P. 1
buku kaskus

buku kaskus

4.92

|Views: 18,154|Likes:
Published by ditdt
untuk ilmu kebatiana ini bagus
untuk ilmu kebatiana ini bagus

More info:

Published by: ditdt on Jun 16, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/31/2013

pdf

text

original

Sections

How to see the Astral (SoluZen)

Hold your hand out in front of you. Look at your hand Slowly let everything
but your hand go black When you do so you should see an energy outline of
your hand and your energy hand as well.

When you see that...
Then SLOWLY bring the color back...
If done correctly....
You should now be seeing in the AstralThe trick is to NOT LOSE SIGHT of
your hand as an energy hand Keeping your hand as an energy hand allows
you to see the rest of the Astral energy when you bring the colors back

Is this ALL clear?

DO this exercise until you see the Astral When you are successful you should
see everything glowing either greyish or greenish but VERYdistinctly If there
are any astral creature present you should be able to detect them now.The
effect goes away in about an hour.

Cleaning Your Aura (SoluZen)

Cleaning your aura is essential for spiritual hygiene. By cleaning your aura on
a daily basis, you protect yourself against psychic attacks and illnesses. A
clean aura is charismatic and will encourage better relations with others.
People will naturally be more considerate and grant favors to one whose
aura is clean and radiating with energy. Here is where we influence people
and get them to do as we wish. Negative thoughtforms used in black magick
and generated from the ill will, jealousy or anger of others attach to one’s
aura and invite misfortune-accidents, illnesses and so forth. Cleaning the
aura only takes a few minutes a day and is well worth it. When one is ill,
depressed the aura is dirty and can take many meditationsto clean. What is
within reflects in one’s aura.

Ideally, one should clean the aura twice a day-upon awaking and before
falling asleep at night. Cleaning your aura before you go to sleep is essential.
The more people you come into contact with throughout the day, the more
thoughtforms and energy will attach to your astral body and result in
problems. People’s astral bodies intermingle on a daily basis. Like viruses and
physical germs, the astral body picks up energy.

To clean your aura:
Visualize a bright light all over yourself. Hold this for One or more minutes. It
doesn’t take very long. Now, visualize the light even brighter and more
intensified on each of your chakras.

That’s all there is to it. If you notice your aura or chakras are dirty, repeat the
process. This exercise can alert you to any negative energy or psychic attacks
and prevent them from manifesting.

Meditation and the Control of Thought (SoluZen)

We must always be aware of the fact that the body, soul and mind are to be
trained simultaneously, for otherwise it would be impossible to gain and
maintain the magic equipoise. It is not advisable to hasten development,
because everything needs time. Patience, perseverance and tenacity are
fundamental conditions of the development. The pains taken in one's
development will be amply rewarded. Whoever is willing to enter the magic
path should regard it as his sacred duty to practice regular exercises.

Note that you CANNOT do any magic whatsoever if you lack control and
discipline of your own mind.

Pleniminary Excercise 1

You must learn and master a full body relaxation exercise. If you know one
already it can be adapted to suit. Here is a very simple one:

Sit on a chair or in your asana or even lie down, and simply relax. Starting
withthe feet, tense and relax them. Continue this with calves, thighs, hips,
stomach, chest, arms, neck and face until your whole body is deeply relaxed.
Go over this a few times, making sure your muscles stay relaxed. Put all your
muscles to sleep.

Remember -body asleep, mind awake.

When you begin meditation, you will be plagued with thoughts from your
surface mind, which acts like a huge Memo pad. It carries messages,
reminders, pressing thoughts, problems to solve unresolved issues etc. It is
constantlybusy, it NEVER rests, thoughts, thoughts, thoughts, one after the
other, all clamoring for attention.

Now observe the train of your thoughts for five minutes, trying to retain it.
At first, you will find that there are rushing up to you thoughts concerning
everyday affairs, professional worries, and the like. Take the behaviour of a
silent observer toward these trains of thoughts, freely and independently.

According to the mentality and the mental situation you happen to be in at
the moment, this exercise will be more or less easy for you. The main point is
not to forget yourself, not to lose the train of thoughts, but to pursue it
attentively.

Beware of falling asleep while doing this exercise. If you begin to feel tired,
stop instantly and postpone the exercise to another time, when you intend
not to give in to tiredness.

If you succeed in doing to, you will be fit for a new exercise.

Pleniminary Excercise 2

Let us then learn how to produce anabsolute vacancy of mind. Meditate and
close your eyes. Energetically dismiss any thought coming upon you.

Nothing at all is allowed to happen in your mind; an absolute vacancy of
mind must reign. Focus on the voidness of thought and hold on to this stage
of vacancy without digressing or forgetting.

When you do this right, you should be able to see, feel or hear your thoughts
coming to "attack" this sphere of vacancy inside your mind. Maintain your
mental defences with will until it weakens and finally cease to bother you.

As you will find during your meditation, sounds and your own thought
patterns are very distracting, they generate surface thoughts. A car horn will
generate: "Who's that, what's happening?" A door opening will generate:
"Who's coming in or going out?" The surface mind is always very curious
about what is happening around you. It wants to know all, and it wants to
inform you of every little thing going on around you. It will pressure you to
open your eyes, get up and go find out what's happening.

Don't allow this to happen. USE these annoying, attention getting thoughts
as a training aide. By learning to quash and ignore them, your powers of
concentration will grow. Stop these annoying little thoughts as they begin,
before they can take root and grow into something stronger.

For example: "Who's that, what's happening?" becomes: "Who's th............"

"Who's coming in, or going out?" becomes: "Who's co............"
With practice the start of these distracting thoughts will get shorter and
shorter until you get: "Wh....?........?.........." and " W...?................... " And
finally: ".......?........?...........................?.... ..............."

Many people say they can't clear their mind as they are too easily distracted
by all the small noises that surround them, in normal day to day activity.
DON'T use music or other sounds to blanket these out, USE them for
training. It's like weight lifting, if you train with feather dusters your strength
will not increase. You need to master this, the hard way, if you want to give
your mind real muscle.

This exercise of controlling thoughts has to be undertaken in the morning
and at night. It is to be extended each day by one minute to allow the train
of thoughts to be pursued and controlled without the slightest digression for
a time of 10 minutesat least after a week's training.

Slowly but surely you will master the ability to clear your mind. Once
accomplished, you will have gained a valuable mental tool. You will be able
to concentrate 100% of your attention, on one task, to the TOTAL exclusion
of everything else.

At first, you will manage to do this absolute vacancy of mind for only a few
seconds, but by practicing it more often, you will surely succeed better at it.
The purpose of the exercise will be attained if you succeed in remaining in
this state for a full 10 minutes without losing your self-control or even falling
asleep.

You may attain a state of "samadhi" when you practice this long enough and
be in touch with God that is within you. Gradually, you may will also hear
voices and see visions during the vacancy of your mind that may seemed
outside of your own creation. Don't be alerted as this is a natural progress of
your spiritual development.

This is a very basic yet very powerful exercise that will benefit to many
aspects of your physical and spiritual maturity. Make a habit of doing this
void meditation for the rest of your life to maintain control and discipline of
your own thought.

Teachings attributed to Thoth, Hermes Trismegistus -the Thrice Great
(SoluZen)

"The lips of wisdom are closed, except for the ears of understanding. Where
fall the footsteps of the Master, the ears of those ready for his Teaching
open wide. When the ears of the student are ready to hear, then cometh the
lips to fill them with wisdom."

"The Principles of Truth are seven; he who knows these, understandingly,

possesses the Magic Key before whose touch all the Doors of the Temple fly
open."

============================
The 7 Hermetic Principles
============================

I. "THE ALL is MIND. The Universe is Mental"

II. "As above, so below; as below, so above"

III. "Nothing rests; everything moves; everything vibrates."

IV. "Everything is Dual; everything has poles; everything has its pair of
opposites; like and unlike are the same; opposites are identical in nature, but
different in degree; extremes meet; all truths are but half truths; all
paradoxes may be reconciled."

V. Everything flows, out and in; everything has its tides; all things rise and
fall; the pendulum swing manifests in everything; the measure of the swing
to the right is the measure of the swing to the left; rhythm compensates."

VI. "Every Cause has it Effect; every Effect has its Cause; everything happens
according to the Law; Chance is but a name for a Law not recognized;there
are many planes of causation, but nothing escapes the Law."

VII. "Gender is in everything; everything has its Masculine and Feminine
Principles; Gender manifests on all planes."

============================

Hermetic Axioms

"Mind (as well as metals and elements) may be transmuted, from state to
state; degree to degree; condition to condition; pole to pole; vibration to
vibration. True Hermetic Transmutation is a Mental Art."

"Under, and back of the Universe of Time, Space and Change, is ever to be
found The Substantial Reality - the Fundamental Truth."

"THAT which is the Fundamental Truth - the Substantial Reality- is beyond
true naming, but the Wise Men call it THE ALL."

"In its Essence, THE ALL is UNKNOWABLE."

"But the report of Reason mustbe hospitably received, and treated with
respect."

"The Universe is Mental- held in the Mind of THE ALL."

"THE ALL creates in its Infinite Mind countless Universes, which exist for
aeons of Time- and yet, to THE ALL, the creation, development, declineand
death of a million Universes is as the time of the twinkling of an eye."

"The Infinite Mind of THE ALL is the womb of Universes."

"Within the Father-Mother Mind, mortal children are at home."

"There is not one who is Fatherless, nor Motherless in the Universe."

"The half-wise, recognizing the comparative unreality of the Universe,
imagine that they may defy its Laws- such are vain and presumptuous fools,
and they are broken against the rocks and torn asunder by the elements by
reason of their folly. The truly wise, knowing the nature of the Universe, use
Law against laws; the higher against the lower; and by the Art of Alchemy
transmute that which is undesirable into that which is worthy, and thus
triumph. Mastery consists not in abnormal dreams, visions and fantastic
imaginings or living, but in using the higher forces against the lower -
escaping the pains of the lower planes by vibrating on the higher.
Transmutation, not presumptuous denial, is the weapon of the Master."

"While All is in THE ALL, it is equally true that THE ALL is in All. To him who
truly understands this truth hath come great knowledge."

"The possession of Knowledge, unless accompanied by a manifestation and
expression in Action, is like the hoarding of precious metals -a vainand
foolish thing. Knowledge, like Wealth, is intended for use. The Law of Use is
Universal, and he who violates it suffers by reason of his conflict with natural
forces."

"To change your mood or mental state - change your vibration."

"To destroy an undesirable rate of mental vibration, put into operation the
Principle of Polarity and concentrate upon the opposite pole of that which
you desire to suppress. Kill out the undesirable by changing its polarity."

"Mind (as well as metals and elements) may be transmuted from state to
state; degree to degree; condition to condition; pole to pole; vibration to

vibration."

"Rhythm may be neutralized by an application of the Art of Polarization."

"Nothing escapes the Principle of Cause and Effect, but there are many
Planes of Causation, and one may use the laws of the higher to overcome
the laws of the lower."

"The wise ones serve on the higher, but rule on the lower. They obey the
laws coming down from above them, but on their own plane, and those
below them, they rule and give orders. And, yet, in so doing, they form a part
of the principle, instead of opposing it. The wise man falls in with the Law,
and by understanding its movements he operates it instead of being its blind
slave. Just as does the skilled swimmer turn this way and that, going and
coming as he will, instead of being as the log which is carried here and there
-so is the wise man as compared to the ordinary man - and yet both
swimmer and log; wise man and fool, are subject to Law; He who
understands this is well on the road to Mastery."

from Healing Power of Sufi Meditation(siswa_jalang)

Bismillah hirRohman nirRohim

Langkah 1 :

Bayangkan dirimu berada di hadapan syekh. Sampaikan salammu. Tutup
matamu. Pandanglah melalui mata hatimu. Jangan mencari raut muka,
melainkan hanya auranya saja, ruhaniah. Sebagai awal murid dapat memulai
praktik muraqabah ini untuk jangka waktu pendek, antara 5 sampai 15
menit, dan secara bertahap menjalaninya menuju jangka waktu yang lebih
panjang, bahkan merentang hingga berjam-jam sekali sesi. Yang terpenting
adalah bahwa seseorang mempertahankan sebuah praktik yang konsisten
untuk mendapatkan manfaat dari praktik tersebut.

Jauh lebih baik dan bijaksana untuk bertahap pada sesi yang pendek secara
harian daripada disiplin dan praktik yang acak. Sebuah upaya kecil yang
dilakukan secara konsisten akan menghasilkan kemajuan luar biasa dalam
waktu yang singkat.

Langkah Awal :

•Ambillah wudhu dan shalat 2 rakaat (tahiyatul wudhu).
•Ucapkan Kalimat Syahadat (3 kali): Asy-hadu an laa ilaaha illa-llah wa
asy-hadu anna Muhammadan `abduhu wa rasuuluh
•Istighfar (100-200 kali): Astaghfirullah al `Azhiim wa atuubu ilayh
•Surat al-Ikhlash (3 kali): Qul huwa-llaahu ahad/ Allaahu Shamad/ Lam
yalid wal lam yuulad/ wa lam yakul-lahuu kufuwan ahad
•Surat al-Fatiha
•Mencari dukungan dan kehadiran Mawlana Syaikh Hisyam Kabbani k
dengan mengucapkan: Madad ya Sayyidi, Madadul-Haqq
•Minimal 200 kali mengulang kalimat dzikir, Madadul-Haqq, Madadul-

Haqq.

Langkah 2

Mata tertutup, mohon izin untuk menyambung cahaya beliau kepada hatimu
dan cahayamu kepada hati beliau. Bayangkan sebuah kontak dua arah dan
kemudian, baca awrad pada langkah 1.

Ketika seseorang duduk bermeditasi dan menutup matanya, dia
memfokuskan pikirannya pada satu titik tunggal. Dalam hal ini titik itu
biasanya adalah konsep dari mentor spiritualnya; dus dia memfokuskan
seluruh kemampuan kesaksiannya memikirkan dengan konsentrasi penuh
tentang guru spiritualnya agar mendapatkan gambaran atau citra mentornya
pada layar mental, selama dia masih berada dalam status meditasi itu. Sifat,
karakteristik dan potensi yang terkait dengan sebuah citra juga dipindahkan
pada layar pikiran ketika citra itu terbentuk pada layar mental dan pikiran
menerimanya sesuai dengan itu.

Sebagai contoh, seseorang sedang memperhatikan api. Ketika gambaran
tantang api itu dipindahlan ke layar pikiran, suhu dan panas api itu terekam
oleh pikiran. Seseorang yang hadir dalam sebuah taman menikmati
kesegaran dan kesejukan pepohonan dan tanaman dalam taman itu untuk
menciptakan gambaran itu semua pada layar pikirannya. Begitu juga ketika
gambaran mentor spiritualdipindahkan pada layar pikiran, Ilmu yang
Dihadirkan yang beroperasi dalam diriguru spiritual, juga ikut dipindahkan
dengan gambaran itu dan pikiran murid secara bertahap menyerap hal yang
sama.

Langkah 3

Duduk bersimpuh, yang rapi, tetap bersimpuh, mata tertutup, tangan di
tempat, mulut tertutup, lidah ditekuk ke atas, napas terkendali, telinga
mendengar al-Quran, Shalawat atau suara sendu. Ruang gelap.

Meditasi, memikirkan tentang mentor spiritual, sebuah upaya untuk
memfokuskan dengan konsentrasi pikiran kita kepada seseorang, sehingga
citranya dapat dipantulkan secara berulang pada layar pikiran kita, (maka)
kita terbebaskan dari keterbatasan indera. Makin sering sebutir pikiran di
tayangkan pada layar mental, makin jelas pula formasi (pembentukan)
sebuah pola dalam pikiran itu.

Dan, pola pikiran demikian ini, dalam istilah spiritualitas disebut'pendekatan
pikiran.

Ketika kita membayangkan mentor spiritual atau Syaikh, sebagai sebuah hal
dari hukum eternal, ilmu Elohistic Attributes yang beroperasi dalam Syaikh
dipantulkan pada pikiran kita dengan ulangan yang berkali-kali menghasilkan
pencerahan pikiran darimurid dengan cahaya yang berfungsi dalam diri
Syaikh dan dilimpahkan kepadanya. Pencerahan hati murid berusaha
mencapai tataran atau tahap Syaikhnya. Dalam Sufisme, keadaan ini disebut
'kedekatan?, ?afinitas' (nisbat).

