P. 1
The Bible and the Ancient Mecca Claim

The Bible and the Ancient Mecca Claim

|Views: 148|Likes:
Published by yantjessgmail
Apa yang Mekah kuno klaim?
Apa yang Mekah kuno klaim?

More info:

Published by: yantjessgmail on Jul 18, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/22/2013

pdf

text

original

THE BIBLE AND THE ANCIENT MECCA CLAIM

KITAB SUCI DAN ATAS KLAIM Mekah KUNO

By Dr. Rafat Amari Argumen penting untuk menolak klaim bahwa Mekah adalah sebuah kota kuno: Alkitab membuat kasus yang sangat baik.
Alkitab dianggap sebagai sumber daya yang paling penting bagi kita untuk memahami sejarah kuno. Karena buku diilhami oleh Allah, itu menyajikan asal-usul ras, bangsa dan suku. Pada awal bagian ini, kami ingin melihat orang yang lahir setelah banjir yang turun dari Nabi Nuh. Riwayat ditemukan dalam Kejadian, serta buku-buku lain dalam Alkitab, membuktikan bahwa Alkitab tidak bisa kompilasi tulisan manusia. Alkitab secara akurat jumlah suku-suku dalam silsilah dari kitab Kejadian. Ini memberikan penempatan untuk masing-masing suku, dan kronologi yang akurat mengenai penampilan mereka dalam sejarah, meskipun beberapa suku dan bangsa hampir tanggal kembali ke masa banjir.

Musa: suatu Sumber Daya diandalkan, Tidak termasuk Keberadaan Mekah dalam Time-nya.
Musa, nabi terinspirasi untuk menulis Kitab Kejadian, menulis itu pada awal abad ke-15 SM Sebanyak 34,000 tahun berlalu antara asal-usul dari banyak suku-suku kuno dan waktu Musa menulis kronologi dalam Kejadian. tradisi oral, itu sendiri, tidak dapat tetap utuh selama jangka waktu lama. Satu-satunya penjelasan atas ketepatan dan kelengkapan data kuno adalah bahwa Allah mengilhami buku yang ditulis Musa. Allah memberikan informasi di atas dan melampaui apa yang Musa diterima melalui tradisi lisan. Dalam kitab Kejadian, kita bisa melacak asal-usul suku-suku Arab dari awal mereka kepada zaman Musa. Dia memberi kita kronologi yang akurat dari mereka generasi suku, dan nama-nama nenek moyang mereka. Tapi lebih dari itu, kitab Kejadian memberikan kita informasi tentang bagaimana Saudi dihuni setelah banjir. Kejadian nama suku-suku yang penduduknya Saudi. Catatan dari suku-suku Arab mulai segera setelah banjir, dan terus melalui waktu Abraham, hingga Musa dan pelayannya, Yosua, pada abad ke-15 SM Jadi studi tentang Kejadian ini tidak hanya terinspirasi data mencakup nama suku, asal-usul dan kronologi dari awal kali, tetapi juga merupakan bank data historis bangsa-bangsa yang hidup pada zaman Musa. Ia menerima banyak informasi historis dari Mesir ketika ia belajar di lembagalembaga mereka sebagai anak angkat puteri Firaun. Bertahun-tahun kemudian, Lukas menulis dalam Kisah 7:22, "Musa belajar di semua hikmat orang Mesir."

Orang Midian tidak pernah mendengar tentang Mekah.

Para sejarawan menganggap bahwa suku-suku Arab yang terkenal untuk orang-orang Midian, dengan siapa Musa datang di kontak melalui residensi di Sinai. Anda mungkin ingat bahwa Musa pergi untuk tinggal di gurun Sinai, ketika ia melarikan diri dari Mesir setelah membunuh orang Mesir yang membunuh orang Israel. Ini terjadi sebelum Allah mengutus Musa kembali ke Mesir untuk meyakinkan Firaun untuk membebaskan Israel dari perbudakan mereka di Mesir. Kita dapat mengasumsikan bahwa Yitro, ayah Musa mertua, tahu nama-nama suku Arab barat, karena ia juga seorang imam dari Midian, hidup sebagian di Sinai dan sebagian di utara Saudi. Jethro tahu lebih banyak tentang nama-nama suku Arab daripada melakukan sezaman Muhammad pada akhir abad ke-6 M. Hal ini sejalan dengan situasi saya sebagai awalnya penduduk di Timur Tengah, aku tahu tentang nama-nama bangsa Arab kontemporer, terutama karena Aku tinggal di dekat tersebut kepada mereka. Saya percaya orang Midian berada dalam posisi untuk tahu lebih banyak tentang Saudi barat karena mereka, pada waktu itu, orangorang terdekat lokasi mana Mekah akhirnya dibangun. Kita dapat yakin orang-orang Midian akan tahu tentang Mekah, jika sudah ada ketika Musa tinggal di SM 16 dan bagian dari abad ke-15 sebelum Masehi Kita tidak bisa mengabaikan laporan sejarah yang dibuat oleh orang yang terinspirasi seperti Musa ketika dia memberi kita gambaran sejarah kali sendiri. Musa tinggal selama 40 tahun di gurun Sinai dengan orang Midian, yang sebagian Arab. Ia dididik di lembaga-lembaga Mesir, yang merupakan pusat paling-maju pengetahuan di masanya. Bukan saja Musa seorang nabi besar Allah, tapi ia baik-kualifikasi sebagai sumber terpercaya untuk narasi sejarah.

Ibn Ishak, sumber daya tidak dapat diandalkan, bertentangan dengan Musa.
Di sisi lain, Ibnu Ishak, yang hidup pada abad ke-8 M, dan menulis ulang sejarah bagi umat Islam, tidak hampir sama memenuhi syarat, sebagaimana Musa untuk tugas tersebut. Jelas bahwa Ibn Ishak diubah silsilah yang Musa telah terinspirasi untuk menulis dalam kitab Kejadian, menciptakan bagi umat Islam apa yang disebut "tradisi Islam" Sebelumnya., Saya menyebutkan bahwa suku-suku dan silsilah tentang Ibn Ishak menulis adalah produk imajinasinya, dan tidak pernah dijumpai dalam tulisan-tulisan orang lain sebelum dia. Seperti yang saya juga dinyatakan sebelumnya, Ibnu Ishak dinilai oleh para ulama waktunya untuk menjadi orang dari pemalsuan yang menciptakan silsilah palsu. Bagaimana, kemudian, dapat narasi-nya menjadi pesaing dengan tulisan-tulisan Musa dalam kitab Kejadian?

Silsilah HAM DAN suku SAUDI
Kembali kepada apa yang Musa menulis, silsilah pertama kita mempelajari adalah account Ham, putra kedua Nuh. Kejadian 10:6-7 mengatakan, "Anak-anak Ham adalah Kusy, Misraim, Put dan Kanaan" Mereka adalah ayah dari yang beberapa suku-suku kuno datang.. Sebagai contoh, bangsa Kusy terletak di Ethiopia hari ini. Mesir berasal dari Misraim. Pasang adalah seorang suku Afrika Utara tua, dan Kanaan terletak di Palestina dan Lebanon. Dari tiga pertama datang sisa dari suku Afrika. Dari Kusy tua datang suku di Ethiopia dan Yaman. Kita melihat ini dari Kusy's progeni disajikan dalam Kejadian 10:7,

"Keturunan Kusy adalah Seba, Hawila, Sabtah, Raema dan Sabtechah, dan Sabtekha adalah Syeba dan Dedan" Jelas dari nama-nama bani Kusy. bahwa beberapa dari mereka diwakili tempat di Saudi. Kusy adalah ayah dari suku Kusy, yang didominasi Ethiopia dan Sudan di zaman kuno. Alkitab menyajikan suku-suku lain yang berasal dari Kusy. Beberapa suku melakukan perjalanan ke Yaman melalui Bab alMandeb Selat, sebuah saluran sempit kurang dari 20 mil. Sejak zaman kuno, lokasi geografis ini telah mempengaruhi hubungan bersejarah antara Ethiopia dan Yaman.

Alkitab mengidentifikasi asal Sabaeans Yaman sebagai Cushites yang datang dari Ethiopia.
Anak keempat dari Kusy, Raema, adalah ayah dari Syeba, suku yang mendiami Yaman. Kita tidak tahu kapan keturunan Sheba meninggalkan Ethiopia dan melakukan perjalanan ke Yaman. Banyak ahli berpikir bahwa Sabaeans Yaman datang dari Ethiopia. Salah satu alasan untuk kesimpulan mereka adalah kesamaan antara bahasa Saba Yaman dan bahasa Mahri dari Ethiopia. Hal ini merupakan tambahan untuk sambungan lama antara Yaman dan Ethiopia melalui lurus. Migrasi dari Ethiopia ke pantai Arab Yaman, dan sebaliknya, cukup luas. Ini bisa menjadi bagian dari alasan Sheba Ethiopia mendominasi pantai, dan membentuk garis raja-raja di milenium 1 SM Wilayah ini dikenal sebagai Di'amat, suatu bangsa yang merdeka sekitar 350-320 SM Nama Raema, yang adalah ayah Sheba, anak keempat dari Kusy, ditemukan dalam prasasti Yaman [i] ini menyaksikan pada keakuratan Alkitab akun. Yang menyatakan bahwa Sheba diturunkan dari Cushites sepanjang pantai Ethiopia . Alkitab menegaskan adalah keturunan suku Sheba-Yaman dari Sheba, putra Raema, orang Etiopia itu. Ini kita temukan dalam Yehezkiel 27:22. Yehezkiel diberi kata melawan Tirus, kota Fenisia. Dia menggambarkan perdagangan Tirus dengan kota-kota lain dan negara:

Para pedagang dari Syeba dan Raema adalah pedagang Anda. Mereka diperdagangkan untuk barangbarang Anda rempah-rempah terpilih, semua jenis batu berharga dan emas.

Kami menemukan Raema, ayah Sheba, Sheba disebutkan dengan dalam narasi Bibel. Untuk mengidentifikasi bangsa dengan nama ayah dari bangsa yang berasal adalah gaya Alkitab umum. Kami menemukan ini di banyak tempat di dalam Alkitab. Tuhan merujuk kepada bangsa Israel dengan nama Yakub, dan juga dengan nama Ishak, ayah Yakub, setelah yang bangsa Israel bernama. Pada bagian Yehezkiel, Syeba dan ayahnya disebutkan untuk mengingatkan kita bahwa Sheba, atau Saba, kerajaan berasal dari Raema, orang Etiopia itu. Bagian ini di Yehezkiel juga mencerminkan kekayaan Saba perdagangan antara Yaman dan kota-kota Fenisia, seperti Tirus, di mana rempah-rempah, batu mulia dan emas yang diperdagangkan.

