KATA PENGANTAR KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penyusun panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas rahmat dan
hidayahnya dapat menyelesaikan Laporan Pelabuhan Perikanan Wini dengan baik.
Laporan ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Pelabuhan.
Penyusun ingin mengucapkan terima kasih kepada:
1. Orang tua yang telah memberikan doa dan motivasi.
2. Ir. Antono Damayanto, MMBAT selaku dosen pembimbing yang telah
memberikan masukan dan pengarahan.
3. Teman –teman atas bantuan dan motivasinya.
Semoga Laporan ini bermanfaat khususnya bagi penyusun dan umumnya bagi
pembaca. Penyusun mengharapkan kritik dan saran dari berbagai pihak untuk
memperbaiki makalah ini.
Bandung, 4 Agustus 2010

Penyusun
TUGAS PELABUHAN i
DAFTAR ISI DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................... I
DAFTAR ISI ........................................................................ II
DAFTAR TABEL .................................................................. IV
DAFTAR GAMBAR ............................................................... V
PENDAHULUAN..................................................................1
I.1 LATAR BELAKANG ........................................................................................ 1
I.2 MAKSUD DAN TUJUAN ................................................................................... 2
I.3 LOKASI PEKERJAAN ...................................................................................... 2
I.4 RUANG LINGKUP ........................................................................................ 3
I.5 SISTEMATIKA LAPORAN ................................................................................. 3
KONDISI LOKASI PELABUHAN..............................................4
II.1 ADMINISTRATIF DAN GEOGRAFI ........................................................................ 4
II.2 KONDISI FISIK WILAYAH ............................................................................... 4
II.2.1 Topografi .................................................................................. 4
II.2.2 Bathimetri ................................................................................. 5
II.3 KONDISI HIDROOCEANOGRAFI .......................................................................... 5
II.3.1 Pasang Surut. ............................................................................ 5
II.3.2 Angin ......................................................................................... 9
II.3.3 Gelombang ............................................................................. 10
II.3.4 Arus ......................................................................................... 18
II.4 GEOTEKNIK ............................................................................................ 19
II.4.1 Hasil Survey ............................................................................ 19
II.4.2 Hasil Tes Laboratorium ........................................................... 21
II.5 KONDISI PERIKANAN .................................................................................. 22
II.5.1 Keadaan usaha perikanan di Kawasan Pantura ....................... 22
II.5.2 Penangkapan ikan di Laut ....................................................... 23
II.5.3 Meramu usus teripang gama ................................................... 25
II.5.4 Penangkapan ikan dengan Bagan ........................................... 25
II.5.5 Budidaya tambak .................................................................... 27
II.5.6 Penangkapan Nener ................................................................ 29
II.5.7 Penanganan ikan hasil tangkapan ........................................... 29
STUDI KELAYAKAN PELABUHAN.........................................31
III.1 ANALISIS SWOT ................................................................................... 31
III.1.1 Penilaian Lingkungan Eksternal (Conductive Environmental
Scanning) ................................................................................. 32
III.1.2 Penilaian Lingkungan Internal (Conducting Internal Analysis
and Position Assessment) ........................................................ 32
III.2 ANALISIS PERMASALAHAN ........................................................................... 32
III.2.1 Umum ..................................................................................... 32
III.2.2 Khusus .................................................................................... 33
III.3 ANALISIS EKONOMI .................................................................................. 34
ANALISA KEBUTUHAN DAN LAYOUT...................................36
IV.1 UMUM ................................................................................................ 36
IV.2 DERMAGA ............................................................................................ 36
IV.3 BANGUNAN PENUNJANG ............................................................................. 39
TUGAS PELABUHAN ii
IV.4 JALAN ................................................................................................. 39
TATA RUANG DAN TAHAP PENGEMBANGAN........................41
V.1 UMUM ................................................................................................. 41
V.2 ZONIFIKASI KEGIATAN ................................................................................ 41
V.3 SIRKULASI DAN PENCAPAIAN ......................................................................... 45
V.4 TAHAPAN PEMBAGUNAN 5 TAHUNAN ............................................................... 46
V.5 TAHAPAN PEMBANGUNAN 10 TAHUNAN ........................................................... 46
V.6 TAHAPAN PEMBANGUNAN 15 TAHUNAN ........................................................... 47
PERENCANAAN LAYOUT PELABUHAN..................................49
VI.1 DASAR PERENCANAAN .............................................................................. 49
VI.2 FAKTOR-FAKTOR PERENCANAAN .................................................................... 49
VI.3 STANDAR PERENCANAAN ............................................................................ 50
VI.4 JENIS KAPAL .......................................................................................... 52
VI.5 PERENCANAAN DERMAGA ........................................................................... 52
VI.5.1 Panjang Dermaga ................................................................... 53
VI.5.2 Lebar Dermaga ...................................................................... 53
VI.5.3 Tinggi Dek/Lantai Dermaga .................................................... 53
VI.5.4 Alternatif Bentuk dan Struktur Dermaga ................................ 53
VI.5.5 Analisa Berthing ..................................................................... 58
VI.5.6 Analisa Mooring ...................................................................... 58
VI.5.7 Analisa Geoteknik .................................................................. 59
VI.5.8 Analisa Struktur ..................................................................... 59
VI.6 LAYOUT DERMAGA .................................................................................. 59
METODE KONSTRUKSI......................................................61
VII.1 DERMAGA ........................................................................................... 61
VII.1.1 Pemancangan tiang .............................................................. 61
VII.1.2 Pembuatan konstruksi beton ................................................. 61
VII.2 BANGUNAN STRUKTUR BETON .................................................................... 62
VII.3 JALAN ................................................................................................ 62
ANALISA EKONOMI DAN FINANSIAL...................................66
VIII.1 ANALISA EKONOMI ................................................................................. 66
VIII.2 ANALISA FINANSIAL ................................................................................ 67
VIII.2.1 Kas Masuk (Cash Inflow) ....................................................... 68
VIII.2.2 Kas Keluar (Cash Outflow) .................................................... 71
VIII.3 KESIMPULAN ANALISA FINANSIAL ................................................................ 77
TUGAS PELABUHAN iii
DAFTAR TABEL DAFTAR TABEL

TUGAS PELABUHAN iv
DAFTAR GAMBAR DAFTAR GAMBAR

TUGAS PELABUHAN v
B A B I B A B I
PENDAHULUAN PENDAHULUAN
I.1 LATAR BELAKANG
Peranan sub sektor perikanan sangat penting, karena sub sektor perikanan
merupakan salah satu penghasil devisa. Program ekspor hasil perikanan dapat
dicapai antara lain, dengan cara peningkatan hasil tangkapan, peningkatan mutu
hasil tangkapan, pengolahan hasil perikanan, dan lain – lain yang dapat
meningkatkan nilai tambah. Untuk mencapai program tersebut pembangunan
Pelabuhan Perikanan sangat diperlukan dalam menunjung keberhasilan
pembangunan perikanan.
Pembangunan Pelabuhan Perikanan sampai saat ini masih dirasa sebagai hal yang
sangat sulit, karena akan dihadapkan pada permasalahan yang senantiasa
memberikan dampak perkembangan baru serta terjadi perubahan – perubahan
mendasar yang kadang perkembangan dan perubahan itu menjadi tidak sesuai
dengan apa yang direncanakan. Selain itu Pelabuhan Perikanan adalah perpaduan
antara bangunan darat dan bangunan laut serta kondisi sosial ekonomi masyarakat
nelayan, sehingga mulai dari perencanaan sampai pengendalian dan pengawasan
pembangunan operasional serta pemeliharaan memerlukan perpaduan dari
berbagai disiplin ilmu.
Untuk itu peranan pelabuhan sebagai infrastruktur yang dapat memfasilitasi
kegiatan usaha penangkapan ikan yaitu sebagai pusat pengembangan masyarakat
nelayan, tempat berlabuh kapal perikanan, tempat pendaratan ikan, pusat
pemasaran dan pembinaan mutu hasil perikanan, pusat penyuluhan dan
pengumpulan data, pusat pelaksanaan pengawasan sumber daya ikan serta pusat
pelayanan informasi sepatutnya harus lebih di optimalkan.
Berkaitan dengan hal tersebut, maka guna menunjang perkembangan ekonomi
serta mengantisipasi tingkat kegiatan perikanan tangkap di kabupaten Timor
Tengah Utara, Provinsi Nusa Tenggara Timur, Dinas Perikanan Kabupaten
TUGAS PELABUHAN I-1
mengadakan pekerjaan Pelabuhan Perikanan Wini sehingga nantinya dapat
diperoleh suatu desain pembangunan Pelabuhan Perikanan yang secara teknis
kelak pelabuhan tersebut diharapkan dapat beroperasi secara optimal dan dapat
mengakomodasi perkembangan perikanan di wilayah tersebut, serta sinkronisasi
dengan perkembangan sektor – sektor lainnya di masa yang akan datang.
I.2 MAKSUD DAN TUJUAN
Maksud dan tujuan dari Pekerjaan Pembangunan Pelabuhan Perikanan Wini ini
adalah untuk memfasilitasi kegiatan usaha penangkapan ikan yaitu sebagai pusat
pengembangan masyarakat nelayan, tempat berlabuh kapal perikanan, tempat
pendaratan ikan, pusat pemasaran dan pembinaan mutu hasil perikanan, pusat
penyuluhan dan pengumpulan data dan pusat pelaksanaan pengawasan sumber
daya ikan.
I.3 LOKASI PEKERJAAN
Lokasi pekerjaan berada di Kabupaten Wini terletak di belahan utara Pulau Nusa
Tenggara memanjang dari barat ke timur dan mempunyai pantai sepanjang 52.22
Km, secara geografis terletak pada posisi 9° 10 ' 40” lintang selatan dan 124° 30 '
bujur timur.
TUGAS PELABUHAN 2
Gambar 1.1 Peta Lokasi Proyek
I.4 RUANG LINGKUP
Ruang lingkup dari Pekerjaan Pengembangan Pelabuhan Perikanan Wini yang akan
dilaksanakan adalah sebagai berikut:
1. Kondisi Lokasi Pelabuhan
2. Studi Kelayakan Pelabuhan
3. Analisa Kebutuhan dan Layout
4. Tata Ruang dan Tahap Pengembangan
5. Perencanaan Layout Pelabuhan
6. Metode Konstruksi
I.5 SISTEMATIKA LAPORAN
Secara singkat isi dari laporan ini adalah:
Bab 1 Pendahuluan
Membahas tentang latar belakang pekerjaan, tujuan pekerjaan, lokasi dan
pencapaiannya, lingkup pekerjaan serta sistematika pembahasan laporan.
Bab 2 Kondisi Lokasi Pelabuhan
Membahas tentang administrasi dan geografi, fasilitas darat dan laut,
kondisi fisik teknis, kondisi sosial perikanan, kebijakan pemerintah dan
Aspirasi masyarakat serta permasalahan yang timbul.
Bab 3 Studi Kelayakan Pelabuhan
Membahas tentang analisis permasalahan dan analisa ekonomi.
Bab 4 Analisa Kebutuhan dan Layout
Membahas tentang perencanan lay out master plan.
Bab 5 Tata Ruang dan Tahap Pengembangan
Membahas tentang konsep pengembangan Pelabuhan Perikanan Wini
secara spasial dan target-target yang harus dikejar.
Bab 6 Perencanaan Layout Pelabuhan
Membahas tentang desain pelabuhan secara umum dan global.
Bab 7 Metode Konstruksi
Membahas tentang pelaksanaan pembangunan Pelabuhan Perikanan.
TUGAS PELABUHAN 3
B A B I I B A B I I
KONDISI LOKASI KONDISI LOKASI PELABUHAN PELABUHAN
II.1 ADMINISTRATIF DAN GEOGRAFI
Pelabuhan Perikanan Wini berada pada desa Wini kecamatan sawan Kabupaten
Timor Tengah Utara, secara geografis terletak pada posisi 9° 10 ' 40” lintang
selatan dan 124° 30 ' bujur timur. Wini memiliki panjang pantai 52,22 Km dengan
mempunyai jarak antara landai daratan dengan laut adalah + 10 mil
Posisi Kabupaten Timor Tengah Utara memiliki batas-batas sebagai berikut :
• Sebelah Utara dengan Laut Sawu dan Republic Democratic Timor leste
• Sebelah Timur dengan Kabupaten Belu
• Sebelah Selatan dengan Kabupaten Timor Tengah Selatan
• Sebelah Barat dengan Kabupaten Kupang
Letak Kabupaten Timor Tengah Utara sangat strategis, karena disamping dekat
dengan ibukota Provinsi Nusa Tenggara Timur juga berbatasan langsung dengan
negara baru Timor Leste sehingga mempunyai peluang yang sangat strategis untuk
perdagangan antar negara. Sedangkan dari aspek administrasi pemerintah terbagi
atas 24 Kecamatan, 130 Desa dan 33 Kelurahan.
II.2 KONDISI FISIK WILAYAH
II.2.1 Topografi
Wilayah Kabupaten Timor Tengah Utara merupakan daerah daratan dan pada
umumnya berbukit kurang dari 100 m dari atas permukaan laut 1777.60 Km2
berketinggian 100 - 500 m dan sisanya 993,19 Km2 adalah daerah dengan
ketinggian diatas 500 meter.
TUGAS PELABUHAN II-4
II.2.2 Bathimetri
Dari hasil survey batimetri tersebut dapat disimpulkan bahwa perairan di sekitar
Pelabuhan Perikanan Wini cenderung landai dan berpalung. Hal ini dapat dilihat dari
Peta batimetri hasil survei lapangan yang disajikan pada lampiran.
II.3 KONDISI HIDROOCEANOGRAFI
II.3.1 Pasang Surut.
Analisa pasang surut dilakukan untuk menentukan elevasi muka air rencana bagi
perencanaan fasilitas laut, mengetahui tipe pasang surut yang terjadi dan
meramalkan fluktuasi muka air. Data yang digunakan untuk analisa ini merupakan
data hasil pengukuran pasang surut untuk hasil survei di lokasi Pelabuhan
Perikanan Wini. Data disajikan pada Tabel 2.1:
Tabel 2.1 Elevasi Muka Air Pengamatan
17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 1
1 175 165 155 170 125 150 90 95 109 87 105 129 115 120 130
2 140 145 150 140 129 140 95 90 115 90 100 110 93 99 107
3 115 127 135 140 130 127 100 110 120 90 95 105 84 89 95
4 95 110 120 133 145 115 118 140 134 105 110 109 79 93 100
5 100 105 120 130 120 120 125 140 140 121 125 120 93 108 112
6 115 115 120 130 130 138 130 150 150 137 145 137 125 139 130
7 137 140 140 145 145 140 145 155 155 150 150 160 144 162 151
8 163 160 157 160 160 150 155 157 156 170 170 169 168 184 174
9 191 180 180 175 170 163 160 160 159 170 175 189 188 200 197
10 210 200 200 200 190 185 165 163 160 170 170 182 200 208 215
11 210 220 220 215 200 195 179 168 168 165 168 176 180 179 206
12 179 215 225 220 215 200 185 170 150 160 155 166 155 155 186
13 148 190 230 220 220 205 190 180 158 158 138 148 130 117 150
14 120 156 180 200 215 210 195 180 160 160 132 120 100 88 110
15 90 119 150 170 200 190 195 178 170 145 126 105 87 61 68
16 70 87 110 130 168 180 190 175 165 155 135 97 78 50 48
17 66 60 80 80 120 159 160 175 170 155 145 116 88 60 67
18 67 50 50 75 100 125 150 173 168 165 155 136 107 76 85
19 83 55 40 40 70 100 140 160 165 175 159 150 128 94 106
20 109 70 40 30 50 80 107 140 160 155 160 160 152 119 126
21 130 100 70 45 60 75 94 118 136 150 155 165 169 140 120
22 157 120 90 83 90 60 78 85 110 140 140 161 174 162 140
23 175 150 130 90 120 70 60 90 90 125 140 150 163 157 157
24 175 180 140 130 140 85 70 105 85 118 135 137 143 148 154
JAM
Tanggal
TUGAS PELABUHAN 5
Data Pasang Surut
0
50
100
150
200
250
0 60 120 180 240 300 360
Jam ke
E
l
e
v
a
s
i