Cara terbaik dan telah teruji untukmenikmati kedekatan, menurut
spiritualitas, adalah hasrat kerinduan dari cinta. Pikiran Syaikh terus-
menerus mentransfer kepada murid spiritualnya sesuai dengan kobaran
cinta dan rinduakan Syaikh, yang mengalir di dalam diri murid dan datang
suatu saat ketika cahaya beroperasi dalam diri Syaikh yang sesungguhnya
adalah pantulan Tampilan Ilahiah yang Indah yang dipindahkan kepada
murid spiritual itu.

Hal ini memungkinkan murid spiritual untuk membiasakan diri dengan
Cahaya Gemilang dan Tampilan Indah. Keadaan ini, dalam istilah sufisme
disebut 'Menyatu dengan Syaikh (Fana fi Shaykh). Cahaya Syaikh dan
Tampilan Indah gemilang yang beroperasi dalam diri Syaikh bukanlah ciri
pribadi Syaikh. Sebagaimana halnya murid spiritual, yang dengan perhatian
dan konsentrasi penuh dedikasi, menyerap (asimilasi) ilmu dan ciri khas
Syaikhnya, maka Syaikh juga menyerap ilmu dan busana Nabi Muhammad
sallallahu alaihi wasalam dengan dedikasi pikiran dan konsentrasi penuh.

Langkah 3A

Posisi duduk: Posisi Teratai (yoga Lotus), Wudhu adalah kunci sukses. Kapal
Nabi Nuh as. melawan banjir kelalaian. Kebersihan adalah dekat dengan
iman (ilahiah). Ingat bahwa bukanlah saya yang menghitung bahwa saya
adalah bukan apa-apa, saya dan aku harus melebur kedalam dia. Syaikhku,
Rasulku, menggiring kepada Rabbku.

Dzikir dengan penolakan (laa ilaaha) dan pembenaran (illa Allah), dalam
tradisi Masyaikh Naqsybandi, mensyratkan bahwa murid (sang pejalan)
menutup matanya, menutup mulutnya, menekan giginya, melekatkan
lidahnya ke langit-langitmulutnya, dan menahan (mengatur) napasnya. Dia
harus membaca dzikir itu melalui hatinya, dengan penolakan dan
pembenaran, memulainya dengan kata LAA ("Tidak"). Dia mengangkat
"Tidak" ini dari titik (dua jari) di bawah pusar kepada otaknya. Ketika
mencapai otaknya kata "Tidak" mengeluarkan kata ILAAHA
("sesembahan"), bergerak dari otaknya ke bahu Kanan, dan kemudian ke
bahu Kiri di mana dia menabrak hatinya dengan ILLALLAH ("kecuali Allah").
Ketika kata itumengenai hatinya energi dan panasnya menjalar/memancar
ke sekujur tubuhnya. Sang pejalan yang telah menyangkal semua yang
berada di dunia ini dengankata-kata LAA ILAAHA, membenarkan dengan
kata-kata ILLALLAH bahwa semua yang
ada telah dilenyapkan di Hadirat Ilahi.

Langkah 3B

Posisi Mulut dan Lidahadalah mulut tertutup dan lidah ditekan ke
langit-langit, Menutup matanya, Menutup mulutnya, Menekan giginya,
Melekatkan lidahnya pada langit-langit mulutnya, dan menahan napas.
Secara perlahan-lahan memperlambat napas dan getaran jantungnya.

Tangan membawa rahasia yang dahsyat, mereka itu seperti antena
parabolamu, pastikan bahwa mereka itu bersih dan berada dalam posisi
yang semestinya. Jadi ketika kamu memulai dengan tangnmu itu,
menggosok-gosoknya, ketika mencucinya dan menggosok gosoknya untuk
mengaktifkan mereka, itu adalah tanda dari (angka) 1 dan 0, dan kamu
sedang mengaktifkan proses kode yang diberikan Allah I melalui tangan itu.
Kamu mengaktifkan mereka.

1. Mereka memiliki titik sembilan peluru yang terdiri dari keseluruhan
sistem, seluruh tubuh. Ketika kamu menggosok jari-jari itu,
sesungguhnya kamu mengaktifkan 99 Asma-ul husna Allah SWT.
2. Dengan mengaktifkan mereka, kamu mengaktifkan 9 titik dalam
tubuhmu.
3. Dan ketika mengaktifkan mereka, itu adalah seperti menghidupkan

receiver (pada radio/tv), energi mengalir masuk, itu mulai berfungsi
untuk dapat menerima, memecahnya dalam bentuk kode digital yang
dipancarkan keluar sepertigambar atau suara sebagaimana kita kenal
di zaman ini (radio dan tv).
4. Demikian juga halnya dengan tangan yang saling mengelilingi, itulah
mengapa ketika kita menggosok-gosokkan dan membuka mereka,
mereka mulai bertindak seperti lingkaran satu terhadap lainnya,
menampung apapun energi yangdatang, dan mereka ini
mengelolanya. Lihatlah pada bagian Rahasia Tangan.

Langkah 4

Posisi Tangan: Jempol dan telunjuk memperagakan posisi "Allah Hu" untuk
kuasa/kekuatan terbesar. Tangan diberi kode dengan kode angka, tangan
kanan "18", tangan kiri "81" masing-masing dijumlahkankeduanya menjadi 9
dan dua 9 menjadi 99. Tangan diberi karakter dengan Asma-ul husna Allah.
Dan nama ke-99 dari Rasul adalah Mustafa. (lebih banyak lagi di depan).

Bernapas dengan Sadar ("Hosh dar dam") : Hosh artinya "pikiran" Dar artinya
"dalam" Dam artinya "Napas" Itu artinya, menurut Mawlana Abdul Khaliq al-
Ghujdawani (q), bahwa "Misi paling penting bagi pejalan dalam thariqat ini
adalah menjaga napasnya, dan dia yang tidak dapat menjaga napasnya, akan
dikatakan tentang orang itu, 'dia telahtersesat/kehilangan dirinya.'"

Syah Naqsyband berkata, "Thariqat ini dibangun di atas (dengan pondasi)
napas. Jadi adalah sebuah keharusan untuk semua orang menjaga napasnya
di kala menghirup dan membuang napas, dan selanjutnya untuk menjaga
napasnya dalamjangka waktu antara menghirup dan membuang napasnya."

"Dzikir mengalir dalam tubuh setiap makhluk hidup oleh keharusan
(kebutuhan) napas mereka bahkan tanpa kehendak sebagai sebuah
tanda/peragaan ketaatan, yang adalah bagian dari penciptaan mereka.
Melalui napas mereka, bunyi huruf "Ha"dari Nama Ilahiah Allah dibuat
setiap kali membuang dan menghirup napas dan ituadalah sebuah tanda
dari Jati Diri (Dzat) Gaib yang berfungsi untuk menekankan Kekhasan Allahu
Shamad. Maka adalah penting untuk hadirdengan napas seperti
itu, agar supaya menyadari (merasakan) Jati Diri (Dzat) Maha Pencipta."

Nama 'Allah' yang meliputi sembilan puluh sembilan Asma-ul husna terdiri
atas empat huruf: Alif, Lam, Lam dan Ha yang sama dengan suara napas -
(ALLAH). Kaum Sufisme mengatakan bahwa Dzat Allah I yang paling gaib
mutlak dinyatakan oleh huruf terakhir itu yang dibunyikan dengan vokal Alif,
"Ha". Ini mewakili Gaib Absolut Dzat-Nya Allah.

Memelihara napasmu dari kelalaian akan membawa mu kepada Hadirat
sempurna, dan Hadirat sempurna akan membawamu kepada Penampakan
(Visi) sempurna, dan Penampakan sempurna akan membawamu kepada
Hadirat (Manifestasi) Asma-ul husna Allah yang sempurna. Allah
membimbingmu kepada Hadirat Asma-ul husna-Nya,
karena dikatakan bahwa, "Asma Allah adalah sebanyak napas makhluk".
Hendaknya diketahui oleh semua orang bahwa melindungi napas terhadap
kelalaian sungguh sukar bagi para pejalan. Maka mereka harus menjaganya
dengan memohon ampunan (istighfar) karena memohon ampunan akan
membersihkannya dan mensucikannya dan
mempersiapkan sang pejalan untuk (menjumpai) Hadirat Benar (Haqq) Allah
di setiap tempat

Langkah 5

Bernapas, Menghirup melalui hidung -Dzikir = "Hu Allah", bayangkan cahaya
putih memasuki tubuh melalui perut. Menghembus melalui hidung - Dzikir=
"Hu", bayangkan hitamnya karbon monoksida, semua perbuatan dosamu
dikuras / didorong keluar dari dirimu.