Saudara Raema bernama Seba. Ia adalah sulung dari Kusy, yang dapat menjelaskan afinitas linguistik antara Yaman dan Syeba suku Ethiopia di pantai seberang Laut Merah. Tampaknya ada suku bernama Seba yang datang dari Seba, putra Kusy, selain suku Sheba yang berasal dari putra Raema saudara Seba. Kami menyadari bahwa saudara Sheba, bin Raema, adalah Dedan. Ini bukan ayah dari Dedan, suku di Arabia utara yang menetap di kota Dedan. Kita akan melihat bahwa suku utara Dedan berasal dari Keturah, istri kedua Abraham, yang dinikahinya setelah kematian Sarah. Ini Dedan bin Raema, mungkin telah menjadi suku kecil, yang terintegrasi oleh suku-suku Etiopia lainnya dari waktu ke waktu. Jadi kita melihat bahwa fakta-fakta Alkitab dan sejarah menunjukkan kesimpulan bahwa penduduk Yaman kuno berasal Etiopia, dan bahwa suku Saba merupakan suku Etiopia yang bermigrasi dari Ethiopia.

Asal Muasal Benar Muhamad
Keluarga Muhammad, sebagai Sabaean asal Etiopia itu turun dari Ham, tidak dapat dihubungkan dengan Ismail dan Abraham, yang berasal dari Semit. Ini Alkitab dan fakta sejarah ke titik asal-usul sebenarnya dari keluarga Muhammad. Kita tahu bahwa nenek moyang Muhammad tinggal di Saba di Yaman. Sekitar 150 Masehi, ketika bendungan dari Ma'arib memiliki runtuh serius, banyak suku Yaman Yaman kiri sebagai akibat dari kehancuran ini, sebelum diperbaiki [ii] Keluarga Muhammad di antara mereka yang pindah ke daerah di pusat. Saudi barat, dekat dengan tempat suku Khuzaa'h, juga dari Yaman, kemudian dibangun Mekah. Mereka tinggal di daerah sekitar Mekah sebelum kota itu dibangun sekitar abad ke-4 Masehi Oleh karena itu, nenek moyang Muhammad berasal dari suku Saba, yang kita lihat adalah berasal dari Etiopia, turun dari Ham. Dan seperti semua Sabaeans dari Yaman, mereka tidak asal Semit. Kita tahu bahwa suku Quraisy Muhammad belajar dengan bahasa Arab ketika berhijrah dan datang di kontak dengan Arab Badui barat pusat. Bagaimana kemudian dapat Mohammed menjadi keturunan Ismael, sebagai klaim tradisi Islam? Orang Ismael tinggal di Sinai. Dari sana mereka menyebar ke gurun Bulan Sabit Subur. Mereka tidak pernah mencapai area di mana Mekah kemudian dibangun, juga tidak pernah mencapai Yaman. suku Ismael diketahui telah tinggal di selatan Palestina, di bagian dari gurun Sinai yang berbatasan Kanaan. Dari sana mereka menyebar ke gurun Siro-Mesopotamia, dan juga di utara. Hanya suku Qedar dan Teima menyentuh bagian utara Saudi. Lokasi dari suku Ismael jelas dinyatakan dalam Alkitab, dan dikonfirmasi melalui prasasti Asyur. Kami tidak pernah menemukan di luar suku Ismael selatan Teima, yang berjarak sekitar 180 mil dari perbatasan antara Saudi dan Yordania, dan kami juga tidak menemukan catatan sejarah dari suku Ismael di daerah di mana Mekah kemudian dibangun.

tradisi Islam klaim Muhammad berasal dari suku Nabaioth, yang tinggal di Yordania selatan dan menjadi punah sebelum abad ke-7 SM Bagaimana mungkin sebuah keluarga Sabaean, seperti nenek moyang Muhammad, dihubungkan ke suku yang tinggal di Yordania selatan, dan menghilang lebih dari 1.300 tahun sebelum Muhammad lahir? klaim Islam tampaknya tidak menyadari fakta-fakta sejarah tentang Ismael. Mereka menggunakan fiksi untuk menghubungkan Ismail dengan Mekah, mengklaim bahwa ibu Ismail, Hagar dan membawa dia melalui padang pasir tak berpenghuni. Mereka juga mengklaim bahwa Abraham mengunjungi Ismail di Baraq, seekor unta bersayap Persia mitologis. Islam lebih lanjut mengklaim bahwa Ismael tinggal di Mekah dan mendirikan kerajaan besar di situ. Mereka mengklaim bahwa Ismael bahkan melakukan perjalanan ke Mekah berabad-abad Yaman sebelum benar-benar dibangun. Namun, sejarah membuktikan bahwa Ismael tinggal di Palestina selatan, yang keturunannya, orang Ismael, memperluas pengaruh mereka. Beberapa suku pergi ke arah utara menuju Damaskus dan Libanon, sementara yang lain pergi ke timur menuju Yordania dan padang pasir antara Yordania dan Irak. Masih lain pergi ke timur laut gurun Siro-Mesopotamia, dan beberapa pergi ke selatan menuju perbatasan utara Saudi. Jika Ismael telah tinggal di dekat Mekkah, maka sukusuku mereka akan memperluas pengaruh mereka di segala penjuru, dengan Makkah sebagai pusat. Terlepas dari kenyataan bahwa Makkah tidak pernah muncul dalam sejarah abad ke-4 sebelum Masehi, suku Ismael tidak pernah tercatat telah tinggal di Yaman, Yamama (timur Mekah), atau di mana Mekah akhirnya dibangun. Untuk tradisi Islam untuk mengklaim bahwa suku-suku Ismael tinggal di Yaman, dan bahwa mereka adalah nenek moyang Muhammad, dan mengklaim bahwa Ismael membangun kuil di Mekah, adalah sebuah pernyataan tidak logis. Tak seorang pun yang mempelajari sejarah suku Ismael akan menerima ini. Aku lihat pembaca untuk Bagian IV dalam buku ini, di mana saya rumit dengan lebih rinci pada Ismael.

Keluarga Muhammad Dibandingkan dengan Silsilah Yesus yang tidak diketahui..
Keluarga Muhammad berasal dari Sabaean diketahui dan asal Yaman. Tidak ada dokumentasi sejarah garis keluarga mereka, maupun dari setiap nabi iman Allah Abraham. Sebaliknya, silsilah Yesus telah dicatat di setiap abad sejak zaman Abraham. Kami telah mempelajari silsilah Ham. Kami melihat bahwa Yaman dihuni dari keturunan Sheba, putra Raema bin Kusy. Kami juga melihat bahwa, di sepanjang sejarah, suku-suku dari Yaman telah beremigrasi ke utara. Bahasa dari suku Saba, suku utama Yaman dari yang Muhammad adalah keturunan, berbeda secara signifikan dari bahasa Arab, tetapi bahasa Saba memang memiliki kemiripan dengan bahasa Ethiopia. Kami menemukan hal ini benar, karena suku Saba adalah asal Etiopia Ethiopia, seperti yang kita lihat dari studi terakhir kami. Namun, bahasa Saba tidak lazim di luar Yaman. Kami melihat bahwa leluhur Muhammad tinggal di Saba yang baru-baru ini sebesar 150 AD, tanggal terkenal runtuhnya Bendungan Ma'arib di Yaman. Tidak ada dokumentasi sejarah tentang keluarga ini sebelum ini terkenal runtuhnya Bendungan dari Ma'arib. Tidak ada yang mendukung klaim Islam bahwa

Muhammad, keluarga Äôs tinggal di luar Yaman setiap saat dalam sejarah. Sejak nggak Mekah, t ada sebelum abad ke-4 M, klaim bahwa keluarga ini tinggal di Mekah pada zaman kuno adalah ahistoris. Ketika kita mempelajari masalah ini lebih lanjut, kita menemukan bahwa kita berhadapan dengan sebuah keluarga yang tidak diketahui Sabaean pernah muncul dalam sejarah dengan klaim agama, dan tidak didokumentasikan oleh prasasti dalam sejarah Yaman. Ketika kita bandingkan silsilah Yesus dengan Mohammed, klaim Äôs, kami menemukan jalur silsilah lebih jelas. Kami telah menulis kesaksian dalam Perjanjian Lama tentang setiap anggota penting dalam keluarga Mesianik. Ingat bahwa Yesus adalah satu Pribadi dari Tritunggal, dan yang dijanjikan dalam Perjanjian Lama akan menjelma sebagai manusia yang sempurna. Kita melihat janji-janji, serta nubuat, diberikan kepada orang-orang signifikan dalam silsilah dari Perjanjian Lama: orang-orang seperti Yakub, Daud, Sulaiman dan Zerubabel. Janji-janji dan nubuat menggambarkan kedatangan Mesias sebagai kepribadian ilahi, lahir dalam daging, sebagai tujuan akhir dari silsilah Yesus. Rekaman ini dimulai dengan Abraham pada abad ke-21 SM, dan digenapi dalam kelahiran perawan ajaib Yesus, dalam 4 M, menurut nubuat Yesaya. Mikha 5:02 mengatakan,

Tapi kau, Betlehem Ephrathah, olah Anda sedikit di antara ribuan Yehuda, namun keluar dari antara kamu akan datang kepada-Ku sebagainya Satu yang menjadi pemimpin di Israel, yang telah perginya sebagainya dari lama, dari kekal.

Nubuat mengindikasikan bahwa Yesus adalah dari kekal. Tapi, untuk nenek moyang Muhammad, tidak ada dokumen sejarah yang menunjukkan bahwa mereka lebih dari sebuah keluarga Sabaean diketahui. tradisi Islam ingin menciptakan sebuah cerita seputar keluarga ini untuk mendukung Mohammed, Äôs klaim. Ironisnya, Muhammad, nenek moyang Äôs, sendiri, tidak pernah didukung klaim apapun leluhurnya. Nabi Tidak dikenal berasal dari keluarga ini Sabaean diketahui. Laporan yang klaim Islam didasarkan kurangnya bukti sejarah. Misalnya, mereka mengklaim bahwa ada Mekah di zaman kuno, tapi kami telah melihat bahwa Makkah tidak pernah ada sebelum abad ke-4 Masehi

Muslim berpendapat bahwa Ismail adalah dasar Islam, dan Muhammad membawa peran profetis.
Muslim juga mengklaim bahwa Ismael tinggal di daerah Mekkah, tapi kami memiliki dokumentasi yang menyatakan bahwa ini tidak terjadi. Orang Ismael awalnya tinggal di padang pasir Palestina selatan di mana nenek moyang mereka, Ismael, hidup. Kemudian mereka bermigrasi ke utara dan timur. Hanya dua suku pergi sedikit ke selatan, sekitar 180 mil ke padang gurun Arab. Mereka mengklaim Muhammad

adalah Ismael. Hal ini dapat, t benar, karena tidak ada suku Ismael pernah hidup di Yaman. Muhammad adalah Sabaean dan, oleh karena itu, asal Etiopia. Fakta lain adalah bahwa Ismael tidak memiliki peran spiritual, juga tidak ada keturunannya. Lebih khusus lagi, orang Ismael tidak pernah meramalkan bahwa seorang nabi akan datang dari Ismael, keturunan Äôs. Di sisi lain, nubuat bahwa Mesias akan datang dari keturunan Ishak didokumentasikan dalam setiap generasi. Dari dua belas suku Ismael, tak seorang pun diharapkan atau menubuatkan kedatangan seorang nabi dari keturunan mereka. Tuhan tidak pernah menyajikan dunia dengan pesan iman tanpa membangun sebuah dasar sejarah yang solid untuk membangun kredibilitas. Dalam setiap zaman Allah mengutus nabi-Nya, percaya hal yang sama ia membutuhkan dunia untuk percaya. Para nabi masing-masing mendukung klaim bahwa Anak-Nya yang kekal akan datang, mati di salib sebagai pendamaian bagi dosa-dosa manusia, dan dibangkitkan pada hari ketiga. Tuhan meletakkan dasar untuk pesan ini dalam setiap generasi melalui silsilah Mesias, dan melalui para nabi yang diutusNya. Banyak agama hadir seorang pria yang mengaku sebagai nabi, tapi tanpa dasar sejarah yang unik ini. Islam adalah salah satu agama di dunia yang menyajikan klaim dari satu orang, Muhammad, yang adalah seorang nabi dari Allah, tetapi tanpa dasar apapun sejarah yang valid. Maka Islam unhistorically mencoba menyambung ke warisan dan dasar Alkitab, tetapi tanpa unsur historis kebenaran.

