P. 1
Bab 3

Bab 3

|Views: 46|Likes:
Published by astria_math_05

More info:

Published by: astria_math_05 on Aug 07, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/25/2012

pdf

text

original

43

BAB III
NEAR-RING PRIMA DAN NEAR-RING SEMIPRIMA

Pada bagian ini akan dibahas mengenai ideal prima, near-ring prima, ideal
semiprima dan near-ring semiprima yang meliputi definisi dan sifat-sifatnya yang
dirujuk dari Pilz (1983).
3.1. Ideal Prima
Berikut akan diberikan definisi ideal prima dan beberapa sifat yang terkait
dengan ideal prima.
Definisi 3.1.1. Suatu ideal P dari near-ring N disebut ideal prima jika untuk
setiap ideal I dan J pada , N berlaku
. I J P I P J P ⊆ ⊆ ∨ ⊆
Contoh 3.1.2. Diberikan near-ring ( , , ) + , maka {0} adalah ideal prima.
Bukti:

Karena {0} merupakan subgrup normal di grup ( , ) + , sehingga himpunan{0}
ideal pada . Diambil sebarang ideal I dan J pada yang memenuhi
{0} I J = . Akan ditunjukkan {0} I = atau {0}. J = Diperoleh kontraposisinya,
jika {0} I ≠ dan {0} J ≠ , maka {0} I J ≠ . Diambil sebarang i I ∈ dan j J ∈
dengan 0 i ≠ dan 0 j ≠ , akibatnya 0 i j ≠ atau dengan kata lain {0} I J ≠ .
44

Definisi 3.1.3. Diberikan near-ring N dan himpunan . K N ⊆ Dibentuk
himpunan
1
{ , }
n
i i i i
i
K k n k K n N
=
< >= ∈ ∈

yaitu ideal yang dibangun oleh
, K N ⊆ Sedangkan { } : { } i i i n n N < >= < >= ∈ adalah ideal yang dibangun oleh
i K ∈ .
Berikut akan diberikan teorema yang terkait dengan ideal prima beserta
sifat-sifat yang terkait di dalamnya.
Teorema 3.1.4. Diberikan ideal P pada near-ring . N Pernyataan-pernyataan
berikut ekuivalen:
1) Ideal P adalah prima.
2) Untuk setiap ideal I dan J pada , N jika I J P ⊆ maka I P ⊆ atau
J P ⊆ .
3) Untuk setiap , i j N ∈ , jika i P ∉ dan , j P ∉ maka i j P < > < > ⊄ .
4) Untuk setiap ideal I dan J pada , N jika P I ⊂ dan , P J ⊂ maka
. I J P ⊄
5) Untuk setiap ideal I dan J pada , N jika I P ⊄ dan , J P ⊄ maka
. I J P ⊄
Bukti:
1) 2) Jelas berdasarkan Definisi 3.1.1
2) 3) Diambil sebarang , . i j N ∈ Himpunan i < > dan j < > ideal pada N
43

yang memenuhi i j P < > < > ⊂ . Berdasarkan (3), diperoleh i P < >⊆
atau j P < >⊆ , akibatnya i P ∈ atau j P ∈ .
3) 4) Diambil sebarang ideal I dan J pada N dengan P I ⊂ dan . P J ⊂
Diambil sebarang \ i I P ∈ dan \ , j I P ∈ maka i P ∉ dan j P ∉ .
Diketahui untuk setiap , . i j N ∈ Jika i j P < > < > ⊂ , maka i P ∈ atau
j P ∈ . Diperoleh kontraposisi ada , i j N ∈ jika i P ∉ dan j P ∉ maka
i j P < > < > ⊄ . Karena diketahui i P ∉ dan j P ∉ dengan P adalah
ideal pada N , maka terbukti i j P < > < > ⊄ .
4) 5) Diambil sebarang ideal I dan J pada N dengan I P ⊄ dan J P ⊄ .
Diambil sebarang \ i I P ∈ dan \ , j I P ∈ dibentuk P i P ⊂< > + dan
P j P ⊂< > + . Menurut (4) diperoleh ( ) ( ) . i P j P P < > + < > + ⊄
Diambil ( ) ( ) x i P j P ∈ < > + < > + , sehingga terdapat ' , ' i i j j ∈< > ∈< >
dan , ' p p P ∈ , dan diperoleh persamaan:

( ' ) ( ' ')
' ( ' ') ( ' ')
' ( ' ') ' ' ' ' ( ' ').
x i p j p
i j p p j p
i j p i j i j p j p
= + +
= + + +
= + − + + +

Karena ' ( ' ') ' ' i j p i j P + − ∈ , ' ' i j i j ∈< > < > dan ( ' ') , p j p P + ∈
akibatnya ' ' i j P ∉

yang berarti ( ' ) ( ' ') i p j p + + . Jadi x P ∉ , dengan kata
lain terbukti . I J P ⊄
46

5) 1) Diambil sebarang ideal I dan J pada . N Jika I P ⊄ dan J P ⊄ maka
. I J P ⊄ Diperoleh kontraposisinya yaitu ada ideal I dan J pada . N
Jika I J P ⊆ maka I P ⊆ atau J P ⊆ . Berdasarkan Definisi 3.1.1
maka P adalah ideal prima.


Teorema 3.1.5 Jika ( )
A
P
α α∈
keluarga ideal-ideal prima, maka :
A
P P
α
α∈
=

adalah ideal prima.
Bukti:
Diasumsikan A adalah himpunan terurut total, sedemikian sehingga untuk setiap
, A α β ∈ , jika α β ≤ maka P P
α β
⊆ . Diambil sebarang ideal I dan J pada , N
jika
A
I J P
α
α∈


maka I J P
α
⊆ . Jika terdapat A α∈ dengan I P
α
⊄ , maka
J P
α
⊆ . Sehingga untuk setiap α β ≤ , berlaku J P P
α β
⊆ ⊆ . Jika terdapat γ α ≤
dengan J P
γ
⊄ maka I P
γ
⊆ , sehingga berlaku I P P
γ α
⊆ ⊆ . Dari sini timbul
kontradiksi, yaitu I P
α
⊄ dan I P P
γ α
⊆ ⊆ . Sehingga yang benar, untuk setiap
A α ∈ diperoleh J P
α
⊆ dan
A
J P
α
α∈

.
Teorema 3.1.6 Diberikan ideal I dan P pada N dengan . I P ⊆

Jika
: / N N I N π → = adalah epimorfisma kanonik, maka berlaku
( ) . P adalah ideal prima P adalah ideal prima π ⇔
47

) Diketahui P adalah ideal prima. Akan dibuktikan ( ) P π adalah ideal prima
artinya untuk setiap
1
J dan
2
J ideal pada N , jika
1 2
( ) J J P π ⊆ maka
1
( ) J P π ⊆ atau
2
( ) J P π ⊆ . Diambil sebarang
1
J dan
2
J ideal pada N ,
dengan
1 2
( ). J J P π ⊆ Kemudian diberikan
1
1 1
( ) J J π

= dan
1
2 2
( ) J J π

=
dengan menggunakan Teorema 2.3.4 diperoleh
1 1
1 2 1 2
( ) ( ) J J J J π π
− −
=

1 1
1 2
( ) ( ( )) J J P P I P π π π
− −
⊆ ⊆ = + = . Karena P ideal prima maka
1
J P ⊆
atau
2
J P ⊆ . Akibatnya
1
1 1 1
( ( )) ( ) ( ) J J J P π π π π

= = ⊆ ,

1
2 2 2
( ( )) ( ) ( ) J J J P π π π π

= = ⊆ .
) ⇐ Diketahui ( ) P π adalah ideal prima. Akan dibuktikan P adalah ideal prima
artinya untuk setiap ideal
1
J dan
2
J pada , N jika
1 2
J J P ⊆ maka
1
J P ⊆
atau
2
. J P ⊆ Diambil sebarang ideal
1
J dan
2
J pada , N dengan
1 2
J J P ⊆
akibatnya
1 2 1 2
( ) ( ) ( ) ( ). J J J J P π π π π = ⊆ Karena ( ) P π ideal prima,
akibatnya ( ) ( ) I P π π ⊆ atau ( ) ( ). J P π π ⊆ Jadi

1 1
1 1 1
( ( )) ( ( )) J J I J P P I P π π π π
− −
⊆ + = ⊆ = + = atau

1 1
2 2 2
( ( )) ( ( )) J J I J P P I P π π π π
− −
⊆ + = ⊆ = + = .
Lemma 3.1.7. Jika N near-ring simetri konstan, maka setiap subgrup normal
dari ( , ) N + adalah ideal prima.

48

Bukti:
Diketahui N adalah near-ring simetri konstan artinya
C
N N = . Akan dibuktikan
setiap subgrup normal P dari ( , ) N + adalah ideal prima. Pertama ditunjukkan
terlebih dahulu himpunan P adalah ideal pada N , yaitu jika diambil sebarang
p P ∈ dan , ' n n N ∈ maka p n p P = ∈ sehingga P N P ⊆ dan
( ' ) ' 0 n n p n n n n P + − = − = ∈ . Dari sini terbukti bahwa himpunan P adalah
ideal pada . N Selanjutnya dibuktikan ideal P adalah prima. Diambil sebarang
ideal I dan J pada , N dengan . I J P ⊆ Akibatnya untuk setiap i I ∈ dan j J ∈
berlaku i j i I P = ∈ ⊆ . Dari sini terbukti bahwa setiap subgrup normal P dari
( , ) N + adalah ideal prima .
Berikut diberikan suatu teorema mengenai ideal prima yang belum dibahas
di Pilz (1983) yang akan digunakan pada bab selanjutnya.
Teorema 3.1.8. Diberikan near-ring N dan himpunan P N ⊆ dengan
. P N P ⊆ Pernyataan berikut ekuivalen:
1) Untuk setiap ideal I dan J pada , N jika I J P ⊆ maka I P ⊆ atau
J P ⊆ .
2) Untuk setiap , , i j N ∈ jika i N j P ∈ maka i P ∈ atau . j P ∈
Bukti:
(1 2) Diketahui untuk setiap ideal I dan J pada , N jika I J P ⊆ maka
49

I P ⊆ atau J P ⊆ . Diambil sebarang , , i j N ∈ dengan i N j P ∈ .
Dibentuk { } i i n n N < >= ∈ dan { } j j n n N < >= ∈ , sehingga

1
1
1
{ , }
{ , }
{ ( ) ( ) , } .
n
i i i i
i
n
i i i i
i
n
i i i i
i
i j x y x i y j
i n j n i n i j n j
i n j n i n j P n N P
=
=
=
< > < >= ∈< > ∈< >
= ∈< > ∈< >
= ∈ ∈ ⊆

Karena i j P < > < >⊆ , maka i P < >⊆ atau j P < >⊆ , akibatnya i P ∈
atau . j P ∈
(2 1) Diketahui untuk setiap , , i j N ∈ jika i N j P ∈ maka i P ∈ atau
. j P ∈ Diambil sebarang ideal I dan J pada , N dengan
1
{ , } .
n
i i i
i
I J i j i I j J P
=
= ∈ ∈ ⊆

Diambil sebarang
i i
i j I J P ∈ ⊆ maka
1
{ ( ) } .
n
i i
i
i N j i n j n N P
=
= ∈ ∈

Akibatnya i P ∈ atau j P ∈ . Jadi I P ⊆
atau J P ⊆ .
3.2. Near-ring Prima
Berikut akan diberikan definisi near-ring prima dan beberapa teorema
yang terkait dengan near-ring prima.
Definisi 3.2.1. Near-ring N disebut prima jika {0} adalah ideal prima.
Contoh 3.2.2. Himpunan ( , , ) + adalah near-ring prima.
30

Bukti:
Dari Contoh 3.1.2 terbukti bahwa himpunan {0} adalah ideal prima pada ( , , ) + .
sesuai Definisi 3.2.1 berakibat merupakan near-ring prima.
Berikut diberikan pernyataan-pernyataan yang ekuivalen dengan Teorema
3.1.4 hanya dengan mengganti ideal P dengan ideal {0} .
Teorema 3.2.3. Diberikan suatu near-ring . N Pernyataan-pernyataan berikut
ekuivalen:
1) Near-ring N adalah prima.
2) Untuk setiap ideal I dan J pada , N jika {0} I J ⊆ maka {0} I ⊆ atau
{0} J ⊆ .
3) Untuk setiap , i j N ∈ , jika {0} i ∉ dan {0}, j ∉ maka {0} i j < > < > ⊄ .
4) Untuk setiap ideal I dan J pada , N jika {0} I ⊂ dan {0} , J ⊂ maka
{0}. I J ⊄
5) Untuk setiap ideal I dan J pada , N jika {0} I ⊄ dan {0}, J⊄ maka
{0}. I J ⊄
Bukti:
Analog Teorema 3.1.4 dengan mengganti ideal P dengan ideal {0}.
Teorema 3.2.4. Diberikan ideal I pada N . Himpunan I adalah ideal prima
jika dan hanya jika / N I adalah near-ring prima.


31

Bukti:
) Diketahui himpunan I adalah ideal prima. Akan dibuktikan / N I adalah
near-ring prima artinya {0} adalah ideal prima. Diambil sebarang ideal A I +
dan B I + pada / N I dengan A dan B ideal pada . N Jika
( ) ( ) {0} A I B I A B I + + = + = maka A B I ⊆ . Karena himpunan I adalah
ideal prima, akibatnya A I ⊆ atau B I ⊆ sehingga ( ) {0} A I + = atau
( ) {0}. B I + =
) Diketahui / N I adalah near-ring prima. Akan dibuktikan ideal I adalah
prima artinya untuk setiap A dan B ideal pada , N jika A B I ⊆ maka A I ⊆
atau B I ⊆ . Diambil sebarang A dan B pada , N dengan A B I ⊆ sehingga
( ) ( ) {0} A B I A I B I + = + + = . Karena / N I adalah near-ring prima maka
( ) {0} A I + = atau ( ) {0} B I + = berakibat A I ⊆ atau B I ⊆ .
Teorema 3.2.5. Jika N adalah near-ring konstan, maka N adalah near-ring
prima.
Bukti:
Near-ring N mempunyai subgrup normal {0}, sehingga sesuai Lemma 3.1.7
berakibat {0} merupakan ideal prima di N . Dan berdasarkan Definisi 3.2.1
berakibat N merupakan near-ring prima.
Berikut diberikan suatu teorema mengenai near-ring prima yang
merupakan kejadian khusus dari Teorema 3.1.8 sebagai berikut:
32

Teorema 3.2.6. Diberikan near-ring N . Pernyataan berikut ekuivalen:
1) Untuk setiap ideal I dan J pada , N jika {0} I J = maka {0} I = atau
{0} J = .
2) Untuk setiap , , i j N ∈ jika 0 i N j = maka 0 i = atau 0. j =
Bukti:
(1 2) Diketahui untuk setiap ideal I dan J pada , N jika {0} I J = maka
{0} I = atau {0} J = . Diambil sebarang , , i j N ∈ dengan 0 i N j = .
Dibentuk { } i i n n N < >= ∈ dan { } j j n n N < >= ∈ , sehingga

1
1
1
{ , }
{ , }
{ ( ) ( ) 0, }
n
i i i i
i
n
i i i i
i
n
i i i i
i
i j x y x i y j
i n j n i n i j n j
i n j n i n j n N
=
=
=
< > < >= ∈< > ∈< >
= ∈< > ∈< >
= = ∈

1 1
{ 0 } { 0} {0}.
n n
i i
i i
n n N
= =
= ∈ = =


Karena {0} i j < > < >= , maka {0} i < >= atau {0} j < >= , akibatnya
0 i = atau 0. j =
( ) ⇐ Diketahui untuk setiap , , i j N ∈ jika 0 i N j = maka 0 i = atau 0. j =
Diambil sebarang ideal I dan J pada , N dengan
33


1
{ , } {0}.
n
i i i
i
I J i j i I j J
=
= ∈ ∈ =

Diambil sebarang {0}
i i
i j I J ∈ = , maka
1
{ ( ) } 0.
n
i i
i
i N j i n j n N
=
= ∈ =

Akibatnya 0 i = atau 0 j = . Jadi {0} I =
atau {0} J = .
3.3.Ideal Semiprima
Berikut akan diberikan definisi mengenai ideal semiprima dan beberapa
teorema yang terkait dengan ideal semiprima.
Definisi 3.3.1. Suatu ideal S dari near-ring N disebut semiprima, jika untuk
setiap ideal I pada , N berlaku

2
. I I I S I S = ⊆ ⊆
Contoh 3.3.2. Jika merupakan near-ring terhadap operasi penjumlahan dan
pergandaan biasa, maka {0} adalah ideal semiprima.

Bukti:
Karena {0} merupakan subgrup normal di grup ( , ) + sehingga{0}merupakan
ideal pada . Diambil sebarang ideal I pada dan memenuhi
2
{0} I ⊆ . Akan
ditunjukkan {0} I ⊆ . Karena
2
{0} I ⊆ atau {0} I I • ⊆ yang berarti 0 I I • = ,
sehingga diperoleh 0. I = Jadi {0} merupakan ideal semiprima.
Berikut diberikan beberapa teorema dan lemma yang terkait dengan ideal
semiprima.

34

Teorema 3.3.3. Diberikan ideal S pada . N Pernyataan-pernyataan berikut
ekuivalen:
Ideal S adalah semiprima.
Untuk setiap ideal I pada N , jika
2
I S ⊆ maka I S ⊆ .
Untuk setiap n N ∈ , jika
2
n S < > ⊆ maka n S ∈ .
Untuk setiap ideal I pada N , jika S I ⊂ maka
2
I S ⊄ .
Untuk setiap ideal I pada N , Jika I S ⊄ maka
2
I S ⊄ .
Bukti:
) ) a b Jelas berdasarkan Definisi 3.3.1.
) ) b c Diambil sebarang n N ∈ dan n < > ideal pada N yang memenuhi
2
n S < > ⊆ . Berdasarkan (b), diperoleh n S < >⊆ berakibat n S ∈ .
) ) c d Diambil sebarang ideal I pada N dan S I ⊂ . Diambil sebarang
\ i I S ∈ , maka i S ∉ . Diketahui untuk setiap n N ∈ , jika
2
n S < > ⊆ ,
maka n S ∈ . Diperoleh kontraposisi ada n N ∈ jika n S ∉ maka
2
n S < > ⊄ . Karena diketahui i S ∉ dan S adalah ideal pada N , maka
i N ∈ . Berdasarkan kontraposisi diatas diperoleh
2
i S < > ⊄ . Dengan
kata lain
2
I S ⊄ .
) ) d e Diambil sebarang ideal I pada N dan I S ⊄ . Diambil sebarang
\ i I S ∈ dan dibentuk ( ) S i S ⊂ < > + menurut (d) diperoleh
33

( ) ( ) . i S i S S < > + < > + ⊄ Diambil ( ) ( ) x i S i S ∈ < > + < > + , sehingga
terdapat
1 2
', ' i i i ∈< > dan , ' s s S ∈ , dan diperoleh persamaan:

1 2
1 2 2
1 2 1 2 1 2 2
( ' ) ( ' ').
' ( ' ') ( ' ').
' ( ' ') ' ' ' ' ( ' ').
x i s i s
i i s s i s
i i s i i i i s i s
= + +
= + + +
= + − + + +

Dengan
1 2 1 2
( ' ( ' ') ' ') i i s i i S + − ∈ ,
1 2
' ' i i i i ∈< > < > dan
2
( ' ') s i s S + ∈


berakibat
1 2
' ' i i S ∉ berarti
1 2
( ' ) ( ' ') i s i s S + + ∉ . Jadi x S ∉ . Terbukti
I I S ⊄ atau
2
I S ⊄ .
) ) e a Diambil sebarang ideal I pada . N Jika I S ⊄ maka
2
I S ⊄ . Diperoleh
kontraposisinya, yaitu ada ideal I pada . N Jika
2
I S ⊆ maka I S ⊆ .
Berdasarkan Definisi 3.3.1 maka S adalah ideal semiprima.


Teorema 3.3.4. Jika ( )
A
S
α α∈
adalah kumpulan ideal semiprima maka
A
S
α
α∈

adalah ideal semiprima.
Bukti:
Diambil sebarang ideal I pada N . Jika
2
,
A
I S
α
α∈

maka untuk setiap A α ∈
berlaku
2
I S
α
⊆ . Karena ( )
A
S
α α∈
adalah kumpulan ideal semiprima berakibat
I S
α
⊆ sehingga
A
I S
α
α∈

36

Teorema 3.3.5. Diberikan ideal I dan S pada N dengan . I S ⊆

Jika
pemetaan : / N N I N π → = adalah epimorfisma, maka berlaku pernyataan
berikut
( ) / . S adalah ideal semiprima S N I adalah ideal semiprima π ⇔ ⊆
Bukti:
) Diketahui S adalah ideal semiprima. Akan dibuktikan ( ) S π adalah ideal
semiprima artinya untuk setiap ideal I pada N
,
jika
2
( ) I S π ⊆

maka
( ) I S π ⊆ . Diambil sebarang ideal I pada N
,
dengan
2
( ). I S π ⊆

Kemudian
dibentuk
1
( ) I I π

= dengan menggunakan Teorema 2.3.4 diperoleh
2
2 1 1 1 1
( ) ( ) ( ) ( ( )) I I I I S S π π π π π
− − − −
= ⊆ ⊆ = . Karena S adalah ideal
semiprima, akibatnya I S ⊆ . Jadi terbukti
1
( ( )) ( ) ( ) I I I S π π π π

= = ⊆ .
) ⇐ Diketahui ( ) S π adalah ideal semiprima. Akan dibuktikan S adalah ideal
semiprima artinya untuk setiap ideal I pada N jika I I S ⊆ , maka . I S ⊆
Diambil sebarang ideal I pada , N dengan I I S ⊆ maka
( ) ( ) ( ) ( ). I I I I S π π π π ⊆ ⊆ Karena ideal ( ) S π adalah semiprima berakibat
( ) ( ) I S π π ⊆ . Jadi terbukti
1 1
( ( )) ( ( )) I I S S π π π π
− −
= ⊆ = .
Lemma 3.3.6. Jika N near-ring simetri konstan, maka setiap subgrup normal
dari ( , ) N + adalah ideal semiprima.

37

Bukti:
Diketahui N adalah near-ring simetri konstan artinya
C
N N = . Akan dibuktikan
setiap subgrup normal S dari ( , ) N + adalah ideal semiprima. Pertama ditunjukkan
terlebih dahulu himpunan S adalah ideal pada N yaitu diambil sebarang s S ∈
dan , ' n n N ∈ diperoleh s n s S = ∈ sehingga S N S ⊆ dan
( ' ) ' 0 n n s n n n n S + − = − = ∈ . Dari sini dapat ditunjukkan bahwa himpunan S
adalah ideal pada . N Selanjutnya dibuktikan himpunan S adalah ideal
semiprima yaitu untuk setiap ideal I pada , N jika I I S ⊆ maka I S ⊆ .
Diambil sebarang ideal I pada , N sehingga untuk setiap i I ∈ berlaku
i i i I S = ∈ ⊆ , dengan kata lain I S ⊆ . Dari sini terbukti setiap subgrup normal
S dari ( , ) N + adalah ideal semiprima .
Berikut diberikan suatu teorema mengenai ideal semiprima yang belum
dibahas di Pilz (1983) yang akan digunakan pada bab selanjutnya.
Teorema 3.3.7. Diberikan near-ring N dan himpunan S dengan . S N S ⊆
Pernyataan berikut ekuivalen:
1) Untuk setiap ideal I pada , N jika
2
I S ⊆ maka I S ⊆ .
2) Untuk setiap , s N ∈ jika s N s S ∈ maka . s S ∈
Bukti:
( ) Diketahui untuk setiap ideal I pada , N jika
2
I S ⊆ maka I S ⊆ . Diambil
sebarang s N ∈ dengan s N s S ∈ . Dibentuk { } s s n n N < >= ∈ , sehingga
38


2 2
1
1
1
1
{ }
{ }
{ }
{ ( ) ( ) , } .
n
i i
i
n
i i i
i
n
i i i
i
n
i i i i
i
s x x s
x x x s
s n s n s n s
s n s n s n s S n N S
=
=
=
=
< > = ∈< >
= ∈< >
= ∈< >
= ∈ ∈ ⊆

Karena
2
s S < > ⊆ maka s S < >⊆ , akibatnya . s S ∈
( ) ⇐ Diketahui untuk setiap , s N ∈ jika s N s S ∈ maka . s S ∈ Diambil
sebarang ideal I pada , N dengan
2 2
1
{ } .
n
i i
i
I i i I S
=
= ∈ ⊆

Diambil sebarang
2 2
i
i I S ∈ ⊆ maka
1
{ ( ) } .
n
i i
i
i N i i n i n N S
=
= ∈ ∈

Akibatnya . i S ∈ Jadi
I S ⊆ .
3.4. Near ring semiprima
Berikut akan diberikan definisi near-ring semiprima dan beberapa teorema
yang terkait dengan near-ring semiprima.
Definisi 3.4.1. Near-ring N disebut semiprima jika {0} adalah ideal semiprima.
Berikut diberikan pernyataan-pernyataan yang ekuivalen dengan Teorema
3.3.3 hanya dengan mengganti ideal S dengan ideal {0} .
Teorema 3.4.2. Diberikan near ring . N Pernyataan-pernyataan berikut
ekuivalen:
39

Near ring N adalah semiprima.
Untuk setiap ideal I pada N , jika
2
{0} I ⊆ maka {0} I ⊆ .
Untuk setiap n N ∈ , jika
2
{0} n < > ⊆ maka {0} n∈ .
Untuk setiap ideal I pada N , jika {0} S ⊂ maka
2
{0} I ⊄ .
Untuk setiap ideal I pada N , Jika {0} I ⊄ maka
2
{0} I ⊄ .
Bukti:
Analog Teorema 3.3.3 dengan mengganti ideal S dengan ideal {0}.
Teorema 3.4.3. Jika N adalah near-ring simetri konstan, maka near-ring N
adalah semiprima.
Bukti:
Near-ring N mempunyai subgrup normal {0}. Sehingga sesuai Lemma 3.3.6,
ideal {0} adalah semiprima pada . N Dan berdasarkan Definisi 3.4.1, akibatnya
N merupakan near-ring semiprima.
Berikut diberikan suatu teorema mengenai near-ring semiprima yang
merupakan kejadian khusus dari Teorema 3.3.7 sebagai berikut.
Teorema 3.4.4. Diberikan near-ring N . Pernyataan berikut ekuivalen:
1. Untuk setiap ideal I pada , N jika
2
{0} I = maka {0} I = .
2. Untuk setiap , s N ∈ jika 0 s N s = maka 0. s =
Bukti:
( ) Diketahui untuk setiap ideal I pada , N jika
2
{0} I = maka {0} I = . Diambil
60

sebarang s N ∈ dengan 0 s N s = . Dibentuk { } s s n n N < >= ∈ ,
sehingga

2 2
1
1
1
1
1 1
{ }
{ }
{ }
{ ( ) ( ) 0, }
{ 0 } { 0} {0}.
n
i i
i
n
i i i
i
n
i i i
i
n
i i i i
i
n n
i i
i i
s x x s
x x x s
s n s n s n s
s n s n s n s n N
n n N
=
=
=
=
= =
< > = ∈< >
= ∈< >
= ∈< >
= = ∈
= ∈ = =

Karena
2
{0} s < > = maka {0} s < >= , akibatnya 0. s =
( ) ⇐ Diketahui untuk setiap , s N ∈ jika 0 s N s = maka 0. s = Diambil
sebarang ideal I pada , N dengan
2 2
1
{ } {0}.
n
i i
i
I i i I
=
= ∈ =

Diambil
sebarang
2 2
{0}
i
i I ∈ = maka
1
{ ( ) } 0
n
i i
i
i N i i n i n N
=
= ∈ =

Akibatnya
0. i = Jadi {0} I = .
Dari definisi ideal prima dan ideal semiprima di atas. Terdapat keterkaitan
antara ideal prima dengan ideal semiprima, seperti yang tersaji dalam teorema
berikut.



61

Teorema 3.4.5. Setiap ideal prima merupakan ideal semiprima.
Bukti:
Diketahui himpunan I adalah ideal prima pada . N Berdasarkan Definisi 3.1.1,
untuk setiap ideal
1
I dan
2
I pada N jika
1 2
I I I ⊆ , maka
1
I I ⊆ atau
2
I I ⊆ .
Kemudian diambil
1 2
I I = diperoleh
1 2 1 1
I I I I I = ⊆ berakibat
1
I I ⊆ . Dengan
kata lain himpunan I adalah ideal semiprima pada . N
Teorema 3.4.6. Sebarang irisan dari ideal prima adalah ideal semiprima.
Bukti:
Diambil sebarang ideal I dan J pada N . Diketahui himpunan I J ∩ adalah
ideal prima pada . N Akan ditunjukkan himpunan I J ∩ adalah ideal semiprima.
Berdasarkan pendefinisian ideal prima, suatu ideal I pada N disebut prima jika
untuk setiap ideal
1
I dan
2
I pada N dengan
1 2
I I I ⊆ , maka
1
I I ⊆ atau
2
I I ⊆ .
Juga berdasarkan pendefinisian ideal prima, suatu ideal J pada N disebut prima
jika untuk setiap ideal
1 2
, J J pada N dengan
1 2
J J J ⊆ , maka
1
J J ⊆ atau
2
J J ⊆ . Dari ideal , I J prima diatas dapat dibentuk suatu irisan sedemikian
sehingga untuk sebarang ideal
1
I dan
1
J pada N jika
1 1
I J I J ⊆ ∩ maka
1
I I J ⊆ ∩ atau
1
J I J ⊆ ∩ . Kemudian diambil
1 1
I J = diperoleh
1 1 1 1
I J I I I J = ⊆ ∩ , akibatnya
1
I I J ⊆ ∩ . Dengan kata lain himpunan I J ∩
adalah ideal semiprima.

62

Contoh 3.4.7. Gabungan 2 ideal prima belum tentu ideal prima.
Bukti:
Himpunan 3 dan 5 masing-masing merupakan ideal prima dari near-ring ,
tetapi 3 5 { 0, 3, 5, 6, 9, 10...} ∪ = ± ± ± ± ± ± bukan merupakan ideal prima di ,
sebab ada elemen 5 3 5 ∈ ∪ dan 3 3 5 ∈ ∪ sehingga 5 3 2 3 5 . − = ∉ ∪


You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->