"Pejalan yang bijak harus menjaga napasnya dari kelalaian, seiring dengan
masuk dan keluarnya napas, dengan demikian menjaga hatinya selalu dalam
Hadirat Ilahi; dan dia harus menghidupkan napasnya dengan ibadah dan
pengabdian dan mempersembahkankan pengabdiannya itu kepada Rabbnya
dengan segenap hidupnya,karena setiap napas yang dihisap dan
dihembuskan dengan Hadirat adalah hidupdan tersambung dengan Hadirat
Ilahi. Setiap napas yang dihirup dan dihembuskan
dengan kelalaian adalah mati dan terputus dari Hadirat Ilahi."

Untuk mendaki gunung, sang pejalan harus melintas dari dunia Bawah
menuju Hadirat Ilahi. Dia harus melintas dari dunia ego keberadaan sensual
(sensasi) menuju kesadaran jiwa terhadap Al Haqq. Untuk membuat
kemajuan dalam perjalanan ini, sang pejalan harus membawa gambaran
Syaikhnya (tasawwur) ke dalam hatinyakarena itu adalah cara paling kuat
untuk melepaskan diri dari cengkeraman sensualnya. Dalam hatinya Syaikh
menjadi cermin dari Dzat Absolut.

Jika dia berhasil, kondisi penisbian diri (ghayba) atau "absensi" dari dunia
sensasi muncul dalam dirinya. Sampai kepada tahap bahwa keadaan ini
menguat dalam dirinya dan keterikatannya kepada dunia sensasi melemah
dan menghilang, dan fajar dari Level Hilang Mutlak- Tidak Merasa-Selain
Allah I mulai menyinari dirinya. Derajat tertinggi dari maqam ini disebut
fana'. Demikianlah Syah Naqsyband qs berkata, "Jalan terpendek kepada

sasaran kita, yaitu Allah mengangkat tabir dari Dzat Wajah-Nya Yang Ahad
yang berada dalam semua makhluk ciptaan-Nya. Dia melakukan itu dengan
(melalui) maqam ghayba dan fana', sampai Dzat Agung (Majestic Essence)
menyelimutinya dan melenyapkan kesadarannya akan segala sesuatu selain
Dia.

Inilah akhir perjalanan untuk mencari Allah dan awal dari perjalanan
lainnya." "Pada akhir Perjalanan Pencarian dan Level Ketertarikan datanglah
Level Perendahan Diri dan Penihilan. Sasaran ini adalah untuk segenap
ummat manusia sebagaimana disebut Allah dalam al-Qur'an, 'Aku tidak
menciptakan Jinn dan Manusia kecuali untuk beribadah kepada-Ku.'
Beribadah di sini berarti Ilmu Sempurna (Ma`rifat)."

Langkah 6

Mengenakan busana Syaikh: 3 tahap perjuangan yang berkesinambungan:
Memelihara Cintanya (Muhabbat), Memelihara Kehadirannya (Hudur),
Melaksanakan Kehendaknya atas diri kita (Penihilan atau Fana).Kita memiliki
cinta kepadanya, jadi kini kenakanlah Cahayanya dan selanjutnya bayangkan
segala sesuatunya dari titik (sudut) ini, dengan busana yang kita kenakan itu.
Ini adalah penopang hidup kita. Kamu tidak boleh makan, minum, shalat,
dzikir ataumelakukan apapun tanpa membayangkan bayangan Syaikh pada
kita. Cinta ini akan menyatu dengan Hadirat Ilahi, dan ini akan membuka
pintu

Penihilan ke dalam-Nya.

Semakin seseorang menjaga ingatan untuk mengenakan busana dengan dia
(Syaikh) semakin meningkatlah proses penihilan itu berlangsung. Kemudian
penuntun ituakan meninggalkan dirimu di hadirat Rasul Allah Sayyidina
Muhammad saw. Di manasekali lagi kamu akan menjaga cinta kepada Rasul
(Muhabbat), menjaga Hadiratnya (Hudur). Laksanakan kehendaknya atas diri
kita (Penihilan atau Fana).Fana fi Syaikh, Fana fi Rasulullah, Fana fi Allah.

Penihilan Fana :

Dalam keadaan spirit murid menyatu dengan spirit Syaikhnya, kemampuan
Syaikh akan diaktifkan dalam diri muridnya, karena itu Syaikh menikmati
kedekatan Nabi. Dalam situasi ini, dalam istilah sufisme disebut Penyatuan
dengan Rasul (Fana fi Rasul). Nabi saw bersabda, "Aku seorang manusia
seperti kamu, namunaku menerima wahyu'. Jika pernyataan ini dicermati,
kita melihat bahwa kemuliaan Nabi saw terakhir ini adalah bahwa beliau
menerima wahyu dari Allah, yang mencerminkan Ilmu-ladduni, ilmu yang
diilhamkan langsung oleh Allah.Pandangan yang Indah dari Allah dan Cahaya

Gemilang ke dalam hati Nabi saw. Dalam keadaan 'Penyatuan dengan Nabi
saw seorang murid karena emosinya,
kerinduannya dan cintanya secara sedikit demi sedikit, langkah demi
langkah, berasimilasi dan mengenali ilmu Nabi Suci . Kemudian datanglah
saat paling berharga, saat yang ditunggu-tunggu, ketika ilmu danpelajaran
ditransfer dari Nabi Suci kepadanya sesuai dengan kapasitasnya.

Murid itu menyerap karakter Nabi Suci saw sesuai dengan kemampuan dan
kapasitasnya dankarena kedekatannya dengan Nabi saw dan dukungannya
dia dapatmencapai keadaan ketika dia mengenali Rabbil Alamin, ketika Dia
menguraikan dalam al-Quran, "Ya, sesungguhnya Engkau adalah Rabbi!
Kedekatan ini, dalam sufisme disebut Penyatuan dengan Allah' (Fana fi-llah)
atau singkatnya wahdat. Setelah itu, jika seseorang dikaruniai dengan
kemampuan, dia akan membuat
eksplorasi di daerah yang tentangnya cerita (narasi) tidak lagi memiliki
kata-kata untuk menjelaskannya, karena kepekaan dan kehalusan situasinya

Langkah 7

Menjadi sesuatu yang tidak ada, kendaraan sebening kristal untuk siapa pun
yang ingin mengisi keberadaanmu dari Allah swt. Malikul Mulk. Dalam
keadaan 'Penyatuan dengan Nabi Suci saw. seorang murid karena emosinya,
kerinduannya dan cintanya secara bertahap, langkah demi langkah,
berasimilasi dan mengenali ilmu dari Nabi Suci saw.

Wa min Allahu taufiq

Meditasi Zen

Zazen

Nafas Sebagai Pusat Hidup

Zazen adalah suatu bentuk meditasi yang fungsinya sebagai pusat dari Zen.
Umat Budha Zenbiasa disebut sebagai "umat Budha yang melakukan
meditasi". Pada dasarnya, zazen adalah ilmu yangmempelajari diri sendiri.
Dalam zazen, Anda akan merasakan bahwa dengan fokus pada nafas,
kesadaran Anda pun akan meningkat.

Seorang guru Zen, Master Dogen mengatakan, "Untuk mempelajari jalan
hidup Buddha adalah dengan mempelajari diri sendiri. Mempelajari diri
dilakukandengan melupakan diri, dan kita bisa melupakan diri dengan
tercerahkan oleh puluhan ribu hal lain."

"Kita bisa tercerahkan oleh puluhan ribu hal itu dengan cara menyadari

satunya diri kita dengan ribuan hal itu," lanjutnya. Saat mengalami
pencerahan, Buddha sedang bermeditasi dalam keadaan duduk. Maka
latihandalam Zen tidak pernah jauh dari bentuk meditasi duduk.
Selama dua ribu lima ratus tahun bentuk meditasi tersebut terus
berlanjut,dari generasi ke generasi. Meditasi ini merupakan hal terpenting
yang menjadi warisan turun-temurun. Bentuk praktek meditasi ini sudah
menyebardari India ke negeri Cina, ke Jepang, dan negeri-negeri lain di Asia,
lalu akhirnya ke Barat. Meditasi Zen merupakan latihan yang sederhana,
mudah dijelaskan dan mudah pula dilakukan. Tapi seperti halnya latihan-
latihanlain, untuk bisa dialami, harus dilakukan dulu.

Kita cenderung melihat tubuh, nafas, dan pikiran sebagai hal-hal yang
terpisah, tapi dalam zazen, ketiganya ini tergabung seperti satu hal. Yang
terutama harus diperhatikan adalah posisi tubuh dalam zazen. Tubuh kita
punya caranya sendiri dalam berkomunikasi ke luar dan ke dalam dirinya.
Posisi tubuh kita berkaitan erat dengan apa yang sedang terjadi dalam
pikiran maupun nafas Anda.

Mulai Dengan Posisi Tubuh Yang Benar Selama bertahun-tahun evolusi
agama Buddha, posisi tubuh zazen yang paling efektif adalah bentuk piramid
bagaikan Buddha yang sedang duduk. Duduk dilantai lebih disarankan karena
lebih stabil. Gunakan bantal kecil, disebutzafu dalam bahasa Jepang, untuk
sedikit meninggikan bagian belakang tubuh,agar kedua lutut bisa menyentuh
lantai. Dengan bagian belakang tubuh pada
bantal dan kedua lutut menyentuh lantai, posisi tubuh Anda membentuk
tripod dengan keseimbangan 360 derajat.

Bagaimana dengan kaki kita? Banyak posisi yang bisa dicoba dalam keadaan
duduk seperti ini. Yang paling sederhana adalah posisi Burma. Kaki
menyilangdan kedua telapak merapat dengan lantai. Kedua lututpun rapat
menyentuh lantai, walau untuk bisa melakukan posisi ini memang perlu
banyak latihan.

Pertama kali mungkin otot Anda merasa tegang, tapi tidak lama akan
ototpunakan mengendor dan kedua lutut akan jatuh. Untuk mempermudah,
duduklah di atas sepertiga bagian bantal, dan condongkan badan sedikit ke
depan.Bayangkan bagian atas kepala Anda seakan menekan ke arah langit-
langit dan dengan menarik tubuh Anda ke atas seperti itu, tulang punggung
menjaditegak. Lalu kendorkan otot, dan santaikan diri Anda. Dengan bokong
dikencangkan dan perut Anda dikedepankan sedikit, akan terasa lekukan di
punggung Anda. Dalam posisi ini, dengan sendirinya tubuh Anda tetap tegak.

Ada beberapa posisi lain yang bisa Anda coba, ini bisa Anda lihat langsung

di situs yang memuat instruksi meditasi Zen ini. Salah satunya duduk di
kursi, tapi selalu gunakan kursi dengan bantal, dan telapak kaki rata pada
lantai.

Kenapa punggung yang lurus itu penting dalam meditasi? Diafragma Anda
bisa bergerak bebas, dan ini baik untuk pernafasan. Nafas yang dilakukan
dalam zazen sangatlah dalam. Perut Anda akan naik turun seperti perut bayi
saat bernafas. Biasanya makin kita dewasa, pernafasan kita menjadi semakin
terhambat, tidak pernah penuh. Kita cenderung bernafas pendek-pendek
dan menggunakan bagian atas dada.

Selama meditasi Zen ini, mulut selalu tertutup, dan bernafas melalui hidung.
Lidah ditekan sedikit ke langit-langit mulut. Hal ini bisa mengurangi rasa ingin
menelan ludah (posisi lidah seperti ini penting untuk melancarkan
perputaran enerji dalam tubuh, red.). Pandangan mata ke arah bawah,
dengan menatap ke lantai/tanah pada titik sejauh sekitar setengah sampai
satu meter di depan Anda. Dagu sedikit ditarik ke dalam.

Zazen ini tampaknya sangat disiplin, tapi otot-otot Anda harus tetap santai.
Jangan ada ketegangan pada tubuh. Dada tidak condong ke depan maupun
ke belakang. Tangan? Terlipat dalam mudra (fokus) kosmik. Tangan yang
dominan (kiri bagi yang kidal) menghadap ke atas memegang tangan satunya
lagi yang juga terbuka ke atas. Kedua jempol sedikit menyentuh, sehingga
bentuk kedua tangan menjadi oval. Jika Anda bersila dalam gaya
lotus/teratai, tempatkan mudra pada kedua tumit. Dalam posisi Burma,
mudra bisa diletakkan pada paha. Fokus Pada Hara, Lalu Pada Nafas

Mudra kosmik ini akan menarik perhatian Anda ke dalam diri. Banyak cara
untuk memfokuskan pikiran: ada gambar-gambar seperti mandala yang
dalam banyak tradisi sering digunakan untuk konsentrasi. Bisa juga memakai
mantera(mantera hanya istilah untuk suatu kata yang diucapkan berulang-
ulang, Anda bisa menggunakan kata apapun sesuai kepercayaan Anda,
misalnya nama Tuhan, red.).

Banyak bentuk mudra dalam berbagai kepercayaan dan agama Timur. Dalam
zazen, fokus kita adalah pernafasan. Nafas adalah kehidupan. Kata "spirit"
berarti nafas. Kata "ki" dalam bahasa Jepang atau "chi" dalam bahasa Cina,
yang keduanya berarti kekuatan atau enerji, juga berasal dari nafas. Nafas
adalahkekuatan vital, pusat kegiatan tubuh kita. Pikiran dan nafas juga satu.
Saat pikiran terganggu, nafas terganggu, juga sebaliknya.

Dalam zazen, penting untuk memusatkan perhatian pada hara. Hara adalah
satutitik pada tubuh kita yang terletak sekitar lima sentimeter di atas pusar.
Hara merupakan pusat fisik dan spiritual dari tubuh kita. Pusatkan perhatian

Anda ke sana, arahkan pikiran ke titik ini. Semakin Anda mengembangkan
zazen, Anda akan makin menyadari bahwa hara adalah pusat perhatian
Anda.

Kita bisa mulai dengan menghitung nafas kita. Menghitung tiap tarikan dan
hembusan, sampai nafas ke sepuluh, lalu kembali lagi menghitung dari satu.
Hitungan ini dilakukan sebagai umpanbalik untuk diri kita agar kita sadar bila
pikiran kita telah terbang ke mana-mana. Tentu, makin lama bukan hitungan
yang jadi perhatian Anda, tapi nafas itu sendiri. Biarkan nafas Anda yang
'melakukan pernafasan'.

Tiap kali Anda kembali mengarahkan pikiran pada nafas, Anda
mengumpulkan kekuatan pada diri untuk bisa mengarahkan perhatian pada
hal yang Anda ingin perhatikan, selama yang Anda mau. Fakta yang
sederhana ini sangat penting.Kekuatan konsentrasi ini disebut joriki. Joriki
bisa muncul dalam banyak bentuk. Joriki ini merupakan sentral dari seni bela
diri maupun seni visual dalam Zen. Sebenarnya, Joriki ini merupakan sumber
dari segala kegiatandalam hidup kita.

Anda tahu? Dalam sebuah semedi yang khidmat, dalam zazen yang
khusuk,seseorang bernafas dalam frekuensi dua sampai tiga kali semenit.
Bandingkan dengan orang yang sedang tidur, dengan frekuensi nafas lima
belas kali semenitnya. Detak jantung, sirkulasi, metabolisme, semua
melambat dalammeditasi yang khusuk ini. Seluruh tubuh mencapai titik
hening yang tidak bisa diperoleh dengan tidur biasa.
Jika Anda rajin melatih diri dengan zazen ini, dalam waktu tidak lama,
kesadaran Anda akan makintajam, dengan sendirinya juga insting ataupun
intuisi. Anda akan lebih menyadari adanya banyak hal yang sebelumnya
selalu ada tapi tidak pernah Anda perhatikan.

Yang penting, lepaskan pikiran bahwa Anda melakukan zazen untuk
mencapaikondisi tertentu. Lepaskan saja diri Anda saat melakukannya,
pasrah. Karena terlalu sibuk mengurusi "percakapan internal" dalam diri
Anda, Anda jaditidak mampu melihat dengan baik segala yang terjadi di
sekitar Anda. Proseszazen ini membuka diri Anda.

Kegiatan mental dan enerji kita sering tersebar percuma, membuat kita
terpisah satu sama lain, dari lingkungan, bahkan dari diri sendiri. Dalam
proses zazen ini, segala aktivitas yang terjadi di permukaan pikiran
ditenangkan, sehingga bagai permukaan danau, yang berada di dalam danau
itu jadi terlihat jelas. Anda pun bisa melihat jelas diri Anda sebenarnya.

Self Healing (dejaks)

Pertama duduk santai dalam posisi boleh hjalf lotus atau full lotus,
tangan di letakan di bawah puser posisi tangan kiri di atas tangan kanan,
jari jempol saling bersentuhan, mata di pejam kan pikiran santai tidak boleh
kosong, jika ada gambaran2 yg lewat dalam pikiran diam kan saja jgn di
gubris, makin di tahan agar tidak muncul makin cepat lelah,
diam kan saja anggap saja nonton tv, atur nafas samapai teratur dan alami,
jika sudah ok baru melakukan Visualisasi, bayang kan udara yg

kita hirup itu adalah energi berwarna biru lalu kirim energi tersebut ke
bagian yg sakit bayang kan energi itu membungkus bagian yg sakit tersebut
hingga warna nya berubah menjadi gelap dan akhir nya jadi hitam, lalu di
hembuskan secara
halus dan bayang kan yang keluar itu adalah energi negatif yang berwarna
hitam.

Mudah Tidur ( Chepy)

Ada satu metode lain yg bisa aku share di sini, semacam meditasi ringan atau
relaksasi.

1. Berbaring, usahakan pakaian yang nyaman buat tidur juga (kaos singlet
SWAN is the best!), untuk awalnya sebaiknya posisi terlentang dulu.
2. Tarik napas panjang sampai memenuhi diafraghma, lepas perlahan tanpa
paksaan. Sambil melepas napasbiarkan badan menjadi rileks. napas bisa
lewat hidung atau mulut, mana yg enak aja lah. Ulangi sampai tiga-lima kali.
Selanjutnya anda bisa mempertahankan irama napas tenang tanpa harus
diatur secara sengaja.
3. Bayangkan badan sebagai sebuah pabrik yang penuh dengan mesin-mesin
yang ada tekanan uap, roda gigi berputar, suara bising dll. Anda tidak bisa
tidur karena semua mesin itu masih aktif bekerja.
4. Sekarang anda menjadi mandor yang bertugas keliling mematikan mesin-
mesin itu.
5. Kita mulai dari bagian kaki (bisa kanan atau kiri), cukup perhatikan dan
rasakan sensasinya. Sang mandor berjalan ke arah kaki, sampai di bagian
ujung kaki, dan menswitch-off mesin-mesin di ujung kaki.
6. Rasakan deru mesin melambat, uapnya dilepas, tekanan uap melemah,
roda gigi berhenti, lampu-lampu dimatikan dan ujung jari kaki menjadi sunyi
senyap dan rileks.
7. Kemudian mandor berjalan ke ruang sebelah yaitu area punggung kaki dan
telapak kaki. Lakukan hal yang sama, rasakan mesin-mesin di situ berhenti
dan rileks. Demikian seterusnya satu per satu.
8. Selesai satu kaki, pindah ke kaki yg lain, makin ke atas, usahakan dalam

urutan yang runtut (jangan loncat pindah area). Jalankan secara santai, take
your time. Buru-buru akan membuat anda tidak santai. Jangan pindah
sebelumanda rasakan area/ ruangan sebelumnya benar-benar sunyi dan
rileks.
9. Kalo ketemu area otot yang terasa tense, bayangkan saja proses
mematikan mesin di area itu, dan rasakan tempat itu merileks secara
natural. Nikmati perasaan rileks tersebut. Kalo udah biasa, kita bisa
merasakan otot perlahan-lahan mengendur,.. ueh enak banget. Biasanya ini
di area leher dan pundak. Tapi area lain seperti pinggang belakang, pantat dll
pun bisa tense tanpa kita sadari sebelumnya.
10. Garap seluruh tubuh, switch-off semuanya secara teratur dan sistematis.
11. (Kalau sampe sini masih belum ketiduran) akhirnya anda akan sampai di
area pusat kesadaran atau di kantor direktur utama, di antara dua alis mata
anda. Di situ anda bisa duduk di kursi boss, dan mematikan lampu. Rasakan
ruangan menjadi gelap dan kesadaran anda tenggelam dalam gelapnya
ruangan. Biarkan kondisi itu bertahan dan nikmatilah kesunyian pabrik dan
relaksasi di kursi direktur.

Naaah,... biasanya sih sebelum sampai sini, gue udah ketiduran. Tapi
kalaupun nggak tertidur juga, misalnya akibat terlalu banyak pikiran, kurang
konsentrasi, atau lagi sakit dll, dengan mempertahankan kondisi rileks
beberapa lama, gue malah bisa bangun/ melek dengan tubuh lebih segar,
lebih enak. Kalo gitu yach nikmatin aja.

Kalo anda ketiduran dalam proses relaksasi ini, biasanya tidurnya enak
banget, kualitas tidur lebih baik, dan bangun pun seger.

Begitulah sekilas proses relaksasi dari gue. Sebagai catatan, skenario matiin
mesin di pabrik bisa diganti skenario lain seperti matiin server, mencabut
sumbat balon, mengendurkan tali temali kapal dll. Intinya sih mensugestikan
otot-otot untuk rileks. Jadi kalau udah menguasai ya bisa di abaikan.
Kuncinya adalah rileks, dan nikmatilah kondisi rileks sepenuhnya.
Kebanyakan orang yang gagal adalah karena tidak bisa rileks, atau bisa rileks
tapi tidak menikmatinya sehingga rileksnya cuma mampir sebentar aja.

Silakan dicoba, moga-moga nyenyak tidurnya.

Menyibak Kewaskitaan

Hari pertama -latihan melihat warna.

Warna-warna menjadi penting untuk dipelajari maknanya menurut
frekwensi
masing-masing warna. Karena setiap warna memiliki kadar-kadar tertentu.
Seperti contoh kadar warna biru. Peringkat kadar warna biru itu memiliki
peringkat frekwensi berbeda mulai dari biru gelap sampai dengan pada biru
keputih-putihan.

Anda akan segera kami ajak mempelajari penjelasan-penjelasan tentang
frekwensi warna agar mudah dapat memahami.

Terlebih dulu siapkan pinsil berwarna, crayon, atau cat air. Sebaiknya
pinsil berwarna yang lengkap warnanya, dan sebuah buku atau lembaran
kertas untuk digunakan sebagai catatan harian. Kelak pada setiap latihan
cantumkanselalu tanggal dan jam Anda melakukan latihan. Dan berapa lama
Anda melakukannya. Tulislah semua kesan-kesan yang muncul dan Anda
rasa penting sebagai informasi dalam memperkaya khasanah pengetahuan
kewaskitaan yang menjadi unik bagi pribadi Anda.

Pilihlah suatu sudut rumah dan waktu yang tepat serta menjamin
ketenangan Anda selama Anda melakukan latihan ini.
Sekarang duduklah dengan nyaman.Kemudian pejamkan mata Anda.

Buatlah tubuh dan pikiran senyaman dan setenang mungkin. Pusatkan kini
pikiran Anda pada pernafasan. Tariklah napas pelahan-lahan dan dalam-
dalam melalui hidung. Lalu tahanlah napas Anda menurut kemampuan,
sepanjangmenjamin kenyamanan Anda . Harap diingat, jangan sampai
timbul perasaan sesak nafas yang membuat Anda tersengal-sengal. Apalagi
sampai mengganggu kenyamanan. Kemudian buanglah nafas pelahan-lahan
melalui hidung sampaiperut dan paru-paru kosong. Perhatikan, tidak
dibenarkan mengeluarkan nafas dari mulut karena kelak kemudian hari akan
mengganggu Cakra Agyana dan titik beku pada pangkal hidung.

Ulangi prosesi ini sebanyak dua sampai tiga kali lagi. Atau menurut
kenyamanan Anda. Anda dapat melakukan lebih dari yang dipersyaratkan.
Hal itu tidak menjadi soal.

Bagi mereka yang belum memahami perlu dijelaskan, saat itu sesungguhnya

keadaan kesadaran Anda dalam kondisi Beta. Dengan memperpanjang
waktu carabernafas yang santai itu, Anda sedang dipandu untuk
mengkondisikan alambawah sadar pada keadaan Alpha.

Perhatikan pandangan Anda pada Cakra Agyana yang terdapat pada kedua
alis, dan lihatlah seolah-olah terdapat sebuah layar lebar di pikiran Anda.
Saat itu kewaskitaan Anda mulai menyibak. Anda akan melihat aneka warna
yang mengapung berseliweran. Sudah barang tentu pada awalnya Anda
cuma melihatpemandangan hitam legam. Sabar saja. Lanjutkan. Pada
akhirnya warna itu akan datang dengan sendirinya. Santai. Perhatikanlah
layar itu terus. Suatu bentuk warna akan menjelma.

Akhirilah pengalaman hari itu. Dan catatlah penglihatan Anda tentang warna
sebagai pengalaman Anda hari itu. Sekarang kita mulai meneliti
penyebabnya.

Mengapa warna itu yang muncul?

Bukan tak mungkin Anda mendapatkan diri Anda melihat aneka macam
warna.Bagaimana hubungannya dengan cakra-cakra Anda? Apakah Anda
mengaktifkan cakra-cakra yang menghasilkan hubungan penglihatan pada
warna-warna tersebut? Atau adakah bagian tubuh Anda yang sedang
memerlukan pengobatan? Dan berhubungan dengan warna tersebut? Apa
yang terpikirkan oleh Anda dengan munculnya warna tersebut pada hari itu?

Apabila Anda mengenal warna dalam spektrum sebagaimana dalam
penglihatan kasat mata, hal ini menunjukkan bahwa anda sedang bergerak di
dalam frekwensi-frekwensi tertinggi. Gambarkan semampu Anda akan
warna yang Anda lihat saat itu. Karena Anda akan melihatnya kembali. Anda
juga dapat menguraikan suatu penjelasan tentang warna yang Anda telah
lihat itu dengan mencoretkan suatu garis. Ciptakanlah dalam bentuk-bentuk
geometris ataumenurut apa saja yang mengalir di pikiran Anda. Tak usah
mencoba untuk menilai coret-coretan Anda.. Nanti Anda akan kembali pada
hal tersebut. Bila saat latihan itu muncul 2 warna dalam penglihatan saat itu,
kerjakantehnik tersebut di atas dengan cara yang sama. Yang perlu diingat
Anda hanya melihat 2 warna saja pada hari pertama latihan. Tidak lebih.

Hari ke-2. Melihat Bentuk

Hari ini kita mulai memasuki latihan untuk melihat bentuk atau kesan-kesan
ingatan. Setiap orang mampu melihat gambar lamunan berupa kesan-kesan
ingatannya pada waktu beberapa lama, begitu matanya terpejam. Namun
kebanyakan orang tidak pernah menaruh perhatian pada gambar kesan-
kesan itu karena mereka tidak merencanakan dan berusaha memperhatikan
untuk melihatnya.

Kesan-kesan yang muncul itu dapat datang dari berbagai sumber. Seperti
dari kesadaran tinggi, dari kembaran jiwa (spirit guide, sadulur papat kalima
pancer) atau mungkin juga kiriman mahluk-mahluk gaib sejenis khadam dan
jin. Hal itu memerlukan waktu yang cukup guna mempelajari si "pengirim
berita" itu. Tak usah tergesa-gesa.

Duduklah manis dan tenangkan diri serta bebaskan dari segala bentuk
pikiran yang mengganggu dan mengacaukan. Kemudian tariklah napas
dalam-dalam dan pelahan-lahan untuk beberapa kali.

Pusatkan perhatian Anda pada layar ingatan. Suatu atau malah beberapa
warna akan muncul di permukaan layar. Warna-warna selalu mendahului
bentuk kesan-kesan. Perhatikan terus warna itu. Kemungkinan anda bisa
atau tidak bisa langsung mengenali bentukbentuk. Catatlah secara mental
bentuk-bentuk yang naik ke permukaan layar apa adanya. Besar
kemungkinan sebuah pola dasar yang terbentuk oleh sel-sel memori yang
membawa arti khusus saat itu bagi Anda. Bila bentuknya tidak menarik,
berhentilah. Anda tidak perlu melanjutkannya. Gambarkanlah sekarang
penglihatan hari ke dua itu dalam lembaran catatan harian Anda.
Bila objek kesan itu hidup dan bergerak atau berubah-ubah , hendaknya
Anda berusaha mencatatnya sampai gambaran kesan-kesan itu berhenti dan
sirna.

Contoh:
saat ini saya sedang melihat warna merah. Bentuk yang muncul adalah
seekor merpati perdamaian dalam lingkaran aneka warna bunga., saya
mejakini karya pujangga. Tak ada yang bergerak. Saya akan menuliskannya
semua dan menggambarkannya apa yang saya lihat dan telah memicu
ingatan saya. Saya tahu beberapa orang akan menyangkal bahwa di antara
mereka tidak melihat sesuatu apapun. Walaupun telah bersusah payah
berusaha untuk melihat sesuatu kesan. Biasanya hal semacam itu bisa saja
terjadi karena kepanikan.Karena terlalu tergoda pada suatu tujuan tertentu
dan Anda menjadi tidaktenang dan santai. Berlatihlah kemudian, dengan
kembali bernafas dalam-dalam, dan cobalah sekali lagi. Anda akan berhasil
melihatnya dalam keadaan lebih santai!

Sekarang anda sudah memiliki objek-objek kesan dan catatan. Silakan
menghentikan latihan hari ini. Atau mencari penjelasan-penjelasan berikut
tentang objek kesan yang muncul pada hari tersebut . Namun untuk
menentukan sumber munculnya kesan itu akan kita bahas dalam latihan-
latihan mendatang . Semua simbol adalah hal yang unik bagi pribadi Anda,
dan akan sulitmenterjemahkan maknanya. Anda juga dapat menghubung
objek kesan-kesan tersebut melalui catatan daftar penglihatan Anda. Objek
kesan itu akan menjelaskannya dan Anda tiba-tiba mampu memahami pesan
dibalik perlambang kesan itu. Seperti pada saat saya melihat merpati dengan
rangkaian bunga itu, saya lalu memahaminya sebagai sebuah lambang
perdamaian dunia, pesawat planet bumi, Perang Mars! Saya langsung
berhenti tidak melanjutkan untukterus meneliti
sumber informasi tersebut. Sekali pun saya bisa berbuat seperti itu, namun
saya tak akan menemukan sesuatu jawaban berarti apa pun.

Hari ke-3 Membentuk lambang "ya" dan "tidak".

Hari ini kita akan membentuk simbol "ya" dan "tidak" untuk digunakan
sebagai kunci dasar menjawab hal-hal yang meragukan.

Pejamkanlah mata Anda.

Bernafaslah dalam-dalam.Anda dapat juga melihat warna bila
menghendakinya.

Pikirkan: "Saya memerlukan sebuah kesan yang menjadi lambang kata
"tidak".

Nantikanlah beberapa saat hingga munculnya sebuah kesan yang membuat
seluruh perhatian Anda terpusatkan pada kesan tertentu yang muncul.
Bila anda memerlukan bernapas dalam-dalam, lakukanlah kembali,

Anda akan memperoleh sebuah lambang misalnya, huruh "T". Sekarang
mintalah sebuah lambang sebagai tanda untuk kata "ya". Maka sekali lagi
Anda akan dipertemukan dengan sebuah lambang.Bersabarlah. Bila Anda
tidak memperoleh sesuatu pertanda, lakukanlah sekali lagi kelak.
Di antara lambang-lambang konyol, saya pernah mendapatkan suatu
jawaban, "mendapatkan" hadiah buku yang saya butuhkan- bila sesuatu
"dapat" terjadi.Sebuah pintu terkunci- bila sesuatu tidak akan terjadi.
Melihat teratai sedang mekar -menunjukkan suatu peristiwa akan terjadi.
Mengapa saya memperoleh tanda-tanda tersebut? Saya tak mempunyai
gagasan apa pun. Sesungguhnya saya mengharapkan lambang berupa huruf-
huruf "T" dan "Y",
tetapi ternyata tidak begitu yang terjadi. Masih ada beberapa contoh lain

dan sebagai perlambang yang konyol-konyol sdan aneh guna
menggambarkan keduakata sederhana tersebut, tetapi hal tersebut
ternyata buat saya pribadi selalu memberikan jawaban tepat.

Jangan lupa menuliskan pengalaman Anda hari ini.

Hari ke-4. Melihat kesan-kesan.

Persiapkan diri sebaik-baiknya sebagaimana yang telah anda mulai sejak
beberapa hari lalu.
Santai.. Bernapaslah dalam-dalam. Pelahan-lahan, Lakukan hal tersebut
beberapa kali sesuai kebutuhan saat ini.

Kini pejamkan mata.

Perhatikan layar di depan ingatan... Mata ketiga Anda mulai tersingkap.

Sebuah warna atau beberapa unsur warna sekali gus muncul ke permukaan
layar. Mungkin saja munculnya tumpang tindih sekali gus Atau sangat bisa
jadidatang satu-satu dengan pelahan dan teratur. Amatilah kesan-kesan
tersebut untuk kemudian memutuskannya bahwa Anda telah mengenalnya.
BilaCuma sedikit, kini secara mental perintahkanlah pada objek kesan-kesan
tersebut untuk bergerak. Amati saja apa yang dilakukan objek kesan0jesan
tersebut,Catatlah kemudian dengan seksama secara rinci apa yang telah
diperlihatkannya pada Anda.

Hari ke-5. Memohon sebuah pesan.

Bersiap-siaplah sebagaimana biasa.
Santai. Bernapas pelahan-lahan dan dalam-dalam selama beberapa kali
sampai Anda merasa benar-benar santai.

Mungkin Anda tidak perlu perlama-lama lagi bernapas dalam-dalam guna
mencapai kondisi Alpha. Bila demikian, pejamkan mata dan tenangkan
pikiran.Lihatlah layar di depan mata ketiga di antara dua alis.

Sekarang Anda akan memproyeksikan pikiran tersebut. Memikirkan salah
satupemandu gaib atau mengundang Kesadaran Tinggi yang merupakan
kumpulan kesadaran.

Katakanlah:"Tolong, berilah saya suatu pesan untuk hari ini."
Mata ketiga Anda mulai menyingkap terbuka

Suatu warna atau macam-macam warna akan muncul sekali gus. Teruskan

mengamati layar pikir Anda. Mungkin Anda akan melihat satu atau beberapa
pesan. Berilah tenggang waktu. Dan tetaplah mengawasi kemunculan bentuk
suatu pesan atau mungkin juga serangkaian bentuk-bentuk pesan.

Untuk hari ini, jangan memaksakan diri mencari penjelasannya. Anda hanya
menonton saja dulu, tak ubah serperti menonton suatu petunjukan film
tanpa perlu menilainya dan mencari arti penampakan pesan-pesan tersebut.

Jangan juga bertanya apa-apa. Setelah dapat melihat pesan tersebutm
berhenti saja dan mencatatnya. Bila Anda tak dapat menentukan pesan-
pesan tersebut untuk pertama kali, biarkan saja begitu dalam catatan Anda.
Akan tiba saatnya bahwa arti yang sebenarnya akan muncul.Mungkin pesan-
pesan tersebut sangat pribadi bagi Anda. Atau mungkin jugaberhubungan
dengan masalah-masalah yang iniversal.

Hari ke-6 Menemukan kunci Anda,

Kali ini siapkan suatu tempat sunyi
Siapkan catatan harian Anda dan alat perekam suara
Hari ini Anda memerlukan hari istimewa. Duduklah atau berbaring dengan
perasaan nyaman. Santai dan bernafaslah dalam-dalam.bila dirasa perlu,

Tetaplah berpikir.

Pejamkan mata. Lihatlah layar dalam pikiran Anda..Ikutilah keheningan dari
irama pikiran sampai Anda masuk ke dalam suatu ruang penampakan.
Rekamlah segala sesuatu yang muncul dalam ruang penampakan yang
sangat mungkin menampilkan perwujudan mahluk-mahluk dari alam gaib.
Mungkin mahluk-mahlukgaib tersebut ingin berbicara pada Anda sebelum
Anda melanjutkan pada sesipelajaran-pelajaran berikut.

Saat kesan-kesan pengalaman tersebut mencapai akhir, saatnya Anda
melanjutkan langkah berikutnya. Hari ini Anda perlu menanyakan tentang
suatu kesan penglihatan yang menurut Anda pikir atau Anda rasakan
nerupakan pemicu terjadinya penglihatan tersebut.

Harap Anda ingat, apa yang sedang Anda baca pada sesi pelajaran hari ini,
sesungguhnya Anda tengah mengaktifkan DNA Anda. Dan Anda siap
menerima suatu Kebijaksanaan masa silam yang pada waktunya kelak akan
menjadi milik Andapribadi.. Yakni bila memang dikehendaki Anda akan
memperoleh Ruang Rekaman Akasha,

Pada saat hari ini Anda melihat layar penampakan, Anda akan mengaktifkan

kunci-kunci Anda untuk mengunci sebuah warisan kenangan pengalaman
yang sudah turun-temurun. Kini secara mental tanyakanlah kunci-kunci
Anda. Santai dan lihatlah apa-apa yang bermunculan di layar ingatan Anda.
Mungkin saja Anda mendengar suara-suara, mungkin juga munculnya nada-
nada tertentu.Jangan buka mata Anda. Hingga kesan-kesan itu berhenti
dengan sendirinya. Rekamlah pesan-pesannya dalam rekaman suara.pada
saat kesan-kesan itu muncul kepermukaan layar penampakan.
Kelak Anda harus mencatatnya kembali dalam catatan harian
.

Hari ke-7. Bertanya 2 soal spiritual yang bersifat Univesal dan Pribadi.

Persiapkan segala sesuatu sebagaimana biasa.
Duduk atau berbaringlah dengan perasaan nyaman.

Santai dan bernafaslah dalam-dalam dan pelahan-lahan bila memang anda
merasa
perlu.

Tetaplah berpikir. Pejamkan mata. Pusatkan perhatian pada layar pikir Anda.

Mungkin kesan-kesan yang muncul mulai segera mengalir dan semakin jelas.
Ikuti saja perkembangan arusnya untuk memperoleh penampakan
selanjutnya.Rekam semua yang Anda lihat sebagai mahluk-mahluk alam gaib
yang mungkin ingin berbicara pada Anda, sebelum Anda melanjutkan
pelajaran hari ini. Begitu kesan-kesan berakhir terhenti, Anda pun harus
telah siap. Kita akan menanyakan 2 pertanyaan spiritual hari ini. Satu yang
berhubungan denganuniversal, satunya lagi hal yang pribadi, dan tunggulah
dengan sabar dandiam. Bila minggu lalu Anda belum memperoleh jawaban
"ya" dan "tidak" atau lupa, sebaiknya pertama-tama yang Anda harus
lakukanadalah menanyakan hal tersebut.

Pertanyaan 1, pertanyaan yang bersifat alam jagad raya: "Apakah yang
hendak
kau perlihatkan padaku tentang alam jagad raya ini?" Santai dan tunggulah
penjelasan-penjelasan yang akan menerangkan hal-hal tersebut. Rekamlah.

Pertanyaan kedua: "Apakah saya menggenggam suatu frekwensi tertentu
planet bumi ini?" Pertanyaan ini membutuhkan jawaban "ya" atau
"tidak".Hal ini mungkin diikuti suatu frekwensi warna, pola=pola dasar suatu
bentuk tertentu atau apa saja yang diharapkan oleh mahluk-mahluk gaib
yang ingin bersamamu saat itu. Ini akan menjadi pemicu Anda. Berbagai
kesan akan muncul memperlihatkan wujudnya bagi setiap pertanyaan.

Hari ke-8. Lanjutan Kewaskitaan dan Persiapan Petualangan ke alam jagad

raya

Apa yang akan terjadi dalam penglihatan salam pelajaran hari ini,
sesungguhnya telah Anda masuki tanpa Anda sadari pada pelajaran-
pelajaransebelumnya. Kini kita lanjutkan.

Ikutilah pengembaraan ingatan Anda..

Pusatkan segenap perhatian pada kesan-kesan yang Anda terima iru dalam
rekaman suara untuk selanjutnya Anda tetap menuliskannya dalam catatan
harian.

Ikuti saja petualangan tersebut masuk ke sistem Bima Sakti atau mungkin
jugapengembaraan lain dengan menjelajahi galaksi-galaksi lain.

Nikmatilah penampakan tersebut.
Anda mungkin melihat banyak bentuk perwujudan, atau hanya suatu kesan
tertentu seperti misalnya bulan, Mars dst.
Pusatjanlan suatu kesan seluruh alam jagad raya yang tak terbatas, dan
lihatlah bentuknya, warnanya, baunya, mungkin ada bunyi, mungkin juga
ada rasa, ada yang tercium.

Anda sekarang sudah memulai berkelana jauh. .............

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->