(
c
m
)
Gambar 2.1 Grafik Pasang Surut Hasil Pengamatan
Urutan analisa pasang surut adalah sebagai berikut:
A. Menguraikan Komponen-komponen Pasang Surut
Menguraikan komponen-komponen pasang surut adalah menguraikan fluktuasi
muka air akibat pasang surut menjadi 9 (sembilan) komponen-komponen harmonik
penyusunnya. Besaran yang diperoleh adalah amplitudo dan fasa setiap komponen.
Metode yang digunakan untuk menguraikan komponen-komponen pasang surut
adalah metode Least Square. Sebelum dilakukan perhitungan, data hasil
pengamatan terlebih dahulu diikatkan pada referensi topografi yang ada. Hasil
penguraian komponen-komponen harmonik disajikan pada Tabel 2.2.
TUGAS PELABUHAN 6
Tabel 2.2 Komponen-komponen Pasang Surut Dengan Metoda Least Square
KONSTITUEN AMPLITUDO BEDA FASA
M2 34.7 202.51
S2 27.25 258.23
N2 6.88 259.1
K2 27.16 188.07
K1 31.07 -84.14
O1 26.03 222.13
P1 20.93 154.4
M4 0.57 151
MS4 0.87 196.82
SO 137.36
B. Penentuan Tipe Pasang Surut
Dengan didapatkannya nilai amplitudo dari komponen pasang surut, dapat
ditentukan tipe pasang surut yang terjadi pada lokasi, yaitu dengan melakukan
perhitungan Formzall (F) dengan persamaan sebagai berikut:
F =
2 AS 2 AM
1 AK 1 AO
+
+
di mana:
AO = amplitudo komponen O1
AK1 = amplitudo komponen K1
AM2 = amplitudo komponen M2
AS2 = amplitudo komponen S2
Tipe pasang surut berdasarkan angka formzall dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 2.3 Tipe Pasang Surut.
Bilangan Formzall
(F)
Tipe Pasang Surut Keterangan
F < 0.25 Pasang harian ganda (semidiurnal)
Dalam 1 hari terjadi 2 kali air pasang dan 2 kali air surut dengan
ketinggian yang hampir sama dan terjadi berurutan secara teratur.
Periode pasang surut rata-rata adalah 12 jam 24 menit.
0.25 < F < 1.5 Campuran, condong ke semi diurnal
Dalam 1 hari terjadi 2 kali air pasang dan 2 kali air surut dengan
ketinggian dan periode yang berbeda.
1.5<F<3.0 Campuran, condong ke diurnal
Dalam 1 hari terjadi 1 kali air pasang dan 1 kali air surut dengan
ketinggian yang berbeda. Kadang-kadang terjadi 2 kali air pasang
dalam 1 hari dengan perbedaan yang besar pada tinggi dan waktu.
F < 3.0 Pasang harian tunggal (diurnal)
Dalam 1 hari terjadi 1 kali air pasang dan 1 kali air surut. Periode
pasang surut adalah 24 jam 50 menit
Dengan menggunakan rumus Formzall diatas serta dengan menggunakan kriteria
tipe pasang surut seperti pada Tabel 2.3 diperoleh tipe pasang surut seperti yang
disajikan pada Tabel 2.4.
TUGAS PELABUHAN 7
Tabel 2.4 Tipe pasang surut lokasi pekerjaan.
M2 S2 K1 O1
34.70 27.25 31.07 26.03 0.92 Campuran (semidiurnal)
Amplitudo (cm) Bil. Fromzal (F)
Tipe Pasang Surut
A O 1 A K 1
A M 2 A S 2
F
+
·
+
C. Menghitung Elevasi Muka Air Rencana
Dengan menggunakan komponen pasang surut yang telah dihasilkan dapat
ditentukan beberapa elevasi muka air penting. Hasil analisa elevasi penting
disajikan pada Tabel 2.5 dari beberapa elevasi penting ini yang akan digunakan
sebagai referensi yang menyangkut elevasi permukaan kontur topographi dan
bathimetri adalah LWS. Untuk mengetahui perbandingan antara data hasil survei
dan data hasil peramalan diberikan dalam bentuk grafik yang disajikan pada
Gambar 2.2.
Tabel 2.5 Elevasi Muka Air Penting
Peilschall Elevasi
(Cm) (Cm)
Hingest Water Spring (HWS) 293.67 289.76
Mean High Water Spring (MHWS) 252 248.09
Mean High Water Level (MHWL) 190.76 186.85
Mean Sea Level (MSL) 137.36 133.45
Mean Low Water Level (MLWL) 83 79.09
Mean Low Water Spring (MLWS) 40.49 36.58
Lowest Water Spring (LWS) 3.91 0
Elevasi Penting Muka Air
Perbandingan Data Vs Peramalan Pasang Surut
0
50
100
150
200
250
0 30 60 90 120 150 180 210 240 270 300 330 360
Jam Ke
E
l
e
v
a
s
i
Hasil Peramalan Data
Gambar 2.2 Perbandingan data hasil survei dengan peramalan di Lokasi Pelabuan
Perikanan Wini
TUGAS PELABUHAN 8
II.3.2 Angin
Data yang digunakan untuk analisa angin merupakan data yang diperoleh dari
stasiun pengamatan Badan Meteorologi dan Geofisika yakni BMG Pelabuhan Wini.
Dipilih sta. Wini karena data dianggap masih dapat merepresentasikan kondisi
angin di perairan di utara Kabupaten Timor Tengah Utara. Data yang diperoleh dari
stasiun tersebut berupa data kecepatan angin maksimum harian selama 10 tahun.
Kecepatan angin tersebut disajikan dalam satuan knot, di mana:
1 knot = 1 mil laut / jam
1 mil laut = 6080 kaki (feet)
= 1853,18 meter
1 knot = 0,515 meter / detik
Data yang diperoleh tersebut selanjutnya dilakukan pengelompokan berdasarkan
arah dan rang kecepatan. Hasil pengelompokan dibuat dalam bentuk tabel wind
rose dan grafik batang (sebagai gambar wind rose atau mawar angin). Tabel dan
gambar wind rose ini disajikan dalam bulanan dan total selama 10 tahun. Wind rose
total selama 10 tahun disajikan pada Tabel 2.6 sedangkan Grafik batang wind rose
disajian pada Gambar 2.3 . Untuk mendapatkan gambaran secara lengkap perilaku
angin tiap-tiap bulanan dapat dilihat pada Lampiran Analisa Angin dan Gelombang.
Tabel 2.6 Komposisi angin dari Stasiun BMG Wini
<3 3-6 6-9 9-12 >12
Utara 18 54 174 128 163 537 14.35
Timur Laut 22 19 58 66 43 208 5.56
Timur 13 18 48 28 14 121 3.23
Tenggara 11 48 339 202 55 655 17.51
Selatan 76 147 753 538 235 1749 46.75
Barat Daya 3 7 36 35 16 97 2.59
Barat 1 12 66 12 9 100 2.67
Barat Laut 0 6 83 24 7 120 3.21
Calm 154 4.12
3741 100.00
Kecepatan (knot)
Jumlah
Persentase
(%)
Arah
TUGAS PELABUHAN 9
PERSENTASE ANGIN HARIAN MAKSIMUM
SANGSIT - BALI UTARA
TAHUN 1997-2006
Angka didalam lingkaran menunjukkan persentase kejadian angin
6 - 9
Panjang tongkat menunjukan persentase kejadian dan tebal
< 3 3 - 6 9 - 12 > 12
tongkat menunjukan besar kecepatan (dalam satuan knot)
Gambar 2. 3 Windrose Wini
Dari tabel dan gambar Wind Rose diatas dapat disimpulkan bahwa:
Arah angin dominan di lokasi berasal dari arah Selatan sebesar 46.75%
 Dominansi angin dengan kecepatan yang lebih dari 12 knot berasal dari arah
Utara dan Selatan.
II.3.3 Gelombang
Salah satu cara peramalan gelombang adalah dengan melakukan pengolahan data
angin. Prediksi gelombang disebut hindcasting jika dihitung berdasarkan kondisi
meteorologi yang telah lalu dan disebut forecasting jika berdasarkan kondisi
TUGAS PELABUHAN 10
meteorologi hasil prediksi. Prosedur perhitungan keduanya sama, perbedaannya
hanya pada sumber data meteorologinya. Metode perhitungan gelombang dengan
cara hindcasting menggunakan metode SMB (Sverdrup-Munk-Brechneider).
Gelombang laut yang akan diramal adalah gelombang laut dalam yang
dibangkitkan oleh angin di laut dalam suatu perairan, kemudian merambat ke arah
pantai dan pecah seiring dengan mendangkalnya perairan dekat pantai. Hasil
peramalan gelombang berupa tinggi gelombang signifikan (HS) dan perioda
gelombang signifikan untuk tiap arah angin utama (TS). Untuk peramalan
gelombang dengan cara pengolahan data angin ini diperlukan data angin minimal
10 tahun. Data yang diperlukan untuk peramalan gelombang terdiri dari:
 Kecepatan angin.
 Arah angin.
 Durasi/waktu bertiupnya angin.
Langkah-langkah analisa gelombang yang dilakukan adalah sebagai berikut:
a. Perhitungan Fetch Efektif
Fetch adalah daerah pembentukan gelombang yang diasumsikan memiliki
kecepatan dan arah angin yang relatif konstan. Peta yang digunakan untuk
membuat fetch merupakan gambar peta Atlas Indonesia dan peta dari dishidros.
Panjang fetch dihitung untuk 8 arah mata angin dan ditentukan berdasarkan rumus
berikut:


·
i
i i
i
cos α
cos α . Lf
Lf

di mana:
Lfi = panjang fetch ke-i
α i = sudut pengukuran fetch ke-i
i = jumlah pengukuran fetch
Jumlah pengukuran “i” untuk tiap arah mata angin tersebut meliputi pengukuran-
pengukuran dalam wilayah pengaruh fetch (22,50 searah jarum jam dan 22,50
berlawanan arah jarum jam).
TUGAS PELABUHAN 11
TL BL
U
T
B
22.5
0
22.5
0
Gambar 2.4 Daerah Pengaruh Fetch Untuk Arah Utara.
Panjang daerah pembentukan gelombang atau fetch ditentukan sebagai berikut:
 Pertama ditarik garis-garis fetch setiap selang sudut lima derajat.
 Tiap penjuru angin (arah utama) mempunyai daerah pengaruh selebar 22,5
derajat ke sebelah kiri dan kanannya.
 Panjang garis fetch dihitung dari wilayah kajian sampai ke daratan di ujung
lainnya. Jika sampai dengan 200 km ke arah yang diukur tidak terdapat
daratan yang membatasi maka panjang fetch untuk arah tersebut ditentukan
sebesar 200 km.
 Masing-masing garis fetch dalam daerah pengaruh suatu penjuru angin (arah
utama) diproyeksikan ke arah penjuru tersebut.
 Panjang garis fetch diperoleh dengan membagi jumlah panjang proyeksi garis-
garis fetch dengan jumlah cosinus sudutnya.
Besar penarikan garis fetch ditampilkan dalam bentuk tabel seperti yang disajikan
pada Tabel 2.7.
Tabel 2.7 Panjang Fetch di Lokasi Wini
Arah Panjang Fetch (km)
barat 5.2
barat daya 110.1
utara 73.3
timur laut 135
timur 4.5
TUGAS PELABUHAN 12
D. Perhitungan Gelombang Rencana
Penentuan gelombang rencana didasarkan atas gelombang di laut dalam. Pada
peramalan gelombang, perlu ditentukan kondisi pembentukan gelombang yang
terjadi di lokasi. Pembentukan gelombang oleh angin dapat dikategorikan:
A. Terbatas Waktu
Pada pembentukan gelombang terbatas waktu, waktu angin bertiup kurang
lama. Kondisi gelombang yang terbentuk adalah fungsi dari kecepatan angin
dan durasi. Penghitungan parameter gelombang untuk jenis ini menggunakan
bantuan grafik.
b. Terbatas Fetch
Pada pembentukan gelombang terbatas fetch, angin bertiup cukup lama dan
kondisi gelombang yang terbentuk adalah fungsi dari kecepatan dan panjang
fetch. Penghitungan parameter gelombang terbatas fetch ini dapat
menggunakan persamaan berikut ini:
¹
¹
¹
'
¹
¹
¹
¹
'
¹

,
`

.
|
·
0,42
2 2
S
v
gF
0,0125 tanh 0,283
v
gH
;
¹
¹
¹
'
¹
¹
¹
¹
'
¹

,
`

.
|
·
0,25
2
S
v
gF
0,077 tanh 1,2
πv 2
gT
di mana:
HS = tinggi gelombang signifikan (m)
TS = periode gelombang signifikan (m)
v = kecepatan angin (m/det)
c. Pembentukan Sempurna
Gelombang ini terbentuk bila angin bertiup cukup lama dan dengan kecepatan
yang cukup besar. Persamaan-persamaan yang digunakan untuk kondisi
pembentukan gelombang sempurna adalah:
0,283
v
gH
2
S
· ; 1,2
πv 2
gT
S
·
di mana:
HS = tinggi gelombang signifikan (m)
TS = periode gelombang signifikan (m)
v = kecepatan angin (m/det)
Untuk menentukan kondisi pembentukan gelombang di lokasi, dilakukan prosedur
perhitungan sebagai berikut:
TUGAS PELABUHAN 13
1. Gunakan data kecepatan angin maksimum.
2. Tentukan durasi x (untuk Indonesia diambil t = 3 jam).
3. Hitung kecepatan angin untuk durasi 3 jam dengan langkah sebagai berikut:
t
U
1609
t ·
¹
'
¹
¹
'
¹

,
`

.
|
+ ·
t
45
log 0,9 tanh 0,296 1,277
U
U
3600
t
1,5334 logX 0,15
U
U
3600
X
+ − ·
di mana:
UX = kecepatan angin 3 jam
Ut = kecepatan angin dari data angin
4. Hitung durasi minimum (tmin).
¹
¹
¹
'
¹
¹
¹
¹
'
¹

,
`

.
|
+
]
]
]
]

+
,
`

.
|

,
`

.
|

,
`

.
|
·
2
2
1
2
2
2
V
gF
ln 0,8798 2,2024
V
gF
ln 0,3692
V
F g
ln 0,0161
min
e 6,5882
g
V
t
di mana:
v = kecepatan angin = UX
g = percepatan gravitasi
F = panjang fetch efektif
5. Periksa harga dari tmin.
− Jika x > tmin : gelombang terbatas fetch
− Jika x < tmin : gelombang terbatas waktu
6. Hitung tinggi dan periode gelombang signifikan berdasarkan kondisi yang ada.
Dari tinggi dan periode gelombang (HS dan TS) yang didapatkan dari perhitungan
masing-masing data angin kemudian dilakukan analisa frekuensi dengan
menggunakan metode Gumbell untuk memperoleh tinggi dan periode gelombang
untuk periode ulang H50 menurut arah datang gelombang. Hasil penentuan
gelombang berdasarkan analisa frekuensi ini yang digunakan untuk perencanaan
teknis fasillitas selanjutnya.
B. Gelombang Desain
Untuk melakukan perhitungan gelombang desain, data angin yang digunakan
merupakan data angin yang telah dipilih. Pemilihan data angin yang dilakukan
dengan cara sebagai berikut:
TUGAS PELABUHAN 14
 Pemilihan data angin diambil 10 buah, satu buah tiap tahun
 Data angin yang dipilih merupakan angin terbesar dan diperkirakan akan
menimbulkan gelombang ke arah Pelabuhan Perikanan, dengan
mempertimbangkan panjang fetchnya.
Data angin ini dianalisa untuk mendapatkan tinggi gelombang yang disajikan pada
Tabel 2.8.
Tabel 2.8 Tinggi Gelombang Maksimum Tiap Tahun Lokasi Wini
Tahun
Tinggi
Gelombang (m)
Perioda
(det)
1992 0.74 3.51
1993 1.63 4.81
1994 1.15 4.19
1995 1.23 4.3
1996 1.23 4.3
1997 1.15 4.19
1998 1.38 4.5
1999 0.98 3.93
2000 1.23 4.3
2001 0.74 3.51
Tinggi gelombang desain diperoleh dengan cara mendistribusikan tinggi gelombang
tiap-tiap tahun dengan menggunakan beberapa metoda distribusi. Analisa distribusi
ini menggunakan software Smada. Hasil yang diperoleh berupa tinggi gelombang
dengan beberapa perioda. Hasil analisa disajikan pada Tabel 2.9 dan 2.10.
Tabel 2.9 Distribusi Tinggi Gelombang Dengan Beberapa Metoda Distribusi
Tinggi Gel
(m)
Std. Dev
Tinggi Gel
(m)
Std. Dev
Tinggi Gel
(m)
Std. Dev
Tinggi Gel
(m)
Std. Dev
Tinggi Gel
(m)
Std. Dev
Tinggi
Gel (m)
Std. Dev
200 1.85 0.238 2.04 0.290 2.04 0.290 1.81 0.246 1.79 0.453 2.6 0.512
100 1.78 0.218 1.92 0.260 1.92 0.260 1.75 0.210 1.75 0.368 2.39 0.447
50 1.71 0.197 1.8 0.229 1.8 0.229 1.69 0.175 1.7 0.283 2.17 0.381
25 1.62 0.174 1.68 0.198 1.68 0.198 1.61 0.144 1.64 0.203 1.96 0.315
10 1.5 0.140 1.51 0.155 1.51 0.155 1.49 0.111 1.53 0.122 1.68 0.228
5 1.38 0.113 1.36 0.122 1.36 0.122 1.38 0.097 1.41 0.105 1.45 0.161
3 1.26 0.094 1.23 0.099 1.23 0.099 1.27 0.093 1.3 0.114 1.27 0.113
2 1.15 0.086 1.11 0.083 1.11 0.083 1.15 0.093 1.17 0.120 1.11 0.080
Rata 2x Std Dev 0.157 0.179 0.179 0.146 0.221 0.280
Perioda
Ulang
Log normal 2
Parameter
Log normal 3
Parameter
Normal Pearson III Log Pearson III Gumbel
Tinggi Gelombang desain yang digunakan merupakan metoda yang memiliki
Standar Deviasi terkecil
TUGAS PELABUHAN 15
Tabel 2.10 Tinggi Gelombang Desain
Perioda
Ulang
Tinggi
Gelombang (m)
Perioda
(det)
200 1.81 5.04
100 1.75 4.98
50 1.69 4.91
25 1.61 4.81
10 1.49 4.66
5 1.38 4.52
3 1.27 4.37
2 1.15 4.20
< 0.1 0.1 - 0.2 > 0.3 0.2 - 0.3
Panjang tongkat menunjukan persentase kejadian dan tebal
Angka didalam lingkaran menunjukkan persentase kejadian gelombang
PERSENTASE GELOMBANG HARIAN MAKSIMUM
SANGSIT - BALI UTARA
TAHUN 1997-2006
tongkat menunjukan besar kecepatan (dalam satuan knot)
Gambar 2. 5 Waverose Wini
Tinggi gelombang desain yang didapatkan pada setiap hari selama sepuluh tahun
terakhir kemudian dianalisis sehingga didapatkan tinggi gelombang signifikan yang
terjadi. Gelombang signifikan adalah rata-rata dari 1/3 data gelombang terbesar
dari seluruh populasi data, dalam notasi matematisnya adalah sebagai berikut:
TUGAS PELABUHAN 16
( )
1
1 2 3 / 3
/ 3
....
/ 3
n
i
i
s
H H H H
H
i
·
+ + + +
·

