P. 1
BIOGEOGRAFI JAWA BARAT

BIOGEOGRAFI JAWA BARAT

|Views: 8,367|Likes:
Published by Ganjar Sayogo Utomo

More info:

Published by: Ganjar Sayogo Utomo on Jul 30, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF or read online from Scribd
See more
See less

07/29/2013

pdf

BIOGEOGRAFI JAWA BARAT

Nama :

Ganjar Sayogo Utomo

Kelas : XI.IS.1 Mapel: Pendidikan Lingkungan Hidup

Biogeografi
Biogeografi adalah cabang dari biologi yang mempelajari tentang keaneka ragaman hayati berdasarkan ruang dan waktu. Cabang keilmuan ini bertujuan untuk mengungkapkan mengenai kehidupan suatu organisme dan apa yang mempengaruhinya. Ilmu tidak hanya mempertanyakan Spesies apa? dan Dimana?, tapi ia juga mempertanyakan Mengapa? dan terkadang Mengapa tidak?. Pola penyebaran spesies pada tingkatan ini dapat dijelaskan melalui gabungan faktor-faktor keturunan seperti spesifikasi, kepunahan, continental drift, glaciation (yang berhubungan juga dengan tinggi dari permukaan laut, jalur sungai dan hal-hal terkait), serta river capture dan ktersediaan sumber daya alam.

Biogeografi Jawa Barat
Kondisi Geografis
Propinsi Jawa Barat secara geografis terletak di antara 5°50' - 7°50' LS dan 104°48' 104°48 BT. Luas wilayah Provinsi Jawa Barat Barat pada tahun 2008 adalah 34.816,96 Km2, terdiri atas 16 wilayah kabupaten dan 9 wilayah kota. Secara administrasi batasbatas Provinsi Jawa Barat adalah sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. Utara Timur Selatan Barat : : : : Laut Jawa Jawa Tengah Samudra Hindia DKI Jakarta dan Provinsi Banten

Sebagian besar wilayah kabupaten / kota di Jawa Barat berbatasan dengan laut, sehingga Wilayah Jawa Barat memiliki garis pantai cukup panjang, yaitu 755,83 Km. Jawa Barat memiliki iklim tropis, selama ini suhu terendah tercatat 9o Celcius yaitu di Puncak Gunung Pangrango dan suhu tertinggi tercatat 34o Celcius di daerah pantai utara. Tetapi pada bulan Oktober 2008 yang baru saja berlalu, suhu di Jawa Barat sempat mencapai 35o Celcius selama 3 - 4 pekan lamanya yang hampir merata dialami oleh seluruh daerah di Jawa Barat. Curah hujan rata-rata tahunan di Jawa Barat mencapai 2.000 mm/tahun, namun di beberapa daerah pegunungan bisa mencapai 3.000 - 5.000 mm/tahun.

Kondisi Geografi
Provinsi Jawa Barat secara geografis terletak di antara 5°50' - 7°50' LS dan 104°48' 104°48 BT dengan batas-batas wilayahnya sebelah utara berbatasan dengan Laut Jawa bagian barat dan DKI Jakarta di utara, sebelah timur berbatasan dengan Provinsi Jawa Tengah, antara Samudra Indonesia di Selatan dan Selat Sunda di barat. Dengan daratan dan pulau-pulau kecil (48 Pulau di Samudera Indonesia, 4 Pulau di Laut Jawa, 14 Pulau di Teluk Banten dan 20 Pulau di Selat Sunda), luas wilayah Jawa Barat 44.354,61 Km2 atau 4.435.461 Ha. Dengan ditetapkannya Wilayah Banten menjadi Provinsi Banten, maka luas wilayah Jawa Barat saat ini menjadi 35.746,26 Km2. Kondisi geografis yang strategis ini merupakan keuntungan bagi daerah Jawa Barat terutama dari segi komunikasi dan perhubungan. Kawasan utara merupakan daerah berdatar rendah, sedangkan kawasan selatan berbukit-bukit dengan sedikit pantai serta dataran tinggi bergunung-gunung ada di kawasan tengah. Pemerintah Provinsi Jawa barat terdiri dari 16 Kabupaten dan 9 pemerintahan kota, dengan Bandung sebagai ibukotanya. Berbatasan dengan Provinsi Banten di sebelah barat, dimana terletak pulau gunung berapi Anak Krakatau, yang masih aktif dan merupakan

gunung berapi yang paling besar daya rusaknya di dunia. Dibagian tenggara Jakarta di perbukitan sejuk, terletak Bandung, Ibukota Provinsi Jawa Barat, kota yang pernah menyelenggarakan kegiatan internasional pada tahun 1955, yaitu Konferensi Asia Afrika (KAA) sebagai cikal bakal gerakan Non-Blok. Pada awal tahun 2000, wilayah Provinsi Jawa Barat kehilangan 4 kabupaten dan kota-kota Tangerang, Serang, Lebak, Kabupaten Pandeglang dan Tangerang yang memisahkan diri menjadi Provinsi Banten.

Topografi
Ciri utama daratan Jawa Barat adalah bagian dari busur kepulauan gunung api (aktif dan tidak aktif) yang membentang dari ujung utara Pulau Sumatera hingga ujung utara Pulau Sulawesi. Daratan dapat dibedakan atas wilayah pegunungan curam di selatan dengan ketinggian lebih dari 1.500 m di atas permukaan laut, wilayah lereng bukit yang landai di tengah ketinggian 100 1.500 m dpl, wilayah dataran luas di utara ketinggian 0 . 10 m dpl, dan wilayah aliran sungai.

Demografi
Penduduk asli Jawa Barat adalah suku Sunda. Jawa Barat merupakan wilayah berkarakteristik kontras dengan dua identitas; masyarakat urban yang sebagian besar tinggal di wilayah JABOTABEK (sekitar Jakarta) dan masyarakat tradisional yang hidup di pedesaan yang tersisa. Pada tahun 2002, populasi Jawa Barat mencapai 37.548.565 jiwa, dengan rata-rata kepadatan penduduk 1.033 jika/km persegi. Dibandingkan dengan angka pertumbuhan nasional (2,14% per tahun), Provinsi Jawa Barat menduduki peringkat terendah, dengan 2,02% per tahun.

Kondisi Fisik Dasar (Kondisi Geologi dan Hidrologi)
Bentang Alam Proses geologi yang terjadi jutaan tahun lalu menyebabkan Provinsi Jawa Barat dengan luas 3,7 juta hektar terbagi menjadi sekitar 60 % daerah bergunung dengan ketinggian antara 500 - 3.079 meter dpl dan 40 % daerah dataran yang memiliki variasi tinggi antara 0 - 500 meter dari permukaan laut . Wilayah pegunungan umumnya menempati bagian tengah dan selatan Jawa Barat. Pada bagian tengah dapat ditemukan gunung-gunung api aktif seperti Gunung. Salak (2.211 m), Gede-Pangrango (3.019 m) , Ciremai (3.078 m) dan Tangkuban Perahu (2.076) berpadu dengan deretan pegunungan yang sudah tidak aktif seperti Gunung Halimun (1.744 m), Gn. Ciparabakti (1.525 m) dan Gn. Cakrabuana (1.721 m). Demikian pula halnya di wilayah selatan, gunung-gunung api masih umum dijumpai seperti Gunung Galunggung (2.168 m), Papandayan (2.622 m), dan Guntur (2.249 m); bersama deretan pegunungan yang sudah tidak aktif seperti pegunungan selatan Jawa. Keadaan sebaliknya dijumpai di wilayah utara Jawa Barat yang merupakan daerah dataran sedang hingga rendah dengan didominasi oleh dataran alluvial. Daerah daratan Jawa Barat dapat dikelompokkan menjadi beberapa karakter sebagai berikut:
• • •

daerah pegunungan curam di bagian selatan dengan ketinggian > 1.500 m dpl, daerah lereng bukit landai di bagian tengah dengan ketinggian 100-1.500 m dpl. daerah dataran rendah yang luas di bagian utara dengan ketinggian 0-10 m dpl.

Geologi Secara geologis daratan Jawa Barat merupakan bagian dari busur kepulauan gunung api (aktif dan tidak aktif) yang membentang dari ujung utara Pulau Sumatera hingga ujung utara Pulau Sulawesi. Jawa Barat didominasi oleh endapan alluvial yang terdapat di bagian utara dan sebagian di selatan. Endapan lainnya yang cukup dominan adalah Elosen yang terdapat di bagian tengah - timur, dan alluvial faces gunung api di bagian tengah - barat. Kondisi geologi ini sangat mempengaruhi kegiatan penduduk dalam memanfaatkan sumberdaya alam, khususnya kegiatan penambangan.

Hidrologi Menurut Balai Dinas Pengelolaan Air Provinsi Jawa Barat, di Jawa Barat terdapat 40 sungai yang berarti ada 40 Daerah Aliran Sungai (DAS), sebagaimana ditampilkan pada gambar berikut. DAS-DAS tersebut dikelompokkan lagi menjadi beberapa kelompok DAS. Kelompok yang memiliki area terluas adalah DAS Citarum disusul kemudian oleh Kelompok DAS Cisadane-Cimandiri. Daerah Alirah Sungai (DAS) di Jawa Barat

(Daerah Aliran Sungai (DAS) di Jawa Barat)

Iklim Aspek iklim menunjukkan Jawa Barat merupakan daerah hampir selalu basah dengan curah hujan berkisar antara 1.000 - 6.000 mm, dengan pengecualian untuk daerah pesisir yang berubah menjadi kering pada musim kemarau. Pada daerah selatan dan tengah, intensitas hujan lebih tinggi dibandingkan dengan daerah utara (gambar 2.4). Sementara untuk Daerah Aliran Sungai (DAS), bagian utara menjadi muara bagi beberapa sungai besar seperti Citarum, Cimanuk, Ciliwung dan Cisadane. Sedangkan di selatan terdapat lebih sedikit sungai besar yang mengalir ke arah Samudera Hindia, yaitu Citanduy dan Cimandiri. Keadaan berbeda juga ditemukan pada perairan laut yang membatasi Jawa Barat. Daerah utara berbatasan dengan Laut Jawa dengan perairan dangkal sementara di selatan bersebelahan dengan Samudera Hindia yang memiliki perairan dalam.

Daftar Pustaka : http://clearinghouse.bplhdjabar.go.id/index.php?option=com_content&view=article&id=2 0&Itemid=41&lang=en http://id.wikipedia.org/wiki/Biogeografi http://id.wikipedia.org/wiki/JawaBarat
THINK GLOBALLY ACT LOCALLY AT SEE ECOLOGICALLY

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->