P. 1
Cinta nasi lemak

Cinta nasi lemak

4.82

|Views: 3,395|Likes:
Published by Siti Fatimah
Novel tentang cinta
Novel tentang cinta

More info:

Published by: Siti Fatimah on Jun 16, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/09/2013

pdf

text

original

Sections

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

CINTA NASI LEMAK Oleh Nizam Zakaria

http://www.nizamzakaria.com

1

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 1 Julia benci memandu di Kuala Lumpur. Banyak kali dia diberitahu bahawa pemandupemandu di Kuala Lumpur adalah di antara pemandu-pemandu yang paling kurang ajar di Malaysia (selain dari Pulau Pinang. Tetapi Julia tidak pernah memandu di sana, jadi dia tidak boleh mengesahkan hal ini). Setiap kali dia memandu, ada sahaja kereta yang akan membunyikan hon kepadanya ataupun memarahi kerana memandu di bawah had laju yang ditetapkan. Sebuah kereta Honda City bewarna hitam memotong keretanya untuk cepat-cepat masuk ke dalam lorong Touch & Go di Plaza Tol Sunway. Julia hanya mampu berdecit. Dia memandang ke arah jam di dalam kereta pacuan empat roda Toyota Rav4 Turbonya. Dia tidak mahu terlambat ke tutorialnya lagi. Tetapi di hadapannya terdapat beratus-ratus buah kereta yang bergerak perlahan. Sesak. Masing-masing bergegas ke tempat kerja atau seperti dirinya yang sedang bergegas ke Universiti Monash, tempat dia belajar sejak dua tahun yang lepas. Julia menggigit bibirnya. Dia menjengahkan lehernya untuk melihat wajahnya di muka cermin di hadapannya. Dia memandang ke arah bibirnya. Kemudian dia cepat-cepat mengeluarkan gincunya dari dalam beg tangannya lalu mengenakan gincunya. Belum sempat dia dapat mengenakan gincunya, dia dapat mendengar bunyi hon di belakang keretanya. Julia mengeluh. Dia menggerakkan keretanya ke hadapan. Julia adalah satu-satunya anak kepada Dr. Shahri, seorang duda beranak satu yang telah berpisah dengan bekas isterinya sejak tujuh tahun yang lepas. Doktor Sahri mempunyai kliniknya sendiri di Subang Jaya dan kini menetap bersama anaknya Julia yang masih lagi berusia 20 tahun di sebuah banglo di Bandar Kinrara. Sejak berpisah dengan isterinya Wati, Shahri menjaga Julia seperti menatang minyak yang penuh. Apa-apa sahaja permintaan Julia akan diturutinya. Shahri tidak pernah meragui cabaran serta dugaan menjaga seorang anak perempuan. Tetapi dia tetap mencuba sedaya upaya untuk menjaga Julia dengan sebaik-baiknya. Dia mahu membuktikan kepada Wati bahawa dia juga mampu menjaga Julia dan mendidiknya untuk menjadi seorang manusia yang terpuji kelakuannya. Bukan sepertinya, yang dianggapnya seorang wanita jalang yang tidak bermaruah kerana telah curang kepadanya satu ketika dahulu... Julia tercungap-cungap masuk ke dalam kelas tutorialnya. Dia memandang ke arah jam tangannya. Dia tidak terlambat. Dia melepaskan nafasnya apabila dia mendapati pensyarahnya baru sahaja masuk ke dalam kelas tutorial dengan kertas peperiksaan. Julia memandang ke arah Daniel Tan yang sedang duduk di barisan paling hadapan yang sedang menoleh ke arahnya. Daniel menjeling. Julia membeliakkan matanya untuk memintanya agar jangan menoleh ke arahnya lagi. Julia menarik nafasnya. Dia memandang ke arah Ariffin, yang sedang duduk di hadapannya. Dia mendapati Ariffin hanya memandang ke arah hujung pensilnya. Kemudian dia menggigit hujung pensilnya itu. Sandra, gadis kelahiran Jakarta yang sedang duduk di sebelah kiri Ariffin sedang termenung memandang ke arahnya. Sandra http://www.nizamzakaria.com 2

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria sedang termenung memikirkan jika Samuel Rizal tidak dapat berlakon di dalam sambungan filem Eiffel I’m in Love, mungkin Ariffin dapat mengambil alih untuk melakonkan wataknya itu. Wajah Ariffin yang nakal itu cukup sesuai untuk watak tersebut, fikirnya. Julia tahu Sandra dan entah berapa puluh lagi gadis seuniversitinya yang telah jatuh hati kepada Ariffin. Tetapi Ariffin tidak pernah mahu ambil tahu tentang itu semua. Dia pastinya tidak mahu mengambil tahu jika terdapat tulisan “Ariffin is so cute!” di dalam tandas perempuan tingkat 3 di universitinya... Ariffin mempunyai wajah yang manis. Dia mempunyai ketinggian mencecah enam kaki dengan susuk tubuh yang tegap dengan kulit sawo matang yang nampak bersih dan terjaga. Apa yang membuat beberapa gadis di universitinya tertarik kepadanya adalah matanya yang tajam bak burung helang dan senyumannya yang mampu membuatkan hati dan jiwa mereka cair. Untuk seorang anak muda yang baru mencecah usia 20 tahun, Ariffin mempunyai wajah yang matang seperti seorang pemuda berusia pertengahan umur 20-an. Sifat pendiam Ariffin membuat mereka lebih tertarik kepadanya... Julia kerisauan. Dia tidak tahu jika Ariffin akan menepati janjinya. Puan Tan yang menjadi tenaga mengajar untuk kelas Business Law itu mula membahagi-bahagikan kertas soalan peperiksaan kepada pelajar-pelajarnya. Sebaik sahaja Julia mendapatkan kerja soalannya, dia terus melihat soalan-soalan objektif yang ada. Dia rasa mahu pitam. Dia tidak dapat memahami apa yang disoal, inikan pula menjawabnya. Sekali lagi dia memandang ke arah Ariffin. Dia mendapati Ariffin terus membongkok untuk menjawab soalan-soalan yang diterimanya. Julia mengeluh. Dia dapat merasakan dia akan gagal lagi. Dia mungkin tidak akan mampu menghadapi bapanya jika dia gagal dalam peperiksaannya kali ini... * Dua minggu sebelum peperiksaan akhir semester Julia melihat papan tanda di sebelah kelas tutorialnya. Nama pelajar dan keputusan ujian subjek Business Law ada dipaparkan di sana. Beberapa orang pelajar mengerumuni papan tanda tersebut. Ada yang tersenyum dan ada pula yang nampak sedih. Julia dengan takuttakut untuk melihat sendiri keputusan ujiannya. Tetapi dia tetap memberanikan dirinya untuk mengetahui keputusannya. Wajah Julia pucat. Dia dapat melihat namanya berada di dalam senarai tercorot untuk ujian tersebut. Julia berdiri kaku buat seketika. Dia dapat merasakan dirinya sukar untuk bernafas. Dia mahu menangis. Ini merupakan kali kedua dia mengambil subjek yang sama kerana pada semester lepas dia pernah gagal dalam subjek ini. Julia tidak mahu gagal kerana dia dia tidak mahu mengecewakan bapanya. Julia sekali lagi memeriksa senarai tersebut untuk memastikan dia tidak bermimpi. Tetapi di dapatinya bahawa sememangnya dia gagal dalam ujiannya yang lalu. http://www.nizamzakaria.com 3

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Apabila dia memandang ke senarai yang 5 pelajar teratas, dia mendapati hanya terdapat satu nama Melayu sahaja di situ. Ariffin bin Nordin. Kalau tidak salah, Daniel kenal rapat dengan Ariffin. Daniel pernah sekelas dengan Ariffin di dalam semester-semesternya yang lepas. Julia mencari-cari kelibat Daniel... “Julia! I was looking for you all over the place!” kata Hadi di belakang Julia. Julia mengalihkan pandangannya ke belakang. Hadi berdiri tercegat di belakangnya sambil berpeluk tubuh. “Dah tu kenapa?” tanya Julia kembali. “Takdelah... I ingat kita boleh minum-minum ke sebelum you masuk kelas.” “Hadi... Berapa kali I kena beritahu kat you? I bukan girlfriend you lagi. I takde masa nak layan you macam dulu. Dah sebulan kita break... So it’s over between us! Ada faham tak?” Julia berwajah serius. Dia mahu Hadi berhenti mengganggunya. Hadi yang bertubuh rendah dan gempal itu terus tersengih. Di dalam seumur hidupnya, segala permintaannya tidak pernah dikecewakan oleh kedua ibu dan bapanya. Malah, dia tidak pernah mengenal erti tidak. Maka, dia langsung tidak dapat menerima hakikat apabila Julia, di antara gadis yang tercantik dan yang paling popular di kolejnya itu menidakkan dirinya. “Haiyoh Julia! Handbag baru ke? Gucci lagi. Very der Paris Hilton, one!” sebut Daniel yang bertubuh kurus tinggi itu kepadanya. Daniel sempat memandang kepada pakaian dan seluar jeans yang dipakai Julia yang nampak ranggi. “Ya... I pergi shopping dengan mama I semalam. Dia yang belikan.” Julia menjawab. Dia langsung tidak mengendahkan Hadi lantas masuk ke dalam kelas tutorialnya bersama Daniel. Hadi menggaru-garu dagunya sebelum dia cepat-cepat berjalan ke arah dewan kuliahnya B. “Thanks again for saving me from that creep!” ujar Julia kepada Daniel. “That’s what friends are for, yang...” sambut Daniel sebelum dia meminta Julia menunjukkan beg tangan yang baru dibelinya itu kepadanya. Daniel memeriksa kemasan beg tangan itu. “You girls are so lucky boleh beli benda ni semua, kan?” getus Daniel dengan nada cemburu. “Eh, nyonya! Kalau you nak pakai handbag macam ni pun boleh jugak. Tapi masa tu I kena panggil you Danielle pulak lah kan?” Julia berseloroh. Daniel menjeling sambil tersenyum. Puan Tan masuk ke dalam kelas. Julia cepat-cepat beralih tempat duduk ke belakang.

http://www.nizamzakaria.com

4

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Sepuluh minit selepas kelas tutorial dimulakan, Julia mendapati Ariffin yang sedang duduk di hadapannya tertidur dengan kepalanya dibaringkan ke atas meja. Julia menggeleng-gelengkan kepalanya. Dia hairan bagaimana Ariffin boleh mendapat keputusan yang agak cemerlang untuk ujian-ujian yang dihadapinya sedangkan setiap kali dia datang ke kelas tutorial (itu pun jika dia tidak ponteng), dia akan tertidur atau termenung dan mengelamun seorang diri. Julia tidak pernah melihatnya menumpukan perhatiannya kepada pelajarannya ataupun mengambil nota. Setengah jam kemudian, Puan Tan mengumumkan mereka akan berehat selama 15 minit sebelum kelas dimulakan semua. Beberapa orang pelajar terus bergegas keluar. Kini hanya tinggal lima orang sahaja di dalam kelas tutorial yang selalunya akan dipenuhi oleh lima belas orang pelajar itu. Julia berjalan menuju ke arah tempat duduk Daniel. Dia mengajak Daniel supaya keluar dari kelas bersamanya. Daniel bersetuju, walaupun selalunya dia lebih suka duduk di dalam kelas sambil berbual-bual kosong dengan Puan Tan. Di luar Julia membawa Daniel ke arah sebuah sudut yang tidak terdapat ramai pelajar mundar-mandir di sana. “Kenapa ni, Julia?” tanya Danial sambil melentokkan kepalanya ke tepi. “I fail ujian I yang lepas—“ “I know. I saw your name on the list just now.” “Mati lah I macam ni!” “It’s not the end of the world, lah.” “It is to me!” “Dah tu you nak apa dari I?” “I nak tanya dari you... Since you know him well and all that—“ “Who are you talking about?” “Ariffin...” Daniel memegang pipinya yang lembut dan halus itu sambil meraba-rabanya. Dia memikirkan kembali bagaimana dia mula-mula mengenali Ariffin dahulu. Ketika itu dia baru sahaja memasuki universiti Monash sebagai pelajar barunya. Keadaan dirinya yang lembut sering menjadikan dia bahan gurau senda serta ejekan beberapa orang pelajar nakal yang sejurusan dengannya. Pada satu hari, dia telah diganggu di dalam tandas lelaki oleh pelajar-pelajar nakal tersebut. Daniel cuba melawan, tetapi semakin dia melawan, semakin teruk dia diganggu. http://www.nizamzakaria.com 5

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

Seorang dari pelajar nakal yang mengganggunya mula memegang kolar bajunya lalu menolaknya ke dinding. Mereka memanggilnya dengan pelbagai nama, seperti “faggot, ah-kua dan cock-sucker” untuk tujuan menghinanya - semata-mata kerana Daniel seorang pelajar lelaki yang lembut perwatakannya. Ketika Daniel hampir-hampir mahu dipukul, Ariffin pula kebetulan masuk ke dalam tandas untuk tujuan merokok di situ. Ariffin menghidupkan puntung rokoknya sambil memandang kepada beberapa orang pelajar sekuliahnya yang sedang mengerumuni Daniel. Mereka memandang kepada Ariffin sekali sebelum mereka kembali menganggu Daniel dengan menampar-nampar mukanya. Ariffin meminta mereka berhenti, tetapi mereka tidak mahu mendengar permintaannya, malah salah seorang dari mereka telah menumbuk perut Daniel apabila Daniel meludah ke arah mukanya. Ariffin kemudian memukul pelajar seramai empat orang itu satu persatu. Daniel tidak pasti apa yang berlaku, tetapi apabila dia kembali membuka matanya, dia dapat melihat pelajar-pelajar yang membulinya itu setiap satu sedang berdiri di satu sudut di dalam tandas tersebut dengan wajah ketakutan. Salah seorang dari mereka cepat-cepat meminta maaf. Ariffin memberitahu kepada mereka bahawa dia tidak mahu melihat mereka mengganggu Daniel lagi. Mereka cepat-cepat mengangguk. Takut. Ariffin terus keluar dari tandas tanpa berkata apa-apa. Sejak dari hari itu tidak ada sesiapa lagi yang berani mengganggu Daniel lagi. Setahu Daniel, Ariffin tidak mempunyai ramai kawan rapat. Ariffin selalu sahaja menyendiri. Dia boleh memilih untuk menjadi salah seorang pelajar lelaki yang paling popular di universitinya, tetapi itu bukan pilihannya. Dia bukan seperti Julia dan rakanrakannya yang selalu kelihatan bersama dengan kumpulan mereka yang popular. Sebaik sahaja kuliah selesai, Ariffin akan terus menaiki skuternya lalu menghilang dari kawasan universiti. Daniel mengambil masa yang agak lama sebelum dia dapat merapati Ariffin dan sebelum mereka akhirnya berkawan. Itu pun, hubungan mereka tidaklah serapat mana... “Haven’t you learnt anything this past two years? I’m not THAT close to him.” Daniel bercekak pinggang. “Bukannya apa... I dengar dia ada tolong si Kumar tu tiru paper dia semester lepas.” “Siapa cakap?” “I thought you yang beritahu I benda ni!” “Oh ya... Me and my big mouth.” “Jadi betullah ni?” tanya Julia meminta kepastian.

http://www.nizamzakaria.com

6

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Ya. Jadi kenapa ni?” “Daniel... Can you do me a favor?” “Apa dia?” “Boleh tanya dia kalau dia boleh tolong I?” “Wah... I jadi mak ayam you lah ni?” “Boleh lah!” “Are you that desperate?” “Frankly I am! I need to pass this exam. Or else I’ll die!” “Okay... Nanti I tanya dia.” “Thank you Daniel!!! I love you!” Julia menepuk tangan kesukaan. Dia tidak tahu apa yang akan Daniel lakukan selepas ini dan dia tidak mahu tahu. Apa yang dia tahu, dia akan melakukan apa sahaja untuk lulus dalam peperiksaannya. Sebelum kelas dimulakan, Julia dapat melihat Daniel pergi ke tempat duduk Ariffin lalu mengejutkannya dari lamunannya. Ariffin menggosok-gosok matanya sebelum dia bertanyakan kepada Daniel apa yang dia mahu. Daniel membisikkan sesuatu ke dalam telinga Ariffin. Kemudian mereka berdua keluar sebentar sebelum mereka masuk semula ke dalam kelas. Ariffin memandang ke arah Julia sekali sebelum dia memberitahu kepada Julia supaya menelefonnya pada malam dan dia boleh mendapatkan nombor telefon bimbitnya dari Daniel. Kemudian dia terus memandang ke hadapan. Puan Tan mahu memulakan kelasnya. * Sejurus selepas makan malam bersama bapanya, Julia terus meminta dirinya untuk naik ke dalam biliknya. Dia mahu membuat kerja rumahnya, katanya. Bapanya mengangguk lalu duduk di hadapan kaca TV untuk menonton rancangan berita di TV3. Julia berjalan masuk ke dalam biliknya lalu mencapai telefon bimbitnya. Dia mengambil sekeping kertas yang terkandung nombor telefon Ariffin yang telah diserahkan oleh Daniel kepadanya. Dia menekan nombor telefon Ariffin: + Hello... Ariffin ke ni? - Ya. Siapa ni? + Julia. Kita sekelas... Saya duduk di belakang awak. - Tahu. Siapa tak kenal awak. + That is suppose to be a compliment, right? - Hemm... Awak popular. Berkawan pun dengan budak-budak popular—

http://www.nizamzakaria.com

7

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria + You know what, I don’t want to be rude, but I am calling you right now to talk about you helping me with my exams, not about me being popular and all that. - Okay... + Jadi betullah awak tolong Kumar tiru paper awak semester lepas? - Awak ni polis ke apa? Ni mesti si Daniel beritahu awak kan? + Ya. - Apa lagi dia beritahu awak fasal saya? + Tak ada apa-apa. Trust me. I’m not like the other girls who are drooling all over you. - ... + Okay... Apa-apa pun, I hope this will be just between the both of us. Orang lain tak perlu tahu. - Ya. Saya tahu. Kalau silap sikit jer kita boleh dikenakan tindakan disiplin. Mungkin dibuang universiti... + Hemm... - Jadi awak berani ke nak buat kerja ni? + Saya tak ada pilihan lain untuk selain dari lulus. Jika saya tak dapat B, markah purata saya tak cukup untuk mendapatkan kelulusan minimum. I don’t want to take this class for the third time! - Jadi kenapa tak belajar je? + Saya dah belajar! Tapi entahlah... - Apa yang entah? + I’m not as smart as you okay? Datang kelas tidur sepanjang masa pun masih boleh dapat A. - Okay... Tak payah nak kutuk-kutuklah... + Now, that is suppose to be a compliment! - ... + Sebenarnya saya dah lama perhatikan awak, tapi cuma hari ini jer kita dapat berbual macam ini. - Awak tak pernah nak tegur saya... Fasal tu lah agaknya. + Ye lah, awak tidur jer dalam kelas. Tak pun termenung... Saya nak tegur macam mana? Dah tu, saya tak pernah nampak awak kat parti-parti yang budak-budak batch kita buat. - Tak ada masa ah, nak parti-parti tu semua... + Tu lah sebab kita tak bertegur. - ... + Awak berasal dari mana? - Yan, Kedah... + Yan? That’s a funny name. - Kampung Sungai Udang, Yan. + Oh, budak kampung lah ni? - Ya. + For a budak kampung, you are quite smart, kan? - Apa awak merepek ni? + Sorry. I’m just being silly. - ... + So... Awak kat mana ni? - Dalam bilik. + Daniel kata awak duduk kat kondo sebelah universiti kita... Betul ke? http://www.nizamzakaria.com 8

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria - Ya. Susah betul nak duduk kat hostel. Semua dah penuh. Sewa bilik kat sana lagi murah. Dah tu sekarang terpaksa duduk kat sini. + Betul ke bulan lepas ada student dari Russia yang mati terjatuh dari kondo tu? - Ya. Dia mabuk agaknya masa tu. + So it was not a suicide, lah? - Bukan... + Awak kenal budak tu, tak? - Tak... + Saya ingat awak kenal budak tu... Ye lah, awak dengan dia stay satu kondo kan? - Julia... Saya sebenarnya tak ada masa nak berbual kosong dengan awak ni. Sekejap lagi saya nak keluar. + Buat apa? Jumpa awek ke? - Isk... Tak lah! + So you’re single lah ni? - ...jadi awak nak tiru jawapan saya? + Ya. Boleh tak? - Boleh, tapi ada syarat. + Apa syaratnya? - Belikan saya buku teks untuk kelas yang bakal saya ambil untuk semester depan. + Hah? Biar betul! - Kenapa? + Is that it? - Ya... + Maybe we should take the same class next semester and— - Julia... Jadi awak setuju atau tidak? + Oh... Setuju. - Okay. + Jadi macam mana? - Awak tak perlu bimbang. Nanti saya akan bantu awak. Saya dah janji nak bantu awak kan? + Okay. - Okay bye. Saya perlu pergi ni. Bye! + Bye! Julia menarik nafasnya panjang-panjang selepas dia meletakkan telefon bimbitnya ke tepi. Entah mengapa, dia dapat merasakan degupan nadinya bergerak pantas. Suara Ariffin yang dalam dan keras itu membuatkan dia seolah-olah mahu bercakap dengan lebih lama dengannya – mengetahui dengan lebih mendalam lagi tentang dirinya yang penuh misteri itu... * Tangan Julia terasa sejuk. Dia memegang lehernya sendiri. Dia dapat merasakan Ariffin mungkin telah terlupa atau langsung tidak mahu membantunya sama sekali. Pada malam semalam, dia cuba menelefon Ariffin berkali-kali untuk bertanyakannya tentang kedudukannya mahu membantunya meniru jawapannya tetapi Ariffin telah mematikan telefon bimbitnya. http://www.nizamzakaria.com 9

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

Kini hanya tinggal 30 minit sahaja lagi sebelum tamat waktu yang diberi untuk menjawab soalan-soalan objektif yang diberikan. Julia hanya dapat menjawab 30% sahaja soalan-soalan yang diberikan. Itu pun dia tidak tahu jika jawapan-jawapan yang telah dijawabnya itu betul. Tiba-tiba dia dapat melihat Ariffin berdiri dari kerusinya. Kemudian dengan bersahaja dia mencampakkan sekeping kertas yang berlipat ke arah kaki Julia. Cepatcepat Julia menggunakan kakinya untuk memijak kertas tersebut. Ariffin berjalan ke hadapan lalu meletakkan kertas jawapannya ke atas meja Puan Tan. Tanpa menoleh ke kiri dan ke kanan dia terus berjalan keluar dari kelas. Selepas Julia dapat melihat murid-murid lain kembali tekun untuk menjawab soalan-soalan peperiksaan, Julia tunduk untuk mengambil kertas yang diberikan kepadanya. Dengan berhati-hati dia telah membuka lipatan kertas tersebut dan dia dapat melihat lima puluh jawapan objektif yang diberikan kepadanya. Julia mengingatkan kepada dirinya bahawa dia tidak seharusnya meniru jawapan yang diberikan kepadanya seratus-peratus. Jika tidak, pasti dia akan disyaki meniru Ariffin bulat-bulat. Jadi dia hanya menggunakan jawapan yang diberikan oleh Ariffin untuk menjawab soalan-soalan yang tidak terjawab olehnya... Setelah Julia menghantar kertas jawapan peperiksaannya, dia terus keluar dari kelas. Dia menunggu sehingga Daniel keluar dari kelas untuk menemuinya. “So how?” tanya Daniel dengan perlahan kepada Julia. “Okaylah. Dia ada bagi jawapan dia kat I.” Jawab Julia sambil menunjukkan sekeping kertas yang dikeluarkan dari seluar jeansnya. Dia mengoyakkan kertas itu kecilkecil lalu membuangkannya ke dalam tong sampah yang terdekat. “I hope this time around you boleh pass dengan cemerlang.” “Yeah, I hoped so too!” ujar Julia dengan nada lega. “So... what did he asked you to do in return?” “Something weird...” “Apa dia?” “Dia suruh I beli satu buku teks untuk semester depan.” “Oh... I helped him by buying one week worth of groceries bila dia tolong I siapkan my 12-page assignment untuk kelas Macro Econs bulan lepas.” “You did?” http://www.nizamzakaria.com 10

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“I’ve got an A for for that assignment. So it was worth all the penny.” “Dia ni sengkek sangat ke?” tanya Julia seperti tidak percaya. “Sort of...” Jawab Daniel, kemudian dia berharap Julia tidak akan bertanya lagi kepadanya tentang Ariffin. “So is he for sale?” tanya Julia berseloroh. “You tanya dia sendiri lah! Tanya I buat apa?” Daniel menjeling sambil memeluk failnya yang terkandung gambar Prince William di hadapannya. “Eh, Sabtu ni temankan I pergi ke parti si Sinta—“ “Sinta budak Medan tu ke?” “Ya... Dia nak buat parti sebelum dia balik bercuti ke Medan Isnin depan.” “Okay boleh.” “So... Boleh you ajak Ariffin sekali ke?” “Hemm... No wonder lah you nak ajak I kan? You nak I bawa dia sekali!” “Bawa dia sekali lah, pleeeaaseeeee!” “But why?” “I think Hadi is going to that party. So, kalau Ariffin ada—“ “Okay. No need to explain. I faham.” “So... Saturday ini jadi, ya?” “Nanti I cakap dengan dia lah. Lagipun dia duduk satu tempat dengan Sinta, kan? So I think it’ll be alright with him.” Julia senyum meleret. Sekarang dia sedang memikirkan tentang pakaian yang harus dipakainya ke parti Sinta itu nanti. Kalau begitu, petang nanti dia harus ke KLCC atau ke Mid Valley untuk mencari pakaian baru yang boleh dibelinya di toko Zara, Topshop, MNG ataupun Miss Selfridge...

http://www.nizamzakaria.com

11

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 2 Zul berlari di atas mesin threadmill sambil meneguk air di dalam botol kecilnya. Dia telah berlari selama lebih setengah jam di sana. Dia merenung ke arah kaca TV di hadapannya. Muzik latar belakang di dalam gym Fitness First yang terletak ni Menara Maxis itu dimainkan kuat. Dia hampir-hampir tidak dapat mendengar apa yang dikatakan oleh pembaca berita dari saluran berita CNN yang sedang disaksikan pada waktu itu. Tapi dari apa yang dia dapat amati, pemberita sedang mengulas tentang peperangan di Iraq yang sedang berlanjutan sehingga ke hari ini. Mesin threadmillnya kini berhenti. Zul mengesat peluhnya. Zul sedar bahawa di dalam usianya yang semakin meningkat dan mencecah umur pertengahan 30-an dia perlu selalu bersenam untuk memastikan agar dia dapat terus kelihatan menarik. Dia tidak mahu kelihatan seperti rakan-rakan seusianya yang kini kebanyakannya telah berkahwin dan mempunyai beberapa orang anak tetapi mempunyai perut yang kelihatan seperti wanita yang sedang bunting enam bulan. Zul seorang lelaki yang segak dan pandai bergaya. Setiap hari sebelum dia berangkat ke tempat kerja dia akan memilih pakaian dan tali leher yang mahu dipakainya. Semunya perlu ada koordinasi yang serasi. Pada pagi ini dia telah mengambil masa selama lima minit semata-mata untuk memilih pakaian yang akan dipakainya ke pejabat seluar Ermenegildo Zegna berwarna kelabu gelap akan dipadankan dengan baju Hugo Boss berwarna biru lalu dilengkapkan dengan tali leher Armani berwarna merah dan diakhiri dengan sepasang kasut kulit berwarna hitam dari Kenneth Cole. Wajah Zul cukup manis dipandang mata. Berkulit hitam manis dan mempunyai tokoh seorang profesional muda yang telah pun berjaya mencapai segala apa yang diingini di dalam hidupnya. Seorang pemuda berbangsa Cina yang sedang berlari di sebelahnya memerhatinya sambil tersenyum. Zul sekadar membalas senyumannya itu lalu berjalan ke tempat tukar pakaian. Dia memandang ke arah jam tangannya sambil meraba-raba janggut pendek di dagunya yang telah dijaga rapi itu. Dia tak mahu lambat untuk menemui tunangnya Aida untuk makan malam bersamanya di Rain Nudle House. Sejurus selepas dia bersiap sedia memakai pakaiannya, dia terus keluar dari gym Fitness First. Dia berjalan ke KLCC lalu terus menaiki ke tingkat 4 dengan menggunakan lif di tengah-tengah Suria KLCC. Dia tidak mahu lambat. Dia tahu Aida tidak suka jika dia lambat. Zul telah mengenali Aida sejak enam tahun yang lalu apabila Aida masih bergelar seorang pelajar tahun akhir jurusan perundangan di UK dan Zul pula bekerja sebagai seorang peguam korporat di sana. Setahun selepas mereka berkenalan, mereka bertunang, lantas Zul terus meninggalkan pekerjaannya di UK dan mengambil keputusan untuk pulang untuk bekerja di Malaysia. Zulkefli Ismail berkelulusan Ijazah Sarjana Muda Sastera (Kepujian) dalam jurusan Undang-Undang dari London School of Economics dan kemudian beliau http://www.nizamzakaria.com 12

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria menyertai The Honourable Society of Middle Temple sebelum beliau mempraktikkan perundangan di Freshfields Bruckhaus Deringer yang beribu pejabat di Fleet Street London. Ketika bekerja di sanalah dia mula mengenali Aida. Ketika itu Zul telah diminta untuk menguruskan urusan perjanjian kerja bersama sebuah syarikat petroleum dari Brunei dengan sebuah syarikat cari gali dari Belanda. Bapa Aida, Pengiran Malik Pengiran Omar merupakan orang kuat dari syarikat petroleum tersebut yang telah datang sendiri ke London untuk menguruskan hal ini bagi pihak syarikatnya. Pada masa itulah Zul telah diperkenalkan kepada Aida, seorang gadis jelita yang telah dibesarkan di Kuala Lumpur kerana dia mempunyai seorang ibu yang berasal dari sana. Aida cepat rapat dengan Zul kerana Aida pernah belajar di Kolej Tuanku Ja’afar yang terletak di Mantin, Negeri Sembilan. Kebetulan pula Zul berasal dari Mantin dan berterus terang dengan Aida sejak dari awal lagi bahawa bapanya merupakan pekebun di sekolah asrama penuh yang eksklusif itu. “Dah lama you tunggu I” tanya Zul kepada Aida yang sedang duduk di meja makan di Rain Nudle House sambil menongkat dagunya. “Tak. I baru jer sampai.” Jawab Aida dengan wajah kebosanan. “So... You shopping lagi?” “Ya...” “Beli apa?” “Kasut baru di Gucci...” “Again?” “Yes... Again!” “Nak buat apa you beli kasut banyak-banyak ni? Bukannya you pergi kerja?” tanya Zul kehairanan. “Kalau you kerja lain lah, nak tukar-tukar kasut macam Carrie Bradshaw dalam Sex and the City tu...” “Eh... I kerja lah!” Aida menjawab manja. “Lagipun lelaki macam you mana faham?” “Kerja apa you buat?” Zul bertanya kerana ingin tahu, walaupun dia sudah boleh mengagak jawapan yang akan diberikan kepadanya nanti. Zul tahu Aida merupakan seorang lulusan jurusan perundangan, tetapi sehingga kini dia masih berkeras tidak mahu mempraktikkan apa yang dipelajarinya selama ini. “You tahu... Sepanjang hari I bekerja. Pagi pergi ke gym. Tengah hari pergi manicure atau ke spa dan petang pula bershopping. That’s hard work, okay. Nak jadi cantik macam I kena kerja lebih sikit. You nak tunang you ni cantik, kan?” Aida yang berusia tujuh tahun lebih muda dari Zul itu menjawab bersungguh-sungguh. http://www.nizamzakaria.com 13

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

Zul menjeling lalu mengambil menu dari pelayan yang sedang melayan mereka. Dia kemudian mengambil sedikit masa untuk memesan makanannya. Zul memang cerewet orangnya. Jika dia mahu membeli penyangkut baju sekalipun dia akan mengambil lebih 5 minit memilih penyangkut baju yang disukainya. “Esok tengah hari you free tak?” tanya Aida selepas pelayan mengambil pesanan makan malam mereka. “Kenapa?” “My dad is right here in KL. Esok malam dia mahu kami sekeluarga makan malam bersama. You just have to make yourself free!” “Esok... I memang free.” “So it’s set then. Kita akan makan malam di JW Marriott. Jangan lambat pula nanti!” Aida mengingatkan sambil memegang tangan Zul. Zul mengangguk perlahan. “Esok tengah hari you free tak?” “Kenapa?” “Bapak I kata dia nak belikan I kereta baru. Jadi I nak survey kereta mana yang sesuai dengan I.” Zul meraba-raba hujung jari jemari Aida yang halus itu dengan mesra. “Kereta apa pulak ni? You kan dah ada kereta?” “I tak suka lah pakai kereta Volvo bapak I tu lah. It’s too big for me!” Aida merungut. Zul cepat-cepat menggeleng. “Tapi bukan kereta tu, kereta baru ke?” “Like I said... It’s too big. I tak suka bawak kereta besar-besar ni.” “Pakai je lah kereta tu... Nak habiskan duit bapak you tu aja buat apa?” tanya Zul. Tapi dia juga sedar bapa Aida mampu untuk menghadiahkan apa sahaja untuk anaknya ini. “Dia tak kisah lah!” Aida menegaskan. “So you free tak?” “Tak boleh... I ada lunch dengan client... Sebuah syarikat telekomunikasi dari Belgium yang mahu bertapak di sini. They want to initiate a partnership with one of our telco giants. So, I kena uruskan benda tu semua.” “You and your mergers and acquisitions... Tak boring ke?” “Dah kerja I.” http://www.nizamzakaria.com 14

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Well... As long as you make a lot of money as a corporate lawyer. Itu sahaja yang penting!” ujar Aida dengan suara menyanyi-nyanyi. “Senang sikit you nak support I bila kita kahwin nanti.” “Itu je lah yang you tahu—“ “Eh, bukan ke itu kerja lelaki?” tanya Aida dengan nakal walaupun Zul tahu dia serius. Aida, seperti ibunya hanya tahu bahawa tugas seorang suami adalah untuk menjaga isterinya dan tugas seorang isteri pula adalah untuk mencantikkan dirinya untuk suaminya. “With your current position as a high-flying corporate lawyer you can support two or three of my kinds. Bukan begitu? Ye lah, bukan ke lelaki macam you boleh berkahwin lebih dari satu?” Zul tidak menjawab pertanyaan Aida tadi. Dia hanya tahu bahawa apa yang dilakukan adalah kerjanya. Sesuatu yang tidak dapat dielakkannya. Dia bekerja siang dan malam tanpa henti. Kadangkala dia hanya akan pulang ke rumah pada lewat malam. Tetapi dia tidak kisah akan itu semua. Kerana dia mempunyai minat yang mendalam terhadap apa yang dilakukannya sekarang. “I ingat nak beli kereta Mini Cooper. Cute kan kereta macam tu?” Aida kembali bercerita tentang kemahuannya bertukar kereta. “Ya. Sesuai untuk you.” Jawab Zul dengan suara malas. “I nak beli yang merah...” “Your favourite colour, kan?” “Ya...” Aida tersenyum manja. Zul termenung ke luar restoran ke arah kedai buku Kinokuniya. Dia memandang ke arah beberapa orang pengunjung toko buku besar itu yang sedang berjalan keluar masuk. Dia menarik nafasnya dalam-dalam. Dia mengingatkan dirinya agar membeli edisi terbaru majalah Men’s Health dan Architectural Digest apabila dia selesai makan malam bersama Aida nanti. * Zul memandu kereta BMW hitamnya ke arah Jalan Raja Laut. Keretanya kini bergerak perlahan untuk membelok ke arah Jalan Tunku Abdul Rahman melalui sebuah jalan kecil di sebelah bangunan MARA. Kemudian keretanya maju ke hadapan sebelum membelok ke arah sebuah jalan kecil di sebelah bangunan Pernas Sogo. Keretanya kini membelok ke arah kiri ke sebuah lorong gelap yang menuju ke arah bangunan KWSP. Zul membawa keretanya dengan perlahan di sini. Dia memerhatikan keadaan di sekelilingnya. Terdapat beberapa buah kereta yang berhenti di sini. Pemandunya ada yang masih berada di dalam kereta dan ada pula keluar dari kereta untuk berbual dengan pengunjung-pengunjung yang lain. Kawasan ini gelap. Agak sukar untuk Zul http://www.nizamzakaria.com 15

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria memerhatikan wajah pengunjung-pengunjung di sini yang kesemuanya diketahuinya lelaki. Zul terus memandu keretanya dengan perlahan. Dia memerhatikan wajah-wajah manusiamanusia yang ada di sini walaupun wajah mereka terlalu gelap untuk dilihatnya. Zul kemudian memandang ke arah satu sudut yang gelap di mana dia dapat memerhatikan lembaga dua orang lelaki sedang melakukan sesuatu di dalam gelap. Zul terus memandu sambil berpaling ke arah mereka untuk memerhatikan mereka dengan jelas lagi. Kemudian tanpa disedarinya dia telah melanggar sebuah motor RXZ berwarna merah yang telah diletakkan di tepi jalan yang gelap itu. Motor itu terjatuh dan Zul dapat merasakan tayar belakangnya menghenyak bahagian tayar motor tersebut. Pemuda yang diperhatikannya di dalam gelap tadi terus mendapatkan motor yang telah terjatuh tadi. Dalam keadaan samar-samar Zul dapat melihat pemuda tersebut yang sedang memakai jaket denim itu mengetuk-ngetuk cermin tingkapnya dengan kuat sambil memandang tajam ke arahnya. Zul tidak mahu membuka tingkapnya inikan pula memberhentikan keretanya. Dia terus memandu pergi dengan laju. Dari cermin keretanya dia dapat mendengar pemuda bertubuh tinggi dan tegap itu memaki hamunnya di dalam gelap. Zul menarik nafas lega. Dia tidak pernah memberhentikan keretanya di kawasan yang lebih dikenali sebagai Jurassic Park ini dan mungkin dia tidak akan memberhentikan keretanya di sini sampai bila-bila... * Zul membuka butang bajunya yang teratas lalu dia bersandar di atas sofanya. Dia menggunakan alat kawalan jauhnya untuk menonton rancangan CNN yang terpampang di kaca TV plasma 42 incinya itu. Zul mengeluh. Kepalanya pening. Semakin berdenyutdenyut rasanya apabila dia memikirkan tentang calar-calar kecil di bahagian hadapan keretanya kerana telah berlanggar dengan motosikal RXZ tadi. Zul memandang ke arah siling rumah banglonya itu. Dia termenung kosong. Kemalangan kecil tadi terus membawanya mengingati satu kemalangan yang pernah dia saksikan sendiri yang terus menghantuinya sehingga kini. Kadangkala, di dalam malam-malamnya yang sunyi seperti ini dia akan mengingati pengalaman ngeri ini seolah-olah ia baru sahaja berlaku semalam. Zul cuba menutup matanya. Tetapi dia masih tidak dapat melupuskan peristiwa ngeri ini. Dia masih dapat mendengar jeritan seorang wanita yang sedang menanggung kesakitan yang amat sangat dan telah meminta agar dia menolong anak-anak serta suaminya yang tidak sedarkan diri. Zul dapat melihat tubuh-tubuh mereka yang telah kaku, kecuali satu. Tubuhnya tersepit. Wajahnya berlumuran dengan darah. Mulutnya terkumat-kamit memanggil ibunya.

http://www.nizamzakaria.com

16

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Zul menumbuk-numbuk kepalanya sendiri. Dia cuba melupakan peristiwa berdarah ini. Wajahnya berkerut seribu. Dia merapatkan dirinya lalu memeluk pehanya sendiri. Tubuhnya berpeluh. Nafasnya turun naik dengan cepat. Kemudian dengan perlahan dia mengucapkan kalimah-kalimah yang pernah disebutkan oleh Heraclitus: “How can you hide from what never goes away?”

http://www.nizamzakaria.com

17

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 3 Sinta membuka pintu kondonya lalu membenarkan Julia masuk bersama Daniel dan Ariffin. Sinta dan Julia berlaga-laga pipi. Sinta, seorang pelajar berbangsa Cina Indonesia itu mengucapkan terima kasih kepada Julia kerana sudi datang ke partinya ini. Kemudian dia menjeling sekali ke arah Daniel dan Ariffin sebelum dia memegang tangan Julia lalu memperkenalkannya kepada rakan-rakannya yang lain. Julia masuk ke dalam kondo pelajar yang disewa oleh Sinta bersama dua orang pelajar perempuan yang lain. Kondo mereka nampak cantik. Hampir kesemua hiasan dalaman di dalam kondo ini dihias dengan perabot-perabot yang dibeli dari Ikea. Beberapa orang anak-anak muda sudah mula memenuhi rumah Sinta ini. Julia memandang ke belakang. Dia dapat melihat Ariffin dan Daniel sedang berdiri di hadapan meja makanan untuk memilih makanan yang ada. “Okay don’t tell me that you actually invited Hadi to your party?” tanya Julia kepada Sinta ketika mereka berdua berdiri di balkoni. “Yes I actually did.” Sinta tersenyum tetapi wajahnya jelas serba salah. “Tapi kenapa?” “Sebab dia jemput I ke party dia dulu.” “Bukan dia yang jemput you lah, I yang jemput you!” “But you were together masa tu. Sama lah tu! I rasa bersalah pula kalau tak jemput dia sekali.” Julia memeluk tubuhnya. Mukanya monyok. “Relak Julia. Kalau dia datang I’ll make sure he won’t come near to you.” “Boleh ke? Kondo you ni kecik!” “I’ll try my best, lah!” Sinta bersungguh-sungguh mahu menyenangkan hati Julia. “Okay!” Julia tersenyum ke arah seorang pemuda Cina yang tidak dikenalinya yang sedang merenung ke arahnya. “Julia, I don’t want to sound so dramatic... But why lah? I mean, bringing Daniel here is one thing, but Ariffin?” tanya Sinta dengan suara berbisik. “Kenapa pulak dengan Ariffin? What do you have against him?” “Well, Ariffin itu emang keren dan ganteng! Tapi—“

http://www.nizamzakaria.com

18

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Tapi apa-apaan sich?” Julia sengaja mengajuk dengan bercakap dengan loghat Indonesia. “You tahu dia tinggal di kondominium hostel ini juga, kan? “Ya I tahu... Tadi I dengan Daniel berjumpa dia di bawah sebelum kami ke parti you ni. Jadi kenapa?” tanya Julia dengan bersahaja. “You tahu dia kawan si Boris tu?” “Boris?” “Boris that Russian student from Sunway College yang mati terjatuh dari kondominium ini...” “So?” “You know what? Boris wasn’t exactly an angel...” “Dahlinggg... We’re not angels too!” “Julia... Ariffin is a troublemaker, lah.” “Macam mana tu?” “He’s an asshole.” “Ye lah, macam mana?” “Suka cari gaduh... Dia suka buli budak-budak junior yang tinggal sini. He’s rude. And you do know that he sleeps around with the girls here, don’t you?” “Eh, mana you tahu cerita ni semua?” “I know someone who knows someone who have slept with him. Like, I even heard that he’s popular with the Aussie girls.” “And what else have you heard about him?” Sinta menggigit bibirnya sebelum dia merapatkan dirinya ke arah Julia untuk membisikkan sesuatu ke dalam telinganya. Julia ketawa kecil mendengarkan penjelasan Sinta tentang diri Ariffin. Katanya: “No wonder lah budak-budak mat saleh tu nak sangat dengan dia... If the story about him is true lah. You tahu lah... I bukan suka sangat nak percaya dengan cakapcakap orang...” http://www.nizamzakaria.com 19

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Ye lah, you have to see it for yourself before you can believe it, kan?” perli Sinta. Julia bercekak pinggang sebelum dia mencubit bahu Sinta. Julia memeluk tubuhnya. Dia memandang ke arah Ariffin dari jauh. Dia sukar untuk mempercayai cerita-cerita dari Sinta tadi. Lebih-lebih lagi desas-desus yang mengatakan Ariffin bersikap biadap. Mungkin kerana selama ini, tidak terdapat banyak perkara tentang diri Ariffin yang diketahuinya. Atau mungkin kerana dia sendiri tidak mahu tahu. Tetapi sekarang, dia seolah-olah mahu tahu segala-galanya tentang latarbelakang Ariffin. Setengah jam berlalu dengan sekelip mata. Julia mendapati dia langsung tidak berpeluang berbual dengan Ariffin memandangkan dia terpaksa melayan beberapa orang rakanrakannya yang mahu berbual-bual kosong dengannya. Beberapa kali pada malam itu Julia akan mencuri-curi pandang ke arah Ariffin. Dia dapat melihat Ariffin kini sedang berdiri di hadapan Kumar dan Daniel. Dia akan mendengar perbualan mereka berdua dengan tekun sebelum mereka bertiga akan ketawa berdekah-dekah. “Eh, Julia! Dah lama sampai ke?” tanya Aliya sambil berlaga-laga pipi dengannya. “Dah lama.” Jawab Julia sambil memandang ke arah Hadi yang telah dibawa bersamanya. Julia menjeling benci. “You datang dengan siapa?” tanya Aliya, pelajar dari Kolej Damansara Utama itu kepadanya. Julia telah mengenali Aliya melalui Hadi. Pada satu ketika dahulu Aliya pernah belajar di Sayfol International School bersama Hadi. “With that guy over there...” Julia menjuihkan bibirnya ke arah Ariffin. “You mean that tall cute guy, ke?” “Ya.” Julia menjeling ke arah Hadi. Dia dapat melihat wajah Hadi berubah. Cemburu. Pada waktu itu Sinta dapat melihat Julia sedang memeluk tubuhnya sendiri dan Hadi pula sedang berdiri di sebelah Aliya. Sinta cepat-cepat bergerak mendapatkan Hadi. Dia memegang lengan Hadi sambil menariknya pergi jauh dari Julia sambil berkata: “Can I borrow him for a while? I nak perkenalkan Hadi kepada kawan-kawan I dari HELP Institute.” Aliya tersenyum seolah membenarkan. “So... You all bercouple ke sekarang?” Julia sekadar bertanya kepada Aliya, bukan kerana dia cemburu.

http://www.nizamzakaria.com

20

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Of course not! Kita kawan je lah. Lagipun dia beritahu kat I dia sayang you lagi!” tegas Aliya. Julia pula merasa tekaknya loya serta-merta. “Eh, I tak nak dengar lah! Geli tau!” “You boleh beritahu kat I tak, kenapa you all breakup bulan lepas? I want to hear your side of the story.” Pinta Aliya. Julia terpaksa mendekatkan dirinya kepada Aliya agar dia dapat mendengar suaranya dengan lebih jelas lagi, kerana lagu terbaru dari Ashlee Simpson dimainkan dengan kuat di system stereo yang terdapat di rumah Sinta. “I don’t want to talk about this lah...” Julia mengeluh. Matanya memandang ke atas. “And what about my side of the story? Apa yang dia beritahu kat you fasal I?” “Dia kata dia breakup dengan you sebab you materialistik... You nak jadi boyfriend dia sebab... He lives in a big house, drives a cool car and that because his dad owns a successful shipping company—“ “Apa? That fat bastard told you that?” wajah Julia merona merah. Dia jelas marah. “Okay... Why don’t you tell me what actually went on between the two of you?” tanya Aliya dengan penuh kesungguhan. “I janji tak akan beritahu sesiapa.” “Kalau you nak tahu sangat, si gemuk tu cuba nak raba I dalam kereta. Bila I tolak, he kept on insisting. I hate it okay! I never felt so violated!” “Oh...” Aliya mengetapkan bibirnya. Dia tertunduk dengan wajah penuh bersalah. Julia pula membawa dirinya ke balkoni. Di sana tidak ada orang. Dia mahu bersendirian sebentar untuk menarik nafas segar. * “So... Awak ni memang suka sorang-sorang macam ini ke?” tanya Ariffin kepada Julia dengan suaranya yang masih pekat dengan loghat Kedah. Dia dapat melihat Julia cepat-cepat mengesat air matanya. Julia tidak menjawab soalan Ariffin tadi. Dia sekadar mengangguk lemah dan terus memandang ke hadapan. “Awak menangis ke ni?” tanya Ariffin dengan wajah yang risau. “Takde apa-apa. Mata saya masuk habuk. Kat sini berangin sangat.” “Betul ke ni?” “Betul...” “Jadi, macam mana dengan janji awak dengan saya?”

http://www.nizamzakaria.com

21

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Janji?” “Janji nak belikan buku teks. Semester depan saya bercadang nak enroll ke kelas Investments and Portfolio Management—“ “Lagi kelas apa yang mahu awak ambil?” “Business Data Modelling dan International Trade Law.” “Okay... Saya nak ambil kelas tu semua.” “Tapi kenapa?” “Senang sikit kalau awak ada. Awak boleh tolong saya...” “Mmm.” Ariffin mengeluh kecil. “Bukan ke lebih baik kalau awak belajar sahaja.” “Susah lah. Otak saya ni lembap sikit.” “Awat jadi lagu tu?” “Entahlah. Susah nak masuk apa yang saya belajar dalam kuliah. Saya rasa otak saya ni macam dah beku jer.” “Awak nak kalau kita sama-sama belajar? Kita buat study group. Saya, awak, Kumar dan Daniel. Nak tak?” “Bagus juga macam tu!” mata Julia bersinar-sinar. Dia memandang tepat ke arah Ariffin. Dia mula sedar kening kiri Ariffin yang tebal itu terbelah dua pada bahagian hujungnya lantas seolah mengukuhkan lagi imej budak nakalnya. “Kalau dah memang awak perlu ditolong lagi, nanti saya bagi awak tiru jawapan saya.” Ariffin berjanji. “Thanks! Kalau you ada senang sikit... I just want to pass my exams, graduate and move on with my life.” Julia terus berhenti dari bersedih. Ariffin tersenyum. Kemudian dia ketawa sendiri. Julia kehairanan. “Kenapa awak ketawa sorang-sorang ni?” “Takde apa... Kelakar rasanya.” “Apa yang kelakar? Beritahulah!”

http://www.nizamzakaria.com

22

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Ariffin termenung dengan agak lama sebelum dia mengeluarkan kotak rokoknya lalu menghidupkan puntung rokoknya. Dia menghisap rokoknya dalam-dalam sebelum dia berkata: “Sebenarnya saya enroll ke kelas Business Law sebab awak...” “Apa?” “Saya minta Daniel tanya kelas apa yang akan masuk semester ini, jadi Daniel beritahu. Saya mahu ambil subjek yang sama dengan awak.” Ariffin memeluk tubuhnya sebelum menyambung lagi. “Dari awal lagi saya cari tempat duduk yang dekat dengan awak, saya ingat nak duduk belakang awak, tapi awak duduk di tempat yang paling belakang. Jadi saya terpaksa duduk di depan awak.” “Eh betul ke ni?” Julia mengusap-usap hujung rambutnya. “Tapi kenapa sampai jadi macam ini sekali?” “Saya minat kat awak, tapi tak berani nak dekat.” “Kenapa?” “Masa tu saya tahu awak ada balak. Jadi saya tak nak kacau. Saya perhatikan awak dari jauh sahaja.” “Saya dah break—“ “Saya tahu. Daniel yang beritahu.” “Tapi kenapa selama ini awak tak beritahu saya?” “Beritahu fasal apa?” “Yang awak minat dengan saya?” “Alah, awak tu siapa, saya ni siapa?” “Apa maksud awak?” “Kita kan dari dunia yang berbeza. Saya budak kampung, awak tu pula anak lord... Tak kan awak tak tahu?” “Eh, apa yang awak merepek ni? Sekarang ni bukan zaman P. Ramlee lagi lah!” “Tapi ini kan memang kenyataan!” Telefon bimbit Ariffin berdering. Dia melihat kepada skrin LCD telefon bimbitnya untuk melihat siapa yang telah menelefonnya tadi. http://www.nizamzakaria.com 23

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Sorry... Nanti kita sambung lagi.” Katanya kepada Julia sebelum dia mengambil panggilannya itu. Ariffin terus berjalan keluar dari rumah Sinta. Julia tersenyum seorang diri. Dia memandang ke arah suasana malam dari balkoni Sunway Condominium Hostel itu. Dia tidak pernah menyangka pula Ariffin meminatinya selama ini... “Julia!” dia dapat mendengar namanya dipanggil oleh suara yang dikenalinya. Julia tak mahu menoleh ke arah suara tersebut. “Nak apa?” tanya Julia dengan suara terganggu. “I tak nak you kawan dengan budak Ariffin tu.” “Eh apa pulak ni? Apa dah kena dengan you?” Julia memandang ke arah Hadi yang kini berdiri di sebelahnya di balkoni. “He’s bad news. And he’s not like us.” “What do you mean he’s not like us?” “Tak kan you tak faham?” “ Tak faham apa ni?” “You tahu ke latar belakang keluarga dia macam mana? You kenal ke dia tu siapa?” “Eh... I nak kawan dengan dia ke, nak kawan dengan pak guard ke, apa you pedulik?” “I peduli sebab I sayang dengan you—“ “Nonsense lah!” bentak Julia. “Lepas tu apa you dah cakap kat orang fasal I? No wonder lah orang tengok I lain macam jer sekarang ni. Rupa-rupanya all these while you’ve been telling people that you had dumped me sebab I ni kaki kikis? Hello, lain lah kalau I ni bohsia! Do you have any idea how much my dad makes in a year? I nak kikis you buat apa? Pikirlah sikit! Gunalah otak tu kalau nak fitnah orang kalau ya pun!” Julia bercekak pinggang. Beberapa orang pengunjung parti Sinta memandang ke arah mereka. “Dah lah tu Julia. Orang dah start pandang kat sini. Nanti apa pula orang cakap.” “Pedulik apa orang nak cakap. Biar diorang tahu apa you cuba buat kat I!” Hadi memegang tangan Julia lalu menariknya pergi. “Dah... I nak hantar you balik. I tak nak you malukan diri you lagi kat sini.” http://www.nizamzakaria.com 24

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Eh, apa ni?” Julia meninggikan suaranya dan cuba menarik tangannya kembali. “Kenapa ni?” tanya Ariffin yang tiba-tiba tercegat di hadapan mereka berdua. “Hadi ganggu saya.” Adu Julia. Hadi melepaskan tangannya. Julia memegang pergelangan tangannya. “Kau jangan masuk campurlah!” herdik Hadi. Wajah Ariffin tidak menunjukkan apa-apa perubahan. Dia terus berdiri di tempatnya. Hadi kembali memegang tangan Julia. Kemudian dengan cepat Ariffin menolak tubuh Hadi yang jauh lebih rendah dari dirinya itu. Hadi ditolak sehingga ke balkoni, kemudian Ariffin memegang hujung baju-T Hadi. Dia terus menolak Hadi sehingga ke hujung balkoni. Mereka yang datang ke parti Sinta tersentak melihat pergaduhan ini, tetapi mereka tidak mahu masuk campur. “Kalau aku nak tolak kau sampai jatuh, bila-bila saja beb. Kalau kau jatuh pun, ini bukan pertama kali aku lihat orang jatuh dari bangunan ni!” kata Ariffin dekat kepada muka Hadi. Hadi terkial-kial memegang palang besi di balkoni tersebut. Dia dapat mencium bau alkohol yang datangnya dari mulut Ariffin. “Lepaskan aku!” kata Hadi perlahan sambil memandang ke belakang. “Aku janji tak akan kacau dia lagi.” Ariffin melepaskannya lalu berjalan mendapatkan Julia. Suasana di dalam parti yang tadi gegak-gempita kini menjadi tegang. Senyap. “Saya nak balik.” Ujar Julia kepada Ariffin. Ariffin mengangguk lalu menemaninya keluar dari rumah Sinta. Daniel dan Kumar mengekori mereka dari belakang. Pengunjung-pengunjung lain terus mendiamkan diri. Sinta pula sekadar melambaikan tangannya ke arah Julia. Mereka berempat masuk ke dalam lif. Ariffin memandang ke arah siling lif. Julia berwajah pucat. Tangannya menggigil. “Terima Kasih,” ucap Julia dengan perlahan kepada Ariffin setelah lif yang mereka naiki tiba ke tingkat bawah. “Sama-sama.” Jawab Ariffin pendek. Dia terus menemani Julia ke tempat dia meletakkan keretanya. “Cuti semester ini awak ke mana?” tanya Ariffin kepada Julia di hadapan kereta pacuan empat rodanya.

http://www.nizamzakaria.com

25

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Saya akan mengikut bapa saya bercuti ke Bali. Saya akan bertolak ke Bali pada hari Isnin ini sehinggalah ke Jumaat. Kemudian saya akan berada di KL ini sahaja... Tak ke mana-mana. Kenapa?” “Kalau kita ada masa, saya ingat nak bawak awak tengok wayang. Itu pun kalau awak tak keberatan.” “Boleh. Nanti bila saya balik dari Bali nanti saya akan call awak.” Ariffin mengangguk. Dia menutup pintu kereta Julia. Julia pula memakai tali pinggang keledarnya sebelum dia memulakan enjin. Ariffin mengangkat tangannya ketika Julia bergerak pergi dari tempat meletak kereta. Ariffin kemudian menoleh ke arah Daniel. Dia melihat Daniel dan Kumar tersenyum nakal. Dia bertanya kepada Daniel: “Lepas ni kau nak pergi ke mana?” “Pergi Blue Boy dengan Kumar.” Jawab Daniel terang-terangan. “Kenapa?” “Boleh aku tumpang kau sampai KL, tak? Ada hal lah sikit kat sana.” “Boleh... Apa salahnya.” Jawab Daniel sambil berjalan ke tempat dia meletakkan keretanya. Malam masih muda... Ya, Lagipun. Malam masih muda.