Hi = Tinggi Gelombang
i = Urutan dan jumlah data
Dari populasi data yang ada didapat bahwa tinggi gelombang signifikan adalah
0.305 m (di bawah 0.5 m, sehingga dapat tambat labuh dapat dilaksanakan tanpa
ada kolam pelabuhan).
Sebagai syarat suatu pelabuhan, untuk kepentingan tambat labuh, tinggi
gelombang di lokasi rencana harus dihitung setelah gelombang di laut dalam
terefraksi dan difraksi oleh kontur batimetri skala besar (didapat dari peta
JANHIDROS). Refraksi dan difraksi ini dimodelkan dengan menggunakan program
REF-DIF versi 2.4. Hasil pemodelan ini ada pada Gambar 2.8
Gambar 2.6 Hasil pemodelan gelombang
Pada Gambar 2.8 utara ada pada sumbu y negatif, pada lokasi rencana gelombang
hanya setinggi 0.40 meter sehingga semakin menguatkan bahwa tidak diperlukan
kolam pelabuhan pada lokasi rencana.
TUGAS PELABUHAN 17
II.3.4 Arus
Pengukuran kecepatan arus dilakukan dalam beberapa kedalaman. Hasil
pengukuran arus merupakan rata-rata hasil pengukuran beberapa kedalaman
seperti yang disajikan pada Gambar 2.7.
kedalaman -0.2 D
90
100
110
120
130
140
150
160
170
waktu (jam)
m
0
0.005
0.01
0.015
0.02
0.025
0.03
0.035
m
/
d
e
t
Muka Air
kecepatan arus
kedalaman -0.5 D
90
100
110
120
130
140
150
160
170
waktu (jam)
m
0
0.005
0.01
0.015
0.02
0.025
0.03
0.035
m
/
d
e
t
Muka Air
kecepatan arus
kedalaman -0.8 D
90
100
110
120
130
140
150
160
170
waktu (jam)
m
0
0.005
0.01
0.015
0.02
0.025
0.03
0.035
0.04
0.045
m
/
d
e
t
Muka Air
kecepatan arus
Gambar 2.7 Grafik Data Arus di Pelabuhan Perikanan Wini
TUGAS PELABUHAN 18
Karena dari hasil pemodelan gelombang tidak diperlukan adanya kolam pelabuhan
maka pemodelan arus dengan menggunakan modul RMA2 pada program SMS tidak
dibutuhkan. Hal ini karena tidak perlu dikhawatirkannya fenomena sirkulasi dan
pengendapan mulut pelabuhan.
II.4 GEOTEKNIK
II.4.1 Hasil Survey
Berdasarkan hasil penyelidikan tanah di lapangan dengan pendugaan sondir dengan
kapasitas 2,5 tonf yang dilakukan sebanyak 2 titik (S-1 dan S-2) dan pemboran
dengan menggunakan Hand Auger (BT-1 dan BT-2) dapat diketahui penyebaran
lapisan tanah secara vertikal maupun horizontal dibawah permukaan tanah. Adapun
deskripsi tanah di lokasi penyelidikan mulai dari lapisan atas sampai dengan lapisan
bawah yang diambil berdasarkan 2 (dua) titik pengujian dapat dilihat pada tabel
2.11 dan tabel 2.12 dibawah ini :
Tabel 2.11 Hasil Pekerjaan Sondir
TITIK
SONDIR
KEDALAMAN
( meter)
qc
(kg/cm
2
)
JHP
(kg/cm
2
)
S – 1 8.6 157 593,33
S – 2 10.6 157 646,67
Tabel 2.12 Hasil Pekerjaan Hand Auger
TITIK
BOR
KEDALAMAN
( meter)
DESKRIPSI VISUAL
BT – 1 2.50 Pasir, coklat, keras
BT – 2 2.50 Pasir, coklat, keras
Berdasarkan hasil pengujian lapangan di kedua titik penyelidikan dengan
menggunakan sondir 2,5 tonf (S-1 & S-2), dilakukan juga klasifikasi tanah dengan
menggunakan grafik Schemertmann (1969). Adapun klasifikasi tersebut adalah
sebagai berikut :
TUGAS PELABUHAN 19
Gambar 2.8 Klasifikasi Tanah Berdasarkan Schemertmann (1969) Untuk Titik S-1
Gambar 2.9 Klasifikasi Tanah Berdasarkan Schemertmann (1969) Untuk Titik S-2
Berdasarkan grafik diatas dapat dilihat bahwa untuk titik S-1 pada kedalaman 0 –
8.60 m didominasi oleh pasir dan lanau-berlempung (sandy and silty clay) sampai
dengan lempung-berpasir dan lanau (clayey-sands and silts). Sedangkan untuk
kedalaman > 8.60 m didominasi oleh pasir sampai dengan pasir tersemented.
TUGAS PELABUHAN 20
Untuk titik S-2 pada kedalaman 0 – 10.6 m didominasi oleh penyebaran tanah
pasir, lempung berpasir dan pasir tersemented.
Untuk lebih jelasnya, satuan lapisan tanah serta penyebarannya dapat dilihat pada
halaman lampiran yang disajikan pada laporan ini.
II.4.2 Hasil Tes Laboratorium
Hasil pengujian laboratorium tersebut dapat diberikan seperti pada tabel 1 & 2
berikut dan lampiran hasil pengujian laboratorium mekanika tanah dapat dilihat
pada halaman lampiran.
Tabel 2.13 Hasil pengujian laboratorium BT-1
Tabel 2.14 Hasil pengujian laboratorium BT-2
TUGAS PELABUHAN 21
PARAMETER KETERANGAN
DEPTH
1.00 – 1.50
Gs Berat Jenis 2.68
γ d min
Berat Volume min (t/m
3
) 1.06
γ d max
Berat Volume max (t/m
3
) 1.26
Wn Kadar Air (%) 3.25
K Koefisien Permeabilitas
(cm/sec)
1.10025.10
-3
OMC (%) 13.4
γ d max (comp)
Berat volume compaction
(gr/cm
3
)
1.48
Sieve
Analysis
- Gravel (%)
- Sand (%)
- Silt & Clay(%)
0.33
95.33
4.33
c Kohesi 0.149
φ Sudut geser (°) 56.8
PARAMETER KETERANGAN
DEPTH
1.00 – 1.50
Gs Berat Jenis 2.66
γ d min
Berat Volume min (t/m
3
) 1.13
γ d max
Berat Volume max (t/m
3
) 1.36
Wn Kadar Air (%) 23.73
K Koefisien Permeabilitas
(cm/sec)
1.0733.10
-3
OMC (%) 10.40
γ d max (comp)
Berat volume compaction
(gr/cm
3
)
1.49
Sieve
Analysis
- Gravel (%)
- Sand (%)
- Silt & Clay(%)
0
93.37
6.63
c Kohesi 0.055
φ Sudut geser (°) 43.9
II.5 KONDISI PERIKANAN
II.5.1 Keadaan usaha perikanan di Kawasan Pantura
Pengelolaan sumberdaya pesisir dan laut di sekitar kawasan tergolong masih
sederhana. Sebagian besar aktivitas eksploitasi oleh nelayan setempat didominasi
oleh usaha perikanan tangkap dan budidaya tambak yang bersifat tradisional.
Keadaan saat ini menunjukkan bahwa, jalur pesisir pada kawasan ini belum secara
intensif dieksploitasi oleh neiayan Iokal. Sehingga secara visual jalur ini masih
terkesan sepi dari aktifitas eksplotiasi karena belum ada peralatan penangkapan
milik nelayan yang memadai. Rendahnya aktifitas penangkapan ini cukup berkaitan
dengan kapasitas sumberdaya nelayan dari sisi pengetahuan, ketrampilan,
peralatan dan modal. Oleh karena itu, dalam kondisi saat ini, kawasan Pantura
belum mampu secara pasti melayani kebutuhan Iokal di sekitar Kefamenanu atau
Atambua dalam memenuhi kebutuhan konsumsi protein hewani dari laut secara
kontinu baik dalam kualitas maupun kuantitas asal kawasan ini.
Informasi yang diperoieh bahwa peralatan penangkapan ikan di laut yang sedang
beroperasi menggunakan armada dengan alat tangkap mini purse seine (Lampara)
adalah berjumlah 4 unit. Kapal ini adalah milik Dinas Kelautan dan Perikanan
Kabupaten TTU (Diskan) sebanyak 3 unit dan sisanya dimiliki oleh pengusaha lokal
di Wini. Ukuran kelas kapal ini, pertama kali diintroduksi di kawasan Pantura adalah
sejak tahun 1991 yakni sebanyak satu unit armada yang dimiliki oleh pengusaha
lokal di Wini. Kemudian pada tahun yang sama bertambah satu unit oleh
pengusaha lokal lain asal Wini. Dan baru dua tahun terakhir Dinas Kelautan dan
Perikanan kabupaten Timor Tengah Utara menambahkan beberapa unit armada dan
sampai saat ini masih sedang beroperasi.
Walaupun aktifitas penangkapan oleh nelayan masih tergolong tradisional, yang
dicirikan oleh peralatan penangkapan yang sederhana seperti pukat, jaring tank,
perahu kecil (dayung dan ketinting) dan Iain-lain, namun keterkaitan dan
keterikatan niiai ekonomi dan sosial dengan lingkungan pesisir ini adalah cukup
kuat. Hal ini terlihat dan aktifitas eksploitasi tradisional seperti memancing dan
menggunakan pukat tank dengan perahu kecil (ketinting) yang jangkauan
operasinya sekitar 5 mil dan pantai atau jarak tempuh ke fishing ground selama 20
mentt, dan membuat tambak garam dan tambak bandeng. Aktivitas tradisional ini
cukup intensif dilakukan oleh mereka. Hal ini terindikasi dari sebagian besar
TUGAS PELABUHAN 22
mereka mempunyai alat maupun keterampilan yang memadai sehubungan dengan
cara eksploitasi tradisional ini.
Selain cara-cara eksploitasi tradasional yang telah disebutkan, saat ini telah
berkembang cara-cara penangkapan yang dilakukan oleh masyarakat pendatang
yang memiliki keterampilan penangkapan yang relatif lebih maju.
Berikut ini digambarkan mengenai cara dan kapasitas ekplotitasi sumberdaya alam
pesisir oleh nelayan pada kawasan Pantura untuk kepentingan ekonomi mereka,
diantaranya : (i) teknik penangkapan ikan di laut; (ii) budidaya ikan di tambak; (iii)
teknik penanganan ikan hasil tangkapan; (iii) sistem pemasaran hasil; dan (iv)
usaha tambak garam.
II.5.2 Penangkapan ikan di Laut
Seperti yang telah disebutkan sebelumnya bahwa cara- cara penangkapan ikan
yang selama ini dilakukan oleh nelayan di pantai utara kabupaten TTU adalah
menggunakan jenis alat tangkap seperti: pancing, lampara, bagan tancap, pukat
pantai atau pukat tarik.
Kemampuan nelayan dalam mengelola laut ini berbeda antar mereka. Umumnya
sebagian besar masyarakat nelayan pada kawasan ini tergolong sebagai nelayan
miskin, sehingga alat tangkap yang dimiliki dan yang digunakannya adalah
sederhana seperti pancing, pukat pantai atau pukat tank. Sedangkan yang
menggunakan peralatan besar seperti lampara umumnya adalah nelayan yang
mempunyai modal. Jumlah nelayan yang bermodal ini relative sangat sedikit yang
umumnya adalah masyarakat pendatang atau keturunan yang bukan masyarakat
asli (etnis Bugis, Buton dan Alor). Hasii survei menunjukkan bahwa, 100 % nelayan
mempunyai alat pancing sederhana. 75 % mempunyai pukat tank dan hanya 15 %
nelayan yang mempunyai pukat pantai. Masih ada alat bantu penangkapan ikan di
laut yang dianggap baru berkembang, dan baru diperkenalkan dalam beberapa
tahun terakhir ini yakni perahu kecil yang bermesin ketinting. Karena relatif baru,
maka masih sangat sedikit nelayan yang menggunakan ketinting ini dalam operasi
penangkapan ikan di laut.
Berdasarkan sumber dari nelayan ketinting bahwa pada musim ikan melimpah
khususnya jenis ikan tembang yaitu pada bulan September sampai Nopernber
setiap tahun diperoleh penghasilan yang lebih baik. Selama satu hari operasi lima
kali hauling bias didapatkan hasil tangkapan 500.000 ekor ikan tembang per
TUGAS PELABUHAN 23
hauling (rata-rata 40 gram/ekor), sehingga total 2.500.000 ekor/pukat/hari. Ikan
hasil tangkapan biasa dijual di pasaran setempat dengan harga Rp 1000 per 12
ekor. Dengan demikian penghasilan per unit ketinting selama satu hari operasi
mencapai Rp 2 juta, sedangkan jumlah ikan tembang yang tertangkap mencapai
100 ton/hari. Ukuran mata jaring yang digunakan adalah 1-2 inci.
Jumlah unit penangkapan ketinting yang terdapat di Oesoko dan aktif beroperasi
sebanyak 15 unit, sehingga rata-rata hasil tangkapan berupa ikan tembang selama
sehari operasi mencapai 1000 -1500 ton.
Penangkapan ikan yang menggunakan alat tangkap lampara biasanya dilakukan
oleh nelayan tertentu, karena untuk memiliki satu unit lampara (mini purse seine)
membutuhkan modal cukup besar. Hal ini menyebabkan jumlah unit lampara yang
beroperasi di Insana Utara baru sebanyak 4 unit dan berpangkalan di Kelurahan
Humusu C.
Jenis-jenis ikan yang biasa tertangkap alat tangkap mini purse seine adaiah ikan
kembung (Rastrelliger sp), layang (Decapterus sp), jenis tongkol (Auxis sp) dan
tembang (Sardinella sp).
Penangkapan ikan dengan alat pancing, kebanyakan dilakukan oleh nelayan
bermodal kecil. Dalam operasi penangkapan ikan menggunakan perahu kecil tanpa
motor (dayung), sehingga jangkauan daerah penangkapan tidak jauh dari pantai.
Kegiatan ini biasanya dilakukan pada malam hari. Ikan hasil tangkapan selama ini
dipasarkan secara lokal.Kegiatan ini banyak terpusat di Humusu C, Oesoko, dan
Oebubun. Penangkapan ikan dengan pukat pantai atau jaring tank yang terdapat di
desa Oepuah berjumlah 8 unit. Ukuran panjang pukat adalah 600 - 1200 m.
Pengoperasian alat tangkap ini biasa dilakukan oleh banyak orang. Hasii tangkapan
yang diperoleh sesuai musim yaitu musim puncak (banyak ikan) biasanya pada
buian November sampai April (kecuali bulan Februari, terjadi musim ombak dan
angin barat) dan September-Nopember dengan hasil yang diperoleh maksimum
mencapai Rp 20.000.000; minimum Rp 1.500.000 dan rata-rata Rp 6.000.000.
Jenis-jenis ikan yang biasa tertangkap di perairan Pantura ITU dengan alat tangkap
pancing dan pukat (ketinting dan tank) adaiah Jenis-jenis ikan Kerapu (Epinephelus
sp), Lencam (Lethrinus sp), Ekor kuning (Caes/o sp), Kurisi (Nemipterus sp),
Baronang (Siganus sp), Kakap (Lutjanus sp), Biji nangka (Parupeneus sp), Kerong-
kerong (Therapon sp), Gora (Sargocentron sp), Ikan terbang (Cheilopogon sp),
TUGAS PELABUHAN 24
ikan layang (Decapterus sp), Kembung (Rastrelliger sp), jenis tongkol (Auxis sp),
Alu-alu (Sphyraena sp), Swangi (Priachantus sp), Peperek (Leiognathus sp), Kuwe
(Caranx sp), Sunglir (Elagatis sp), Belanak (Palamugil sp), Terubuk (H//sa sp),
Tembang (Sardinella sp), Ketarap (Cheilinus sp), Ranter (Pseudochromis sp),
Ekoh (Kyphosus sp), Betok laut (Abudefduf sp), Nila-nila (Thalassoma sp), Triger
lorek (Balistapus sp), Julung-julung (Hemirhamphus sp), dan Iain-lain.
Jenis-jenis ikan yang dihasilkan tersebut biasanya dipasarkan secara lokal kepada
pengumpul, papalele atau masyarakat lokal dan antar kabupaten, ke Atambua,
Soe, dan di Kefamenanu.
II.5.3 Meramu usus teripang gama
Salah satu keterampilan yang unik dari masyarakat pantai di Humusu C adalah
meramu usus teripang gama. Kegiatan ini biasa dilakukan ibu-ibu dan anak-anak di
pantai Wini dan Sisalik pada saat pasang surut. Teripang gama ini diambil dengan
cara membedah pada bagian perut dan mengeluarkan isi perutnya, kemudian
teripang dikembalikan ke habitat asalnya di laut.
Teripang tersebut tetap hidup bahkan bagian luka bekas pembedahan selama
beberapa hari akan kembali pulih seperti semula dan teripang dapat diambil iagi isi
perutnya. Isi perut teripang gama yang diambil dibersihkan dan dicampur dengan
beberapa jenis makroalga, dicampur dengan asam cuka dan dikemas dalam botol
sebagai makanan sehat. Hasil ramuan ini dapat mencapai tiga botol setiap hari, dan
dijual dengan harga Rp 5.000/botol.
Nilai tersebut memberikan sumbangan yang cukup berarti bagi ibu-ibu dan anak-
anak dalam memanfaatkan waktu luang dengan kegiatan yang produktif.
Pemasaran hasil ramuan tersebut dapat di pasarkan secara lokal sampai di daerah
pedalaman. Kegiatan meramu teripang gama oleh ibu-ibu dan anak-anak ini
bersifat musiman yaitu pada saat terjadi surut terendah, sedangkan pada musim
kemarau para ibu-ibu lebih banyak memusatkan kegiatan rutinnya untuk memasak
garam.
II.5.4 Penangkapan ikan dengan Bagan
Jenis bagan yang digunakan adalah bagan tancap. Semula cara penangkapan ikan
dengan bagan diperkenalkan oleh nelayan keturunan etnis Bugis dan sampai saat
ini, sudah banyak masyarakat iokal yang telah mengadopsi jenis alat tangkap ini,
karena sejak semula mereka sudah dilibatkan dalam kegiatan penangkapan sebagai
TUGAS PELABUHAN 25
tenaga kerja. Namun demikian, penggunaan alat ini ditemui hanya terkonsentrasi
di perairan Wini dan Sisalik kelurahan Humusu C (Wini). Alat ini menurut nelayan
Iokal selain membutuhkan modal, penempatan alat ini juga harus memperhatikan
persyaratan teknis lokasi. Banyak nelayan yang belum mampu menanam modal
pada usaha ini, disamping tidak semua tempat di sepanjang pesisir Pantura ini bisa
diaplikasikan alat ini karena keadaan laut terbuka atau tidak mempunyai teluk.
Rata-rata hasil tangkapan bagan tancap ini sangat tergantung pada musim. Pada
musim dan waktu tertentu (biasanya pada bulan April) mereka dapat menghasilkan
ikan mencapai 4 - 5 ton atau setara 2 - 3 ton ikan kering. Namun pada musim
dimana ikan kurang, mereka hanya memanen antara 1-3 keranjang /hari (1
keranjang = 3 kg ikan kering) yang dijual dengan harga Iokal Rp. 10.000/kg).
Dua pola musim produksi yang sudah dikenal nelayan adalah : (i) Musim panen
besar (mereka sebut: musim ikan) adalah bulan November - April, kecuali Februari
yang secara praktis tidak menghasilkan karena musim ombak dan angin barat; dan
<ii) Musim tidak ada ikan (mereka sebut: musim sepi) adaiah bulan Mei sampai
Oktober. Produksi pada musim panen besar adalah antara 200 - 500 kg/panen (3
kali panen seminggu), sedangkan dalam memperoleh hasil mencapai 5 ton/panen
seperti yang telah disebut di atas, hanya pada waktu-waktu tertentu, dengan
kesempatan antara 3 sampai 4 kali dalam semusim.
Jenis-jenis ikan yang tertangkap adalah, tembang, teri (tiga ukuran, yang kecil
disebut penjan) peperek, layur (parang-parang), cumi-cumi, golo-golo dan jenis
ikan pelagis kecil lainnya. Jenis ikan Teri merupakan target utama penangkapan,
yang selanjutnya akan dikeringkan dengan sinar matahari secara sederhana
menjadi ikan kering untuk dijual.
Pemasaran produk ikan kering yang dihasilkan biasanya di pasarkan Iokal di sekitar
Wini, atau dijual ke Kefamananu dan Atambua, melalui pedagang perantara
(papalele) yang datang membeli di tempat nelayan. Harga ikan kering saat ini, teri
ukuran besar :Rp.12.500/kg; teri ukuran sedang : Rp. 15.000/kg; teri kecil
(penjan) : Rp. 20.000 s/d Rp.25.000/kg; dan tembang Rp. 10.000/kg. Sedangkan
harga jual ikan segar (campuran) adalah Rp. 25.000/ember (1 ember = 7 kg).
Alat bagan tancap ini sengaja dikonstruksi sebagai alat tangkap ikan peiagis kecil
yang bangunannya ditancap pada dasar laut pada kedalaman antara 10-20 meter
dekat pantai.Bahan baku utama dari bangunan ini adalah bambu jenis betung.
Umumnya Bagan tancap yang beroperasi di perairan Wini dan Sisalik berukuran
TUGAS PELABUHAN 26
7x7 meter dan 10x10 meter; tinggi di atas permukaan laut 1.5 meter pada saat
pasang tertinggi. Sedangkan bahan dan alat lain yang digunakan adalah waring
(berbagai ukuran), alat tank katrol, lampu petromaks, cedok, dan pemberat. Total
investasi untuk pembuatan 1 unit bagan tancap pada harga saat ini adalah Rp 2.5 -
Rp 3 juta (tergantung ukuran). Alat ini, secara teknis hanya layak di kembangkan
sepanjang perairan pantai dari kelurahan Humusu C (Wini). Jumlah bagan tancap
yang beroperasi di perairan Humusu C saat ini adalah 22 unit, yang
terkonsentrasipi di perairan Wini, Sisalik dan Oesoko (1 unit).
II.5.5 Budidaya tambak
Usaha budidaya ikan yang dilakukan masyarakat kawasan Pantura adalah hanya
usaha budidaya ikan bandeng di tambak. Sedangkan usaha budidaya laut belum
dilakukan. Sebaran usaha ini hampir dapat ditemui pada semua desa kawasan
Pantura, yang lokasinya berada di sekitar ekosistem mangrove. Walaupun secara
ekonomi, usaha ini cukup memberikan nilai tambah yang sangat berarti, namun
dari hasil pengamatan lapangan menunjukkan bahwa pembukaan lahan tambak
yang tak terkendali (over action) tanpa diikuti dengan kendali aturan lokal ataupun
regulasi formal pemerintah yang ketat akan mengancam masa depan kelestarian
ekosistem Mangrove yang ada di kawasan ini. indikasi ini, sangat signifikan teriihat,
dimana ada usaha tambak bandeng, selalu diikuti dengan tanda-tanda kerusakan
hutan bakau di sekitarnya, bahkan ada beberapa pemilik modal dapat menebang
habis ratusan hektar hutan bakau untuk pembukaan tambak.
Usaha budidaya tambak seperti tersebut hanya dilakukan oleh masyarakat yang
bermodal besar, karena untuk membuat suatu unit tambak baru, memerlukan dana
sekitar Rp 5-10 juta. Oleh karena itu, berdasarkan pengamatan lapangan bahwa
lokasi-lokasi tambak yang ada di kawasan Pantura telah dikuasai oleh pemodal
besar dari kota Kefamenanu dan Atambua, yang mempekerjakan tenaga lokal
sebagai penjaga tambak dan pemelihara ikan. Diperhitungkan bahwa, investasi
yang dibutuhkan untuk membuat suatu lahan tambak baru rata-rata mencapai Rp
7,5 Juta per hektar dan ongkos pemeliharaan Rp 1,5 Juta/setiap kali usaha.
Sedangkan pendapatan kotomya mencapai Rp 10 - 15 juta/ha atau produksi 1-2
ton/ha.
Rata-rata kepemilikan dan pengusahaan lahan tambak untuk pemodal besar yang
berasal dari orang luar desa adalah antara 2 sampai 10 ha. Sedangkan yang
TUGAS PELABUHAN 27
diusahakan oleh perorangan yang tinggal daiam desa kawasan adalah 5 sampai 50
are.
Lokasi-lokasi yang teridentifikasi sebagai desa yang telah mengusahakan tambak
bandeng adalah diHumusu C, Oesoko, Oepuah, Ponu, Oemanu, Nonatbatan,
Tuamese dan Motadik.Implikasi dari keadaan ini adalah perlu mendapat perhatian
dalam penataan lokasi, pembatasan pemanfaatan lahan yang kurang
mengindahkan kaidah-kaidah konservasi dan kelestarian iingkungan. Khususnya
lahan kawasan bakau di daerah Tuamese sampai perbatasan Atambua saat ini
dalam kondisi memprihatinkan karena ditemukan terjadi pengalih fungsian hutan
bakau, bahkan pada lokasi di Tuamese dan Mangkase (Motadik) terjadi
penebangan hutan bakau secara besar-besaran untuk dijadikan lahan tambak
sehingga telah berakibat gangguan sistem Iingkungan mangrove, serta
penampakan lahan tandus di dekat pantai. Kondisi ini dapat diperbaiki, namun
membutuhkan dana yang sangat besar disamping waktu pemulihan yang sangat
panjang.
Walau demikian, masih terdapat anggota masyarakat yang sadar Iingkungan dan
memahami fungsi dari hutan bakau yaitu di desa Oesoko dan Oepuah ditemui
petambak panutan yang dapat mengintegrasikan sistem pengelolaan pertambakan
dengan konservasi hutan bakau. Menurutnya pengelolaan cara ini, telah
memberikan manfaat antara lain sumber hara bagi ikan di tambak, sumber pakan
alami bagi ikan yang dipelihara dan meningkatnya keanekaragaman hayati laut
(kerang-kerangan, ikan, udang, tiram, nener, benur dan Iain-lain).
Hasil tambak berupa ikan bandeng biasanya dipasarkan secara lokal maupun ke
Atambua. Produksi ikan bandeng yang tersebar di kawasan pantai utara ITU
disajikan pada Tabel 2.6 Hasil panen selain ikan bandeng yang diperoleh biasanya
dipanen juga udang dan ikan belanak yang jumlahnya sepertiga dari jumlah ikan
bandeng.
TUGAS PELABUHAN 28
Tabel 2. 15 Sebaran Produksi Ikan Bandeng Dari Tambak Menurut Rumah
Tangga ketiga Kecamatan Di Pesisir Pantai Utara
No. Kecamatan Jumlah Rumah Tangga Produksi Ikan (ton)
1. Insana Utara 42 2,4
2. Biboki Selatan 46 6,8
3. Biboki Anleu 35 17,2
Sumber: Insana Utara, Biboki Selatan dan Biboki Anlau dalam 2001
Dari data tersebut, maka hasil yang diperoleh tergolong produktifitasnya masih
rendah karena sistem pengeloiaannya masih bersifat tradisional. Disamping itu
terdapat beberapa Investor dari Atambua dan Kefamenanu yang memiliki tambak
ikan bandeng seluas sekitar 400-an hektar yang tersebar di Oesoko, Oepuah,
Oebubun, Oemanu, Tuamese dan Mangkase. Dari usaha tambak ini, maka sekitar
316 hektar iahan yang terdapat hutan bakau telah dikorbankan tanpa ada upaya
penanaman kembali.
II.5.6 Penangkapan Nener
Perairan di pantai utara, TTU memiliki potensi ketersediaan nener secara alami.
Nener ini sering muncul secara musiman yaitu pada awal dan akhir musim hujan.
Nener yang ditangkap kemudian ditampung oleh para pemilik modal dengan harga
Rp 25/ekor untuk mensuplai kebutuhan benih bandeng di tambak. Pemasaran
nener ini biasanya sampai di Kupang atau diantar pulaukan. Kegiatan ini banyak
melibatkan keluarga nelayan, sehingga apabila mereka dilatih tentang cara
penanganan nener yang baik berarti dapat memberikan niiai tambah bagi ekonomi
keluarga.
Usaha penangkapan dan pengumpulan nener bandeng ini terkonsentrasi di Wini,
Oesoko dan Oepuah, yang dilakukan oleh anggota masyarakat dan kelompok tani
di wilayah ini. Rata-rata nener bandeng yang diusahakan setiap tahun mencapai 4-
5 juta ekor.
II.5.7 Penanganan ikan hasil tangkapan
Upaya penanganan terhadap ikan hasil tangkapan oleh nelayan di Pantura selama
ini masih dilakukan dengan menggunakan peralatan dan teknik tradisional yakni
proses penggaraman dan pengeringan, sedangkan proses pendingingan yang
TUGAS PELABUHAN 29
dilakukan masih terbatas pada kalangan pengumpul hasil namun ketersediaan es
batu sebagai media pendingin belum memadai karena penggunaan jasa pelistrikan
di wilayah ini hanya pada malam hari. Hal ini jika diamati belum sesuai kapasitas
ikan hasil tangkapan yang diperoleh sehingga nelayan sering mengalami kerugian
akibat kerusakan yang terjadi dan menyebabkan pada saat dimana musim ikan
melimpah terdapat ikan hasil tangkapan yang tidak layak dikonsumsi lagi atau
dibuang kembali ke laut.
Nelayan yang biasa melakukan kegiatan penanganan ikan hasil tangkapan sebagai
ikan garam kering ini terkonsentrasi di Kecamatan Insana Utara dan Biboki Selatan,
sedangkan di Kecamatan Biboki Anleu belum banyak dilakukan karena sebagian
besar ikan hasil tangkapan dapat terjual kepada papalele/pengumpul dari kota
terdekat (Atambua).
TUGAS PELABUHAN 30
B A B I I I B A B I I I
STUDI KELAYAKAN PELABUHAN STUDI KELAYAKAN PELABUHAN
III.1 ANALISIS SWOT
Analisa SWOT digunakan untuk melakukan pendekatan dan mempelajari faktor-
faktor yang menjadi kekuatan (Strength) dan Kelemahan (Weakness) maupun
faktor-faktor yang merupakan peluang (opportunity) dan ancaman/hambatan
(Threat). Menciptakan keunggulan komparatif pada hakekatnya mengandung
makna bahwa faktor kekuatan (strength) dan peluang (opportunity) harus
dimanfaatkan secara optimal, sementara faktor-faktor seNusa Tenggara Timurknya
yaitu faktor kelemahan (weakness) dan ancaman (threat) diupayakan ditekan
pengaruhnya dan diungguli dengan menciptakan kekuatan dan peluang baru.
Dalam konsepsi SWOT, dilakukan analisis dan diagnosis yang merupakan upaya
penelusuran terhadap peluang dan ancaman/hambatan serta keputusan yang
dibuat berdasarkan pentingnya data dan informasi sebagai hasil analisa lingkungan
(Environmental Threat and Opportunity Profile atau ETOP).
Analisis dan diagnosis juga dilakukan terhadap kekuatan dan kelemahan yang
merupakan keunggulan strategis (Strategic Advanced Profile atau = SAP). Kedua
pendekatan diatas dapat disebut masing-masing sebagai analisa eksternal
(Conductive Environmental Scanning) dan analisa internal (Conductive Internal
Analysis and Position Assessment).
Analisis dan diagnosis lingkungan eksternal perlu dilakukan mengingat faktor-faktor
eksternal seperti keadaan perekonomian, teknologi, kondisi pemasaran/
perdagangan, kondisi politik dan peraturan/perundangan dan kondisi sosial lainnya
dapat memberikan kesempatan dan ancaman bagi pengembangan Pelabuhan
Perikanan Wini Kabupaten Timor Tenggara Utara.
Analisis dan diagnosis faktor internal juga perlu dilakukan mengingat faktor ini
seperti faktor pasar/pemasaran, manajemen Pelabuhan Perikanan juga merupakan
faktor yang terkait dengan faktor eksternal.
TUGAS PELABUHAN III-31
Kedua faktor eksternal dan internal tersebut dapat dikemukakan masing-masing
sebagai berikut.
III.1.1 Penilaian Lingkungan Eksternal (Conductive
Environmental Scanning)
Penilaian lingkungan eksternal pada dasarnya melakukan penilaian terhadap threat
(hambatan) dan opportunity (peluang) lingkungan secara makro.
a. Konsumsi Ikan
b. PDRB
c. Peraturan dan Perundang-undangan
d. Gejala over fishing (tangkap lebih) dan masalah kapal asing
e. Globalisasi
f. Demokratisasi
g. Ekonomi makro yang belum kondusif bagi kemajuan perikanan
III.1.2 Penilaian Lingkungan Internal (Conducting Internal
Analysis and Position Assessment)
Penilaian lingkungan internal pada dasarnya bertolak dari analisa kondisi eksisting,
mengidentifikasi dan mengevaluasi kekuatan dan kelemahan serta analisa tentang
kesempatan dan ancaman lingkungan pada tingkat internal. Penilaian kondisi
lingkungan calon Pelabuhan Perikanan Wini Kabupaten Timor Tenggara Utara dapat
dikemukakan sebagai berikut :
1. Sektor Sosial Ekonomi Budaya
2. Sektor Teknologi
3. Sektor Perdagangan
4. Sektor Pemerintah
5. Faktor Lainnya
III.2 ANALISIS PERMASALAHAN
III.2.1 Umum
Pengembangan sub sektor perikanan tangkap masih menghadapi berbagai
permasalahan potensial yang dapat menghambat perkembangan sub sektor
perikanan tangkap kedepannya. Permasalahan utama terkait dengan sub sektor
perikanan tangkap adalah : masih terbatasnya sarana dan prasarana perikanan
TUGAS PELABUHAN 32
tangkap, ketidakseimbangan pemanfaatan stok ikan antar kawasan perairan laut
dan terjadi kerusakan lingkungan ekosistem laut dan pesisir, masih terbatasnya
akses nelayan ke sumber daya produktif termasuk pemodalan dan layanan usaha
pada akhirnya berdampak pada rendahnya kesejahteraan nelayan. Berbagai
permasalahan yang masih dirasakan dalam proses pembangunan perikanan
tangkap baik permasalahan lama maupun baru akibat perubahan lingkungan
strategis merupakan tantangan yang tidak dipandang sebagai faktor penghambat
melainkan justru menjadi faktor pendorong untuk makin mengakselerasikan
pembangunan perikanan tangkap di masa yang akan datang. Dengan
diberlakukannya Undang-Undang Perikanan Nomor 31 Tahun 2004 diharapkan
menjadi faktor positif dalam mengakselerasikan pembangunan perikanan tangkap.
Pembangunan Prasarana Pelabuhan Perikanan sampai saat ini tersebar di beberapa
pelabuhan di Indonesia yang dibiayai dari APBN maupun bantuan dari luar negeri,
namun dari jumlah beberapa lokasi pelabuhan tersebut fasilitasnya tidak
mencukupi dan memadai untuk memenuhi kebutuhan dan memberikan pelayanan
dalam menunjang kegiatan perikanan baik untuk saat ini maupun di masa
mendatang maka perlu dikembangkan. Pengembangan prasarana perikanan ini
diharapkan akan memberikan dampak antara lain:
• Meningkatkan pendapatan nelayan.
• Peningakatan suplai ikan untuk konsumsi lokal.
• Peningkatan ekspor.
• Menciptakan lapangan kerja baru
• Menciptakan Pelabuhan Perikanan yang bersih dan higienis.
• Memberikan pelayanan prima bagi pengguna jasa.
Dalam rangka pengembangan sarana dan prasarana tersebut sebelum kegiatan
konstruksi perlu dilakukan kegiatan Detail Desain. Acuan ini merupakan arahan
bagi konsultan untuk pembuatan Detail Desain Pelabuhan Perikanan Wini.
III.2.2 Khusus
Pengembangan Pelabuhan Perikanan Wini ini sangat diananti-nantikan oleh
masyarakat nelayan di sekitar Wini pada khususnya dan Nelayan-Nelayan lain di
kabupaten Timor Tenggara Utara.
Secara hidrooceanografi perairan di Wini ini ideal untuk dijadikan Pelabuhan
Perikanan karena letanknya yang terlindung oleh pulau-pulau di sekelilingnya.
TUGAS PELABUHAN 33
Amplitudo gelombang yang pada musim tertentu yang bila diakumulasikan sekitar
3 bulan lamanya cukup besar namun tidak memerlukan dibangunnya breakwater
karena gelombang tersebut mengecil akibat refraksi dan difraksi.
Memperhatikan permasalahan-permasalahan tersebut dan animo masyarakat
nelayan akan perlunya suatu sentra kegiatan nelayan yang memadai maka konsep
perencanaan dibuat sebagai berikut. Dermaga berupa quay untuk kapal nelayan
berukuran kecil dan dermaga berupa jetty untuk kapal-kapal yang relatif besar
yang membutuhkan draft yang cukup dalam.
III.3 ANALISIS EKONOMI
Titik berat pembangunan nasional jangka panjang adalah pembangunan bidang
ekonomi dengan sasaran utamanya mencapai strukur ekonomi yang seimbang,
dimana terdapat kemampuan dan kekuatan industri modern yang didukung oleh
tersedianya sumber daya manusia dan faktor ekonomi lainnya.
Agar sasaran pembangunan nasional dapat tercapai secara optimal maka
pemerintah melakukan berbagai pendekatan termasuk pendekatan melalui rencana
Pembangunan wilayah, dimana wilayah Nusantara dikelompokkan kedalam
beberapa wilayah Pembangunan. Kriteria pembagian wilayah Pembangunan antara
lain didasarkan atas analisa letak dan kondisi geografis maupun kecenderungan
perkembangan wilayah yang akan terjadi.
Pendekatan pembangunan secara regional dimaksudkan untuk lebih mempercepat
tercapainya tujuan pembangunan dengan mempertimbangkan kondisi dan potensi
wilayah yang bersangkutan. Secara umum tujuannya adalah untuk meningkatkan
kesejahteraan ekonomi daerah, meningkatkan taraf hidup masyarakat melalui
simpul integrasi yang terkait satu sama lain secara kokoh didalam konteksnya
pembangunan nasional.
Adanya keterpaduan dalam pembangunan wilayah sangat diharapkan sehingga
pembangunan perikanan yang dilaksanakan di suatu wilayah akan dapat
memberikan manfaat bagi daerah lainnya dalam rangka mengisi pembangunan
nasional secara keseluruhan.
Kabupaten Timor Tenggara Utara merupakan salah satu kabupaten dengan potensi
alam yang cukup besar. Kondisi ini selayaknya menjadi pusat pertumbuhan
TUGAS PELABUHAN 34
ekonomi yang akan menarik wilayah sekitarnya secara agregat karena adanya
pemenuhan berbagai sumber-sumber ekonomi lainnya.
Investasi Pemda dari PAD selayaknya ditujukan guna membangun fasilitas-fasilitas
infrastruktur yang mendukung perkembangan perekonomian dalam memanfaatkan
sumberdaya alam lainnya seperti, hasil hutan, perkebunan, pertanian dan
perikanan.
Oleh karena itu pembangunan suatu daerah biasanya terbentuk mulai dari suatu
wilayah yang berfungsi sebagai pusat pertumbuhan atau pusat Pembangunan
(Growth Center). Hal ini berarti pusat pertumbuhan yang berupa simpul intergrasi
akan menentukan dan untuk sementara mendominasi perkembangan wilayah lain
yang lebih lambat perkembangannya. Namun demikian apabila suatu wilayah telah
berkembang akan terjadi kekuatan daya tarik yang kuat didalam menciptakan
suatu konsiliasi pembangunan ekonomi di wilayah pengembangannya.
Berdasarkan aspek regional sebagaimana dikemukakan diatas, maka Pelabuhan
Perikanan Wini Kabupaten Timor Tenggara Utara akan dapat tumbuh dan
berkembang secara cepat dan terarah, sehingga tujuan pembangunan sub sektor
perikanan dapat tercapai sesuai dengan sasaran yang telah ditetapkan. Potensi
sumberdaya perikanan, pemasaran, potensi sumber daya manusia, potensi daya
beli masyarakat dan potensi lainnya memperkuat prediksi ini.
TUGAS PELABUHAN 35
B A B I V B A B I V
ANALISA KEBUTUHAN DAN LAYOUT ANALISA KEBUTUHAN DAN LAYOUT
IV.1 UMUM
Sesuai dengan kebutuhan Panjang Dermaga, pengembangan Pelabuhan Perikanan
Wini dari segi panjang dermaga perlu dilakukan penambahan dengan
mempertimbangkan aspek teknis dan sosial ekonomi perikanan.
Berdasarkan pola kegiatan operasional Pelabuhan Perikanan dan pola penanganan
ikan maka jenis dan pengelompokan fasilitas yang dibutuhkan untuk Pelabuhan
Perikanan Wini dapat diuraikan sebagai berikut :
IV.2 DERMAGA
Salah satu kebutuhan utama dari Pelabuhan Perikanan adalah dermaga yang
mampu mencukupi kegutuhan dari segala aktivitas yang berlangsung di pelabuhan
tersebut. Oleh karena itu dibutuhkan analisa kebutuhan panjang dermaga sebagai
dasar perencanaan panjang dermaga yang dibutuhkan baik untuk saat ini maupun
prediksi pengembangan ke depannya.
Analisis kebutuhan panjang dermaga dibuat berdasarkan :
 Jenis kapal yang beroperasi
 Jumlah kapal yang beroperasi
 Proyeksi jumlah kapal berdasarkan persen pertumbuhan jumlah kapal yang
beroperasi
TUGAS PELABUHAN 36
Jukung
Perahu
Papan
1
Miomaffo
Barat
2
Miomaffo
timur
3 Noemuti
4
Kota
Kefamenanu
5 Insana
6 Insana Utara 66 40 57 60 22 245
7
Biboki
Selatan
101 24 39 3 167
8 Biboki Utara
9 Biboki Anleu 183 39 96 3 321
Jumlah 350 103 192 63 25 733
Motor
Tempel
Kapal
Motor
Jumlah No Kecamatan
Tanpa
Perahu
Perahu Tanpa Motor
Dari data-data di atas dan dengan pengamatan di lapangan dapat diprediksi
kebutuhan panjang dermaga untuk ke depannya. Asumsi yang diambil adalah
perahu motor tempel di lokasi hanya 60 % yang beroperasi dan pengembangan ke
depannya akan menuju kapal motor yang lebih besar dengan kelas kapal 5-10 GT
dan kapal motor 10-20 GT.
Prediksi kebutuhan panjang dermaga berdasarkan pertumbuhan jumlah kapal
sebagai berikut :
 Perahu motor tempel < 5 GT : -5 % / tahun
 Kapal 5-10 GT : 5 % / tahun
 Kapal 10 – 20 GT : 5% per tahun
TUGAS PELABUHAN 37
PM 5-10 GT 10-20 GT
0-5 -10% 3% 2%
5-10 -10% 5% 3%
TAHUN
2009 63 25 2
2010 57 26 2
2011 52 27 3
2012 47 28 3
2013 43 29 4
2014 39 30 4
2015 36 32 5
2016 33 34 5
2017 30 36 6
2018 27 38 6
2019 25 40 7
2020 23 42 7
Sehingga untuk panjang kebutuhan dermaga dapat diprediksi untuk kebutuhan
tambat labuh dengan persentase tambat labuh < 5 GT 50 %, 5-10 GT 40 % 10-20
GT 20 % adalah sebagai berikut.
L1 = n x LoA + (n-1) x Jk+ Jd
Dimana:
LoA1 = panjang kapal 1 = 8 m (10 GT)
n = jumlah kapal yang sandar = 8
Jk = Jarak antar kapal = 2 m
Jd = Jarak ke tepi dermaga = 2 m
n LoA Jk Jd L
PM 39 6 1 1 273 136,5
5-10 GT 30 8 2 2 300 120
10-20 GT 4 12 3 3 60 12
PM 25 6 1 1 175 87,5
5-10 GT 40 8 2 2 400 160
10-20 GT 7 12 3 3 105 21
5-10
Periode
Tipe
Kapal
Panjang per
kapal
(pendaratan)
268,5
268,5
Panjang total
(pendaratan)
Panjang
Kebutuhan
0-5
Jumlah
Kapal
Panjang
Kapal
jarak
antar
Jarak tepi
dermaga
Panjang kebutuhan dermaga adalah ±300 m
TUGAS PELABUHAN 38
IV.3 BANGUNAN PENUNJANG
Dibutuhkan bengunan Penunjang agar operasional Pelabuhan Perikanan dapat
berjalan dengan baik. Diantara bangunan-bangunan penunjang yang dibutuhkan
adalah:
1. TPI (Tempat pelelangan ikan)
2. Kantor
3. Bangsal pengolahan ikan dan lantai jemur (Pendamping)
4. Kios (Pendamping)
5. Depo Solar.
6. Jaringan air bersih
7. Gudang.
8. Bengkel.
9. Menara ( Mercu suar)
10. Peralatan Bengkel
11. Reklamasi lahan dan Penataan Parkir
12. Pagar Keliling
13. Jaringan Draniase.
14. MCK dan Musholla
15. Pos jaga
16. Pintu Pagar
IV.4 JALAN
Diperlukan pembuatan sebuah jalan baru yang mudah untuk mengakses area
pelabuhan tersebut. Dalam perencanaan jalan tersebut, dibuat jalan berkapasitas
besar, karena nantinya diprediksi akan banyak kendaraan berat yang akan
beroperasi di area pelabuhan tersebut.
Fasilitas prasarana yang direncanakan di kawasan Pelabuhan Perikanan Wini
merupakan jaringan jalan, yakni berupa jalan utama (primer) yang dapat dilalui
oleh Truk dengan bobot 12 ton.
Adapun karakteristiknya adalah sebagai berikut :
 Lebar ROW : 13 meter
 Lebar perkerasan : 8 meter
TUGAS PELABUHAN 39
 Trotoar dan drainase : (2x2.5) meter
 Tebal perkerasan : 47.5 cm
 Kemiringan melintang maksimum : 2.5%
 Kemiringan vertikal maksimum : 6%
 Kecepatan rencana : 40 km/jam
TUGAS PELABUHAN 40
B A B V B A B V
TATA RUANG DAN TAHAP TATA RUANG DAN TAHAP
PENGEMBANGAN PENGEMBANGAN
V.1 UMUM
Berdasarkan pola kegiatan yang telah diuraikan dimuka, dapat disusun zona
kegiatan, dimana zona kegiata tersebut perletakannya dalan site berdasarkan
criteria :
 Pembagian menurut zona I (> 10 GT), zona II (7 – 10 GT) dan zona III (<7
GT).
 Area bongkar,muat, tambat.
 Kebutuhan kedekatan massa terhadap laut.
Yang membedakan antara zona I, zona II, zona III, selain ukuran kapal yang
berlabuh juga pola kegiatan produksi.
Pada zona I dan II ikan yang didaratkan setelah dilelang di TPI langsung dibawa ke
industri pengolahan atau lagsung dipasarkan atau diangkut ke pengolahan
tradisional.
Sementara itu zona ekspor, ikan hasil tangkapan dari zona I dimuat ke kapal
carrier untuk ekspor dalam keadaan beku.
V.2 ZONIFIKASI KEGIATAN
Zonifikasi berdasarkan pola kegiatan oprasional pelabuhan perikanan disusun
sebagai berikut :
a. Zona Pembongkaran
Kegiatan bongkar ikan ini merupakan kegiatan utama dalam operasional
Pelabuhan Perikanan, dimana kapal-kapal penangkap ikan mendaratkan dan
TUGAS PELABUHAN 41
membongkar ikan hasil tangkapannya untuk selanjutnya dibawa ke tempat
penyimpanan sementara untuk ikan yang akan di ekspor, dan ke tempat
pelelangan ikan (TPI). Fasilatas yang terkait dengan kegiatan bongkar ini
antara lain :
− Dermaga bongkar dengan kelengkapannya (fender,bollard, dan
sebagainya)
− Tempat pelelangan ikan
− Tempat pengepakan
− Sheller nelayan/transit shed
− Toilet umum
b. Zona Pemuatan
Pada zona ini dilakukan kegiatan pelayanan yang berupa pengisian/muat
pembekalan untuk kebutuhan oprasi penangkapan. Fasilitas yang terkait
dengan kegiatan pelayanan ini antar lain :
− Dermaga Pelayanan/muat
− Instalasi air tawar
− Instalasi BBM
− Kios Toserba
c. Zona Tambat Istirahat
Zona yang disediakan untuk kapal-kapal yang tambat untuk beristirahat
sebelum kembali melaut. Para saat intirahat para ABK dapat melakukan
kegiatan seperti berbelanja atau ber-rekreasi ke kota Simpai Duri. Pada zona
ini disediakan fasilitas tambat seperti bollard dan fender.
d. Zona Pemeliharaan
Zona ini menampung kegiatan perbaikan dan pemeliharaan baik kapal-kapal
yang mengalami kerusakan (baik besar maupun kecil) atau perawatan rutin
bagi kapal-kapal yang akan beroprasi. Kegiatan ini melibatkan fasilitas :
− Doek/slipway
TUGAS PELABUHAN 42
− Bengkel
− Gudang peralatan/perlengkapan
− Tempat perbaikan/penjemuran jarring
e. Zona Adiministrasi
Zona ini merupakan pusat kegiatan pengelolaan Pelabuhan Perikanan Wini.
Semua kegiatan administrasi yang menyangkut pengelolaan dan pengawasan
pelabuhan, pelayanan masyarakat dan sebagainya, dilakukan dikantor
administrasi pelabuhan. Fasilitas yang terkait antara lain:
− Kantor administrasi Pelabuhan
− Kantor-kantor lain yang terkait (Perum PPSPB, Dinas Perikanan,
syahbandar, Kepolisian , bea cukai, imigrasi, kesehatan dan Bank Devisa).
f. Zona Sosial
Zona ini menampung kegiatan sosial yang bersifat menunjang kehidupan
perikanan di Pelabuhan Perikanan Wini, seperti : Pertemuan, penyuluhan,
ibadah, kesehatan dan lain-lain. Fasilitas yang terkait dengan kegiatan ini
antara lain :
− Balai pertemuan nelayan
− Perumahan staf
− Mess karyawan
− Pasar
− Mesjid/gereja(tempat ibadah)
− Klinik kesehatan
− Kios Toserba
− Sarana rekreasi nelayan
− Dan lain-lain
g. Zona Industri Perikanan Skala Besar
TUGAS PELABUHAN 43
Zona ini disediakan untuk menampung investor swasta yang akan mendirikan
industri perikanan dikawasan Pelabuhan Perikanan Wini. Fasilitas yang terkait
dengan kegiatan ini antara lain :
− Cold storage
− Pabrik Es
− Industri Pengolahan
− Industri Bahan alat tangkap
− Industri pengalengan
h. Zona Industri Perikanan Skala Kecil
Zona ini disediakan untuk menampung para nelayan, pengusaha kecil dan
menengah yang akan mendirikan industri kecil/tradisional. Fasilitas yang
terkait dengan kegiatan ini antara lain :
− Industri Pemindangan
− Industri Penggaraman
− Industri pengasapan
− Industri Pengeringan
i. Zona Distribusi
Zona ini disediakan untuk menampung kegiatan distribusi hasil perikanan.
Fasilitas yang terkait dengan kegiatan ini antar lain :
− Terminal container
− Pasar ikan
− Transit shed
j. Zona pembinaan Sumber Daya Manusia
Zona ini disediakan untuk menampung kegiatan pembinaan sumber daya
manusia bidang perikanan melalui peningkatan keterampilan dan
TUGAS PELABUHAN 44
profesionalisme melalui program-program pelatihan di balai latihan. Fasilitas
yang terkait dengan kegiatan ini antara lain :
− Sarana BKPI
− Sarana Pelabuhan Perikanan
V.3 SIRKULASI DAN PENCAPAIAN
Pola sirkulasi dan pencapaian direncanakan dalam rangka menunjang pola kegiatan
dan pola pengelolaan diatas, serta kemungkinan untuk pengembangan pad tahap
berikutnya.
Pola pencapaian dipisahkan menjadi beberapa bagian yaitu :
 Pencapaian Utama
 Pencapaian penunjang terdiri dari :
Pencapaian service dan pencapaian khusus (investor swasta/industri)
Untuk pencapaian utama, sesudah melalui gardu juga secara langsung dipisahkan
menuju ke zona I, zona II dengan melewati zona administrasi dan zona sosial,
karena zona ini merupakan pusat pengelolaan intern dan pusat komunikasi dengan
pihak luar. Dari zona administrasi dan zona sosial, kemudian dilanjutkan ke zona-
zona lainnya.
Sedangkan untuk pencapaian penunjang direncanakan untuk melayani secara
langsung zona industri, yang akan dimanfaatkan olah pihak investor swasta dan
untuk melayani kegitan pelayanan pelabuhan.
Pencapaian penunjang ini juga dibutuhkan untuk kelancaran kerja, agar sirkulasi
kerja yang rutin dan frekuensinya cukup tinggi bias berlangsung secara cepat,
aman dan lancar, juga dalma keadaan darurat (kebakaran,perbaikan jalan dan lain-
lain).
Sirkulasi Utama, digunakan untuk sirkulasi antar zona kegiatan, yang dilanjutkan
dengan sirkulasi skunder didalam masing-masing zona yang disesuaikan menurut
kebutuhan masing-masing.
TUGAS PELABUHAN 45
V.4 TAHAPAN PEMBAGUNAN 5 TAHUNAN
Tahapan pembangunan 5 tahunan atau yang disebut pembangunan jangka pendek
diarahkan pada upaya mengatasi masalah ketersediaan prasarana perikanan.
Adapun aktivitas yang akan dilakukan adalah sebagai berikut :
1. Membangun fasilitas Pelabuhan Perikanan secara bertahap dan berkelanjutan
serta mengupayakan pemanfaatannya.
2. Mendorong laju investasi swasta ke arah industrialisasi dengan upaya
pemberian kemudahan-kemudahan kepada pihak pengusaha.
3. Membentuk sistem pengelolaan fasilitas yang telah dibangun serta
mengupayakan mekanisme operasional dan Pembangunan Pelabuhan
Perikanan lainnya dengan melakukan koordinasi, dan penyuluhan ke lapangan.
4. Menjalin hubungan yang harmonis dengan pengusaha dan instansi terkait
dalam upaya koordinasi dan sinkronisasi pelaksanaan tugas.
Sasaran yang ingin dicapai dari Pembangunan jangka pendek ini adalah sebagai
berikut :
1. Meningkatkan pendapatan nelayan dan keluarganya melalui peningkatan dan
pengembangan usaha perikanan tangkap.
2. Meningkatkan pemasaran domestik dan ekspor komoditi perikanan melalui
semboyan-semboyan tepat jumlah, harga, mutu, waktu dan tempat.
3. Menampung tenaga kerja khususnya keluarga nelayan melalui Pembangunan
usaha perikanan skala besar yang berbasis di Pelabuhan Perikanan Wini
kabupaten TTU.
V.5 TAHAPAN PEMBANGUNAN 10 TAHUNAN
Pembangunan jangka menengah yakni dalam kurun waktu 10 tahunan diarahkan
pada pemantapan kegiatan usaha perikanan di Pelabuhan Perikanan Wini
kabupaten TTU, dengan aktivitas sebagai berikut :
1. Melengkapi dan meningkatkan fasilitas Pelabuhan Perikanan yang dapat
dimanfaatkan secara efektif dan efisien dalam kapasitas yang optimum, sesuai
dengan perkembangan kegiatan usaha perikanan yang ada.
2. Memantapkan industrialisasi didalam wilayah kerja Pelabuhan Perikanan
dengan melaksanakan diversifikasi usaha yang integrated serta berwawasan
agrobisnis dan agroindustri.
TUGAS PELABUHAN 46
3. Melengkapi sistem yang mengatur operasional dan Pembangunan Pelabuhan
Perikanan sesuai dengan ketentuan dan peraturan yang berlaku serta dapat
dilaksanakan di lapangan.
4. Membina hubungan yang harmonis dengan para pengusaha dan instansi terkait
melalui peningkatan pelayanan terhadap usaha perikanan serta koordinasi dan
sinkronisasi kegiatan secara utuh dan terpadu, terutama menjadikan Pelabuhan
Terpadu sebagai Check Point kapal ikan yang beroperasi di ZEEI.
Sasaran yang hendak dicapai dari Pembangunan jangka menengah ini adalah :
1. Meningkatkan kesejahteraan nelayan dan keluarganya melalui peningkatan
pelayanan jasa pelabuhan dan perbaikan sistem tata niaga produk perikanan.
2. Memajukan ekspor komoditi perikanan tanpa mengabaikan potensi pasar
domestik melalui perbaikan mutu dan efisiensi rantai pemasaran.
3. Menyerap tenaga kerja produktif dibidang perikanan melalui ekstensifikasi dan
diversifikasi usaha yang terpadu.
V.6 TAHAPAN PEMBANGUNAN 15 TAHUNAN
Pembangunan jangka panjang tahapan 15 tahunan diarahkan pada peningkatan
kelas Pelabuhan Perikanan Wini Kabupaten TTU menjadi Pelabuhan Perikanan
Samudera sebagai Cek Point, dengan aktivitas sebagai berikut :
1. Melengkapi dan meningkatkan fasilitas pelabuhan yang dapat menunjang
kegiatan operasional Pelabuhan Perikanan yang mendukung aktifitas cek point
kapal ikan di ZEEI.
2. Memantapkan industri perikanan modern dengan penerapan iptek dibidang
perikanan.
3. Memantapkan sistem operasional pelabuhan yang modern dengan manajemen
profesional yang ditunjang iptek (MIS).
Sasaran yang ingin dicapai dari Pembangunan jangka panjang ini adalah sebagai
berikut :
1. Pelabuhan Perikanan Wini
2. Melengkapi dan meningkatkan fasilitas pelabuhan yang dapat menunjang
kegiatan operasional Pelabuhan Perikanan, yang mendukung operasi kapal ikan
di ZEEI.
TUGAS PELABUHAN 47
3. Memantapkan industri perikanan modern dengan penerapan iptek dibidang
perikanan. Memantapkan sistem operasional pelabuhan yang modern dengan
manajemen profesional yang ditunjang iptek (MIS)
TUGAS PELABUHAN 48
B A B V I B A B V I
PERENCANAAN LAYOUT PELABUHAN PERENCANAAN LAYOUT PELABUHAN
VI.1 DASAR PERENCANAAN
Pertimbangan-pertimbangan yang dipakai sebagai dasar perencanaan dalam sistem
konstruksi dan material yang digunakan untuk perencanaan pelabuhan antara lain:
a. Pembangunannya dapat dilaksanakan dengan metoda kerja sesederhana
mungkin sehingga tanpa memerlukan peralatan khusus yang harus
didatangkan dari luar negeri.
b. Bahan-bahan yang digunakan semaksimal mungkin merupakan bahan produksi
dalam negeri.
c. Biaya pembangunan dapat ditekan seminimal mungkin tanpa mengorbankan
mutu bangunan.
d. Memperhatikan aspek ekonomi dan lingkungan.
e. Perawatan dan pemeliharaan dapat dilaksanakan dengan mudah dan tanpa
biaya terlalu mahal.
VI.2 FAKTOR-FAKTOR PERENCANAAN
Faktor-faktor perencanaan teknis adalah merupakan beberapa hal yang perlu
diperhatikan dan menjadi faktor penentu dalam penentuan dimensi desain teknis
yang ada. Faktor-faktor ini berkaitan dengan keadaan fisik lokasi proyek. Faktor-
faktor yang harus diperhitungkan dalam perencanaan teknis adalah sebagai
berikut:
A. Kondisi Fisik
a. Topografi dan Bathimetri.
b. Gelombang.
TUGAS PELABUHAN 49
c. Arus.
d. Pasang surut.
e. Sedimentasi.
f. Meteorologi, angin, hujan, temperatur.
g. Geologi dan mekanika tanah.
B. Operasional Pelabuhan
a. Dimensi kapal (panjang, lebar, draft).
b. Manuver kapal.
c. Lalu lintas kapal.
C. Ekonomis
a. Jenis konstruksi.
b. Material konstruksi.
d. Peralatan konstruksi.
e. Kemampuan pelaksana konstruksi.
VI.3 STANDAR PERENCANAAN
A. Standar Rencana Pelabuhan
− Kriteria Perencanaan Standar untuk Pelabuhan di Indonesia “Direktorat
Jenderal Perhubungan Laut, Januari 1984.
− UNCTD, United Nations Conferencere on Trade and Development.
− Japan Standard for Ports and Harbours.
1. Struktur Bangunan Pantai
− Rekomendasi dari Komite Untuk Struktur Bangunan Pantai (EAU 1980),
Edisi 4.
− Manual Perlindungan Pantai.
2. Pengurugan, Reklamasi dan Pondasi
− American Society for Testing and Materials (ASTM).
TUGAS PELABUHAN 50
− American Association for State Highway and Transportation Official
(AASHTO).
3. Konstruksi Beton
− Peraturan Beton Bertulang Indonesia, PBI 1971.
4. Konstruksi Baja
− Peraturan Perencanaan Bangunan Baja Indonesia, PPBBI 1984.
− ASTM A 96 – 81, Material Baja.
5. Konstruksi Kayu
− Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia, PKKI 1973.
6. Konstruksi Jalan
− Spesifikasi Teknis Standar – Jalan Raya.
− AASHTO.
7. Pembebanan
− Peraturan Muatan Indonesia, PMI.
8. Beban Gempa
− Peraturan Gempa Indonesia.
9. Pengujian Bahan
− ASTM.
− AASHTO.
10. Sistem Air Bersih dan Air Kotor
− Petunjuk Plambing Indonesia.
TUGAS PELABUHAN 51
VI.4 JENIS KAPAL
Jenis kapal yang akan digunakan dalam perencanaan dermaga Pelabuhan
Perikanan adalah kapal nelayan dengan bobot 7 – 20 GT.
VI.5 PERENCANAAN DERMAGA
Dermaga berfungsi sebagai tempat membongkar muatan (unloading), memuat
perbekalan (loading), mengisi perbekalan (servicing) dan berlabuh (idle berthing).
Dasar pertimbangan bagi perencanaan dermaga sebagai berikut:
 Bathimetri laut (kedalaman perairan).
 Elevasi muka air rencana yang ada (hasil analisa pasang surut).
 Arah, kecepatan dan tinggi gelombang pada perairan (hasil peramalan
gelombang).
 Penempatan posisi dermaga mempertimbangkan arah angin, arus dan perilaku
pantai yang stabil.
 Panjang dermaga disesuaikan dengan kapasitas kebutuhan kapal yang akan
berlabuh.
 Lebar dermaga disesuaikan dengan kapasitas kebutuhan kapal yang akan
berlabuh.
 Lebar dermaga disesuaikan dengan kemudahan aktivitas dan gerak bongkar
muat kapal dan kendaraan darat.
 Berjarak sependek mungkin dengan fasilitas darat.
 Ketinggian demaga memperhatikan kondisi pasang surut.
TUGAS PELABUHAN 52
VI.5.1 Panjang Dermaga
Dermaga Pelabuhan Perikanan Wini ini direncanakan untuk melayani berbagai kapal
Ikan nelayan tradisional dan semi modern. Perhitungan kebutuhan panjang
dermaga sebagai berikut telah dibahas pada sub bab 4.2.
VI.5.2 Lebar Dermaga
Lebar dermaga banyak ditentukan oleh kegunaan dari dermaga. Dermaga di
Pelabuhan Perikanan Wini diperkirakan melayani aktivitas bongkar muat kapal
nelayan sehingga lebar dermaga yang direncanakan cukup lebar, yaitu 9,0 m.
VI.5.3 Tinggi Dek/Lantai Dermaga
Untuk kebutuhan tinggi deck dermaga pantai disesuaikan dengan kondisi muka air
rencana dan pasang surut daerah setempat ditambah dengan suatu angka
kebebasan agar tidak terjadi limpasan (overtopping) pada saat keadaan
gelombang. Rumus untuk menentukan kebutuhan tinggi dek/lantai dermaga
diberikan sebagai berikut:
H = DWL + Hd + F
= 2.90 + 0.5 + 0.20
= 3.80 m
Di mana:
DWL = tinggi muka air rencana = 2.90
Hd = tinggi gelombang maksimum di depan dermaga = 0.50
F = tinggi jagaan = 0.20 m
VI.5.4 Alternatif Bentuk dan Struktur Dermaga
Perencanaan bentuk dan struktur dermaga yang akan digunakan perlu dilakukan
pertimbangan yang didasarkan atas beberapa aspek berikut:
a. Aspek kegunaan sistem struktur.
b. Aspek teknis, yang meliputi:
− Kekuatan sistem struktur dermaga dalam rnemikul beban rencana.
TUGAS PELABUHAN 53
− Stabilitas sistem struktur dermaga yang berpengaruh baik dalam hal
mungkin tidaknya penggunaan suatu jenis struktur maupun
pelaksanaannya.
− Kemampuan yang menangani pelaksanaan.
− Waktu pelaksanaan.
− Material yang akan digunakan/tersedia.
c. Aspek ke-ekonomisan struktur, yakni besar biaya yang dibutuhkan baik dalam
hal material maupun pelaksanaan.
Dengan pertimbangan-pertimbangan di atas, diharapkan akan dapat dihasilkan
struktur dermaga yang optimum sesuai dengan yang dibutuhkan.
VI.5.4.1 Bentuk/Tipe Dermaga
Dilihat dari penampilan pada layout pelabuhan, bentuk dermaga dapat dibagi
dalam:
B. Bentuk Wharf
Wharf adalah dermaga yang dibuat sejajar pantai dan dapat dibuat berimpit
dengan garis pantai atau agak menjorok ke laut. Wharf dibangun apabila garis
kedalaman laut hampir merata dan sejajar dengan garis pantai.
C. Bentuk Pier
Pier adalah dermaga yang dibangun dengan membentuk sudut terhadap garis
pantai. Pier dapat digunakan untuk merapat kapal pada satu sisi atau kedua
sisinya.
TUGAS PELABUHAN 54

