PANDUAN MUTU HOLLAND COLLEGE

Revisi – EMPAT

Diterbitkan 12 September 2005

Disetujui oleh: Presiden Holland College, Brian McMillan Diterbitkan oleh: Koordinator Mutu Holland College, Brian Lambert

Terbitan: 12 September 2005

Revisi: Empat

Halaman 1 dari 55

PROFIL HOLLAND COLLEGE …………………………….…..................................4 PERNYATAAN MISI HOLLAND COLLEGE............................................................5 KEBIJAKAN MUTU HOLLAND COLLEGE.............................................................5 SISTEM MANAJEMEN MUTU.................................................................................6 PERSYARATAN UMUM………………………………………………………………….6 PERSYARATAN DOKUMENTASI.............................................................................6 Umum (4.2.1).................................................................................................6 Panduan Mutu (4.2.2)....................................................................................6 Panduan Prosedur……..................................................................................7 Kontrol Dokumen (4.2.3)................................................................................7 Kontrol Catatan Mutu (4.2.4).........................................................................8 TANGGUNG JAWAB MANAJEMEN.......................................................................8 KOMITMEN MANAJEMEN (5.1)...............................................................................8 FOKUS KONSUMEN (5.2)........................................................................................9 KEBIJAKAN MUTU (5.3)..........................................................................................10 PERENCANAAN (5.4)..............................................................................................11 Tujuan Mutu (5.4.1)......................................................................................11 Perencanaan Sistem Manajemen Mutu (5.4.2)............................................13 TANGGUNG JAWAB, KEWENANGAN DAN KOMUNIKASI (5.5)...........................14 Tanggung Jawab dan Kewenangan (5.5.1)..................................................14 Perwakilan Pihak Manajemen (5.5.2)...........................................................14 Komunikasi Internal (5.5.3)..........................................................................15 KAJIAN MANAJEMEN (5.6).....................................................................................15 Umum (5.6.1)................................................................................................15 Input Kajian (5.6.2).......................................................................................16 Output Kajian (5.6.3)....................................................................................16 MANAJEMEN SUMBER DAYA (6)........................................................................16 PENYEDIAAN SUMBER DAYA (6.1)......................................................................16 SUMBER DAYA MANUSIA (6.2).............................................................................16 Umum (6.2.1)................................................................................................16 Kompetensi, Kesadaran dan Pelatihan (6.2.2).............................................17 INFRASTRUKTUR (6.3)...........................................................................................18

Terbitan: 12 September 2005

Revisi: Empat

Halaman 2 dari 55

LINGKUNGAN KERJA (6.4)......................................................................................19 REALISASI PRODUK (7)..........................................................................................19 PERENCANAAN REALISASI PRODUK (7.1)...........................................................19 Pemasaran & Rekrutmen...............................................................................20 Pengakuan & Pendaftaran.............................................................................20 Siswa Keluar & Lulus.....................................................................................21 Penyediaan Layanan Pendukung Siswa........................................................21 Perancangan dan Penyusunan Program dan Kurikulum...............................22 Pelaksanaan Program....................................................................................22 PROSES TERKAIT DENGAN KONSUMEN (7.2)......................................................23 Penentuan Persyaratan Terkait dengan Produk (7.2.1)................................23 Kajian Persyaratan Terkait dengan Produk (7.2.2)........................................24 Komunikasi Konsumen (7.2.4)......................................................................24 PERANCANGAN DAN PENYUSUNAN (7.3)............................................................26 Perancangan dan Penyusunan Perencanaan (7.3.1)....................................26 Perancangan dan Penyusunan Input (7.3.2).................................................27 Perancangan dan Penyusunan Output (7.3.3)..............................................27 Perancangan dan Penyusunan Verifikasi(7.3.5)...........................................28 Perancangan dan Penyusunan Validasi (7.3.6)............................................29 Kontrol Perancangan dan Penyusunan Perubahan (7.3.7)..........................30 PEMBELIAN (7.4)...................................................................................................30 Proses Pembelian (7.4.1)...............................................................................30 Informasi Pembelian (7.4.2)...........................................................................30 Verifikasi Produk yang Dibeli (7.4.3)..............................................................31 PENENTUAN PRODUKSI DAN JASA (7.5)..............................................................31 Kontrol Penentuan Produksi dan Jasa (7.5.1)...............................................31 Perencanaan dan Pelaksanaan Pengajaran/Program..................................31 Proses setelah Program................................................................................32 Perawatan dan Perbaikan Perangkat............................................................32 Pendukung Siswa..........................................................................................32 Penilaian Siswa.............................................................................................33 Validasi Proses untuk Penentuan Produksi dan jasa (7.5.2)........................33 Umpan Balik dan Kajian Siswa.....................................................................34 Identifikasi dan Keterlacakan (7.5.3).............................................................34 Properti Konsumen (7.5.4)............................................................................34

Terbitan: 12 September 2005

Revisi: Empat

Halaman 3 dari 55

Penyimpanan Produk (7.5.5)........................................................................34 KONTROL PERANGKAT PENGAWASAN DAN PENGUKURAN (7.6)...................35 PENGUKURAN, ANALISIS DAN PERBAIKAN......................................................36 UMUM (8.1)..............................................................................................................36 PENGAWASAN DAN PENGUKURAN (8.2).............................................................36 Kepuasan Klien/Konsumen (8.2.1)...............................................................36 Audit Mutu Internal (8.2.2).............................................................................36 Pengawasan dan Pengukuran Proses (8.2.3)...............................................37 Pengawasan dan Pengukuran Produk (8.2.4)...............................................38 KONTROL PRODUK YANG TIDAK SESUAI (8.3)....................................................38 ANALISIS DATA (8.4)................................................................................................39 PERBAIKAN (8.5)......................................................................................................39 Perbaikan Terus menerus (8.5.1)...................................................................39 Tindakan Perbaikan (8.5.2)............................................................................40 Tindakan Pencegahan (8.5.3)........................................................................41 RANGKUMAN PERBANDINGAN RUJUKAN SISTEM MANAJEMEN MUTU DENGAN STANDAR ISO 9001:2000........................................................................42

Terbitan: 12 September 2005

Revisi: Empat

Halaman 4 dari 55

Profil Holland College
Holland College, Perguruan tinggi komunitas Pulau Prince Edward, didirikan pada bulan April 1969 dengan mandat dari Provinsi dan sebagai bagian dari pengaturan ulang pendidikan tinggi. Sejak pembukaannya pada bulan September tahun yang sama, jumlah siswa masuk tahunannya telah meningkat dari 102 sampai lebih dari 10.000.

College memberikan cakupan program penuh waktu dan paruh waktu, kursus singkat dan kelas malam yang komprehensif. Pusatnya ada di Charlottetown, Souris, Montague, Slemon Park, Summerside, Georgetown dan Tignish. College tersebut juga mencakup Akademi Polisi Atlantik yang terletak di Slemon Park. College tersebut juga telah membangun hubungan dekat dengan berbagai organisasi dan institusi. Serta memiliki kemitraan akademis dengan University of Prince Edward Island dan institusi serta organisasi lain baik di tingkat lokal maupun internasional. Dasar program Holland College adalah PBK, Pendidikan Berbasis Kompetensi. PBK adalah sistem pendidikan yang menekankan spesifikasi, pembelajaran dan demonstrasi kompetensi-kompetensi – kemampuan dan pengetahuan – yang penting bagi karir, kegiatan atau kerja tertentu. Diantara fitur-fitur yang membedakan PBK adalah identifikasi kemampuan oleh bidang industri dan evaluasi siswa berdasarkan kinerja mereka dalam kemampuankemampuan tersebut. Bidang programnya mencakup bisnis, kesehatan, teknik, manufaktur, perdagangan dan konstruksi, pendidikan dewasa, pariwisata, kuliner, komputer, penegakan hukum/keadilan, pendidikan udara dan laut. Dalam komitmennya untuk memberikan kesempatan belajar seumur hidup, Holland College memberikan pelatihan praktis yang relevan pada para siswanya yang ditarik dari komunitas Pulau, Provinsi lain dan daerah sekitarnya.

Terbitan: 12 September 2005

Revisi: Empat

Halaman 5 dari 55

• memastikan bahwa tujuan mutu yang terukur dan realistis disusun tahunan. dan dievaluasi. dan direvisi (jika perlu) secara berkelanjutan. • menyusun dan memberikan pelatihan yang menekankan prinsip-prinsip Pendidikan Berbasis Kompetensi. Holland College berkomitmen untuk memberikan kesempatan pendidikan berkualitas dan layanan yang memenuhi atau melebihi kebutuhan pelajar. bidang industri/bisnis dan masyarakat kita. • memastikan bahwa semua program dan layanan yang dirancang dan diimplementasikan dengan komitmen untuk memenuhi persyaratan konsumen. • melibatkan industri/bisnis dalam penyusunan dan pengembangan program pelatihan dan kursus.Pernyataan Misi Holland College “Didedikasikan pada kesempurnaan kinerja. • memastikan bahwa standar tersebut dipertahankan dan ditingkatkan dengan pengawasan. dikaji. pengkajian dan peningkatan semua kegiatan secara aktif. disampaikan pada semua staf.” Kebijakan Mutu Holland College KEBIJAKAN MUTU HOLLAND COLLEGE (BP-60-04) Holland College akan memenuhi misinya dengan: • berkomitmen pada Program Mutu terstruktur yang memenuhi persyaratan yang termuat dalam ISO 9001. • memastikan bahwa staf sangat bermutu melalui rekrutmen. pengembangan dan pelatihan terus menerus. Sistem Manajemen Mutu akan beroperasi dengan “Perkecualian yang Diizinkan” pada standar ISO 9001:2000 berikut: Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 6 dari 55 .

digunakan untuk tujuan pelatihan.Bagian 7. Brian McMillan PRESIDEN Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 7 dari 55 .6 Kontrol Perangkat Pengawasan dan Pengukuran Semua perangkat pengawasan dan pengukuran yang digunakan. Para siswa seringkali diharuskan untuk mengkalibrasi dan menyesuaikan perangkat-perangkat ini sebagai bagian dari pelatihan mereka. Tidak adannya perlengkapan dan perangkat yang terkalibrasi secara akurat tidak akan menjadi kegagalan dalam proses perancangan dan pemberian pendidikan/pelatihan pada para siswa.

Tindakan-tindakan dilakukan untuk memastikan kesesuaian terus menerus jika standar ISO 9001 mengalami revisi. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 8 dari 55 . mempertahankan dan meningkatkan efektifitasnya. Tujuan Mutu tercantum di bagian 5. Panduan Prosedur dan dokumendokumen pendukung. umpan balik klien dan analisis umpan balik tersebut serta kajian manajemen.2. Operasi Sistem Mutu harus diaudit dan dikaji untuk mengawasi. Proses pengawasan tujuan ini adalah salah satu cara yang digunakan untuk mengevaluasi efektifitas Sistem Manajemen Mutu dan untuk menentukan apakah persyaratan klien sudah terpenuhi atau belum. Bidang-bidang yang tidak sesuai ditangani dengan meningkatkan permintaan tindakan perbaikan dan bidang-bidang yang mungkin tidak sesuai ditangani dengan melakukan permohonan tindakan pencegahan. Persyaratan Dokumentasi (4.1) Holland College mengoperasikan Sistem Manajemen Mutu tercatat yang dirancang untuk memastikan bahwa persyaratan pendidikan.2) Umum (4.1) Holland College menyimpan Panduan Mutu. Cakupan Perancangan dan pemberian pendidikan dan pelatihan pada para siswa mencakup layanan pendukung. memperingatkan Koordinator Mutu tentang kemungkinan masalah dan revisi yang tepat dan berkala dibuat untuk memperbaiki kekurangan tersebut. Holland College telah menyusun Tujuan Mutu yang diawasi secara terus menerus dan dikaji tahunan. Dokumentasi Sistem Mutu tetap mengikuti perkembangan pendidikan dan perkembangan College tersebut. pelatihan dan dukungan yang ditentukan telah terpenuhi. yang menjadi bagian tak terpisahkan dari penerapan berbagai komponen QMS. Efektifitas Sistem Manajemen Mutu diawasi melalui proses audit internal.4 Panduan ini.Sistem Manajemen Mutu Persyaratan Umum (4. Umpan balik dari staf. Semua dokumen ini tersedia untuk para staf di semua situs melalui Sistem Internet Holland College atau dalam bentuk tercetak jika dibutuhkan.

Rancangan. Jika akses Web tidak tersedia. Perubahan isi biasanya disepakati dengan bagian kerja yang bertanggung jawab atas implementasinya. informasi dan formulir yang terkait dengan kegiatan staf. Amandemen Panduan Mutu dikontrol dan diterbitkan oleh Koordinator Mutu. Panduan Mutu ini mengandung kebijakan mutu Holland College.2) Panduan Mutu adalah dokumen kebijakan. Salinan utama (dokumen asli) Panduan Mutu yang tercetak disimpan oleh Koordinator Mutu. Prosedur dikategorisasi berdasarkan enam judul utama: A. Kebanyakan anggota staf memiliki akses ke versi Intranet Panduan Mutu ini. yang dikontrol dari pusat oleh Koordinator Mutu. Layanan Pendukung D. Lain-lain.2. mengandung ringkasan bagaimana Holland College menangani persyaratan ISO 9001. Panduan Prosedur Panduan Prosedur berisi prosedur. yang memastikan versi Intranetnya tetap sesuai dengan isi versi tercetak ini. Sumber Daya Manusia F. termasuk persyaratan dokumentasi dan penyimpanan catatan. salinan tercetak Panduan Mutu ini disediakan. Siswa Masuk dan Keluar C. Penyusunan dan Penyampaian Program B. Para pemegang panduan tercetak bertanggung jawab untuk memasukkan amandemen yang telah disahkan dan membuang halaman-halaman yang tidak lagi dipakai. dan rujukan silang prosedur Holland College dengan elemen-elemen ISO 9001. Strategi dan Jaminan Mutu E. dan mengidentifikasi bagian yang bertanggung jawab atas implementasinya.Panduan Mutu (4. Prosedur menjabarkan proses pendidikan dan dukungan siswa. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 9 dari 55 .

materi yang tidak terpakai lagi harus diidentifikasi sebagaimana mestinya untuk mencegah penggunaan yang tidak dianjurkan. Kontrol Catatan Mutu (4. Semua dokumen yang diterbitkan memiliki tanggal terbit atau status revisi yang ditunjukkan dalam dokumen tersebut. dan data komputer lain yang penting bagi operasi Sistem Manajemen Mutu. A17 & D04) untuk mengontrol kajian. Prosedur tersebut menentukan status kerahasiaan dan waktu penyimpanan Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 10 dari 55 . Regulasi Badan dan Regulasi Administratif juga disimpan dengan cara yang sama. pengesahan.4) Holland College menyimpan catatan-catatan ini sebagaimana mestinya untuk menunjukkan mutu ketentuannya. dan harus memastikan materi yang tidak dipakai lagi diperbaharui. penerbitan. disimpan cadangannya secara berkala. Jika disimpan. Dokumen dan data spesifik dikontrol untuk memastikan bahwa informasi terkini tersedia dan bisa diakses oleh staf yang terlibat dalam penyusunan dan penyampaian kursus dan program. program tersebut dikontrol secara internal. Staf yang menerima dokumen baru atau dokumen revisi yang penting dari sumber eksternal harus memberikannya pada anggota staf yang tepat. (D04) Catatan Mutu harus disimpan sedemikian rupa hingga bisa meminimalisir resiko kerusakan atau kehilangan. Prosedur catatan mutu (D09) mendaftar dokumen-dokumen yang harus disimpan untuk tujuan rujukan dan untuk memberikan bukti efektifitas Sistem Manajemen Mutu. Panduan Mutu versi Intranet. Semua staf harus menggunakan dan merujuk ke terbitan terbaru dokumen tersebut dalam melaksanakan tugasnya.2. diidentifikasi sehingga mudah dibaca dan mudah diambil kapan saja. jika tidak. amandemen dan ketersediaan dokumentasi dan data yang terkait dengan operasi Sistem Manajemen Mutunya. Kebijakan Badan Terkait. Jika dokumen dan formulir digunakan dalam sebuah program tertentu atau dalam unit program tertentu.Kontrol Document (4.2. ditarik kembali atau dihancurkan.3) Holland College menyimpan prosedur tercatat (A14. Para anggota staf bertanggung jawab untuk memastikan bahwa catatan-catatan yang menjadi tanggung jawab mereka dilabeli dengan jelas atau. kesesuaian dengan prosedur dan efektifitas Sistem Manajemen Mutunya.

Pihak Manajemen College secara tahunan mengkaji tujuan mutu yang dibuat tahun sebelumnya dalam hal kesesuaian. Tujuan mutu dikomunikasikan oleh manajemen senior ke semua level organisasi.1) Anggota Dewan Eksekutif Manajemen berkomitmen atas penyusunan dan implementasi Sistem Manajemen Mutu (QMS) dan terus menerus memperbaiki efektifitasnya. Pihak manajemen mengkaji Kebijakan Mutu College secara tahunan. dan bagian yang bertanggung jawab untuk perawatan.2) Manajemen College berkomitmen untuk menentukan bahwa persyaratan konsumen (klien) telah terpenuhi dengan tujuan untuk meningkatkan kepuasan konsumen (klien). Fokus Konsumen (5. Tujuantujuan ini disusun berdasarkan hasil audit. secara tahunan. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 11 dari 55 . Meski konsumen atau klien utama College adalah para siswa. Tiap tahun. Manajemen College. Jika disepakati dalam kontrak. Tanggung jawab Manajemen Komitmen Manajemen (5. Tujuan mutu mungkin dilanjutkan untuk tahun berikutnya. Semua staf didorong untuk mencari cara untuk terus menerus memperbaiki proses dan layanan College yang diberikan ke klien. dan staf perorangan ditugaskan mengidentifikasi metode dan proses untuk mencapai tujuan mutu yang bisa diterapkan dan mendokumentasikan hasilnya. analisis data yang didapat dari berbagai bentuk umpan balik klien dan kajian manajemen atas sistem mutu. atau malah disusun tujuan baru yang akan diterapkan. direvisi. dan efektifitasnya. Bagian 5.minimum untuk tiap catatan. Hasil kegiatan yang dilakukan untuk mewujudkan tujuan mutu dicatat dan dikaji oleh Manajemen College secara terus menerus. klien sekundernya adalah badan usaha. penyimpanan dan pembuangannya. Divisi. departemen. industri dan pemerintahan yang mempekerjakan para lulusannya. menentukan tujuan mutu organisasi. Selain komitmen para staf ini. tujuan mutu dan hasil dari tujuan tersebut dikaji.4 dari Panduan Mutu ini memuat “Tujuan Mutu” College yang terbaru yang telah disusun dan disahkan oleh Dewan Eksekutif Manajemen. organisasi. kelayakan. konsumen boleh diberikan akses ke catatan mutu yang sesuai.

persyaratan para klien ini merupakan bagian tak terpisahkan dari proses tersebut (A03 & A16). Untuk tujuan ini. C10 & C11). konseling serta layanan pendukung lainnya. B03. baik internal maupun eksternal. C06.Semua program dan kursus dirancang dan disusun dengan input dari para klien sekunder tersebut. Para klien dari semua level. semua orang bisa memberikan saran. Holland College secara umum dan departemen-departemen di dalamnya telah menerapkan berbagai proses untuk mengawasi dan mengukur kepuasan klien. B09. Berbagai prosedur juga memberikan kesempatan bagi para klien untuk mendaftar keluhan (D02) terkait dengan layanan yang diberikan oleh College dan memberikan kesempatan bagi para siswa yang tidak puas untuk mempertanyakan keputusan yang menyangkut status akademis mereka (A10). D01. D03. D02. D05. daftar akomodasi dan bantuan akademis. komentar. Rapat kajian siswa dengan mengundang perwakilan siswa atau kelompok siswa juga mungkin dilaksanakan untuk menangani masalah-masalah tertentu atau untuk mendapatkan input terkait dengan masalah-masalah tertentu (A06). kursus dan layanan yang diberikan oleh College. Melalui formulir ini. Saat kursus pelatihan yang disesuaikan dirancang dan disusun. Ada sejumlah prosedur (B01. C05. memberikan umpan balil terkait dengan program. D11 & D12) yang memberikan proses untuk mengumpulkan dan menggunakan umpan balik ini. menyediakan banyak bursa dan beasiswa. Para siswa mendapatkan keuntungan dari menerima pendidikan dan pelatihan yang telah disusun dalam kondisi tersebut. Sebagai sebuah institusi pendidikan. Holland College menyadari bahwa para siswa memiliki kebutuhan-kebutuhan lain dan ada faktor-faktor lain yang mungkin mempengaruhi kemampuan mereka untuk berhasil dalam program atau kursus yang mereka ambil. Holland College memberikan serangkaian layanan melalui beberapa prosedur (C03. Layanan-layanan ini mencakup penyediaan akomodasi bagi para siswa yang cacat. B12. atau keluhan tentang informasi atau layanan apapun yang diberikan oleh Holland College. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 12 dari 55 . Semua keluhan yang diterima melalui media ini didokumentasikan secara resmi sebagai satu keluhan dan ditangani melalui Prosedur D02. Masukan yang diterima didokumentasikan dan diteruskan ke anggota staf Holland College yang berkepentingan. B02. Website College juga menyediakan formulir “Umpanbalik Elektronik” yang dimasukkan langsung ke Kantor Mutu.

e) cocok. • memastikan bahwa para staf memang sangat bermutu melalui rekrutmen. dan.Kebijakan Mutu (5. • memastikan bahwa program dan layanan dirancang dan diimplementasikan dengan komitmen untuk memenuhi persyaratan konsumen. Kebijakan Mutu Holland College.3) Kebijakan Mutu Holland College (Badan Kebijakan 60-04) disusun oleh Dewan Eksekutif Manajemen dan disahkan oleh Badan Pengatur. • memastikan bahwa standar tersebut disimpan dan ditingkatkan dengan pengawasan. d) dikomunikasikan dan dipahami dalam College. Kebijakan ini dikaji tahunan dalam rapat Kajian Manajemen Mutu untuk memastikan bahwa kebijakan ini terus: a) sesuai dengan tujuan College. • melibatkan industri/bisnis dalam penyusunan dan pengembangan program pelatihan dan kursus. pengembangan dan pelatihan terus menerus. pengkajian dan peningkatan semua kegiatan secara aktif. b) mencakup komitmen untuk sesuai dengan persyaratan dan untuk meningkatkan efektifitas Sistem Manajemen Mutu. • penyusunan dan penyampaian pelatihan yang menekankan prinsip-prinsip Pendidikan Berdasarkan Kompetensi. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 13 dari 55 . c) memberikan kerangka kerja untuk menyusun dan mengkaji tujuan mutu. menyatakan: Holland College akan memenuhi misinya dengan: • berkomitmen pada Program Mutu terstruktur yang memenuhi persyaratan sebagaimana dimuat dalam ISO 9001. Badan Kebijakan 60-04.

Perencanaan (5.” Tujuan: semua program untuk mencapai tingkat 80% atau lebih (80% siswa yang menanggapi sedikit setuju atau sangat setuju dengan pernyataan ini. Tujuan mutu bisa diteruskan untuk tahun berikutnya.• memastikan bahwa tujuan mutu yang terukur dan realistis disusun tahunan.6 Kontrol Perangkat Pengawasan dan Pengukuran Perangkat pengawasan atau pengukuran yang digunakan. Tidak adanya kelengkapan dan perangkat terkalibrasi yang akurat tidak akan menjadi kegagalan dalam proses perancangan dan pelaksanaan pendidikan/pelatihan bagi para siswa.) Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 14 dari 55 . dikomunikasikan kepada semua staf. dikaji. direvisi.4. dan direvisi (jika perlu) secara terus menerus.1) Pihak manajemen Holland College secara tahunan mengkaji tujuan mutu yang disusun tahun sebelumnya dengan memperhatikan kesesuaian.” • “Saya akan merekomendasikan program ini ke orang yang saya kenal. dan dievaluasi.4) Tujuan Mutu (5. tujuan mutu dan hasil dari tujuan tersebut dikaji. dikaji dan disahkan oleh Dewan Eksekutif Manajemen pada tanggal 7 April 2005: Tujuan Mutu 1) Dengan memperhatikan dua pertanyaan survei siswa berikut: • “Keseluruhan mutu program ini tinggi. Sistem Manajemen Mutu akan beroperasi dengan “Perkecualian yang Diizinkan” berikut pada standar ISO 9001:2000: Bagian 7. digunakan untuk tujuan pelatihan. kelayakan dan efektifitas. Para siswa sering diharuskan untuk mengkalibrasi dan menyesuaikan perangkat-perangkat ini sebagai bagian dari pelatihan mereka. Tiap tahun. atau mungkin ditentukan tujuan baru dan diimplementasikan. Tujuan Mutu berikut telah disusun.

• garis besar/deskripsi tentang bagaimana saya akan dinilai (tingkat atau nilai). 3) Dengan memperhatikan pertanyaan dalam Survei Baru Siswa berikut: • “Saya sangat puas dengan seluruh aplikasi dan proses pendaftaran. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 15 dari 55 . Departemen Sumber Daya Manusia akan menyusun mekanisme pelacakan tahun ini dan mulai menyimpan catatan tentang jumlah staf yang menerima kajian kinerja. Di tahun berikutnya.) 5) Sistem Kajian Kinerja pegawai diimplementasikan pada tahun 2003. Maka tujuan ini disusun untuk survei lulusan yang dilaksanakan pada tahun 2005 untuk lulusan tahun 2004.) 2) Dengan memperhatikan dua pertanyaan Survei Baru Siswa berikut (jawaban ya/tidak): “Selama orientasi saya. 6) Tujuan: untuk meneliti metode untuk menerima umpan balik bagi pihak industri tentang kepuasan pegawai atas lulusan Holland College.(Catatan: tiap pertanyaan diatas juga dilaporkan sebagai Indikator Kinerja Kritis. Tujuan: untuk bisa melacak jumlah staf yang melaksanakan/menerima kajian kinerja. (Catatan: Survei lulusan dilaksanakan tiap tahun pada bulan Mei atas lulusan tahun sebelumnya. informasi statistik bisa dikumpulkan yang akan meningkatakan sistem kajian kinerja di Holland College.) 4) Dengan memperhatikan pertanyaan survei lulusan: • “Seberapa mungkin saudara akan merekomendasikan program ini ke seseorang yang saudara kenal?” Tujuan: untuk mencapai nilai kepuasan keseluruhan sebesar 4.” Tujuan: untuk mencapai tingkat 90% atau lebih (90% siswa yang menanggapi setuju atau sangat setuju dengan pernyataan ini. saya diberikan informasi tentang: • garis besar/deskripsi isi program.25 atau lebih.” Tujuan: semua program untuk menerima 80% atau lebih jawaban ya.

industri dan komunitas) lewat Prosedur D01 (Pengawasan. Rapat Kajian Manajemen memberi gambaran keseluruhan tentang Sistem Mutu College pada pihak manajemen yang mengungkap: Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 16 dari 55 . utamanya dimasukkan kedalam proses perencanaan. manajemen dan industri untuk mengkaji semua aspek program/kursus. Prosedur A06 (Rapat yang Terkait dengan Program) memberikan proses untuk staf.4. Kadang pencegahan masalah atau penanganan tren negatif mungkin membutuhkan inisiatif strategis. Salah satu aspek Prosedur D08 (Resolusi dan Pencegahan Masalah) adalah penerapan langkah untuk mencegah masalah terjadi kembali dan identifikasi tren masalah. (D05) Semua Prosedur yang disebutkan diatas.2) Perencanaan dan persiapan pendidikan. Perencanaan Mutu dalam Holland College merupakan bagian tak terpisahkan dari sejumlah Prosedur Mutu yang berpuncak pada penyusunan Tujuan Mutu. Koordinator Mutu menyajikan rangkuman data dari Prosedur ini ke smeua rapat Kajian Manajemen terjadwal. dan pelatihan staf diberikan. departemen dan College secara keseluruhan.Perencanaan Sistem Manajemen Mutu (5. Umpan balik dari konsumen (siswa. menjadi dasar untuk perencanaan dalam program/kursus. kapanpun program atau persyaratan baru diberikan. Prosedur D02 (Prosedur Keluhan) memungkinkan Holland College untuk menanggapi masalah nyata atau dugaan masalah dengan layanannya dan mengimplementasikan tindakan pencegahan sebelum masalah tersebut terjadi. Untuk memfasilitasi proses ini. pelatihan dan kegiatan-kegiatan lain yang terkait dilaksanakan sesuai dengan prosedur tercatat. Industri juga memainkan peran penting dalam penyusunan program/kursus baru melalui proses analisis lapangan kerja (Prosedur A01 – Inisiasi. Rancangan & Pengesahan Program) dan kajian serta revisi proses terus menerus melalui rapat dewan penasehat tahunan. Evaluasi dan Kajian Program/Kursus) dan dewan penasehat program/kursus (A06). Manajemen diberikan informasi terkait kinerja program dan tren lewat Prosedur D11 (Indikator Kinerja). Sumber yang diperlukan dialokasikan. Salah satu Prosedur yang membantu proses ini adalah Prosedur D05 (Kajian Manajemen).

dan mencakup strategi pemasukan kebutuhan pelatihan dalam proses perencanaan tahunan. namun tanggung jawab yang terkait dengan mutu juga merupakan bagian tak terpisahkan dari semua prosedur lain. mengidentifikasi kebutuhan pelatihan organisasi secara keseluruhan.5) Tanggung jawab dan Kewenangan (5. E04 (Pelatihan dan Pengembangan Staf). kewenangan dan hubungan antar staf yang mengatur. • sudahkah kita mencapai tujuan mutu kita. Semua perubahan dikoordinasikan oleh Koordinator Mutu yang memastikan dokumen-dokumen lain yang relevan diperbaharui sebagaimana mestinya sesuai dengan revisi terbaru. melaksanakan dan memverifikasi pekerjaan yang mempengaruhi mutu. Manajemen kemudian bisa mengidentifikasi dan memasukkan masalah-masalah strategis ke dalam proses perencanaan untuk tahun depan. Holland College menyadari bahwa staf yang terlatih sangat penting untuk menumbuh kembangkan organisasi. kebutuhan individu anggota staf. Tugas bagian-bagian utama dijabarkan dalam Prosedur D06 yang berjudul Peran dan Tanggung Jawab Staf.5. E06 (Pengembangan Instruksional) dan E14 (Pengesahan dan Pelaksanaan Kursus Pengembangan Profesional Staf). (D04) Tanggung jawab.1) Tanggung jawab. Perubahan Sistem Manajemen Mutu dilakukan setelah perencanaan seksama dan konsultasi dengan staf dan anggota manajemen yang relevan. Kewenangan dan Komunikasi (5. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 17 dari 55 . • apa yang sudah kita lakukan dengan baik dan apa yang masih bisa diperbaiki. dijabarkan dalam Panduan Prosedur.• kekurangan dan kelebihan. Salah satu segi Prosedur E03 (Penilaian Kinerja). Semua perubahan prosedural disahkan oleh Presiden sebelum diluncurkan. • apa yang disukai dan tidak disukai oleh konsumen kita tentang cara kita melaksanakan usaha.

Perwakilan Pihak Manajemen (5. Di beberapa tempat yang sangat jauh dimana akses tidak mungkin ada. dilakukan sejumlah langkah untuk memastikan bahwa para staf diberikan informasi dalam bentuk tercetak. dan bertanggung jawab untuk melaporkan kinerjanya ke pihak Manajemen Eksekutif. Regulasi Administratif dan Prosedur Operasional telah disusun untuk menangani situasi krisis dan darurat dan untuk memastikan bahwa saluran komunikasi yang tepat telah dibangun. Komunikasi Internal (5. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 18 dari 55 .5. diimplementasikan dan dicatat. Daftar semua staf dengan nomor telepon dan alamat email diberikan di situs staf internal. • untuk melaporkan ke Dewan Eksekutif Manajemen tentang kinerja Sistem Manajemen Mutu dan perlunya perbaikan.5. dan • untuk mendorong kesadaran akan persyaratan konsumen diseluruh College. Banyak dokumen umumnya disediakan dalam bentuk tercetak serta dibuat versi elektroniknya yang mudah diakses. Kewajiban Koordinator Mutu bisa dirangkum dalam pernyataan tanggung jawab berikut: • untuk memastikan bahwa proses-proses yang dibutuhkan untuk Sistem Manajemen Mutu telah disusun.3) Saluran komunikasi dibangun melalui penggunaan sistem surat elektronik di seluruh College yang bisa diakses oleh sebagian besar staf.2) Koordinator Mutu bertanggung jawab atas pengamatan dan operasi harian Sistem Manajemen Mutu. Kewenangan dan kebijakan Koordinator Mutu ditentukan dalam Prosedur Peran dan Tanggung jawab Staf (D06). Koordinator Mutu melapor ke Direktur Eksekutif Hubungan dan Layanan Pegawai yang merupakan Perwakilan Pihak Manajemen dalam Dewan Eksekutif Manajemen.

e) tindak lanjut dari kajian manajemen sebelumnya. D03.6) Umum (5.2) Input untuk kajian manajemen mencakup informasi tentang: (D01. Item apapun yang dianggap sebagai hak milik atau sifatnya sensitif tidak dimasukkan. mengadakan rapat untuk mengkaji kelayakan dan efektifitas Sistem Manajemen Mutu College secara terus menerus selama setahun. Rangkuman catatan rapat dan informasi lain terkait dengan efektifitas Sistem Manajemen Mutu dikirimkan ke Situs Mutu Intranet College. Tingkat pemenuhan persyaratan ISO 9001 dan kebijakan mutu dan tujuan College dikaji tahunan. Rapat kajian dipimpin oleh Presiden College dan item agenda rapat selama periode setahun tersebut mencakup semua persyaratan yang ditentukan dalam Prosedur D05 (Kajian Manajemen). Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 19 dari 55 . c) kinerja proses dan kesesuaian produk.6. D11) a) hasil audit. dan tindakan perbaikan. D08. D02. D10. Catatan rapat DEM diteruskan ke Koordinator Mutu secara berkala. d) status tindakan pencegahan dan perbaikan. D05. f) perubahan yang bisa mempengaruhi sistem manajemen mutu.Kajian Manajemen (5. Rapat kajian dicatat. namun rapat DEM berkala (biasanya mingguan) seringkali menangani item-item yang terkait dengan Sistem Manajemen Mutu.1) Anggota Dewan Eksekutif Manajemen (DEM) dan personel lain yang ditunjuk. Input Kajian (5. tindakan pencegahan dan perbaikan yang diperlukan dilakukan.6. b) umpan balik konsumen. dan g) usulan perbaikan. Rapat Dewan Eksekutif Manajemen sesekali bisa disusun sebagai Rapat Kajian Manajemen Mutu.

Documented prosedur have been established for the recruitment of permanent and temporary staff (E01). E07.1) Sumber daya fisik dan sumber daya manusia yang cukup disediakan untuk kegiatan pengaturan.Output Kajian (5. Verification of candidate qualifications and/or experience normally precedes confirmation of an appointment. & E14) to ensure that the College Prosedur tercatat telah disusun untuk rekrutmen staf tetap dan sementara (E01). Manajemen Sumber daya 6) Pengadaan sumber daya (6. Staff orientation. b) perbaikan produk/jasa terkait dengan persyaratan konsumen.2.: • mempekerjakan staf yang memiliki kualifikasi dan pengalaman yang relevan. kemampuan dan pengalaman yang tepat. termasuk anggota manajemen. training and development are carried out and recorded in accordance with documented prosedur (E02.6. pelatihan. dan c) sumberdaya yang dibutuhkan. E11. E06. appraisal. pelaksanaan dan verifikasi yang mempengaruhi mutu dan untuk meningkatkan kepuasan konsumen (klien) dengan memenuhi persyaratan konsumen (klien). Sumber Daya Manusia (6. E04. dan dipekerjakan berdasarkan pendidikan. E03.1) Semua pegawai. E08.2) Umum (6. (E01) Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 20 dari 55 . E05. melaksanakan kerja yang mempengaruhi mutu layanan yang terkait dengan perancangan dan penyampaian pendidikan dan pelatihan pada siswa termasuk layanan pendukung. E10.3) Output dari kajian manajemen mencakup semua keputusan dan tindakan yang berhubungan dengan: a) perbaikan efektifitas sistem manajemen mutu dan prosesnya.

QF006. (E03. Kebutuhan pengembangan dan pelatihan individu ditentukan melalui evaluasi dan kajian perbaikan kinerja (E03 & E04). Para pegawai yang penting bagi pencapaian tujuan mutu yang telah ditetapkan dibuat sadar akan peran dan tanggung jawab mereka dalam pencapaian tujuan tersebut melalui manajer mereka. QF059). Kesadaran dan Pelatihan (6. merencanakan pendidikan dan pelatihan yang mereka butuhkan untuk mempertahankan kompetensi yang diperlukan dalam jabatan tersebut. E14). dan puncaknya dalah penyiapan Rencana Pengembangan Staf College (E04. Analisis kebutuhan akan training di seluruh bagian college dilakukan secara tahunan. para manajer mengadakan rapat dengan para pegawai untuk menentukan pendekatan yang akan diambil untuk memenuhi tujuan yang relevan (E03 . Juga ada prosedur terpisah yang menangani proses penyusunan pengajaran untuk para pengajar di seluruh bagian Holland College (E06). QF053. Jika perlu. E06. para manajer memastikan bahwa para pegawai yang berada dalam tanggung jawab mereka tetap berada di bidang keahlian yang menjadi pekerjaan mereka. E04. • memperkuat dan meningkatkan layanan yang diberikan pada siswa dan konsumennya.2. Kompetensi. Jika perlu. bersama dengan penyelia mereka. diberikan pelatihan sebelum kerja atau dalam pekerjaan. (E03. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 21 dari 55 . E14) • mempertahankan relevansi dan daya tarik program dan kursusnya (E06). E14) • meningkatkan dan memperbaharui kemampuan staf. E06.2) Para manajer dalam organisasi tersebut bertanggung jawab untuk memastikan bahwa para pegawai memiliki kompetensi yang dibutuhkan untuk operasi College yang efektif dan efisien. Para anggota staf diberikan tanggung jawab yang memang sesuai dengan kualifikasi. pelatihan dan/atau pengalaman mereka. dan memastikan bahwa para pegawai.• tetap mengikuti perkembangan dunia pendidikan dan pelatihan. Untuk mempertahankan tingkat kompetensi yang dibutuhkan. E04.

3) Holland College mengkaji persyaratan untuk fasilitas dan perlengkapan melalui proses Perencanaan Kerja dan Strategi dan proses penyusunan anggaran. Semua pelatihan dan pengembangan staf internal yang diberikan melalui College dilacak dengan Sistem Informasi Siswa di Kantor Pendaftaran. termasuk informasi pendaftaran. dan sebagainya. diminta meneruskan informasi ini. informasi pemasaran dan lowongan kerja College. dan relokasi komputer lain ke bidang lain di College sesuai yang dibutuhkan. Staf diminta menyimpan catatan workshop. pengalaman dan pelatihan tiap pegawai disimpan dalam file ini. Semua staf baru diminta mengisi Formulir Informasi Database Pengembangan Profesional (QF066). Proses ini melibatkan penilaian persyaratan semua pengguna dan penyediaan komputer yang lebih canggih di bidang-bidang yang paling membutuhkannya.Holland College menyimpan catatan (file) pelatihan dan pengembangan tiap pegawai. kemampuan. seminar dan pelatihan industri yang mereka ikuti di luar perusahaan dalam portofolio pribadi. ke bagian Sumber Daya Manusia. menerima sertifikat/diploma/gelar kesarjanaan. Infrastruktur (6. Catatan tentang pendidikan. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 22 dari 55 . Staf yang telah mengikuti pelatihan. Proyek Peremajaan Komputer yang diatur oleh Manajer Layanan Komputer secara tahunan mengkaji perkomputeran di Holland College dan memberikan proses untuk mempertahankan dan menjaga laboratorium komputer siswa dan semua komputer yang digunakan oleh staf. mendapatkan pengakuan profesional. bersama dengan salinan dokumen penting yang diterima. Ada juga situs web internal yang memberikan informasi yang relevan pada para staf. konferensi. (C09) Bagian ini juga menyediakan dukungan untuk sejumlah program piranti lunak umum yang digunakan oleh staf dan siswa Holland College. (C04) Holland College juga mengelola situs Web yang menyediakan informasi tentang berbagai aspek College tersebut. Bagian Layanan Komputer merawat sistem jaringan komputer untuk College tersebut dan menyediakan sistem surat elektronik untuk semua staf dan siswa penuh waktu. Para manajer juga memperbaharui file stafnya dalam proses kajian tahunan (E03).

Lingkungan Kerja (6. C08. Berbagai dewan di berbagai pusat merencanakan banyak kegiatan dan acara untuk mendorong partisipasi para staf dalam program ini.” Realisasi produk kemudian diterapkan pada proses-proses tersebut yang langsung berdampak pada penyediaan pendidikan dan pelatihan dan layanan pendukung siswa yang terkait. dan pengurangan stress dan rokok.1) Cakupan Sistem Mutu Holland College menyatakan: “Penyusunan dan penyampaian pendidikan dan pelatihan bagi siswa termasuk layanan pendukung. Ada juga situs web Kebugaran yang mendorong berbagai kegiatan dan memberikan informasi yang terkait dengan kebugaran. B03. B06. B10 & B12) • Siswa Keluar dan Lulus (A16. B04.4) Kebijakan Dewan Holland College BP-30-04 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja) dan BP-40-03 (Kesehatan dan Kebugaran) memberikan arahan bagi para anggota komunitas College untuk mengelola kesadaran akan keselamatan dalam program dan dalam fasilitas College dan untuk mendorong kegiatan kebugaran. C09 & C10) Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 23 dari 55 . Usaha Kebugaran di Tempat Kerja disusun untuk mendorong kegiatan fisik. Program Bantuan Pegawai memberikan konseling tertutup dan layanan informasi pada pegawai dan keluarganya yang membutuhkan bantuan tersebut. Proses-proses berikut telah ditentukan sebagai proses yang relevan untuk mendukung realisasi produk: • Pemasaran dan Rekrutmen (B01 & B02) • Penerimaan dan Pendaftaran (A16. meningkatkan gizi. C06. Realisasi Produk (7) Perencanaan Realisasi Produk (7. Regulasi Administratif 30-04-1 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja) disusun untuk mendorong kesadaran akan keselamatan. B09. B10 & B12) • Penyediaan Layanan Pendukung Siswa (C03. C05. untuk menyusun Dewan Kesehatan dan Keselamatan atau Perwakilan Bagian Keselamatan dan untuk memastikan kesesuaian dengan Undang-Undang Kesehatan dan Keselamatan Kerja Prince Edward Island. B09.

A15 & A16) • Penyampaian Program (A04. A15. Semua informasi pemasaran dikoordinasikan melalui Direktur Eksekutif Komunikasi Perusahaan dan Yayasan yang mengesahkan semua materi yang terkait dengan rekrutmen. mencakup sejumlah proses tersebut dan orang-orang yang bertanggung jawab untuk mengawasi pelaksanaan proses tersebut memastikan bahwa tujuan telah ditetapkan dan persyaratan diidentifikasi. seperti yang ditunjukkan dalam kurung diatas. • Program dan kursus Holland College dipromosikan. Toko buku.• Perancangan dan Penyusunan Program dan Kurikulum (A01. A03. A11. dalam panduan ini) • Layanan Pendukung Lain (termasuk Perpustakaan. Pemasaran dan Rekrutmen : Proses pemasaran dan rekrutmen dalam Holland College dikontrol oleh Prosedur B01 & B02. A03. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 24 dari 55 . Informasi pemasaran program didapat dan diverifikasi melalui sebuah proses tertentu yang melibatkan satu atau lebih formulir yang harus ditandatangani oleh tiap individu untuk memverifikasi pengesahan dan keberterimaan informasi tersebut. staf Penerimaan dan staf Pemasaran diberikan informasi yang akurat. Proses tersebut dikontrol untuk memastikan bahwa: • Semua materi pemasaran untuk Holland College diselesaikan begitu rupa untuk memberikan informasi yang akurat. Pembelian. A16 & A18) • Pembelian Kelengkapan (C01) (Lihat Bagian 7. konsisten dan terkini tentang program dan kursus yang diberikan oleh Holland College. • Pendaftar.4. layanan komputer (C09) & layanan yang terkait dengan keuangan siswa) Prosedur tercatat. konsisten dan terkini dan memberikan citra positif dan atraktif.

SIS menyimpan file elektronik permanen untuk tiap siswa dan memberikan rujukan cepat ke sejarah individu dengan College tersebut. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 25 dari 55 . disebut nomor klien atau Nomor Induk Mahasiswa. Semua siswa yang baru mendapftar di Holland College diberikan nomor unik. B10 & B12). Siswa Keluar dan Lulus Proses siswa keluar dan lulus untuk para siswa yang mendaftar dalam program sertifikat/diploma dikontrol melalui Prosedur B04 dan B06. • Semua aplikasi untuk program Sains Polisi (Kadet) dikontrol dalam Prosedur B13. Proses keluar semua siswa lain dikontrol melalui prosedur yang sama dengan diatas (A16. • Kursus Pelepasan Ketegangan dalam Prosedur B10.Penerimaan dan Pendaftaran Sejumlah prosedur mengontrol proses penerimaan dan pendaftaran. B09. • kursus yang diberikan melalui Pendidikan Masyarakat dan Dewasa dlam Prosedur B09. diberikan oleh Sistem Informasi Siswa (SIS) kepada tiap individu. Nomor ini. paruh waktu dan pendidikan lanjutan ke program sertifikasi atau diploma dikontrol dalam Prosedur B03 sementara pendaftaran semua siswa lainnya sebagai berikut: • Semua kursus yang terkait dengan navigasi kelautan dan teknisi listrik kelautan di atau melalui Pusat Kelautan dikontrol dalam Prosedur B12. Proses penerimaan dan pendaftaran siswa penuh waktu. • Kursus Pelatihan dalam Kerja yang diberikan oleh Akademi Polisi Atlantik dikontrol dalam Prosedur A16.

jika dipandang sesuai dengan Prosedur. Konseling Karir. disusunlah Kesepakatan Akomodasi Pendidikan Individu (KAPI). Dalam Prosedur ini. mengimplementasikan dan mengawasi kesepakatan untuk mengakomodasi pelajar yang cacat fisik diberikan dalam Prosedur C10. Penyampaian Program Proses penyampaian program dan kursus dikontrol dalam Prosedur A04. Layanan Penilaian (C11) dan Bantuan Akademis (C05) untuk siswa. Rencana Penyampaian Kurikulum atau yang serupa disusun untuk tiap program sertifikasi/diploma (A04). Proses untuk menyusun. C10. A03. C07. setidaknya harus memberikan atau menjabarkan: Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 26 dari 55 .Penyediaan Layanan Pendukung Siswa (C03. permohonan tersebut kemudian dinilai dan. Prosedur C09 memberikan sebuah proses untuk memungkinkan dan mengatur akses siswa ke sumber perkomputeran dan jaringan komputer College dan Prosedur C07. A11. para pelamar ke College boleh mengajukan permohonan akomodasi ke Bagian Pendaftar. C11 & C12) Melalui berbagai prosedur. Tiap tahun Bagian Layanan Siswa mengiklankan di koran lokal bahwa anggota masyarakat umum yang mungkin memiliki akomodasi yang bisa dikontrak/sewa oleh siswa diharapkan untuk memberikan informasi tersebut untuk tujuan penyusunan daftar akomodasi (C06).3 panduan ini. A15. C09. Rencana tersebut. C08. bantuan Penempatan Kerja (khusus ATHI) (C03). Daftar ini disediakan di Situs Web College dan juga diberikan jika siswa meminta. dan C12 merinci persyaratan yang menyangkut perjalanan yang terkait dengan siswa dan kegiatan/acara lain di luar kampus yang melibatkan siswa. C06. Perancangan dan Penyusunan Program dan Kurikulum Perancangan dan penyusunan proses dikontrol dalam Prosedur A01. Holland College memberikan layanan dukungan seperti Konseling Profesional. C05. A16 & A18. C08. A03. A15 dan A16 dan dijabarkan di bagian 7.

Sejumlah prosedur berbeda mengontrol proses penyampaian untuk kursus pendidikan dewasa (A18) dan kursus pelatihan dalam pekerjaan yang diberikan oleh Akademi Polisi Atlantik. Proses yang Terkait dengan Konsumen (7. • jika bisa. Pembelian.• rangkuman isi kurikulum.2. dari panduan ini memberikan rincian lebih lanjut terkait dengan penyampaian program. • cara penyampaian kurikulum tersebut. pengesahan dan penyampaian Kursus Pendidikan Lanjutan. tercakup dalam Prosedur A15. mengharapkan: • produk memenuhi standar dan hasil yang telah ditentukan. • deskripsi singkat tentang bagaimana penilaian akan dilakukan.1) “Produk” College adalah program. Catatan status rencana penyampaian kurikulum dan status kemajuan siswa disimpan. dikontrol oleh Prosedur A03 dan penyusunan. • rujukan ke isi kurikulum dan dimana informasi tersebut disimpan atau ditempatkan. • jadwal kajian kemajuan. Klien utama College. Bagian 7. Staf yang mungkin harus menggantikan rekan pengajar lain yang tidak bisa hadir bisa menilai catatan dan rencana penyampaian kurikulum tersebut. dengan perkecualian untuk perkemahan musim panas dan kursus Pelepasan Ketegangan (B10). • produk terkini dan relevan. kursus dan layanan pendidikan yang diberikannya.5. para siswa. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 27 dari 55 . Produksi dan Pengadaan Layanan.2) Penentuan Persyaratan Terkait dengan Produk (7. Pembelian Perlengkapan yang Digunakan dalam Penyampaian Pendidikan Dan/atau Pelatihan (C01) Lihat bagian 7. jadwal penyampaian kurikulum yang diinginkan. Proses penyediaan pelatihan dalam pekerjaan pada siswa yang mendaftar dalam program sertifikasi/diploma tersebut. jika diharuskan.4.

tujuan utama program sertifikasi/diploma serta kursus pendidikan lanjutan College adalah untuk memberikan produk pendidikan yang relevan dengan industri atau usaha kerja. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 28 dari 55 . pelatihan khusus dan pelatihan kontrak (A03. tujuan ini dicapai melalui kontribusi oleh para perwakilan bidang industri/bisnis/pemerintah terkait dalam proses analisis lapangan kerja dan dewan penasehat program. penentuan persyaratan yang terkait dengan produk adalah hasil dari serangkaian proses. (A01) kursus pendidikan lanjutan. yang diidentifikasi dan disampaikan oleh College. Garis besar kursus disusun untuk semua kursus pendidikan lanjutan dan hasilnya ditentukan. Selama penyusunan dan penyampaian program sertifikasi/diploma. Yang paling utama.• produk bisa memberikan kesempatan bagi mereka untuk mendapatkan pendidikan dan pelatihan yang akan membantu mereka dalam memenuhi persyaratan industri atau bisnis dalam karir yang mereka pilih. Faktor-faktor seperti persyaratan perundangan tertentu juga diidentifikasi dan dimasukkan dalam penyampaian program. Program dan kursus pendidikan bisa dibagi menjadi dua jenis utama: • program sertifikasi/diploma. merupakan bagian dari layanan normal penyediaan pendidikan sekolah tinggi bagi siswa. Informasi ini tercantum dalam informasi pemasaran dan/atau diberikan dalam bentuk tertulis pada para partisipan di awal kursus. A15 dan A16) disahkan oleh manajer yang ditunjuk. Untuk program sertifikasi/lanjutan. • kursus pendidikan lanjutan. seperti kelas malam. • layanan pendukung memenuhi atau melebihi standar normal untuk layanan tersebut. Program sertifikasi/diploma yang baru harus disahkan oleh Dewan Pengelola dan Dewan Eksekutif Manajemen College. Persyaratan-persyaratan lain.

A16). usulan dari bidang usaha dan industri dan keinginan untuk membuat program tetap terkini dan relevan. B09.4) Prosedur terdokumentasi telah disusun untuk mengontrol pemasaran program dan kursus pendidikan lanjutan (B01). rencana penyusunan dan implementasi dibuat (A01). Bagian Layanan Kurikulum College dan/atau oleh staf program tersebut secara terus menerus. Komunikasi Konsumen (7. Saat persyaratan program berubah. Semua pertanyaan dan permohonan menyangkut program tersebut ditangani oleh Kantor Penerimaan. Umpan balik resmi dan tidak resmi yang diberikan oleh siswa.2.Kajian Persyaratan yang Terkait dengan Produk (7. B08. Dalam beberapa hari pertama saat program baru dimulai.2. B12. B03. B13). semuanya termuat dalam proses pengkajian terus menerus. Program-program tersebut juga bisa dikaji oleh Dewan Penasehat. kursus tersebut dikaji untuk memastikan bahwa: • persyaratan konsumen ditentukan dengan jelas. • jika konsumen akan memasok kelengkapan dan/atau bahan fasilitas.2) Kajian persyaratan yang terkait dengan program sertifikasi/diploma yang baru dilakukan melalui proses perancangan dan penyusunan. Sebelum kursus kontrak atau kursus pelatihan khusus disahkan (A03. dan proses penerimaan dan pendaftaran (A16. Para calon siswa dibuat sadar akan persyaratan program melalui berbagai sumber informasi pemasaran dan komunikasi dari Kantor Pendaftaran. para siswa baru diberikan sesi orientasi (A05) dan informasi relevan terkait dengan program yang mereka pilih dan College itu sendiri (A04). Staf penerimaan mungkin meneruskan pertanyaan sebagaimana mestinya untuk Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 29 dari 55 . • College memang memiliki kemampuan untuk menyampaikan pelatihan. rekrutmen siswa (B02). Amandemen pada kontrak yang sudah ada disepakati secara resmi dengan konsumen dan dikomunikasikan pada pihak-pihak terkait. • semua perbedaan antara usulan awal dengan spesifikasi akhir dibereskan. prosedur yang dibutuhkan diikuti dengan seksama.

Tempat-tempat dalam program sertifikasi/diploma diberikan pada para pelamar berdasarkan persyaratan dan kriteria penilaian yang telah ditentukan. Kalender College dan Situs Web College (B01). Umpan balik siswa yang didapat dari berbagai survei dan kuesioner yang diberikan pada siswa. Persyaratan produk ditentukan melalui lembar fakta program. Tiap siswa pendidikan lanjutan diberikan kesempatan untuk menyelesaikan evaluasi kursus dan memberikan komentar yang pada gilirannya akan diberikan dalam perencanaan untuk pendidikan lanjutan berikutnya. akan diminta melaksanakan penilaian akademis dan/atau bertemu dengan Petugas Penerimaan untuk mengkaji lamaran mereka.memberikan jawaban terbaik bagi konsumen (klien). untuk memastikan mereka telah memenuhi persyaratan minimum program dan memenuhi persyaratan khusus. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 30 dari 55 . Sumber-sumber ini memberikan informasi akurat menyangkut program dan kursus pada klien. menjadi dasar untuk mengidentifikasi persyaratan konsumen. (B09) Selama wawancara tersebut. Informasi ini beserta analisis pekerjaan dan garis besar kursus. Rencana pembelajaran individu disusun dalam pertemuan lain (A18) untuk berkonsultasi dengan siswa untuk membantu mereka mencapai tujuan masing-masing. Sejumlah pusat dan afiliasi yang lebih kecil juga memiliki staf pendukung sendiri yang telah didelegasikan sejumlah pekerjaan dari kantor penerimaan. dan berbagai layanan yang diberikan oleh College. Lamaran dari para pelamar yang sudah dewasa yang tidak memenuhi kriteria masuk normal bisa ditangani secara perorangan. Sesi orientasi siswa biasanya memberikan banyak informasi pada siswa tentang College. programnya. Semua pelamar yang lamarannya ditolak diberitahukan lewat surat dan diminta menghubungi Petugas Penerimaan. Persyaratan kurikulum untuk program pendidikan dewasa dan Pengajaran Bahasa untuk Pendatang Baru di Kanada (LINC) ditentukan oleh badan pemerintah yang berwenangm dan dikaji serta dipenuhi secara terus menerus. apa yang diharapkan dari mereka sebagai siswa. (B03 dan B13). Para pelamar yang lamarannya tidak memenuhi satu atau lebih persyaratan program. juga dipertimbangkan dalam pengkajian dan perencanaan program. Sebagian besar siswa yang mendaftar ke kursus yang diberikan oleh Pendidikan Masyarakan dan Dewasa diharuskan menghadiri wawancara penerimaan. baik selama program maupun setelah lulus. persyaratan siswa ditentukan.

Dewan Eksekutif Manajemen dan Direktur Eksekutif terkait. Para siswa juga didorong untuk mendiskusikan masalah apapun yang mungkin mereka alami dengan manajer pembelajaran/pengajar mereka atau dengan staf lain yang sesuai. A18) mengharuskan manajer pembelajaran dan para pengajar mengkaji kemajuan tiap siswa secara berkala. Regulasi Administratif dan Prosedur Mutu (A01. Program sertifikasi/diploma dan kursus pendidikan lanjutan (kursus singkat atau kelas malam) ditangani secara terpisah karena perbedaan tingkat kerumitannya.1) Proses inisiasi. yang bertanggung jawab untuk membuka File Perancangan dan Penyusunan dan menyusun Rencana Perancangan dan Penyusunan yang minimalnya harus: Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 31 dari 55 . (B04) Berbagai Prosedur (A04. penerapan dan pengawasan kesepakatan untuk mengakomodir siswa cacat. (C10) Berbagai prosedur juga memberikan kesempatan pada klien untuk mendaftar keluhan (D02) terkait dengan layanan apapun yang diberikan oleh College dan memberikan kesempatan pada para siswa yang tidak puas dengan keputusan terkait dengan status akademis mereka untuk mempertanyakan keputusan tersebut (A10).Jika mungkin. Sebuah prosedur juga dilaksanakan untuk meemberikan proses penyusunan. penyusunan dan pengesahan program dan kursus dilaksanakan sesuai dengan dokumen rinci yang mencakup Regulasi Dewan. Perancangan dan Penyusunan (7. Proses revisi program yang sudah ada juga dicantumkan dalam dokumen-dokumen ini.3. A15 dan A16). Rancangan dan penyusunan kurikulum program sertifikasi/diploma diawasi oleh Bagian Layanan Kurikulum. mencatat sesi kajian dan memberikan umpan balik pada siswa tentang kemajuannya. Semua program baru harus disahkan oleh Dewan Pengelola Holland College. Proyek-proyek perancangan program individu dialokasikan ke dan dipimpin oleh anggota staf tertentu. perancangan.3) Perencanaan Perancangan dan Penyusunan (7. College memfasilitasi pemindahan siswa ke program lain jika program yang mereka ikuti terbukti tidak tepat. A03. Rapat kajian siswa dengan para perwakilan siswa atau sekelompok siswa juga bisa diadakan untuk menangani masalah tertentu atau untuk mendapatkan input terkait dengan masalah tertentu (A06).

dua angkatan setelahnya. f) mencakup kerangka waktu untuk implementasi revisi. proses kajian. Input industri merupakan fitur penting dalam proses perancangan (A01) Perancangan dan penyusunan program juga mempertimbangkan standar College yang sesuai terkait dengan penyusunan dan perancangan program. e) menentukan dan menjabarkan. penyusunan dan pengesahan. dan tergambar dalam pendekatan yang digunakan oleh persyaratan rancangan untuk kursus-kursus tersebut. Pelatihan kontrak atau pelatihan khusus dan kursus pendidikan lanjutan bisa disusun untuk menangani tuntutan umum bidang industri atau untuk menanggapi permohonan khusus untuk pelatihan kontrak. g) untuk revisi program. panduan pembelajaean dan materi pendukung lainnya. Anggota staf yang ditunjuk bertindak sebagai koordinator proyek dan memastikan kesesuaian dengan persyaratan rancangan. verifikasi dan validasi dilakukan di tahap yang tepat.2) Untuk tiap program yang disusun atau yang melalui revisi besar. c) menentukan sumber daya yang dibutuhkan. d) mencakup kerangka waktu untuk berbagai fase penyusunan dan untuk penyelesaian keseluruhan penyusunan tersebut. jika bisa. persyaratan input dan output rancangan ditentukan dan kegiatan pengkajian.a) memberikan gambaran umum penyusunan yang dibutuhkan. b) menentukan staf yang akan dilibatkan dan tanggung jawab masing-masing.3. tentukan bagaimana implementasi revisi akan berdampak pada siswa yang mendaftar dan. termasuk dokumen-dokumen resmi yang akan dikeluarkan. verifikasi dan validasi yang akan digunakan. Waktu pelaksanaan kursus tersebut biasanya singkat. Input Perancangan dan Penyusunan (7. termasuk saat terjadinya. persyaratan Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 32 dari 55 . sesuai dengan Rencana Perancangan dan Penyusunan. Proses perancangan mencakup penyusunan spesifikasi/diagram lapangan kerja.

Juga. untuk memungkinkan penyampaian pelatihan pada para siswa. Input-input ini dikaji kelayakannya untuk menentukan apakah input-input tersebut memenuhi persyaratan atau tidak dan untuk memastikan semua input tidak saling bertentangan. Dewan mengkaji diagram DACUM. kajian tambahan. Rapat Dewan Penasehat Tahunan (Prosedur Mutu A06) atau rapat dewan yang serupa mengkaji rangkuman evaluasi dan data lain yang relevan. Sistem Penyampaian. setelah berkonsultasi dengan Bagian Layanan Kurikulum. Selama proses ini. spesifikasi lapangan kerja. jika perlu. Output Perancangan dan Penyusunan (7. dalam tiga bulan setelah program baru dimulai atau setelah program melalui revisi utama. (A01 & AR-70-02-3) Kajian Perancangan dan Penyusunan (7. Rencana Pelatihan. output dibandingkan dengan persyaratan input Rancangan dan tindakan yang diperlukan diambil untuk mengatasi kesenjangan.penerimaan siswa. output perancangan dan penyusunan diverifikasi dengan inputnya. (A01) Sebagai bagian dari proses pengkajian. standar pelatihan atau dokumen Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 33 dari 55 . Bahan Ajar. Standar Pelatihan. dan persyaratan akademis. Direktur Eksekutif yang cocok. memastikan bahwa program tersebut telah disusun dengan baik. Bagian Layanan Kurikulum mengadakan evaluasi internal resmi. Anggaran.3. dan Kriteria Penilaian. tanggung jawab personel dan tanggal selesai tindakan tersebut. Semua kajian dicatat dalam lembar catatan rapat yang dengan jelas menentukan tindakan yang akan diambil. Para partisipan pengkajian mewakili bidang-bidang keahlian yang dibutuhkan untuk melaksanakan kajian.3.3) Output perancangan dan penyusunan untuk program sertifikasi/diploma biasanya terdiri dari Diagram DACUM atau Spesifikasi Lapangan Kerja. Sebelum menyampaikan pelatihan.4) Kajian Rancangan Awal dan Rancangan Akhir dan. perundangan atau persyaratan lain yang mungkin dibutuhkan. dispesifikasi dalam Rencana Penyusunan dan Implementasi program.

Rekomendasi (usulan) diteruskan ke Direktur Eksekutif yang tepat dan ke Bagian Layanan Kurikulum. personel yang bertanggung jawab dan tindak lanjut yang dibutuhkan. (Ini bisa dicapai menggunakan berbagai perangkat/daftar periksa yang disusun oleh Bagian Layanan Kurikulum.3. Verifikasi dan validasi tercantum dalam Rencana Penyusunan dan Implementasi.5) Bagian Layanan Kurikulum mengkoordinasikan verifikasi dan validasi penyusunan program baru atau program revisi. Verifikasi Perancangan dan Penyusunan (7. • pengkajian program atau bagiannya oleh ahli di bidang industri.rancangan program lain yang terkait dengan informasi ini dan perubahan apapun yang terjadi dalam lapangan kerja. dan membuat rekomendasi terkait dengan revisi. saat pelaksanaannya. bagian rancangan mana yang terlibat. Tergantung pada sejauh mana perubahan tersebut diusulkan.) Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 34 dari 55 . • pengkajian kurikulum yang disusun untuk memastikan bahwa kurikulum tersebut memenuhi persyaratan yang ditentukan oleh Dewan Penasehat. • pengkajian kurikulum yang disusun untuk menentukan apakah hasilnya sesuai dengan yang diinginkan. • pengujian semua atau sebagian program dengan percobaan bersama sekelompok siswa. Verifikasi dalam perancangan dan penyusunan program pendidikan mungkin mencakup hal-hal berikut: • pembandingan program dengan standar College yang telah ditentukan dalam hal penyusunan program dan kurikulum. Semua kegiatan verifikasi dan validasi didokumentasikan dan dengan jelas menjabarkan kegiatan tersebut. • pembandingan program dengan Standar Nasional atau standar akreditasi. jika ada. harus dipertimbangkan apakah perubahan bisa diimplementasikan dalam periode jangka pendek atau dalam periode jangka panjang. yang harus diambil. tindakan apa.

• evaluasi. dan mekanisme umpan balik lainnya.Validasi Perancangan dan Penyusunan (7. ini bisa menjadi bagian dari persyaratan validasi. Dengan demikian. • pelaksanaan kajian siswa seperti melalui kuesioner.6) Proses perancangan program pendidikan memiliki dua tujuan utama: • memenuhi kebutuhan penerima pendidikan (siswa): dan • memenuhi persyaratan bidang industri atau usaha dimana siswa akan bekerja nantinya. sementara validasi utama terjadi selama dan segera setelah program diberikan. jika dibutuhkan. oleh Manajer Pembelajaran/Pengajar program. kajian kemajuan dan keberhasilan. secara terus menerus selama program tersebut ditawarkan (ini bisa berupa gabungan kajian internal oleh Manajer Pembelajaran/Pengajar program tersebut. • jika program tersebut harus memenuhi Standar Nasional atau kajian akreditasi oleh badan eksternal. Sejumlah validasi pada tahap-tahap awal proses perancangan. mungkin diperlukan. kajian dan penyesuaian terus menerus. • pengkajian oleh dewan penasehat industri/bisnis atau ahli industri/bisnis. tujuan validasi program pendidikan adalah untuk menentukan apakah program tersebut memenuhi kedua tujuan utama tersebut atau tidak. seperti meminta kelompok penasehat industri memvalidasi tujuan kinerja yang telah ditentukan untuk sejumlah atau semua kemampuan dalam diagram lapangan kerja. • survei lulusan dan pegawai atau mekanisme umpan balik lainnya. Manajer Program dan/atau Manajer Bagian Layanan Kurikulum). Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 35 dari 55 . (A01) Validasi bisa terjadi melalui sejumlah proses yang tertentu seperti: • evaluasi internal formal oleh Bagian Layanan Kurikulum dalam waktu tiga bulan setelah program dimulai.3.

Records of changes are maintained by the Curriculum Services Department.Kontrol Perubahan Perancangan dan Penyusunan (7. Perubahan rancangan secara resmi dikaji. penggagas rancangan program. A majority of the programs offered by the College are competency-based and occupational analysis and specifications are important outcomes of the design process.1) Pembelian dan penyewaan perlengkapan dengan nilai lebih dari $1000 dikontrol melalui prosedur C01 Semua pemasok yang ditunjuk sebagai Pemasok yang Diakui dan akan tetap begitu kecuali ada alasan yang menyebabkan penunjukan mereka harus dikaji ulang. Namun. Once these documents have been approved. Pembelian (7. they are subjected to regular review and revision in association with representatives from the relevant industries.3. seperti penambahan atau penghapusan kemampuan tertentu yang akan digunakan dalam analisis lapangan kerja atau penyusunan ulang kurikulum yang dikembangkan. dan/atau dikaji dan disahkan sebagaimana mestinya oleh Regulasi College sebelum materi apapun diterbitkan ulang (A01).7) Perubahan kecil pada rancangan dan penyampaian kurikulum biasanya merupakan bagian dari proses penyampaian program harian dan dibuat sebagaimana yang diharuskan oleh Manajer Pembelajaran/Pengajar. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 36 dari 55 . dicatat. jika staf atau hasil evaluasi menyatakan bahwa dibutuhkan perubahan yang lebih signifikan. Pencatatan perubahan diatur oleh Bagian Layanan Kurikulum. Setelah dokumen-dokumen disetujui. dokumen-dokumen ini mengalami pengkajian dan revisi secara teratur oleh asosiasi dan perwakilan dari industri-industri yang terkait. dan diimplementasikan. Manajer Program atau Manajer lain bisa melakukan pengkajian terhadap kinerja pemasok dan sebagai hasil dari pengkajian tersebut. Keseluruhan program yang ditawarkan oleh College berdasarkan kompetensi dan analisis yang berhubungan dengan pekerjaan yang dilakukan dan spesifikasi merupakan hasil penting dalam proses perancangan. maka Bagian Layanan Kurikulum. recorded and implemented. Seorang Direktur Eksekutif.4) Proses Pembelian (7.4. Design changes are formally reviewed.

Proses pemberian tender untuk pembelian besar lainnya dikontrol melalui proses pemberian tender yang normal. Kontrak-kontrak yang ditandatangani bersama pemasok yang telah diberikan tender dikaji dan disahkan. Verifikasi Produk yang Dibeli (7. Semua pembelian komputer dikaji dan disetujui oleh Manajer Layanan Komputer. menginspeksi/memeriksa perlengkapan untuk melihat ada tidaknya kerusakan atau kecacatan.4. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 37 dari 55 . Barang-barang yang cacat dipisahkan dan/atau dilabeli untuk menghindari pemakaian yang tidak disengaja. dan diperiksa jika ada kerusakan atau kesalahan. semua komputer diganti secara bergiliran di seluruh College.status pemasok bisa saja berubah menjadi “Tidak Diakui” atau mendapatkan pengawasan selama enam bulan. Dokumen-dokumen tersebut dikaji dan disahkan dengan tanda tangan pihak berwenang sebelum dikeluarkan. Bagian yang mengeluarkan Permohonan Pembelian. Bagian yang mengeluarkan permohonan pembelian atau pihak lain yang ditunjuk memeriksa semua item yang diterima untuk memastikan bahwa semuanya berfungsi dengan baik dan mampu melaksanakan fungsi yang diharapkan. Pemasok komputer ditentukan melalui sebuah proses evaluasi yang dilakukan oleh Manajer Layanan Komputer. Para pemasok yang dianggap “tidak diakui” tidak akan dipertimbangkan dalam proses pemberian tender.2) Dokumen-dokumen pembelian harus memuat deskripsi yang jelas mengenai barangbarang yang dipesan. Melalui Program Peremajaan Komputer. Informasi Pembelian (7. Kontrak untuk layanan pengajaran dibuat melalui Kesepakatan Bersama antara College dan fakultas-fakultas di dalamnya.3) Barang-barang yang dikirim diperiksa kesesuaiannnya dengan pesanan pembelian asli.4. atau pihak yang ditunjuk. Masalah-masalah yang ada pada perlengkapan tersebut dilaporkan ke Bagian Pembelian.

(A04) For continuing education courses a course outline is prepared. Serangkaian prosedur menyusun persyaratan untuk: • perencanaan dan penyampaian program (A03.5) Kontrol Pengadaan Produksi dan Jasa (7. Advisory and Review meetings are held.5. A18). penyampaian. A04. A15. Planning. termasuk rapat kajian siswa (A06). A18). Rencana Penyampaian Kurikulum Direktur Eksekutif Program/Manajer Program mengawasi penyampaian semua program dan kursus.1) Perencanaan. A18). termasuk: Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 38 dari 55 . A18) • orientasi siswa (A03. Where appropriate. Perencanaan dan Penyampaian Program/Kursus A Curriculum Delivery Plan is required for all full-time programs.Pengadaan Produksi dan Jasa (7. Sistem Manajemen Mutu juga mencakup. • penyusunan jadwal kegiatan siswa. jika mungkin. • pelatihan dalam pekerjaan (A11). pengawasan dan pengkajian program dan kursus diatur sesuai dengan serangkaian prosedur komprehensif. • pengkajian kemajuan siswa dan penanganan masalah (A07). A05. • rapat yang terkait dengan program. (A04. A15. pengadaan kelengkapan pemeliharaan dan berbagai mekanisme pendukung siswa. A16. • penanganan situasi kesalahan tindakan siswa (A09). Proses-Proses Pasca Program Berbagai prosedur mengontrol proses keluarnya dan kelulusan siswa. • pengawasan kehadiran siswa (A08.

• penerbitan catatan pencapaian. B10. C05. pengadaan. Bagian ini juga mengkoordinasikan pelaporan masalah dengan kelengkapan audio-visual. Senjata dan amunisi hanya boleh dikeluarkan oleh personel yang sah. (C04) Sebuah prosedur (C02) telah disusun untuk mengontrol penyimpanan. • konseling karir. Pemeliharaan dan Perbaikan Perlengkapan Perlengkapan yang digunakan dalam penyampaian pendidikan dan pelatihan dipelihara sebagaimana mestinya untuk memastikan gangguan minimum dalam kegiatan pembelajaran. B09. transkrip dan sertifikat/gelar diploma (B04. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 39 dari 55 . B12). B08. • peluncuran informasi siswa (B07). • pemrosesan permohonan transkrip (B07). • perencanaan kelulusan (B06). penerbitan dan pengembalian senjata dan amunisi. Proses pelaporan kesalahan memastikan bahwa perlengkapan yang tidak aman dikeluarkan dari layanan dan diperbaiki atau diganti. (C04) Sebuah Bagian Bantuan Perkomputeran telah dibuat untuk memberikan bantuan mengatasi masalah perangkat keras dan piranti lunak. Panduan atau bantuan pasca kursus juga sangat mungkin terjadi sebagai bagian dari pelatihan kontrak dan akan dimuat dengan kesepakatan kontrak yang relevan. Dukungan Siswa Berbagai prosedur mengontrol pengadaan layanan dukungan pada siswa (C03. Prosedur ini sesuai dengan persyaratan Undang-Undang Senjata Api Kanada dan diawasi oleh Direktur Eksekutif Akademi Polisi Atlantik. termasuk: • konseling profesional. C06. C10 & C11).

B03. B09.1 dokumen ini. ‘produk’ Holland College adalah program. Validasi Proses untuk Pengadaan Produksi dan Jasa (7.1 menjabarkan realisasi produk yang diterapkan pada proses-proses yang berdampak langsung ke pengadaan pendidikan dan pelatihan College dan terkait dengan layanan dukungan siswa. kursus.• layanan bantuan akademis. Penilaian Siswa Para siswa dinilai berdasarkan persyaratan program yang telah ditentukan sebelum memasuki College sebagai bagian dari prosedur penerimaan siswa (B03). Proses-proses berikut dianggap relevan untuk realisasi produk dukungan: • Pemasaran dan Rekrutmen (B01 & B02) • Penerimaan dan Pendaftaran (A16. Para pelamar ke program Holland College yang tidak memenuhi persyaratan akademis bisa dirujuk oleh Kantor Penerimaan ke Layanan Konseling dan Penilaian untuk penilaian akademis (B03 dan C11). Prosedur penyampaian keluhan disediakan bagi para siswa yang tidak puas dengan nilai mereka.2) Seperti yang dinyatakan pada bagian 7. • mengakomodasi siswa cacat. B12. dan layanan pendidikan yang diberikannya. • penilaian dan pengujian siswa. B10. Metode dan jadwal penilaian dalam program/kursus diterapkan sesuai dengan tuntutan tiap program atau kursus. Bagian 7.2. • pengelolaan daftar akomodasi. Penilaian dan kemajuan siswa dicatat dan dikaji secara teratur. B13) Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 40 dari 55 .5. • bantuan ketenaga kerjaan. Siswa yang mengalami kesulitan bisa dirujuk oleh Konselor College untuk penilaian (C11) ke bagian Layanan Konseling dan Penilaian.

Hasilnya dianalisis dan. A18. B10. • status penyampaian program/kursus. A15 & A16) • Penyampaian Program (A04.3) Pelacakan dilakukan lewat sejumlah prosedur(A04. jika diharuskan. • kemajuan siswa perorangan. A15. jika mungkin. C10 & C11) • Perancangan dan Penyusunan Program dan Kurikulum (A01. Identifikasi dan Keterlacakan (7. pendaftaran dan pemindahan siswa.3. B12). A03. layanan komputer (C09) dan layanan yang terkait dengan keuangan siswa) Output dari tiap proses diatas. Validasi rancangan dan penyusunan program dilakukan melalui berbagai sarana yang telah dijabarkan di bagian 7. A16 & A18) • Pembelian Kelengkapan (C01) • Layanan Pendukung lain (termasuk Perpustakaan. C05. kursus. Toko buku.• Siswa Keluar dan Lulus (A16. C08. yang mencatat: • lamaran. A11. B08. B09. A03. B04. • kehadiran. Prosedur-prosedur yang ditentukan setelah tiap proses yang didaftar diatas mencakup penanggungjawab pengkajian. dan layanan siswa. diverifikasi dengan pengawasan dan/atau pengukuran selama penyampaian lauanan. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 41 dari 55 . A08. B03. B06. Umpan balik dan Kajian Siswa Umpan balik siswa didapatkan melalui kuesioner (D01) dan rapat kajian siswa (A06). dengan perkecualian “Perancangan dan Penyusunan Program dan Kurikulum”.5. B09. C09.6 (Validasi Perancangan dan Penyusunan). C06. B04. B10 & B12) • Pengadaan Layanan Dukungan Siswa (C03. diterapkan pada staf penyampaian program.

Fasilitas dan bahan tersebut diverifikasi sebelum digunakan.5. (A12) Pemeliharaan Produk (7. • kelulusan dan penerbitan sertifikat/gelar diploma. program atau kegiatan ditentukan sebelum kontrak disepakati. dan kerusakan atau kehilangan apapun dilaporkan ke konsumen. Properti Konsumen (7. Regulasi Administratif dan Prosedur Mutu berikut ini: • Kebijakan Dewan 70-02 (Program dan Kursus) • Kebijakan Dewan 70-03 (Dokumen College) • Regulasi Dewan 70-02-1 (Program Sertifikasi/Diploma/Gelar Sarjana Terapan) • Regulasi Dewan 70-03-1 (Dokumen-Dokumen Penting untuk Program Sertifikasi/Diploma) • Regulasi Dewan 70-03-2 (Dokumen-Dokumen Penting untuk Pendidikan Lanjutan) • Regulasi Administratif 70-02-1 (Penyusunan dan Pengesahan Program Sertifikasi/Diploma/Gelar Sarjana Terapan) • Regulasi Administratif 70-02-3 (Revisi Program) • Regulasi Administratif 70-03-1 (Sertifikat/Diploma Lulusan) • Regulasi Administratif 70-03-2 (Sertifikat Pendidikan Lanjutan) Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 42 dari 55 .5) Kesesuaian program pendidikan dan dokumen-dokumen kelulusan yang diberikan oleh College dikontrol melalui Kebijakan Dewan.• keluar dari kursus.4) Kesesuaian fasilitas atau bahan (mungkin mencakup kekayaan intelektual) yang diiberikan oleh konsumen untuk digunakan dalam kursus. Regulasi Dewan.5.

6) Perkecualian yang Diizinkan: Semua perangkat pengawasan dan pengukuran yang digunakan hanya digunakan untuk tujuan pelatihan. rating minimum dan nilai lulus adalah Bagian Layanan Kurikulum. Para siswa sering diharuskan mengkalibrasi dan menyesuaikan perangkat-perangkat ini sebagai bagian dari pelatihan mereka. termasuk pelatihan kontrak/pelatihan khusus. Kontrol Perangkat Pengawasan dan Pengukuran (7. Orang-orang ini. Pengesahan dan Penyampaian Kursus Pendidikan Lanjutan) • Prosedur Mutu A03 (Pelatihan Kontrak/Pelatihan Khusus) Sumber resmi yang diakui untuk semua dokumen analisis lapangan kerja. memastikan kesesuaian kursus-kursus ini dengan standar dan/atau persyaratan yang telah ditentukan. Kantor Pendaftar bertanggung jawab untuk memastikan bahwa semua dokumen resmi lulusan program sertifikasi/diploma dan sertifikat pendidikan lanjutan memenuhi persyaratan resmi minimum untuk program/kursus dan bahwa dokumendokumen yang disajikan memenuhi peraturan resmi College untuk dokumen kelulusan. daftar/diagram kemampuan program. Asisten (Pembantu) Kurikulum dengan Bagian Bantuan Kurikulum memastikan bahwa semua revisi dokumen-dokumen ini dicatat dan bahwa staf progra. kadang berkonsultasi dengan bagian lain di College. Tidak adanya perangkat dan sarana yang terkalibrasi secara akurat tidak akan menyebabkan kegagalan dalam proses perancangan dan penyampaian pendidikan/pelatihan pada siswa. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 43 dari 55 . daftar kursus yang dibutuhkan. dan Kantor Pendaftar tetap terkini. profil. Anggota Manajemen yang tepat bertanggung jawab untuk menunjuk orang yang akan bertanggung jawab atas penyusunan dan penyampaian kursus pendidikan lanjutan.• Prosedur Mutu A01 (Penyusunan Program dan Kurikulum) • Prosedur Mutu A15 (Penyusunan.

Pengukuran. kurikulum dan keberhasilan lulusan. Dewan Penasehat Industri dan Dewan Penasehat Masyarakat juga memberikan sumber informasi berharga pada College menyangkut program dan kursus. Indikator-indikator ini disusun tahunan oleh Analis Penelitian dari gabungan data statistik yang didapat secara internal dan survei kepuasan dan pekerjaan lulusan (D01) dan laporan disusun dan disebarkan ke Dewan Eksekutif Manajemen dan Koordinator Mutu.1) Holland College menggunakan serangkaian indikator kinerja untuk mengevaluasi mutu dan keberhasilan tiap program yang diberikannya. Proses-proses yang digunakan untuk memastikan informasi yang didapat menyangkut kepuasan klien dianalisis dan dipertimbangkan dalam proses perencanaan College. Selain umpan balik yang diberikan oleh siswa dan lulusan College. Pengawasan dan Pengukuran (8. berbagai anggota manajemen College dan Koordinator Mutu. Analisis dan Perbaikan Umum (8.2) Kepuasan Konsumen/Klien (8. (D11) Indikator-indikator ini juga digunakan untuk menyusun Tujuan Mutu dan memberikan dasar pengukuran pencapaian tujuan. dan memberikan dasar pengambilan keputusan strategis dan perbaikan.2. (A06) Catatan rapat Dewan Penasehat disimpan dan disebarkan ke staf program.3.1) Kepuasan klien diukur melalui berbagai perangkat yang ditentukan di bagian 8. Kajian internal program dan kurikulum oleh Bagian Layanan Kurikulum dan audit mutu internal (D10) digunakan untuk memastikan kesesuaian dalam Sistem Manajemen Mutu.2. Indikator-indikator ini digunakan untuk mengidentifikasi tren kinerja. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 44 dari 55 .

2) Operasi Sistem Manajemen Mutu College diaudit secara internal untuk menentukan kelayakan dan efisiensinya. (D02) Para siswa yang tidak puas dengan nilai. Hasil audit dicatat dan disampaikan ke Koordinator Mutu yang menyampaikan hasil tersebut ke orang-orang yang bertanggung jawab atas bidang dan kegiatan yang diaudit. Proses Pengawasan dan Pengukuran (8. Para siswa. staf penerimaan atau anggota staf administratif Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 45 dari 55 . tingkat atau keputusan lain yang mempengaruhi posisi akademis mereka juga bisa menggunakan salah satu proses penyampaian keluhan yang ditentukan dalam prosedur tersebut (A10). serta semua orang dalam masyarakat. Para siswa bisa kapan saja mengungkapkan kekhawatiran atau ketidakpuasan pada staf program. Para siswa diberikan informasi terkait dengan harapan dan hasil program/kursus melalui informasi pemasaran atau melalui informasi program/kursus yang diberikan oleh manajer pembelajaran dan pengajar. dan untuk memverifikasi kesesuaian staf dengan prosedur. (D10) Kegiatan audit dan tindak lanjut dilaksanakan secara sistematis sesuai dengan rencana audit dan prosedur tercatat.2.Audit Mutu Internal (8. Semua siswa diberikan kesempatan untuk memberikan umpan balik melalui formulir evaluasi penyelesaian program atau kursus (D01).3) Sejumlah prosedur mencakup langkah-langkah untuk menentukan kepuasan siswa yang mendaftar di program sertifikasi/diploma dan kursus pendidikan lanjutan. bisa kapan saja mengajukan keluhan resmi tentang College atau layanan apapun yang diberikan oleh College. Hasil audit mutu dikaji oleh Koordinatir Mutu dan merupakan bagian agenda dalam rapat kajian manajemen. Audit dilaksanakan oleh personel terlatih yang tidak terkait dengan kegiatan yang sedang diaudit.2. baik selama maupun sebelum menyelesaikan program/kursus tersebut. Kegiatan audit tindak lanjut disusun untuk memverifikasi dan mencatat implementasi dan efektifitas tindakan perbaikan. staf layanan siswa. Bagian-bagian yang diaudit harus melaksanakan tindakan perbaikan pasca audit dengan segera.

Sejumlah bagian dalam College juga melaksanakan kajian internal mereka sendiri dan survei kepuasan untuk menilai tingkat kepuasan siswa dan staf. Masalah-masalah yang tidak bisa dipecahkan oleh staf dirujuk ke anggota Manajemen College yang terkait. College atau aspek lain dari operasi College. Situs Web College juga memberikan forum untuk menyampaikan umpan balik terkait dengan situs tersebut.2. Prosedur-prosedur tercatat menangani masalah yang terkait dengan: • penyusunan dan penyampaian program dan kursus (A04.1 dokumen ini. Para staf harus menentukan. A16.4) Produk College (penyusunan dan penyampaian pendidikan dan pelatihan pada siswa mencakup layanan pendukung) diberikan melalui proses-proses yang ditentukan di bagian 7. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 46 dari 55 . • kemajuan dan disiplin siswa (A07. A09. A10. ditangani oleh staf atau anggota manajemen yang terlibat langsung. A15. ketidak sesuaian apapun yang terkait dengan pengadaan layanan ke klien College. • pembelian (C01). Masalahmasalah yang tidak bisa ditangani pada level tertentu diteruskan ke level diatasnya. Tren apapun yang menyimpang terkait dengan kepuasan konsumen dicatat dan ditangani oleh anggota tim manajemen terkait. mencatat dan melaksanakan tindakan segera untuk menangani masalah yang ada dalam cakupan Sistem Manajemen Mutu.3) Jika mungkin. Para staf didorong untuk mencoba dan menyelesaikan kekhawatiran para siswa sendiri atau mengarahkan siswa ke anggota staf lain yang mungkin lebih tepat untuk menangani masalah tertentu. Kontrol Produk yang Tidak Sesuai (8. A18). Pengukuran dan Pengawasan Produk (8. (D01) Analis Penelitian membuat laporan ke MEC menyangkut semua tren menyimpang. (D02) Umpan balik siswa dari survei dan kuesioner dikaji oleh Analis Penelitian College dan Manajemen College. Pengawasan proses-proses ini tercakup dalam prosedur yang ditentukan dan melalui proses Kajian Manajemen (D05). • kekerasan dan diskriminasi (D03). A18). • administrasi dan layanan umum (D02).lainnya.

Evaluasi dan Pengkajian Program/Kursus) dan D11 (Indikator Kinerja) memberikan proses untuk menganalisis data yang dikumpulkan melalui umpan balik siswa dan proses evaluasi yang dijabarkan. (D07) Analisis Data (8. fasilitas. Koordinator Mutu atau orang yang ditunjuk mengawasi proses tersebut sampai tutup. • mengganti. anggota staf atau manajemen yang bertanggung jawab bisa mengajukan permohonan pada Koordinator Mutu untuk diberikan izin menunda persyaratan prosedur normal untuk kejadian khusus tersebut. bahan atau akomodasi. Klien atau anggota masyarakat umum yang mengalami kesulitan dalam menyelesaikan ketidak sesuaian tertentu bisa membawanya ke Koordinator Mutu. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 47 dari 55 . Hasil analisis dilaporkan ke MEC dalam rapat Kajian Manajemen. Semua anggota staf bisa melaksanakan Permohonan Tindakan Perbaikan. menghentikan. Catatan semua konsesi yang masuk.4) Prosedur D01 (Pengawasan. mengubah atau mengulangi kegiatan atau proses tertentu. Informasi yang didapat juga digunakan oleh Direktur Eksekutif Komunikasi Perusahaan dan Yayasan dalam merencanakan strategi rekrutmen masa depan. • memperbaiki (amandemen) dokumentasi atau data. menukar atau menarik staf. disimpan oleh Koordinator Mutu. anggota manajemen senior atau Presiden College. Jika terjadi situasi yang menghambat kesesuaian dengan persyaratan prosedur normal. Permohonan Tindakan Perbaikan yang penting namun belum terselesaikan dalam waktu tertentu akan diteruskan ke level manajemen diatasnya dan akhirnya pada Presiden College jika tetap tidak terpecahkan. baik yang dikabulkan atau tidak. atau yang menyebabkan penyimpangan dalam hal penyampaian layanan. untuk menangani ketidak sesuaian yang mereka sadari. PTP (QF001).Masalah-masalah bisa dipecahkan dengan: • menunda.

konsesi permohonan pengguna. kajian umpan balik. penelitian keluhan.5. dan D08) untuk menentukan tindakan yang dibutuhkan untuk mencegah masalah tersebut terjadi atau terjadi kembali. Para siswa dan calon siswa. Melalui audit internal. Tindakan perbaikan dan pencegahan dicatat. layanan dan masalah terkait diamati sesuai dengan prosedur tercatat (D01. termasuk tindakan perbaikan yang dilaksanakan atau diusulkan. dan kontrol yang dibutuhkan diterapkan untuk memastikan efektifitasnya. Umpan balik siswa dan indikator kinerja berkontribusi pada identifikasi peluang perbaikan dan/atau tindakan perbaikan. Penyusunan Tujuan Mutu yang terkait dengan perbaikan berbagai faktor yang diawasi dan diukur dalam SMM memberikan sarana lain untuk perbaikan terus menerus. Keluhan resmi siswa dan konsumen dicatat (D02). pengawasan proses. D02.1) Perbaikan terus menerus Sistem Manajemen Mutu merupakan bagian tak terpisahkan dari banyak prosedur dan proses sistem. permohonan tindakan pencegahan dan perbaikan. SMM terus menerus diawasi untuk mencari cara untuk memperbaiki penyampaian layanan ke klien College.5) Perbaikan Terus Menerus (8. Koordinator Mutu menentukan prosedur dan dokumentasi lain direvisi sebagaimana mestinya. input dari Dewan Penasehat dan badan akreditasi. kajian manajemen. dan diamati oleh orang yang ditunjuk oleh Presiden College. Orang-orang yang menyampaikan keluhan diberitahu dengan segera tentang hasilnya. dan hasil audit mutu internal dan eksternal.Perbaikan (8. Catatan keluhan yang diterima oleh College. dan kerajinan para pegawai. program. dikaji secara berkala oleh Koordinator Mutu untuk mengidentifikasi tren yang menyimpang. (D05) Jika pengamatan menunjukkan adanya kebutuhan untuk mengubah praktek kerja atau dokumentasi. D03. Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 48 dari 55 .

Pencegahan dan Pemecahan Masalah. dan tindakan perbaikan yang tepat dilaksanakan.2 diatas. diusahakan untuk membantu mencegah situasi tersebut terulang lagi. masalah dalam Sistem Mutu diteliti.Prosedur Keluhan Prosedur D03 – Keluhan Kekerasan dan Diskriminasi Prosedur F01 – Pelaporan Kecelakaan Namun. Tindakan Pencegahan (8. atau memiliki potensi untuk menyebabkan. Semua Permohonan Tindakan Perbaikan diteruskan ke Koordinator Mutu yang umumnya menugaskan para pegawai College untuk mengambil tindakan yang sesuai. yang tercatat dibawah ini. jika masalahnya tidak bisa ditangani dengan prosedur-prosedur ini atau insicen ketidak sesuaian dengan persyaratan Sistem Mutu lainnya terjadi. Prosedur A02 – Kecelakaan dan Cidera Siswa Prosedur A07 – Kemajuan Akademis Prosedur A09 – Kesalahan Tindakan Siswa Prosedur A10 – Keluhan Siswa Prosedur D02 . memberikan sebuah proses dimana ketidaksesuaian dicatat dan tindakan dilaksanakan. untuk menangani pemecahan situasi atau masalah tertentu yang mungkin terjadi selama penyampaian layanan ke klien College. masalah atau faktor menyimpan lain diteliti.5.Tindakan Perbaikan (8. tindakan pencegahan.5. Dalam prosedur ini.5. serta tindakan perbaikan.3) Jika ketidaksesuaian. Dalam sejumlah situasi. Para pengguna Sistem Manajemen Mutu juga didorong untuk menyampaikan semua komentar atau usulan yang mereka miliki pada Koordinator Mutu terkait dengan Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 49 dari 55 .2) Dalam Sistem Manajemen Mutu. Prosedur Mutu D08. faktor apapun yang menyebabkan. ada sejumlah prosedur. Proses ini juga didaftar di bagian 8. satu-satunya tindakan yang bisa diambil adalah tindakan pencegahan.

SMM atau aspek lain dari operasi College yang mungkin mempengaruhi layanan yang diberikan pada klien College. (D10) Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 50 dari 55 . Laporan audit internal (QF002) juga mencakup sebuah bagian dimana auditor bisa memberikan rekomendasi atau membuat pengamatan untuk kepentingan pihak yang diaudit.

A06.1 Komitmen manajemen 5.5 Tanggung jawab. D12 5. D02. E06 & E14 5.4. D06 dan Panduan mutu Prosedur A03. C06. D02. D08. Dokumen atau Proses College lainnya yang Bisa Diterapkan 4 Sistem Manajemen Mutu 4. B12. C10.2 Fokus konsumen Prosedur D05.2 Perencanaan sisem manajemen mutu Proses Perencanaan dan Prosedur D05 Panduan mutu dan Prosedur A01.2. D09 Panduan Mutu Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 51 dari 55 .3 Kebijakan mutu 5. A17.4 Kontrol catatan 5 Tanggung jawab Manajemen 5. D06. E03.1 Umum 4.1 Tanggung jawab dan Kewenangan Prosedur D06 Kebijakan Dewan 60-04. D11. C11. A16.2. B01.2 Persyaratan Dokumentasi 4.2 Panduan mutu 4.2. B03. D03.1 Tujuan mutu 5.5. B02.2.3 Kontrol dokumen 4.4. A10. D05. D05.4 Perencanaan 5. C03. D11. B09. D04 Prosedur D04. B13. D01. D01.1 Persyaratan umum 4. Panduan mutu Panduan Mutu & Panduan Prosedur Panduan Mutu Prosedur A14. kewenangan dan komunikasi 5. C05. A06.Rangkuman Perbandingan Rujukan Sistem Manajemen Mutu dan Standar ISO 9001:2000 Rujukan ISO 9001 Prosedur Mutu. E04.

E10. D05.5.5. E02. kesadaran dan pelatihan 6. Kebijakan Dewan (30-04 & 40-03). D11 5. C09 6. E04.3 Output kajian 6 Manajemen sumber daya 6.6. E08. Proses Perencanaan Strategis. Situs Web College dan Prosedur C04.2 Input kajian Prosedur D05 Prosedur D01. Perencanaan Operasional. E05. E14 6. E06. E11. sistem email dan intranet College 5.2. D03.3 Infrastruktur Prosedur E03. Perencanaan Operasional dan Penyusunan Anggaran 6.2 Perwakilan manajemen 5.2 Sumber daya manusia 6. Penyusunan Anggaran.3 Komunikasi internal Prosedur D06 Prosedur dan Regulasi Administratif. D02.5. E07.1 Umum Prosedur E01. D08. Peremajaan Teknologi. E04.6.1 Umum 5. D10.4 Lingkungan kerja Dewan Kebugaran Tempat Kerja dan Dewan Keselamatan dan Kesehatan Kerja.1 Pengadaan sumber daya Proses Perencanaan Strategis.6 Kajian manajemen 5.2 Kompetensi.6. E03.2. Regulasi Administratif (30-04-1) dan Program Bantuan Pegawai 7 Realisasi produk Prosedur D05 Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 52 dari 55 .

5 Verifikasi perancangan dan penyusunan 7.7 Kontrol perubahan perancangan dan penyusunan 7. Regulasi Dewan 70-02-1 dan Regulasi Administratif 70-02-1 dan 70-02-3 Prosedur A01.3 Perancangan dan penyusunan 7. A04. A15.1 Perencanaan realisasi produk Prosedur A01. B02.3.3. B04. A03. A15. D02 7. Regulasi Dewan 70-02-1 dan Regulasi Administratif 70-02-1 dan 70-02-3 Prosedur A01.1 Perencanaan perancangan dan penyusunan Prosedur A01.7. A03. C12 7. C07.6 Validasi perancangan dan penyusunan 7. B02. C10.2. B03. A16 Prosedur A01. B12.3.2 Pengkajian persyaratan terkait dengan produk 7. A16. B12. C09.3 Output perancangan dan penyusunan Prosedur A01 Prosedur A01 dan Regulasi Administratif 70-02-3 7. B13. A16 Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 53 dari 55 . A03. B06. A10. A16. B08.4 Pembelian Prosedur A01. B01. B04.4 Kajian perancangan dan penyusunan 7. B09.2.3. C03. B13. A05. Regulasi Dewan 70-02-1 dan Regulasi Administratif 70-02-1 dan 70-02-3 7.1 Penentuan persyaratan terkait dengan produk 7. C10.3. A18.3 Komunikasi konsumen Prosedur A04. C01.3.2 Input perancangan dan penyusunan 7. B03. C11. A03.2. B10. A06 Prosedur A01. A16. A11. C11. A06. C05. Regulasi Dewan 70-02-1 dan Regulasi Administratif 70-02-1 dan 70-02-3 Prosedur A01.2 Proses yang terkait dengan konsumen 7. B01. C08.3. A15 . C06. A15. B09. A18.

C11 7. C10. C09. B10. A04. 70-03-1 & 70-03-2. B03.2 Audit internal 8.5 Pengadaan produksi dan layanan 7. A18. 7. C06. B09.6 Kontrol perangkat pengawasan dan pengukuran 8 Pengukuran.7. B09. D11 Prosedur A10. A05. C03.2 Validasi proses untuk pengadaan produksi dan layanan Prosedur A01. A11. Kebijakan Dewan 70-02 & 70-03. C11 7. B13. B01. B13 7. A15. A15. analisis dan perbaikan 8.1 Proses pembelian 7. D01. B04. D01.4 Properti konsumen 7. B13. Formulir Umpan Balik Situs. D02. C10. D02. C01. B04.2 Informasi pembelian 7. C08.5.1 Kontrol pengadaan produksi dan jasa Prosedur C01 Prosedur C01 Prosedur C01. C04. 70-02-3. C02. Regulasi Dewan 70-02-1. B03. D01. BO8. Survei Kepuasan Layanan Perpustakaan 8.3 Verifikasi produk yang dibeli 7. A16. B02. A06. Regulasi Administratif 70-02-1. B08.4. C05. A18.1 Umum 8.4.2. A16. B10.3 Identifikasi dan keterlacakan Prosedur A04. A11. A03. B06. B03. B04. D10. B12.5. A08.1 Kepuasan konsumen Perkecualian yang Diizinkan Prosedur A06. Survei Kepuasan Layanan Perpustakaan Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 54 dari 55 . A03. Prosedur A03. B09. A07. A09. A04.5. C03. B10. B06.2. B12. Formulir Umpan Balik Situs.5 Pemeliharaan produk Prosedur A12 Prosedur A01.5. A08. 70-03-1 & 70-03-2. A15.5. C05. B12. E07. C06.2. A18. B07.2 Pengawasan dan pengukuran 8.4.3 Pengawasan dan pengukuran proses Prosedur D10 Prosedur A10.

D02. A09.4 Analisis data 8. D08. D03. D10. A07.4 Pengukuran dan pengawasan produk 8. D11 Prosedur D01. A10. D02.2 Tindakan perbaikan Prosedur D01.1 Prosedur A04.5 Perbaikan 8. D02. D02. A07. A16.5.5.3 Tindakan pencegahan Prosedur A02. A10. C01. D03.1 Perbaikan terus menerus 8.2. Lihat juga bagian 7. D03. A15. F01 8. A09. D03.8. D05. A10. D07 8. A07. F01 Terbitan: 12 September 2005 Revisi: Empat Halaman 55 dari 55 . A18. A09. D08.3 Kontrol produk yang tidak sesuai Prosedur D05. D08 Prosedur A02.5.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful