P. 1
Filsafat Pancasila

Filsafat Pancasila

3.0

|Views: 17,856|Likes:

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Ruth May Roselin Tobing on Jul 28, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/11/2013

pdf

text

original

MAKALAH

FILSAFAT PANCASILA
diajukan untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Pendidikan Kewarganegaraan

Disusun oleh : Kelompok 1 1. 2. 3. 4. Restu millati Ruth May Siti Hayatunufus Wahyu Maulana Kelas C PENDIDIKAN BIOLOGI FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA Jalan Raya Jakarta Km.4 Pakupatan, Serang-Banten 2009

PENDAHULUAN

A. Dasar Pemikiran Setiap warga negara dituntut untuk dapat hidup berfilsafat dan berguna bagi negara dan bangsanya, serta mampu mengantisipasi perkembangan dan perubahan masa depannya. Untuk itu diperlukan penguasaan ilmu pengetahuan berfilsafat dan berfikir filsafat yang berdasar pada nilai-nilai keagamaan, nilai-nilai moral nilai kemanusiaan dan nilai-nilai budaya bangsa. Nilai-nilai dasar tersebut berperan sebagai panduan dan pegangan hidup setiap warga negara dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara B. Pengertian Filsafat Dalam kehidupan manusia, filsafat senantiasa menyertai dalam diri kita. Dengan kata lain,selama manusia itu hidup ia tidak dapat mengelak dari filsafat. Pengertian filsafat itu sendiri sebenarnya sangat sederhana dan mudah dipahami. Istilah filsafat secara etimologis berasal dari bahasa Yunani “philein” yang artinya cinta dan “sophos” yang mempunyai arti bijaksana. Jadi istilah filsafat mengandung makna cinta kebijaksa kebnaan. Pilihan manusia sebagai suatu pandangan dalam hidup yang bertujuan memperoleh kebahagiaan itulah yang disebut hidup berfilsafat. Sebenarnya jika ditinjau dari segi pembahasannya filsafat tidak hanya membahas tentang manusia saja, tetapi juga bidang-bidang lainnya antara lain tentang pengetahuan, agama, etika dan sebagainya. C. Tujuan Filsafat Dalam kehidupan kita mempunyai tujuan hidup, apakah ke arah yang baik atau yang buruk. Semua itu tergantung bagaimana cara berpikir kita. Hal itu sesuai dengan tujuan berfilsafat , bagaimana cara berpikir dan bertindak dalam melakukan aktivitas berfilsafat yang pada umumnya diartikan sebagai proses pemecahan suatu permasalahan dengan metode atau cara tertentu yang sesuai dengan objek permasalahan tersebut.

KATA PENGANTAR Puji syukur saya panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Kuasa karena berkat limpahan rahmat dan karunia-Nya, saya dapat menyelesaikan tugas ini tepat pada waktunya. Tidak lupa kami mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak yang telah membantu dalam penyusunan makalah ini. Makalah yang kami susun ini membahas mengenai Filsafat Pancasila. Di dalamnya berisi tentang makna Filsafat Pancasila beserta contohnya yang disusun secara sistematis untuk memudahkan pembaca dalam memahaminya. Semoga makalah ini dapat berguna bagi kita semua dalam menambah ilmu pengetahuan. Dalam penyusunan makalah ini menyadari bahwa makalah ini belum sempurna dan memiliki banyak kekurangan. Oleh karena itu kami membuka dengan luas kritik dan saran dari pembaca untuk dapat menyempurnakan makalah ini dan untuk selanjutnya dapat lebih baik lagi. Terima kasih.

Serang, 30 September 2009

Penyusun

BAB I FILSAFAT PANCASILA
A. CARA BERPIKIR FILSAFAT 1. Pengertian Filsafat Dalam wacana ilmu pengetahuan sebenarnya pengertian filsafat adalah sangat sederhana dan mudah dipahami. Filsafat adalah satu bidang ilmu yang senantiasa ada dan menyertai kehidupan manusia. Secara etimologi, filsafat berasal dari bahasa Yunani, yaitu philosophia : philo/philos/philein artinya cinta / pecinta / mencintai dan sophia, berarti kebijakan /wisdom/kearifan/hikmah/hakikat kebenaran. Jadi, filsafat artinya cinta akan kebijakan atau hakikat kebenaran. Hal ini nampaknya sesuai dengan sejarah timbulnya ilmu pengetahuan, yang sebelumnya di bawah naungan filsafat. Berfilasafat, berarti berpikir sedalam-dalamnya (merenung) terhadap sesuatu secara metodik, sistematis, menyeluruh, dan universal untuk mencari hakikat sesuatu. Menurut D. Runes, filsafat adalah ilmu yang paling umum yang mengandung usaha mencari kebijakan dan cinta akan kebijakan. (BP-7, 1993 : 8). Pada umumnya, terdapat dua pengertian filsafat, yaitu: filsafat dalam arti produk mencakup pengertian a. Pengertian filsafat yang mencakup arti-arti filsafat sebagai jenis pengetahuan, ilmu, konsep dari para filsuf pada zaman dahuluatau pendangan tertentu, yang merupakan hasil dan proses berfilsafat dan yang mempunyai ciri-ciri tertentu. filsafat dalam arti produk, filsafat sebagai pandangan hidup, dan filsafat dalam arti praktis. Hal ini berarti Pancasila mempunyai fungsi dan peranan sebagai pedoman dan pegangan dalam sikap, tingkah laku, dan perbuatan dalam kehidupan sehari-hari dan dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara bagi bangsa Indonesia dimana pun mereka berada. b. Filsafat sebagai suatu jenis problema yang dihadapi oleh manusia sebagai hasil dari aktivitas berfilsafat. Filsafat dalam pengertian jenis ini mempunyai ciri-ciri khas tertentu sebagai suatu hasil kegiatan berfilsafat dan pada umumnya proses pemecahan persoalan filsafat ini diselesaikan dengan kegiatan berfilsafat (dalam pengertian filsafat yang dinamis). filsafat dalam arti proses mencakup pengertian Filsafat yang diartikan sebagai bentuk suatu aktivitas berfilsafat, dalam proses

pemecahan suatu permasalahan dengan menggunakan suatu cara dan metode tertentu yang sesuai dengan objek permasalahannya. Dalam pengertian ini filsafat merupakan suatu sistem pengetahuan yang bersifat dinamis. Filsafat dalam pengertian ini tidak lagi hanya merupakan sekumpulan dogma yang hanya diyakini ditekuni dipahami sebagai suatu sistem nilai tertentu, tetapi lebih merupakan suatu aktivitas berfilsafat, suatu proses yang dinamis dengan menggunakan suatu cara dan metode tersendiri. Selain itu, ada pengertian lain, yaitu filsafat sebagai ilmu dan filsafat sebagai pandangan hidup. Demikian pula, dikenal ada filsafat dalam arti teoretis dan filsafat dalam arti praktis.. Nilai adalah sifat, keadaan, atau kualitas dari sesuatu yang bermanfaat bagi kehidupan manusia, baik lahir maupun batin. Setiap orang di dalam kehidupannya, sadar atau tidak sadar, tentu memiliki filsafat hidup atau pandangan hidup. Pandangan hidup atau filsafat hidup seseorang adalah kristalisasi nilai-nilai yang diyakini kebenarannya, ketepatan, dan manfaatnya. Nilai-nilai sebagai hasil pemikiran yang sedalam-dalamnya tentang kehidupan yang dianggap paling baik bagi bangsa Indonesia adalah Pancasila, baik sebagai filsafat dalam arti produk maupun sebagai pandangan hidup. Filsafat merupakan kegiatan pemikiran yang tinggi dan murni (tidak terikat langsung dengan suatu obyek), yang mendalam, dan daya pikir subyek manusia dalam memahami segala sesuatu untukl mencari kebenaran. Berpikir aktif dalam mencari kebenaran adalah potensi dan fungsi kepribadian manusia. Ajaran filsafat merupakan hasil pemikiran yang sedalam-dalamnya tentang kesemestaan, secara mendasar (fundamental dan hakiki). Filsafat sebagai hasil pemikiran pemikir (filosof), merupakan suatu ajaran atau sisem nilai, baik berwujud pandangan hidup (filsafat hidup) maupun sebagai ideologi yang dianut suatu mesyarakat atau bangsa dan negara. Filsafat demikian telah berkembang dan terbentuk sebagai suatu nilai yang melembaga (dengan negara) sebagai suatu paham (isme), seperti kapitalisme , komunisme, sosialisme, dan sebagainya yang cukup mempengaruhi kehidupan bangsa dan negara modern. 2. Sistem Filsafat Pemikiran filsafat berasal dari berbagai tokoh yang menjadikan manusia sebagai subyek. Suatu ajaran filsafat yang bulat mengajarkan tentang berbagai segi kehidupan yang mendasar. Suatu logika. sistem filsafat sediktnya mengajarkan tentang sumber dan hakikat, filsafat yang mengajarkan hanya sebagian kehidupan filsafat hidup, dan tata nilai (etika), termasuk teori terjadinya pengetahuan manusia dan Sebaliknya,

(sektoral,fragmentaris) tak dapat disebut sebagai sistem filsafat, melainkan hanya ajaran filosofis seorang ahli filsafat. 3. Aliran-aliran Filsafat a. Aliran Materialisme Aliran materialisme mengajarkan bahwa hakikat realitas kesemestaan, termasuk makhluk hidup dan manusia, ialah materi. Semua realitas itu ditentukan oleh materi (misalnya benda,makanan) dan terikat pada hukum alam, yaitu hukum sebab-akibat (hukum kausalitas) yang bersifat obyektif. b. Aliran Idealisme/Spiritualisme Aliran idealisme atau spiritualisme mengajarkan bahwa ide atau spirit manusia yang menentukan hidup dan pengertian manusia. Subyek manusia sadar atas realitas dirinya dan kesemestaan, karena ada akal budi dan kesadaran rohani. Manusia yang tak sadar atau mati sama sekali tidak menyadari dirinya apalagi realitas kesemestaan. Jadi, hakikat diri dan kenyataan kesemestaan ialah akal budi (ide dan spirit). (ide spirit). c. Aliran Realisme Aliran realisme menggambarkan bahwa kedua aliran di atas, materials dan idealisme yang bertentangan itu, tidak sesuai dengan kenyataan (tidak realistis). Sesungguhnya, realitas kesemestaan, terutama kehidupan bukanlah benda (materi) sematamata. Karenanya, realitas adalah paduan benda (materi dan jasmaniah) dengan yang nonmateri (spiritual, jiwa, dan rohaniah). Jadi, menurut aliran realisme, realitas merupakan sintesis antara jasmaniah-rohaniah, materi dan nonmateri. 4. Pengertaian Pancasila sebagai Suatu Sistem Pancasila yang terdiri dari lima sila pada hakikatnya merupakan sistem filsafat. Yang dimaksud dengan sistem adalah suatu kesatuan bagian-bagian yang saling bergabungan, saling bekerja sama untuk suatu tujuan tertentu dan secara keseluruhan merupakan suatu kesatuan yang utuh, sistem lazimnya memiliki ciri-ciri sebagai berikut : 1) 2) 3) 4) 5) Suatu kesatuan bagian-bagian Bagian-bagian tersebut mempunyai fungsi sendiri-sendiri Saling berhubungan, saling ketergantungan Kesemuanya dimaksudkan untuk mencapai suatu tujuan bersama (tujuan sistem) Terjadi dalam suatu lingkungan yang kompleks (Shore and Voich, 1974:22)

Dasar filsafat negara Indonesia terdiri atas lima sila yang masing-masing merupakan suatu asas peradaban. Namun demikian, sila-sila pancasila itu bersama-sama merupakan suatu kesatuan dan keutuhan, setiap sila merupakan suatu unsur (bagian yang mutlak) dari kesatuan Pancasila. Maka dasar filsafat negar pancasila merupakan suatu kesatuan yang bersifat majemuk tunggal. Setiap sila tidak dapat berdiri sendiri terpisah dari sila yang lain. Pancasila sebagai suatu sistem juga dapat dipahami dari pemikiran dasar yang terkandung dalam pancasila, yaitu emikiran tentang manusia dalmam hubungannya dengan Tuhan Yang Maha Esa dengan dirinya sendiri, dengan sesama manusia, dengan masyarakat bangsa yang nilai-nilainya telah dimiliki oleh bangsa Indonesia. Kenyataan objektif yang ada dan terlekat pada pancasila, sehingga pancasila sebagai suatu sistem filsafat bersifat khas dan berbeda dengan sistem filsafat yang lainnya misalnya liberalisme, materialisme dan lainnya. Hal ini secara ilmiah disebut ciri khas secara objektif (Notonagoro, 1975:14). 5. Nilai-nilai Pancasila Berwujud dan Bersifat Filosofis Pendekatan filsafat Pancasila adalah ilmu pengetahuan yang mendalam tentang Pancasila. Untuk mendapatkan pengertian yang mendalam, kita harus mengetahui sila-sila Pancasila tersebut. Dari setiap sila-sila kita cari pula intinya. Setelah kita ketahui hakikat dan inti tersebut selanjutnya kita cari hakikat dan pokok-pokok yang terkandung di dalamnya, yaitu sebagai berikut. 1) Pancasila sebagai pandangan hidup bangsa, berarti bahwa nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila itu dijadikan tuntutan dan pegangan dalam hubungannya dengan Tuhan, masyarakat, dan alam semesta. 2) Pancasila sebagai dasar negara, berarti bahwa nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila itu dijadikan dasar dan pedoman dalam mengatur tata kehidupan bernegara, seperti yang diatur oleh UUD 1945. Untuk kepentingan-kepentingan kegiatan praktis operasional diatur dalam Tap. MPR No. III/MPR/2000 tentang Sumber Hukum dan Tata Urutan Perundang-undangan, yaitu sebagai berikut. a. Undang-undang dasar 1945 b. Ketetapan MPR c. Undang-undang d. Peraturan pemerintah pengganti undang-undang (Perpu) e. Peraturan pemerintah f. Keputusan Presiden

g. Peraturan daerah 3) 4) 5) Filsafat Pancasila yang abstrak tercermin dalam Pembukaan UUD 1945 yang merupakan uraian terinci dari Proklamasi 17 Agustus 1945 yang dijiwai Pancasila. Pancasila yang dirumuskan dalam Pembukaan UUD 1945 merupakan suatu kebulatan yang utuh. Jiwa Pancasila yang abstrak setelah tercetus menjadi Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945, tercermin dalam pokok-pokok yang terkandung dalam Pembukaan UUD 1945. 6) Berdasarkan penjelasan otentik UUD 1945, Undang-undang Dasar 1945 menciptakan pokok-pokok pikiran yang terkandung dalam Pembukaan UUD 1945 pada pasal-pasalnya. Hal ini berarti pasal-pasal dalam Batang Tubuh UUD 1945 menjelmakan pokok-pokok pikiran yang terkandung dalam Pembukaan UUD 1945 sebagai perwujudan dari jiwa Pancasila. 7) 8) Berhubung dengan itu, esatuan tafsir sila-sila Pancasila harus bersumber dan berdasarkan Pembukaan dan Batang Tubuh UUD 1945. Nilai-nilai yang hidup berkembang dalam masyarakat Indonesia yang belum tertampung dalam pembukaan UUD 1945 perlu diselidiki untuk memperkuat dan memperkaya nilai-nilai Pancasila yang terkandung dalam Pembukaan dan Batang Tubuh UUD 1945, dengan ketentuan sebagai berikut a. Nilai-nilai yang menunjang dan memperkuat kehidupan bermasyarakat dan bernegara dapat kita terima asal tidak bertentangan dengan kepribadian bangsa dan nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila, pemilihan Presiden secara langsung. b. Nilai-nilai yang melemahkan dan bertentangan dengan nilai-nilai yang terkandung dalam Pembukaan dan Batang Tubuh UUD 1945 tidak dimasukkan sebagai nilainilai Pancasila. Bahkan harus diusahakan tidak hidup dan berkembang lagi dalam masyarakat Indonesia, misalnya demonstrasi dengan merusak bangunan/kantor, penjahat dihakimi massa, atau penjarahan. c. Nilai-nilai yang terkandung dalam Pembukaan dan Batang Tubuh UUD 1945 dipergunakan sebagai batu ujian dari nilai-nilai yang lain agar dapat diterima sebagai nilai-nilai Pancasila. Oleh sebab itu, secara filosofis, dalamkehidupan bangsa Indonesia diakui bahwa nilai Pancasila adalah pandangan hidup. Dengan demikian, Pancasila dijadikan sebagai pedoman dalam bertingkah laku dan berbuat dalam segala bidang kehidupan, meliputi bidang ekonomi, politik, sosial budaya, dan pertahanan dan keamanan. Sebagai ajaran misalnya referendum atau

filsafat, Pancasila mencerminkan nilai dan pandangan dasar dan hakiki rakyat Indonesia dalam hubungannya dengan sumber kesemestaan, yakni Tuhan Yang Maha Pencipta. C. PENGERTIAN PANCASILA SECARA FILSAFAT Filsafat Pancasila dapat didefinisikan secara ringkas sebagai refleksi kritis dan rasional tentang Pancasila sebagai dasar negara dan kenyataan budaya bangsa, dengan tujuan untuk mendapatkan pokok-pokok pengertiannya secara mendasar dan menyeluruh. Pembahasan filsafat dapat dilakukan secara deduktif, yakni dengan mencari hakikat Pancasila serta menganalisis dan menyusunnya secara sistematis menjadi keutuhan pandangan yang komprehensif. Pembahasan filsafat dapat juga dilakukan secara induktif, yakni dengan mengamati gejala-gejala sosial budaya masyarakat, memrefleksikannya, dan menarik hati dan makna yang hakiki dari gejala-gejala itu. Dengan demikian, kedua cara itu memberikan hasil yang dapat disajikan sebagai bahan-bahan yang sangat penting bagi penjabaran ideologi Pancasila. Ideologi Pancasila adalah keseluruhan prinsip normatif yang berlaku bagi negara Republik Indonesia dan bangsa Indonesia secara keseluruhan. D. KESATUAN SILA-SILA PANCASILA SEBAGAI SUATU SISTEM FILSAFAT Kesatuan sila-sila Pancasila pada hakikatnya bukanlah hanya merupakan kesatuan yang bersifat formal logis saja namun juga meliputi kesatuan dasar ontologis, dasar epistemologis serta dasar axiologis dari sila-sila Pancasila. Sebagaimana dijelaskan bahwa kesatuan sila-sila Pancasila adalah bersifat hierarkhis dan mempunyai bentuk piramidal, digunakan untuk menggambarkan hubungan urutan-urutan luas (kuantitas) dan dalam pengertian inilah hubungan kesatuan sila-sila Pancasila itu dalam arti formal logis. Wawasan filsafat meliputi bidang penyelidikan ontologi, epistemologi, axiologi. Ketiga bidang ini dapat dianggap mencakup kesemestaan. 1. Aspek Ontologi Menurut Runes, ontologi ialah teori tentang ada, keberadaan atau eksistensi. Menurut Aristoteles, ontologi adalah ilmu yang menyelidiki hakikat sesuatu dan disamakan artinya dengan metafisika. Pancasila sebagai suatu kesatuan sistem filsafat tidak hanya kesatuan yang menyangkut sila-silanya saja melainkan juga meliputi hakikat dasar dari sila-sila Pancasila atau secara filosofis merupakan dasar dari sila-sila Pancasila. Pancasila yang terdiri atas lima sila, setiap sila bukanlah merupakan asas yang berdiri sendiri-sendiri, melainkan memiliki satu kesatuan dasar ontologi. Dasar ontologi Pancasila pada hakikatnya adalah manusia, yang memilki hakikat hak mutlak

monopluralis, oleh karena itu hakikat dasar ini disebut sebagai dasar antropologis. Subjek pendukung pokok sila-sila Pancasila adalah manusia, hal ini dapat dijelaskan sebagai berikut: bahwa yang Berketuhanan Yang Maha Esa, yang berkemanusiaan yang adil dan beradab, yang berpersatuan, yang berkerayatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan serta yang berkeadilan sosial pada hakikatnya adalah manusia (Notonogoro 1975:23). Demikianlah juga jikalau kita pahami dari segi filsafat negara bahwa Pancasila adalah dasar nilai filsafat negara, adapun pendukung pokok negara adalah rakyat dan unsur rakyat adalah manusia itu sendiri, sehingga tepatlah jikalau dalam filsafat Pancasila bahwa hakikat dasar antropologis silasila Pancasila adalah manusia. 2. Aspek Epistemologi Epistemologi, menurut Runes, adalah bidang atau cabang filsafat yang menyelidiki asal, syarat, susunan, metode, dan validitas ilmu pengetahuan. Pengetahuan manusia, sebagai hasil pengalaman dan pemikiran, membentuk budaya. Bagaimana proses terjadinya meliputi pengetahuan sampai membentuk kebudayaan, sebagai wujud keutamaan (superioritas) manusia, ingin disadari lebih (superioritas) dalam. Bagaimana manusia mengetahui bahwa ia tahu, atau bagaimana manusia mengetahui bahwa sesuatu itu ilmu pengetahuan, hal itu menjadi penyelidikan epistemologi. Epistemologi meneliti sumber pengetahuan, proses dan syarat terjadinya pengetahuan serta batas dan validitas ilmu pengetahuan. Jadi, epistemologi dapat disebut ilmu tentang ilmu atau teoti terjadinya ilmu atau science of science atau Wissenchaftslehre. Yang termasuk cabang epistemologi adalah matematika, logika, gramatika, dan semantik. Jadi, epistemologi adalah bidang filsafat yang menyelidiki makna dan nilai ilmu pengetahuan, sumbernya, syarat-syarat dan proses terjadinya ilmu, termasuk semantik, logika, metematika, dan teori ilmu. 3. Aspek Axiologi Axiologi, menurut Runes, berasal dari istilah Yunani, axios yang berati nilai, manfaat, pikiran atau ilmu/teori. Dalam pengertian yang modern, axiologi disamakan dengan teori nilai, yakni sesuatu yang diinginkan, disukai, atau yang baik, dan juga bidang yang menyelidiki hakikat nilai, kriteria, dan kedudukan metafisika sebagai suatu nilai.

Menurut Prof. Brameled, axiologi dapat disimpulkan sebagai suatu cabang filsafat yang menyelidiki: 1. 2. 3. tingkah laku moral, yang berwujud etika; ekspresi etika, yang berwujud estetika atau seni dan keindahan; sosio-politik, yang berwujud ideologi. Axiologi ialah cabang filsafat yang menyelidiki makna nilai, sumber nilai, jenis dan tingkatan nilai, dan hakikat nilai, termasuk estetika, etika, ketuhanan, dan agama. Kehidupan manusia sebagai makhluk subyek budaya, pencipta, dan penegak nilai, berarti manusia secara sadar mencari, memilih, dan melaksanakan (menikmati) nilai; jadi, nilai merupakan fungsi kepribadian manusia. Bahkan, nilai di dalam kepribadian, seperti pandangan hidup, keyakinan (agama) dan bagaimana kualitas kepribadian. Martabat manusia ditentukan oleh keyakinannya dan amal kebajikannya. a. Teori Nilai Terdapat berbagai macam pandangan tentang nilai dan hal ini sangat terga ntung pada titik tolak dan sudut ppandangnya dalam empat tingkat, sebagai berikut : 1. Nilai-nilai kenikmatan: dalam tingkat ini terdapat deretan nilai-nilai yang mengenakan dan tidak mengenakan. 2. Nilai-nilai kehidupan: dalam tingkat ini terdapatlah nilai-nilai yang penting bagi keidupan (Werte des vitalen Fuhlens) misalnya kesehatan. 3. Nilai-nilai kejiwaan: dalam tingkat ini terdapat nilai- nilai kejiwaan yang sama tidak tergantung dari keadaan jasmani maupun lingkungan. Nilai-nilai semacam itu ialah keindahan, kebenaran, dan pengetahuan murni yang dicapai dalam filsafat. 4. Nilai-nilai kerohanian: dalam ini terdapatlah modalitas nilai dari yang suci dan tidak suci. Walter G. Everet menggolong-golongkan nilai-nilai manusiawi ke dalam kelompok yaitu: 1. Nilai-nilai ekonomis, ditujukan oleh harga pasar dan meliputi semua benda yang dapat dibeli. 2. Nilai-nilai kejasmanian, membantu pada kesehatan, efisiensi dan keindahan dari kehidupan badan 3. Nilai-nilai hiburan, nilai-nilai permainan dan waktu senggan yang dapat menyumbangkan pada pengayaan kehidupan 4. Nilai-nilai sosial, berasal mula dari pelbagai bentuk perserikatan manusia masing-masing dalam menentukan tentang pengertian serta hierarki nilai. Menurut tinggi rendahnya, nilai- nilai dapat dikelompokkan

5. Nilai-nilai watak, keseluruhan dari keutuhan keporibadian dan sosial yang diinginkan 6. Nilai-nilai estetis, nilai-nilai keindahan dalam alam dan karya seni 7. Nilai-nilai intelektual, nilai-nilai pengetahuan dan pengajaran kebenaran 8. Nilai-nilai keagamaan Notonagoro membagi nilai menjadi tiga yaitu: 1. Nilai material, yaitu segala sesuatu yang berguna bagi manusia untuk dapat mengadakan kegiatan. 2. Nilai vital, yaitu segala sesuatu yang berguna bagi manusia untuk dapat mengadakan kegiatan. 3. Nilai kerohanian, yaitu segala sesuatu yang berguna bagi rohani. Nilai kerohanian ini dapat dibedakan atas empat macam : • • • • Nilai kebenaran, yang bersumber pada akal manusia. Nilai keindahan, atau nilai estetis, yang bersumber pada unsur perasaan manusia. Nilai kebaikan, atau nilai moral, yang bersumber pada unsur kehendak manusia. Nilai religius, yang merupakan nilai kerohanian tertinggi dan mutlak. Nilai religius ini bersumber kepada kepercayaan atau keyakinan manusia. E. PANCASILA SEBAGAI IDEOLOGI BANGSA DAN NEGARA Istilah ideologi berasal dari kata 'idea' yang berarti 'gagasan, konsep, pengertian 'idea' dasar, cita-cita' dan 'logos' yang berarti 'ilmu'. Kata 'idea' berasal dari kata Yunani 'eidos' 'ilmu'. yang artinya 'bentuk'. Maka secara harafiah, ideologi berarti ilmu pengetahuan'bentuk'. pengetahuan dasar. Dengan demikian ideologi mencakup pengertian tentang idea-idea, pengertian dasar, gagasan dan cita-cita. Sebagai suatu ideologi bangsa dan negara Indonesia maka Pancasila diangkat dari nilai-nilai adat-istiadat, nilai-nilai kebudayaan serta nilai religius yang terdapat dalam pandangan hidup masyarakat Indonesia sebelum membentuk negara, sehingga bangsa ini merupakan kausa materialis (asal bahan) Pancasila. F. NILAI-NILAI PANCASILA MENJADI DASAR DAN ARAH KESEIMBANGAN ANTARA HAK DAN KEWAJIBAN ASASI MANUSIA Pancasila memandang bahwa kebahagiaan manusia akan tercapai bila

dikembangkan hubungan yang serasi antara manusia dengan Tuhan Yang Maha Kuasa.

Apabila memahami nilai-nilai dari sila-sila Pancasila akan terkandung beberapa hubungan manusia yang melahirkan keseimbangan antara hak dan kewajiban antarhubungan tersebut, yaitu sebagai berikut a. Hubungan Vertikal Hubungan vertikal adalah hubungan manusia dengan Tuhan, sebagai penjelmaan dari nilai-nilai Ketuhanan Yang Maha Esa. Dalam hubungan ini, manusia memiliki kewajiban-kewajiban untuk melaksanakan perintah Tuhan dan menghentikan segala larangan-Nya, sedangkan hak yang diterima oleh manusia dari Tuhan adalah rahmat yang tidak terhingga diberikan oleh Tuhan dan pembalasan amal baik di akhirat nanti. b. Hubungan Horizontal Hubungan horizontal adalah hubungan manusia dengan sesamanya, baik dalam fungsinya c. Hubungan Alamiah Hubungan alamiah adalah hubungan manusia dengan alam sekitar yang meliputi hewan, tumbuh-tumbuhan, dan alam dengan segala kekayaannya. Alasan yang prinsipil Pancasila sebagai pandangan hidup dengan fungsi tersebut di atas adalah sebagai berikut 1. Pancasila mengakui adanya kekuatan gaib yang di luar diri manusia menjadi pencipta, pengatur, serta penguasa alam semesta. 2. Pancasila mengatur keseimbangan dalam hubungan dan keserasian-keserasian, dimana untuk menciptakannya perlu pengendalian diri. 3. Dalam mengatur hubungan, peranan dan kedudukan bangsa sangat penting. Persatuan dan kesatuan sebagai bangsa merupakan nilai sentral. 4. Kekeluargaan, gotong royong, kebersamaan, serta musyawarah untuk mufakat dijadikan sendi kehidupan bersama. 5. Kesejahteraan bersama menjadi tujuan bersama

PENUTUP

Kesimpulan: Dari materi-materi yang telah dipaparkan dalam makalah ini, dapat disimpulkan bahwa filsafat merupakan suatu bidang ilmu yang senantiasa ada dan menyertai kehidupan manusia. Dalam peranannya, filsafat juga tidak dapat dipisahkan dari hidup setiap manusia. Filsafat Pancasila merupakan ciri khas yang dimiliki bangsa Indonesia yang membedakannya dari bangsa-bangsa lain.

Saran : Sebagai warga negara Indonesia, kita harus berpikir filsafat serta mengamalkan apa yang terkandung dalam filsafat bangsa kita yakni Pancasila demi mencapai kesejahteraan bangsa dan negara.

DAFTAR PUSTAKA

Kaelan dan Achmad Zubaidi.2007.Pendidikan Kewarganegaraan Untuk Perguruan Zubaidi.2007.Pendidikan Tinggi.Yogyakarta: Paradigma Tinggi.Yogyakarta: Syarbaini, Syahrial.2001.Pendidikan Pancasila di Perguruan Tinggi.Jakarta: Ghalia Syahrial.2001.Pendidikan Tinggi.Jakarta: Indonesia

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->