P. 1
Transmisi Synchronous Dan Transmisi Asynchronous

Transmisi Synchronous Dan Transmisi Asynchronous

|Views: 4,201|Likes:
Published by rusdi ariawan
Transmisi Synchronous Dan Transmisi Asynchronous
Transmisi Synchronous Dan Transmisi Asynchronous

More info:

Published by: rusdi ariawan on Jul 23, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/17/2013

pdf

text

original

Transmisi Synchronous dan Transmisi Asynchronous

KOMUNIKASI DATA

OLEH :

PUTU RUSDI ARIAWAN

(0804405050)

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS UDAYANA DENPASAR 2010

Model Transmisi Data dapat dibagi menjadi dua, yaitu : 1. Parallel 2. Serial, terdiri dari dua macam yaitu: synchronous dan asynchronous Transmisi Synchronous dan Transmisi Asynchronous Transmisi suatu aliran bit dari satu perangkat ke perangkat yang lain sepanjang jalur transmisi melibatkan kerja sama dan kesesuaian antara kedua perangkat. Salah satu persyaratan terpenting untuk itu adalah sikronisasi. Receiver harus mengetahui berapa rate pada posisi dimana bit tersebut yang diterima sehingga dapat memeriksa jalur pada interval reguler untuk menentukan nilai setiap bit yang diterima. Ada dua teknik yang paling umum digunakan untuk tujuan ini yaitu Asynchronous dan Synchronous. Transmisi Asynchronous Merupakan aplikasi yang tidak bergantung pada waktu dimana seluruh pemakai bisa mengakses ke sistem dan melakukan komunikasi antar mereka disesuaikan dengan waktunya masing-masing, contohnya: BBS, e-mail, dsb. Transmisi Asynchronous memiliki strategi dengan cara menghindari problem yang berkaitan dengan waktu yaitu dengan tidak mengirimkan deretan bit yang panjang dan tidak putus – putus. Jadi, data ditransmisikan satu karakter sekaligus, dimana setiap karakter panjangnya lima sampai delapan bit. Waktu atau sinkronisasi harus dipertahankan hanya di dalam setiap karakter; receifer memiliki peluang melakukan sinkronisasi pada permulaan setiap karakter baru.

Gambar 1 Transmisi Asynchronous

Pada Gambar 1 memberi penjelasan mengenai teknik ini. Bila tidak ada karakter yang ditransmisikan, jalur diantara transmitter dan receifer dinyatakan dalam status idle. Definisi idle ekuivalen terhadap elemen – elemen pensinyalan untuk biner 1. Sehingga, PUTU RUSDI ARIAWAN