http://www.nizamzakaria.com

26

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 4 Julia melabuhkan tubuhnya ke atas katil. Dia termenung ke hadapan memikirkan tentang peristiwa yang telah berlaku kepada dirinya di parti Sinta tadi. Dia telah memikirkan apa yang diketahuinya tentang fitnah yang telah ditaburkan oleh Hadi terhadap dirinya dan juga Ariffin yang memberitahunya bahawa dia ada menyimpan kemahuan untuk mengenalinya dengan lebih rapat lagi. Entah mengapa, wajah Ariffin terus terlekat di dalam hatinya. Dia mula memikirkan tentang Ariffin dan segala tingkah lakunya di dalam kelas tutorialnya. Memang tidak dinafikan, kadangkala dia akan dapat melihat Ariffin menoleh dan tersenyum ke arahnya sebelum ini - ketika mereka di dalam kelas, tetapi Julia tidak pernah mahu ambil peduli tentang diri Ariffin sebelum ini, kerana dia setia kepada Hadi... Telefon bimbit Julia berbunyi lantas mengejutkan Julia dari lamunannya. Julia terus mengambil telefon bimbitnya itu lalu membaca pesanan SMS yang baru sahaja diterimanya dari Ariffin. Julia tersenyum sewaktu membaca pesanan yang diterimanya itu: “Saya mintak maaf ke atas apa yang telah berlaku tadi. Saya harap awak dah okay. Selamat bercuti ke Bali nanti!” Julia menarik nafasnya. Dia menekan butang ‘reply’ untuk menjawab pesanan SMS dari Ariffin tadi, tetapi dia terus membatalkan niatnya. Dia benci berSMS. Dia lebih suka menelefon sahaja. + Hello. Ariffin? - Ya. + Saya baru sahaja terima SMS awak tadi. - Oh... So macam mana dengan diri awak. Okay tak? + Biasa saja... - Saya tak nak tengok awak bersedih lagi. Tadi saya tahu awak menangis seorang diri. Lama saya perhatikan awak menangis... + Hadi beritahu semua orang saya ni kaki kikis! - Saya tahu... + Mana awak tahu? - Sebenarnya ramai orang cakap macam tu sebab Hadi yang beritahu kepada semua orang. Saya rasa dia malu nak beritahu sebab sebenar mengapa awak reject dia dulu. Daniel dah beritahu kepada saya perkara yang sebenar. Dia dah ceritakan segala-galanya kepada saya. + Saya malu awak tahu tak? Saya tak tahu entah berapa orang yang percaya apa yang dia kata fasal diri saya. - Alah, pedulik apa cakap orang. Yang penting, awak tahu awak betul. + Saya rasa macam nak belajar tempat lain saja semester depan. - Eh, jangan mengarutlah Julia! Perkara ini perkara kecik jer! + Perkara ini perkara kecik bagi awak, tapi bagi saya perkara besar! - Okay... Kalau nak suruh orang diam, awak buktikan kepada mereka awak boleh berdikari sendiri. Tak perlu nak bergantung pada sesiapa.

http://www.nizamzakaria.com

27

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria + Selama ini pun saya hanya bergantung pada bapak saya. Saya tak perlukan wang dia. Kalau kami keluar pun, kalau kami tak bayar asing-asing, saya yang akan belanja dia. Kalau nak fikirkan betul-betul... Selama ini dialah yang kikis saya! - Tapi masalahnya orang tak tahu, kan? + Itulah. Benda-benda macam ni orang mana nak tahu? - Macam ni... Apa kata awak berdikari sendiri... Cari kerja part-time ke— + Kerja part-time? - Ya... + Klinik bapak saya tengah cari pekerja part-time di kaunter farmasi... Mungkin saya boleh kerja di sana. - Boleh. Lepas tu orang tak akan fikir lagi tentang apa yang berlaku di antara awak dengan Hadi, tetapi Julia yang mempunyai segala-galanya tetapi masih mahu berdikari sendiri. + Hemmm.... - Anggaplah ia satu branding exercise untuk awak, seperti mana yang pernah saya belajar di kelas marketing dua semester lepas. + Bagus idea awak tu! - Saya sekadar nak praktik apa yang saya belajar... + Awak kat mana ni? - Kat KL. Ada hal di sini... Kebetulan Daniel ke sini, jadi saya tumpang— + Awak ada apa-apa yang awak nak pesan dari Bali? - Tak. Saya cuma nak awak rehatkan fikiran awak di sana nanti. Lupakan tentang Hadi. Kalau dia cuba nak kacau awak nanti, saya ada. Awak tak perlu risau lagi. + I want to get to know you better, if that is okay with you. - Boleh. Saya pun sama. Sebab tu saya nak ajak awak tengok wayang bila awak balik dari Bali nanti! + Okay. Cool. - Julia... Saya perlu berhenti di sini sahaja. Kawan saya yang nak berjumpa dengan saya dah sampai. Nanti kalau ada apa-apa awak SMS saya, ya? + Saya akan SMS awak apabila saya di Bali nanti. - Baguslah, hilang juga rindu saya kepada awak nanti... Okay. Bye Julia. Jaga diri awak tu baik-baik, ya? + Bye. Julia melepaskan nafasnya lalu dia memeluk bantalnya erat-erat. Perasaan yang begitu asing baginya mula meresapi dirinya. Satu perasaan yang tidak pernah dirasakannya sebelum ini walaupun ketika dia bersama Hadi dahulu. Cinta. * Zul merasa kebosanan. Bosan setelah semalaman dia duduk di hadapan keluarga tunangnya. Satu perkara yang tidak suka dilakukannya tetapi terpaksa dilakukannya demi menjaga hati Aida. Jadi, sepanjang masa dia di hadapan keluarga Aida, dia akan cuba kelihatan berminat mendengar segala apa yang mahu diperkatakan oleh bapa Aida tentang tugasan-tugasannya di Brunei dan perihal teknologi terbaru cari-gali di minyak yang kini terbukti telah mendatangkan hasil yang lumayan bagi syarikatnya.

http://www.nizamzakaria.com

28

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Untuk menghilangkan sisa-sisa rasa bosannya, Zul membawa kereta meronda-ronda di seluruh KL. Dia memang suka melakukan perkara ini, terutamanya di malam hari minggu seperti ini. Dia suka melihat keadaan malam di sini yang dipenuhi oleh anak-anak muda yang keluar bersuka ria di kelab-kelab malam di sepanjang Jalan Sultan Ismail. Dia suka melihat mat-mat rempit yang duduk melepak di hadapan Bangunan Sultan Abdul Samad. Pelancong-pelancong dari tanah Arab yang mundar-mandir di Bintang Walk sehingga ke larut malam. Atau deretan pelacur yang memperagakan tubuh mereka di Lorong Haji Taib dengan deretan kereta yang memerhatikan mereka satu persatu seolah-olah mereka sedang menyaksikan haiwan-haiwan eksotik di dalam lawatan mereka ke Midnight Safari. Setelah puas meronda-ronda, Zul masuk ke kawasan tempat meletak kereta di sebelah Sogo. Dia melihat keadaan di sini tidaklah semeriah semalam. Mungkin terdapat rondaan polis yang selalunya akan datang ke sini untuk memantau pelumba-pelumba haram yang kadangkala akan berkumpul di kawasan ini. Zul membawa keretanya masuk ke Jurassic Park. Dia melihat-lihat pengunjung yang berada di sana. Ada di antara pengunjung-pengunjung tersebut berpaling ke arah keretanya untuk melihat wajahnya. Zul berharap tidak ada sesiapapun di sini yang dikenalinya atau mengenalinya. Tiba-tiba di bahagian hujung lorong yang gelap ini Zul dapat melihat beberapa orang anak-anak muda yang sedang bergelut. Seorang dari mereka telah diterajang dengan kuat sehingga dia jatuh tergolek di atas permukaan jalan. Dia terus disepak dan diterajang oleh keempat-empat anak-anak muda yang semuanya berambut botak dengan pakaian yang singkat dan ketat. Zul terpaksa membuat keputusan dengan cepat. Dia perlu melakukan sesuatu. Zul memandu keretanya dekat ke tempat kejadian lalu menghidupkan spotlightnya. Dia keluar dari keretanya lalu mengeluarkan sebatang kayu baseball yang diperbuat daripada aluminium. Dia bergerak ke arah mereka sambil menjerit “Hoi!” dengan kuat. Entah mengapa, gertakannya itu menjadi, lalu budak-budak yang kini dapat dipastikannya sebagai anggota kumpulan skinhead lari lintang pukang. “Apa yang dah jadi ni?” tanya Zul menghulurkan tangannya ke arah seorang pemuda yang sedang memakai sepasang jaket denim yang sedang terduduk di tepi jalan yang sunyi itu. “Budak-budak tu pau saya...” Jawab pemuda tersebut sambil memegang bibirnya yang lebam itu. Dia mendapati bibirnya pecah dan berdarah. Dia memegang tangan Zul lalu dia cuba berdiri dari keadaan terduduknya tadi. “Ye lah, itu aku tahu. Tapi mengapa?” “Kan saya dah cakap... Diorang kaki pau, bang. Diorang nak duit saya.”

http://www.nizamzakaria.com

29

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Kenapa tak bagi saja duit kau kepada mereka?” “Eh, gila ke bang? Mana saya ada duit?” pemuda tersebut menjeling kepadanya. Zul memandang ke arah wajah pemuda tersebut di dalam samar-samar lampu malam. Degupan jantungnya bergerak cepat setiap kali sinar lampu jatuh menyinari wajah pemuda tersebut. Dia tidak pernah melihat seraut wajah setampan pemuda di hadapannya ini sebelum ini. “Bang... Abang yang langgar motor saya semalam!” getus pemuda tersebut sambil berdiri melihat kereta BMW kepunyaan Zul. “Apa?” “Semalam! Abang langgar motor saya! Mana saya boleh lupa nombor kereta abang ni! WHE 42!” Kata pemuda tersebut sambil tertunduk menahan kesakitan kepada bahagian rusuknya yang telah disepak dengan kuat tadi. “Kau okay ke tak okay ni?” tanya Zul dengan penuh prihatin. Dia mula nampak risau. “Tak...” Pemuda tersebut bersuara sambil meneran kesakitan yang amat sangat. Dia berjalan dengan terjengket-jengket akibat tulang kering di bawah lututnya yang tercedera diterajang tadi. “Okay... Masuk. Aku nak hantar kau pergi klinik.” Perintah Zul sambil membuka pintu keretanya. Pemuda tersebut memandang kepada wajah Zul. Dia menarik nafasnya. Ada sesuatu tentang diri Zul yang mengingatkannya kepada sesuatu, tetapi dia tidak pasti apa. Dia terus mendiamkan dirinya. Zul memandang ke arah pemuda tersebut setelah dia memasuki keretanya. Dia memerhatikan gerak-gerinya sambil membawa keretanya maju ke hadapan. “Kita ke Ampang, ya? Di sana ada klinik 24 jam.” Zul menyarankan. “Mana-mana saja lah bang.” “Apa nama kau?” “Art.” “Umur kau berapa? 24? 25?” “20 jer lah, bang.”

http://www.nizamzakaria.com

30

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Oh...” Kening Zul ternaik. Pemuda tersebut berusia lebih muda dari yang dijangkakannya. “Kau berasal dari Kedah ke?” “Ya.” Jawabnya sambil memandang ke luar tingkap. Dia cukup sedar loghat utaranya masih pekat walaupun sudah lebih tiga tahun dia berhijrah ke Kuala Lumpur. “Aku nak meminta maaf banyak-banyak tentang kejadian semalam...” “Semalam kenapa abang lari?” dia bertanya dengan nada tidak puas hati . “Entahlah... Aku panik. Aku memang tak mahu keluar dari kereta aku. Kau pulak aku tengok marah-marah.” “Ya lah, abang dah langgar motor saya!” “Apa dah jadi dengan motor kau?” “Bang... Semalam bila abang langgar motor saya, saya kena tolak motor saya dari Jurassic Park sehingga ke kedai baiki motor Ah Seng tu kat Chow Kit. Kemudian saya kena tunggu dari pukul 2 pagi sehingga ke pukul 10 pagi bila Ah Seng bukak kedai motor dia tu. Lepas tu dia cakap tayar dan rim saya kena tukar—“ “Jadi dah dibetulkan?” tanya Zul. Di dalam pada itu dia dapat mencium bau darah pemuda tersebut. Satu bau yang sudah lama tidak diciumnya dari dalam keretanya itu. “Belum... Kalau dah betulkan pun, saya tak ada duit nak ambik balik.” “Nanti aku bayar balik kos untuk membaiki motor kau tu.” Zul berasa serba salah menyusahkan pemuda yang baru dikenalinya ini. Dia terus memandu keretanya laju ke arah Ampang. Zul membawa keretanya ke Klinik Boon yang terletak di deretan kedai berdekatan dengan Ampang Point. Zul meletakkan keretanya berhampiran dengan klinik tersebut. Klinik yang dibuka 24-jam itu agak lengang kecuali dengan kehadiran dua orang pengunjung yang sedang menunggu nama mereka dipanggil untuk mengambil ubat. Zul memerhatikan kad pengenalan pemuda tersebut apabila dia diminta untuk menunjukkan kad pengenalannya oleh pembantu perubatan yang bertugas. Zul memerhatikan nama yang tertulis di kad pengenalan tersebut: Ariffin bin Nordin yang beralamat di Yan, Kedah. Nama Ariffin dipanggil untuk masuk menemui doktor yang sedang bertugas beberapa minit kemudian. “Abang tunggu kat sini. Jangan pi mana-mana!” pinta Ariffin.

http://www.nizamzakaria.com

31

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Jangan takut. Aku tak akan tinggalkan kau macam semalam.” Zul sememangnya tidak akan ke mana. Dia telah membuat keputusan untuk membantu Ariffin sejauh mana yang dia mampu pada malam itu. Selepas lebih sepuluh minit Ariffin berada di dalam bilik rawatan, dia keluar dengan memegang jaket dan baju-Tnya. Dia pergi menemui Zul lalu menyerahkan pakaiannya itu. Ariffin terus pergi ke kaunter farmasi untuk menunggu agar namanya dipanggil. Zul memandang ke arah Ariffin yang tidak berbaju itu. Dia dapat memerhatikan bahagian hujung lengan dan tulang rusuknya rupa-rupanya terluka, lalu dibalut dengan kain pembalut luka. Zul cuba mengelakkan dirinya dari memandang lama-lama ke arah tubuh muda Ariffin yang kekar itu - yang langsung mengingatkannya kepada patung-patung dewa Yunani yang pernah dilihatnya di British Museum ketika dia masih belajar dan bekerja di sana. Sejurus selepas Zul dapat melihat bahawa Ariffin sedar dia sedang mengamati dada dan otot perutnya yang terbentuk cantik itu, dia terus memandang ke arah lain dengan tersipusipu. Sesudah Ariffin mengambil ubat-ubatnya, dia mengeluarkan dompet wangnya untuk membayar kos perubatan. Zul cepat-cepat bergerak ke arah kaunter lalu menjelaskan kos perubatan Ariffin. “Terima Kasih, bang.” Ucap Ariffin bersungguh-sungguh. Dia mencapai kembali baju-T dan jaketnya dari tangan Zul. Dia menyarungkan jaket denimnya ke tubuhnya tanpa memakai bajunya kembali. Kemudian dia ketawa sendiri. “Kenapa?” “Doktor tu ingat saya jatuh motor. Dia tak tahu saya kena pukul dengan budakbudak kaki pau dari Kelantan tu sampai jatuh atas jalan...” “Kau nak kita buat laporan polis?” “Eh tak payahlah bang!” Ariffin meraba-raba kocek seluarnya sebelum dia menukar topik: “Bang... Abang lapar tak?” tanya Ariffin. Dia masih tidak boleh berjalan dengan betul. Ketika dia menuruni tangga, Zul terpaksa membantunya dengan membiarkan dia merangkul lehernya. “Tak.. Kenapa? Kau lapar?” “Ya.” “Mana kau nak makan?” “Pi ke Kampung Baru boleh bang?” “Di mana?” http://www.nizamzakaria.com 32

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Nasi Lemak Antarabangsa.” “Kau boleh makan ke?” “Apa pulak tak boleh?” “Bibir kau tu pecah.” “Saya lapar lah bang...” “Baiklah.” Zul menurut sahaja kemahuan Ariffin. Dia terus memandu keretanya ke arah Kampung Baru. Sesekali dia akan berpaling ke arah Ariffin yang tidak berbaju tetapi hanya berjaket denim itu. Gerai Nasi Lemak Antarabangsa dipenuhi pengunjung walaupun jam menunjukkan pukul 2.30 pagi. Zul dan Ariffin beratur untuk mendapatkan nasi lemak mereka. Di kaunter bayaran, Ariffin terus mengeluarkan wangnya lalu membayar harga makanan dan minuman yang telah dipesan olehnya dan Zul. Zul serba salah melihat dirinya dibelanjai makan oleh Ariffin lebih-lebih lagi apabila dia dapat melihat dompet Ariffin kini kosong kecuali beberapa keping wang seringgit-seringgit yang ada. “Lain kali, aku tak nak kau buat macam tadi.” Ujar Zul ketika mereka duduk di atas meja makan di gerai tersebut. “Buat apa, bang?” “Keluarkan duit untuk belanja aku makan.” “Alah, sekali-skala apa salahnya bang?” “Sepatutnya aku yang belanja kau, bukan kau yang belanja aku!” Ariffin tidak menjawab. Dia terus menghadap juadah di hadapannya. Dia makan dengan lahap. Mungkin terlalu lapar gamaknya. Sesekali Zul akan tersenyum melihat gelagat Ariffin, lebih-lebih lagi apabila dia mengerutkan dahinya apabila sambal nasi lemak terkena pada bahagian bibirnya yang terluka itu. “Kau masih study ke, dah kerja?” “Study lagi.” Jawab Ariffin sambil mengunyah makanannya. “Study di mana?” “Monash Universiti.” http://www.nizamzakaria.com 33

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Sunway?” “Ya.” “Aku duduk dekat dengan Sunway—“ “Kat mana tu, bang?” “Subang Jaya.” “Oh... Dekat sangat lah tu.” “Kau pelajar jurusan apa?” “Business and Commerce.” “Kau minat belajar tu semua?” “Minat lah... Dah tu?” Zul ketawa sambil menggeleng-gelengkan kepalanya. Dah lama dia tidak berbual dengan seorang anak muda seperti Ariffin. Dia hampir-hampir terlupa bagaimana selambanya bahasa yang mereka gunakan ketika mereka berbual. Lain benar rasanya ketika dia berbual dengan Ariffin jika dibandingkan dengan perbualannya dengan kliennya ataupun rakan-rakan di firma guamannya. Dia sememangnya rasa seronok dapat berbual dengan Ariffin. “Kenapa kau tenung muka aku macam tu?” tanya Zul apabila dia melihat Ariffin memandang ke arah wajahnya lama-lama. “Sejak dari tadi aku lihat kau tenung aku macam tu.” “Tak ada apa-apa... Muka abang ni macam saya kenal jer. Tapi tak tahu kat mana —“ “Aku rasa aku tak pernah jumpa kau sebelum ini.” Ujar Zul. Dia pasti tentang hal ini. Lebih-lebih lagi Ariffin mempunyai wajah yang terserlah kacak. Dia tidak mungkin akan dapat melupakan wajah seperti yang ada pada Ariffin walaupun dia terpandang wajahnya dengan sekali imbas. “Abang nak habiskan makanan abang tu, tak?” tanya Ariffin. Zul menggeleng perlahan. “Kalau kau nak, ambil lah.” Kata Zul sambil melihat pinggan Ariffin yang kosong dan licin itu.

http://www.nizamzakaria.com

34

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Ariffin mengambil pinggan Zul yang hampir-hampir tidak terusik itu lalu digantikannya dengan pinggannya. Ariffin terus makan untuk menghabiskan nasi lemak Zul. Zul menarik nafasnya sambil melihat Ariffin makan. Entah apalah nasibnya pada hari ini sehingga dia menemui karakter seperti Ariffin ini. Sesuatu yang tidak diduganya sama sekali. Sejurus selepas makan, mereka berdua terus masuk ke dalam kereta. Zul menghidupkan enjin keretanya untuk bergerak keluar dari kawasan Kampung Baru. “Kau tinggal di mana?” “Di Sunway Condominium Hostel... Kondominum pelajar di sebelah Sunway College tu.” “Okay... Kita ke sana, ya sekarang? Aku nak hantar kau pulang.” “Bang...” “Ya?” “Rumah abang ada makanan tak?” “Kenapa?” Zul kehairanan di tanya soalan sepelik ini. “Saya nak masak untuk abang.” “Eh, kenapa pulak ni?” “Saya pandai masak.” “Dah tu, kenapa?” “Esok saya tak buat apa-apa... Jadi saya nak masak untuk abang.” “Ooo...” Zul meraba-raba lehernya sendiri. “Abang tak buat apa-apa kan esok?” “Tak... Aku duduk rumah, tak buat apa-apa. Nak berehat.” “Kita makan pagi bersama, ya bang?” tanya Ariffin dengan wajahnya berpaling terus ke arah Zul. “Boleh... Kalau tu yang kau nak. Tak salah rasa-rasanya.”

http://www.nizamzakaria.com

35

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Dah tu, bila kita sampai rumah abang nanti, abang nak buat apa kat saya buatlah.” Kata Ariffin dengan serius. “Eh apa dah kena dengan kau ni?” tanya Zul seperti tidak percaya dengan apa yang baru didengarnya tadi. “Ye lah, abang pergi Jurassic Park tadi sebab abang nak—“ “Ish, tidak lah! Aku tak pernah nak terfikir nak buat kerja-kerja tu semua!” bantah Zul. Dia meraba-raba dahinya. Ariffin terdiam. Matanya kaku memandang ke hadapan. “Kalau kau nak tumpang rumah aku tak apa... Lagipun esok aku bercadang nak kau bawa aku ke kedai motor Ah Seng kau tu untuk dapatkan kembali motor kau yang telah aku langgar tu.” Ariffin sekadar mengangguk. Zul berpaling ke arahnya. “Kenapa kau beriya-ia sangat nak masakkan untuk aku?” “Bang... Saya tak ada duit nak makan. Jadi kalau saya dapat makan kat rumah abang, sekurang-kurangnya perut saya beralas sikit.” “Kau memang tak ada duit lagi ke?” “Tak ada. Nak makan pun tak cukup. Saya pun tak tahu nak buat apa musim cuti semester ni, sebab kawan-kawan saya semuanya pergi bercuti.” “Kau tak balik kampung?” “Tak... Mak bapak saya dah tak ada. Yang ada cuma mak saudara saya di Alor Star. Keluarga mereka ramai. Saya tak mahu menyusahkan mereka.” Zul mengeluh lesu. Dia membuka radio keretanya. Lagu terbaru dari Alicia Keys berkumandang memecahkan kesunyian malam. Zul membelokkan keretanya ke arah Jalan SS19/4 yang terletak di sebuah kawasan perumahan eksklusif di Subang Jaya. Apabila keretanya tiba di hadapan lot 123, dia mengambil sebuah alat kawalan jauh yang diletakkan di tepi pintu keretanya lalu menekan butang kawalan jauh tersebut untuk membuka pintu pagar automatiknya. Zul meletakkan keretanya ke dalam rumah banglonya yang mempunyai rekaan modenisme itu. Dia menjemput Ariffin masuk ke dalam rumahnya. Ariffin masuk ke dalam rumah. Di dalam rumah dia melihat perabot-perabot Zul yang berkonsepkan rekaan Bali itu. Sekali imbas, dia merasakan dia sedang berada di dalam sebuah resort di tepi pantai dan bukan di dalam sebuah rumah bujang. http://www.nizamzakaria.com 36

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

Dengan selamba Ariffin membuka jaketnya sambil memerhatikan keadaan ruang tamu Zul yang luas itu. Zul menarik nafasnya. Anak tekaknya bergerak-gerak menelan air liur. Sedaya mungkin dia cuba mengingatkan dirinya bahawa dia sudah lama bertunang. “Ini lukisan Amron Omar,” ujar Ariffin apabila dia melihat lukisan dua orang pemuda tidak berbaju yang sedang bersilat di ruang makan rumah Zul. Zul terkejut buat seketika. Tidak ramai yang mengetahui tentang lukisan ini. Inikan pula mengenali pelukisnya. “Ya. Lukisan Amron Omar dari siri Pertarongan. Tapi mana kau tahu tentang lukisan ini?” “Kalau ada masa saya selalu lepak-lepak di Balai Seni Lukis Negara... Mereka ada koleksi lukisan Amron Omar di sana. Tapi saya lebih meminati lukisan batik Chuah Thean Teng dan karya-karya awal Mohd Hoessain Enas.” “You are so full of surprises.” Zul mengatakan sebelum dia membuka TV plasmanya lalu menghilang masuk ke dalam bilik tidurnya. Apabila Zul keluar dari bilik tidurnya dengan membawa sehelai baju-T dan sehelai kain pelekat, dia dapat melihat Ariffin sedang duduk menonton TV sambil tersenyum ke arahnya. Buat sekian kali dia berdoa di dalam hati agar Ariffin berhenti dari melemparkan kuntuman senyuman kepadanya lagi, kerana setiap kali dia senyum seperti itu, setiap kali itulah degupan jantungnya akan berdentum kuat meluruhkan jiwa dan raganya. “Kenapa kau jadi begini?” tanya Zul sebaik sahaja dia melabuhkan punggungnya untuk duduk di hadapan Ariffin. “Jadi apa bang?” “Apa yang kau buat sekarang lah...” Ariffin mencapai sesuatu dari dalam kocek jaket denimnya. Dia mengeluarkan kotak rokoknya untuk menghisap rokok. Tetapi Zul tidak membenarnya. Dia mengambil kotak rokok itu dari tangan Ariffin lalu meletakannya ke tepi. Dia tidak suka jika ada orang yang cuba merokok di dalam rumahnya itu. Itu sahaja pantangnya. “Panjang ceritanya bang... Lagipun abang ingat saya buat kerja ni suka-suka ke?” Ariffin bertanya dengan nada suara yang keras. “Kita ada banyak masa nak bercerita... Abang boleh dengar kalau Art bersedia untuk bercerita kepada abang.” Zul mencapai alat kawalan jauh untuk mematikan suis TV Plasma Bang & Olufsennya. Dia mahu Ariffin memberi sepenuh perhatian kepada cerita yang hendak diberitahukan kepadanya itu. http://www.nizamzakaria.com 37

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Bang... Saya ni orang susah. Saya anak yatim piatu. Yang jaga saya di Alor Star sana adalah keluarga sebelah mak saya. Keluarga mereka besar. Mereka juga orang susah. Jadi bila ada peluang datang untuk saya bekerja di KL saya ambil—“ “Bila perkara ni berlaku?” “Sebulan selepas saya ambil peperiksaan SPM saya... Masa tu saya menolong makcik dan pakcik saya jual air di depan Stadium Darul Aman. Pada masa tu lah datang seorang chef yang terkenal yang mahu berkenalan dengan saya.” “Chef terkenal mana pula ni?” “Chef Zainal.” Beritahu Ariffin. Zul tidak berapa mengenali personaliti TV ini, tetapi dia tahu Chef Zainal mempunyai rancangan masakannya sendiri dan dia popular di kalangan suri rumah di Malaysia. “Jadi apa yang Chef Zainal ini mahu dari Art?” “Dia mahu saya ikutnya ke Kuala Lumpur. Dia kata dia boleh dapatkan saya pekerjaan. Saya pulak masa tu memang beria-ia sangat nak ke Kuala Lumpur. Saya tak pernah ke Kuala Lumpur, tapi banyak cerita yang saya dengar tentang Kuala Lumpur. Jadi saya kata, ya. Lagipun, saya tak nak susahkan lagi hidup makcik dan pakcik saya.” “Lepas tu, apa jadi?” “Saya ke KL. Tapi bang... Lepas tu lain pula jadinya.” “Lain macam mana tu?” “Dia paksa saya buat benda-benda tak senonoh dengan dia. Abang faham-faham je lah apa yang dia suruh buat. Mula-mula saya tak nak, tapi last-last saya terpaksa buat juga. Ye lah, saya mana ada nafsu dengan lelaki! Tapi apa yang dia suruh saya buat tu, ish! “Saya dah termakan budi, bang. Sebab bila mula-mula sampai KL, macam-macam yang dia belikan untuk saya. Dia belikan baju baru... Kasut baru. Handphone pun dia belikan jugak.” “Jadi ini kes termakan budi, terjual body lah ni?” Zul cuba berjenaka, tapi dia dapat melihat Ariffin langsung tidak ketawa. “Saya dah terjebak, bang. Saya tak boleh buat apa-apa. Bila saya nak balik Alor Setar, Chef Zainal ugut nak beritahu kepada pakcik dan makcik saya tentang apa yang telah berlaku di antaranya dengan saya. Saya jadi takut... Jadi saya menurut sahaja kehendaknya.”

http://www.nizamzakaria.com

38

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Jadi dia tanggung makan minum Art di sini?” “Bukan itu sahaja bang... Selepas saya dapat keputusan SPM saya, saya nak sambung belajar di IPTA. Result saya cemerlang... Jadi saya rasa tak susah kalau saya nak dapatkan biasiswa. Tapi dia tak bagi. Dia nak saya belajar di kolej swasta supaya saya dapat balik hari ke rumahnya nanti. Sekali lagi saya menurut sahaja, lebih-lebih lagi apabila dia suruh saya apply ke Sunway College. “Seterusnya dari Sunway College, saya akhirnya diterima masuk ke Monash University... Jadi saya belajar di situ. Saya fikir-fikir, yang penting sekarang saya nak belajar—“ “Jadi persoalannya sekarang, apa yang telah terjadi sehingga kau sanggup jadi money boy?” “Saya kena halau dari rumah Chef Zainal, bang...” “Apa yang berlaku?” “Dia tuduh saya curi wang dia. Duit dia sebanyak RM 10,000 hilang dari rumahnya.” “Jadi siapa yang curi?” “Mana saya tahu bang!” “Bila dia halau kau... Kau terpaksa cari tempat tinggal sendiri?” “Ya.” Ariffin tertunduk ketika dia menjawab soalan Zul tadi. “Sejahat-jahat dia... Dia tetap langsaikan yuran universiti saya... Tapi bila saya keluar dari rumahnya, saya terpaksa cari tempat tinggal saya sendiri. “Pada mulanya, saya ingat nak cari bilik di hostel pelajar di belakang Sunway College, tetapi tak ada tempat kosong. Jadi saya terpaksa menyewa bilik yang lebih mahal di kondominium pelajar. Duit saya bulan-bulan habis di situ sahaja. Kekadang tu, nak makan pun tak cukup.” “Kenapa Art tak cari kerja part-time je?” “Bang... abang ingat saya tak fikirkan tentang itu semua ke? Sewa bilik saya RM 570 sebulan. Lepas tu saya kena fikirkan tentang belanja makan... Belanja beli peralatan sekolah dan buku teks...“ “Aku faham, tapi—“

http://www.nizamzakaria.com

39

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Tapi apa bang? Kerja sambilan kat McD, berapa saja saya dapat? Katakanlah sejam saya akan dibayar RM 4. Kalau seminggu saya kerja selama 20 jam, saya dapat RM80. Sebulan dapat RM320. Mana cukup, bang?” Zul mengeluh lesu. Dia cuba memikirkan kembali cerita yang baru diluahkan oleh Ariffin kepadanya. Sukar untuk dia menerimanya. “Jadi sebab tak cukup wang, kau sanggup jual maruah Art?” “Saya cuma ada setahun lebih sahaja lagi, sebelum saya dapatkan ijazah saya. Setahun sahaja lagi, bang. Kalau saya terpaksa berkorban seperti sekarang untuk dapatkan ijazah ini demi masa depan saya... Saya sanggup melakukannya.” “Tapi bukan begini caranya, Art!” “Jadi dengan cara apa lagi?” tanya Ariffin dengan matanya tajam memandang ke arah Zul. “Kalau saya dah lapar, tak ada makanan sebab semua duit yang saya kumpul saya habiskan beli buku teks dan bayar sewa bilik hostel, saya nak buat apa lagi bang? Siapa yang boleh tolong saya? Kat KL ni bukan saya kenal sesiapa!” “Art sanggup buat benda ni semata-mata nak hilangkan rasa lapar?” “Ya bang... Saya tak suka berlapar. Abang tentu tak mahu lalui apa yang terpaksa saya lalui... Masuk kuliah tak makan. Masuk kelas tutorial tak makan. Malam pulak makan biskut kering. Abang mana tahu masalah saya? Abang duduk di rumah besar ni cukup makan, cukup tempat tinggal. Berkereta besar, rumah besar dengan koleksi lukisan-lukisan yang lebih layak dipamerkan di muzium... Senang jer abang bukak mulut beri nasihat! “Abang ingat saya suka buat kerja saya ni? Abang ingat saya suka layan kerenah nafsu serakah manusia-manusia macam abang ni? “Dah lah tu!” Zul meminta Ariffin berhenti. Zul dapat melihat matanya merah. Dia kurang pasti jika Ariffin mahu menangis ataupun dia sedang menahan rasa marah yang amat sangat. Nafas Ariffin turun naik dengan cepat. Zul tidak tahu bagaimana dia akan dapat menenangkannya. Kemudian dengan perlahan dia dapat melihat Ariffin berjalan ke arahnya. Dia berdiri di hadapannya sebelum dia duduk melutut. “Art! Apa ni Art!” Zul menolak kepala Ariffin sebaik sahaja dia merapatkan kepalanya ke arah bahagian tengah kelangkangnya. “Ini yang abang mahukan dari saya sejak tadi, kan?” “Subhanallah! Dibawakan mengucap, Art!”

http://www.nizamzakaria.com

40

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Zul berdiri dengan cepat. Dia sedaya mungkin cuba mengelakkan dirinya dari diperlakukan oleh Ariffin begitu. “Art... Abang nak tolong Art dengan ikhlas. Abang tak nak Art fikirkan yang bukan-bukan tentang diri abang. Abang bukan macam orang lain yang pernah Art jumpa sebelum ini.” Ariffin berdiri sambil memandang terus ke wajah Zul. Lidahnya menjilat bahagian bibirnya yang terluka itu. “Art pergi tukar pakaian. Art tidur di bilik di hujung sana. Kalau Art nak mandi, di dalam bilik tu ada bilik mandi dan tuala.” Ariffin mengangguk sekali. Matanya nampak redup. Dia mengambil baju serta kain pelikat yang telah diberikan oleh Zul tadi. Dengan perlahan dia berjalan ke arah bilik tamu yang dinyatakan oleh Zul tadi. Zul masuk ke dalam biliknya. Degupan jantungnya masih belum reda gemuruhnya. Dia menutup lampu kamarnya. Dia terbaring di atas katil. Dia tidak dapat melelapkan matanya. Zul sedar kelakiannya terasa semakin mengeras. Lebih-lebih lagi apabila dia memikirkan tentang Ariffin dan tindak tanduknya terhadap dirinya tadi. Zul tidak mahu memikirkan tentang perkara ini lagi. Sedaya mungkin dia cuba menghindarkan perasaan ini dari meresapi jiwanya. Dia bukan seperti itu, katanya berkali-kali, sehingga terbawa-bawa kalimah-kalimah ini ke dalam mimpinya.

http://www.nizamzakaria.com

41

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 5 Zul bangun dari tidurnya. Dia menguap. Kemudian dia teringatkan tentang Ariffin yang telah dibawanya ke rumahnya awal pagi tadi. Zul cepat-cepat turun dari katilnya lalu bergegas ke ruang tamu. Di dalam kepalanya dia mula memikirkan yang bukan-bukan. Mungkin apabila dia keluar dari kamarnya ini nanti, barang-barangnya yang berharga di dalam rumahnya ini akan hilang. Dia mula memikirkan tentang lukisan-lukisan serta perabot dan peralatan elektriknya yang mahal-mahal. Atau lebih teruk lagi, mungkin semuanya ini hanya mimpinya sahaja. Mungkin Ariffin tidak pernah wujud dan dia hanyalah sebahagian dari imaginasinya. Di luar, dia dapat melihat Ariffin sedang duduk sambil menonton TV dan membaca buku. Di atas meja kaca di ruang tamunya itu dia dapat melihat beberapa buah buku tentang seni dan lukisan yang telah dikeluarkan oleh Ariffin dari rak bukunya. “Lama abang tidur...” Kata Ariffin dengan nada memerli. “Saya ingatkan nak kejutkan abang tadi.” Ujar Ariffin sambil membawa dirinya ke arah dapur. Zul memandang ke arah jam dindingnya. Jam menunjukkan pukul 11.45 pagi. Dia beristighfar. Zul kini pasti dia tidak bermimpi. Sememangnya Ariffin wujud dan kini keluar dari dapur dengan membawakan sedulang makanan lalu diletakkannya di atas meja makan. Ariffin telah menyediakan masakan nasi goreng, telur dan roti bakar untuknya. Kemudian dia menghilangkan dirinya sekali lagi sebelum dia keluar dengan membawakan air kopi panas untuknya. “Bang... Jemput makan.” Ariffin menyendukkan nasi goreng ke atas sekeping pinggan di hadapan Zul. “Art dah makan?” “Dah... Baru jer. Lama saya tunggu abang tadi. Tapi abang tak bangun-bangun.” “Aku memang lambat bangun pada hari Ahad macam ni.” Zul memberitahu. Dia mencium bau nasi goreng yang dimasak oleh Ariffin. Seleranya terus terbuka. “Art dah lama bangun?” “Dah. Sejak pukul 8 pagi tadi.” “Selain dari masak dan makan... Apa yang Art buat?” tanya Zul. Dia tidak menyangka Ariffin pandai memasak. Nasi goreng yang dimakannya sekarang begitu sedap sehingga dia pasti mahu tambah lagi. “Saya tengok koleksi buku-buku abang... Banyak juga yang nak saya baca!” “Kalau Art nak pinjam mana-mana buku, Art boleh pinjam. Tapi Art kena pulangkan semula.” Ujar Zul. Tapi dia kurang pasti jika ini merupakan saranan yang baik, http://www.nizamzakaria.com 42

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria kerana dia tidak tahu jika dia akan membenarkan Ariffin datang lagi ke rumahnya selepas ini. Ariffin mengangguk. Dia terus merenung ke arah Zul. “Rumah abang ni cantik... Rasa tenang jer. Saya tak pernah ke rumah macam rumah abang ni...” “Apa maksud Art?” “Saya pernah keluar masuk rumah besar-besar. Rumah orang kaya. Tapi tak lah secantik rumah abang. Rekaannya seperti rumah-rumah era tahun 50-an di California.” “Mana Art tahu tentang ini semua?” “Saya pernah kenal dengan seorang arkitek yang—“ “Siapa lagi yang Art kenal?” “Macam-macam jenis manusia, bang... Ada yang gemuk, ada yang kurus. Ada yang tua, ada yang muda. Lawyer, doktor, kerani kerajaan, engineer... Ustaz pun ada.” “Ustaz? “Ustaz Amir Hamzah namanya... Lepas dia main dengan saya, ada hati dia nak bersyarah pada saya tentang dosa dan haram.” Ariffin memandang ke hadapan dengan wajah penuh benci. “Lepas tu apa Art buat?” “Saya tinggalkan dia macam tu jer. Esoknya dia call berkali-kali sebab nak berjumpa dengan saya lagi... Dia kata dia rindu lah apa lah. Sebab saya nak cukupkan duit sewa hostel saya sangat, saya berjumpa dengan dia lagi... dan lagi... dan lagi!” “Hemm... Ada ke yang lebih pelik yang Art pernah jumpa?” “Ada. Ada yang suruh saya buat benda yang bukan-bukan...” “Seperti apa?” “Ada sorang tu suruh saya sepak-sepak muka dia. Itu sahaja. Lepas tu dia bayar wang. Dia suruh saya pergi. Pelik betul!” “Jadi Art terima wang yang dia bagi?” “Ya bang... Sekurang-kurangnya dia beri cara baik. Tak campak sahaja kepada saya—“ http://www.nizamzakaria.com 43

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Pernah ada orang buat macam tu kat Art?” “Ada bang... Duit tu walaupun dicampak saya pungut juga bang. Bukan saya tak pungut. Tapi saya sedih. Pernah saya menangis sorang-sorang bila saya fikirkan balik benda ni. Tapi tu semua tak apa, jangan sampai saya kena pukul, dah... “Art pernah kena pukul?” “Pernah...” “Dengan siapa?” “Dengan seorang ahli perniagaan dari Sabah ni... Mula-mula dia baik sahaja dengan saya, tapi lepas tu dia pukul saya.” “Apa yang terjadi?” “Dia kata dia ada seorang anak perempuan yang sebaya saya. Kemudian, walaupun saya tak tanya, dia beritahu kepada saya anaknya tu pelajar di Sunway College... Lepas tu, dia tersilap dengar agaknya. Entahlah. Saya kata saya tak mahu kenal siapa anak dia tu walaupun kami belajar di tempat yang sama... Dia ingat saya nak beritahu anaknya tentang apa yang dia telah lakukan kepada saya. Dia pukul saya dan dia suruh saya keluar dari bilik hotelnya...” Zul mengeluh mendengar cerita yang baru didengarnya. Dia baru sahaja bangun, fikirnya, dan kini dia dibebankan oleh cerita-cerita ini oleh Ariffin. “Jadi kau kenal ramai orang yang dah berkahwin?” “Yang paling ramai sekali saya kenal, jenis yang dah kahwin dan ada anak bini lah bang... Abang ni pun, mesti dah tunang, kan?” “Mana Art tahu?” “Saya nampak gambar awek cun yang abang framekan dan letak di atas meja sana. Siapa namanya?” “Aida.” “Umurnya?” “Terlalu tua untuk kau.” Zul ketawa sendiri. Dia melihat Ariffin ketawa sekali. “Dengan orang lain, Art ada masakkan macam ini?” “Tidak pernah.”

http://www.nizamzakaria.com

44

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Jadi kenapa Art bersusah payah untuk abang?” “Abang selamatkan saya semalam. Kalau tak... Entah-entah saya dah mati.” Ujar Ariffin. Kemudian seekor kucing mengiau dari arah dapur. Ariffin memanggil kucing itu agar datang ke arahnya. “Kucing mana tu?” tanya Zul kehairanan. “Eh, kucing tu bukan kucing abang ke?” “Mana aku ada kucing.” “Saya jumpa dia kat luar dapur pagi tadi, cari makanan. Saya ingatkan dia kucing abang. Sebab tu saya beri dia makan ikan...” Zul kerisauan. Bukan dia tidak sukakan kucing. Tetapi dia takut nanti akan berlaku apa-apa kepada perabot-perabotnya nanti dek dicakar oleh kucing itu nanti. Kucing hitam itu kini naik di atas peha Ariffin. Ariffin mengusap-usap bulunya dengan manja. “Kita namakan dia JP, ya bang?” Zul tidak menjawab. Apa yang dia tahu, selepas ini dia tidak mahu kucing itu masuk ke dalam rumahnya lagi. * Zul membawa keretanya memandu ke arah ibu kota. Entah mengapa, dia berharap hari ini merupakan hari yang terakhir dia bersemuka dengan Ariffin. Dia bertekad tidak mahu mempunyai apa-apa hubungan lagi dengan Ariffin. Cukuplah Ariffin menjenguk ke dalam hidupnya untuk hari ini sahaja... Sejurus selepas mereka sampai ke kedai motor Ah Seng, Ariffin terus meluru untuk mendapatkan motornya. Ah Seng memberitahu motornya sudah dibetulkan. Zul mengeluarkan dompet wangnya lalu terus membayar ongkos untuk membetulkan motor Ariffin yang telah dilanggarnya. “Abang pernah naik motor tak?” tanya Ariffin kepada Zul yang berkaca mata hitam itu. “Tidak.” Zul berterus terang. “Awat tak pernah?” “Memang aku tak pernah terfikir untuk bawak motor.”

http://www.nizamzakaria.com

45

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Jom bang, kita pusing-pusing satu KL!” “Kau biar benar!” Ariffin mengeluarkan topi keledarnya dan ada disimpan oleh Ah Seng di belakang kedainya. Kemudian dia mengambil sebuah lagi topi keledar yang dipunyai oleh entah siapa. Dia menyerahkan topi keledar tersebut kepada Zul. “Apalagi! Jom, ronda-ronda!” getus Ariffin sambil meletakkan topi keledar ke kepala Zul. Kemudian dia mengikatnya. Zul tidak dapat membantah. Terus dia mengikut sahaja saranan Ariffin tadi. Ariffin menghidupkan enjin motornya. Zul membonceng di belakang. Ariffin meminta Zul agar memegang pinggangnya kerana katanya dia akan membawa motornya laju-laju. Zul menurut sahaja. Dan sememangnya Ariffin membawa motornya dengan laju. Zul memegang pinggang Ariffin dengan erat terutamanya ketika Ariffin membelokkan motornya di selekohselekoh tajam. Zul merasa gerun walaupun jiwanya terasa teruja. Sudah lama gamaknya dia tidak merasakan keseronokan begini dan melihat keindahan Kuala Lumpur melalui kaca mata seorang pembonceng motosikal. Zul akhirnya mengambil keputusan untuk mengenali Ariffin dengan lebih rapat lagi. Ada banyak perkara tentang Ariffin yang mahu diketahuinya lagi. Itulah fikirnya ketika dia berada di atas Lebuhraya Bertingkat Ampang sambil melihat panorama Kuala Lumpur bersama Ariffin di atas sebuah motor yang baru sahaja dilanggarnya dua hari yang lalu... * Ini merupakan kali kedua Julia ke Bali. Kali terakhir dia ke sini, ibu dan bapanya masih bersama. Kini mereka telah pun berpisah. Kadangkala, sukar untuk Julia mengingati kembali saat-saat bahagianya bersama dengan kedua-dua orang tuanya satu ketika dahulu. Yang paling sukar sekali adalah ketika dia dan bapanya melawati ke tempat-tempat yang pernah mereka lawati bersama. Apabila ibunya tiada bersekali, terasa pula seperti ada sesuatu yang tidak kena di dalam jiwanya. Hari ini Julia menghabiskan masanya di Ubud setelah tiga hari menetap di Kuta. Julia mendapati keadaan kehidupan di Ubud jauh berbeza dari keadaan di Kuta yang hingar bingar. Di sini segala-galanya seperti sengaja diperlahankan. Tidak ada keperluan langsung untuk bergegas ke mana-mana. Julia lebih senang berada di sini daripada menghabiskan masanya di Kuta di mana pantainya yang acap kali dipenuhi oleh para pelancong dari Eropah dan Australia. Di Ubud, Julia dan bapanya menetap di Hotel Biyukukung yang dikelilingi dengan sawah padi yang menghijau. Kalau boleh, Julia mahu terus duduk di dalam

http://www.nizamzakaria.com

46

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria kawasan hotelnya, khususnya di tepi kolam renang sambil membaca buku, kerana fikirannya terasa tenang ketika bersantai di situ. Pada pagi itu Julia telah menghabiskan masanya bersama bapanya di pekan Ubud, itupun setelah bapanya berkali-kali memaksanya bersiap sedia untuk keluar berjalan pada awal pagi tadi. Mereka telah memulakan penerokaan mereka dari Pasar Seni Ubud, lalu mereka berjalan di sepanjang Monkey Forrest Road. Di sana, Julia telah menghabiskan banyak dari masanya melihat kedai-kedai yang menjual kraf tangan pelbagai bentuk dan rupa. Ada banyak benda yang mahu dibelinya. Kalau boleh mahu sahaja dia membelinya semua, lebih-lebih lagi ukiran-ukiran kucing yang comel yang mahu dikumpulkannya sebagai satu koleksi. Di penghujung Monkey Forrest Road, Dr. Shahri dan Julia menemui sebuah taman yang terkenal dengan monyet-monyet liar yang menghuninya. Sebaik sahaja Julia memasuki kawasan taman yang dilitupi oleh pohon-pohon redang ini, dia terus dapat melihat beberapa ekor monyet yang berkeliaran di atas jalan kecil di sini. Julia nampak ketakutan walaupun dia jelas teruja. Dia memegang tangan bapanya dengan erat sambil berjalan semakin jauh ke dalam taman. Ketika Dr. Shahri berhenti untuk duduk berehat, Julia mengeluarkan telefon bimbitnya. Dia mengambil beberapa keping gambar digital monyet-monyet yang berkeliaran di Monkey Forest itu dengan menggunakan telefon bimbitnya itu. Julia ketawa kecil melihat seekor monyet yang sedang menyusukan anaknya. Dia mengambil gambar tersebut. Dia melihat gambar yang telah diambilnya lalu dia menunjukkan gambar tersebut kepada bapanya. “Baba, cute tak gambar ni?” tanya Julia kepada Dr. Shahri. “Anak baba ni lagi kiut dari monyet ni...” “Baba, jangan main-main lah!” Julia bercekak pinggang sambil merengek dengan manja. “Kiut lah Julia.” Dr. Shahri tersenyum sambil mengesat peluhnya. Dia berdiri lalu mengajak anaknya berjalan ke atas sebuah bukit untuk ke Pura Dalem Agung yang terdapat di sana. Sambil berjalan, Julia menekan-nekan butang telefon bimbitnya untuk menulis mesej. Kemudian dia kelihatan tersenyum sendiri. “Baba tengok sejak Julia datang ke sini, tak habis-habis Julia berSMS. Setahu baba, Julia tak suka berSMS. Dengan baba pun Julia malas nak SMS—“ “Julia MMS lah, baba!”

http://www.nizamzakaria.com

47

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “MMS dengan SMS kan sama?” “Dengan MMS Julia boleh hantar gambar sekali...” “Julia hantar gambar apa?” “Julia hantar gambar kita makan seafood di Jimbaran. Gambar pantai Kuta dan gambar ketika kita bershopping di Kuta. Gambar Julia sedang makan tengah hari di Kintamani sambil memandang ke arah Gunung Batur yang baba ambil semalam. Gambar Tanah Lot... Dan gambar ibu monyet dengan anaknya tadi!” “Julia hantar kepada siapa?” “Kepada Ariffin.” “Ariffin mana pula ni, Julia?” tanya Dr. Shahri. Dia tahu benar anaknya telah sebulan berpisah dengan Hadi, seorang pemuda yang begitu rapat dengannya selama ini. Dia tidak tahu pula kini Julia mempunyai seorang kenalan baru. Perkara ini sememangnya telah mengejutkannya. Julia menggunakan telefon bimbitnya untuk menunjukkan kepada Dr. Shahri gambar terbaru dari Ariffin yang telah dihantarnya melalui MMS semalam. Julia tersenyum lebar. “Hensem tak, ba?” “Hensem budak ni... Cantik senyumannya. Julia kenal dia dari mana?” “Dia satu fakulti dengan Julia. Semester depan Julia bercadang nak daftar ke kelas-kelas yang dia ambil.” “Kenapa?” “Dia top student, ba!” ujar Julia bersungguh-sungguh. “Dia janji nak tolong Julia study nanti.” “Baguslah macam tu, Julia... Baba tak nak tengok Julia fail lagi macam semester lepas.” “Julia akan cuba, ba.” Julia memegang tangan bapanya itu dengan lebih erat lagi. Sesekali dia akan memandang ke arah wajah bapanya itu. Dia sering mendapati wajah bapanya akan diselubungi kesepian dan kadangkala pula kesedihan. Tetapi pada hari ini wajahnya cukup tenang. Julia cukup-cukup menyayangi bapanya itu. Dia sanggup melakukan apa sahaja untuk membuat bapanya bahagia, dan dia tahu, dialah satu-satunya sumber kebahagiaan bapanya itu. http://www.nizamzakaria.com 48

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

Julia sedar betapa sayangnya bapanya itu kepada ibunya sebelum mereka berpisah. Mereka seperti tidak dapat dipisahkan. Walau bagaimanapun, jodoh bapanya dengan ibunya itu tidak berkekalan. Menurut bapanya, ibunya itu curang kepadanya kerana telah mengadakan hubungan dengan seorang klientnya, ibunya pula berkata sebaliknya. Julia tidak tahu kepada pihak mana yang harus dipercayainya, dan dia tidak mahu memihakkan sesiapa. Apa-apa pun, dia tetap bersyukur kerana walaupun orang tuanya berpisah, dia masih diberikan peluang untuk terus bebas untuk menyayangi kedua-dua mereka tanpa batas. * Pada malam itu Dr. Shahri dan Julia pergi makan malam di Cafe Lotus yang terletak di tengah-tengah pekan Ubud. Suasana di dalam restoran dengan tema taman Bali itu tenang, di tambah lagi dengan selingan muzik gamelan yang sayup-sayup kedengarannya. “Malam ini Julia nak makan apa?” tanya Dr. Shahri. “Julia orderkan untuk baba sekali, ya?” Katanya lagi sebelum matanya tertumpu ke bahagian sebuah kolam besar yang terdapat di Cafe Lotus yang dipenuhi oleh pepohon teratai yang tumbuh subur. Julia memandang ke arah menu. Lalu dengan pantas dia menjawab: “Pizza Romana dan Perrier. Dan untuk bapak saya pula, Paella Valenciana dan air jeruk nipis. Makasih yah mbak.” Gadis yang menerima pesanan tersenyum sambil mengambil kembali menu. Dr. Shahri pula tersenyum sambil menggeleng-gelengkan kepalanya. Pada hari ini sahaja dia telah dua kali dia menemui orang-orang tempatan yang telah beranggapan Julia berasal dari Jakarta setelah mendengarkan loghat Indonesianya yang pekat ketika sedang tawar menawar. Tanya Dr. Shahri kepada Julia: “Dari mana Julia belajar cakap Indonesia ni?” “Kat Monash kan ramai budak-budak Indonesia, ba... Julia selalu campur dengan diorang tu semua. Pasal tu lah, ba.” Julia memberitahu. Dia memandang ke arah pengunjung-pengunjung yang lain. “Ba, kenapa Julia perhatikan ramai yang tengok kita semacam jer sejak kita sampai ke Bali ni—“ “Sebab anak baba ni dah bergelar anak dara!” “Apa, ba?” “Julia bukan budak kecik lagik. Julia dah meningkat dewasa...” Dr. Shahri menjelaskan. Dia cukup sedar bahawa anak perempuannya ini kini telah berubah menjadi seorang wanita yang jelita dan bergaya persis ibunya, seorang bekas model yang kini bertugas sebagai seorang agen hartanah yang berjaya.

http://www.nizamzakaria.com

49

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Dah tu, kenapa ba?” “Mereka mungkin fikir Julia ni girlfriend muda baba.” Beritahu Dr. Shahri tanpa memberitahu kepada Julia tentang adanya lelaki yang seusia dengannya yang mengambil anak-anak dara tempatan sebagai teman mereka sewaktu bercuti ke Bali. “Eh, mengarutlah ba!” “Apa pula mengarut... Baba ada seorang kawan yang mempunyai seorang isteri muda yang seusia dengan Julia.” “Ish!” Terkerut dahi Julia dibuatnya. “Julia tak rasa segan ke berjalan dengan baba? Ye lah, baba ni dah tua...” “Tak ada lah ba!” Julia menjawab perlahan. “Julia sayang dengan baba... Baba tahu kan?” Dr. Shahri mengangguk sambil tersenyum. Dia nampak bahagia. “Ba... Boleh tak kalau Julia kerja part-time?” “Boleh... Asalkan tak menjejaskan pelajaran Julia... Ketika baba di Dublin dulu pun, baba buat kerja part-time—“ “Oh... Julia memang nak cari kerja part-time, lah ba.” “Kenapa tiba-tiba Julia terfikir nak kerja part-time ni?” “Julia nak berdikari sendiri... Ariffin yang sarankan.” “Hemm...” Dr. Shahri menggaru-garu dagunya. Hari ini sahaja sudah tiga empat kali Julia bercerita tentang teman barunya bernama Ariffin. “Klinik baba masih mencari pekerja part-time di bahagian farmasi, kan?” tanya Julia mengharapkan. “Ya.” “Boleh Julia kerja di situ?” “Boleh...” Dr. Shahri mengambil beberapa saat yang lama sebelum dia dapat memberi jawapan ini kepadanya. “Terima kasih, ba! Julia berjanji akan bekerja bersungguh-sungguh nanti!” Julia bangun dari tempat duduknya lalu mendakap tubuh bapanya. Dr. Shahri kaget buat seketika. Mungkin dia perlu mengingatkan anak perempuannya itu sekali lagi bahawa http://www.nizamzakaria.com 50

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria usianya sudah pun meningkat dewasa dan tidak sesuai lagi rasanya bermanja-manja dengannya begitu.

http://www.nizamzakaria.com

51

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 6 Jali memanggil nama Ariffin di dalam ceruk-ceruk gelap Jurassic Park. Ariffin menoleh lalu memarahinya kerana tidak menepati masa. Jali nampak risau. Dia tak mahu membuat Ariffin marah-marah kepadanya. Dia tahu jika Ariffin terlalu marah kepadanya, dia tidak akan menjawab panggilan telefonnya malah berjumpa dengannya - kadangkala sampai berminggu-minggu lamanya. Dia tidak sanggup menghadapi situasi seperti ini. Jali berusia 3 tahun lebih tua dari Ariffin. Dia berasal dari Pasir Mas, Kelantan dan telah berhijrah ke Kuala Lumpur sejak dia berusia 18 tahun. Ketika itu, dia ke Kuala Lumpur dengan niat mahu mengikut kawannya untuk mencari kerja di sini. Setelah dia berada di sini, dia mula merasakan agak sukar untuk dirinya mencari pekerjaan yang sesuai ketika ekonomi tidak menentu, lebih-lebih lagi dia tidak mempunyai apa-apa sijil peperiksaan melainkan PMR. Setelah menganggur selama beberapa minggu, akhirnya Jali bernasib baik kerana dia mengenali seorang kawan sekampungnya yang telah mendapatkannya pekerjaan di sebuah warung di Sungai Way, yang letaknya berhadapan dengan sebuah kilang sebagai seorang pembancuh air. Jali tidak suka bekerja di sini, tetapi dia terpaksa, semata-mata untuk menampung hidupnya di Kuala Lumpur. Ketika di kota ini juga, Jali mula diperkenalkan kepada budaya skinhead. Dia mula bercampur gaul dengan budak-budak skinhead dan kesudahannya, cara dia berpakaian dan berfikir semakin hari semakin berubah. Jali merasakan dia cukup serasi dengan imej barunya ini. Dia mahu kehidupan yang sempoi. Dia mahu jadi manusia brutal. Dia mahu berambut pendek, memakai baju Fred Perry, seluar jeans singkat, kasut Doc Marten, mendengar lagu-lagu 'ska' dan 'rocksteady' serta bermotor vespa. Dia sekarang beridentiti Nazi/Melayu/fasis. Cheers! Oi! Jadi Jali kini bergelumang di dalam dunia 'skinhead' dengan pemikiran neo-Nazi dengan ideologi 'Malay Power' angkara kecelaruan budaya dan ekonomi yang dihadapi oleh dirinya dan anak-anak muda sepertinya, atau sekurang-kurangnya itulah yang diberitahu oleh Ariffin kepadanya ketika mereka mula-mula bertemu dahulu. Jali tidak pernah merancang untuk diketemukan dengan Ariffin yang telah dikenalinya lebih dua tahun yang lalu.... Jali mula-mula menyedari tentang kewujudan Ariffin ketika dia sedang menari dengan sekumpulan rakan-rakannya di kelab malam Movement. Tatkala itu, matanya terpaku melihat Ariffin yang sedang menari seorang diri di dalam sebuah sudut yang gelap. Ariffin berada di dalam dunianya sendiri. Pada hari minggu-minggu berikutnya, Jali pergi ke kelab malam yang sama. Dia menari dengan rakan-rakan skinheadnya dengan matanya berkali-kali mencuri pandang ke arah Ariffin yang selalu akan didapatinya menari di sudut yang sama. Acap kali Jali akan dapat melihat Ariffin menari dengan sebuah botol air mineral terselit di belakang kocek seluarnya. http://www.nizamzakaria.com 52

