolah menengah atas kelas XI semester I. 2. Meningkatkan pemahaman siswa terhadap konsep fisika pada pokok bahasan Elastisitas untuk sekolah menengah atas kelas XI semester I melalui media pembelajaran dengan menggunakan Easy Java Simulation.

4

BAB II KAJIAN PUSTAKA

A. Penelitian pengembangan
Penelitian pengembangan bertujuan untuk menghasilkan atau mengembangkan suatu produk. Dalam hal ini berkaitan dengan pendidikan dan pembelajaran maka dapat berupa kurikulum, model, sistem management dan sistem pembelajaran, bahan/media pembelajaran. Menurut Pfund, pengembangan instruksional dalam proses sistematis dan berkelanjutan yang dapat membantu peserta didik dalam mengembangkan pengalaman belajar yang lebih efektif dan efisien. Penelitian pengembangan dibidang pendidikan bertujuan menghasilkan produk-produk untuk kepentingan pendidikan/pembelajaran yang diawali dengan analisis kebutuhan, dilanjutkan dengan pengembangan produk, evaluasi produk, revisi dan penyebaran produk. Tiga hal penting dalam penelitian pengembangan yaitu: Analisis kebutuhan Langkah awal yang harus dilakukan dalam penelitian pengembangan adalah analisis kebutuhan. Analisis tersebut untuk mengetahui kebutuhan yang diperlukan untuk mengatasi masalah dalam pendidikan dan pembelajaran. Mengembangkan produk Dalam langkah ini produk dikembangkan sesuai dengan analisis kebutuhan dalam kegiatan pendidikan dan pembelajaran. Dalam pengembangan ini digunakan berbagai macam alat bantu untuk menghasilkan produk. Dalam bidang TIK digunakan berbagai macam program pembuat media pendidikan dan pembelajaran. Uji coba Produk Produk media pendidikan dan pembelajaran yang dihasilkan sebelum dimanfaatkan perlu dievaluasi terlebih dahulu baik secara materi pembelajaran yang dimuat maupun evaluasi secara media. Kemudian produk pmbelajaran tersebut diujicobakan. Dalam langkah ini evaluasi

5

dan uji coba dimaksudkan untuk memperoleh masuka-masukan dan koreksi tentang produk yang telah dihasilkan. Berdasarkan masukan dan evaluasi tersebut maka produk diperbaiki/direvisi.

B. Media Pembelajaran
Media berasal dari bahasa latin yang merupakan bentuk jamak dari ³medium´ yang secara harfiah berarti ³perantara´ atau pengantar yaitu perantara atau pengantar sumber pesan dengan penerima pesan. Pada tahun 1982 Heinrich (lihat Azhar Arsyad 1997:4) mengemukakan istilah media sebagai perantara yang mengantar informasi antara sumber dengan penerima. Apabila media itu membawa pesan atau informasi yang bertujuan intruksional atau mengandung maksud-maksud pengajaran maka media tersebut disebut media pengajaran. Pada tahun 1993 Latuheru (1997:4) memberi batasan media sebagai bentuk perantara yang digunakan oleh manusia untuk menyampaikan atau menyebar ide, gagasan atau pendapat sehingga ide, gagasan atau pendapat yang dikemukakan sampai ke penerima. Menurut Brigg (lihat Ahmad Rohani 1997:2) media pembelajaran adalah segala alat fisik yang menyajikan pesan yang sesuai untuk belajar, misalnya media cetak dan media elektronik. Berdasarkan penjelasan diatas, dapat ditarik kesimpulan bahwa media pembelajaran adalah segala alat fisik yang dapat menyalurkan pesan atau informasi berupa ide, gagasan atau pendapat yang mengandung maksud-maksud pengajaran dari pengirim ke penerima sehingga dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian, dan minat siswa yang pada akhirnya terjadi proses belajar. Pada mulanya media hanya berfungsi sebagai alat bantu mengajar guru dalam proses belajar mengajar. Alat bantu tersebut berupa benda-benda yang dapat memberikan pengalaman visual, memacu motivasi dan mempertinggi daya serap siswa seperti gambar diam, model, poster dan benda lainnya. Kemudian dengan masuknya pengaruh teknologi media bertambah fungsi tidak hanya sebagai alat bantu saja melainkan sebagai alat penyalur pesan atau informasi belajar dalam proses pembelajaran. Masih menurut Wahono Widodo (2003:6) berbagai media dalam proses pembelajaran dapat diklasifikasikan sebagai berikut: (1) Media Visual yang terdiri dari media yang tidak di proyeksikan, misalnya foto, diagram, peragaan dan model serta media visual yang diproyeksikan 6

misalnya slide, film strip, overhead, transparasi dan proyeksi computer; (2) Media audio (media dengar) misalnya kaset dan MP3; (3) Media audio visual seperti Video, VCD, DVD; (4) Pengajaran bermedia Komputer; (6) Media seperti radio dan televisi untuk belajar jarak jauh. Menurut Wahono Widodo (2003:23) prinsip-prinsip pembuatan media visual dasar atau media grafis yang digunakan, baik untuk media visual yang tidak diproyeksikan maupun yang diproyeksikan yaitu: (1) kesederhanaan, isi media sebaiknya ringkas, sederhana, dan dibatasi pada hal-hal yang penting saja; (2) Kesatuan, maksudnya hubungan antara unsur-unsur visual dalam kesatuan fungsional secara keseluruhan; (3) Penekanan, maksudnya adalah penekanan pada bagian-bagian tertentu diperlukan unuk memusatkan perhatian; (4) keseimbangan, baik keseimbangan formal maupun keseimbangan informal. Penerapakan prinsip diatas dapat lebih berhasil jika ditunjang dengan unsur-unsur visual seperti: (1) Garis dalam media visual dapat menghubungkan unsur-unsur bersama dan akan membimbing siswa untuk mempelajari media dalam urutan tertentu; (2) Bentuk yang tidak biasa dapat menimbulkan suatu perhatian khusus pada sesuatu yang divisualisasikan; (3) Ruang terbuka diiringi dengan unsur-unsur visual dan kata-kata akan mencegah rasa berjejal dalam suatu media; (4) Tekstur member sentuhan tertentu, dapat dipakai sebagai pengganti warna, pemberi penekanan, pemisahan atau untuk meningkatkan kesatuan; (5) Warna merupakan unsur tambahan sangat penting yang dapat memberikan penekanan dan pemisahan atau kesatuan. Simulasi adalah peniruan sesuatu yang nyata, keadaan sekelilingnya (state of affairs), atau proses. Simulasi secara umum mewakilkan suatu karakteristik kunci atau kelakkuan dari sistem-sistem fisik atau abstrak. Atau dengan kata lain Simulasi adalah suatu cara untuk menduplikasi/menggambarkan ciri, tampilan, dan karakteristik dari suatu sistem nyata (http://id.wikipedia.org/wiki/Simulasi). Berdasarkan penjelasan diatas maka media pembelajaran simulasi komputer dapat dikategorikan sebagai media pembelajaran visual yang menggunakan media komputer sebagai media pembelajaran.

7

C. Easy Java Simulation
Easy Java Simulation (EJS) adalah program komputer yang didesain khusus untuk para guru dan calon guru sains. Banyak gejala sains yang membutuhkan simulasi untuk mempelajarinya secara detail. Simulasi komputer untuk menyajikan fenomena alam memegang peranan penting didalam proses pembelajaran sains. Apalagi jika dalam proses pembelajaran menggunakan media komputer untuk membantu mencapai suatu pemahaman lebih dalam pada pokok bahasan yang sedang disajikan. Program komputer ini adalah salah satu solusi yang baik dalam membantu para guru sains untuk menciptakan simulasi sistem sains. Beberapa kajian sudah menemukan bahwa dengan menciptakan suatu simulasi, banyak para guru mendapatkan suatu perspektif yang baru menyangkut peristiwa alam yang mereka berusaha untuk menjelaskan, yang mana hampir selalu meningkatkan kompetensi sains. Easy Java Simulation adalah sebuah program Opensource yang memungkinkan setiap orang dapat menggunakan dan memodifikasi progam itu tanpa harus membayar si pembuat program, Atau lebih sering kita kenal sebagai program freeware. Penggunaan program Easy Java Simulation dengan bahasa pemrograman Java lebih menguntungkan karena bahasa pemrograman Java ini bisa dioperasikan untuk semua platform, baik Windows, Linux, Solaris, MacOS atau yang lain. Selain itu bahasa pemrograman Java secara luas telah digunakan dalam dunia internet. Kelebihan ini tidak dimiliki oleh bahasa pemrograman umumnya. Ini menyiratkan EJS, dan simulasi Fisika (Sains) yang diciptakan , dapat berupa program mandiri yang dapat digunakan pada sistem operasi berbeda, atau dibagi-bagikan via Internet dan yang dijalankan di dalam halaman html oleh kebanyakan web browsers populer. Easy Java Simulations yang sekarang adalah versi 4.2 merupakan hasil suatu proyek yang dilaksanakan beberapa tahun. Banyak pihak yang terlibat dalam proyek tersebut, baik secara pribadi maupun secara institusional. diantaranya adalah Francisco Esquembre dari Universitas de Murcia, Spanyol, Wolfgang Christian, Profesor Ernesto Martín dan Jose Miguel Zamarro dari Universitas Murcia, Spanyol. Mereka adalah komunitas yang tergabung dalam Colos. Sebuah kelompok yang memulai pada tahun1989 dalam proyek ini. Sampai sekarang memiliki anggota sekitar tujuh belas universitas, institusi sekolah dan institusi lain dari seluruh penjuru dunia.

8

Gambar 1. Tampilan EJS ketika dijalankan di windows

D. Materi Pokok Pegas
Elastisitas adalah ukuran kecenderungan pada suatu benda untuk berubah dalam bentuk baik panjang, lebar maupun tingginya, tetapi massanya tetap, hal itu disebabkan oleh gaya-gaya yang menekan atau menariknya. Pada saat gaya ditiadakan bentuk kembali seperti semula. Pegas erat kaitannya dengan sifat elastisitas bahan. Elastisitas di definisikan sebagai kemampuan suatu benda untuk kembali ke bentuk semula setelah gaya luar yang diberikan pada benda itu dihilangkan. Berdasarkan pengertian ini benda dapat digolongkan menjadi dua yaitu benda elastic dan benda plastis. Elastisitas erat kaitannya dengan tegangan dan regangan. Tegangan (Stress) didefinisikan sebagai perbandingan Gaya (F) yang bekerja pada sebuah benda elastis dengan luas penampang (A) benda tersebut.

9

Gambar 2. Elastisitas pada bahan

= Dengan:

F A

(1)

= Tegangan yang dialami benda (N/m2) F = Gaya yang bekerja pada benda (N) A = Luas penampang benda (m2) Regangan adalah perbandingan antara pertambahan panjang sebuah benda elasitis dengan panjang awal benda tersebut. (2) e

= Regangan = Pertambahan panjang (m) L = Panjang mula-mula (m) Modulus elastisitas/Modulus Young adalah perbandingan antara tegangan yang diberikan pada sebuah benda elastic dengan regangan yang ditimbulkan. Modulus elastisitas untuk sebuah benda pada keadaan yang sama memiliki nilai yang tetap dan menjadi karakteristik bahan penyusun benda tersebut. L Dengan: E = Modulus elastisitas (N/m ) Sebuah benda akan bertambah panjang bila diberikan tegangan dan akan kembali ke panjang semula jika gaya tersebut dihilangkan. Namun pada batas tertentu tegangan yang diberikan kepada benda akan membuat benda gagal kembali ke batas semula, pada kondisi ini disebut batas elastisitas sebuah benda. Robert Hooke menemukan bahwa pertambahan panjang pada pegas berbanding lurus dengan gaya yang diberikan dan bergantung pada karakteristik dari pegas tersebut. 


Dengan:

(3)

2

10

Gambar 3. Pertambahan panjang ketika Pegas diberi Gaya.

Dengan:

F k x 

(4) = Gaya yang diberikan pada pegas (N) = Tetapan gaya pegas (N/m) = pertambahan panjang pegas (m)

Pada rangkaian pegas yang dipasang seri dan diberikan gaya tarik akan terlihat bahwa petambahan panjang total pegas adalah jumlah dari pertambahan masing-masing panjang pegas.

Gambar 4. Rangkaian Pegas Seri.

Tetapan pegas pengganti seri:  Dengan: ktotal  (5)

= tetapan gaya rangkaian total pegas yang tersusun seri (N/m)

11

k1,k2,k3, « , kn = tetapan gaya masing-masing komponen pegas (N/m) Sedangkan pada rangkaian pararel pegas bila diberikan gaya tarik akan terlihat bahwa pertambahan panjang masing-masing pegas sama dengan pertambahan total pegas. Dalam hal ini panjang pegas dan tetapan gaya pegas kita asumsikan sama.

Gambar 5. Rangkaian Pegas Pararel.

Tetapan pegas pengganti parallel Dengan: ktotal 

(6) = tetapan gaya rangkaian total pegas yang tersusun seri (N/m) k1,k2,k3, « , kn = tetapan gaya masing-masing komponen pegas (N/m)

(a) Pegas dalam keadaan setimbang

(b) Pegas dalam keadaan tertekan

12

(c) Pegas dalam keadaan terenggang Gambar 6. Osilasi Pegas.

Pada pegas dalam keadaan setimbang jika diberi gaya tarikan maupun dorongan kemudian dilepas maka sistem pegas akan mengalami gerak bolak-balik. sistem pegas akan selalu berusaha menuju posisi setimbang.sedangkan arah gaya pegas selalu menuju titik kesetimbangan dan berlawanan dengan arah simpangan. Gerak bolak-balik sebuah partikel melalui lintasan yang sama secara periodic disebut getaran (Resnick, 1985). Persamaan simpangan gerak osilator harmonic sederhana (Rsenick,1985) yaitu: …‘• (7)    •‹ (8) (9) …‘•

Dengan frekuensi (10)

13

BAB III METODOLOGI PENELITIAN
A. Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengembangkan media pembelajaran fisika menggunakan Easy Java Simulation pada pokok bahasan Pegas untuk sekolah menengah atas kelas XI semester 1 dan media pembelajaran tersebut diujicobakan sebagai evaluasi dan perbaikan bagi pengembangan media pembelajaran fisika.

B. Tempat dan Waktu Penelitian
Penelitian ini akan dilakukan di tiga sekolah menengah atas (SMA) yaitu: SMAN 21 Jakarta Timur, SMA Lab School Rawamangun, dan SMAN 13 Jakarta Utara. Adapun waktu penelitian akan dilaksanakan dari bulan Juni 2009 sampai dengan bulan Juli 2010.

C. Metode Penelitian
Pada penelitian ini digunakan metode penelitian pengembangan (Reseach and development) dengan beberapa tahapan yaitu: studi pendahuluan dan analisis kebutuhan, pengembangan produk, dan implementasi produk di lapangan. Metode ini dipilih menyesuaikan kebutuhan di lapangan.
Tabel 1. Tahap-tahap pengembangan media pembelajaran fisika

menggunakan Easy java simulation No 1 Tahapan Studi Pendahuluan Pengembangan Produk Langkah ±langkah a. Studi KTSP b. Analisis kebutuhan c. Studi kepustakaan a. Persiapan perangkat lunak yang akan digunakan b. Instalasi Easy Java simulation Perangkat Studi literatur

2

Software simulasi java (Easy java simulation)

14

c.

3

Implementasi

d. a. b. c. d. e. f.

Perencanaan: y Rancangan simulasi y Pembuatan Simulasi Pembuatan produk Uji ahli media Uji ahli materi Revisi Uji coba Guru Uji coba siswa Revisi akhir

Instrument evaluasi pengkaji materi, media, guru, dan siswa

D. Prosedur Penelitian
Prosedur dalam penelitian pengembangan ini mengacu pada prosedur penelitian pengembangan meliputi tiga tahap yaitu studi pendahuluan dan analisis kebutuhan, pengembangan produk (termasuk perancangan dan pengembangan media), dan langkah terakhir adalah ujicoba produk di lapangan .

Gambar 7. Alur penelitian.

15

E. Perencanaan Kegiatan
Tabel 2. Perencanaan waktu penelitian No 1 Kegiatan 7 8 9 10 Kajian pustaka media pembelajaran dan easy java simulation Seminar pra penelitian Desain media pembelajaran Pengembangan media pembelajaran fisika dengan easy java simulation Evaluasi ahli materi dan media Revisi media pembelajaran Uji coba media pembelajaran Revisi akhir media pembelajaran Penyusunan laporan akhir 11 12 1 2 3 4 5 6

2 3 4

5

6 7 8

9

F. Teknik Pengumpulan Data
Teknik pengumpulan data yang akan digunakan adalah kuesioner evaluasi produk dan kuesioner implementasi produk. Kuesioner evaluasi produk digunakan untuk menilai produk pengembangan oleh ahli. Sedangkan kuesioner implementasi produk diberikan pada guru dan siswa 16

setelah menggunakan media pembelajaran yang dikembangkan dengan Easy Java Simulation. Pertanyaan-pertanyaan berhubungan dengan dampak media pembelajaran yang dikembangkan dengan EJS sebagai media pendukung pembelajaran.

G. Instrumen Penelitian
Kuesioner Evaluasi Ahli Instrument ini dimaksudkan untuk menilai produk pengembangan berupa media pembelajaran pada pokok bahasan pegas. Sebelum membuat instrument, perlu dibuat dahulu kisi-kisi yang memuat aspek-aspek yang berkaitan dengan media pembelajaran. Bentuk kisi-kisi instrument evaluasi ahli media terlihat seperti pada tabel berikut: Tabel 3. Kisi-kisi kuesioner evaluasi produk Aspek Rekaya perangkat lunak Petanyaan butir soal Efektif dan efisien dalam pengembangan maupun penggunaan media pembelajaran Reliable (handal) Maintainable(dapat dipelihara / dikelola dengan mudah) Usabilitas (mudah digunakan) Ketepatan pemilihan jenis aplikasi untuk pengembangan Kompatibilitas (media pembelajaran dapat diinstalasi/dijalankan di berbagai hadware dan Operating Sytem yang ada) Pemaketan program media pembelajaran Kelengkapan dokumentasi program media pembelajaran Reusable (dapat digunakan kembali) Kejelasan tujuan pembelajaran Relevansi tujuan pembelajaran Cakupan dan kedalaman tujuan pembelajaran Ketepatan penggunaan strategi pembelajaran Interaktif Pemberian motivasi belajar Kontekstualitas dan aktualitas 17

Aspek desain pembelajaran

Aspek komunikasi Visual

Kelengkapan dan kualitas bahan bantuan belajar Kesesuaian materi dengantujuan pembelajaran Kedalaman materi Kemudahan untuk dipahami Sistemais, runut alur logika jelas Kejelasan uraian, pembahasan, contoh Komunikatif Kreatif Sederhana dan memikat Audio Visual Media bergerak Layout interaktif (navigasi)

Kuesioner Uji Coba Instrumen ini digunakan untuk memperoleh penilaian siswa terhadap kualitas media pembelajaran menggunakan EJS. Bentuk kisi-kisi kuesioner implementasi produk terlihat seperti pada tabel berikut: Tabel 4. Kisi-kisi kuesioner implementasi produk Aspek Keseuaian materi Visual Komunikatif Perntayaan Kesesuaian dengan tujuan pada KTSP Kesesuaian teori dengan materi pokok pegas dalam KTSP Ketepatan susunan kata Ketepatan penggunaan istilah Kualitas gambar Kualitas grafik Kualitas video Kesesuaian susunan format sesuai urutan materi. Kemudahan dalam penggunaan

Teknik penyajian Kemudahan penggunaan media Dampak penggunaan media

Dapat digunkan sebagai media alternative untuk pembelajaran Dapat dikembangkan untuk materi yang lain

18

H. Teknik analisis data
Teknik analisa data menggunakan deskriptif kualitatif yaitu berupa interpretasi data dari kuisioner guru dan siswa. Batas baik dan tidaknya kualitas media pembelajaran fisika menggunakan Easy Java Simulation untuk dapat dijadikan sebagai alternatif media pendukung pembelajaran di dasarkan pada kriteria interpretasi skor (ali,1993), yaitu: Tabel 5. Kriteria interpretasi skor ali 1993 Presentasi Skor 0% ± 20% 21% ± 40% 41% ± 60% 61% ± 80% 81% ± 100% keterangan Sangat kurang baik Kurang baik Cukup baik Baik Sangat baik

19

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Kegiatan Pendahuluan
Tahapan pengembangan Media Pembelajaran Fisika Dengan Easy Java Simulation dimulai dengan studi pendahuluan yang bertujuan untuk mengetahui komponen-komponen pengembangan penelitian berdasarkan tingkat kebutuhan siswa kelas XI IPA dan guru-guru fisika dalam kegiatan pembelajaran. Kegiatan pendahuluan ini dilakukan dengan mengumpulkan informasi yang berkaitan dengan pembelajaran Elastisitas dan Gerak harmonik sederhana yang diselenggarakan, serta media pendukung yang digunakan untuk membantu pelaksanaan pembelajaran. Pengumpulan informasi dilakukan dengan mengisi kuesioner analisis kebutuhan untuk guru-guru fisika di beberapa SMA, diantaranya SMAN 21 Jakarta dan SMA Labschool Rawamangun. Berdasarkan hasil kuesioner analisis kebutuhan terhadap guru, didapatkan sebagai berikut: 1. Sebanyak 62,5% guru menggunakan metode ceramah dalam pembelajaran. 2. Dalam proses pembelajaran guru-guru pernah menggunakan media pembelajaran (100%) namun yang menggunakan simulasi fisika hanya 25%. 3. Sebanyak 100% guru sepakat bahwa untuk mengembangkan media pembelajaran fisika dengan simulasi membutuhkan waktu yang lama. 4. Sebanyak 100% guru mendukung pengembangan media pembelajaran dengan simulasi dan animasi sebagai salah satu referensi guru untuk mendukung kegiatan pembelajaran. Setelah melakukan identifikasi kebutuhan, maka dilakukan studi literatur terhadap tuntutan kompetensi yang harus dimiliki siswa dalam materi elastisitas dengan menentukan tujuan pembelajaran yang sesuai dengan indikator dan kompetensi dasar pada KTSP.

20

Tabel 6. Kompetensi Dasar, Materi Pembelajaran, dan Indikator Standar Kompetensi: Menganalisis gejala alam dan keteraturannya dalam cakupan mekanika benda titik Kompetensi Dasar 1.3 Menganalisis pengaruh gaya pada sifat elastisitas bahan Materi Pembelajaran Hukum Hooke dan elastisitas y Indikator Mendeskripsikan karakteristik gaya pada benda elastis berdasarkan data percobaan (grafik) Membandingkan modulus elastisitas dan konstanta gaya Membandingkan tetapan gaya berdasarkan data pengamatan Menganalisis susunan pegas seri dan paralel

y

y

y

1.4 Menganalisis hubungan antara gaya dengan gerak getaran

Gerak getaran

y

Mendeskripsikan karakteristik gerak pada getaran pegas Menjelaskan hubungan antara periode getaran dengan massa beban berdasarkan data pengamatan Menganalisis gaya simpangan, kecepatan dan percepatan pada gerak getaran

y

y

Dari hasil analisis kuesioner kebutuhan dan studi literatur kurikulum maka dibuatlah simulasi gerak pada beberapa sistem pegas, guna memenuhi kebutuhan bahan ajar fisika dengan materi gaya pegas.

21

B. Deskripsi Proses Pembuatan
Persiapan dan penginstalan Perangkat lunak Perangkat Lunak yang akan digunakan dalam membuat media pembelajaran adalah Easy Java Simulation versi 4.1 applet. Applet adalah sebuah program yang ditulis dalam bahasa pemrograman Java yang dapat di jalankan pada beberapa sistem operasi yang mendukung java applet. Untuk dapat menjalankan aplikasi ini penulis harus menginstal Java Runtime Environment karena pada sistem operasi yang digunakan. Applet Easy Java Simulation ini dipindahkan dalam komputer yang akan digunakan dalam pembuatan media pembelajaran kemudian diekstrak karena dalam pendistribusiannya menggunakan file terkompresi. Perancangan Perancangan simulasi Tahapan awal dalam perancangan simulasi adalah menentukan berapa sistem simulasi yang akan dibangun. Perancangan ini meliputi beberapa simulasi yang akan dibuat, diantaranya: y Simulasi pegas tanpa gerak harmonik Pada simulasi ini sebuah pegas yang pada ujungnya terdapat sebuah beban. konstanta pegas dan massa beban dapat diubah nilainya dengan menggunakan panel yang tersedia. Dari perubahan nilai konstanta pegas dan nilai massa tersebut dapat memberikan perubahan panjang pegas yang berbeda. Siswa dapat mencocokkan nilai pertambahan panjang pegas, massa, dan konstanta pegas dari hasil simulasi dan hasil perhitungan. 2. a. 1.

Gambar 8. Simulasi pegas tanpa gerak harmonik

22

Simulasi gerak harmonik dengan satu pegas Pada simulasi ini sebuah pegas yang pada ujungnya terdapat sebuah beban. Nilai massa yang digantungkan pada ujung pegas dan nilai konstanta pegas dapat diubah-ubah. Dalam simulasi ini juga ditampilkan grafik simpangan terhadap waktu dan grafik kecepatan terhadap waktu. Dari grafik ini siswa dapat mencari nilai frekuensi dan periode. Hasil ini dapat dibandingkan dengan hasil perhitungan menggunakan data yang tercantum pada simulasi. y

Gambar 9. Simulasi gerak harmonik dengan satu pegas

y

Simulasi gerak harmonik pada rangkaian pegas pararel Pada rangkaian pegas pararel dibuat dua buah simulasi. Satu simulasi dengan dua buah pegas dan empat buah pegas yang disusun pararel. Konstanta pada setiap pegas dibuat sama, untuk memudahkan analisis siswa. Grafik pada simulasi ini dapat dibandingkan nilai frekuensi dan periodenya. Ferkuensi dan perioda akan terpengaruh oleh nilai konstanta pegas yang disusun pararel tersebut.

23

Gambar 10. Simulasi gerak harmonik rangkaian paralel

y

Simulasi gerak harmonik pada rangkaian pegas seri Pada simulasi dua pegas dengan nilai konstanta sama dan tetap dirangkai secara seri. Ujung pegas diberikan sebuah beban. Grafik pada simulasi menggambarkan nilai simpangan terhadap waktu. Siswa dapat membandingkannya dengan hasil grafik simulasi gerak harmonik rangkaian pegas pararel.

Gambar 11. Simulasi gerak harmonik rangkaian pegas seri

y

Simulasi gerak harmonik pegas dengan redaman Simulasi gerak harmonik pegas dengan nilai konstanta pegas, nilai massa dan konstanta redaman yang dapat diubah-ubah. Pada 24

simulasi ini ditampilkan dengan adanya nilai redaman. Siswa dapat mencoba tiga konsep redaman dalam simulasi.

Gambar 12. Simulasi gerak harmonik pegas dengan redaman

b.

Perancangan web sebagai alat penyebaran simulasi

Dalam hal untuk mempermudah pendistribusian produk maka dibuatlah website. Setiap guru dan siswa yang hendak melakukan kegiatan pembelajaran dapat mengakses situs ini. Pada situs ini ada lima menu yang ditampilkan. Menu tersebut adalah: y Beranda Pada halaman ini berisikan informasi umum untuk menggunakan media pembelajaran fisika menggunakan Easy Java Simulation. Disediakan juga link untuk mengunduh Java runtime environment bila dalam komputer pengguna belum mendukung aplikasi java. y Silabus Halaman ini berisikan standar kompetensi, kompetensi dasar, dan indikator pembelajaran yang tercakup pada simulasi ini. y Materi Pada halaman materi disajikan materi ringkas dari elastitas sampai rangkaian pegas. Dalam materi ini juga dicantumkan link menuju simulasi pada setiap bahasan yang berkenaan dengan simulasi yang dibuat.

25

Simulasi Beberapa link untuk mengunduh simulasi dikumpulkan lengkap pada halaman ini untuk pengguna. y Penerapan Halaman ini berisikan video yang berasal dari youtube menjelaskan tentang penerapan elastisitas dan pegas dalam kehidupan. y

3.

Pembuatan Produk Setelah proses perancangan maka dilanjutkan dengan pembuatan media pembelajaran fisika menggunakan Easy Java Simulation yang terdiri dari beberapa tahap. a. Pembuatan description Description berfungsi sebagai halaman pembuka untuk setiap simulasi. Informasi ini akan tampil ke pengguna simulasi setiap saat simulasi dibuka. Pada description ini dibuat tiga halaman yaitu: halaman teori yang berisikan teori singkat untuk setiap simulasi, halaman petunjuk penggunaan simulasi, dan halaman tentang pembuat.

Gambar 13. Tampilan EJS pada halaman Description

Model Pada panel model terdiri atas beberapa sub panel yaitu: variable, initialization, evolution, fixed relation, dan custom.

b.

26

Variable Halaman variable digunakan sebagai deklarasi besaran-besaran yang akan digunakan dalam simulasi. Besaran disini di kategorikan menjadi besaran yang bernilai konstan dan besaran yang berubah-ubah sesuai dengan berjalannya simulasi. Masing-masing diletakkan pada halaman yang berbeda. y

Gambar 14. Tampilan EJS pada halaman Variable

Evolution Pada sub-panel ini diberikan persamaan gerak benda pada unjung pegas dengan menggunakan persamaan differensial biasa. Sehingga simulasi nantinya bergerak mematuhi persamaan yang dijabarkan pada sub panel ini. y

27

Gambar 15. Tampilan EJS pada halaman Evolution

View Panel ini memungkinkan pengguna untuk membuat sebuah grafis tampilan antarmuka yang meliputi visualisasi dan peralatan interaksi dengan pengguna. Setiap elemen yang dibuat dalam view ini disambungkan dengan nilai variabel yang telah dideklarasikan.

c.

Gambar 16. Tampilan EJS pada halaman View

28

Eksekusi simulasi Pada tahap akhir pembuatan simulasi adalah mengeksekusi simulasi menjadi program yang berdiri sendiri. Ada beberapa pilihan yang dapat digunakan dalam eksekusi satu simulasi, menyatukan beberapa simulasi dalam satu program, dan membuat simulasi berjalan dalam halaman web yang disertai applet simulasi yang dibuat.

d.

C. Deskripsi Hasil Penelitian Sebuah produk akan lebih berkualitas bila produk tersebut telah mengalami suatu proses evaluasi atau ujicoba. Pengembangan media pembelajaran ini yang telah didesain dan dikembangkan kemudian diujicobakan oleh ahli media, ahli materi, guru-guru fisika dan siswa kelas XI IPA. Penguji ahli, guru-guru fisika dan siswa akan menilai dan mengevaluasi media ini yang telah dikembangkan dan akan dijadikan sebagai bahan penilaian dan analisis produk. Deskripsi Hasil Evaluasi Ahli media Pada ujicoba produk, ahli media memberikan penilaian terhadap simulasi yang telah dibuat. Kuesioner tersebut memuat aspek rekayasa perangkat lunak yang terdapat dalam pertanyaan nomor satu sampai dengan delapan, Aspek desain pembelajaran dalam pertanyaan nomor 9 sampai 21, dan Aspek Komunikasi visual dalam pertanyaan nomor 22 sampai dengan 28. Penilaian pengujian diberikan dengan sklala likert nilai 1 (sangat kurang baik) hingga 5 (sangat baik) (sugiyono, 2008). Hasil evaluasi produk oleh dua orang ahli media sebagai berikut: Tabel 7. Hasil evaluasi ahli media dari aspek rekayasa perangkat lunak No Soal 1 2 3 4 5 6 Persentase 80% 90% 90% 80% 90% 80% Aspek penilaian Efektif dan efisien dalam pemanfaatan media pembelajaran Dapat dipelihara dan dikelola dengan mudah Mudah digunakan dan sederhana dalam pengoperasiannya Ketepatan dalam memilih aplikasi / software / tool untuk pengembangan Media pembelajaran dapat dijalankan di berbagai software dan hadware yang ada Program media pembelajaran terpadu dan mudah dalam pengoprasian 29 1.

7

90%

8 Total

80% 85%

Dokumentasi program media pembelajaran yang lengkap meliputi petunjuk penggunaan, penanganan kesalahan, dan alur kerja program Sebagian atau seluruh program media pembelajaran dapat dimanfaatkan kembali untuk mengembangkan media pembelajaran lain

Berdasarkan hasil perhitungan evaluasi ahli media, diperoleh bahwa dalam aspek rekayasa perangkat lunak sangat baik dengan persentase sebesar 85% berdasarkan kriteria interpretasi skor. Adapun untuk 15% kurang, pada aspek efektif dan efisien dalam pemanfaatan media pembelajaran, Ketepatan dalam memilih aplikasi / software / tool untuk pengembangan, Program media pembelajaran terpadu dan mudah dalam eksekusi, dan Sebagian atau seluruh program media pembelajaran dapat dimanfaatkan kembali untuk mengembangkan media pembelajaran lain. Tabel 8. Hasil evaluasi ahli media dari aspek desain pembelajaran No Soal 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Persentase 70% 90% 80% 90% 80% 70% 90% 80% 80% 80% 90% 90% Aspek penilaian Kejelasan tujuan pembelajaran Relevansi tujuan pembelajaran dengan kurikulum Cakupan dan kedalaman tujuan pembelajaran Ketepatan penggunaan strategi pembelajaran Interaktivitas Pemberian motivasi belajar Kontekstualitas dan aktualitas Kelengkapan dan kualitas bahan bantuan belajar Kesesuaian materi dengan tujuan pembelajaran Kedalaman materi Kemudahan untuk dipahami Sistematis, runut, dan alur logika jelas 30

21 Total

80% 82.3%

Kejelasan uraian, pembahasan, dan contoh

Berdasarkan hasil perhitungan evaluasi ahli media, diperoleh aspek desain pembelajaran sangat baik dengan persentase sebesar 82% berdasarkan kriteria interpretasi skor. Adapun kekurangan media ini terletak pada kejelasan tujuan pembelajaran dan pemberian motivasi belajar. Tabel 9. Hasil evaluasi ahli media dari aspek komunikasi visual No Soal 22 23 24 25 26 27 28 Total Persentase 90 80 90 80 80 90 80 84.285714 Aspek penilaian Keterbacaan Komunikatif, sesuai dengan pesan dan sejalan dengan keinginan sasaran Kreatif dalam ide berikut penuangan gagasan Sederhana dan memikat Visual (layout design, warna, grafik) Media bergerak (simulasi) Layout interaktif

Berdasarkan hasil perhitungan evaluasi ahli media, diperoleh bahwa dalam aspek komunikasi visual baik dengan persentase sebesar 84% berdasarkan kriteria interpretasi skor. Adapun kekurangan pada aspek komunikatif sesuai dengan pesan dan sejalan dengan keinginan sasaran, kesederhanaan dan memikat, layout desain, warna, grafik, dan interaktif layout. Pada evaluasi ahli media ini penulis mendapat masukan untuk menambahkan petunjuk penggunaan media pembelajaran, dan redaksi dalam angket ahli media. Ahli media juga menyarankan untuk melanjutkan penelitian dengan mengujicobakan ke kelompok siswa sasaran untuk keefektifan media.

31

2. Deskripsi Hasil Evaluasi Ahli materi Hasil Evaluasi produk oleh ahli materi sebagai berikut: Tabel 10. Hasil evaluasi ahli materi dari aspek kualitas isi No Persentase Aspek penilaian Soal Kesesuaian materi dalam media pembelajaran dengan kurikulum tingkat 1 90% satuan pendidikan Kesesuaian materi dengan standar 2 90% kompetensi Kesesuaian materi dengan kompetensi 3 90% dasar Kelengkapan materi dalam media 4 90% pembelajaran 90% Total Berdasarkan hasil perhitungan skor evaluasi dua ahli materi, diperoleh bahwa dalam aspek kualitas isi simulasi sangat baik dengan persentase sebesar 92,5% sesuai interpretasi penilaian. Tabel 11. Hasil evaluasi ahli materi dari aspek kualitas konstruk No Soal Persentase Aspek penilaian Media pembelajaran dapat memberikan kesempatan belajar mandiri pada siswa di 5 90% rumah Media pembelajaran dapat memotivasi 6 80% siswa untuk belajar Media pembelajaran dapat mempermudah 7 70% pemahaman siswa terhadap materi pegas Media pembelajaran dapat digunakan 8 90% sebagai alat bantu dalam kegiatan belajar mengajar di sekolah Media pembelajaran dapat meningkatkan 9 80% kompetensi / keterampilan mengajar guru Total 82% Berdasarkan hasil perhitungan skor evaluasi dua ahli materi, diperoleh bahwa dalam aspek kualitas isi simulasi sangat baik dengan persentase sebesar 86% sesuai interpretasi penilaian. Persentase paling kecil terletak pada aspek media pembelajaran dapat mempermudah pemahaman siswa terhadap materi pegas. 32

Tabel 12. Hasil evaluasi ahli materi dari aspek kesesuaian kognitif No Soal 11 12 13 14 15 16 Persentase 90% 80% 90% 90% 90% 80% Aspek penilaian Dapat mendefinisikan apa yang dimaksud dengan getaran pada pegas (c-1) Dapat memahami bagaimana gaya pada ragkaian Pegas (c-2) Dapat menformulasikan Periode getaran rangkaian pegas (c-3) Dapat menformulasikan Frekuensi getaran rangkaian pegas (c-3) Dapat membedakan ciri-ciri rangkaian seri dan pararel pada pegas (c-4) Dapat membedakan simpangan, kecepatan, dan percepatan pada getaran. (c-4) Dapat memberikan kesimpulan hubungan antara frekuensi, periode, konstanta pegas, dan massa. (c-5) Dapat memberikan penilaian pada hubungan frekuensi, periode, konstanta pegas, dan massa. (c-6)

17

90%

18 Total

80% 85%

Berdasarkan hasil perhitungan skor evaluasi dua ahli materi, diperoleh bahwa dalam aspek kualitas isi simulasi sangat baik dengan persentase sebesar 88,9% sesuai interpretasi penilaian. Dari evaluasi ahli materi penulis mandapat masukan untuk menyempurnakan media pada bagian-bagian tertentu yang dianggap kurang menarik, Penyampaian teori dibuat lebih menarik, aplikasi dan contoh-contoh dalam kehidupan sehari-hari, perhitungan nilai frekuensi, dan periode. Deskripsi Hasil Evaluasi kuesioner oleh Guru-guru Fisika Setelah ujicoba ahli media dan ahli materi dilakukan penyempurnaan, selanjutnya dilakukan ujicoba simulasi berskala kecil terhadap guru-guru fisika di beberapa SMA. Adapun guru yang berpartisipasi adalah guru-guru SMAN 21 Jakarta Timur dan SMA Labschool Rawamangun Jakarta. Guru-guru yang melakukan ujicoba simulasi sebanyak sembilan orang. Setiap guru diberikan lembar 33 3.

kuesioner untuk memberikan penilaian terhadap simulasi dengan beberapa aspek. Penilaian pengujian menggunakan skala likert nilai 1 (sangat kurang baik) hingga 5 (sangat baik) (sugiyono, 2008). Adapun hasil penilaian produk oleh guru-guru fisika adalah sebagai berikut: Tabel 13. Hasil kuesioner implementasi produk untuk guru-guru fisika No Persentase Pertanyaan media pembelajaran pegas dengan Easy Java 1 86.7% Simulation ini sesuai dengan tujuan intruksional pada KTSP Teori yang terdapat pada media pembelajaran pegas dengan Easy Java 2 88.9% Simulation sesuai dengan materi pokok pegas dalam KTSP Susunan format media pembelajaran pegas 3 91.1% dengan Easy Java Simulation sudah sitematis Kemudahan dalam menggunakan media pembelajaran pegas dengan Easy Java 4 71.1% Simulation dengan adanya tombol-tombol yang jelas Susunan kata yang digunakan dalam media 5 71.1% pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation sudah tepat Penggunaan istilah yang ada pada media 6 84.4% pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation sudah tepat Simulasi yang ditampilkan dalam media pembelajaran pegas dengan Easy Java 7 71.1% Simulation cukup jelas media pembelajaran pegas dengan Easy Java 8 82.2% Simulation dapat dijadikan alternatif sebagai media pendukung pembelajaran media pembelajaran pegas dengan Easy Java 9 91.1% Simulation dapat dikembangkan untuk materi fisika yang lainnya

34

Berdasarkan hasil perhitungan kuesioner implementasi produk oleh guru-guru fisika diperoleh kesimpulan bahwa semua indicator memiliki persentase diantara 70% sampai dengan 90% dengan interpretasi baik dan sangat baik. Dari hasil ujicoba terhadap guru ini didapatkan beberapa masukan untuk modul untuk memperbaiki tampilan dan menyederhanakan produk. Deskripsi Hasil kuesioner oleh siswa kelas XI IPA Tujuan ujicoba pada siswa adalah menguji kelayakan dan mengetahui pendapat para siswa mengenai media pembelajaran fisika menggunakan Easy Java Simulation yang telah dibuat. Hasil analisis dijadikan masukan untuk perbaikan bahan ajar selanjutnya. Ujicoba dilakukan terhadap siswa berasal dari SMUN 21 Jakarta timur dan SMU Labschool Jakarta sebanyak 74 orang. 4.

Tabel 14. Hasil kuesioner siswa SMA kelas XI No Persentase Pertanyaan Efektifitas (kesesuaian) waktu penggunaan 1 68.3% media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation Tingkat kesulitan peggunaan media 2 72.7% pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation Daya tarik tampilan simulasi media 3 67.8% pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation Daya tarik visual media pembelajaran pegas 4 67.6% dengan Easy Java Simulation Tingkat kesesuaian gambar dengan materi 5 77.6% pegas Penggunaan ruang pada media pembelajaran 6 69.4% pegas dengan Easy Java Simulation Daya tarik keseluruhan media pembelajaran 7 66.5% pegas dengan Easy Java Simulation Daya tarik cara penyampaian materi pada 8 62.9% media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation

35

9

66.5%

10

63.8%

Kemudahan dalam pemahaman materi media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation Kesenangan belajar dengan menggunakan media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation

Bedasarkan penghitungan kuesioner implementasi produk terhadap siswa kelas XI IPA disimpulkan bahwa semua indikator memiliki persentase diantara 61% sampai dengan 80% dengan interpretasi baik berdasar kriteria interpretasi skor.

36

BAB V KESIMPULAN, IMPLIKASI DAN SARAN
A. Kesimpulan
Bedasarkan hasil penelitian dan pembahasan, dapat ditarik kesimpulan antara lain: 1. Pengembangan media pembelajaran Fisika menggunakan Easy Java Simulation dimulai dengan perancangan simulasi. Tahap pembuatan terdiri dari beberapa tahap yaitu pembuatan halaman description, deklarasi variabel, memberikan persamaan gerak dengan persamaan differensial biasa, dan pengaturan grafis antarmuka. 2. Penelitian pengembangan yang dilakukan menghasilkan media pembelajaran fisika menggunakan Easy Java Simulation pada pokok bahasan Elastisitas untuk Sekolah Menengah Atas kelas XI semester 1 sesuai dengan standar kompetensi, kompetensi dasar, dan indikator pembelajaran. 3. Menurut ahli media kualitas media sangat baik dalam aspek rekayasa perangkat lunak dengan persentase sebesar 85%, aspek desain pembelajaran sangat baik dengan persentase sebesar 82%, aspek komunikasi visual baik dengan persentase sebesar 84%. 4. Kualitas media menurut ahli materi dalam aspek kualitas isi simulasi sangat baik dengan persentase sebesar 90%, aspek kualitas konstruk simulasi baik dengan persentase sebesar 82%, dan aspek kesesuaian kognitif simulasi sangat baik dengan persentase sebesar 85%. 5. Persentase kualitas media menurut guru-guru fisika terentang antara 70% sampai dengan 90% dengan interpretasi data baik dan sangat baik. 6. Persentase kualitas media menurut siswa kelas XI IPA terentang pada 61% sampai dengan 80% dengan interpretasi data baik.

37

B. Implikasi
Implikasi dari penelitian ini adalah media pembelajaran fisika menggunakan Easy Java Simulation baik digunakan sebagai salah satu alternatif bahan ajar untuk pokok bahasan Elastisitas untuk Sekolah Menengah Atas kelas XI semester 1.

C. Saran
Penelitian pengembangan media pembelajaran fisika menggunakan Easy Java Simulation pada pokok bahasan Elastisitas merupakan penelitian pendahuluan dalam skala kecil yang hanya mencakup satu bab. Dalam hal ini penulis memberikan saran-saran antara lain: 1. Penelitian lanjutan diperlukan untuk mengetahui sejauh mana efektivitas media ini untuk meningkatkan pemahaman dan prestasi hasil belajar siswa. 2. Penelitian lanjutan untuk simulasi fisika yang lain.

38

DAFTAR PUSTAKA
Ali, M. 1993. Strategi Penelitian Pendidikan. Bandung: Angkasa Arsyad, Azhar. Prof. Dr. M.A. 1997. Media Pembelajaran Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada. Francisco, Esquembre 2006. ³Easy Java Simulations versi 4.1´, Universidad de Murcia. Spain. http://id.wikipedia.org/wiki/pembelajaran, 4 Juni 2009. http://id.wikipedia.org/wiki/Simulasi, 10 Juni 2009. http://madlazim.tripod.com, 20 juni 2009. http://colos3.fcu.um.es, 21 juni 2009. Resnick, H. (1985). Fisika edisi ketiga jilid satu. Jakarta: Erlangga. Rohani, Ahmad. 1997. Media Intruksional Edukatif. Erlangga : Jakarta. Widodo, Wahono, Drs, M.Si. 2003 Media Pengajaran. Depdilnas 2003: Jakarta Wibawa, Basuki. 2005. Pendidikan Teknologi dan Kejuruan. Kertajaya Duta Media : Surabaya.

39

Lampiran 1 Surat keterangan dari SMAN 21

40

Lampiran 2 keterangan dari SMA Labschool Rawamangun

41

Lampiran 3 Angket analisis kebutuhan

ANGKET ANALISIS KEBUTUHAN PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN (GURU)

Nama : ................................................... Asal Sekolah .................................................. : Bidang Studi .................................................. :

1.

2.

3.

4.

5.

6. 7.

8.

Metode pembelajaran yang digunakan pada pembelajaran Pegas? a. Ceramah b. Diskusi dan presentasi c. Problem solving Apakah dalam proses pembelajaran pernah menggunakan media Pembelajaran? a. Ya b. Tidak Jika iya, Media apakah yang digunakan? a. CD Pembelajaran b. LKS c. Simulasi Komputer Apakah media pembelajaran yag ada sekarang dan yang digunakan sudah cukup untuk medukung proses Pembelajaran? a. Ya b. Tidak Jika menggunakan Media pembelajaran. Apakah ada simulasi atau animasi dari proses/ gejala fisika? a. Ya c. Tidak Mudahkah dalam penggunaanya a. Ya c. Tidak Pernahkah anda mendapat tutorial untuk membuat media pembelajaran? a. Ya c. Tidak Pernahkah anda membuat sendiri media Pembelajaran? a. Ya c. Tidak

42

Faktor yang menghambat Guru dalam Pembuatan Media Pembelajaran 9. Kurangnya pemahaman dalam pengembangan media pembelajaran fisika berupa animasi / simulasi a. Ya c. Tidak 10. Tidak adanya saran pendukung untuk mengembangkan media berupa simulasi a. Ya c. Tidak 11. Tidak ada ide untuk mengembangkan media pembelajaran fisika dengan simulasi a. Ya c. Tidak 12. Membutuhkan waktu yang lama untuk mengembangkan media pembelajaran fisika dengan simulasi a. Ya c. Tidak Faktor penyebab media pembelajaran simulasi dan animasi jarang digunakan 13. Kurang menariknya media pembelajaran dengan simulasi dan animasi yang sudah ada a. Ya c. Tidak 14. Tidak ada waktu untuk menggunakannya a. Ya c. Tidak 15. Kurang sarana pendukung a. Ya c. Tidak 16. Kurangnya pengetahuan dan informasi tentang simulasi tersebut a. Ya c. Tidak Solusi atas permasalahan diatas 17. Memberikan tutorial kepada guru untuk membuat pembelajaran dengan meggunakan animasi dan simulasi a. Ya c. Tidak 18. Memberikan tutorial kepada guru untuk mengembangkan pembelajaran dengan meggunakan animasi dan simulasi a. Ya c. Tidak 19. Memberikan tutorial kepada guru untuk menggunakan pembelajaran dengan meggunakan animasi dan simulasi a. Ya c. Tidak 20. Memperbanyak referensi untuk guru mengembangkan pembelajaran dengan menggunakan animasi dan simulasi a. Ya c. Tidak 43 media

media

media

media

Respon 21. Bagaimana respon bapak/ibu berikan untuk pengembangan media pembelajaran dengan simulasi dan animasi sebagai salah satu referensi guru untuk mendukung kegiatan pembelajaran? a. Mendukung b. tidak mendukung

44

Lampiran 4 Hasil Kuesioner Analisis kebutuhan pengembangan media ANGKET ANALISIS KEBUTUHAN PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN (GURU) 1. Metode pembelajaran yang digunakan pada pembelajaran Pegas? a. Ceramah........................................ 62,5% b. Diskusi dan presentasi ................... 25% c. Problem solving ............................ 12,5% Apakah dalam proses pembelajaran pernah menggunakan media Pembelajaran? a. Ya ««««««««««. 100% b. Tidak «««««««««. 0% Jika iya, Media apakah yang digunakan? a. CD Pembelajaran «««. ............. 50% b. LKS «««««««««. .......... 25% c. Simulasi Komputer ««... ............ 25% Apakah media pembelajaran yag ada sekarang dan yang digunakan sudah cukup untuk medukung proses Pembelajaran? a. Ya «««««««««. 0% b. Tidak ««««««««. 100% Jika menggunakan Media pembelajaran. Apakah ada simulasi atau animasi dari proses/ gejala fisika? a. Ya «««««««««.. 100% b. Tidak ««««««««. 0% Mudahkah dalam penggunaanya a. Ya «««««««««.. 100% b. Tidak ««««««««. 0% Pernahkah anda mendapat tutorial untuk membuat media pembelajaran? a. Ya «««««««««. 62,5% b. Tidak «««««««« 37,5% Pernahkah anda membuat sendiri media Pembelajaran? a. Ya «««««««««. 75% b. Tidak «««««««« 25%

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

Faktor yang menghambat Guru dalam Pembuatan Media Pembelajaran 9. Kurangnya pemahaman dalam pengembangan media pembelajaran fisika berupa animasi / simulasi 45

a. Ya «««««««««. 37,5% b. Tidak «««««««« 62,5% 10. Tidak adanya saran pendukung untuk mengembangkan media berupa simulasi a. Ya «««««««««. 0% b. Tidak «««««««« 100% 11. Tidak ada ide untuk mengembangkan media pembelajaran fisika dengan simulasi a. Ya «««««««««. 37,5% b. Tidak «««««««« 62,5% 12. Membutuhkan waktu yang lama untuk mengembangkan media pembelajaran fisika dengan simulasi a. Ya «««««««««. 100% b. Tidak «««««««« 0% Faktor penyebab media pembelajaran simulasi dan animasi jarang digunakan 13. Kurang menariknya media pembelajaran dengan simulasi dan animasi yang sudah ada a. Ya ««««««««« .0% b. Tidak «««««««« 100% 14. Tidak ada waktu untuk menggunakannya a. Ya «««««««««. 37,5% b. Tidak «««««««« 62,5% 15. Kurang sarana pendukung a. Ya «««««««««. 0% b. Tidak «««««««« 100% 16. Kurangnya pengetahuan dan informasi tentang simulasi tersebut a. Ya «««««««««. 0% b. Tidak «««««««« 100% Solusi atas permasalahan diatas 17. Memberikan tutorial kepada guru untuk membuat media pembelajaran dengan meggunakan animasi dan simulasi a. Ya ««««««««« 100% b. Tidak «««««««« 0% 18. Memberikan tutorial kepada guru untuk mengembangkan media pembelajaran dengan meggunakan animasi dan simulasi a. Ya ««««««««« 100% b. Tidak «««««««.. 0% 19. Memberikan tutorial kepada guru untuk menggunakan media pembelajaran dengan meggunakan animasi dan simulasi 46

a. Ya ««««««««« 100% b. Tidak «««««««.. 0% 20. Memperbanyak referensi untuk guru mengembangkan media pembelajaran dengan menggunakan animasi dan simulasi a. Ya ««««««««« 100% b. Tidak «««««««.. 0% Respon 21. Bagaimana respon bapak/ibu berikan untuk pengembangan media pembelajaran dengan simulasi dan animasi sebagai salah satu referensi guru untuk mendukung kegiatan pembelajaran? a. Mendukung ««««.. 100% b. tidak mendukung «« 0%

47

Lampiran 5 Instrumen Penelitian Observasi Ahli Media

Instrumen Penelitian Observasi Ahli Media PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN FISIKA DENGAN EASY JAVA SIMULATION UNTUK MATERI PEGAS DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA) Penilaian diberikan dengan rentangan nilai dari satu sampai lima. Mohon diberikan tanda ( ) pada kolom 1, 2, 3, 4, atau 5 sesuai dengan pendapat penilai pada kolom yang tersedia. Tingkat penilaian Aspek yang di nilai 1 2 3 4 5 Efektif dan efisien dalam pengembangan maupun penggunaan media pembelajaran Dapat dipelihara dan dikelola dengan mudah Mudah digunakan dan sederhana dalam pengoperasiannya Ketepatan dalam Aspek rekayasa memilih aplikasi / perangkat lunak software / tool untuk pengembangan Media pembelajaran dapat dijalankan di berbagai software dan hadware yang ada Program media pembelajaran terpadu dan mudah dalam eksekusi Dokumentasi program media

48

pembelajaran yang lengkap meliputi petunjuk penggunaan, penanganan kesalahan, dan alur kerja program Sebagian atau seluruh program media pembelajaran dapat dimanfaatkan kembali untuk mengembangkan media pembelajaran lain

Kejelasan tujuan pembelajaran Relevansi tujuan pembelajaran dengan kurikulum Cakupan dan kedalaman tujuan pembelajaran Ketepatan penggunaan strategi pembelajaran Interaktivitas Pemberian motivasi belajar Kontekstualitas dan aktualitas Kelengkapan dan kualitas bahan bantuan belajar Kesesuaian materi dengan tujuan pembelajaran 49

Aspek desain pembelajaran

Kedalaman materi Kemudahan untuk dipahami Sistematis, runut, dan alur logika jelas Kejelasan uraian, pembahasan, dan contoh Keterbacaan Komunikatif, sesuai dengan pesan dan sejalan dengan keinginan sasaran Kreatif dalam ide berikut penuangan gagasan Sederhana dan memikat Visual (layout design, warna, grafik) Media bergerak (simulasi) Layout interaktif

Aspek komunikasi visual

Komentar : Kekurangan media pembelajaran : ««««««««««««««««««««««««««««« ««««««««««««««««««««««««««««« ««««««««««««««««««««««««««««« ««««««««««««««««««««««««««««« «««««««««««««««««««««««««««« Saran untuk media pembelajaran : ««««««««««««««««««««««««««««« ««««««««««««««««««««««««««««« ««««««««««««««««««««««««««««« ««««««««««««««««««««««««««««« ««««««««««««««««««««««««««««« 50

Telah di uji ahli, Hari/Tanggal Nama NIP Pekerjaan / Jabatan Nama Institusi : : : : : ««««««« ««««««« ««««««« ««««««« «««««««

Tanda tangan Ahli Media

(«««««««««««««««..)

51

Lampiran 6 Instrument Penelitian Observasi Ahli Materi Instrument Penelitian Observasi Ahli Materi PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN FISIKA DENGAN EASY JAVA SIMULATION UNTUK MATERI PEGAS DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA) Penilaian diberkan dengan rentangan nilai satu sampai lima. Mohon diberikan tanda ( ) pada kolom 1, 2, 3, 4, atau 5 sesuai dengan pendapat penilai pada kolom yang tersedia. Tingkat penilaian Aspek yang di nilai 1 2 3 4 5 Kesesuaian materi dalam media pembelajaran dengan kurikulum tingkat satuan pendidikan Kesesuaian materi dengan standar Kualitas isi kompetensi Kesesuaian materi dengan kompetensi dasar Kelengkapan materi dalam media pembelajaran Media pembelajaran dapat memberikan kesempatan belajar mandiri pada siswa di rumah Media pembelajaran dapat memotivasi siswa untuk belajar Media pembelajaran dapat mempermudah pemahaman siswa terhadap materi pegas Media pembelajaran

Kualitas konstruk

52

dapat digunakan sebagai alat bantu dalam kegiatan belajar mengajar di sekolah Media pembelajaran dapat meningkatkan kompetensi / keterampilan mengajar guru Dapat mendeskripsikan gaya pemulih pada rangkaian pegas (c-1) Dapat mendefinisikan apa yang dimaksud dengan getaran pada pegas (c-1) Dapat memahami bagaimana gaya pada ragkaian Pegas (c-2) Dapat menformulasikan Periode getaran rangkaian pegas (c-3) Dapat menformulasikan Frekuensi getaran rangkaian pegas (c-3) Dapat membedakan ciriciri rangkaian seri dan pararel pada pegas (c-4) Dapat membedakan simpangan, kecepatan, dan percepatan pada getaran. (c-4) Dapat memberikan kesimpulan hubungan antara frekuensi, periode, konstanta pegas, dan massa. (c-5) Dapat memberikan

Kekesuain kognitif

53

penilaian pada hubungan frekuensi, periode, konstanta pegas, dan massa. (c-6)

Komentar : Kekurangan media pembelajaran : ««««««««««««««««««««««««««««« ««««««««««««««««««««««««««««« ««««««««««««««««««««««««««««« ««««««««««««««««««««««««««««« Saran untuk media pembelajaran : ««««««««««««««««««««««««««««« ««««««««««««««««««««««««««««« ««««««««««««««««««««««««««««« ««««««««««««««««««««««««««««« ««««««««««««««««««««««««««««« Telah di uji ahli, Hari/Tanggal Nama NIP Pekerjaan / Jabatan Nama Institusi

: : : : :

««««««.«« «««««««.« «««««««« «««««««.« «««««««.«

Tanda tangan Ahli Materi

(«««««««««««««««..)

54

Lampiran 7 Instrument Penelitian Observasi Guru Fisika

Instrument Penelitian Observasi Guru Fisika PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN FISIKA DENGAN EASY JAVA SIMULATION UNTUK MATERI PEGAS DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA) Penilaian diberkan dengan rentangan nilai satu sampai lima. Mohon diberikan tanda ( ) pada kolom 1, 2, 3, 4, atau 5 sesuai dengan pendapat penilai pada kolom yang tersedia. No 1 Pertanyaan 1 media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation ini sesuai dengan tujuan intruksional pada KTSP Teori yang terdapat pada media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation sesuai dengan materi pokok pegas dalam KTSP Susunan format media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation sudah sitematis Kemudahan dalam menggunakan media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation dengan adanya tomboltombol yang jelas 2 Tingkat penilaian 3 4

5

2

3

4

55

5

6

7

8

9

Susunan kata yang digunakan dalam media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation sudah tepat Penggunaan istilah yang ada pada media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation sudah tepat Simulasi yang ditampilkan dalam media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation cukup jelas media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation dapat dijadikan alternatif sebagai media pendukung pembelajaran media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation dapat dikembangkan untuk materi fisika yang lainnya

Komentar mengenai media pembelajaran fisika dengan Easy Java Simulation untuk materi pegas: ««««««««««««««««««««««««««««« ««««««««««««««««««««««««««««« «««««««««««««««««««««««««««««

56

««««««««««««««««««««««««««««« «««««««««««««««««««««««««««« Hari/Tanggal Nama Sekolah : : : ««««««««« ««««««««« ««««««««« Tanda tangan

(«««««««««««««««..)

= Terimakasih atas kesediaan Bapak/Ibu mengisi kuesioner ini )=

57

Lampiran 8 Instrument Penelitian Observasi Siswa Instrument Penelitian Observasi Siswa PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN FISIKA DENGAN EASY JAVA SIMULATION UNTUK MATERI PEGAS DI SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA) Penilaian diberkan dengan rentangan nilai satu sampai lima. Mohon diberikan tanda ( ) pada kolom 1, 2, 3, 4, atau 5 sesuai dengan pendapat penilai pada kolom yang tersedia. Pertanyaan Tingkat penilaian 1 2 3 4 5 Efektifitas (kesesuaian) waktu penggunaan media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation Tingkat kesulitan peggunaan media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation Daya tarik tampilan simulasi media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation Daya tarik visual media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation Tingkat kesesuaian gambar dengan materi pegas Penggunaan ruang pada media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation Daya tarik keseluruhan media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation Daya tarik cara penyampaian materi pada media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation Kemudahan dalam pemahaman materi media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation Kesenangan belajar dengan menggunakan media pembelajaran pegas dengan Easy Java Simulation

No

1

2

3

4 5 6 7 8

9

10

58

Komentar mengenai media pembelajaran fisika dengan Easy Java Simulation untuk materi pegas: ««««««««««««««««««««««««««««««« ««««««««««««««««««««««««««««««« ««««««««««««««««««««««««««««««« ««««««««««««««««««««««««««««««« «««««««««««««««««««««

Hari/Tanggal Nama Kelas Sekolah

: : : :

««««««««« ««««««««« ««««««««« ««««««««« Tanda tangan

(«««««««««««««««..)

== (Terimakasih atas kesediaan mengisi kuesioner ini) ==

59

Lampiran 9 Hasil kuesioner Ahli Media

Responden No. Soal 1 2 3 4 5 6 7 8

1 4 5 5 4 5 4 5 4 Total

2 4 4 4 4 4 4 4 4

Total 8 9 9 8 9 8 9 8 68

Skor Maksimal 10 10 10 10 10 10 10 10 80 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 130 10 10 10

Persentase 80 90 90 80 90 80 90 80 85 70 90 80 90 80 70 90 80 80 80 90 90 80 82.307692 90 80 90

9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21

3 4 4 5 4 4 5 4 4 4 5 5 4 Total

4 5 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4

7 9 8 9 8 7 9 8 8 8 9 9 8 107

22 23 24

5 4 5

4 4 4

9 8 9

60

25 26 27 28

4 4 5 4 Total

4 4 4 4

8 8 9 8 59

10 10 10 10 70

80 80 90 80 84.285714

61

Lampiran 10 Hasil Kuesioner Ahli Materi

Responden No. Soal 1 2 3 4

1

2

Total Skor 9 10 9 9 37

Skor Maksimal

Persentase

5 5 5 4 Kualitas isi

4 5 4 5

10 10 10 10 40 10 10 10 10 10 50 10 10 10 10 10 10 10 10 10 90

90 100 90 90 92.5 100 80 70 100 80 86 80 100 80 100 100 90 80 90 80 88. 89

5 6 7 8 9

5 4 3 5 4

5 4 4 5 4

10 8 7 10 8 43

Kualitas konstruk 10 11 12 13 14 15 16 17 18 4 5 4 5 5 5 3 5 4 4 5 4 5 5 4 5 4 4

8 10 8 10 10 9 8 9 8 80

Kesesuaian Kognitif

62

Lampiran 11 Hasil Kuesioner Guru

No. Soal Responden 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Total Skor

1 5 4 5 5 3 4 5 4 4 39

2 5 4 5 5 3 4 4 5 5 40

3 5 4 5 5 4 5 4 5 4 41

4 3 3 5 3 2 3 4 4 5 32

5 4 4 3 4 3 4 3 3 4 32

6 5 4 3 5 4 5 4 3 5 38

7 3 4 3 3 3 4 4 4 4 32

8 5 4 5 5 2 3 4 5 4 37

9 5 5 5 5 4 4 4 4 5 41

63

Lampiran 12 Hasil kuesioner Siswa Kelas XI IPA

No. Soal Responden 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30

1 4 3 3 3 3 4 4 3 3 4 3 5 3 4 4 4 3 3 3 3 3 4 3 3 3 3 3 3 3 2

2 4 3 4 3 4 5 5 4 4 5 4 4 3 3 4 3 4 3 4 5 3 3 4 3 3 3 2 3 3 3

3 3 5 2 3 3 2 2 4 3 2 4 5 3 3 4 5 2 3 3 3 2 4 4 4 4 4 3 4 4 3

4 3 5 4 3 3 2 2 3 5 3 5 4 3 3 4 5 4 4 3 2 2 4 4 3 4 3 3 3 3 3

5 3 5 5 3 2 4 4 5 3 4 4 3 4 3 4 5 4 4 4 2 4 4 3 5 3 5 3 3 5 4

6 4 4 2 3 3 4 4 5 4 3 3 5 3 4 5 5 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 4 3 3

7 3 4 3 3 3 3 3 4 3 3 5 4 3 3 3 5 2 3 3 3 2 4 4 3 3 3 2 4 3 3

8 3 4 2 3 2 3 3 4 2 4 4 5 3 3 4 4 2 4 2 3 2 4 3 2 3 2 3 3 2 3

9 3 2 5 3 3 3 3 4 3 3 4 4 3 2 4 4 3 3 2 3 3 4 4 3 3 3 3 3 3 3

10 2 3 4 3 3 3 3 3 4 3 5 5 3 3 4 4 3 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 3 2

64

31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65

3 4 4 4 3 4 5 4 4 4 3 3 3 4 3 4 3 3 5 3 3 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 5 3 4

4 4 5 3 3 4 4 4 4 4 4 3 4 5 4 5 4 4 4 3 3 3 4 3 3 2 3 3 4 3 4 4 4 3 3

4 3 3 4 4 3 3 3 3 3 2 3 3 2 3 2 4 4 5 3 2 4 4 4 4 3 4 3 4 4 4 3 3 4 4

4 2 3 3 3 3 4 3 3 3 4 3 3 2 5 2 3 5 4 3 2 4 4 4 3 3 3 3 4 3 4 3 4 3 3 65

5 4 3 4 4 4 5 4 5 3 5 3 2 4 3 4 5 4 3 4 4 4 3 3 5 3 5 4 5 4 3 5 5 4 4

4 3 5 3 3 3 4 3 5 4 2 3 3 4 4 4 5 3 5 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 3 3 5 4 3 3

4 3 4 3 3 4 3 4 4 3 3 3 3 3 3 3 4 5 4 3 2 4 4 3 3 2 3 3 4 3 4 4 3 3 3

4 4 4 3 3 3 3 3 3 3 2 3 2 3 2 3 4 4 5 3 2 4 3 3 2 3 3 3 4 3 3 3 3 3 3

4 3 4 4 3 3 4 3 4 3 5 3 3 3 3 3 4 4 4 3 3 4 4 3 3 3 3 3 4 3 4 4 4 3 4

3 3 3 3 3 3 3 2 3 2 4 3 3 3 4 3 3 5 5 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3

66 67 68 69 70 71 72 73 74 Total Skor

4 3 3 3 3 4 3 5 3 253

5 4 3 5 3 3 3 4 3 269

3 4 3 3 5 4 4 4 3 251

3 4 4 2 5 4 3 4 4 250

3 5 4 2 5 4 3 4 4 287

5 4 3 2 4 3 4 4 3 257

4 4 3 3 4 4 4 3 3 246

4 4 4 3 4 4 3 3 4 233

4 4 3 3 2 4 3 2 3 246

3 3 4 3 3 3 4 3 4 236

66

Lampiran 13 Tampilan simulasi sebelum perbaikan

67

68

69

Lampiran 14 Tampilan Simulasi setelah perbaikan

70

71

72

73

Lampiran 15 Tampilan simulasi pada halaman web

74

75

76

Lampiran 16 Dokumentasi Penelitian Dokumentasi Penelitian Pengembangan Media Pembelajaran Fisika dengan Easy Java Simulation

77

Lampiran 17. Pernyataan keaslian skripsi

PERNYATAAN KEASLIAN SKRIPSI Saya yang bertandatangan dibawah ini, mahasiswa fakultas matematika dan ilmu pengetahuan alam universitas negeri Jakarta: Nama : Almahsun Noreg : 3215031638 Jurusan : Fisika Program studi : Pendidikan Fisika Menyatakan bahwa skripsi yang saya buat dengan judul ³Pengembangan Media Pembelajaran Fisika dengan Easy Java Simulation´: 1. Dibuat dan diselesaikan oleh saya sendiri, berdasarkan data yang diperoleh dari hasil penelitian pada bulan Desember 2009 ± Februari 2010. 2. Bukan merupakan duplikasi skripsi yang pernah dibuat oleh orang lain atau jiplakan karya tulis orang lain dan bukan terjemahan karya tulis orang lain. Pernyataan ini saya buat dengan sesungguhnya dan saya bersedia menanggung segala akibat jika pernyataan saya tidak benar

Jakarta,

Juni 2010 Yang membuat pernyataan

Al mahsun

78

Lampiran 18. Riwayat Hidup Penulis

Riwayat Hidup Penulis Almahsun. Kelahiran Banjarnegara 9 desember 1983. Anak keempat dari lima bersaudara dari pasangan Bapak Sobirin dan ibu Suharwat. Dengan harapan kelak akan berperan dalam pendidikan dan kesejahteraan pribadi dan masyarakat. Saat ini tinggal di jalan kayuputih selatan 6H RT 01/RW 05 Pulogadung Jakarta Timur Indonesia. No. Ponsel Email : 085718677668 : almahsun@gmail.com

Riwayat pendidikan penulis: penulis mengawali pendidikannya di Sekolah Dasar Negeri 05 pagi Jakarta Timur selama satu tahun, kemudian pindah ke sebuah pesantren Al Husain magelang Jawa Tengah dan melanjutkan Sekolah Dasar Al Husain lulus tahun 1996; kemudian melanjutkan ke Sekolah Menengah Pertama Negeri 3 Purwokerto Jawa Tengah lulus tahun 1999. Kemudian melanjutkan Sekolah Menengah Atas Negeri 21 Jakarta Timur lulus pada tahun 2002. Pada tahun 2003 penulis melanjutkan riwayat pendidikannya melalui jalur Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru di Universitas Negeri Jakarta, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Jurusan Fisika, program pendidikan Fisika. Pengalaman kerja: pengabdian kepada masyarakat sebagai implementasi dari satu tri darma perguruan tinggi, penulis ikut andil dalam mencerdaskan anak bangsa yaitu sebagai pendidik dan staff pengajar di blembaga bimbingan belajar Quin (2009-sekarang).

79

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->