idle bisa berupa adanya tegangan negatif pada jalur tersebut. Permulaan karakter ditandai dengan suatu start bit dengan nilai biner 0. Ini diikuti dengan lima sampai delapan bit yang sebenarnya merupakan karakter. Bit – bit karakter ditransmisikan yang dimulai dengan bit yang secara signifikan merupakan yang paling sedikit. Persyaratan waktu untuk skema ini sederhana saja. Sebagai contoh, karakter IRA biasanya dikirim sebagai unit 8-bit, termasuk bit parittas. Bila receifer 5 persen lebih lambat atau lebih cepat daripada transmitter, pemerikasaan delapan bit karakter akan dipindahkan per 45 persen dan masih diperiksanya dengan benar. Gambar 1 menunjukkan dampak kesalahan dalam waktu dari magnituda sehingga menyebabkan munculnya kesalahan pada penerima. Dalam contoh ini kita mengasumsikan rate data sebesar 10.000 bit detik (10 kbps) ; maka, masing – masing bit besarnya 0,1 milisecond (ms), atau durasi 100 µs. Anggap saja receifer memiliki kecepatan sebesar 6 persen, atau, atau 6 µs per bit waktu. Jadi sebagaimana contoh di atas, receifer akan kedatangan karakter setiap 94 µs (berdasarkan atas detak pada transmitter). Sebagaimana yang bisa dilihat, contoh terakhir ini ternyata keliru. Kesalahan semacam ini sebenarnya terjadi karena dua hal. Pertama, karena bit yang terakhir tidak diterima dengan benar. Kedua, perhitungan bit kemungkinan diluar dari yang ditentukan. Bila bit-7 adalah 1 dan bit-3 adalah 0, bit-8 bisa jadi salah sebagai bit awal. Kondisi ini disebut framming error, sebagaimana karakter plus bit awal dan elemen akhir yang kadang – kadang ditunjukkan sebagai frame. Framing error kadang – kadanga terjadi bila beberapa keadaan derau menyebabkan munculnya bit awal yang salah sepanjang status idle. Transmisi asynchronous sangat sederhana dan murah namun memerlukan tambahan dua sampai tiga bit per karakter. Sebaai contoh, untuk karakter 8-bit tanpa bit prioritas, menggunakan elemen akhir sepanjang 1-bit, dua dari setiap sepuluh bit tidak membawa informasi, namun mereka hanya untuk sinkronisasi saja; sehingga tabahannya 20 persen. Tentu saja, tambahan persentase dapat dikurangi dengan mengirimkan blok bit yang lebih besar diantara bit awal dan elemen akhir. Bagaimanapun juga, seperti yang ditunjukkan Gambar 1, semakin besar blok bit, maka semakin besar tumpukan kesalahan. Untuk mencapai tingkat efisiensi yang lebih besar, digunakan transmisi synchronous, yang merupakan bentuk lain dari sinkronisasi. Transmisi Synchronous Merupakan aplikasi yang berjalan secara waktu nyata dimana seluruh pemakai bisa berkomunikasi pada waktu yang sama , contohnya: chatting, Video Conference, dsb. Pada transmisi synchronous suatu blok bit ditransmisikan dalam suatu deretan yang cukup mantap tanpa kode start dan stop. Panjang blok tersebut bisa terdiri dari bit – bit yang begitu banyak. Untuk mencegah ketidaksesuaian waktu pada transmitter dan receifer, detaknya dengan cara apapun harus dibuat sinkron. Salah satu kemungkinannya adalah dengan menyediakan sebuah jalur detak terpisah diantara transmitter dan receifer. Salah satu sisi (transmitter maupun receifer) mengatur jalur secara teratur dengan satu pulsa pendek per bit waktu. Sisi yang lain menggunakan pulsa reguler ini sebagai detak. Teknik ini akan bekerja dengan aik untuk jarak pendek, namun untuk jarak yang lumayan panjang pulsa detak akan menjadi sasaran gangguan – gangguan yang sama seperti yang terjadi pada sinyal data, ditambah lagi dengan adanya kesalahan dengan hal waktu. Alternatif lain, dengan menyimpan informasi pewaktuan dengan sinyal data. Untuk sinyal – sinyal digital hal ini bisa diperoleh dengan pengkodean Manchester atau Manchester differensial. Sedangkan untuk sinyal – sinyal analog, terdapat sejumlah teknik yang dapat dipergunakan; misalnya, frekuensi pembawa itu sendiri juga dapat dipergunakan untuk mensinkronkan receifer didasarkan atas fase srekuensi pembawa. PUTU RUSDI ARIAWAN

Gambar 2 Format Frame Synchronous Dengan transmisi synchronous, terdapat level sinkronisasi lain yang diperlukan, yang memungkinkan bagi receifer menentukan awal dan akhir suatu blok data. Untuk mencapai hal ini, setiap blok dengan pola bit preamble dan biasanya diakhiri dengan pola bit postamble. Selain itu, bit – bit yang lain ditambahkan ke blok data yang membawa informasi kontrol yang dipergunakan dalam prosedur kontrol data link. Data plus preamble, postamble, dan informasi kontrol data link apa yang berlaku. Gambar 2 menunjukkan, menurut istilah umum bentuk frame khusus untuk transmisi synchronous. Biasanya, frame diawali suatu preamble yang disebut flag, yang panjangnya delapan bit. Flag yang sama digunakan dalam postamble. Receifer mencari pola flag untuk menandai permulaan frame. Ini diikuti dengan beberapa bit – bit kontrol, kemudian bit – bit data (panjangnya variabel untuk sebagian besar besar protokol), bit – bit kontrol lagi, dan terakhir flag diulang lagi. Untuk blok data yang cukup besar, transmisi synchronous jauh lebih efisien dibanding transmisi asynchronous. Transmisi asynchronous memerlukan tambahan 20 persen atau bahkan lebih informasi kontrol, preamble, dan postamble. Dalam transmisi synchronous biasanya kurang dari 100 bit. Sebagai contoh, salah satu dari skema yang paling umum, HDLC, memuat 48 bit kontrol, preamble, dan postamble. Sehingga, untuk 1000 karakter blok data, masing – masing frame berisikan 48 bit tambahan dan 1000 x 8 = 8000 bit data, sedangkan persentase kelebihannya hanya 48/8048 x 100% = 0,6%. Perbedaan antara Transmisi serial dalam bentuk synchronous dan asynchronous adalah sebagai berikut: Perbedaan utama antara transmisi asynchronous dan transmisii synchronous yaitu transmisi asynchronous yang selalu diawali dan diakhiri dengan Start/Stop bit (sebuah bit yang menandai dimulainya pengiriman ataupun sebuah bit yang menandai akhir pengiriman ) untuk setiap character. Seperti yang terlihat pada gambar 1. Pada transmisi synchronous, setiap block character selalu didahului dengan satu atau lebih "sync" (synchronous) bytes. Mesin penerima akan mendengar sinyal/isyarat yang berasal dari byte ini. Jika benar hal itu merupakan isyarat, mesin penerima akan memulai membaca character-character yang terdapat didalam block. Setelah satu block diselesaikan, mesin penerima akan melanjutkan "pendengarannya" terhadap syin-byte berikutnya.

PUTU RUSDI ARIAWAN

Aplikasi dari Asynchronous dan Synchronous Penggunaan transmisi asyncrhonous dan synchronous sangat banyak sekali beberapa diantaranya yaitu sebagai berikut ini : 1. Model transmisi serial asynchronous Aplikasi model transmisi serial asynchronous adalah ATM (Asynchronous Transfer Mode) yaitu sebuah pengembangan teknologi lanjutan di bidang telekomunikasi, yang menggunakan saklar secara perangkat keras untuk membuat saluran langsung sementara antara dua tujuan, hingga data dapat pindah di kecepatan tinggi. Data dibawa dalam suatu unit dengan panjang tertentu yang disebut cell (1 cell = 53 octet). ATM merupakan interface transfer packet yang efisien. ATM menggunakan packet-packet dengan ukuran tertentu. Penggunaan ukuran dan format tertentu ini menghasilkan skema yang efisien untuk pentransmisian pada jaringan berkecepatan tinggi. Penggunaan ATM menyebabkan diperlukannya lapisan adaptasi untuk mendukung protocol-protocol transfer informasi yang tidak berbasis ATM. ATM adaption Layer (AAL) memisahkan informasi dari pemakai AAL menjadi packetpacket 48-octet untuk disesuaikan menjadi Cell ATM. ATM (Asynchronous Transfer Mode) disebut juga dengan Cell Relay, memiliki kelebihan dalam hal keandalan dan ketepatan fasilitas digital modernnya dalam menyediakan packet-switching yang lebih cepat dibanding X.25.

Management Plane Higher Layer Higher Layer ATM Adaption Layer (AAL) ATM Layer Physical Layer Layer Management User Plane Plane Management

Gambar 3 Arsitektur Protocol ATM

PUTU RUSDI ARIAWAN

2. Model transmisi serial synchronous Merupakan salah satu aplikasi model transmisi serial synchronous adalah Synchronous Digital Hierarchy (SDH) yakni hirarki pemultiplekan yang berbasis pada transmisi sinkron yang telah ditetapkan oleh CCITT (ITU-T). Dalam dunia telekomunikasi, rentetan pemultiplekan sinyal-sinyal dalam transmisi menimbulkan masalah dalam hal pencabangan dan penyisipan (drop and insert) yang tidak mudah serta keterbatasan untuk memonitor dan mengendalikan jaringan transmisinya. Sebelum kemunculan SDH, standar transmisi yang ada dikenal dengan PDH (Plesiochronous Digital Hierarchi) yang sudah lama ditetapkan oleh CCITT. Suatu jaringan plesiochronous tidak menyinkronkan jaringan tetapi hanya menggunakan pulsa-pulsa detak (clock) yang sangat akurat di seluruh simpul penyakelarnya (switching node) sehingga laju slip di antara berbagai simpul tersebut cukup kecil dan masih bisa diterima (misalnya plus/minus 50 bit atau 5x10-5 untuk jaringan/kanal 2,048 atau 1,544 Mbps). SDH memiliki dua keuntungan pokok : fleksibilitas yang demikian tinggi dalam hal konfigurasikonfigurasi kanal pada simpul-simpul jaringan dan meningkatkan kemampuankemampuan manajemen jaringan baik untuk payload trafic-nya maupun elemenelemen jaringan. Secara bersama-sama, kondisi ini akan memungkinkan jaringannya untuk dikembangkan dari struktur transport yang bersifat pasif pada PDH ke dalam jaringan lain yang secara aktif mentransportasikan dan mengatur informasi.

Gambar 4 Arsitektur Umum Jaringan SDH

PUTU RUSDI ARIAWAN

BIODATA PENULIS

Nama TTL Agama

: Putu Rusdi Ariawan : Denpasar. 19 April 1990 : Hindu

Mahasiswa Teknik Elektro Unv. Udayana Email : turusdi.info@gmail.com www.facebook.com/turusdi

PUTU RUSDI ARIAWAN

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->