Kapal
Tipe Wharf
Kendaraan
Penumpang
K
a
p
a
l

K
a
p
a
l

P
e
n
u
m
p
a
n
g

K
e
n
a
d
a
r
a
a
n

K
e
n
a
d
a
r
a
a
n

Tipe Pier
Gambar 6.1 Bentuk Dermaga
VI.5.4.2 Struktur Dermaga
Alternatif jenis struktur dermaga yang umum digunakan, yaitu :
A. Struktur Deck on Pile
Struktur deck on pile menggunakan tiang pancang sebagai pondasi bagi lantai
dermaga. Seluruh beban di lantai dermaga (termasuk gaya akibat berthing dan
TUGAS PELABUHAN 55
mooring) diterima sistem lantai dermaga dan tiang pancang tersebut. Dibawah
lantai dermaga, kemiringan tanah dibuat sesuai dengan kemiringan alaminya
serta dilapisi dengan perkuatan (revetment) untuk mencegah tergerusnya
tanah akibat gerakan air yang disebabkan oleh manuver kapaL Untuk
menahan gaya lateral yang cukup besar akibat berthing dan mooring kapal,
jika diperlukan dilakukan pemasangan tiang pancang miring.
B. Struktur Sheet Pile
Jenis struktur sheet-pile adalah tanpa menggunakan kemiringan alami tanah.
Pada dermaga ini, garis muka rencana dermaga dipancangkan deretan sheet
pile sampai kedalaman rencana, kemudian baru sisi laut/kolam dari dermaga
dilakukan pengerukan (dredging) sesuai dengan kedalaman rencana. Dalam hal
ini gaya-gaya akibat perbedaan elevasi antara lantai dermaga dengan dasar
alur pelayaran ditahan oleh struktur dinding penahan tanah. Tiang pancang
masih diperlukan untuk menahan gaya lateral dari kapal yang sedang sandar
atau untuk membantu sheet-pile menahan tekanan lateral tanah. Struktur
sheet pile dapat direncanakan dengan menggunakan penjangkaran (anchor)
maupun tanpa penjangkaran.
C. Struktur Caisson
Struktur tipe caisson terbuat dari beton berongga yang nantinya akan diisi
dengan material pengisi (misalnya pasir) untuk menambah berat struktur.
Caisson ini dibuat di darat yang kemudian diangkut ke lokasi pekerjaan untuk
diluncurkan atau diletakkan pada posisinya. Struktur ini termasuk termasuk
jenis struktur gravitasi yang mengandalkan berat sendiri struktur tersebut
dalam menjaga stabilitasnya, sehingga tanah dasar untuk meletakkan sistem
struktur ini harus memiliki karakteristik yang baik. Sehingga jika kondisi tanah
kurang baik, maka harus dilakukan terlebih dahulu perbaikan tanah yang
berupa penggalian jenis tanah dasar dengan jenis tanah yang lebih baik
(misalnya pasir).
D. Retaining Wall (Dinding Penahan Tanah)
Pada jenis struktur ini, garis muka rencana quay-wall dibangun dinding
penahan tanah sampai dengan kedalaman rencana, kemudian setelah selesai
baru dilakukan pengerukan kolam pelabuhan. Seperti halnya caisson, struktur
ini termasuk termasuk jenis struktur gravitasi yang mengandalkan berat sendiri
TUGAS PELABUHAN 56
struktur tersebut dalam menjaga stabilitasnya, sehingga tanah dasar untuk
meletakkan sistem struktur ini harus memiliki karakteristik yang baik.
Gambar 6.2 Jenis Struktur Dermaga.
E. Beban Akibat Benturan dan Tambat Kapal
Adanya arus dan angin akan menyebabkan timbulnya benturan antara kapal
dan dermaga. Secara lengkap beban akibat benturan kapal akan dijelaskan
pada analisa berthing dan mooring pada pada bagian lain dari bab ini. Kapal
yang digunakan sebagai analisis benturan dengan beban 20 DWT.
F. Gaya Gempa
Besarnya gaya gempa: F = k.w, di mana:
F = gaya gempa (kg/m2)
w = beban vertikal dengan muatan hidup (kg/m2)
k = koefisien gempa
A. Beban Mati
Beban mati adalah muatan yang berasal dari berat sendiri konstruksi (lantai,
balok, kolom dan dinding) ditambah dengan berat peralatan pendukung yang
ada di atas dermaga.
TUGAS PELABUHAN 57
B. Muatan Hidup
Muatan hidup terpusat berasal dari roda-roda truk, crane, tambat, forklift,
crane mobil dan sebagainya yang sedang melakukan operasi. Beban bergerak
telah ditentukan dengan Peraturan Muatan P.U. 1970 pada perencanaan
jembatan. Beban Phonton 12 axle load (Total 20 Ton)
VI.5.5 Analisa Berthing
Pada saat kapal akan merapat, kapal akan membentur dermaga. Benturan juga
terjadi selama kapal merapat di dermaga untuk melakukan kegiatan bongkar muat.
Gaya yang ditimbulkan akibat benturan antara kapal dan dermaga dikenal dengan
gaya berthing. Hal yang perlu diperhatikan dalam analisa berthing adalah:
a. Kecepatan maksimum kapal saat mendarat.
b. Arah kapal saat akan merapat di dermaga.
c. Kecepatan angin di lokasi.
d. Kecepatan arus di lokasi.
VI.5.6 Analisa Mooring
VI.5.6.1 Gaya Tambat
Gaya reaksi dari kapal yang bertambat pada prinsipnya merupakan gaya-
gaya horizontal yang disebabkan oleh angin dan arus. Sistem mooring
(tambat) didesain untuk dapat mengatasi gaya-gaya akibat kombinasi angin
dan arus. Keseluruhan gaya angin dan arus yang terjadi dapat dimodelkan
sebagai gaya-gaya dalam arah transversal dan longitudinal yang
dikombinasikan dengan gaya momen terhadap sumbu vertikal yang bekerja
di tengah kapal.
VI.5.6.2 Gaya Pada Tali
Tali atau pengikat kapal untuk tiap-tiap gaya yang bekerja diasumsikan
mempunyai karakteristik yang sama dan analisanya harus memperhitungkan
pengaruh sudut-sudut yang dibentuk oleh masing-masing tali. Seperti yang
telah dijelaskan, jenis tali yang digunakan untuk menahan gaya tambat
adalah sebagai berikut:
• Spring lines : untuk menahan gaya-gaya longitudinal tambat (Fx).
• Breasting lines : untuk menahan gaya-gaya transversal tambat
(Fy).
TUGAS PELABUHAN 58
Dari hasil perhitungan di atas, dapat dilihat bahwa pemasangan bollard 15
ton untuk dermaga Pelabuhan Perikanan Wini memadai.
VI.5.7 Analisa Geoteknik
Analisa geoteknik dilakukan untuk mengecek kemampuan tanah menerima beban-
beban pada dermaga di atasnya sekaligus merencanakan dimensi dan detail
pondasi dermaga. Untuk maksud tersebut, diperlukan profil tanah dan parameter
tanah desain yang merupakan hasil analisa mekanika tanah. Analisa geoteknik
yang dilakukan antara lain:
a. Pengecekan daya dukung tanah.
b. Pengecekan stabilitas geser.
c. Pengecekan stabilitas guling.
d. Pengecekan penurunan.
VI.5.8 Analisa Struktur
Analisa struktur untuk perancangan detail struktur dermaga yang dilakukan antara
lain:
a. Perhitungan beban-beban yang bekerja pada dermaga.
b. Perhitungan kebutuhan tulangan struktur penyusun dermaga.
VI.6 LAYOUT DERMAGA
Secara umum, perencanaan layout dermaga Pelabuhan Perikanan Wini ini
disesuaikan dengan rencana pemanfaatan dermaga serta pertimbangan-
pertimbangan kondisi fisik yang ada seperti arus dan gelombang. Gambar hasil
perencanaan layout dermaga Pelabuhan Perikanan Wini adalah sebagai berikut.
TUGAS PELABUHAN 59
      
   
  
MENYETUJUI
       
      
     
        
         
     




A
B
C
 
 
S e l a t O m b a y
U
Gambar 6. 3 Layout Pelabuhan Rencana.
TUGAS PELABUHAN 60
B A B V I I B A B V I I
METODE METODE KONSTRUKSI KONSTRUKSI
VII.1 DERMAGA
Pelaksanaan Konstruksi Dermaga terdiri dari :
 Pemancangan tiang
 Pembuatan konstruksi beton
VII.1.1 Pemancangan tiang
Mengingat bahwa lokasi jetty berada di perairan laut, maka pekerjaan
pemancangan harus dilakukan dengan pontoon. Alat pancang yang digunakan bisa
berupa “Steam Hammer” atau “Diesel Hammer”. Dan alat pancang ini dipasang
pada pontoon, sehingga dapat berpindah-pindah secara leluasa.
Produktivitas satu alat pancang berkisar 2-3 tiang pancang perhari. Untuk itu
pelaksana harus memperhitungkan jumlah alat pancang yang bisa dipakai untuk
menyelesaikan pemancangan seluruh tiang dalam waktu yang sudah ditentukan.
VII.1.2 Pembuatan konstruksi beton
Pembuatan kepala tiang (pile caps), balok dan lantai jetty dilakukan ditempat (cast
in situ). Untuk pelaksana harus mempersiapkan peralatan pencetakan beton
(scaffolding/bekisting) yang sesuai dengan kondisi lapangan. Mengingat bahwa
lokasi dermaga berada di perairan laut, maka sulit untuk memasang scaffolding
yang ditopang vertical dari dasar laut. Untuk itu instalasi scaffolding harus diikatkan
ke tiang pancang atau elemen beton yang telah dicetak sebelumnya, sehingga
tidak diperlukan support vertical lagi.
Setelah pekerjaan pemancangan selesai 20-25% maka pelaksana harus segera
memulai mengerjakan pencetakan pile caps. Setelah itu baru pemasangan
scaffolding untuk pembuatan balok dan lantai dermaga dapat dilakukan. Mengingat
bahwa pelaksanaan pengecoran berada di laut, maka harus dijaga agar besi
TUGAS PELABUHAN 61
tulangan yang sudah dipasang terbebas dari kemungkinan terkena air laut sebelum
dilakukan pengecoran beton.
Hal ini untuk mengindarkan terjadinya korosi pada tulangan, yang dapat berakibat
fatal pada sekuruh system konstruksi dermaga.
Pelaksana harus betul-betul memperhatikan cara pencetakan beton, sehingga mutu
beton yang disyaratkan (K-300) dapat dicapai.
VII.2 BANGUNAN STRUKTUR BETON
1. Beton bertulang, sesuai dengan spesifikasi ini. Garis, ketinggian, kelandaian dan
ukuran yang tampak pada gambar atau sebagaimana diarahkan oleh Direksi.
2. Kelas beton yang akan digunakan pada masing-masing bagian pekerjaan harus
sebagaimana dikehendaki dalam gambar atau seksi-seksi yang relevan dari spesifikasi
ini atau sebagaimana diarahkan oleh Direksi.
3. Syarat dari PBI NI. 2 – 1971 harus diterapkan pada semua pekerjaan beton yang
dilaksanakan dalam kontrak ini, kecuali bila terdapat pertentangan dengan syarat
dalam spesifikasi ini, dalam hal ini syarat dari spesifikasi ini harus dipakai.
VII.3 JALAN
Pelaksanaan konstruksi jalan melibatkan proses berikut :
1. Tahapan Studi
2. Penentuan Trase Alinemen Horizontal
3. Fungsi Jalan dan Kecepatan Rencana
4. Profil Tanah Asli
5. Potongan Melintang Jalan
6. Galian dan Timbunan
7. Sub Grade
8. Sub Base
9. Base
10. Lapisan Penutup
TUGAS PELABUHAN 62
Faktor yang Membutuhkan Perhatian :
1. Cuaca
Campuran hanya boleh dihamparkan bila permukaan benar-benar dalam
keadaan kering.
Bahan bitumen harus dipanaskan sampai pada temperatur yang seharusnya
dalam ketel-ketel atau tanki-tanki dan terhindar dari pemanasan memusat
pada tempat-tempat tertentu.
2. Persiapan untuk Agregat
Agregat yang dipakai dalam campuran harus dikeringkan dan dipanaskan
sebelum pengadukan. Pemansan hendaknya diatur sedemikian (dengan alat-
alat besar yang ada) agar agregat tidak menjadi rusak atau kotor karenanya.
3. Persiapan Pengadukan
Agregat kering, setelah dipanaskan, ditakar dengan rumus pencampuran.
Bahan aspal ditakar dalam jumlah yang tepat sesuai dengan yang ditetapkan
Direksi dan dimasukkan ke dalam campuran.
4. Pengangkutan Adukan
Adukan diangkut dengan kendaraan yang beroda karet (pneumatic tired
vehicle) dan mempunyai konstruksi yang cukup kokoh, tidak bergetar dan
baknya selalu dibersihkan dari kotoran atau bahan-bahan lepas sebelum
dipakai untuk mengangkut adukan.
5. Penghamparan dan Perataan
Sesaat sebelum penghamparan, permukaan jalan harus dibersihkan dari
bahan-bahan lepas/kotoran dnegan mesin penyapu dan penghembus debu.
Penghamparan lapis aspal beton dilakukan lapis demi lapis. Lapisan penutup
hendaknya dikerjakan dengan teliti dan dengan menggunkan finisher.
Penghamparan hendaknya dimulai dari posisi yang terjauh dari kedudukan
plant, dan maju ke arah mixing plant, kecuali pada pengaturan khusus yang
dikehendaki oleh Direksi.
TUGAS PELABUHAN 63
6. Pemadatan
Pemadatan dengan roller dikerjakan bila adukan dalam kondisi yang
dikehendaki dan bbila Direksi berpendapat bahwa pemadatan dengan roller
tidak akan menyebabkan lendutan, retak-retak atau penggelombangan.
7. Tebal yang disyaratkan
Tebal lapisan aspal yang dicantumkan dalam gambar rencana atau spesifikasi
ini. Toleransi kesalahan pelaksanaan tidak boleh lebih dari 5 mm.
8. Pemeriksaan Permukaan
Permukaan harus diperiksa dengan mal lengkungan (template) dan mal daftar
(straightedges) 4 m yang disediakan oleh pemborong masing-masing untuk
memeriksa penampang melintang dan memanjang dari jalan.
9. Perubahan Kerja
Pelaksanaan pekerjaan di luar gambar-gambar rencana yang ada harus terlebih
dahulu mendapat persetujuan Direksi/Pengawas secara tertulis.
10. Penyebaran Agregat Kasar
Kombinasi penyebar agregat/truk harus menebarkan agregat pada kecepatan
yang tetap supaya kuantitas agregat tepat sesuai dengan ketebalan yang
diinginkan.
11. Pemadatan Agregat Kasar
Pemadatan awal harus menggunakan penggilas 6-8 ton yang bergerak dengan
kecepatan kurang dari 3km/jam. Pemadatan harus diteruskan sehingga
permukaan yang rata dan stabil tercapai (minimum 6 lintasan).
12. Penyemprotan Aspal ke Atas Lapisan Agregat Kasar
Aspal distributor harus digerakkan dengan kecepatan konstan untuk
menghasilkan intensitas semprotan yang diperlukan. Tachometer harus dapat
dilihat sepenuhnya oleh operator. Setiap bagian permukaan yang tidak
disemprot sepenuhnya harus disemprot dengan tangan.
TUGAS PELABUHAN 64
13. Penebaran Agregat Pengunci
Setelah penyemprotan aspal, agregat pengunci harus ditebarkan dengan cara
yang sama seperti penebaran agregat kasar.
14. Pemadatan Agregat Pengunci
Pemadatan harus dilakukan dengan cara yang sama seperti yang ditentukan
dalam pemadatan agregat kasar di atas dan harus diteruskan sehingga agregat
pengunci benar-benar terkunci dan tertanam ke dalam permukaan di
bawahnya.
TUGAS PELABUHAN 65
B A B V I I I B A B V I I I
ANALISA EKONOMI DAN FINANSIAL ANALISA EKONOMI DAN FINANSIAL
VIII.1 ANALISA EKONOMI
Analisa ekononi dilakukan untuk mengetahui kelayakan pembangunan
pelabuhan perikanan ini dilihat dari sudut pandang pemakai jasa pelabuhan.
Analisa ini dihitung berdasarkan pada perimbangan antara manfaat ditinjau dari
pengguna jasa pelayanan dibanding dengan biaya yang dikeluarkan oleh investor.
Analisa pembangunan pelabuhan ini secara ekonomi sangat sulit apa bila
dilakukan dengan metode Benefit Cost Analysis (BCA) karena pada kawasan
industri keberadaan pelabuhan peti kemas adalah kebutuhan primer.
Melihat dampak yang akan terjadi diperkirakan pertumbuhan ekonomi di
pulau Bintan juga akan berkembang pesat. Hal ini juga berdampak pada
peningkatan pendapatan daerah rata-rata bruto (PDRB). Dari analisa dampak
lingkungan maka pembangunan pelabuhan peti kemas ini dinilai layak secara
ekonomi.
Analisa ekonomi adalah analisa perimbangan antara keuntungan ditinjau dari
kepentingan pemakai fasilitas pelabuhan dibandingkan biaya yang harus
dikeluarkan oleh investor. Metode yang digunakan dalam analisa ekonomi adalah
Benefit Cost Analisis (BCA). Investasi dikatakan layak apabila dari BCA didapatkan
perbandingan antara keuntungan dari pihak pemakai fasilitas dan biaya yang
dikeluarkan investor lebih dari satu (B/C>1). Benefit dan cost harus dihitung pada
nilai waktu yang sama.
Analisa ekonomi juga dapat dilakukan dengan metode Ecim. Metode ini hanya
sebagai pendukung dari metode BCA. Hal yang dilakukan metode ini adalah
menganalisa dampak yang terjadi di lingkungan pelabuhan. Terdapat dua macam
dampak yaitu dampak yang nampak dan dampak yang tidak nampak. Contoh
dampak yang nampak adalah kenaikan Pendapatan Daerah Rata-rata Bruto (PDRB)
dan PAD (Pendapatan Asli Daerah) daerah sekitar pelabuhan. Sedangkan yang
dimaksut dampak tidak nampak adalah dampak sosial yang terjadi di sekitar
pelabuhan.
TUGAS PELABUHAN 66
VIII.2 ANALISA FINANSIAL
Analisa finansial adalah perimbangan arus pendapatan dengan arus
pengeluaran yang ditinjau dari sisi operasional dan keuntungan dari pihak investor.
Analisa kelayakan suatu pembangunan fasilitas dikatakan layak apabila memenuhi
persyaratan sebagai berikut :
NPV > 0
IRR > MARR
B / C > 1
Payback Period < Periode Studi
Keterangan:
a. Internal Rate of Return (IRR)
IRR adalah ukuran dari tingkat profitabilitas. Berdasarkan definisinya, IRR
adalah tingkat bunga yang membuat present value dari cash inflow sebanding
dengan biaya investasi awal. Dalam artian sederhana IRR adalah suatu tingkat
bunga yang menyebabkan nilai Net Present Value (NPV) dari suatu investasi sama
dengan nol.
b. Minimum Attractive Rate of Return (MARR)
MARR adalah tingkat bunga yang dipakai patokan pasar dalam mengevaluasi
dan membandingkan berbagai alternatif. MARR ini adalah nilai minimal dari tingkat
pengembalian atau bunga yang bisa diterima oleh investor. Dengan kata lain bila
suatu investasi menghasilkan bunga atau tingkat pengembalian (Rate of Return)
yang lebih kecil dari MARR maka investasi tersebut dikatakan tidak layak untuk
dikerjakan. Pada saat ini MARR yang digunakan oleh pemerintah maupun swasta
untuk patokan investasi sebesar 12 % sehingga studi menetapkan nilai MARR
sebesar 12 %.
c. Payback Period
Payback period adalah jumlah tahun yang diperlukan untuk menutup biaya
investasi awal (Ekonomi Teknik,2003). Payback Period dapat dihitung dengan
rumus :
Payback period = (Total modal yang dikeluarkan)/(Jumlah laba tunai pertahun)
Analisa kelayakan finansial dilakukan untuk mengetahui tingkat pengembalian
biaya investasi yang telah dikeluarkan investor untuk pembangunan pelabuhan
perikanan tersebut. Analisa finansial dihitung dengan meninjau perimbangan
cashflow antara biaya yang diinvestasikan dengan keuntungan finansial yang
diperoleh investor. Analisa finansial ini juga digunakan sebagai evaluasi operasional
TUGAS PELABUHAN 67
pelabuhan setiap tahunnya. Dalam analisa finansial ini dilakukan beberapa
perhitungan yaitu :
VIII.2.1 Kas Masuk (Cash Inflow)
Pada pelabuhan perikanan pendapatan diperoleh dari pemakaian fasilitas
yang ada di pelabuhan perikanan oleh kapal – kapal pengangkut ikan. Kas masuk
terdiri dari :
1. Pendapatan dari kunjungan kapal
Pendapatan dari kunjungan kapal berasal dari jasa pemakaian fasilitas
pelabuhan perikanan oleh kapal yang berkunjung. Fasilitas yang dimaksud
meliputi fasilitas bangunan maupun peralatan. Pendapatan dari kunjungan
kapal meliputi :
• Jasa labuh
• Jasa tambat
• Jasa buka dan tutup palka
Pada studi ini diasumsikan kapal yang berkunjung melakukan buka dan
tutup palka sebanyak 5 palka setiap kunjungan.
Untuk jasa pandu kapal dan jasa tunda tidak masuk dalam manajemen
pelabuhan karena diserahkan pada pihak ketiga dalam hal ini ADPEL.
2. Pendapatan dari arus muatan
Pendapatan dari arus muatan berasal dari jasa pemakaian fasilitas
pelabuhan peti kemas oleh muatan baik bongkar maupun muat di dermaga,
lapangan penumpukan, dan CFS. Pendapatan dari arus muatan meliputi jasa
penumpukan, lift on / lift off, dan tracking. Antara peti kemas jenis FCL dan
LCL mempunyai tarif yang berbeda, maka pendapatan dari arus muatan
dibagi dua yaitu :
a. Pendapatan arus muatan dari lapangan penumukan (FCL)
b. Pendapatan arus muatan dari CFS (LCL)
3. Depresiasi alat dan seluruh aset
Peralatan yang ada di pelabuhan peti kemas ini mempunyai umur
operasional sepuluh tahun. Setelah sepuluh tahun peralatan ini akan diganti
dengan peralatan yang baru. Besarnya depresiasi diperhitungkan sebesar 5%
dari harga awal peralatan.
TUGAS PELABUHAN 68
Untuk aset pelabuhan berupa bangunan baik darat maupun laut
mempunyai umur operasional sama dengan umur rencana studi yaitu 20
tahun. Besarnya depresiasi diperhitungkan sebesar 5% dari total biaya
investasi. Bila operasional pelabuhan akan diperpanjang maka perhitungan
depresiasi tidak berlaku
Perhitungan kas masuk (cash inflow) pelabuhan peti kemas selama 20
tahun waktu rencana studi dapat dilihat pada Tabel 8.1 sampai Tabel 8.2.
Tabel 8.1: Pendapatan dari Kunjungan Kapal
Tahun Kunjungan Kapal Kunjungan Kapal
ke- (unit) (GT) Jasa Labuh Jasa Tambat
Buka-tutup
Palka
2013 5 50,000 185,600,000 199,520,000 10,800,000 395,920,000
2014 10 100,000 371,200,000 399,040,000 21,600,000 791,840,000
2015 15 150,000 556,800,000 598,560,000 32,400,000 1,187,760,000
2016 20 200,000 742,400,000 798,080,000 43,200,000 1,583,680,000
2017 24 240,000 890,880,000 957,696,000 51,840,000 1,900,416,000
2018 29 290,000 1,345,600,000 1,446,520,000 78,300,000 2,870,420,000
2019 34 340,000 1,577,600,000 1,695,920,000 91,800,000 3,365,320,000
2020 39 390,000 1,809,600,000 1,945,320,000 105,300,000 3,860,220,000
2021 44 440,000 2,041,600,000 2,194,720,000 118,800,000 4,355,120,000
2022 49 490,000 2,273,600,000 2,444,120,000 132,300,000 4,850,020,000
2023 50 500,000 2,784,000,000 2,992,800,000 162,000,000 5,938,800,000
2024 50 500,000 2,784,000,000 2,992,800,000 162,000,000 5,938,800,000
2025 51 510,000 2,839,680,000 3,052,656,000 165,240,000 6,057,576,000
2026 52 520,000 2,895,360,000 3,112,512,000 168,480,000 6,176,352,000
2027 53 530,000 2,951,040,000 3,172,368,000 171,720,000 6,295,128,000
2028 53 530,000 3,442,880,000 3,701,096,000 200,340,000 7,344,316,000
2029 54 540,000 3,507,840,000 3,770,928,000 204,120,000 7,482,888,000
2030 55 550,000 3,572,800,000 3,840,760,000 207,900,000 7,621,460,000
2031 56 560,000 3,637,760,000 3,910,592,000 211,680,000 7,760,032,000
2032 57 570,000 3,702,720,000 3,980,424,000 215,460,000 7,898,604,000
Kunjungan Kapal (Rp.)
Total (Rp.)
TUGAS PELABUHAN 69
2 0 f t 4 0 f t 2 0 f t 4 0 f t 2 0 f t 4 0 f t B o n g k a r M u a t P e n u m p u k a n L i f t O n / O f f T r a c k i n g B o n g k a r M u a t P e n u m p u k a n L i f t O n / O f f T r a c k i n g
2 0 1 3 5 , 0 1 3 2 , 5 0 7 4 , 5 1 2 2 , 2 5 6 5 0 2 1 2 5 1 , 7 6 8 , 4 2 4 , 0 0 0 8 0 , 1 1 9 , 8 0 0 3 6 7 , 4 4 4 , 2 0 0 1 7 1 , 2 4 8 , 4 0 0 3 7 1 , 3 5 2 , 0 0 0 1 6 , 0 0 9 , 9 2 0 7 3 , 4 3 8 , 3 0 0 1 9 , 0 2 8 , 8 0 0 2 , 8 6 7 , 0 6 5 , 4 2 0
2 0 1 4 1 0 , 0 1 3 5 , 0 0 7 9 , 0 1 2 4 , 5 0 6 1 , 0 0 2 2 5 0 3 , 5 3 2 , 4 2 4 , 0 0 0 1 6 0 , 0 3 9 , 8 0 0 7 3 3 , 9 6 9 , 2 0 0 3 4 2 , 0 6 8 , 4 0 0 7 4 1 , 7 5 2 , 0 0 0 3 1 , 9 7 9 , 9 2 0 1 4 6 , 6 8 8 , 3 0 0 3 8 , 0 0 8 , 8 0 0 5 , 7 2 6 , 9 3 0 , 4 2 0
2 0 1 5 1 5 , 0 0 0 7 , 5 0 0 1 3 , 5 0 0 6 7 5 1 , 5 0 0 3 7 5 5 , 2 9 2 , 0 0 0 , 0 0 0 2 3 9 , 7 6 0 , 0 0 0 1 , 0 9 9 , 5 7 5 , 0 0 0 5 1 2 , 4 6 0 , 0 0 0 1 , 1 1 1 , 2 0 0 , 0 0 0 4 7 , 9 1 0 , 0 0 0 2 1 9 , 7 5 0 , 0 0 0 5 6 , 9 4 0 , 0 0 0 8 , 5 7 9 , 5 9 5 , 0 0 0
2 0 1 6 2 0 , 0 1 3 1 0 , 0 0 7 1 8 , 0 1 2 9 , 0 0 6 2 , 0 0 2 5 0 0 7 , 0 6 0 , 4 2 4 , 0 0 0 3 1 9 , 8 7 9 , 8 0 0 1 , 4 6 7 , 0 1 9 , 2 0 0 6 8 3 , 7 0 8 , 4 0 0 1 , 4 8 2 , 5 5 2 , 0 0 0 6 3 , 9 1 9 , 9 2 0 2 9 3 , 1 8 8 , 3 0 0 7 5 , 9 6 8 , 8 0 0 1 1 , 4 4 6 , 6 6 0 , 4 2 0
2 0 1 7 2 4 , 9 8 8 1 2 , 4 9 4 2 2 , 4 8 9 1 1 , 2 4 5 2 , 4 9 9 6 2 5 8 , 8 1 5 , 6 8 8 , 0 0 0 3 9 9 , 4 0 4 , 6 4 0 1 , 8 3 1 , 7 2 9 , 0 5 0 8 5 3 , 6 8 2 , 4 4 0 1 , 8 5 1 , 2 5 9 , 2 0 0 7 9 , 8 1 8 , 0 6 0 3 6 6 , 1 0 3 , 5 0 0 9 4 , 8 6 2 , 0 4 0 1 4 , 2 9 2 , 5 4 6 , 9 3 0
2 0 1 8 2 9 , 9 8 8 1 4 , 9 9 4 2 6 , 9 8 9 1 3 , 4 9 5 2 , 9 9 9 7 5 0 1 3 , 2 2 4 , 6 1 0 , 0 0 0 5 9 9 , 1 5 5 , 8 0 0 2 , 7 4 7 , 8 1 7 , 5 6 3 1 , 2 8 0 , 6 2 8 , 0 5 0 2 , 7 7 7 , 0 7 4 , 0 0 0 1 1 9 , 7 3 5 , 0 7 5 5 4 9 , 1 9 1 , 8 7 5 1 4 2 , 3 0 2 , 5 5 0 2 1 , 4 4 0 , 5 1 4 , 9 1 3
2 0 1 9 3 5 , 0 0 0 1 7 , 5 0 0 3 1 , 5 0 0 1 5 , 7 5 0 3 , 5 0 0 8 7 5 1 5 , 4 3 5 , 0 0 0 , 0 0 0 6 9 9 , 3 0 0 , 0 0 0 3 , 2 0 7 , 0 9 3 , 7 5 0 1 , 4 9 4 , 6 7 5 , 0 0 0 3 , 2 4 1 , 0 0 0 , 0 0 0 1 3 9 , 7 3 7 , 5 0 0 6 4 0 , 9 3 7 , 5 0 0 1 6 6 , 0 7 5 , 0 0 0 2 5 , 0 2 3 , 8 1 8 , 7 5 0
2 0 2 0 3 9 , 9 8 8 1 9 , 9 9 4 3 5 , 9 8 9 1 7 , 9 9 5 3 , 9 9 9 1 , 0 0 0 1 7 , 6 3 4 , 6 1 0 , 0 0 0 7 9 8 , 9 5 5 , 8 0 0 3 , 6 6 4 , 1 3 0 , 0 6 3 1 , 7 0 7 , 6 7 8 , 0 5 0 3 , 7 0 3 , 0 7 4 , 0 0 0 1 5 9 , 6 6 0 , 0 7 5 7 3 2 , 3 1 6 , 8 7 5 1 8 9 , 7 5 2 , 5 5 0 2 8 , 5 9 0 , 1 7 7 , 4 1 3
2 0 2 1 4 5 , 0 0 0 2 2 , 5 0 0 4 0 , 5 0 0 2 0 , 2 5 0 4 , 5 0 0 1 , 1 2 5 1 9 , 8 4 5 , 0 0 0 , 0 0 0 8 9 9 , 1 0 0 , 0 0 0 4 , 1 2 3 , 4 0 6 , 2 5 0 1 , 9 2 1 , 7 2 5 , 0 0 0 4 , 1 6 7 , 0 0 0 , 0 0 0 1 7 9 , 6 6 2 , 5 0 0 8 2 4 , 0 6 2 , 5 0 0 2 1 3 , 5 2 5 , 0 0 0 3 2 , 1 7 3 , 4 8 1 , 2 5 0
2 0 2 2 4 9 , 9 8 8 2 4 , 9 9 4 4 4 , 9 8 9 2 2 , 4 9 5 4 , 9 9 9 1 , 2 5 0 2 2 , 0 4 4 , 6 1 0 , 0 0 0 9 9 8 , 7 5 5 , 8 0 0 4 , 5 8 0 , 4 4 2 , 5 6 3 2 , 1 3 4 , 7 2 8 , 0 5 0 4 , 6 2 9 , 0 7 4 , 0 0 0 1 9 9 , 5 8 5 , 0 7 5 9 1 5 , 4 4 1 , 8 7 5 2 3 7 , 2 0 2 , 5 5 0 3 5 , 7 3 9 , 8 3 9 , 9 1 3
2 0 2 3 5 0 , 4 6 3 2 5 , 2 3 2 4 5 , 4 1 7 2 2 , 7 0 8 5 , 0 4 7 1 , 2 6 2 2 6 , 7 0 4 , 7 7 6 , 0 0 0 1 , 2 0 9 , 8 8 8 , 9 0 0 5 , 5 4 8 , 7 3 4 , 6 7 5 2 , 5 8 6 , 0 0 3 , 3 0 0 5 , 6 0 7 , 4 3 2 , 0 0 0 2 4 1 , 7 6 5 , 8 3 0 1 , 1 0 8 , 9 2 1 , 2 0 0 2 8 7 , 3 3 5 , 5 0 0 4 3 , 2 9 4 , 8 5 7 , 4 0 5
2 0 2 4 5 0 , 9 6 3 2 5 , 4 8 2 4 5 , 8 6 7 2 2 , 9 3 3 5 , 0 9 7 1 , 2 7 4 2 6 , 9 6 9 , 3 7 6 , 0 0 0 1 , 2 2 1 , 8 7 6 , 9 0 0 5 , 6 0 3 , 7 1 3 , 4 2 5 2 , 6 1 1 , 6 2 6 , 3 0 0 5 , 6 6 2 , 9 9 2 , 0 0 0 2 4 4 , 1 6 1 , 3 3 0 1 , 1 1 9 , 9 0 8 , 7 0 0 2 9 0 , 1 8 2 , 5 0 0 4 3 , 7 2 3 , 8 3 7 , 1 5 5
2 0 2 5 5 1 , 5 0 0 2 5 , 7 5 0 4 6 , 3 5 0 2 3 , 1 7 5 5 , 1 5 0 1 , 2 8 8 2 7 , 2 5 3 , 8 0 0 , 0 0 0 1 , 2 3 4 , 7 6 4 , 0 0 0 5 , 6 6 2 , 8 1 1 , 2 5 0 2 , 6 3 9 , 1 6 9 , 0 0 0 5 , 7 2 2 , 6 8 0 , 0 0 0 2 4 6 , 7 3 6 , 5 0 0 1 , 1 3 1 , 7 1 2 , 5 0 0 2 9 3 , 2 4 1 , 0 0 0 4 4 , 1 8 4 , 9 1 4 , 2 5 0
2 0 2 6 5 2 , 0 5 0 2 6 , 0 2 5 4 6 , 8 4 5 2 3 , 4 2 3 5 , 2 0 5 1 , 3 0 1 2 7 , 5 4 4 , 8 6 0 , 0 0 0 1 , 2 4 7 , 9 5 0 , 8 0 0 5 , 7 2 3 , 2 8 7 , 8 7 5 2 , 6 6 7 , 3 5 4 , 3 0 0 5 , 7 8 3 , 7 9 6 , 0 0 0 2 4 9 , 3 7 1 , 5 5 0 1 , 1 4 3 , 7 9 8 , 7 5 0 2 9 6 , 3 7 2 , 7 0 0 4 4 , 6 5 6 , 7 9 1 , 9 7 5
2 0 2 7 5 2 , 6 5 0 2 6 , 3 2 5 4 7 , 3 8 5 2 3 , 6 9 3 5 , 2 6 5 1 , 3 1 6 2 7 , 8 6 2 , 3 8 0 , 0 0 0 1 , 2 6 2 , 3 3 6 , 4 0 0 5 , 7 8 9 , 2 6 2 , 3 7 5 2 , 6 9 8 , 1 0 1 , 9 0 0 5 , 8 5 0 , 4 6 8 , 0 0 0 2 5 2 , 2 4 6 , 1 5 0 1 , 1 5 6 , 9 8 3 , 7 5 0 2 9 9 , 7 8 9 , 1 0 0 4 5 , 1 7 1 , 5 6 7 , 6 7 5
2 0 2 8 5 3 , 2 8 8 2 6 , 6 4 4 4 7 , 9 5 9 2 3 , 9 8 0 5 , 3 2 9 1 , 3 3 2 3 2 , 8 9 9 , 8 7 4 , 0 0 0 1 , 4 9 0 , 5 6 5 , 7 2 0 6 , 8 3 5 , 9 5 5 , 9 6 3 3 , 1 8 5 , 9 1 6 , 3 7 0 6 , 9 0 8 , 5 1 5 , 6 0 0 2 9 7 , 8 6 4 , 4 5 5 1 , 3 6 6 , 2 2 2 , 3 7 5 3 5 4 , 0 0 5 , 4 7 0 5 3 , 3 3 8 , 9 1 9 , 9 5 3
2 0 2 9 5 3 , 9 6 3 2 6 , 9 8 2 4 8 , 5 6 7 2 4 , 2 8 3 5 , 3 9 7 1 , 3 4 9 3 3 , 3 1 6 , 4 7 2 , 0 0 0 1 , 5 0 9 , 4 3 9 , 0 5 0 6 , 9 2 2 , 5 1 6 , 9 1 3 3 , 2 2 6 , 2 5 8 , 3 5 0 6 , 9 9 5 , 7 4 4 , 0 0 0 3 0 1 , 6 2 3 , 3 8 5 1 , 3 8 3 , 4 7 2 , 6 5 0 3 5 8 , 4 7 5 , 2 5 0 5 4 , 0 1 4 , 0 0 1 , 5 9 8
2 0 3 0 5 4 , 6 6 3 2 7 , 3 3 2 4 9 , 1 9 7 2 4 , 5 9 8 5 , 4 6 7 1 , 3 6 7 3 3 , 7 4 8 , 6 5 2 , 0 0 0 1 , 5 2 9 , 0 1 9 , 4 5 0 7 , 0 1 2 , 3 1 5 , 5 3 8 3 , 2 6 8 , 1 0 9 , 2 5 0 7 , 0 8 6 , 4 9 2 , 0 0 0 3 0 5 , 5 3 6 , 0 3 5 1 , 4 0 1 , 4 1 8 , 9 0 0 3 6 3 , 1 2 5 , 3 5 0 5 4 , 7 1 4 , 6 6 8 , 5 2 3
2 0 3 1 5 5 , 4 5 0 2 7 , 7 2 5 4 9 , 9 0 5 2 4 , 9 5 3 5 , 5 4 5 1 , 3 8 6 3 4 , 2 3 4 , 8 3 0 , 0 0 0 1 , 5 5 1 , 0 4 7 , 4 0 0 7 , 1 1 3 , 3 3 3 , 9 3 8 3 , 3 1 5 , 1 8 9 , 1 5 0 7 , 1 8 8 , 5 3 8 , 0 0 0 3 0 9 , 9 3 7 , 7 7 5 1 , 4 2 1 , 5 9 9 , 3 7 5 3 6 8 , 3 5 4 , 3 5 0 5 5 , 5 0 2 , 8 2 9 , 9 8 8
2 0 3 2 5 6 , 2 5 0 2 8 , 1 2 5 5 0 , 6 2 5 2 5 , 3 1 3 5 , 6 2 5 1 , 4 0 6 3 4 , 7 2 8 , 7 5 0 , 0 0 0 1 , 5 7 3 , 4 2 5 , 0 0 0 7 , 2 1 5 , 9 6 0 , 9 3 8 3 , 3 6 3 , 0 1 8 , 7 5 0 7 , 2 9 2 , 2 5 0 , 0 0 0 3 1 4 , 4 0 9 , 3 7 5 1 , 4 4 2 , 1 0 9 , 3 7 5 3 7 3 , 6 6 8 , 7 5 0 5 6 , 3 0 3 , 5 9 2 , 1 8 8
T a h u n
A r u s M u a t a n K a s M a s u k
T O T A L
D e r m a g a L a p , P e n u m p u k a n C F S L a p a n g a n P e n u m p u k a n C F S
TUGAS PELABUHAN 70
T
a
b
e
l

8
.
2
:

P
e
n
d
a
p
a
t
a
n

d
a
r
i

A
r
u
s

M
u
a
t
a
n
Tabel 8.3 Pendapatan Kas Masuk
Kunjungan Kapal Arus Muatan Depresiasi
2013 395,920,000 2,867,065,420 3,262,985,420
2014 791,840,000 5,726,930,420 6,518,770,420
2015 1,187,760,000 8,579,595,000 9,767,355,000
2016 1,583,680,000 11,446,660,420 13,030,340,420
2017 1,900,416,000 14,292,546,930 16,192,962,930
2018 2,870,420,000 21,440,514,913 24,310,934,913
2019 3,365,320,000 25,023,818,750 28,389,138,750
2020 3,860,220,000 28,590,177,413 32,450,397,413
2021 4,355,120,000 32,173,481,250 36,528,601,250
2022 4,850,020,000 35,739,839,913 218,380,000 40,808,239,913
2023 5,938,800,000 43,294,857,405 49,233,657,405
2024 5,938,800,000 43,723,837,155 49,662,637,155
2025 6,057,576,000 44,184,914,250 50,242,490,250
2026 6,176,352,000 44,656,791,975 50,833,143,975
2027 6,295,128,000 45,171,567,675 51,466,695,675
2028 7,344,316,000 53,338,919,953 60,683,235,953
2029 7,482,888,000 54,014,001,598 61,496,889,598
2030 7,621,460,000 54,714,668,523 62,336,128,523
2031 7,760,032,000 55,502,829,988 63,262,861,988
2032 7,898,604,000 56,303,592,188 3,782,126,250 67,984,322,438
Tahun ke- Total
Kas Masuk (Rp.)
VIII.2.2 Kas Keluar (Cash Outflow)
Biaya yang dimaksut adalah semua biaya yang dikeluarkan investor
pada tahap investasi maupun biaya yang dikeluarkan untuk pengoperasian
pelabuhan peti kemas ini. Sehingga asumsi biaya mencakup :
1. Biaya Investasi awal
Investasi awal adalah total biaya yang dikeluarkan untuk membangun
pelabuhan peti kemas ini. Pembiayaan pembangunan pelabuhan peti kemas
ini dibagi menjadi 3 tahap yaitu :
• Tahap 1 : pelaksanaan studi kelayakan
• Tahap 2 : pekerjaan detail desain dan perijinan
• Tahap 3 : pelaksanaan dan pengawasan pembangunan pelabuhan.
Dalam studi ini diasumsikan seluruh biaya awal adalah 100% ditanggung
investor tanpa melakukan utang ke pihak lain. Pembangunan pelabuhan dan
pengadaan peralatan direncanakan selesai dalam waktu 5 tahun. Prosentase
pembiayaan adalah 20% tahun pertama, 30% tahun kedua, 30% tahun
ketiga, 10% tahun keempat dan 10% pada tahun ketiga. Untuk peralatan
diasumsikan diganti setiap sepuluh tahun sekali. Seluruh biaya investasi
awal dapat dilihat pada Tabel 8.4
TUGAS PELABUHAN 71
2. Biaya Perawatan Rutin dan Penggantian Spareparts
Biaya ini diperhitungkan rata-rata sebesar 1% per tahun dari
biaya investasi pada tahap 3 dan meningkat sebesar 5% per tahun
sesuai umur fasilitas. Asumsi ini umum digunakan untuk estimasi
fasilitas di lingkungan laut.
3. Biaya Gaji
Besarnya gaji diperhitungkan sesuai jumlah karyawan yang
bekerja di pelabuhan tersebut. Kenaikan gaji diasumsikan 10% per
tahun. Rincian biaya gaji setiap bulan dapat dilihat pada Tabel 8.5.
4. Biaya Bahan Habis
Biaya bahan habis adalah biaya untuk operasional setiap hari yang
terdiri dari biaya listrik, BBM, air, telepon, dan alat tulis kantor.
Besarnya biaya ini diasumsikan 8% per tahun dari total pendapatan
pada tahun tersebut. Angka tersebut diambil berdasarkan biaya
operasional rata-rata dari pelabuhan peti kemas yang ada di Indonesia.
Perhitungan kas keluar (cash outflow) pelabuhan peti kemas selama 20
tahun waktu rencana studi dapat dilihat pada Tabel 8.4.
Tabel 8.4 Pembiayaan Investasi Awal
Satuan Vol. Harga Satuan (Rp.) Total (Rp.)
1 Pre-Feasibility study LS 1 500,000,000 500,000,000
2 Feasibility study LS 1 1,000,000,000 1,000,000,000
Sub total Tahap 1 1,500,000,000
1 Detail Engineering Desain LS 1 500,000,000 500,000,000
2 Perijinan lokasi, bangunan, dan operasional LS 1 500,000,000 500,000,000
Sub total Tahap 2 1,000,000,000
I Pengadaan lahan Ha 50 100,000,000 5,000,000,000
II Bangunan Laut
1 Causeway m
2
2,880 600,000 1,728,000,000
2 Trestle m 300 47,500,000 14,250,000,000
3 Docking & Sleep Way unit 2 346,500,000 693,000,000
Pekerjaan
Tahap 1
Tahap 2
Tahap 3
TUGAS PELABUHAN 72
Tabel 8.4 Pembiayaan Investasi Awal (Lanjutan)
Satuan Vol. Harga Satuan (Rp.) Total (Rp.)
III Bangunan Darat
1 Perkerasan Jalan LS 1 4,000,000,000 4,000,000,000
2 Drainase m 2,337 500,000 1,168,500,000
3 Pabrik Es m
2
300 2,700,000 810,000,000
4 Tempat Pengepakan Ikan m
2
100 2,700,000 270,000,000
5 Tempat Sortir Ikan m
2
120 2,400,000 288,000,000
6 Poliklinik m
2
100 2,800,000 280,000,000
7 Menara Air unit 1 340,000,000 340,000,000
8 Pos Jaga unit 1 32,300,000 32,300,000
9 SPBU unit 1 129,100,000 129,100,000
10 Bengkel m
2
70 2,800,000 196,000,000
11 Mushola m
2
49 2,200,000 107,800,000
12 Rumah & Pemasangan Genset m
2
20 14,600,000 292,000,000
13 Toilet Umum unit 1 121,000,000 121,000,000
14 Shelter Nelayan m
2
100 2,200,000 220,000,000
15 Gudang Ikan Kering m
2
100 3,150,000 315,000,000
16 Gudang Es (5 unit) m
2
60 3,100,000 186,000,000
17 Cold Storage m
2
100 2,270,000 227,000,000
18 Breakwater LS 1 20,000,000,000 20,000,000,000
19 Kolam Pelabuhan LS 1 10,000,000,000 10,000,000,000
20 Kantor Administrasi m
2
100 2,800,000 280,000,000
21 Pasar Ikan (2 unit) m
2
864 7,800,000 6,739,200,000
IV Peralatan
1 Fork Lift unit 1 1,117,600,000 1,117,600,000
2 Truck unit 3 300,000,000 900,000,000
3 Mobil Pick Up unit 5 130,000,000 650,000,000
4 Pompa Air unit 1 200,000,000 200,000,000
5 Timbangan unit 1 1,500,000,000 1,500,000,000
-
V Biaya tak terduga (5%dari I-IV) 3,602,025,000
Sub total Tahap 3 75,642,525,000
78,142,525,000
Pekerjaan
TOTAL
Tabel 8.5 Rincian Gaji Karyawan per Bulan
Jumlah Gaji/ Bulan Total
(Org) (Rp) (Rp)
1 Direktur 1 6,000,000 6,000,000
2 Kabag Operasional 1 1,500,000 1,500,000
Dermaga 10 1,000,000 10,000,000
Lapangan penumpukan 20 1,000,000 20,000,000
Gudang 5 1,000,000 5,000,000
3 Kabag perawatan 1 1,500,000 1,500,000
Fasilitas laut 2 1,000,000 2,000,000
Fasilitas darat 2 1,000,000 2,000,000
Bangunan sipil 2 1,000,000 2,000,000
4 Kabag keuangan 1 1,500,000 1,500,000
Bagian penerimaan 2 1,000,000 2,000,000
Bagian pengeluaran 2 1,000,000 2,000,000
5 Kabag umum 1 1,500,000 1,500,000
Sekertaris 1 1,000,000 1,000,000
Bagian personalia 2 1,000,000 2,000,000
Bagian humas 2 1,000,000 2,000,000
Administrasi 2 1,000,000 2,000,000
Keamanan 4 500,000 2,000,000
66,000,000
No. Jabatan
Total
TUGAS PELABUHAN 73
Tabel 8.6 Perhitungan Kas Keluar
Maintenance (Rp.) Gaji (Rp.) Bahan Habis (Rp.)
2008 15,628,505,000 15,628,505,000
2009 23,442,757,500 23,442,757,500
2010 23,442,757,500 23,442,757,500
2011 7,814,252,500 7,814,252,500
2012 7,814,252,500 7,814,252,500
2013 781,425,250 66,000,000 418,263,040 1,265,688,290
2014 820,496,513 72,600,000 439,600,192 1,332,696,705
2015 861,521,338 79,860,000 462,046,602 1,403,427,940
2016 904,597,405 87,846,000 485,661,972 1,478,105,377
2017 949,827,275 96,630,600 510,509,414 1,556,967,289
2018 997,318,639 106,293,660 536,655,663 1,640,267,962
2019 1,047,184,571 116,923,026 564,171,303 1,728,278,900
2020 1,099,543,800 128,615,329 593,131,010 1,821,290,138
2021 1,154,520,990 141,476,861 623,613,816 1,919,611,667
2022 4,367,600,000 1,212,247,039 155,624,548 655,703,389 6,391,174,976
2023 1,272,859,391 171,187,002 689,488,328 2,133,534,721
2024 1,336,502,361 188,305,703 725,062,491 2,249,870,554
2025 1,403,327,479 207,136,273 762,525,337 2,372,989,088
2026 1,473,493,852 227,849,900 801,982,298 2,503,326,051
2027 1,547,168,545 250,634,890 843,545,176 2,641,348,611
2028 1,624,526,972 275,698,379 887,332,574 2,787,557,926
2029 1,705,753,321 303,268,217 933,470,356 2,942,491,894
2030 1,791,040,987 333,595,039 982,092,142 3,106,728,168
2031 1,880,593,036 366,954,543 1,033,339,845 3,280,887,424
2032 1,974,622,688 403,649,997 1,087,364,242 3,465,636,927
Operasional
Tahun Total (Rp.) Konstruksi (Rp.)
a. Net Present Value (NPV)
Tabel 8.7 Net Present Value (i=12%, 20 tahun)
DF NPV
2008 15,628,505,000 (15,628,505,000) 1.0000 (15,628,505,000)
2009 23,442,757,500 (23,442,757,500) 0.8929 (20,932,038,172)
2010 23,442,757,500 (23,442,757,500) 0.7972 (18,688,566,279)
2011 7,814,252,500 (7,814,252,500) 0.7118 (5,562,184,930)
2012 7,814,252,500 (7,814,252,500) 0.6355 (4,965,957,464)
2013 3,262,985,420 1,265,688,290 1,997,297,130 0.7118 1,421,676,097
2014 6,518,770,420 1,332,696,705 5,186,073,716 0.6355 3,295,749,846
2015 9,767,355,000 1,403,427,940 8,363,927,060 0.5674 4,745,692,214
2016 13,030,340,420 1,478,105,377 11,552,235,043 0.5066 5,852,362,273
2017 16,192,962,930 1,556,967,289 14,635,995,641 0.4523 6,619,860,828
2018 24,310,934,913 1,640,267,962 22,670,666,951 0.4039 9,156,682,381
2019 28,389,138,750 1,728,278,900 26,660,859,850 0.3606 9,613,906,062
2020 32,450,397,413 1,821,290,138 30,629,107,274 0.3220 9,862,572,542
2021 36,528,601,250 1,919,611,667 34,608,989,583 0.2875 9,950,084,505
2022 40,808,239,913 6,391,174,976 34,417,064,937 0.2567 8,834,860,569
2023 49,233,657,405 2,133,534,721 47,100,122,684 0.2292 10,795,348,119
2024 49,662,637,155 2,249,870,554 47,412,766,601 0.2046 9,700,652,047
2025 50,242,490,250 2,372,989,088 47,869,501,162 0.1827 8,745,757,862
2026 50,833,143,975 2,503,326,051 48,329,817,924 0.1631 7,882,593,303
2027 51,466,695,675 2,641,348,611 48,825,347,064 0.1456 7,108,970,532
352,117,247,618 47,809,517,338
i=12%
TOTAL
Tahun Kas Masuk (Rp.) Kas Keluar (Rp.) Neraca Akhir (Rp.)
NPV(i=12%, 20 tahun) = 47,809,517,338
TUGAS PELABUHAN 74
b. Benefit Cost Ratio
Tabel 8.8 Benefit Cost Ratio
(1) (2) (3) (5) (1) (1)
2008 15,628,505,000 1.0000 - 15,628,505,000
2009 23,442,757,500 0.8929 - 20,932,038,172
2010 23,442,757,500 0.7972 - 18,688,566,279
2011 7,814,252,500 0.7118 - 5,562,184,930
2012 7,814,252,500 0.6355 - 4,965,957,464
2013 3,262,985,420 1,265,688,290 0.7118 2,322,593,022 900,916,925
2014 6,518,770,420 1,332,696,705 0.6355 4,142,678,602 846,928,756
2015 9,767,355,000 1,403,427,940 0.5674 5,541,997,227 796,305,013
2016 13,030,340,420 1,478,105,377 0.5066 6,601,170,457 748,808,184
2017 16,192,962,930 1,556,967,289 0.4523 7,324,077,133 704,216,305
2018 24,310,934,913 1,640,267,962 0.4039 9,819,186,611 662,504,230
2019 28,389,138,750 1,728,278,900 0.3606 10,237,123,433 623,217,371
2020 32,450,397,413 1,821,290,138 0.3220 10,449,027,967 586,455,424
2021 36,528,601,250 1,919,611,667 0.2875 10,501,972,859 551,888,354
2022 40,808,239,913 6,391,174,976 0.2567 10,475,475,186 1,640,614,616
2023 49,233,657,405 2,133,534,721 0.2292 11,284,354,277 489,006,158
2024 49,662,637,155 2,249,870,554 0.2046 10,160,975,562 460,323,515
2025 50,242,490,250 2,372,989,088 0.1827 9,179,302,969 433,545,106
2026 50,833,143,975 2,503,326,051 0.1631 8,290,885,782 408,292,479
2027 51,466,695,675 2,641,348,611 0.1456 7,493,550,890 384,580,358
123,824,371,978 76,014,854,639
DF (i=12%) Kas Masuk (Rp.) Kas Keluar (Rp.)
TOTAL
Tahun Kas Masuk (Rp.) Kas Keluar (Rp.)
B / C = 123.824.371.978/76.014.854.639 = 1.63 » Layak (Untung)
c. Internal Rate of Return (IRR)
Tabel 8.9 Internal Rate Return (IRR)
DF NPV DF NPV DF NPV
2008 15,628,505,000 (15,628,505,000) 1.0000 (15,628,505,000) 1.0000 (15,628,505,000) 1.0000 (15,628,505,000)
2009 23,442,757,500 (23,442,757,500) 0.8333 (19,534,849,825) 0.8696 (20,385,821,922) 0.9524 (22,326,882,243)
2010 23,442,757,500 (23,442,757,500) 0.6944 (16,278,650,808) 0.7561 (17,725,068,946) 0.9070 (21,262,581,053)
2011 7,814,252,500 (7,814,252,500) 0.5787 (4,522,107,922) 0.6575 (5,137,871,019) 0.8638 (6,749,951,310)
2012 7,814,252,500 (7,814,252,500) 0.4823 (3,768,813,981) 0.5718 (4,468,189,580) 0.8227 (6,428,785,532)
2013 3,262,985,420 1,265,688,290 1,997,297,130 0.5787 1,155,835,849 0.6575 1,313,222,863 0.8638 1,725,265,261
2014 6,518,770,420 1,332,696,705 5,186,073,716 0.4823 2,501,243,353 0.5718 2,965,396,951 0.8227 4,266,582,846
2015 9,767,355,000 1,403,427,940 8,363,927,060 0.4019 3,361,462,285 0.4972 4,158,544,534 0.7835 6,553,136,851
2016 13,030,340,420 1,478,105,377 11,552,235,043 0.3349 3,868,843,516 0.4323 4,994,031,209 0.7462 8,620,277,789
2017 16,192,962,930 1,556,967,289 14,635,995,641 0.2791 4,084,906,383 0.3759 5,501,670,761 0.7107 10,401,802,102
2018 24,310,934,913 1,640,267,962 22,670,666,951 0.2326 5,273,197,133 0.3269 7,411,041,026 0.6768 15,343,507,392
2019 28,389,138,750 1,728,278,900 26,660,859,850 0.1938 5,166,874,639 0.2843 7,579,682,455 0.6446 17,185,590,259
2020 32,450,397,413 1,821,290,138 30,629,107,274 0.1615 4,946,600,825 0.2472 7,571,515,318 0.6139 18,803,208,956
2021 36,528,601,250 1,919,611,667 34,608,989,583 0.1346 4,658,369,998 0.2149 7,437,471,861 0.5847 20,235,876,209
2022 40,808,239,913 6,391,174,976 34,417,064,937 0.1122 3,861,594,686 0.1869 6,432,549,437 0.5568 19,163,421,757
2023 49,233,657,405 2,133,534,721 47,100,122,684 0.0935 4,403,861,471 0.1625 7,653,769,936 0.5303 24,977,195,059
2024 49,662,637,155 2,249,870,554 47,412,766,601 0.0779 3,693,454,518 0.1413 6,699,423,921 0.5051 23,948,188,410
2025 50,242,490,250 2,372,989,088 47,869,501,162 0.0649 3,106,730,625 0.1229 5,883,161,693 0.4810 23,025,230,059
2026 50,833,143,975 2,503,326,051 48,329,817,924 0.0541 2,614,643,150 0.1069 5,166,457,536 0.4581 22,139,889,591
2027 51,466,695,675 2,641,348,611 48,825,347,064 0.0451 2,202,023,153 0.0929 4,535,874,742 0.4363 21,302,498,924
352,117,247,618 (4,833,285,951) 21,958,357,778 165,294,966,329 TOTAL
i=20% i=15% i=5%
Tahun Kas Masuk (Rp.) Kas Keluar (Rp.) NeracaAkhir (Rp.)
Dari analisa finansial diatas untuk mendapatkan Discount Factor (DF) yang
membuat NPV=0, maka dapat dibuat hubungan antara DF dan NPV seperti
pada Tabel 8.10. Selanjutnya dari tabeld tersebut dibuat Grafik seperti pada
Gambar 8 1.
TUGAS PELABUHAN 75
Tabel 8.10 FIRR
DF (%) NPV (Rp.)
5 165,294,966,329
10 82,503,691,978
12 58,337,659,731
13 48,323,105,231
14 39,442,187,294
15 21,958,357,778
20 (4,833,285,951)
(20,000,000,000)
-
20,000,000,000
40,000,000,000
60,000,000,000
80,000,000,000
100,000,000,000
120,000,000,000
140,000,000,000
160,000,000,000
180,000,000,000
0 5 10 15 20 25
N
P
V
Discount Factor (%)
FIRR
Gambar 8.1 Grafik FIRR
Dari grafik diatas didapatkan nilai IRR = 18 %
TUGAS PELABUHAN 76
d. Payback Period
Tabel 8.11 Payback Period
DF NPV
-4 2008 15,628,505,000 (15,628,505,000) 1.0000 (15,628,505,000) (15,628,505,000)
-3 2009 23,442,757,500 (23,442,757,500) 0.8929 (20,932,038,172) (36,560,543,172)
-2 2010 23,442,757,500 (23,442,757,500) 0.7972 (18,688,566,279) (55,249,109,451)
-1 2011 7,814,252,500 (7,814,252,500) 0.7118 (5,562,184,930) (60,811,294,380)
0 2012 7,814,252,500 (7,814,252,500) 0.6355 (4,965,957,464) (65,777,251,844)
1 2013 3,262,985,420 1,265,688,290 1,997,297,130 0.7118 1,421,676,097 (53,827,433,354)
2 2014 6,518,770,420 1,332,696,705 5,186,073,716 0.6355 3,295,749,846 (50,531,683,507)
3 2015 9,767,355,000 1,403,427,940 8,363,927,060 0.5674 4,745,692,214 (45,785,991,294)
4 2016 13,030,340,420 1,478,105,377 11,552,235,043 0.5066 5,852,362,273 (39,933,629,021)
5 2017 16,192,962,930 1,556,967,289 14,635,995,641 0.4523 6,619,860,828 (33,313,768,193)
6 2018 24,310,934,913 1,640,267,962 22,670,666,951 0.4039 9,156,682,381 (24,157,085,811)
7 2019 28,389,138,750 1,728,278,900 26,660,859,850 0.3606 9,613,906,062 (14,543,179,749)
8 2020 32,450,397,413 1,821,290,138 30,629,107,274 0.3220 9,862,572,542 (4,680,607,207)
9 2021 36,528,601,250 1,919,611,667 34,608,989,583 0.2875 9,950,084,505 5,269,477,298
10 2022 40,808,239,913 6,391,174,976 34,417,064,937 0.2567 8,834,860,569 14,104,337,867
11 2023 49,233,657,405 2,133,534,721 47,100,122,684 0.2292 10,795,348,119 24,899,685,987
12 2024 49,662,637,155 2,249,870,554 47,412,766,601 0.2046 9,700,652,047 34,600,338,033
13 2025 50,242,490,250 2,372,989,088 47,869,501,162 0.1827 8,745,757,862 43,346,095,895
14 2026 50,833,143,975 2,503,326,051 48,329,817,924 0.1631 7,882,593,303 51,228,689,199
15 2027 51,466,695,675 2,641,348,611 48,825,347,064 0.1456 7,108,970,532 58,337,659,731
16 2028 60,683,235,953 2,787,557,926 57,895,678,027 0.1300 7,526,438,144 65,864,097,875
17 2029 61,496,889,598 2,942,491,894 58,554,397,704 0.1161 6,798,165,573 72,662,263,448
18 2030 62,336,128,523 3,106,728,168 59,229,400,355 0.1037 6,142,088,817 78,804,352,265
19 2031 63,262,861,988 3,280,887,424 59,981,974,564 0.0926 5,554,330,845 84,358,683,110
20 2032 67,984,322,438 3,465,636,927 64,518,685,510 0.0826 5,329,243,423 89,687,926,533
79,159,784,139
NPV Kumulatif No
TOTAL
Tahun KasMasuk (Rp.) Kas Keluar (Rp.) Neraca Akhir (Rp.)
i=12%
Payback Period = 25 bulan = tahun ke-21 bulan ke-1
VIII.3 KESIMPULAN ANALISA FINANSIAL
• NPV(i=12%, 20 tahun) = 47,809,517,338 > 0
• B/C = 1.63 Layak (untung)
• IRR = 18 % > MARR 12%
• Payback Period = Tahun ke 21 bulan ke 1
Dari analisa diatas disimpulkan pembangunan pelabuhan perikanan ini layak
secara finansial.
TUGAS PELABUHAN 77

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful