P. 1
Kelas_12_geografi_3_bagja_waluya

Kelas_12_geografi_3_bagja_waluya

3.5

|Views: 80,092|Likes:
Published by Santoso Bung

More info:

Published by: Santoso Bung on Jul 13, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/21/2013

pdf

text

original

Pusat pertumbuhan adalah suatu wilayah yang perkembangannya sangat
pesat dan menjadi pusat pembangunan yang dapat mempengaruhi perkembangan
daerah-daerah di sekitarnya. Suatu wilayah dapat menjadi pusat pertumbuhan
wilayah, apabila wilayah tersebut mempunyai berbagai aktivitas yang mampu
mempengaruhi daerah sekitarnya. Pusat-pusat wilayah pertumbuhan tersebut
dapat berupa wilayah kecamatan, kabupaten, kota, atau provinsi. Melalui
pengembangan kawasan pusat-pusat pertumbuhan ini, diharapkan terjadi suatu
proses interaksi dengan wilayah di sekitarnya. Sebagai contoh, Jakarta merupakan
pusat pertumbuhan bagi Pulau Jawa; Kota Bandung yang berkembang sangat
pesat, secara langsung mempengaruhi kota-kota yang ada di sekitarnya seperti
Cimahi, Padalarang, Soreang, Ujung Berung, Rancaekek, Lembang. Bahkan
lebih luas lagi Garut, Cianjur, Subang, Sumedang. Pesatnya pertumbuhan
kota Bandung pada akhirnya harus memperluas wilayahnya ke Ujung Berung,
sebagian wilayah Cimahi dan wilayah-wilayah lainnya yang merupakan bagian
dari wilayah kabupaten Bandung sebelumnya.
Pengembangan kawasan-kawasan yang menjadi pusat pertumbuhan tingkatan
atau skalanya berbeda-beda. Ada yang berskala nasional, regional atau daerah.
Pusat pertumbuhan berskala nasional misalnya pusat-pusat pertumbuhan di
Indonesia contoh Kota Surabaya, Makassar dikembangkan sebagai pusat
pertumbuhan di kawasan Indonesia Timur. Medan sebagai pusat pertumbuhan
di kawasan Indonesia Barat. Pusat-pusat pertumbuhan regional atau daerah
seperti “JABOTABEK” (Jakarta-Bogor-Tanggerang-Bekasi), “BANDUNG
RAYA” , Segi Tiga “SIJORI” (Segi Tiga Singapura-Johor-Riau), “GERBANG
KERTOSUSILA” (Gresik-Bangkalan-Mojokerto-Surabaya-Sidoarjo-Lamongan).
Adapun pendekatan yang dapat kamu lakukan untuk mengenali lebih
jauh pusat-pusat pertumbuhan tersebut sebagai berikut.

1.Teori Tempat yang Sentral (Central Place Theory)

Teori ini dikemukakan oleh Walter Cristaller pada tahun 1933. Menurut
teori ini ada tiga pertanyaan yang harus dijawab tentang kota atau wilayah,
yaitupertama, apakah yang menentukan banyaknya kota; kedua apakah

196

yang menentukan besarnya kota; dan ketiga, apakah yang menentukan
persebaran kota.

Menurut Christaller ada konsep yang disebut jangkauan (range) dan
ambang(threshold).Range adalah jarak yang perlu ditempuh orang untuk
mendapatkan barang kebutuhannya pada suatu waktu tertentu saja. Adapun
Threshold adalah jumlah minimal penduduk yang diperlukan untuk kelancaran
dan keseimbangan suplai barang. Dalam teori ini diasumsikan pada suatu
wilayah datar yang luas dihuni oleh sejumlah penduduk dengan kondisi yang
merata. Di dalam memenuhi kebutuhannya, penduduk memerlukan berbagai
jenis barang dan jasa, seperti makanan, minuman, alat-alat rumah tangga,
pelayanan pendidikan, pelayanan kesehatan dan sebagainya. Untuk memperoleh
kebutuhan tersebut penduduk harus menempuh jarak tertentu dari rumahnya.
Jarak tempuh tersebut disebut Range.
Di sisi lain pihak penyedia barang dan jasa baik pertokoan maupun pusat-
pusat pelayanan jasa untuk memperoleh keuntungan yang maksimal, maka
mereka harus paham benar berapa banyak jumlah minimal penduduk (calon
konsumen) yang diperlukan bagi kelancaran dan kesinambungan suplai barang
atau jasa agar tidak mengalami kerugian. Dengan kata lain mereka harus
memilih lokasi yang strategis, yaitu sebuah pusat pelayanan berbagai kebutuhan
penduduk dalam jumlah partisipasi yang maksimum. Berdasarkan kepentingan
ini maka untuk jenis barang kebutuhan dapat dibedakan sebagai berikut:
a.Threshold tinggi, yaitu barang kebutuhan yang memiliki risiko kerugian
besar karena jenis barang atau jasa yang dijual adalah barang-barang
mewah, seperti: kendaraan bermotor, perhiasan, dan barang-barang lainnya
yang memang harganya relatif mahal dan sulit terjual. Untuk jenis-jenis
barang seperti ini maka diperlukan lokasi yang sangat sentral seperti
di kota besar yang relatif terjangkau oleh penduduk dari daerah sekitarnya
dan terpenuhi jumlah penduduk minimal untuk menjaga kesinambungan
suplai barang.
b.Threshold rendah, yaitu barang kebutuhan yang memiliki risiko kecil
atau tidak memerlukan konsumen terlalu banyak untuk terjualnya barang-
barang, karena penduduk memang membutuhkannya setiap hari. Untuk
jenis barang-barang seperti ini maka lokasi penjualannya dapat ditempatkan
sampai pada kota-kota atau wilayah kecil.
Dari bentuk kebutuhan dan pelayanan di atas maka muncullah istilah
tempatyang sentral (Central Place Theory), yaitu suatu lokasi yang senantiasa
melayani berbagai kebutuhan penduduk harus terletak pada suatu tempat
yang terpusat (sentral). Tempat ini memungkinkan partisipasi manusia yang
jumlahnya besar baik mereka yang terlibat dalam aktivitas pelayanan maupun
yang menjadi konsumen dari barang-barang dan pelayanan yang dihasilkannya.

197

Menurut teori ini, tempat yang sentral merupakan suatu titik simpul dari
suatu bentuk heksagonal atau segienam. Daerah segienam ini merupakan wilayah-
wilayah yang penduduknya mampu terlayani oleh tempat yang sentral tersebut.

Keterangan:

a.Titik A, B, C, ... adalah tempat-tempat
yang sentral
b.Daerah-daerah segi enam merupakan
wilayah yang secara maksimum terlayani
oleh tempat yang sentral

Gambar 6.10 Skema tempat yang sentral
(Sumber: Sumaatmadja, 1988, halaman 124)

Tempat yang sentral dalam kenyataannya dapat berupa kota-kota besar,
pusat perbelanjaan atau mall, super market, pasar, rumah sakit, sekolah,
kampus-kampus perguruan tinggi, ibukota provinsi, kota kabupaten dan
sebagainya. Masing-masing tempat yang sentral tersebut memiliki pengaruh
atau kekuatan menarik penduduk yang tinggal di sekitarnya dengan daya
jangkau yang berbeda. Misalnya, pusat kota provinsi akan menjadi daya
tarik bagi penduduk dari kota-kota kabupaten, sementara kota kabupaten
menjadi daya tarik bagi penduduk dari kota-kota kecamatan, dan kota kecamatan
menjadi penarik bagi penduduk dari desa-desa di sekitarnya. Demikian pula
halnya dengan pusat perbelanjaan, rumah sakit maupun pusat pendidikan.
Sehingga nampak terdapat tingkatan (hierarki) tempat yang sentral.

Gambar 6.11
Hirarki tempat tempat sentral yang
kawasan daya pengaruhnya
berbeda-beda

(Sumber: Sumaatmadja, 1988
halaman 125)

A

D

F

B

G

C

E

H

Ibukota Negara

Ibukota Provinsi

Ibukota Kabupaten

Kota kecil/kota kecamatan

Kota/tempat pasar

198

Selain hierarki berdasarkan besar kecilnya wilayah atau pusat-pusat pelayanan
seperti telah dikemukakan di atas, hierarki tempat yang sentral digunakan
pula dalam merencanakan suatu lokasi kegiatan seperti pusat perniagaan atau
pasar, sekolah, pusat rekreasi, dan lainnya.
Tempat yang sentral dan daerah yang dipengaruhinya (komplementer),
pada dasarnya dapat dibedakan menjadi tiga macam, yaitu hierarki 3 (K=3),
hierarki 4 (K=4), dan hierarki 7 (K=7). Adapun secara rinci dapat diuraikan
sebagai berikut:
a.Hierarki K=3, merupakan pusat pelayanan berupa pasar yang selalu
menyediakan bagi daerah sekitarnya, sering disebut Kasus Pasar Optimal.
Wilayah ini selain mempengaruhi wilayahnya sendiri, juga mempengaruhi
sepertiga bagian dari masing-masing wilayah tetangganya.

Gambar 6.12a Hirarki tempat yang sentral dengan K=3

(Sumber: Sumaatmadja, 1988, halaman 126)

b.Hierarki K=4, wilayah ini dan daerah sekitarnya yang terpengaruh
memberikan kemungkinan jalur lalu lintas yang paling efisien. Tempat
sentral ini disebut pula situasi lalu lintas yang optimum. Situasi lalu
lintas yang optimum ini memiliki pengaruh setengah bagian di masing-
masing wilayah tetangganya.

Gambar 6.12b Hirarki tempat yang sentral dengan K=4

(Sumber: Sumaatmadja, 1988, halaman 127)

K = 6(1/3) + 1

K = 3

K = 6(1/2) + 1

K = 4

199

c.Hirarki K=7,wilayah ini selain mempengaruhi wilayahnya sendiri, juga
mempengaruhi seluruh bagian (satu bagian) masing-masing wilayah
tetangganya. Wilayah ini disebut juga situasi administratif yang optimum.
Situasi administratif yang dimaksud dapat berupa kota pusat pemerintahan.

Gambar 6.12c Hirarki tempat yang sentral dengan K=7.

(Sumber: Sumaatmadja, 1988, halaman 127)

Pengaruh tempat yang sentral dapat diukur berdasarkan hirarki tertentu,
dan bergantung pada luasan heksagonal yang dilingkupinya.

2.Teori kutub pertumbuhan

Teori Kutub Pertumbuhan (Growth Poles Theory) disebut juga sebagai
teori pusat pertumbuhan (Growth Centres Theory). Teori ini dikemukakan
oleh Perroux pada tahun 1955. Dalam teori ini dinyatakan bahwa pembangunan
kota atau wilayah di manapun adanya bukanlah merupakan suatu proses yang
terjadi secara serentak, tetapi mucul di tempat-tempat tertentu dengna kecepatan
dan intensitas yang berbeda-beda. Tempat-tempat atau kawasan yang menjadi
pusat pembangunan tersebut dinamakan pusat-pusat atau kutub-kutub
pertumbuhan. Dari kutub-kutub tersebut selanjutnya proses pembangunan
akan menyebar ke wilayah-wilayah lain di sekitarnya, atau ke pusat-pusat
yang lebih rendah.

Setelah Perang Dunia Kedua (PD II) banyak negara-negara yang terlibat
perang mengalami kemunduran ekonomi. Untuk membangun kembali negara
dikembangkan konsep pembangunan wilayah atau kota yang disebut spread
& trickling down (penjalaran dan penetesan) serta backwash & polarization.
Konsep tersebut berasal dari pengembngan industri untuk meningkatkan
pendapatan nasional kasar (Gros National Product = GNP). Konsep ini
bertujuan untuk meningkatkan investasi pada satu kota tertentu yang diharapkan

K = 6(1) + 1

K = 7

200

selanjutnya meningkatkan aktivitas kota sehingga akan semakin lebih banyak
lagi melibatkan penduduk dan pada akhirnya semakin banyak barang dan
jasa yang dibutuhkan. Namun demikian konsep ini kurang menunjukkan
keberhasilan yang berarti. Karena cukup banyak kasus justru hanya
menguntungkan kota. Kota yang diharapkan tadinya memberikan pengaruh
kuat pula pada pedesaan untuk ikut berkembang bersama, kenyataannya
pedesaan sering dirugikan, sehingga yang terjadi malah meningkatkan arus
urbanisasi dari dari desa ke kota dan memindahkan kemiskinan desa ke kota.

3.Potensi daerah setempat

Teori pusat pertumbuhan lainnya juga dikenal “Potential Model”. Konsepnya
adalah bahwa setiap daerah memiliki potensi untuk dikembangkan, baik alam
maupun manusianya. Sumber daya seperti luas lahan yang terdapat di suatu
daerah merupakan potensi untuk dikembangkan misalnya untuk pertanian,
peternakan, perikanan, pertambangan, rekreasi atau wisata dan usaha-usaha
lainnya.

Mengingat setiap daerah memiliki potensi yang berbeda-beda, maka
corak pengembangan potensi daerah itupun berbeda-beda pula. Misalnya,
suatu daerah yang awalnya dikembangkan sebagai daerah pertanian tentunya
akan menunjukkan pola yang berbeda dengan suatu daerah yang dikembangkan
sebagai daerah perindustrian atau lainnya. Hal tersebut dapat kamu identifikasi
seperti dari aspek tata guna lahan maupun kegiatan ekonomi penduduknya.

4.Konsep agropolitan

Konsep pusat pertumbuhan lainnya adalah yang diperkenalkan oleh Friedman
(1975). Menurut konsep ini, perlunya mengusahakan pedesaan untuk lebih
terbuka dalam pembangunan sehingga diharapkan terjadi beberapa “kota”
di pedesaan atau di daerah pertanian (agropolis). Melalui pengembangan
ini diharapkan penduduk di pedesaan mengalami peningkatan pendapatannya
serta memperoleh berbagai fasilitas atau prasarana sosial ekonomi yang dapat
dijangkau oleh penduduk pedesaan tersebut. Dengan demikian mereka mempunyai
kesempatan yang sama pula dalam meningkatkan kesejahteraannya sebagaimana
yang dialami oleh penduduk perkotaan. Hal tersebut sangat berdampak baik
terutama dalam mencegah terjadinya migrasi atau urbanisasi yang besar-besaran
ke kota yang sering membawa dampak negatif bagi pembangunan di kota.
Perkembangan yang dialami setiap daerah tentunya sangat berbeda. Hal
ini bergantung pada potensi daerah, lokasi, dan sarana transportasi, serta
sumber daya manusia yang ada di wilayah tersebut. Untuk mengidentifikasi
wilayah pertumbuhan didasarkan pada: (1) pertumbuhan ekonomi dengan

201

cara melihat angka pertumbuhan ekonomi dari satu waktu ke waktu berikutnya;
(2) laju pertumbuhan penduduk dengan cara melihat angka pertumbuhan
penduduk dari waktu ke waktu; (3) perkembangan pemukiman dengan cara
melihat perkembangan perubahan penggunaan lahan dari waktu ke waktu;
(4) tingkat pendidikan dan pengetahuan masyarakat dengan cara melihat
perkembangan tingkat pendidikan dari waktu ke waktu; (5) penggunaan teknologi
dengan cara melihat perkembangan kemampuan teknologi yang digunakan;
(6) budaya masyarakat dengan cara melihat budaya yang berkembang dalam
masyarakat.

Cara menentukan batas wilayah pertumbuhan tidak dapat dilakukan di
lapangan tetapi harus dilakukan melalui analisis peta. Langkah-langkah menentukan
batas-batas pertumbuhan wilayah ialah sebagai berikut.
1)Siapkan peta rupabumi atau peta topografi dengan skala yang sesuai
dengan kebutuhan atau peta geografis berskala kecil.
2)Buat peta dasar yang hanya memuat simbol batas wilayah, sungai, jalan,
nama tempat, dan lokasi pemukiman.
3)Tentukan kriteria pertumbuhan yang akan digunakan, apakah berdasarkan
tingkat ekonomi, penduduk, pendidikan, atau budaya.
4)Tentukan lokasi/pusat pertumbuhan.
5)Analisis data seri yang tersedia, kemudian hitung angka pertumbuhannya.
6)Angka pertumbuhan yang diperoleh dari tiap-tiap lokasi/pusat pertumbuhan
kemudian digambar sesuai dengan besaran angka pertumbuhannya.

Batas wilayah pertumbuhan tersebut dapat dibuat pada daerah yang sempit
misalnya wilayah kecamatan atau wilayah kabupaten sampai pada wilayah
yang lebih luas yaitu provinsi atau negara. Angka pertumbuhan yang dialami
oleh suatu wilayah akan dijadikan dasar dalam penyusunan pengembangan
wilayah pembangunan yang disusun dalam bentuk Rencana Tata Ruang (RTR).

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->