P. 1
Integrasikan IMTAQ dan IPTEK @rahman

Integrasikan IMTAQ dan IPTEK @rahman

4.75

|Views: 6,264|Likes:
Published by Abdurrahman,S.Ag
IMTAQ harus menguasai IPTEK dan IPTEK harus berdasarkan IMTAQ jika tidak HANCUR deeh
IMTAQ harus menguasai IPTEK dan IPTEK harus berdasarkan IMTAQ jika tidak HANCUR deeh

More info:

Categories:Types, Research
Published by: Abdurrahman,S.Ag on Jun 24, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/17/2013

pdf

text

original

1 BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Dunia pendidikan modern telah mengalami kemajuan yang sangat pesat seirama dengan tuntutan perkembangan dunia global. Hal itu dapat dilihat dari tawaran-tawaran program yang disodorkan oleh lembaga-lembaga pendidikan , baik yang berhubungan dengan perangkat keras (hadr ware) maupun perangkat lunak (sofr ware). Kemajua pesat jelas menimbulkan problema baru bagi dunia pendidikan yang kurang siap dalammemberikan respon terhadap perkembangan tersebut. Bagi dunia pendidikan Islam akan menimbulkan permasalahan yang semakin kompleks bilamana zaman. dalam kenyataannya itu institusi pendidikan Islam dan tenaga pengajar selalu terlambat dalam memenuhi tuntutan perkembangan Keterlambatan menyangkut kemampuan dalam mempersiapkan sarana yang berhubungan dengan perangkat keras dan kemampuan sumber daya guru yang handal. Untuk itulah dibutuhkan kesadaran baru bagi tenaga-tenaga berprofesi langsung dalam dunia pendidikan agar senantiasa mengikuti tuntutan perkembangan zaman atau melakukan pengintegrasian Iptek dengan Imtaq jika tidak ingin tertinggal dengan lembaga-lembaga lainnya. Kesadaran kolektif ini sangat diperlukan dalam rangka mencegat gencarnya serangan yang ditimbulkan oleh kemajuan informasi yang telah dengan mudah diserap oleh anak didik di Sekolah Menengah Umum (SMA). Dan telah dimaklumi bahwa informasi yang ditangkap melalui

2 media tersebut tidak semuanya sesuai dengan kondisi mental mereka. Oleh sebab itu guru agama harus mampu memilih dan menggunakan media informasi yang sesuai dan dapat meningkatkan Imtaq dan Iptek pada siswanya. Untuk itu Sekolah Menengah Umum (SMA) kemasan materi tentu disesuaikan dengan pertumbuhan mental dan kondisi zamannya. Artinya nilai-nilai keislaman yang disampaikan dalam pelajaran sekolah harus tetap menarik dengan contoh-contoh yang konkrit dan jelas sesuai dengan kemampuan intelektualnya. Pada tataran yang lebih spesifik, pendidikan Islam akan merasakan dampak negatif yang luar biasa bagi perubahan mental anak didik. Oleh karena itu peranan ganda pendidikan Islam menuntut untuk dilakukan kajian-kajian secara intensif agar tetap survive. Artinya pendidikan Islam akan diberlakukan menjadi sekedar materi tanpa nilai apabila proses pembelajaran yang kendalinya dipegang oleh guru kehilangan daya apresiasi sesuai dengan tuntutan kebutuhan zamannya. Oleh karena itu, guru memegang peranan kunci bagi keberhasilan pendidikan dan dalam mengintegrasikan Imtaq dengan Iptek dalam proses belajar Pendidikan Agama Islam di sekolah. Fungsinya sebagai pengajar dan pendidik menuntut dedikasi yang dilandasi dengan kemampuan profesionalisme maupun kepribadian prima seorang guru. Kedua aspek ini dipandang sangat penting dalam menentukan terwujudnya sosok guru yang diidolakan, terutama guru agama Islam. Sebab guru agama menempati posisi terdepan dalam pembentukan Iman dan Taqwa serta akhlaq siswa. B. Permasalahan Dari penjelasan di atas, maka penulis merumuskan masalah yang akan dibahas dalam tulisan ini adalah “Usaha guru mengintegrasikan

3 IMTAQ dengan IPTAK dalam proses belajar mengajar Pendidikan Agama Islam di SMA PGRI Pekanbaru.” C. Penegasan Istilah 1. Usaha guru, yaitu serangkaian tingkah laku yang saling berkaitan oleh guru yang dilakukan dalam proses belajar mengajar serta berhubungan dengan kemajuan perubahan tingkah laku dan perkembangan siswa yang menjadi tujuannya. 2. Integrasi adalah pembauran hingga menjadi kesatuan yang utuh atau bulat. 1 3. Imtaq (Iman dan Taqwa). Menurut Ali bin Abi Thalib, Iman adalah mengikrarkan dengan lidah, mempercayai benar dengan hati dan mengerjakan dengan anggota. 2 Atau Iman adalah suatu kekuatan psikologis yang ada dalam diri manusia yang tidak mudah untuk diketahui secara pasti tentang keadaan yang sebenarnya karena tidak mudah untuk dilihat dan dianalogikan. 3 Sedangkan Taqwa adalah :

‫ﺍ ﹾ ﺗﺸ ﻝ ﺍ ﻤﺄﹸ ﹾ ﺭ ﺕ ﻭ ﺟِﻨ ﺏ ﺍﹶ ﻬﻴ ﺕ‬ ِ ‫ِ ﻡِ ﹶﺎ ُْﻟﹶْ ﻣﻮ ﹶﺍ ِ ﹶ ﹾﺘﹶﺎ ﹸ ْﻟﻤﹾﻨِﱠﺎ‬
(mengikuti/ memenuhi segala perintah
4

Allah

Swt

dan

menjauhi segala yang dilarang-Nya. Menurut Abdul Mun’im

4. Iptek (Ilmu pengetahuan dan Teknologi). Muhammad Khalaf,
5

Ilmu

pengetahuan adalah suatu keyakinan dan penerapan atas dasar percobaan dan pembuktian empiris. Sedangkan

Tm.Hasbi Asy-Syiddiqy, Prof, Mutiara Hadits, Jilid I, Bulan Bintang, Jakarta, 1961, hal. 65. Ibid. 3 Prof.Dr. Fadhil Al-Jamali, Menerabas Krisis Pendidikan Dunia Islam, Ahli bahasa Prof. H. Muzayin Arifin, M.ED, PT. Golden Terayon Press, Jakarta, 1993, hal.123 4 Achmad Sunarto, Khutbah Jum’at Lengkap, Yayasan Amanah Tuban, 1997. Hal. 207 5 Mukhtar Samad, Landasan Imtaq, Pusaka Riau, 2001, Hal. 26.
2

1

4 Tekonolgi adalah pengetahuan dan kemampuan membuat alat serta cara mempergunakannya, yang terdiri dari ilmu pengetahuan ilmiah yang distandarnisasikan (dibakukan) dan juga kemahiran menerapkan ilmu pengetahuan itu dengan ketelitian yang sempurna. 5. Proses belajar
6

mengajar, balik Islam

yaitu

suatu

proses

yang

mengandung serangkaian perbuatan guru dan siswa atas dasar hubungan timbal 6. Pendidikan berdasarkan Agama berlangsung adalah dalam situasi yang yang edukatif untuk mencapai tujuan tertentu. 7 pendidikan asas, pokok-pokok dan kajian-kajian

meliputi ayat-ayat Al-Qur’an, hadits, dan kaidah-kaidah keTuhanan, Muamalah, urusan pribadi manusia, tata susila dan ajaran akhlaq. D. Tujuan Penulisan. Karya tulis ini bertujuan untuk : a. Memberikan khususnya informasi insan dan arahan kepada masyarakat guru pendidik tentang usaha
8

mengintegrasikan Imtaq dengan Iptak dalam proses belajar mengajar Pendidikan Agama Islam di SMA PGRI Pekanbaru b. Sebagai syarat keikut sertaan pada perlombaan karya tulis ilmiyah. E. Sekilas tentang SMA PGRI Pekanbaru SMA PGRI Pekanbaru didirikan oleh Yayasan Pembina Lembaga Pendidikan (YPLP) PGRI Riau, pada bulan Juli 1981 pada masa itu kepala sekolahnya adalah Bapak Bakhtiar dan wakil kepala Bapak Ws. Wasri,
6 7

Prof.Dr. Fadhil Al-Jamali, Ibid, hal.104. M.Uzer Usman, op. cit, hal .1 8 Drs. Ramayulis, Metodologi Pengajaran Agama Islam, Kalam Mulia, Jakarta, 1990, Hal. 4