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

Lama juga Jali memerhatikan gerak-geri Ariffin, seperti seorang pegawai penyiasat lagaknya. Dari pemerhatiannya, dia mendapati Ariffin akan menari sehingga ke awal pagi apabila kelab malam ini ditutup. Apabila dia keluar, dia akan terus ke tempat dia meletakkan motosikal RXZnya. Kemudian dia akan menghilang entah ke mana. Pada hari minggu itu, seperti biasa Jali akan pergi lagi ke kelab itu. Dan seperti biasa, dia akan menunggu ketibaan Ariffin ke kelab malam itu untuk menari. Tetapi pada malam itu, kelibat Ariffin tidak dapat dilihatnya. Jadi dia tunggu. Dia tunggu dan dia tunggu, tetapi Ariffin tidak juga kunjung tiba ke kelab malam yang sentiasa sesak dengan pengunjungnya itu. Dia mencuba nasib pada keesokan harinya. Dia mendapati Ariffin masih tidak munculmuncul. Dia berjalan ke seluruh pelosok kelab malam untuk mencarinya. Fikirnya, mungkin jumlah pengunjung terlalu ramai sehingga sukar untuk dia mengenal pasti kelibat Ariffin yang dicari-carinya itu. Jali mula menyumpah-nyumpah dirinya kerana sanggup menghabiskan masa malamnya menunggu munculnya seorang pemuda yang namanya sendiri dia tidak tahu lagi. Dia sendiri tidak tahu mengapa dia mahu sangat melihat wajah Ariffin, walau sesaat pun pada malam itu. Dia mula merasa bimbang ke atas apa yang mungkin difikirkannya telah berlaku kepada Ariffin yang mungkin tidak datang ke kelab malam itu seperti biasa kerana dia demam. Atau lebih teruk lagi, mungkin dia menemui kemalangan jalan raya yang dahsyat. Jali mula memikirkan yang bukan-bukan. Dia cukup takut jika dia tidak dapat menemui Ariffin lagi. Jali bingung dengan perasaan yang mula melanda dirinya sekarang... Jadi di dalam keadaan hampa dan bingung, Jali terus menari di tengah-tengah kesesakan dewan tari. Ketika sedang menari, dia menoleh ke belakang. Dia dapat melihat seorang pemuda sedang menari seorang diri di belakangnya. Jali memberanikan dirinya lalu memusingkan tubuhnya untuk menari dengan pemuda yang sedang memakai topi beret dan berjaket denim. Dia kenal benar dengan pemuda tersebut. Mereka menari bersama selama setengah jam sebelum pemuda yang mempunyai susuk tubuh lebih tinggi darinya itu mendekatkan dirinya ke telinganya. “Kau ada E, tak?” jerit pemuda itu ke telinganya agar dia dapat mendengar permintaannya itu dengan jelas di dalam keadaan muzik “drum and beat’ yang kuat dimainkan di dalam kelab tersebut. Jali menggelengkan kepalanya. Dia melihat pemuda tersebut menjeling lalu berjalan meninggalkannya dengan merentasi lautan manusia yang memenuhi ruang tarian. Jali terkedu. Dia melihat pemuda itu berjalan ke arah pintu keluar sambil menghidupkan puntung rokoknya. Jali memandang ke arah kawan-kawan skinheadnya yang sedang khayal menari. Dia mengambil keputusan untuk meninggalkan mereka lalu mengejar pemuda tersebut. http://www.nizamzakaria.com 53

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

Di luar, dia mendapati pemuda tersebut bergerak ke arah tempat dia biasa meletakkan motornya. Jali cepat-cepat mendapatkannya. “Siapa nama kau?” tanya Jali dengan termengah-mengah, pekat dengan loghat Kelantannya. “Art... Kenapa ni?” Tanya Ariffin dengan nada angkuh. Dia terus berjalan ke arah motornya. “Apa kau nak?” “Kau dah nak balik ke?” “Ya, tapi kenapa?” “Kalau nak pop pill ecstasy... Aku ada.” Ariffin berhenti dari terus berjalan. Wajahnya berubah. Tak lagi bengis macam tadi. “Kenapa tadi bila aku tanya, kau kata tak ada?” “Aku tak kenal dengan kau.” “Apa pula tak kenal...” “Apa maksud kau?” “Aku tahu kau selalu perhatikan aku dari jauh.” Jali terdiam seketika. Entah mengapa tiba-tiba dia merasa segan untuk memandang ke arah Ariffin. “Nama kau?” tanya Ariffin sambil menjemput agar Jali duduk dengannya di atas palang pemisah besi di hadapan kelab malam Movement. “Jali...” Jawab Jali sambil meraba-raba belakang kepalanya yang botak itu. Dia mengeluarkan kotak rokoknya untuk merokok. Ariffin kemudian menghidupkan puntung rokok Jali dengan pemetik apinya. “Kawan-kawan skinhead kau tu kat mana sekarang?” “Ada kat dalam.” Jali memberitahu. “Kau selalu ke sini?” “Selalu... Tiap-tiap minggu.” “Kawan-kawan aku baru saja kenalkan tempat ini kat aku.”

http://www.nizamzakaria.com

54

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Aku tahu... Aku tak pernah nampak muka kau kat sini sebelum ni. Sekarang kau baru nak jadi regular kan?” “Ya,” jawab Jali lalu mengeluarkan ½ butir pill ecstasy yang telah dikeratkannya dan dibalutnya baik-baik di dalam sekeping kertas aluminium. Dia menyerahkan bungkusan kecil itu terus ke tangan Ariffin. Ariffin memandang ke kiri dan ke kanan untuk memastikan tidak ada sesiapapun yang memandangnya lalu mengeluarkan pill tersebut lantas menelannya. Dia mengeluarkan air mineral yang telah disimpan di kocek belakangnya lalu meneguk air di dalam botol tersebut sampai habis. “Okay... Terima kasih.” Jawab Ariffin sambil memandang terus ke hadapan. “Aku nak berkawan dengan kau—“ “Boleh. Apa salahnya.” Jawab Ariffin sekadar melayan. “Kau ni belajar lagi ke, dah kerja?” “Belajar lagi.” Macam nak tak nak Ariffin menjawab. “Kau pulak?” “Kerja...” Jawab Jali perlahan. Sesekali dia akan memberanikan dirinya untuk memandang ke arah Ariffin. Dia masih tidak percaya dia sedang bercakap dengannya, kerana selama ini dia hanya berani memerhatikan Ariffin dari jauh. “Jadi... Kau dengan kawan-kawan kau mana dapat duit sampai boleh pergi clubbing kat sini bawak awek-awek bohsia tu semua belanja minum?” Jali tidak menjawab. Dirasakannya Ariffin tidak perlu tahu tentang apa yang dibuatnya selama ini untuk mendapatkan wang lebih untuk berfoya-foya. Dia terus mendiamkan dirinya. Keadaan diam yang terwujud di antara mereka kini membuatkan situasi menjadi kekok. Lebih kekok lagi apabila Jali mula dapat melihat perbezaan yang nyata ada di antara mereka berdua. Dia budak skinhead manakala Ariffin pula sentiasa sahaja nampak kemas. Dia bertubuh sederhana manakala Ariffin pula bertubuh tinggi. Dia merasakan dirinya tidak kacak manakala Ariffin pula dilihatnya sebagai sebaik-baik kejadian manusia. Perbezaan mereka berdua seperti langit dengan bumi, rasanya. “Okay... jom masuk dalam.” Ariffin menepuk peha Jali. Jali menarik nafasnya lalu mengangguk. Jatungnya berdebar-debar apabila Ariffin menepuk pehanya tadi. Jali berjalan mengekori Ariffin dari belakang untuk masuk kembali ke dalam Movement. Ariffin pergi ke sudut kegemarannya lalu menari di sana. Jali ikut menari sama di sampingnya. Dia tidak menghiraukan kawan-kawannya yang lain... Jika mereka tanya nanti, dia akan memberitahu kepada mereka bahawa Ariffin ini adalah sepupunya yang datang belajar di KL... * http://www.nizamzakaria.com 55

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

"Kenapa kau lambat sangat?" tanya Ariffin lagi dengan nada marah-marah. Matanya tajam memandang ke arah Jali. "Jali pergi gig. Lepas tu Jali lepak minum-minum dengan member-member Jali." Dia memberitahu. Dia cuba bercakap dengan perlahan. Dia tahu dia bersalah kerana tidak menepati janjinya. "Bencilah kalau kau buat aku macam ni? Kau ingat aku ni tunggul ke apa?" "Jangan cakap macam tu, Art! Jali bukan sengaja." Katanya dengan nada memujuk. "Jadi malam ni macam mana? Jali boleh lepak kat bilik Art tak?" Tanya Jali dengan mengharapkan. "Boleh... Tapi esok bawak benda yang aku pesan tu." Kata Ariffin dengan kasar. Jali dapat melihat wajah Ariffin cukup serius, walaupun di dalam keadaan samar-samar di kawasan tertutup di Jurassic Park itu. Jali memegang pipi Ariffin dan Ariffin terus berdiri kaku membenarkan. Nafas Jali turun naik. Dia cukup sayangkan kepada Ariffin walaupun dia tahu, rasa sayangnya yang tidak berbelas bagi itu tidak mungkin dapat dibalas olehnya. Ariffin bukan seorang lelaki sepertinya... Jali, mat gedebe-anak Kelantan-skinhead-brutal-kaki pau itu mendekati Ariffin sambil menutup matanya untuk mengucupnya di dalam gelap. Tetapi dengan secara tiba-tiba Ariffin menolaknya setelah dia mendengar bunyi motornya yang diletakkannya berdekatan terjatuh di atas jalan. Jali dapat melihat Ariffin terus berlari ke arah motorsikalnya yang telah terjatuh lalu dilanggar pada bahagian tayar belakangnya oleh sebuah kereta BMW berwarna hitam. Ariffin memaki hamun dengan kuat sambil mengetuk-ngetuk cermin kereta itu. Kereta BMW itu kemudian dengan laju meninggalkan kawasan tersebut. Jali berjalan mendapatkan Ariffin untuk membantunya mengangkat motosikalnya. “Kimak lah!” jerit Ariffin sekuat hari. Suaranya berdengung memecahkan kesunyian malam yang kadang-kala akan diselingi dengan bunyi motor-motor mat rempit yang sering membawa motosikal mereka dengan laju di jalan-jalan besar berdekatan. Jali menggeleng-gelengkan kepalanya. Dilihatnya bahagian besi tayar belakang motor Ariffin kemik dilanggar kereta BMW tadi. Dan kini, Ariffin memarahinya pula kerana telah datang lambat sehingga menyebabkan perkara ini berlaku. Jali kurang pasti apa kaitan dia datang lambat menemuinya tadi dengan motornya itu dilanggar, tetapi dia diam sahaja. Dia tidak mahu menambahkan lagi kemarahan Ariffin. Ariffin duduk di bahagian tepi pembahagi jalan. Dia termenung ke hadapan. Fikirannya kosong. http://www.nizamzakaria.com 56

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Biar Jali hantar motor ni pergi repair kat kedai motor Ah Seng...” Jali menyarankan. “Bila?” “Sekarang...” Jali memberitahu. “Tapi kedai Ah Seng tutuplah! Dah pukul berapa ni?” “Tak apa. Jali boleh tunggu.” Ariffin terus mendiamkan dirinya. Jali kemudian meminta Ariffin menunggu sebentar agar dia dapat mengambil motor vespanya. Dia selanjutnya membawa motor vespanya, lalu berhenti di hadapan motor Ariffin. Dia menyerahkan kunci motor vespanya kepada Ariffin. “Art balik sahajalah. Jali tahu Art penat. Nanti esok tengah hari Jali ke tempat Art untuk ambil motor Jali ni. Esok tengah hari Art tak ke mana-mana, kan?” “Tak.” Jawab Ariffin pendek. Dia menyerahkan kunci motornya kepada Jali. Beberapa detik kemudian dia dapat melihat Jali menolak motornya itu ke hadapan. “Esok jangan lupa bawa benda tu!” dia mengingatkan. “Malam... Jali akan bawa benda tu malam esok.” Jawab Jali dengan perlahan. Suaranya sayup-sayup kedengaran. Ariffin mengeluh lalu terus naik ke atas motor vespa kepunyaan Jali. Dia mahu pulang, fikirnya. Kemahuannya untuk pergi bersuka-suka ke kelab malam pada malam itu hilang begitu sahaja dek pening kepala memikirkan tentang motornya yang telah dilanggar itu. * Jali menelefon Ariffin. Dia memberitahu Ariffin agar menunggunya di tempat mereka selalu bertemu. Ariffin kemudian memberitahu kepada Jali mungkin dia akan tiba lewat sedikit untuk menemuinya malam ini. “Art kat mana ni? Kenapa kat belakang bising-bising?” Jali ingin tahu. Nadanya jelas cemburu. “Parti kawan satu U.” Jawab Ariffin dengan pantas. “Okaylah, bila dah sampai nanti aku call.” Ariffin terus mematikan panggilan dari Jali. Jali terpaksa menunggu lebih dua jam sebelum Ariffin tiba di tempat yang dijanjikan. Ariffin dapat melihat Jali datang membawa beberapa orang rakan-rakan skinheadnya http://www.nizamzakaria.com 57

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria budak-budak kaki pau yang sering berada di kawasan ini dengan kerja mengugut meminta wang perlindungan dan merompak. Jali menyerahkan sebuah bungkusan plastik yang kecil ke tangan Ariffin. Ariffin nampaknya langsung tidak berpuas hati dengan apa yang telah diberikan oleh Jali kepadanya. Walaupun begitu, dia terus memasukkan bungkusan tersebut ke dalam kocek seluarnya. “Mana cukup ni!” Ariffin menengking. “Aku mintak empat straw. Kau bagi aku satu straw ni apasal?” Jali mengeluh. Dia telah mencuba sedaya mungkin untuk mendapatkan apa yang telah diminta oleh Ariffin darinya. Tetapi ini sahajalah yang termampu olehnya. Kemudian dia mengeluarkan wangnya dari kocek seluarnya: “Ini untuk Art... Wang untuk betulkan motor Art tu.” Jali memasukkan wangnya ke dalam kocek seluar Ariffin. “Jali tak ada banyak duit, tapi ini sahaja yang Jali mampu. Kalau Jali mampu, Jali akan beri lagi.” “Semalam apa yang aku mintak?” Ariffin menolak tubuh Jali. Dia hampir-hampir terjatuh. Jali memandang ke arah kawan-kawannya yang lain. Dia berharap mereka tidak akan dapat melihat apa yang telah dilakukan oleh Ariffin kepadanya. “Dah lah tu, Art... Jali tak nak cari gaduh.” Jali merapatkan tubuhnya ke arah Ariffin. Ariffin pula menolaknya lagi. “Lepas ni... Aku tak nak tengok muka kau lagi!” Ariffin menudingkan jarinya ke wajah Jali. “Kau boleh berambus dari hidup aku! Kau ingat kau sorang jer boleh dapatkan aku apa yang aku nak?” Wajah Jali merah menahan marah yang tiba-tiba sahaja singgah ke dalam dirinya. Dia tidak mahu kehilangan Ariffin di dalam hidupnya. Bagi dirinya, hanya Ariffin sahajalah satu-satunya manusia yang berupaya membuat hidupnya lebih bererti. Jadi dia cukup benci jika Ariffin mengancam untuk tidak mahu berjumpa lagi dengannya seperti ini. “Pantang keturunan aku kalau ada orang berani nak ugut-ugut aku macam ni!” Jali menolah bahu Ariffin. Kemarahannya semakin memuncak apabila Ariffin berani melawan. Mereka bergelut. Jali menumbuk bibirnya apabila Ariffin menumbuk mukanya dengan kuat. Kini rakan-rakan Jali masuk campur. Mereka sama-sama memukul Ariffin sehingga datangnya sebuah kereta BMW hitam yang berhenti di hadapan mereka. Seorang lelaki bertubuh tinggi keluar dengan sebatang kayu baseball. Jali memberi isyarat kepada kawan-kawannya agar lari dari situ. Mereka lari lintang pukang. Kemudian Jali berhenti dari terus berlari untuk memandang ke arah http://www.nizamzakaria.com 58

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Ariffin yang telah dipukulnya tadi. Dia dapat Ariffin dibantu untuk berdiri oleh lelaki yang tidak dikenalinya itu. Jali melepaskan nafasnya. Sekurang-kurangnya pada malam itu dia dapat memastikan bahawa Ariffin berada di dalam keadaan selamat. * Ariffin memeriksa pesanan SMS yang baru diterimanya dari Jali. Jali menghantar sepucuk SMS untuk bertanya khabar dan memberitahunya bagaimana dia merinduinya. Jali akan menghantar kepadanya mesej-mesej seperti ini hampir setiap hari, lebih-lebih lagi sejak peristiwa dia memukulnya di Jurrasic Park pada minggu lepas. Ariffin telah pun memaafkannya. Malah, sebenarnya dia suka diperlakukan begini oleh Jali. Dia suka membuat Jali marah kepadanya lalu memukulnya. Dia tahu, sikap Jali yang suka berlembut dengannya itu ada batasnya. Jadi dia akan melakukan apa sahaja untuk membuatnya marah. Dia mahu dirinya dipukul. Kerana hanya ketika itulah dia dapat merasakan dirinya hidup kembali, walaupun untuk beberapa ketika. Ariffin membalas dengan pesanan pendek yang mengatakan bahawa dia juga merindunya, walaupun dia tidak ikhlas dengan kata-katanya itu. Sebaik sahaja dia menekan butang ‘send’ dia dapat melihat kereta yang dibawa oleh Julia menuju ke arahnya...

http://www.nizamzakaria.com

59

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 7 Julia berhenti di hadapan Sunway Hostel Kondominium. Dia mendapati Ariffin telah pun menunggunya di sana seperti yang telah mereka janjikan. Dia sedang memakai kaca mata hitam pada tengah hari itu. Wajahnya sedikit pucat. “Dah lama tunggu ke?” tanya Julia sebaik sahaja Ariffin masuk ke dalam keretanya. “Saya baru sahaja turun. Panas lah kalau tunggu lama-lama.” Jawab Ariffin. Dia memakai tali pinggang keledarnya apabila Julia memberi isyarat tangan kepadanya agar berbuat begitu. “Kalau panas-panas macam ni, petang karang hujan lah tu.” “Sekarang musim hujan... Kat Bali hujan tak?” “Tak...” Jawab Julia. Cuaca kat sana baik jer. “Kenapa dengan bibir awak tu?” tanya Julia. Dia dapat melihat tanda lebam di bibir Ariffin. “Tak ada apa-apa... tergigit masa bawak motor.” Ariffin menjelaskan. Kemudian dia bertanya: “Jadi seronok tak awak kat sana?” “Seronok! Rasa macam nak pergi lagi.” “Apa yang seronoknya kat Bali tu?” “Saya seronok melihat pertunjukan tarian Kecak dan Barong. Saya seronok pergi bershopping dan berehat-rehat di sana. Dan yang paling penting sekali, saya seronok sebab dapat habiskan masa saya bersama bapak saya yang selalu saja sibuk dengan kerjanya tu.” Katanya, lalu meminta Ariffin mengambil sebuah bungkusan plastik di belakang keretanya. Ariffin mengambil bungkusan tersebut. Di dapatinya di dalam bungkusan tersebut terdapat sebuah topeng. “Itu buah tangan dari saya dari Bali.” “Topeng?” tanya Ariffin. Dia melihat topeng tersebut secara dekat. T-shirt putih pemberian Julia masih tersimpan di dalam bungkusan plastik yang sama. “Yer... Topeng lah tu. Nampak macam topeng kan?” Julia bersenda gurau. Ariffin menyambut dengan ketawa. “Saya belikan awak topeng Patih Manis.” “Patih Manis?” “Ya, menurut cerita, Patih Manis ini dikatakan mempunyai perwatakan yang keras... Dia seorang yang angkuh.” Julia meluahkan kembali apa yang dipelajarinya tentang topeng ini dari buku Balinese Masks oleh Judy Slattum dan Paul Schraub. http://www.nizamzakaria.com 60

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Sebagai penasihat raja, dia seorang yang cerdik dan banyak tipu muslihat. Topeng ini dipakai ketika karakternya perlu ditonjolkan sebagai ‘manis’.” “Ada topeng bila mukanya masam ke?” “Ada... Ia dipanggil topeng keras.” “Kenapa awak tak belikan saya topeng patih dengan wajah keras? Kan brutal sikit!” “Awak kan manis orangnya...” Jawab Julia dengan cepat. “Kita jadi ke tengok wayang di One Utama, ni?” “Ya, jadi...” Jawab Ariffin sambil memakai topeng Patih Manisnya. “Ho, ho, ho!” Katanya sehingga membuatkan Julia ketawa terbahak-bahak. Kemudian dia membuka bajunya untuk digantikan dengan baju pemberian Julia. Julia terus terdiam dan sesekali dia akan menoleh untuk melihat keadaan Ariffin menukar bajunya itu di dalam keretanya itu... Sebaik sahaja Julia turun dari keretanya, Ariffin terus memuji busana yang dipakai oleh Julia. Dia mengatakan bahawa Julia kelihatan anggun dengan baju kebaya Bali yang dipakainya. Potongan kebaya ketat itu jelas menampakkan bentuk badan Julia yang menggiurkan itu. “Baju ni nampak okay tak?” tanya Ariffin menunjukkan baju yang dipakainya dengan gambar Barong di hadapannya. “Okay sangat!” ujar Julia tanpa mahu memuji lebih-lebih walaupun dia suka melihat Ariffin memakai baju-T pemberiannya itu. Pada tengah hari itu, mereka meneruskan dengan rancangan mereka untuk pergi menonton wayang bersama, walaupun mereka terpaksa beratur panjang untuk mendapatkan tiket. Julia tidak tahu filem apa yang mahu ditontonnya, jadi dia telah meminta agar Ariffin memilih filem yang mahu mereka tonton bersama. Ariffin suka menonton filem-filem aksi, jadi dia pun memilih sebuah filem aksi terbaru lakonan Tom Cruise. “Selalunya awak keluar tengok wayang dengan siapa?” tanya Ariffin kepada Julia sebaik sahaja mereka duduk di dalam panggung. “Dengan bapak saya.” Jawab Julia. “Dia memang kaki wayang. Kalau dia tak sibuk, kami akan tengok wayang pada hari hujung minggu.” “Awak tak keluar dengan mak awak sekali ke?” “Tak... Kami tak keluar sekali.” Julia teragak-agak menjawab. “Mak dan bapak saya dah lama berpisah...” http://www.nizamzakaria.com 61

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Maaf, saya tak tahu.” Ujar Ariffin serba salah. “Tak apa...” Julia cuba mengukir senyuman. “Saya selalunya akan keluar bershopping dengan mak saya.” Panggung digelapkan. Ariffin menghulurkan tangannya untuk memegang tangan Julia. Memang pada mulanya dia teragak-agak untuk menggenggam tangan Ariffin, tetapi akhirnya dia mengeratkan genggamannya. Julia dapat merasakan kehangatan tangan Ariffin. Ketika Julia menoleh ke arahnya, dia dapat melihat mata Ariffin terus ke layar perak. Dia kelihatan bersahaja, seolah-olah tidak ada apa-apa yang telah berlaku di antara mereka dan mereka telah lama berkasih mesra. * “Awak lapar tak?” itulah soalan pertama yang terpacul dari mulut Ariffin, sebaik sahaja mereka keluar dari panggung. Dia terus memakai kaca mata hitamnya kembali. “Lapar juga... Kenapa, awak nak makan?” “Ya. Tapi di mana, ya?” “Awak nak makan apa?” “Apa kata kita makan Burger King... Murah sikit.” “Okay.” Jawab Julia walaupun dia tak suka makan makanan segera. Lebih-lebih lagi burger. Mereka berdua berjalan ke arah bahagian bangunan baru One Utama. Julia tidak pernah ke sini sebelum ini, jadi matanya rambang melihat beberapa buah kedai pakaian baru yang terdapat di sini. Dia perlu mengingatkan dirinya agar membawa ibunya ke sini nanti... Di Burger King, Ariffin memesan set makanan kegemarannya, set Big Whopper bersaiz besar. Julia punya sekadar memesan sepaket union ring. Julia membayar harga makanan yang dipesan oleh mereka, kerana katanya sebagai bonus setelah dia telah mendapat markah B untuk peperiksaan Business Lawnya. Setelah mereka mendapatkan makanan yang mereka pesan, Ariffin terus membawa makannya tempat duduk di luar restoran. Senang sikit jika dia hendak merokok nanti, fikirnya. “Awak dah daftar subjek untuk semester depan?” tanya Ariffin sambil membuka mulutnya untuk memakan Big Whoppernya.

http://www.nizamzakaria.com

62

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Sudah... Saya dah daftar mengikut ketiga-tiga subjek yang hendak awak ambil tu.” “Baguslah macam tu... Boleh kita study sama-sama.” “Betul tu.” Tangan Julia mengais-ngais onion ringnya tanpa niat untuk memakannya. “Kalau kita nak study sama-sama... Saya nak awak study bersungguh-sungguh.” “Ya. Saya janji.” Julia mengangkat tangan kanannya seolah berikrar. “By the way... Saya dah belikan awak buku-buku teks yang kita perlukan untuk semester depan...” “Buku-buku teks?” Ariffin mengulangi kata ganda yang digunakan Julia. “Ya. Saya dah belikan kesemua buku yang kita perlukan—” “Eh, tak payahlah. Saya main-main jer lah. Apa percaya sangat apasal?” Wajah Ariffin jelas risau. “Awak tahu saya main-main jer, kan?” “Tak apalah... Lagipun saya dah beli. Ada dalam kereta saya buku-buku tu. Saya beli semalam. Balik nanti awak ambil, ya?” “Hemm...” “Okay, anggaplah sebagai hadiah dari saya. Saya hadiahkan kepada awak sebab awak tolong saya dapatkan markah yang baik untuk Business Law. Kalau tak, sampai bila-bila saya tak boleh grad!” Ariffin tidak menjawab. Dia terus mengunyah burgernya. * Jali menerima pesanan SMS dari Ariffin. Jiwanya tenteram sedikit. Dirinya tidak lagi rasa tersekat-sekat ketika bernafas dan bilik yang disewanya di flat Kg Baru itu tidak lagi terasa sempit. Tak apalah jika Ariffin tidak dapat menghabiskan masanya bersamanya di Balai Seni Lukis Negara pada hari itu... Jali keluar dari biliknya. Dia ke balkoni flatnya di tingkat 14 yang menghadap ke arah KLCC itu. Dia menghirup udara segar pada tengah hari hujung minggu itu. Jali memikirkan tentang Ariffin buat sekian kalinya pada hari itu. Hatinya cukup berat memikirkan tentang jalan hidup yang telah dipilih Ariffin. Kalau boleh, biar dia sahaja yang jahat. Biar dia sahaja yang dianggap sampah oleh masyarakat, tapi bukan Ariffin. Kerana Ariffin selayaknya mempunyai kehidupan yang lebih bererti buat dirinya.

http://www.nizamzakaria.com

63

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Tiga hari selepas Ariffin dibelasahnya di Jurrasic Parknya, Jali telah mengambil keputusan untuk pergi melawatnya di hostelnya. Dia pergi tanpa diundang dan tanpe memberitahu Ariffin lebih awal, tetapi Ariffin tetap membenarkan dia masuk untuk berjumpa dengannya tanpa cakap soal, seolah-olah tidak ada apa-apa yang telah berlaku di antara mereka sebelum ini. Tapi itulah yang akan berlaku selalunya. Mereka akan bertengkar. Bergaduh. Ariffin akan dipukul oleh Jali. Jali akan meninggalkannya. Salah seorang dari mereka akan menghilangkan diri tanpa khabar berita buat beberapa hari, kemudian berkawan semula. “Art okay tak?” tanya Jali sebaik sahaja dia dibenarkan masuk ke dalam hostelnya. Dirinya resah melihat kesan tumbukkannya di bibir Ariffin. “Biasa je lah.” Ariffin duduk di sofanya sambil menghidupkan puntung rokoknya. Matanya terus ke kaca TV. “Nak risau-risau tak tentu fasal ni kenapa? Macam tak biasa pulak!” Kalimah-kalimah yang terpacul dari mulut Ariffin membuatkan Jali terkebil-kebil buat seketika. “Jadi... Siapa lelaki yang tolong Art malam tu?” Tanya Jali sambil menyusun beberapa buah majalah yang bersepah di ruang tamu hostel Ariffin. “Nama dia Zul.” “Lagi?” “Lagi apa pulak ni?” “Tentang dia lah—“ “Lawyer... Umur 35 tahun. Berasal dari Negeri Sembilan. Lagi apa kau nak tahu?” “Dia suka dengan Art ke?” “Ye lah kot... Tapi entahlah.” “Apa yang entahnya kalau dah suka?” tanya Jali dengan penuh cemburu. “Dia tak nak aku sentuh dia...” “Pulak, dah!” getus Jali, terus dia terduduk di atas kerusi sofa. “Baguslah macam tu...” Jawab Ariffin bersahaja. Dia terbaring di atas sofanya dengan kepalanya di tepi paha Jali. “Dia tengah confuse tu... Dia ada tunang. Cun tunang dia tu. Nama tunang dia Aida... Anak orang kaya Brunei—”

http://www.nizamzakaria.com

64

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Tapi dia tetap cari Art, kan?” Jali cepat-cepat memotong sebelum Ariffin menceceh menceritakan hal-hal yang tidak perlu diketahuinya. “Aku tak tahu apa dia mahu dari aku... Betul aku tak tahu.” “Dia mahukan Art... Cuma tunggu masa sahaja sebelum dia berani melakukan apa-apa.” Ujar Jali sambil mengusap-usap rambut Ariffin. “Tentu Art tahu diorang ni semua serupa jer.” “Entahlah... Aku rasa dia lain.” Kata Ariffin dengan jujur. Kata-katanya ini telah meresahkan jiwa Jali, kerana dia tidak pernah mendengar Ariffin bersikap seperti ini sebelum ini. “Dah tu... Aku rasa macam dah lama kenal dengan dia.” “Ye lah tu!” “Betul! Aku serius ni! Aku nak kenal dia dengan lebih rapat lagi.” Jali mengeluh. Jauh di dalam hatinya, dia cukup-cukup tidak bersetuju jika Ariffin mahu mengadakan hubungan yang terlalu rapat dengan lelaki-lelaki yang ditemuinya selain dari melayani kehendak nafsu mereka untuk mendapatkan wang. Tetapi dia juga tahu dia tidak mungkin akan dapat melakukan apa-apa untuk menghalang kehendak Ariffin. Dia pernah mencuba berkali-kali, tetapi Ariffin terlalu degil orangnya. Jika dia mahukan sesuatu, tidak ada sesiapun yang boleh menghalangnya. “Jadi, dia ada keluarkan duit dia untuk kau?” tanya Jali. “Ada... Dia ada nak bagi aku duit tapi aku tak mahu terima.” “Kenapa?” “Entah... Aku sendiri tak tahu. Tapi aku memang tak nak terima apa-apa lagi yang dia nak beri kat aku.” “Baguslah macam tu... Jadikan ini satu permulaan yang baik untuk kau.” Jali cuba membuka langkah untuk memberi nasihat, “kau sendiri tahu aku tak suka tengok kau terima wang haram ni semua, kan?” Ariffin ketawa sendiri. Langsung mempersendakan kata-kata Jali tadi. Katanya, seorang neo-Nazi Melayu yang rasis sepertinya tak layak Jali menasihatinya. Jali mengeluh. Dia tahu Ariffin biadap, tetapi dia tetap akur dengan kebenaran kata-katanya tadi. “Jadi apa lagi kau tahu tentang Zul, ni?” “Dia suka mengumpul lukisan dan dia ada banyak buku tentang lukisan!” Ariffin bangun dari keadaan baringnya lalu dia masuk ke dalam biliknya. Dia mengeluarkan dua buah buku yang tebal-tebal tentang koleksi lukisan abad ke-20 dan buku mengenai http://www.nizamzakaria.com 65

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria sejarah seni. “Kau pinjam buku dia ni. Kau kan suka tengok lukisan... Kau boleh tenung gambar-gambar lukisan dalam buku-buku ni lama-lama. Tak payah susah-susah pergi ke Balai Seni Lukis Negara tu. Aku pinjam buku-buku dia ni pun sebab aku teringatkan kau!” Jali membelek-belek buku tersebut. Dia memikirkan tentang cita-citanya yang hanya diketahui oleh Ariffin. Dia mahu jadi seorang pelukis. Dia suka melukis. Katanya kemudian dengan suara yang perlahan: “Terima Kasih, Art...” “Jaga buku tu baik-baik. Aku nak pulangkan buku ni kepadanya nanti. Lepas tu aku pinjam lagi buku dia yang lain biar kau boleh baca sendiri. Kalau kau tak faham, kau tanya aku. Jangan buat derk pulak. Kalau tak tahu tanya! Jangan bodoh sombong!” “Ye lah, Jali tahu!” Jali membuka salah sebuah buku yang diserahkan oleh Ariffin kepadanya. Matanya kini terus kepada sebuah lukisan Lucien Freud yang bertajuk Interior in Paddington yang dipamerkan di Walker Art Gallery, Liverpool. Lama dia memandang ke arah lukisan tersebut, seolah-olah dia terkesima dengan apa yang dilihatnya lalu fikirannya melayang entah ke mana. “Ini hadiah untuk kau... Aku beli pakai duit yang kau bagi untuk betulkan motor aku. Zul yang bayarkan...” Ujar Ariffin sambil membongkok ke bawah kerusi sofanya untuk mengambil hadiah yang telah disoroknya. Sebuah set lukisan yang terkandung buku sketch, pensel melukis, cat air dan berus lukisan. “Terima kasih, Art.” Ucap Jali dengan perlahan. Matanya tertunduk memandang hadiah pemberian Ariffin tadi. Sejahat-jahat Ariffin, kadangkala dia akan melakukan perkara-perkara kecil seperti ini yang mampu membuat hatinya cair kepadanya, fikir Jali sendiri. “Kali ini... Aku tak nak dengar angan-angan kosong kau tu lagi. Aku nak kau betul-betul melukis.” Kata Ariffin dengan serius. Dia pernah melihat lukisan-lukisan yang pernah dilukis oleh Jali di atas buku notanya. Dia tahu Jali sememangnya mempunyai bakat seni yang besar, cuma dia tidak pernah memperkembangkan bakatnya yang ada. Jali mengangguk kepalanya dengan perlahan. Kemudian dia dapat melihat Ariffin membuka bajunya lalu meletakkan sebuah kerusi di sebelah kabinet TV. “Aku nak kau lukis gambar aku...” kata Ariffin sambil meminta Jali duduk di kerusi tersebut. “Sekarang?” “Ya, sekarang.”

http://www.nizamzakaria.com

66

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Jali cepat-cepat mengeluarkan set lukisan dari bungkusan plastik yang telah diletakkan di atas pahanya. Dia mengeluarkan buku sketchnya serta pensil yang sesuai untuk digunakannya untuk melukis. Ariffin terus menonton TV sambil membiarkan dirinya dilukis oleh Jali sambil terbaring di kerusi sofanya itu. * Jali terus memandang kepada lukisan Ariffin yang telah dilukiskannya tempohari ketika dia sedang terbaring sendirian di dalam biliknya. Dia mendapati dia telah pun melukis beberapa lukisan lain yang semuanya merupakan potret Ariffin. Kesemua lukisannya itu telah dilukisnya dengan realistik sehingga ada yang kelihatan seperti gambar foto. Jali semakin bersemangat untuk melukis, walaupun dia merasakan, angan-angannya untuk menjadi pelukis yang terkenal tidak mungkin dapat dicapainya. Dia tahu dia siapa. Dia tidak mempunyai pelajaran, inikan pula latihan asas melukis. Tetapi dia ada Ariffin. Ariffin sudah cukup untuk membuatnya mahu melukis dan terus melukis...

http://www.nizamzakaria.com

67

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 8 “Mama lihat Julia sekarang rajin benar ulang kaji pelajaran...” Ujar Wati kepada anaknya yang sedang tekun membaca nota subjek Business Data Modelling yang telah diambilnya di dalam kuliahnya tadi. Dia sedang duduk di ruang tamu rumah Wati sambil menonton rancangan MTV yang sedang menunjukkan video muzik terbaru dari Usher. Wati tidak tahu bagaimana anaknya itu mampu mengulang kaji pelajarannya itu sambil menonton TV. Dia menggeleng-gelengkan kepalanya, kerana ketika pada zaman dia belajar di UM dahulu, dia perlu belajar di dalam sebuah bilik yang senyap sunyi agar dia dapat menumpukan pelajarannya dengan baik. “Julia nak dapat keputusan yang baik untuk semester ini. Julia tak mahu mainmain lagi.” Katanya sambil menconteng-conteng sesuatu ke atas kertas notanya itu. “Baguslah macam tu, Julia.” Kata Wati sambil membelek-belek majalah Cosmopolitan yang diambilnya dari atas mejanya. Wati masih nampak kemas dan bergaya walaupun dia berada di dalam rumahnya sendiri. “So... Macam mana dengan kerja part-time Julia sekarang di klinik baba?” “Baik jer ma... Bukannya susah sangat kerja yang Julia buat. Yang susahnya kena baca tulisan papa macam cakar ayam tu lah!” “Tak jejaskan pelajaran Julia ke bila Julia buat kerja part-time ni?” “Insyaallah, tak.” Jawab Julia perlahan. “Ma... Macam mana kalau kita nak tahu kalau seseorang tu suka kat kita?” “Kenapa Julia tanya soalan ni kepada mama?” terkejut dia menerima soalan ini dari Julia. “Julia nak tahu.” “Bahasa Melayu kita ni kaya, Julia... Ada perkataan suka, sayang, cinta, kasih... Jadi yang Julia maksudkan ni mana satu?” Wati cuba mengusik anaknya. “Kan Julia cakap tadi... Suka.” “Okay, lets cut to the chase... Julia ada boyfriend baru ke ni?” “Mana mama tahu ni?” “Mama perempuan, Julia!” Wati mengingatkan. “Mama pun pernah muda macam Julia, jadi mama tahu kalau anak mama ni sedang bercinta.” “Cinta? Eh, tak ada lah mama! Julia baru jer kenal dengan Art.” Julia cepat-cepat menutup mulutnya kerana telah terlanjur kata menyebut nama timang-timangan Ariffin.

http://www.nizamzakaria.com

68

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Oh... Namanya Art?” “Ya... Art.” “Nama penuh?” “Ariffin Nordin.” “Orang mana?” “Dia berasal dari Kedah...” “Mana Julia kenal dia?” “Dia seuniversiti dengan Julia.” “Bagaimana orangnya?” “Baik... Dia baik sangat, ma! A perfect gentleman.” Kata Julia sambil melepaskan nafasnya. “Ye ke?” tanya Wati dengan nada skeptikal. Dia tahu bagaimana Hadi pernah mengecewakannya sehingga Julia bersedih dan dialah juga yang terpaksa memujuk anaknya itu. Dia tidak mahu perkara yang sama berlaku kepada Julia lagi. “Ya, ma!” ujar Julia bersungguh-sungguh. “Tiap-tiap pagi dia akan tunggu Julia sehingga Julia tiba ke universiti. Kami akan duduk bersama di dalam kuliah dan apabila Julia nak balik, dia akan temankan Julia sehingga ke kereta.” “Sampai begitu sekali budak tu?” “Itulah... Dia juga mahu Julia belajar rajin-rajin. Kalau Julia tak tahu mana-mana perkara yang telah diajar di dalam kuliah, dia akan jelaskan kepada Julia sampai julia faham.” Beritahu Julia. “Tapi, ma... Julia tak tahu kalau dia anggap Julia ni sebagai kawan ataupun—“ “Girlfriend dia?” “Ya.” “Macam mana Julia nak tahu?” “Entahlah, Julia... Mak tak kenal dengan si Art tu.” “Macam mana mama tahu yang baba sayang dengan mama dulu?”

http://www.nizamzakaria.com

69

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Wati mengeluh. Dia tidak menyangka soalan seperti ini akan terpacul dari mulut anaknya itu. “Mama tahu baba kamu tu sayang dengan mama bila baba sanggup berhenti merokok bila mama suruh dia berhenti.” “Alah, tak kan tu jer ma?” “Okay... Mama tahu baba sayang kepada mama bila dia beritahu kepada mama... Dia sanggup menerima mama seadanya, walaupun dia tahu mama banyak kekurangannya. Kalau mama ada salah dan silap, dia akan memaafkan dan berkata kita boleh sama-sama melakukan sesuatu untuk memastikan mama tidak akan mengulangi kesilapan yang sama...” “Baiknya, baba!” “Cerita lama tu, Julia...” Wati bersuara perlahan. Saat dia tahu Shahri berhenti bercinta dengannya adalah apabila Shahri berhenti memaafkannya. “Ma... Minggu depan Julia, Daniel dan Art nak buat perbincangan kat sini, boleh tak? Kami mahu siapkan assignment kami bersama.” “Boleh... Apa salah.” “Kami bergilir-gilir mencari tempat berbincang untuk study group kami ni... Jadi, kami tak cepat bosan bila belajar bersama nanti.” “Okay... Nanti mama sediakan makanan untuk kamu semua, ya?” “Baguslah macam tu, ma. Kita sama-sama buat laksa Johor... Okay ma?” “Boleh...” Kata Wati sambil tersenyum, dia tahu benar Julia suka memasak dan akan mengambil setiap kesempatan untuk belajar memasak darinya. Bila Julia menyebut tentang laksa Johor, Wati terkenangkan kepada kampung halamannya di Muar yang sudah lama tidak dilawatinya. Wati termenung seketika. Dia memikirkan tentang Julia yang sudah lama tidak menemui datuk dan neneknya di sana... * Zul pulang awal ke rumahnya pada senja itu. Dia tidak mempunyai semangat untuk ke gym selepas waktu pejabat seperti mana yang selalu dilakukannya. Ada sesuatu yang mengganggu jiwanya yang tidak tenteram itu. Sepanjang hari dia memikirkan tentang Ariffin. Zul duduk di ruang tamu rumahnya sambil termenung. Dia risau memikirkan makan minum Ariffin. Dia cuba membayangkan apa yang sedang dilakukan oleh Ariffin pada http://www.nizamzakaria.com 70

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria ketika itu. Adakah dia sedang belajar, atau sedang makan malam bersama rakanrakannya, ataupun dia keluar dengan lelaki-lelaki yang menagih cinta darinya? Zul menggaru-garu rambutnya sehingga kusut. Dia mengambil telefon bimbitnya lalu mencari nombor Ariffin. Dia merenung ke arah telefon bimbitnya buat beberapa lama sebelum dia mengambil keputusan untuk menelefonnya. + Art... Ni Zul... - Tahu, bang... + Kat mana tu? - Dalam bilik. + Dah makan? - Belum. + Kenapa tak makan? - Tak ada selera lah, bang. Abang dah makan? + Belum. - Abang tak pergi keluar makan ke? + Tak... Rasa malas semacam ni. - Bang... Jangan tak makan, nanti perut kosong! + Art pulak nasihatkan abang... Ish! - Bang... Saya nak pergi ke rumah abang untuk pulangkan buku abang, boleh tak? + Bila? - Sekarang... + Boleh. - Okay... Saya bertolak ke sana sekarang, ya? + Okay. Lima belas minit kemudian, Zul dapat mendengar Ariffin membunyikan hon motosikalnya di luar pintu pagar. Zul menekan butang pintu pagar automatiknya. Ariffin masuk ke dalam kawasan rumahnya. “Abang tak mandi lagi ke?” tanya Ariffin apabila dia melihat Zul belum lagi menukar pakaian pejabatnya. Zul menggeleng lesu. Dia kepenatan. Ariffin mengeluarkan buku-buku kepunyaan Zul yang dipinjamnya, lalu diserahkan kepada Zul. Dia mengeluarkan sekeping kertas dari dalam buku tersebut. Di atas kertas itu terlukis gambarnya tanpa baju terbaring di atas kerusi sofanya. “Untuk abang ke ni?” tanya Zul kebingungan. Dia meneliti gambar tersebut lalu mengucapkan terima kasih. “Kawan saya yang lukis.” Ujar Ariffin sambil melangkah masuk ke dalam rumah Zul. “Siapa kawan Art yang melukis gambar ini?”

http://www.nizamzakaria.com

71

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Kalau saya cakap pun abang mana kenal!” jawab Ariffin. Dia terus meluru berjalan ke arah dapur. “Art nak buat apa ni?” tanya Zul apabila dia melihat Ariffin menggeledah peti aisnya. “Saya nak masak untuk abang.” “Tak payahlah! Buat susah-susah saja. Kita order Pizza je lah!” “Tak apa... Kalau saya masak lagik senang. Abang duduk je lah kat depan tu tengok berita TV3 tu.” Zul memegang belakang lehernya lalu berjalan ke ruang tamu. Dia membiarkan Ariffin terus mengeluarkan peralatan untuk memasak dari dalam kabinet dapurnya. Dia duduk di ruang tamu sambil menyambung menonton rancangan berita perdana di kaca TV. Setengah jam kemudian Ariffin keluar dengan sepinggan mee goreng. Dia sendiri tidak makan. Dia tidak mahu makan, katanya. Zul menatang pinggan yang penuh dengan mee itu lalu dia makan sambil menonton TV. Ariffin kadangkala tersenyum ke arahnya. “Abang tentu dah lama tak makan kat rumah macam ni...” Ariffin bersuara. “Abang tak ada masa nak masak sendiri kat rumah abang ni. Art tahu sendiri kan, abang sibuk memanjang.” “Itulah... Abang bukannya nak kahwin cepat-cepat dengan tunang abang tu.” “Belum sampai masanya lagi, Art!” “Apa pulak... Umur macam abang ni patutnya dah ada 2-3 orang anak.” "Abang sibuk dengan kerjaya abang, Art. Lagipun--" "Alah, alasan tu. Ramai dah Art jumpa lelaki-lelaki macam abang ni yang berkahwin walaupun tak ada nafsu dengan perempuan langsung." Ariffin berkata dengan bersahaja. " Lagipun... Tentu orang tua abang dah tak tahan nak timang cucu." “Ya... Kalau abang balik kampung, itu saja yang mereka bisingkan.” “Bila kali terakhir abang balik kampung?” “Bulan lepas... Kenapa?”

http://www.nizamzakaria.com

72

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Saya tak pernah ke Mantin...” “Tak ada apa-apa kat sana yang menarik.” “Tapi kat sana ada sekolah untuk anak-anak orang kaya dan padang golf, kan?” “Ya, tapi abang anak pekebun. Keluarga abang orang susah.” “Tak kisah lah bang... Yang penting sekarang abang dah kaya. Tengok je lah rumah ni—“ “Abang berusaha untuk dapatkan semua ini, Art.” “Abang rasa saya boleh hidup senang macam abang satu hari nanti?” “Boleh... Tapi Art kena belajar rajin-rajin dan berusaha macam abang.” Nasihat Zul. Kemudian dia teringatkan kepada lukisan yang telah dihadiahkan oleh Ariffin kepadanya tadi: “Lukisan yang Art bagi tadi cantik.” “Nanti saya beritahu kepada pelukisnya...” “Beritahu kepadanya... Bakatnya besar. Abang suka kepada lukisannya.” “Okay.” “Kalau boleh abang nak melihat lukisan-lukisannya yang lain—“ “Tapi kenapa?” “Abang minat dengan seni... Jadi abang nak tahu kualiti koleksi lukisannya macam mana.” “Kawan saya ni baru sahaja nak mula melukis...” “Kawan Art ni, satu universiti dengan Art?” “Tidak...” Jawab Ariffin selepas beberapa detik dia diam. “Jadi apa yang Art buat sepanjang minggu ini?” “Apa yang saya buat?” “Tak jumpa sesiapa ke?” tanya Zul, terus Ariffin faham dengan maksud soalannya ini. “Ada... Malam semalam—”

http://www.nizamzakaria.com

73

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Dengan siapa? “Sorang mamat ni... Programmer. Kawan dia yang kenalkan saya kepada dia.” “Jadi apa yang berlaku?” “Dia janji nak isikan minyak motor saya bila selesai buat kerja dengan dia... Dia bagi saya 5 ringgit, lepas tu dia suruh saya balik. Rumah dia pulak jauh nun kat Keramat! Nasib baik tangki motor saya ada minyak lagi, kalau tak... Sia-sia jer!” “Art selalu kena tipu macam ni?” “Ada jugak, tapi tak selalu... Ada yang mula-mula kata nak belanja makan dan berikan saya sedikit wang, tapi bila dah dapat apa yang mereka nak, mereka blah macam tu jer.” “Jadi kenapa Art tak serik-serik buat kerja ni?” “Saya dah terpaksa lah bang! Berapa kali saya kena ulang ni?” jawab Ariffin marah-marah. Zul mengeluh. Sedar tak sedar, dia melihat mee goreng yang telah disuapkan ke dalam mulutnya sejak tadi kita semuanya habis di makannya. Dia meletakkan pinggan tersebut ke atas meja. Cepat-sepat Ariffin mengambil pinggan tersebut lalu meluru ke arah dapur. Dia ke dapur untuk mencuci pinggan dan mengemas. Zul ke dapur untuk mendapatkan Ariffin. Dia melihat keadaan dapurnya dengan kabinet serba hitam. Peti ais besar berwarna perak. Mesin expressonya yang sehingga kini hanya menjadi bahan perhiasan. Dan Ariffin yang tiba-tiba muncul di dalam hidupnya. “Mana JP?” “Kucing kau tu?” “Ya?” “Dia ada sesekali datang cari kau... Jadi tiap-tiap pagi aku akan letakkan makanan di belakang dapur.” “Tak bagi dia masuk?” “Tak.” “Sabar jellah!” Zul tersenyum. Kemudian dia melihat Ariffin mengelap tangannya. Dia sudah selesai dengan kerja-kerja mengemasnya di dapur. http://www.nizamzakaria.com 74

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Apa yang abang takut sangat dengan kucing tu? Abang tak pernah ada kucing ke?” “Pernah... Di kampung rumah abang banyak kucing.” “Dah tu kenapa tak bagi JP masuk rumah abang ni? Bagi dia manja-manja dengan abang ke... Apa salahnya? “Kalau abang sayang dengan dia... Abang takut nanti tiba-tiba dia hilang macam tu jer. JP tu macam kucing liar. Ke mana-mana ceruk kawasan perumahan ni dia pergi. Abang pun tak tahu siapa tuannya yang sebenar.” “Kalau abang sayang dia betul-betul... Mesti JP akan anggap abang tuan dia.” “Entahlah...” Zul menaikkan kedua belah bahunya. “Okay lah bang... Saya nak balik. Esok saya ada kelas awal pagi.” Zul mengangguk. Dia mengekori Ariffin yang berjalan ke ruang tamu lalu berdiri di hadapan rak bukunya. Dia sedang melihat beberapa buah judul buku sebelum dia memilih dua buah buku untuk dibawanya pulang. “Saya pinjam buku-buku ini, ya?” “Boleh.” Jawab Zul pendek. Dia mengeluarkan dompet wangnya. Dia ingin menyerahkan wang Rm 50 kepada Ariffin. “Bang... Maaf. Saya tak boleh terima duit abang ni.” Kata Ariffin sambil menolak tangan Zul. Zul kebingungan. Dia mahu bersedekah kepada Ariffin. Bukannya duit yang dia beri ini duit haram, getusnya di dalam hati. “Tapi kenapa? Kau perlukan wang ni lebih dari aku.” “Saya tak boleh terima apa-apa dari abang.” Kata Ariffin dengan tegas. Dia memasukkan buku-buku yang baru dipinjamnya ke dalam beg galasnya lalu dia keluar dari rumah Zul. Dia naik ke atas motornya lalu menghidupkan enjin motornya. Zul tidak dapat memahami tindakan Ariffin ini. Dia tahu Ariffin memerlukan wang, tetapi mengapa dia tidak mahu menerima apa-apa pemberiannya? Kenapa? Ariffin membawa motornya dengan laju meninggalkan rumah Zul. Sekali lagi rasa kesepian yang amat sangat yang tadi terubat kini menyinggahi hatinya. Mungkin betul kata Ariffin tadi. Mungkin dia patut membenarnya si kucing hitam bernama JP untuk masuk ke dalam rumahnya lalu dijadikan rumahnya itu rumah barunya. Dengan adanya JP, mungkin dia tidak akan terasa sunyi lagi hidup bersendirian...

http://www.nizamzakaria.com

75

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

http://www.nizamzakaria.com

76

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 9 Setelah selesai Wati mengisar bawang merah, dia terus menghiris bunga kantan dan daun kesum di dapurnya, Wati berpeluk tubuh di sisi Julia sambil melihatnya menyiapkan kuah laksa Johor yang penah diajarkan oleh dirinya dan ibunya satu ketika dahulu. Wati mengambil sebatang senduk kayu untuk mencuba masakan anaknya itu. Sedap, malah tidak ubah rasanya seperti masakan ibunya di kampung. “Bila kawan-kawa Julia tu akan sampai?” Tanya Wati sambil membersihkan kabinet dapurnya. “Sekejap lagi sampai lah diorang tu.” “Apa kata Julia pergi bersiap dulu... Mandi.” Saran Wati. “Biar mama saja yang siapkan laksa ni.” “Alah, mama... Lagi sikit jer ni.” “Sebab itulah mama suruh Julia bersiap.” Julia mengetapkan bibirnya tanda bersetuju, lalu mencium pipi ibunya sebelum dia ke biliknya yang terletak di bahagian tengah banglo satu tingkat kepunyaan ibunya itu. Wati terus memasak dan sesudah dia puas dengan masakannya, dia mematikan api dapur. Dia membasuh tangannya dan mengelap tangannya dengan sehelai kain perca. Ketika itulah dia dapat mendengar pintu loceng rumahnya berbunyi. Wati berjalan ke ruang tamu rumahnya. Di luar dia dapat melihat Daniel dan seorang pemuda yang kacak wajahnya. Dia pasti itulah Ariffin seperti yang diceritakan kepadanya oleh Julia. Wati membuka pintu pagar lalu menjemput mereka berdua masuk ke dalam rumahnya yang terletak di Taman Bukit Pantai itu. “Dah lama Daniel tak datang ke rumah aunty...” ujar Wati sambil berjalan masuk ke dalam ruang tamu rumahnya. Sesekali matanya akan memandang ke arah Ariffin. “Sibuk lah aunty. Lagipun Julia bukannya nak jemput.” “Ye ke?” “Itulah, dia bukannya tak tahu saya suka makan masakan aunty!” Daniel bergurau senda sebelum dia berpaling ke arah Ariffin. “Oh ya, aunty. Ini Ariffin.” Ariffin menghulurkan tangannya untuk bersalam dengan Wati. Wati menyambut tangannya sambil memberitahu dia mahu memanggil Julia di dalam biliknya.

http://www.nizamzakaria.com

77

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Wati mengetuk pintu bilik Julia. Julia tersenyum sambil keluar dari biliknya dengan sebuah fail dan sebuah buku teks. “Mama...Art hensem tak?” bisik Julia ke telinga ibunya. “Hensem, Julia...” Kata Wati sambil tersenyum. Dia meminta Julia menjemput kawan-kawannya itu ke meja makan. Dia mahu mereka makan dahulu sebelum memulakan sesi perbincangan mereka. Wati masuk ke dalam dapur. Satu-persatu, dia mengeluarkan laksa Johor yang telah dimasaknya bersama Julia tadi. “Okay jemput makan,” ucap Julia ketika Wati sama-sama duduk di meja makan. Wati menyendukkan masakan laksanya ke atas sekeping pinggan lalu diserahkan kepada Ariffin. Ariffin mengucapkan terima kasih tanpa memandang terus kepada Wati. “Sedapnyerrrrrr!” ucap Daniel sebaik sahaja dia menjamah laksa Johornya. “Julia yang masak.” “Awak memang pandai masak ke?” Ariffin memberanikan dirinya untuk bertanya. “Takdelah, biasa jer.” “Dia memang pandai memasak, Art,” balas Wati dengan nada yang bangga. “Dia belajar sendiri dari neneknya di Muar.” “Ye ke, Julia?” Julia mengangguk malu-malu. Ariffin menjamah laksa Johor yang disediakan oleh Julia itu. Di dapatinya memang laksa yang disediakan oleh Julia itu sedap. Malah merupakan laksa Johor yang paling sedap yang pernah dirasakannya. Setelah mereka semua selesai makan, Wati dan Julia mengemaskan meja makan. Wati telah meminta Julia agar memulakan perbincangannya dan membiarkannya membasuh pinggan mangkuk yang perlu dibasuh. Mereka bertiga kini memulakan perbincangan mereka. Setelah Wati selesai dengan kerja-kerjanya di dapur, dia berjalan ke luar. Dia memerhatikan Julia dan rakanrakannya sepintas lalu sebelum dia masuk ke dalam biliknya untuk menonton TV di sana. Dia tidak mahu mengganggu perbincangan Julia dan rakan-rakannya. “Your mom is so pretty, Julia!” Ujar Daniel sebaik sahaja Wati masuk ke dalam biliknya.

http://www.nizamzakaria.com

78

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “I know... You know what? Masa dia muda dulu... Ramai yang gilakan dia.” “Ya ke?” tanya Daniel kembali. Ariffin diam sahaja. “Ya... bapak I yang beritahu. Like... She’s popular in UM or something like that.” “Macam you lah kan?” “No lah, I can never be like her... I think she’s prettier.” “She’s like the younger Malay version of Catherine Deneuve.” “Macam-macam lah you ni Daniel!” “Eh, korang ni nak belajar ke apa?” tanya Ariffin setelah lama dia mendiamkan dirinya. “Sorry, yer yang... We girls can be so easily distracted sometimes.” Ujar Daniel sambil menepuk bahu Ariffin yang padat itu. Mereka meneruskan perbincangan mereka. Ariffin banyak bercakap. Ada kala tak henti-henti. Dia meluahkan segala-galanya yang diketahuinya seperti seorang pensyarah yang berpengalaman, setidak-tidaknya sebuah robot yang telah diprogramkan untuk bercakap dan terus bercakap. Kadangkala Julia terpaksa memintanya berhenti seketika untuk bertanyakan apa yang tidak difahaminya. “Julia... Awak selalu duduk kat sini ke?” tanya Ariffin sebaik sahaja dia berhenti menjelaskan tentang kesan-kesan kenaikan tarif yang ditetapkan oleh kuasa-kuasa ekonomi yang besar seperti Amerika Syarikat kepada negara-negara Dunia Ketiga seperti Malaysia. “Seminggu sekali atau dua kali... Selalunya di hujung-hujung minggu. Itu pun mengikut keadaan.” “Mengikut keadaan?” “Tengoklah kalau mak saya tak sibuk dengan kerjanya.” “Dia kerja apa?” “Agen hartanah... kadangkala masa hujung-hujung minggulah dia paling sibuk.” “Macam tu ke?” “Ya.”