Silsilah Sem dan suku-suku Arabia dimana keturunannya
Saya ingin Anda untuk melihat silsilah lain dalam Alkitab yang memberikan kontribusi signifikan terhadap populasi Saudi timur. Ini adalah silsilah Sem, anak sulung Nuh. Kami menemukan silsilah dalam kitab Kejadian 10:22-30: Bani Sem adalah Elam, Assur, Arphaxad, Lud dan Aram. Keturunan Aram adalah Uz, Hul gether, dan Mash. Arphaxad Salah melahirkan, dan melahirkan Salah Eber. Untuk Eber lahir dua orang putra: nama salah satu itu Peleg, karena pada hari itu bumi terbagi, dan nama saudaranya adalah Joktan. Joktan melahirkan Almodad, Selef, Hatsarmawit, Jerach, Hadoram, Uzal, Diklah, Obal, Abimael, Syeba Ofir, Hawila dan Yobab. Semua ini adalah anak-anak Joktan. Dan tempat tinggal mereka dari Mesha sebagai Anda pergi ke Sephar, gunung sebelah timur. Ayat 22 daftar anak dari mana semua suku Semit dihasilkan. Elam adalah ayah dari Elam. Asyur adalah ayah dari orang-orang Asyur, setidaknya. Lud adalah ayah dari suku Semit lainnya. Aram adalah ayah dari orang Aram, dan suku Mesopotamia dan Suriah lainnya. Arphaxad adalah ayah dari banyak suku Semit, termasuk Ibrani, serta beberapa orang di Mesopotamia, dan Arabia timur. Yang menarik untuk studi kami adalah Joktan, dari banyak suku yang datang, yang diidentifikasi sebagai beberapa suku Arab bagian timur. Alkitab komentar pada suku-suku yang datang dari Joktan:

Dan tempat tinggal mereka dari Mesha sebagai Anda pergi ke Sephar, gunung sebelah timur.

Dalam Septuaginta, yang merupakan terjemahan Yunani dari Perjanjian Lama Ibrani, Mesha diberikan sebagai Massae. Hal ini menunjukkan bahwa lokasi suku Massa, salah satu suku Ismael yang tinggal di padang gurun Siro-Mesoptomian, sebagai antara Suriah, Yordania dan Irak. The translation renders sama Separ sebagai Sopher. Gunung Sephar dari timur diidentifikasi oleh banyak sarjana Gunung Seir di Edom, [] iii terletak di tempat yang sekarang selatan Jordan. Dalam Bilangan 23:07, Bileam berbicara tentang dirinya dengan mengatakan bahwa Balak membawanya dari "Pegunungan Timur" Kami tahu. Bahwa Bileam tinggal di daerah Edom, yang menyatakan bahwa "gunung Timur" adalah Gunung Seir di Edom , hari ini disebut "Pegunungan Sharah" di Yordania selatan. Kami menyimpulkan bahwa suku-suku yang datang dari Joktan tinggal di padang gurun Siro-Mesopotamia dan Edom selatan di Trans-Yordan. Ini sebelum beberapa suku bergerak menuju Teluk Persia, dan sebelum orang lain pergi ke selatan dan timur ke tenggara Saudi. Di antara anak Joktan's, Hatsarmawit diidentifikasi dengan bangsa Hadhramot, yang terletak di tenggara Saudi. Meskipun lokasinya sebenarnya di bagian tenggara Saudi, di sepanjang sejarah bangsa ini dikenal untuk koneksi ke Teluk Persia. [Iv] Hal ini menunjukkan bahwa emigrasi asli suku ini, bersama dengan suku-suku lain yang berasal dari Joktan, adalah melalui Teluk Persia, ke arah bagian tenggara Saudi. Suku lain yang diturunkan dari Joktan adalah Ophir, yang lokasinya ditempatkan (oleh kebanyakan ahli) di Teluk Persia. Ophir dikenal untuk perdagangan kaya dengan India. [] V itu pusat perdagangan antara antara India dan negara-negara Timur Tengah. Produk dari Arab timur, seperti emas, dan produk dari India, datang melalui Ophir. Alkitab mengatakan Salomo membuat kapal untuk pergi ke Ofir untuk mengambil manfaat dari posisinya dalam perdagangan emas. 1 Raja-raja 9:26-28 mengatakan: Raja Salomo juga membangun armada kapal di Ezion Geber, yang Elot dekat di tepi Laut Merah, di tanah Edom. Hiram mengutus hamba-hamba-Nya dengan armada, pelaut yang tahu laut, untuk bekerja dengan hamba Salomo. Mereka pergi ke Ofir dan diperoleh 420 talenta emas dari sana. Raja-Raja 10:11 mengatakan:

Juga kapal-kapal Hiram, yang membawa emas dari Ofir, membawa sejumlah besar almug kayu dan batu mulia dari Ophir.

Para Fenisia itu diketahui pedagang besar antara Teluk Persia dan negara-negara Mediterania. Salah satu alasannya adalah karena kawasan Teluk itu tanah air asli mereka sebelum mereka beremigrasi ke Libanon. Sejarah juga mengatakan kepada kita bahwa daerah Carmania, di Iran, berlawanan dengan wilayah Arab di Teluk Persia, sangat kaya dengan emas. Pliny menyaksikan kenyataan ini dalam tulisantulisannya, menyebut emas "emas apyron" [vi] Selain itu, Onesicritus, komandan armada Alexander., Berbicara tentang emas yang berasal dari Carmania [vii] Ini menunjukkan bahwa Ophir dekat dengan Carmania., namun sebaliknya di bagian Arab dari kawasan Teluk. Ini membenarkan perdagangan emas Ofir sepanjang sejarah kuno. Jerach diidentifikasi oleh para ahli dengan Jerakon kome, yang berbicara tentang Ptolemeus sebagai utara Dhofar di Arab tenggara. [Viii] Diklah yang paling mungkin adalah Dilmun, suku yang dihuni Bahrain di Teluk Persia. Dilmun diketahui telah ada sejak sekitar 3000 SM Secara umum, kita melihat suku-suku bergerak dari gurun Siro-Mesopotamia dan Yordania selatan arah Teluk Persia ke akhirnya tinggal di timur dan tenggara Saudi. Putranya yang lain, Sheba, disebutkan antara bani Joktan. Kami menganggap ini bukan Saba yang tinggal di Yaman. Seperti yang kita lihat dari studi kita tentang silsilah Ham, Sheba Yaman turun dari Kusy, yang menjadi suku yang dominan dari Ethiopia. Sheba menembus ke Yaman melalui selat Bab alMandub. Di sini, kita berhadapan dengan suku-suku yang pertama mendiami gurun Siro-Mesopotamia. Beberapa dari mereka beremigrasi secara bertahap menuju kawasan Teluk, tetapi yang lain sepertinya untuk tetap berada di gurun Siro-Mesopotamia. Sheba - jika mewakili suku, dan tidak hanya nama salah satu putra Joktan's - tampaknya telah menjadi suku nomaden yang tinggal di padang gurun SiroMesopotamia.

Meskipun Saudi barat pusat lebih dekat dengan tempat tinggal Musa dari bagian lain dari Saudi, baik Mekah maupun suku-suku yang tradisi Islam mengklaim telah tinggal di Makkah sejak zaman Abraham, dan dicatat oleh Musa dalam suku-suku Arab.

Kami telah mempelajari Alkitab tentang bagaimana wahyu pertama kali penduduk Saudi. Itu adalah sebagian penduduknya dari bagian barat daya, yaitu Yaman, melalui satu atau lebih dari keturunan Kusy, putra Ham. Ini juga sebagian penduduk di bagian timur dan tenggara melalui bani Joktan, dari silsilah Sem. Kita telah melihat bagaimana Alkitab menyebutkan nama tempat dan suku dan bangsa-bangsa di Arab, yang berasal dari keturunan Ham dan Sem, dan yang hadir pada saat Musa di abad ke-16 SM Namun, dalam semua dokumentasi ini, tidak disebutkan dari Mekah, atau suku-suku yang tinggal klaim tradisi Islam di Mekah pada waktu Abraham. Ini terlepas dari fakta bahwa Mekah terletak lebih dekat ke Palestina daripada tempat lain, suku dan bangsa-bangsa yang disebutkan dalam silsilah dari dua anakanak Nuh, Sem dan Ham. Kita tahu bahwa dari ketiga anak Nuh, Yafet, datang suku-suku yang mendiami tanah sejauh Asia dan Eropa. Jika Mekah ada pada zaman Musa, atau jika ada suku Jurhum kemudian,

seperti diklaim oleh tradisi Islam telah dihuni Makkah sejak zaman Abraham, kemudian Mekkah, karena kedekatannya dengan Kanaan dalam hal ke selatan dan barat Arab Saudi suku dan bangsa-bangsa yang disebutkan dalam Kitab Kejadian, akan menjadi orang pertama yang akan genealogized dalam kitab Kejadian. Kita tahu bahwa kitab Kejadian mendokumentasikan silsilah dari segala bangsa dan suku-suku di Timur Tengah, dari yang paling signifikan ke terbesar. Kejadian juga genealogized suku daerah yang jauh dari dunia, seperti Eropa, Afrika dan Asia. Kita bisa menduga bahwa Musa kurang tertarik pada akuntansi untuk suku jauh dari Israel, daripada dirinya dari memberikan silsilah daerah yang relatif dekat dengannya, seperti Saudi barat pusat, di mana Mekah akhirnya dibangun. Namun, dalam semua silsilah itu, tidak disebutkan dari Mekah. Karena Alkitab adalah sumber daya yang handal untuk sejarah kuno, terutama karena mewakili suku, bangsa dan tempat saat mereka turun dari Nuh, Alkitab adalah bukti lebih lanjut bahwa Mekah tidak ada dalam milenium SM 2, maupun dalam milenium 1 SM Fakta agak sederhana adalah signifikan untuk memahami Islam. Jika agama harus dipercaya, hal itu harus dibangun di atas informasi yang akurat.

Keturunan Abraham DAN KUTTARAH DAN SAUDI UTARA
Kita sudah melihat bagian-bagian dalam Alkitab yang menunjukkan kepada kita bagaimana selatan dan timur Saudi dihuni. Saudi Utara berpenghuni sebelum, selama dan, selama beberapa waktu, setelah Abraham. Keturunan Ibrahim dan Keturah, istri Abraham menikah setelah Sara meninggal, akhirnya menetap sebagai penduduk pertama Arabia utara. Secara historis, tidak disebutkan dari setiap orang atau suku yang menghuni Arabia utara sebelum keturunan Keturah. Hanya bagaimana daerah itu diselesaikan diceritakan dalam Kejadian 25:1-6, yang telah menjadi silsilah yang paling penting yang ketiga untuk studi suku-suku Arab. Kejadian mengatakan: Abraham mengambil istri lagi, dan namanya Keturah. Dan dia melahirkan Zimran, Yoksan, Medan, Midian, Isybak dan Suah. Joksjan melahirkan Syeba dan Dedan. Maka bani Dedan adalah Ashurim, Letushim, dan Leummim. Maka bani Midian ialah Efa, Efer, Henokh, Abidah dan Eldaa. Semua ini adalah anak-anak Keturah. Abraham memberikan semua yang dia harus Ishak. Tetapi Abraham memberi hadiah kepada anak-anak dari selir yang Ibrahim itu, dan ketika ia masih hidup ia menyuruh mereka ke timur, menjauhi Ishak anaknya, ke negara timur.

Apa maksud Alkitab itu berkata, "negara Timur?" Sejak negara di sebelah timur Palestina adalah Edom, di Yordania selatan, itu memberitahu kita bahwa pada mulanya, keturunan Keturah tinggal di Edom. Setelah itu, mereka tersebar di berbagai arah. Kita tahu bahwa dua anak Keturah, Yoksan dan Midian, bermigrasi selatan ke utara Saudi. Joksjan, anak kedua dari Ibrahim dan Keturah, melahirkan Syeba dan Dedan. Dedan adalah ayah dari suku Dedan, yang tinggal di Arab utara di kota Dedan. Dari Dedan datang suku Ashurim, Letushim, dan Leummim. Ashurim didokumentasikan dalam teks-teks Arab selatan sebagai berbaring di barat laut Arabia. [Ix] ini menegaskan silsilah Alkitab untuk anak-anak Keturah. Secara khusus, ini menegaskan bahwa suku Dedan berasal dari keturunan Keturah's. Hal ini juga menegaskan organisasi sebenarnya dari Dedan dan suku-suku utama dalam sejarah. Konfirmasi ini tepat sama dengan narasi Bibel. Ada bukti lain bahwa Dedanites adalah keturunan Ibrahim dan Keturah. Arkeolog ditemukan di reruntuhan Dedan bahwa bahasa asli dari Dedanites sangat dekat dengan bahasa Ibrani, daripada bahasa Arab. [X] ini adalah bukti lebih lanjut bahwa kota Dedan dibangun oleh keturunan Dedan, putra Yoksan, anak Abraham dan Keturah, dan bahwa keturunan Ibrahim dan Keturah adalah yang pertama kali mendiami Arabia utara, dan membangun perusahaan kota. Hal ini terjadi hanya setelah abad ke-10 sebelum Masehi Oleh karena itu, untuk mengklaim bahwa Hagar menyeberang ini tak berpenghuni dan sepi daerah dengan (anak itu) Ismail di abad ke-21 SM adalah tidak logis. Putra sulung dari Joksjan adalah Sheba. Sebagai saudara Dedan, Syeba tampaknya telah menjadi ayah dari seorang suku yang tinggal di Yordania selatan, di gurun antara Yordania dan Irak. Kitab Ayub, dalam ayat 15 bab pertama, menyebutkan Sabaeans yang menyerang hamba Ayub, membunuh mereka dan merampas lembu dan keledai. Ayub tinggal di tanah Uz. Kami memahami dari Kejadian 22:20 bahwa Uz adalah putra Nahur, saudara Abraham. Oleh karena itu, Ayub adalah dari suku yang sama Uz, yang datang dari Uz, bin Nahur. Temannya, Elihu, datang dari negeri Buz, seperti yang kita lihat dalam Ayub 32:2. Tanah Buz juga dinamai suku keturunan dari anak lain Nahur, bernama Buz, seperti yang kita lihat dalam Kejadian 22:20, di mana anak-anak Nahur, saudara Ibrahim, disebutkan. Buz, sebagai suku, disebutkan dalam Yeremia 25:23. Tampaknya tanah Uz terletak ke arah Mesopotamia, sehingga rentan terhadap serangan Badui yang hidup di gurun antara Yordania, Irak dan Suriah. Hal ini menunjukkan bahwa keturunan Sheba, Dedan saudara, adalah orang-orang yang sama yang menyerang hamba Ayub. Hal ini juga mengisyaratkan Sabaeans hidup gaya hidup nomaden di padang pasir antara Yordania dan Irak. Selain Alkitab, suku Assyria catatan prasasti yang disebut Sabaeans, yang sering menyerang perbatasan Asiria dari padang pasir. Ini penyerang yang paling mungkin Sabaeans, yang juga Badui turun dari Sheba, saudara Dedan, kontras dengan Sabaeans Yaman, yang pedagang besar dan orang-orang paling beradab Arab. Suah, putra bungsu Ibrahim dan Keturah, adalah ayah dari suku dengan nama itu, dan diidentifikasi dengan tanah Suhi di tengah Efrat. Ini muncul dalam prasasti Cuneiform dating kembali ke abad ke-18 SM [xi] Ayub 02:11 mengatakan kepada kita bahwa salah satu teman Ayub adalah Bildad Suah, yang juga dari suku Suah. Prasasti Cuneiform mengkonfirmasi narasi Alkitab dan lokasi Ayub di Mesopotamia, yang

mungkin dekat dengan tempat Bildad mengunjungi Ayub. Isybak, anak kelima dari Ibrahim dan Keturah, diidentifikasi dengan negara IA-as-bu-qa-a. Prasasti Raja III Shalm-aneser Asyur mengatakan itu bersekutu dengan kerajaan Neo-orang Het terhadap Shalmaneser III sekitar 858 SM [xi]

Di mana orang Midian Live Selama abad 16 dan 15 SM?
Selain Dedan bin Joksjan, kita memiliki bin Ibrahim dan Keturah. Ini Midian, anak keempat mereka. Keturunan-Nya tanah yang membentang ke arah dikontrol Saudi utara. Menurut Alkitab, suku Midian ialah Efa, Efer, Henokh, Abidah dan Eldaa. Dalam sejarah, suku yang paling penting dari Midian itu Efa, ditulis dalam bahasa Yunani Septuaginta sebagai Eypah. Hal ini dibuktikan dalam prasasti Asyur di bawah nama Haiapa, yang sering menyerang perbatasan Asiria dengan suku-suku lainnya. [Xii] Midian tinggal di Sinai selatan dan membentang ke daerah Teluk Aqaba di wilayah Arab utara berbatasan dengan selatan Jordan. Pada zaman Musa, bagian dari suku Midian tinggal di Gurun Sinai, khususnya di sekitar Gunung Sinai. Keluaran 02:15 mengatakan: Musa melarikan diri dari hadapan Firaun dan tinggal di tanah Midian, dan duduk di dekat sebuah sumur. Sekarang imam di Midian tujuh anak perempuan, dan mereka datang dan mengambil air. Kita tahu bahwa imam di Midian tinggal di sekitar Gunung Sinai. Bagian Keluaran menunjukkan bahwa selama abad ke-16 SM dan awal abad ke-15 SM, suku Midian masih tinggal di Sinai sebelum bagian dari suku bermigrasi ke arah Teluk Aqaba, di perbatasan antara Yordania dan Saudi utara. Midian tampaknya terkait dengan Moab. Ketika Musa Israel dipandu melalui padang gurun, kita baca dalam Bilangan 22:07 bahwa para pemimpin Midian dan tua-tua Moab memanggil Bileam untuk mengutuk Israel. Ini menegaskan bahwa lokasi Midian itu di Sinai selatan, memperluas ke bagian timur Sinai, dekat dengan Moab di Yordania selatan. Menurut Bilangan 25, ketika Israel tiba di padang gurun yang berbatasan dengan Moab, orang Israel banyak melakukan percabulan dengan perempuan Moab dan Midian. Ini menegaskan bahwa tinggal Midian di padang pasir Sinai antara Gunung Sinai dan Moab di Yordania selatan. Dalam Bilangan 31, bangsa Israel terlibat dalam perang melawan Midian, karena orang Midian dipekerjakan seksual perempuan mereka untuk merayu orang Israel. Israel menewaskan lima dari raja-raja mereka. Ini adalah konfirmasi yang tinggal Midian di Sinai selatan pada abad ke-15 SM

Silsilah HAGAR, DAN TEMPAT BERDIAM Ismael dan keturunannya
Silsilah Hagar, hamba yang melahirkan Ismail kepada Ibrahim, berisi tiga cucu yang tinggal mereka diperpanjang ke arah utara Saudi setelah abad ke-10 SM The grand-anak Hagar disebutkan dalam Kejadian 25:12-18

Dan ini adalah nama-nama bani Ismail, dengan nama mereka sesuai dengan generasi mereka. Anak sulung Ismael, Nabaioth, kemudian Qedar, Adbeel, Mibsam, Mishma, Duma, Massa, Hadar, Tema, Yetur, Nafis dan Kedma; .... Ini adalah tahun-tahun kehidupan Ismail: 137 tahun; dan dia menghembuskan napas terakhir dan meninggal, dan berkumpul untuk umat-Nya.

Mereka tinggal dari Hawila sampai ke Syur, di sebelah timur Mesir ke arah Asyur Anda pergi. Dia meninggal di hadapan semua saudaranya.

Saya akan membahas secara rinci progeni dari Hagar dan tempat tinggal mereka di Bagian IV. Dari ayat 18, kita memahami bahwa, pada saat Musa pada awal abad ke-15 SM, suku Ismael masih hidup dari gurun Syur, bagian dari Sinai, di sebelah timur Mesir, dengan proyeksi terhadap Hawila di perbatasan antara Sinai timur dan Yordania selatan. Ini berarti bahwa, pada saat Musa, keturunan Ismael masih tinggal di Sinai. Pada waktu itu belum ada suku Ismael membentang ke arah utara atau timur, atau perbatasan, Saudi. Hal ini menunjukkan bahwa Ismael dan keturunannya tidak pergi ke Mekah untuk hidup, sebagai tradisi Islam dan klaim Alquran. Hal lain yang kita mengerti dari ayat ini adalah "dia meninggal di hadapan semua saudaranya," Ketika Ismail meninggal, Ishak, dan mungkin Esau, anak Ishak, ada di sana.. Dengan kebiasaan oriental, saudara-saudara dekat berkunjung dan menginap beberapa hari, sementara orang tersebut mengalami hari-hari terakhirnya di bumi. Hal ini menunjukkan bahwa Ismael tinggal di Paran, dekat Palestina selatan, di hari kemudian. Suku-suku yang membentang ke arah utara Saudi adalah Qedar dan Teima. Duma tinggal di padang pasir antara Mesopotamia dan Arabia. Sungguh ironis untuk mengklaim bahwa Hagar dan anaknya menyeberangi padang pasir besar, yang belum pernah ada kafilah menyeberang, untuk menemukan tempat yang tidak diketahui tidak ada yang pernah tinggal masuk Sebagai suku, orang Midian datang setelah kematian Ibrahim dan Keturah dan, mungkin banyak generasi setelah kematian ayah mereka, Midian. Orang Midian pertama mulai hanya menempati sebagian dari Gurun Sinai sebelum peregangan tanah mereka ke arah Teluk Aqaba.

Kita tahu Ibrahim dikirim Hagar dan Ismail pergi ke selatan Palestina, yang Kitab Suci menyebut gurun Paran. Kami melihat sebelumnya yang berbatasan Paran Hebron, di mana Musa mengutus dua belas orang untuk mengintai tanah Kanaan. Midian itu belum lahir pada saat itu, karena Abraham tidak menikah Keturah sampai Sarah, istri pertamanya, meninggal. Kita juga tahu bahwa Dedan, lain anak Keturah, tinggal di utara Saudi lebih lambat dari melakukan Midian. Dengan ini kami hanya dapat menyimpulkan bahwa Saudi utara padang pasir perawan berpenghuni oleh setiap suku pada saat Hagar. Bagaimana mungkin Hagar melalui Saudi utara dan gurun yang luas untuk mencapai Mekah, sebagai Muslim klaim? Tidak ada kota di padang gurun selama waktu Hagar. Kota Dedan muncul hanya setelah abad ke-10 SM The oase dari Qedar dan Teima adalah tempat tinggal dari dua suku Ismael yang dihuni banyak Saudi utara abad setelah Ismael meninggal. Qedar dan Teima sekitar 150-180 mil jauh dari perbatasan dengan Yordania. Kota Qedar, Teima dan Duma tidak muncul sebelum abad ke-10 SM perdagangan Tidak kafilah perjalanan antara Yaman dan Palestina sebelum abad ke-10 SM Tanpa kota Arab utara, yang muncul hanya pada abad ke-10 dan ke-9 SM, tidak mungkin untuk melakukan perjalanan kafilah gurun dari Yaman ke Palestina dan Suriah, dan sebaliknya. Apa yang membuat gerakan mereka mungkin adalah kota yang keturunan Keturah, dan beberapa keturunan Hagar, yang dibangun pada abad ke-10 dan ke-9 SM Salah satu alasan kita menarik kesimpulan ini adalah bahwa unta perjalanan di padang gurun memerlukan air setiap enam puluh mil. Tanpa air tidak mungkin untuk menyeberangi padang pasir kafilah menuju daerah terpencil di Saudi barat pusat. Pada abad ke-10 dan ke-9 SM, kota dibangun di Arabia utara, memulai perjalanan kafilah antara Suriah dan Yaman. Kota-kota ini menggali sumur yang menyediakan air untuk penduduk mereka dan kafilah yang lewat. Selain kekurangan air, sebelum pembangunan kota ini, kafilah juga menghadapi Badui liar yang menjelajahi tempat-tempat tersebut dari waktu ke waktu. Ini tidak praktis untuk perjalanan rute ini sebelum abad ke-10 SM Perjalanan sepanjang Laut Merah, melalui area di mana Mekah dibangun, tidak dimulai sampai abad ke-3 SM Bagaimana, kemudian, bisa seorang wanita dengan bayi kecil dan kulit air mengambil inisiatif untuk lintas seperti padang pasir yang luas - padang pasir yang tidak kafilah dalam sejarah sebelum nya pernah menyeberang, terutama karena perjalanan kafilah tak dikenal? Tidak ada yang selama hidupnya didiami daerah, dan tidak ada stasiun ada baginya untuk menggantikan air dan makanan. Kemudian, sekitar abad ke-6 SM, kota-kota seperti Khaybar dan Yathrib dibangun di atas jalan darat antara Teima, Dedan dan Qedar di utara Saudi, dan Yaman di selatan. Ini dibayangkan bahwa ada Mekah sebelum Dedan, Qedar dan Teima.

Jika Mekah sudah ada pada zaman Musa, itu akan menjadi satu-satunya kota di Arabia Barat. Namun Musa tidak menyebutkan dalam catatan terinspirasi nya. Akhirnya, Alkitab menyebutkan semua suku yang akhirnya tinggal di Arabia utara. Ini berbicara tentang Saba dan Ma'in, suku Yaman. Alkitab bahkan menyebutkan suku-suku kecil selama zaman Musa,

sebelum mereka dikenal sebagai negara, kerajaan atau kota - suku seperti Dedan, Qedar dan Teimabahkan Saba, sebelum dikenal sebagai bangsa di Yaman. Bagaimana kemudian bisa Alkitab gagal lagi seperti kota penting seperti Mekah yang menurut klaim Islam, akan tumbuh pesat pada saat Abraham? Antara abad 21 dan 15 SM, Mekah akan menjadi satu-satunya kota di seluruh Arab barat. Musa harus memberikan perhatian khusus untuk itu, lebih daripada suku-suku kecil lainnya dia menyebutkan. Tetapi Musa tidak pernah menyebut Mekah. Bukankah ini pertanda jelas bahwa Makkah tidak ada di zaman Musa? Sangat penting bagi kita untuk mempertanyakan klaim Islam, karena pengikutnya sedang tertipu. Untuk agama yang harus kredibel, pertama kali harus benar. Saya mengundang Anda untuk meneliti klaim Alkitab, juga. Anda akan segera menemukan bahwa klaim yang konsisten dengan catatan sejarah.

Dengan semua catatan aktivitas laut Salomo, dan raja-raja yang datang setelah dia, tidak disebutkan dari Mekah.

Dalam Alkitab, kita dapat menelusuri awal perdagangan antara Yaman dan negara-negara Mediterania, lengkap dengan kerajaan dan kota-kota yang terlibat. Tidak ada kota yang terletak di sepanjang rute perdagangan tanah hilang dari catatan Alkitab. Beberapa kota-kota perdagangan disebutkan berkali-kali; namun, Mekah, yang dibangun akhirnya pada rute tanah, tidak disebutkan sama sekali dalam Alkitab. Ada dua kerajaan di Yaman, dimulai pada abad ke-12 SM Kedua kerajaan adalah kerajaan Saba dan Ma'in. Para sarjana tidak kesepakatan tentang kerajaan yang muncul pertama. Sebagian orang berpendapat bahwa kerajaan Minaean adalah lebih tua, dating kembali ke abad ke-13 SM Lain berpikir bahwa Sabaeans lebih tua dan mulai sekitar abad ke-12 SM Alkitab laporan tentang aktivitas perdagangan dari Minaeans Yaman dengan Bulan Sabit Subur. Ayat-ayat dalam Alkitab mengkonfirmasi keberadaan Ma'in di utara, mungkin sebagai koloni terkait dengan peradaban di Trans-Yordan yang membuat perang melawan Israel. Salah satu ayat-ayat ini adalah Tawarikh II 20. Dalam ayat pertama, kita membaca tentang sebuah aliansi di Trans-Yordan melawan Yosafat. Terjemahan Yunani Septuaginta Perjanjian Lama Ibrani berbunyi:

Itu terjadi setelah ini bahwa orang-orang Moab, dengan orang-orang Amon, dan bersama mereka beberapa Meunites, datang untuk berperang di Yosafat.

Menurut Montgomery, istilah "Meunites" dalam bahasa Ibrani adalah "Meinim," dan identik dengan bagaimana kata "Minaeans" adalah prono-unnced di Arab Selatan. [] Xiii Yosafat menjadi raja Yehuda di awal 873 SM Tampaknya Minaeans, yang mencoba membangun aliansi di Yordania selatan, berpartisipasi dalam serangan diprakarsai oleh Moab dan Amon melawan Yehuda. Moab dan Amon adalah dua negara yang dikontrol jalur darat di mana Minaeans ingin mendirikan suatu kehadiran. Pada saat Uzia, Raja Yehuda, kita berjumpa dengan Minaeans lagi dalam aliansi dengan Arab lainnya, dan dengan orang Filistin. Dalam II Tawarikh 26:7, Alkitab mengatakan:

Allah membantunya terhadap orang Arab yang tinggal di Gur Baal, dan terhadap Meunites.

Menurut Montgomery, Meunites kata dalam bahasa Ibrani adalah "Meinim," lagi mengacu pada suku Arab di Yaman selatan. [Xv] Uzia memulai kekuasaannya di 790 SM Kami melihat Kerajaan Ma'in penetrasi ke dalam Trans-Yordan dan Palestina selatan, membuat koloni sepanjang rute tanah mungkin sejak abad ke-8 SM Dalam buku Ezra 2:50, kita menemukan bahwa beberapa keluarga orang Meunim dipaksa menjadi perbudakan sekitar 458 SM Tampaknya dengan perdagangan budak Arabia selatan yang kuat pada saat Ezra. Sekali lagi, kita menemukan Meunites disebutkan dalam Kitab Nehemia, Bab 7, ayat 52. Sekitar 445 SM, mereka lagi digunakan sebagai pelayan. Kesalahan ini mungkin menandakan kelimpahan perdagangan antara Palestina dan Arab selatan, dan bahwa di antara berbagai hal yang diperdagangkan oleh para pedagang budak Minaean. Meskipun tidak discernable dalam versi bahasa Inggris dari Alkitab, dalam Ayub 02:11, Septuaginta menerjemahkan nama terakhir Zofar, orang Naama dan seorang teman Ayub, sebagai "Minaean" [xv] Hal ini mungkin menunjukkan bahwa Zofar mungkin telah menjadi. penting pedagang yang diperdagangkan di jalan darat antara Saudi selatan dan Mesopotamia, atau dia bisa menjadi pemimpin yang bertanggung jawab di koloni Minaean di Yordania selatan. Karena Ayub 1:17 menyebutkan penggerebekan Kasdim atas hamba-hamba Ayub, kita tanggal buku antara abad 9 dan 6 SM Ayub tanah adalah tanah Uz, yang mungkin telah di perbatasan barat daya Mesopotamia, di mana lahan rute dari Arab digunakan oleh orang-orang dalam perjalanan mereka ke jantung Babel. Oleh karena itu, Ayub mungkin telah tinggal di mana pedagang bepergian. Menurut kitab Ayub, Ayub adalah salah satu orang terkaya di timur, dan itu mungkin ia host beberapa pedagang. Istilah "negeri timur" dalam Alkitab

disebut tanah timur Palestina, membentang dari Yordania selatan, melalui padang pasir, dan menjangkau sejauh Mesopotamia. Orang Kasdim muncul di abad ke-11 sebelum Masehi di perbatasan Mesopotamia. Mereka naik ke listrik hanya pada abad ke-7 SM Setelah kematian Assurbanipal, orang Kasdim mendapatkan kemerdekaan mereka dari orang-orang Asyur. Para Kasdim, Nabopolassar, penguasa Babilonia, yang didirikan kebebasannya sekitar 625 SM Kami menganggap orang Kasdim unit militer dikerahkan di perbatasan mereka, terutama di perbatasan barat dan selatan, untuk mempertahankan terhadap serangan dari Badui. Semua ini membawa kita untuk percaya bahwa abad ke-7 SM mungkin tanggal penulisan kitab Ayub. Jadi kita melihat bahwa narasi Alkitab menegaskan apa yang kita ketahui tentang Minaean perdagangan dan lalu lintas dalam tahap awal. Tidak mungkin ada sebelum abad ke-10 SM Ini berarti bahwa abad ke-10 sebelum Masehi juga tanggal permulaan yang mungkin untuk pembangunan kotakota di Arabia utara, seperti Qedar, Teima dan Dedan, yang membuat jalan darat untuk perdagangan dan lalu lintas mungkin.

Saba Yaman di Alkitab

Trading hubungan antara Saba, disebut Sheba, di Yaman dan negara-negara Mediterania, seperti Israel, adalah penting bagi pemahaman kita tentang pendirian Mekah. Dalam Raja-Raja, bab 10, kita membaca tentang kunjungan Ratu Sheba kepada Salomo. Saya sudah disebutkan dalam Bagian I dari buku ini bagaimana Ratu Sheba dengan mudah bisa mendengar tentang kebijaksanaan Salomo. Tapi kita juga harus memahami bagaimana Salomo ingin perdagangan emas dengan Ophir di Teluk Persia, jadi dia membangun armada kapal di Ezion Geber dekat Elat di Laut Merah. Raja-Raja 9:26-28 mengatakan:

Raja Salomo juga membangun armada kapal di Ezion Geber, yang Elot dekat di tepi Laut Merah, di tanah Edom. Lalu Hiram mengutus hamba-hambanya dengan armada, pelaut yang tahu laut, untuk bekerja dengan hamba Salomo. Dan mereka pergi ke Ofir dan diperoleh 420 talenta emas dari sana.

Mungkin pedagang Sabaean sudah perjalanan rute tanah melalui Arabia utara pada abad ke-10 SM Jika demikian, kota-kota di utara oase Arab, seperti Teima, Dedan dan Qedar, mungkin hanya desa-desa kecil yang memfasilitasi perdagangan di sepanjang jalan darat dari Yaman ke Israel. Ini mungkin adalah alasan

Ratu Sheba yakin untuk melakukan perjalanan melalui darat ke Yerusalem, bukan oleh laut. Pada abad sebelumnya (SM 11), tidak mungkin untuk melakukan perjalanan darat. Di bagian I buku ini, saya menyebutkan asumsi bahwa nama Salomo terkenal di Saba, bertahun-tahun sebelum kunjungan Ratu Sheba, karena kapal-kapalnya, dibangun bertahun-tahun sebelum mengunjunginya. Armada berkelana melintasi Laut Merah ke Ophir di Teluk Persia dan membuat banyak berhenti di sepanjang jalan, banyak yang untuk port Saba, pelabuhan terpenting di Laut Merah. Saba pelabuhan tempat-tempat di mana kapal-kapal barang yang diperdagangkan dan kembali disertakan diri dengan air dan makanan. Bertahun-tahun sebelum armada dibangun Salomo, Raja Hiram, Raja Tirus Fenisia, mulai berlayar armada di Laut Merah ke Teluk Persia. Hiram pergi ke Ofir, melewati pelabuhan di Sabaean's. Hiram diperdagangkan di Mediterania, dan bahkan diberikan Salomo, anaknya-di-hukum, dengan emas, kayu khusus dan batu mulia. negara-negara Mediterania terhubung ke wilayah Teluk, di mana ada kerajaan penting seperti Dilmun, yang kini Bahrain, dan Magan, yang sekarang Oman. Ada juga port kaya seperti Jerra, yang diperdagangkan dengan India dan dibuat jauh-jauh produk Asia yang tersedia ke Fenisia. Semua lalu lintas laut dari India ke Teluk Persia melewati pelabuhan Saba.

Meskipun wilayah mana Mekah akhirnya dibangun hanya 30 mil dari pantai, lalu lintas laut melalui Laut Merah tidak pernah dibuktikan adanya sebuah kota yang bernama Mekah. Seperti yang telah kami bahas kapal Salomo, kita perlu menekankan bahwa lalu lintas laut-trading melalui Laut Merah ada untuk beberapa waktu sebelum Salomo. Armada kota Funisia Tirus sudah berlayar rute perdagangan sebelum dibangun Sulaiman armada kapal sendiri. Jika Mekah, karena hanya 30 mil dari pantai, telah ada, maka akan diketahui oleh Israel. Karena tidak ada kota di Laut Merah sebelum kapal akan mencapai jauh port Saba, Mekah akan menjadi perjalanan yang sangat panjang, karena akan menjadi satu-satunya kota dekat ke pantai. Orang-orang Israel, juga para Fenisia, akan berhenti di sana pada perjalanan panjang mereka ke Saba dan ke Teluk Persia. Tapi baik Ibrani maupun Fenisia mencatat sebuah kota yang bernama Mekah. Dengan semua aktivitas laut Salomo, dan raja-raja yang datang setelah dia, tidak disebutkan dari Mekah.

PERDAGANGAN DAN Fertile Crescent
Alkitab memberikan kita gambaran yang jelas dari kota-kota dan negara-negara yang terletak di jalan darat dari Yaman ke utara Arabia pada abad ke-9 dan ke-8 SM, tetapi tidak melakukannya menyebutkan Mekah. Kami akan melanjutkan pada halaman berikutnya untuk mempelajari perdagangan melalui Saudi untuk Bulan Sabit Subur seperti yang terlihat melalui referensi Alkitab banyak. Mekah adalah mencolok oleh ketiadaan.

Dalam penelitian kami dari bagian-bagian Alkitab yang menyebutkan Saudi, kita melihat pada waktu Salomo seperti yang didokumentasikan dalam buku Tawarikh II. Hal ini menunjukkan hubungan antara Salomo dan raja-raja Arab. 2 Tawarikh 9:13, 14 mengatakan:

Berat emas yang datang kepada Salomo tahunan enam ratus enam puluh enam talenta emas, selain apa yang para saudagar dan pedagang. Dan semua raja Arab dan gubernur negara membawa emas dan perak kepada Salomo.

Kita telah mendiskusikan sebelumnya rute perdagangan laut yang didirikan Israel pada zaman Salomo. Rute ini memberikan hubungan antara Israel dan kerajaan Arab, termasuk Saba. Karena rute perdagangan, kerajaan dan kota Saudi menjadi terkenal ke Israel. Para pedagang membawa emas ke Palestina pada masa Salomo. Ayat-ayat dari II-icles Chron lihat semua kerajaan di utara dan barat Saudi. Semua kerajaan ini disebutkan di seluruh kitab-kitab nabi dalam Alkitab, seperti Yesaya dan Yehezkiel. Namun, tidak disebutkan dari Mekah sama sekali dalam kitab nabi-nabi.

Lalu Lintas Perdagangan Antara Yaman dan Negara-negara Bulan Sabit Subur Selama Abad 9 SM sebagai Dilihat dalam Kitab Yoel.
Lalu lintas perdagangan antara Yaman, Palestina, Suriah dan Libanon (Fenisia) dibuktikan dalam Alkitab sebagai awal waktu nabi Yoel, yang bernubuat sekitar 830 SM Kita membaca dalam kitab Yoel 3:08 nubuat terhadap Tirus dan Sidon. Nubuat mengumumkan bahwa bencana akan datang pada dua kota Fenisia, mengakibatkan beberapa anak mereka yang dijual ke Sabaeans. prasasti Sabaean mengkonfirmasi pernyataan Alkitab. Mereka mengatakan Sabaeans terlibat dalam perdagangan budak, membeli budak dari negeri jauh. Wanita budak dibeli dari negara-negara seperti Mesir, Gaza, Yatsrib dan Dedan untuk layanan disucikan di sebuah kuil Sabaean [xvii.]

Rute Dari Tanah Saba dan Teima sebagai Dilihat dalam Kitab Ayub
Selain Tawarikh II dan Joel, kitab Ayub memberikan kami informasi pada negara-negara Arab. Ayub tahu tentang jalur darat dari Saba dan Teima. Ayub 06:19 mengatakan:

Dengan harapan tinggi, kafilah dari Teima dan dari Syeba berhenti untuk air, namun tak menemukan satu pun, harapan mereka putus-putus.

Ayub tinggal di tanah Uz yang di perbatasan barat Mesopotamia, pada akhir dari rute perdagangan. Sejak Ayub mungkin hidup antara abad 9 dan 7 SM, Alkitab membantu kita tanggal awal awal perdagangan Sheba dan kafilah yang yang bepergian jalan darat.

Perdagangan Rute Dari Yaman sebagai Dilihat dalam Kitab Yesaya

Dalam Alkitab, sebuah buku yang ditulis oleh nabi Yesaya memberikan informasi lebih lanjut mengenai rute perdagangan yang datang dari Yaman. Yesaya daftar kota-kota penting dan suku-suku yang terlibat dalam perdagangan pada rute rempah-rempah. Yesaya mulai bernubuat di 739 sebelum Masehi ketika Raja Uzia Yehuda meninggal. Yesaya juga bernubuat selama pemerintahan beberapa raja lain, seperti: Jothan, yang menjadi raja di Yehuda pada 739 SM; Ahas, yang menjadi raja di Yehuda pada 735 SM, Hosea, yang menjadi raja Israel tahun 732 SM; Shalmaneser IV, yang menjadi raja Asyur pada 727 SM, Sargon II, yang menjadi raja Asyur pada 722 SM, Raja Hizkia, yang naik ke takhta Yehuda pada 715 SM, dan Sanherib, yang naik ke takhta Asyur pada 704 SM Jadi kita dapat melihat bahwa Yesaya bernubuat hingga awal abad ke-7 SM Dalam pasal 60 Yesaya, mungkin ditulis pada masa pemerintahan Raja Hizkia, Yesaya menegaskan bahwa rute rempah-rempah telah berkembang pada akhir abad ke-8 SM, dan bahwa beberapa sukusuku itu dikenal di Palestina untuk perdagangan mereka dengan kawasan ini. Yesaya 60:6-7 mengatakan:

Banyaknya unta mencakup lahan Anda, dromedary Midian dan Efa. Semua orang dari Syeba akan datang, mereka akan membawa emas dan kemenyan. Semua kawanan Qedar harus berkumpul untuk Anda, domba jantan dari Nabaioth akan melayani engkau.