5 Ba. Setelah menjabat 7 bulan sebagai kepala sekolah, Bapak Bakhtiar mengundurkan diri dari jabatannya sebagai kepala sekolah dan beliau digantikan oleh wakil kepala WS. Wasri, Ba. Bapak WS.Wasri, yang pengangkatannya dimulai pada bulan Januari 1982 sampai sekarang. 9 Pertama sekali SMA PGRI mempunyai murid sebanyak 14 orang yang terdiri dari kelas I 1 dan I 2. Pada tahun 1991/1992 bertambah lagi 13 kelas yang terdiri dari 4 ruang kelas I, 5 ruang kelas II dan 4 ruang kelas 3. Penambahan murid dan kelas terus bertambah hingga tahun ajaran 2003/2004 jumlah ruangan telah mencapai 18 ruangan yang terdiri 7 ruangan kelas I, 6 ruangan untuk kelas II dan 5 ruangan untuk kelas 3 dengan jumlah peserta didik 347 orang laki-laki dan 530 orang perempuan. Tenaga pengajar berjumlah 40 orang dan untuk guru Pendidikan Agama Islam terdiri dari 1 orang, yaitu Bapak Abdurrahman, S.Ag. Sarana dan prasarana di SMA PGRI Pekanbaru adalah : 1. Ruang Belajar 2. Ruang Tata Usaha 3. Ruang Kepala Sekolah 4. Ruang Majelis Guru 5. Ruang Perpustakaan 6. Ruang Labor IPA 7. Ruang Labor Bahasa 8. Ruang BP/BK/UKS 9. Ruang Mushalla 10. Ruang Komputer 11. Ruang Wakasek 12. Ruang OSIS
9

: 15 ruang : 1 ruang : 1 ruang : 1 ruang : 1 ruang : 1 ruang : 1 ruang : 1 ruang : 1 ruang : 1 ruang : 1 ruang : 1 ruang

Dokumentasi Mahasiswa PPL UIR, Pekanbaru, 2002

6 13. Rumah penjaga sekolah 14. WC siswa Pa/ Pi 15. Lapangan olahraga : 1 rumah : 3 ruang : 1 ruang/lap

Untuk kurikulum yang dipakai pada mata pelajaran Agama Islam adalah kurikulum baru 2003 yang mengacu kepada kurikulum kompetensi dasar ini diterapkan untuk kelas I sedangkan untuk kelas II dan III masih menggunakan kurikulum yang lama, yaitu kurikulum 1994. F. Metode Penulisan Adapun metode penulisan yang digunakan dalam karya ilmiyah ini adalah : a. Studi kepustakaan, yaitu mencari literatur-literatur, bukubuku yang menyangkut tentang Imtaq dan Iptek. b. Wawancara, yaitu mengadakan wawancara atau tanya jawab dengan beberapa guru labor bahasa dan guru bidang studi lain tentang Imtaq dan Iptek pengintegrasiannya ke dalam

7 BAB II PEMBAHASAN USAHA GURU MENGINTEGRASIKAN IMTAQ DENGAN IPTEK DALAM PROSES BELAJAR MENGAJAR PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMA PGRI PEKANBARU. Islam mengajak kepada kepada penggunaan akal pikiran, oleh karena itu ia mendorong untuk mencari ilmu serta memikirkan/ menganalisis hal-hal yang berada dibalik kenyataan alam ini. Al-Qur’an penuh dengan ayat-ayat mengajak kepada penggunaan akal pikiran, observasi, studi, dengan mengambil ibarat yang demikian itu. Maka menjadi tinggilah tingkat ilmu pengetahuan dan derajat keilmiahan para ilmuwan. Islam mengikat dan mempersatukan antara ilmu dan agama. Agama Islam memperhatikan pentingnya iman sama dengan pentingnya ilmu pengetahuan. Maka Allah Swt berfirman Dalam QS.AlBaqarah {2} : 255 : ............. .........

Artinya:” Allah Swt mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya.” Dan Allah Swt memuliakan para ahli ilmu pengetahuan dengan firman-Nya dalam QS. Al-Mujadallah {58} : 11 yang berbunyi :

8 Artinya :” Hai orang-orang yang beriman, apabila dikatakan kepadamu: "Berlapang-lapanglah dalam majelis", maka lapangkanlah, niscaya Allah akan memberi kelapangan untukmu. Dan apabila dikatakan: "Berdirilah kamu, maka berdirilah, niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orangorang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” Demikian juga firman Allah Swt dalam QS. Az-Zumar {39}: 9 :

Artinya:” (Apakah kamu hai orang musyrik yang lebih beruntung) ataukah orang yang beribadah di waktu-waktu malam dengan sujud dan berdiri, sedang ia takut kepada (azab) akhirat dan mengharapkan rahmat Tuhannya? Katakanlah: "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?" Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran.” Dan firman-Nya dalam QS. Al-Fathr {35}: 28 :

Artinya:” Dan demikian (pula) di antara manusia, binatangbinatang melata dan binatang-binatang ternak ada yang bermacam-macam warnanya (dan jenisnya). Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama. Sesungguhnya Allah Maha perkasa lagi Maha Pengampun.”

9 Demikian banyak ayat-ayat Al-Qur’an yang mendorong untuk mencari ilmu pengetahuan dan belajar, serta mempelajari yang hak dan hakikatnya, maka itu dalam Al-Qur’an telah disebutkan kata “ilmu” atau yang sinonim dengan itu lebih dari 780 kali banyaknya. Hal ini menunjukkan tentang pentingnya menguasai ilmu pengetahuan di samping iman dimantapkan. Untuk mewujudkan cita-cita dan tujuan pendidikan Islam, maka guru agama juga harus memiliki beberapa kemampuan dasar yang antara lain : a. Penguasaan materi pelajaran. b. Penguasaan metodologi pembelajaran. c. Pengelolaan kelas. d. Variasi media belajar. e. Evaluasi belajar. 10 Dalam hal ini, guru agama memegang peranan penting dalam mengintergrasikan Imtaq dengan Iptek dalam proses belajar mengajar Pendidikan Agama Islam di Sekolah. Sebagai suatu sistem, belajar mengajar mengandung sejumlah komponen, antara lain tujuan, bahan pelajaran, KBM, metode, sumber dan evaluasi. Kesemuanya itu harus saling berinteraksi satu sama lain untuk mencapai tujuan yang telah dirumuskan. Dengan kata lain, tujuan belajar mengajar itu dapat tercapai apabila semua komponen yang ada didalamnya harus diorganisir sedemikian rupa, sehingga komponenkomponen tersebut dapat bekerja sama dengan baik. Guru harus mampu merencanakan dan mempersiapkan komponen belajar mengajar tersebut, yaitu :

10

Dirjen Binbaga Islam, Profil GPAI SLTP, Depag RI Direktorat PPAI Sekolah Umum, Jakarta, 2001.

hal.4-12

10 1. Merumuskan tujuan yang diharapkan diperoleh para siswa setelah mengalami interaksi belajar mengajar tertentu. 2. Mempersiapkan bahan pelajaran yang akan disampaikan kepada para siswa. 3. Merumuskan dan menentukan metode yang paling tepat untuk menyampaikan bahan pelajaran kepada siswa, sehingga siswa mengetahui dan memahami serta menguasai bahan pelajaran. 4. Mempersiapkan media / alat dan sumber belajar yang dipergunakan dalam penyampaian bahan pelajaran. 5. Merumuskan alat penilaian yang digunakan untuk mengukur atau mengatahui tingkat penguasaai siswa terhadap bahan pelajaran yang telah diberikan. Dan untuk mengintegrasikan Imtaq dengan Iptek dalam proses belajar seorang guru agama dituntut untuk mampu mengembangkan dan menggunakan variasi media mengajar, seperti : 1. Gambar 2. Poster 3. Peta 4. Bagan 5. Tabel 6. Grafik 7. Rekaman 8. Audiovisual 9. Slide 10. Film 11. Program komputer

11 12. Buku, jurnal, modul, majalah, surat kabar dan lainnya. Media-media tersebut di atas sangat membantu siswa dalam
11

memahami dan memperoleh pengetahuan, sehingga akhirnya membuat pengajaran agama menjadi lebih menarik dan menyenangkan dan para siswa terhindar dari kejenuhan yang membosankan sekaligus guru telah mampu mengintegrasikan Iman dan Taqwa dengan ilmu pengetahuan dan teknologi yang ada pada masa ini dalam proses belajar mengajar pendidikan agama Islam di sekolah. Dalam media pengajar terdapat 2 unsur, yaitu : 1. Pesan atau bahan pengajaran yang akan disampaikan, dengan istilah lain disebut perangkat lunak (sofr ware). Contohnya : seorang guru akan mengajarkan pokok bahasan QS. Al-Mukminun ayat 12-14 tentang proses penciptaan di alam rahim. Kemudian guru dapat menggunakan Harun VCD Yahya tentang bahasa) 2. Alat penampil atau perangkat keras (hardware). Contohnya: seorang guru akan mengajarkan tentang cara pengucapan huruf arab atau tajwid, guru memutar program CD Al-Qur’an di ruang labor bahasa. Atau dapat juga guru merekam bacaannya dalam sebuah cassette-recorder,kemudian hasil rekaman diperdengarkan kepada siswa di kelas atau di labor bahasa dan siswa meniru ucapan tersebut. Menurut Drs. Sudirman, N dalam bukunya Ilmu Pendidikan halaman 2006, menyatakan bahwa media pengajaran dari segi jenisnya ada 3 macam, yaitu :
11

Penciptaan

Manusia

karya

memutarnya pada TV di kelas atau ruang khusus (labor

Drs. Sudirman.N, Ilmu Pendidikan, Remaja Rosdakarya, Bandung, 1991, hal. 203

1. Media

audetif,

yaitu

media

yang

hanya

12 mengandalkan

kemampuan suara saja, seperti radio, cassette recorder, piringan audio. Media ini tidak cocok untuk orang yang tuli atau kelainan pada pendengarannya. Pokok bahasan yang sesuai menggunakan media ini adalah untuk pokok bahasan tentang keimanan, akhlaq dan membaca Al-quran berikut dengan tajwidnya, bacaan dalam shalat serta tentang sejarah Islam. 2. Media visual, yaitu media yang hanya mengandalkan indra penglihatan. Media visual ini ada yang menampilkan gambar diam seperti film strip (film rangkai), slide (film bingkai) foto, gambar atau lukisan, cetakan. Dan ada pula media visual yang menampilkan gambar atau simbul yang bergerakseperti film bisu, film kartun. Untuk media ini yang cocok adalah pokok bahasan gerakan shalat, penyelenggaraan shalat jenazah, sejarah Islam tentang peta, muamalah dan perkawinan, materi akhlaq. 3. Media audiovisual, yaitu media yang mempunyai unsur suara dan unsur gambar. Jenis media ini mempunyai kemampuan yang lebih baik, karena meliputi kedua jenis media audio dan visual. Media ini dibagi lagi ke dalam 2 bagian, yaitu : a. Audiovisual diam, yaitu media yang menampilkan suara dan gambar diam, seperti film bingkai suara (sound slides), film rangkai suara, cetak suara. b. Audiovisual gerak, yaitu media yang dapat menampilkan unsur suara dan gambar yang bergerak seperti film suara dan video cassette.

13 Untuk media ini dapat digunakan pokok bahasan tentang Proses Penciptaan Manusia (QS. Al-Mukminun : 12-14), Tentang Flora dan Fauna, Sejarah Nabi Muhammad dan tokoh-tokoh Islam (VCD Karya Harun Yahya) dan tentang Shalat dengan segala mecam keadaannya (VCD Tuntunan Shalat Lengkap) dan Al-Qur’an berikut bacaan, makhraj dan tajwidnya (VCD Program Komputer). Dalam penggunaan media pengajara seorang guru harus memperhatikan hal-hal sebagai berikut : 1. Prinsip-prinsip dalam memilih media, yaitu : Tujuan pemilihan media harus jelas. Apakah media itu untuk pembelajaran, informasi ataukah sekedar hiburan. Karakteristik keampuhannya, penggunaannya. Alternatif pilihan. Hal ini apabila terdapat beberapa alternatif pilihan. 2. Faktor yang perlu diperhatikan dalam memilih : Objektivitas. Guru tidak boleh memilih media atas dasar kesenangan pribadi. Program pengajaran. Program pengajaran yang diberikan harus sesuai dengan kurikulum yang berlaku, baik isinya, strukturnya maupun kedalamannya. Sasaran program. Sasaran yang dimaksud adalah siswa yang akan menerima informasi melalui media pengajaran. Untuk itu harus sesuai dengan tingkat perkembangan siswa, baik dari segi bahasa, simbol, cara dan kecepatan penyajian dan waktu penggunaannya. media. cara Hal ini dilihat dari dan segi cara pembuatannya

14 Situasi dan kondisi sekolah/ tempat dan ruangan serta kondisi siswa yang akan mengikuti pelajaran. Kualitas teknis. dan Hal ini meliputi rekaman audionya, Keefektifan gambarnya harus jelas. Keefektifan efesiensi penggunaan. berkenaan dengan hasil yang dicapai, sedangkan efesiensi berkenaan dengan proses pencapaian hasil tersebut. 3. Kriteria pemilihan media pengajaran, yaitu : Apakah topik dalam media tersebut menarik siswa ? Apakah materi dalam media tersebut berguna bagi siswa? Apakah isi media relevan dengan kurikulum yang berlaku ? Apakah materi dalam media tersebut autentik dan aktual ? Apakah fakta dan konsepnya terjamin kecermatannya dan jelas ? Apakah format penyajiannya berdasarkan tata urutan belajar yang logis ? Apakah pandangannya objektif ? Apakah narasi, gambar, efek, warna dan sebagainya memenuhi syarat standar kualitas teknis ? Apakah bobot penggunaan bahasa, simbol dan ilustrasinya sesuai dengan tingkat kematangan berfikir siswa ? Apakah sudah diuji kesahihannya (validatas) ?
12

Berikut beberapa media pengajar yang dapat dipergunakan guru agama dan telah dipergunakan oleh guru agama SMA PGRI Pekanbaru dalam proses belajar mengajar Pendidikan Agama Islam. Dengan penggunaan media dapat lebih memahami dan memantapkan terhadap

12

Drs. Sudriman.N, Ibid, Hal. 219-222

15 pelajaran dan terjadinya pengintegrasian Imtaq dengan Iptek secara baik terhadap anak didik. 1. POSTER Poster ini banyak digunakan orang. Poster disajikan dalam berbagai bentuk, warna, ukuran dan teknik penyajiannya untuk menarik perhatian orang-orang yang melihatnya, sehingga mereka tertarik dan mau melakukannya sesuatu sesuai dengan yang diharapkan oleh poster tersebut. Ciri-ciri poster yang baik : a. Berupa gambar/ lukisan b. Dapat menyampaikan pesan dan ide tertentu c. Memberi kesan yang kuat dan menarik perhatian d. Menangkap penglihatan yang saksama orang lewat e. Merangsang orang yang melihat untuk ingin melaksanakan maksud poster. f. Berani dan dinamis g. Ilustrasi tidak terlalu banyak. h. Teks dituangkan ringkas i. Simbol visual dan tulisan dapat membawa ide tertentu. j. Dapat dibaca dalam waktu singkat. Pembuatan poster ini ada beberapa yang perlu juga diperhatikan oleh guru agama, yaitu : a. Menetapkan rencana isi yang meliputi : - menetapkan topik atau tema poster - merumuskan tujuan khusus - menetapkan pokok-pokok materi yang akan dituangkan ke dalam poster

16 a. Merencanakan gambar dengan sketsa kasar dan dalam bentuk yang kecil, sehingga dapat diketahui berbagai kemungkinan
Gerakkan sujud

gambar

yang

dapat

dibuat

dan

memperoleh hasil gambar yang baik dan serasi.Contoh:
Duduk antara 2 sujud

b. Memperbesar sketsa dan memberi warna yang seras. c. Latering, yaitu susunan teks atau pesan di dalamnya dengan komposisi huruf yang serasi dan tidak boleh terlalu ramai. Pokok bahasan yang dapat menggunakan poster ini adalah : Tata cara berwudhuk,bertayamum dan shalat Seperti :

Penggunaan Poster, perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut : a. Digunakan di dalam kelas.

17 b. Digunakan sebagai proyek menggambar (contoh) c. Digunakan untuk media komunikasi siswa, seperti pemilihan ketua ROHIS (Rohani Keislaman) d. Digunakan untuk memebrikan imbauan, anjuran, larangan atau peringatan pada tempat tertentu. 2. OVERHEAD PROJEKTOR (OHP) Overhead Projektor merupakan alat penampilan pesan atau informasi yang sudah banyak dipergunakan, baik dalam bidang pendidikan, penerangan, bisnis maupun bidangbidang lainnya. OHP digunakan untuk media pengajaran dengan alasan : a. Alat ini banyak dijual di pasaran dan harganya relatif murah. b. Alat ini bisa dipakai secara berulang kali. c. Bentuk dan ukurannya cukup portabel, sehingga mudah dibawa kemana-mana. d. Alat ini mudah digunakan oleh guru agama. e. Ruangan tidak perlu digelapkan karena cahayanya sangat kuat. f. Bahan dasar transparansinya mudah diperoleh. g. Membuat transparansinya tidak sulit asal bisa menulis dan menggambar. Penggunaan OHP : a. Tahap persiapan : ⇒ Mengecek kembali transparansi yang telah dibuat dan menyusunnya sesuai dengan urutan penyajian.

18 ⇒ Menyiapkan transparansi yang masih kosong berikut spidolnya untuk menjaga kemungkinan kalau ada hal yang memerlukan penjelasan lebih lanjut. ⇒ Menempatkan OHP pada posisi yang dapat dijangkau oleh penglihatan seluruh siswa. ⇒ Mengetes OHP, apakah dapat berfungsi atau tidak. b. Tahap penyajian : ⇒ Meletakkan transaparansi di atas kaca projektor, lalu tombolnya ditekan, maka nampaklah huruf atau gambar pada layar. ⇒ Ketika menjelaskan, saja guru dengan cukup melihat alat transparansinya oleh badan guru. ⇒ Apabila guru menerangkan sesuatu secara verbal, sebaiknya OHP dimatikan dahulu. ⇒ Apabila guru menulis pada transparansi di atas kaca OHP, sebaiknya dimatikan dahulu projektornya. ⇒ OHP jangan dibairkan menyala terlalu lama, karena kalau panas akan berhenti secara tiba-tiba dan harus didinginkan dahulu, baru bisa dipergunakan kembali. c. Tahap penutup : ⇒ Apabila penyajian materi telah selesai, transparansi disusun kembali dan dimasukkan ke dalam albumnya. OHP dimatikan dan dibereskan serta disimpan pada tempatnya. Untuk ini guru bisa meminta bantuan siswa. menggunakan

penunjuk,dan sinar OHP jangan sampai terhalang

19 3. CASSETTE TAPE RECORDE Tape recorder sudah sejak lama digunakan orang, baik untuk hiburan, penyimpanan data dan untuk keperluan pendidikan sebagai media pengajaran khususnya media pengajran Pendidikan Agama Islam. Alasan penggunaan tape recerder sebagai media pengajaran adalah : a. Bisa dibawa kemana-mana. b. Cassette tape recerder sangat baik untuk melatih daya pendengaran siswa (daya imajenasi) c. Mudah memproduksinya dan menggunakannya. d. Dapat digunakan kapan saja. e. Harganya relatif murah, baik alatnya maupun kasetnya. f. Alat tersebut mempunyai fungsi ganda, yaitu untuk merekam dan menampilkan hasil rekaman serta dapat dihapus lagi apabila program itu tidak dipakai lagi. g. Dapat menyajikan bahan pengajaran secara bervariasi, misalnya ceramah, reportase, drama, tanya jawab. h. Dapat digunakan secara indivudual maipun klasikal. i. Dapat dipadukan dengan media lain seperti media cetak, seperti yang digunakan dalam pelajaran bahasa asing. Langkap-langkah program pengajran melalui media cassette recerder : A. Tahap Perencanaan : a) Menetapkan topik pengajaran b) Merumuskan tujuan tujuan pengajaran. c) Menetapkan pokok materi

20 d) Menetapkan format penuajian, apakah berbentuk ceramah, tanya jwab, drama atau yang lainnya. e) Membaut skrip (naskah) B. Tahap Produksi (perekaman) a) Alat yang diperlukan : tape recerder kaset kosong batu baterai (aliran listrik) skrip menyiapkan alat-alat menyiapkan para pelaku (kalau drama) membagikan skrip latihan rekaman Ketika merekam alat dapat beroperasi. Rekaman dapat dilaksanakan di studio atau di rumah atau di dalam kelas. Ruangan tidak bising dengan suara yang tidak diinginkan. C. Tahap Penggunaan : a) Mengecek suaranya. b) Memberikan dibutuhkan. c) Apabila sudah selesai kaset dan tape disimpan pada tempat yang aman. penjelasan atau pengayaan apabila kaset rekaman apakah sudah jelas

b) Persiapan rekaman : -

c) Pelaksanaan rekaman : -

21 4. LABORATORIUM BAHASA/ RUANG KOMPUTER. Labarotorim bahasa adalah laboratorium yang dipergunakan untuk mempelajaran bahasa asing, seperti bahasa Inggris, Jerman, mandarin dan lainnya, yang mana di ruang itu tersedia satu set komputer pada meja guru dan pada meja masing-masing siswa tersedia monitor/ layar dan alat pendengar sehingga siswa dapat melihat gambar dan mendengarkan di tempat duduknya masing-masing. Penggunaan labor bahasa ini (ruang komputer) sebagai media pengajaran Pendidikan Agama Islam sangatlah efektif dan efesien di samping bisa menarik dan memantapkan pemahaman siswa terhadap materi pelajaran juga akan memantapkan keimanan dan menambah pengatahuan agama siswa. Untuk itu guru perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut , yaitu : 1. Guru mengtahui atau bisa mengoperasikan komputer. 2. Mempersiapkan pengeras suara. 3. Memiliki VCD yang akan disajikan. Dalam hal ini tentu VCD yang sesuai dengan materi pelajaran, seperti VCD tentang Penciptaan Kejadian Manusia, karya Harun Yahya, VCD Tuntunan Shalat Modern lengkap, CD Program Al-Qur’an, Hadits dan Tajwid, VCD tentang Kajadian alam, VCD tentang manasik haji, VCD sejarah para Nabi dan sejarah Islam dan sebagainya. 4. Guru harus menyediakan lembaran kerja yang akan diisi oleh siswa ketika/ setelah menyaksikan film atau materi pada komputer. (LKS terlampir)

22 5. Sebelum VCD atau film tersebut diputar dihadapan siswa terlebih dahulu guru telah melihatnya terlebih dahulu untuk mengetahu apakah ada gambar atau suara yang rusak atau film yang tersebut lebih banyak menyinggung materi pelajaran atau tidak. 6. Pemutaran film atau VCD tersebut harus sesuai dengan taraf kemampuan siswa dan waktu yang tersedia. 7. Memberikan kesimpulan atau inti dari film yang telah disajikan dan mengumpulkan lembaran kerja.

23 BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan Sebagai kesimpulan dari pembahasan makalah ini adalah untuk dapat mengintegrasikan Imtaq dengan Iptek terhadap siswa dalam pendidikan Islam salah satunya guru harus mampu menggunakan media elektonik sebagai media pengajaran khusunya film atau VCD yang dapat menambah pengatahuan dan wawasan siswa tentang agama, karena sekarang telah banyak diproduksi VCD-VCD yang berisi programprogram keislaman dan juga tidak sedikit yang berkenaan dengan materi pengajaran di sekolah. B. Sarana – Saran Kepada para guru atau pendidik diharapkan : 1. Melasakanakan tugasnya dengan sungguh- sungguh dan penuh dengan keikhlasan serta profesional. 2. Dapat terus meningkatkan pengetahuan dan keterampilannya dalam menggunakan media pengajaran khususnya media elektonik serta banyak membaca, mengikuti seminar atau MGMP PAI . 3. Dapat memberikan contoh dan tauladan yang baik kepada anak didiknya seperti berbicara dengan tidak menyinggung atau menyakiti perasaan anak didik dan bersikap atau berbuat dengan akhlak yang mulia. Dengan kata lain interkasi yang edukatif.

24 DAFTAR PUSTAKA

Achmad Sunarto, Khutbah Jum’at Lengkap, Yayasan Amanah Tuban, 1997. Drs. Ramayulis, Metodologi Pengajaran Agama Islam, Kalam Mulia, Jakarta, 1990. Dokumentasi Mahasiswa PPL UIR, Pekanbaru, 2002 Dirjen Binbaga Islam, Profil GPAI SLTP, Depag RI Direktorat PPAI Sekolah Umum, Jakarta, 2001. Drs. Sudirman.N, Ilmu Pendidikan, Remaja Rosdakarya, Bandung, 1991 Mukhtar Samad, Landasan Imtaq, Pusaka Riau, 2001. M. Uzer Usman, Menjadi Guru Profesional, Remaja RK, Bandung, 1990. Nana Sudjana, Cara Belajar Siswa Aktif Dalam Proses Belajar Mengajar, Sinar Baru Al Gensindo, 1996. Prof.Dr. Fadhil Al-Jamali, Menerabas Krisis Pendidikan Dunia Islam, Ahli bahasa Prof. H. Muzayin Arifin, M.ED, PT. Golden Terayon Press, Jakarta, 1993 Suharsimi A,Managemen Pengajaran, Remaja RK, Bandung, 1990. Sardiman A.M, Interaksi dan Motivasi belajar Mengajar, Raja Wali Perss, Jakarta, 1992. Thomas G, Guru Yang Efektif, CV Rajawali, Jakarta, ttt, Tm.Hasbi Asy-Syiddiqy, Prof, Mutiara Hadits, Jilid I, Bulan Bintang, Jakarta, 1961.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->