P. 1
Kompetensi pedagogik

Kompetensi pedagogik

|Views: 7,073|Likes:
Published by Agga Kurosaki

More info:

Published by: Agga Kurosaki on Aug 18, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/04/2013

pdf

text

original

Kompetensi pedagogik merupakan kemampuan Guru dalam pengelolaan pembelajaran peserta didik yang sekurangkurangnya meliputi: a.

pemahaman wawasan atau landasan kependidikan; b. pemahaman terhadap peserta didik; c. pengembangan kurikulum atau silabus; d. perancangan pembelajaran; e. pelaksanaan pembelajaran yang mendidik dan dialogis; f. pemanfaatan teknologi pembelajaran; g. evaluasi hasil belajar; dan h. pengembangan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimilikinya. Kompetensi kepribadian sekurang-kurangnya mencakup kepribadian yang: a. beriman dan bertakwa; b. berakhlak mulia; c. arif dan bijaksana; d. demokratis; e. mantap; f. berwibawa; g. stabil; h. dewasa; i. jujur; j. sportif; k. menjadi teladan bagi peserta didik dan masyarakat; l. secara obyektif mengevaluasi kinerja sendiri; dan m. mengembangkan diri secara mandiri dan berkelanjutan. Kompetensi sosial merupakan kemampuan Guru sebagai bagian dari Masyarakat yang sekurang-kurangnya meliputi kompetensi untuk: a. berkomunikasi lisan, tulis, dan/atau isyarat secara santun; b. menggunakan teknologi komunikasi dan informasi secara fungsional; c. bergaul secara efektif dengan peserta didik, sesama pendidik, tenaga kependidikan, pimpinan satuan pendidikan, orang tua atau wali peserta didik; d. bergaul secara santun dengan masyarakat sekitar dengan mengindahkan norma serta sistem nilai yang berlaku; dan e. menerapkan prinsip persaudaraan sejati dan semangat kebersamaan. Kompetensi profesional merupakan kemampuan Guru dalam menguasai pengetahuan bidang ilmu pengetahuan, teknologi, dan/atau seni dan budaya yang diampunya yang sekurang-kurangnya meliputi penguasaan: a. materi pelajaran secara luas dan mendalam sesuai dengan standar isi program satuan pendidikan, mata pelajaran, dan/atau kelompok mata pelajaran yang akan diampu; dan b. konsep dan metode disiplin keilmuan, teknologi, atau seni yang relevan, yang secara konseptual menaungi atau koheren dengan program satuan pendidikan, mata pelajaran, dan/atau kelompok mata pelajaran yang akan diampu. Kompetensi Guru dirumuskan ke dalam: a. standar kompetensi Guru pada satuan pendidikan di TK atau RA, dan pendidikan formal bentuk lain yang sederajat; b. standar kompetensi Guru kelas pada SD atau MI, dan pendidikan formal bentuk lain yang sederajat; c. standar kompetensi Guru mata pelajaran atau rumpun mata pelajaran pada SMP atau MTs, SMA atau MA, SMK atau MAK dan pendidikan formal bentuk lain yang sederajat; dan d. standar kompetensi Guru pada satuan pendidikan TKLB, SDLB, SMPLB, SMALB dan pendidikan formal bentuk lain yang sederajat. Kompetensi profesional seorang guru adalah seperangkat kemampuan yang harus dimiliki oleh seorang guru agar ia dapat melaksanakan tugas mengajarnya dengan berhasil. UNTUK MENJADI GURU PROFESIONAL, SESEORANG HARUS : 1. mengerti dan menyenangi dunia pendidikan, dan didukung dengan kompetensi profesionalisme. 2. menerapkan prinsip mengajar yang baik serta mempunyai komitmen yang tinggi terhadap pendidikan. 3. mempunyai motivasi kerja yang baik sehingga dapat meningkatkan kinerja guru dalam proses belajar mengajar. 4. berjiwa sabar dan bisa dijadikan suri tauladan bagi anak didiknya, baik dalam berkata maupun bersikap. 5. memiliki multi peran sehingga mampu menciptakan kondisi belajar mengajar yang efektif dan suasana sekolah yang kondusif. 6. mengikuti perkembangan teknologi komunikasi dan informasi untuk dunia pendidikan. 7. mempunyai program pengajaran yang jelas dan terarah sesuai dengan kurikulum. 8. berbudi pekerti luhur dan berkepribadian yang santun dan bertanggungjawab.

tugasnya secara professional, yaitu sebagai berikut (Dr. H. Hamzah : 16) :

baik di dalam kelas maupun diluar kelas. 2. Guru harus dapat membangkitkan perhatian peserta didik pada materi pelajaran yang diberikan serta dapat mengggunakan berbagai media dan sumber belajar yang bervariasi. 5. 7. guru harus memiliki pengetahuan yang luas dari subject matter ( bidang studi) yang akan diajarkan serta penguasaan metodologi dalam arti memiliki konsep teoritis mampu memilih metode dalam proses belajar mengajar. mengamati/meneliti. Kompetensi Profesional. 3. 4. diharapkan guru dapat menjelaskan unit pelajaran secara berulang-ulang hingga tanggapan peserta didik menjadi jelas. artinya sikap kepribadian yang mantap sehingga mampu menjadi sumbr intensifikasi bagi subjek. 2. Guru harus dapat membuat urutan (sequence) dalam pemberian pelajaran dan penyesuaian dengan usia dan tahapan tugas perkembangan peserta didik. Sesuai dengan prinsip repetisi dalam proses pembelajaran. dan menyimpulkan pengetahuan yang didapatnya. Guru harus dapat membangkitkan minat peserta didik untuk aktif dalam berfikir serta mencari dan menemukan sendiri pengetahuan. 9. Tut Wuri Handayani” Kompetensi Sosial. Kompetensi Personal. 8. 8. yaitu sebagai berikut. 6. Guru harus menyelidiki dan mendalami perbedaan peserta secara individual agar dapat melayani siswa sesuai dengan perbedaan tersebut. Guru wajib memerhatikan dan memikirkan korelasi antara mata pelajaran dan/atau praktik nyata dalam kehidupan sehari-hari. yaitu “Ing Ngarsa Sung Tulada. 7. Guru sebagai Perancang Pembelajaran (Designer Instruction) Guru sebagai Pengelola Pembelajaran (Manager Instruction) Guru sebagai Pengaruh Pembelajaran Guru sebagai Evaluator (Evaluator of Student Learning) Guru sebagai Konselor Guru sebagai Pelaksana Kurikulum Guru dalam Pembelajaran yang Menerapkan Kurikulum Berbasis Lingkungan Tugas dan Tanggung Jawab Guru Syarat Guru yang Baik dan Berhasil a. Guru perlu menghubungkan pelajaran yang akan diberikan dengan pengetahuan yang telah dimiliki peserta didik (kegiatan apersepsi).1. Dalam hal ini berarti memiliki kepribadian yang pantas diteladani. 6. Guru harus terus menjaga konsentrasi belajar para peserta didik dengan cara memberikan kesempatan berupa pengalaman secara langsung. bahkan dengan masyarakat luas. 5. 4. Guru harus berijazah . artinya guru harus mampu menunjukkan dan berinteraksi sosial. baik dengan muridmuridnya maupun dengan sesama guru dan kepala sekolah. Guru harus dapat mengempangkan sikap peserta didik dalam membina hubungan sosial. Ing Madya Mangun Karsa. Kompetensi untuk melakukan pelajaran yang sebaik-baiknya yang berarti mengutamakan nilai-nilai sosial dari nilai material Terdapat beberapa peran guru dalam pembelajaran tatap muka yang dikemukakan oleh Moon (1998). 3. 1. agar peserta didik menjadi lebih mudah dalam memahami pelajaran yang diterimanya. mampu melaksanakan kepemimpinan seperti yang dikemukakan Ki Hajar Dewantara.

C. disisi lain dikatakan bukan suatu profesi bahkan bisa dikatakan kategori ambivalen. Untuik menjamin profesionlisme seorang guru. g. Organisasi bersifat otonom dan terdiri dari atas anggota-anggota profesi. i. Full Profession Mengajar merupakan suatu profesi yang anggotanya memiliki pengetahuan tertentu dan dapat menerapkan pengetahuanya untuk meningkatkan kesempatan dalam masalah pendidikan. daerah perbatasan. Untuk guru dalam jabatan menggunakan portofolio. Pengembangan Profesional ( Inservice Training ). namun yang jauh lebih penting adalah kualitas guru. sebagai bukti guru yang profesional. c. Hal ini berlaku seperti sekarang. Aplikasi riset dan teori terhadap praktek (berkenaan dengan problem kemanusiaan). Pengujian Kompetensi. d. l. kiranya memerlukan strategi pengembangan. 2. sehingga kompetensi selalu terjaga relevansinya. Memang upaya ini untuk konteks di Indonesia rasanya berat sekali. Adanya kode etik yang membantu untuk mengklarifikasi masalah-masalah atau hal-hal yang meragukan berkaitan dengan layanan yang diberikan. k. dirasakan perlu sekali dilakukan evaluasi secara periodik. Komitmen terhadap kerja dan klien yang diindikasikan dengan penekanan pada layanan yang diberikan. n. Mengingat kebutuhan dan tuntutan lapangan dan stakeholders itu terus berubah dan meningkat. Tingkat kepercayaan publik yang tinggi terhadap para praktisi secara individual. Seseorang harus profesional terhadap bidang tugas / kerjanya kalau tidak maka bisa tergusur oleh yang lain yang dianggap lebih profesional. sehingga ada kebebasan yang relatif dari perlakuan supervisi. 5. sehingga memiliki nilai-nilai yang lebih fungsional. j. apakah daerah terpencil. Evaluasi Kompetensi Guru secara Periodik. Prestise dan penghargaan ekonomik yang tinggi. maka pengembangan profesional yang berupa inservice training merupakan suatu kebutuhan yang tak bisa dihindari 6. h. Penggunaan administrator untuk memfasilitasi kerja profesional. baik Guru lama maupun Guru Baru. Dalam buku Pengembangan Profesionalisme Guru dijelaskan tentang hakekat profesionalisme antara lain yang dikemukakan oleh Orstein dan Levine yang menegaskan bahwa pada dasarnya pekerjaan mengajar dapat dikategorikan kedalam tiga kategori yaitu mengajar merupakan : 1. Dalam hal ini maka profesionalisme selalu mendorong untuk berkompetisi dan meningkatkan kemampuan profesionalitasnya. f. profesional.\ m. Guru di Indonesia harus berjiwa nasional A. 3. maka semua guru harus melalui proses ujian. 4. mengingat untuk membuat semua guru harus bersertifikat pendidik saja diperluksn biaya yang sangat besar. Guru haruslah orang yang bertanggung jawab e. e. kepribadian dan sosial. Ada beberapa strategi yang dapat dilakukan untuk pengembangan profesionalisme guru. Rasa melayani masyarakat. Otonomi dalam membuat keputusan tentang bidang kerja pilihan.. kuantitas guru itu diperlukan. dan untuk guru pra jabatan akan diberlakukan program pendidikan profesi. ketersediaan guru memang sangat penting terutama di aderah-daerah tertentu. Membutuhkan waktu yang panjang untuk latihan spesialisasi. Pengetahuan dan ketrampilanya berada diatas kemampuan orang pada umumnya. diantaranya : 1. Suatu penerimaan tanggung jawab terhadap penilaian yang dibuat dan tindakan yang dipertunjukan berkaitan berkaitan dengan layanan yang diberikan berupa seperangkat standar penampilan. Secara rinci mengajar sebagai profesi menuntut sejumlah karakterisrik. Menekankan Kualitas Guru daripada Kuantitas Walaupun dalam batas tertentu. Pengembangan Standar Profesional Yang terdiri dari kompetensi pedagogik. Emerging profession Mengajar disatu sisi dikatakan suatu profesi. sehingga kevalidan sertifikat pendidik tetap terjaga.b. Hakekat Profesionalisme Istilah profesionalisme sering didengar dalam pembicaraan sehari-hari terutama yang berkaitan dengan pekerjaan yang bersifat formal. diantaranya adalah : a. Adanya kontrol terhadap standar lisensi dan persyaratan masuk. Guru harus sehat Rohani dan Jasmani c. sehingga diharapkan kehadiran mereka dapat menunjang peningkatan kualitas pendidikan. Adanya asosiasi profesi dan kelompok elit yang memberikan penghargaan terhadap prestasi individual. 3. Penegakan Kode Etik . Guru harus bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan berkelakuan baik d. b. Semiprofession Dilakukan melalui pelatihan dalam jangka pendek 2. Untuk menjamin nilai profesionalisme guru. upaya yang ini diperlukan untuk memantapkan formulasi kompetensi. sehingga ke depan guru semakin dihargai dan mampu memberikan layanan pendidikan yang lebih bisa dipertanggunghjawabkan secara publik. suatu komitmen sepanjang waktu terhadap karir. bahwa untuk memulai proses pemilikan sertifikat pendidik. Strategi Pengembangan Profesionalisme Guru Menyadari posisi guru sebagai pekerjaan profesional. pengujian guru perlu dilakukan baik terhadap guru lama maupun baru.

maka sebaiknya dirintis organisasi profesi lainy . maka sudah sepatutnyalah PGRI harus mengawal penegakan kode etik. Jika PGRI berkeyakinan mampu membawa misi profesionalisme lebih tinggi daripada misi lainya (katakanlah misi politis). sehingga organisasi profesi harus benarbenar fungsional. namun jika tidak mampu mengedepankan misi profesionlisme.Keberlangsungan suatu profesi pada hakekatnya sangat bertumpu pada kode etik.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->