http://www.nizamzakaria.com

79

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Muka awak macam mak awak... Tapi awak lagi cantik.” Ujar Ariffin sambil memegang tangan Julia dengan erat di bawah meja. Julia tersenyum. Ini merupakan satu pujian yang paling bermakna bagi dirinya, Kerana selama ini dia tidak pernah bermimpi bahawa dia dapat melawan kecantikan ibunya itu, yang pernah satu ketika dahulu menjadi seorang model terkenal pada awal tahun 80-an dahulu. “Betul ke ni?” “Betul... Awak memang cantik, Julia... Kalau tak macam mana saya boleh sayang sangat kat awak.” Ujar Ariffin dengan perlahan ke telinga Julia. “Haiyoh! Harus ke mak dengar benda-benda tak perlu ni semua?” tanya Daniel sambil memeluk tubuhnya. “Kita nak belajar ke berdating ni?” “Sorry lah, nyonya... Lain kali kita tak buat lagi, ya?” Julia mengusik Daniel. Ariffin tersenyum melihat kenakalan Julia. “Julia... Tandas kat mana?” tanya Ariffin tiba-tiba. “Kat belakang...” jawab Julia dengan cepat. Ariffin bangun dari duduknya lalu berjalan ke arah yang ditunjukkan oleh Julia tadi. Dia masuk ke dalam tandas, membuka zipnya untuk membuang air kecil. Setelah selesai, dia pergi ke singki untuk membasuh tangannya. Dia memandang ke arah wajahnya dalam cermin. Dia memerhatikan anak matanya. Kemudian, dia membuka kabinet ubat di hadapannya. Dia dapat melihat botol-botol ubat kepunyaan Wati: Xanax, Prozac dan Litium karbonat. Dia memandang ke arah botol-botol ubat itu lama-lama sebelum dia menutup kabinet ubat itu kembali. Ariffin keluar dari bilik mandi. Dia berpaling ke arah dapur. Dia dapat melihat Wati sedang berdiri di situ sambil minum air. Mata mereka bertentang buat beberapa ketika. Ariffin tersenyum ke arah Wati. Wati membalas senyumannya sebelum dia berpaling ke ke singki untuk membasuh gelas minumannya. Ariffin berjalan ke meja makan lalu duduk di sebelah Julia. Dia terus memegang tangan Julia di bawah meja sebelum mereka menyambung membuat tugasan yang perlu mereka selesaikan bersama. * Aida bersungguh-sungguh mahu berjumpa dengan Zul pada malam itu. Katanya dia mempunyai sesuatu yang penting yang ingin diberitahunya. Jadi Zul telah bersetuju untuk menemuinya di restoran Chinoz di KLCC. Pada pukul 8 malam, mereka berdua sudah pun duduk di dalam restoran tersebut dan memesan makan malam mereka. “So what’s the surprise?” tanya Zul ingin tahu.

http://www.nizamzakaria.com

80

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “I cuma nak beritahu pada you yang I dah dapatkan kerja sambilan sebagai legal advisor di sebuah NGO yang menyediakan kaunseling dan perkhidmatan sokongan kepada wanita yang teraniaya.” Kata Aida dengan nada seronok. “Is that it?” tanya Zul mahu mengusiknya. “Then what did you expect?” “Takdelah... I ingatkan apa sangat lah tadi.” “I serius ni! You pulak main-main!” “Okay... Tahniah.” Ujar Zul tersenyum. Dia memegang tangan Aida yang halus itu lalu meramas-ramasnya. “Thanks... Kerja I tu banyak, I rasa. Tapi tak apalah. I need a hobby.” “What you really need is a pet.” Ujar Zul. “Paris Hilton ada seekor Chihuahua yang diberinya Tinkerbell... Cute kan?” Ujar Aida dengan suara manjanya. “Apa kata you pelihara kucing?” “Entahlah... I’m not a cat person.” “Then, what are you?” “I tak minat nak jaga binatang ni semua...” “I you tak nak pelihara?” “Eh... Tak nak lah jawab soalan-soalan mengarut ni!” Zul ketawa sendiri. Dia suka benar mengusik Aida. “You nak tahu apa... Di luar rumah I ada kucing.” “Ye ke?” “Namanya... JP. Tapi I tak bagi dia masuk dalam rumah I lagi.” “Kenapa?” “Entahlah... I mana ada masa nak jaga kucing macam tu.”

http://www.nizamzakaria.com

81

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Kalau kita dah kahwin nanti, I hope that there won’t be any cats around our house. I tak suka, lah...” Zul tidak menjawab. Matanya tertumpu memandang ke arah permukaan mejanya. “Oh ya, my friend Audrey... You ingat dia lagi tak?” tanya Aida cuba menark perhatian Zul agar menumpukan perhatiannya kembali kepadanya. “Audrey mana pulak ni?” “Audrey dulu satu universiti dengan I...” “yang selalu main tennis dengan you tu ke?” “Ya. Ingat pun!” “Jadi kenapa dengan dia?” “She saw you yesterday at California Pizza with this gorgeous young man. Dia kata you dinner dengan dia semalam.” Wajah Zul berubah. Pucat. “So who is that guy?” “My cousin. Art namanya.” Jelas Zul cepat-cepat dengan suara yang tenang. “Oh... Art. Dari mana?” “Kedah.” “You ada saudara mara di Kedah?” “Ada. Macam you juga lah... Ada saudara mara di Brunei... Singapura... KL.” Sambut Zul. Dia mengamati wajah Aida. Nafasnya turun naik tak tentu. Mungkin dia paranoid. “You rapat dengan cousin you ni?” “Rapat juga... Dia belajar di sini. Jadi, mak bapak dia suruh I tengok-tengokkan dia.” “Dia belajar apa di sini?” “Business...”

http://www.nizamzakaria.com

82

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “So when can I meet this cute cousin of yours?” “Ermm...” Zul menggaru-garu dagunya. “Dia sebuk dengan study dia. Bila dia free nanti, okay lah kot.” “Well... We can have dinner together like this. I memang nak kenal dengan keluarga dan saudara-mara you. Selama ni pun, you bukannya nak kenalkan I sangat dengan saudara mara you. You are so secretive about yourself!” “Kalau dia ada masa nanti boleh lah, ya?” “Okay.” Jawab Aida. Makanan yang mereka pesan kini dihidangkan ke meja makan. Aida dapat melihat Zul seperti tak ada selera untuk makan. Dia lebih banyak termenung dari mahu menjamah makanannya. “Kenapa ni? Is there something bothering you?” “The cat... JP.” “Kenapa dengan kucing tu?” “I ingat nak bagi dia masuk rumah I. I think I’m lonely at home... Jadi I nak kucing tu temankan I nanti.” “As long as it makes you happy... Just do it, sayang.” Ujar Aida sambil merabaraba lengan Zul untuk menenangkan perasaannya. Zul sekadar mengangguk perlahan.

http://www.nizamzakaria.com

83

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 10 Zul pergi ke Box Office The Actors Studio Bangsar untuk mendapatkan tiket yang telah ditempahnya. Dia menyebutkan nombor tempahannya lalu dia terus diberikan dua keping tiket untuk pertunjukan drama pentas hasil tulisan Huzir Sulaiman yang akan dilakonkan oleh Jo Kukathas, Zul dapat melihat Ariffin sedang membaca beberapa buah artikel mengenai pementasan itu yang telah tersiar di Media Massa. Kesemua artikel yang ada telah ditulis di dalam Bahasa Inggeris. Tidak ada satu pun ulasan yang telah ditulis di dalam bahasa Melayu. Zul membeli buku program yang dijual di sebuah meja di ruang legar The Actors Studio. Dia menyerahkan buku program tersebut kepada Ariffin. Zul telah membawa Ariffin menonton pertunjukan teater ini kerana dia tidak berteman. Lagipun, Zul dapat merasakan Ariffin pasti minat menonton teater seperti ini, walaupun dia tidak pernah menyatakannya. Ariffin berjalan ke hadapan lalu mengeluarkan puntung rokok dari kotak rokoknya yang sebelum ini tersimpan di dalam kocek jaket denimnya. Dia terus merokok, walaupun mungkin pengunjung pusat membeli belah Bangsar tidak dibenarkan merokok di situ. “Pelajaran Art macam mana sekarang?” tanya Zul membuka topik perbualan. “Okay jer...” Jawab Ariffin dengan suara malasnya. “Kerja abang pula macam mana?” “Abang sibuk sangat sejak kebelakangan ni... Sebuah syarikat semikonduktor dari Jerman ingin membuka sebuah kilang di sini. Abang terpaksa menguruskan soal pemindahan modal dan sebagainya dengan rakan kongsinya di sini.” “Oh...” Ujar Ariffin sambil mengangguk perlahan. Matanya nampak kuyu. Zul mula sedar tubuh Ariffin mulai kelihatan susut, mungkin kerana dia tidak kuat makan lagi seperti dahulu. “Awek Art pula tu macam mana... Siapa namanya? Abang lupa...” “Julia.” Beritahu Ariffin yang menjeling ke arah Zul kerana sering sahaja melupai nama Julia walaupun namanya selalu disebut-sebutkannya setiap kali mereka bertemu seperti ini. “Dia okay jer.” “Malam hari Jumaat seperti ini kamu berdua tak keluar bersama?” “Tak... Dia kerja di klinik bapanya.” Beritahu Ariffin. “Jadi saya tak nak kacau.” “Bila Art selalu keluar dengannya.” “Keluar jalan-jalan?” http://www.nizamzakaria.com 84

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Ya.” “Hujung-hujung minggu. Kami selalu tengok wayang bersama.” “Itu sahaja?” “Ye lah kot... Dan tu nak buat apa lagi?” Zul sekadar tersenyum. Suka benar dia melihat jawapan-jawapan nakal dari Ariffin. Lebih-lebih lagi apabila jawapannya itu diikuti dengan raut wajah yang serius. “Abang dengan tunang abang pula selalunya buat apa?” “Kami pergi ke pertunjukan teater seperti ini atau ke Dewan Filharmonik Kuala Lumpur. Kadangkala kami akan menonton wayang bersama—“ “Jadi kenapa hari ini abang tak ajak dia sahaja tengok pertunjukan ini?” “Dia menemani ibunya ke Singapura... Mahu mencari baju pengantin yang sesuai untuk majlis perkahwinan kami nanti—“ “Bila abang akan berkahwin dengannya?” “Lama lagi... Empat bulan dari sekarang.” “Tak lama tu bang.” Ujar Ariffin sambil membesarkan matanya ketika bercakap. “Dalam masa empat bulan lagi abang bukan orang bujang lagi seperti sekarang... Abang dah jadi suami orang.” Zul termenung seketika. Kata-kata Ariffin tadi ada betulnya. Buat sekian kali dia bertanyakan kepada dirinya adakah dia sudah bersedia untuk menempuh ini semua? Penjaga pintu memberi isyarat bahawa penonton sudah boleh masuk ke dalam untuk duduk ke tempat duduk masing-masing. Zul memberi isyarat kepada Ariffin agar mematikan puntung rokoknya. Ariffin menyedut rokoknya dalam-dalam sebelum dia membuang puntung rokoknya itu ke dalam tong sampah berdekatan. “Hey Zul! Lama tak nampak!” Ujar seorang lelaki bertubuh gempal kepadanya. “Oh, Fadzil... Kau rupa-rupanya.” Zul bersalaman dengan rakannya. Kemudian dia menoleh ke arah Ariffin. “Ini Art, sepupu aku dari Kedah.” Ariffin terus bersalaman dengan Fadzil. Buat beberapa detik Fadzil dan Ariffin berbual dan ketawa sebelum mereka masuk ke dalam Actors Studio dan duduk ke tempat duduk masing-masing.

http://www.nizamzakaria.com

85

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Siapa tu?” tanya Ariffin ingin tahu. “Kawan abang... Dulu dia di Oxford. Kemudian kami sama-sama di Middle Temple.” “Lawyer jugak?” “Ya.” “Saya ni sepupu abang lah ni?” “Ya. Kalau sesiapa yang aku kenal yang bertembung dengan abang... Abang akan perkenalkan Art sebagai sepupu abang.” “Okay.” “Art tak suka?” “Saya tak cakap saya tak suka... Saya dah biasa dengan benda ni semua, bang.” Jawab Ariffin dengan perlahan agar penonton lain tidak akan mendengar suaranya. Matanya kini terus ke hadapan untuk melihat set minimalis di atas pentas yang hanya dihiasi oleh lampu-lampu mentol yang bergantungan dan beberapa buah kerusi plastik. “Kalau boleh... Aku tak mahu kau biasa-biasakan diri kau lagi dengan benda ni semua. Sebab itu aku nak bawa kau keluar malam ini. Ada satu hal yang perlu aku bincangkan dengan kau.” “Hal apa?” “Lepas ni kita akan bincangkan bersama, ya?” ujar Zul sambil memegang peha Ariffin buat beberapa saat sebelum dia memeluk tubuhnya. Dia terus mendiamkan dirinya sehingga pertunjukan teater yang telah diarahkan oleh Krishen Jit itu dimulakan. Sebaik sahaja pertunjukan tamat, penonton terus berpusu-pusu keluar dari dalam perut teater. Ada di antara mereka yang menunggu di ruang legar di hadapan Actors Studio dan ada pula yang turun dengan menggunakan tangga bergerak. Zul dan Ariffin adalah di antara penonton yang terus mahu turun ke bawah. “Art tidur sahaja di rumah abang malam ni... Lagipun dah lewat sangat ni. Esok Art tak ada kuliah, kan?” “Tak ada—“ “Abang tak mahu Art keluar jumpa sesiapa pun malam ini. Kalau Art ada janji nak jumpa dengan sesiapa, batalkan sahaja.”

http://www.nizamzakaria.com

86

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Okay.” Jawab Ariffin sambil mengangguk. Dia mengeluarkan telefon bimbitnya. Dia menekan beberapa biji butang dengan cepat untuk melakukan apa sahaja yang telah diminta oleh Zul kepadanya tadi. “Apa yang abang nak bincangkan kepada saya tadi?” “Aku mahu berbincang tentang masa depan kau.” Kening Ariffin terkerut mendengar penjelasan dari Zul tadi. Kemudian dia terus mendiamkan dirinya. Zul membawa Ariffin ke restoran Dome untuk minum kopi di sana. Mereka duduk di bahagian luar Dome agar Ariffin dapat merokok di sana. Setelah pelayan mengambil pesanan minuman mereka, Zul terus berkata: “Abang dah banyak kali berfikir tentang hal ini—“ “Hal apa ni, bang?” “Tentang diri Art.” “Jadi kenapa?” “Abang tak faham kenapa Art tak mahu ambil pemberian wang dari abang... Abang nak tolong sejauh mana yang abang mampu, tapi Art degil. Abang tak faham dengan sikap Art ni...” “Saya dah anggap abang ni macam abang angkat saya sendiri. Abang bukan macam orang lain.” Ariffin mengingatkan. “Dan sebab itulah abang mahu Art dengar cakap abang...” “Abang nak apa sebenarnya ni bang?” “Abang nak Art tinggalkan segala apa yang Art buat sekarang.” “Tak boleh lah bang... Nanti macam mana saya nak tampung duit sewa hostel saya... Duit makan minum saya—“ “Dengar penjelasan abang dulu, Art.” Ujar Zul dengan matanya tepat kepada Ariffin. “Abang mahu Art keluar dari hostel Art tu dan duduk dengan abang...” “Bang... Saya tak nak susahkan abang!” “Macam ni, Art...” Zul cuba menjelaskan agar Ariffin akan benar-benar dapat memahami permintaannya ini. “Rumah abang besar... Abang ada dua tiga bilik kosong yang abang tak pakai. Art boleh gunakan mana-mana bilik kosong yang abang ada. Art http://www.nizamzakaria.com 87

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria tak perlu lagi risau untuk mencari duit sewa hostel dan makan minum Art. Semuanya nanti abang sediakan.” “Tapi—“ “Nak tapi apa lagi, Art?” tanya Zul. Dia mendapati telefon bimbitnya berdering. Dia menjawab panggilan tersebut. Wajahnya berubah serius sebaik sahaja panggilan itu selesai dijawabnya. “Art... Abang nak Art fikirkan perkara ni baik-baik. Abang nak tolong Art dengan ikhlas. Apa yang Art perlu buat untuk abang adalah untuk menjaga rumah abang tu... Kemas-kemaskan. Basuh kereta abang setiap 3 hari sekali dan sediakan makan malam untuk kita berdua. Art anggap semua ini sebagai kerja sambilan yang abang berikan kepada Art. Jadi Art anggap sahaja apa yang abang suruh Art lakukan ini semua sebagai bayaran kepada tempat tinggal yang abang sediakan untuk Art.” Ariffin tidak dapat menjawab. Dia terasa serba salah kerana tidak dapat memberikan keputusan kepada Zul pada waktu itu. “Art... Sebenarnya abang tidak boleh lama. Abang terpaksa ke pejabat untuk mengadakan video conference dengan klien abang di Munich. Ada hal penting yang ingin mereka bincangkan. Jadi abang rasa abang akan berada di pejabat sehingga lewat pagi.” “Tak apalah... Abang pergi dulu.” Zul mengeluarkan sejumlah wang dari dompet wangnya. Dia menyerahkan wang sebanyak RM 100 lalu diberikan kepada Ariffin. “Untuk apa ni bang?” “Untuk bayaran harga kopi yang kita pesan tadi dan wang tambang teksi Art untuk ke Sunway. Art datang ke rumah abang esok malam. Jangan melencong ke mana-mana pula lepas ni!” “Okay.” Ariffin menabur janji. Zul meletakkan wang tersebut di atas meja. Kemudian dia bersalaman dengan Ariffin sebelum dia berjalan dengan cepat ke arah tempat meletak kereta. Ariffin mengeluh. Dia mengeluarkan kotak rokoknya. Dia mendapati tidak ada sebatang pun rokok di dalam kotak rokoknya itu. Dia perlu merokok, fikirnya. Ariffin memanggil pelayan untuk membatalkan pesanan minumannya tadi dan terus memberikannya bil. Pelayan tersebut akur dengan permintaan Ariffin, lalu memberinya bil. Ariffin membayar harga minuman yang telah dipesan Zul tadi lalu mendapatkan wang lebihnya. Ariffin mengambil keputusan untuk membeli rokok. Dia berjalan ke arah sebuah kiosk menjual majalah dan surat khabar yang letaknya di aras basement Bangsar Shopping Centre. Dia pergi ke sana dengan tujuan membeli sekotak rokok. Setibanya dia http://www.nizamzakaria.com 88

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria di sana, dia memberitahu kepada jurujual bertugas bahawa dia mahu membeli sekotak rokok Sempoerna Mild yang menjadi kegemarannya selama ini. Setelah dia membayar harga rokoknya dia terus keluar dari kiosk majalah dan surat khabar itu. Dia hampir-hampir mahu melanggar Wati yang kebetulan sedang berada di situ untuk membeli sebuah majalah. “Art ke, ni?” tanya Wati kepadanya untuk memastikan. “Ya...” Jawab Ariffin sambil cuba mengukir senyuman. “Aunty buat apa di sini?” “Nak balik... Tadi jumpa kawan aunty di Austin Chase sekejap. Dia nak beli rumah untuk tujuan pelaburan, katanya.” “Oh...” “Art nak ke mana ni?” “Nak ke Taxi stand.” “Art tak bawa motor?” “Tak. Saya ke sini dengan kawan nak tengok teater, tadi...” “Dah tu, mana kawannya?” “Dia ada hal aunty.” “Macam ni lah... Apa kata aunty bawa Art pulang.” “Tak payah susah-susah lah, Aunty.” “Well, I insist!” kata Wati dengan tegas. “Lagipun malam-malam macam ni susah nak dapat teksi. Kalau dapat pun, mahal. Aunty dapat tahu dari Julia masalah Art, jadi tak perlulah membazir macam ni.” “Baiklah, aunty.” Jawab Ariffin sambil melepaskan nafasnya. Wati meletakkan majalah Vogue yang hendak dibelinya di kaunter lalu membayar harga majalah tersebut. Dia kemudian berjalan ke arah tempat meletak kereta dengan Ariffin mengekorinya dari belakang. Ariffin masuk ke dalam kereta Proton Perdana kepunyaan Wati. Dia mengenakan tali pinggang keledarnya. Ketika itu perutnya mula berkeroncong, sehingga dapat didengar oleh Wati. Tanya Wati ketika menghidupkan enjin keretanya: “Art lapar ke?”

http://www.nizamzakaria.com

89

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Entahlah.” “Macam mana boleh entah pula ni?” tanya Wati seolah dia sedang berbual dengan Julia sendiri. “Dah makan ke belum?” “Sebelum pergi teater tadi dah makan di House of Sundanese—“ “Tapi kalau Art lapar, aunty boleh sediakan makanan sebelum aunty hantar Art pulang ke Sunway.” “Saya memang lapar... Tapi tak apalah aunty. Saya tak nak susah-susahkan aunty.” “Tak apa... Sekejap saja. Aunty buat sandwic, ya?” tanya Wati lagi sambil menoleh ke arah Ariffin. Dia dapat melihat Ariffin mengangguk perlahan. Wati membawa keretanya masuk ke dalam banglo satu tingkatnya yang terletak di Taman Bukit Pantai itu. Sebaik sahaja dia masuk ke dalam rumah, dia terus membuka lampu dan alat penghawa dingin di rumahnya. Dia meminta Ariffin duduk di ruang tamu rumahnya agar dia dapat menyediakan makanan untuknya di dapur. Ariffin termenung memandang ke arah sekelilingnya. Dia mendapati rumah Wati senyap sunyi. Dia mengambil alat kawalan jauh lalu membuka TV untuk menonton rancangan yang ada. Ariffin kebosanan. Dia mula memikirkan tentang apa yang boleh dilakukan pada malam-malam seperti ini, seperti keluar berhibur dan sebagainya. Dalam keresahannya dia memandang ke arah jam tangannya. Kemudian dia terpandang kepada sebuah album gambar di bawah meja di hadapannya. Ariffin mencapai album tersebut. Dia melihat isi album tersebut yang dipenuhi dengan gambar-gambar lama Wati yang pernah terkeluar di majalah dan akhbar. Sememangnya Ariffin dapat melihat bahawa Wati seorang wanita yang jelita ketika dia muda-muda dahulu. Dan tidak keterlaluan juga untuk Ariffin nyatakan yang Wati masih dapat mengekalkan kecantikannya. Wajahnya awet muda. Di muka-muka terakhir album tersebut, Ariffin dapat melihat beberapa keratan akhbar yang menampilkan sajak-sajak yang telah ditulis oleh seorang penulis yang menamakan dirinya Demeter. Dengan sekali imbas dia membaca sajak-sajak tersebut sebelum dia mendapati Wati memanggilnya ke meja makan. Ariffin dapat melihat Wati telah menyediakan sandwic untuknya. Ariffin tidak mempunyai selera makan, tetapi dia tetap menjamah sandwic tersebut untuk menjaga hati Wati. “Esok Art akan keluar dengan Julia?” tanya Wati kepada Ariffin ketika duduk di hadapannya dan menuangkan air oren ke dalam sebiji gelas di hadapannya. http://www.nizamzakaria.com 90

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Ya... Kami bercadang nak main bowling bersama Daniel. Kami bertiga tak pernah main bowling... Jadi kami mahu cuba.” “Di mana?” “Sunway...” Ariffin meneguk air oren yang disediakan Wati. Dia terus diam sambil makan. Wati pula menongkat dagunya sambil memandang ke arah Ariffin. “Aunty suka menulis?” tanya Ariffin tiba-tiba. “Ya... Mana Art tahu?” “Saya tengok album aunty di ruang tamu tadi... Jadi saya fikir, aunty yang tulis...” “Memang aunty minat menulis sajak... Tapi tu semua cerita lama, Art.” “Bila tu?” “Ketika aunty belajar di universiti dahulu...” “Kenapa aunty berhenti?” “Entahlah Art... Bila aunty berkahwin, terus aunty berhenti menulis.” Ariffin memandang ke arah sandwicnya yang hanya dapat dimakannya separuh. Dia berjalan ke arah ruang tamu. Dia mengambil album yang telah dibacanya tadi. Dia terus membuka album tersebut ke bahagian sajak-sajak lama Wati yang telah dikumpulnya. “Saya suka dengan sajak-sajak tulisan aunty...” “Ye ke, Art?” tanya Wati sambil menepis anak rambutnya yang jatuh ke dahinya. “Ya, aunty.” Jawab Ariffin perlahan. Ariffin dapat melihat Wati tersenyum. Senyumannya manis. Ariffin merenung ke dalam mata Wati sebelum dia berkata: “Saya nak aunty menulis sebuah sajak untuk saya...” Wati tersenyum dengan keningnya terkerut dibuatnya setelah mendengar permintaan aneh dari Ariffin itu.

http://www.nizamzakaria.com

91

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Ariffin berjalan ke arah sebuah meja kecil yang letaknya dekat dengan meja makan di mana dia tahu Julia ada meletakkan beberapa peralatan menulis di sana. Dia mengeluarkan sebatang pen marker jenis permanent lalu dia kembali mendapatkan Wati di ruang tamu. Dia berdiri di hadapan Wati lantas dia menyerahkan pen marker tersebut kepada Wati...

http://www.nizamzakaria.com

92

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 11 Pada awal pagi itu, Wati menghantar Ariffin pulang ke Sunway. Kereta yang dipandu oleh Wati berhenti di hadapan Kondominium Hostel Sunway yang nampaknya sunyi-sepi seolah ia tanpa penghuni. Apabila kereta tersebut berhenti, Wati terus menoleh ke arah Ariffin. Dia melihat mata Ariffin terus ke hadapan. Kemudian Ariffin membuka tali pinggang keledarnya sebelum dia memegang tangan Wati lalu menciumnya dengan perlahan. “Bila Wati boleh jumpa Art lagi?” dia bertanya dengan penuh harapan. Ariffin meletakkan tangannya yang lembut itu ke pipinya yang mula kasar ditumbuhi jambang yang sudah dua hari tidak dicukurnya itu. “Bila-bila sahaja... Saya tak kisah.” Kata Ariffin lalu keluar dari kereta Wati. Dia menoleh sekali untuk melihat wajah Wati yang sayu di dalam kereta sebelum dia berjalan meninggalkannya. Ariffin terus berjalan tanpa menoleh ke belakang. Ariffin kemudian memandang ke arah hadapan. Dia mendapati Jali sedang duduk di tepi pondok keselamatan menunggunya. Dia berdiri dari duduknya lalu memandang terus kepada Ariffin. Wajahnya sugul. “Mana Art pergi semalam?” tanya Jali marah-marah. “Kan aku dah cakap aku tak boleh jumpa kau... Aku dah SMS kat kau, kan?” tanya Ariffin sambil menjeling. “Tapi Art dah janji!” "Kau tak reti bahasa ke? Aku dah batalkan janji tu. Dah!!" Ariffin berjalan masuk ke dalam kawasan hostelnya. “Siapa perempuan tadi?” Ariffin menekan butang lif untuk ke hostelnya. Dia tidak menjawab. Jali terus mengekorinya dari belakang. “Lama Jali tunggu Art tadi...” Adu Jali walaupun dia tahu Ariffin tidak mungkin akan melayannya inikan pula memujuknya. “Siapa suruh kau tunggu?” bentak Ariffin sambil memandang ke siling lif. “Art ke mana tadi?” “Kau nak tahu ni kenapa?” tanya Ariffin. Pintu lif terbuka. Dia terus berjalan ke arah pintu hostelnya. Dia membuka pintu. Di dapatinya kawan-kawannya yang duduk sehostel dengannya tiada di situ. Mungkin mereka mempunyai kelas pada pagi hari Sabtu itu. http://www.nizamzakaria.com 93

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Jali nak tahu... Kalau boleh Jali nak tahu Art keluar dengan siapa... Art buat apa dengan mereka--” “Kau tak perlu tahu apa aku buat. Aku serius ni!” Ariffin membuka kaca TVnya lalu terus membaringkan dirinya di sofa. “Kau ingat aku main-main ke bila aku cakap jangan cuba ambil tahu pasal aku?” Jali mengeluarkan wang sebanyak RM 150 dari kocek seluarnya lalu diserahkan kepada Ariffin. Katanya: “Ini sahaja yang Jali mampu beri minggu ini. Jali harap Art tak belanja yang bukan-bukan dengan duit yang Jali bagi ni.” Ariffin memasukkan wang pemberian Jali ke dalam kocek seluarnya. Langsung dia tidak mengucapkan terima kasih. “Kenapa matikan handphone Art, tu semalam? Banyak kali Jali cuba call tapi tak dapat-dapat. Susah hati Jali dibuatnya. Jali langsung tak boleh tidur, sebab tu lah Jali ke sini.” “Bateri handphone aku dah kong!” jawab Ariffin dengan malas. Dia menguap kerana terlalu mengantuk setelah sepanjang malam berjaga. “Semalam Art ke mana?” “Semalam aku dengan abang Zul, tengok teater.” “Dah tu, Art lepak di rumahnya?” “Tidak... Dia ada hal.” “Jadi ke mana Art semalam?” “Adalah... Kau nak tahu sangat ni apa pasal?” Art meninggikan suaranya. “Jali risau kalau terjadi apa-apa kat Art... Kalau Art nak ke mana-mana pun, beritahu lah dulu.” “Rilek lah. Aku bukan budak kecik... Kau pulak bukan barua aku!” Jali mengeluh. Kadangkala dia tidak faham mengapa Ariffin perlu berkasar dengannya seperti ini dan dia pula membenarkan Ariffin bersikap begini kepadanya. “Oh ya... Lepas ni aku tak nak kau ganggu aku lagi dengan datang jumpa aku sesuka hati kau macam ni.” Beritahu Ariffin dengan bersahaja.

http://www.nizamzakaria.com

94

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Kenapa?” wajah Jali berubah pucat. “Kita tak boleh berjumpa macam sekarang ni lagi. Kau tak reti-reti lagi ke? Apa, kepala otak kau tu dah bebal sangat ke sampai tak paham apa aku cakap kat kau tadi?” “Ye lah... Tapi kenapa sampai begini jadinya?” “Abang Zul ajak aku pindah ke rumahnya.” Ariffin tersengih nakal. “Jadi apa Art nak buat sekarang?” tanya Jali kerisauan. “Aku nak pindah dari sini.” Wajah Jali berubah keruh. Dia tidak dapat menerima hakikat ini dari Ariffin. Dia mula merasakan perasaan benci yang amat sangat kepada Zul, walaupun dia tidak pernah bersemuka dengannya. “Jadi aku harap kau paham kalau aku tak nak kita berjumpa lagi selepas ini.” Kata Ariffin sambil memandang penuh ke wajah Jali untuk melihat reaksi wajahnya. Dia dapat melihat wajah Jali jelas sedih bercampur marah dan terkejut. “Apa yang Art merepek ni?” “Aku tak mahu kita berkawan lagi. Hubungan kita berhenti di sini sahaja.” Wajah Jali kaku. Dia dapat merasakan dunianya tiba-tiba sahaja gelap. Selama ini dunianya hanya tertumpu pada Ariffin. Kini Ariffin mahu dia melupakannya begitu sahaja, satu permintaan yang sukar untuk dipenuhinya. “Art... Dah lah tu. Kita keluar untuk makan sarapan, ya? Art nak makan apa, Jali belanja. Tengah hari ni kita pergi tengok wayang sama-sama, ya?’ “Kau tak paham-paham lagi ke? Jalan hidup kita tak serupa. Lagipun... Kau siapa, aku siapa?” kata Ariffin seperti seorang yang sedang meracau lagaknya. “Art... Jangan cakap macam tu, Art. Jali pun ada perasaan juga.” “Aku nak kau keluar... Sekarang!” Tengking Ariffin. “Tengah hari ini aku nak keluar dengan awek aku. Aku tak nak kau kacau aku macam ni lagi. Kau tak reti-reti lagi ke aku dah ada awek?” Jali mendekati Ariffin. Dia memeluk tubuh Ariffin untuk memujuknya agar jangan marah-marah lagi. Tetapi dia telah ditolak sehingga dia hampir tersungkur. “Aku nak kau keluar sekarang! Aku tak nak tengok muka kau lagi!”

http://www.nizamzakaria.com

95

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Bila kau dah gunakan aku... Sekarang senang-senang saja kau nak halau aku macam anjing kurap?” Suara Jali yang sebelum ini lembut berubah garang. “Anjing kurap macam kau ni memang tak layak berkawan dengan aku.” Kata Ariffin dengan selamba lalu dia pergi ke arah muka pintu untuk membuka pintu. “Sial! Kau ingat kau siapa?” Jali mendapatkan Ariffin lalu menolaknya. Ariffin melangkah beberapa langkah ke belakang. Dia hampir-hampir mahu terjatuh. “Apa-apa pun aku bukan macam kau! Kaki pau! Perompak! Peragut!” Jali terlalu marah lalu dia menumbuk perut Ariffin sehingga Ariffin tertunduk menahan sakit. Perutnya senak sehingga dia susah untuk bernafas. Setelah rasa senaknya itu beransur hilang, dia berdiri tegak sebelum dia melawan Jali dengan cuba menumbuk mukanya, tetapi Jali dapat mengelak. Langkahnya terlalu tangkas. Jali menendang peha Ariffin sehingga dia terjatuh dan kepalanya terkena pada tombol pintu biliknya dengan kuat. Ariffin kemudian berdiri dengan angkuh di hadapan Jali. Dia dapat melihat wajah Jali berubah, lebih-lebih lagi apabila dia dapat melihat darah marah pekat mula mengalir dari kepala Ariffin. Ariffin ketawa sendiri. Dia memeluk tubuh Jali. Dia dapat melihat Jali mula mengalirkan air matanya sambil meminta maaf. “Aku masih perlukan kau lagi... Tak kan lah aku nak suruh kau pergi begitu sahaja.” Jelas Ariffin memujuk Jali sambil mengesat air matanya. Darah merah semakin banyak mencucuri keluar membasahi dahinya. Ariffin membuka bajunya, lalu menggunakan bajunya untuk mengelap kesan darah di atas dahi dan kepalanya. Jali dapat melihat tubuh Ariffin penuh dengan tulisantulisan yang telah ditulis dengan cantik, seakan tulisan kaligrafi yang telah dilakarkan dengan penuh teliti. Ariffin memegang T-shirtnya yang kini basah berdarah terus ke kepalanya lalu dia masuk ke dalam biliknya. Kemudian dia keluar dengan sebuah kamera digital, lantas diserahkan kepada Jali. “Aku curi kamera ni dari seorang abang dari Singapura yang beria-ia nak ambil gambar aku dalam bilik mandi. Bila dia tidur, aku ambil kameranya ini, kemudian aku blah dari bilik hotelnya camtu jer.” Ariffin menyerahkan kamera digital tersebut kepada Jali. “Aku nak kau ambil gambar aku macam ini. Gambar tulisan-tulisan sajak ni. Kemudian aku akan printkan. Dan aku mahu kau lukis kembali gambar-gambar yang kau ambil.” Kata Ariffin. Luka di kepalanya mula berhenti berdarah. Jali mengambil baju-T Ariffin tadi lalu membasuhnya di singki dapur. Dia memerah baru tersebut sehingga http://www.nizamzakaria.com 96

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria kering kemudian dia meletakkan baju-T tersebut semula ke kepala Ariffin. Tanya Ariffin sekali lagi: “Ambil gambar-gambar aku, ya?” Jali mengangguk sambil menelan air liurnya. Dia tidak dapat menafikan apa yang dilihatnya sekarang mempunyai unsur-unsur seninya yang tersendiri. Dia mula sedar tulisan-tulisan yang ditulis di atas tubuh Ariffin adalah sekuntum sajak yang indah. “Siapa yang buat benda ni semua?” tanya Jali menagih jawapan. “Zul?” “Bukan...Perempuan. Perempuan yang kau nampak tadi. Kau tak perlu tahu siapa. Tapi lepas ni akan ada lebih banyak lagi sajak-sajak seperti ini yang akan aku tunjukkan kepada kau. Dengan syarat, kau akan lukis kembali karya-karyanya ini.” Jali mengangguk setuju. Dia ditunjukkan oleh Ariffin bagaimana untuk menggunakan kamera digital di tangannya. Beberapa detik sahaja kemudian, Jali mula mengambil gambar tulisan-tulisan berbentuk kaligrafi di atas tubuh Ariffin yang kekar itu. Selepas gambar-gambar tulisan di atas tubuh Ariffin diambil, Ariffin terus masuk ke dalam bilik mandi. Dia ingin membasuh kembali tulisan-tulisan yang tertulis di tubuhnya. Dia membiarkan pintu bilik mandinya terbuka. Tanpa perlu diberitahu, Jali membuka baju dan seluarnya lalu masuk ke dalam bilik mandi untuk membantu Ariffin membasuh tanda-tanda di tubuhnya itu sehingga bersih. Pada pagi itu mereka berdua tidur bersama sehinggalah ke petang. Pada petang itu, ketika Jali membuka matanya, dia dapat melihat Ariffin masih tidur lagi dengan nyenyak. Perlahan-lahan dia mengucup pipi Ariffin sebelum dia bangun lalu memakai pakaiannya kembali. Setelah lengkap berpakaian, perlahan-lahan Jali mengambil cetakan-cetakan berwarna gambar-gambar yang telah diambilnya tadi berserta kamera digital yang telah diberikan Ariffin kepadanya. Jali keluar dari bilik tidur Ariffin lalu terus keluar dari bilik hostelnya itu. Ketika dia turun dari lif, dia tahu dia tidak boleh selamanya dengan Ariffin seperti ini lagi selepas ini. Dia tahu, mungkin sudah sampai masanya untuk dia melepaskan Ariffin begitu sahaja. Dia juga dapat merasakan mungkin lebih baik Zul menjaganya dari dia membiarkan Ariffin terus hanyut di tangan lelaki-lelaki yang tidak dikenalinya yang mahu menjamah tubuhnya itu. Lebih baik Zul dari mereka semua itu, fikir Jali sambil mengesat air matanya itu. * Wati mengambil pen marker dari tangan Ariffin. Dia tidak faham apa yang telah diminta oleh Ariffin kepadanya tadi.

http://www.nizamzakaria.com

97

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Sajak? Art nak aunty tulis sajak? Tapi di mana?” tanya Wati dengan matanya memandang terus kepada Ariffin. Ariffin membuka bajunya lalu terus dia terus berlengging di hadapan Wati. Mata Wati kini terus kepada sekujur tubuh yang muda indah kejadiannya di hadapannya. Wati tidak tahu apa yang harus dilakukannya pada waktu itu. Dia boleh memilih untuk menyuruh Ariffin memakai bajunya kembali lalu menghantarnya pulang, ataupun dia boleh memakbulkan permintaan aneh dari Ariffin tadi. “Tulis di sini tajuk sajaknya,” ujar Ariffin dengan jarinya menuding ke arah dadanya. Wati seperti dipukau. Dia mengeluarkan penutup pen market di tangannya lalu menulis apa yang tersirat di dalam hatinya pada ketika itu. Satu ilham kepada sebentuk sajak yang tiba-tiba sahaja muncul di dalam kepalanya. Satu perkara yang susah lama tidak dialaminya... Tubuh ini Kan ku biarkan api yang membakar diriku Terus membakar jiwaku Kan ku lepaskan segala-galanya Agar dapat ku lakarkan puisi ini Tentang cintaku kepadanya Haruskan ku menutup mata ku yang merintih di kala sepi? Yang kehausan dan menghauskan dirimu. Yang ku sisihkan, ku tolak ke tepi Setelah ku akur kepada ego ku sendiri. Ariffin mengusap-usap rambut Wati yang ikal itu sewaktu Wati menulis sajak ini ke tubuhnya. Setelah Wati selesai menulis sajak ini, Ariffin menunduk lalu mengucup dari Wati. Wati tidak dapat melakukan apa-apa kecuali membiarkan sahaja dirinya dibelai dan dimanjakan Ariffin. Dalam keasyikannya, dia langsung lupa tentang hubungan Ariffin dengan Julia mahupun jurang umur yang wujud di antara mereka berdua. Pada malam itu mereka langsung tidak tidur. Di dalam kamarnya, Wati membiarkan dirinya dipeluk oleh Ariffin sambil dia menceritakan tentang kisah hidupnya yang lampau. Wati menceritakan segala-galanya tentang dirinya kepada Ariffin. Tentang bagaimana dia telah mula-mula bertemu dengan bekas suaminya dahulu dan bagaimana mereka akhirnya jatuh cinta lalu menjadi sepasang kekasih. http://www.nizamzakaria.com 98

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

Kata Wati, ketika itu dia telah dimasukkan ke dalam wad hospital kerana disyaki cuba membunuh diri. Sehingga kini Wati kurang pasti jika itu yang mahu dilakukannya secara sengaja ataupun ia merupakan satu perkara yang telah dilakukan ke atas dirinya tanpa sedar. Apa yang pasti, sehingga kini masih terdapat tanda parut di lengannya yang sentiasa mengingatkannya tentang kejadian yang cuba dilupakannya ini. Pada waktu itu, Wati telah dirawat oleh seorang doktor muda yang terlalu mengambil berat terhadap dirinya. Dr. muda itu tidak kacak, malah tubuhnya sedikit berisi, tetapi kerana sikapnya yang prihatin, Wati terasa dekat kepadanya. Dr. muda yang bernama Shahri itu terus mahu berjumpa dengannya walaupun Wati dibenarkan keluar dari hospital. Dr. Shahri sedia maklum tentang penyakit kemurungan yang kronik dialami oleh Wati. Tetapi rasa sayangnya kepada Wati telah membuatnya bertekat untuk menjaga Wati dan memastikan Wati dalam menjalani hidupnya seperti mereka yang normal. Setelah tiga tahun mengenali Wati, Dr. Shahri akhirnya melamar Wati, dan Wati bersetuju untuk diperisterikannya. Pada waktu itu, hubungan mereka terlalu intim sehingga Wati mula merasakan dia tidak mungkin dapat meneruskan hidupnya tanpa adanya Dr. Shahri di sampingnya. Hubungan mereka sebagai suami isteri bahagia, walaupun ada kalanya berbagai cabaran, onak dan duri terpaksa direntas, ombak serta badai diharungi oleh mereka berdua. Dr. Shahri bukan sahaja terpaksa berhadapan dengan angin kemurungan yang kadang-kala menghinggapi diri Wati, juga gangguan angin dwipolar yang dialaminya - ketika terdapat perubahan dari jenis kemurungan yang keterlaluan hingga ke kegembiraan yang amat sangat atau mania. Ketika gangguan ini berlaku, Wati ada kalanya hilang sentuhan dengan kenyataan. Dia akan merasa gembira yang amat sangat, berbelanja dengan banyak dan selalu sahaja hilang pertimbangan dan membuat keputusan mengikut gerak hati. Wati akui, ketika angin bwipolarnya ini datang, dia sukar untuk mengawal dirinya, sehinggakan Dr. Shahri lebih suka melihatnya berada di dalam keadaan murung dari dia berkeadaan mania. Malah punca penceraiannya itu juga disebabkan oleh dirinya yang tidak dapat mengawal perasaannya sendiri lalu mengadakan hubungan intim dengan seorang rakan sekerjanya. Satu perkara yang disesalinya sehingga kini. “Shahri terlalu sayangkan Julia... Dia mahu melindungi Julia dari segala-galanya, termasuklah dari mamanya sendiri.” Ujar Wati di dalam dakapan Ariffin. Wati mula menangis. Ariffin mengesat air mata yang gugur membasahi pipinya itu dengan tangannya, lalu mengucup bibirnya. Buat kali kedua pada malam itu mereka sekali lagi melayarkan bahtera mereka bersama... * Pada tengah hari itu Julia datang ke rumah ibunya. Wajahnya jelas suram.

http://www.nizamzakaria.com

99

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Julia kata Julia akan keluar dengan Art... Malam baru Julia pulang ke sini?” tanya Wati ingin tahu. Dia duduk di sebelah anak gadisnya itu diruang tamu. Kemudian da cepat-cepat mengambil pen marker yang terletak di atas meja lalu disembunyikannya ke dalam kocek seluarnya. “Pagi tadi dia kata dia tak sihat sangat.” Adu Julia sambil mencebik. “Sabar lah Julia... Memang dia tidak sihat agaknya.” Julia mengangguk walaupun wajahnya masih suram. “Apa kata... Minggu depan kita balik kampung ke Muar. Dah lama kita tak ke sana.” “Boleh juga, ma!” tiba-tiba sahaja wajah Julia berubah ceria. Seronok. Tidak sabar lagi rasanya untuk menemui datuk dan neneknya di sana...

http://www.nizamzakaria.com

100

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 12 Ariffin membawa masuk beberapa barangannya yang tersimpan di bahagian belakang kereta Zul. Beberapa buah buku teksnya diletakkannya di dalam sebuah kotak khas yang diperbuat daripada plastik. Di dalam kotak-kotak kadbod yang lain pula disimpan baju, koleksi gambar-gambar lamanya, buku nota dan beberapa keping CD cetak rompak lagulagu kegemarannya. Ariffin mula sedar dia tidak mempunyai banyak barang yang boleh dibawanya berpindah. Inilah sahaja barang-barang kepunyaannya yang dia ada. Zul membantu dengan membawa kotak plastik yang terkandung buku-buku teks kepunyaan Ariffin ke dalam sebuah bilik yang tidak digunakannya di bahagian belakang rumahnya. Bilik tersebut sederhana besarnya - dilengkapi dengan sebuah katil bersaiz sederhana, sebuah meja komputer dengan sebuah komputer yang mempunyai sambungan jalur lebar, alat penyaman udara, sebuah almari besar dan sebuah tandas. Setelah selesai mereka memindahkan kotak-kotak dari perut kereta ke dalam kamar baru Ariffin, Zul masuk ke dapur untuk menyediakan air. Ariffin pula mandi dan menukar pakaiannya. Setelah dia selesai mandi, dia keluar berehat di ruang tamu dengan memakai singlet dan sehelai kain pelekat yang sudah nampak lusuh. Zul yang telah memintanya memakai mandi dan menukar pakaian agar mereka dapat melakukan solat maghrib bersama sebentar nanti. “Jadi... Selepas ini Art tak perlu keluar malam lagi tak tentu pasal.” Ujar Zul perlahan kepada Ariffin. “Tapi kalau saya nak keluar jumpa kawan-kawan saya pula macam mana?” tanya Ariffin dengan dahinya terkerut. Dia tidak suka kebebasan dirinya dikongkong. “Kalau Art nak jumpa kawan tak kisah.” Zul menerangkan sambil menggunakan alat kawalan jauhnya untuk menonton rancangan di kaca TV. “Maksud abang... Abang tak mahu Art buat kerja-kerja tak senonoh tu lagi. Kalau Art perlukan wang, Abang ada. Minta sahaja dari abang--” “Saya tak boleh terima duit abang.” Kata Ariffin buat sekian kali. Kemudian dia diam sambil tertunduk lesu. “Apa yang abang dah buat sekarang ni pun dah cukup. Saya pun tak tahu macam mana nak balas baik jasa baik abang ni kepada saya.” “Art dah bawa semua barang Art ke sini?” tanya Zul yang sengaja mahu mengubah arus perbualannya. “Ada yang tertinggal?” “Sudah... Barang-barang saya semuanya saya dah bawak ke sini... Kecuali satu.” “Apa dia?” “Seutas rantai kepunyaan saya. Rantai tu masih tersimpan di rumah Chef Zainal. Rantai tu tertinggal di sana.”

http://www.nizamzakaria.com

101

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Kalau tertinggal, ambil balik, lah.” “Chef Zainal tidak mahu kembalikan rantai itu kepada saya. Dia simpan rantai tu di rumahnya.” “Kenapa?” “Dia tahu rantai itu bermakna bagi saya. Sebab itu dia simpan.” “Art nak abang jumpa dengan Chef Zainal?” “Eh, tak payah bang.” Kata Ariffin bersungguh-sungguh. Wajahnya menampakkan keresahan. “Kalau rantai tu berharga dan bermakna sangat... Apa salahnya kalau abang tolong Art. Abang boleh jumpa dia dan minta balik hak kepunyaan Art tu dari dia.” “Tak payah bang.” Ariffin bersuara tegas. Matanya terus memandang ke kaca TV. “Bila sampai masanya nanti, saya akan ambil sendiri.” “Kenapa kau sayangkan sangat dengan rantai tu?” Zul ingin tahu. “Bukannya saya sayangkan rantai tu, bang... Tapi rantai itu bukan kepunyaan saya.” “Jadi kepunyaan siapa?” “Kepunyaan orang lain.” Ariffin terus memandang ke dalam mata Zul. “Bila dah sampai masanya nanti saya akan pulangkan rantai ini kepada tuannya.” “Kenapa kau nak pulangkan rantai itu kepadanya?” “Sebab rantai itu bukan hak saya dan bila sudah sampai masanya nanti saya nak tanya dia kenapa.” “Tanya dia kenapa?” Zul mengulangi kalimah-kalimah yang digunakan oleh Ariffin tadi. “Saya nak tanya kepada dia kenapa saya perlu terus hidup... Saya patutnya dah lama mati! Dia patutnya biarkan saya mati... Lebih baik saya mati sahaja dari hidup begini.” Kata Ariffin dengan perlahan. Suaranya hampir-hampir sayu kedengarannya. “Jangan cakap macam tu, Art. Tak baik.” Zul menasihati. Dia melihat wajah Ariffin berubah muram. Seperti ada sesuatu yang ingin diberitahunya yang tersirat jauh di dalam hatinya, tetapi dia terus mendiamkan dirinya.

http://www.nizamzakaria.com

102

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Si kucing hitam bernama JP naik ke atas pangku Ariffin. Wajah Ariffin jelas berubah. Terkejut. Dia terus mengusap-usap tubuh JP yang dilihatnya semakin hari semakin gemuk. Ariffin duduk bersila di atas sofa lalu terus menyelak kain pelekat yang dipakainya sehingga menampakkan bahagian betis kirinya. Zul memerhatikan betis Ariffin yang padat berisi itu, lantas terpandang ke arah bekas parut jahitan dari bahagian betisnya sehingga ke bahagian lututnya. Zul pernah diberitahu oleh Ariffin, pada satu ketika dahulu dia aktif bersukan, malah pernah mewakili Kedah dalam sukan ragbi di dalam kategori bawah 15 tahun. Menurut Ariffin lagi, dia berhenti bermain ragbi ketika dia berada di tingkatan empat. Mungkin kecederaan di bahagian betis dan lututnya itulah yang memaksanya berhenti dari terus aktif bersukan, fikir Zul di dalam hati. “Abang bagi dia masuk ke rumah abang?” tanya Ariffin. Wajahnya berubah segar. “Ya... Sebab aku tahu kau suka dengan JP. Jadi kau kena jaga si JP ni betulbetul.” Ariffin terus mengangguk cepat. Dia terus memanjakan JP yang mahu disayangi dan dimanjakannya sepenuh hati. “Abang tak takut JP akan rosakkan perabot-perabot abang ni nanti?” tanya Ariffin sambil mengusap kepala JP sehingga khayal kucing hitam itu jadinya. “Entahlah Art... Selama ini abang fikirkan dengan adanya TV plasma 42 inci dengan perabot yang diimport dari Itali ini semua boleh menyelesaikan masalah hidup abang. Tapi tidak...” Zul menjelaskan. Dia melihat Ariffin diam sahaja ketika mendengar penjelasan darinya. Dia kurang pasti jika Ariffin faham dengan apa yang dikatakan tadi atau sebaliknya. * Ariffin memandang ke arah jam tangannya. Kemudian dia memandang ke arah sebuah deretan kedai di Subang Jaya di mana letaknya klinik Dr. Shahri dan Rakan-rakan. Dia tahu Julia sedang bekerja di dalam klinik tersebut. Dia bercadang mahu menemui Julia di sana. Ariffin masuk ke dalam klinik. Di dapatinya ramai pesakit yang sedang menunggu giliran mereka di rawat oleh Dr. Shahri. Julia pula kelihatan sibuk di bahagian farmasi memilih ubat dan menyerahkan kepada ubat kepada seorang pesakit berbangsa Cina. “Sibuk ke?” tanya Ariffin di kaunter sambil tersenyum sesudah pesakit tersebut beredar dari kaunter setelah mendapatkan ubatnya. “Sibuk juga ni.” Jawab Julia mendekatkan dirinya ke kaunter. “Kenapa?”

http://www.nizamzakaria.com

103

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Ini untuk awak.” Ariffin mengeluarkan sebuah Beanie Baby berbentuk kucing berwarna hitam yang disembunyikan di belakangnya sejak tadi lalu diletakkan ke atas meja kaunter. “Panggil dia JP.” “Eh. Comelnya!” ujar Julia ketika dia mengambil Beanie Baby tersebut sambil menciumnya. “Miss Wong!” teriak Julia kemudian untuk menyerahkan ubat kepada seorang pesakit wanita yang jelas nampak sedang demam itu. Sejurus selepas Julia menjelaskan cara memakan ubat dan mengambil bayaran dari Miss Wong, dia terus menumpukan perhatiannya kembali kepada Ariffin. Julia memandang ke arah seorang jururawat berbangsa India yang berusia lebih setengah abad bernama Mageshwari yang sedang menjeling ke arahnya. “Awak datang sini nak jumpa saya ke nak jumpa doktor?” tanya Julia dengan nakal. “Saya nak jumpa awak lah. Saya rindu kat awak tau!” kata Ariffin sambil menghulurkan tangannya untuk memegang jari jemari Julia. “Tapi saya kerja lah...” Julia menarik tangannya kembali apabila Mageshwari berjalan ke hulu dan ke hilir di belakangnya. “Julia... Awak boleh tolong saya tak?” tanya Ariffin kemudian dengan berbisik kepada Julia apabila Mageswari masuk ke dalam bilik rawatan Dr. Shahri. “Tolong apa?” “Saya nak jumpa bapak awak, tapi saya tak ada masa ni. Saya nak balik dah. Pesakit pulak ramai.” “Awak sakit ke?” “Ya... Saya perlukan ubat. Selalunya doktor saya bagi saya ubat yang saya perlukan tu... Tapi, saya malas nak pergi jauh-jauh ke kliniknya.” “Klinik yang awak selalu lawati tu kat mana?” “Cheras...” “Awak perlukan ubat apa?” “Dormicum... 15 miligram.” “Hemm...” Julia memandang tepat ke arah wajah Ariffin yang nampak serius itu. “Sekejap ya, saya cari kalau ubat tu ada di sini.”

http://www.nizamzakaria.com

104

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Julia mencari ubat yang disebutkan oleh Ariffin. Julia mengeluarkan ubat tersebut dari kotaknya. Dia mendapati ubat tersebut berwarna biru. Julia mengambil dua keping plastik yang setiap satunya terkandung 10 biji pil Dormicum. Dia memasukkan pill itu di dalam plastik putih lalu menyerahkan pil-pil tersebut kepada Ariffin. Ariffin mengeluarkan dompetnya. Julia menggelengkan kepalanya. Katanya dia akan membereskan soal bayaran ubat tersebut. Ariffin mengucapkan terima kasih kepada Julia sambil mengenyitkan mata kirinya kepadanya. “Oh ya... Lusa ini saya dan mama akan ke Muar. Awak nak ikut tak? Kalau nak ikut, nanti saya jemput Daniel sekali.” “Muar?” “Ya. Balik ke kampung mama saya di Muar. Sekejap jer. Tak lama. Lagipun ni semua mama punya idea. Dia suruh saya jemput awak dan Daniel bercuti ke sana.” Ariffin menggaru belakang lehernya. Dia memandang ke arah wajah Julia yang begitu mengharapkan agar dia bersetuju. “Okay. Bolehlah. Tapi saya lakukan ni semua untuk awak, tau!” Julia mengangguk gembira. “Okay... Saya nak balik ni. Awak kerja baik-baik, ya. Malam nanti saya call awak macam biasa.” Ariffin tahu dia perlu pergi kerana Julia perlu melaksanakan kerjanya itu. Julia kemudian memberi isyarat kepada Ariffin supaya cepat-sepat keluar dari klinik bapanya itu. Mageswari nampaknya sudah membebel seorang diri di kaunter hadapan. Ariffin berjalan keluar dari klinik. Dia rasa gembira kerana telah mendapatkan apa yang dimahukannya dari Julia. “What are you doing?” tanya Mageswari kepada Julia sebaik sahaja Ariffin keluar dari klinik. “He wants some medicine. I’m just helping him out. He’s my friend and my father’s patient.” Julia berbohong. “I saw you giving him Dormicum. That medicine is restricted. Only your father can perscribe it.” “I know... My father already perscribed the medicine for him lah. He did it last week when you were on leave.” “You sure, or not?” http://www.nizamzakaria.com 105

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Yes lah Magesh... Don’t worry lah. Malam ni you nak makan apa? I belanja.” Magesh berdecit. Dia kembali duduk di kaunter hadapan melayan seorang pesakit yang baru tiba. Julia pula tersenyum. Dia mengambil senarai ubat yang diperlukan oleh seorang pesakit yang telah diberikan oleh Mageswari kepadanya tadi sambil meletakkan Beanie Baby kucing hitam yang bernama JP itu di tepi kaunter farmasi...

http://www.nizamzakaria.com

106

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 13 Zul menguap semahu-mahunya lalu dia bangun dari tidurnya. Dia menggosok-gosok matanya lalu memandang ke arah jam dinding di hadapannya. Dia dapat melihat jam dinding menunjukkan pukul 11.45 pagi. Dia bangun lewat lagi pada hari pagi Sabtu itu. Dia menarik nafasnya dalam-dalam sebelum dia keluar dari katilnya. Dia melihat laptopnya masih berada di bahagian tepi katilnya. Perisian Words yang menunjukkan kerja-kerja yang cuba disiapkan sehingga pukul 2 pagi tadi masih belum ditutupnya lagi. Dia menggeleng-gelengkan kepalanya lalu mengambil sedikit masa untuk mematikan fungsi laptopnya itu. Dia berjalan ke ruang tamu. Di dapatinya Ariffin tidak ada di situ menonton TV seperti seorang zombie seperti kebiasaannya. Dia ke meja makan. Dia dapat melihat sarapan paginya telah tersedia di sana. Dia membuka tudung saji lalu dapat melihat nasi goreng, roti bakar dan telur masak mata lembu kegemarannya yang telah disediakan oleh Ariffin. Bau yang dapat dihidunya sedap, lantas terus membuka seleranya untuk makan. Zul dapat melihat JP menggesel-geselkan dirinya ke kakinya. Zul mengangkat JP lalu lengusap-usap bulunya yang hitam berkilat itu. Kemudian dia pergi mengambil telefon bimbitnya. Dia dapat melihat bahawa dia ada menerima beberapa buah pesanan mesej SMS termasuk dari Ariffin. Dia membaca SMS dari Ariffin dahulu. Dalam mesej SMS itu, Ariffin memberitahu kepadanya bahawa dia telah keluar dari rumahnya pada pagi itu dan hanya akan pulang pada selewat-lewatnya petang hari esoknya. Dia akan ke Muar bersama Julia, ibunya dan Daniel. Dia juga ada mengatakan dia telah meninggalkan sekeping nota di atas katilnya dan dia meminta agar Zul pergi membacanya. Zul masuk ke dalam kamar Ariffin. Dia mendapati kini JP sedang duduk di atas katil Ariffin seolah-olah dia seorang raja yang sedang berkuasa di atas takhtanya. JP mengiau kepadanya sekali sebelum ia menutup matanya untuk tidur di sana. Zul mengambil nota yang telah ditinggalkan Ariffin. Mulutnya ternganga menguap lagi. Dia meramas-ramas kepalanya sendiri. Zul memerhatikan bilik Ariffin. Walaupun katilnya telah dikemaskan, bahagian meja belajar dan meja komputernya nampak berselerak, persis bilik seorang pelajar universiti yang seusia dengannya. Zul tersenyum sendiri, kerana keadaan bilik Ariffin yang kelihatan sedikit semak-samun ini mengingatkan dia kepada biliknya sendiri ketika bergelar pelajar di England satu ketika dahulu. Mungkin kerana kebosanan, Zul telah mengambil keputusan untuk memeriksa laci-laci kepunyaan Ariffin satu persatu. Di dalam salah sebuah lacinya, Zul dapat melihat Ariffin ada menyimpan beberapa keping kertas nota yang telah diambilnya di dalam kuliahkuliah yang disertainya dan beberapa keping kertas keputusan ujian yang disimpannya baik-baik. Zul mendapati Ariffin telah mendapatkan keputusan yang cemerlang dan konsisten di dalam ujian-ujian yang telah diambilnya. Di dalam laci yang paling bawah sekali, Zul dapat melihat sebuah album gambar berwarna hitam yang ada menyimpan gambar-gambar bersaiz 3R tersorok di situ. Zul http://www.nizamzakaria.com 107

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria mengambil album gambar tersebut keluar agar dia dapat mengamatinya. Dia dapat merasakan album gambar ini mempunyai makna yang cukup istimewa buat diri Ariffin. Zul menelaah gambar-gambar lama Ariffin yang telah diambilnya ketika dia sedang beraksi di atas padang bersama pasukan ragbinya, juga beberapa keping gambar yang telah diambilnya bersama kawan-kawan di sekolah menengahnya di Kedah. Zul berpendapat, walaupun di dalam usia yang begitu muda, Ariffin sudah nampak lebih matang dari kawan-kawannya lain, malah tubuhnya sudah kelihatan lebih padu dari rakan-rakannya yang lain. Zul cuba tidak mengendahkan susuk tubuh Ariffin yang sememangnya tengah mekar pada usia remajanya. Fikiran Zul terbawa kepada zamannya ketika sedang menuntut di asrama dahulu, di mana setiap petang dia akan memerhatikan pemain-pemain ragbi sekolahnya dengan tubuh lencun dek dibasahi peluh melewati bilik asramanya sebelum mereka terus ke kolah mandi - saling tak tumpah seperti Ariffin. Zul tersenyum sendiri melihat gambar-gambar tersebut yang langsung mengingatkannya kepada zaman remajanya sendiri. Tetapi gambar-gambar yang menjadi tumpuan Zul lantas di tatapnya lama-lama adalah gambar keluarga Ariffin yang telah diambilnya di kampung sempena menyambut hari raya. Ariffin nampak segak dengan pakaian baju Melayunya lengkap bersamping. Zul dapat melihat Ariffin mempunyai dua orang adik perempuan. Bapanya pula memakai serban dan ibunya pula bertudung labuh. Zul dapat merasakan bapa Ariffin mungkin seorang imam masjid atau setidak-tidaknya seorang ustaz. Mengikut catatan tarikh yang tercatat di atas gambar-gambar ini, ia telah diambil kira-kira lima tahun yang lepas. Persoalan demi persoalan mula timbul di dalam dirinya kini. Kenapa Ariffin begitu beriaia mengatakan kepadanya bahawa dia seorang anak yatim piatu. Adakah keluarganya itu masih ada lagi di kampung? Adakah selama ini dia telah berbohong kepadanya? Dan mengapa pula Ariffin perlu berbohong kepadanya? Zul mengingatkan kepada dirinya agar jangan menjadikan persoalan-persoalan yang remeh ini mengganggu fikirannya. Tetapi bila tiba masa yang lebih sesuai nanti, dia pasti akan bertanyakan kepada Ariffin perihal latar belakang keluarganya di Kedah... * Jali duduk di hadapan lukisan Amron Omar yang bertajuk Pertarongan III yang sedang dipamerkan di Balai Seni Lukis Negara. Seperti kebiasaannya, Jali akan ke balai seni lukis ini sekurang-kurangnya dua atau tiga kali dalam masa sebulan dan selalunya dia akan ke sini bersama Ariffin di hari hujung-hujung minggu. Dia suka ke sini bersama Ariffin kerana Ariffin dapat menjelaskan kepadanya makna-makna yang tersirat dan tersurat yang mungkin terdapat di sebalik setiap karya yang mengikut interpretasinya. Tetapi hari ini Ariffin tidak ada bersamanya. Dan Jali pasti, Ariffin tidak akan menemaninya ke situ lagi. Kesedaran ini sahaja mampu membuat perasaan hiba menjenguk ke dalam ruang hatinya. Matanya mula berkaca-kaca.

http://www.nizamzakaria.com

108

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Jali mengelap air matanya cepat-cepat sebelum orang lain dapat melihatnya menangis. Dia memberitahu kepada dirinya bahawa dia melakukan ini semua kerana dia hanya mahukan yang terbaik buat diri Ariffin. Dia sedar bahawa hidup Ariffin kini semakin terjaga. Dia tidak perlu lagi keluar pada malam hari untuk menjual maruahnya kepada lelaki-lelaki yang mendahagakan secebis cinta yang segera darinya. Cinta yang begitu murah yang dapat dijual beli seperti bungkusan nasi lemak, gamaknya. Mata Jali kini tepat kepada lukisan Amron Omar di hadapannya yang menunjukkan keadaan dua orang lelaki Melayu yang bertubuh perkasa saling bertarung di antara mereka. Dia memerhatikan setiap sudut lukisan ini. Dia cuba meneliti cara lukisan ini dilukis sehinggalah kepada warna-warna yang telah digunakan oleh Amron Omar untuk menjadikan lukisannya ini nampak hidup. Jali mengeluarkan buku sketch serta pensel lukisannya. Dia cuba menyiapkan lukisan pensel yang telah dimulakannya sebelum ini – sebuah salinan kepada lukisan Pertarongan III di hadapannya. Ketika Jali sedang tekun melukis, dia dapat melihat kelibat seorang lelaki berdiri di hadapan lukisan Pertarongan III. Jali terpaksa berhenti melukis kerana tumpuannya untuk melukis tiba-tiba diganggu oleh kehadiran lelaki tersebut. Lelaki tersebut kemudian menoleh ke arah Jali. Dia sedang memerhatikan apa yang sedang dilakukan oleh Jali. Lama dia berbuat begitu, sehingga Jali mendongakkan kepalanya lalu memandang terus ke arahnya. Jali dapat melihat bahawa lelaki yang sedang memerhatikannya sejak tadi adalah seorang lelaki yang kacak dengan berpakaian yang segak. Orangnya bertubuh tegap dan tinggi serta berkulit hitam manis. Lelaki tersenyum senyum kepadanya. Jali memandang ke arah kiri dan ke kanan untuk memastikan senyuman tersebut telah ditujukan kepadanya. Ternyata kini, hanya mereka berdua sahaja yang sedang berada di dalam galeri tersebut. Jali kemudian telah mengambil keputusan untuk membalas senyuman lelaki tersebut, tetapi dia telah terlambat. Lelaki itu sudah pun membelakangkan dirinya untuk memandang ke arah lukisan yang lain. “Dah lama kau melukis?” tanya lelaki yang sama lima minit kemudian. “Takdelah... Saya baru jer nak belajar melukis ni. Bukan saya tahu melukis pun. Saya bukan pelukis.” Jawab Jali bersahaja. Dia masih cuba untuk memastikan bahawa lenggok bahasa yang digunakan tidak terlalu kasar, seperti mana yang sering digunakannya ketika berinteraksi dengan rakan-rakan yang sebaya dengannya, kecuali Ariffin. Apabila dia berbicara dengan Ariffin, pasti dia akan melembutkan adat bicaranya. “Boleh aku tengok apa yang kau cuba lukis sejak tadi?” tanya lelaki tersebut sambil membongkokkan dirinya kepada Jali yang sedang bersila itu. “Boleh.” Jawab Jali teragak-agak. Jali menyerahkan lukisannya itu kepada lelaki yang tidak dikenalinya itu, sebelum dia berdiri agar dia dapat bertentangan mata dengannya. http://www.nizamzakaria.com 109

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Kau mempunyai bakat melukis semula jadi yang besar.” Ucap lelaki tersebut dengan ikhlas. “Memang betul... ada sesetengah orang mempunyai bakat untuk melukis. Tapi bakat yang kau ada ini luar biasa.” “Takdelah bang.” Jali menggaru-garu kepalanya yang botak itu. “Kau pernah cuba melukis menggunakan media yang lain?” “Media apa tu?” Jali kurang faham dengan apa yang telah ditanyakan kepadanya. Wajahnya berkerut. “Selain dari menggunakan pensil... Kau pernah melukis menggunakan cat warna, minyak, pastel atau gauche?” “Watercolour tu pernah lah bang... Tapi jarang.” “Kenapa?” “Kosnya mahal. Saya takde duit nak selalu-selalu sangat gunakan set watercolor yang saya ada... Sayang kalau saya gunakan selalu. Nanti habis pulak.” “Kalau kau tak berlatih... Tak asah bakat kau tu betul-betul, macam mana kau nak jadi pelukis?” “Saya bukan pelukis, bang...” “Kau memang seorang pelukis... Alu rasa, tentu setiap hari kau akan fikirkan tentang lukisan dan apa yang kau mahu lukis... Dari masa kau celik mata sampai kau mahu masuk tidur. Bukan begitu?” “Mana abang tahu?” “Aku selalu sangat bercampur dengan pelukis... Aku dah masak sangat dengan perangai mereka.” Jali menarik nafasnya dalam-dalam. Dia merasa kurang selesa berhadapan dengan lelaki yang sedang berbual dengannya ini – kerana dia seolah-olah dapat membaca segala isi hatinya. “Kau tidak boleh sia-siakan bakat kau macam ini sahaja, Jali!” ujar lelaki tersebut sambil memeluk tubuhnya. Jali kelihatan tersentak setelah mendengar namanya disebut oleh lelaki yang tidak dikenalinya ini. “Macam mana abang kenal nama saya?” tanya Jali meminta penjelasan. Wajahnya kini pucat lesi.

http://www.nizamzakaria.com

110

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Nama aku Zul... Mungkin Art pernah sebut nama aku kenapa kau. Aku pernah melihat lukisan-lukisan kau yang kau hadiahkan kepadanya. Jadi kira-kiranya aku dah lama mengenali lukisan kau... Cuma kau sahaja aku belum kenal.” Zul menjelaskan sebelum dia menyerahkan sekeping nota yang telah ditinggalkan kepadanya pagi tadi: Ke hadapan abang Zul, Untuk pengetahuan abang, saya tidak akan pulang ke rumah pada malam ini. Mungkin abang telah pun membaca pesanan SMS yang telah saya hantar kepada abang yang memberitahu saya akan ke kampung Julia di Muar. Jadi abang tak perlu risau tentang diri saya. Jika abang tidak mempunyai sebarang aktiviti pada petang ini, pergilah ke Balai Seni Lukis Negara. Ketika di sana nanti, pergi cari lukisan Pertarongan III oleh Amron Omar. Di sana, abang pasti akan menemui Jali, seorang kawan saya yang saya mahu abang kenali. Dia selalu lepak di sana, di hadapan lukisan itu, jadi saya pasti abang akan dapat menemuinya di sana. Jali budak skinhead ni mempunyai minat untuk melukis dan abang pula mempunyai minat yang mendalam dalam seni lukisan. Saya harap abang akan berkawan dengannya. Dia mahu jadi pelukis! Jika abang menemuinya nanti, boleh abang tolong tanyakan kepadanya kenapa dia tidak mahu menjawab panggilan telefon serta SMS saya lagi? Terima Kasih Yang Benar, Art Jali menyerahkan kembali nota tersebut kepada Zul. Wajahnya kelihatan terkedu setelah selesai membaca nota tersebut. Dia tidak menyangka dia sedang berhadapan dengan Zul, seorang lelaki yang pernah disumpah-seranahnya di dalam hati. Dia memberanikan dirinya untuk memandang ke wahah Zul. Hatinya berdebar-debar. “Jadi kenapa kau tak jawab panggilan dia?” tanya Zul memasukkan kembali nota tulisan Ariffin ke dalam kocek seluarnya. “Saya tak mahu kacau dia lagi... Lagipun dia dengan abang sekarang—“ “Aku harap kau jangan salah faham...” Zul cuba mengukir senyuman. “Aku anggap dia macam adik aku sendiri. Tak lebih dari itu.” Mata Zul kini terlekat kepada baju-T yang dipakai oleh Jali yang terpampang dengan lambang swastika di bahagian dadanya. Jali menarik nafas lega. Tetapi di dalam masa yang sama, dia cuba mengingatkan dirinya agar terus melupakan diri Ariffin, untuk kebaikan dirinya sendiri, fikirnya. Dia tidak mahu lagi menagih cinta dari Ariffin yang tidak mungkin dapat membalas cintanya. http://www.nizamzakaria.com 111

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Dia tidak mahu jadi seorang skinhead lagi. Dia tak mahu jadi tukang pukul, peragut, gangster amatur dan perompak. Dia perlu melakukan perkara ini semua kerana dia mahu memulakan hidup baru dengan nafas kehidupan yang baru. Dia mahu berubah. “Berapa lama lagi kau mahu berada di sini?” tanya Zul sambil memeluk tubuh. “Entahlah... Kenapa?” “Aku lapar... Kau tak lapar ke?” “Lapar.” Jali mengakui. Sejak pagi tadi dia belum makan lagi. “Jom kita keluar makan!” “Ermmm...” Jali masih ragu-ragu lagi mahu berkata ‘ya’. Mahu sahaja dia menolak permintaan Zul itu kerana dia belum lagi mengenali Zul secara rapat. “Jom lah... Aku yang belanja. Tak kan rezeki pun kau nak tolak?” tanya Zul lagi. Jali akhirnya terpaksa bersetuju. Jali memasukkan bahan-bahan lukisannya ke dalam beg sandangnya yang berwarna hijau dan diperbuat daripada kain kanvas itu. Dalam pada itu, dia mula sedar ketegasan suara Zul, ditambah dengan usianya yang jauh lebih tua darinya serta wajahnya yang jelas berkarisma itu mampu membuatkan sesiapapun, termasuk dirinya sendiri yang diakuinya degil akan melakukan apa sahaja yang dipintanya. Mungkin dengan adanya sifat-sifat semula jadi di dalam diri Zul ini yang menyebabkan dia mampu menjadi seorang peguam korporat yang terpengaruh dan berjaya di dalam kerjayanya. * Setibanya Jali dan Zul di KLCC, Zul terus meminta Jali agar masuk ke dalam toko pakaian Topshop. Dia meminta Jali agar menukar pakaiannya. Zul berterus terang memberitahunya bahawa dia tidak mahu kelihatan berjalan bersampingan dengan seorang pemuda skinhead yang selekeh dengan memakai baju dengan lambang swastika. Dia perlu menjaga reputasinya. Nanti, apa pula kata kenalan-kenalannya yang mungkin akan terserempak dengan mereka nanti? Jali mengangguk setuju walaupun dia tidak faham mengapa dia terus bersetuju dan mengiakannya sahaja segala permintaan dan kemahuan Zul pada hari itu. “Kau pilih apa sahaja yang kau nak...” Ujar Zul di dalam toko pakaian Topshop sebelum dia menjawab panggilannya telefon dari telefon bimbitnya yang datangnya dari teman sepejabatnya. Ketika Jali sedang memilih baju-T koleksi terbaru Topman, Zul memberhentikan perbualannya buat beberapa detik untuk meminta agar Jali terus memakai seluar dan pakaian yang dipilihnya nanti. Jali menurut sahaja permintaannya itu tanpa banyak soal.

http://www.nizamzakaria.com

112

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Setelah selesai Jali menukar pakaiannya, Zul terus mengeluarkan kad kreditnya untuk membayar harga pakaian yang telah dipilih Jali. Kemudian dia meminta agar jurujual yang bertugas untuk membuang sahaja baju dan seluar lama kepunyaan Jali. Jali menelan air liurnya apabila dia melihat seluar dan baju kesayangannya selama ini dibuang begitu sahaja oleh si jurujual ke dalam tong sampah. Baju dan seluarnya itu telah dipakainya selama ini sehingga lusuh, tetapi baju dan seluarnya itulah yang melambangkan imej dirinya selama ini – seorang budak skinhead yang brutal. Jali berpaling ke arah cermin besar di hadapannya. Dia melihat gaya baru dirinya di situ. Dia kelihatan lebih segak dan menarik walaupun dia merasa sedikit kekok dengan gaya barunya ini. Pakaian serba ranggi yang dipakainya kini mengingatkan dirinya kepada cara berpakaian yang selalu digayakan Ariffin...

http://www.nizamzakaria.com

113

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 14 Pada pagi itu, ketika sedang berada di bahagian belakang kereta pacuan empat roda yang dipandu Julia, Ariffin kelihatannya mengantuk. Dia menguap beberapa kali. Matanya kuyu. Setiap kali Daniel yang sedang duduk di sebelahnya bersuara untuk menyoalnya tentang sesuatu perkara, Ariffin akan menjawab dengan sepatah dua jawapan. Julia yang sedang memandu itu pula kadangkala akan ketawa sendiri mendengar jawapan yang diberikan oleh Ariffin yang dirasakannya kelakar sambil berpaling ke arah ibunya. Wati acap kali akan berpaling ke belakang untuk memandang ke arah Ariffin. Dia melihat Ariffin sedang duduk dengan membaringkan kepalanya ke cermin kereta dengan matanya terlelap. Malah di sepanjang perjalanannya ke Muar, Ariffin lebih banyak tidur dari berada dalam keadaan sedar. Wati dan Julia ternyata kelihatan anggun pada hari itu dengan memakai pakaian kebaya nyonya yang telah mereka tempah bersama dari pereka fesyen Natrah Hisham. Sememangnya mereka berdua kelihatan cantik bersama. Wajah Wati yang tidak dimakan usia itu membuatkan dirinya kelihatan seperti kakak kepada Julia dan bukan ibunya. Ketika mereka mengisi minyak di Air Keroh, pemuda-pemuda bermotor yang sedang berkonvoi dan berhenti di sana asyik-asyik memerhatikan mereka berdua. Ada seorang dua yang berani bersiul ke arah mereka. Wati buat tak tahu dan Julia pula tersenyumsenyum sambil memandang ke arah Ariffin yang terus terlena tidur di dalam keretanya. Kereta pacuan empat roda yang dipandu Julia akhirnya tiba ke destinasinya di Kampung Parit Bugis, Muar pada pukul 12.30 tengah hari. Ketibaan mereka telah disambut oleh kedua orang tua Wati dengan wajah yang ceria. Wati bersalaman dengan Pak Aziz dan Mak Siti, diikuti oleh Julia yang terus dipeluk dan dicium oleh neneknya itu. Beberapa detik kemudian, Wati telah memperkenalkan Daniel dan Ariffin kepada orang tuanya sebagai kawan baik Julia yang belajar seuniversiti dengannya. Mereka berempat kemudian dijemput masuk ke dalam rumah oleh Mak Siti. Rumahnya itu sederhana besar dan nampaknya telah dijaga rapi oleh kedua pasangan tua ini. Ketika Wati dan Julia masuk ke dalam rumah, Pak Aziz menjemput Daniel dan Ariffin agar duduk berbual bersamanya di serambi. Ariffin cuba dengan sedaya mungkin menjawab segala pertanyaan yang ditujukan kepadanya oleh Pak Aziz. Dia masih kelihatan mengantuk dan khayal. Kadangkala Daniel terpaksa menyikunya berkali-kali untuk menyedarkannya bahawa Pak Aziz sedang bertanyakan kepadanya soalan-soalan yang perlu dijawabnya; seperti di mana kampungnya dan berapa lama dia telah mengenali cucu kesayangannya Julia... Setelah selesai minum kopi dan menjamah juadah yang telah disediakan oleh Mak Siti, Daniel telah membawa Ariffin masuk ke dalam bilik yang telah ditunjukkan oleh Wati kepadanya. Bilik tersebut kecil, tetapi cukup memadai untuk kegunaan mereka berdua tidur dan berehat di situ pada malam itu. http://www.nizamzakaria.com 114

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

Ariffin merebahkan tubuhnya di atas katil. Dia terus melelapkan matanya. Dia mahu tidur tetapi fikirannya terlalu bercelaru. “What are you on?” tanya Daniel dengan nada yang resah. “You are so stone lah. Nasib baik orang lain tak tahu!” “Dormicum...” “Berapa biji?” “Entah... Dua kot.” “At a time like this?” “Aku ambil ice semalam... Stok ice aku yang terakhir.” Beritahu Ariffin dengan selamba. “Lepas tu aku tak boleh tidur.” Katanya kemudian. Daniel faham sangat dengan kombinasi dadah yang selalu diambil Ariffin. Jika dia tidak boleh tidur dia akan ada pil yang akan ditelannya untuk membuatnya khayal dan mengantuk. Apabila dia mengantuk pula perasaan ini akan dilayan oleh pil yang lain yang akan membuatkannya sedar. Ariffin cukup arif dengan farmakologi segala jenis ubatubatan yang diambilnya sehingga kadangkala dirasakannya dia seharusnya mengambil jurusan farmasi di universitinya, dan bukan jurusan pengurusan perniagaan seperti yang diambilnya sekarang. “You know what? Taking drugs breeds taking more drugs.” Beritahu Daniel sambil bercekak pinggang. “Diamlah!” Ariffin mencampak sebiji bantal ke arah Daniel yang mula mahu membebel kepadanya. Daniel dapat mengelak. “Kau nak cakap apa cakaplah! Kau bukannya faham benda ni semua?” “Apa yang I tak faham ni?” tanya Daniel sambil menjeling. Ariffin tidak menjawab soalannya tadi. Fikir Ariffin, Daniel mungkin akan dapat memahami segala apa yang terpaksa dilaluinya sekarang. Jiwanya terasa kosong. Dia tidak dapat merasakan perasaan sedih, suka ataupun duka – yang cuma ada di dalam jiwanya kini adalah satu kekosongan yang menjenuhkan. Kekosongan dari segi segalagalanya termasuklah segala kemahuannya untuk menjalani hidup seperti orang lain. Pendek kata, dia merasa begitu murung pada saat itu sehingga dia terasa dirinya seperti sekujur mayat hidup - yang telah dibiarkan hidup akan jiwanya terus terseksa begini. “Jadi sekarang, you nak tidur ke?” tanya Daniel sambil melihat Ariffin memeluk sebiji bantal dengan erat di atas katil. “You baik tidur... Aunty Wati ingat you demam. So dia beritahu I suruh pastikan you berehat dan tidur sehingga ke petang.”

http://www.nizamzakaria.com

115

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Ariffin menggelengkan kepalanya walaupun matanya kuyu. Pada saat itu dia sedang berfantasi dengan memikirkan tentang kematiannya. Di dalam kepalanya dia sedang memikirkan apa yang akan berlaku jika dia mati pada tengah hari itu. Dia membayangkan tentang berita yang mungkin akan ditulis tentang kematiannya di dalam akhbar-akhbar tempatan seperti di Harian Metro, Berita Harian, Utusan Malaysia, Kosmo, The Star dan di New Straits Times: “Pelajar cemerlang mati akibat penyalahgunaan dadah”, blah blah blah. Kemudian si wartawan akan cuba mendapatkan gambar lamanya, di mana di dalam gambar tersebut dia kelihatan segar dan masih bernyawa dan gambar itu akan terpampang di dalam dada-dada akhbar. Seterusnya kisahnya akan dijadikan pengajaran buat remaja-remaja lain dengan mengatakan dia pasti mempunyai masa depan yang cerah jika bukan kerana penyalahgunaan dadah. Buat sehari dua dia akan menjadi terkenal kemudian dirinya akan dilupakan begitu sahaja. “You are mumbling to yourself again, Ariffin!” tegur Daniel. Dia mengambil beg sandang kepunyaan Ariffin. Dia mengeluarkan beberapa biji bekas pil yang tidak berlabel yang terkandung pil-pil berlainan warna dan rupa yang hanya diketahui Ariffin namanamanya serta kesan-kesannya terhadap dirinya. “Jangan sentuh harta benda aku! Dah berapa kali aku beritahu kau jangan sekalikali sentuh barang-barang aku?” getus Ariffin marah-marah. Dia merampas kembali bekas-bekas pil kepunyaannya dari tangan Daniel. “Kau pekak ke apa?” Daniel tidak mengendahkan kata-kata Ariffin tadi. Dia sekadar berdecit dan menjeling. “Just now when we stopped that the petrol station, I bought a few bottles of Red Bull for you...” Daniel mengeluarkan minuman bertenaga itu dari dalam beg galasnya. Dia meminta Ariffin agar meminumnya. Ariffin tidak mahu malah menepis tangan Daniel. “Stop making a fool of yourself, lah sayang!” Kata Daniel kemudian dengan wajah serius. Ariffin mencapai botol Red Bull dari tangan Daniel. Dia membuka penutup botol air bertenaga itu lalu diteguknya isi botol kecil itu sehingga habis. “Dah puas?” dia bertanya dengan nada memerli. Daniel tidak menjawab. Matanya melirik memandang ke arah Ariffin. Dia kemudian mengambil keputusan untuk mengeluarkan bajunya dari dalam beg galasnya. Dia mahu bertukar baju. “You sayang kat Julia, tak?” tanya Daniel selepas dia selesai menukar bajunya. “Sayang,” jawab Ariffin sambil memandang ke arah siling. Suaranya perlahan kedengarannya. Kemudian dia mendiamkan dirinya dengan agak lama memandang ke arah siling begitu.

http://www.nizamzakaria.com

116

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Daniel seterusnya memandang sekali lagi ke arah Ariffin. Dia mendapati Ariffin sedang menangis seorang diri. “Sometimes I don’t understand you lah, sayang...” Kata Daniel ketika dia mendekatinya supaya dia dapat duduk betul-betul di sebelahnya. “You are not a queen, tapi you are so full of drama!” “Kau ingat orang macam kau jer ada perasaan?” “Okay... Stop it. This is not going anywhere.” Daniel mendapatkan kertas tisu dari sebuah paket kecil yang disimpannya di dalam beg galasnya. Dia menyerahkan kertas tisu itu kepada Ariffin. “Aku nak balik.” Kata Ariffin sambil mengelap air matanya. “Nak balik ke mana? KL?” “Kedah! Aku nak balik ke Kedah. Aku dah lama tak ke sana!” kata Ariffin tersedu-sedu. “Aku nak jumpa dengan mak bapak aku. Aku nak jumpa adik-adik aku.” “Oh dear... What else did you take besides Dormicum?” tanya Daniel dengan serius. “You are so fucking stone! You will only talk shit like this when you’re on Mellaril.” “Aku rindu dengan keluarga aku,” ujar Ariffin dalam sedu sedannya tanpa mengendahkan Daniel yang nampak kerisauan di sebelahnya. “Okay... this is your pill talking. Not you. This has to stop.” Daniel mengusapusap rambut Ariffin. “Go to sleep, okay?” “Jali tak nak kawan dengan aku lagi...” kata Ariffin tiba-tiba. Suaranya jelas sedih, seolah-olah dia amat-amat menyesali mengenangkan kehilangan Jali dari hidupnya. “Maybe it’s for the best... You know how much I hate him, right?” “Kalau dia tak ada... Siapa nak supplykan ice kat aku.” “Well, as much as I hate him... Please don’t treat him like he’s your personel drug pusher, okay? You just cannot imagine the kind of shit he has to go though just to get you your supply of ice. Dia buat ni semua kat you pun sebab dia sayang kat you... And you just keep on using and abusing him!” “Kepala hotak lah kau, Daniel!” kini Ariffin berubah marah. “Fuck you!” dengusnya kemudian dengan perlahan. “Well... Kalau you nak fuck I, fuck lah.” Daniel sempat memerlinya dengan berjenaka. Sekuntum senyuman sinis terukir di wajahnya. “Whatever it is, stop this http://www.nizamzakaria.com 117

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria nonsense once and for all, ya? You dah nak start membebel benda-benda mengarut. I really hate it when you’re like this.” “Jali tak nak kawan dengan aku lagi... Kalau dia tak ada apa aku nak buat?” Ariffin menggaru-garu kepalanya. “Kalau dia tak ada, tak apa. You won’t die one, lah!” “Lepas ni, semua orang akan tinggalkan aku. Mula-mula Jali. Lepas ni kau... Lepas tu Julia—“ “Ariffin! Stop it lah. Takmoh dengar ni semua. You are stone, and when you wake up later this afternoon, you will forget every words you’ve said to me. As you always do. So you might as well keep quiet and save all this nonsense to yourself.” Ariffin melelapkan matanya. Kepalanya terasa semakin berat. “Whatever it is... I don’t want you to get involved with Ah Keong. God knows what kind of shit he’s been giving to Boris sampai dia terjun dari hostelnya. Well, you should know better. You were there, aren’t you?” tanya Daniel. Tapi Ariffin nampaknya telah pun terlena tidur. Daniel hanya mampu menggeleng-gelengkan kepalanya apabila soalannya tadi tergantung begitu sahaja tidak terjawab oleh Ariffin... * Julia membawa Daniel ke dusun buah-buahan kepunyaan datuknya. Di situ Julia dan Daniel memerhatikan Pak Aziz memetik buah rambutan dengan menggunakan sebatang galah yang panjang di sebatang pohon rambutan yang kelihatan merah penuh dengan buah-buah rambutan yang sedang masak ranum. “Mama kata Art demam...” Julia memulakan perbualannya dengan Daniel setelah lama mereka duduk diam di atas sebuah pondok kecil di dalam dusun itu bersama. “Ya. Dia demam.” Sambut Daniel dengan selamba sambil mengopek sebiji buah rambutan dengan giginya. “Kesian dia kan?” “Hemm... Very der kesian lah kan?” Daniel bersuara sinis. “Nanti sekejap lagi okay lah tu,” ujar Julia dengan penuh bersemangat. “Lagipun mama dah masakkan bubur ayam khas untuknya.” “Dia perlu berehat jer tu... Your mom tak payah susah-susah masakkan apa-apa untuk dia.” “Alah you ni... Bagi nasihat macam doktor pulak!” http://www.nizamzakaria.com 118

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

Daniel menjeling. Kemudian dia termenung jauh. Ada sesuatu yang perlu dinyatakannya kepada Julia. Dia berfikir berkali-kali sebelum dia memberanikan dirinya untuk berucap dengan bertanyakan soalan ini kepada Julia: “Kenapa you sayang sangat dengan si Ariffin?” “I don’t know... I sayang dengan dia lah. Susah nak explain, lah!” Julia membiarkan angin petang yang hangat itu menyapu ke wajah dan rambutnya sehingga menyebabkan rambutnya terlerai jatuh ke atas dahinya. “Julia... Bad boys like Ariffin make us feel wanted instantly. Some girls like you and I... who've followed the rules all our lives see a bad boy like Ariffin as a new experience, and God knows how sexy they are to us. So that’s probably why good girls like us go for the bad boys like him.” Jelas Daniel dengan petah. “But bad boys can be mean... So why don’t you go for nicer boy-next-door type?” “Ermm... What are you getting at, Daniel?” “Julia,, Budak-budak baik kan ramai kat U kita... Like that boy Azli. I think he’s nice.” “He’s a nerd lah.” “Okay, what about Zaidi? He’s okay. He’s kinda cute.” “Oh, not him please. He’s such a male chauvinist. You tak perasan ke? He thinks all Malay girls should wear a purdah. Hello!” Wajah Julia terkerut memikirkan tentang perangai Zaidi. “You ni kenapa, Daniel. Tiba-tiba jer macam ni?” “Listen Julia... I’m your best friend and you’re the best fag hag a person like me could ever wish for. So I just want to tell you that maybe... Maybe a guy like Ariffin is not suitable for you. You’re a nice girl and I don’t want you to get hurt one of these days —“ “Daniel... Don’t be silly lah. Apa yang you cakap ni?” Julia menepuk lengan Daniel. “Tapi you tengok lah si Ariffin tu... You know how he is. Him and his mood swings. His temper tantrums. Sekejap okay sekejap tak. You deserve better lah, Julia—“ “I love him, Daniel... And how can you say all these stuff to me when you know that I love him?” Daniel mengeluh. Dia mula merasakan dia tidak harus campur tangan hubungan Julia dan Ariffin. Lagipun, dia rasa bukan hak dia untuk mempersoalkan hal mereka berdua dan cara Julia menangani perangai Ariffin yang bukan-bukan itu. http://www.nizamzakaria.com 119

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Okay last question... How much do you love him, Julia?” “Sayang sangat... I sayang sangat dengan dia sehingga I sanggup menerima apa sahaja kelemahan diri yang ada di dalam dirinya dan I will love him without strings attached.” “Okay,” Daniel mengangguk akur mendengar penjelasan dari Julia tadi. Dia cuba mengukir senyuman. Julia membalas senyumannya itu sambil memberinya sebiji rambutan yang baru dikupasnya kepada Daniel. * Ariffin membuka matanya. Kepalanya terasa sedikit sebal. Dia rasa pening-pening lalat. Tekaknya terasa loya. Dia melihat ke depan dan ke belakang. Dia merasa keliru. Buat beberapa ketika dia terlupa bahawa dia sedang berada di kampung Wati di Muar. Dia tidak tahu bagaimana dia boleh berada di dalam bilik ini atau apa yang telah berlaku selama dia berada di dalam bilik ini. Tubuhnya basah berpeluh-peluh. Dia kemudian mendapati di bawah telefon bimbitnya yang telah diletakkan di atas sebuah meja kayu di sebelah katil telah ditinggalkan sekeping kertas nota kecil yang telah ditujukan kepadanya. Dia mendapati nota kecil ini telah ditulis oleh Daniel dengan tulisannya yang kemas dan cantik itu. Ariffin membaca nota tersebut: Ariffin, Julia and I are heading to Tok Aziz’s dusun. Please don’t forget to drink another bottle of Red Bull. It’s on the table. And then, take a long bath at the perigi which is situated behind the house. Go and mandi there. The water is really cold. After that, I think you will be just fine. Call me if you need anything. Daniel Ariffin mengeluh sendiri. Dia menuruti permintaan Daniel dengan meminum minuman bertenaga yang dinyatakan oleh Daniel. Kemudian dia mengambil tualanya, lalu dia turun ke dapur. Dia dapat melihat Mak Siti di sana yang sedang memasak lalu senyum kepadanya. “Nek... bilik mandi di luar ya?” tanya Ariffin. “Ya, kat luar tu jer.” Mak Siti menjuihkan mulutnya ke luar. Tangannya sibuk menggoreng ayam di dalam kualinya. “Julia dan Daniel ada di dusun kat belakang sana. Lepas kau mandi nanti, nenek boleh temankan kau ke sana.” “Terima kasih, nek.” Ucap Ariffin perlahan dan sopan. Dia keluar dari pintu dapur lalu pergi ke bilik mandi berperigi yang letaknya beberapa meter di belakang rumah.

http://www.nizamzakaria.com

120

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Ariffin masuk ke dalam bilik mandi yang tidak berbumbung itu. Dia menutup pintu lalu membuka baju dan seluarnya. Dia mengambil air perigi yang sejuk itu lalu terus dia membasahi tubuhnya dengan air yang datangnya dari perigi. Dia menggigil kesejukan walaupun cuaca petang panas terik. Jadi betullah kata Daniel, air perigi itu memang sejuk. Ariffin terasa segar setelah dia mandi selama lima minit di situ. Kemudian dia mengelap tubuhnya dengan kain tuala. Dia melitupi bahagian bawah pinggangnya dengan kain tualanya lalu mengambil baju dan seluar yang telah digantungnya di bahagian dinding bilik mandi itu. Tatkala masih berada di dalam bilik mandi, dia telah mengeluarkan sebatang puntung rokok dari kotak rokok yang disimpannya di dalam kocek seluarnya lalu dia mula merokok. Dia menggantungkan seluar dan bajunya di bahunya sebelum dia membuka pintu bilik mandi tersebut. Di luar dia terserempak dengan Wati yang ingin mandi. Wati memandang ke kiri dan ke kanan sebelum dia memberanikan dirinya untuk bersuara: “Art dah okay? Tak pening-pening lagi macam tadi?” “Dah.” Jawab Ariffin perlahan. Matanya liar memerhatikan keadaan Wati yang sedang berkemban pada ketika itu. “Wati... Saya nak mintak tolong sikit boleh tak?” tanya Ariffin kemudian sambil menjilat bibirnya. “Apa dia Art? Cakap saja kat Wati... Kalau Wati boleh tolong, Wati akan tolong.” “Wati boleh beri saya duit tak?” “Art nak berapa?” “500 Ringgit.” “Buat apa dengan duit sebanyak tu?” Ariffin tidak menjawab. Dia terus merenung ke dalam mata Wati. Matanya tajam memandang ke arahnya. “Bila kita balik KL nanti, Wati bagi ya?” ujar Wati dengan nada memujuk. Ariffin mengangguk, lalu dia terus berjalan masuk ke dalam rumah meninggalkan Wati di situ. Mandi seorang diri dengan air perigi yang dingin dan menyegarkan itu.

http://www.nizamzakaria.com

121

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 15 Pada tengah hari, hari Rabu itu, Zul telah mengambil sedikit masa untuk meneliti lukisan pertama yang telah dilukis oleh Jali. Dia memberi nama lukisan tersebut “Pogo III”. Lukisan tersebut menunjukkan keadaan dua orang budak skinhead yang sedang menari di dalam gelap. Kedua-dua budak skinhead ini kelihatan seperti sedang bertarung sesama mereka. Zul dapat melihat bagaimana Jali dapat bermain dengan aspek cahaya dan warna di dalam lukisan ini, seolah-olah dia mempunyai berpengalaman yang lama melukis. Jadi tidak rugi sekiranya Zul melaburkan sedikit wangnya untuk membelikan Jali beberapa keping kanvas, bahan-bahan lukisan dan meminta Jali pergi belajar melukis dengan seorang pelukis yang bernama Wong Hoy Teck, seorang pelukis yang agak eksentrik yang mempunyai studionya sendiri di sebuah rumah kedai di Chow Kit. Kini Zul jelas dapat melihat hasil pelaburannya itu. Setelah hampir tiga bulan Jali belajar di bawah tunjuk ajar Wong, Jali akhirnya mula menjumpai stailnya yang unik untuk melukis. Sejak dari mula lagi, Wong sudah dapat mencium aura seorang pelukis yang ada di dalam diri Jali. Wong memang jarang-jarang mahu menerima sesiapapun belajar di bawah tunjuk ajarnya. Dia sendiri, jarang keluar dari studionya sendiri dan lebih suka menyendiri bersama lukisan-lukisannya (walaupun karya-karyanya pernah dipamerkan di galeri Bluecoat di Liverpool, Galeri John Hansard di Southhampton dan Galeri Djanogly di Nottingham di bawah naungan Majlis Kesenian England). Setelah Wong sendiri melihat lukisan-lukisan pensel Jali, dia memberitahu kepada Zul (yang mempunyai dua buah lukisan darinya), bahawa dia sanggup mengambil Jali sebagai pelajarnya dengan syarat Jali belajar dengan bersungguh-sungguh di bawah telunjuknya. Jali bersetuju, malah berjanji akan menumpukan segala tumpuannya kepada dunia seni kerana dia akhirnya telah bertekad untuk menjadi seorang pelukis. Jali kini sudah lama berhenti dari menjadi tukang bancuh air di warung. Dia terus berhenti menjadi mat gedebe-anak Kelantan-skinhead-brutal-kaki pau - dan kini dengan bangganya dia menjadi seorang pelukis jalanan di Bintang Walk di Jalan Bukit Bintang. Tanpa segan silu, Jali akan duduk di tepi jalan, melukis potret pengunjung yang datang ke Bintang Walk yang mahu potret mereka dilukis olehnya. Alkisahnya, hasil jualan lukisan potret yang dapat dikutipnya, lebih dari cukupi untuk menampung kehidupan hariannya. Jali kini sering kali bertanyakan kepada dirinya mengapa dia tidak melakukan kerja ini sejak awal-awal lagi. Kerana dia suka melukis dan dia tidak pernah menyangka dia akan dibayar untuk melakukan sesuatu yang betul-betul disukainya. Kini Zul meneliti lukisan kedua dari Jali yang dipersembahkan kepadanya. Konsentrasi Zul kepada lukisan itu sedikit terganggu dek bau cat minyak di dalam studio Wong begitu kuat sehingga menusuk ke dalam hidungnya. Bahagian belakang Studio Wong yang ruangnya diberikan kepada Jali ini kecil, tetapi nampak cukup bersih dan teratur dijaga olehnya. Di satu sudut bilik ini terdapat sebuah tilam nipis yang telah dilipat. Zul baru sahaja mendapat tahu Jali telah menyewa sudut ini dari Wong bukan sahaja sebagai studionya, tetapi sebagai tempat tinggalnya yang baru. Wong telah mengalu-alukan kehendak Jali mahu berpindah ke sini, kerana dia mahu Jali menjaga studio ini setiap kali dia terpaksa ke luar negara untuk mengadakan pertunjukan lukisannya di sana.

http://www.nizamzakaria.com

122

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Jali menamakan lukisan yang sedang diamati oleh Zul itu dengan nama “Puisi IV”. Zul terkejut melihat lukisan yang dilihatnya sekarang. Nafasnya terhenti buat seketika. Dia terpegun melihat kualiti lukisan yang dipersembahkan kepadanya. Zul seterusnya meminta Jali agar dia menunjukkan kepadanya lukisan-lukisan lain dari siri yang sama. Jali mengangguk perlahan, lalu mengambil beberapa keping lukisan yang lain yang telah disimpannya di bahagian tepi almari usang di dalam studio kecilnya itu. Lukisan-lukisan itu menunjukkan gambar seorang anak muda dengan bahagian tubuhnya tertulis tulisantulisan di dalam bahasa Melayu. Di dalam lukisan itu, wajah pemuda itu gelap, seolah diselubungi bayang-bayang. Di sebabkan kegelapan ini, lukisan ini nampak meresahkan, tidak ubah seperti watak-watak antagonis di dalam filem-filem noir keluaran Hollywood pada tahun 40-an dan 50-an dahulu. Apabila Zul mengamati lukisan-lukisan dari siri “Puisi” ini dengan lebih teliti, dia mendapati pemuda di dalam lukisan tersebut tidak lain dan tidak bukan adalah Ariffin. Jali telah menggelapkan wajah Ariffin. Satu perkara yang tidak mungkin dapat difahami mengapa dan kenapa Jali telah melakukan ini semua oleh Zul. “Jadi kau nak jual lukisan-lukisan ini kepada aku?” tanya Zul sambil memegang dagunya “Ya...” Jawab Jali perlahan. “Berapa kau nak jual?” “Ikut suka hati abang...” “Buat masa ini aku nak beli keempat-empat gambar dalam siri Puisi.” Ujar Zul. “Siri lukisan Pogo itu baik... Tapi aku lebih berkenan dengan siri Puisi ini lagi.” “Baguslah macam itu. Memang saya tak nak simpan lukisan-lukisan dari siri Puisi ini lama-lama dalam studio.” “Kenapa?” “Sakit jiwa saya kalau tengok lukisan-lukisan ini tersimpan di sini.” Beritahu Jali. “Jadi kenapa kau melukisnya?” “Kerana kalau saya tak melukisnya... Gambaran-gambaran dalam lukisan-lukisan ini akan terus terlekat di dalam kepala saya dan kalau dibiarkan, satu hari nanti mungkin saya boleh jadi gila.” Kata Jali langsung mempercayai kata-katanya sendiri. Zul membuka tali lehernya. Walaupun kipas di atas meja berpusing ligat, bilik itu tetap terasa panas. Jali tidak suka membuka tingkap di dalam biliknya itu yang menghadap kepada sebuah lorong yang sering dihinggapi pelacur tak kira waktu.

http://www.nizamzakaria.com

123

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Kau terima cek?” tanya Zul mengeluarkan buku cek dari beg pejabatnya yang diisi penuh dengan kertas-kertas kerja dan laptopnya. “Ya.” Angguk Jali. Zul mengisi ceknya dengan sejumlah wang yang dirasakan memadai untuk dibayar kepada Jali untuk keempat-empat lukisannya. Lukisan-lukisan yang mahu dijadikan koleksi peribadinya. “4000 Ringgit?” tanya Jali sebaik sahaja dia menerima cek tersebut dari Zul. “Tak cukup ke?” tanya Zul ingin tahu sambil memandang tepat ke wajah Jali. Dia masih ingat lagi keadaan Jali ketika mula-mula bertemu dengannya dahulu, comot. Kini Jali telah banyak berubah. Pakaian yang dipakainya lebih kemas dan rambutnya pula semakin panjang. Jali juga sudah pandai membela misai dan janggut. Malahan, tunggultunggul janggut yang dibiarkan tumbuh tanpa dicukur antara dagu dan sisi pipinya itu membuatkan dia kelihatan lebih dewasa. Transformasi ini menyebabkan Jali kelihatan semakin menarik dipandang mata, ditambah lagi dengan wajahnya yang manis itu... “Lebih dari cukup ni, bang!” Jali masih tidak percaya kepada jumlah yang diterimanya dari Zul. Dia sendiri tak tahu apa yang akan dilakukan dengan jumlah wang sebanyak ini selain dari menambah stok bahan-bahan melukisnya dan selebihnya disimpannya sahaja... Ataupun memberi sebahagian dari duitnya ini kepada Ariffin yang sentiasa sahaja menagih wang darinya sehingga kini. “Sebenarnya aku mahu simpan lukisan-lukisan ini untuk kau. Bila sampai masanya nanti dan bila kau mahu buat pameran kau yang pertama, kita sertakan lukisanlukisan ini bersama lukisan-lukisan kau yang lain.” Beritahu Zul. “Kita akan dapatkan seorang kurator seperti Valentine Willie untuk menjadi kurator kepada lukisan-lukisan kau nanti.” “Lama lagi tu bang... Lagipun saya baru jer nak berjinak-jinak dengan dunia seni, ni.” Jali mengakui. Dia juga akur bahawa Zul banyak membantunya untuk menjadi seorang pelukis. Tanpa bantuan Zul, dia tidak mungkin akan menjadi seorang pelukis seperti yang berlaku kepadanya hari ini. Jali kini mengambil lukisan-lukisan dari siri “Puisi” lalu diletakkan di atas meja. Dia mengambil seutas tali lalu mengikat kepingan-kepingan lukisan ini untuk diberikan kepada Zul. “Art macam mana sekarang?” tanya Jali dengan perlahan. Sudah hampir tiga minggu Ariffin tidak datang untuk menemuinya. Kali terakhir Ariffin datang ke studio kecilnya, dia datang dengan tubuhnya dilukis lagi. Kemudian, dia meminta sedikit wang dari Jali. Seperti biasa, Jali akan akur lalu memberikan wang di dalam simpanannya kepada Ariffin. Dia tidak sampai hati untuk melupakan Ariffin begitu sahaja walaupun telah dicubanya berkali-kali. Ariffin terus mengganggu jiwanya dengan terus muncul di dalam hidupnya. http://www.nizamzakaria.com 124

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Entahlah... Aku pun tak tahu nak kata apa.” Keluh Zul. Dia terus memeluk tubuhnya sendiri. “Kenapa?” “Kalau dulu dia selalu duduk berbual dengan aku, sekarang tak lagi. Sekarang dia lebih suka bermain dengan Playstation 2 yang aku belikan untuk dia—” “Dia main game apa?” “Grand Theft Auto... Kadangkala sampai ke pagi.” Jali menggelengkan kepalanya. Kemudian katanya: “Bang... Abang tak perasan ke perubahan dalam diri Art sekarang ni?” “Perubahan macam mana?” “Entahlah bang... Saya pun tak tahu macam mana saya nak explain.” “Cuba jelaskan... Mungkin aku boleh faham.” “Saya lihat dia macam... Semakin kehilangan arah.” Jelas Jali serba alah. “Apaapapun... Abang jaga lah dia betul-betul.” “Kenapa kau cakap macam ni?” Zul masih kurang faham dengan apa yang cuba dimaksudkan oleh Jali. “Abang tak rasa perangai dia semakin hari semakin pelik ke?” “Ada jugak.” Zul akhirnya mengakui. “Sejak kebelakangan ini, banyak kali dia akan masuk ke dalam bilik aku lepas tu dia akan tidur di sebelah aku--” “Kemudian?” “Bila aku kejutkan dia dan suruh dia tidur di biliknya, dia tak mahu. Katanya dia mahu aku temankan dia tidur...” Zul berhenti sebentar untuk berfikir sebelum dia menambah lagi: “Kadang-kala aku rasa aku boleh dengar dia menangis seorang diri di dalam gelap ketika dia tidur di sebelah aku. Tapi entahlah. Mungkin aku salah dengar.” Jali mengeluh. Dia termenung seketika sebelum dia menyoal Zul soalan ini: “Abang akan berkahwin enam minggu lagi... Jadi apa yang akan berlaku kepada Art nanti bila abang berkahwin nanti?” “Maksud kau?” http://www.nizamzakaria.com 125

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Art akan tinggal di mana?” “Dia akan kembali tinggal di hostelnya. Aku akan bayar segala-gala perbelanjaan belajarnya nanti.” Jali mengeluh panjang. Dia duduk di atas sebuah bangku kayu di hadapan sebuah lukisan yang tak tersiap olehnya. “Kenapa?” tanya Zul setelah melihat wajah sayu Jali. “Apa motif abang bila abang mula-mula bawa dia tinggal bersama abang dahulu?” Sedikit penyesalan terselit di dalam kata-katanya. Mungkin bukan tempatnya untuk mempersoalkan motif Zul mahu membantu Ariffin, fikir Jali. “Aku mahu bantu dia.” “Bantu dia? Abang fikir abang dah bantu dia, ke?” tanya Jali dengan sinis. “Dia tidak pergi menjual maruahnya lagi—“ “Itu saya tahu... Tapi bang. Abang sebenarnya tak faham dengan situasi dia sekarang.” “Aku tak faham?’ “Kalau abang nak bantu dia bukan begini caranya.” “Maksud kau?” “Bang, kalau abang betul-betul nak tolong dia, selidik betul-betul tentang siapa dia sebenarnya. Kenapa dia jadi begini. Mungkin dengan cara ini abang baru betul-betul boleh tolong dia.” Jali meniti bicara dengan cermat sebelum dia terus membisu. Zul menggosok-gosok kening kanannya. Dia membuka tingkap di dalam bilik kecil Jali untuk membiarkan angin dan cahaya masuk ke dalam bilik Jali yang malap itu. Di luar, dia dapat melihat beberapa orang pelacur sedang memandang ke arahnya dari arah sebuah pintu belakang sebuah hotel murah di sebuah lorong di belakang bilik Jali. Dia kembali menutup tingkap bilik Jali. Kini dia tahu mengapa Jali mahu menutup tingkapnya itu rapat-rapat. * Wati membuka bilik air yang pintunya sedikit terbuka itu. Dia mendapati Ariffin telah berada di dalam bilik air yang tersambung dengan kamar tidurnya itu lebih setengah jam. Dia mahu tahu apa yang dilakukan oleh Ariffin di sana. Dia memanggil namanya berkalikali. Ariffin tidak menjawab. http://www.nizamzakaria.com 126

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

Wati mendapati Ariffin sedang duduk di tandasnya sambil menoreh bahagian lengannya dengan menggunakan bahagian hujung gunting kecil yang tajam kepunyaan Wati. “Art... What are you doing?” tanya Wati merampas gunting tajam itu dari tangan Ariffin. Titik-titik darah membasahi lantai tandasnya. “Ambiklah gunting tu...” Dengus Ariffin. Dia menunjukkan apa yang telah dilakukan kepada dirinya kepada Wati. Ariffin tersenyum bangga Wati dapat melihat Ariffin telah menoreh nama Julia di lengannya. Wati menggelengkan kepalanya sambil menarik tangan Ariffin supaya keluar dari bilik mandinya. “Art... Apa yang you buat sekarang, semua Wati pernah buat. Jadi Wati faham apa yang Art lalui sekarang. Cuma Wati tak nak Art keterlaluan sangat macam ni. At least not in my house!” Wati bersuara lembut walaupun dia jelas marah kepada Ariffin. Dia mengambil beberapa keping kertas tandas, lalu cuba membalut bekas luka di lengan Ariffin. “Saya sayang dengan Julia.” Kata Ariffin perlahan ke telinga Wati. Wati dapat mencium bau manis, hampir-hampir kepada bau buah badam yang dipanggang apabila Ariffin dekat kepadanya. Wati masuk kembali ke dalam tandasnya. Dia dapat melihat sekeping kertas aluminium yang terbakar di tepi tub mandinya. Wati mengeluh. Dia membuang kertas aluminium itu ke dalam lubang tandanya. Ariffin membuka bajunya lalu membaringkan dirinya di atas katil. Dia memujuk Wati supaya tidur bersamanya. “Art... Wati tahu Art ambil ubat-ubat lama Wati. Wati biarkan saja. Tapi jangan sampai ambil benda bukan-bukan dalam rumah ni.” Kata Wati sambil mengusap-usap kepada Ariffin. “Wati... Kenapa Wati tak masukkan duit yang saya minta tu ke akaun bank saya? Jadi mana duitnya sekarang? Hari tu kata nak bagi!” sela Ariffin marah-marah. “Wati tak boleh beri duit kepada Art lagi... Wati tahu apa yang Art akan gunakan dengan duit yang Wati bagi tu nanti. Wati tak nak bersubahat—” Ariffin menepis tangan Wati yang sedang mengusap rambutnya itu. Dia mendengus, lalu mengambil baju-Tnya di tepi katil. Dia berdiri lantas memakai bajunya itu kembali. “Kalau kau tak nak bagi... Cakap lah siang-siang. Tak payah aku susah-susah ke sini.” Bentak Ariffin betul-betul ke muka Wati.

http://www.nizamzakaria.com

127

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Wati terkejut dibuatnya. Dia tidak pernah melihat Ariffin marah-marah begitu kepadanya, walaupun Ariffin sememangnya pernah sekali dua bersikap biadap kepadanya – apabila dia tidak memberi sejumlah wang yang mencukupi kepadanya seperti yang telah diminta. Atau mungkin Ariffin sudah dapat mencium niatnya yang bertekad mahu memutuskan hubungan mereka berdua. Wati menyayangi Ariffin, cuma dia merasakan dia harus memutuskan hubungannya dengannya setelah dia mengetahui Ariffin menggunakan wang yang diberikan kepadanya untuk membeli dadah. Seboleh-bolehnya dia tidak mahu Ariffin terlibat dengan dadah lagi. Lebih-lebih lagi dia sedia maklum bahawa Ariffin mempunyai hubungan yang intim dengan Julia... Wati mengeluarkan sekeping sampul surat dari dalam laci soleknya. Di dalam sampul surat itu dia telah memasukkan sejumlah wang sebanyak RM 5000. Dia menyerahkan sampul surat itu kepada Ariffin. “Art... You have to meet Dr. Khoo. Alamatnya ada di dalam sampul surat ini. Dia banyak membantu Wati... Dia pasti boleh bantu Art. He’s probably the best psychiatrist who specializes in substance abuse in this country. Go and talk to him.” Wati menasihati, sebelum menambah lagi: “Art guna duit yang Wati berikan ini dengan sebaiknya. Gunakan wang ini untuk rawatan Art dengan Dr. Khoo tu nanti. Kalau tak cukup, Wati sedia membantu.” Ariffin tersengih seolah-olah dia mahu mentertawakan Wati. Dia mengeluarkan kertas yang terkandung alamat Dr. Khoo. Dia merenyukkan kertas tersebut seterusnya dibuangnya ke tepi. Dia mengambil jaket denimnya yang dari atas kerusi di hadapan meja solek Wati, lalu memakainya sebelum dia keluar dari kamar Wati. “Art... Wati tak mahu Art berjumpa dengan Julia lagi.” Ujar Wati dengan tegas sebaik sahaja Ariffin memakai kasutnya di luar pintu rumahnya. “Apa?” “Wati mahu Art putuskan hubungan Art dengan Julia—“ Ariffin tidak menjawab. Dia mengambil topi keledarnya lalu memakainya. Dia hanya tersenyum melihat Wati seolah-olah dia sengaja mahu memperkecilkan niatnya mahu membantunya dan memintanya memutuskan hubungannya dengan Julia. Selepas dia menghidupkan enjin motornya, dia terus meninggalkan banglo Wati dengan membawa motornya laju-laju meninggalkan kawasan Taman Bukit Pantai pada malam yang gelap dan mendung itu...

http://www.nizamzakaria.com

128

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 16 Zul berpaling ke arah Ariffin yang sedang memandang ke arah pemandangan panorama kota Kuala Lumpur dari arah Lapangan Terbang Sungai Besi. Ariffin membisu di sepanjang perjalanan mereka ke pusat bandar raya. Matanya terus ke luar terpaku memandang kepada bangunan-bangunan pencakar langit yang dikelilingi oleh banjaran gunung yang seolah-olah menjadi kubu yang kuat kepada kota ini lantas mempertahankannya dari anasir-anasir dari luar. Zul bersungguh-sungguh ingin mengetahui tentang kehidupan Ariffin yang samar-samar baginya. Jadi pada malam itu, apabila Ariffin memberitahunya dia mahu keluar berjumpa dengan Daniel, Kumar dan rakan-rakannya yang lain. Zul kemudian memberitahunya dia juga mahu keluar bersamanya. Pastinya permintaan ini telah mengejutkan Ariffin, kerana Zul tidak pernah mahu ambil tahu tentang apa yang dilakukannya ketika dia keluar berhibur dengan kawan-kawannya. “Saya nak pergi ke BB, malam ni bang.” Beritahu Ariffin kepada Zul selepas mereka makan malam bersama di rumah. “BB?” “Blue Boy.” “Buat apa Art nak ke sana?” “Jumpa Daniel dan kawan-kawan saya yang lain.” “Untuk apa, Art?” “Bosanlah bang duduk kat rumah ni malam-malam minggu macam ni.” “Kalau macam tu... Boleh abang ikut sekali?” “Abang ni biar betul!” Ariffin menggigit bibirnya sambil tersenyum nakal. “Selama ni kan abang cover giler?” Zul tidak menjawab. Sememangnya dia tidak pernah ke Blue Boy dan kelab-kelab malam yang seumpamanya. “Kalau abang nak ikut... Ikutlah.” Akhirnya Ariffin bersuara. Dia mengambil pinggannya dan pinggan Zul ke dapur untuk dicucinya. “Lagipun kan, abang nak kahwin. Lepas kahwin tak kan lah nak pergi tempat-tempat macam tu. Ya tak?” Kereta Zul kini melalui Jalan Bukit Bintang. Ariffin memberitahu Zul agar membelokkan keretanya ke Jalan Sultan Ismail, kemudian keretanya di bawa masuk ke sebuah lorong di sebelah restoran Pizza Hut.

http://www.nizamzakaria.com

129

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Park kat sini.” Arah Ariffin sambil menudingkan jarinya ke arah sebuah kelab malam yang bertentangan dengan Blue Boy. Di sana, seorang atendan berbangsa India menunggu untuk menerima bayaran dari Zul sebaik sahaja dia selesai meletakkan keretanya dan keluar dari keretanya. Ariffin menelefon Daniel. Beberapa detik kemudian, Daniel datang menemuinya setelah lama dia duduk melepak di warung Kak Ara untuk menunggu ketibaannya. Dia datang bersama Kumar. Ariffin terus memperkenalkan Daniel dan Kumar kepada Zul sebaik sahaja mereka berdua datang menemuinya. “Haiyoh, abangs!” bisik Daniel kepada Kumar sejurus selepas dia bersalaman dengan Zul. “Very der taste mak, okays!” “Very der very! Mereciks mak tengok, y’oll!” Kumar berbisik kepada Daniel apabila mereka berjalan di belakang Zul dan Ariffin. “Kalau muka mak hensem macam Ariffin kan bagus... Senang-senang jer carik cik tan macam ni jadi laki mak.” Zul rasa takut-takut untuk berlegar di luar kelab malam Blue Boy. Ketika di luar kawasan kelab malam itu, dia dapat melihat beberapa pasang mata sedang memerhatikannya dan terutamanya kepada Ariffin. Zul berkali-kali mengingatkan dirinya bahawa dia tidak perlu takut ke tempat-tempat seperti ini. Lagipun, dia yakin tidak ada seorang pun kenalannya yang akan ditemuinya di sini, kerana kata Ariffin, kebanyakan pengunjung Blue Boy ini rata-ratanya budak-budak muda sepertinya. Seorang anak muda berbangsa India memberanikan dirinya untuk menegur Ariffin. “Eh, you look like that cute guy from Linkin Park!” “Fuck you!” balas Ariffin dengan bongkak tanpa memandang ke arahnya. Zul sesungguhnya terkejut melihat keangkuhan yang ada di dalam diri Ariffin. Ariffin membuka pintu kaca di kelab malam Blue Boy. Zul menjengah ke dalam. Dia dapat melihat terlalu ramai pengunjung yang datang ke kelab malam ini. Sesak. “Ramainya ahli-ahli nurakka malam nih. Depa ni mai dari mana ni?” ucap Ariffin kepada Kumar dan Daniel. Zul tertawa mendengar kalimah-kalimah yang diucapkan Ariffin tadi. Zul mengeluarkan wangnya untuk membayar harga 'cover charge' untuk Ariffin dan rakan-rakannya. Walaupun dia sudah pun masuk ke dalam kelab malam ini, perasaan ragu-ragu terus melekat ke dalam dirinya. Dia masih bimbang kalau-kalau ada sesiapa yang dikenalinya ditemuinya di sini. Satu kemungkinan yang menakutkannya. Di dalam keadaan dirinya yang penuh dengan rasa ragu dan keliru, tangannya telah dipegang oleh Ariffin, lalu dia menarik Zul supaya masuk ke bahagian hujung Blue Boy. Zul membiarkan sahaja. Dia menurut sahaja kehendak Ariffin tanpa banyak soal. http://www.nizamzakaria.com 130

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

Keadaan di dalam Blue Boy sesak. Terlalu ramai pengunjung yang datang ke kelab malam yang bersaiz kecil itu. Zul mula sedar akan kebenaran kata-kata Ariffin tadi bahawa ramai dari pengunjung-pengunjung yang datang seusia dengannya dan rakanrakannya. Usia mereka muda, ada juga yang terlalu muda rasanya. Tiba-tiba Zul merasa dirinya terlalu tua untuk berada di dalam kelab malam tersebut. Mereka kini berdiri di bahagian tepi dewan menari sambil memerhatikan anakanak muda yang sedang menari mengikut irama rancak yang sedang dimainkan. Zul memandang ke belakang. Terdapat tempat duduk kosong di belakangnya. Dia terus duduk di atas sebuah bangku tinggi yang terdapat di situ. Ariffin berpaling ke arah Zul sambil tersenyum. Kemudian dengan manja dia membaringkan tubuhnya ke tubuh Zul. Zul tidak tahu apa reaksi yang perlu dilakukannya selepas itu. Dia kaku. “Abang nak menari tak?” Ariffin menoleh ke arahnya lalu bertanyakan soalan ini ke telinga Zul. “Tak. Kau pergi menarilah dengan kawan-kawan kau tu. Aku tunggu di sini.” Ujar Zul sambil memandang ke arah Daniel yang sedang seronok menari dengan Kumar. Zul melepaskan nafasnya. Kini Ariffin memusingkan dirinya untuk bertentang wajah dengan Zul. Dia sedar terdapat beberapa orang pengunjung yang memandang ke arahnya apabila Ariffin sedang berbual dengannya rapat-rapat seperti itu. “Are you sure?” tanya Ariffin sekali lagi kepada Zul sambil memegang bahagian dagu Zul. Zul memegang tangan Ariffin lalu melepaskannya. Dia mengangguk cepat. Ariffin tersenyum nakal. Selama setengah jam Zul memerhatikan Ariffin menari di atas sebuah pangkin di bahagian tepi Blue Boy yang berdindingkan cermin. Ketika menari di situ, Zul cukup sedar ramai dari pengunjung yang ada akan memerhatikannya dari jauh. Ariffin pandai menari tetapi Zul dapat melihat bahawa Ariffin berada di dalam dunianya sendiri. Dia seolah-olah tidak menghiraukan kewujudan pengunjung-pengunjung lain yang bersesaksesak-sesak menari di dalam Blue Boy. Beberapa minit kemudian, muzik dihentikan, diikuti oleh pengumuman yang dilakukan oleh seorang lelaki berbangsa Cina yang mempunyai tubuh yang berisi yang mengatakan bahawa pertunjukan ala ‘paperdoll’ oleh beberapa orang penghibur mak nyah akan diadakan sebentar lagi. “Jom ah, keluar sat!” saran Ariffin kepada Zul apabila dia mendapatkannya. Zul mengangguk. Dia mengekori Ariffin keluar dari dalam perut Blue Boy. Daniel dan Kumar juga mahu keluar dari Blue Boy. Mereka sudah muak dengan pertunjukan ‘paperdoll’ yang dipersembahkan, memandangkan mereka ke kelab malam ini hampir setiap minggu. http://www.nizamzakaria.com 131

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

Ketika di luar, Ariffin terus menghidupkan puntung rokoknya. Dia kemudian berbual sakan dengan Daniel dan Kumar. Kemudian dia akan ketawa terdekah-dekah. Zul hanya memerhatikan gelagatnya dalam diam. Setelah bosan melepak di luar, Ariffin mengajak Zul dan kedua rakannya masuk ke dalam bahagian kelab malam Blue Boy yang baru sahaja di buka bersebelahan dengan kelab malam induk. Bahagian dalam kelab malam ini lebih tenang dan lengang. Mereka berempat mencari tempat duduk lalu terus duduk di situ. Seorang pelayan datang lalu mengambil pesanan minuman dari mereka. “Eh Art, apa Art buat kat sini?” tanya seorang nyah yang mempunyai wajah persis Mas Idayu kepada Ariffin. Setahunya Art lebih suka menghabiskan masa malamnya di kelab-kelab malam seperti di Zouk atau di Liquid. Tapi malam ini dia mahu berubah angin agaknya. “Eh, Kak Leez. Lama tak nampak. Papa mana?” tanya Ariffin, terus tanpa merasa segan, dia memeluk tubuh Leez yang montok itu dengan erat. “Papa ada kat warung belakang tu dengan kawan-kawan dia.” Leez memberitahu. “Oh ya... Leez. Ini abang Zul.” Kata Ariffin sambil mengalihkan tubuh Leez ke arah Zul. “Haiyoh askar ke?” bisik Leez kepada Ariffin. Leez kemudian bersalaman tangan dengan Zul. Dia tersenyum malu-malu. “Takdelah... Lawyer.” Bisik Ariffin ke telinga Leez sambil memeluk pinggangnya. “Aiyohh, ramainya lawyer kat BB malam ni.” Balas Leez ke telinga Ariffin. “Seteret macam ko ke, Art?” Ariffin menggelengkan kepalanya. Zul tak tahu apa yang dibualkan di antara Leez dan Ariffin. Tapi nampaknya Ariffin terus berbisik-bisik dengan Leez sambil terus memeluk tubuhnya. Zul hanya mampu tersenyum melihat gelagat Ariffin. Kemudian dia mendapati wajah Ariffin berubah. Dia memandang kaku ke arah muka pintu. “Haiyoh Sidie dan Esem datang dengan Jali.” Ujar Leez kepada dirinya sediri. Dia melulu mendapatkan Sidie dan Esem . Mereka bersalaman. Sidie ini kecil sahaja orangnya, dengan wajah yang boleh dikatakan manis dengan tahi lalat di bahagian hidungnya. Esem pula rendah sedikit sahaja dari Jali dan bertubuh kurus. Orangnya kacak, ada orang kata wajahnya menyerupai Yusri KRU. Kedua-duanya

http://www.nizamzakaria.com

132

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria mempunyai pekerjaan di dalam bidang IT di Kuala Lumpur. Kedua-duanya berusia di sekitar lewat 20-an. Jali menjeling sekali ke arah Ariffin. Kemudian ke arah Zul. Dia terus pergi mendapatkan Zul. Mereka bersalaman. “Korang berdua ni bawak Jali ke sini buat apa?” tanya Leez kepada Sidie dan Esem. “Ish! Tak boleh ke y’oll!” tanya Sidie cepat-cepat. “Jeles ke?” “Art ada kat sini, y’oll! Lepas ni akan ada drama lah tu!” Leez mengingatkan. Bukan dia tak tahu yang Ariffin suka sangat mencari gaduh dengan Jali, walaupun di hadapan orang lain. “Eh, tak perlu nya!” Esem mencelah. “Kitaorang bawak Jali suka-suka jer. Bukannya plan pun. Tadi kitaorang baru balik dari tengok wayang—“ “Eleh, mak tahu y’oll dah lama taste kat dia.” Jeling Leez. Dia tahu benar Sidie dan Esem telah lama memerhatikan gerak-geri Jali sejak pertama kali dia menampakkan wajahnya di Blue Boy. Kini, setelah Jali kelihatan lebih segak, dia pasti Sidie dan Esem ada menaruh minat yang lebih mendalam terhadap dirinya. Bukan sahaja untuk dijadikan sebagai kawan, gamaknya. “Dia sayangkan budak Art tu lah Leez.” Esem menjeling ke arah Jali yang sedang bertanya khabar kepada Zul. “Sidie tak main celah-celah bedah ni. Lainlah kalau Sidie ni ala-ala kau, kan?” dia memerli Leez. Esem ketawa sendiri. “Sudehhh!” Leez menjeling sambil tersenyum. Dia tahu Sidie sekadar cuba berjenaka dengannya. Ariffin menyuak rambutnya. Wajahnya cukup angkuh ketika dia memberi isyarat dengan menggerakkan kepalanya kepada Jali untuk menunjukkan bahawa dia mahu bercakap dengannya. Jali mengeluh lalu berjalan ke arah Ariffin yang membawanya ke sebuah sudut yang gelap. Di sana mereka berbual buat beberapa saat sebelum suara Ariffin semakin kuat kedengarannya marah-marah kepada Jali. “Apa kau ingat kau dah bagus sangat ke?” Ariffin membentak sambil menolak Jali ke dinding. Jali membiarkan sahaja Ariffin melakukannya begitu tanpa bertindak balas. Suasana menjadi tegang. Ramai pengunjung yang datang ke kelab malam itu memandang ke arah mereka. Ariffin mendengus lalu terus meluru keluar. Zul mahu mendapatkan Ariffin tetapi dia telah ditahan oleh Daniel. “Biarkan dia pergi... Dia tengah naik angin tu...Sekejap lagi, okay lah tu.” http://www.nizamzakaria.com 133

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

Zul mengeluh. Dia memandang ke arah Jali yang kini berjalan perlahan ke arahnya. Wajahnya nampak sugul. “Kenapa kau gaduh dengan dia?” tanya Zul ingin tahu. “Tak ada apa-apa, bang.” Jelas Jali sambil mengeluh panjang. “Dia memang begitu. Dia mana boleh nampak saya senang, mulalah dia nak buat hal.” “Tak boleh nampak kau senang?” “Dia tak suka saya berkawan rapat dengan abang sangat... Entah lah dia tu. Pelik sangat perangai dia. Saya pun tak faham.” Zul termenung seketika mendengar penjelasan dari Jali tadi. Dia sendiri tidak faham dengan tindak tanduk Ariffin kepada dirinya dan terutamanya kepada Jali... * Setelah setengah jam mereka berbual, Jali menjemput Zul supaya masuk ke dalam kelab malam di sebelah. Zul bersetuju memandangkan Daniel dan Kumar telah lama lesap entah ke mana. Kini hanya tinggal Dia, Jali, Esem dan Sidie sahaja yang berbual kosong sesama mereka di sini. Lebih baik mereka ke sebelah sahaja, kerana Zul sudah mula risaukan tentang diri Ariffin yang tidak diketahui di mana dirinya sekarang. Di sebelah, keadaan semakin sesak. Zul terpaksa berasak-asak sebelum dia dapat berdiri di tempatnya tadi di samping Jali, Sidie dan Esem. Tatkala di sana, dia dapat melihat Ariffin sedang menari dengan dirinya sendiri di atas pangkin yang berdindingkan cermin itu. Zul kemudian berpaling memandang ke arah Jali yang sedang memeluk tubuhnya sambil memandang ke arah Ariffin. Wajahnya jelas lesu. Sebaik sahaja Ariffin kepenatan dan mengambil keputusan untuk berhenti menari, dia terus berjalan ke arah Zul. Dia langsung tidak memandang ke arah Jali yang sedang berdiri di sebelah Zul. Dia berdiri di hadapan Zul sambil merangkul lehernya. Zul memegang tangan Ariffin lalu meletakkannya ke bawah. Dia tidak suka dilakukan begitu oleh Ariffin. Lebih-lebih lagi apabila terdapat beberapa orang pengunjung yang mula memandang ke arah mereka - yang pastinya mahukan perkara yang sama dilakukan oleh Ariffin kepada diri mereka. Ariffin nampak puas lebih-lebih lagi apabila dia dapat melihat gelagatnya diperhatikan oleh Jali. Di dalam rasa puasnya, dia duduk di sebelah Zul sambil mengerak-gerakkan kepalanya mengikut irama muzik. Jali menggelengkan kepalanya sambil mengeluh. Dia terus mengambil keputusan untuk keluar sahaja dari dalam kelab ini yang mula menyesakkan nafasnya. Dia membisikkan sesuatu kepada Sidie dan kemudian dia memegang bahu Esem lalu dia berjalan bersama

http://www.nizamzakaria.com

134

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria mereka ke arah luar kelab sebelum kelibat mereka menghilang di kalangan beratus-ratus pengunjung yang bersesak-sesak-sesak di dalam kelab itu. Seminit kemudian, seorang lelaki yang sedang duduk di sebelah Ariffin (yang telah memerhatikannya dari jauh sejak tadi), memberanikan dirinya untuk memulakan perbualannya dengan Ariffin dengan membisikkan sesuatu ke dalam telinganya. Belum sempat lelaki itu dapat berbual lama, dengan biadab Ariffin terus berdiri dari tempat duduknya lalu pergi mendapatkan Daniel dan Kumar yang sedang ligat menari. Lelaki tersebut ternganga dibuatnya, kemudian dia memandang ke arah Zul. Lelaki tersebut mendiamkan dirinya dengan agak lama sebelum dia memberanikan dirinya untuk berbual dengan Zul. “Aku rasa aku perlu beritahu kepada kau tentang sesuatu.” Ujar lelaki itu ke telinga Zul. “Tentang apa?” tanya Zul kembali ke telinga lelaki tersebut. “Sini bising lah... Kita ke luar sekejap?” pinta lelaku tersebut. Zul mengangguk setuju. Zul kemudian mengekori lelaki tersebut dari belakang. Sebaik sahaja mereka tiba di luar Blue Boy, lelaki yang berkaca mata itu terus memperkenalkan dirinya kepada Zul. “Nama aku Basri,” dia mengeluarkan kad perniagaannya dari dalam dompet wangnya, lalu diberikan kepada Zul. Zul kini mendapat tahu lelaki tersebut merupakan seorang arkitek dari sebuah firma tempatan yang beribu pejabat di Taman Tun Dr. Ismail. “Apa hubungan kau dengan Ariffin?” tanya Basri kemudian. “Aku abang angkat dia...” Beritahu Zul dengan jujur. “Jadi kau orangnya yang bawa dia tinggal bersama kau sekarang?” “Ya, tapi mana kau tahu?” tanya Zul kehairanan. “Dunia kita ni kecil... Nama kau Zul, bukan?” “Ya.” Jawab Zul ragu-ragu. “Aku sebenarnya kawan baik Chef Zainal.” Jelas Basri. “Sebenarnya Chef Zainal dan aku banyak tahu tentang hal dia dari kawan-kawannya yang lain.” “Jadi kenapa?” tanya Zul dengan suara yang lebih keras. “Apa yang kau beritahu kepadanya tadi?” “Aku meninggalkan pesanan dari Chef Zainal...”

http://www.nizamzakaria.com

135

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Pesanan apa?” “Chef Zainal mahu dia berjumpa dengannya.” “Untuk apa?” “Jadi kau tak tahu?” Basri menyoalnya kembali. “Tak tahu apa?” “Hubungan Chef Zainal dengannya?” “Tidak.” Zul berterus terang. “Kalau macam tu, kau tanya sendiri kepada Chef Zainal.” Ujar Basri. “You have my number and my e-mail, right? Just give me a buzz. Nanti aku akan uruskan agar kau dapat berjumpa dengannya.” Dia meninggalkan Zul begitu sahaja ke arah tempat dia meletakkan keretanya. Zul menarik nafasnya dalam-dalam. Dia menyimpan kad perniagaan Basri lalu dimasukkan kad tersebut ke dalam dompet wangnya. Dia memandang ke arah hadapannya. Dia dapat melihat kelibat Jali berada di dalam kereta kembara kepunyaan Esem. Jali mengangkat tangannya ke arah Zul. Zul membalas dengan mengangkat tangannya sambil cuba mengukir senyuman walaupun dia berada di dalam keadaan penuh kebingungan pada waktu itu.

http://www.nizamzakaria.com

136

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 17 Wajahnya kaku memandang ke arah kelibat Jali yang baru sahaja melangkah masuk ke dalam bahagian baru kelab malam Blue Boy. Dia dapat melihat Jali masuk bersama Sidie dan Esem. Ariffin tidak begitu mengenali Sidie, tapi dia cukup-cukup mengenali Esem. Apa tidaknya, Esem merupakan rakan serumah Chef Zainal dan Ariffin pernah tinggal dengan Chef Zainal selama lebih dua tahun sebelum dia dihalau keluar olehnya. Ariffin pergi mendapatkan Jali yang sedang berbual kosong dengan Zul. Dia memanggil Jali supaya dia dapat bercakap dengannya. Jali akur lalu dia membawa Jali ke sebuah sudut yang gelap yang jauh dari pengunjung-pengunjung lain. “Apa yang kau buat dengan Esem?” tanya Ariffin marah-marah. “Dia mahu berjumpa dengan aku.” Jali menjelaskan tanpa memandang ke arah Ariffin. Dia berpaling ke arah Esem dan Sidie yang kini sedang berbual dengan Leez. “Untuk apa?” “Dia mahu aku sampaikan pesan untuk kau...” “Pesan apa ni?” “Dia suruh aku beritahu kau yang Ah Keong pergi ke rumahnya untuk mencari Chef Zainal—“ “Jadi kenapa?” “Kau beritahu kepada Ah Keong Chef Zainal boleh bayar balik hutang kau kepadanya.” Ariffin tersengih buat beberapa ketika sebelum Jali bergerak semakin dekat kepadanya dengan wajah yang lebih serius. Katanya: “Chef Zainal mahu jumpa kau. Aku mahu kau jumpa dia... Aku mahu kau minta maaf kepadanya sebab kau dah susahkan dia—“ “Apa kau pedulik?” “Art... Aku harap lepas ni kau jangan ada apa-apa hubungan lagi dengan Ah Keong! Aku tak nak apa yang dia lakukan kepada kawan kau Boris tu akan dia lakukan kepada kau pula nanti!” “Dah lah!” Dengus Ariffin sambil mendongak. “Apa yang kau dah cakap kat abang Zul fasal aku?” “Cakap apa ni?” http://www.nizamzakaria.com 137

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Aku tengok dia dah lain macam jer sekarang... Semua pasal diri aku dia nak tahu. Ke mana aku pergi pun dia nak ikut! Perangai dia berubah bila dia pergi beli lukisan dari kau... Aku tahu kau yang buat dia jadi macam ni!” “Itu semua kau tak perlu tahu. Lagipun, kau tak ada hak nak halang aku berkawan dengan dia atau sesiapapun!” “Apa kau ingat kau dah bagus sangat ke?” bentak Ariffin terus dia menolak tubuh Jali ke dinding. Jali tidak mahu melawan. Tidak ada gunanya untuk dia melawan, kerana dia tahu itu yang Ariffin mahukan darinya. * Ariffin mengambil menelan pil yang baru dibelinya dari Ah Keong petang semalam. Dan bahan kimia yang berinteraksi dengan tubuhnya kini mula menguasai mindanya lalu membuat dia langsung khayal dan alpa. Dia mahu mengambil dadah lagi dan lagi dan lagi kerana dia mahu rasa keasyikan ini berkekalan di dalam dirinya. Di dalam masa yang sama, dia sedar bahawa dia boleh menagih bukan sahaja kepada dadah yang diambilnya, tetapi juga kepada rasa sedih, rasa bersalah, rasa benci, rasa takut, rasa cinta dan rasa mahu dirinya dicintai. Dia menagih apa sahaja perasaan yang tercetus di dalam jiwanya. Dia menagih kepada apa sahaja perasaan yang mungkin timbul di dalam dirinya, dari terpaksa menghadapi perasaan kosong yang kadang-kala wujud di sana - apabila dia terasa mati seperti sekujur mayat hidup di dalam keadaan kemurungannya. Rasa cemburu tanpa sebab adalah perasan baru yang mula muncul di dalam dirinya. Rasa cemburu sekurang-kurangnya mampu membuat dia merasa hidup. Baru sebentar tadi dia dapat melihat wajah Jali yang penuh dengan rasa cemburu dan kecewa apabila dia secara dengan sengaja menggoda Zul dengan gerak-gerinya yang bersahaja tetapi cukup memikat, depan mata kepala Jali sendiri. Dia tersenyum puas. Lebih-lebih lagi apabila selepas itu dilihatnya Jali terus meluru keluar dari dalam perut Blue Boy, dengan muka masam mencuka. Di dalam keadaan khayalnya menari, dia mula sedar Zul tidak ada lagi di dalam pandangan matanya. Dia tidak ada di dalam Blue Boy. Ariffin menggaru-garu kepalanya. Dia berjalan ke luar Blue Boy. Di luar dia dapat melihat Zul sedang menunggunya di hadapan sebuah kiosk menjual rokok. Dia sedang berpeluk tubuh seorang diri. Ariffin pergi mendapatkannya. “Jom balik.” Kata Zul. “Tak nak.” Ariffin menggeleng cepat. “Balik Art!” Zul bersuara tegas. Ariffin merenung ke dalam matanya. Jika orang lain berani berkata seperti ini kepadanya, dia pasti akan naik marah dan akan berakhir dengan pergaduhan dan bertumbuk. Tetapi Zul merupakan satu-satunya manusia yang

http://www.nizamzakaria.com

138

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria dihormatinya. Jadi dia akhirnya menurut kehendak Zul itu. Dia menganggukkan kepalanya, lalu mengikut Zul masuk ke dalam keretanya. * Zul dapat melihat Ariffin tidak henti-henti bercakap. Kemudian dia akan ketawa seorang diri. Dia memberitahu kepada Zul dia cukup sedar ramai yang melihatnya menari, tetapi dia buat-buat tak tahu. Dia mengingatkan Zul bahawa dia telah menumpukan perhatiannya kepada Zul sahaja pada malam itu dan dia pasti ramai pengunjung Blue Boy akan mengatakan betapa untungnya Zul kerana dilayan olehnya sebegitu rupa. Zul hanya mendiamkan dirinya mendengar gelagat Ariffin yang memperbesarkan harga dirinya yang mungkin merupakan satu delusinya sahaja. Zul tidak dapat memahami apa yang sedang berlaku ke atas diri Ariffin. Sebaik sahaja Zul tiba ke rumahnya, dia dapat melihat Ariffin terus ruang tamu untuk menonton TV. Zul mengucapkan selamat malam kepadanya. Dia mahu masuk tidur. Selepas Zul mandi, dia memakai baju tidurnya. Dia naik ke atas katilnya. Dia menutup lampu. Dia melelapkan matanya. Beberapa detik selepas dia masuk tidur, pintu kamarnya di buka. Ariffin masuk ke dalam kamarnya lalu membaringkan dirinya di sebelahnya. Ariffin tiba-tiba memeluknya dari belakang. Zul mengeluh lalu menepis tangannya. “Dah, tidur Art...” Perintah Zul sambil menguap. Ariffin tidak mengendahkan. Dia melakukan sesuatu yang memeranjatkannya. Ariffin mendakap tubuhnya dengan kuat lalu mengucup bahagian belakang lehernya. Kini Ariffin memusingkan tubuhnya agar tubuh mereka bertentangan. Di dalam samar-samar, Zul mula sedar tidak terdapat seutas benang pun di atas tubuh Ariffin. Kedua belah tangan Zul digenggam kuat oleh Ariffin. Zul tidak faham dari mana datangnya tenaga luar biasa di dalam diri Ariffin. Dia cuba melawan, tetapi dia tidak mampu melakukan apa-apa kecuali membiarkan Ariffin merapatkan bibirnya ke bahagian lehernya. “Bukan inikah yang abang mahukan dari saya selama ini?” bisik Ariffin kepada Zul. Zul tidak menjawab. Nafasnya turun naik. Fikirannya terlalu bercelaru. Dia tidak pernah diperlakukan oleh mana-mana lelaki seperti ini sebelum ini... * Zul bangun dari tidurnya. Dia mendapati Ariffin sedang tidur nyenyak di sebelahnya. Zul menyelimutkan tubuh Ariffin terutamanya pada bahagian punggungnya yang terdedah itu. Wajah Ariffin kelihatan tenang. Zul masih tidak percaya kepada apa yang telah berlaku kepadanya semalam. Rasa bersalah yang amat sangat masih belum pudar dari fikirannya. http://www.nizamzakaria.com 139

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Apa-apa pun, Zul tetap menyalahkan dirinya kepada segala apa yang berlaku di antara dirinya dan Ariffin pada awal pagi tadi. Dia boleh melawan jika dia cuba, tetapi tidak. Buat pertama kali di dalam hidupnya dia membiarkan kemahuan semula jadinya mengawal dirinya. Satu kemahuan yang telah diperam dan ditidakkannya selama ini... Zul mengejutkan Ariffin. Rasa sayang yang amat sangat terhadap Ariffin mula menjenguk ke dalam dirinya. Sedaya mungkin dia cuba memendamkan perasaan ini dari cuba muncul untuk mengganggu jiwanya. Dengan penuh berhati-hati dia menepuk-nepuk bahu Ariffin. Dia mahu Ariffin bangun. Ariffin membuka matanya dengan perlahan. Dia menggosok-gosokkan matanya. “Art... Apa yang berlaku semalam, tak sepatutnya berlaku.” Kata Zul dengan suara perlahan penuh penyesalan kepada satu kesilapan besar yang difikirkannya telah dilakukannya bersama Ariffin. “Apa abang cerita ni?” tanya Ariffin sambil menguap. Dia menggosok-gosok matanya. “Semalam... Pagi tadi. Di sini.” “Bang, saya tak faham apa abang cakapkan ni.” Kata Ariffin dengan matanya yang masih kuyu dan dengan suara mengantuknya. “Kau dan aku—“ “Bang... Apa yang abang menceceh tak tentu pasal ni? Tak ada apa-apa yang berlaku semalam.” Ariffin menutup matanya rapat-rapat. Dia kembali tidur tanpa menghiraukan Zul. Zul mengeluh. Dia tidak faham mengapa dia diperlakukan begini oleh Ariffin. Dia berjalan ke arah tempat di mana dia meletakkan pakaian yang dipakainya semalam. Dia mengeluarkan kad perniagaan Basri yang disimpannya di kocek bajunya. Dia mengambil telefon bimbitnya lalu keluar dari kamarnya untuk menelefon Basri... * Ariffin memegang tangan Julia sepanjang masa mereka berjalan di Jalan Bukit Bintang. Sekali dua dia akan mengusik rambut Julia yang panjang itu. Julia hanya tersenyum. Matanya kadangkala akan singgah di bahagian lengan Ariffin yang tertulis namanya itu. Dia perlu bertanyakan Ariffin mengenai hal itu sebentar lagi. “Kenapa kita ke sini, Art?” tanya Julia kepadanya sewaktu mereka berjalan di Bintang Walk. “Art ada surprise untuk Julia.” “Apa dia?”

http://www.nizamzakaria.com

140

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Ariffin menudingkan jarinya ke arah seorang pelukis jalanan. Julia cuba mengukir senyuman di wajahnya yang sedikit muram itu. Sejak tadi, Ariffin sedar Julia tidak banyak bercakap dengannya seperti biasa. Mungkin ada sesuatu perkara yang mengganggu fikiran Julia pada petang itu. Ariffin memperkenalkan Julia kepada Jali, lalu memintanya duduk di hadapan Jali dia atas sebuah bangku kecil yang diletakkan di situ. Mata Julia kini mengimbas lukisanlukisan potret yang pernah dilukis jali dan di pamerkan di tempatnya melukis. “Cantik awek kau tu.” Bisik Jali kepada Ariffin. “Memang dia cantik...” Ariffin mengakui dengan bangga. “Sebab itu aku sayang dengannya.’ “Aku tahu kau sayang dengan awek kau tu...” Kata Jali sambil mengeluh. Dia menolak tubuh Ariffin ke hadapan dengan lembut untuk memintanya duduk di sebelah Julia. “Jangan bergerak, okay?” pintanya kemudian kepada mereka berdua sebelum dia duduk untuk melukis. “Art dah lama kenal dengan Jali?” tanya Julia dengan perlahan selepas beberapa minit dia duduk diam di sebelahnya. “Dah lama.” Jawab Ariffin dengan jujur. Beberapa orang pengunjung Bukit Bintang berkumpul untuk memerhatikan lukisan mereka dilukis Jali. Mereka tidak dapat menafikan bahawa Ariffin dan Julia merupakan pasangan yang mempunyai wajah yang menarik. “Why did you carved my name onto your arm?” tanya Julia sambil menudingkan jarinya ke arah lengan Ariffin. “Suka-suka jer...” “Lain kali jangan buat lagi ya, Art?” Ariffin tidak menjawab. Dia diam sahaja. “Please Art... You have to promise me not to do this kind of thing again to yourself.” “Ya... Art janji.” Ariffin mengangkat tangan kanannya seolah berikrar. “Art. Semalam Julia bertengkar dengan mama...” kata Julia dengan suara sedih. “Kenapa?” tanya Ariffin dengan wajah berubah risau. “Pasal Art lah.” Suara Julia semakin sedih.

http://www.nizamzakaria.com

141

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Ye ke?” “Dia tak mahu Julia berkawan dengan Art lagi... She said I should stop meeting you like this.” “Tapi kenapa?” “She said you’ve been a bad influence on me! Dia kata Art ambil dadah...” “Mana dia tahu ni?” “Entahlah.” Julia memandang ke arah seorang anak kecil yang sedang dipimpin oleh ibunya. Dia telah meminta ibunya membelikan sejenis alat permainan yang kelihatan seperti seekor tikus putih yang berlari-lari dan dikawal oleh sebatang kayu. “Julia percaya cakap mama Julia tu?” “Tak...” “Kenapa?” “I don’t know.” Ujar Julia walaupun dia berkali-kali bertanyakan dirinya mengapa Ariffin sering memintanya membawa pulang beberapa jenis ubat dari klinik bapanya lalu diberikan kepadanya ubat-ubat tersebut. Dia masih percayakan kepada kata-kata Ariffin yang memberitahunya dia memerlukan ubatan-ubatan tersebut untuk mengubati sakit kepalanya. Dia masih menaruh segala kepercayaannya kepada Ariffin. “Jadi apa sebenarnya berlaku semalam?” Ariffin meminta penjelasan. Wajahnya jelas serius. “Julia bertengkar di rumahnya semalam.... Dia betul-betul berkeras tak mahu Julia berkawan dengan Art. Jadi bila Julia malas nak gaduh tak tentu pasal dengan dia, Julia keluar dari rumahnya...” Ariffin mengeluh. Wajahnya masam. Dia kemudian memegang tangan Julia dengan erat. Katanya dengan perlahan: “Julia... Memang betul Art ni jahat. Agaknya memang betul cakap mama Julia tu... Art tak sesuai berkawan dengan Julia. Tapi Art tak boleh hidup kalau Julia tak ada di dalam hidup Art.” “Art... Percayalah. I can’t live without you too. That’s why I was so rude to mama last night. I shouldn’t have screamed at her!” ujar Julia dengan penuh sesal. “Minta maaf kepadanya nanti, ya Julia? Katakan saja kepadanya kita tak berkawan lagi.”

http://www.nizamzakaria.com

142

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Julia mengangguk perlahan. Kemudian dia bertanya dengan perlahan: “But why should I lie to her, Art?” “Kadangkala kita perlu berbohong untuk memuaskan hati orang lain.” Jelas Ariffin dengan matanya memandang penuh ke arah Julia. “Selagi mama Julia tidak tahu kita terus bersama... Dia tidak akan bising-bising lagi. Lagipun Art tak nak lihat Julia bergaduh dengan mama Julia pasal Art.” “Jadi betul ke Art ambil dadah?” tanya Julia selepas dia diam buat beberapa ketika. “Tak.” Ariffin menggelengkan kepalanya dengan bersungguh-sungguh. Julia membaringkan kepalanya ke bahu Ariffin. Katanya: “I really love my mother, Art.” “Art tahu...” Katanya dengan suara memujuk sebelum dia bertanya: “Julia sayang Art, tak?” “Ya... More than anything in the world.” Kata Julia dengan air matanya mula meleleh membasahi pipinya. Ariffin mengusap-usap rambut Julia untuk memujuknya agar jangan menangis. Dia langsung tidak menghiraukan apa kata orang lain yang sedang memandang mereka pada ketika itu. Jali memandang tepat ke arah Julia dan Ariffin. Kini dia percaya apa yang dilihatnya sekarang akan memberikannya ilham untuk melukis karyanya yang terbaik sehingga kini. Dia perlu melukis saat yang istimewa ini ke atas sekeping kanvas, bukan sahaja ke atas kertas seperti yang dilakukannya sekarang...

http://www.nizamzakaria.com

143

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 18 Zul memandang ke arah jam tangannya. Dia mengeluh lesu. Dia berdiri di hadapan pintu Chef Zainal di Kondominum Kelana Orkid yang terletak di Kelana Jaya itu. Dia kurang pasti jika alamat yang diberikan Basri itu betul ataupun Basri telah pun memberitahu kepada Chef Zainal bahawa dia mahu bertemu dengannya pada petang itu. Zul memberanikan dirinya lalu menekan loceng pintu rumah Chef Zainal. Beberapa saat kemudian, muncul kelibat seorang lelaki dengan tubuh berisi dan berkulit cerah. “Zul ke ni?” dia bertanya dengan sopan. Wajah Chef Zainal jelas tenang. “Ya.” Jawab Zul pendek kepada personaliti TV terkenal yang sedang berdiri membuka pintu pagarnya. “Saya Zed.” Chef Zainal memperkenalkan dirinya. Dia bersalaman dengan Zul. “Maaf kalau saya mengganggu. Basri kata encik Zed hendak ke Kuching petang ini—“ “Tak apa... Flight saya pun lambat lagi.” Chef Zainal menjemput agar Zul masuk ke dalam rumahnya yang telah dihias dengan cantik itu. “Saya ada shooting di sana. Rancangan memasak—“ “Saya datang ke sini sebab... Saya nak tahu tentang Art.” Zul cepat-cepat memintas. Chef Zainal mengeluh. Dia termenung seketika sebelum dia memandang kembali ke arah Zul. “Apa yang dia beritahu kepada Zul tentang saya?” tanya Chef Zainal yang sudah boleh mengagak apa yang telah diperkatakan oleh Ariffin kepada orang lain mengenai dirinya. “Tak ada apa-apa.” Zul berbohong. “Dia cuma beritahu saya dia pernah tinggal di sini.” “Dia tak beritahu kepada Zul saya ini Pak Su dia?” “Apa?” tanya Zul kehairanan. Wajahnya berubah pucat. “Jadi encik Zed dengan Art ada pertalian darah?” “Ya.” Angguk Chef Zainal. “Dia tidak pernah beritahu?” “Tidak.” Zul meraba-raba bibirnya yang semakin kering itu. Kemudian dia bertanya setelah dia mendiamkan dirinya buat beberapa saat lamanya: “Saya nak tahu tentang keluarganya di Kedah... Betul ke dia anak yatim?” http://www.nizamzakaria.com 144

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Ya.” Jawab Chef Zainal dengan ringkas. Dia meminta agar Zul tunggu di ruang tamu rumahnya. Dia ingin mengambil air di dapur dan katanya dia mempunyai sesuatu yang ingin ditunjukkan kepadanya. Zul memerhatikan beberapa buah gambar berbingkai yang terdapat di sebuah meja bercermin di ruang tahu rumah Chef Zainal. Dia juga dapat melihat gambar Chef Zainal, gambar Esem dan gambar mereka berdua bersama Ariffin yang telah diambil ketika mereka bercuti di Langkawi. Chef Zainal kemudian keluar dengan membawa sekeping dulang yang terkandung segelas minuman dan sepinggan kuih yang telah dibuatnya sendiri. Zul kembali duduk di kerusi sofa. “Ini gambar-gambar lama keluarga Ariffin di Kedah.” Chef Zainal menyerahkan kepada Zul sebuah album kecil kepunyaannya. Zul memerhatikan isi album tersebut. Di dalam album tersebut dia dapat melihat terdapatnya beberapa keping gambar yang telah diambil bersama Chef Zainal dengan anggota keluarga Ariffin. “Saya adik kepada arwah ibunya.” Beritahu Chef Zainal dengan suara yang semakin surut kedengarannya. “Bila ibunya meninggal dunia?” “Ketika dia berusia 16 tahun... Sebenarnya seluruh keluarganya meninggal dunia di masa yang sama kecuali dia.” “Apa yang telah berlaku?” tanya Zul dengan wajah yang terkerut. “Kemalangan jalan raya...” “Oh... Maaf.” Ujar Zul serba salah. Dia tidak tahu jika dia harus bertanyakan lagi soalan-soalan peribadi kepada Chef Zainal. “Seluruh anggota keluarganya terkorban, kecuali dia...” Chef Zainal menarik nafasnya panjang-panjang. “Selepas keluarganya meninggal dunia, dia dibawa berpindah dari Yan ke Alor Star. Dia dijaga oleh abang saya di sana. Tiga empat bulan selepas kemalangan ini berlaku, perangai dia mula berubah. Dia tidak boleh dikawal lagi. Dia mula berkawan dengan budak-budak nakal di sana. Dia dah pandai untuk ambil ganja... “Saya kemudian diminta oleh abang saya untuk menolongnya. Kata mereka, Art tidak boleh dikawal lagi. Dia terlalu liar... Mereka tidak mahu Art terus berkawan dengan budak-budak yang ambil dadah, tapi Art degil. Mereka dah tidak boleh buat lagi untuk menasihatinya. Keluarga mereka besar... Art pula selalu bergaduh dengan sepupusepupunya. Mereka tak sanggup lagi untuk menjaga budak Art tu. Mereka ingin lepas tangan... Saya tak salahkan mereka. Saya tahu mereka orang susah. Nak jaga anak-anak mereka yang ramai tu pun satu hal. Jadi mereka minta saya bawanya ke KL. http://www.nizamzakaria.com 145

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Memang pada mulanya memang saya tak mahu. Ye lah, saya sibuk dengan rakaman rancangan masakan yang saya ada dan kerja-kerja menguruskan restoran saya, tapi saya kesian tengok keadaannya. Saya mahu menolongnya kerana saya rasa bertanggungjawab ke atas dirinya. “Saya sayang kepada arwah ibunya. Jika bukan kerana arwah ibunya yang sanggup bekerja di kilang kerana mahu menampung perbelanjaan saya di Switzerland dahulu, tak akan ke mana saya sekarang.” “Jadi encik Zed bawanya ke KL?” “Ya... Sebulan selepas dia selesai mengambil peperiksaan SPMnya. Saya bawa dia tinggal bersama saya di sini dengan harapan dia tak akan ambil dadah lagi dan bercampur gaul dengan budak-budak nakal yang mengajarnya mengambil dadah... “Sebaik sahaja dia di sini, saya terus membawanya untuk berjumpa dengan seorang doktor pakar psikiatri di Subang Jaya Medical Centre... “Kenapa?” “Sebab saya mahu dirinya dibantu. Saya tahu dia mengalami tekanan perasaan selepas menghadapi peristiwa kematian keluarganya...” “Apa kata doktor pakar tu?” “Art menghadapi kemurungan yang agak kronik. Sebab itu dia melakukan ini semua kepada dirinya... Ambil dadah dan sebagainya untuk merosakkan dirinya sendiri... Doktor pakar psikiatri itu ada memberinya ubat... Litium karbonat. Tetapi Art tidak pernah mahu meneruskan rawatannya. Dia tak suka dengan kesan-kesan sampingan Litium Karbonat. Dia tidak suka bila dia mendapati pemandangannya mula kabur... Bila dia berbual sebutannya tersekat-sekat. Rambutnya mula gugur—“ “Kemudian apa yang berlaku?” “Pada mulanya bila dia di sini, dia okay sahaja. Tapi lama-kelamaan, dia dapat juga jumpa dengan budak-budak yang sekepala dengannya di Sunway College. Di sanalah dia kembali dengan perangai lamanya. “Kenapa Encik Zed halau dia dari rumah Encik Zed... Boleh saya tahu kenapa?” “Saya banyak bersabar dengan dia. Banyak kali saya bersabar dengan dia... Tuhan sahaja yang tahu, Zul...” Kata Chef Zainal dengan suara lesu. “Dia pernah saya suruh bekerja di restoran saya... tetapi banyak duit saya yang dicurinya. Bila saya dapat tahu tentang hal ini saya biarkan sahaja. Tapi saya tak boleh biarkan dia lagi apabila saya menjumpainya mengambil dadah dengan kawan-kawannya di rumah ini. Sabar-sabar saya ini pun ada hadnya... http://www.nizamzakaria.com 146

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Bila saya halau dia keluar... Dia mengamuk. Banyak barang-barang dalam rumah ini dipecahkannya. Bukan itu sahaja. Duit yang saya simpan juga dicurinya. 10,000 ringgit dia curi dari saya. Komputer si Esem kawan serumah saya diambilnya sekali.” Zul termenung seketika untuk mencerna cerita yang baru didengarinya ini. Kini terdapat seribu satu soalan yang mula timbul di dalam fikirannya tentang diri Ariffin. Dia kemudian memberanikan dirinya untuk bertanya. “Encik Zed pasti perubahan sikapnya ini hanya berlaku selepas kematian keluarganya?” “Ya... Sebelum itu dia memang budak yang baik. Dia pelajar cemerlang di sekolahnya. Pemain ragbi, ketua pengawas... Tapi hidup dia terus hancur selepas peristiwa kemalangan itu. Dia seperti kehilangan arah bila semua yang disayanginya mati di hadapannya—“ “Maksud Encik Zed?” “Van yang dibawa bapanya remuk. Tapi dia hanya cedera di bahagian kening dan bahagian kakinya yang tersepit. Kecederaannya tak teruk sangat. Kalau Zul nak tahu... Sehingga kini dia menyalahkan dirinya kerana dia masih hidup sedangkan keluarganya mati dalam keadaan dahsyat di hadapannya. “Pada mulanya, saya fikir dia okay... Ye lah, dia nampak tenang bila dia solatkan jenazah keluarganya dan bila dia mengebumikan keluarganya... Dia tak sedikit pun menangis. Tiga hari selepas kejadian, dia terus ke sekolah seperti tidak ada apa-apa yang berlaku. Tapi fikirannya kacau. Dia pandai berlakon, Zul. Dia terus berlakon walaupun jiwanya tak tenteram. Dia masih boleh senyum bila hatinya sedih... “Jadi dia ambil dadah untuk hilangkan kesedihannya?” “Dia mahu melupakan segala-galanya yang telah berlaku kepada dirinya, Zul. Mungkin sebab itulah dia ambil dadah. Entahlah. Saya pun tak tahu...” “Jika kemalangan ini tidak berlaku... Encik Zed fikir hidupnya lebih baik dari sekarang?” “Ya... Seperti yang saya katakan tadi, sebelum kemalangan ini berlaku, dia memang budak yang baik. Terlalu baik rasanya... Bapaknya imam masjid di kampungnya di Yan. Ibunya ustazah—“ “Jadi sekarang encik Zed rasa dia dah rosak?” “Entahlah Zul... Saya harap dia boleh diselamatkan. Saya tak tahu apa yang saya boleh lakukan lagi.” Chef Zainal mengeluh panjang. “Baru minggu lepas Ah Keong datang ke rumah saya ni tuntut hutang dari saya.” http://www.nizamzakaria.com 147

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Siapa Ah Keong?” “Budak Cina yang jual dadah kepadanya... Art beritahu kepadanya dia boleh tuntut hutangnya di sini. Dia tahu saya akan bayar.” “Berapa encik Zed perlu bayar kepadanya?” “5,000 ringgit...” “Mengapa encik Zed bayar hutangnya itu?” “Apa-apa pun dia tetap darah daging saya, Zul!” Chef Zainal menegaskan. “Encik Zed tahu apa yang dilakukannya selepas dia dihalau dari rumah ini?” tanya Zul kemudian sambil menggigit bibirnya. “Tahu...” Ujar Chef Zainal dengan penuh penyesalan. “Saya tahu apa yang telah dilakukannya untuk mendapatkan wang untuk beli dadah. Mungkin encik Zul tak tahu, dari dahulu sampai sekarang, tiap-tiap bulan saya tidak pernah tinggal untuk masukkan wang ke dalam akaun banknya. Wang yang saya berikan kepadanya cukup untuk perbelanjaan sekolahnya dan lebih dari cukup untuk perbelanjaan sehariannya. “Tapi tu lah... Duit yang diperlukannya untuk beli bekalan dadahnya tak pernah cukup. Jadi dia sanggup buat apa sahaja untuk dapatkan wang untuk beli bekalan dadahnya. Saya tahu apa yang telah dilakukannya selama ini. Saya tahu, Zul... Saya tahu dia buat cerita yang bukan-bukan tentang diri saya. Saya tahu untuk mendapatkan simpati, dia kata dia perlukan wang untuk bayar duit sewa hostelnya dan perbelanjaan makan minumnya. “Dia cerdik, Zul... Dia tahu dengan berbohong, macam-macam yang boleh dia dapat. Dia cukup cerdik untuk mengetahui yang dia telah dilahirkan dengan wajah dan tubuh yang elok untuk membolehkannya untuk mendapatkan apa yang dia mahu dari lelaki-lelaki yang tergoda dek ketampanannya.” Zul memegang kepalanya yang mula terasa berdenyut-denyut. Dia mula sedar bahawa dirinya telah ditipu oleh Ariffin. Dia merasa kecewa. Mungkin terlalu kecewa, gamaknya. Kini mula terlintas di dalam dirinya bahawa dia adalah salah satu dari lelakilelaki yang telah ditipu bulat-bulat oleh Ariffin. “Saya mendapat tahu dari Jali, Zul akan berkahwin tidak lama lagi...” “Ya,” ujar Zul perlahan sambil tertunduk. Tiba-tiba dia terfikir tentang segala apa yang telah dilakukannya awal pagi semalam bersama Ariffin. Satu perkara yang telah dilakukannya yang entah mengapa menyebabkan sebahagian dari jiwanya terasa bebas dan tenteram buat seketika di dalam perasaan bersalahnya – yang akhirnya ditidakkan oleh Ariffin sendiri seolah-olah ia tidak pernah berlaku. http://www.nizamzakaria.com 148

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Saya dapat tahu dari Jali lagi, tidak lama lagi dia terpaksa keluar dari rumah Zul. Jadi beritahu kepadanya saya sanggup ambilnya tinggal di sini... Tetapi dia perlu berhenti ambil dadah tu semua. Saya mahu dia berhenti. Itu sahaja syarat saya.” Zul mengangguk perlahan. Kemudian katanya sambil berdiri: “Saya perlu pergi... Saya tak mahu ambil lebih banyak lagi dari masa encik Zed.” “Tunggu,” pinta Chef Zainal kepadanya. Zul mengangguk perlahan. Dia cepatcepat masuk ke dalam biliknya untuk mengambil satu barang yang dipunyai Ariffin yang masih ada di dalam simpanannya. “Art pernah tertinggal rantainya ini di sini. Dia banyak kali meminta rantai ini dari saya tapi... Saya sengaja tak mahu beri kepadanya.” “Kenapa?” tanya Zul melihat kepada genggaman tangan Chef Zainal. “Kerana dia anggap rantai ini berharga kepadanya. Saya pun tak tahu kenapa. Dia tidak pernah beritahu kenapa... Apa-apa pun, serahkan rantai ini kepadanya.” Chef Zainal membuka tangannya lalu menyerahkan seutas rantai dengan sebiji loket yang diperbuat daripada batu jed berbentuk tanduk ke tangan Zul. Wajah Zul berubah pucat seolah dia baru sahaja melihat hantu yang menakutkan. Mulutnya ternganga. Buat beberapa ketika dia tidak dapat bernafas. “Kenapa Zul?” tanya Chef Zainal kehairanan. Dia dapat melihat Zul memicit dahinya yang luas itu. “Tak ada apa-apa.” Ujar Zul teragak-agak. “Saya perlu pergi.” Zul cepat-cepat keluar dari rumah Chef Zainal. Fikirannya berkecamuk. Tubuhnya terasa lemah seolah-olah tenaganya telah diserap dan kini hilang entah ke mana. Kepalanya kini berdenyut-denyut pening. Lehernya terasa keras dan tegang. Tekaknya terasa loya. Fikirannya kini melayang entah ke mana. Zul pergi mendapatkan keretanya. Dia memandu keretanya laju-laju dari arah Kelana Jaya ke arah utara. Setelah lebih sepuluh minit dia memandu, dia memberhentikan keretanya di tepi jalan. Dia keluar dari keretanya lalu dia tertunduk buat seketika sebelum dia memuntahkan isi perutnya di sana. Zul masuk semula ke dalam keretanya. Dia mengelap mulutnya yang dibasahi lendir muntahnya. Dia terasa seperti mahu pitam. Tubuhnya menggigil. Dia memandang ke arah rantai yang telah diserahkan oleh Chef Zainal kepadanya tadi yang terus mengikatnya kepada satu peristiwa yang telah menghantui perasaannya sehingga kini...

http://www.nizamzakaria.com

149

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 19 Zul memerhatikan kulitnya yang semakin gelap. Kulitnya itu gelap akibat terlalu lama bermain di bawah cahaya matahari tengah hari tadi bersama Aida di Mutiara Beach Resort yang terletak di Batu Feringgi itu. Zul memandang kepada wajahnya di muka cermin di bilik mandi di kamar hotelnya lamalama. Dia menarik nafasnya panjang-panjang. Kemudian dia menggosok giginya. Dia berkumur. Dia meludah ke dalam singki putih di hadapannya. Zul keluar dari bilik mandi. Dia memandang ke arah Aida yang sedang duduk sambil membaca di atas katil sambil membaca sebuah buku hasil tulisan Arundhati Roy. Mata Aida terus tertumpu ke arah buku tersebut sehinggalah Zul datang menghampirinya. Zul naik ke atas katil lalu membaringkan dirinya di sebelah Aida. “Are you sure this is what you want?” tanya Zul dengan perlahan. Aida meletakkan buku yang bertajuk ‘God of Small Things’ ke atas meja di tepinya. Dia mematikan lampu di tepi katil. Suasana di dalam kamar hotel terus malap. “Yes,” jawab Aida perlahan. Kemudian dengan manja dia memeluk lengan Zul lalu meletakkan kepalanya ke dadanya. Aida mengusap-usap dada Zul yang padat dan bidang itu. Aida kemudian mendekatkan dirinya kepada Zul untuk mengucupnya. Zul membalas kecupannya. Tetapi dia berhenti apabila tangan Aida perlahan-lahan merayap ke bahagian bawah pusatnya. “I’m sorry, I think I have to check my SMS!” ujar Zul tiba-tiba. Wajahnya jelas kerisauan. “What?” tanya Aida seperti tidak percaya. Dia melihat Zul cepat-cepat mendapatkan telefon bimbitnya di atas meja. Dia menekan beberapa biji butang sebelum dia mengeluh seorang diri. “I really have to go.” Katanya kemudian. “But why?” “I kena balik KL. Esok ada urgent meeting first thing in the morning.” “But it’s already late. Dah pukul 12.20 malam!” Aida membantah. Wajahnya jelas kecewa. “I know.” Zul pergi mendapatkan begnya. Dia mula memasukkan barangbarangnya ke dalam beg dan mengeluarkan sehelai baju yang mahu dipakainya. Baju itu terus dipakainya.

http://www.nizamzakaria.com

150

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Dah tu... You nak tinggalkan I di sini?” tanya Aida marah-marah. “Just like that?” “Aida... Just take your time here, okay? Enjoy the scenery. Go sight seeing. Kalau you tak nak, take a flight back to KL. I’m really sorry that things didn’t work out the way we had planned it to be.” Zul mengucup dahi Aida. Aida memeluk tubuhnya. Wajahnya masam. “Zul... Do you really have to go?” tanya Aida dengan wajah yang semakin mencuka. “I thought you dah ambil cuti? We still have another day to spend in Penang!” “Work is work, Aida.” Tegas Zul. Dia memakai seluar jeansnya cepat-cepat. “Lagipun... I don’t think we are ready for all these.” “What do you mean we’re not ready? How long have we been together? Kalau orang lain dah kahwin dan anak dua agaknya. Tapi you dengan I...” “Aida... The thing is, kita belum berkahwin lagi.” “That’s the thing! Bila I ajak you kahwin, ada jer alasan you beri!” “Tapi kita kan dah bertunang—“ “Okay... You’re my fiance! So why can’t we just sleep together and get on with our lives?” Zul tersenyum sambil menggaru-garu kepalanya. Katanya dengan lembut kepada Aida: “It doesn’t work that way, Aida. You pun tahu, kan? Kita orang Islam...” “I know, but—“ “Why don’t we make it special. Why don’t we save it till we finally get married?” “Are you kidding me?” tanya Aida dengan wajah serius. “In this day and age?” “No, I’m not.” Kata Zul dengan serius. Dia duduk di sebelah Aida. Dia memegang tangan Aida dengan erat. “I love you Aida... And you know that. Apa salahnya jika kita tunggu sehingga masanya tiba nanti? We shall make it special!” “Like how?” “Kita honeymoon ke Paris. We’ll stay at the best hotel there—“ “We’ll stay at The Ritz?”

http://www.nizamzakaria.com

151

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Of course we will!” Zul mengambil tangan Aida lalu mengucupnya. “I really have to go.” Aida mengangguk lesu. Dia hanya dapat membiarkan Zul mengambil begnya lalu berjalan keluar dari bilik hotelnya itu. Aida kembali mendapatkan buku yang telah dibacanya tadi. Dia menggigit bibirnya lalu menyambung bacaannya sambil membiarkan Zul keluar meninggalkannya seorang diri di dalam bilik hotelnya. * Zul memandu laju meninggalkan Pulang Pinang untuk ke Butterworth. Dia memandu sambil menggigit buku jarinya. Dia merasa bersalah meninggalkan Aida begitu sahaja di dalam bilik hotelnya di Baru Feringgi. Dia mula merasa dirinya dayus. Tetapi dia sedar dia tidak dapat melakukan apa sahaja yang dimahukan Aida pada malam itu. Kerana dia tak mampu. Zul cukup sedar dia tidak menyimpan apa-apa perasaan berahi terhadap diri Aida, walaupun dia cukup pasti dia menyayangi dirinya, atau sekurang-kurangnya itulah yang telah diberitahunya kepada dirinya selama ini. Ketika mengucupnya tadi, Zul mengerti dengan sendirinya bahawa dia tidak mungkin mampu untuk melayarkan bahteranya dengan Aida pada malam itu. Jadi, satu-satunya cara untuk dia mengelak dari berhadapan dengan masalahnya ini adalah untuk melarikan dirinya. Jadi pada malam itu dia berbohong kepada Aida bahawa dia terpaksa pulang ke KL untuk melaksanakan tugasannya di pejabat... Zul terus memandu walaupun dia mengantuk. Kepenatan. Sehari suntuk siang tadi telah mereka habiskan dengan berjalan-jalan di sekitar Pulau Pinang dan kemudian bermandi manda di tepi pantai. Ini bukan kali pertama Zul pergi bercuti dengannya. Sebelum ini, pernah mereka merentasi benua Eropah bersama-sama beberapa orang rakan mereka yang lain. Sememangnya Zul suka menghabiskan masanya bersama Aida. Tetapi mungkin sebagai kawan rapatnya dan tidak lebih dari itu. Dia suka pergi bercuti dengan Aida. Dia suka menemani Aida pergi membeli-belah. Dia suka keluar makan malam bersamanya lalu menceritakan tentang segala tugasannya di pejabat. Tetapi sehingga kini dia masih tidak dapat membayangkan dirinya bertarung kasih di atas ranjang bersamanya. Satu perkara yang cuba dijauhinya sejak mereka mula-mula berkenalan dahulu. Kerana dia tak mampu. Zul cukup sedar bahawa dia bukanlah jenis lelaki yang akan dapat memuaskan diri Aida, seperti mana yang dimahukannya kelak sekiranya mereka bergelar suami isteri. Dia cukup sedar dia mungkin perlu berlakon demi untuk memberikan segala kepuasan batin kepada Aida nanti. Dia pasti jika dia berlakon, dia boleh melakonkan wataknya dengan baik. Lagipun, dia seorang peguam. Di dalam pekerjaannya, hampir setiap hari dia perlu berlakon dan bermuka-muka. Tetapi hal ini melibatkan hati seorang manusia yang menyayanginya. Sampai bila agaknya dia mampu menipu Aida? Sampai bila?

http://www.nizamzakaria.com

152

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Zul mendapati kepalanya begitu berserabut sehingga dia terlupa untuk membelok ke arah Lebuh raya PLUS. Dia memarahi dirinya kerana kini dia terpaksa menggunakan jalan raya biasa yang menghala ke arah selatan. Perasaannya yang semakin bercelaru menyebabkan dia tersalah jalan sekali lagi lalu kini dia sedang memandu di sebatang jalan sunyi di daerah Bagan Serai... * Zul tiba-tiba dapat mendengar bunyi dentuman yang kuat. Dia cepat-cepat menoleh ke belakang. Dia dapat melihat sebuah van melanggar sebuah pokok yang besar di tepi jalan. Dia cepat-cepat memberhentikan keretanya. Nafasnya turun naik dengan cepat. Zul mengundurkan keretanya buat beberapa meter sebelum dia meletakkan keretanya di tepi jalan. Zul keluar dari keretanya dengan perasaan ragu-ragu. Dia mendapati dia sedang berada di sebuah jalan di pinggir sebuah hutan yang gelap. Hanya lampu keretanya yang menerangi jalan. Di dalam keadaan terkejutnya dia cepat-cepat berjalan ke arah van putih yang kemalangan tadi. Zul dapat melihat bahawa kepala pemandu van tersebut berlumuran darah. Darah merah pekat keluar dengan laju dari bahagian kepalanya yang terhentak ke bahagian batang pokok yang dilanggarnya. Seorang wanita yang bertudung yang sedang duduk di sebelahnya pula berada di dalam keadaan ngeri. Anak mata sebelah kirinya terkeluar dari lubang matanya. Lidahnya terjelir dengan titik-titik darah menitik jatuh dari lidahnya. Di belakang, dia dapat melihat dua tubuh anak-anak kecil yang kelihatan seperti anak patung yang rosak. Tubuh mereka yang kecil bergelimpangan di dalam van. Tubuh mereka yang kecil itu kaku. Keras. Tidak bernyawa. Mati. “Mak... Ayah!” Zul dikejutkan oleh suara yang datangnya sayup-sayup dari dalam van. Zul cuba membuka pintu van tetapi pintu van tersengkang. Dia kemudian memasukkan kepalanya ke bahagian pintu tingkap belakang yang pecah. Dia dapat melihat sekujur tubuh seorang anak muda dengan seluruh bahagian wajahnya merah berlumuran darah. Kakinya tersepit di antara bahagian tepi tempat duduk dan bahagian dinding van yang remuk. Dia mengerang kesakitan setiap kali dia cuba menggerakkan kakinya. “Apa yang telah berlaku?” tanya anak muda itu dengan suara terketar. Dia berada di antara keadaan sedar dan tidak sedar. Dia cuba membuka matanya. Tetapi anak matanya pedih terkena darah yang bercucuran keluar dari bahagian kening kirinya dan kepalanya yang terluka. Zul tidak menjawab. Dia tidak tahu apa yang harus dilakukan sekarang. Kepalanya kosong, seolah-olah dia telah hilang fikiran. Apa yang sedang diperhatikannya sekarang terlalu mengerikan. Dia tidak tahu jika dia sedang mengalami mimpi ngeri ataupun perkara ini betul-betul berlaku di hadapannya.

http://www.nizamzakaria.com

153

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Anak muda itu menghulurkan tangannya agar dirinya dapat dibantu. Dia mahu memastikan anggota keluarganya berada dalam keadaan selamat. Zul cuba membantu dengan berpaut kepada cermin yang pecah itu lalu masuk semakin dalam ke dalam perut van. Sebaik sahaja dia berada semakin dekat kepada anak muda itu, dia mendapati lehernya dirangkul oleh pemuda itu. Anak muda itu beria-ia mahu melepaskan keadaan dirinya yang tersepit. Tetapi apabila dia cuba menarik dirinya, dia dapat merasakan terdapat besi yang tajam yang menusuk ke bahagian betisnya sehingga ke tulang. Dia menjerit kesakitan. Dia merasa begitu sakit sehingga dia dapat merasakan dia akan pitam pada bila-bila masa sahaja sekarang. Di dalam keadaan panik, Zul menarik dirinya keluar dari perut van. Rantainya tersentap lalu tercabut ikatannya apabila ia telah digenggam kuat oleh anak muda itu. Zul dapat melihat bahagian lehernya merah dilumuri darah anak muda tadi. “Tolong saya, bang... Tolong keluarga saya.” Katanya sebelum dia menutup matanya dengan rapat kerana menahan sakit. “Abang perlu pergi untuk dapatkan bantuan.” Zul memberanikan dirinya untuk bersuara. Anak muda itu mengangkat tangannya dengan lesu. Dia cuba menghulurkan tangannya untuk menyerahkan rantai itu kembali kepada Zul. “Simpan rantai itu baik-baik... Kau perlu terus hidup.” Tanpa disedarinya, kata ini terpacul dengan sendirinya dari mulutnya. Zul dapat melihat anak muda di hadapannya itu kini pengsan. Tangannya terus menggenggam seutas rantai pemberian Aida yang telah diberikan kepadanya di hari pertunangannya dahulu. Rantai itu kepunyaan bapa Aida dan telah diturunkan kepada keluarganya sejak beberapa generasi yang lalu. Mungkin dia perlu mengambil rantai itu kembali dari tangan anak muda itu... Sememangnya Zul ingin mengambil rantai tersebut kembali dari tangan anak muda itu, tetapi dia cepat-cepat mengubah fikirannya. Zul berlari-lari anak untuk mendapatkan keretanya. Dia perlu melakukan sesuatu. Cepat... Zul tiba-tiba memikirkan tentang dirinya. Tentang kerjayanya. Tentang keluarganya di kampung. Tentang perasaan cinta yang tidak ikhlasnya terhadap diri Aida. Tentang dirinya yang mempunyai masa depan yang cerah di dalam bidang kerjaya yang diambilnya. Tentang kemalangan yang dahsyat ini yang pastinya akan mengganggu jiwanya sampai bila-bila. Zul termenung buat seketika sebelum dia menghidupkan enjin keretanya lalu membawa keretanya laju-laju meninggalkan kawasan pinggir hutan yang letaknya berdekatan dengan Kampung Matang Gerdu itu... http://www.nizamzakaria.com 154

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 20 Sudah tiga hari Zul tidak menghidupkan telefon bimbitnya. Dia perlu merehatkan fikirannya. Langsung dia tidak mahu apa-apa gangguan luar dari merasuk jiwanya. Tidak ada sesiapapun yang tahu dia telah membawa dirinya ke Genting Highlands. Termasuklah Aida. Zul memandang ke arah bukit bukau yang menghijau di hadapannya. Kabus tebal menyapu tubuhnya. Dia berpeluk tubuh. Rasa dingin angin gunung menyebabkan dia menggigil kesejukan. Hari ini dia perlu pulang ke Kuala Lumpur walaupun fikirannya masih kacau. Dia sedar dia tidak mungkin mampu hidup seperti sedia kala lagi. Dia mula sedar dia telah menjalani hidupnya ini dengan penipuan demi penipuan yang telah dilakukannya demi kepentingan dirinya. Dia tahu dia terlalu pentingkan dirinya. Dia hanya memikirkan tentang dirinya dan bukan perasaan orang lain. Jadi jalan yang diambilnya adalah dengan menipu. Dia tidak tahu sampai bila dia harus menipu lagi. Sampai bila pun dia tak tahu lagi. Zul mengeluh. Dia akhirnya mengambil keputusan untuk menghidupkan telefon bimbitnya. Seperti yang dijangkakannya, dia kini memuat turun berpuluh-puluh mesej SMS dari Aida. Zul menggelengkan kepalanya. Dia membuka pesanan SMS terakhir dari Aida. Wajahnya berubah terkejut. Kata Aida dalam pesanan SMSnya: “Sekarang baru I tahu mengapa perangai you pelik sejak akhir-akhir ini... Ruparupanya you ada perempuan lain! How could you do this to me!” Zul tidak tahu sama ada dia perlu ketawa ataupun dia perlu risau setelah menerima pesanan SMS ini. Apa yang penting sekarang, dia perlu pulang. Orang pertama yang ingin ditemuinya adalah Ariffin. Dia perlu menyerahkan rantai kepunyaannya ini kepadanya. * Aida kerisauan. Malam semalam dia langsung tidak dapat melelapkan matanya. Fikirannya berkecamuk memikirkan tentang perubahan ketara yang berlaku kepada hubungannya dengan Zul. Semakin dekat tarikh perkahwinannya dengan Zul, semakin renggang hubungan Zul dengannya. Jika dahulu Zul sering menelefonnya dari pejabat, kini dia tidak melakukan perkara yang sama lagi. Sejak akhir-akhir ini, Zul terlalu sering memberi alasan untuk tidak keluar makan dan membeli-belah dengannya. Malah, dia seolah mahu menjauhkan dirinya darinya. Jadi kenapa tiba-tiba sahaja perangainya berubah seperti ini?

http://www.nizamzakaria.com

155

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Aida semakin risau setelah dia menerima pesanan SMS dari Zul yang mengatakan dia perlu bercuti berehat buat beberapa hari. Apabila Aida cuba menghubunginya, dia mendapati Zul telah mematikan telefon bimbitnya. Pada malam itu, di dalam keadaan fikirannya yang berkecamuk, Aida mengambil keputusan untuk pergi ke rumah Zul. Dia berfikir, mungkin Zul ada di sana. Fikir Aida, jika dia tidak ada di sana sekalipun, mungkin dia tetap boleh mendapatkan jawapan dari Ariffin, sepupu Zul yang tinggal serumah dengannya. Aida menekan loceng di sebelah pintu pagar rumah Zul. Dia terpaksa menekan sebanyak dua tiga kali sebelum pintu pagar dibuka. Dia tahu ada orang di rumah Zul walaupun kereta Zul tidak kelihatan di situ. Rumah Zul terang benderang. Lagipun, Aida dapat melihat sebuah motor berwarna merah ada di letakkan di hadapan pintu rumahnya itu. “You must be Art.” Ujar Aida sebaik sahaja Ariffin muncul mendapatkan Aida. “Ya.” Ariffin mengangguk cepat. “Kak Aida cari abang Zul ke?” Tanya Ariffin kemudian yang kenal benar dengan Aida walaupun mereka tidak pernah bersemuka sebelum ini. “Ya. Dia tak ada di dalam?” “Tak...” Aida menggigit bibirnya. Wajahnya jelas kecewa. Marah. Risau. “Maaflah kalau kakak datang lewat malam macam ni.” “Tak apa, saya tak tidur lagi. Esok saya ada finals.” “Oh,” Aida memegang sikunya. Matanya tertunduk memandang ke arah kasut Manolo Blahniknya. “Dah dua hari dia tak balik...” Beritahu Ariffin kemudian sambil menggosok hidungnya. “Art tahu di mana dia sekarang?” “Tak. Dia beritahu melalui SMS dia perlu bercuti. Tu jer.” Jawab Ariffin sambil meramas-ramas rambutnya. “Kak Aida nak masuk dalam tak?” Aida termenung memandang ke arah keretanya sebelum dia mengangguk lemah. Ariffin membawa Aida masuk ke dalam rumah. Dia menyuruh Aida duduk di ruang tamu. Aida menurut sahaja.

http://www.nizamzakaria.com

156

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Saya sediakan minuman... Kak Aida tunggu di sini, ya?” pinta Ariffin. Aida mengangguk setuju. Seekor kucing hitam menyapa Aida. Aida tersenyum lalu membiarkan kucing tersebut mencium kakinya sebelum ia naik ke atas sofa lalu duduk sopan di sebelahnya. Beberapa minit kemudian Ariffin keluar membawa minuman air teh yang telah disediakan di dalam sebuah teko porselin berwarna putih. Dia menuangkan isi teko ke dalam sebiji cawan lalu diserahkan kepada Aida. Aida mengambil sedikit masa untuk meletakkan gula dan krim ke dalam cawan sebelum dia meletakkan kembali cawannya ke atas meja kaca di hadapannya. Wajah Aida penuh kerisauan. Dia duduk diam dengan agak lama sebelum dia memberanikan dirinya untuk bersuara: “Abang Zul selalu ceritakan tentang diri Art kepada kakak. Dia bangga dengan Art kerana Art selalu dapat markah yang tinggi dalam peperiksaan... Dia kata Art pandai memasak—“ “Dia jarang nak cerita kepada saya tentang kak Aida.” Pintas Ariffin. JP sekarang menumpukan perhatiannya kepada Ariffin. JP naik ke atas pangkunya. Ariffin terus mengusap-usap bulu JP yang berkilat itu. “Oh,” Aida menelan air liurnya untuk membasahkan tekaknya yang terasa kering tiba-tiba. Dia mengambil cawan tehnya lalu diteguknya air teh yang telah disediakan oleh Ariffin kepadanya tadi. “Dah banyak kali saya tanya abang Zul tentang kak Aida, tapi dia tak suka kalau saya tanya...” Aida mengeluh lesu. Dia meletakkan cawan tehnya kembali ke atas meja. Dia memerhatikan bahagian dalaman rumah Zul. Dia mula sedar dia hanya pernah ke rumah ini dua atau tiga kali sebelum ini. Zul jarang menjemputnya ke sini. Ke dalam rumahnya yang akan bakal didiaminya apabila dia berkahwin dengan Zul kelak. “Hubungan Art dengan abang Zul tentunya rapat...” Aida kembali bersuara, membuka lembaran bicara setelah lama dia mendiamkan dirinya. “Ya, jadi kenapa kak?” “Tak ada apa-apa.” Aida cepat-cepat menggeleng kepalanya. Matanya berkacakaca. Dia menutup bahagian matanya dengan tangan kirinya yang putih dan halus itu. “Kak... Kalau Kakak ada apa-apa yang mahu kakak luahkan kepada saya... Luahkan sahaja. Saya sedia mendengar.”

http://www.nizamzakaria.com

157

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Aida mengeluarkan kertas tisunya dari dalam beg tangannya. Dia mengelap air matanya. Katanya kemudian: “Abang Zul... He’s perfect as a friend, as a fiance—“ “Baguslah macam tu.” “Masalahnya he’s too perfect!” Di dalam renungannya terkandung maksud yang kabur. “Art, bila kami keluar bersama, matanya tidak pernah berpindah ke perempuan lain, no matter how attractive they are. What more can you ask from a boyfriend?” “Sebab kak Aida cantik. Lagipun dia sayang dengan kak Aida.” “It’s not like that. Ye lah, lelaki kalau dah baik sangat, mesti ada sesuatu yang mereka ingin sembunyikan dari kita.” “Entahlah. Saya pun tak tahu pasal hal ni semua—“ "It's like... Everything about him has been carefully orchestrated. Cara dia bercakap. Cara dia melayan kakak. Everything!" Aida bersungut melulu. "He tries so damn hard, sometimes he looks like he’s faking it!" Ariffin menggerak-gerakkan kedua-dua belah bahunya, seolah-olah dia tidak tahu apa yang dikatakan oleh Aida kepadanya, walaupun dia cukup cerdik untuk mengetahui perkara yang sebenar. Dia sudah masak benar dengan lakonan-lakonan bertaraf dunia yang selalu dilakonkan oleh lelaki-lelaki seperti Zul di hadapan kekasih-kekasih wanita dan isteri-isteri mereka... “Abang Zul dah banyak berubah...” Aida menyuarakan keraguan yang telah lama berbuah di dalam hatinya. “Saya tak faham...” “Dia tak macam dulu lagi.” “Apa maksud kakak?” “It’s like... He’s trying to avoid me this past couple of weeks.” “Dia sibuk, kot.” “Bukan fasal tu, Art. Sebelum ini pun dia sibuk jugak.” “Jadi kenapa kak Aida fikir dia jadi macam ni?” “I think he’s seeing someone else.”

http://www.nizamzakaria.com

158

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Hah?” “You know what? For a few months now I could see that he’s in love.” “Jadi apa masalahnya?” “He’s in love... But the problem is, it’s not with me!” Ariffin menggosok-gosok hidungnya. Kemudian dia menggosok matanya pula. Dia tidak dapat menumpukan perhatiannya kepada Aida tetapi dicubanya juga. Fikirannya pada masa itu di tempat lain... “Macam mana kak Aida tahu dia sedang jatuh cinta?” matanya kecil meniti titian pertanyaannya. “I can see it in his eyes...” “Jadi kalau dia tak cintakan kakak... Siapa lagi?” “I think there’s another woman in his life.” Buat sejurus, Aida termenung menatang nasib. “Apa?” Ariffin mahu tergelak dibuatnya, tetapi dia menahan ketawanya. Wajahnya tetap nampak serius. “Dia ada perempuan lain... Kalau tidak tak kan dia jadi macam ni!” Aida mengetap bibirnya tanda marah dan kecewa. “Sabar kak...” Ariffin mendekatkan dirinya kepada Aida. “Art... Boleh Art jujur kepada kakak?” pinta Aida dengan suara penuh harapan. Perhatiannya kini tertambat kepada Ariffin. “Kenapa kakak tanya saya soalan ni?” “Sebab kakak rasa Art orang yang paling rapat dengan abang Zul selain kakak... Jadi kakak rasa tentu Art tahu hal yang sebenarnya berlaku sekarang ni.” Ariffin mendiamkan dirinya. Dia termenung memandang ke arah lantai. “Kakak cuma nak tahu jika abang Zul mempunyai hubungan dengan perempuan lain. I just want to know if it’s true.” Tanya Aida dengan wajah suram. Suaranya berat dan rendah. Dia merenung penuh ke wajah Ariffin untuk menunggu jawapan yang jujur darinya. “Ya.” Jawab Ariffin dengan yakin tanpa sedikit pun matanya berkelip.

http://www.nizamzakaria.com

159

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Kali ini Aida tidak lagi menangis seperti tadi. Perasaannya terlalu marah untuk menangis. Kini bibirnya bergerak-gerak, tetapi tidak ada bunyi yang keluar. Lidahnya seperti telah ditelannya sendiri...

http://www.nizamzakaria.com

160

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 21 Zul akhirnya pulang ke rumahnya pada lewat senja itu. Sebaik sahaja dia pulang ke rumahnya, dia mendapati Ariffin sedang tekun bermain dengan alat permainan video Playstation 2. Matanya tepat kepada kaca TV plasmanya ketika sedang bermain dengan permainan Grand Theft Auto: San Andreas. Dia sedikit pun tidak menoleh ke arah Zul. Seolah-olah dia masih berada seorang diri di dalam rumah itu ditemani JP. JP mengiau-ngiau ke arah Zul. Dia ingin mendapatkan perhatian Zul, tetapi Zul tidak melayannya. Zul duduk di kerusi sofanya. Dia memandang ke arah Ariffin. JP mengiau sekali lagi sebelum duduk di kaki Zul. “Exams Art semuanya dah selesai?” tanya Zul kepada Ariffin. Tangannya merabaraba janggutnya yang dipotong pendek itu. Wajahnya nampak lesu. Rambutnya kusut tak terurus. “Dah.” Jawab Ariffin ringkas dengan matanya masih terpaku ke hadapan. Kedua belah tangannya sibuk menekan-nekan butang konsol. “Bila mulanya cuti semester Art tu?” “Hari ini lah kot... Lepas ni dah tak ada apa lagi sehinggalah semester baru naik nanti.” “Art cadang-cadang nak ke mana?” “Duduk rumah jer.” Ariffin menyorong tubuhnya ke hadapan. “Kenapa?” “Jom kita pergi bercuti...” “Bercuti?” “Ya. Kita bawa Jali sekali.” “Untuk apa?” “Rehatkan fikiran...” “Bercuti ke mana?” “Kita ke Bali.” Wajahnya terlukis harapan agar Ariffin bersetuju dengan cadangannya ini. “Abang tahu Jali ada simpan cita-cita untuk ke Ubud untuk melihat lukisan-lukisan di sana. Dia pernah beritahu abang salah satu cita-citanya adalah untuk ke sana bersama Art—“

http://www.nizamzakaria.com

161

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Jangan main-main lah bang!” Ariffin menekan butang ‘pause’ untuk memberhentikan permainannya. Dia menoleh ke arah Zul. “Abang tak main-main.” Kata Zul walaupun fikirannya mengerawang memikirkan beberapa hal yang lain. “Saya takde duit nak ke Bali. Jali lagilah tak ada duit. Dia tu berangan jer lebih... Nak pergi Bali lah... Nak pergi Paris lah—“ “Tak apa. Korang berdua tak perlu fikirkan tentang itu semua.” “Saya tak ada pasport antarabangsa. Saya rasa Jali pun sama macam saya.” “Buat pasport sekejap jer... Tak lama.” Sahutnya dengan bersungguh-sungguh. “Entahlah... Nanti saya fikirkan.” “Kenapa Art perlu fikirkan?” suaranya tajam bertanya. Dia sedar Ariffin mungkin tidak boleh berenggang lama dengan dadah sebab itu dia perlu mengambil masa untuk mengambil keputusan ini. Tapi dia tidak mahu bertanyakan Ariffin tentang hal ini. “Takdelah... Saya tak nak abang berhabis duit macam ni,” Ariffin memberi alasan. “Abang bawak jer lah si Jali tu sorang.” Zul menggigit hujung jarinya. Lidahnya terkunci. Tubuhnya bergerak ke depan dan ke belakang. Sedetik kemudian dia memberanikan dirinya untuk mengeluarkan seutas rantai dari dalam kocek bajunya. “Ini untuk Art.” Zul menyerahkan rantai tersebut kepada Ariffin. Rasa terperanjat mengukir garis di wajah Ariffin. Dengan ragu-ragu dia mencapai rantai tersebut dari tangan Zul. “Kenapa ni, bang?” tegurnya perlahan. Dia masih tersentak dengan tindakan Zul menyerahkan rantai itu kepadanya. Matanya terus meleret ke wajah Zul. “Jadi selama ini Art tahu siapa abang sebenarnya?” suaranya tebal dengan keinginan untuk mendapatkan jawapan yang jujur dari Ariffin. “Ya.” Katanya dengan suara yang keras. “Saya masih boleh ingat lagi kepada wajah abang dan kereta abang yang berhenti dekat dengan van yang dibawa arwah bapa saya dulu.” “Apa yang boleh Art ingat?”

http://www.nizamzakaria.com

162

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Abang datang untuk tolong kami sekeluarga. Abang cuba keluarkan saya dari keadaan saya tersepit, tapi gagal. Rantai abang ini tercabut dalam genggaman saya. Kemudian, abang kata saya perlu hidup... Saya tak tahu apa yang berlaku selepas itu.” Zul termenung dengan rasa penuh bersalah. Dia meraba-raba bahagian belakang tengkuknya. “Art tahu apa yang telah menyebabkan kemalangan itu?” “Saya tak tahu bang... waktu kejadian tu berlaku saya sedang tidur. Kami sekeluarga dalam perjalanan pulang dari kenduri kahwin sepupu sebelah bapa saya di Kuala Sepetang. Waktu tu, hari dah lewat malam, tapi bapa saya tetap berdegil nak balik ke Yan. Entahlah... Saya rasa kemalangan tu berlaku sebab dia terlalu penat... Semuanya berpunca dari kecuaian dia!” Rasa dendam kemudian mula meresap ke dalam dirinya. "Saya benci dia kerana dia cuai!" “Jangan benci kepadanya, Art!” Zul membalas dengan menasihati. “Bang... Kalau dia tak cuai, saya tak akan berada di sini. Duduk merempat dari satu tempat ke satu tempat macam ni!” sela Ariffin marah-marah. Dia menghempas konsol permainannya ke lantai sehingga pecah. “Sabar Art!” Zul cuba memujuk. Dia dapat melihat api kemarahan semakin menyala membakar jiwa Ariffin. “Abang dapatkan rantai ini dari mana?” Ariffin menengking kuat seraya menunjukkan rantai itu kepada Zul sebelum dia menyimpannya ke dalam kocek bajunya. “Chef Zainal—“ “Kenapa?” “Abang nak tahu kenapa Art jadi macam ni...” “Jadi apa yang dia beritahu?” “Segala-galanya.” ucap Zul dengan perlahan. “Tentang keluarga Art... Tentang kemurungan yang terpaksa Art tempuhi... Tentang masalah pengambilan dadah yang Art hadapi—“ “Jadi abang dah puas sekarang? Hah? Dah puas?” Ariffin menengking kuat dengan sangkaan-sangkaan liar tak berasas. Zul memerhatikan JP yang berlari ketakutan masuk ke dapur. Zul hanya mampu menggelengkan kepalanya.

http://www.nizamzakaria.com

163

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Kenapa abang suruh saya terus hidup malam tu?” tanya Ariffin dengan kemarahan yang ditahan-tahan. Sudah lama dia mahu menujukan soalan ini kepada Zul. “Kerana kau sahaja yang aku lihat masih hidup pada malam tu... Sekurangkurangnya—“ “Sekurang-kurangnya apa?” “Sekurang-kurangnya yang mati pada hari itu hanya empat orang.” Keheningan tiba-tiba mengurung bicara antara mereka. “Apa yang sebenarnya berlaku pada malam tu, bang?” tanya Ariffin dengan suara yang terketar-ketar. Dia terduduk di atas kerusi sofa. Zul menarik nafasnya panjang-panjang sebelum dia mendekatkan dirinya kepada Ariffin lalu dia memulakan ceritanya... * Rasa mengantuk yang amat sangat mula menyapa diri Zul. Dia menguap beberapa kali ketika memandu ke arah selatan. Jalan yang dilaluinya gelap. Dalam waktu-waktu yang lewat sebegini, tidak terdapat banyak kenderaan yang melalui jalan yang digunakan ini. Zul membuka tingkap keretanya untuk mengelak dari dirinya menjadi lebih mengantuk. Kemudian dia memainkan koleksi lagu-lagu Jazz di alat pemain cereka padatnya kuatkuat. Zul masih ingat lagi kepada lagu yang sedang didengarnya pada waktu itu. Lagu Jazz dari era Big Band - lagu Boogie Woogie Bugle Boy oleh The Andrews Sisters. Lagu itu pada mulanya kuat didengarinya. Kemudian sayup-sayup. Buat beberapa detik kemudian, dia hilang ingatan. Dia hanya tersedar apabila dia dapat mendengar bunyi dentuman yang kuat di belakangnya. Dia menoleh ke belakang. Dia dapat melihat sebuah van berwarna putih yang telah melanggar sebatang pokok besar yang tumbuh rendang. Kepalanya buntu ketika dia sedang berjalan ke arah van putih yang telah terlanggar dengan pokok di hadapannya. Jelas di dalam fikirannya bahawa kemalangan ini telah berlaku di atas kesilapannya tertidur buat beberapa detik di dalam kereta ketika sedang memandu tadi. Dia tidak pasti berapa lama dia telah terlena ketika dia sedang memandu tadi... 6 saat? 12 saat? Zul menoleh sekali ke belakang. Ke arah kereta BMW hitamnya. Lampu keretanya masih terbuka lalu menyinari ke bahagian van. Lelehan darah dapat dilihat pada bahagian tepi van. Zul merasa seperti mahu muntah. Tekaknya loya. Dari arah keretanya dia dapat mendengar lagu Sing, sing, sing yang dibawakan oleh Benny Goodman. Suasana pada ketika itu terlalu surreal baginya. http://www.nizamzakaria.com 164

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

Zul mendekati van putih yang remuk itu, lalu terus dia memeriksa bahagian dalam van Zul mendapati dia telah menyebabkan kematian empat orang penumpang di dalam van ini. Seorang lagi penumpang masih hidup, tetapi Zul tidak dapat menolongnya. Wajah anak muda yang masih hidup itu dipenuhi darah. Dalam samar-samar kegelapan malam, Zul sememangnya tidak dapat melihat wajahnya itu dengan jelas, tetapi apa yang pasti, anak muda yang berada di dalam usia belasan tahun itu masih hidup dan sedang berada di dalam keadaan kesakitan yang amat sangat. Zul tidak dapat menolongnya. Lebih-lebih lagi apabila dia mula mendapati kesan darah anak muda itu terlekat ke bajunya apabila dia cuba keluar dari keadaan tersepitnya dengan merangkul lehernya. Zul mahu pergi jauh dari situ. Bau hamis darah anak muda dan keluarganya membuat tekaknya terasa semakin loya. Ya, dia perlu pergi dari sini. Cepat. Dia tidak mahu dirinya terlibat dengan kemalangan ini, walaupun dia tahu kemalangan ini telah berlaku akibat kecuaiannya. Dia tidak mahu kehidupannya nanti terhambat dek peristiwa hitam ini. Dia tidak mahu dirinya nanti diingati sebagai seorang pembunuh, walaupun kematian keluarga yang tidak dikenalinya ini telah berlaku secara tidak sengaja... Zul meninggalkan kawasan kemalangan lalu dia terus menaiki keretanya. Dia membawa keretanya laju-laju ke arah selatan. Fikirannya kosong. Dia tidak mengantuk lagi. * Zul menceritakan segala-galanya kepada Ariffin. Dia tidak mampu berbohong lagi dengan memendam rahsia hitamnya dari orang lain. Terutamanya kepada Ariffin. Ariffin perlu tahu bahawa bukan bapanya yang menyebabkan kemalangan ini, tetapi dia. “Abang ini manusia bacul, Art... Pengecut! Selama abang hidup, abang tidak pernah mahu berhadapan dengan diri abang sendiri, tentang siapakah diri abang ini yang sebenarnya. Selama ini abang hidup bermuka-muka dengan menipu orang lain dan menipu diri. Jadi bila kemalangan itu berlaku, abang rasakan... Tak ada salahnya jika abang menidakkan peristiwa ini, seolah-olah ianya tidak pernah berlaku.” Katanya dalam kemuraman hati. Dia tidak berani memandang ke arah Ariffin yang hanya mendiamkan dirinya sejak tadi. Ariffin terus duduk di sofa. Kaku. Dingin dengan kebisuan yang muncul di dalam hati. Matanya kelihatan merah kerana menahan rasa marah yang amat sangat. Kulit kepalanya terasa tegang dan cuping telinganya terasa panas menggelegak. Sepanjang hayatnya, dia belum pernah lagi merasa marah sebegini. Ariffin merasakan bahawa kini dia sedang duduk bertentangan dengan pembunuh keluarganya – orang yang telah menyebabkan manusia-manusia yang paling disayanginya

http://www.nizamzakaria.com

165

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria mati. Yang membuatnya lebih marah, si pembunuh kejam ini kemudiannya lari melepaskan dirinya begitu sahaja. “Binatang!!!” Ariffin meluahkan kata-kata itu dalam suasana ketandusan bicara. “Maafkan abang, Art. Abang tahu abang bersalah.” Suaranya tebal dengan kesungguhan. Matanya redup memandang ke bawah. Di dalam keadaan marahnya, Ariffin mencekak kolar baju Zul lalu dihumbannya tubuh Zul sehingga terjatuh ke atas meja kaca di belakangnya. Meja kaca tersebut pecah berderai. Dada Ariffin berombak kencang, nafasnya turun naik dengan cepat. Dia dapat melihat darah Zul yang mula membasahi karpet. Sekeping serpihan kaca tajam yang besar terbenam di bahagian pehanya. Zul masih tidak sedar tentang darah merah pekat yang mengalir laju keluar dari pehanya. Matanya terus memandang ke arah Ariffin, yang dilihatnya sedang mengutip sekeping serpihan kaca yang tajam. Kemudian Ariffin terus melangkah menghampirinya dengan kaca tajam di genggamannya, lalu dia menekan hujung kaca yang tajam itu ke leher Zul sehingga berdarah. Zul tercengang melihat tindak-tanduk Ariffin yang mula menggila. Wajahnya persis seorang pembunuh apabila kaca yang tajam itu semakin dalam menghiris lehernya. “Art... Berhenti Art. Abang tahu Art marah, tapi bukan begini caranya...” Matanya tercermin kebimbangan. “Apa kau ingat aku akan bunuh kau macam tu jer? Aku bukan binatang macam kau!” Ariffin ketawa dengan gelakkan yang dibuat-buat. “Aku mahu kau hidup... Aku mahu kau tahu apa yang telah lakukan kepada aku selama ini sampai aku jadi begini!” Ariffin mencampakkan cebisan kaca yang telah digenggam buat itu ke tepi. Kaca itu dilitupi kesan darah yang datangnya dari tangan Ariffin yang terluka itu. Ariffin kemudian mengeluarkan rantai kepunyaan Zul dari dalam kocek bajunya. Dia mencampakkan rantai itu ke muka Zul sebelum dia meludah ke arahnya dengan rasa penuh benci. Ariffin berjalan ke arah biliknya. Titik-titik darah dari tangannya jatuh ke lantai. Sebaik sahaja dia masuk ke dalam biliknya, terus pintu biliknya dihempas kuat sehingga berdentum bunyinya. Zul melihat ke arah pehanya yang berdarah itu. Semakin banyak darah yang mengalir keluar. Dia cuba mengesot ke arah sofanya lalu dia cuba berdiri dengan berhatihati. Bukan satu perkara yang mudah yang dapat dilakukan olehnya kerana masih terdapat sekeping kaca tajam yang terbenam di pehanya itu. Zul menoleh ke belakang. Beberapa detik kemudian dia dapat melihat Ariffin keluar dari bilik bersama dengan begnya, dia bergegas keluar dan terus mendapatkan motornya. Enjin motornya dihidupkan, lalu dia terus keluar dari kawasan rumahnya. http://www.nizamzakaria.com 166

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

Zul mengeluh lesu. Dia mengelap kesan darah pada lehernya yang tercalar. Tangannya menggeletar. Sejuk. Dia memikirkan tentang kata-kata terakhir Ariffin tadi yang kini berdengung di dalam kepalanya. Memang betul kata-katanya tadi, fikir Zul di dalam hati. Sampai bila-bila pun dia akan dibebani dengan rasa bersalah setelah mengetahui bahawa dialah punca yang menyebabkan kehidupan Ariffin tidak tentu arah sehingga kini...

http://www.nizamzakaria.com

167

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 22 Jali dapat mendengar pintu belakang studionya diketuk berkali-kali. Tidak ada orang lain yang akan datang ke studionya itu pada malam-malam seperti ini dan mahu masuk menggunakan pintu belakang studionya jika bukan Ariffin. Apabila Jali memandang ke arah jam dindingnya, dia melihat jam menunjukkan pukul 9.30 malam. Dia mengeluh sendiri. Dia dapat mendengar suara Ariffin memintanya agar membuka pintunya itu cepat-cepat. Katanya: “Aku tahu kau di dalam... Bukaklah wei! Kalau tidak aku pecahkan pintu ni nanti!” Jali terus meletakkan berus lukisannya ke tepi. Dia pergi ke pintu belakang, lalu membuka pintunya itu. Ketika dia membuka pintu, dia mendapati wajah Ariffin kemerahan. Tangan kanannya memegang sebotol minuman keras. Dia sedang berada di dalam keadaan mabuk. Mata Jali meleret melihat beberapa orang pelacur yang sedang memandang ke arahnya dari bawah. “Aku tak suka kau minum vodka murah tu lepas tu datang ke sini dalam keadaan mabuk. Dah berapa kali aku cakap jangan minum lagi?” Jali bersuara tegas. Matanya kini tepat kepada botol minuman keras yang digenggam Ariffin yang mempunyai kesan darah. “Kenapa dengan kau ni? Apa dah jadi?” Jali memegang tangan kanan Ariffin. Dia mendapati di atas tangan Ariffin terdapat kesan luka yang dalam. Dia meminta Ariffin masuk. Ariffin terus meluru masuk ke dalam studio kecil Jali. Ariffin mencampakkan begnya ke tepi. Dia duduk di atas bangku yang selalu Jali gunakan ketika hendak melukis. Jali pula terus bergegas masuk ke dalam studio Wong untuk mencari kotak ‘first-aid’ untuk mengambil kapas, krim antiseptik dan kain pembalut luka. Jali membersihkan luka Ariffin. Kemudian dia meletakkan krim antiseptik ke lukanya sebelum dia membalutnya dengan cermat. “Binatang tu pembunuh keluarga aku!” Ariffin menjerit marah setelah lama suasana disulami dengan keadaan sunyi. Botol arak yang dipegang sejak tadi dibaling ke dinding sehingga pecah. Jali masih boleh bersabar. Dia dah masak dengan lagak gila Ariffin seperti ini ketika dia sedang marah dan mabuk. “Siapa? Siapa yang bunuh keluarga kau?” tanya Jali dengan sinis. Matanya masih kepada pecahan-pecahan kecil kaca di atas lantai. “Zul! Dia bunuh keluarga aku!” mata Ariffin dilimpahi perasaan dendam. “Dalam kemalangan yang kau ceritakan dulu?” Suara Jali berubah serius. “Ya... Dia tertidur. Selama ini aku salahkan bapak aku. Aku fikir dialah yang leka, tapi dia tak bersalah! Binatang haram jadah tu yang bersalah!” http://www.nizamzakaria.com 168

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Dari mana kau tahu ini semua?” “Dia sendiri yang akhirnya mengaku!” “Dah tu apa yang berlaku selepas itu?” “Aku humban dia sampai dia terjatuh di atas meja kacanya.” “Ya Allah! Apa dah kau buat ni, Art?” Jali nampak risau. Dia berjalan ke kiri dan ke kanan seperti orang tak tentu arah. “Aku nyaris-nyaris nak bunuh dia tadi...” Ariffin tersengih sendiri. “Art... Mana dia sekarang?” “Apa aku pedulik dengan dia? Kau ingat aku ni barua dia?” “Kau jangan apa-apakan dia lagi!” “Kau tak perlu risau... Aku tak akan apa-apakan binatang tu!” Dengus Ariffin dia berjalan terhoyong-hayang ke arah tilam Jali. “Sekurang-kurangnya sekarang aku puas aku dapat main dengan tunang dia malam semalam. Aku puas! Aida tunang dia puas. Zul pun puas. Semua puas!” “Subhanallah! Mengucap Art! Mengucap!” Jali hanya mampu menggelengkan kepalanya. Dia benar-benar berharap Ariffin hanya berbohong kepadanya seperti mana yang selalu dilakukannya. “Kau sendiri tahu Zul tidak mungkin dapat menyayangi Aida seperti mana aku tidak mungkin boleh menyayangi kau!” katanya, kemudian dia termuntah ke lantai. Jali cepat-cepat membawa Ariffin ke bilik air berdekatan lalu membiarkan Ariffin muntah ke dalam lubang tandas. Dia mengurut-urut leher Ariffin. "Dah Art... Kau boleh bertenang tak, hah! Ingat sikit kepada tuhan bila kau nak cakap benda-benda ni semua kepada aku. Kau tu dah lah mabuk!" “Aku benci kepada semua orang! Aku benci kepada Zul. Aku benci kepada Wati... Aku benci kepada budak-budak kat universiti aku... Aku benci kepada semua orang yang pernah main dengan aku... Aku benci! Semuanya berpura-pura! Perlu ke semua ni orang hidup dalam kepura-puraan?” “Dah lah... Kau ni tak habis-habis merepek yang bukan-bukan. Boleh berhenti tak dari merepek macam ni? Aku tak nak dengar kau tau tak!” “Kau tak faham Jali... Semua orang dalam hidup aku hanya tahu berbohong... Tak seorang pun yang ikhlas. Tak seorang pun yang jujur kepada aku, kecuali Julia... Dan kau http://www.nizamzakaria.com 169

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Jali!” Ariffin tiba-tiba menangis teresak-esak. “Selama ini kau jujur kepada aku, tapi lihat cara aku layan kau? Kenapa selama ini kau benarkan aku layan kau macam sampah, Jali? Kenapa?” “Dah... Kau perlu berehat.” Perintah Jali. Dia mengambil kain tualanya lalu mengelap mulut Ariffin. Dia membuka baju Ariffin, kemudian dia membaringkan Ariffin ke atas tilamnya. Dia menyelimutkan Ariffin. “Dia bunuh keluarga aku, Jali! Kalau mereka tak mati, aku tak akan jadi begini!” “Segala apa yang berlaku kepada kita ada sebabnya, Art.” Beritahu Jali sambil mengusap-usap rambut Ariffin. Dia tahu Ariffin cepat terlena jika dia melakukan perkara ini kepadanya. “Aku benci kepada Zul!” “Ya aku tahu... Tapi kita akan bincangkan tentang hal ini, esok ya? Sekarang kau perlu berehat.” Ujar Jali dengan perlahan. Dia dapat melihat mata Ariffin semakin kuyu. Beberapa minit kemudian dia tertidur dengan sendirinya. Jali mengambil telefon bimbitnya untuk menelefon Zul. Dia mendapati Zul sedang berada di hospital. Dia sedang dirawat pada ketika itu. Bahagian pehanya yang tercedera perlu dijahit. Khabarnya, dia terpaksa berehat di hospital selama sehari sebelum dibenarkan keluar. Kerana menurut pihak doktor yang merawatnya, darahnya banyak yang hilang.... Jali berdegil mahu pergi melawat Zul walaupun Zul telah menegahnya. Kata Jali, dia perlu berjumpa dengannya malam ini juga. Zul akhirnya bersetuju dan membenarkan... * Jali masuk ke dalam wad yang didiami oleh Zul di Pusat Perubatan Subang Jaya seperti seekor kucing yang curi-curi masuk ke bilik tuannya. Jali mendapati wad kelas satu itu hanya terdapat sebuah katil di dalamnya. Suasana dalam wad itu tenang dan dilengkapi dengan bilik airnya sendiri. Pada waktu itu Jali dapat melihat Zul sedang tekun menonton TV dengan sepasang headphone terlekap di telinganya. Dia khayal di dalam dunianya sendiri ketika dia sedang menonton rancangan berita BBC di kaca TV. Sebaik sahaja Zul menyedari Jali berada di dalam wadnya, dia terus meletakkan headphonenya ke tepi. Bebola matanya mengekori kelibat Jali yang kini sedang berdiri di sebelahnya. Mereka bersalaman setelah memberi salam. “Apa doktor cakap kepada abang?” tanya Jali ingin tahu. “Doktor kata aku perlu berehat. Itu saja.” http://www.nizamzakaria.com 170

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Boleh saya tengok bekas lukanya?” pinta Jali. Zul menyelak kain selimut yang melitupi pehanya. Dia menunjukkan kepada Jali bahagian peha kirinya yang dibalut. “Berapa jahitan kesemuanya?” “Dua belas.” Beritahu Zul dengan bersahaja. Jali memerhatikan balutan di pehanya sekali lagi. Dia menggeleng sambil mengeluh lesu. Kemudian Jali memerhatikan bahagian leher Zul yang berbalut. “Doktor tak tanya kepada abang apa yang telah berlaku?” “Ada... Aku kata aku terjatuh sendiri.” “Art tak patut lakukan semua ini kepada abang.” Jali menyuarakan pendapatnya. “Semuanya salah aku—“ “Apa pulak salah abang?” “Panjang ceritanya, Jali!” Zul cuba mengukir senyuman di wajahnya. “Jadi bagaimana dengan keadaan Art sekarang?” “Tangannya luka bila dia datang berjumpa dengan saya tadi... Tapi dah okay. Dia tidur di bilik saya.” Jali meringkaskan ceritanya. “Dia ada ceritakan apa-apa kepada kau tentang apa sebenarnya yang telah berlaku antara dia dan aku?” “Ada... Tapi saya nak tahu sendiri dari mulut abang jika apa yang dia ceritakan tu betul.” “Kalau dia kata aku ni binatang, betul lah tu.” Zul bernada pasrah. Wajahnya jelas kecewa. Dia menarik nafasnya dalam-dalam. Jali hanya mampu menggeleng lemah sebelum dia berkata: “Tadi dia datang ke tempat saya dengan keadaan mabuk. Saya memang tak suka dia berkeadaan begitu... Ye lah, dengan tangannya berdarah, kemudian dia membebel yang bukan-bukan. Lepas saya balut tangan dia, saya ingatkan nak hantar dia kembali ke rumah abang, tapi dia berkeras tak mahu. Kemudian dia menangis.” Zul memandang ke arah siling dengan raut wajah penuh kesal. Kemudian dia berpaling ke arah Jali. Tanya Zul kepada Jali: “Kenapa kau berkeras mahu ke sini, tadi?”

http://www.nizamzakaria.com

171

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Saya nak pastikan abang okay. Saya risau bila abang beritahu kepada saya abang berada di hospital... Bila Art cerita dia bergaduh dengan abang, saya tak sangka sampai begini jadinya. Saya risau jadinya, bang—“ “Kau risau tentang aku?” “Sudah tentunya saya risau.” “Kau masih risau tentang aku walaupun kau tahu apa yang telah aku lakukan kepada keluarga Art?” “Bang... Apa yang abang lakukan kepada keluarganya itu salah... Satu perkara yang kita semua tidak boleh nafikan. Tapi saya yakin kemalangan ini telah berlaku secara tidak sengaja.” “Dia tidak mungkin akan maafkan aku sampai bila-bila.” Suara Zul perlahan kedengarannya, seolah dia sedang berbisik kepada dirinya sendiri. “Perkara ini selalunya ambil masa bang. Dia tengah marah tu. Abang tidak boleh harapkan rasa marah dia tu akan hilang begitu sahaja.” Jali mengingatkan. “Aku harapkan satu hari nanti dia akan maafkan aku...” Ujar Zul dengan perlahan. Dia berpaling memandang ke arah tingkap di dalam wadnya. “Bang... Kehidupan ini penuh dengan keindahan. Di dalam sekecil-kecil hama pun ada keindahannya jika kita pandai mencarinya. Kadangkala saya dapat melihat terlalu banyak keindahan di depan saya sehinggakan saya rasa saya tak mampu menerima kesemuanya di dalam kepala saya... Boleh pecah kepala saya dibuatnya. Mungkin sebab itulah saya mahu jadi pelukis. Saya mahu membekukan keindahan yang saya lihat dalam bentuk lukisan... Tapi saya hairan mengapa terlalu ramai orang yang saya jumpa tak dapat melihat keindahan yang saya lihat—“ “What are you getting at?” tanya Zul berpaling ke arah Jali. “Bang... Abang tidak boleh habiskan masa abang fikir tentang kisah lampau abang. Abang tidak boleh selama-lamanya hidup dengan bebanan memikirkan sama ada Art akan maafkan abang atau tidak. Kehidupan ini terlalu indah untuk itu semua, bang.” Jawab Jali. Dia memegang tangan Zul dengan erat. * Ariffin memandang ke arah kedua orang adiknya-adiknya, Sarimah 8 tahun dan Anisah 6 tahun yang sedang tidur di pangkuannya. Dia mengusap-usap rambut Anisah yang panjang itu dengan rasa penuh kasih sayang.

http://www.nizamzakaria.com

172

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Sejak pagi tadi Anisah dan kakaknya Sarimah telah bermain-main di perkarangan rumah Pak Long mereka yang sedang meraikan hari perkahwinan anak sulungnya. Anisah dan Sarimah seronok kerana dapat berjumpa dengan sepupu-sepupu yang seusia dengan mereka. Ketika mereka sibuk bermain, Ariffin pula sibuk dengan kerja-kerja merewang – membawa makanan ke meja makan. Sesekali Nordin akan memandang ke arah anak sulungnya. Dia bangga melihat kerajinan Ariffin membantu dalam majlis perkahwinan anak saudaranya. Sememangnya selama ini dia berbangga dengan pencapaian akademik Ariffin, juga penglibatannya di dalam bidang sukan. Dia bangga kepada Ariffin kerana Ariffin mampu melakukan segalagalanya yang dia sendiri tidak dapat lakukan ketika di sekolah dahulu. Ariffin yang telah diasuhnya sejak kecil bersama isterinya Rogayah tidak pernah meninggalkan solatnya tanpa sebab-sebab yang munasabah sejak dia akil baligh di usia 11 tahun. Sejak beberapa tahun selepas itu, Ariffinlah yang menjadi imam kepada ibu dan adiknya Sarimah jika dia tidak ada di rumah untuk menghadiri kursus dan sebagainya. Hubungan Nordin dengan Ariffin sangat rapat. Jika diikutkan, Ariffin adalah anak yang paling disayanginya, walaupun dia sering mengatakan kepada Rogayah bahawa dia menyayangi anak-anaknya dengan saksama. Sejak kecil lagi dia telah membawa Ariffin ke mana-mana sahaja dia pergi. Dia suka melihat Ariffin membesar dari hari ke sehari dari seorang bayi yang comel kepada seorang anak muda yang kacak dengan tubuh yang agam. Nordin dan Rogayah cukup sedar bagaimana anak-anak gadis seusia dengan anak sulungnya itu akan menjeling ke arahnya setiap kali mereka ke pekan Yan bersama. Mereka berdua juga cukup yakin setelah melihatkan pencapaian akademik Ariffin yang cemerlang bahawa dia mempunyai masa depan yang cerah. Tetapi buat masa ini mereka tidak mahu memikirkan terlalu jauh tentang itu semua. Yang penting bagi mereka sekarang, Ariffin adalah seorang anak yang baik dan sopan yang menjadi contoh yang baik kepada kedua orang adik-adiknya. “Kejutkan si Sarimah dan si Anisah tu, Art.” Ujar Nordin kepada Ariffin, ketika Ariffin sedang sibuk berbual dengan seorang sepupunya tentang pengalamannya sebagai seorang pemain ragbi mewakili Kedah dalam sebuah perlawanan melawan pasukan Selangor di padang ragbi UPM sebulan yang lalu. Di dalam perbualannya tadi, Ariffin beria-ia memberitahu kepada sepupunya bahawa dia mahu belajar di UPM dan mewakili UPM dalam pasukkan ragbinya satu hari nanti. “Kita nak balik malam ini juga?” tanya Ariffin kepada bapanya. “Ya.” Jawab Nordin dengan tegas tanpa memberitahu kepada Ariffin bahawa dia terpaksa menjalankan tugasnya sebagai imam masjid di kampungnya subuh nanti. “Ayah tak penat ke? Tadi sehari suntuk saya lihat ayah sibuk melayan tetamu...” “Tak.” Nordin menjawab ringkas sambil tersenyum. http://www.nizamzakaria.com 173

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

Ariffin mengejutkan Sarimah dan Anisah ketika Nordin ke dapur untuk mendapatkan isterinya dan memberitahu kepada anggota keluarganya bahawa dia mahu pulang ke Yan. Anisah tidak mahu bangun. Wajahnya monyok apabila dia dikejutkan Ariffin. Ariffin masak benar dengan perangai adik bongsunya itu. Dia memang tidak suka dikejutkan begitu setelah dia terlena tidur. Ariffin mengangkat adiknya Anisah lalu meminta Sarimah yang sedang menggosok-gosok matanya itu berjalan dengannya ke arah van putih kepunyaan bapa mereka. Sarimah memegang bahagian hujung baju Melayu yang dipakai Ariffin ketika berjalan ke luar. Sarimah suka memandang ke arah bintang-bintang di langit tiap-tiap malam sebelum dia masuk tidur. Selalunya dia akan membawa abangnya Ariffin bersama untuk melihat bintang. Minatnya itu tidak mempunyai apa-apa kaitan dengan bidang astronomi ataupun makhluk asing yang mungkin wujud di cakerawala ini, tetapi lebih kepada titiktitik bintang yang nampak begitu indah baginya. Kadangkala Ariffin akan dapat mendengar Sarimah mengeluh ketika dia melihat bintang-bintang tersebut dan selepas dia puas, barulah dia akan masuk tidur. Pada malam itu, Sarimah melakukan perkara yang sama, dan buat sekian kali bertanyakan soalan ini kepada abangnya: “Kenapa titik-titik bintang-bintang ini tidak pernah berubah? Ke mana-mana Mah pergi bentuknya sama jer!” Sarimah menudingkan jarinya ke arah buruj Biduk yang menjadi buruj kegemarannya sejak akhir-akhir ini. “Sebab sejak azali lagi... Bintang-bintang ini tidak berubah kedudukannya.” Dia meletakkan Anisah ke bahagian belakang Van dan membaringkan Anisah di situ. “Hanya kita jer yang berubah, kan?” “Ya kot... Kedudukan bintang tak akan berubah. Manusia jer yang sentiasa berubah sifat dan perangainya. Sebab itulah kita istimewa.” “Abang sayang mah tak?” tanya Sarimah tiba-tiba. “Kenapa pulak Mah tanya soalan ni tiba-tiba? Mah mengigau?” tanya Ariffin dengan membongkok untuk merapatkan dirinya kepada Sarimah dan memandang tepat ke wajah adik perempuannya itu. “Mah mimpi abang tinggalkan Mah...” Sarimah bersuara sedih mengingatkan mimpinya tadi. “Eh, mana pulak Mah! Abang tak akan tinggalkan Mah. Abang tak ke manamana.” Ucap Ariffin dengan bersungguh-sungguh. “Dua kali abang dapat tawaran untuk belajar ke asrama tapi, abang tak ambil tawaran tu. Mah pun tahu kenapa kan? Sebab abang tak mahu tinggalkan Mah, Anisah, mak dan ayah.”

http://www.nizamzakaria.com

174

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Alah, mak kata abang ni manja sangat.” “Ya, abang manja... Tak boleh ke?” Ariffin menggeletek tubuh Sarimah. Sarimah ketawa terkekek-kekek sambil mengelak dari terus digeletek Ariffin. “Jadi abang sayang Mah, tak?” Sarimah mengulangi soalannya itu sekali lagi. Matanya kini bulat memandang ke arah Ariffin. “Ya... Abang sayang dengan Mah!” Ujar Ariffin dengan jujur. “Sayang abang kepada Mah tak akan berubah sampai bila-bila.” Dia kemudian membongkokkan dirinya agar Sarimah dapat mengucup pipinya. Dia membalas dengan mengucup dahi Sarimah. Sarimah tersenyum puas. Dia naik ke atas van lalu dia terus duduk sambil memeluk bantal busuknya. Ariffin kembali ke anjung rumah Pak Longnya. Dia mengambil beberapa buah beg kepunyaan keluarganya yang telah dibawa keluar oleh bapanya dan ibunya. Dia memasukkan beg-beg tersebut ke dalam van. Beberapa detik kemudian, Ariffin bersama kedua orang tuanya mengucapkan selamat malam kepada keluarga Pak Longnya serta beberapa anggota keluarga di sebelah bapanya yang masih berada di dalam rumah tersebut. Dua minit kemudian, tanpa berlengah-lengah lagi, bapanya terus memulakan perjalanannya ke arah utara. Kembali ke rumahnya di Yan, Kedah. Tidak banyak yang dapat Ariffin ingati selepas itu. Matanya terlelap dengan Anisah tidur nyenyak di pangkunya. Ketika dia tersedar, dia dapat mendengar cerita ibunya yang mengatakan ia mendengar cerita beberapa orang anak gadis di kampung Pak Longnya yang menaruh minat terhadap dirinya. Ibu dan bapanya ketawa sambil mengatakan mungkin bila dia dewasa kelak, mereka tidak perlu risau untuk mencari anak menantu yang sesuai untuk dirinya. Kemudian matanya terlelap lagi. Dia tersedar sekali lagi apabila dia mendengar jeritan kuat yang datangnya dari ibunya. Kemudian dia memandang ke hadapan. Dia dapat melihat sebuah kereta sedang bergerak laju dari arah bertentangan. Selang beberapa detik kemudian, van yang dipandu bapanya melanggar sebatang pokok besar yang tumbuh di tepi jalan. Segala-galanya yang berlaku kepadanya selepas itu terlalu kabur untuk diingatinya. Dia tidak dapat mengingati dirinya dibawa ke hospital Taiping. Dia tidak dapat mengingati dirinya dengan wajah yang tenang menguruskan jenazah keluarganya. Malah segalagalanya yang telah berlaku di dalam peristiwa yang menjadi titik hitam hidupnya ini cuba dinyahkan terus dari ingatannya. Dia mahu melupakannya seolah-olah peristiwa ngeri ini tidak pernah berlaku. Malah, dia sanggup melakukan apa sahaja asalkan dia dapat melupakan segala-galanya...

http://www.nizamzakaria.com

175

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 23 Aida menarik nafasnya panjang-panjang sebelum dia membuka pintu wad yang didiami Zul semalaman. Dia membuka pintu dengan perlahan. Di dalam wad, dia dapat melihat seorang pemuda sedang berdiri di sebelah Zul. Pemuda itu dilihatnya cepat-cepat menarik tangannya yang tadi diletakkan di bahu Zul. Aida kemudian dapat mendengar apa yang dikatakan Zul kepada pemuda di sebelahnya: “Kau tunggu di luar, ya?” “Baik, bang.” Kata pemuda tersebut dengan perlahan. “Oh, ya Aida... Ini Jali.” Ujar Zul memperkenalkan Aida kepada Jali sebelum Jali bergegas keluar. Aida terus bersalaman dengan Jali. Jali meminta dirinya, kemudian dia berjalan keluar dari dalam wad Zul. “Siapa Jali tu?” tanya Aida ingin tahu. “Kawan baik Art.” Jawab Zul sambil membetulkan keadaan baringnya. “Mana you tahu I di sini?” tanya Zul kemudian dengan keningnya terkerut. “I called your secretary this morning...” “But why?” “You didn’t answer your phone... So I was worried. I terkejut bila dia cakap you kat hospital ni.” “Sorry for not informing you about this sooner. I tahu you marah kat I... I just don’t want to make this matter worst than it is.” “You are making it worst by not informing me about this!” Aida mengetap bibirnya. Dia jelas marah, walaupun raut wajahnya tetap menunjukkan dia risau. “Maaf Aida... I just need some time out.” “Time out from what?” “From everything.” “You want to get away from me because you are in love with another woman, isn’t it? Just spill it out Zul! Tak payah nak berdalih!” “Listen, Aida. It’s not what you think it is.”

http://www.nizamzakaria.com

176

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Dah tu apa? You think I’m stupid?” Aida menaikkan suaranya. “Listen Aida... I'm an unspeakable, of the Oscar Wilde variety!” Ujar Zul, meluahkan kembali kalimah-kalimah yang diingatinya dari filem Maurice. “What?” tanya Aida walaupun dia tahu apa yang dinyatakan oleh Zul kepadanya tadi. “You heard me!” Anak tekak Zul bergerak-gerak ketika dia menelan air liurnya. Wajah Aida pucat. Dia terus menghempaskan punggungnya di atas kerusi di sebelah katil Zul. Terdiam dia dibuatnya mendengar pengakuan Zul tentang dirinya. “What did you lie to me all these while?” tanya Aida marah-marah setelah begitu lama dia mendiamkan dirinya. Terkedu. Terkejut. “I have to, Aida.” “But why?” “Aida... Listen. We live in a society that favours me being a hypocrite than being truthful to myself. “At whose expense?” Aida mula menangis. Dia mengeluarkan kertas tisu dari beg tangannya. “There are people out there who would rather see me rot in my own private hell than seeing be coming out to you like this!” “And what make you think I’m like those people? How can you be so contemptuous!” Zul tidak menjawab soalan Aida tadi. Dia termenung ke luar tingkap. “Aida... I just cannot take this anymore. I cannot take the guilt of having to lie to someone I care about like you. I know some people can. But I can’t. I just can’t... “You just cannot imagine how difficult it is for me to finally have the guts to tell you the truth about myself...” Kata Zul dengan suara yang tersekat-sekat. Matanya basah berkaca-kaca. Dia mengesat air matanya cepat-cepat. Selama ini Aida tidak pernah melihat Zul menangis di hadapannya. Perkara ini membuatkan Aida langsung terkejut. “Like I said... I just can’t take it any longer. I think I’ll burst if I keep on lying to you like this.” “Zul... This is so unexpected. Tapi I sepatutnya sedar tentang hal ini dari mula. I mean, just look at you! You’re good looking, witty, intelligent, you don’t mind going

http://www.nizamzakaria.com

177

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria shopping with me and you have a whole collection of Dee Dee Bridgewater’s CD! How could I be so blind?” “Bukan salah you Aida.” “Of course it’s not my fault!” “I’m so sorry, Aida.” Pinta Zul dengan matanya kini tepat kepada Aida. Dia dapat melihat wajah Aida yang sedih, bingung, marah dan kecewa. “I marah dengan you sebab selama ini you berbohong dengan I!” Aida mengesat air matanya. Dia mula sedar hubungannya dengan Zul sudah sampai di hujung jalan. “I minta maaf, Aida.” Zul merayu sekali lagi, kali ini dengan suara yang lebih perlahan. “Listen Zul... Why can’t you just tell me the truth from the beginning?” “To be honest with you... I thought I could change.” “Come on Zul! You were born this way! For goodness sakes, you should know this better than I do!” “So I guess... It’s over between the both of us?” Aida berdiri lalu memegang tangan Zul dengan erat. Aida sekali lagi mengesat air matanya yang turun mencurah-curah sambil menganggukkan kepalanya dengan lemah. Suasana ketandusan bicara kembali memuramkan suasana. “Zul... You just cannot imagine how much I love you—“ “I tahu you sayangkan I, Aida...” “I’m very angry with you right now, not because of who you are, but because you had lied to me all these while. I am so disappointed with you! But at the same time I’m so relieve that you have decided to tell me the truth about yourself… "If you had told me earlier the truth about yourself... We could have been good friends and who knows, I could have found me a man who could love me the way I wanted him to love me!" perasaan sebak yang ada di dalam dirinya semakin menjadi-jadi apabila dia mengingati kembali saat-saat bahagia mereka bersama. “Sekali lagi, I mintak maaf Aida.” Zul mengucup tangan Aida dengan lembut. “I faham you marah dengan I. Aida...” “Well at least you tak gunakan SMS untuk batalkan perkahwinan kita dan tinggalkan I keseorangan di atas pelamin.” Aida ketawa seorang diri dalam seduhttp://www.nizamzakaria.com 178

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria sedannya. “Or worst still... You continue lying to me as we become husband and wife. It isn’t fair for you to keep on living this charade with me not knowing the truth.” “I know... Memang tak adil buat you. Sebab itu kita perlu batalkan perkahwinan kita nanti demi kebaikan kita berdua.” Sedikit keyakinan mula meresap semula ke suaranya. Apabila Zul mendongak melihat wajah sayu Aida, dia dapat melihatnya mengangguk lemah. “I know I will be crying for days to come for making this decision. But this is something that I have to do for my own good. And I want you to know that I’m letting you go because I love you, Zul. I mahu you bahagia...” “You cantik, Aida... You will find your Mr. Right in no time!” “You don’t have to worry about that. Trust me!” kata Aida dengan senyuman di wajahnya yang muram itu. “Let me break this news to your parents—“ “Tak apa, biar I yang uruskan kesemuanya. You’ve suffered enough.” Aida memberi kata muktamad. Kata-kata dari Aida telah mengingatkan Zul mengapa dia begitu sayang kepada Aida – seorang wanita yang mempunyai daya keyakinan yang tinggi dan mampu berdikari. “Apa yang you akan beritahu kepada mereka?” “I akan beritahu kepada mereka, you kena buatan orang. You tahu lah orang Melayu... You can get away with anything if you tell them you kena buatan orang.” “Are you sure you want to do this all by yourself?” “Yes, I do Zul. I will even tell them you sekarang dah tergila-gila dengan perempuan lain.” Kata Aida dengan matanya bersinar-sinar. Zul tergelak sekali. Suasana yang tadi tegang, kini berubah tenang. “Thank you, Aida.” Zul tertunduk sambil melepaskan nafasnya. Lega. “You welcome.” Aida mengusap-usap rambut Zul. “Zul, you have to promise me one thing...” “Apa dia, Aida?” “Promise to me that you will never compromise your happiness. Don’t let other people determine what's best for you... Don’t let other people dictate how you should live. Don’t let other people’s opinion of you become your reality.

http://www.nizamzakaria.com

179

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “And always remember this Zul... Deep inside you... You have a good heart. You have a beautiful soul. You’re the nicest person I’ve ever met. Sebab itulah I sayang dengan you dan I akan sayang you sampai bila-bila. Always remember that!” “Of course I will. I promise...” “And we should always remain as good friends.” “Of course we will, Aida.” Kata Zul bersungguh-sungguh. “Kalau you nak I temankan you shopping, you can always count one me!” Aida terus mendakap tubuh Zul. Kali ini, ketika Aida mendakapnya, dia dapat merasakan seolah-olah tubuh Zul ringan rasanya. Tidak lagi terasa berat seperti dahulu. “Aida... What make you think that I’m in love with another woman?” Tanya Zul kepada Aida sebaik sahaja mereka melepaskan dakapan masing-masing. “I could see it in your eyes that you’re in love, Zul.” Aida cuba mengukir senyuman di wajahnya. “It’s Jali, isn’t it?” Zul mengangguk perlahan tanpa menjelaskan lagi jawapan yang diberikan kepada Aida tadi. * Jali masuk ke dalam wad Zul. Dia mendapati Aida sedang mengesat air matanya. Kemudian Aida tersenyum kepadanya. Wajahnya nampak tenang walaupun dia dapat merasakan kesedihan yang amat sangat yang sedang ditanggung di dalam jiwanya pada ketika itu. “I think I have to go.” Ujar Aida kepada Zul. Dia mengepit beg tangannya dengan erat di sisi lengannya. Zul mengangguk perlahan. “I will call you tonight.” Ujar Zul kepada Aida. Aida mengangguk kepalanya dengan lemah sebelum dia berjalan keluar dari wadnya. “Tadi saya berjumpa dengan Doktor Lim di luar... Dia kata abang boleh balik bilabila masa sahaja.” Jali memberitahu. “Aku tahu.” Kata Zul, dia cuba keluar dari katilnya untuk menukar pakaian. Jali membantunya dengan mengeluarkan pakaian yang telah diambilnya pagi tadi di rumah Zul dari dalam sebuah beg kecil berwarna hitam. “Abang mahu saya hantar abang pulang?” tanya Jali ketika Zul sedang menukar pakaiannya di dalam bilik air. “Tidak... Tapi aku mahu kau bawa aku ke rumah kau.” http://www.nizamzakaria.com 180

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Kenapa?” “Aku mahu berjumpa dengan Art.” “Untuk apa?” “Aku mahu pujuk dia pulang... Aku mahu beritahu dia yang dia boleh terus tinggal dengan aku.” “Tapi abang dengan Aida—“ “Kami membatalkan niat kami untuk berkahwin.” Beritahu Zul tanpa mahu menghuraikan lagi keputusannya ini kepada Jali. Perkara ini membuatkan Jali kelu seribu bahasa. Zul keluar dari bilik air. Di luar, dia dapat melihat Jali berdiri di sisi sebuah kerusi roda. Dia terus menyuruh Zul duduk di atas kerusi roda itu. Zul menurut sahaja perintahnya itu tanpa banyak soal. Ketika Jali sedang menolak kerusi roda Zul keluar dari wadnya, Jali memberitahu kepada Zul bahawa dia boleh mendapatkan sebatang tongkat yang boleh digunakannya untuk membantunya berjalan di sebuah farmasi yang terdapat di tingkat bawah... * Julia meletakkan keretanya di tepi panggung lama Capitol. Daniel menatap alamat Jali yang telah diserahkan kepadanya oleh Julia. Katanya dia tidak biasa dengan kawasan ini, tetapi dia mungkin tidak akan mengalami apa-apa masalah untuk mencari studio Jali. Setelah sepuluh minit berjalan, mereka akhirnya tiba di hadapan sebuah kedai runcit. Mereka berdua memandang ke tingkat dua rumah kedai tersebut. Alamatnya betul, jadi Daniel terus mengajak Julia naik ke tingkat dua. Julia bersetuju di dalam keadaan ragu-ragu. Walaupun Julia telah menetap di KL seumur hidupnya, dia belum pernah singgah ke Chow Kit. Inilah kali pertamanya untuk ke kawasan ini. Daniel mengetuk pintu. Beberapa detik kemudian dia mendapati Ariffin membuka pintu. Lagu klasikal Prokofiev, Montagues and Capulets dari Romeo and Juliet dimainkan kuat-kuat oleh Ariffin sehingga memenuhi ruang studio. “Masuklah,” ujar Ariffin. Matanya terus kepada Julia yang sedang memakai kebaya nyonya berwarna biru pada tengah hari itu. Dia senyum sambil memandang kepada Julia. Julia membalas senyumannya dengan mesra. Daniel pula berpeluk tubuh sambil memerhatikan bahagian dalam studio lukisan kepunyaan Wong. Daniel mendapati studio Wong kelihatan kemas. Beberapa buah lukisan bersaiz besar dan sederhana diletakkan di atas dinding. Beberapa buah lukisan lain diletakkan di tepi dinding dengan teratur. http://www.nizamzakaria.com 181

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Tuan punya studio tak ada di sini... Dia di Prague dan akan berada di sana selama sebulan.” Jelas Ariffin kenapa Daniel tanpa ditanya soalan ini olehnya. “So where’s Jali?” tanya Daniel sambil menjeling. Dia memang tidak selesa berada di samping Jali. Sehingga kini dia masih takutkan kepada Jali setelah dia dapat melihat sendiri Jali memukul Ariffin di hadapan mata kepalanya sendiri. "Dia keluar sekejap." Ujar Ariffin sambil menggaru kepalanya. Dia membawa Julia dan Daniel ke bahagian belakang di ruang rehat di mana terdapat sebuah televisyen di sana. Ariffin meminta Daniel dan Julia duduk di situ sementara dia menyediakan minuman untuk mereka. Seminit kemudian, Ariffin keluar dari arah dapur kecil di belakang studio lalu membawa tiga gelas berisi ais dengan sebotol air Coke. Dia menjemput tetamutetamunya minum. “Art ingatkan Julia nak datang petang nanti.” Kata Ariffin sambil menggosok hidungnya berkali-kali. Wajahnya nampak kacau. “Julia datang ke sini secepat mungkin bila Art kata Art nak ubat yang Art minta tu,” kata Julia sambil memandang ke arah tangan kanan Ariffin yang berbalut. “Apa yang dah jadi ni Art?” tanya Julia kemudian dengan wajah risau. “Tak ada apa-apalah... Terjatuh dari motor.” Jawabnya. Daniel mengambil sekeping majalah di atas meja di sisinya lalu dia terus membaca majalah tersebut. “Ada benda yang Art nak tunjukkan kepada Julia!” ujar Ariffin dengan bersungguh-sungguh. Dia memegang tangan Julia lalu dia membawa Julia masuk ke dalam studio kecil Jali. Ketika di dalam studio Jali, dia membawa Julia melihat sebuah lukisan di atas kuda-kuda yang telah ditutupi dengan sehelai kain putih. Ariffin menyelak kain tersebut, lalu menunjukkan kepada Julia lukisan yang hampir-hampir disiapkan oleh Jali. “You must be kidding me!” Julia ternganga ketika memandang kepada lukisan di hadapannya. “Cantik tak?” “Cantik!” Kata Julia sambil memandang ke arah lukisan di hadapannya. Lukisan ini menunjukkan keadaan Julia sedang menangis di sebelah Ariffin. Ariffin kelihatan seperti sedang memujuknya lalu cuba mengesat air matanya yang mengalir jatuh membasahi pipinya. Julia sedar lukisan ini telah dilukis Jali ketika dia sedang menangis di sebelah Ariffin ketika berada di Bintang Walk beberapa ketika dahulu. Jali telah melukis gambar Ariffin dengan memakai baju Melayu lengkap http://www.nizamzakaria.com 182

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria bertanjak dan Julia pula dilukisnya memakai baju kebaya dengan sehelai selendang melitupi rambutnya. Lukisan ini kelihatan seperti poster lama filem Melayu dengan warna yang terang digunakan Jali. Satu stail lukisan yang jarang-jarang dicuba Jali sebelum ini. “Lukisan ini hampir selesai... Bila dia dah siap nanti, saya nak awak simpan lukisan ini.” “Lukisan ini untuk saya?” “Ya.” Sukar untuk Julia mempercayai kata-kata Ariffin tadi. Dia merasa teruja dan terharu. Lidahnya kelu sehingga dia tidak mampu lagi untuk berkata-kata. Lukisan ini dirasakan Julia sebuah hadiah yang paling berharga buat dirinya. “Ini ubat yang awak minta dari saya...” Ujar Julia mengeluarkan sepaket 3 x 10 1 miligram tablet alprazolam dari dalam beg tangannya, setelah dia mengambil masa yang lama meneliti lukisan yang bakal menjadi miliknya itu. Ariffin menerima pemberian Julia sambil mengucapkan terima kasih. “Julia pergi ke luar temankan Daniel di luar, ya? Art nak makan ubat ni. Sekejap lagi Art keluar.” Ariffin menutup kembali lukisan Jali. Dia melihat Julia menganggukkan kepalanya sambil melangkah keluar dari bilik Jali yang dilihatnya kemas dan bersih. Sebaik sahaja Julia keluar dari bilik Jali, Ariffin terus ke dapur lalu mengeluarkan 10 butir pil dari paket alprazolam yang diberikan Julia tadi. Dia mengeluarkan sebotol minuman whisky kepunyaan Wong yang dijumpainya di dalam kabinet dapur. Dia meneguk kandungan botol itu sehingga setengah dari isinya hilang. Dia masuk ke dalam tandas, berkumuh dengan cecair Listerine, kemudian dengan selamba dia keluar dari dalam tandas, lalu pergi mendapatkan Julia dan Daniel di ruang tamu... * Jali memberhentikan kereta BMW yang dipandunya di bahagian belakang studio. Dia keluar dari keretanya lalu terus mendapatkan Zul untuk membantunya berdiri. Jali membuka pintu belakang lalu mengeluarkan tongkat yang baru dibeli Zul. Jali memegang tongkat tersebut dan dia membiarkan Zul memaut kepada bahunya agar dia dapat berjalan dengan betul. Jali mendongak memandang ke atas. Dia tidak tahu jika Zul akan dapat menaiki tangga pilin untuk ke studionya. Zul hanya tersenyum dan menggelengkan kepalanya apabila seorang pelacur bertanya kepadanya jika dia memerlukan pertolongannya untuk naik ke tingkat atas. Walaupun sukar, akhirnya Zul naik ke tingkat dua dengan bantuan Jali. Jali mengeluarkan kunci rumahnya lalu membuka pintu belakang. Apabila dia masuk, dia http://www.nizamzakaria.com 183

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria dapat mendengar suara Daniel dan Julia memekik-mekik memanggil nama Ariffin. Jali dan Zul saling berpandangan. Jali terus menyerahkan tongkat kepada Zul lalu dia bergegas ke arah Daniel dan Julia. Wajah Jali berubah pucat apabila dia dapat melihat tubuh Ariffin yang menggeletar dengan kesukarannya untuk bernafas. “Apa dah jadi?” tanya Jali kepada Daniel. “Baru tadi dia muntah-muntah. Lepas tu dia jadi begini.” Daniel memberitahu sambil menggigit kuku. Wajahnya jelas risau. Jali membuka mata Ariffin. Dia dapat melihat anak matanya mengembang besar. Apabila dia memegang leher untuk merasa nadi Ariffin, dia mendapati nadinya berdetik perlahan. Ariffin meracau dalam keadaan sedar tak sedarnya itu. “Kenapa dengan Art. Apa yang telah berlaku?” tanya Julia tersedu-sedu. Pipinya dibasahi air matanya yang turun mencurah-curah. Matanya jelas nampak takut dan risau. “Kita perlu bawa dia ke hospital.” Kata Jali memandang ke arah Zul dan Julia. Jali seterusnya mengangkat tubuh Ariffin dengan sekuat tenaganya. Jali dan Daniel merangkul tubuh Ariffin lalu membawanya turun ke bawah dengan menggunakan tangga pilin. Julia dan Zul mengekori mereka belakang dengan Julia membantu Zul turun menggunakan tangga. Setibanya mereka berempat di bawah, Julia membantu dengan membuka pintu bahagian penumpang kereta Zul. Beberapa orang pelacur mula berkumpul di hadapan mereka untuk melihat apa yang sedang berlaku. Setelah Jali meletakkan Ariffin ke belakang, dia terus masuk ke dalam kereta. Zul masuk ke dalam kereta lalu duduk di sebelahnya, diikuti oleh Daniel yang duduk di sebelah Julia yang sedang memegang tangan Ariffin yang semakin sejuk itu...

http://www.nizamzakaria.com

184

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 24 Dr. Shahri bergegas ke Hospital Besar Kuala Lumpur. Dia terus berjumpa dengan Dr. Raduan yang telah menelefon kliniknya tadi. Kata Dr. Raduan, dia sedang merawat seorang pesakitnya yang telah mengambil ubatnya yang diberikannya mengikut sukatan yang berlebihan. Dr. Shahri terus berjalan dengan pantas ke pusat rawatan kecemasan. Ketika di sana dia dapat melihat anaknya Julia. Dia terkejut melihat Julia berada di situ. Dr. Shahri pergi mendapatkan Julia untuk meminta penjelasan darinya: “What in the world are you doing here, Julia?” tanya Dr. Shahri kepada Julia. Dia melihat mata Julia bengkak. Dalam keadaan sedihnya dia terus memeluk bapanya. “Apa yang telah terjadi Julia?” tanya Dr. Shahri ke dalam telinga anaknya. Dia dapat melihat suasana di dalam pusat kecemasan hingar bingar dengan pesakit dan pelawat keluar masuk. Di luar, sebuah ambulans membawa keluar seorang pesakit tua yang terkena serangan sakit jantung. “Art...” Balas Julia dengan sedih. Dia tidak dapat menambah lagi. Perasaannya terlalu sebak. “Baba perlu jumpa dengan Dr. Raduan. Julia tunggu di sini, ya?” jelas Dr. Shahri. Dia melihat Julia mengangguk perlahan lalu duduk di sebelah Daniel di bahagian menunggu pesakit. Dr. Shahri masuk ke dalam pusat rawatan kecemasan. Dia bertanyakan seorang jururawat bertugas di mana dia boleh mencari Dr. Raduan. Jururawat tersebut nampaknya masih mengenali Dr. Shahri yang pernah bekerja di hospital ini sebelum dia membuka kliniknya sendiri. Dia menyuruh Dr. Shahri ke bilik rawatan paling belakang. Dr. Shahri mengikut arahan yang diberikan oleh jururawat tersebut. Dr. Shahri masuk ke dalam bilik rawatan yang dinyatakan oleh jururawat tadi. Sememangnya dia dapat melihat kelibat Dr. Raduan di situ. Dia bersalaman dengan Dr. Raduan. “Jadi apa yang telah berlaku?” tanya Dr. Shahri melulu. Dia dapat melihat Dr. Raduan merawat seorang pesakit yang baru sahaja jatuh dari motor. “One of your patients overdosed on the pills that you have prescribed to him.” Kata Dr. Raduan lalu mengambil sekeping plastik yang tertulis alamat dan nombor telefon klinik Dr. Shahri dari kocek kot putih yang sedang dipakainya. Dr. Raduan telah menjumpai plastik tersebut dengan beberapa biji pil yang masih belum ditelan Ariffin di dalam kocek seluarnya. “Siapa?” Dr. Shahri memeriksa pil-pil tersebut. Seingatnya dia tidak mengarahkan agar ubat alprazolam ini diberikan kepada sesiapapun di kliniknya. “Ariffin bin Nordin.” http://www.nizamzakaria.com 185

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Oh...” Dr. Shahri terus menyedari situasi yang sedang dihadapinya sekarang. “You tak sepatutnya bagi dia anti-depressants bila you tahu dia ambil dadah. You tentu tahu dia akan salah gunakan ubat yang you beri kepadanya.” Dr. Shahri tidak menjawab. Dia hanya mendiamkan dirinya. “Kalau bukan kerana you jadi supervisor I dulu. I would have reported you to the authority.” Dr. Raduan menegur. “You know how much I respect you and your work—“ “I’m sorry... This was all a mistake.” “Please don’t make a mistake like this again, Dr. Shahri... You have a successful career in medicine. Jangan jadikan perkara-perkara macam ini merosakkan karier dan kredibiliti you!” dia menasihati. Dr. Shahri hanya mampu mengangguk dan mengeluh panjang. “I need to see him.” Pinta Dr. Shahri. Wajahnya jelas nampak tenang, tetapi di dalam hati, ditelannya perasaan marah yang amat sangat yang mula menggelegak di dalamnya. “Dia ada di wad kecemasan nombor 5. He’s okay now... I dah mulakan prosedur gastrointestinal decontamination dengan activated charcoal untuk serap segala toksik di dalam tubuhnya. Bila dia sedar nanti, kawan-kawannya boleh bawa dia pulang. And for your sake, I will skip the police report.” Ujar Dr. Raduan dengan selamba tanpa memandang ke arah Dr. Sahri. “Thank you... I will never forget this.” Beritahu Dr. Shahri sambil tertunduk. Dia melihat Dr. Raduan hanya menjeling kepadanya sekali lalu meneruskan tugasnya menjahit luka pada bahagian bahu pesakitnya. Dr. Shahri pergi ke arah wad kecemasan yang dinyatakan oleh Dr. Raduan tadi. Dia dapat melihat Ariffin masih di dalam keadaan tidak sedarkan diri, tetapi pernafasannya kembali normal - tidak lagi secetek tadi. Dr. Shahri memandang ke arah nama Julia yang telah ditoreh di atas lengan Ariffin. Kemudian di situ dia dapat melihat tiga bekas suntikan. Dr. Shahri menarik nafasnya dalam-dalam. Dr. Shahri berjalan keluar untuk mendapatkan Julia. Di ruang menunggu, dia dapat melihat Wati sedang memujuk Julia yang sedang menangis teresak-esak di sebelahnya. “Julia... Baba perlu bercakap dengan Julia di luar.” Kata Dr. Shahri dengan suara yang rendah. Wajahnya nampak keras.

http://www.nizamzakaria.com

186

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Julia mengangguk perlahan lalu mengikut bapanya keluar dari wad kecemasan. Wati mengekori Julia dari belakang. “Baba nak tahu kalau Julia ada beri apa-apa ubat kepada kawan Julia tu tanpa pengetahuan baba...” Dr. Sahri meminta penjelasan dengan sesekali matanya akan menjeling ke arah Wati. Julia mengangguk lemah. Wati memegang tangan Julia dengan erat. “Julia tahu dia ambil dadah?” tanya Dr. Shahri dengan suara yang tegas. “Tak baba... Sumpah Julia tak tahu!” Julia menangis lagi. Lebih-lebih lagi apabila dia dapat melihat wajah bapanya berubah marah dan kecewa. “He’s a drug addict, Julia!” Dr. Shahri menengking, satu perkara yang jarang dilakukannya kepada sesiapapun, lebih-lebih lagi kepada Julia. “Baba tak faham mengapa Julia boleh berkawan dengan orang macam ni!” “Baru jer tadi Julia dapat tahu dari Daniel tentang hal ni, ba!” seboleh-boleh Julia cuba menerangkan hal yang sebenar kepada bapanya. “Art tu baik orangnya, ba! Please believe me!” “They can revoke my license to practice medicine because of this!” suara Dr. Shahri semakin meninggi. “How could you do this to me?” “I’m sorry, ba! Memang Julia tak tahu!” Air mata Julia turun mencurah-curah. Dia menoleh ke belakang. Dia dapat melihat Jali, Zul dan Daniel sedang memerhatikannya dari dalam wad kecemasan. “Ba... Art tak bersalah—“ “Julia!” Dr. Sahri membeliakkan matanya. “Enough of this nonsense!” “Dah, Shahri... Cukup!” kata Wati dengan tegas. Dr. Shahri cuba menahan rasa marahnya. Dia memicit kepalanya yang mula terasa berdenyut-denyut itu. "I need to talk to you, Wati." Ujar Dr. Shahri terus memicit kepalanya. Wati menyuruh Julia kembali mendapatkan Daniel. Julia hanya menundukkan kepalanya sambil mengelap air matanya dengan kertas tisunya yang lembap itu. Wati kini berhadapan dengan bekas suaminya. Wati berpeluk tubuh. Dia mendengar sahaja apa yang perlu dinyatakan oleh suaminya itu kepadanya. Dia mengangguk beberapa kali sambil memerhatikan Daniel yang sedang memujuk Julia agar jangan menangis lagi. * Pada malam itu Jali memandu kereta Zul lalu membawa Zul serta Ariffin pulang ke Subang Jaya. Di dalam kereta, Ariffin hanya diam membisu. Dia tersandar dengan http://www.nizamzakaria.com 187

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria matanya kaku memandang ke arah luar. Dia terlalu lesu untuk mengeluarkan kata-kata ataupun untuk berfikir. “Kalau kau nak mampus, jangan buat kat tempat aku!” jerkah Jali dengan tiba-tiba ketika dia sedang memandu sehingga tersentak Zul dibuatnya. Zul menoleh ke belakang. Ariffin tidak menjawab. Dia dapat melihat air mata Ariffin mengalir membasahi wajahnya yang pucat dan kaku itu. Zul memegang peha Jali. Apabila Jali menoleh, dia memberi isyarat kepada Jali supaya diam. Jali akur, dengan menganggukkan kepalanya. Ariffin tidak pernah berniat untuk membunuh diri. Apa yang telah berlaku kepadanya tadi berlaku di luar jangkaannya. Dia telah menelan pil-pil yang telah diberikan oleh Julia kepadanya dengan tujuan agar dia dapat tidur dan berkhayal. Dia tidak sedar dengan menelan lebihan pil dan ditambah lagi dengan kombinasi minuman alkohol, segala-galanya yang diambil berubah toksik. Fikirnya, jika dia jelaskan perkara ini kepada sesiapapun, mereka mungkin tidak akan mempercayainya. Jadi, dia mengambil keputusan untuk terus berdiam. Dia terus mendiamkan dirinya tatkala kepalanya masih berada di awang-awangan... Zul membuka pintu keretanya sejurus selepas dia tiba di rumahnya. Dia menggunakan tongkatnya untuk berjalan lalu membuka pintu rumahnya. Dia menoleh ke belakang. Dia dapat melihat Ariffin masih duduk di dalam kereta sambil termenung. Jali merungut memarahi Ariffin sebelum dia menarik tangan Ariffin untuk memintanya keluar dari perut kereta. Apabila Zul masuk ke dalam rumahnya, dia dapat melihat kaca-kaca pecah di bahagian ruang tamunya telah dibersihkan Jali. Karpetnya yang sebelum ini berendam dengan darahnya juga telah digulung lalu diletakkan ke tepi. JP terus mengiau di muka pintu untuk menyapa Zul. Kemudian dia terus mendapatkan Ariffin. Dia mengiau di hadapan Ariffin mahu dirinya di manja olehnya. Ariffin mengangkat JP lalu mengusap tubuhnya. Dia membisikkan sesuatu kepada JP seolah ingin mengadu domba kepadanya. Ariffin melangkah dengan perlahan lalu masuk ke dalam biliknya. Dia mengunci pintu biliknya itu dari dalam. Jali berdecit. “Saya tidur sini malam ni, boleh?” tanya Jali kepada Zul. “Boleh. Apa salahnya.” Jawab Zul. “Memang aku nak kau tidur di sini buat sehari dua ni.” “Abang dan Art perlu dijaga... Lebih-lebih lagi si Art tu. Saya risau dengan keadaan dia yang tak tentu arah tu.” “Kau rasa dia marah dengan aku?” http://www.nizamzakaria.com 188

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

“Bang... Buat masa ini hal abang dia adalah perkara terakhir yang dia mahu fikirkan.” “Dia risaukan tentang Julia.” “Ya, bang... Dia lebih risaukan tentang Julia.” Jali membiarkan kata-katanya berakhir begitu sahaja. Di dalam bilik, Ariffin hanya mampu termenung. Dia membaringkan dirinya di atas katil. Dia termenung memandang ke arah silingnya. Dia mengeluarkan telefon bimbitnya dari dalam kocek seluarnya. Dia cuba menelefon Julia, tetapi tak dapat. Setiap kali dia menelefonnya, pasti panggilannya itu disambungkan kepada ‘mailbox’. Dia cuba menelefon ke rumah Wati. Panggilannya di jawab Wati: - Hello. Saya nak bercakap dengan Julia. + Art... Julia tak ada di sini. - Come on, lah Wati! Dia ada di situ. Bagi saya bercakap dengan dia. + Art, mulai hari ini jangan hubungi Julia lagi. - Apahal ni pulak! + Art... Please! Kalau Art sayang kepada Julia, jangan ganggu dia lagi. Wati meletakkan ganggang telefonnya. Dia memandang ke belakang. Dia dapat melihat Julia sedang memerhatikannya. Wajahnya cukup resah dan kecewa. “Ma... Julia perlu bercakap dengan Art.” Julia merayu sambil menggigit bibirnya. “Please ma. I’m begging you!” “Julia... I thought we’ve discussed about this with baba just now? Julia tak boleh berjumpa dengannya lagi.” “Tapi ma!” “Julia... Listen to me!” Kata Wati dengan nada serius. “He’s not worth it. Baba dan mama hanya mahu yang terbaik untuk Julia.” Wati masuk ke dapur untuk menyediakan segelas air untuk Julia. Dia kemudian berjalan untuk berhadapan dengan Julia. “Jadi mama dan baba nak Julia lupakan Art macam tu jer?” bantah Julia dengan berang. “Ya.” Sambut Wati dengan tegas. “And there shall be no further discussion about this!” “Ma!” Julia ketandusan kata-kata. Kecewa dengan sikap ibunya ini. “Ini bukannya cara yang terbaik untuk kita hadapi masalah Art!”

http://www.nizamzakaria.com

189

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Now take this... You baba said it will calm you down!” perintah Wati dengan memberi Julia sebutir pil berwarna biru. Julia menurut perintah ibunya lalu menelan pil yang telah diberikannya tanpa banyak soal. Kemudian katanya: “Mama dan baba tak ada hak nak pisahkan Julia dari Art!” tempik Julia. “Go to your room, Julia!” perintah ibunya dengan menudingkan jarinya ke arah bilik anak perempuannya itu. Dalam keadaan pasrah, Julia menurut sahaja. Julia masuk ke dalam biliknya. Dia terus mengunci pintunya. Kepalanya buntu. Dia perlu bercakap dengan Ariffin. Dia perlu mendapatkan penjelasan dari Ariffin tentang segala-galanya... * Julia menangis di sebelah Daniel. Ariffin baru sahaja hilang dari pandangannya lalu dibawa ke dalam wad kecemasan. Zul berdiri kebingungan. Jali pula mengikut Dr. Raduan yang datang untuk merawat Ariffin. Daniel meminta Julia bertenang lalu duduk di ruang menunggu. Beberapa orang pelawat dan pesakit sedang duduk di situ. Mereka memandang ke arah Julia yang sedang menangis, lalu membawa hal masing-masing. “Apa kena dengan Art, Daniel?” tanya Julia kepada kawan baiknya itu. Daniel mengesat air mata Julia yang turun mencurah-curah. “Drug overdose...” Daniel memberitahu tanpa ragu-ragu. “You know what? I dah agak dah benda macam ni pasti akan berlaku kepadanya. Tunggu masa jer!” “How can you say that! He’s your friend!” “Sebab dia kawan I lah I cakap macam ni, Julia.” Daniel menegaskan. Dia sedang memerhatikan beberapa orang yang sedang lalu lalang di hadapannya. Kemudian dia berpaling ke arah Zul yang sedang duduk berdekatan dengannya. Zul sedang termenung sambil memegang tongkatnya. “He’s a loose cannon, Julia. Bila-bila masa jer boleh meletup!” “Dah tu... you tahu fasal dia ambil dadah sejak dulu lagi?” tanya Julia tersekatsekat. “Ya,” jawab Daniel serba salah. “Julia... I know you love him, but he’s not what you think he is...” “Apa you cakap ni?”

http://www.nizamzakaria.com

190

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Julia... You tahu tak... Dia sebenarnya dah lama nak kenal dengan you. He kept on pestering me about this. Tapi I tak bagi sehinggalah you suruh I contact dia dan minta dia tolong you dengan bagi you tiru jawapan dia—“ “I know. Dia pun pernah cakap kat I pasal ni...” “The truth is... Dia nak kawan dengan you fasal you anak doktor. He told me, although I think he’s joking at that point of time... Dia nak jadikan you girlfriend dia dan nak suruh you kerja kat farmasi bapak you. So, senang lah dia nak dapatkan supply dia nanti.” Daniel meluahkan sesuatu yang telah disimpannya selama ini. “You know what, bila dia cakap macam ni, I terus tried my best to keep both of you apart. I mean, God knows how much I’ve tried. “Tapi tengok apa dah jadi? You dengan dia berkawan and then one thing leads to another. And you actually listened to his advice and worked in your father’s pharmacy.” "I can't believe this!" Julia menggelengkan kepalanya. “Julia... All I know right now is that he really loves you and you love him too. But shit happens. And look at him! What are the chances he is going to come out of this and be able to live a straight life?” “I sayang dia, Daniel!” “I tahu, Julia!” Daniel memandang penuh ke wajah Julia. “You boleh beritahu kepadanya yang you sayang kepadanya dan akan melakukan apa sahaja untuk pastikan dia tak akan ambil dadah lagi. But that you need to protect yourself... Ariffin ni degil orangnya. Kalau dia degil, drop him and find a guy who is not a drug addict.” Julia termenung seketika. Dia mula merasakan dia tidak mungkin mampu untuk meninggalkan Ariffin begitu sahaja, kerana dia benar-benar menyayanginya... * Jali mengetuk pintu Ariffin berkali-kali. Jali mahu Ariffin keluar dari biliknya itu. Dia menjemput agar Ariffin makan malam dengannya. Tetapi Ariffin berdegil. Sehari suntuk dia berkurung di dalam biliknya seorang diri. Entah apa sahaja yang dilakukannya di dalam biliknya itu, fikir Jali. “Art, makan lah Art!” pujuk Jali sambil mengetuk daun pintunya berkali-kali. “Jangan kacau aku!” getus Ariffin di dalam bilik. Jali hanya mampu mengeluh. Dia memandang ke arah Zul yang sedang duduk di meja makan. “Kita tinggalkan sedikit makanan untuknya nanti. Malam karang bila dia lapar, pandailah dia cari makan.” Zul meluahkan saranan.

http://www.nizamzakaria.com

191

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Jali hanya mampu mengangguk. Dia risau memikirkan tentang Ariffin. Tetapi di dalam hatinya, dia berfikir Ariffin perlu diberikan masa untuk bersendirian. Lagipun, sampai bila dia akan mengurungkan dirinya di dalam bilik seperti ini? Di dalam biliknya, Ariffin menghabiskan masanya dengan termenung. Sesekali dia akan menghidupkan komputernya lalu menggunakan Internet. Dia berkali-kali memeriksa emelnya untuk menerima apa-apa berita dari Julia. Tetapi dia langsung tidak menerima apa-apa berita dari Julia. Apabila dia menelefon Daniel dan bertanyakan kepadanya tentang Julia, Daniel memberitahunya dia tidak tahu. JP masuk ke dalam bilik Ariffin melalui tingkapnya yang terbuka. JP nampaknya mahu pergi menemui tuannya yang nampak muram dan resah. JP mengiau beberapa kali lalu menyondol paha Ariffin. “Mana Julia, JP?” tanya Ariffin ketika dia mengangkat tubuh kucing hitam yang semakin hari semakin gemuk itu dengan merenung ke dalam matanya. JP hanya mengiau sekali. Ariffin melepaskan nafasnya lalu terus mengusap bulu JP. Dia putus akal.

http://www.nizamzakaria.com

192

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria BAB 25 Zul memandang ke arah bumbungnya. Wajahnya penuh kebimbangan. Dia dapat melihat Ariffin duduk di situ sambil mengusap-usap JP. Memang dia tidak menyangka perkara ini akan berlaku, tetapi ia telah pun berlaku. Dia menyalahkan dirinya kerana tidak melakukan apa-apa apabila dia melihat Ariffin keluar dari rumahnya tadi. Apabila dia melihat Ariffin sedang duduk di atas bumbungnya begitu, terlintas di dalam fikirannya bahawa Ariffin baru sahaja mengambil dadah untuk menghilangkan giannya... Zul menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Jali menoleh ke arahnya lalu memberitahu bahawa dia mahu memujuk Ariffin supaya turun dari terus duduk di atas bumbung. Zul menasihati Jali agar jangan berkasar kepadanya. Katanya: “Pujuk dia betul-betul, Jali. Dia tengah khayal agaknya tu.” Jali sekadar mengangguk. Dia berjalan ke arah tangga aluminium yang diletakkan di tepi dinding mengarah ke bumbung. Dia menaiki anak tangga tersebut dengan penuh berhati-hati, kerana tangga tersebut diletakkan menegak ke atas. Bergoyang. Dia tidak faham bagaimana Ariffin dapat naik ke bumbung tanpa menghadapi apa-apa masalah dalam keadaannya yang difikirkan sedang khayal itu. Sebaik sahaja Jali berjaya memanjat ke bumbung, dia dapat melihat Ariffin termenung memandang ke arah langit malam. Dia berpaling lalu tersenyum ke arahnya. Jali mengeluh. Dia berjalan dengan berhati-hati di atas bumbung untuk mendapatkan Ariffin. Dia duduk di sebelahnya. “Art tengah stone ke?” tanya Jali perlahan. Di dalam kepalanya sejak tadi, dia memikirkan yang bukan-bukan tentang diri Ariffin. Fikirnya, mungkin Ariffin sedang khayal setelah mengambil dadah, atau lebih buruk lagi, dia cuba untuk membunuh diri. “Tak... Aku cuba berhenti. Susah. Badan aku menggigil.” Beritahu Ariffin. “Susah nak berhenti kau tahu tak?” “Dah tu, kenapa Art ke sini?” “Aku cari JP. Aku jumpa dia di sini...” Ariffin menjelaskan dengan ringkas. “Kita turun, Art... Dah lewat ni.” Rayu Jali. Dia dapat melihat Ariffin mengangguk perlahan. “Aku nak mintak maaf dengan kau...” Kata Ariffin kepada Jali tiba-tiba dengan wajah yang jernih. “Apa?” Jali fikir mungkin dia tersalah dengar. Dia meminta Ariffin mengulangi kata-katanya tadi.

http://www.nizamzakaria.com

193

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Aku nak mintak maaf, Jali.” “Untuk apa?” “Untuk apa sahaja yang telah aku lakukan kepada kau untuk sakitkan hati kau selama ini.” “Apa yang Art ambil ni?” tanya Jali penuh prasangka. “Aku tak ambik apa-apalah. Aku serius ni.” Kata Ariffin. Matanya bulat dengan kesungguhan. “Maafkan aku Jali!” “Selama ini memang Jali maafkan Art... Lagipun Jali tak rasa pun Art melakukan apa-apa kesalahan besar kepada Jali. Jangan fikir-fikirkan sangat pasal hal ni lah, Art!” “Aku selalu saja susahkan hidup kau.” “Dah lah, Art. Lupakan tu semua!” Ariffin mendekatkan dirinya untuk mendakap tubuh Jali. Jali terkejut dibuat begitu oleh Ariffin. Tubuhnya mula-mula kaku, tetapi setelah dia rasa lebih selesa, barulah dia terus mendakap tubuh Ariffin dengan lebih erat lagi. “Aku mahu berhenti ambil dadah... Aku mahu memaafkan abang Zul.” Bisik Ariffin kepada Jali. Suaranya penuh dengan rasa keinsafan. “Manusia boleh berubah Jali... Hanya bintang-bintang di langit sahaja yang tak berubah.” “Okay... kita turun, ya Art?” pinta Jali setelah selesai Ariffin meluahkan kalimahkalimahnya. Dia benar-benar bersyukur mendengar hasrat yang diluahkan Ariffin tadi. Ariffin mengangguk. Jali mengambil JP dari tangannya lalu melihatnya menuruni anak tangga. Di tengah-tengah anak tangga, Jali menyerahkan JP kepada Ariffin. “Turun baik-baik, Art.” Katanya kemudian. Setelah Ariffin turun dari tangga, Jali memandang ke arah bintang-bintang di langit. Entah mengapa, dia mula dapat melihat keindahan bintang-bintang yang berkerdipan di langit dalam keheningan malam itu. Perasaannya tenang. Cukup tenang... * Ariffin dapat mendengar suara JP mengiau dan mencakar-cakar daun pintunya. Pada mulanya Ariffin membiarkan sahaja. Tetapi dia akhirnya membuka pintu setelah JP mengiau dengan kuat. Mungkin JP kelaparan. Selalunya JP akan meminta Ariffin membuka pintunya pada setiap pagi supaya mangkuk makanannya dipenuhi dengan makanan kucing. Apabila Ariffin memandang ke arah jam dindingnya, dia mendapati jam menunjukkan pukul 12.30 malam. http://www.nizamzakaria.com 194

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

Sebaik sahaja Ariffin membuka pintunya, dia dapat melihat JP berlari meluru ke dapur. Ariffin menoleh sekali ke ruang tamu. Didapatinya Jali dan Zul sedang menonton TV. Di dapur, Ariffin mendapati JP sedang berdiri di muka pintu belakang. Dia mahu keluar dengan mengais-ngais pintu dapur. Ariffin membuka pintu untuk membenarkan JP keluar. Kemudian JP meluru ke luar sambil mengiau kuat seolah mahu Ariffin mengikutnya ke mana sahaja dia pergi. Ariffin mengekori JP dari belakang. Kemudian dia dapat melihat JP memanjat sebatang pohon mangga yang tumbuh merendang di belakang rumah Zul, lalu ia melompat ke bahagian bumbung rumahnya. JP mengiau megah di situ. JP terus mengiau kepadanya. Ariffin memanggilnya supaya turun ke bawah, tetapi JP berdegil. Ariffin mengeluh. Dia pergi ke satu sudut di mana Zul ada menyimpan beberapa perkakas yang digunakan untuk berkebun termasuk sebatang tangga aluminium yang panjang. Ariffin mengambil tangga tersebut lalu menyandarkannya ke bahagian dinding. Ariffin naik ke atas bumbung dengan menggunakan tangga tersebut. Di atas bumbung JP mengiau berkali-kali dengan manja. Dia agaknya puas setelah berjaya membawa Ariffin ke sana. Ariffin mengambil JP lalu duduk di atas bumbung. Dia memerhatikan bintang-bintang di langit yang bergemerlapan indah pada malam itu. Kemudian dalam keasyikannya dia melepaskan JP. JP turun dari pangkuannya lalu berjalan di sisinya. Mata Ariffin mengekori JP. Dia terkejut. Dia dapat melihat satu lembaga yang dikenalinya sedang memandang ke langit. JP menggesel-geselkan dirinya kepada lembaga tersebut. “Mah... Apa Mah buat di sini?” tanya Ariffin kepada lembaga yang menyerupai adiknya. Entah mengapa, Ariffin tidak merasa takut pada ketika itu, tetapi dia merasakan seperti mahu memeluk lembaga itu untuk memberitahu kepadanya betapa dia merindukannya. “Mah tengok bintang lah bang!” jawab Sarimah sambil menoleh kepada Ariffin. Sarimah kemudian membaringkan dirinya ke atas pangkuan Ariffin. Ariffin mengusap rambut Sarimah yang lembut dan ikal itu dengan penuh rasa sayang, seperti yang pernah dilakukannya satu ketika dahulu. “Abang rindu sangat dengan Mah.” Kata Ariffin dengan suaranya menahan sedu. “Mah tahu, bang.” Jawab Sarimah sambil tersenyum manis. “Sebab itulah Mah nak berjumpa dengan abang.” “Kenapa, Mah?”

http://www.nizamzakaria.com

195

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria “Mah nak abang jangan fikirkan sangat tentang Mah, tentang Anisah, tentang mak dan abah. Mah tahu abang rindukan kepada kami, tapi abang tak boleh fikirkan sangat tentang kami. Kami dah tak ada lagi, bang. “Sekarang abang pula ada kehidupan abang sendiri. Abang tak boleh jadikan pemergian kami sebagai sebab mengapa abang perlu bersedih sehingga sekarang. Abang perlu meneruskan kehidupan abang tanpa kami—“ “Mah tak faham... Abang selalu rasa kesunyian. Abang tak ada tempat untuk mengadu kalau abang kesunyian dan sedih!” “Bang... Abang tahu tak ramai orang yang sayang dengan abang? Tapi kenapa abang tutup hati abang kepada mereka?” “Abang takut kalau abang akan kehilangan mereka seperti abang kehilangan Mah...” “Bang, semua manusia yang dilahirkan ke dunia ini akan mati... Jadi, kita perlu menggunakan masa hidup kita dengan sebaiknya, seperti merasa bersyukur bahawa ada orang yang sayang kepada kita dan berterima kasih kepada mereka.” Ariffin termenung memikirkan kata-kata Sarimah tadi. Dia reda. Dia menganggukkan kepalanya dengan perlahan. “Satu lagi, bang... Jiwa abang terlalu kacau. Abang terlalu marah, terlalu membenci. Abang tak boleh jadi macam ni selamanya.” “Abang tahu Mah... Abang tahu.” “Mah tak nak abang jadi macam ni lagi. Mah nak abang bahagia... Kebahagiaan abang berada di tangan abang sendiri... Bukan di tangan Mah, Anisah, mak dan abah. Abang sahaja yang mampu memastikan hidup abang bahagia, bukan orang lain.” “Jadi apa yang perlu abang lakukan, mah?” “Abang tahu jawapannya sendiri... Jawapannya ada dalam diri abang.” Sarimah menudingkan jarinya yang kecil ke dada Ariffin. “Terima kasih, Mah...” ucap Ariffin dengan perlahan. “Mah perlu pergi.” “Bila abang boleh jumpa Mah lagi?” “Bang... Diri Mah sentiasa ada di dalam diri abang. Di dalam hati abang.” beritahu Sarimah sambil tersenyum. Dia mencium pipi abangnya itu sebelum dia berdiri

http://www.nizamzakaria.com

196

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria lalu berjalan di atas bumbung sambil melambaikan tangannya kepada Ariffin. Beberapa detik kemudian, kelibatnya terus hilang di telan kegelapan malam. Ariffin menarik nafasnya dalam-dalam. Dia menangis seorang diri. Dia memikirkan tentang kata-kata adiknya tadi. Mungkin ada betulnya kata-katanya itu. Mungkin dia perlu berubah. Dia perlu memikirkan tentang orang-orang yang menyayanginya sekarang dan berhenti memikirkan tentang detik hitam di dalam hidupnya dari terus membelenggu dirinya sampai bila-bila. Kemudian dia menoleh ke bawah. Dia dapat mendengar suara Jali memanggilnya. Ariffin hanya menjeling. Dia mendongakkan kepalanya terus memandang ke langit malam. Mungkin dia telah berhalusinasi tadi. Mungkin dia telah bermimpi. Dia sendiri kurang pasti. Apa yang pasti sekarang, dia bertekad untuk mengubah jalan hidupnya ke jalan yang lebih baik dan bererti buat dirinya dan buat orang-orang yang menyayanginya. * Jali menarik nafasnya dalam-dalam sebaik sahaja Ariffin selamat turun ke bawah. Dia juga dapat melihat Zul sedang memandangnya dari sana. Zul tersenyum ke arahnya. Inilah keindahan yang pernah diberitahunya kepada Zul satu ketika dahulu. Satu keindahan yang mampu membawa rasa gembira dan bahagia. Satu keindahan yang menyedarkannya bahawa hidup ini tetap cantik walaupun kita semua hidup dalam satu yang masa yang terlalu singkat dan dalam satu kehidupan yang tidak bermakna. Di dalam rasa puas, dia menarik nafasnya panjang-panjang. Jali melangkah turun dari tangga. Tangga tersebut bergoyang. Di dalam beberapa detik yang cemas itu dia dapat mendengar suara Zul menjerit sesuatu kepadanya, tetapi dia tidak tahu apa. Jali tidak dapat mengawal dirinya. Jali dapat merasakan dirinya terlepas ke belakang. Tangannya masih berpaut kuat pada tangga. Semuanya berlaku terlalu pantas. Tanpa disedarinya kini, beberapa ceracak pagar besi sudah pun menembusi dada Jali. Jali tiada upaya untuk menggerakkan tubuhnya. Bajunya merah dengan darah. Matanya memandang jauh ke langit. Tangannya lesu melepaskan tangga yang tadi erat dipegangnya. Dia mendengar tangga yang jatuh ke tanah. Sayup, dia mendengar suara Zul menjerit memanggil namanya. Dia dapat merasakan kehadiran Ariffin di sisinya, tanpa sebarang kata-kata. Semua itu tidak mampu mengalih pandangannya dari langit yang sejak tadi ditatapnya. Matanya tidak berkelip walau sekalipun. Jali mula mengimbas kembali setiap detik kehidupan yang pernah dilaluinya. Dia tersenyum. Jali dapat merasakan kehidupan yang dilaluinya penuh dengan keindahan, penuh makna tanpa sebarang sesalan. Akhirnya, dia mengecapi keindahan dan ketenangan mutlak buatnya. Matanya yang tadi berkaca disirami cahaya bintang kini semakin kuyu, lantas tertutup rapat. Laungan Zul, sudah pun lenyap dari pendengarannya. *

http://www.nizamzakaria.com

197

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria Wong membuka pintu studionya. Dia menjemput Zul, Aida dan Ariffin masuk ke dalam studionya. Wajahnya suram. “I have put aside some of his things. You can get them later.” Katanya ketika dia membawa mereka ke studio kecil Jali. Ariffin berdiri di hadapan lukisannya bersama Julia. Dia menyelak kain putih yang melitupi lukisan tersebut. “That’s the last painting by him... It’s unfinished, but beautiful nevertheless.” Beritahu Wong kepada tetamu-tetamunya. “Can I have this?” tanya Ariffin kepada Wong. “Of course you can have it. He painted this particular painting especially for you.” Kemudian Wong memandang ke arah Zul. “In fact, please take all of his paintings with you. I’m quite sure he had wanted you guys to have it anyway...” Wong meminta dirinya untuk ke dapur untuk menyediakan minuman. Dia meminta tetamu-tetamunya supaya duduk di ruang tamunya. Walau bagaimanapun, Ariffin masih belum mahu berganjak dari bilik Jali. Matanya terus kepada lukisan terakhir yang dilukis Jali. “Did you ever tell him that you loved him?” bisik Aida kepada Zul sambil memegang lengannya dengan erat di ruang tamu. “No...” Bisik Zul dengan suara yang sedih. “I think he died not knowing about this.” Air mata Zul turun membasahi pipinya. Aida cuba memujuk dengan menyapu air mata Zul dengan tangannya yang lembut. “I want to show you guys something.” Beritahu Wong apabila dia selesai meletakkan beberapa gelas minuman di atas meja kecil di ruang tamu studionya. Dia meminta agar Zul dan Aida masuk ke dalam bilik stornya. Aida dan Zul di bawa masuk ke dalam sebuah bilik stor yang agak besar saiznya. Bilik stor itu gelap. Wong membuka lampu, lantas cahaya menyinari bilik stor tersebut lalu terserlah kini segala khazanah lukisan yang tersimpan di sana. “He was a prolific painter as you can see here.” Wong menunjukkan kepada Zul beberapa koleksi lukisan Jali yang tersimpan di dalam bilik stor tersebut. Air mata Zul menitis lagi pada hari itu sewaktu dia meneliti lukisan-lukisan Jali yang tidak pernah dilihatnya sebelum ini. Kini Zul dapat memahami keindahan dunia yang dilihat oleh Jali. Dalam salah satu siri lukisan Jali, Zul dapat melihat lukisan potret beberapa orang pelacur di lorong belakang yang menyerlahkan cebisan-cebisan keindahan yang wujud di http://www.nizamzakaria.com 198

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria dalam diri mereka. Dengan setiap satu potret yang dilukis Jali, dia seolah mengerti akan kebaikan dan kemurahan jiwa manusia yang tidak pernah mengenal batas. Dia mengerti akan kemampuan setiap manusia untuk mengasihani dan manyayangi yang ada di dalam diri setiap manusia. Semakin banyak dia melukis, semakin bertambahlah kebolehannya untuk menyelami segala keindahan yang terwujud di dalam jiwa manusia. “You just cannot imagine how talented he was.” Wong menggelengkan kepalanya. “I know, Wong. He was talented.” Sambut Zul dengan jujur. “Jali often told me how much he loved you.” Beritahu Wong kemudian dengan suara perlahan. “What?” “He did.” Ujar Wong. “He told me once that he had fallen in love with you the first time he saw you at the National Art Gallery... He didn’t tell you about that?” “He didn’t...” “He said... You made him feel special. He then wanted to paint so badly because of you.” “I swear I didn’t know about this, Wong...” “He painted this especially for you...” Wong mengeluarkan sebuah lukisan yang telah disimpannya di bahagian belakang stornya. Dia menunjukkan lukisan itu kepada Zul. Zul tidak dapat menahan rasa sebak yang mula memamah hatinya sebaik sahaja matanya terpandang kepada lukisan tersebut. Aida memerhatikan lukisan tersebut yang menunjukkan gambar Zul sedang memerhatikan Jali dari belakang ketika dia sedang melukis di hadapan lukisan Pertarongan III oleh Amron Omar. Zul mendakap tubuh Aida lalu menangis dengan teresak-esak. Aida menyuruhnya agar bersabar. “At least I can sleep well from now on knowing that he loved me, Aida.” Bisik Zul kepadanya. Aida memahami. Dia mengangguk kepalanya dengan perlahan sambil mengusap-usap belakang Zul. Hati Zul terasa tenang sekarang. Keindahan yang dapat dilihat oleh Jali selama ini dapat difahaminya melalui lukisan-lukisannya. Zul dapat melihat keindahan kehidupan yang dilaluinya di dalam hidupnya yang pendek itu. Satu keindahan yang mungkin tidak mampu difahami oleh sesetengah orang walaupun mereka telah melalui hidup ini sehingga ke penghujung hayat mereka di masa tua... http://www.nizamzakaria.com 199

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

* Sebaik sahaja Julia masuk ke dalam bilik hostelnya, dia dapat melihat sebuah kotak yang telah dialamatkan kepadanya di letakkan di atas meja. “So who is it from?” tanya Angela Clayton, rakan sebiliknya. ‘I don’t know.” Jawab Julia. Dia mengambil kotak tersebut lalu berjalan ke arah tingkapnya yang menghadap kepada Taman Buchanan. Sebuah taman yang terletak bersebelahan dengan kampus universiti Monash di Berwick di pinggir kota Melbourne, Australia. “Maybe it’s from my dad...” Julia seterusnya masuk ke dalam biliknya. Dia duduk di atas katil untuk membuka kotak tersebut kerana mahu melihat apa yang telah dihantar kepadanya. Sebaik sahaja dia dapat melihat apa yang telah dihantar kepadanya, wajahnya terus berubah. Pucat. Julia dapat melihat bahawa dia telah diberikan sebuah lukisan yang pernah dilihatnya hampir enam bulan yang lepas. Lukisan ini telah dilukis Jali. Sebuah lukisan yang tidak dapat disiapkannya... Bersama lukisan ini disertakan bersama sepucuk surat. Tangan Julia menggeletar apabila dia membuka surat tersebut. Dia kenal benar dengan tulisan yang tertulis di luar surat di tangannya. Julia, Lama kita tak bertemu. Terlalu lama rasanya. Art harap surat dan lukisan ini akan sampai ke tangan Julia dengan selamat. Untuk pengetahuan Julia, Art telah meminta baba Julia supaya menghantar surat ini dan lukisan ini kepada Julia. Art juga telah pergi menemui baba Julia untuk memberitahunya bahawa Art telah pun berhenti dari mengambil dadah. Art juga mahu memberitahu kepadanya bahawa Art tak akan berhenti dari cuba mencari Julia walaupun sehingga kini dia tak mahu memberitahu kepada Art di mana Julia berada. Mungkin dia masih marah lagi kepada Art. Entahlah. Apa-apa pun, Art tak kecil hati. Art cuma berharap Julia tidak akan melupakan Art sampai bila-bila. Art tahu baba dan mama Julia tidak membenarkan Julia menghubungi Art lagi. Art tahu mereka telah memberitahu kepada Julia, Art telah banyak menipu dan menyakiti hati Julia. Art akur tentang ini semua dan Art meminta maaf. Art betul-betul berharap mereka akan maafkan Art dan Julia juga akan maafkan segala kesilapan yang Art telah lakukan kepada Julia selama ini. Daniel telah memberitahu kepada Art, Julia tahu tentang pemergian Jali. Melaluinya juga Art tahu bahawa Julia sedaya mungkin cuba mendapatkan Art pada waktu itu tetapi dihalang oleh baba dan mama Julia. http://www.nizamzakaria.com 200

Cinta Nasi Lemak oleh Nizam Zakaria

Pemergian Jali telah mengajar Art supaya menghargai kehidupan ini. Kehidupan ini terlalu pendek dan indah rasanya untuk kita mensia-siakannya dengan rasa benci, takut dan jemu. Art masih lagi tinggal di rumah abang Zul. Pada bulan hadapan, kami berdua akan ke Bali. Kami perlu ke sana untuk mengingati memori Jali yang pernah memberitahu kepada kami berdua bahawa dia bercita-cita untuk melihat keindahan Ubud yang telah memberi inspirasi kepada pelukis kesayangannya, Walter Spies melukis. Di sana nanti, Art akan cuba melawat ke tempat-tempat yang pernah dilawati Julia agar Art dapat memahami lagi keindahan yang dilihat oleh Julia pada waktu Julia ke sana dahulu... Julia, Art benar-benar berharap satu hari nanti kita akan diketemukan kembali. Art sayangkan Julia, percayalah. Art akan terus menunggu sehingga Julia kembali ke Malaysia kelak. Art Cuma harapkan, Julia akan terus menyayangi Art... Itu sahaja yang mampu Art minta buat masa ini. Jadi terimalah lukisan ini dari Art. Lukisan ini tidak tersiap lagi, seperti diri kita semua... Warna-warna kehidupan kita perlu kita lukiskan bersama agar satu hari nanti lengkaplah lukisan ini di mata kita. Yang Benar, Art Julia menatap lukisan di hadapannya lama-lama. Dia menangis tersedu-sedu. Rasa rindunya terhadap Ariffin semakin menebal. Dia masih sayangkan Ariffin. Masakan dia boleh melupakan Ariffin yang telah disayanginya setengah mati itu. Hati Julia terasa tenang. Dia baring di atas katilnya. Dia menutup matanya. Buat pertama kali dalam masa berbulan-bulan, dia dapat tidur dengan nyenyak setelah mendapat tahu bahawa Ariffin masih memikirkan tentang dirinya dan masih menyayanginya dan terus mahu menyayanginya...

http://www.nizamzakaria.com

201

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->