P. 1
CONTOH LAPORAN PPL MAN 2 PONTIANAK

CONTOH LAPORAN PPL MAN 2 PONTIANAK

|Views: 5,937|Likes:
Published by Al Ashadi Alimin

More info:

Published by: Al Ashadi Alimin on Jul 14, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as RTF, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/07/2013

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN A.

Latar Belakang Praktek Pengalaman Lapangan (PPL) merupakan salah satu kegiatan latihan kependidikan yang bersifat intrakurikuler yang dilaksanakan oleh mahasiswa FKIP UNTAN Pontianak. PPL mencakup tugas-tugas kependidikan, baik berupa praktik mengajar atau kegiatan kependidikan lainnya dalam rangka memenuhi persyaratan pembentukan tenaga kependidikan yang profesional. PPL ditujukan untuk menyiapkan mahasiswa menjadi pendidik yang profesional dan memiliki wawasan serta pengalaman dalam menjalankan profesi atau tugas pada bidang pendidikan. Tugas guru adalah sebagai tenaga pengajar guru dan tenaga pendidik. Sebagai tenaga pendidik guru harus bisa mendidik siswa agar menjadi warga negara yang bertanggung jawab, berbudi luhur, menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi serta berjiwa Pancasila. Dalam upaya menghasilkan calon pendidik yang professional dan memiliki wawasan serta pengalaman dalam menjalankan keahlian bidang pendidikan, kegiatan praktek lapangan dalam pelaksanaan merupakan bagian integral dalam kurikulum perkuliahan di Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan. PPL merupakan mata kuliah yang harus ditempuh oleh setiap mahasiswa yang disyaratkan dalam penyelenggaraan program pendidikan yang direncanakan untuk menyiapkan mahasiswa menjadi calon guru yang memiliki dan menguasai kemampuan keguruan yang terpadu secara utuh. Praktek Pengalaman Lapangan merupakan kegiatan yang bersifat aplikatif, integratif, komulatif, dan kreatif. Dikatakan bersifat aplikatif karena merupakan ajang untuk menerapkan semua pengalaman pendidikan yang diperoleh selama kuliah di FKIP UNTAN Pontianak. Bersifat integratif karena harus menyatukan semua disiplin ilmu, sedangkan bersifat kreatif dikarenakan secara kritis harus bisa berinovasi untuk menyatukan berbagai disiplin ilmu yang bertujuan untuk pengembangan ilmu dan teknologi dalam pembelajaran. Dalam kegiatan PPL mahasiswa diterjunkan ke sekolah mitra dalam

1

jangka waktu tertentu untuk dapat mengenal, mengamati dan mempraktikkan semua kompetensi yang diperlukan bagi guru dan/ atau tenaga kependidikan. B. Maksud dan Tujuan 1. Maksud PPL Adapun maksud dari kegiatan PPL adalah agar mahasiswa mendapat pengalaman tentang pelaksanaan proses belajar mengajar di kelas sehingga dapat digunakan sebagai sarana untuk membentuk tenaga kependidikan yang profesional dalam artian memiliki nilai, pengetahuan dan keahlian yang diperlukan dalam profesinya sebagai tenaga pendidik. 2. Tujuan PPL Adapun tujuan yang ingin dicapai dalam pelaksanaan PPL adalah: a. Agar mahasiswa memiliki keterampilan, pengetahuan, penalaran yang tinggi, sikap serta pola tingkah laku yang dimiliki seorang pendidik. b. Mahasiswa mampu mengelola proses belajar mengajar dengan baik. c. Mahasiswa mampu mengaplikasikan pengalaman dan pengetahuan yang didapat selama belajar dibangku kuliah. d. Mahasiswa dapat mengembangkan kreativitas dan berinovasi dalam proses pembelajaran yang sesuai dengan tuntutan profesi. C. Manfaat PPL 1. Bagi Mahasiswa a. Mengenal dan mengetahui secara langsung proses pembelajaran dan/ atau kegiatan kependidikan lainnya di MAN 2 Pontianak. b. Memperdalam pengertian, pemahaman, dan penghayatan mahasiswa tentang pelaksanaan pendidikan. c. Mendapat kesempatan untuk mempraktekkan bekal yang telah diperolehnya selama perkuliahan ke dalam proses pembelajaran dan/ atau kegiatan kependidikan lainnya. d. Mendewasakan cara berpikir dan meningkatkan daya nalar dalam melakukan penelaahan, perumusan, dan pemecahan masalah

kependidikan yang ada di sekolah. 2. Bagi Sekolah a. Diharapkan mendapatkan inovasi dalam kegiatan kependidikan dan pembelajaran. b. Diharapkan memperoleh bantuan tenaga dan pikiran dalam mengelola kegiatan kependidikan dan pembelajaran. 3. Bagi Pihak LPTK (FKIP UNTAN) a. Mendapat berbagai masukan tentang perkembangan pelaksanaan praktek kependidikan, sehingga kurikulum, metode, strategi, teknik, dan pengelolaan proses pembelajaran di FKIP UNTAN dapat disesuaikan dengan tuntutan lapangan. b. Memperoleh masukan tentang kasus kependidikan dan pembelajaran yang berharga yang dapat digunakan sebagai bahan pengembangan penelitian. c. Memperluas serta meningkatkan jalinan kerjasama dengan sekolah terkait.

D. Program Kerja PPL Adapun acuan pelaksanaan PPL yang dibuat oleh UPT PPL FKIP

3

UNTAN Pontianak adalah sebagai berikut: NO KEGIATAN TANGGAL/ JAM A PERSIAPAN 1. Pelatihan pembekalan PPL 23-07-2009 2. Rapat Koordinasi B PELAKSANAAN 1. Menyerahkan mhs di sekolah mitra 24-07-2009 s.d 2. Orientasi, observasi, konsultasi 3. Latihan mengajar terbimbing dan kegiatan mengajar (adminiatrasi dll) 4. Latiahan mengajar mandiri dan kegiatan non mengajar 31-07-2009 s.d 18-11-2009 MHS, DP, dan GP non 01-10-2009 s.d 25-11-2009 MHS, DP, KEPSEK, KGP, dan GP dan 01-08-2009 s.d 30-09-2009 MHS, DP, KEPSEK, KGP, dan GP 31-07-2009 24-07-2009 s.d 27-07-2009 DP, MHS, KEPSEK, KGP, dan GP MHS, KEPSEK, KGP, dan GP 08.00 – 10.00 KEPSEK, GP, DP, PAN KGP, Aula FKIP 6 dan 7-07-2009 / 07.15 – 10.30 Mhs, Panitia/ UPT Aula FKIP PPL PIHAK-PIHAK YANG TERLIBAT KET/TEMPA T

(administrasi dll) 20-11-2009 s.d 5. Penyusunan laporan kelompok dan jilid 6. Penyerahan laporan 7. C Ujian 25-11-2009 26-11-2009 s.d 09-12-2009 MHS, DP, dan GP MHS, DP, dan GP

KEGIATAN 1. 2. Penyerahan nilai Pelepasan/penar ikan mahasiswa 12-12-2009 s.d 17-12-2009 19-12-2009 s.d 24-12-2009 MHS, DP, dan GP MHS, DP, KEPSEK, KGP, dan GP

5

BAB II PELAKSANAAN PPL A. Observasi Lingkungan Sekolah Sebelum kegiatan PPL dilaksanakan, terlebih dahulu UPT PPL FKIP UNTAN Pontianak melakukan observasi ke sekolah-sekolah mitra serta memberikan pembekalan bagi mahasiswa yang akan melaksanakan PPL. Penyerahan mahasiswa PPL kepada pihak sekolah dilaksanakan pada tanggal 27 Juli 2009 oleh para pembimbing PPL UNTAN Pontianak dan diterima oleh pihak sekolah yang diwakili oleh Kepala Sekolah dan Wakil Kepala Skolah bagian Kurikulum. Dalam proses penyerahan mahasiswa PPL kepada pihak sekolah, semua mahasiswa PPL dalam satu kelompok (satu sekolah) mendapat arahan dari pihak sekolah tentang penunjukkan guru pamong. Selanjutnya, mahasiswa berkoordinasi secara langsung dengan masing-masing guru pamong tentang pelaksanaan PPL. Setelah mendapat arahan dari para guru pamong, para mahasiswa melakukan observasi sekolah yang meliputi observasi lingkungan sekolah, proses pembelajaran, perilaku/ keadaan siswa, administrasi persekolahan, serta fasilitas pembelajaran dan pemanfaatannya. Dalam proses belajar mengajar banyak faktor yang bisa mendukung suksesnya kegiatan tersebut. Selain sarana dan prasarana, guru lingkungan sekolah juga merupakan salah satu faktor pendukung dalam proses belajar mengajar. Berdasarkan Pelaksanaan Observasi yang dilakukan disekolah mitra di MAN 2 Pontianak adalah sebagai berikut. 1. Letak SMA Negeri 3 Pontianak Yani Pontianak : Jl. A.

2. Jumlah ruangan kelas ruangan 3. Jenis ruangan non kelas a. Ruang kepala sekolah b. Ruang Wakil Kepala Sekolah c. Ruang Logistik d. Ruang Tata Usaha e. Ruang Guru f. Laboratorium Fisika g. Laboratorium Kimia h. Laboratorium Biologi i. Laboratorium Komputer j. Laboratorium Bahasa k. Ruang Band l. Ruang Perpustakaan m. Ruang UKS n. Ruang BK o. Ruang Mulok p. Aula 5. Fasilitas Olah Raga

:

16

a. Lapangan Volly b. Lapangan Takraw c. Lapangan tangkis 6. Fasilitas Lain a. M u s h o bulu

7

l l a b. W C s i s w a d a n g u r u c. K a n t i n S e k o

l a h d. R u a n g F o t o c o p y e. D a p u r f. T e m p a t

9

p a r k i r s i s w a g. T e m p a t p a r k i r g u r u

a t a u t a m u h. L a p a n g a n u p a c a r a Kegiatan pembelajaran pada hari senin sampai kamis dimulai pada pukul 06.45 sampai pukul 15.00 dan dilanjutkan shalat ashar berjamaah. Untuk hari jumat dimulai pada pukul 06.45 sampai pukul 11.35 dan dilanjutkan shalat Jumat berjamaah. Dan untuk hari sabtu pembelajaran dimulai pukul 06.45, kelas XII kegiatan pembelajaran sampai 11.35 dan

11

dilanjutkan shalat zhuhur berjamaah dan untuk kelas X dan XI pembelajaran samapai pukul 10.05 dan dilanjutkan pengembangan diri dan shalat zhuhur berjamaah.

B. Observasi Kelas dan Diskusi Hasil Observasi Sebelum mahasiswa PPL mulai melaksanakan latihan mengajar secara langsung di kelas, setiap mahasiswa terlebih dahulu melaksanakan observasi kelas. Pada tahap observasi kelas ini, setiap mahasiswa PPL mengamati cara guru pamong mengajar serta respon siswa dalam mengikuti proses belajar mengajar. Tahap observasi kelas ditujukan untuk memberi pengetahuan awal bagi mahasiswa dalam melaksanakan proses pembelajaran. Setelah melakukan observasi kelas, setiap mahasiswa diberikan bertujuan agar mahasiswa dapat melakukan pengajaran secara maksimal pada kelas tersebut. Namun demikian, setiap minggunya mahasiswa akan diberikan kesempatan untuk mengajar dikelas yang lain, hal ini bertujuan untuk memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk mengenal berbagai macam tipe siswa. Diharapkan mahasiswa dapat berhadapan dengan berbagai perangai siswa dalam proses belajar, sehingga nantinya sebagai seorang calon guru, mahasiswa dapat mengajar dan mendidik siswa yang punya sikap dan kemampuan berbeda-beda. C. Pelaksanaan Latihan Mengajar Untuk melaksanakan kegiatan PPL di sekolah, ada beberapa hal yang harus dilakukan mahasiswa dalam melaksanakan praktek mengajar di kelas, yaitu: 1. Menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) merupakan suatu perangkat

yang berisikan Standar Kompetensi (SK), Kompetensi Dasar (KD), alokasi waktu, tujuan pembelajaran, materi pokok, strategi mengajar, sumber bahan pengajaran, media pembelajaran, serta penilaian proses hasil belajar mengajar. Adapun tujuan penyusunan RPP adalah agar guru yang melaksanakan prose belajar mengajar memiliki acuan sehingga penyampaian materi pembelajaran terstruktur dan terorganisasi dengan baik.

2.

Latihan Mengajar Terbimbing dan Mandiri Latihan mengajar terbimbing adalah latihan mengajar yang dilakukan

oleh mahasiswa untuk mengintegrasikan berbagai kemampuan keguruan secara utuh dalam situasi nyata di sekolah. Kegiatan mengajar terbimbing dalam pelaksanaan didampingi oleh guru pamong. Hal ini dimaksudkan agar proses yang sedang dilaksanakan oleh mahasiswa PPL tidak menyimpang dari tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan, serta jika mahasiswa PPL melakukan kesalahan pada saat mengajar guru pamong dapat memperbaiki kekurangan yang dimiliki oleh mahasiswa. Latihan mengajar mandiri adalah latihan mengajar yang dilakukan mahasiswa di kelas sebagaimana layaknya seorang guru kelas atau guru bidang studi yang mengajar di kelas atas inisiatif sendiri. Dengan kata lain, dalam melaksanakan tugas guru di kelas, mahasiswa PPL tidak bergantung lagi kepada guru pamong dan bisa melaksanakan proses pembelajaran dengan baik. 3. Ujian Praktek Mengajar Ujian praktek mengajar dilaksanakan setelah mahasiswa PPL dinilai mampu oleh guru pamong dalam melaksanakan tugas pembelajaran di kelas. Proses penilaian ujian praktek dilaksanakan oleh guru pamong dan dosen pembimbing mahasiswa PPL. Pada proses penilaian ini, para penguji akan menilai mahasiswa PPL dalam melaksanakan proses belajar mengajar dengan menggunakan Instrumen

13

Penilaian Kinerja Guru (IPKG). Sehingga sangat diharapkan mahasiswa dapat menerapkan dan mengembangkan seluruh ilmu yang diperoleh selama dibangku kuliah dan di MAN 2 Pontianak agar tercipta kegiatan belajar mengajar yang efektif dan efesien. D. Pelaksanaan Praktek Persekolahan Mahasiswa yang melakukan PPL di MAN 2 Pontianak berjumlah 12 orang yang berasal dari program studi Pendidikan Biologi, Pendidikan Matematika, Pendidikan Bahasa Inggris, dan Pendidikan Bahasa Indonesia. Dalam praktek persekolahan, setiap mahasiswa diberikan tugas untuk melakukan piket sekolah. Adapun tugas piket sekolah yang dilakukan adalah sebagai berikut : 1. Mengisi jurnal piket 2. Mengecek guru yang tidak masuk 3. Memberikan tugas kepada kelas yang gurunya berhalangan hadir. 4. Mencatat siswa yang izin masuk atau keluar sekolah. 5. Mencatat siswa yang terlambat 6. Mencatat siswa yang ditemukan melakukan pelanggaran terhadap peraturan sekolah. 7. Mencatat siswa yang tidak masuk sekolah. 8. Mengkoordinir siswa mengumpulkan infak setiap Jumat Semua tugas piket mahasiswa dilakukan atas petunjuk dan pengawasan dari guru piket yang bertugas pada hari tersebut. Selain piket sekolah mahasiswa PPL juga melaksanakan piket perpustakaan yang dimulai pada pukul 13.30 setiap hari senin sampai kamis.

BAB III REFLEKSI TENTANG PELAKSANAAN KEGIATAN PPL

Selama kegiatan PPL berlangsung kami tidak mengalami hambatan yang berarti, kegiatan belajar mengajar dapat berlangsung sesuai rencana, walaupun ada sedikit hambatan namun masih bisa ditolerir dan diatasi. Pelayanan yang diberikan pihak sekolah sangat baik, sehingga sangat membantu mahasiswa dalam proses komunikasi dan sosialisasi. Kelengkapam fasilitas yang ada di MAN 2 Pontianak seperti, Laboratorium, Infocus, dll menyebabkan proses belajar mengajar menjadi lebih mudah. Mahasiswa dapat memanfaatkan fasilitas-fasilitas yang ada sehingga proses belajar mengajar dapat berjalan dengan sangat lancar. Selain fasilitas yang memadai, bantuan dari guru pamong dan guru-guru lain di MAN 2 Pontianak juga sangat mendukung proses pelaksanaan PPL. Guru pamong memberikan kesempatan untuk mengajar dan memberikan bimbingan yang sangat baik bagi kami sehingga kami merasa sebagai pengajar yang sesungguhnya dan komunikasi antara mahasiswa dan dewan guru serta mahasiswa dengan murid dapat berjalan dengan baik. Kegiatan PPL yang dilakukan mahasiswa sangat berguna baik bagi mahasiswa sendiri maupun pihak sekolah. Dengan adanya kegiatan PPL tersebut kami diberi keleluasaan dan kesempatan untuk mengenali kelas, siswa dan mengorganisir kelas. Sehingga kami benar-benar menjadi seorang mahasiswa yang layak untuk menjadi calon guru.

BAB IV PENUTUP

15

A. Kesimpulan Praktek Pengalaman Lapangan (PPL) adalah suatu kegiatan yang harus dilaksanakan oleh mahasiswa FKIP UNTAN Pontianak dengan tujuan untuk mewujudkan berkompetisi. Madrasah Aliyah Negeri 2 Pontianak adalah sekolah mitra yang menerima mahasiswa PPL FKIP UNTAN Pontianak untuk melaksanakan kegiatan PPL. Seluruh pihak MAN 2 Pontianak sangat mendukung pelaksanaan PPL dalam bentuk kerjasama yang baik dengan mahasiswa sehingga tujuan dari pelaksanaan PPL dapat tercapai. Secara umum kegiatan Praktek Pengalaman Lapangan (PPL) di MAN 2 Pontianak berlangsung dengan baik. Kegiatan PPL ini memberikan pengalaman yang sangat berharga karena mahasiswa dapat memperoleh kemampuan dasardasar mengajar yang sangat relevan sehingga nantinya mahasiswa PPL dapat mempersiapkan diri menjadi tenaga pengajar yang profesional. B. Saran Berdasarkan kegiatan Praktek Pengalaman Lapangan (PPL) yang telah terlaksana diharapkan pihak UPT PPL FKIP UNTAN Pontianak dapat meningkatkan kerjasama yang baik dengan sekolah mitra sehingga memudahkan mahasiswa dalam melaksanakan kegiatan PPL. kemampuan mengajar yang profesional sehingga dapat

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->