P. 1
Kkm Fisika

Kkm Fisika

1.0

|Views: 1,576|Likes:
Published by dwieyana

More info:

Categories:Topics, Art & Design
Published by: dwieyana on Jul 15, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/03/2016

pdf

text

original

KRITERIA KETUNTASAN MINIMAL (KKM) Tahun Pelajaran 2009/2010

Nama Sekolah Mata pelajaran Kelas/Semester NO. : SMK Negeri 2 Karanganyar : Fisika : X / 1 dan 2 KKM SK KKM MATA PELAJARAN = 65

STANDAR KOMPETENSI (SK)

KOMPETENSI DASAR (KD)

KKM KD

INDIKATOR

KKM INDKT

 KKM PADA SEMESTER GASAL
1 1. Mengukur besaran dan menerapkan satuannya 65 1.1 Menguasai konsep besaran dan satuannya 1.2 Menggunakan alat ukur yang tepat untuk mengukur suatu besaran fisis 65 • • Besaran pokok dan besaran turunan dibandingkan Satuan besaran pokok diterapkan dalam Sistem Internasional  65  60  65

65

Instrumen disiapkan secara tepat serta pengukuran dilakukan dengan benar berkaitan dengan besaran pokok panjang, massa, waktu, dengan mempertimbangkan aspek ketepatan (akurasi), kesalahan matematis yang memerlukan kalibrasi, ketelitian (presisi) dan kepekaan (sensitivitas) • Nilai yang ditunjukkan alat ukur dibaca secara tepat, serta hasil pengukuran ditulis sesuai aturan penulisan angka penting disertai ketidakpastiannya (batas ketelitian alat) dengan tepat. • Angka penting didefinisikan dan diterapkan dalam pengukuran. • Pengertian tentang kesalahan sistematik dan acak dijelaskan serta diberikan contohnya • Kesalahan sistematik dihitung dalam pengukuran • Data hasil pengukuran diolah dan disajikan dalam bentuk grafik dan dibuat kesimpulan tentang besaran fisis yang diukur berdasarkan hasil yang telah disajikan dalam bentuk grafik

 65  65  65  65  65

1

NO. 2

STANDAR KOMPETENSI (SK) 2. Menerapkan hukum gerak dan gaya

KKM SK 65

KOMPETENSI DASAR (KD) 2.1 Menguasai konsep gerak dan gaya

KKM KD 65 • • • • •

INDIKATOR Konsep gerak dianalisis Dibuat pola hubungan antara jarak dan perpindahan Antara kecepatan rata-rata dan kecepatan sesaat dibedakan Hukum I, II, III Newton dibuktikan melalui percobaan dan contoh kasus di dalam kehidupan sehari-hari Perpaduan gaya-gaya dideskripsikan dengan cara membuat skema Penjumlahan gaya-gaya dihitung melalui persamaan matematis Konsep berat sebagai pengaruh dari medan gravitasi bumi dianalisis Melalui diagram fenomena aksi reaksi dianalisis Hukum-hukum Kepller untuk gerak planet dianalisis berdasarkan hukum Newton Arti fisis dari GLB, GLBB didemontrasikan Besaran-besaran FISIKA dalam GLB dan GLBB disintesis dalam bentuk persamaan dan digunakan dalam pemecahan masalah

KKM INDKT  65  65  65  65  65  65  65  65  65  65  65

2.2 Menguasai hukum
Newton

65


• • •

2.3 Menghitung gerak
lurus

65

• •

2.4 Menghitung gerak
melingkar

65

• •

Gerak melingkar beraturan dirumuskan secara kuantitatif. Pengertian percepatan Sentripetal dideskripsikan dan diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari • Contoh gerak melingkar beraturan dan berubah beraturan dideskripsikan kan dalam kehidupan sehari-hari • Perumusan kuantitatif gerak melingkar berubah beraturan disintesis • Adanya gaya gesekan yang terjadi di antara dua permukaan dibuktikan melalui percobaan dengan tingkat kekasaran permukaan yang berbeda • Percobaan gerak benda pada bidang miring di bawah pengaruh gaya gesekan dirancang

 65  65  65  65  65  65 

2.5 Menghitung gaya gesek

65

2

NO.

STANDAR KOMPETENSI (SK)

KKM SK

KOMPETENSI DASAR (KD)

KKM KD •

INDIKATOR Besarnya gaya gesek dirumuskan dan diterapkan dalam kehidupan sehari-hari Gerak translasi dan gerak rotasi dirumuskan secara kuantitatif Pengaruh torsi diformulasikan pada kasus pengaruh torsi pada benda dalam kaitannya dengan gerak rotasi benda tersebut Dibuat analogi hukum II Newton tentang gerak translasi dan gerak rotasi Momen inersia untuk berbagai bentuk benda tegar diformulasikan Hukum kekekalan momentum sudut pada gerak rotasi diformulasikan dan diterapkan Dinamika rotasi benda tegar dianalisis untuk berbagai kondisi Gerak menggelinding tanpa slip dianalisis Jenis-jenis keseimbangan benda tegar dideskripsikan Berbagai bentuk susunan benda tegar dirumuskan keseimbangannya

KKM INDKT  65  65  65  65  65  65  65  65  65  65

3

3. Menerapkan gerak translasi, rotasi, dan keseimbangan benda tegar

65

3.1 Menguasai konsep gerak translasi dan rotasi.

65

• •


3.2. Menguasai konsep keseimbangan benda tegar. 3.3. Menghitung gerak translasi dan rotasi 3.4. Menghitung keseimbangan benda tegar. 65 •


65

• •
• •

65

 KKM PADA SEMESTER GENAP 4 4. Menerapkan konsep usaha/daya dan energi 65 4.1 Menguasai konsep usaha/daya dan energi 65 • Konsep usaha sebagai hasil kali gaya dan perpindahan dibuktikan melalui persamaan matematis • Usaha yang dilakukan sama dengan perubahan energi kinetik pada benda dihitung dengan menggunakan rumus • Energi potensial gravitasi dan energi potensial listrik dibandingkan secara kuantitatif  65  65  65

4.2. Menguasai hukum kekekalan energi

65

Hukum kekekalan energi mekanik pada gerak benda di bawah medan gaya konservatif dirumuskan secara matematis • Penerapan konservasi energi diuraikan secara kuantitatif dan

65 65

3

NO.

STANDAR KOMPETENSI (SK)

KKM SK

KOMPETENSI DASAR (KD)

KKM KD kualitataif

INDIKATOR

KKM INDKT

4.3. Menghitung usaha/daya dan energi 5 5. Menerapkan konsep impuls dan momentum 65 5.1. Mengenali jenis tumbukan

65

• usaha, energi dan daya disintisis ke dalam persamaan matematis • usaha, energi dan daya dihitung ke dalam persamaan
matematis

 65  65  65  65  65  65  65  65  65  65  65  65  65

65

• •

Pengertian tumbukan tak lenting, lenting sebagian, dan lenting sempurna dideskripsikan Jenis-jenis tumbukan (tidak lenting, lenting sebagian, dan lenting sempurna) diidentifikasi contoh-contohnya

5.2. Menguasai konsep impuls dan hukum kekekalan momentum

65

Konsep impuls dan momentum dan hubungannya diformulasikan dalam persamaan matematis • Hukum kekekalan momentum diformulasikan dalam persamaan matematis • Arti fisis impuls dan momentum didemontrasikan • Hukum kekekalan momentum anguler diterapkan dalam berbagai kondisi Hukum kekekalan energi dan kekekalan momentum diintegrasikan untuk berbagai peristiwa tumbukan Prinsip kekekalan momentum diterapkan untuk menyelesaikan masalah yang menyangkut interaksi gaya-gaya internal

5.3. Menerapkan hubungan impuls dan momentum dalam perhitungan

65

• •

6

6. Menginterpretasikan sifat mekanik bahan

65

6. 1 Menguasai konsep elastisitas bahan

65

Konsep rapat massa, berat jenis dideskripsikan dan dirumuskan kedalam bentuk persamaan matematis • Rumusan matematis dari konsep rapat massa dan berat jenis diaplikasikan dalam perhitungan masalah FISIKA sehari-hari • Konsep tegangan dan regangan dideskripsikan dan dirumuskan kedalam bentuk persamaan matematis

4

NO.

STANDAR KOMPETENSI (SK)

KKM SK

KOMPETENSI DASAR (KD)

KKM KD •

INDIKATOR Definisi elestisitas dideskripsikan dan dirumuskan persamaan matematisnya

KKM INDKT  65 65 65 65

6. 2 Menguasai hukum Hooke

65

Hukum Hooke tentang elastisitas bahan dianalisis dan dibuktikan melalui percobaan • Konstanta pegas ditentukan dari data percobaan • Konstanta pegas untuk susunan pegas seri, pararlel dan gabungan dianalisis dan dihitung dengan menggunakan rumusan matematika • Konsep modulus elastisitas dianalisis dan dirumuskan persamaan matematisnya • Kekuatan bahan dianalisis berdasarkan modulus elastisitasnya

6. 3 Menentukan kekuatan bahan

65

 65  65

Karanganyar, 21 Juli 2008 Mengetahui Kepala Sekolah WKS I / Bidang Kurikulum Guru Mata Pelajaran

Drs. Wahyu Widodo, MT. NIP. 132118477

Drs. Karmono NIP. 132137650

Dwi Sri Wahyuni, S.Pd / Sri Puji Rahayu, S.Pd. NIP. 500122995 NIP. ---

5

KRITERIA KETUNTASAN MINIMAL (KKM) Tahun Pelajaran 2009/2010
Nama Sekolah Mata pelajaran Kelas/Semester NO. : SMK Negeri 2 Karanganyar : Fisika : XI / 3 dan 4 KKM SK KKM MATA PELAJARAN = 65

STANDAR KOMPETENSI (SK)

KOMPETENSI DASAR (KD)

KKM KD

INDIKATOR

KKM INDKT

 KKM PADA SEMESTER GASAL
1 7.
Menerapkan konsep suhu dan kalor

65

7.1. Menguasai konsep suhu dan kalor

65

• • •

• •
7.2 Menguasai pengaruh kalor terhadap zat 65 • • •

Sifat termometrik bahan diidentifikasi Macam-macam skala termometer diidentifikasi Peristiwa perpindahan kalor cara konduksi, konveksi, radiasi dibandingkan Faktor-faktor yang mempengaruhi pada peristiwa perpindahan kalor diidentifikasi Cara mengurangi perpindahan kalor didemontrasikan

 65  65  65  65  65  65  65  65  65  65

Pengaruh kalor terhadap suhu dan wujud benda dibuktikan Asas black diformalasikan secara kuantitatif Peristiwa perubahan wujud dan karakteristiknya dijelaskan dengan mengemukakan contoh dalam kehidupan sehari-hari • Perubahan wujud dianalisis secara kuantitatif • Pemuaian panjang, luas, dan volum pada berbagai zat dijelaskan secara kuantitatif • Termometer digunakan untuk mengukur suhu berbagai benda Kalorimeter digunakan dalam menentukan besarnya kalor yang lepas atau diterima. Kalor jenis dan kapasitas kalor dirumuskan dan diterapkan dalam perhitungan

7.3 Mengukur suhu dan kalor 7.4 Menghitung kalor

65


65 •

 65  65  65

6

NO.

STANDAR KOMPETENSI (SK)

KKM SK

KOMPETENSI DASAR (KD)

KKM KD •

INDIKATOR Hukum kekekalan energi digunakan dalam perhitungan kalor

KKM INDKT  65  65  65  65  65  65  65  65  65  65  65  65  65 

2

8. Menerapkan konsep Fluida

65

8.1 Menguasai hukum fluida statis

65

• •

Konsep tekanan dan tekanan hidrostatis diformulasikan Hukum Pascal diidentifikasi dan diformulasikan dalam bentuk persamaan matematis • Hukum Archimedes diidentifikasi dan diformulasikan • Konsep tegangan permukaan diidentifikasi • Hukum Stokes diidentifikasi dan diformulasikan • • • • • Persamaan kontinuitas diidentifikasi dan dirumuskan Hukum Bernoulli diidentifikasi dan dirumuskan Hukum Bernoulli aplikasikan dalam kehidupan sehari-hari Hukum Pascal diterapkan dalam masalah FISIKA sehari-hari Hukum Archimedes diterapkan dalam masalah FISIKA seharihari

8.2 Menguasai hukum fluida dinamis 8.3 Menghitung fluida statis 8.4 Menghitung fluida dinamis

65


65

65

Persamaan kontinuitas diterapkan dalam masalah FISIKA sehari-hari • Hukum Bernoulli diterapkan dalam masalah FISIKA sehari-hari • • Gerak translasi dan gerak rotasi dirumuskan secara kuantitatif Pengaruh torsi diformulasikan pada kasus pengaruh torsi pada benda dalam kaitannya dengan gerak rotasi benda tersebut Dibuat analogi hukum II Newton tentang gerak translasi dan gerak rotasi Momen inersia untuk berbagai bentuk benda tegar diformulasikan Hukum kekekalan momentum sudut pada gerak rotasi diformulasikan dan diterapkan

3

9. Menerapkan hukum Termodinamika

65

9. 1 Menguasai hukum termodinamika

65


9. 2 Menggunakan hukum Termodinamika dalam perhitungan • 65

 KKM PADA SEMESTER GENAP

7

NO. 4

STANDAR KOMPETENSI (SK) 10. Menerapkan getaran, gelombang, dan bunyi

KKM SK 65

KOMPETENSI DASAR (KD) 10.1 Menguasai hukum getaran, gelombang, dan bunyi

KKM KD 65

INDIKATOR

KKM INDKT  65  65 65  65 65 65 65 65 65 65  65  65  65  65

Karakteristik gelombang transversal dan longitudinal ditemukan melalui percobaan • Gejala Interferensi, difraksi, refraksi, refleksi, dispersi, polarisasi gelombang ditunjukkan melalui percobaan • Perambatan gelombang melalui suatu medium ditunjukkan melalui percobaan • Efek Doppler dirumuskan dari percobaan • Pengertian frekuensi dan periode suatu getaran dideskripsikan melalui percobaan • Arti fisis gelombang sebagai energi dideskripsikan • Frekuensi dan periode getaran pegas dihitung dengan menggunakan rumus frekuensi • Frekuesi dan periode ayunan bandul sederhana dihitung dengan menggunakan rumus frekuensi • Kecepatan getaran harmonik dihitung dengan menggunakan hukum kekekalan energi mekanik • Kecepatan rambat gelombang bunyi dihitung dengan menggunakan rumusan efek Doppler

10.2 Membedakan getaran, gelombang, dan bunyi 10.3 Menghitung getaran, gelombang, dan bunyi

65

65

5

11.
Menerapkan konsep magnet dan elektromagnetik

65

11.1 Menguasai konsep kemagnetan

65

Induksi magnetik disekitar kawat berarus listrik (hukum Biot Savart) dibuktikan dan dirumuskan • Hukum Ampere dibuktikan dan dirumuskan • Hukum Biot Savart dan hukum Ampere diaplikasikan untuk menentukan kuat medan magnet pada berbagai bentuk kawat berarus listrik • Gaya magnetik (Lorentz) pada kawat berarus yang berada dalam medan magnet atau partikel bermuatan yang bergerak dalam medan magnet dirumuskan

11.2 Menguasai hukum magnet dan

65

• Jenis-jenis gelombang elektromagnetik dikelompokan dalam

 65

8

NO.

STANDAR KOMPETENSI (SK)

KKM SK

KOMPETENSI DASAR (KD) elektromagnet

KKM KD

INDIKATOR spektrum • Karakteristik khusus masing-masing gelombang elektromagnetik di dalam spektrum dideskripsikan

KKM INDKT  65

11.3 Menggunakan magnet 11.4 Menggunakan elektormagnet

65


65

Penggunaan magnet pada peralatan listrik(loud speaker, relay, bel listrik) ditunjukkan dan dideskripsikan Gaya Lorentz diaplikasikan pada persoalan FISIKA sehari-hari

 65  65  65  65

• Contoh dan penerapan masing-masing gelombang elektromagnetik dalam kehidupan sehari-hari dijelaskan • Panjang gelombang masing-masing komponen cahaya Natrium ditentukan dengan menggunakan difraksi cahaya oleh kisi difraksi

Karanganyar, 21 Juli 2008 Mengetahui Kepala Sekolah WKS I / Bidang Kurikulum Guru Mata Pelajaran

Drs. Wahyu Widodo, MT. NIP. 132118477

Drs. Karmono NIP. 132137650

Dwi Yono, S.Pd / Dwi Sri Wahyuni, S.Pd. NIP. 132201520 NIP. 500122995

9

KRITERIA KETUNTASAN MINIMAL (KKM) Tahun Pelajaran 2009/2010
Nama Sekolah Mata pelajaran Kelas/Semester NO. : SMK Negeri 2 Karanganyar. : Fisika : XII / 5 dan 6 KKM SK KKM MATA PELAJARAN = 65

STANDAR KOMPETENSI (SK)

KOMPETENSI DASAR (KD)

KKM KD

INDIKATOR

KKM INDKT

 KKM PADA SEMESTER GASAL
1 12.
Menerapkan konsep optik

65

12. 1 Membedakan konsep cermin dan lensa

65


• • • •

cermin datar, cekung, dan cembung diidentifikasi sifat dan fungsinya Hukum pemantulan dibuktikan melalui percobaan Pemantulan cahaya pada cermin datar, cekung dan cembung diidentifikasi dan digambarkan pola pembentukan bayangannya Lensa cekung, dan cembung diidentifikasi sifat dan fungsinya Hukum Snellius dalam pembiasan dibuktikan melalui percobaan Pembiasan cahaya pada lensa cekung dan cembung diidentifikasi dan digambarkan pola pembentukan bayangannya Jarak dan tinggi bayangan hasil pemantulan cermin cekung dihitung dengan menggunakan hukum pemantulan Jarak dan tinggi bayangan hasil pemantulan cermin cembung dihitung dengan menggunakan hukum pemantulan Jarak dan tinggi bayangan hasil pembiasan lensa cekung dihitung dengan menggunakan hukum pemantulan Jarak dan tinggi bayangan hasil pembiasan lensa cembung dihitung dengan menggunakan hukum pemantulan

 65  65  65  65  65  65

12.2 Menggunakan hukum pemantulan dan pembiasan cahaya

65

• • • •

 65  65  65  65

10

NO.

STANDAR KOMPETENSI (SK)

KKM SK

KOMPETENSI DASAR (KD) 12.3 Menggunakan cermin dan lensa

KKM KD 65 •

INDIKATOR Pemanfaatan lensa sebagai lup dideskripsikan fungsi dan sifatnya Pemanfaatan lensa dalam kamera dianalisis susunan dan fungs Pemanfaatan lensa dalam mikroskop dianalisis susunan dan fungsi Pemanfaatan cermin dan lensa dalam teleskop dan proyektor dianalisis susunan dan fungsi

KKM INDKT     65 65 65 65


• •

2

13. Menginterpretasikan listrik statis dan dinamis

65

13. 1 Membedakan konsep listrik statis dan dinamis

65

• •


• •

Interaksi elektrostatik dua muatan listrik dibuktikan dengan percobaan Hukum Coulomb diformulasikan dan dibuktikan dengan percobaan Dicari pola hubungan antara hukum Coulomb dan medan magnet Konsep potensial dan energi potensial listrik dideskripsikan dan dirumuskan persamaan matematisnya Energi potensial listrik dirumuskan dan dianalsis kaitannya dengan gaya/medan listrik dan potensial listrik Beda energi potensial antara dua titik dalam medan listrik ditentukan Konsep arus listrik dan beda potensial dideskripsikan dan dirumuskan persamaannya

 65  65  65  65  65  65  65

13. 2 Menjelaskan penerapan listrik statis dan dinamis

65

• • • •

Cara kerja kapasitor keping sejajar diformulasikan Rangkaian kapasitor dianalisis Pengaruh dielektrik terhadap kapasitansi kapasitor pelat sejajar dijelaskan Energi yang tersimpan di dalam kapasitor yang bermuatan

 65  65  65  65

11

NO.

STANDAR KOMPETENSI (SK)

KKM SK

KOMPETENSI DASAR (KD)

KKM KD ditentukan

INDIKATOR

KKM INDKT

 KKM PADA SEMESTER GENAP 3 14. Menerapkan konsep listrik arus searah 65 14.1 Menguasai hukum kelistrikan arus searah 65 • Rangkaian listrik arus searah disusun dengan menggunakan komponen-komponen hambatan, penghantar, sumber arus searah, alat ukur listrik Hukum Kirchhoff I pada rangakaian listrik arus searah diidentifikasi dan dirumuskan persamaanya Hukum Kirchhoff II pada rangakaian majemuk digunakan untuk menghitung kuat arus, tegangan, dan hambatan Kesebandingan kuat arus dan tegangan dalam rangkaian tertutup dengan arus listrik searah dibuktikan dengan percobaan (Hk. Ohm) Kesebandingan kuat arus dan tegangan dalam rangkaian tertutup dirumuskan dan diaplikasikan dalam perhitungan Daya dan energi listrik arus searah dirumuskan persamaan matematisnya Besarnya energi dan daya listrik ditentukan dengan menggunakan persamaan matematis Karakteristik alat ukur dan besaran (arus, tegangan, hambatan ) pada rangkaian yang dihubungkan sumber arus listrik bolak balik dibandingkan Aplikasi dari rangkaian listrik bolak-balik dideskripsikan  65  65  65


14.2 Menguasai hubungan antara tegangan, hambatan, dan arus

65


65 65

14.3 menghitung daya dan energi listrik arus searah

65

 65  65


65

4

15. Menerapkan konsep listrik
arus bolak-balik

65

15.1 Menguasai hukum kelistrikan arus bolak-balik

• •

 65  65

12

NO.

STANDAR KOMPETENSI (SK)

KKM SK

KOMPETENSI DASAR (KD) 15.2. Menguasai hubungan antara tegangan, impedansi, dan arus

KKM KD 65 •

INDIKATOR Nilai amplitude, frequensi dan fase tegangan AC ditunjukkan oleh oscilloscope • Hubungan nilai efektif dengan maksimum besaran sinusioda diuraikan • Besaran FISIKA dalam rangkaian seri dihitung • RLC ditentukan bila faktor-faktor yang berkaitan dengan rangkaian diketahui • Rangkaian AC yang terdiri dari RLC dianalisis dengan menggunakan diagram fasor • Peristiwa resonansi pada rangkaian RLC diindentifikasi • Frekuensi resonansi pada rangkaian RLC seri dan paralel ditentukan secara eksperimen • Daya dan energi listrik arus bolak-balik dirumuskan kedalam bentuk formulasi matematik • Rumusan daya dan energi arus bolak-balik digunakan dalam perhitungan masalah kelistrikan sehari-hari

KKM INDKT  65  65  65  65  65  65  65

15.3 Menghitung daya dan energi listrik arus bolak-balik

65

 65  65

Karanganyar, 21 Juli 2008 Mengetahui Kepala Sekolah WKS I / Bidang Kurikulum Guru Mata Pelajaran

Drs. Wahyu Widodo, MT. NIP. 132118477

Drs. Karmono NIP. 132137650

Dwi Yono,S.Pd NIP. 132201520

13

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->