Dari ayat-ayat ini, kita melihat bahwa pada akhir abad ke-8 SM ada perdagangan antara Yaman dan Bulan Sabit Subur, khususnya di Palestina dan Suriah. Secara signifikan, para pedagang yang paling penting yang datang ke Saba dan diperdagangkan dengan Israel dan negara-negara sekitarnya adalah orang Midian dan Ephahites. Anda mungkin ingat bahwa orang Midian keturunan dari anak sulung Midian, keturunan Keturah. Efa pendiam, bersama dengan suku-suku lain di kawasan itu, seperti

Tsamud, di bawah Raja Asyur, Sargon II, yang memerintah 722-705 SM Alkitab mengatakan bahwa kafilah mereka berasal dari Saba, dan ditetapkan bahwa emas dan kemenyan adalah barang-barang utama yang mereka bawa dari Saba. The Sabaeans membawa dupa dari Hadraumout, selatan Saba; emas dari Ophir di Teluk Persia, dan mineral dari Yamama dan tempat-tempat lain di Arabia barat.

Trading Nebaioth Mitra Dengan Israel di Bulan Sabit Subur

Suku Nabaioth menghuni gurun Bulan Sabit Subur. Bertentangan dengan tradisi Islam, keluarga Muhammad, yang tinggal di Yaman sebagai Sabaeans, tidak bisa terhubung dengan suku ini. Nebaioth dilengkapi domba ke Yehuda. Yesaya mengatakan "domba jantan dari Nabaioth akan melayani engkau" Orang-orang Yahudi mungkin telah bergantung pada perdagangan dengan Nabaioth untuk pasokan konstan dari hewan untuk ritual kurban mereka, terutama dalam Bait Suci di Yerusalem.. Nabaioth adalah suku Ismael. Kejadian 28:9 disebutkan ayah mereka, Nabaioth, seperti yang tinggal di Edom. Penyebaran suku ke Sinai pada saat Musa. Selama masa pemerintahan Assurbanipal, rakyat Nabaioth menetap di bagian timur laut Palmyrena [xviii] Prasasti Asyur, abl 260, tanggal sekitar pertengahan abad ke-7 SM,. Memperlihatkan kepada mereka di perbatasan Babilonia, di Siro- gurun Mesopotamia dekat suku Massa,] xx [menyiratkan bahwa suku beremigrasi dari Yordania selatan menuju utara dan timur, mencari padang rumput untuk ternak mereka lebih baik. Mereka hidup seperti Badui, berkelana dari satu tempat ke tempat di Bulan Sabit Subur. Jika catatan ini benar, dan kita tidak punya alasan untuk percaya sebaliknya, bagaimana tradisi Islam kemudian dapat membuat Muhammad keturunan dari suku Nabaioth yang tinggal di padang pasir Suriah, Irak dan Yordania Selatan, ketika kita tahu keluarganya Sabaean dan tinggal di Yaman?

Tanah dan kota-kota lain di rute perdagangan rempah-rempah dan mereka disebutkan oleh Yesaya.
Kami melihat bahwa Qedar dikirim ternak ke Yehuda, sebagai Yesaya 60:7 mengatakan: "Semua kawanan Qedar harus berkumpul untuk Anda" Karena pengaruh Qedarites dilaksanakan di Yordania selatan., Tampaknya domba mereka diangkut ke Palestina adalah salah satu Komoditas utama mereka. Dalam Yesaya 42:11, kita menemukan Qedar disebutkan dengan Sela, kota kuno Petra di Yordania selatan. Teks ini berbicara tentang "desa yang dihuni Qedar" ini mengatakan, "biarkan penduduk Sela bernyanyi," menunjukkan bahwa Qedarites menembus ke beberapa desa di Selatan Jordan menjelang

akhir abad ke-8 SM. Ini adalah sesuatu prasasti Asiria telah dibuktikan. Yesaya juga menubuatkan tentang kekalahan suku Arab oleh tentara Asyur. Kami menemukan di bab 21, ayat 13, "Beban melawan Saudi" Asyur sasaran adalah tanah dan kota-kota di utara dan barat pusat Saudi, termasuk Duma, yang Dedanites, tanah Teima dan Qedar.. Semua suku-suku itu aktif diperdagangkan di jalan darat dari Yaman. Ayat 14 menyebutkan kafilah dari Dedanites, yang berasal dari kota Dedan di utara Saudi. Ayat 16 memprediksi bahwa, "kemuliaan Qedar akan gagal," mencerminkan bagaimana Qedar menjadi kaya karena perdagangan. Kitab Yesaya menunjukkan bagaimana rute tanah dari Saba telah berkembang sekitar akhir abad ke-8 SM Buku ini juga menunjukkan bahwa semua kota yang di sepanjang cabang rute perdagangan ini sudah hadir pada akhir abad ke-8 SM Hal ini mengacu pada rute yang lolos dari Teima ke Duma, Mesopotamia, Trans-Yordania dan Suriah. Ini juga mengacu pada rute yang lolos dari Dedan dan Qedar akan ke Palestina, Syria dan Mesir. Kitab Yesaya juga menyebutkan suku Midian dan Efa, yang diperdagangkan dengan Saba. perdagangan ini tentu mengikuti rute yang lewat Dedan, dan lebih dekat dengan mereka. Meskipun Alkitab memberikan kita gambaran yang jelas dari kota-kota dan negara-negara yang terletak di jalan darat dari Yaman pada abad ke-8 SM, tempat apakah itu menyebutkan Mekah. Jika Mekah telah ada, sebagai Muslim klaim tradisi, maka tidak ada alasan untuk itu tidak disebutkan bersama dengan sisa kota dalam kitab Yesaya.

Yeremia bernubuat Tentang Saudi dan Perdagangan di Spice Selama Periode Rute Long of Time

Kita tahu bahwa nabi Yeremia adalah seorang pemuda ketika Tuhan menugaskan dia untuk bernubuat, dan kita tahu dia tinggal bertahun-tahun setelah kehancuran Yerusalem. Dia mulai bernubuat sekitar 627 SM, menjelang akhir masa pemerintahan raja Asyur, Assurbanipal. Ia bernubuat selama pemerintahan penguasa beberapa lainnya juga. Ada Nabopolassar, yang menjadi Raja Babel sekitar 626 SM Berikutnya adalah Yoahas, Raja Yehuda tahun 609 sebelum Masehi Lalu datanglah Nebukadnezar, raja Babel di 605 SM Dia diikuti oleh Jehoachin, Raja Yehuda pada 597 SM, dan Zedekia, raja Yehuda pada 597 SM Yeremia juga bernubuat selama penghancuran Kuil oleh orang Babel di 586 SM Kita membaca dalam Yeremia, bab 2, ayat 10, tentang para dewa suku Qedar disembah selama berabadabad. Dalam Yeremia, bab 49, ayat 28, kita membaca tentang suatu nubuatan terhadap suku-suku lainnya, termasuk Qedar. Hal ini menyatakan bahwa Nebuchad-nezzar, Raja Babel, akan menyerang mereka. Yeremia bernubuat tentang kampanye yang dilakukan oleh orang Kasdim di Arabia utara. Kami menemukan dalam Yeremia 25:23 bahwa Dedan dan Teima adalah antara bangsa-bangsa yang Kasdim

adalah untuk menaklukkan. Nubuat melawan Dedan ini diulang dalam Yeremia 48:8. Perdagangan kemenyan dari Syeba ke Israel dinyatakan dalam Yeremia 6:20:

Untuk tujuan apa datang kepada-Ku kemenyan dari Syeba dan tebu manis dari negeri yang jauh?

Hal ini menunjukkan bahwa perdagangan kemenyan dari Saba ke wilayah Mediterania lanjutan dalam waktu Yeremia.

Yehezkiel dan Perserikatan Bangsa Yang Diperdagangkan Dengan Negara Mediterania

Pada abad ke-6 SM, Yehezkiel menyebutkan barang yang diperdagangkan dengan negara-negara Mediterania melalui rute Arab, dan kota-kota yang terlibat dalam perdagangan orang, tetapi Mekkah tidak di antara mereka. Yehezkiel mulai bernubuat sekitar 593 sebelum Masehi Kita tahu nubuat karyanya mencerminkan peristiwa ketiga pertama abad ke-6 SM Dalam Yehezkiel 25:13, nabi menyebutkan pendudukan Kasdim dari Dedan, dan negara-negara lain seperti Edom dan Filistea. Yehezkiel juga memberi cahaya pada rute perdagangan dari Arab pada awal abad ke-6 SM Dia menguraikan tentang jenis barang, diperdagangkan oleh kota-kota Mediterania sepanjang rute ini, terutama kota-kota Fenisia dari Tirus dan Sidon. Dalam Yehezkiel, bab 27, Nabi berbicara ramalan, atau oracle terhadap Tirus. Dia menggambarkan kekayaan Tirus, dan perdagangan itu dengan negara-negara lain di dunia pada waktu itu. Yehezkiel menyebutkan beberapa kota dan negara-negara di jalan darat dari Arab selatan. Dalam ayat 15 ia mengatakan:

Orang-orang Dedan adalah pedagang Anda; banyak pulau pasar dari tangan Anda. Mereka membawa Anda gading gading dan kayu hitam sebagai pembayaran.

Ayat ini mencerminkan perdagangan gading dan kayu hitam yang Dedanite pedagang dibawa ke Tirus di Mediterania. Barang-barang ini berasal dari India. Mereka diangkut ke Arabia selatan, dan Dedanites membawa mereka ke wilayah Mediterania. The Fenisia dari Tirus kemudian akan mendistribusikan barang mereka ke berbagai negara sepanjang Mediterania. Yehezkiel 27:20 berbicara tentang produk lain yang diimpor dari Dedan Tirus, ketika ia berkata, "Dedan adalah pedagang Anda di saddlecloths

untuk berkuda." Dalam ayat 21, ia menyebutkan impor Tirus diterima dari Qedar: "Arab dan semua pemuka Qedar adalah pedagang biasa. Mereka diperdagangkan dengan Anda di domba, domba jantan dan kambing. " Ini adalah komoditas yang sama yang diperdagangkan Qedar dengan Israel, seperti yang kita lihat dalam kitab Yesaya. Ayat ini juga menegaskan bahwa Qedar diperintah oleh raja-raja atau pangeran yang banyak, secara historis, kita tahu benar, karena prasasti raja Asyur menunjukkan banyak diatur dalam Qedar pada saat yang sama. Yehezkiel 27:22 berbicara tentang perdagangan dengan Sheba (Saba):

Para pedagang dari Syeba dan Raema adalah pedagang Anda. Mereka diperdagangkan untuk barangbarang Anda rempah-rempah terpilih, semua jenis batu berharga dan emas.

Kita sudah memiliki dibahas itu, menurut Kejadian 10:6,7, Raema adalah ayah Sheba, dari suku yang datang dari Yaman Saba. Raema adalah anak keempat dari Kusy, dan cucu dari Ham. Raema disebutkan dalam prasasti Saba. Alkitab menghubungkan Raema dengan Sheba, yang disebut Saba. Dalam Alkitab, bangsa sering dinamai bapak pendiri: misalnya, Israel juga disebut Yakub, atau Ishak. Menurut ayat terakhir kita baca di Yehezkiel, impor Tirus diterima dari Yaman terdiri "terpilih rempah-rempah, batu mulia dan emas." Kami tahu ini adalah benar dari bukti-bukti sejarah lainnya, juga. Yehezkiel 27:23, 24 daftar negara-negara lain dan kota-kota yang diperdagangkan barang mereka dengan Tirus:

Haran, Canneh, Eden, para pedagang dari Syeba, Asyur dan Chilmad adalah pedagang Anda. Mereka adalah pedagang Anda dalam item pilihan; pakaian ungu, pakaian bersulam, peti pakaian warna-warni, dan kokoh tali tenunan, yang berada di pasar Anda.

Kami menyadari antara kota-kota tersebut dan negara-negara Arab selatan beberapa kota yaitu, Canneh dan Eden, di samping pedagang dari Syeba. Canneh disebutkan dalam buku sejarah "periplus Laut Erythraean," yang merupakan tanggal sekitar 60 M itu diidentifikasi dengan Hisn Ghorab, sebuah pelabuhan yang terletak Saudi selatan dan 14 derajat 10 menit utara, sebesar 48 derajat dan 20 menit timur. Canneh adalah tempat yang penting, mengimpor barang Asia dan pakaian. Dari Canneh, barangbarang dibawa ke pelabuhan Fenisia, seperti Tirus. Itu sebabnya Yehezkiel disebutkan bahwa melalui

Canneh datang baut berharga kain, pakaian ungu, tali tenunan dan pakaian bordir. Barang-barang itu diketahui berasal di Cina dan India.] [Xx Teks ini memberitahu kita bahwa, di samping Sabaeans, kota Eden, di Yaman selatan, juga diperdagangkan item ini. Dokumen ini mencatat awal abad ke-6 SM, ketika perdagangan laut sedang berkembang antara negara-negara Asia dan wilayah Mediterania, melalui Yaman selatan. Gambaran tentang kekayaan kota Tirus, ungu di rumah Tirus, dan item lain yang kitab Yehezkiel menyebutkan, sudah dikonfirmasi oleh sejarawan klasik, seperti Strabo dalam buku ketujuh belas. [Xxi] perdagangan kayu hitam dari India dan jauh pulau juga dikonfirmasi historis [xxii.]

Selama periode antara abad ke-8 dan ke-6 SM, Alkitab disebutkan banyak kota dan negara-negara di rute perdagangan Arab, tetapi tidak menyebutkan Mekah.
Para nabi utama dari Alkitab: Yesaya, Yeremia, dan Yehezkiel, mencerminkan perdagangan dengan kerajaan Arab barat dan kota-kota, dari abad ke-8 SM sampai awal abad ke-6 sebelum Masehi - Periode di mana perdagangan antara Arab selatan, kota-kota di tanah rute perdagangan, negara-negara Mediterania dan negara-negara berkembang Bulan Sabit Subur. Tidak ada satu kota di sepanjang rute perdagangan barat dan utara Arab yang tidak disebutkan oleh para nabi yang diilhami dari Alkitab. Tidak hanya Alkitab menyebutkan kota-kota, tetapi juga menyebutkan jenis barang dan barang yang diperdagangkan. Terlepas dari kenyataan bahwa para nabi yang disebutkan di semua kota pada rute perdagangan ini, seperti Duma, Qedar, Teima dan Dedan, tidak pernah menyebut Mekah. Alkitab bahkan menyebutkan banyak suku yang terlibat dalam perdagangan, seperti Midian, Efa, Saba dan Ma'in, namun Mekah tidak ada dalam semua ini! Sebagaimana telah kita bahas beberapa kali sebelumnya, Mekah dibangun sekitar abad ke-4 AD pada rute kafilah antara Yaman, Teima dan Dedan. Jika Mekah sudah ada selama zaman nabi-nabi besar, maka tidak akan ada alasan untuk tidak menyebutkan itu. Hal ini terutama terjadi ketika kita mempertimbangkan bahwa penulis terinspirasi, seperti nabi Yehezkiel, berbicara tentang semua kota pada rute, bahkan mereka yang berada di tempat terpencil seperti Canneh dan Eden. Jika hanya karena tempat yang strategis pada jalur perdagangan, Mekah harus telah disebutkan - tidak satu kali, tapi berkali-kali, jika sudah ada kemudian. Banyak kali, Alkitab menyebutkan kota-kota utama dan negaranegara yang diperdagangkan di sepanjang rute tersebut dan berlari melalui Saudi barat dan utara. Sebagai contoh, Midian disebutkan 20 kali, delapan kali Qedar, Dedan enam kali, dan Teima tiga kali. Mekah dibangun di lokasi paling strategis di jalan darat. Ini tempat dimana rute split dua. Satu rute pergi ke Teima, dan yang lain untuk Dedan. Namun, Mekah tidak disebutkan sekali pun, meskipun lokasinya lebih dekat ke Palestina daripada Syeba dan Ma'in di Yaman. Kota-kota ini, yang disebutkan berkali-kali, semua muncul setelah abad ke-10 SM Kerajaan seperti Syeba dan memulai aktivitas perdagangan utama mereka dengan negara-negara Mediterania setelah abad ke-10 SM Ma'in mulai perdagangan berabad-abad kemudian. Namun, Syeba dan Ma'in disebutkan

banyak kali dalam hubungan mereka dengan kawasan ini. Tapi Mekah, kota yang mengklaim tradisi Islam ada sejak zaman Abraham pada abad ke 21 SM, tidak disebutkan, bahkan sekali, dalam buku Alkitab.

Alkitab adalah sumber yang dapat dipercaya sejarah kuno. Tidak menyebutkan Mekah selama periode itu meliputi, dari zaman Abraham untuk abad ke-5 SM, adalah bukti yang signifikan bahwa Mekah tidak ada selama periode tersebut. Kami juga melihat bahwa Mekah tidak ada dalam narasi Alkitab bangsa Arab lama, dan bagaimana mereka berasal dari anak-anak Nuh. Juga tidak ada di silsilah lain, seperti anak-anak Keturah, yang adalah istri Abraham mengambil setelah Sarah meninggal. Mekah tidak disebutkan dalam silsilah Alkitab tentang bagaimana Saudi dihuni dalam sejarah kuno. Namun, semua suku kuno aktual dan mengutip dari Saudi barat dan utara disebutkan. Narasi Alkitab adalah satu-satunya sumber sejarah kuno untuk banyak daerah di Timur Tengah. Oleh karena itu, penting mendasar dalam memahami kawasan itu. Alkitab menyebut negara dan kota, bahkan ketika tidak ada sumber daya lain menegaskan narasi. Suku-suku yang disebutkan dalam Alkitab, seperti orang Het, dan kota-kota, seperti Ur, ditanyai oleh para sejarawan di masa lalu. Beberapa bahkan bertanya-tanya apakah mereka ada dalam sejarah. Tapi kemudian kami menemukan reruntuhan mereka, dan para sejarawan yang sama menemukan bahwa nilai kaya dan diperpanjang dari Alkitab adalah sangat benar dan tepat. Ini berarti bahwa, jika Alkitab menyebut kota Saudi barat laut dan dua bangsa Saba dan Utama Yaman, bahkan tanpa menyebutkan Mekah, ini adalah penegasan definitif bahwa Mekah gagal ada melalui sejarah panjang yang Alkitab meliputi di wilayah ini, dari zaman Abraham sampai Maleakhi, penulis terinspirasi terakhir dari Perjanjian Lama yang mulai bernubuat sekitar 436 SM Ini adalah fakta agak sederhana, namun penting untuk memahami Islam. Jika agama harus diikuti, harus kredibel, dan harus dibangun di atas informasi yang akurat.

[i] James Montgomery, Arabia and the Bible, page

42

[ii] Caussin de Perceval, I, 84 ff ; cited by James Montgomery, Arabia and the Bible, page 125

[iii] James Montgomery,

page 41

[iv] See Van den Berg, Le Hadhramout et les colonies arabes dans l'Archipel indien, (Batavia, 1886); quoted by James Montgomery, page 81

[v] Wilfred Schoff on his comments on The Periplus of the Erythraean Sea, Munshiram Manoharial Publishers Pvt Ltd., 1995, page 175

[vi] Pliny 11:11
[vii] Wilfred Schoff on his comments on The Periplus of the Erythraean Sea, page 161

[viii] Quoted by Wilfred, page 107
U U

[ix] Halevy, no. 525; quoted by James Montgomery, Arabia and the Bible, page 44
U U

[x] F.V. Winnett and W.L. Reed, Ancient Records from North Arabia, University of Toronto Press, 1970, page 115
U U

[ xi] Archives Royales de Mari (Paris), xv 133; J.A. Brinkman, Post-Kassite Babyloniam, page 183,
U U

note 1127; quoted by I. Eph’al, The Ancient Arabs , page 232

[ xii] Delitzsch, Zeitschrift Für Keilschriftforschung, 2 ( 1885), 92; quoted by I. Eph’al, The Ancient
U U

Arabs , page 232; see also Shiffer, Die Aramäer, page 89; quoted by James Montgomery, Arabia and the Bible, page 44

[ xiii] James Montgomery, Arabia and the Bible, page 43
U U

[ xiv] James Montgomery, Arabia and the Bible, page 183
U U

[ xv] James Montgomery, Arabia and the Bible, University of Pennsylvania Press, (Philadelphia,
U U

1934), page 183

[xvi] James Montgomery, Arabia and the Bible, page 184
U U

[xvii] Halevy, nos.190, 231-234; Hommel, Chrestomathie , page 117; Hartmann, Die

arabische Frage, pp. 206: cited by James Montgomery, page 182

[xviii] Tablet Signature of Kouyunjik Collection in the British Museum, 2802 vi 17-37; Quoted by I. Eph’al, page 221

[xix] R.F. Harper, Assyrian and Babylonian Letters, I XIV, (London-Chicago, 1892-1914), 1117

[xx] See The Periplus of the Erythraean Sea, 27, 33, 36 and specially 57
[xxi] The Geography of Strabo, Book XVI. II. 23

The Geography of Strabo, Volume V, Harvard University Press, 1966, page 269

[xxii] The Periplus of the Erythraean Sea, 36

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->